Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN RESMI

PRAKTIKUM GEOLOGI LINGKUNGAN

DHENOK AMBAR ARUM


410012064

SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NASIONAL


JURUSAN TEKNIK GEOLOGI
YOGYAKARTA
2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan limpahan rahmad-Nya
sehinggaa penyusun dapat menyelesaikan laporan Praktikum Geologi Lingkungan ini dengan
baik dan tepat pada waktunya.
Maksud dan tujuan dari disusunnya laporan praktikum ini adalah untuk memenuhi syarat
guna mendapatkan nilai praktikum Geologi Lingkungan.
Laporan ini disusun berdasarkan data-data yang diperoleh selama mengikuti praktikum
Geologi Lingkungan

dan buku-buku yang membahas Geologi Lingkungan serta sebagai

referensi lain yang sangat menunjang dalam penyusunan laporan ini.


Penyusun sadar sepenuhnya bahwa laporan ini masih banyak kekurangan dan
kelemahannya dikarenakan terbatasnya pengetahuan dan kemampuan dari penyusun, untuk itu
kritik dan saran dari semua pihak penyusun sangat mengharapkan demi kesempurnaan laporan
ini.
Dan pada kesempatan ini, penyusun juga ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada semua teman-teman dan dosen yang telah memberikan dan membagi
ilmu.
Akhir kata penyusun ucapkan terima kasih dan semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi
kita dan semua pihak.
Yogyakarta, Juli 2015
Penyusun,

DHENOK AMBAR ARUM

DAFTAR ISI

HALAMAN

JUDUL

KATA PENGANTAR..
DAFTAR

ISI.

BAB I. PENDAHULUAN.
BAB II DASAR TEORI.
2.1. Konsep konsep Geologi Lingkungan.
2.2. Konsep konsep yang Relevan Dengan Keadaan Indonesia..
BAB III PEMBAHASAN...
3.1. Kawasan Lindung, Kawasan Penyangga dan Kawasan Budidaya
3.2. Kawasan Rawan Bencana
BAB IV PENUTUP
4.1. Kesimpulan..
4.2. Saran....
LAMPIRAN....
SUMBER.

BAB I
PENDAHULUAN

Geologi merupakan suatu ilmu yang mempelajari tentang bumi. Yang meliputi bagian
permukaan dan bawah permukaan, batuan sebagai komponen penyusun, serta proses proses
fisik yang membentuk selama waktu geologi (eksogen dan endogen). Lingkungan yakni total
keseluruhan dari suatu keadaan. Lingkungan meliputi kondisi fisik dan social budaya. Kondisi
fisik berupa bentuk lahan, udara, air, dan gas. Sedangkan social budaya meliputi etika, ekonomi,
estetika, dan kenyamanan.
Geologi Lingkungan adalah geologi terapan yang dipusatkan pada keseluruhan keadaan
spectrum dari kemungkinan saling mempengaruhi antara manusia dan lingkungan fisik. Geologi
Lingkungan sendiri memiliki konsep konsep fundamental. Yang pada umumnya menjelaskan
tentang aktivitas bumi serta dampak dari proses proses fisik geologi yakni endogen dan
eksogen.
Ada tujuh konsep yang menjadi dasar ilmu geologi lingkungan, yaitu:
1. Pada dasarnya bumi merupakan suatu sistem tertutup.
2. Bumi adalah satu-satunya tempat kehidupan manusia, namun sumber daya alamnya
terbatas.
3. Proses-proses alam yang terjadi sekarang mengubah bentang alam yang telah tersusun
selama periode geologi, baik secara alamiah maupun buatan.
4. Selalu ada proses alam yang membahayakan dan mengancam kehidupan manusia.
5. Perencanaan tata guna lahan dan penggunaan air harus diusahakan untuk
mendapatkan keseimbangan antara pertimbangan ekonomi dengan penilaian estetika.
6. Efek dari penggunaan tanah sifatnya kumulatif, oleh karena itu kita mempunyai
kewajiban untuk menerima dan menanggungnya.

7. Komponen dasar dari setiap lingkungan manusia adalah faktor geologi, dan
pemahaman terhadap lingkungannya membutuhkan wawasan dan penafsiran yang
luas terhadap ilmu bumi dan ilmu lain yang berkaitan.

