Anda di halaman 1dari 7

ASKEP PASIEN DENGAN ASAM URAT / GOUT /

PIRAI
Posted by : intan nur k
AKPER YAPPI SRAGEN Just Do Care
ASKEP PASIEN DENGAN ASAM URAT / GOUT (PIRAI)
KUNARYANTI, S.Kep.,Ns

DEFINISI
GOUT adalah peradangan akibat adanya endapan kristal asam urat pd sendi dan jari
Gout Artritis (GA)/ Gout (pirai) / Asam Urat adalah penyakit dimana terjadi penumpukan
asam urat dlm tubuh secara berlebihan, baik akibat produksi yg meningkat, pembuangan
ginjal yg menurun, atau akibat peningkatan asupan makanan kaya purin
ASAM URAT adalah asam yang berbentuk kristal2 yang merupakan hasil akhir dari
metabolisme protein (purin) (bentuk turunan nukleoprotein), yaitu salah satu komponen
asam nukleat yang terdapat pada inti sel-sel tubuh
Purin sendiri adalah zat yang terdapat dlm setiap bahan makanan yg berasal dari tubuh
makhluk hidup

Perjalanan penyakit asam urat (gout) ada 3 tahapan, yaitu :


1.
Tahap I (tahap artritis gout akut)
Pada tahap ini penderita akan mengalami serangan artritis yang khas dan serangan tersebut
akan menghilang tanpa pengobatan dalam waktu 5 7 hari.
Karena cepat menghilang, maka sering penderita menduga kakinya keseleo atau terkena
infeksi sehingga tidak menduga terkena penyakit gout dan tidak melakukan pemeriksaan
lanjutan.
2.
Tahap II (tahap artritis gout akut intermiten)
Ditandai dengan serangan artritis yang khas.
Selanjutnya penderita akan sering mendapat serangan (kambuh) yg jarak antara serangan yg
satu& serangan berikutnya makin lama makin rapat &lama, serangan makin lama makin
panjang, serta jumlah sendi yang terserang makin banyak maka menimbulkan nyeri yang
berkepanjangan.
3.
Tahap III (tahap artritis gout kronik bertofus)
Tahap ini terjadi bila penderita telah menderita sakit selama 10 tahun atau lebih.
Pada tahap ini akan terjadi benjolan-benjolan di sekitar sendi yang sering meradang yang
disebut sebagai tofus.
Tofus ini berupa benjolan keras yang berisi serbuk seperti kapur yang merupakan deposit dari
kristal urat. Tofus ini akan mengakibatkan kerusakan pd sendi dan tulang di sekitarnya.
Klasifikasi gout
1.
Penyakit Gout Primer

penyebabnya belum diketahui (idiopatik).


Diduga berkaitan dengan kombinasi faktor genetic dan faktor hormonal yang menyebabkan
gangguan metabolisme yang dapat mengakibatkan meningkatnya produksi asam urat atau
bisa juga diakibatkan karena berkurangnya pengeluaran asam urat dari tubuh.
2.
Penyakit Gout Sekunder
disebabkan karena meningkatnya produksi asam urat karena nutrisi, yaitu mengkonsumsi
makanan dengan kadar purin yang tinggi, obesitas.
CIRI CIRI ASAM URAT /KRITERIA DIAGNOSTIK :
1) Adanya kristal urat yang khas dalam cairan sendi.
2) Tofus terbukti mengandung kristal urat berdasarkan pemeriksaan kimiawi dan mikroskopik
3) Lebih dari sekali mengalami serangan arthritis akut
4) Terjadi peradangan secara maksimal dalam satu hari
5) Oligoarthritis (jumlah sendi yang meradang kurang dari 4 )
6) Kemerahan di sekitar sendi yang meradang
7) Sendi metatarsophalangeal per tama (ibu jari kaki) terasa sakit membengkak
8) Serangan unilateral (satu sisi) pdsendi metatarsophalangeal pertama
9) Serangan unilateral pada sendi tarsal (jari kaki)
10) Tofus (deposit besar dan tidak teratur dari natrium urat) di kartilago artikular (tulang rawan
sendi) dan kapsula sendi
11) Hiperuricemia (kadar asam urat dalam darah lebih dari 7 mg/dL)
12) Pembengkakan sendi secara asimetris (satu sisi tubuh saja)
13) Serangan arthritis akut berhenti secara menyeluruh.
Penyebab
1.
Penimbunan kristal asam urat dalam sendi
2.
Faktor genetik seperti gangguan metabolisme purin yang menyebabkanasam
urat berlebihan (hiperuricemia), retensi asam urat, atau keduanya.
3.
Penyebab sekunder yaitu akibat obesitas, DM, HT, Ginjal
4.
Suku bangsa dan ras tertentu
5.
Kegemukan
6.
Kelainan kongenital
7.
Akibat konsumsi alkohol berlebihan
8.
Stres, diet ketat, cidera sendi, olahraga berlebihan.
9.
Hiperurisemia : konsentrasi asam urat yang larut dalam darah berlebih ( > 6.8
mg/dl) Akibat overproduksi asam urat atau ekskresi (pengeluaran) yang berkurang
Tanda dan gejala
1.
Serangan gout biasanya timbul secara men dadak/akut, kebanyakan linu
atau nyerimenyerang pada malam hari atau pagi hari saat bangun tidur
2.
Jika gout menyerang, sendi-sendi yang terserang tampak: merah mengkilat,
bengkak, kulit diatasnya terasa panas disertai nyeri yg sangat hebat, persendian
sulit digerakkan.
3.
Serangan pertama gout pada umumnya berupa serangan akut yg terjadi pada
pangkal ibu jari kaki bagian belakang disebut (padagra)
4.
rasa sakit yang hebat dan peradangan lokal. Pasien mungkin juga
menderita demam (>38C) tdk menurun selama 3 hari walau sudah dilakukan
perawatan. dan jumlah sel darah putihmeningkat
5.
Pada kasus gout kronis dpt timbul tofus yaitu endapan seperti kapur dikulit yg
membentuk suatu tonjolan/ benjolan yg menandai pengendapan kristal asam urat.

