Anda di halaman 1dari 22

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KELUARGA Tn.

G DENGAN
TAHAP PERKEMBANGAN KELUARGA LANSIA
DISERTAI PENYAKIT HIPERTENSI
DI BANTENGAN RT 05 RW V
AMPEL
BOYOLALI

Disusun Oleh:
NAMA
NIM

: YULI
: 010214A077

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWTAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN NGUDI WALUYO
UNGARAN
2015

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Penyakit hipertensi merupakan peningkatan tekanan darah yang
memberi gejala yang

berlanjut untuk target organ, seperti stroke untuk

otak, penyakit jantung koroner untuk pembuluh darah jantung dan otot
jantung. Penyakit ini telah menjadi masasalah utama dalam kesehatan
masyarakat yang ada di Indonesia maupun di beberapa Negara yang ada di
dunia. Diperkirakan sekitar 80% kenaikan kasus hipertensi terutama di
Negara berkembang tahun 2005 sejumlah 639 juta. Kasus di tahun 2000,
diperkirakan menjadi 1,15 milyar kasus di tahun 2005. Prediksi ini
didasarkan pada angka penderita hipertensi saat ini dan pertambahan
penduduk saat ini( Riqwana Mirrudin, 2006)
Angka-angka prevalensi hipertensi di Indonesia telah banyak
dikumpulkan dan menunjukkan di daerah pedesaan masih banyak
penderita yang terjangkau oleh pelayanan kesehatan. Baik dari segi case
finding maupun pelaksanaan jangkauannya msih sangat terbatas dan
sebagian besar penderita hipertensi tidak mempunyai keluhan. Prevalensi
terbanyak berkisar antara 6-15% tetapi angka-angka rendah seperti di
ungaran, jaw tengah 1,8%, lembah balen pegunungan jaya wijaya, irian
jaya 0,6%, dan talang Sumatra barat 17,8%. Nyata disini, 2 angka yang
dilaporkan oleh kelompok yang sama pada dua daerah pedesaan di
Sumatra barat menunjukkan angka yang tinggi. Oleh sebab itu perlu
diteliti lebih lanjut.
Hipertensi merupakan salah satu faktor resiko paling berpengaruh
sebagai penyebab penyakit kardiovaskuler diderita oleh lebih dari 8 juta di
seluruh dunia. Lebih kurang 10-30% penduduk dihampir semua
mengalami hipertensi. ( elok dyah, 2007)
Hipertensi didefinisikan sebagai peningkatan tekanan darah yang
menetap di atas batas normal yang disepakati, yaitu diastolic 90mmHg

atau sistolik 140mmHg. Sekitar 90% kasus hipertensi tidak diketahui


penyebabnya(hipertensi esensial) awitan hipertensi esensial biasanya
antara usia 20&50 tahun. (elok dyah, 2007)
B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Mahasiswa dapat mengetahui Asuhan Keperawatan Pada Keluarga
Dengan Gangguan Pada Hipertensi
2. Tujuan Khusus
Mahasiswa dapat mengetahui dan menjelaskan:
a. Pengertian Hipertensi
b. Klasifikasi Hipertensi
c. Etiologi Hipertensi
d. Manifestasi klinis Hipertensi
e. Perubahan system kardiovaskuler
f. Patofisiologi Hipertensi
g. Pathways Hipertensi
h. Pemeriksaan penunjang Hipertensi
i. Penatalaksanaan Hipertensi
j. Pengkajian keperawatan pada klien Hipertensi
k. Diagnosa Keperawatan pada klien dengan Hipertensi
l. Intervensi Keperawatan pada klien dengan Hipertensi

