Anda di halaman 1dari 139

HIMPUNAN SOAL DAN JAWAB

FISIKA TERAPAN SEMESTER GASAL 2014/2015


KELAS ME 1/B
PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN

Disusun:
KELAS ME 1/B
2014/2015

JURUSAN TEKNIK MESIN

POLITEKNIK NEGERI SEMARANG

HALAMAN PENGESAHAN

Judul Penelitian

: Himpunan Soal dan Jawab Fisika Terapan Semester Gasal


2014/2014 Kelas ME 1/B Program Studi Teknik Mesin

Tugas

: Mata Kuliah Fisika terapan Semester Gasal 2014/2015

Ketua Kelas/Penyusun
a. Nama Lengkap
b. NIM
c. Program Studi
d. Jurusan
e. Alamat Surel (email)

:
:
:
:
:

N
o
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Radhitya Kurniawan
3.21.14.1.14
Teknik Mesin
Teknik Mesin

Daftar Nama Mahasiswa Kelas/Penyusun


NIM
N
Nama
o
Arif Fadillah
3.21.14.1.01
13 Nurul Hudallah
Azas Syaifur Rizal
3.21.14.1.02
14 Radhitya Kurniawan
Budi Santoso
3.21.14.1.03
15 Rafiah Rahmadhani
Destya Rahmawati
3.21.14.1.04
16 Reva Dimas Asola
Fajril Fikri
3.21.14.1.05
17 Rivaldi Alma Panggabean
Guntur Gunawan
3.21.14.1.06
18 Satrio Budi Utomo
Ikha Erianto
3.21.14.1.07
19 Tri Handoko
Indra Maulana Yusup
3.21.14.1.08
20 Wisnu Iswardana
Khoirul Khobitin
3.21.14.1.09
21 Yokeke Dewi Harapan
Muhammad Fachry
3.21.14.1.10
22
Muhammad Nur Faiz
3.21.14.1.11
23
Nandika Nurdin Pradana
3.21.14.1.12
24
Nama

NIM
3.21.14.1.13
3.21.14.1.14
3.21.14.1.15
3.21.14.1.16
3.21.14.1.17
3.21.14.1.18
3.21.14.1.19
3.21.14.1.20
3.21.14.1.21

Dosen Pembimbing

Semarang,
Ketua Kelas/Penyusun

Drs Suryanto, M.Pd


NIP 195411171985031001
Ketua Program Studi Teknik Mesin

Radhitya Kurniawan
3.21.14.1.14
Ketua Jurusan Teknik Mesin

Hartono, S.T., M.T.


NIP 195708171985031028

Sugeng Aryono, B. Eng., M. Eng., Ph.D


NIP 196311131991031002

DAFTAR ISI

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21

Halaman Pengesahan
Pengantar
Daftar Isi
Keseimbangan Benda Tegar
Kinematika Fluida
Hukum Newton
Kalor
Arus, Hambatan, dan Hukum Ohm
Statika Fluida
Usaha, Energi,dan Daya
Rotasi Benda Tegar
Cahaya
Relativitas Einstein
Vektor
Hukum Bernouli
Induksi Elektromagnetik
Hukum Ampere
Gerak Melingkar
Momentum Linier
Gerak Gelombang
GLB, dan GLBB
Gerak Elektromagnetik

Hal.
i
ii
iii
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh
Oleh

Arif Fadillah
Azas Syaifur Rizal
Budi Santoso
Destya Rahmawati
Fajril Fikri
Guntur Gunawan
Ikha Erianto
Indra Maulana Yusup
Khoirul Khobitin
Muhammad Fachry
Muhammad Nur Faiz
Nandika Nurdin Pradana
Nurul Hudallah
Radhitya Kurniawan
Rafiah Rahmadhani
Reva Dimas Asola
Rivaldi Alma Panggabean
Satrio Budi Utomo
Tri Handoko
Wisnu Iswardana
Yokeke Dewi Harapan

1.KESEIMBANGAN BENDA TEGAR


Oleh:
Arif Fadilah
1

Sebuah kubus baja mempunyai berat 10 N diletakan antara batang dan dinding yang
diperlihatkan seperti gambar. Berapakah nilai gaya yang bekerja pada batang (F b) dan dinding
(Fd) jika massa batang diabaikan?

Jawab:
Fx = 0

Fy : 0

Fd Fb cos = 0

Fb sin W = 0

Fb cos = Fd

Fb sin = W

Fb =

Fd
cos

Fb =

(persamaan 1)

W
sin

(persamaan 2)

Gabungkan persamaan 1 & 2


Ft
cos

W
sin

Fb =

Ft
cos

Fd =

cos W
sin

Fb =

Fd =

W
tan

Fb = 10 2

Fd =

10
tan 45

Fb = 14,14 N

10
1

Fd = =

10
0,5 2

= 10 N

Jadi, gaya pada dinding adalah 10 N dan gaya pada batang adalah 14,14 N
(Sumber: Kastiawan,2013: 13)
2

Sebuah bola dengan berat 100 N dan 45 diikat dengan sebuah tali dengan posisi seperti
gambar. Tentukan besarnya tegangan tali

Jawab:
FX = 0

Fy = 0

Ft T sin = 0

T cos W = 0

T=

Ft
sin

(persamaan1)
Gabungkan persamaan 1 & 2

T=

W
cos

(persamaan 2)

Ft
sin

Ft =

W
tan

Ft =

10
tan 45

W
cos

Ft = 100 N
Jadi, gaya pada tali adalah 100 N
(Sumber: Kastiawan,2013: 14)
3

Bola pada gambar beratnya 50 N dan menggantung pada ujung seutas tali. Berapakah
tegangan tali?

Jawab:
Fy = 0
T 50 N = 0
T = 50 N
Jadi, tegangan tali adalah 50 N
(Sumber: Frederick,1989: 11)

Seperti tampak pada gambar tegangan tali datar adalah 30 N. Carilah berat benda

Jawab:
Fx = 0

Fy = 0

30 N T2 cos 30 = 0

W T sin 30 = 0

30
cos 30

T2 =

T2 =

(Persamaan 1)
Gabungkan persamaan 1 & 2
30
cos 30

W
sin30

W
sin30

(Persamaan 2)

W = 17, 32 N
Jadi, berat benda adalah 17,32 N
(Sumber: Frederick,1989: 11)

Tentukan tegangan tali 1 sistem pada gambar dibawah ini

Jawab:
Dengan rumus sinus
T1
sin 45

T2
sin30

T1 =

T 3 sin 45
sin 105

T1 =

200 . sin 45
sin105

T3
sin105

T1 = 146,41 N
Jadi, tegangan tali 1 adalah 146,41
(Sumber: Bhavikati,1998: 27)

Berapakah gaya yang minimal yang dikeluarkan mesin untuk menahan balok seberat 100 N
agar tetap diam. Jika diketahui kemiringan bidang 45 dan lantai licin

Jawab:
F = 0
Fmesin = Fbalok
Fm = W sin
Fm = 100 sin 45
Fm = 70,71 N
Jadi, gaya minimal yang dibutuhkan mesin untuk menahan balok adalah 70,71 N
(Sumber: Braja,1994: 125)
7 Sebuah balok seberat 100 N ditarik oleh sebuah mesin. Berapa gaya minimum yang untuk
memgerakan balok jika diketahui koefisien gesek statis 0,1

Jawab:
F = 0
Fmesin = Fgesek
Fm = N .
Fm = 100. 0,1 = 10 N
Jadi, gaya minimal yang dibutuhkan untuk menggerakan balok adalah lebih dari 10 N
(Sumber: Braja,1994: 127)
8 Hitunglah gaya yang diderita batang 2 akibat gaya sebesar 600 N yang membentuk sudut 45
terhadap batang 2. Sudut antara batang 2 dan 3 adalah 30

Jawab:
Dengan rumus sinus didapat
F
T2
T3
sin30 = sin15 = sin135
T2 =

F sin15
sin 30

600 sin 15
sin 30

T2 = 310 N
Jadi, gaya yang diderita batang 2 adalah 310 N
(Sumber: Hartono,2006: 13)

DAFTAR PUSTAKA

Bhavikatti, S.S., K.G.Rajashekareppa. 1996. Engineering Mechanics. New Delhi: New Age
International (P) Ltd.
Bueche, Frederick J., B. Darmawan, 1992. Teori Dan Soal-Soal Fisika. Erlangga: Jakarta
Das, Braja M., Aslam Kassimali, Sedat Sami. 1994. Engineering Mechanics Dynamics.
USA: Richard D. Irwin, Inc.
Hartono., Nanang Budi Sriyanto, Poedji Haryono, Sisworo. 2006. Mekanika Teknik 1.
Semarang: Politeknik Negeri Semarang.
Kastiawan, I Made., 2013. Statika Struktur. Yogyakarta: Andi.

3. HUKUM NEWTON
Oleh:
Budi Santoso
3.1 Carilah percepatan balok bermassa m yang meluncur menuruni suatu permukaan tetap yang
licin yang miring dengan sudut terhadap bidang horizontal !

Jawab:

Ada dua gaya yang bekerja pada balok, beratny W dan gaya normal N yang dikerjakan oleh
bidang miring. (untuk permukaan yang sebenarnya, terdapat gaya gesekan yang sejajar
bidang miring, tetapi disini kita mengasumsikan permukaan ideal yang licin). Karena kedua
gaya itu tidak bekerja sepanjang garis yang sama, mereka tidak dapat dijumlahkan menjadi
nol, sehingga balok harus dipercepat. Percepatannya adalah sepanjang garis bidang miring.
Ini adalah contoh lain dari sebuah kendala. Untuk soal ini, akan memudahkan bila kerangka
koordinat dengan satu sumbu sejajar dengan bidang miring dan sumbu yang lainnya tegak
lurus padanya, seperti ditunjukan pada gambar. Dengan demikian, percepatan hanya

mempunyai satu komponen ,

ax .

untuk pilihan ini, N ada dalam arah y dan berat w

mempunyai komponen
W x =W sin =mgsin
W y =W cos =mg cos
Dengan m adalah massa balok dan g adalah percepatan gravitasi. Gaya neto dalam arah y
adalah

Nmgcos . Dari hukum kedua Newton dan kenyataan bahwa a = 0,


y

F y =N mgcos =m a y =0

Dan dengan demikian


N=mgcos
Dan dengan cara yang sama, untuk komponen x,

N =mgsin =mg sin =m a x


a x =g sin
(Sumber: Tipler. 1998: 107-108)
3.2 Suatu balok 400 gram dengan laju awal 80 cm/det bergeser sepanjang permukaan horizontal
melawan gaya gesekan o,70 N.
a) Berapa jauh balok tersebut akan bergeser sebelum akhirnya berhenti ?
b) Berapa koefisien gesekan antara balok dan permukaan meja ?
Jawab:
a) Kita mengasumsikan arah gerakan adalah positif. Satu-satunya gaya tanpa penyeimbang
yang bekerja pada balok adalah gaya gesekan 0,70 N. Maka,
N = (0,400 kg)(a)

F=ma

menjadi -0,70

Sehingga diperoleh a=1,75 m/det . (perhatikan bahwa m selalu dalam kilogram).


Untuk menentukan jarak pergeseran balok, kita memiliki
2
2
2
dan a=1,75 m/det . Maka v fxv ix=2ax
2

x=

v ix =0,80 m/det

v fx=0

menghasilkan

v fx vix ( 00,64 ) m2 /det 2


=
=0,18 m
2a
( 2 )(1,75 m/det 2)

b) Karena gaya-gaya vertical pada balok harus dicoret, gaya dorong ke atas dari meja

FN

harus setara dengan berat mg dari balok. Maka,


gaya gesekan
0,70 N
k =
=
=0,18
FN
( 0,40 kg ) ( 9,81 m/det 2 )
(Sumber: Bueche. 2006: 25)

3.3 Sebuah kotak 60 kg bergerak secara horizontal karena dipengaruhi gaya sebesar 140 N kotak
itu bergerak dengan kecepatan tetap. Berapakah koefisien gesekan antara lantai dan kotak ?
Jawab:
FN

Gambar benda bebasnya


Gesekan

140 N
mg

Untuk kotak pada gambar. Berhubung


kotak
tersebut tidak bergerak ke atas maupun ke
Gambar
5.2
bawah, maka ay = 0 sehingga,
2

F y =m a y

menghasilkan

Dan dari sini kita peroleh bahwa

s
0 m/
F N mg=(m)
s2
9,8 m/
. Selanjutnya berhubung kotak itu

F N =(60 kg)

bergerak horizontal dengan kecepatan konstan,

a x =0

sehingga

F x =ma x

menghasilkan 140 N f = 0

Dimana gaya gesekan adalah f =140 N, maka kita peroleh


=

f
140 N
=
F N 588 N

= 0.238

(Sumber: Bueche. 2006: 40-41)


3.4 Benda A bermassa 125 kg dilepaskan dari posisi yang ditunjukan
dan menarik balok bermassa 200 kg dengan sudut kemiringan 30.
Jika koefisien gesek antara balok dan papan 0,5 tentukan kecepatan
balok saat menyentuh tanah di B

Jawab:

Benda A bermassa 125 kg dilepaskan dari posisi yang


ditunjukan dan menarik balok bermassa 200 kg dengan sudut
kemiringan 30. Jika koefisien gesek antara balok dan papan
0.5, tentukan kecepatan balok saat menyentuh tanah di B.
6m

W2
T
N

2T

Gambar diagram benda bebasnya

Keseimbangan balok dalam sumbu y adalah


Fy = 0
N-W = 0
N-200(9.81) cos 30 = 0
N = 200(9.81) cos 30 =1699 N
Dan persamaan gerak pada sumbu x memberikan,

Fx = max
2T-0.5(1699)-200(9.81)sin 30 = 200

a
2

Untuk balokyang bergerak pada sumbu x, kita memiliki

Fx = max
125(9.81)-T=125 a

Dari dua persamaan ini didapat,

m
2
s

a = 1.78

T = 1004 N

Untuk posisi 6 m dengan percepatan konstan, diperoleh kecepatan blok


v

vA

= 2ax

2 ( 1.78 ) (6)

= 4.62

m
s

Oleh karena itu, kecepatan balok adalah


v

1
v
2 A

= 2.31

m
s
(Sumber: Meriam. 1980: 103)

3.5 Desian model sebuah kapal baru memiliki massa 10 kg dandiuji dalam sebuah towing tank
experimental untuk menentukan resistensi terhadap gerakan melalui air melalui berbagai
kecepatan. Hasil pengujiannya ditunjukan pada grafik yang disertai resistensi Rditampilkan
dalam kurva putus-putus. Jika model dilepaskan ketika memiliki kecepatan 0.2 m/s ,
tentukan waktu t yang diperlukan untuk mengurangi kecepatan hingga 1 m/s dan jarak x
setelah kapal dilepas.
8
6
R,N

4
2

R
B=w

0
0

Jawab:
Kita mendekati hubungan kecepatan dan resistansi dengan R = kv2 dan tentukan k dengan
menggantikan R = 8 N dan v
2

s /m

. Sehingga R = 2 v

= 2 m/s kedalam persamaan, dimana k = 8/22 =2 N.


2

Satu-satunya gaya yang berlaku disini adalah R, sehingga

Fx = max

-R = max atau
dv
-2v =10 dt
2

Kita pisahkan variable sehingga,


t

dt=5
0

1 1
dv
t=5
2
,
v 2
v

seconds

v0
1 1
m
t=5
v
=
=1
Ketika
1 2
2
s , maka waktu

Jarak perjalanan selama 2.5 seconds adalah sejauh

v =10/ ( 5+2 t ) sehingga

2.5

10
dt
dx= 5+2t

= 2.5 s

dx
dt . Dimana

= 3.47 m

(Sumber: Meriam. 1980: 104)


3.6

Gambar disamping menunjukan katrol, diasumsikan


bergesekan. Dua massa m dan M terhubung oleh
sebuah tali melewati katrol. Berapa percepatan oleh
massa dan tegangan pada kabel ?

Jawab:
Massa yang dipercepat adalah M +m sehingga kecepatan yang diberikan

sehingga

a=

F=( M + m ) a ,

( M m) g
F
Mgmg
a=
. karenanya
M +m . Tetapi kecepatan F adalah
M+m

. Tegangan kabel sama di kedua sisinya. Untuk sisi dengan massa M gaya resultan yang
bekerja pada massa M adalah
Ma=MgT

Dan karenanya
T =MgMa
Dan untuk massa m resultan gayanya
ma=T mg

Dan T =ma+mg
(Sumber: Bolton. 1980:65)
3.7 Berapa percepatan yang dihasilkan ketikagaya 50 N bekerja pada sebuah balok yang
bermassa 2.5 kg yang terletak pada permukaan horizontal, dimana koefisien gesek besarnya
0.5 ?
Jawab:
2
N = 2.5x9.8 kg m/s

Karena gaya

F=N

= 0.5 2.5 9.8

kg m/s2

=12 N (sampai dua angka penting)


Karena resultan gaya yang bekerja pada benda = 50-12=38 N. Sehingga percepatan yang
diberikan oleh resultan gaya F = ma , sehingga
a=

38
2.5
=15 m/s

(dua angka penting)


(Sumber: Bolton. 1980: 66-67)

3.8 Sebuah mobil dengan massa 600 kg bergerak pada jalan yang rata dengan laju 30 m/det .
a

Berapa besar gaya perlambatan ( diasumsikan konstan ) yang dibutuhkan untuk

menghentikan mobil pada jarak 70 m ?


Berapakah koefisien gesekan minimum antara ban dan permukaan jalan jika hal
tersebut memungkinkan ? Asumsikan roda tidak terkunci, dengan demikian kita
berhubungan dengan gesekan statis tidak ada pergeseran.

