Anda di halaman 1dari 5

Kusta Pada Kehamilan Sebuah Tinjauan Literatur

Abstrak
Kusta, atau penyakit Hansen, adalah salah satu penyakit menular tertua di dunia. Penyakit ini
mempengaruhi kulit dan saraf dan, jika tidak diobati, mengarah kecacatan. Setiap 2 menit
seseorang didiagnosa menderita kusta, tetapi, karena kurangnya pendidikan dan stigma
penyakit, beberapa orang terlambat didiagnosis dan menyebabkan kecacatan. Melalui
pengobatan sederhana, kusta adalah penyakit yang bisa disembuhkan. Sastra, seperti kasus
yang dilaporkan dan review kertas, pada kusta pada kehamilan diperoleh dengan
menggunakan berbagai mesin pencari internet. Kusta pada kehamilan adalah peristiwa jarang
dilaporkan, namun sembilan negara di Afrika, Asia dan Amerika Latin telah menganggap hal
itu sebagai masalah kesehatan masyarakat. Obat yang efektif untuk kusta tersedia dalam
bentuk terapi multidrug, memakan waktu selama beberapa bulan, tetapi jika pengobatan
tertunda sampai tahap berikutnya, ada risiko tinggi cacat. Kehamilan menjadi berbahaya bagi
wanita dengan adanya penyakit kusta. Kehamilan yang paling berbahaya ialah selama
trimester ketiga ketika infeksi dapat menyebabkan obstetri dan janin hasil yang merugikan,
seperti berat lahir rendah, prematuritas, eksfoliatif dermatitis di nodosum baru lahir dan
eritema pada ibu hamil. Dokumentasi kusta di kehamilan menunjukkan bahwa kehamilan
tidak hanya pemicu untuk kusta tetapi juga ideal dalam model vivo untuk penelitian. Kusta
pada kehamilan dapat diobati dengan aman dan efektif oleh terapi obat kombinasi. Namun,
deteksi dini, pendidikan kesehatan terencana untuk pasien kusta dan standar tertinggi
supervisi klinis selama kehamilan adalah strategi kunci dalam mengurangi masalah yang
terkait dengan penyakit dan juga cara terbaik untuk mencegah kecacatan.
Komplikasi kusta pada kehamilan
Duncan et al. menyarankan bahwa efek samping dari kehamilan pada kusta berhubungan
dengan penekanan imunitas seluler ibu selama kehamilan dan pemulihan pasca-melahirkan.
Risiko terhadap ibu dan janin yang berbanding lurus dengan beban bakteri penyakit dan ada
peningkatan risiko kelahiran prematur dan pengiriman bayi usia kecil-untuk-kehamilan.
Neuritis mempengaruhi hampir setengah dari wanita hamil yang juga memiliki kusta dan,
dalam banyak kasus, neuritis, yang menyebabkan hilangnya fungsi baik sensorik dan motorik
dan berhubungan dengan reaksi dan kambuh. Risiko gejala kusta menjadi lebih parah adalah
tinggi selama kehamilan, yang dapat menyebabkan kerusakan saraf permanen, yang paling
sering terkena menjadi ulnaris, median dan saraf peroneal.
Anak-anak yang lahir dari ibu dengan penyakit kusta memiliki bobot lahir rendah, plasenta
kecil dan tumbuh perlahan-lahan.
Skrining pada kehamilan
Smear kulit adalah tes yang berguna untuk mengkonfirmasi kasus yang sangat menular
ketika sulit untuk memastikan diagnosis atas dasar klinis saja; Namun, banyak pasien kusta
akan memiliki smear kulit negatif. Ini berarti bahwa, meskipun mereka memiliki kusta basil

