Anda di halaman 1dari 36

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM

KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN


2015

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Umum

2.1.1

Definisi Air Minum


Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.

492/Menkes/PER/IV/2010, yang dimaksud dengan air minum adalah air yang


melalui proses pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung
diminum. Sedangkan air bersih merupakan air yang telah memenuhi persyaratan
kesehatan, tetapi belum dapat digunakan untuk minum. Kegunaan air bersih
secara umum, yaitu :
1. Keperluan rumah tangga, misalnya untuk minum, masak, mandi, cuci dan
pekerjaan lainnya.
2. Keperluan umum, misalnya untuk kebersihan jalan dan pasar, pengangkut air
limbah, hiasan kota, tempat rekreasi dan lain-lainnya.
3. Keperluan industri, misalnya untuk pabrik dan bangunan pembangkit tenaga
listrik.
4. Keperluan perdagangan, misalnya untuk hotel, restoran, penatu
5. Keperluan pertanian dan peternakan.
6. Keperluan pelayaran dan lain sebagainya.
Standar kebutuhan air bersih manusia menurut WHO minimal 60
l/orang/hari disamping itu air tersebut harus memenuhi syarat dari segi kualitas.
Dari segi kualitas air harus memenuhi syarat-syarat fisika, kimiawi dan
bakteriologi.
2.1.2. Persyaratan dalam Penyediaan Air Minum
2.1.2.1 Persyaratan Kualitas Air Minum
Air bersih dan terutama air minum, harus bebas dari zat yang berbahaya
bagi kesehatan. Oleh karena itu dalam perencanaan/pelaksanaan fasilitas
penyediaan air minum (sumber, transmisi, distribusi) harus bebas dari
kemungkinan kontaminasi oleh polutan.
2.1.2.2 Persyaratan Kuantitas Air Minum
II-1
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Faktor-faktor yang berkaitan dengan aspek kuantitas air minum adalah
sebagai berikut (Husain,1981):
1. Pemakaian air
Pemakaian air dihitung dari jumlah air yang terpakai dari keseluruhan air yang
ada dalam sistem. Pemakaian air perkapita dapat bervariasi dari satu komunitas
lainnya disebabkan berbagai faktor seperti, tingkat hidup pendidikan dan tingkat
ekonomi masyarakat.
2. Kebutuhan Air
Kebutuhan air merupakan jumlah air yang diperlukan secara wajar untuk
keperluan pokok manuasi (domestik dan kegiatan- kegiatan lainnya yang
memerlukan air). Faktor yang berpengaruh terhadap kebutuhan adalah sebagai
berikut :
a. Jumlah populasi
b. Kondisi iklim
c. Kebiasaan hidup
d. Fasilitas plambing
e. Sistem air buangan
f. Kebutuhan untuk industri
g. Pajak
Standar perencanaan pemenuhan kebutuhan air bersih menurut Dirjen Cipta Karya
disajikan dalam Tabel 2.1
Tabel 2.1
Kriteria Penyediaan Air Bersih
No

Jenis Kota

Jumlah Penduduk(jiwa)

Kebutuhan Air Domestik rata-

Metropolitan

P > 1.000.000

rata (l/j/h)
190

Kota besar

500.000 < P < 1.000.000

170

Kota sedang

100.000 < P < 500.000

150

Kota kecil

20.000 < P < 100.000

130

Kota

P < 20.000

100

kecamatan
Sumber : Dirjen Cipta Karya (1991)
Tabel 2.2
II-2
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Kriteria Perencanaan Proyek Air Bersih
NO

Uraian

Kriteria Perencanaan
IKK
3000<P<20000

1.

Klasifikasi

BNA
20000<P<1000000

2.

Tingkat Pelayanan

80 %

75 %

60 %

3.

Kebutuhan air
- SR (L/o/h)

130

100

100

- HU (L/o/h)

30

30

30

Perbandingan

(80%:20%) s.d.

(60%:40%) s.d.

(50%:50%) s.d.

SR : HU

(100%:0%)

(100%:0%)

(100%:0%)

-Daerah pantai

15% - 30%

10%

-Daerah pedalaman

15% - 25%

10%

6.

Kehilangan air

20%

20%

20%

7.

Faktor hari maks.

1,1 1,5

1,1

1,1

8.

Faktor jam puncak

1,6 2

1,6

1,6

9.

Jumlah SR/jiwa

57

57

57

10.

Jumlah HU/jiwa

7 100

100 - 200

100 - 200

11.

Kapasitas reservoir

17-20% Debit hari

17-20% Debit hari

17-20% Debit hari

maksimum

maksimum

maksimum

- Pompa

24

12

12

- Gravitasi

24

24

24

30

30

30

10

10

10

10 60 mkl

10 60 mkl

10 60 mkl

Baku mutu

Baku mutu

Baku mutu

Depkes RI

Depkes RI

Depkes RI

4.
5.

Pedesaan
P<3000

Kebutuhan air Non


Domestik

12.

13.

Lama operasi

Umur rencana
- Struktur & jaringan
pipa
- Mekanikal

&

elektrikal
14.

Tekanan air dalam


pipa distribusi

15.

Kualitas air

II-3
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Sumber : DPU Dirjen Cipta Karya
2.1.2.3 Persyaratan Kontinuitas
Air baku untuk air bersih harus dapat diambil terus menerus dengan
fluktuasi debit yang relatif tetap, baik pada saat musin kemarau maupun musim
hujan.
2.2

Kebutuhan Air

2.2.1

Penggunaan air bersih


Penggunaan air besih dalam kehidupan sehari-hari sangat beragam

tergantung dari jenis pemakaian airnya. Jenis pemakaian air terdiri dari pemakaian
air untuk kebutuhan domestik dan kebutuhan non domestik. Contoh dari masingmasing jenis pemakaian air tersebut adalah sebagai berikut :
1.

Kebutuhan domestik
Timbul akibat aktifitas-aktifitas manusia yang terjadi dalam sebuah
rumah tangga, misalnya mandi, mencuci, memasak dan lain-lainnya.
Termasuk di sini juga adalah kebutuhan air pada hidran-hidran umum.

1.

Kebutuhan non domestik


Timbul akibat dari aktivitas-aktivitas manusia di luar rumah tangga,
misalnya kebutuhan untuk fasilitas-fasilitas umum, komersial,
perkantoran, pendidikan, rekreasi dan sebagainya. Industri juga
membutuhkan air bersih untuk menjalankan proses produksi di pabrik.

2.2.2

Fluktuasi Kebutuhan Air


Pemakaian air tiap jamnya antara satu hari dengan hari lainnya tidak sama.

Begitu juga dengan pemakaian air tiap hari dalam satu bulan atau satu tahun juga
tidak sama. Perbedaan pemakaian air per jam disebabkan oleh perbedaan
kebiasaan hidup dan iklim dari suatu wilayah.
Fluktuasi pemakaian air terdiri dari empat macam, yaitu :
a.

Pemakaian hari rata-rata yaitu pemakaian rata-rata dalam satu hari


atau pemakaian dalam satu tahun dibagi dengan banyaknya hari dalam
satu tahun.

b.