Jawab:
a

Terlebih dahulu, kita harus menentukan pecepatan mobil dari persamaan gerakan.
Diketahui bahwa

2
fx

2
ix

v =v +2 ax

v ix =30 m/det

v fx=0

, dan x= 70 m. Kita menggunakan

v 2fx v 2ix 0900 m2 /det 2


untuk menentukan a= 2 x =
140 m

2
= -6,43 m/det

Kini kita dapat menulis


F=ma=( 600 kg ) (6,43 m/det 2) =3860 N =3,86 kN
b

Gaya yang diperoleh pada (a) diberikan sebagai gaya gesekan antara ban dan
permukaan jalan. Oleh karena itu, besar gaya gesekan pada ban adalah
Koefisien gesekan ditentukan oleh

s =F f /F N

, dimana

FN

F f =3860 N

adlah gaya normal.

Pada kasus ini, permukaaan jalan mendorong mobil ke atas dengan suatu gaya yang
setara dengan berat mobil. Maka,
F N =F w =mg=( 600 kg ) ( 9,81m/det 2 )=5886 N
Sehingga,

s =

F f 3860
=
=0,66
F N 5886

Koefisien gesekan minimal harus 0,66 agar mobil berhenti pada jarak 70 m.
(Sumber: Bueche. 2006: 25)

DAFTAR PUSTAKA
Bolton, William. 1980. Mechanical Science. Norwich:Page Bros Ltd
Bueche Frederick J., Eugene Hecht. 2006. Teori Dan Soal-Soal Fisika Universitas.
Jakarta:Erlangga
Bueche, Frederick J., B.Darmawan. 1989. Fisika-Theory and Problem of College
Physics,Jakarta:Erlangga
Meriam, James L. 1980. Buku Engineering Mechanics Volume 2 Dynamics. United States
Of America:John Wiley &Sons, Inc

Tipler, Paul A., Lea Prasetio & Rahmad W. Aldi. 1998. Fisika Untuk Sains Dan TeknikPhysics For Scientist And Engineers. Jakarta: Erlangga

4. Bunyi
Oleh:
Destya Rahmawati
4.1.
Suatu Sumber Bunyi Bergerak dari 2 m sampai 4 m menjauhi sebuah penerima bunyi. Jelaskan
bagaimana intensitas bunyi berubah dengan gerakan ini.
Jawab:

Intensitas bunyi pada jarak 2 m adalah


intensitasnya menjadi 1/4

1/2

, atau 1/4 . setelah bergerak,

atau 1/16. Jadi, bila jarak dari sumber dikuadratkan,

intensitas bunyi menurun dengan suatu faktor 4 (dari 1/4 menjadi 1/16)
(Sumber: bresnick, stephen. 2002. 136)
4.2.
4

Intensitas Bunyi pada jarak 1 m dari sebuah pengeras suara stereo adalah 10

watt/ m

Tentukan tingkat intensitas bunyi kira-kira (dalam dB) pada jarak 3 m.


Jawab:
2
Karena intensitas bunyi bervariasi sebagai: 1/r , intensitas bunyi pada 3 meter

5
menjadi 1/9 dari 1 m. jadi, tingkat intensitas kira-kira sama dengan 10 log ([1/9 10

12
]/ 10
), atau kira-kira 70 dB.

(Sumber: bresnick, stephen. 2002. 136)


4.3. Hitung kecepatan gelombang suara di udara pada temperatur 0 C dan 100 C.
Jawab:
Dalam skala kelvin temperatur ini adalah (0+273) = 273 K dan (100+273) = 373 K.
Kecepatannya dapat dihitung menggunakan persamaan (6) :

v=

.R.T
M
3

di mana g = 1,4, R = 8,31 J/mol x K dan M = 29 x 10


C:

kg.mol pada temperatur 0

v=

( 1,4 ) . ( 8,31 ) .(273)


= 330.94 m/s
29 x 103

pada temperatur 100 C

v=

( 1,4 ) . ( 8,31 ) .(373)


= 386.83 m/s
29 x 103
(Sumber: ishaq, mohamad. 2007. 206)

4.4. Seekor ikan paus biru bersuara dengan tingkat intensitas suara 180 dB, berapakah daya yang
ia keluarkan?
Jawab:
Intensitas suara dari ikan paus, dapat diperoleh dari:

= 10.log

( IoI )

180 = 10(logI-logIo)
12
= 10(logI-log 10
)

= 10logI+120
LogI = 6
6
I = 10 watt

Daya yang dikeluarkan oleh ikan paus tersebut setara dengan 1 MW


(Sumber: ishaq, mohamad. 2007. 209)
4.5.
Seseorang mempunyai dua tabung berlubang yang tertutup pada satu ujungnya dengan panjang
yang tidak diketahui. Ia juga mempunyai dua buah garpu tala. Keduanya memancarkan

panjang gelombang 10 cm. Ia membunyikan garpu tala tersebut dan meletakkannya masingmasing di atas tiap tabung. Berapakah panjang tabung seharusnya agar resonansi terjadi?

Jawab:
L = n/4, dengan n = bilangan ganjil. Karena = 10 cm, cobalah bilangan-bilangan
ganjil untuk n dan lihat pada panjang berapa resonansi terjadi:
n = 1 L = (1)(10)/(4) = 2,5 cm
n = 3 L = (3)(10)/(4) = 7,5 cm
n = 5 L = (5)(10)/(4) =12,5 cm
n = 7, dan seterusnya.
Perhatikan bahwa resonansi terjadi pada seluruh panjang. Jawaban 2,5 cm dan 7,5 cm
benar karena jawaban ini meliputi dua panjang yang padanya resonansi terjadi.
(Sumber: bresnick, stephen. 2002. 228 & 233)
4.6.
Bunyi dapat merambat melalui banyak jenis medium yang berbeda-beda. Bunyi merambat paling
lambat pada:
Jawab:
Air, besi, dan granit sebagai contoh, semua lebih padat daripada udara. Karena
gelombang bunyi bergerak melalui kompresi, bunyi berjalan paling lambat dalam media
dengan kepadatan paling kecil yang diberikan, yaitu, udara.
(Sumber: bresnick, stephen. 2002. 228 & 233)
4.7.

Hitung frekuensi sinyal untuk sinusoid dengan nilai berikut:


a. periode = 0,34 s

b. periode = 2 s
c. periode = 10 ms
d. Periode = 2 ms
e. panjang gelombang = 20 cm
f. panjang gelombang = 100 cm
Jawab:
a

f = 1 / 0.34 = 2.94 Hz
b. f = = 0,5 Hz
c. f = 1 / 0,01 = 100 Hz
d. f = 1 / 0,002 = 500 Hz
e. f = c / WL (kecepatan suara / gelombang) = 35000/20 = 1750 Hz
f. f = c / WL (kecepatan suara / gelombang) = 35000/100 = 350 Hz
(Sumber: anonym. 2015. 34)
2
2
Intensitas suara diperkuat dari 10W / m -150 W / m . Hitung amplifikasi

4.8.

diproduksi dalam dB .
Jawab:
Intensitas relatif = 10 log

E
E

= 10 log

150
10

= 11 76 dB
(Sumber: schofield, walter. 1970. 213)

DAFTAR PUSTAKA

Bresnick,Stephen. 2002. Intisari Fisika. Jakarta: Penerbit Hipokrates.


Anonym. 2015. Physics of Sound. Dalam: http:// homepages.wmich.edu/~hillenbr/206/ac.pdf
(diunduh: 3 Januari 2015 pukul. 16.36).
Ishaq,Mohamad. 2007. Fisika Dasar- Edisi Kedua. Yogyakarta: Penerbit Graha Ilmu.
Schofield,Walter. 1970. Physics For 0.N.C. Engineers. London: Mcgraw-Hill Book
Company(Uk) Limited.

5. KALOR
Oleh :
Fajril Fikri
5.1 Bagaimana kalor bergantung pada kalor jenis. (a) Berapa kalor yang dibutuhkan untuk
menaikan temperatur tong kosong 20 Kg yang terbuat dari besi dari 10oC sampai 90oC? (b)
Bagaimana jika tong tersebut diisi 20 Kg air?
Jawab:
a. Q = mc T = (20 Kg)(450 J/ Kg Co)(80 Co) = 7,2 x 105 J = 720 KJ
b. Q = mc T = (20 Kg)(4186J/ Kg Co)(80 Co) = 6,7 x 106 J = 6700 KJ
Pembahasan
Q =

panas

(KJ)

m = masa

(Kg)

= masa jenis
T

(J/KgCo)

perubahan suhu

(Co)

Catatan : 1KJ = 103 J = 0,239 kkal , 1 kkal = 4,19 x 103 J


KALOR JENIS

Zat
Alumunium
Tembaga
Kaca

(pada tekanan konstan 1 atm dan 20oC kecuali dinyatakan lain)


Kalor jenis
Kalor jenis
o
o
Kkal/kgC
J/KgC
Kkal/KgCo J/KgCo
Zat
0,22
900
Alkohol
0,58
2400
0,093
390
Air raksa
0,033
140
0,20
840
Air

Besi atau baja


Timah hitam
Marmer
Perak

0,11
0,031
0,21
0,056

450
130
860
230

Es (-5oC)
0,50
2100
Cair (15oC)
1,00
4186
O
Uap (110 C)
0,48
2010
Tubuh manusia rata rata
0,83
3470
(Sumber: Giancoli. 2001: 493)

5.2 Berapa banyak energi yang harus dikeluarkan lemari es dari 1,5 Kg air pada 20oC untuk
membuat es pada -120C ?

Jawab:
Q = mc T + mLf + mces T
= (1,5 Kg)(4186 J/KgCo)(20-0 Co) + (1,5 Kg)(3,33 x 105 J/Kg) +
(1,5 Kg)(2100J/KgCo)(0o-(-12)
=6,6 x 105 J = 660 KJ

panas

(KJ)

masa jenis

(J/KgCo)

perubahan suhu

(Co)

kalor lebur

(J/Kg)

T =
mL

Kalor latern (pada 1 atm)


Zat
Titik Lebur
(oC)

Kalor Lebur
Kkal/Kg J/Kg

Titik Didih
(oC)

Kalor Penguapan
Kkal/K J/Kg

Oksigen

-218,8

3,3

0,14 x 105

-183

g
51

2,1 x 105

Nitrogen

-210,0

6,1

0,26 x 105

-195,8

48

2,00 x 105

Ethyl alokohol
Amonia
Air

-114
-77,8
0

25
8,0
79,7

0,104 x 105
0,33 x 105
3,33 x 105

78
-33,4
100

204
33
539

8,5 x 105
1,37 x 105
22,6 x 105

Timah hitam
Perak
Besi
Tungsten

327
961
1808
3410

5,9
21
69,1
44

0,25 x 105
0,88 x 105
2,89 x 105
1,84 x 105

1750
208
8,7 x 105
2193
558
23 x 105
3023
1520
63,4 x 105
5900
1150
48 x 105
(Sumber: Giancoli. 2001: 498)

5.3 Jika 1 Kg es pada 20oc dipanaskan pada tekanan 1 atm sampai semua es berubah menjadi
uap, berapakah panas yang dibutuhkan?
Jawab:
Misalkan kapasitas panas es adalah konstan dan sama dengan 2,05 KJ/Kg,maka energi
panas yang dibutuhkan ntuk menaikan temperatur es dari -20 samapi 0oC adalah :
Q1= mc T = (1 Kg)(2,05 KJ/kg)(20 K) = 41kJ
Panas laten peleburan untuk es adalah 334 kJ /kg (Tabel 16-2), sehingga panas yang
dibutuhkan untuk mencairkan 1 kg es adalah
Q2=m Lf = (1 kg )( 334 kJ /kg )=334 kJ
Panas yang dibutuhkan untuk menaikkan temperatur 1 kg air yang diperoleh, dari 0
4,18 kJ / kg . K
sampai 100C adalah Q 3=mv T =(1 kg) )(100 K) = 418 kJ

Dimana kita telah mengabaikan variasi kapasitas panas air meliputi jangkauan
temperatur ini. Akhirnya panas yang dibutuhkan untuk menguapkan 1 kg air pada 100 C
3
adalah Q4 =m LV =(1 kg)(2,26 10 kJ /kg)=2,26 MJ

Jumlah total panas yang dibutuhkan adalah


Q=Q 1 +Q2 +Q3 +Q4 =0,041 MJ +0,33 4 MJ + 0,418 MJ + 2,26 MJ 3,05 MJ

(Sumber: Paul A. Tipler. 1998: 605)

5.4
100 C

Pb

Ag

0 C

Gambar 5.1
Gambar 5.1 menunjukan dua kubus logam, dengan sisi 2 cm, antara dua dinding, satu
dijaga pada suhu 100 C dan yang lain pada 0 C. Kubus adlah timah dan perak. Carilah
(a) arus termis total yang lewat kubus dan (b) temperatur pada batas permukaan !
Jawab:
(a)Kita mula-mula mendapatkan resistensi termis tiap kubus dengan menggunakan

persamaan

R=

x
kA

dan nilai-nilai untuk konduktivitas termis dari tabel. Untuk kubus

timah kita dapatkan


x
0,02m
RPb =
=
=0,142
K/W
kA (429 W / m. K )(0,002 m)2
Dengan cara yang sama, resistensi kubus perak adalah
0,002 m
x
0,02m
R Ag=
=
=0,017 K/W
kA (429 W /m. K )2
Jadi resistensi termis ekivalen untuk kedua kubus dalam seri adalah
Rek =R Pb + R Ag=0,142 K /W + 0,117 K /W =0,259 K/W
Dengan demikian arus arus termis diberikan oleh persamaan
T
100 K
I=
=
=386 W
R ek 0,259 K /W
(b) Temperatur pada batas antar permukaan didapat dengan mengingat bahwa
turunnya temperatur antara ujung pada 100 C dan bidang batas harus sama dengan arus /
kali resistensi termis kubus timah. Dengan menamakan temperatur pada bidang batas
t if

, kita dapatkan

100 Ct if

= IRPb =(386 W)(0,142 K/W) = 54,8 K = 54,8 C

Jadi, temperatur pada bidang batas adalah

t if =10054,8 =45,2
Tabel 5.3 Faktor R dari x /k untuk berbagai bahan bangunan
Bahan

Rf,jam.ft2.F/Btu

Ketebalan,
inchi

Papan Bangunan
Gypsum atau Eternit
Plywood (Douglas fir)
Plywood atau panel kayu
Papan partikel, kerapatan

0,375
0,5
0,75
1,0

0,32
0,62
0,93
1,06

1,0

2,08
0,5
0,68
2,8

sedang
Bahan lapisan penutup
lantai
Karpet dan bantalan fiber
Ubin
Kayu, permukaan keras
Insulasi Atap
Atap
Atap aspal gulungan
Sirap aspal
Jendela
Kaca tunggal
Kaca ganda

0,75
1,0

0,15
0,44
0,9
1,8
(Sumber: Paul A. Tipler.1998 :609-610)

5.5 Misalkan ada 100 gram air menguap secara isobaric pada tekanan atmosfir (1.103x10 Pa5).
Volumenya dalam keadaan cair vi= 100cm3. Dan volumenya pada keadaan uap vf= 1671 cm3.
Tentukan kerja yang dilakukan dalam peluasaan/pemuaian perubahan energi internal pada
system. Abaikan percampuran uap dan udara disekitar, bayangkan bahwa uap mendorong
keluar udara sekitar jalan keluar
Jawab:
Karena perluasaan terjadi pada saat tekanaan konstan, kerja yang dilakukan pada
sistem(air yang menguap)menyingkirkan air disekitarnya
W = -P(Vf -Vi)
= -1.103x105 Pa(1671 x 10-6 m3 100 x 10-6m3)
= -169 J

Untuk menentukan perubahan dienergi internal kita harus tahu energi transfer Q
dibutuhkan untuk menguapkan air.
Q = mLv = (1.00 x 10 -3Kg) (2.26 x 106J/Kg)
= 2.260 J
Karena dari hukum pertama perubahan energi internal adalah
E =Q+W
= 2260 J + (-169J)
= 2.09 kJ
Nilai positif untuk delta E menunjukan energi internal pada sistem bertambah. Kita bisa
melihat banyak energi (2090 J / 2260 J = 93%) berpindah kecairan dan menambah energi
internal sistem. Tersisa 7% energi berpindah meninggalkan sistem oleh hasil kerja oleh
uap disekitar atmosfir.
(Sumber: Serway Jewett. 2004: 622)
5.6 Berapa masa mula-mula uap pada suhu 130 oC. Untuk memanaskan 200 gram di 100 gram
gelas konteiner dari 20o-50o
Jawab:
Uap kehilangan energi dalam 3 tahap. Untuk menemukan perpindahan energi selama
pergantian tahap ini kita menggunakan Q = -mL. Dimana tanda negatif menunjukan
energi keluar pada uap
Q1 =mscs T
= ms(2.01 x 103 J/Kg .oC)(-30 oC)
=-ms (6.03 x 104 J/Kg)
Dimana massa yang tidak diketahui dari uap.
Didalam tahap kedua, uap diubah menjadi air. Untuk mencari energi yang berpindah
selama tahap ini, kita menggunakan Q = -mLv, dimana tanda negatif mengindikasikan
bahwa energi meninggalkan uap.
Q2 = -ms(2.26 x 106 J/Kg)

Tahap ketiga temperatur pada air tercipta dari uap berkurang 50 oC. Ini mengganti
persyaratan sebuah perpindahan energi dari
Q3 = m s c w T
= ms(4.19 x 103 J/Kg oC) (-50.0)
= -ms(2.09 x 105J/kg)
Menambah tiga tahap kita mendapat :
Qpanas = Q1+Q2+Q3
= -ms(2.26 x 106 J/Kg) + (2.26 x 106 J/Kg) + (2.09 x 105J/kg)
= -ms(2.53 x 106J/Kg)
Sekarang kita alikan perhatian kepertambahan temperatur air dan gelas
Qdingin = (0.200 Kg) (4.19 x 103J/KgoC) (30.0C) + (0.100 Kg)(837 J/KgoC)
= 2.77 x 104 J

Dengan demikian kita dapat menyelesaikan massa yang belem diketahui


Qdingin = Qpanas
2.77 x 104 J = -ms(2.53 x 106J/Kg)
ms =1.09 x 10-2Kg
ms = 10.9 g
(Sumber: Serway Jewett. 2004: 614)
5.7 Sebuah teko berisi 2liter air lemon diletakan dimeja piknik terkena cahaya sehari penuh pada
suhu 33oC . kamu menuangkan 0,24Kg lemon kedalam gelas sterofom ditambah 2 bongkahan
es batu kedalamnya(satu bongkahan es batu= 0,025Kg suhu 0oC). (a) anggaplah tidak ada
panas yang hilang disekitarnya, berapakah suhu akhir lemon ? (b) berapakah suhu akhir air
lemon jika ditambahkan 6 bongkahan es batu ?