BAB II
TINJAUAN TEORI

A. DEFINISI
Hipertensi adalah sebagai tekanan darah peristen dimana tekanan
sistoliknya diatas 140mmHg dan diastolic diatas 90mmHg pada populasi
lansia, hipertensi didefinisikan sebagai tekanan sistolik 160mmHg dan
tekanan diastolic 90mmHg.
(smeltzer, 2001)
Hipertensi adalah tekanan darah sama dengan atau diatas
160/95mmHg dinyatakan sebagai hipertensi.
(ners 87, 2009)
Hipertensi adalah peningkatan tekanan darah yang menetap diatas
batas normal yang disepakati yaitu diastolic 90mmHg atau sistolik
140mmHg.
(ners 87, 2009)
B. KLASIFIKASI
Menurut wahyudi, 2000 : 51 hipertensi pada lansia dibedakan menjadi:
1. hipertensi pada tekanan sistolik sama atau lebih besar dari
140mmHg dan atau tekanan diastolik sama atau lebih dari
90mmHg.
2. hipertensi sistolik terisolasi adalah tekanan sistolik lebih besar dari
160mmHg dan tekanan diastolik lebih rendah dari 90mmHg.
Sedangkan menurut boedhi, 2009:397 hipertensi pada lansia dibedakan
menjadi:
1. hipertensi sistolik terdapat pada 6-12% penderita diatas 60%
tahun,

terutama

pada

wanita

insiden

meningkat

dengan

bertambahnya umur.
2. hipertensi diastolik terdapat antara 12-14% penderita diatas 60
tahun terutama pada pria.

3. hipertensi sistolik diastolic tardapat 6-8% penderita usia lebih dari


60 tahun lebih banyak pada wanita.
C. ETIOLOGI
Menurut Rukhyanudin, 2007:142-143 etiologi hipertensi yaitu:
1. hipertensi esensial atau hipertensi primer adalah hipertensi yang
penyebabnya tidak diketahui. Hipertensi esensial kemungkinan
disebabkan oleh beberapa perubahan pada jantung dan pembuluh
darah kemungkinan bersama-sam menyebabkan meningkatya
tekanan darah.
2. penyebab terjadinya hipertensi sekunder
a. Penyakit ginjal
contohnya: stenosis arteri renalis yaitu penyebab arteri renalis
atau cabang-cabangnya yang menyuplai darah ke ginjal.
b.

Kelainan hormonal
contohnya: hiper aldesteronisme yaotu jumlah aldesteron yang
berlebihan.

c. Peyebab lainnya
contohnya: koartasio aorta yaitu suatu penyempitan pada suatu
segmen dari aorta

D. MANIFESTASI KLINIS
Manifestasi klinis hipertensi pada lansia menurut nurse 87.2009
adalah :
1.

Mengeluh sakit kepala

2.

Pusing

3.

Lemas

4.

Kelelahan

5.

Sesak nafas

6.

Gelisah

7.

Mual muntah

8.

Kesadaran menurun
Sedangkan manifestasi klinis hipertensi menurut Boedhi.2004:398

adalah seperti semua penyakit degeneratif pada usia lanjut,hipertensi


biasanya tidak memberi gejala apapun atau gejala yang tinbul samar-samar
(insidious) atau tersembunyi (occult). Sering kali yang terlihat adalah
gejala akibat penyakit,komplikasi atau penyakit yang menyertai.

E. PERUBAHAN SISTEM KARDIVASKULER PADA LANSIA


Menurut

Wahyudi

Nugroho.2008:29

perubahan

sistem

kardiovaskuler pada lansia adalah:


1.

Katup jantung menebal dan menjadi kaku

2.

Elastisitas dinding aorta menurun

3.

Kemampuan jantung memompa darah menurun 1% setiap tahun


sesudah berumur 20 tahun.Hal ini menyebabkan kontraksi dan
volume menurun (frekuensi denyut jantung maksimal =200-umur).

4.

Curah jantung menurun (isi semenit jantung menurun)

5.

Kehilangan elastisitas pembuluh darah,efektivitas pembuluh darah


perifer untuk oksigenasi berkurang,perubahan posisi dari tidur
keduduk (duduk ke berdiri) bisa menyebabkan tekanan darah
menurun menjadi 65 mmHg (mengakibatkan pusing mendadak).

6.

Kinerja jantung lebih rentan terhadap kondisi dehidrasi dan


perdarahan.

7.

Tekanan

darah

akibat

resistensi

pembuluh

darah

meningkat.Sistole normal 170 mmHg, diastole 95 mmHg.