BAB II
DASAR TEORI
2.1. Konsep konsep Geologi Lingkungan

Dalam Ilmu Geologi Lingkungan tidak pernah terlepas dari pemahaman mengenai bumi
beserta isi dan aktivitasnya. Terdapat 7 Konsep Geologi Lingkungan yang perlu dipahami oleh
planner dalam perencanaan suatu wilayah. Secara umum konsep konsep tersebut menjelaskan
bahwa bumi pada dasarnya merupakan suatu sistem tertutup; bumi adalah satu-satunya tempat
tinggal paling sesuai dengan kehidupan manusia, akan tetapi SDA yang dimiliki sangat terbatas;
proses proses fisik yang terjadi dibumi telah merubah keadaan bentang alam yang kita miliki;
banyak proses proses alam yang terjadi di bumi yang membahayakan umat manusia, bencana
alam itu harus kita kenali dan kita hindari dengan merawat alam serta meminimalkan
penggunaan SDA; perencanaan penggunaan lahan dan air harus berusaha memperhatikan
keseimbangan ekonomi dan estetis; dampak dari penggunaan lahan cenderung bertumpuk; serta
komponen fundamental lingkungan merupakan faktor geologi, dan pemahaman tentang
lingkungan memerlukan beberapa pendekatan melalui ilmu ilmu kebumian dan disiplin ilmu
yang lain yang berhubungan.
Konsep pertama menjelaskan bahwa bumi pada dasarnya merupakan sistem tertutup.
Maksudnya, di bumi terdapat berbagai macam peristiwa yang terjadi karena aktivitas aktivitas
setiap bagian dari bumi. Bumi dikatakan sebagai system dengan empat buah bagian. Yaitu
atmosfer, hidrosfer, biosfer, dan litosfer. Di setiap bagian system itu terjadi berbagai macam
aktivitas yang saling berkaitan. Itulah mengapa bumi disebut sebagai suatu sistem tertutup.
Konsep kedua, yakni menjelaskan bahwa bumi merupakan satu satunya tempat yang
paling sesuai dengan kehidupan manusia, akan tetapi sumber daya yang dimiliki sangat terbatas.
Menurut penulis senior dari The Earth and Human Affairs, Leo F. Laporte, dia mempercayai isi
dari konsep kedua termasuk dua kebenaran pokok, pertama bahwa bumi ini tentu saja satusatunya tempat tinggal yang bisa kita tempati. Yang kedua, SDA kita terbatas dan walaupun ada

beberapa SDA yang bisa diperbarui, tetapi masih lebih banyak SDA yang tak bisa diperbarui.
Tentunya akan diperlukan tindakan yang tepat untuk bisa memanfaatkannya dengan baik
sekaligus melestarikanya.
Konsep ketiga menjelaskan bahwa proses proses fisik yang terjadi di bumi mengubah
bentang alam yang kita miliki. Konsep ini memberikan kita suatu pengetahuan tentang sejarah
geologi mengenai proses yang telah terbentuk pada masa lalu yang saat ini kita masih bisa lihat
hasil dari proses proses itu. Dengan kata lain, sekarang adalah kunci dari masa lalu, yang di
ungkapkan oleh James Hutton (1785). Dengan mampu malihat semua keadaan bentang alam di
bumi ini pada masa kini, kita bisa mengetahui proses proses yang telah terjadi pada masa lalu.
Konsep keempat, yakni menjelaskan tentang banyak proses alam yang terjadi di bumi
yang membahayakan umat manusia. Sebagai contoh, aktivitas gunung berapi (meletus), tsunami,
erosi, longsor, gempa bumi, dan lain sebagainya. Semua bencana itu merupakan dampak dari
proses proses yang terjadi di bumi, karena bumi merupakan suatu sistem yang terus bergerak.
Kita sebagai manusia yang tinggal di bumi harus bisa mengenali bencana alam dan
menghindarinya sebisa mungkin. Juga kita berkewajiban untuk merawatnya serta menggunakan
potensi yang dimiliki bumi secara tepat dan bertanggung jawab.
Konsep kelima, menjelaskan tentang perencanaan penggunaan lahan dan pengairan
harus berusaha memperhatikan keseimbangan antara pertimbangan segi ekonomi dan dari segi
yang lain seperti estetika. Dewasa ini pertimbangan sumber daya alam dan evaluasi keindahan
sebuah kawasan sebelum dilakukannya pembangunan menjadi bagian penting dalam
teoriEnvironmental impact atau dampak lingkungan.
Konsep keenam, menjelaskan tentang dampak dari penggunaan lahan yang cenderung
bertumpuk.
Konsep

ketujuh yang

menjelaskan

tentang

komponen

fundamental

lingkungan

merupakan faktor geologi, dan pemahaman tentang lingkungan memerlukan beberapa


pendekatan

melalui

ilmu

ilmu

kebumian

dan

disiplin

ilmu

yang

lain

yang

berhubungan. Terdapat perbedaan dalam mempertimbangkan suatu pembangunan sebuah


wilayah yang dapat digolongkan menjadi tiga kategori, yaitu fisik, biologis, dan fungsi
kedayagunaan. Faktor fisik yaitu pertimbangan keadaan geografis, proses geografis, proses
hidrologi, tipe batuan dan tanah, dan klimatologi. Faktor biologis yaitu, pertimbangan aktivitas

mahluk hidup terutama tumbuhan dan hewan, perubahan keadaan biologis atau proses, spatial
analisis terhadap informasi. Faktor fungsi kedayagunaan yaitu, kegunaan lahan, estetika,
keterkaitan antara aktivitas manusia dengan faktor fisik dan biologis, dan peraturan yang
mengatur lingkungan.
2.2. Konsep konsep yang Relevan Dengan Keadaan Indonesia