Jawab:
Permasalahan : kita mengatur panas menghilang oleh air lemon setara dengan panas
yang didapat oleh es batu. Biarkan Tf menjadi suhu akhir lemon dan air. Kita
beranggapan bahwa lemon memiliki suhu yang sama dengan air.
(a) Qkeluar = mL c T

Qmasuk = mes Lf + m c T

= mL c (TLi Tf)

= mes Lf + = mes c Tf

Qkeluar = Qmasuk
mL c (TLi Tf) = mes Lf + = mes c Tf

Tf =

m L c T Lim es L f
( m L. m es ) C

( kg C )) ( 33 C )(0 .05 kg)(333.5 kJ /kg)


( 4.18 kJ

(0. 24 Kg)

= 13,6 oC
(b) Unruk 6 es batu, mes = 0,15 Kg
m L c T Lim es L f
Tf =
( m L. m es ) C

(0.24 kg )(4.18 kJ /kg ' CO)(33 C)(0.15 kg)(333.5 kJ /kg)


(0.39 kg)(4.18 kJ /kg ' CO)

HAL YANG HARUS DICEK :

= 0oC

Ayo kita hitung berapa es yang meleleh. Untuk air lemon dari 35oC 0oC. Ini harus
diberikan panas dalam jumlah Qkeluar= (0.24 kg)(4.18 kJ /kgCO)(33C) = 33.1 kJ.
Massa es yang diberi panas akan meleleh mes = Qmasuk /Lf = 33.1 kJ / (333.5 kJ /kg) =
0,10 Kg. Ini hanya massa 4 es batu. Menambahkan 4 es batu lagi tidak menurunkan suhu
dibawah 0oC. Ini hanya menambah jumlah es dalam campuran air lemon. Didalam
masalah seperti ini. Pertama tama kita harus menumukan beberapa es yang meleeh untuk
mengurangi suhu cairan sampai 0oC jika kurang dari jumlah yang di tambahkan. Kita bisa
memproses pada jawaban (a). Jika lebih banyak es yang ditambahkan suhu akhir 0oC.
(sumber: W. H. Freeman. 2004: 564-565)
6.7 Kamu memiliki satu jam sebelum tamu datang kepestamu ketika pada saat itu kamu sadar
bahwa kamu lupa membeli es batu untuk minuman. Kamu dengan cepat meletakan 1liter air
bersuhu 10oC kedalam cetakan es batu dan meletakan kedalam freezer. Akankah kamu
memiliki es batu tepat waktu sebelum tamu berdatangan.? Label pada lemari es mu
menunjukan koefisien performa 5.5 dan rata-rata tenaga 550W. Kamu memperkirakan bahwa
hanya 10% tenaga yang bekerja membekukan es.
Jawab:
Permasalahan : usaha setara tenaga dikalikan waktu (W=Pxt) kita memberikan
tenaga, jadi kita butuh menemukan usaha untuk menentukan waktu.
Usaha berhubungan dengan Qc. Untuk mencari Qc kita menghitung
berapa banyak panas yang harus di extrak dari air.
P = W/t

menjadi t = W/P

W=

Qc
COP

Qc

= Qcool + Q freezer

Qcool= mc T
= (1 kg)( 4.18 kJ /( kg K) ( 10 K)
= 41.8 KJ
Q freezer= mLf

= (1 kg)(333.5KJ/Kg)
=333.5KJ
Qc

= 41.8 kJ + 333.5 kJ
= 375.3 KJ = 375 K

Qc
COP

375 KJ
5.5

= 68.2 KJ

W
P

68.2 kJ
55 J /s

= 1.24 ks x

1 min
60 s

= 20.7 s
(sumber: W. H. Freeman. 2004: 601-602)

DAFTAR PUSTAKA

Giancoli. 2001. Fisika Edisi Kelima Jilid 1. Jakarta :Erlangga


Jewett, John W.dan ,Raymond A. Serway. 2004. Physics For Scientists And Engineers,
Sixth Edition. Emeritus, James Madison University., California State Polytechnic
University, Pomona:Thomson Brooks
Tipler, Paul A., Lea Prasetio &Rahmad W. Adi.1998.FISIKA untuk Sains dan Teknik Edisi
Ketiga-PHYSICS for Scietntist and Engineer.Jakarta:Erlangga
Tipler, Paul A.,dan Gene Mosca. 2004. Physics for Scientists and Engineers. New York:
W. H. Freeman and Company

6. ARUS, HAMBATAN, DAN HUKUM OHM


Oleh
Guntur Gunawan
6.1

Suatu arus yang stabil sebesar 0,5 A mengalir melewati sebuah kawat. Berapa besar muatan
yang melewati kawat tersebut dalam satu menit?
Jawab:
Diketahui :

I = 0,5 A
t = 1 menit = 60 detik

Ditanya
Jawab

:
:

Q?
I=

Q
t

Q=I.t
= 0,5 . 60
= 30 C ( Ingatlah bahwa 1 A = 1 C / det )
( Sumber : Bueche. 2006 : 186 )
6.2

Berapa banyak elektron yang mengalir melewati sebuah bola lampu setiap detik jika arus
yang melewati lampu tersebut 0,75 A ?
Jawab:

Diketahui :

I = 0,75 A
t = 1 detik

Ditanya

jumlah elektron ?

Jawab

Q=I.t
= 0,75 . 1
= 0,75 C

jumlah

muatan
elektron

0,75C
1,6 . 1019 C

= 4,7 . 10 18
( Sumber : Bueche. 2006 : 186 )

6.3

Hambatan kumparan kawat tembaga adalah 3,35 pada 0 C. Berapakah hambatannya pada
50 C ? Untuk tembaga, = 4,3 10-3 C-1
Jawab:
Diketahui :

Ro = 3,35
= 4,3 10-3 C-1
T0 = 0 C
T =50 C

Ditanya

R pada 50 C

Jawab

R = Ro + Ro (T-T0)
= 3,35 + (4,3 10-3 C-1 )( 3,35 )( 50 C)
= 4,1

( Sumber : Bueche. 2006 : 188 )


6.4

Balok karbon berukran 1,0 cm x 1,0 cm x 5,0 cm. Hambatan jenis pada suhu 20C adalah
3,5 x 10-5 ohm m. Tentukan :
a)
Hambatan antara kedua ujung balok
b)
Hambatan antara kedua permukaan
Jawab:
Diketahui :

karbon = 3,5 x 10-5


L = 0,05 m
A ujung balok = 1,0 x 10-4 m2
A kedua permukaan = 5,0 x 10-4 m2

Ditanya
a)
b)

:
R kedua ujung balok?
R kedua ujung permukaan?

Jawab

a. R =

L
A

= (3,5 x 10-5)

0,05
1,0 x 104

= 0,0175
b. R =

L
A
2

= (3,5 x 10-5)

10
5,0 x 104

= 7 x 10-4
( Sumber : Tobing. 1996 : 191)

6.5

Cari hambatan total dan kuat arus yang mengalir melalui masing masing resistor serta
voltase tiap resistor pada gambar

Jawab:
Perhatikanlah rangkaian antara titik B dan C. Resistor Ini Dirangkai Pararel Sehingga
Diperoleh :
1
R BC

= 12 + 6

+ 4 = 2

RBC = 2
Resistor antara titik A dan B dengan resistor-resistor antara titik B dan C dihubungkan
secara seri, hambatannya adalah :
RAC = RAB + RBC = 3 + 2 = 5
Resistor- resistor yang hambatannya RAC ini dihubungkan pararel dengan resistor 20,
sehingga hambatannya dapat dicari, yaitu :
1
R AD

= 5 + 20 = 4 , jadi RAD = 4

Resistor-resistor di antara titik A dengan titik D dihubungkan seri dengan resistor 5 ,


sehingga hambatan total seluruh resistor :
Rtot = 4 + 5 = 9

Kuat arus dan voltase pada masing-masing resistor dapat dicari dengan cara berikut.
Arus yang masuk ke titik A adalah 60 A, sebagian mengalir menuju titik B (I 1) dan
sebagian lagi langsung menuju titik D (I2) dengan I1 + I2 = 60A. Arus I1 terbagi tiga,
sebagian melalui resistor 12 (I1), sebagian melalui resistor 6 (I1), dan sebagian lagi
melalui resistor 4 (I1), dengan I1 = I1 + I1 + I1.
Hambatan resistor resistor di antara titik A dengan titik D yaitu 4 , sehingga
voltasenya :
VAD = I RAD = 60A 4 = 240 V
Jadi, voltase pada resistor 20 sama dengan 240 V dan kuat arus yang melaluinya:
I2 =

240 V
20

= 12 A

Karena arus yang masuk ke titik A sebesar 60A, maka :


I1 = 60 A 12 A = 48 A
Yaitu arus yang mengalir di resistor 3 . Voltasenya (VAB) sebesar 48 A 3 = 144V.
Karena VAD = VAC = 240 V, maka voltase pada resistor-resistor antara titik B dan titik
C sama dengan 240 V 144 V = 96 V.
Kuat arus melalui masing-masing resistor antara titik B dengan titik C :

I1 =

96 V
12

=8A

I1 =

96 V
6

= 16 A

I1 =

96 V
4

= 24 A

Kuat arus yang mengalir melalui resistor 5 sama dengan arus yang masuk ke titik
A, jadi sebesar 60 A. Jadi, voltasenya adalah sebesar 60 A 5 = 300 V

( Sumber : Tobing. 1996 : 197 )


6.6

Tiga resistor masing - masing 10 , 2 W dihubungkan seperti pada gamabar 9-18. Cari
kemungkinan maksimum voltase antara A dan B dengan tidak mengabaikan batas daya
masing-masing resistor.
R
R

gambar 9-18 tiga resistor dirangkai gabungan.


Jawab:
Hambatan total ketiga resistor adalah
(10 10)
(10+10)

Rtot =

+ 10 = 15

Tiap resistor mempunyai daya maksimum 2 W, berarti arus maksimum bisa


melaluinya, brdasarkan Persamaan :

I=

P
R

2
5

= 0,45 A

Jadi, voltase maksimum antara titik A dan B :


VAB = I Rtot = 0,45 A 15 = 6,75 V
( Sumber : Tobing. 1996 : 206 )
6.7

Sebuah ruang pemanas mengambil arus 6 A dari suplai listrik 250 V. Hitung (a) berapa
banyak konsumsi energi yang diaktifkan untuk jangka waktu 10 jam? dan (b) Biaya pemanas
ketika dinyalakan sepuluh jam jika biaya perunit 1,5 p. (1 unit = 1 kilowatt jam = 3600000J)
Jawab:
I1

Diketahui :

12

3 T = 10 jam = 10 60 60 = 36000 s
6
I1
C

V = 250 V

I1
60 A

A
I2

I1

I=6A

D
20

Ditanya : (a) W?
(b) Biaya selama 10 jam jika biaya perunit 1,5 p?
Jawab :
(a) W

(b) Biaya

= V.i.t

= 250 6 36000
= 54000000 J
54000000
3600000 1.5 p
= 15 1.5 p
= 22.5 p

V
l = 3 mm

I
( Sumber : Wenham, 1972 : 241 )

6.8

I
hitunglah hambatan antara dua pelat konduktir sejajar masing-masing berukuran 20 cm * 30
cm jika celah diantara pelat diisi dengan lempengan dengan ketebalan 3mm dan
konduktivitas = 5.1 107 S M-1.

Jawab:
asumsikan bidang konduksi (aliran arus) antara pelat menjadi seragam dan
abaikan efek di tepi, kita dapat mengatakan bahwa kepadatan arus disemua titik dalam
bahan konduktor yang diberikan adalah

J=

I
A

( Am-2 )

dimana A adalah luas setiap lempeng dan i adalah arus yang mengalir diantara
lempeng. pada setiap titik dibidang x jauh dari salah satu pelat yang kita miliki bahwa

Jx =

Ex so that Ex =

Jx

I
A

( Vm-1 )

perbedaan potensial antara lempeng yang diberikan adalah

V=

Ex dx
l

Il
(V )
A

Besarnya Hambatan :

R=

V
I

Il
AI

l
A

3 103
0,2 o .3 5.7 107

= 8.8 10-10
( sumber : Powell, 1990 : 130 )

DAFTAR PUSTAKA

Bueche, J, Fredrick., Eugene Hecht., & Refina Indriasari. 2006. Schaums Outlines Fisika
Universitas, Jakarta: Penerbit Erlangga.
Powell, R, G. 1990. Electromagnetism, London : Macmillan.
Tobing, D.L. 1996. Fisika Dasar 1, Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.
Wenham, E, J., Dorling, G, W., Snell, J, A, N., & Taylor, B. 1972. Physics Concepts and
Models, London: The English Language Book Society and Addison Wesley
Publishers.

7. STATIKA FLUIDA
Oleh
Ikha Erianto
7.1 Alih-alih membuat sebuah reflektor parabola yang lazim untuk digunakan dalam sebuah
teleskop, ada orang yang mengusulkan untuk memutar sebuah kolam berisi air raksa guna
mendapatkan permukaan parabola yang dibutuhkan. Parabola yang dikehendaki harus
mempunyai diameter 10 ft dan total naiknya permukaan dari pusat pusaran hingga ke tepi
pusaran adalah 0.1 ft. Dengan kecepatan berapakah kolam air raksa itu harus diputar untuk
mendapatkan bentuk tersebut ? Jika kedalaman minimum yang harus dijaga dalam fluida
yang berputar itu 0.15 ft, berapakah volume air raksa yang dibutuhkan ?
Jawab:

Dari persamaan

dengan menetapkan

z=

2 r 2
+ konstanta
2g

h=0

pada

r=0

parabola harus dihitung menggunakan


2 R 2
hT =
2g

kita dapat menghitung tetapan atau konstanta

dan kenaikan permukaan bebas

hT

di seluruh

R jari-jari kolam air raksa. Kalau kita menghitung dari sini,

Dengan
=

2 g hT = 2 ( 32.2 ) (0.1) =0.508 rad /s


R

Untuk menghitung volume air raksa yang dibutuhkan kita perlu mengintegrasi volume fluida
yang mengalami kenaikan
R2 hT
2 R 4
2 rhdr=
=
4g
2
R

V =
0

Volume itu dengan demikian setara dengan volume sebuah silinder yang tingginya sama
dengan setengah total kenaikan permukaan bebas,

hT

, dan karena itu permukaan bebas di

pusat rotasi turun jauh di bawah permukaan bebas ketika zat cair sedang diam sementara
permukaan bebas di pinggiran justru naik lebih tinggi. Total volume yang dibutuhkan adalah
volume silinder di bawah permukaan pada r=0 dan volume paraboloid.

V total= ( 5 )2 0.15+

0.1
=15.7 ft 3
2

(Sumber: Olson. 1993: 52)

7.2

Berapakah gaya resultan per


meter panjang yang dialami
oleh sebuah silinder bundar
berdiameter

yang

diletakan horizontal apabila


kedalaman air adalah 2 m
pada sisi yang satu dan 1 m
pada sisi yang lain?

Jawab:
Gaya horizontal pada sisi sebelah kiri sama dengan gaya pada sebuah proyeksi vertikal :
F HL =p A= h A=( 9810 )( 1 ) ( 2 )=19.62 kN

y F = y +

Dari Persamaan

I CG
A y

, pusat tekanan pada sebuah persegi panjang yang

bersentuhan dengan permukaan bebas adalah dua pertiga kedalaman dari permukaan bebas.