dalam tubuh mereka, ada terlalu sedikit untuk dilihat di smear dan ini akan mempengaruhi
jenis pengobatan yang dibutuhkan.
Tes Mitsuda, yang juga dikenal sebagai tes lepromin, mengukur respon imun terhadap
intradermal disuntikkan lepromin. Ini memiliki nilai prognostik yang tinggi untuk kerentanan
atau ketahanan terhadap bentuk lepromatosa kusta.
Biopsi kulit, Pap hidung atau keduanya digunakan untuk menilai adanya basil asam-cepat
menggunakan noda Fite. Biopsi harus penuh-dermal ketebalan, diambil dari tepi lesi yang
muncul paling aktif.
Tes serologi dapat digunakan untuk mendeteksi fenolik glycolipid-1 (khusus untuk M.
leprae).
Tes serologi untuk mendeteksi antibodi M. leprae atau antigen adalah uji penyerapan antibodi
fluoresen dan fenolik glycolipid-1 (PGL-1) enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA),
yang telah lebih disederhanakan sebagai titik ELISA dan dipstick ELISA. Pasien seropositif
untuk PGL-1 memiliki risiko kambuh, dan tingkat PGL-1 dapat digunakan sebagai indikator
beban bakteri pada pasien ini.
Sebuah tindak lanjut sangat penting untuk anak-anak yang lahir dari ibu dengan penyakit
kusta, sebagai lesi kusta telah dikenal untuk muncul dalam beberapa bulan pertama setelah
kelahiran.
Obat kusta digunakan dalam kehamilan
Kusta biasanya juga dikontrol dengan kombinasi obat yang dikenal sebagai MDT. Hal ini
juga direkomendasikan oleh WHO. Obat ini termasuk dapson, rifampisin dan clofazimine.
Pengobatan bervariasi menurut apakah kusta yang telah diklasifikasikan sebagai PB atau MB
(Tabel 2 dan 3).
Rifampisin sangat penting, karena merupakan yang paling bakterisida, tetapi dapat
menyebabkan perdarahan pasca-persalinan pada bayi dari ibu yang menerima pengobatan;
Oleh karena itu, vitamin K harus diberikan untuk bayi ini untuk menghindari kondisi ini.
Clofazimine, efektif bila diberikan setiap hari dalam dosis tinggi, menyebabkan sakit perut
kronis dan perubahan warna kulit, terutama pada orang dengan kulit terang. Kortikosteroid
oral dan clofazimine dapat digunakan untuk mengobati reaksi kusta pada kehamilan. Dosis
rendah prednisolon (30mg, mengurangi dosis secara bertahap) untuk mengobati reaksi kusta
selama kehamilan juga disarankan untuk menghindari keterlambatan pertumbuhan dan
supresi adrenal pada bayi baru lahir.
Sebagai hasil dari immunodeficiency pada kehamilan, kusta lepromatosa dan kambuh setelah
pengobatan yang biasa terlihat selama kehamilan.