F. PATOFISIOLOGI

perifer

Menurut Darmojo R.Boedhi.2004:397 patofisiologis hipertensi pada


lansia adalah:
Pada usia lanjut patogenesis terjadinya hipertensi usia lanjut sedikit
berbeda dengan yang terjadi pada dewasa muda.Faktor yang berperan pada
usia lanjut

terutama

adalah penurunan kadar renis karena menurunnya

jumlah nefron akibat proses menua.Hal ini menyebabkan suatu sirkulus


vitiosus:hipertensi - glomerulo sklerosis hipertensi yang berlangsung terus
menerus.Peningkatan sensitivitas terhadap asupan natrium.Makin lanjutnya
usia

makin

sensitif

terhadap

peningkatan

atau

penurunan

kadar

natrium.Penurunan elastisitas pembuluh darah perifer akibat proses menua


akan meningkatkan resistensi pembuluh darah perifer yang pada akhirnya
akan mengakibatkan hipertensi sistolik saja (ISH).Perubahan ateromatous
akibat proses menua menyebabkan disfungsi endotel yang berlanjut pada
pembentukan berbagai sitokin dan substansi kimiawi lain yang kemudian
menyebabkan resorbsi natrium ditubulus ginjal,meningkatkan proses sklerosis
pembuluh darah perifer dan keadaan lain yang berakibat pada kenaikan
tekanan darah.
Sedangkan menurut Suzanne C.Smeltzer.2001:898-899 adalah
Rangsangan pusat vasomotor dihantarkan dalam bentuk impuls yang
bergerak kebawah melalui sistem syaraf simpatis keganglia simpatis.Pada
titik ini,neuron preganglion melepaskan asetilkolin,yang akan merangsang
serabut syaraf pasca ganglion kepembuluh darah,dimana dilepaskanya
norepinefrin mengakibatkan konstriksi pembuluh darah berbagai faktor
seperti kecemasan dan ketakutan dapat mempengarui respon pembuluh
darah terhadap rangsang vasokontriktor.Individu dengan hipertensi sangat
sensitif terhadap norepinefrin,meskipun tidak diketahui dengan jelas
mengapa hal tersebut bisa terjadi.
Pada saat bersamaan dimana sistem syaraf simpatis merangsang
pembuluh darah sebagai respon rangsang emosi,kelenjar adrenal juga
terangsang,mengakibatkan tambahan aktivitas vasokonstriksi medula
adrenal mensekresi epinefrin,yang menyebabkan vasokontriksi.Korteks

adrenal mensekresi kortisol dan steroid lainnya,yang dapat memperkuat


respon

vasokontriktor

pembuluh

darah.Vasokonstriksi

yang

mengakibatkan menurunnya aliran darah keginjal,menyebabkan pelepasan


renin.Renin merangsang pembentukan angiotensin I yang kemudian
diubah menjadi angiotensin II,suatu vasokontriktor kuat,yang pada
gilirannya merangsang sekresi aldosteron oleh korteks adrenal.Hormon ini
menyebabkan retensi natrium dan air oleh tubulus ginjal,menyebabkan
peningkatan volume intravaskuler.

E. PATHWAY

stress

Penurunan fungsi pada lansia


Penurunan jumlah Elatisitar pembuluh
netron
darah berkurang

Peningkatan sensitifitas thd


asupan natrium

Meningkatkan saraf
simpatris

Meningkatkan kerja
jantung

Meningkatkan
kecepatan dan kekuatan
denyut jantung

Penurunan aliran darah ke


ginjal

Meningkatkan tekanan
darah

Sirkulasi darah
meningkat

Pelepasan renin

Vasokontriksi
pembuluh darah

Merangsang pembentukan
angrotensin I

Kerusakan vaskuler

Pembentukan angrotensin II

Penyumbatan pembuluh
darah

Merangsang
Kelenturan pembuluh
pengeluaran renin darah berkurang &
menjadi kaku

Retensi Ha dan air

Sakit kepala

Edema
Nyeri
Kelebihan volume
cairan

Sirkulasi darah ke
tubuh menurun

Pengisian kapiler
lambat
Kulit pucat mukosa
kering

Menekan nervur
optikus
Fungsi saraf penglihatan
terganggu
Pandangan kabur

Suplai O2 ketubuh
menurun
Tubuh kekurangan
O2
Kelemahan fisik

Perubahan
perfusi
Intoleransi
aktivitas
Sumber: Darmojo R.
Boedhi 2004, Faqih
Ruhyanudin.
jaringan
Suzanne C.perifer
Smeltzer. 2001