Jadi,

F HL

bekerja pada titik yang jauhnya

2
3 m di atas dasar. Gaya horizontal pada sisi

sebelah kanan adalah


F HR= p A= h A=( 9810 ) ( 0.5 ) ( 1 )=4.90 kN
dan bekerja pada titik yang jauhnya

1
3

m di atas dasar. Gaya vertikal pada permukaan 1-2

sama dengan berat air di daerah 1-a-2-1:


r 2

F v12= r 2
=9810 1 =2.10 kN
4
4

( )

Gaya vertikal pada permukaan 2-3 sama dengan berat air di daerah 1-a-2-3-1:
2
r
F v23= r 2 +
=17.51 kN
4

Gaya vertikal pada permukaan 3-4 sama dengan berat air di daerah 3-4-0-3.
r 2
F v3 4=
=7.70 kN
4
Gaya vertikal netto dengan demikian adalah 23.11 kN ke arah atas, dan gaya horizontal netto
adalah 14.72 kN ke arah kanan. Gaya resultan adalah

23.112 +14.722=27.40 kN

dengan

sudut yang arkus tangensnya 1.57 = 57.5 dari horizontal


(Sumber: Olson. 1993: 61-62)
7.3 Sebuah kapal mempunyai displacement sebesar 6000 ton metrik. Sebuah benda dengan massa
30 ton digeser ke samping pada geladaknya sejauh 12 m, danakibatnya ujung unting-unting
sepanjang 1.80 m bergeser sejauh 92 mm. Berapakah tinggi metasenter melintang kapal itu?
Jawab:
Dalam persamaan

= Nx ctg
GM
. N = 30 ton, W = 6000 ton, x = 12 m, dan ctg =
W

1800/92. Dengan demikian tinggi metasenter adalah


= ( 30 ) (12) 1800 =1.17 m
GM
6000
92

(Sumber: Olson. 1993: 70)

7.4

Sebuah
150 mm

tangki

oli =0.8

berisi

oli

dengan

dengan percepatan seperti

yang ditunjukan digambar. Tangki tersebut


1.2 m
B

1.8 m

ax

B dan

menentukan tekanan di

150 mm

Carilah percepatan

A . Dengan

memiliki lubang kecil di

yang dibutuhkan untuk membuat tekanan di B

C ,

sama dengan nol.

Jawab:
Dengan

menggunakan

p= pc
p=

titik

ax
a
x 1+ y y
g
g

( )

dengan

sebagai

titik

asal,

maka

persamaan

a y =0

ax
0.8 ( 9806 N /m3 ) (4.903 m/s 2)
xy=
x 0.8(9806) y
g
9.806 m/s 2

p=3922.4 x7844.8 y Pa

Di titik B,

x=1.8 m ,

y=1.35 m , dan

y=1.2 m , dan

p=2.35 kPa . Di titik C,

p=11.18 kPa . Untuk menentukan tekanan sama dengan nol di

titik B, menggunakan persamaan

p= pc

ax
a
x 1+ y y
g
g

( )

0.8 ( 9806 N /m3 )


0.0=0.0
1.8 a x 0.8 ( 9806 N /m3 ) (1.2)
2
9.806 m/ s
a x =6.537 m/s 2

x=0.15 m ,

dengan titik asal di A.

(Sumber: Streeter. 1981: 63)


7.5 Sebuah tongkang air tawar dengan penampang persegi panjang mempunyai panjang 45 ft,
lebar 20.4 ft dan tinggi 6.6 ft, sedangkan total massanya 3000 slug. Andaikan pusat massa
dan pusat gaya apung berada di tengah volume. Berapakah tinggi metasenter melintangnya?
Jawab:
Pusat gravitasi G adalah 3.3 ft diatas dasar tongkang, dan pusat gaya apung B adalah 0.84
ft dari dasar. Ini separuh dari total volume yang tenggelam, yang sama dengan volume air
45(20.4)=918 ft 2 . Jadi bagian

yang dipindahkan dibagi dengan luas tongkang yaitu


yang terbenam adalah
3000
=1.68 ft
918(1.94)
Dari persamaan

= 1 BG

GM

> 0 untuk kondisi mantap


= 0 untuk kondisi kesetimbangan netral
< 0 untuk kondisi tidak mantap

1
2
A (20.4)
1
12
= BG=

GM
( 3.30.84 )=18.2 ft

1.68 A
(Sumber: Olson. 1993: 70)

7.6 Sebuah danau pegunungan memiliki temperatur rata-rata


maksimum

40 m . Untuk suatu tekanan barometer

10

dan kedalaman

598 mm Hg , tentukanlah tekanan

mutlak (dalam pascal) pada bagian terdalam danau tersebut.

Jawab:
Tekanan di dalam danau pada suatu ketinggian h diberikan oleh persamaan
p=h+ p0

Dimana
p0

p0

adalah tekanan di permukaan. Karena kita menginginkan tekanan mutlak,

adalah tekanan barometer setempat yang dinyatakan dalam sistem satuan yang

sama. Jadi,
P barometrik
=598 mm=0.598 m
Hg
3
Dan untuk Hg =133 kN /m

p0=( 0.598 m ) ( 133 kN / m3 )=79.5 kN /m2


3

pada 10 dan oleh karena itu

H O=9.804 kN /m
2

p=( 9.804 kN /m3 ) ( 40 m ) +79.5 kN /m2


2

||

392 kN / m +79.5 kN /m 2=472 kPa


(Sumber: Munson.2003: 61)
7.7

Diketahui
Carilah

h
2h/3

seperti
percepatan

gambar

disamping,

horizontal

yang

membuat air di dalam wadahnya tumpah.

3h

Jawab:

Dari persamaan

Karena

a z=0

a
dz
= x
dx ga z , kita tahu bahwa

a
a
dz
= x = x
dx ga z g

. Air dalam wadah akan tumpah pada saat

Jadi, membutuhkan percepatan horizontal

h
dz
3 2
=
=
dx 3 h 9
2

2
ax= g
9
(Sumber: Smits. 2000: 77)

Udara

Udara
2

1
Oli

Air Raksa

7.8

Berapakah tekanan udara di dalam sebuah


tangki

l 1=40 cm

jika
3

l 2=100 cm

dan

l 3=80 cm

( air =9810 N /m , air raksa =133,000 N /m ) ?

Jawab:
oli =s air
0.8 9.810 N /m

7850 N / m

p2= p1 + i hi i hi
turun

naik

p 1+ airraksa l 3 udara l 2 + oli l 1


0+ ( 133,000 N /m3 ) ( 0.8 m) 0+ ( 7850 N /m3 ) (0.4 m)
p2= pair =110 kPa
(Sumber: Crowe. 2010: 46)

DAFTAR PUSTAKA

Crowe, Clayton T., Donald F. Elger, Barbara C. Wiliams, & John A. Roberson. 2010.
EngineeringFluid Mechanics Ninth Edition SI Version. Hoboken: John Wiley &
Sons, Inc.
Munson, Bruce R., Donald F. Young, Theodore F. Okiishi, Harinaldi, &Budiarso. 2003.
Mekanika Fluida-Fundamentals of fluids mechanic. Jakarta: Penerbit Erlangga
Olson, Reuben M., Steven J. Wright,& Alex Tri Kantjono Widodo. 1993. Dasar-Dasar
Mekanika Fluida Teknik Edisi Kelima-Essentials Of Engineering Fluid
Mechanics Fifth Edition. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama
Smits, Alexander J. 2000. A Physical Introduction To Fluid Mechanics. New York: John
Wiley & Sons, Inc.
Streeter, Victor L.& E. Benjamin Wylie. 1981. Fluid Mechanics.Tokyo: McGraw-Hill
International Book Company

8. Daya Usaha Dan Energi


Oleh:
Indra Maulana Yusup
Sebuah balok 4 kg bergantung pada sebuah tali ringan yang lewat di atas pasak

8.1.

yang halus dan dihubungkan dengan balok 6 kg yang diam di atas meja yang kasar.
Koefisien gesekan kinetic adalah k=0,2 . Balok 6kg didorong menekan sebuah pegas,
yang mempunyai konstanta
sehingga tertekan sejauh

pegas 180 N /m
30 cm , kemudian

dilepas. Carilah kelajuan

balok ketika balok

yang bermassa 4 kg telah

jatuh sejauh 40 cm .

Jawab:
Kita anggap system terdiri dari bumi, meja, pegas dan kedua balok m1=6 kg dan
m2=4 kg , dan kita pilih energi potensial gravitasi mula mula sama dengan nol. Jadi,

energy awal hanyalah energy potensial pegas:


1
1
E1= kx 2= (180 N /m)(0.30 m)2=8,1 J
2
2
Kerja yang dilakukan oleh gesekan ketika balok 6 kg telah bergerak sejauh x1 = 0,40 m
adalah

W nc = k m1 gx1
(0,2)(6 kg)(9,81 N /kg)( 0,40 m)=4,7 J

Jadi, teorema kerja energy memberikan


W nc =E f E i=4,7 J

Ef =Ei 4,7 J =8,1 J 4,7 J =3,4 J

Setelah balok 4kg jatuh sejauh y, kedua balok bergerak dengan kelajuan sama v, dan
energy total system adalah
1
2

Ef =

(m1+m2)v2 m2gy

Untuk y = 40cm = 0,4m, kita dapatkan


1
= 2

Ef

(6kg + 4kg)v2 (4kg)(9,81N/m)(0,4m)

= (5kg)v2 15,7J
Dengan membuat persamaan ini sama dengan 3,4J dan dengan mencari v, kita dapatkan
Ef
= (5kg)v2 15,7J
= 3,4J
v=

19,1 J
5 kg

= 1,95m/s
(sumber : Paul, 1998 : 190-191)

Menghitung v kecepatan peti 50 kg saat

8.2.

mencapai bagian bawah gorong-gorong di B


diberikan kecepatan awal 4 m/s ke dalam

jika t

gorong-gorong di A. koefisien kinetik

15o

0,30 .

Solusi. Diagram benda bebas dari peti ditarik


dan termasuk gaya R normal dan gaya gesekan kinetik F dihitung dengan cara biasa. Usaha
yang dilakukan oleh komponen berat jatuh pesawat positif, sedangkan yang dilakukan oleh
gaya gesekan negatif. Total kerja yang dilakukan pada peti selama gerak adalah
Jawab:

[ U=Fs ]

U 12=[ 50 ( 9,81 ) sin 15o142 ] 10=152 J

Perubahan energi kinetic


1
[T = m v 2 ]
2

T 2 T 1= T

1
T = (50)( v 24 2)
2

Persamaan energi kerja menghasilkan


[U 12 = T ]
152=25(v 216)
2

m/s
v =9,93
2

v =3,15

m
s
(sumber : Meriam, 1993:162)

8.3.

Truk beralas datar, yang membawa sebuah peti 80kg, mulai dari
keadaan diam dan mencapai kecepatan 72 km / jam dalam jarak 75m di jalan datar. Hitung
usaha yang dilakukan oleh gaya gesekan yang bekerja pada peti selama interval ini jika

koefisien statis dan kinetik dari gesekan antara peti dan truk beralas datar adalah (a) 0,30 dan
0,28, masing-masing, atau (b) 0, 25 dan 0,20 masing-masing.

Jawab:
Solusi. Jika peti

tidak tergelincir di

tempat tidur, percepatan ts akan bahwa truk, yang


v2 72/3,6 2
2
a=
=
=2.67 m/s
[v =2 as]
2s
2(75)
Kasus (a). percepatan ini membutuhkan gaya gesekan pada blok
[F=ma]
F=80 ( 2,67 )=213 N
Yang kurang dari nilai maksimum yang mungkin dari

8 N =0,30 ( 80 ) ( 9,81 )=235 N .

Oleh karena itu, peti tidak terpeleset dan kerja yang dilakukan oleh gesekan statis
sebenarnya 213 N

[ U=Fs ]
Kasus (b). untuk

adalah

U 12=213 ( 75 )=16000 J=16 kJ


s =0,25

, gaya gesekan maksimum yang mungkin adalah

0,25(80)(9,81)=196 N , yang sedikit kurang dari nilai 213 N

yang diperlukan

untuk tidak tergelincir. Oleh karena itu, kami menyimpulkan bahwa peti slip, dan gaya
gesekan diatur oleh koefisien kinetik dan
menjadi
[F=ma]

F 157
2
a= =
=1,96 m/s
m 80

F=0,20(80)(9,81)=157 N . akselerasi

Jarak yang ditempuh oleh peti dan truk yang sebanding dengan percepatan mereka.
Dengan demikian, peti memiliki perpindahan (1,96/ 2,67)75=55,2 m , dan kerja yang
dilakukan oleh gesekan kinetik adalah
U 12=157 ( 55,2 )=8660 J =8,66 kJ
[ U=Fs ]
(Sumber : Meriam, 1993:163)
Sebuah mobil 1000 kg bergerak dengan kelajuan konstan

8.4.

100 km/ j=28 m/ s=62 mil / j

menaiki suatu tanjakan 10 persen (tanjakan 10 persen

berarti bahwa jalan miring dengan sudut yang di berikan oleh =0,1 ; artinya, untuk
tiap 10 m yang di tempuh secara horizontal, perubahan tinggi nya adalah 1 ). Gaya
gesekan total (gesekan geinding ditambah hambatan udara) yang bekerja pada mobi adalah
700 N . dengan mengabaikan kehiangan energy dalam, berapakah daya minimum yang
harus diberikan oleh mesin mobil?

Jawab:
Sebagian daya yang di berikan oleh mesin mobil dipakai untuk menambah energy
potensial mobil ketika menaiki bukit, dan sebagian dipakai untuk usaha melawan
gesekan. Dari gambar disamping kita dapat melihat ketika menempuh jarak s
sepanjang jalan, mobil akan menaik, dengan ketinggian h , yang dihubungkan dengan

lewat h=s sin s tan =s /10 . Kita dapat menggunakan pendekatan

tan sin karena sudutnya kecil. Jadi, energy potensial mobil adalah

U=mgh=(0,1) mgs
Laju perubahan energy potensial adalah
dU
dh
ds
=mg = ( 0,10 ) mg =(0,1)mgv
dt
dt
dt
dengan v =ds /dt

adalah kelajuan mobil. Dengan mensubstitusikan nilai numeric

untuk m dan g , kita mendapatkan


dU
=( 0,1 ) (1000 kg ) ( 9,81 N /kg ) ( 28 m/ s ) =27,5 kW
dt
Daya masukan oleh gaya gesekan adalah
Pf =f v=fv=( 700 N ) ( 28 m/s ) =19,6 kW
Jadi, daya total yang harus diberikan mesin adalah
27,5 kW +19,6 kW =47,1 kW=63,1hp . Sebenarnya, daya yang diperlukan jauh lebih

besar dari nilai ini karena sebuah mobil hanya mempunyai efisien sekitar 15 persen ;
artinya, hanya sekitar 15 persen dari daya yang dihasilkan oleh mesin diberikan untuk
menggerakkan mobil. 85 persen yang lain hilang untuk pendinginan system, pembuangan
panas, dan gesekan internal.
(sumber : Paul, 1998 : 196-197)

8.5.

Sebuah neutron, salah satu partikel pembentukan inti, nelalui dua titik
4
yang terpisah sejauh 6m dalam waktu 1,8 10 s . Bila dianggap lajunya konstan,

27
tentukanlah tenaga kinetiknya. Massa neutron adalah 1,7 10 kg . Lajunya dapat

dihitung
d
6,0 m
v= =
=3,3 10 4 m/s
t 1,8 104 s
Tenaga kinetiknya adalah

m/s
3,3 10 4

1
1
( 1,7 1027 kg )
K= m v 2=
2
2

()

Untuk kebutuhan fisika inti, satuan joule terlalu besar. Satuan yang lebih biasa dipakai
19
adalah electronvolt (eV ) , yang sama dengan 1,60 10 J . Tenaga kinetic

neutron dalam contoh diatas sekarang dapat di tuliskan sebagai


1eV
K=( 9,3 1019 J )
=5,8 eV
19
1,60 10 J

(Sumber : Haliday, 1991:187 )

1
Medan gravitasi bumi menghasilkan kekuatan hampir 10 N k g

8.6.

di permukaan. Berapa banyak energi potensial yang tersimpan dalam Ffestiniog dipompa
9
sistem penyimpanan saat reservoir atas mengandung 2 1 0 kg air yang tersedia? Kepala

air 300 m . berapa lama ini mengoperasikan empat generator pada output penuh dari
90 MW

masing-masing?

Jawab:
energy potensial air

Tingkat daya=

360 106=

6 10 12
t

mgh

kerja ( total output energi )


waktu

2 109 10 300 J

6 1012 J

t=1,7 10 4 s
30
0

S
u
m

F3

300

F1 cos 300

er
:

F1

F2

Wenham 1972:48)

Sebuah benda dengan gerakan 30 di atas bidang miring (lihat

8.7.

gambar disamping) bergerak ke atas karena padanya bekerja beberapa gaya, tiga diantaranya
tergambar di sebelah:
sebesar 20 N ,

F3

F1

sebesar 40 N

sebesar 30 N

arah datar;

F2

tegak lurus bidang miring

sejajar bidang miring. Hitunglah usaha yang

dilakukan masing masing gaya kalau benda berpindah 80 cm ke atas.

Jawab:

F1

Komponen

sejajar arah perpindahan adalah

F1 cos 30 =(40 N ) ( 0,866 )=34,6 N

Maka usaha yang dilakukan

F1

adalah (34,6 N )( 0,80 m) 28 J

(perhatikan bahwa

perpindahan harus dinyatakan dalam meter).