Pemakaian hari maksimum (peak day) yaitu suatu pemakaian


terbanyak pada suatu hari dalam satu hari.
II-4

AKHMAD MASYKUR HADI M


21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
c. Pemakaian jam rata-rata yaitu pemakaian air rata-rata dalam satu jam
atau pemakaian air satu hari dibagi 24 jam.
d.

Pemakaian jam puncak (peak hour) yaitu suatu pemakaian terbesar


pada suatu jam dalam satu hari.

2.2.3

Kualitas Air
Tujuan yang terpenting dari sistem penyediaan air adalah menyediakan air

bersih. Penyediaan air minum dengan kualitas yang tetap baik merupakan
prioritas utama. Banyak negara yang sudah menetapkan standar kualitas untuk
tujuan ini.
Standar dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) dimaksudkan terutama untuk
negara-negara yang sedang berkembang, dan juga untuk menyamakan standar
kualitas air minum untuk alat angkut internasional (kapal dan pesawat terbang).
Negara-negara yang masih akan menetapkan standar kualitas air minumnya
diharapkan menggunakan standar WHO tersebut.
Beberapa hal-hal yang dapat menyebabkan pencemaran antara lain,
masuknya kotoran, tikus, serangga ke dalam tangki ; terjadinya karat dan
rusaknya bahan tangki dan pipa ; terhubungnya pipa air minum dengan pipa
lainnya ; tercampurnya air minum dengan air dari jenis kualitas lainnya ; aliranbalik (backflow) air dari jenis kualitas lain ke dalam pipa air minum.
2.3 Distribusi Air Minum
2.3.1

Sistem distribusi
Sistem distribusi air bersih dapat dilakukan dengan cara gravitasi,

pemompaan, ataupun kombinasi dari kedua cara tersebut. Berikut penjelasan dan
gambar dari masing-masing sistem pengaliran distribusi air bersih
(Al Layla,1978)
1. Cara Gravitasi
Cara gravitasi dapat digunakan apabila elevasi sumber air mempunyai
perbedaan cukup besar dengan elevasi daerah pelayanan, sehingga tekanan
yang diperlukan dapat dipertahankan. Cara ini dianggap cukup ekonomis,
karena hanya memanfaatkan beda ketinggian lokasi.
2. Cara Pemompaan
II-5
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Pada cara ini pompa digunakan untuk meningkatkan tekanan yang diperlukan
untuk mendistribusikan air dari reservoir distribusi ke konsumen. Cara ini
digunakan jika daerah pelayanan merupakan daerah yang datar, dan tidak ada
daerah yang berbukit.
3. Cara Gabungan
Pada cara gabungan, reservoir digunakan untuk mempertahankan tekanan
yang diperlukan selama periode pemakaian tinggi dan pada kondisi darurat,
misalnya saat terjadi kebakaran, atau tidak adanya energi. Selama periode
pemakaian rendah, sisa air dipompakan dan disimpan dalam reservoir
distribusi. Karena reservoir distribusi digunakan sebagai cadangan air selama
periode pemakaian tinggi atau pemakaian puncak, maka pompa dapat
dioperasikan pada kapasitas debit rata-rata.

Total energy
Reservoi
r

W
TP

Ci
ty

(a
)
Total energy

W
TP

Ci
ty

Pu
mp

(b

er
tow
er

Total energy
)

Ci
ty

Pu
mp

U
C
D
Wat

Reserv
oioir

Gambar 2.1: Sistem Pengaliran Distribusi Air Minum


Sumber : Al Layla (1978)
Model pendistribusian yang digunakan untuk menyalurkan air dari
reservoir ke konsumen dapat dibedakan menjadi :
1. Sistem cabang
II-6
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015

Gambar 2.2
Sistem ini bekerja dengan baik jika memiliki tekanan yang cukup untuk
sampai ke konsumen terakhir. Dibutuhkan tekanan yang besar. Kerugian dari
sistem ini adalah besarnya headloss yang terjadi. cocok digunakan untuk daerah
yang berpenduduk sedikit dan di kota linier (kota yang keramaiannya disepanjang
jalur utama). Untuk menambah jaringan dapat langsung menyambung dari pipa
primer dan sekunder selama tinggi tekan masih memenuhi kriteria. Jika tinggi
tekan kurang dapat di gunakan pompa untuk menaikkan tekanannya.
2. Sistem Grid (Loop)

Gambar 2.3
Dalam sistem ini terdapat titik-titik pengambilan air (node) yang melayani
daerah per blok yang kebutuhan airnya sudah diketahui. Aliran bersifat tertutup.
Cocok digunakan untuk daerah yang pembangunannya sudah direncanakan dan
untuk kota yang keramaiannya konsentris. Jika menggunakan sistem ini dapat
dideteksi titik yang mengalami kebocoran. Terdiri dari jaringan pipa primer dan
sekunder. Tiap titik pengambilan (node) melayani kebutuhan per blok. Jika
tekanan kurang maka digunakan pompa untuk menaikkannya.
3. Sistem Gabungan

II-7
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Merupakan gabungan dari keduanya untuk menyempurnakan pelayanan
sehingga konsumen dapat menikmati pelayanan secara kontinu dan mendapatkan
kuantitas air serta kualitas air yang memenuhi kriteria.
2.3.2

Sistem transmisi

A. Sistem gravitasi
B. Sistem pompa
C. Sistem gabungan
Penjelasan dari ketiga sistem tersebut seperti dijabarkan dibawah ini :
A. Sistem Gravitasi
Prinsip dasar sistem gravitasi adalah mendesain sistem penyediaan air
minum berdasarkan kontur topografi, sehingga pada sistem ini, distribusi air
dilakukan tanpa pompa. Cara ini digunakan apabila daerah pengambilan sumber
air berada lebih tinggi dari daerah layanan sehingga air dapat dialirkan secara
gravitasi. Beberapa keuntungan dan kerugian dari sistem ini adalah sebagai
berikut :
Keuntungan :

Tidak ada energi yang hilang

Masalah pengoperasian sedikit (sedikit bagian mekanik, tidak tergantung


persediaan listrik) dan biaya pemeliharaan rendah.

Tidak ada perubahan tekanan tiba-tiba

Kerugian :

Kurang fleksible untuk ekstensi yang akan datang

Gradien keretatifannya rendah

B. Sistem Pompa
Sistem penyediaan air dengan pompa dapat dilakukan dengan reservoir
additional pada sistem distribusi. Cara ini digunakan bila daerah pengambilan
sumber air berada lebih rendah dari daerah pelayanan sehingga air harus dipompa
naik agar dapat melayani permintaan. Jika menggunakan cara ini, terdapat
beberapa kendala antara lain mahal karena terjadi banyak kehilangan tinggi tekan
(headloss) akibat perbedaan tinggi.

II-8
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Secara umum, sistem pompa dengan kapasitas penyimpanan yang terbatas
biasanya lebih diandalkan. Penyimpanan air di tangki layanan digunakan sebagai
cadangan untuk kebakaran, kebocoran atau jika terjadi kekuatan pada pipa.
Reservoir juga digunakan untuk mengontrol tekanan pada sistem distribusi.
Sementara jenis saluran yang digunakan dalam penyaluran dibedakan menjadi
dua, yaitu:
1.