Diantara ketujuh Konsep Fundamental Geologi Lingkungan tersebut ada beberapa konsep
yang masih relevan dengan kondisi Indonesia saat ini. Menurut saya konsep yang relevan yaitu
konsep kedua, ketiga, keempat, dan keenam.
Mengapa konsep kedua? Yang saya ambil sebagai pengait pada konsep dua yaitu sumber
daya di bumi yang terbatas. Sumber daya alam terbagi menjadi dua yakni SDA yang bisa
diperbaharui dan yang tidak bisa diperbaharui. Semua SDA itu sangat diperlukan setiap wilayah
dalam menunjang kehidupan masyarakatnya. Begitu pula yang ada di Indonesia. Sumber daya
alam di Indonesia merupakan potensi alam terbesar yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan
masyarakatnya setiap hari. Masyarakat tidak pernah terlapas dari penggunaan SDA pada setiap
harinya. Mulai dari bangun tidur hingga tidur kembali. Sebagai contoh adalah penggunaan
listrik. Dari penggunaan listrik tersebut juga menggunakan bantuan SDA yang tidak bisa
diperbaharui yaitu minyak bumi. Perlu waktu yang sangat lama untuk menghasilkan minyak
bumi, bahkan sampai jutaan tahun. Karena pembentukan minyak bumi dilakukan secara alami
oleh organisme tertentu yang ada di dalam tanah. Selain minyak bumi masih banyak lagi SDA
yang dimiliki Indonesia yang sewaktu waktu akan habis jika pemakaiannya tidak tepat guna
dan bertanggung jawab.
Sebagai bukti lain bahwa SDA itu terbatas di Indonesia yakni hasil tambang (emas,
batubara, dll). Tidak selamanya di Indonesia hasil tambang akan melimpah, sewaktu waktu hasil
tamabang itu akan habis. Dan memerlukan waktu yang panjang untuk mengembalikannya.
Kemudian penjelasan mengenai hubungan antara konsep ketiga dengan keadaan
Indonesia saat ini. Konsep ketiga secara umum menjelaskan bahwa proses proses fisik yang
terjadi di bumi merubah bentang alam. Banyak sekali bukti yang terdapat di Indonesia mengenai
hal tersebut. Banyaknya jajaran pegunungan yang ada di Indonesia adalah salah satunya.
Aktivitas magma serta lempeng di dalam bumi yang mengakibatkan munculnya perubahan

tekstur di daratan atau terbentuknya pegunungan. Contoh yang lain misalnya munculnya lumpur
Lapindo di Sidoarjo. Yang dulunya daratan, sekarang menjadi lautan lumpur yang mengandung
gas. Itulah sedikit contoh mengenai proses proses alam yang merubah kondisi fisik di bumi.
Selanjutnya hubungan konsep keempat dengan Indonesia. Konsep keempat menjelaskan
tentang banyak proses alam yang terjadi di bumi yang membahayakan umat manusia. Sebagai
contoh, aktivitas gunung berapi (meletus), tsunami, erosi, longsor, dan lain sebagainya. Semua
bencana itu merupakan dampak dari proses proses yang terjadi di bumi, karena bumi
merupakan suatu sistem yang terus bergerak. Akhir akhir ini banyak sekali aktivitas bumi yang
mengakibatkan bencana yang menelan banyak korban di Indonesia. Tanah longsor di Jawa Barat,
banjir di Jakarta, Bandung, dan wilayah lainnya. Gempa bumi di Padang yang meluluhlantahkan
manusia. Yang paling mengerikan yang pernah terjadi di Indonesia adalah Tsunami. Banyak
sekali korban berjatuhan.
Yang terakhir yakni relevansi antara konsep keenam dengan Indonesia saat ini.