Narasi Miscellaneous dari kasus dan studi yang dilaporkan


Gimovsky dan Macri melaporkan bahwa kusta pada kehamilan jarang di Amerika Serikat.
WHO mendokumentasikan total 213 036 kasus baru kusta, di seluruh dunia, pada tahun 2009,
dan menyatakan bahwa sembilan negara di Afrika, Asia dan Amerika Latin dianggap menjadi
masalah kesehatan masyarakat, terhitung sekitar tiga-perempat dari penyakit global
prevalensi.
Gimovsky dan Macri melaporkan kasus kusta pada wanita Meksiko 27 tahun hamil, yang
sudah memiliki satu anak. Pada kunjungan prenatal awalnya, sekitar minggu ke-24
kehamilan, pasien melaporkan bahwa dia telah mengamati nodul subkutan pada berbagai
bagian tubuhnya, termasuk tangan, kaki, punggung dan perut, sekitar 5 bulan sebelum
kunjungan prenatal dan 2 minggu sebelum haid terakhirnya. Biopsi dan pemeriksaan
histologis lesi kulit mengungkapkan panniculitis akut dan kronis dengan basil asam-cepat.
Diagnosis dikonfirmasi, menggunakan PCR, menjadi kusta lepromatosa. Wanita ini diobati
dengan rifampisin, dapson, klofazimin dan prednisolon (Lodotra, NAPP Farmasi Ltd,
Cambridge, UK). Pasien dimonitor dengan USG serial, yang mengungkapkan pertumbuhan
janin yang konsisten di persentil ke-50. Pada sekitar 37 minggu kehamilan, membran nya
telah pecah dan dia menjalani persalinan caesar, dengan mempertimbangkan bahwa metode
penularan kusta belum terbukti dan untuk mencegah kemungkinan vertikal penularan ibu ke
anak. Pasien melahirkan bayi perempuan, dengan berat 2,95 kg dengan Apgar skor yang baik
dari 8 dalam 1 menit dan 9 dalam 10 menit. Pada hari pasca operasi pertama, pasien restart
pada pengobatan dapson; dia menerima dapson, 50 mg setiap hari, dan prednison, 40 mg
sehari. Pasien dipulangkan dengan bayinya pada hari pasca operasi ketiga.
Lockwood dan Sinha mendalilkan bahwa kehamilan menyebabkan penurunan relatif dalam
imunitas seluler, yang memungkinkan organisme M. leprae berkembang biak.
Ia telah mengemukakan bahwa kerusakan saraf permanen dapat dicegah dengan manajemen
hati-hati dan bahwa kusta lepromatosa dan kambuh setelah pengobatan lebih umum ditemui
selama kehamilan karena negara kekebalan kekurangan wanita hamil.
Ini juga telah menyatakan bahwa bayi cenderung kurang terkena dampak dari ibu; Namun
demikian, pemilihan opsi rejimen obat antimikroba ibu harus memastikan kontrol yang
memadai dari bakteri sambil menghindari teratogenitas dan efek samping rahim, seperti berat
lahir rendah. Selanjutnya, bayi, berpotensi, memiliki risiko tinggi tertular kusta dari ibu
dengan kulit-ke-kulit kontak atau transmisi droplet, terutama jika ibu belum menerima
pengobatan.
Palacios et al. menyatakan bahwa beberapa publikasi sebelumnya telah melaporkan
kehamilan dikaitkan dengan eksaserbasi kusta. Mereka melakukan penelitian yang bertujuan
untuk menggambarkan tingkat deteksi asosiasi ini di Par, Brasil, oleh county dan integrasi
wilayah 2007-2009 melalui analisis indeks sosiodemografi, epidemiologi dan operasional.
Selama masa penelitian, 149 asosiasi terdeteksi, dengan 14 kabupaten hiperendemis: tujuh
pada tahun 2007, lima pada tahun 2008 dan dua tahun 2009. Mereka menyimpulkan bahwa
analisis mereka telah mengungkapkan bahwa program surveilans masih tidak memuaskan di
Par. Interpretasi dari parameter endemisitas telah diaktifkan analisis kualitatif dan kuantitatif
untuk menentukan panorama epidemiologi dari asosiasi ini. Identifikasi endemisitas tinggi
diperlukan klarifikasi lebih lanjut.