Saluran terbuka
Merupakan saluran yang terbuka dan biasanya berukuran besar untuk

mengalirkan air dari sumber menuju reservoir atau tempat penampungan.


Membutuhkan air dengan debit dan kecepatan yang besar agar tidak terjadi
sedimentasi di saluran. Memiliki kerugian antara lain air dapat menjadi kotor
karena terkontaminasi dan tercampur air buangan, air diambil oleh masyarakat
sekitar sebelum sampai ke reservoir, air tercampur dengan air irigasi, dll.
2.

Saluran tertutup (perpipaan)


Merupakan saluran tertutup atau dalam pipa. Terdiri dari jaringan pipa primer,

sekunder,

dan

tersier.

Memerlukan

perencanaan

yang

matang

dalam

penggunaannya, harus memperhatikan besarnya tekanan, headloss, kecepatan air,


debit, dan elevasi daerah agar air dapat mengalir sampai ke konsumen sesuai
kriteria yang telah direncanakan (dimensi pipa, faktor kekasaran, tekanan
minimum yang sampai di konsumen, dll).
Kerugian dari sistem ini adalah seringnya terjadi kebocoran pipa, terjadi
pencurian air di dalam perjalanan, kurangnya tekanan yang sampai ke konsumen,
dll.
C. Sistem Gabungan
Untuk sistem gabungan, kapasitas yang dibutuhkan di aliran dalam dan luar
lokasi dari unit penyimpanan biasanya ditentukan oleh topografi.

2.4

Sistem Pemompaan

2.4.1

Tujuan
Pada sistem penyediaan air bersih, pompa digunakan dalam :
II-9

AKHMAD MASYKUR HADI M


21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
a. Intake
b. Sumur
c. Instalasi pengolahan air
d. Sistem distribusi air bersih
Tujuan penggunaan pipa adalah untuk memberikan head sesuai dengan
kebutuhan dan mengalirkan air dalam jumlah tertentu.
2.4.2

Faktor Desain Pompa


Dalam menentukan jenis pompa yang dibutuhkan, maka perlu diketahui

tentang faktor-faktor dibawah ini :


a. Kuantitas air per unit pompa.
b. Head pompa, dengan menggunakan rumus :
Head total = suction head + delivery head + friction loss2......Pers 2.7
Friction loss adalah kehilangan tenaga dari inlet, belokan pipa
(bend), pompa dan outlet. Kehilangan tenaga terbesar berasal dari
jalur perpipaan.
c. Daya pompa, dengan persamaan :
S = 0,163 QH

(KWatt)................................................................Pers 2.8

e
dimana: S = daya pompa (KWatt)
Q = kuantitas atau debit air (m3/detik)
H = head total (m)
e = efisiensi pompa (antara 70% 80 %)
2.4.3

Hubungan Antara Pompa dan Sistem Distribusi Air


Hubungan ini terlihat pada perencanaan dan pengoperasian pompa. Design

pompa harus sesuai, agar dapat dioperasikan pada kapasitas yang telah
direncanakan. Pompa harus efisien dan menguntungkan, dimana membutuhkan
energi konsumsi rendah untuk kuantitas pengaliran dan dalam jangka waktu
pengoperasian yang lama.

II-10
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Walaupun demikian, muatan pompa akan berubah seiring dengan variasi
kebutuhan air, terutama pada pemompaan secara langsung. Hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam pengoperasian pompa pada sistem perpipaan adalah:
a. Ketika kebutuhan air meningkat, aliran air dalam pompa akan meningkat dan
pada waktu yang sama head pompa akan menurun.
b. Ketika kebutuhan air menurun, aliran pompa secara bertahap juga menurun
dan secara simultan head pompa akan naik.
c. Untuk mengatasi kedua permasalahan tersebut, diperlukan fasilitas lain untuk
menaikkan atau menurunkan head tersebut dan menyesuaikannya dengan
variabel kecepatan pompa.
2.5

Sumber Air Baku

2.5.1 Jenis Sumber Air Baku


Air Baku adalah air yang berasal dari sumber air yang perlu atau tidak
perlu diolah menjadi air minum untuk keperluan rumah tangga dan sehari-hari
Berikut adalah jenis sumber air baku : (DPU Cipta Karya, 2002)
1. Air tanah ( sumur dangkal, sumur permukaan )
Air tanah adalah air yang tersimpan/ terperangkap di dalam lapisan batuan
yang mengalami pengisian/penambahan secara terus menerus oleh alam. Air tanah
secara umum mempunyai sifat sifat yang menguntungkan khususnya dari segi
bakteriologis, namun demikian dari segi kimiawi mempunyai beberapa
karateristik yang tertentu yaitu tingkat kesadahan, Kalsium,Magnesium,
Bicarbonat, Clorida.
Keuntungan pemanfaatan air tanah:
a. Pada umumnya bebas dari bakteri patogen.
b. Pada umumnya dapat dipakai tanpa pengolahan lebih lanjut.
c. Paling praktis dan ekonomis.
Kerugian :
a. Air tanah sering kali mengandung banyak mineral mineral Fe, Mn, Ca dan
sebagainya.
b. Biasanya membutuhkan pemompaan
2. Air permukaan ( mata air, sungai, danau )
II-11
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Pada umumnya sumber air permukaan baik berupa sungai, danau maupun
waduk adalah merupakan air yang kurang baik untuk langsung dikonsumsi oleh
manusia, karena itu perlu adanya pengolahan terlebih dahulu sebelum
dimanfaatkan. Air permukaan pada hakekatnya banyak tersedia di alam. Kondisi
air permukaan sangat beragam karena dipengaruhi oleh banyak hal yang
merupakan elemen meteorologi dan elemen daerah pengaliran. Pada umumnya
kekeruhan air pemukaan cukup tinggi karena banyak mengandung lempun, dan
substansi organik. Sehingga ciri air permukaan yaitu memiliki padatan terendap
rendah, dan bahan tersuspensi cukup tinggi. Atas dasar kandungan bahan terendap
dan bahan tersuspensi tersebut maka kualitas air sungai relatif rendah dari pada
kualitas air danau, rawa, dan reservoar. Air permukaan tersebut dimanfaatkan
untuk kepentingan masyarakat, setelah melalui proses tertentu.
3. Air hujan
Pada umumnya kualitaas cukup baik, namun air yang berasal dari sini
akan mengakibatkan kerusakan kerusakan terhadap logam (korosi). Dari segi
kuantitas air hujan tergantung pada besar kecil hujan sehingga tidak mencukupi
jika digunakan penyediaan air bersih.
Dalam PP No. 82 tahun 2001, air diklasifikasikan menurut mutunya ke
dalam empat kelas, yaitu :
1. Kelas 1, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk air baku air
minum, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang
sama dengan kegunaan tersebut.
2. Kelas 2, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk prasarana/sarana
rekreasi air, pembudidayaan ikan air tawar, peternakan, air untuk mengairi
pertanaman, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air
yang sama dengan kegunaan tersebut.
3. Kelas 3, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk pembudidayaan
ikan air tawar, peternakan, air untuk mengairi pertanaman, dan atau
peruntukan lain yang mempersyaratkan air yang sama dengan kegunaan
tersebut.