Merangsang
kelenjar adrenal

Sirkulasi darah ke jantung


berkurang

Peningkatan tekanan
vaskuler serebrial

Merangsang sekresi aldosteron

Minum alkohol
obesitas

2007

H. PEMERKSAAN PENUNJANG
1. Hemoglobin / Hematokrit
Untuk mengkaji hubungan dari sel-sel terhadap volume (fiskositas) dan
dapat

mengindikasikan

fator-faktor

resiko

seperti

hiperkoagulabilitas,anemia.
2. BUN
Memberikan informasi tentang perkusi ginjal.
3. Palium serum
Hipokalemia dapat mengindikasikan adanya aldosteron utama (penyebab)
atau menjadi efek samping terapi deuretik.
4. Kalsium serum
Peningkatan kadar kalsium serum dapat menyebabkan hipertensi.
5. Kolesterol dan trigliserid serum.
Peningkatan kadar dapat mengindikasikan pencetus untuk / adanya
pembentukan plak ateromatosa (efek kardiovaskuler).
6. Peneriksaan tiroid.
Hiperteroidisme dapat menimbulkan fase kontriksi dan hipertensi.
I. PENATALAKSANAAN
Penatalaksanaan hipertensi pada usia lanjut menurut nurse 87.2009 adalah:
1. Terapi tanpa obat
a. Diet
Diet yang dianjurkan untuk penderita hipertensi adalah restriksi garam
secara moderat dari 10 gram / hari menjadi 5 gram / hari,diet rendah
kolesterol dan rendah asam lemak jenuh,penurunan BB,penurunan
asupan etanol dan menghentikan rokok.
b. Latihan fisik
Latihan fisik atau olahraga yang teratur dan terarah yang dianjurkan
untuk

penderita

hipertensi

adalah:

olahraga

sperti

lari,jogging,bersepeda dan berenang.Intensitas olahraga yang baik

antara 60-80% dari kapasitas aerobik atau 72-87% dari denyut nadi
maksimal yang disebut zona latihan.Lamanya latihan berkisar antara
20-25 menit berada dalam zona latihan frequensi latihan sebaiknya 3x
perminggu dan paling baik 5x perminggu.
c. Edukasi psikologis
Pemberian edukasi psikologis untuk penderita hipertensi meliputi:
1)

Tehnik Biofeedback
Biofeedback adalah suatu tehnik yang dipakai untuk menunjukan
pada subjek tanda-tanda mengenai keadaan tubuh secara sadar
oleh subyek dianggap tidak normal.Penerapan biofeedback
terutama dipakai untuk gangguan somatik seperti nyeri kepala,
juga untuk gangguan psikologis sperti kecemasan dan ketegangan.

2)

Tehnik Relaksasi
Relaksasi adalah suatu prosedur atau tehnik yang bertujuan untuk
mengurangi kecemasan atau ketegangan, dengan cara melatih
penderita untuk dapat belajar membuat otot-otot dalam tubuh
menjadi rileks.

d. Pendidikan kesehatan (penyuluhan)


Tujuan pendidikan kesehatan yaitu meningkatkan pengetahuan
pasien tentang penyakit hipertensi dan pengelolaannya sehingga
pasien dapat mempertahankan hidupnya dan mencegah komlikasi
lanjut.
2. Terapi dengan obat
Tujuan pengobatan hipertensi tidak hanya menurunkan tekanan
darah saja tetapi juga mengurangi dan mencegah komplikasi akibat
hipertensi agar penderita dapat bertambah kuat.Pengobatan hipertensi
umunya perlu dilakukan seumur penderita. Pengobatan standar yang
dianjurkan oleh komite Dokter Hipertensi (Zoint National Commite On
Detection, Evaluation and Treatment of High Blood Pressure.USE,1988)
menyimpulkan bahwa obat deuretik, penyekat beta, antagonis kalsium,

atau penghambat ACE dapat digunakan sbagai obat tunggal pertama


dengan memperhatikan keadaan penderita dan keadaan penyakit lain yang
ada pada penderita.
Macam-macam obat antihipertensi antara lain:
a.