F2 ternyata tidak melakukan apapun, karena gaya ini tidak mempunyai komponen
apapun dalam arah perpindahan.
Komponen gaya

F3

dalam arah perpindahan adalah 30 N , maka usaha yang

dilakukan adalah (30 N)(0,80 m)=24 J


(Sumber : Frederick, 1989 : 54 )

dalam iklan disebut bahwa mobil tertentu (yang masanya 1200 kg)

8.8.

dari keadaan dari keadaan diam dapat mencapai kecepatan 25 m/s dalam waktu 8,0 s.
berapakah daya rata rata mesin mobil itu ? anggap tak ada gesekan

Jawab:
usaha yang diperlukan untuk menggerakkan mobil:
1
2
2
Usaha yang dilakukan= perubahan EK = m(v f v 0 )
2
Waktu yang diperlukan untuk mencapai usaha ini 8 s . maka
m/s

1
( 1200 m/s )
2
usaha
daya=
=
waktu

Apabila daya dikehendaki dalam satuan hp, maka


daya=(46900W )

( 7461 hpW )=62,8 hp


(Sumber : Frederick, 1989 : 68-69)

DAFTAR PUSTAKA
Bueche, Frederick J., B. Darmawan. 1989. Fisika Edisi Kedelapan. Jakarta : Penerbit
Erlangga
Wenham, E. J., G.W. Dorling, J.A.N. Snell, B. Taylor. 1972. Physics Concepts And Models.
London : Addison Wesley Publishers.
Haliday, David, Silaban, Pantur, & Robert Resnick. 1991. Fisika Edisi Ke 3 Jilid 1. Jakarta :
Penerbit Erlangga
Meriam, L. G., L.G. Kraige,. 1993. Engineering Mechanics Volume 2 Dynamics Third
Edition. 1972. New York : John Wiley & Sons, Inc.
Tipler, Paul A., Lea Prasetio, Rahmad W. Adi,. Fisika Untuk Sains Dan Teknik Edisi Ketiga.
1998.Jakarta : Penerbit Erlangga

10. CAHAYA

Oleh :
Mohammad Fachry
Diperoleh data
Data Persamaan Hukum Snell
Zat

Indeks

Zat

Indeks Bias

Bias
Benda padat

Gas pada

pada suhu

0C, 1 atm

20C
Zirkona Kubus
Kuarsa

2,20
1,458

lebur(SiO2)
Kaca, untuk

1,52

lensa
Kaca, polos
Es

1,66
1,309

Udara
Karbon

1,000293
1,00045

dioksida

Zat cair pada

10.1

suhu 20C
Benzena
Karbon disulfida
Karbon

1,501
1,628
1,461

tetraklorida
Air

1,333

Seberkas cahaya dengan panjang gelombang 550 nm yang merambat di udarapada


sebuah lempengan dari bahan yang bening. Sinar yang datang memebentuk sudut 40 dengan
normal, dan sinar yang dibiaskan membentuk sudut 26ndengan normal. Carilah indeks
bahan bias

Jawab:
Dengan menggunakan hukum pembiasan Snell, untuk udara didapat 1,00 indeks bias, jadi n1
= 1,00 , maka diperoleh
n1 Sin 1 = n2 Sin 2
n2 = (n1) Sin 1 Sin 2 = (1,00) sin 40 sin 26
= 0,643 0,438
= 1,47
Dari tabel diatas benda yang mempunyai indeks bias mendekato 1,47 adalah Kuarsa
Lebur
( Sumber : Raymond A. 2010 : 17-18 )
10.2

Seberkas sinar cahaya dengan panjang gelombang


589 nm yang merambat di udara datang pada sebuah
lempengan licin dan datar dari kaca lensa, membentuk
sudut 30 terhadap normal, seperti gambar dibawah.
Carilah sudut biasnya !

Jawab:
Kita menyusun kembali hukum pembiasan Snell
untuk mendapatkan
sin

n1

n2 sin

Dari tabel umum Snell diatas, kita temukan bahwa n1 = 1,00 untuk udara, dan n2 =
1,52 untuk kaca lensa.Oleh karena itu,
1,00
(
)
sin 2 = 1,52 sin30 = 0,329

sin-1(0,329) = 19,2
( Sumber : Raymond A. 2010 : 18 )

10.3

Cahaya laser dalam pemutar CD meghsilkan cahaya yang memiliki panjang


gelombang 780 nm di udara. Berapakah panjang gelombang cahaya () ini dalam plastik ?
(Indeks Bias (n) = 1,55 )
Jawab:

Diketahui : n = 1,55
= 780 nm
n = kelajuan cahaya dalam ruang ampa udara (c) kelajuan cahaya dalam 1 bahan (v)
n=cv
Kita tahu bahwa :
v=f11

maka :
1 dan
1 V 1v1=f
C /n
1
n2
=
=
2 V 2 C /n 2 = n1

1n1 = 2n2

n
Lalu kita menggunakan rumus diatas
=

n=

n=

n
780 nm
n

= 503 nm
( Sumber : Raymond A. 2010 : 18 )

10.4

Cahaya yang berjalan di udara memasuki air dengan sudut datang 45. Jika indekks
bias air adalah 1,33. Berapa sudut luasnya ?
Jawab:
Karena hukum pembiasan Snell n1 sin

= n2 sin

Lalu dari tabel persamaan umum Snell n1 = 1,00 untuk udara, maka

(1,00) sin 45 = (1,33) sin


sin

(1,00)sin 45
2 =
1,33

(1,00)(0,707)
1,33

= 0,53

Sin-1 0,53 = 32
( Sumber : Paul A.2001 : 448 )
10.5

Sebuah kaca tertentu memiliki indeks bias n = 1,50. Berapa sudut kritis untuk
pemantulan internal total bagi cahaya yang meninggalkan kaca tersebut dan memasuki udara
dengan n = 1,00 ?
Jawab:
Sudut kritis dapat dicari melalui indeks bias dari kedua medium dengan memecahkan
persamaan (n1 sin

sin

= n2 sin

) untuk sin

n2

= ( n1 ) sin

Dengan menetapkan

dan sin

sama dengan 90

2 = 90, kita dapat : sin

n2
n1

Diketahui : n2 = 1,00
n1 = 1,50
Maka, sin

1,00
1,50

= 0,667

Sin-10,667 = 42
( Sumber : Paul A.2001 : 449 )
10.6

Berapa sudut kritis untuk pemantulan intenal total bagi cahaya yang mula-mula
berjalan di air (n = 1,33) yang masuk pada sebuah permukaan air-udara ?

Jawab:
Diketahui : n2 = 1,00 ; n1 = 1,33
Maka, sin

1,00
1,33

= 0,752

Sin-1 0,752 =49

( Sumber : Paul A.2001 : 473 )

10.7

Bayangkan penghubung antara dua bagian, bagian yang pertama adaah kaca ( ng =
1.5 ) dan bagian yang lain adalah air (nw = 1.33). Seberkas cahaya melintasi kaca geser atas
penghubung pada 45 dan dibiaskan ke air. Berapa sudut transmisi ?
Jawab:
Kita menerapkan hukum Snell
ni sin

= nt sin

Kejadian sebagian dari kaca, ni = 1.5, and nt = 1.33. ini sama dengan
1.5 sin 45 = 1.33 sin

( 1.5 )( 0.707)
1.33

= sin

0.794 = sin
Sesuai dengan itu,

= 52.6
( Sumber : Eugene.1975 : 33 )

10.8

Pertanyaan Hitung sudut transmisi untuk suatu peristiwa sinar di udara pada 30
pada blok tajuk-kaca ( ng = 1,52 )
Jawab: Kita mengetahui bahwa hukum Snell adalah

ni sin

= nt sin

indeks bias air = 1,00 ni = 1,00


Jadi,

(1,00) sin 30 = 1,52 sin


sin

t=

0,5
1,52

0,5
= sin-1 ( 1,52 )

= 1913
( Sumber : Eugene.1975:93 )

DAFTAR PUSTAKA

Hecht, Eugene. 1975. Theory And Problem Optics. New York : Mc Graw Hill.
Hcht, Eugene, & Alfred Zajac. 1974. Optics. Amsterdam : Addison Wesley.
Serway, Raymond A., John W. Jewwet, & Chriswan Sungkono. 2010. Fisika Untuk Sains
Dan Teknik-Physics For Scientists And Engineers With Modern Physics. Jakarta:
Saemba Teknika
Tipler, Paul S, & Bambang Soegijono.2001. Fisika Untuk Sains Dan Teknik. Jakarta :
Erlangga.

11. Medan Magnet


Oleh:
Muhammad Nur Faiz
31
11.1. Arus dalam tabung sinar katoda ( arus elektron; m=9,1 10 kg ,q=e ) oleh medan

3
magnet homogen ( B=4,5 10 T ) dibentuk menjadi lingkaran berjari jari 2 cm.

Berapakah laju elektron - elektron itu?


Jawab:
Agar hal diatas tercapai haruslah partikel itu bergerak tegak lurus P. Dari rumus (1)
soal 30-2.
v=

19
13
rqB ( 0,02 m ) ( 1,6 10 C ) ( 4,5 10 T )
7
=
=1,58 10 m/s
31
m
9,110 kg

(Sumber: Bueche. 1989: 242)

27
6
11.2. Pada Gambar 30-7 (a) proton ( q=+e ,m=1,67 10 kg ) dengan laju 8 10 m/s

memasuki medan magnet B=0,15 T

( yang berarah dalam arah sumbu

30 . Lintasan apa ditempuh proton itu?

v =8 106 m/s
30

0,5 v =v

B=0,15 T
0,86 v =v

+q
(keluar)

+q

pada sudut

(a) Penglihatan samping

(b) Penglihatan akhir


Gambar 30-7

Jawab:
Kecepatan partikel diuraikan dalam komponen parallel da komponen yang tegak lurus
medan magnet. Gaya magnet disebabkan v
gaya disebabkan v

=0
adalah nol ( sin ; sedangkan

tidak memiliki komponen dalam arah

Karena itu, gerak dalam arah

x .

x bersifat lurus beraturan dengan laju:

v =( 0.86 ) ( 8 106 m/s )=6,88 10 6 m/s


Sedangkan gerak transversalnya adalah gerak melingkar (lihat soal 30-2) dengan jari
jari:
s
0,5 8 106 m/

( 1,67 1027 kg )
m v
r=
=
qB

Maka proton akan ber-spiral sepanjang sumbu


Uril spiral (yakni jarak dalam arah

x , dengan jari-jari spiral 28 cm.

yang ditempuh dalam waktu perputaran)

dapat ditemukan dengan menghitung dahulu waktu yang diperlukan untuk menempuh
satu lingkaran:
periode=

2 r
=
v

2 ( 0,28 m )
=4,4 107 detik
m
( 0,5 ) 8 10 6
s

Dalam waktu ini proton menempuh jarak

ulir=( v ) ( periode )= 6,88 10 6

x sebesar:

m
( 4,4 107 s ) =3,0 m
s

(Sumber: Bueche. 1989: 243)

11.3. Carilah induktansi per satuan panjang dari konduktor silindris parallel yang diperlihatkan
pada Gambar 3-11, dimana d=25 kaki dan a=0,803 inchi !
Jawab:
Dengan menggunakan rumus rumus pada Gambar 3-11
25 (12 )
L 0
d
H
= cos1 =( 4 107 ) cos1
=2,37
l
2a
m
2 ( 0,803 )
Rumus pendekatan memberikan hasil
L 0 d
H
= =2,37
l 2a
m

Untuk

d
10,
rumus pendekatan dapat digunakan dengan kesalahan kurang dari
a

0,5%.
(Sumber: Edminister. 2004: 64)
11.4. Asumsikan bahwa toroida dengan inti udara yang ditunjukkan pada Gambar 3-9. Memiliki
700 lilitan, jari-jari dalam 1 cm, jari-jari luar 2 cm dan tinggi a=1,5 cm . carilah

dengan menggunakan (a) rumus untuk toroida dengan penampang melintang bujur sangkar;
(b) rumus pendekatan untuk toroida biasa, yang mengansumsikan H yang seragam pada jarijari rata-rata (Gambar 3-10)!
Jawab:

(a) Untuk penampang melintang bujur sangkar, dari Gambar 3-9,


700

2(0,015)
( 4 107 )
2
0 N a r 2
L=
=
2
r1
(b) Dengan menggunakan rumus pendekatan dari Gambar 3-10,
700

2(0,01)(0,015)
( 4 107 )
0 N 2 S
L=
=
2 r
Dengan jari-jari r yang lebih besar dibandingkan dengan luas penampang, maka
kedua rumus diatas akan menghasilkan hasil perhitungan yang lebih mirip (lebih
mendekati sama)
(Sumber: Edminister. 2004: 64-65)
11.5. Sampel besi cor menunjukkan medan magnet B=0.015 T

ketika intensitas magnetic

H=10 A/m . (a) Cari permeabilitas dari besi cor ? (b) Berapa medan magnet jika berada di
udara ?
Jawab:

( a ) =

B 0,50 T
=
=0.05 Tm / A
H 10 A /m

( b ) B=0 H=4 107

Tm
A
10 =1.257 105 T
A
m
(Sumber: Beiser. 1983: 198-199)

11.6. Sebuah solenoid panjang 20 cm dengan 300 putaran kawat dan mengalirkan arus 1,5 A. (a)
Berapa intensitas magnetic H dalam solenoid? (b) Berapa permeabilitas inti agar medan
magnet di dalam menjadi 0,6 T? Berapa kali lebih besar dari

Jawab:
B N
300
( a ) H= = I =
1.5 A=2250 A /m
L
0.2 m

(b)

B
0,6 T
=
=2.67 104 T m/ A
H 2250 A /m

2.67 104 T m/ A
=
=212
0 4 107 T m/ A
(Sumber: Beiser. 1983: 199)

11.7. Menggunakan konfigurasi yang sama dan nilai-nilai numerik seperti dalam contoh 2.1,
tentukan perubahan ampere yang dibutuhkan dalam kumparan untuk membuat sebuah fluks
dari 0,001 Wb dalam celah udara. Mari kita pecahkan masalah ini menggunakan reluktan,
mengabaikan kebocoran tetapi tidak berakibat fringing. Kita perlu mengetahui luas
penampang dari anggota magnetik untuk menentukan rumus reluktan; asumsikan bahwa
A m =16 cm2
Jawab:
Persamaan (2.18) dapat digunakan untuk menentukan reluktan dalam celah udara.
Asumsikan bahwa efek fringing meningkatkan area celah yang efektif dari permukaan
baja sampai dengan 10%. Reluktan menjadi
104
4
Rg =
=4.5 10
7
( 4 10 ) ( 1.1 0.0016 )

Jika kita mengabaikan kebocoran, fluks yang sama akan ada dalam anggota magnetic.
Kerapatan fluks dalam bahan magnetic adalah
B m=

0.001
=0.695tesla
0.9 0.0016

Dari kurva M-19 pada Gambar 2.4 permeabilitas amplitudo adalah


0=

Bm
0.695
=
=10240=R
0 H m ( 4 107 ) ( 54 )
Reluktan anggota magnetic adalah
R m=

lm
0.1
=
=0.54 104
R 0 A m 10240 ( 4 107 ) ( 0.9 0.0016 )

Perubahan ampere yang dibutuhkan adalah


N 1 I 1= ( R g+ R m )=0.001 ( 5.04 104 ) =50.4 A
(Sumber: Nasar. 1979: 36-37)
11.8. Tentukan energi potensial magnetic dalam celah udara dan bahan magnetik dari rangkaian
magnetic dari contoh 2.2. Berdasarkan asumsi yang digunakan dalam contoh 2.2, distribusi
medan adalah sama dalam kedua celah dan bahan magnetik, memfasilitasi penggunaan dari
(2.30). Didalam celah, B g=0.001/(1.1 0.0016)=0,57 tesla
Jawab:
2
1 Bg
1
0.57 2
( vol )=
( 1.1 0.0016 104 )
W=
7
2 P0
2 4 10

( )

Didalam bahan magnetic


H m=54 A /m(dariGambar 2.4)

B m=0.695 tesla

1
1
W = Bm H m vol= 0.695 54 ( 0.9 0.0016 ) 0,1=0.0027 J
2
2
Jelaslah bahwa sebagian besar energi yang dibutuhkan untuk membangun
fluks dalam celah udara.
(Sumber: Nasar. 1983: 42-43)

DAFTAR PUSTAKA

Beiser, Arthur. 1983. Theory and Problems of Applied Physics. Singapura: McGraw-Hill
International Book Company.
Bueche, Frederick J., & B. Darmawan. 1994. Teori dan Soal-soal Fisika-Theory and
Problems of College Physics. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Edminister, Joseph A., & Wiwit Kastawan. 2004. Elektromagnetika-Electromagnetics.
Jakarta: Penerbit Erlangga.
Nasar, S. A., & Le Unnewehr. 1979. Electromechanics and Electric Machines. New York:
John Wiley & Sons Inc.

12. Keseimbangan Dan Elastisitas


Oleh :
Nandika Nurdin Pradana
12.1

Sebuah papan jungkat-jungkit terdiri atas sebuah papan homogen yang bermassa M
dan panjang l menopang seorang ayah dan anaknya , masing-masing bermassa mf dan
md.penopangnya (disebut dengan titik tumpu) berada di bawah titik berat papan ,ayahnya
berada pada jarak d dari titik pusat,dan sang anak berada pada jarak l/2 dari pusatnya.
tentukan besar gaya ke atas, n , yang di kerjakan oleh titik tumpu !