II-12
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
4. Kelas 4, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk mengairi,
pertanaman, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air
yang sama dengan kegunaan tersebut.
2.6

Sistem Penyediaan Air Bersih


Dari segi teknis, sistem penyediaan air bersih dapat dibedakan menjadi dua

sistem, yaitu :
1. Penyediaan air minum individual (individual water supply system)
adalah sistem untuk penggunaan individual pelayanan yang terbatas.
2. Penyediaan air minum komunal (community water supply system)
ditujukan pada pelayanan bagi suatu komunitas dengan pelayanan
yang menyeluruh, berikut kebutuhan domestik dan non domestik.
Sistem penyediaan air bersih terdiri atas beberapa komponen yang
digunakan keseluruhan atau sebagian, yaitu :
1.

Sistem sumber, dengan atau tanpa bangunan pengolah air. Dalam


sistem ini sumber air berupa mata air atau sungai dengan kualitas
yang telah memenuhi standar persyaratan kualitas air bersih yang
memerlukan pengolahan lebih lanjut.

2.

Sistem transmisi, merupakan suatu sistem pengaliran yang membawa


air baku/air bersih dari suatu sumber menuju ke reservoir atau daerah
distribusi,

dengan

menggunakan

suatu

sistem

saluran

pembawa/transmisi. Bentuk saluran transmisi dapat berupa saluran


terbuka atau tertutup tergantung kondisi lapangan.
3.

Sistem distribusi, dimana air yang telah melalui suatu pengolahan


ditampung

dalam

reservoir

distribusi

untuk

selanjutnya

didistribusikan kepada konsumen menggunakan saluran pipa atau


pipa distribusi.
4.

Dengan perencanaan yang baik diharapkan akan terpenuhi kebutuhan


masyarakat serta peningkatan kinerja dan fasilitas penyediaan itu
sendiri.

2.7 Reservoir
2.7.1

Pengertian Umum Reservoir


II-13

AKHMAD MASYKUR HADI M


21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Reservoir merupakan komponen dari sistem jaringan distribusi yang
sangat penting, digunakan untuk melayani pemakaian air pada jam-jam puncak
dan menampung kelebihan air pada saat jam-jam minimum. Di samping itu juga,
memberikan cukup tekanan pada jaringan distribusi.
Beberapa fungsi reservoir secara garis besar adalah sebagai berikut :
1.

Penyimpanan untuk ;
a. melayani fluktuasi pemakaian per jam.
b. cadangan air untuk keadaan darurat, misal : kebakaran,
terputusnya aliran.

2.

Pemerataan aliran atau tekanan akibat bervariasinya pemakaian air


di daerah distribusi.

3.

Sebagai distributor, pusat atau sumber pelayanan.

Perhitungan besar kapasitas reservoir distribusi berdasarkan fluktuasi


pemakaian air dari jam ke jam yang selalu berbeda antara daerah satu dengan
yang lainnya, juga berbeda untuk tiap jenis pemakaian air.
Peletakan reservoir ada beberapa macam, yaitu :
1. Di tengah-tengah daerah distribusi, untuk daerah pelayanan yang relatif
datar.
2. Di lokasi yang paling tinggi, bila daerah distribusi tidak datar atau
mempunyai kemiringan tertentu.
Dari segi konstruksinya, ada 2 jenis reservoir :
1.

Ground Reservoir

2.

Reservoir Menara

Dalam menentukan besar reservoir distribusi, perlu diperhatikan faktorfaktor yang mempengaruhi, yaitu :
1.

Komponen yang menentukan besar reservoir :


-

besarnya cadangan air terhadap pemakaian yang maksimum


dan minimum dalam sehari (stabilisator)

penentuan besarnya cadangan air untuk kapasitas keadaan


darurat, seperti kebakaran, adanya pipa putus atau kerusakan
pada reservoir itu sendiri
II-14

AKHMAD MASYKUR HADI M


21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
2.

Variasi sistem pengaliran


Metode pengaliran mempengaruhi besar kapasitas reservoir
yang harus disediakan. Variasi sistem pengaliran sebagai berikut :
a. Sistem Gravitasi
Dalam

pengaliran

secara

gravitasi,

reservoir

yang

digunakan adalah ground reservoir atau ditambah dengan


elevated reservoir, sebagai penambah tekanan untuk melayani
pada waktu pemakaian maksimum di daerah pelayanan terjauh
yang tidak mendapat air.
Besar elevated reservoir disesuaikan dengan jumlah
kebutuhan air di daerah yang harus dilayani pada waktu
kebutuhan maksimum. Sedangkan besar ground reservoir
adalah total volume reservoir yang harus disediakan dikurangi
dengan kapasitas elevated reservoir.
b. Sistem Pemompaan
Bila menggunakan pemompaan langsung secara kontinyu
selama 24 jam, maka kapasitas penampungan pada ground
reservoir adalah kapasitas reservoir total.
c. Oval Sistem
Untuk sistem ground + pompa + elevated reservoir, bila
dilakukan terus menerus selama 24 jam sesuai dengan
pengaliran dari instalasi pengolahan, maka kapasitas yang perlu
ditampung adalah total kapasitas reservoir, dimana volume
ground reservoir adalah 2/3 kapasitas total dan volume
elevated reservoir adalah 1/3 kapasitas total.
Untuk sistem clear well + pompa + elevated reservoir,
maka besar clear well dapat dihitung seperti tersebut di atas,
yaitu 2/3 dari total volume reservoir yang harus ada dimana
kapasitas tersebut harus lebih besar atau sama dengan waktu
kontak klor dalam air sebesar 30 menit kali debit aliran.
3.

Waktu Pemompaan

II-15
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Pemompaan pada dual sistem dapat dilakukan secara terus
menerus selama 24 jam, 12 jam, dan sebagainya, dengan satu
pompa yang bekerja dan pompa lain sebagai cadangan. Atau dapat
juga dilakukan dengan jumlah pompa yang bekerja lebih dari satu
pada waktu yang bersamaan.
2.7.2

Perhitungan Volume Reservoir


Supply air ke dalam reservoir dilakukan secara kontinyu selama 24 jam

dengan kapasitas supply air tiap jam rata-rata = 100% / 24 jam = 4,17% dari debit
rata-rata per hari. Untuk perhitungan fluktuasi pemakaian air, dapat digunakan
standar dari Proyek Air Bersih Jawa Barat karena diasumsikan fluktuasinya sama.
Perhitungan volume reservoir dapat dilihat pada Tabel 2.1 berikut.
Tabel 2.3
Fluktuasi Pemakaian Air Dalam Sehari
Waktu

Jumlah Pemakaian

Total

Defisit Surplus

( Jam )
( Jam ) tiap jam (%) Pemakaian (%) ( % )
(%)
00 04
4
1,65
6,60
10,08
04 05
1
2,85
2,85
1,32
05 06
1
3,60
3,60
0,57
06 07
1
5,44
5,44
1,27
07 09
2
6,80
13,60
5,26
09 10
1
6,03
6,03
1,86
10 11
1
5,50
5,50
1,33
11 13
2
4,90
9,80
1,46
13 16
3
5,20
15,60
3,09
16 17
1
6,03
6,03
1,83
17 18
1
5,50
5,50
2,91
18 20
2
4,40
8,80
0,46
20 21
1
3,20
3,20
0,97
21 22
1
2,30
2,30
1,87
22 24
2
1,80
3,60
4,74
Jumlah
24
19,47 19,55
Sumber : Proyek Air Bersih Jawa Barat, November 1988

Kapasitas supply air/jam : 100% / 24 jam = 4,17% dari debit rata-rata/hari

% Volume Reservoir

Volume reservoir perencanaan =

(Total surplus + Total defisit) / 2


% Volume reservoir x Q rata-rata

II-16
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
2.8 Perpipaan
Berikut ini dasar-dasar dan kriteria perencanaan untuk perpipaan yang
dapat dibedakan menjadi dua bagian, yaitu :
1.