Clonodine ( klonidine Hidroklorida )


1) Indikasi
Oral: hipertensi; sebagai obat tunggal untuk hipertensi ringan
sampai sedang, dalam kombinasi dengan diuretik untuk semua
derajad hipertensi ( bila respon imun belum cukup, tambahkan
suatu vasodilator )
Injeksi: krisis hipertensi
2) Kontraindukasi
Riwayat depresi mental
3) Dosis
Oral: mulai tablet 0,15 mg 2 x sehari
Bila perlu dosis ditingkatakan dengan 1/2 -1 tablet sehari sampai
respon yang diinginkan.
Dosis penunjang biasanya 0,15-0,75 mg sehari, dalam dosis
terbagi. Dosis melampaui 1,2 mg sehari jarang diperlukan, tapi ada
yang perlu sampai 2,4 mg sehari. Untuk pasien yang terganggu
rasa mengantuk, berikan dosis yang lebih besar sebelum tidur dan
lebih kecil pada pagi hari.
Injeksi: 1-2 ampul 0,15 mg disuntikan IM
Bila perlu ulangi setelah 3-4 jam
4) Efek samping/ toksisitas
Paling sering: mengantuk dan sedasi ( k/I 43% ), mulut
kering ( k/I 40% )

dan konstipasi. Juga terjadi: pusing, nyeri

kepala, rasa lelah (gejala-gejala hipotensi ortostatik ).


b.

Hidrichlorothiazide ( hidrokloroflazid )
1) Indikasi

Edema ( karena penyakit jantung, sindrom nefrotik, serosis


hati/ asites, eklamsia )
Hipertensi
2) Kontraindukasi
Hipertalsomia, kegagalan ginjal, penyakit addison )
3) Dosis
a)

Untuk mengobati hipertensi


Dewasa per oral 1-2 kali 25-50 mg/ hari
Anak per oral 2mg/kg/BB/hari dibagi dalam dua kali

pemberian.
b)Untuk mengobati edema
Dewasa per oral mula-mula 1-2 kali 25-200 mg/hari selama
beberapa hari; dosis penunjang 25-100 mg/hari atau tiap 2 hari.
Anak per oral 2mg/kg/BB/hari dibagi dalam dua kali pemberian.

4) Efek samping/toksisitas
Pusing, kram pada kaki, hipokalemia, diare, muntah, mual,
hiperglikesemia, hiponatremia, hiperkalsemia, reaksi
hipersensitivitas.
c.

Methyldopa ( metildopa anhidrat )


1) Indikasi
Hipertensi; sebagai obat tunggal untuk hipertensi ringan
sampai sedang dalam kombinasi dengan diuretik untuk semua
derajat hipertensi dengan ( bila respon belum cukup, tambahkan
suatu vasodilator ).
2) Kontraindukasi
a)

Penyakit hati yang aktif; hepatitis akut; serosis aktif.

b)

Feokromositoma

c)

Riwayat depresi mental

d)

Hipersensitif terhadap metildopa

3) Dosis
Dewasa: mulai 250 mg sebelum tidur; sesudah satu minggu
dapat ditingkatkan menjadi 250 mg 2 kali sehari.
4) Efek samping
Paling sering; rasa ngantuk, biasanya sepintas pada awal
terapi atau bila dosis ditingkatkan. Gejala awal sepintas lainnya:
skit kepala, astenia, atau rasa lemah. Depresi mental lebih jarang
bila dibanding resrpin.
d.