Rincian soal
Diketahui :
Massa
Panjang
Massa ayah
Massa anak
Jarak ayah dari titik pusat
Jarak anak dari titik pusat

=
=
=
=
=
=

M
l
mf
md
d
l/2

Ditanya :
n = ........?
Jawab:
Pertama-tama perhatikan bahwa ,selain dari n ,gaya eksternal yang bekerja pada papan
adalah gaya ke bawah yang di berikan oleh setiap orang dan gaya gravitasi yang bekerja
pada papan . kita tahu bahwa titik berat papan adalah pusat geometrisnya karena papan nya
homogen.oleh karena sistem berada dalam keseimbangan statis ,gaya netto pada papannya
adalah nol .

oleh karena itu gaya ke atas n harus mengimbangi semua gaya ke bawah . dari Fy = 0 ,dan
dengan menganggap arah ke atas sebagai arah positif,kita dapatkan
nmf gMg=0
n=mg g+ md g + Mg

( persamaan Fy = 0 juga di gunnakan ,tetapi kita tidak perlu memperhitungkannya karena


tidak ada gaya yang bekrja secara horizontal pada papan )
(Sumber: Serway and Jewett :556-557)
12.2

Sebuah bola kuningan pejal awalnya di kelilingi oleh udara , dan tekanan udara yang
bekerja padanya adalah 1,0 x 105 N/m2 ( tekanan atmosfer normal ). Bola di tenggelamkan ke
dalam lautan hingga mencapai kedalaman di man tekanannya 2,0 x 107 N/m2 . volume bola di
udara 0,50 m3 . seberapa besarkah faktor perubahan volumenya ketika bola di tenggelamkan?
Rincian soal :
Diketahui :
P1
=
P2
=
Vi
=
B
=

1,0 x 105 N/m2


2,0 x 107 N/m2
0,50 m3
6,1 x 1010 N/m2

Ditanya :
V = ?
Jawab:
Berdasarkan definisi modulus bulk,kita peroleh :
B

P
V . Vi

V=

Vi P
B

Dengan menyubtitusikan nilai-nilai numeriknya kita dapatkan

7
( 0,50 m 3 ) 2,0 x 10 2N 1,0 x 105 N2

V=

10

6,1 x 10

=1,6 x 10 4 m

tandanegatif menunjukkan ba h wa volume daribola berkurang

( Sumber: Serway and Jewett : 571 )


12.3

Pull-up di atas timbangan. Seorang yang lemah, yang massanya 90 kg, tidak bisa
melakukan satu pull-up. Dengan berdiri di atas timbangan , ia bisa menentukan seberapa
yang bisa di capainya. Usahanya yang terbaik membuat jarum timbangan menunjuk angka 23
kg. berapa gaya yang di berikannya ?
Rincian soal
Diketahui :
Fs
m

=
=

90 kg
23 kg

Ditanya :
FB =.....?
Jawab:
Ada tiga gaya yang bekerja pada orang bukan atlet ini, gravitasi, mg = (90 kg)(9,8 m/s2) ke
bawah, dan dua gaya ke atas yang terdiri dari (1) gaya dari beban yang menarik orang itu ke
atas,FB (sama dan berlawanan arah dengan gaya yang di berikannya pada beban ) dan (2)
gaya yang di berikan timbangan pada kakinya FS. hasil terbaiknya,FS = (23 kg)(g). orang
tersebut tidak bergerak,

sehingga jumlah gaya-gaya ini adalah nol :


Fy = 0
FB + FS mg = 0
Kita selesaikan untuk FB :
FB
= mg - FS
= (90 kg 23 kg)(g)
= (67 kg)(9,8 m/s2)
= 660 N
Yaitu, ia bisa mengangkat dirinya jika massanya hanya 67 kg.
(Sumber: Douglas C.Giancoli: 287)
12.4

Tegangan pada kawat piano. Kawat piano dari baja panjangnya 1,60 m berdiameter
0,20 cm. berapa besar tegangan kawat jika meregang 0,30 cm ketika di kencangkan ?

Rincian soal
Diketahui :
2,0 x 1011

E =

N
2
m

L=0,0030m
L0 = 1,60 m2
Ditanya :
F =?

Jawab:
Kita cari F pada persamaan 9-5 dan catat bahwa luas A = r2 = (3,14)(0,0010 m)2 = 3,1 x 10-6
m2. Maka
F

=E

L
A
L0

2,0 x 1011

N
2
m

m
( 3,1 x 10
() 0,0030
1,60 m )

m2 ) =1200 N

Dimana kita dapatkan nilai untuk E dari table 9-1. Tegangan yang kuat pada semua kawat
piano harus di topang oleh kerangka yang kuat.
( Sumber : Douglas C.Giancoli: 301-302 )
12.5

Untai kawat terdiri dari kawat baja 2-7 mm diameter, ditutupi oleh kawat perunggu
sisi, masing-masing 2 - 5 mm diameter, jika stres yang bekerja untuk perunggu adalah 60
mn / m, hitung kekuatan untai ! d.Ebaja = 200 GN/m2 ; Eperunggu = 85 GN/m2.
as
ab
Berdasarkan persamaan (1.8), E s = E b
Jawab:
As = 60 x

200
85

= 141,2 MN/m2

kekuatan untai =

2 .7

x ( 103
x 141.2 x 106 + 6

2.5

x ( 10 3 x 60 x

106
2575 N
( Sumber: Bacon: 6-7 )
12.6

Tabung tembaga rata-rata diameter 120 mm dan 6-5 mm tebal memiliki ujung terbuka
disegel oleh dua pelat kaku dihubungkan oleh dua baut baja 25 mm diameter awalnya
dikencangkan sampai 20 kn pada suhu 0f 30 c, sehingga membentuk sebuah kapal tekanan
tentukan tekanan dalam tembaga dan baja pada 0 c
Jawab:
Eb=200 GN/m2 ; ab = 11 x 10-6/deg C
Et = 100 GN/m2 ; at = 18 x 10-6/deg C
25
103

2
Pada suhu 300 tegangan dalam baja =

x
4
3
20 x 10
s=

N/m2

Tegangan dalam tembaga,

c=

2 x 20 x 10
=
120 6.5
x 3 x 3
10 10

16.32 x 106 N/m2

Resultan tegangan dalam baja = 40.7 x 106 23.31 x 106


= 17.39 x 106 N/m2
Resultan dalam tembaga = 16.32 x 106 9.33 x 106
= 6.99 x 106 N/m2
( Sumber: Bacon: 6-7 )

DAFTAR PUSAKA
D.H.Bacon, dan R.C.Stephens. 1981. Mechanical Science For Higher Technicians
4/5.london: British Library Cataloguing In Publication Data
Giancoli,Douglas C..2001.Fisika Edisi Kelima 1. Jakarta: Erlangga
Serway, Raymond A., dan John w. jewett,jr.2009.Fisika Untuk Sains Dan Teknik. Jakarta:
Salemba Teknika

13. Interferensi Dan Difraksi Cahaya


Oleh
Nurul Hudallah Akbar Rizqie
13.1.

Cahaya merah jatuh secara tegak lurus pada kisi difraksi yang

memiliki 4000 garis/cm dan bayangan orde kedua didifraksikan 34,0 dari
garis normalnya. Hitunglah panjang gelombang cahaya tersebut.
Jawab :
m = a sin
a sin
=
m

1
( 4000
) sin 34
2

= 6,99 x 10-5 =699 nm

(Sumber : Bueche, 2006: 265)


13.2.

Cahaya hijau dengan panjang gelombang 540 nm didifraksikan oleh

sebuah kisi yang memiliki 2000 garis/cm. Hitunglah deviasi sudut


bayangan orde ketiga.
Jawab :
m = a sin
sin =

m
a

3 (5,40 x 105)
5 x 104

= 0,324

= 18,9
(Sumber : Bueche, 2006: 265)
13.3.

Dua celah sempit yang dipisahkan sejauh 1,5 mm diterangi dengan

lampu natrium yang berpanjang gelombang 589 nm. Rumbai interferensi


diamati pada layar sejauh 3 m. carilah jarak rumbai dilayarnya.
Jawab :
y
m

y=

mL
d

L
d

( 589 x 109 ) (3)


0,0015

= 1,18 x 10-3 m = 1,18 mm

(Sumber : Tipler, 2001: 548)


13.4.

Cahaya biru dengan panjang gelombang 4,7 x 10-7 m didifraksikan

oleh sebuah kisi yang memiliki 5000 garis/cm. Hitunglah devisiasi sudut
bayangan orde kedua.
Jawab :

sin = d

4,7 x 107
2 x 106

= 0,235

= 13,5916
(Sumber : Bueche, 2006: 267)
13.5.

Suatu cahaya dengan panjang gelombang 3 cm berjarak 1500 m

dari layar. Rumbai cahaya orde kedua berjarak 30 m dari pusat layar.
Tentukan jarak 2 celah yang memisahkan cahaya tersebut.
Jawab :
y
m

D=

mL
y

L
d

2 x 0,03 x 1500
=3m
30
(Sumber : Beiser, 1983: 248)

13.6.

Cahaya hijau jatuh tegak lurus kisi difraksi yang memiliki 600

garis/mm dan bayangan orde pertama didifraksikan 17,5 dari garis


normalnya. Hitung panjang gelombang tersebut.
Jawab :
m = d sin

d sin
m

1
x sin 17,5
600
1

= 5,0117 x 10-7 mm = 501 x 10-9 m =

501 nm
(Sumber : Young. 2014: 8-9)
13.7.

Jika cahaya kuning dengan panjang gelombang 540 nm menerangi 2

celah sempit yang dipisahkan sejauh 2,2 x 10-3 mm. tentukan sudut
bayangan orde kedua.
Jawab :
m = d sin

m
sin = d

2 x 540 x 109
2,2 x 106

= 29,4003 = 29,4
(Sumber : Young. 2014: 6)
13.8.

Rumbai interferensi teramati berjarak 13,7 m dari layar. Jarak

rumbai orde ketiga 2,50 cm. jika jarak antara 2 celah 0,0960 cm, tentukan
panjang gelombangnya.
Jawab :
y
m

L
d

y=

mL
d

0,0250 x 9,60 x 104


3 x 13,7

5,8394 x 10-7 m = 584 x 10-9 =

584 nm
(Sumber : Young. 2014: 5-6)

DAFTAR PUSTAKA
Beiser, Arthur. 1983. Theory and Problems of Applied Physics. Singapura: McGraw-Hill
International Book Company.
Bueche, J. Fredrick, Eugene Hecht, Refina Indriasari. 2006. Schaums Outlines Fisika
Universitas, Jakarta: Penerbit Erlangga.
Tipler, Paul A., & Bambang Soegijono. 2001. Fisika Untuk Sains dan
Teknik. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Young,Thomas. 2014. Lesson 30: Diffraction & Interference. Dalam :
www.studyphysics.ca

( Diunduh 29 Desember 2014, pukul 19:00 WIB).

14. Dinamika Fluida


Oleh :
Radhitya Kurniawan
Berapakah volume air yang keluar dari lubang dalam dinding bak besar, terbuka, tiap

14.1.

menit? Lihat Gambar 14-1. Diameter lubang 3 cm ; lubang terdapat 5 m di bawah


permukaan air dalam bak.
Jawab:
Persamaan Bernoulli : titik 1 diambil pada permukaan air, titik 2 pada lubang. Maka
p1= p2

dan

h1=5 m

h2=0

1
1
p1+ v 21+ h1 g= p1+ v 22+ h2 g
2
2
1 2
1 2
v + h g= v 2 +h2 g
2 1 1
2

Kalau bak cukup besar

v1

Gambar 14-1

boleh dianggap nol. Maka

h1h2

9,8 m/s 2 (5 m)

2
2g
v 2=
Yang tidak lain adalah rumus Torricelli. Maka
103 m3
Q=v 2 A2 =( 9.9 m/s ) (1,5 102 m)2=7
=0,42 m3 /menit .
s
(Sumber: Frederick J. Bueche. 1989: 127 )

14.2.

Menurut suatu manometer tekanan air dalam sebuah tangki adalah 500 kPa. Kalau
terjadi bocor di titik 2 (lihat Gambar 14-2), dengan kecepatan air muncrat ke luar?

Gambar 14-2

Jawab:
5

p1 p2=5 10 N /m

Pakai persamaan Bernoulli, dengan


h1=n2

dan

v 1=0

(kira-kira). Maka
1

( p1 p2 ) + ( h1h2 ) pg= 2 p v 2

Yang menjadi

2( p1 p2 )
2(5 105 N /m2)
v 2=
=
=32 m/s
p
1000 kg/m3
( Sumber: Frederick J. Bueche. 1989:127 )

Suatu aliran air dengan diameter d=0.1 m mengalir secara tunak dari sebuah

14.3.

tangki berdiameter

D=1,0 m seperti ditunjukkan pada Gambar C3.7a. Tentukan laju aliran,

Q, yang diperlukan dari pipa aliran masuk jika kedalaman air tetap konstanta, h=2,0 m

Jawab:
Dengan asumsi aliran tunak, inviscid, dan tak mampu-mampat, persamaan Bernoulli
yang diterapkan antara titik (1) dan (2) adalah:
1
1
2
2
p1+ V 1 + z1 =p 2+ V 2 + z2
2
2
(1)

Dengan asumsi bahwa

p1= p2=0 ,

z 1=h

, dan

z 2=0

, pesamaan 1 menjadi

1 1
1
V 2+ gh= V 22
2
2

(2)

Meskipun ketinggian permukaan air tetap sama (h = konstan), terhadap kecepatan rataV1

rata,

, melintasi (1) karena adanya aliran dari tangki. Dari persamaan 3.19 untuk

aliran tunak mampu-mampat, kekekalan massa mensyaratkan


Q= AV , Jadi,

A 1 V 1=A 2 V 2

Q1=Q2 ,

dimana

, atau

2
2
D V 1= D V 2
4
4
Sehingga,
2

d
V2
D

( )

V 1=

Persamaan 1 dan 3 dapat dikombinasikan untuk memperoleh

(3)

1m
0,1 m/

1
2(9,81 m/s 2)(2,0 m)

2 gh
V 2=
=
1( d / D )4

Jadi,
s
6,26 m/=0,0492 m3 /s

2
Q= A1 V 1= A2 V 2= ( 0,1 m )
4
Pada contoh ini kita tidak mengabaikan energy kinetic air didalam tangki (V 2 0) .
Jika diameter tangki jauh lebih besar dibandingkan diameter jet
3 menunjukkan bahwa

V1
V2

(D
d) , Persamaan

dan asumsi bahwa (V 1 0) cukup beralasan.

Kesalahan yang berkaitan dengan asumsi ini dapat diketahui dengan menghitung
perbandingan dari laju aliran yang mengasumsikan (V 1 0) yang dilambangkan
V 1=0
dengan Q , dengan laju aliran mengsumsikan bahwa
, dilambangkan dengan
Q0

. Perbandingan ini ditulis sebagai.

D4
d /

D
d /

1
1
2 gh/

V 2 D= =
Q V2
=
Q0
Dan diplot pada Gambar C3.7b. dengan 0<d /D<0,4
dan kesalahan dengan mengasumsikan
beralasan untuk mengasumsikan

V 1=0

V 1=0

diperoleh

1<Q/Q0 1,01,

kurang dari 1 . Jadi, cukup

.
(Sumber: Bruce R. Munson. 2004: 141-142 )

14.4.

Air mengalir melalui sebuah reducer pipa seperti yang ditunjukan pada Gambar C3.9.
Tekanan statik pada (1) dan (2) diukur dengan manometer tabung U terbalik yang berisi
minyak dengan gravitasi jenis, SG , kurang dari satu. Tekanan bacaan manometer, h.
Jawab:

Gambar C3.9

Dengan asumsi aliran tunak, inviscid, dan tak mampu-mampat, persamaan Bernoulli
dapat ditulisakan sebagai.
1
1
2
2
p1+ V 1 + z1 =p 2+ V 2 + z2
2
2
Persamaan kontinuitas (Persamaan 3.19) memberikan hubungan yang kedua antara
V1

dan

V2

jika kita mengasumsikan profil kecepatan yang seragam padakedua

lokasi tersebut dan fluidanya tak mampu-mampat:


Q= A1 V 1= A2 V 2
Dengan mengkombinasikan kedua persamaan tersebut kita mendapatkan
1
2
2
p1 p2= (z 2z 1 )+ V 2 [ 1( A 2 / A 1) ]
2
Perbedaan tekanan ini, diukur dengan manometer, dapat ditentukan dengan
menggunakan gagasan tekanan-kedalaman yang dikembangkan di Bab 2. Jadi,
p1 ( z 2z 1) lh +SG h+l= p2
atau
p1 p2= ( z 2z 1 ) + ( 1SG ) h
Seperti yang telah dibahas di Bab 2, perbedaan tekanan ini bukan hanya h atau
( h+ z 2z 1)

Persamaan-persamaan 1 dan 2 dapat dikombinasikan untuk memberikan hasil yang


diinginkan sebagai berikut:

[ ( )]

A
1
( 1SG ) h= V 22 1 2
2
A1

Atau karena

h=( Q/ A 2 )2

Perbedaan ketinggian

z 1z 2 ,

V 2=Q/ A2

1( A2 / A1 )2
2 g (1SG )

tidak diperlukan karena perubahan ketinggian pada

suku persamaan Bernoulli saling menghilangkan dengan suku ketinggian di persamaan


Manometer. Namun, perbedaan tekanan,
ketinggian

z 1z 2

perbedaan tekanan

p1 p2

, tergantung pada sudut , karena

dalam Persamaan 1. Jadi untuk suatu lajualiran yang diberikan,


p1 p2

, yang diukur oleh pengukur tekanan akan bervariasi

menurut , namun bacaan manometer, h , tidak tergantung pada .


(Sumber: Bruce R. Munson. 2004: 144-146)

14.5.

Minyak kepadatan relatif 0,720 mengalir melalui lubang


76mm diameter yang koefisien kecepatan dan kontraksi masingmasing adalah 0,950 dan 0,650. yang harus diperhatikan dari
pengukur A pada Gambar. 9-3 agar kekuatan dalam jet C menjadi 6
kW?