Perpipaan transmisi yang berfungsi untuk mengalirkan air dari


sumber ke reservoir atau pengolahan air.

2.

Perpipaan distribusi yang berfungsi untuk mengalirkan air


reservoir distribusi sampai di sambungan pelanggan.

Bahan pipa yang akan dipergunakan dipilih dengan beberapa faktor


pertimbangan antara lain :

Diameter

Tekanan

Kondisi tanah / topografi

Kualitas air

Kemudahan pemasangan

Selain itu ada juga faktor harga, ketahanan/keawetan dan kemudahan


untuk mendapatkan pipa tersebut akan dipertimbangkan. Berdasarkan faktorfaktor di atas, maka diusulkan untuk mempergunakan pipa seperti pada Tabel 2.4
berikut :

Tabel 2.4
Usulan Bahan Pipa Sesuai dengan Diameter
Kondisi

Tertanam
Tak
Tertanam

Tekanan Kerja Diameter (mm)


50
80-100
(M)
100

PVC

PVC

>100

GIP

STEEL/GIP

GIP

STEEL/GIP

II-17
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

150
PVC
STEEL/GIP

STEEL/GIP

200
AC
STEEL
STEEL

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Sumber : Dirjen Cipta Karya 1999
Pemasangan Pipa
A.

Pipa Transmisi
Penanaman Pipa
Perpipaan transmisi sedapat mungkin dipasang di dalam tanah.
Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi kemungkinan rusaknya
pipa secara fisik baik oleh tumbuhnya pohon atau kerusakan fisik
lainnya. Kedalaman penanaman pipa dihitung dari permukaan
tanah terhadap bagian atas pipa bergantung kepada kondisi
lapangan. Untuk kondisi lapangan biasa ditentukan minimum 50
cm, sedangkan pipa yang dipasang di bawah jalan ditentukan 100
cm.
Tabel 2.5
Kedalaman Penanaman Pipa
Kondisi Penanaman Pipa
Kondisi biasa

Kedalaman (cm)
80

Dibawah jalan :
- Biasa

100

- Raya

120
Sumber : Dirjen Cipta Karya, 1999

Perlengkapan Pipa
a. Air Valve
Air valve berfungsi untuk melepaskan/mengeluarkan udara
dari dalam pipa, biasa dipasang di titik tertinggi pada jalur pipa.
Untuk jalur pipa yang relatif datar dimana dipasang dua buah
valve, maka perlengkapan ini diletakkan dekat gate/stop valve
yang lebih tinggi. Tipe air valve yang digunakan dapat berupa

II-18
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
single orifice ataupun double orifice. Pada jalur pipa yang
berdiameter lebih dari 400 mm, air valve yang dipasang adalah
tipe double orifice. Selain itu hal lain yang perlu diperhatikan
adalah bahwa air valve ini harus dipasang di tempat yang lebih
tinggi dari elevasi muka air tanah tertinggi, untuk mencegah
kemungkinan masuknya air tanah ke dalam pipa. Pemasangan
air valve ini dilengkapi dengan gate valve yang diperlukan saat
maintenance/perbaikan.
b. Penguras
Perlengkapan

ini

berfungsi

untuk

menguras

atau

mengeluarkan kotoran atau endapan yang ada di dalam pipa,


biasa dipasang pada jalur pipa di tempat/titik paling rendah dan
pada jembatan pipa.
Selain itu pada jalur pipa yang relatif datar, penguras perlu
juga dipasang pada setiap jarak 1000 m. Dimensi/diameter
penguras

yang

dipilih,

dipertimbangkan

berdasarkan

kemungkinan banyaknya endapan yang perlu dikeluarkan.


Biasanya diameter penguras ini antara (0,25 0,5) dari
diameter pipanya.
c. Stop Valve
Stop valve perlu dipasang pada jalur pipa transmisi setiap
jarak

maksimum

2000m,

hal

ini

dimaksudkan

untuk

mengisolasi segmen pipa tersebut yang diperlukan saat


maintenance/perbaikan. Gate valve ini biasanya dipasang
sebelum dan setelah jembatan pipa, siphon dan penyeberangan
jalan pipa.
d. Fitting / Blok Beton
Fitting fitting pipa (bend, tee, coupling, dan lain-lain)
disediakan dan dipasang pada pipa jalur transmisi sesuai
dengan keperluan. Juga suatu penahan dari blok beton
diperlukan pada setiap perubahan jalur atau diameter

II-19
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
percabangan pipa transmisi, serta peletakan katup katup
(valves).
B.

Pipa Distribusi
a.

Galian Pipa
Perpipaan induk distribusi sedapat mungkin akan dipasang
di dalam tanah. Kedalaman tanah penutup pipa minimum
ditentukan 80 cm pada kondisi biasa dan 100 cm untuk pipa di
bawah jalan. Untuk kemudahan pemasangan dan pemeriksaan
perpipaan ini dipasang pada sepanjang pinggir jalan yang
diperlukan. Secara terperinci ketebalan lapisan penutup pipa
sesuai kondisi lapangan dapat dilihat pada Tabel 2.6.
Tabel 2.6
Tebal Penutup Pipa
Tebal Penutup Pipa (cm)
50
80
100
80
80
80

Kondisi
Kondisi biasa

Di bawah jalan
100
100
100
Sumber : Dirjen Cipta Karya 1999
b.

150
80
100

Air Valve
Kecuali pada jembatan pipa dan pada jalur distribusi utama
yang relatif panjang, pada umumnya peralatan ini tidak
diperlukan pada perpipaan distribusi. Hal ini disebabkan karena
selain pada umunya jalur pipa tidak terlalu panjang, juga
sambungan rumah dapat berfungsi sebagai pelepas udara yang
ada di dalam pipa.

c.

Penguras
Perlengkapan penguras diperlukan untuk mengeluarkan
kotoran/endapan yang ada di dalam pipa. Biasa dipasang di
tempat yang paling rendah pada perpipaan distribusi pada
jembatan

pipa.

Sehubungan

dengan

diperlukannya

perlengkapan pilar (fire) hidran yang dipasang di lokasi - lokasi

II-20
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
tertentu, maka perlu dipertimbangkan juga penggunaan pilar
hidran ini sebagai penguras.
d.