Prozosin
1) Indikasi
Hipertensi ringan sampai sedang
Lebih efektif kombinasi dengan diuretik/ beta-bloker ( sebagai obat
step 2 ), atau sebagai vasodilator ( obat step 3 ) dalam kombinasi.
2) Kontraindukasi
Hipersensitif
3) Dosis
Dosis awal: untuk beberapa dosis pertama 1mg sebelum tidur
( pasien harus berbaring minimal 3 jam). Lalu dosis dinaikkan
pelan-pelan menjadi 2 kali sehari dan kemudian 3 kali sehari.

4) Efek samping/ toksisitas


Paling sering: pusing, nyeri kepala, kantuk, kurang tenaga,
rasa lemah, palpitasi, nausea, biasanya menghilang meski terapi
diteruskan, atau dapat ditoleransi tanpa penurunan dosis obat.
e.

Reserpine (reserpin )
1)

Indikasi
Hipertensi ringan sampai sedang, sebagai obat tunggal untuk
hipertensi ringan; dalam kombinasi dengan diuretik untuk
hipertensi ringan sampai sedang ( bila respon belum cukup,
tambahkan suatu vasodilator ).

2)

3)

Kontraindukasi
a)

Hipersensitif terhadap reserpin

b)

Depresi mental ( terutama yang cenderung bunuh diri )

c)

Ulkus peptikum aktif, kolitis ulseratif

d)

Pasien dengan terapi elektrokonvulsif

e)

Penyakit parkinson

f)

Feokhromositoma

Dosis
Dewasa dan anak: dosis awal maupun penunjang : 0,10-0,35
mg sekali sehari; maksimal; 0,25 mg sehari

4)

Efek samping/ toksisitas


Diare, letargi, mimpi buruk, mengantuk, depresi mental, tuli,
glaukoma, penurunan libido, genekomastia.

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN HIPERTENSI
A. PENGKAJIAN
Menurut Nurse, 2009 pengkajian hipertensi lansia adalah:
1.

Aktivitas/istirahat
Gejala: Kelemahan, letih, nafas pendek, gaya hidup monoton.
Tanda: Frekuensi jantung meningkat, perubahan irama jantung, takipneu.

2.

Sirkulasi
Gejala:

Riwayat

hipertensi,

Aterosklerosis,

penyakit

jantung

koroner/katub, penyakit serebro vaskuler.


Tanda: Kenaikan TD, Nadi denyutan jelas, frekuensi/irama: takikardi dan
berbagai jenis disritmia, bunyi jantung; murmur, discensi vena jugularis.
3.

Ekstremitas
Perubahan warna kulit, suhu dingin (vasokontriksi verifer), pengisian
kapiler mungkin lambat.

4.

Integritas Ego
Gejala: Riwayat perubahan kepribadian ansietas, depresi, euporia, marah,
faktor stres multipel (hubungan keuangan, pekerjaan).
Tanda: Letupan suasana hati, gelisah, penyempitan kontinue perhatian,
tangisan yang meledak, otot muka tegang (khususnya sekitar mata),
peningkatan pola bicara.

5.

Eliminasi
Gejala: Gangguan ginjal saat ini atau yang lalu (infeksi, obstruksi, riwayat
penyakit ginjal).

6.

Makanan/cairan
Gejala: Makanan yang disukai yang dapat mencakup makanan tinggi
garam, lemak dan kolesterol, mual, muntah.

7.

Riwayat penggunaan Diuretic


Tanda: BB normal atau obesitas, edema, konaesti vena, peningkatan 2VP,
glikusoria.

8.

Neurosensori
Gejala: Keluhan pusing/pening, sakit kepala, episode kebas, kelemahan
pada satu sisi tubuh, gangguan penglihatan (penglihatan kabur, diplopia).

9.

Nyeri/Ketidaknyamanan
Gejala: Nyeri hilang timbul pada tungkai, sakit kepala, oksipital berat,
nyeri abdomen.

10.

Pernapasan
Gejala: Dispnea yang berkaitan dengan aktivitas, takipnea, ortopnea,
dispnea noctural proksimal, batuk dengan atau tanpa sputum

11.

Riwayat merokok
Tanda: Distress respirasi/penggunaan otot aksesoris pernapasan, bunyi
nafas tambahan (krekles, mengi), sionosis.

12.