Jawab:
Kecepatan di jet dapat dihitung dari nilai kekuatan di jet:

Gambar. 9-3

Kekuatan didalam jet = mg H jet =Pg (c c A0 V jet )( 0+V Jet /2 g+ 0)

6000= ( 0.720 9810 ) ( 0.650 )

1
( 0.076)2 V 3jet /2 g
4

3
V jet =17.8 m/s
Penyelesaian, V jet =5652 dan
.

Penerapan persamaan Bernoulli, B ke C, datum C,

(
dan,

Pa
( 17.8 )2
(17.8 )2
1
+ negl.+2.74
1
= 0+
+0
g
2g
2g
( 0.95 )2

)[

Pa / g

= 15.15 m dari minyak. Kemudian

p'a= gh=( 0.720 9810 ) ( 15.15 )=1.07 105 Pa .


Catatan: pembaca tidak harus bingung karena jumlah H yang menyebabkan aliran
dengan nilai

H jet

dalam ekspresi kekuasaan. Karena, mereka tidak sama.


(Sumber: Ranald V. Giles. 1983: 140 )

14.6.

102 mm diameter lubang standar pembuangan air di bawah permukaan 6.1 m.


3

Berapakah aliran dalam m /s ?

Jawab:
Menerapkan persamaan Bernoulli, A ke B pada gambar
disamping, datum B ,

Gambar 9-2

V 2jet V 2jet PB
1
1
=
+ +0
2g
2 g g
c 2v

( ) (

( 0+0+ 6.1 )

Tapi tekanan diatas pada B adalah nol (Seperti yang dibahas pada bagian 4, Soal. 6).
Kemuudian
V jet =C v 2 g 6.1

Juga

A jet V jet

, dengan menggunakan definisi koefisien, menjadi

Q=( C c A 0 ) C v 2 g 6.1=c A 0 2 g 6.1


Dari tabel 7, c=0.594

maka

Q=0.594

D=103 mm

untuk

1
( 0.102)2
4

dan h=6.1m .

2 g 6.1 [ 0.053 m3 /s ]

(Sumber: Ranald V. Giles. 1983: 139)


14.7.

Sebuah tangki air terbuka di udara mengalami


kebocoran pada posisi 2 pada Gambar14-2, dimana
tekanan akibat air pada posisi 1 adalah 5000kPa.
Berapakah
Jawab:
kecepatan air keluar melalui lubang tersebut?
Tekanan pada posisi 2 adalah tekanan
atmosfer. Kita menggunakan persamaan Bernoulli
dimana

P1P2=5,00 10 5 N /m , h1=h2 dan pedekatan v 1=0 . Maka


1

( P1P2 ) + ( h1h2 ) g= 2 v 2

dan mana v 2=

2 ( P 1P2 )
2 ( 5,00 105 N /m )
=
=31,6 m/det

1000 kg / m3
(Sumber: Frederick J. Bueche. 2006: 114)

14.8.

Sebuah probe pitot dimasukkan dalam aliran udara (di STP) untuk mengukur
kecepatan aliran. Tabung dimasukkan sehingga poin hulu ke aliran dan tekanan dirasakan
oleh probe adalah tekanan stagnasi. Tekanan statis diukur di lokasi yang sama dalam aliran,
dengan menggunakan wall pressure tap. Jika perbedaan tekanan 30 mm air raksa.
Menentukan kecepatan aliran.
Jawab:
Diketahui: Sebuah tabung pitot dimasukkan ke dalam aliran sebagaimana yang
ditunjukkan ... Cairan yang mengalir adalah udara dan cairan manometer merkuri.
Dicari: kecepatan aliran.
Solusi:

Persamaan dasar :

p V2
+ + g z= konstan
2

Asumsi :
(1)

Aliran

(2)

Aliran mampat

(3)

Mengalir sepanjang arah aliran

(4)

Perlambatan gesekan sepanjang stagnasi arah aliran

Menulis persamaan Bernoulli sepanjang arah aliran stagnasi, diketahui z=0


p0 p V 2
= +
2
po adalah tekanan stagnasi pada pembukaan tabung di mana kecepatan telah
berkurang, tanpa gesekan, ke nol. Pemecahan untuk V memberikan
V=

Dari diagram,

2(p 0 p)
air

, maka

p0 p=H gh= H O gh (S G H )
g

Dan
V=

21000

2 H O gh(S G H )
air
2

kg
m
m
m3
9.81
30
mm

13.6

1000 mm
1.23 kg
m3
s2

V =80.8 m/ s

Pada = 20 , kecepatan suara di udara adalah 343 m / s. Oleh karena itu, M = 0,236 dan
asumsi aliran mampat berlaku.
{Masalah ini menggambarkan penggunaan tabung pitot untuk menentukan kecepatan
aliran pada suatu titik}
(Sumber: Robert W. Fox. 1994: 141-142)

DAFTAR PUSAKA

Bueche, Frederick J.1989. Fisika Edisi Kedelapan, Jakarta: Penerbit Erlangga


Bueche, Frederick J.2006. Teori dan Soal-Soal Fisika Universitas Edisi Kesepuluh, Jakarta:
Penerbit Erlangga.
Fox, Robert W.,Alan T. McDonal.1994.Introduction to Fluid Mechanics, New York: John
Wiley & Sons, Inc.
Giles, Ranald V.1983. Theory and Problems of Fluid Mechanics and Hydraulic, New York:
McGraw Hill Financial, Inc.
Munson, Bruce R.,Donald F.Young,& Theodore H. Okiishi.2004. Mekanika Fluida Jilid 1 Fundamentals of Fluid Mechanics, Jakarta: Penerbit Erlangga.

15. Induksi Elektromagnetik


Oleh :
Rafiah Rahmadani
15.1. Lilitan angker suatu motor DC memiliki hambatan sebesar 5,0 . Motor dihubungkan pada
sumber 120 V dan ketika motor mencapai kecepatan penuh melawan beban normalnya , GGL
perlawananya adalah 108 V. Hitung :
a) Kuat arus yang masuk ke motor saat motor baru mulai berputar
b) Kua tarus pada motor ketika ia mencapai kecepatan penuhnya
Jawab :
a) I =
=

V
R
120 V
5,0

= 24 A
b) = IR
1120 V 108 V = I. 5,0
12 V
= 5,0 I
12V
I
= 5,0
I

= 2,4 A
(Sumber: Giancoli, 2001; 183 - 184)

15.2. Sebuah kumparan berbentuk bujur sangkar bersisi 5 cm memilik 100 lilitan dan berada pada
posisi tegak lurus medan magnet 0,60 T . Kumparan ini di tarik dengan cepat dan seragam dari
medan ( gerakan tegak lurus terhadap B ) menuju suatu tempat dimana B menurun drastis
hingga mencapai nol. Kumparan tersebut memerlukan waktu 0,10 detik untuk mencapai
daerah medan tersebut. Hitung :
a) Perubahan fluks yang melewati kumparan
b) GGL dan arus induksi
c) Energi yang hilang pada kumparan yang memiliki hambatan 100
d) Gaya rata rata yang diperlukan

Jawab :
a) S = 5 CM = 0,05 M
A = ( 0,5 M )2= 2,5 x 10-3 M2
B1 = B.A
= 0,6 T . 2,5 x 10-3 M2
= 1,5 x 10-3 Wb
= B0 - B1
= 0 - 1,5 x 10-3 Wb
= - 1,5 x 10-3 Wb
b)

=-

N B
t

=-

100 .(01,5 x 103 Wb)


0,1

= 1,5 v
Arus yang terjadi

R =

I=

1,5 V
100

= 15 mA

c) total energi yang hilang


E = Pt
= I2RT
= ( 1,5 x 10-2 A )2. 100 . 0,1detik
= 2,3 x 10-3 J
d) W = F.d
W
F =
d
=

2,3 x 103 J
0,05 M

= 0,046 N
(Sumber: Giancoli, 2001; 177 - 178)
15.3. Angker dynamo pada generator AC 60 Hz berputar dalam medan magnet 0,15 T .Jika luas
permukaan kumparan 2 x 10-2 m2 , berapa jumlah lilitan yang harus di miliki kumparan jika
keluarnya memiliki nilai puncak 0 = 170 V ?
Jawab :
= 2f

= 2. 3,14 . 60 Hz
= 377 Hz
0 =NBA
o
N = BA
=

170 V
0,15T .2 x 102. 377

= 150 lilitan
(Sumber: Giancoli, 2001; 181 - 182)
15.4. Medan magnetik seragam yang besarnya 2000 G membentuk sudut 300 dengan sumbu
kumparan melingkar yang terdiri atas 300 lilitan dan jari jari 4 cm . Carilah fluks magnetik
yang melalui kumparan ini ?
Jawab :
B = 2000 G = 0,2 T
r = 4 cm = 0,04 m
A = r2
= 3,14 . ( 0,04 m )2
= 0,00502 m2
m = NBAcos
= 300 . 0,2 . 0,00502 . cos 30
= 0,26 Wb
(Sumber: Tipler, 2001; 281 - 282)

15.5. Carilah fluks magnetik yang melalui suatu solenoida yang panjangnya 40 cm , berjari jari
2,5 cm , memiliki 600 lilitan dan memberikan arus 7,5 !
Jawab :
B = nI
= (4 x 10

-7

Tm
A ).

= 1,41 x 10-2 T
A = r2
= 3,14 ( 0,025 m )2
= 0,00196 m2

600
0,4 m

. 7,5 A

m = NBA
= 600. 1,41 x 10-2 T . 0,00196 m2
= 1,66 x 10-2 Wb
(Sumber: Tipler, 2001; 282)
15.6. Kumparan putar dengan 40 lilitan memiliki jari jari 3 cm dan tahanan 16 . Jika kumparan
ini di putar 1800dalam medan magnetik yang kekuatanya 5000 G. berapakah muatan yang
lewat melaluinya ?
Jawab :
A = r2
= 3,14 . ( 0,03 )2
= 0,002826 m2
B=
0,5 =

Q=

RQ
2 NA
16 Q
2 . 40 . 0,002826
1130,4 x 104
16

= 70,65 x 10-4 C
= 70,7 mC
(Sumber: Tipler, 2001; 285)
15.7. Sebuah kumparan solenoida berisi udara memiliki N: 200 putaran kawat. Panjang dari
solenoid adalah l = 20 cm dan luas permukaan penampang adalah S = 4 cm2. Solenoid dapat
dianggap sebagai sangat panjang, sehingga efek akhir dapat diabaikan. Dalam keadaan ini,
menemukan induktansi dari kumparan.
Jawab :
Mari kita asumsikan arus lambat waktu bervariasi intensitas i dalam kumparan, menemukan
fluks magnetik melalui semua putarannya, dan menggunakan Persamaan. (7.1) untuk
induktansi. Dengan mengabaikan efek akhir, kami juga mengasumsikan bahwa medan magnet
yang dihasilkan oleh arus i seragam dalam seluruh solenoid (seperti untuk solenoid panjang
tak terhingga). Bidang ini diberikan oleh Persamaan. (6.48), yang mengarah ke ekspresi
berikut untuk fluks magnetik melalui permukaan membentang lebih giliran tunggal dari
kumparan dan total fluks melalui kumparan:
kumparan tunggal = 0HS = Nkumparan tunggal =

0 N N Si
l

Kemana arah acuan diadopsi sesuai dengan aturan tangan kanan sehubungan dengan arah
referensi bagi saya. Induktansi dari kumparan karenanya

L=

0 N N Si
l

Artinya, L = 100 mH untuk data numerik yang diberikan. Ini adalah sama untuk setiap bentuk
penampang solenoid (asalkan solenoid sangat panjang).
(Sumber: Branislav M. Notaros, 2011; 333)
15.8. Hitung induktansi diri dan induktansi timbal balik antara dua solenoida coaxcial radius R1 dan
R2, R2 > R1, membawa arus I1 dan I2 dengan bergantian n1 dan n2 kumparan/m, masing-masing.
Jawab :
Kami pertama kali menyerang induktansi bersama. Dari Persamaan. (15), Bab 7, kita
membiarkan n1 = N/d, dan mendapatkan
H1 = n1I1az (0 < p < R1)
=0
(p > R1)
dan
H2 = n2I2az (0 < p < R2)
=0
(p > R2)
Dengan demikian, untuk bidang seragam ini
2
12 = 0n1I1 R1

dan
2
M12 = 0n1n2 R1

Sama dengan

21 = 0n2I2 R1
2

M21 = 0n1n2 R1 = M12


Jika n1 = 50 putaran / cm, n2 = 80 putaran / cm, R1 = 2 cm, dan R2 = 3 cm, maka
M12 = M21 = 4 x 10-7 (5000) (8000) (0,02) 2
= 63,2 mH / m
Diri induktansi yang mudah ditemukan. Fluks yang dihasilkan dalam kumparan I oleh I1
adalah
2

11 = 0n1I1 R1
dan dengan demikian

L1 = 0 n1 S1d H

Induktansi per satuan panjang karena itu


2
L1 = 0 n1 S1 H/m

atau
L1 = 39,5

mH/m

Demikian pula,
2
L2 = 0 n2 S2

= 22.7

mH/m
(Sumber: William H. Hayt, 2012; 268 - 289)

DAFTAR PUSTAKA
Giancoli, Douglas C., Yuhilza Hanum, & Irwan Arifin. 2001. Fisika. Jakarta: Penerbit
Erlangga.
Hayt, William H., & John A. Buck. 2012. Engineering Elektromagnetics. New York: The
Mc Graw-Hill Companies, Inc.
Notaro, Branislav M., 2011. Electromagnetics. New jersey: Pearson Education, Inc.
Tipler, Paul A., Bambang Soegijono. 2001. Fisika Untuk Sains and Teknik-Physics for
Scientists and Engineers. Jakarta: Penerbit Erlangga.

16. Hukum Ampere


Oleh:
Reva Dimas Asola
16.1. Medan di dalam selenoida. Selenoida tipis dengan panjang 10cm memiliki 400 lilitan kawat
dan membawa arus 2,0A. Hitung medan di dalam di dekat pusat .
Jawab :
Jumlah lilitan per satuan panjang adalah n = 400/0,10 m = 4
B=

7
3
nI=(12,57 10
T m / A)(4,0 10

103

m1 .

m1 )(2,0 A)

2
= 1,0 10
T

(Sumber:Giancoli,2001:149)

16.2.

Torsi pada kumparan. Kumparan kawat melingkar mempunyai diameter 20,0cm dan
terdiri dari 10 loop (lilitan). Arus pada setiap loop sebesar 3,00A, dan kumparan di
letakan pada medan magnet 2,00 T. Tentukan torsi maksimum dan minimum yang
diberikan pada kumparan oleh medan.

Jawab :
2
2
2
A = r = (0,100 m = 3,14 10

m2

Torsi maksimum terjadi ketika permukaan kumparan paralel terhadap medan


magnet, sehingga =90 dan sin =1
=NIAB sin = (10)(3,00 A)(3,14 102

m2 )(2,00 T)

(1)=1,88 N m
Torsi minimum terjadi jika sin =0, di mana =0 , dan kemudian =0
(Sumber:Giancoli,2001:151)

16.3.

Kecepatan alir dengan menggunakan efek hall. Pita tembaga panjang yang lebarnya
1,8cm dan tebal 1,0mm diletakkan pada medan magnet 1,2 T. Jika arus tetap 15 A
melewatinya, ggl Hall diukur sebesar 1,02 V. Tentukan kecepatan alir elektron dan
kecepatan elektron (penghantar) bebas (jumlah per satuan volume) pada tembaga.

Jawab :
Kecepatan alir adalah

vd

2 m
1 , 8 10

( 1 ,2 T )
1 , 02 106 V

= 4,7 10

m/det.

Kerapatan pembawa muatan n didapat dari Persaman 18-10, I =

nev d

A, di mana A adalah

luas penampang lintang melalui mana arus I mengalir. Maka

n=

I
ev d A

m3

15 A
( 1, 6 1019 C ) 4 ,7 105 m ( 1, 8 102 m ) ( 1 ,0 103 m )
det

28
= 11 10

28

Nilai untuk kerapatan elektron bebas pada tembaga ini, n = 11 10

per m

merupakan nilai yang diukur pada eksperimen. Nilai ini mewakili lebih dari satu elektron
bebas per atom.
(Sumber:Giancoli,2001:155)

16.4.

Spektrometri massa. Atom karbon dengan massa atom 12,0 sma ditemukan tercampur
dengan elemen lain yang tidak di ketahui. Pada spektrometer massa, karbon mengikuti
lintasan dengan radius 22,4cm dan lintasan yang tidak di ketahui radius 26,2cm. Apakah
elemen yang tidak diketahui tersebut? (Anggap muatan keduanya sama).
Jawab :
Karena massa sebanding dengan radius, kita dapatkan
m x 26 , 2 cm
=
=1 ,17 .
mC 22 , 4 cm

Jadi

mx

= 1,17 12 , 0 sma = 14,0 sma. Elemen lain tersebut mungkin

merupakan nitrogen.
(Sumber:Giancoli,2001:157)

16.5.

Dua batang lurus yang panjangnya 50cm dan terpisah 1,5mm dalam neraca arus
menyalurkan arus masing-masing 15 A dalam arah yang berlawanan. Berapakah massa
yang harus di tempatkan di batang atas untuk mengimbangi gaya tolak magnetiknya?

Jawab :
Gaya yang di kerahkan oleh batang bawah pada batang atas yang panjangnya memiliki
besaran
F=

0
2

I1 I2
R

7
2
= (2 10
N/ A )

( 15 A ) (15 A)
102 N
0 , 0015 m (0,5 m) = 1,5
(Sumber:Tipler,2001:263)

I2

16.6.