Pillar / Fire Hydrant


Unit ini perlu disediakan pada perpipaan distribusi sebagai
sarana pengambilan air yang diperlukan pada terjadinya
kebakaran. Biasa ditempatkan pada tempat tempat yang
menjadi pusat keramaian atau kegiatan. Unit pillar hydrant ini
pada umumnya dipasang pada setiap interval jarak 300 m, atau
bergantung pada kondisi daerah dan kepadatan bangunannya.
Diameter pipa distribusi di mana unit pillar ini disambungkan
minimum 80 mm.
e. Stop / Gate Valve
Perlengkapan ini diperlukan untuk melakukan pemisahan
atau untuk melokalisasi suatu blok pelayanan pada jalur pipa
tertentu untuk suatu saat nanti berguna pada saat maintenance.
Biasanya gate valve ini dipasang pada setiap percabangan pipa.
f. Fitting
Unit ini digunakan pada jalur pipa yang tedapat lengkungan
yang memiliki radius sangat besar.
g. Peralatan Kontrol Aliran
Apabila dianggap perlu, pada setiap jarak 200 300 m di
jalur pipa transmisi harus dipasang peralatan kontrol untuk
menanggulangi

kemungkinan

terjadinya

clogging

atau

penyumbatan dalam pipa akibat kotoran yang mengendap.


h. Jalur Pipa Sekunder/Tersier
Sambungan rumah/sambungan ke bangunan lain tidak
boleh dilakukan terhadap pipa induk distribusi yang lebih besar
dari 150 mm. Untuk itu diperlukan pipa sekunder/tersier yang
berukuran 80 mm atau 50 mm yang dipasang sejajar (sesuai
dengan keperluan) dengan diameter induk tadi untuk tempat
pemasangan sambungan rumah tersebut. Apabila pada kedua
tepi jalan, posisi bangunan rumah cukup rapat, maka
II-21
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
diperlukan pemasangan pipa sekunder/tersier di kedua tepi
jalan tersebut, untuk mengurangi kemungkinan banyaknya
kebocoran yang sering terjadi pada penyebaran pipa akibat
pecahnya pipa tersebut.
2.9

Kehilangan Energi EGL - HGL


Pengaliran lewat pipa disini, dimaksudkan untuk pipa hubungan seri,

dengan aliran Steady Uniform Flow. Sedangkan kehilangan energi pada pipa
dapat dibedakan menjadi dua, yaitu :
1. Mayor losses (pada pipa)
2. Minor losses (pada perubahan pipa, belokan, dsb).
Penggambaran sketsa EGL dan HGL seperti pada gambar 2.4

Gambar 2.4 Sketsa EGL dan HGL pada Saluran Tertutup


Perhitungan debit yang lewat pada pipa adalah :
n

H hf i hf1 hf 2 hf 3 ... hf n
i 1

dimana : H = beda tinggi muka air di hulu dan di hilir pipa


hf i

= kehilangan energi ke-i

Maka perhitungannya adalah :

II-22
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
hf1 X 1

V 2
1

hf 2 X 2
hf 3 X 3

hf n X n

2g

, misal :

X1

fx1
D

(headloss pada pipa)

V1 2
2g

V1 2
2g

V1 2
2g

Semua kehilangan energi dibuat dalam koefisien


dikalikan dengan

V
2g

X 1 , X 2 , ..., X n

. Hubungan antara

V1

V2

V3

dan seterusnya adalah

Q A1 V1 A2 V2 A3 V3 dan seterusnya.

A V
0.25 D1 V1 D1
V2 1 1

2
A2
0.25 D2
D2

2
A V
0.25 D1 V1 D1
V3 1 1

2
A3
0.25 D3
D3

V1 m1 V1

V1 m2 V1

D adalah diameter pipa yang telah diketahui, maka total Headlossnya


adalah
n

H X1
i 1

V1

2g

Untuk menghitung tinggi air pada pipa kaca vertikal, hampir sama seperti
tersebut di atas, yaitu elevasi muka air di hulu pipa (reservoir atas) dikurangi
kehilangan energi dari awal sampai pada pipa kaca vertikal.
Kehilangan energi pada masing-masing tempat (pipa hubungan seri) dapat
dikategorikan menjadi dua jenis, yaitu :
o Mayor Losses (kehilangan energi primer)
II-23
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Disebabkan oleh gesekan dengan dinding pipa

Gambar 2.5 Kehilangan Energi Primer Akibat Gesekan


Berdasarkan persamaan Bernoulli pada titik 1 dan 2 :
2

Z1

P1 V1
P V

Z2 2 2
2g

2g

Tabel 2.7
Perbandingan Titik 1 dan 2 pada Mayor Losses
Titik

Kecepatan

Tinggi

Tinggi

Tinggi

Elevasi

Tekan

Air
V1

Z1

P1

Kecepatan
2
V1
2g

V2

Z2

P2

Penampang

Energi

Z1

Losses
-

Z2

V2
2g

Sumber: Soeryono,Ir,Dipl HE,1985


Sehingga akan didapat :
Rumus : hf

f L V2

D
2g

Dimana : hf

= kehilangan energi

= koefisien gesekan dinding pipa

= diameter pipa

= kecepatan aliran dalam pipa

II-24
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Nilai f didapat dari diagram Moody, dengan terlebih dahulu dihitung
bilangan Reynoldnya (Re). Sehingga dapat ditentukan nilai f dari

Re,

k
.
D

Rumus : Re

V D
v

Dimana : V

= kecepatan aliran dalam pipa

= diameter

= kekentalan zat cair

o Minor Losses (kehilangan energi sekunder)


Kehilangan energi sekunder ini dapat disebabkan oleh beberapa hal, yang
dapat dikategorikan sebagai berikut :
1. Kehilangan energi pada awal pipa
Rumus : hf k
Dimana :

V2
2g

k = 0.5 untuk bentuk persegi/tegak


k = 0.05 untuk bentuk yang dibulatkan

Gambar 2.6 Sketsa EGL dan HGL pada awal pipa persegi/tegak

II-25
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Gambar 2.7 Sketsa EGL dan HGL pada awal pipa yang dibulatkan
2. Kehilangan energi pada ujung pipa (akhir)
2

V
Rumus : hf 1.0 1
2g

Gambar 2.8 Sketsa EGL dan HGL pada ujung pipa


3. Kehilangan energi pada perubahan pipa (besar ke kecil)

V
Rumus : hf k

V2
2g

Gambar 2.9 Sketsa EGL dan HGL pada penyempitan pipa


Jika aliran dalam pipa adalah steady uniform flow, maka berlaku
persamaan kontinuitas, yaitu :
Q Vk Ak V2 A2 , sehingga : Vk

II-26
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

A2 V2 V2

Ak
Ck

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015

dimana : hf

sehingga :

hf

1
jika :
Ck

2
k

V2
2g

V2

V2

Ck

2g

2
1

1 2
2g
Ck

2
A2
V2
maka : hf k
, dan nilai k tergantung
A1
2g

Tabel 2.8
Harga koefisien k berdasarkan Weisbach

A2
k

A1 0.0
0.5

0.1
0.48

0.2
0.3
0.4
0.5
0.6
0.7
0.45 0.41 0.36 0.29 0.21 0.13
Sumber: Soeryono,Ir,Dipl HE,1985