Keamanan
Gejala: Gangguan koordinasi, cara jalan.
Tanda: Episode parestesia unilateral transier.

13.

Pembelajaran penyuluhan
Gejala: -

faktor resiko keluarga ; hipertensi, aterosklerosis, penyakit


jantung, DM, penyakit serebroveskuler, ginjal.

faktor resiko etnik, penggunaan pil KB atau hormon lain.

Penggunaan obat/alkohol.

B. DIAGNOSA KEPERAWATAN
1.

Nyeri berhubungan dengan peningkatan tekanan vaskuler serebral.

2.

Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan fisik.

3.

Perubahan perfusi jaringan perifer berhubungan dengan pengisian


kapiler lambat, sirkulasi darah ke jantung berkurang.

4.

Kelebihan volume cairan berhubungan dengan retensi natrium.

5.

Resiko cidera berhubungan dengan fungsi saraf penglihatan


terganggu.

C. INTERVENSI KEPERAWATAN
1.

Nyeri berhubungan dengan peningkatan tekanan vaskuler serebral


Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam
diharapkan nyeri berkurang/terkontrol dengan kriteria hasil:
a.

Mempertahankan tingkat nyeri antara 0-2 skala nyeri.

b.

Mengenali faktor penyebab dan menggunakan tindakan


untuk mencegah nyeri.

c.

Menunjukkan teknik relaksasi secara individual yang efektik


untuk mencapai kenyamanan.

NO
INTERVENSI
RASIONAL
1.
Minta klien untuk melaporkan Mengetahui tindakan keperawatan
nyeri

yang

komrehensif yang diberikan sesuai dengan

meliputi: lokasi, karakteristik, tingkatan atau derajat nyeri.


durasi,

frekuensi,

kwalitas,

2.

intensitas, atau keparahan nyeri.


Mempertahankan tirah baring Meminimalkan

3.

selama fase akut


Berikan
tindakan
farmakologik,

stimulasi

atau

meningkatkan relaksasi.
non Menurunkan tekanan vaskuler
untuk serebral dan untuk memperlambat

menghilangkan

sakit

kepala, respons simpatis.

misalnya kompres dingin pada


dahi, teknik relaksasi (distraksi
4.

nafas dalam).
Hilangkan /hindari mengejan Dapat

meningkatkan

pada saat buang air besar (BAB) vasokontriksi, menyebabkan sakit


batuk panjang, membungkuk.
5.

Kolaborasi
anagetik.

pemberian

kepala pada adanya peningkatan

tekanan vaskuler serebral


obat Menurunkan atau mengontrol
nyeri dan menurunkan rangsang
sistem saraf simpatis.

2.

Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan fisik

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam


diharapkan mentoleransi aktivitas yang bisa dilakukan dan
ditunjukkan dengan daya tahan, penghematan energi dan
perawatan diri dengan kriteria hasil:
a.

Berpatisipasi dalam aktivitas fisik yang dibutuhkan dengan


denyut jantung, frekuensi respirasi 20x/menit, dan tekanan
darah dipantau dengan normal 140/90mmHg.

b.

Menampilkan aktivitas kehidupan sehari-hari.

c.

Mengidentifikasi
menimbulkan

aktivitas

dan

atau

situasi

yang

kecemasan,

yang

berkontribusi

pada

intoleransi aktivitas.

NO INTERVENSI
1.
Kaji penyebab

RASIONAL
keletihan, Membantu dalam mengkaji respons

respons emosi, sosial dan fisiologis terhadap respons stress


spiritual terhadap aktivitas.
2.

Instruksikan

klien

aktivitas.

tentang Mengurangi

tekanan penghematan energi, berlebih,


misalnya melakukan aktivitas keseimbangan

Bantu klien untuk mengubah Kemajuan


posisi

secara

suplai

dan

aktivitas

bertahap

tiba-tiba.

Kolaborasi dengan ahli terapi Untuk merencanakan dan memantau


okupasi.

5.

antara

membantu

berkala, mencegah peningkatan kerja jantung

bersandar, duduk, berdiri.


4.

juga

energi

keseimbangan O2.

secara perlahan.
3.

penggunaan

Kolaborasi dengan ahli gizi.

program aktivitas sesuai kebutuhan.