BAB III
PEMBAHASAN
3.1. Kawasan Lindung, Kawasan Penyangga dan Kawasan Budidaya
Undang-undang Republik Indonesia Nomer 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
menyebutkan bahwa: Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau
budidaya.
Kawasan Lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan. Fungsi
utama kawasan lindung adalah sebagai pelindung system penyangga kehidupan untuk mengatur
tata air, mencegah banjir, mengendalikan erosi, mencegah intrusi air laut , memelihara kesuburan
tanah, melindungi kawasan setempat juga memberi perlindungan kawasan dibawahnya.
Berdasarkan fungsi tersebut maka pengggunaan lahan yang diperbolehkan adalah pengolahan
lahan dengan tanpa pengolahan tanah dan di larang melakukan penebangan vegetasi. Kemiringan
lereng 40%.
Kawasan Penyangga adalah kawasan yang ditetapkan untuk menopang keberadaan
kawasan lindung sehingga fungsi lindungnya tetap terjaga. Kawasan penyangga ini merupakan
batas antara kawasan lindung dan kawasan budidaya. Penggunaan lahan yang diperbolehkan
hutan tanaman rakyat atau kebun dengan system wanatani dengan pengolahan lahan sangat
minim. Kemiringan lereng 30% - 40%.
Kawasan budidaya adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumberdaya alam dan sumberdaya manusia.
Kemiringan lereng 30% .

3.2. Kawasan Rawan Bencana


Sesuai dengan jenis bencana alamnya (gempa bumi, tsunami, letusan gunung api, dan
lava atau lahar, longsoran, banjir bandang dan amblesan). Perlu dilakukan telaah mendalam
mengenai apa jenis bencanya, dimana lokasi bencana, berapa besar kemungkinan bencana,
berapa lama waktu kejadian, berapa sering kejadian bencana terjadi, berapa lama jarak waktu
kejadian, bagaimana keteraturan kejadiannya.
Bencana gempa bumi perlu diketahui pusat gempa, kedalaman, kekuatan gempa
(magnitude), pusat-pusat kerusakan akibat gempa, patahan-patahan aktif yang dapat menjadi
pusat gempa, kemungkinan kejadian lain/sekunder akibat gempa (patahan, rekahan, longsoran,
likuifaksi, amblesan). Mitigasi bencana gempa bumi secara local (penguatan/penyesuaian
bangunan mengikuti kode bangunan dan teknik bangunan, menjauhi lokasi kemungkinan
kejadian sekunder, mengetahui lokasi pengungsian/cara berlindung, dan mennyiapkan
pembekalan darurat termasuk peluit di dalam tas yang siap angkat sewaktu-waktu; mempunyai
upaya/system pernyataan dini baik secara tradisional maupun modern.
Bencana tsunami umumnya terjadi di wilayah pantai landai yang berhadapan langsung
dengan zona subduksi, lebih-lebih lagi di teluk dengan muara sungai di dalamnya. Perlu
diketahui data kegempaan dan kejadian tsunami terdahulu; ketinggian gelombang tsunami, luas
banjir tsunami, kekuatan tsunami. Pembangunan di upayakan hanya berada di wilayah yang lebih
tinggi dari gelombang tsunami. Penataan taat ruang pantai; konstruksi pemecah gelombang
pantai, hutan pantai, tanggul pantai, hutan/taman, pertanian, pemukiman, pengungsian.

BAB IV
PENUTUP
4.1. Kesimpulan
1. Ada tujuh konsep yang menjadi dasar ilmu geologi lingkungan, yaitu:
1.

Pada dasarnya bumi merupakan suatu sistem tertutup.


2. Bumi adalah satu-satunya tempat kehidupan manusia, namun sumber daya alamnya
terbatas.
3. Proses-proses alam yang terjadi sekarang mengubah bentang alam yang telah tersusun
selama periode geologi, baik secara alamiah maupun buatan.
4. Selalu ada proses alam yang membahayakan dan mengancam kehidupan manusia.
5. Perencanaan tata guna lahan dan penggunaan air harus diusahakan untuk
mendapatkan keseimbangan antara pertimbangan ekonomi dengan penilaian estetika.
6. Efek dari penggunaan tanah sifatnya kumulatif, oleh karena itu kita mempunyai
kewajiban untuk menerima dan menanggungnya.
2. Undang-undang Republik Indonesia Nomer 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
menyebutkan bahwa: Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau
budidaya.
3. Kawasan rawan bencana merupakan kawasan yang sangat rentan terhadap efek dinamika
bumi.

4.2. Saran

Semoga kedepanya praktikum geologi lingkungan dapat lebih efektif dan diadakan fieldtrip
atau ekskursi mengenai geologi lingkungan.

LAMPIRAN

Sumber :

http://geoling7.blogspot.com/
http://rujakplanner.blogspot.com/2011/06/7-konsep-dar-geologi-lingkungan.html
http://geoenviron.blogspot.com/2012/10/geologi-lingkungan-sumber-daya-energi.html

PEMBOBOTAN