0.8
0.07

0.9
0.01

1
0

4. Kehilangan energi pada perubahan pipa (kecil ke besar)

Gambar 2.10 Sketsa EGL dan HGL pada pembesaran pipa


Jika aliran dalam pipa adalah steady uniform flow, maka berlaku
persamaan kontinuitas, yaitu :
Q V1 A1 V2 A2

A V2 1 4 D1 V1
Vk 2

2
Ak
1 4 D2
2

II-27
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
D
V2
D2

V1

dimana : D1 D2 , sehingga V1 V2 atau

V1
V
2
2g
2g

Dari gambar, pada titik 1 dan 2 berlaku persamaan Bernaulli :


2

Z1

P1 V1
P V

Z 2 2 2 hf
2g

2g

Karena jarak 1 dan 2 relatif kecil, Z1 Z 2 maka


2

Z1

P1 V1
P V

Z 2 2 2 hf . . . . Persamaan I
2g

2g

Persamaan impuls-momentum sebagai berikut :

P2 P1 A

Q V1 V2

P2 P1

V1 V2
g A2

V2
V1 V2
g

P2 P1

Maka persamaan I dapat dirubah menjadi :


hf

P1 P2 V12 V2 2

2
2

P2 P1 V1 V2

V1 V2
2 V2 V1 V2

2g
2g

V1 V2 2V1V2 2V2
2g

V1 2V1V2 V2
2g

2g

2g

V2 V1 V2 V1 V2

g
2g
2

II-28
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
hf

V1 V2 2
2g

5. Kehilangan energi pada diafragma (orifice)

Gambar 2.11 Sketsa EGL dan HGL pada diafragma


Pada gambar diatas tampak bahwa setelah air melewati diafragma,
terjadi kontraksi, kemudian ada pengurangan kecepatan secara
mendadak yang berarti terdapat kehilangan energi.
hf

Vk V 2

dari penampang kecil ke besar

2g

Jika aliran dalam pipa adalah steady uniform flow, maka berlaku
persamaan kontinuitas, yaitu :
Q V0 A0 Vk Ak V1 A1

sehingga Vk

Ao V0 V0

Ak
Ck

dimana : Q V0 A0 V1 A1
V0

sehingga Vk

A1 V1
A0
A1 V1
V
A
1 1
A0 C k C k A0

maka kehilangan energi pada diafragma menjadi


hf

Vk

V
2g

II-29
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015

hf


V
C k A0

2g

V2
A

1
2 g C k A0

V2
2g

A
dimana : k

C k A0

untuk menentukan nilai k , dapat dilihat tabel


Tabel 2.9
Tabel untuk manentukan nilai k pada diafragma

A2
Ck

2.10

A1 0.1
0.62
228.8

0.2
0.63
47.5

0.3
0.4
0.5
0.6
0.7
0.64 0.66 0.68 0.71 0.76
17.5 7.8
3.75 1.8
1.8
Sumber: Soeryono,Ir,Dipl HE,1985

0.8
0.81
0.29

0.9
0.89
0.06

1
1
0

Bangunan Pelengkap

2.10.1 Bangunan Penangkap Mata Air (Broncaptering)


Tata Cara Pembuatan Perlindungan Mata Air (PMA), PMA dalam hal ini
merupakan bangunan penangkap mata air sekaligus unit produksi, bila
menggunakan desinfektan sebelum didistribusikan.
A. Ketentuan Umum
a. PMA harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:
- Sarana PMA sesuai dengan spesifikasi teknis
- Mengikuti petunjuk pelaksanaan pemeliharaan
- Terjaminnya kontinuitas air minum
b. Penyelenggara harus mengikuti ketentuan sebagai berikut:
-

Satu orang yang telah mendapat pelatihan;

Mendapat persetujuan dari anggota kelompok pemakai air;


II-30

AKHMAD MASYKUR HADI M


21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
-

Sesuai dengan ketentuan tentang bentuk organisasi penyelenggara


yang diterbitkan oleh departemen yang mengurusi masalah air atau
departemen yang mengurusi pemerintahan.

B. Ketentuan Teknis
a. Peralatan harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:
- sesuai dengan ketentuan yang berlaku
- jenis peralatan yang tersedia sebagai berikut: kunci pipa, gergaji, palu,
peralatan untuk pembersih, peralatan untuk adukan pasangan, water pass,
meteran, ayakan pasir,benang, ember.
b. Perlengkapan harus sesuai dengan spesifikasi teknis.
c. Bahan yang dipakai harus sesuai dengan spesifikasi teknis.
2.10.2 Reservoir
Reservoir yang digunakan dalam rencana disesuaikan dengan kondisi
topografi dari daerah layanan. Untuk daerah layanan yang lebih tinggi, digunakan
pompa untuk mengalirkan air dari sumber menuju ke reservoir dengan elevasi
lebih tinggi dari daerah layanan, baru kemudian dialirkan secara gravitasi.
Kapasitas tersebut digunakan untuk mengaliri daerah layanan pada saat
pemakaian jam-jam puncak. (Zwan.1989)
Reservoir dapat diletakkan di bermacam-macam tempat yaitu:
a) Reservoir di instalasi pengolahan air
Reservoir ini terletak antara supply (instalasi pengolahan air) dan demand
(stasiun pompa). Reservoir ini juga digunakan untuk proses bakwash dan
kebutuhan internal. Di reservoir ini juga dilakukan klorinasi dan terdiri
dari dua kompartemen.
b) Reservoir di akhir sistem transmisi
Tanpa menggunakan reservoir pada akhir sistem transmisi, debit pada
transmisi harus mengikuti kebutuhan konsumen dan akan terjadi fluktuasi.
Dengan menggunakan reservoir debit air akan konstan.
c) Reservoir di dekat konsumen
Reservoir yang diletakakan di dekat konsumen akan menyebabkan hal-hal
seperti berikut:
II-31
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
- Terjadi fluktuasi pemakaian air.
- Potensial terjadi kontaminasi pad air distribusi karena adanya aliran
balik.
(Zwan.1989)
2.10.3 Jembatan Pipa
a. Merupakan bagian dari pipa transmisi atau pipa distribusi yang
menyeberang

sungai/saluran

atau

sejenis,

diatas

permukaan

tanah/sungai.
b. Pipa yang digunakan untuk jembatan pipa disarankan menggunakan
pipa baja atau pipa Ductile Cast Iron (DCIP).
c. Sebelum bagian pipa masuk dilengkapi gate valve dan wash out.
d. Dilengkapi dengan air valve yang diletakkan pada jarak 1/4 bentang dari
titik masuk jembatan pipa.
2.10.4 Rumah Pompa
Rumah pompa merupakan salah satu bangunan pelengkap yang berfungsi
sebagai tempat pompa ditempatkan. Dalam perencanaan teknik konstruksi rumah
pompa dan sumber daya energi yang harus diperhatikan adalah:

penyangga/pondasi pompa dan generator;

ventilasi;

struktur bangunan;

perlengkapan.