Eickelmann dkk. menyatakan bahwa kusta biasanya baik dikendalikan oleh MDT. Namun
demikian, dalam kasus ketidakpatuhan atau kusta reaksi, manajemen mungkin menantang.
Mereka melaporkan seorang wanita Brasil 33 tahun kusta lepromatosa yang telah diobati
dengan MDT selama 1 tahun dan yang pengobatannya telah dihentikan mengingat fakta
bahwa ia ingin memiliki anak. Dua bulan setelah penghentian obat, dia mengembangkan
ENL parah dan bandel. Pemeriksaan histologi dari spesimen biopsi mengungkapkan
trombosis vena kecil dan peradangan neutrophilic di septa lemak tanpa arteritis. Selama
periode kehamilan dan menyusui berikutnya dia, glukokortikoid adalah satu-satunya obat
yang cocok. Eickelmann dkk. menyatakan bahwa dengan penggunaan dipersingkat WHO /
MDT rejimen (vs 1 tahun 2 tahun pengobatan), ENL mungkin akan terlihat lebih sering
setelah terapi kusta selesai. Selain itu, perlu diakui cepat dan diperlakukan untuk menghindari
kerusakan beberapa organ seperti mata atau ginjal.
Duncan et al. menyatakan bahwa studi prospektif beberapa untuk memastikan perkembangan
kusta di pra-sulfon dan sulfon awal tahun anak dari orang tua kusta telah dilakukan namun
belum ada penelitian yang terbuat dari pertumbuhan dan perkembangan anak-anak ini.
Duncan et al. melakukan penelitian antara tahun 1975 dan 2003 dengan tindak lanjut dari
kedua ibu dan bayi mereka. Penelitian ini melibatkan 156 wanita hamil yang memiliki
berbagai jenis kusta: 36 non-kusta, 25 tuberkuloid dan BT kusta (dibebaskan dari
pengobatan), 18 tuberkuloid dan BT kusta (aktif), 42 BL kusta dan 35 kusta lepromatosa.
Mereka menemukan bahwa bayi dari ibu dengan penyakit kusta memiliki komplikasi seperti
berat lahir rendah, plasenta lebih kecil, pertumbuhan lebih lambat, lebih banyak infeksi dan
kematian bayi lebih tinggi daripada ibu non-kusta. Temuan yang paling ditandai pada bayi
dari ibu dengan kusta lepromatosa. Pertumbuhan di masa kecil itu lancar; bayi dari ibu
dengan kusta lepromatosa cenderung untuk mengejar ketinggalan dengan 3,6 tahun. Anakanak dengan ibu lepromatosa memiliki infeksi lebih di masa kecil daripada yang dari ibu nonkusta. The pubertas percepatan pertumbuhan tulang, dan menarche untuk anak-anak, ditunda
pada anak-anak dari ibu dengan kusta, dibandingkan dengan kelompok kontrol baru yang
sehat, tetapi anak-anak ini akan mengejar oleh remaja akhir mereka. Temuan tersebut yang
paling ditandai pada anak-anak dari ibu kusta lepromatosa. Duncan et al.34 menyimpulkan
bahwa pertumbuhan terganggu dalam rahim dan bayi mungkin adalah hasil dari faktor
imunologi, tetapi mereka tidak dapat menemukan penjelasan untuk pertumbuhan tertunda
pada anak-anak remaja ibu kusta lepromatosa.
Pada tahun 2007, Bddinghaus dkk. melaporkan kasus kusta pada wanita Asia hamil 29
tahun yang disajikan dengan nyeri sendi dan beberapa disebarluaskan eritematosa makula,
papula dan plak. Biopsi lesi kulitnya, yang kemudian mengalami pemeriksaan histologi dan
pewarnaan untuk basil asam-cepat, dikonfirmasi kecurigaan klinis penyakit mikobakteri kulit.
Mereka mengulangi bahwa kedua pemeriksaan histologi dan pewarnaan untuk basil asamcepat harus dilakukan untuk semua pasien dengan lesi kulit tak dikenal. Mereka lebih lanjut
menyatakan bahwa, dalam kasus mereka, diagnosis laboratorium definitif kusta dicapai
dengan menggunakan spesies-spesifik real-time PCR pada sampel dari jaringan yang
terinfeksi.
Lockwood dan Sinha meneliti interaksi antara kehamilan, lepra dan kusta reaksi dalam
tinjauan literatur sistematis. Mereka mengidentifikasi beberapa kasus retrospektif seri dan
satu studi kohort retrospektif tetapi hanya satu penelitian kohort prospektif. Mereka
melaporkan bahwa:

Dalam periode pasca-partum, itu sangat mungkin bahwa tipe 1 RRS akan terjadi.
Asosiasi yang sementara ini juga diamati untuk kedua neuritis terbuka dan diam.
Tipe 2 (ENL) reaksi juga diamati selama kehamilan dan selama menyusui. Jenis
reaksi bisa berat dan berulang.
Mereka tidak menemukan calon, studi terkontrol yang mendokumentasikan
komplikasi kehamilan pada wanita yang diobati dengan regimen MDT.
Mereka menyoroti kebutuhan bagi calon, dikontrol studi, dengan kontrol yang tepat,
pada wanita selama kehamilan dan menyusui sehingga faktor risiko untuk reaksi dan
neuritis selama kehamilan dapat diidentifikasi dan diukur.

Kesimpulan
Kehamilan menginduksi keadaan perubahan imunologi yang dapat menyebabkan
memburuknya kusta pada ibu, serta curah hujan reaksi kusta, yang dapat mengakibatkan
kerusakan saraf permanen ibu; ini juga dapat mempengaruhi bayi.
Namun, kusta pada kehamilan dapat dengan aman dan berhasil diobati dengan MDT. Semua
wanita hamil dan menyusui harus ditangani di tingkat rujukan di bawah pengawasan dan
dipantau setelah selesai MDT.
Kusta pada kehamilan memiliki implikasi untuk: (1) dokter, (2) dokter kandungan /
ginekolog, (3) petugas kesehatan kusta, dan (4) dokter anak, serta (5) keluarga dan temanteman dari wanita hamil , semuanya memberikan dukungan dan perawatan kepada pasien.

Anda mungkin juga menyukai