6.
7.

1.
Sering muncul pada daun telinga, siku, tumit belakang, dan punggung
tangan.
Bengkak pada kaki atau peningkatan BB yg tiba2
Diare atau muntah

Pemeriksaan penunjang
1.
Pemeriksaan Laboratorium

Didapatkan kadar asam urat yang tinggi dalam darah yaitu = > 6 mg % normalnya pada pria 7
mg% dan pada wanita 6 mg%.
2.
Pemeriksaan cairan tofi sangat penting untuk pemeriksaan diagnosa yaitu
cairan berwarna putih seperti susu dan sangat kental sekali.
3.
Pemeriksaan darah lengkap
4.
Pemeriksaan ureum dan kratinin
kadar ureum darah normal : 5-20 ,mg/dl
kadar kreatinin darah normal :0,5-1 mg/dl
Komplikasi
1) Merusak tulang akibat tofi (timbunan asam urat pada jaringan lunak)
2) Kelumpuhan sendi
3) Terbentuk batu urat di ginjal

7.
a.
b.
c.
d.
e.
8.

Penatalaksanaan
1.
Melakukan pengobatan hingga kadar asam urat kembali normal. Kadar
normalnya adl Wanita (2,4 6 mg/dl & Pria (3,07 mg/dl )
2.
Diet rendah purin : Kontrol makanan yg dikonsumsi tdk byk mengandung
purin (hati, ginjal, ikan sarden, daging kambing,emping,bayam,lemak dll)
3.
Banyak minum air putih 2-3 liter/hari, karena dpt membantu membuang purin
dalam tubuh/ melarutkan asam urat.
4.
Hindari minum alkohol
5.
Bed rest / tirah baring minimal 24 jam setelah serangan. Gout akan cepat
kambuh jika terlalu cepat bergerak
6.
Pengobatan jangka panjang hingga sembuh tuntas, bukan minum obat ketika
sakit
Terapi dengan pengobatan:
Kolkisin suatu agen anti radang yg biasanya dipakai utk mengobati serangan gout
akut&mencegah serangan gout akut kemudian hari. Diberikan dg dosis 0,5 mg/jam.
Fenilbutazon suatu agen anti radang yg digunakan utk mengobati artritis gout.
Allopurinol untuk mengurangi pembentukan asam urat. Dengan dosis 100-400 mg/hari.
Probenesid &sulfinpirazin suatu agen yang dpt menghambat proses reabsorpsi asam urat
oleh tubulus ginjal&meningkatkan ekskresi asam urat.
Analgesik bila nyeri bertambah berat.
Pembedahan dilakukan bila tofi besar &menganggu gerakan sendi.
Asuhan keperawatan GOUT
1.
Pengkajian
1.
Identitas pasien
2.
Riwayat kesehatan pasien
1.
Keluhan utama (pasien mengeluh Nyeri pada daerah persendian)
2.
Riwayat kesehatan sekarang (pasien mengatakan nyeri
pada
persendian,dan merasa keram)
3.
Riwayat kesehatan masa lalu (pasien tidak perna mengalami penyakit
yang sama)
4.
Riwayat kesehatan keluarga (Keluarga pasien tidak ada
yang
mengalami penyakit yang sama)
3.
Pemeriksaan fisik: Head to toe