2.10.5 Bak Pelepas Tekan (BPT)


Bak pelepas tekan (BPT) merupakan salah satu bangunan penunjang pada
jaringan transmisi atau pipa distribusi. BPT berfungsi untuk menghilangkan
tekanan lebih yang terdapat pada aliran pipa, yang dapat mengakibatkan pipa
pecah. Ketentuan teknis BPT adalah sebagai
berikut:
a. BPT ditempatkan pada:

II-32
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015

Titik-titik tertentu pada pipa transmisi, yang mempunyai beda tinggi antara

60 meter sampai 100 meter, terhadap titik awal transmisi.


Beda tinggi yang dimaksud sangat tergantung pada jenis pipa.
Biasanya untuk jenis PVC dan ACP beda tinggi maksimum untuk

penempatan BPT adalah 70 meter. Untuk pipa jenis baja atau DCIP, beda tinggi
maksimum untuk penempatan BPT adalah 100 meter. Untuk jenis pipa lainnya
dapat mengikuti standar nasional maupun standar internasional yang berlaku.
b. Waktu detensi (td) adalah (1-5) menit.

2.10.6 Booster Station


a. Berfungsi untuk menambah tekanan air dalam pipa dengan menggunakan
pemompaan.
b. Cara penerapan penambahan tekanan:

Langsung dipasang pompa pada pipa


PEDOMAN PENYUSUNAN PERENCANAAN TEKNIS 67 dari 170
PENGEMBANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM

Menggunakan reservoir penampungan

c. Ditempatkan pada:
Tempat-tempat dimana air dalam pipa kurang, dari kriteria tekanan air minimum
2.11

Program yang di gunakan dalam Sistem Penyediaan Air Minum

2.11.1 Epanet
Epanet adalah program komputer yang menggambarkan simulasi hidrolis
dan kecenderungan kualitas air yang mengalir di dalam jaringan pipa. Jaringan itu
sendiri terdiri dari Pipa, Node (titik koneksi pipa), pompa, katub, dan tangki air
atau reservoir. EPANET menjajaki aliran air di tiap pipa, kondisi tekanan air di
tiap titik dan kondisi konsentrasi bahan kimia yang mengalir di dalam pipa selama
dalam periode pengaliran. Sebagai tambahan, usia air (water age) dan pelacakan
sumber dapat juga disimulasikan. EPANET di design sebagai alat untuk mencapai
dan mewujudkan pemahaman tentang pergerakan dan nasib kandungan air minum
II-33
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
dalam jaringan distribusi. Juga dapat digunakan untuk berbagai analisa berbagai
aplikasi jaringan distribusi. Sebagai contoh untuk pembuatan design, kalibrasi
model hidrolis, analisa sisa khlor, dan analisa pelanggan. EPANET dapat
membantu dalam memanage strategi untuk merealisasikan qualitas air dalam
suatu system. Semua itu mencakup:
1. Alternatif penggunaan sumber dalam berbagai sumber dalam satu
sistem
2. Alternatif pemompaan dalam penjadwalan pengisian/pengosongan
tangki.
3. Penggunaan treatment, misal khlorinasi pada tangki penyimpan
4. Pentargetan pembersihan pipa dan penggantiannya.
Dijalankan dalam lingkungan windows, EPANET dapat terintegrasi untuk
melakukan editing dalam pemasukan data, running simulasi dan melihat hasil
running dalam berbagai bentuk (format), Sudah pula termasuk kode-kode yang
berwarna pada peta, tabel data-data, grafik, serta citra kontur.

2.11.2 ArcGIS
ArcGIS adalah paket perangkat lunak yang terdiri dari produk perangkat
lunak sistem informasi geografis (SIG) yang diproduksi oleh Esri.
ArcGIS meliputi perangkat lunak berbasis windows sebagai berikut:

ArcReader, yang memungkinkan pengguna menampilkan peta yang dibuat


menggunakan produk ArcGIS lainnya;

ArcGIS Desktop, memiliki tiga tingkat lisensi:


o

ArcView, yang memungkinkan pengguna menampilkan data


spasial, membuat peta berlapis, serta melakukan analisis spasial
dasar;

ArcEditor, memiliki kemampuan sebagaimana ArcView dengan


tambahan peralatan untuk memanipulasi berkas shapefile dab
geodatabase;

ArcInfo, memiliki kemampuan sebagaimana ArcEditor dengan


tambahan fungsi manipulasi data, penyuntingan, dan analisis.
II-34

AKHMAD MASYKUR HADI M


21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
Terdapat pula produk ArcGIS berbasis server, serta produk ArcGIS untuk PDA.
Ekstensi dapat dibeli secara terpisah untuk meningkatkan fungsionalitas ArcGIS.
2.11.3 AutoCAD
AutoCAD merupakan sebuah program yang biasa digunakan untuk tujuan
tertentu dalam menggambar serta merancang dengan bantuan komputer dalam
pembentukan model serta ukuran dua dan tiga dimensi atau lebih dikenali sebagai
Computer-aided drafting and design program (CAD). Program ini dapat
digunakan dalam semua bidang kerja terutama sekali dalam bidang-bidang yang
memerlukan keterampilan khusus seperti bidang Mekanikal Engineering, Sipil,
Arsitektur, Desain Grafik, dan semua bidang yang berkaitan dengan penggunaan
CAD.
Sistem program gambar dapat membantu komputer ini akan memberikan
kemudahan dalam penghasilan model yang tepat untuk memenuhi keperluan
khusus di samping segala informasi di dalam ukuran yang bisa digunakan dalam
bentuk laporan, Penilaian Bahan (BOM), fungsi sederhana dan bentuk numerial
dan sebagainya. Dengan bantuan sistem ini dapat menghasilkan sesuatu kerja pada
tahap keahlian dan yang tinggi ketepatan di samping menghemat waktu dengan
hanya

perlu

memberi

beberapa

petunjuk

serta

cara

yang

mudah.

Gambar yang dibentuk melalui program autocad dapat diubah bentuk-nya


untuk keperluan grafik yang lain melalui beberapa format seperti DXF ( Data
Exchanged File), IGES, dan SLD. Tambahan pula membantu program ini juga,
berkemampuan untuk membentuk dan menganalisa model pepejal dalam kerjakerja rekabentuk kejuruteraan. Untuk memenuhi keperluan yang lebih canggih,
perisian

ini

mampu

membawa

pengguna

mengautomasikan

kerja-kerja

penggunaan pengaturcaraan sokongan seperti LISP, dan ADS untuk membentuk


arahan

tambahan

tersendiri.

Sebelum sesuatu kerja dilakukan, asas mengetahui sesuatu sistem


perkomputeran beroperasi adalah penting bagi memudahkan segala kerja yang
dilakukan supaya tidak timbul sebarang masalah sama ada sebelum atau selepas
II-35
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


KECAMATAN PANINGGARAN KABUPATEN PEKALONGAN TAHUN
2015
penggunaan sistem tersebut.Oleh itu, perkara asas yang perlu diketahui sebelum
pengendalian sesuatu komputer adalah seperti pengetahuan dalam penggunaan
sistem operasi (operating system), penggunaan hardware dan software.

II-36
AKHMAD MASYKUR HADI M
21080113130079