Untuk merencanakan makanan yang
tinggi energi.

3.

Perubahan perfusi jaringan perifer berhubungan dengan kerusakan


sirkulasi vena dan kerusakan sirkulasi arteri.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam
diharapkan menunjukkan keefektifan perfusi jaringan perifer
dengan kriteria hasil :
a.

Denyut proksimal dan perifer distal kuat dan simetris.

b.

Tingkat sensasi normal.

c.

Fungsi otot utuh.

d.

Suhu ekstremitas hangat 37oC.

e.

Tidak ada nyeri ekstremitas yang terlokalisasi.

NO
INTERVENSI
1.
Kaji sirkulasi perifer secara Untuk

RASIONAL
mengidentifikasi

komprehensif (misalnya periksa penurunan perfusi jaringan.


nadi perifer, edema, pengisian
kapiler,

warna,

suhu

ekstremitas).
2.

Kaji tungkai tehadap rasa nyeri. Nyeri dapat meningkatkan stress.

3.

Anjurkan

klien

menghindari Suhu ekstrim atau dingin dapat

suhu dingin pada ekstremitas.


4.

Tinggikan anggota badan atas Meningkatkan aliran darah balik


20o lebih tinggi dari jantung.

5.

mengakibatkan vasokontriksi.

vena.

Kolaborasi memberi obat anti Mencegah pembekuan darah.


koagulan.

4.

Kelebihan volume cairan berhubungan dengan retrensi natrium.


Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam
diharapkan volume cairan stabil dengan adanya keseimbangan
masukan dan pengeluaran dengan kriteria hasil:

a.

Tidak ada tanda-tanda edema.

b.

Tanda-tanda vital berupa = TD: 120/80- 140/90, N: 80-100,


RR: 20-60.

NO
INTERVENSI
RASIONAL
1.
Pantau haluaran urin; catat Haluaran urin sedikit pekat karena
2.

jumlah dan warna.


adanya penurunan pervusi ginjal.
Ajarkan klien duduk atau Posisi
duduk/semi
fowler
tirah baring dengan posisi meningkatkan

filtrasi

ginjal

dan

semi fowler selama fase akut. menurunkan produksi ADH (Anti


Diuretik
3.

Hormon)

sehingga

meningkatkan diuresis.
Palpasi hepato megali, catat Perluasan
gagal

jantung

keluhan nyeri abdomen.


4.

kongesti

vena,

menyebabkan distensi abdomen.


Kolaborasi pemberian abut Menurunkan cairan/meningkatkan
diuretik.

5.

menimbulkan

laju saluran urin.

Resiko cidera berhubungan dengan fungsi saraf penglihatan


terganggu.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam resiko
cidera akan menurun dengan kriteria hasil :
a.

Mempersiapkan lingkungan yang aman.

b.

Menghindari cidera fisik.

c.

Mengidentifikasi

resiko

cidera

yang

mengakibatkan

kerentanan terhadap cidera.


NO
INTERVENSI
RASIONAL
1.
Observasi faktor lingkungan Dapat memberi informasi tentang
yang memungkinkan resiko kondisi lingkunagan yang dapat
jatuh.
2.

meningkatkan resiko jatuh.

Bantu klien dengan ambulasi Dapat membantu dalam aktivitas.


sesuai dengan kebutuhan.

3.

Berikan informasi mengenai Mencegah resiko cidera.


bahaya

lingkungan

dan

karakteristik (misalnya: anak


tangga, lantai licin).
4.

Anjurkan pada keluarga untuk Pencahayaan dapat meningkatkan


memberikan

pencahayaan penglihatan.

yang adekuat.

DAFTAR PUSTAKA

Darmojo R. Boedhi. 2004. Buku Ajar Geriatri Ilmu Kesehatan Usia Lanjut. Edisi
3. Jakarta: FKUI
Nugroho, Wahyudi. 2000. Keperawatan Gerantik. Jakarta: EGC
http://nurse87.wordpress.com/2009/06/17/empat-belas-masalah-kesehatan-utamapada-lansia