4.
Pemeriksaan labratorium
5.
Pemeriksaan fisik
- B1 (Breathing) = px. Paru2 (IPPA)
- B2 (Blood) = pengisian kapiler < 1 detik,
keringat
dingin&pusing
- B3 (Brain) = kesadaran CM, kepala&wajah,sklera tdk
ikterik,
konjungtiva anemis.
- B4 (Bladder) = produksi urin dlm batas normal&tdk terdapat
keluhan kecuali
pykit gout
- B5 (Bowel) = normal tpi hrus dikaji frekuensi, warna, bau feses. Biasanya mengalami nyeri
lambung, mual&tdk nafsu makan.
- B6 (Bone)
Lookkeluhan nyeri sendi&perlu segera diberi prtolongan
Feelada nyeri tekan pd kaki yg bengkak
Move hambatan gerakan sendi biasanya semakin bertambah berat.
Diagnosa keperawatan
1.
Nyeri akut/kronis behubungan dengan peradangan sendi, penimbunan kristal
pada membran sinovial, tulang rawan/ kerusakan integritas jaringan sekunder tehadap
gout
2.
Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan penurunan rentang gerak,
kelemahan otot, nyeri pada gerakan, dan kekakuan pada sendi
3.
Gangguan citra diri berhubungan dengan perubahan bentuk kaki dan
terbentuknya tofus
No Diagnosa
keperawatan
1

Tujuan & kriteria intervensi


hasil

Nyeri akut/kronis Setelah dilakukan


behubungan dengan tindakan kep.
peradangan sendi, Selama 3x24 jam
penimbunan kristal nyeri
pada membran
berkurang/hilang
sinovial, tulang
KH:
rawan/ kerusakan Pasien tampak
integritas jaringan rileks
sekunder tehadap Pasien melaporkan
gout
penurunan nyeri
Nyeri berkurang
Skala nyeri mjadi
0-1

1.
Kaji dan observasi
lokasi, intensitas, dan tipe
nyeri.
2.
Bantu pasien dalam
mengidentifikasi faktor
pencetus
3.
Jelaskan dan bantu
pasien terkait dengan
tindakan pereda nyeri non
farmakologi
4.
Ajarkan teknik
relaksasi terkait
ketegangan otot rangka yg
dpt mengurangi intensitas
nyeri
5.
Kolaborasi dengan
tim medis untuk pemberian
obat analgetik dan
allopurinol.

Rasional

1.
Untuk
mengetahui respon
subjektif pasien dalam
melaporkan nerinya dan
skala nyeri
2.
Untuk
mengetahui faktor
pencetus nyeri
3.
Untuk
mengetahui keefektifan
dalam mengurangi nyeri
4.
Akan
melancarkan peredaran
darah sehingga
kebutuhan oksigen
terpenuhi dan
mengurangi nyeri
5.
Menurunkan
kadar asam urat serum
dan mengurangi nyeri
pasien.

Hambatan
mobilitas
fisik berhubungan
dengan penurunan
rentang gerak,
kelemahan otot,
nyeri pada gerakan,
dan kekakuan pada
sendi

Setelah dilakukan
tindakan
keperawatan
selama 3x24 jam
psien mampu
melaksanakan
aktivitas fisik
sesuai dengan
kemampuannya.
KH:
Pasien tidak
mengalami
kontraktur sendi
Kekuatan otot
bertambah
Pasien dapat
melakukan
aktivitas tanpa
bantuan

1.
Kaji mobilitas yg
1.
Mengethui tingka
ada dan observasi adanya
kemampuan pasien
peningaan kerusakan
dalam melakukan
2.
Anjurkan pasien
aktivitas
melakuka latihan gerak
2.
Gerakan aktif
aktif pada ektremitas yang
memberi masaa, tonus
tdk sakit
dan kekuatan otot, serta
3.
Bantu pasien
memperbaiki fugi
melakukan latihan dan
jantung dan pernafasan
perawatan diri
3.
Untuk
4.
Kolaborasi dengn
mempertahankan sendi
ahli fisioterapi untuk
sesuai kemampuanya.
latihan fisik pasien
Kemampuan mobilisasi
ekstremitas dapat
ditingkatkandengan latihan fisik
dari tim fisioterapi

Gangguan citra
diriberhubungan
dengan perubahan
bentuk kaki dan
terbentuknya tofus

Setelah dilakukan
tindakan
keperawatan
selama 3x24 jam
diharapkan citra
diri pasien
meningkat
KH:
Pasien mampu
menyatakan
penerimaan diri
terhadap situasi
Pasien
menunjukkan
penerimaan
penampilan
Mengenali
perubahan aktual
pada fungsi tubuh.

1.
Kaji perubahan
1.
Menentukan
persepsi dan
bantuan individual dlm
berhubunganya dg derajat
menyusun rencana
ketidkmampuan
perawatan atau pemilihan
2.
Ingatkan kembali
intervensi
realita bahwa masih dapat
2.
Membantu pasien
menggunakan sisi yg sakit
bahwa perawat menerim
dan belajar mengontrol sisi
kedua bagian dari seluru
yg sehat
tubuh
3.
Bantu dan anjurkan
3.
Membantu
perawatan yg baik dan
meningkatkan perasaan
memperbaiki kebiasaan
harga
4.
Dukung
diri&mengontrolnya
perilaku/usaha peningkatan
4.
Pasien dpt
minat partisipasi dlm
beradaptasi terhadap
aktivitas rehabilitasi
perubahan&memahami
5.
Kolaborasi dg ahli
peran individu dimasa
neuropsikologi&koseling
mendatang
bila ada indikasi
Dapat memfasilitasi perubahan
peran yg penting utk
perkembangan perasaan

Makasih .