2 L F
=
0 I 1 l

( )

2 ( 0 , 20 m )
N
1, 18 103
=15 A .
m
m
7
Menahan arus
4 10 T
( 80 A )
A

dengan arus. Kawat horizontal membawa arus

I1

= 80 A dc. Berapa besar arus

I2

yang

harus dibawa kawat parallel kedua yang berada 20cm di bawahnya sehingga kawat tidak
jatuh karena gravitasi? Kawat yang lebih rendah memiliki massa 0,12g per meter panjangnya.
Jawab :
Gaya gravitasi pada kawat yang lebih rendah mengarah ke bawah dan untuk setiap
meter panjangnya memiliki besar
F
l

mg
l

2
( 0 ,12 103 kg ) (9 , 8 m )

det

= 1,18 10

1,0m

I2

Gaya magnet pada kawat 2 harus ke atas (sehingga


sama dengan

I1

I1

) dan dengan L = 0,20 m dan

N/m.

harus memiliki arah yang

= 80 A memiliki besar
(Sumber:Tipler,2001:264)

16.7.

mari kita menggambarkan penggunaan persamaan dengan mengasumsikan beberapa


nilai numerik di sirkuit dan pemecahan masalah berikut. menentukan jumlah ampereturns diperlukan untuk membentuk kepadatan fluks dari 1 T di celah udara. Ini akan
tidak ada gunanya instruktif untuk memiliki tiga gulungan, jadi kami akan mengatur I_2
dan I_3 sama dengan nol dan memecahkan untuk produk, I_1 N_1. Asumsikan bahwa
panjang udara-grap, I_g, adalah 0.1mm; anggota magnetik dibangun dari laminasi M-19
baja dengan faktor penumpukan sebesar 0,9 dan panjang, I_m, sama dengan 100mm;
dan renda dan kebocoran yang negrected. Keengganan tetes dapat calcutated oleh salah
satu dari bentuk-bentuk di pedalaman persamaan, karena kepadatan fluks celah udara
telah ditentukan, bentuk segi intensitas medan magnet sederhana

Jawab :
H8

Bg
0

=
g

1.0
7
4 10
=

Hg

= 7.95
Ig

105

= (7.95

A /m

10

)( 10

) = 79.5 A

(Sumber:Unnewehr,1983:41)
16.8.

Menggunakan konfigurasi yang sama dan nilai-nilai numerik, determinate ampere-turns


yang diperlukan dalam kumparan menarik untuk membangun fluks 0,001 Wb dalam celah
udara. Mari kita memecahkan masalah ini dengan menggunakan reluctances, mengabaikan
kebocoran tetapi tidak fringing efek. Kita perlu tahu untuk luas penampang dari anggota
magnetik untuk menentukan reluctances; berasumsi bahwa A_m = 16 cm ^ 2 (gross).
Persamaan dapat digunakan untuk menentukan celah udara keengganan. Asumsikan bahwa
efek fringing meningkatkan area gap yang efektif atas daerah permukaan baja
menghadapinya dengan 10%. Para reluctances menjadi
R8

104
( 4 107 ) (1.1 0.0016)

4
= 4.5 10

Jika kita mengabaikan kebocoran, fluks yang sama akan ada dalam anggota magnetik.
Kerapatan fluks dalam bahan magnetic
Bm

0.001
0.9 0.0016

= 0.695 T

Dari M-19 kurva, permeabilitas amplitude

Bm
0H

0.695

=
m

( 4 107 ) (54 ) = 10,240 = R

Para reluctances dari anggota magnetic

Rm

Im
R 0 A M

0.1
10.240 ( 4 107 ) (0.9 0.0016)

Yang diperlukan menarik ampere-turns adalah

= 0.54

104

N1 I1

R8
= +

Rm

) = 0.001(5.04

10

) = 50.4 A

(Sumber:Vincent,1990:273)

DAFTAR PUSTAKA
Giancoli, Douglas C.,Hanum Yuhilza. 2001. Fisika Edisi Kelima Jilid 2 Physics Fifth
Edition. Jakarta : Penerbit Erlangga.
Nasar, S. A., Unnwehr, L. E. 1983. Electromechanics and Electric Machines. New York:
John Wiley & Sons Inc.
Tipler, Paul A.,Bambang Soegijono. 2001. Fisika Untuk Sains dan Teknik Physics for
scientist and engineers. Jakarta: Penerbit Erlangga.

Toro, Vincent Del. 1990. Basic Electric Machines. Republic Of Singapore: Hall
International, Inc.

18.3

18. MOMENTUM LINIER


Oleh:
Satrio Budi Utomo
Seorang penembak memegangi sebuah senapan dengan massa 3 kg secara tidak erat
agar sentakan baliknya tidak menyakitkan ketika ditembakan. Jika peluru yang ditembakan
bermassa 5 g dan bergerak secara horizontal dengan kecepatan 300 m/s,
a) berapa kecepatan pegas pada senapan?
b) berapakah momentum dan energi kinetic akhir dari peluru,
c) juga momentum dan energi kinetik akhir senapan?

Diketahui:
ms :3 kg , mp:5 g=5 x 103 kg , vp =300 m/s
Ditanya vs, P dan K akhir: ?
Jawab:
a) Kedua benda; senapan dan peluru awalnya pada kondisi diam,sehingga vp dan vs = 0,
maka:
m p v p +ms v s =m p v p +ms v s
0=mp v p +ms v s
v s =(m p /ms)v p =(0,005 kg /3 kg)(300 m/s)=0,5 m/ s
b) Momentum dan Energi kinetik akhir peluru
Momentum,
Energi kinetic,

P p =m p v p =(0,005 kg)(300 m/ s)=1,5 kg . m/ s


K p = m p v p 2=(0,005 kg)(300 m/ s)2=225 J

c) Momentum dan Energi kinetik akhir senapan


Momentum,
Energi kinetic,

Ps =m s v s =(3 kg)(0,5 m/ s)=1,5 kg . m/s


2

K s = ms v s =(3 kg)(0,5 m/ s)2=0,375 J

(Sumber: http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/momentum-linear-dan-tumbukan.pdf : 1114)

18.2

Sebuah peluru 15 g bergerak dengan kecepatan 300 m/s melewati sebuah lapisan
foam plastik (plastik busa) setebal 2 cm dan muncul dengan kecepatan 90 m/s. Berapakah
gaya rata-rata yang menghalangi gerakan pada saat peluru melalui plastik busa tersebut?
Jawab:
Diketahui: m=15 x 103 kg , v 1:300 m/ s , v 2=90 m/s
Ditanya F=?
Dijawab: gunakan persamaan Impuls:

F t=m v 2m v1
Untuk mencari F, dibutuhkan nilai _t. Ini bisa diperoleh dengan memisalkan perlambatan
berjalan seragam dan menggunakan x=vrerata t, dimana

x=0,02 m dan

v rerata=(v 1+v 2)=195 m/s . Ini


memberikan t=1,026 x 10-4 s. Maka:
F(1,026 x 10-4 s)=(0,015 kg) (90 m/s) (0,015 kg) (300 m/s)
F= -3,07 x 104 N
(Sumber: http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/momentum-linear-dan-tumbukan.pdf : 1114)

18.3

Perhatikan Gambar 18.1. Peluru 15 g ditembakan dalam arah mendatar ke dalam


balok kayu 3 kg yang digantungkan pada tali yang panjang. Peluru menancap pada kayu itu.
Tentukan kecepatan peluru jika tumbukan tersebut menyebabkan balok itu bergerak sampai
10 cm di atas kedudukan semula.

Gambar 18.1
Jawab:
Diketahui: mp = 0,015 kg, mb = 3 kg, h = 0,1 m
Ditanya: vp=?
Dijawab:
Dari kekekalan momentum: (0,015 kg) vp + 0 = (3,015 kg) vgab
Dari kekekalan energi:
K tepat sesudah tumbukan = U pada saat balok setinggi 0,1 m
(3,015 kg) (vgab)2 =(3,015 kg) (9,8 m/s2) (0,1 m)
vgab= 1,40 m/s

Kini nilai vgab dimasukan ke persamaan kekekalan momentum,


maka diperoleh nilai vp= 281 m/s.
(Sumber: http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/momentum-linear-dan-tumbukan.pdf: 11-14)

18.4 Sebuah bola 1 kg bergerak dengan kecepatan 12 m/s bertumbukan


dengan bola 2 kg yang bergerak tepat berlawanan dengan kecepatan
24 m/s. Tentukan kecepatan masing-masing bola sesudah tumbukan
jika a) koefisien resistusinya 2/3, b) kedua bola menjadi satu, c)
tumbukan bersifat lenting sempurna.
Penyelesaian:
Diketahui: m1= 1 kg, v1= 12 m/s, m2= 2 kg, v2= - 24 m/s
Ditanya: kecepatan akhir masing-masing bola untuk berbagai
situasi.
Dijawab :
Dari kekekalan momentum:
(1 kg) (12 m/s) +(2 kg) (-24 m/s) = (1 kg) v1 + (2 kg) v2
-36 m/s = v1 + 2 v2
a) Untuk nilai e = 2/3,
2
3

v 2v 1
12(24)

atau v2 = 24 m/s + v1,

hasil tersebut disubtitusikan ke persamaan momentum di atas,


maka diperoleh v2 = -4 m/s dan v1 = -28 m/s
b) Jika kedua bola menyatu, hal ini berarti; v2=v1=v
Maka persamaan momentum menjadi:
-36 m/s = 3 v atau v= -12 m/s
c) Jika e = 1, maka

1=

v 2v 1
12(24)

, yakni v2 = 36 m/s + v1

hasil tersebut disubtitusikan ke persamaan momentum di atas,

maka diperoleh v2 = 0m/s dan v1 = -36 m/s


(Sumber: http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/momentum-linear-dan-tumbukan.pdf : 1114)

18.5 Kedua bola pada Gambar 18.2 bertumbukan menurut gambar.


Berapakah kecepatan akhir bola 500 g jika sesudah tumbukan bola 800
g diketahui kecepatannya 15 cm/s.

Gambar 18.2
Penyelesaian :
Diketahui: m1= 800 g, v1= 30 cm/s, m2= 500 g, v2= - 50 cm/s, v1=15
cm/s.
Ditanya v2=?
Dijawab:
Hukum kekekalan momentum pada arah sumbu x
(0,8 kg) (0,3 m/s) + (0,5 kg) (-0,5 m/s)= (0,8 kg) [(0,15 m/s)cos 300] + (0,5 kg) vx2
Maka vx2=-0,228 m/s.
Hukum kekekalan momentum pada arah sumbu y
0= (0,8 kg) [(0,15 m/s) sin 300]+(0,5 kg) vy2
Maka vy2= 0,12 m/s dan v=

0,2282+ 0,122

= 0,26m/s

(Sumber: http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/momentum-linear-dan-tumbukan.pdf : 1114)

18.6 Seorang anak dalam sebuah perahu melemparkan paket 5,40 kg horizontal keluar perahu
dengan laju 10,0 m/s, Gambar 18.3. Hitung kecepatan perahu persis setelah lemparan

tersebut, dengan mengganggap keadaan awalnya ialah diam. Massa si anak 26,0 kg dan
perahu 55,0 kg.

Gambar 18.3
Penyelesaian :
Diketahui :
m1 = 5,40 kg
v1 = 10 m/s
v0 = 0
m2 = 26 kg
m3 = 55 kg
Ditanya = v2 ?

Dijawab :
P1 = P2
m1 . v1 = (m2+m3) v2
5,4kg . 10m/s = (2,6kg + 55kg) v2
54kg m/s = 81 kg v2
v2 = 54 kg m/s : 81 kg
v2 = 0,67 m/s
(Sumber: Giancoli. 2001:238)
18. 7 Sebuah senapan mesin menembakkan peluru-peluru bermassa 50 g dengan laju 1000
m/s. Penembak memegang senapan itu dengan tangganya dan ia hanya dapat memberikan
gaya 180 N untuk menahan senapan. Tentukanlah jemlah maksimum peluru yang dapat
ditembakkannya tiap menit
Penyelesaian :
Diketahui :
v1 = 1000 m/s
v0 = 0
F = 180 N
m = 50 g = 0,05 kg
Ditanya = Maksimum peluru tiap menit ?
Dijawab :
I = P
F. t = m.v1-v0
180 N . t = 0,05 kg . (1000 m/s 0 m/s)
t = 50/180 N

t = 0,27 s
1 Peluru = 0,27 s
Max. peluru per menit = 60 s / 0,27 s = 222 peluru/ menit
(Sumber : Halliday. 1999:270)

18.8 The linear momentum of a runner in a 100 m dash is 750 kg m/s. If the runners speed is
10 m/s, what is his mass?
Solution :
Known :
P = 750 kg m/s
v = 10 m/s
Asked : m= ?
Answered :
P = m .v
750 kg m/s = m . 10 m/s
m = 750 kg m/s : 10 m/s
m = 75 kg
(Sumber: www.astro.sunysb.edu/iyers/home/Sams.pdf : nomer 2)

DAFTAR PUSTAKA
Giancoli, Douglas C., Hanum Yuhilza. 2001. Fisika Edisi Kelima dan PHYSICS Fifth
Edition. Jakarta;Erlangga
Halliday David,. Resnick Robert., Silaban Patur & Sucipto Erwin. 1999. PHYSICS,3rd
Edition dan Fisika Edisi Ketiga. Jakarta : Erlangga
Universitas Negeri Yogyakarta. 2015. http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/momentumlinear-dan-tumbukan.pdf. /05-01-2015. pukul 15.00
Asto S. Edu. 2015. www.astro.sunysb.edu/iyers/home/Sams.pdf . /05-01-2015. pukul 15.00

19. Gerak Gelombang

Oleh:
Tri Handoko
19.1.

Gelombang air laut mendekat mercu suar dengan cepat rambat 7 m/s, jarak antara dua

dasar gelombang yg berdekatan 5 m.


Tentukan:
a. Frekuensi
b. Periode gelombang
Jawab:

a. Frekuensi dapat dihitung dengan persamaan:


v = . f atau f = v/
= 7m/s : 5 m
= 1,4 Hz
b. Periode adalah kebalikan frekuensi:
T = 1/f = 1/1,4 Hz
= 0,71 det

(Sumber: Drs. Daryanto. 2000: 219-220)

19.2.

Dalam 30 detik ada 10 gelombang laut yang melintas, jika jarak antara puncak dan

dasar gelombang yang berdekatan 6 meter. Berapa cepat rambat gelombang laut tersebut?
Jawab:

Selang waktu untuk menempuh 1 gelomabang = T


Selang waktu untuk menempuh 10 gelombang = 10 T
Jadi: T = 30 det/10

= 3 det

Jarak anatar dua puncak yang berdekatan sama dengan gelombang (). Jarak antara puncak
dan dasar yang berdekatan (AB) sama dengan setengah jarak AC.
Jadi AB = AC
AB =
6m=
= 12 m
Cepat rambat gelombang dapat dihitung dengan persamaan:
v=.f

= . 1/T

= (12 m) (1/3 det)


v = 4 m/det

(Sumber: Drs. Daryanto. 2000: 220)

19.3.

Pada permukaan sebuah danau terdapat dua buah gabus yang terpisah satu dengan

lainnya sejauh 60 cm. Keduanya turun naik bersama permukaan air dengan frekuensi 2
getaran per detik. Bila salah sebuah gabus berada dipuncak bukit gelombang, yang lainnya

berada di dasar gelombang, sedangkan diantara krdua gabus itu terdapat satu bukit
gelombang. Tentukan cepat rambat gelombang pada permukaan danau!
Jawab:

Jarak AB
3/2
f

= 3/2 sehingga
= 60 cm
= 2/3 . 60 cm
= 40 cm
= 2 Hz

dengan demikian:
v

=.f

= (40 cm) (2 Hz)


= 80 cm/det

Cepat rambat gelombang adalah 80 cm/det.

(Sumber: Drs. Daryanto. 2000: 220-221)

19.4.

Gelombang dengan panjang gelombang 35 cm dan amplitudo 1,2 cm bergerak

sepanjang tali 15 m yang memiliki massa 80 g dan tegangan 12 N. Hitung a) berapakah


energy total gelombang pada tali? b) hitung daya yang ditransmisikan melalui suatu titik
tertentu pada tali.
Jawab:
a) Rapat massa linear tali

= m/L = (0,08 kg)/(15 m) = 5,33 x 10-3 kg/m.


Laju gelombang pada tali
12 N
F
v=
=

5,33 x 103 kg /m = 47,4 m/s

Frekuensi sudut gelombang


47,4 m/s
= 3 f = 2 0,35 m

= 851 rad/s

energy total gelombang pada tali


1
E = 2 2A2x
=

1
2

(5,33 x 10-3 kg/m)(851 rad/s)2(0,012 m)2(15 m)

= 4,17 J
b) Daya yang ditransmisikan melalui titik tertentu pada tali
1
P = 2 2A2x
=

1
2

(5,33 x 10-3 kg/m)(851 rad/s)2(0,012 m)2(47,4 m/s)

= 13,2 W
(Sumber: TIPLER. 1991: 481-482)

19.5.

Dawai banyo panjang 30 cm beresonansi dengan frekuensi dasar 256 Hz. Kalau

diketahui bahwa dawai sepanjang 80 cm beratnya 0,75 g, tentukan dalam dawai banyo itu.
Mula mula kita cari v dan tegangan. Kita ketahui bahwa terjadi satu segmen gelombang bila
dawai digetarkan dengan frekuensi f = 256 Hz.
Jawab :
Maka ;

atau = (0,30 m)(2) = 0,60 m


2 =L
Dan v = f = (256 m/s-1)(0,6 m) = 154 m/s
Massa dawai per satuan panjang adalah

0,75 10 kg
=9,4 104 kg /m
0,8 m
Maka, dari (tegangan ) ( massa p s p ) , diperoleh
tegangan=v 2 ( massa p s p )=( 154 m/ s 2) ( 9,4 104 kg/m )=22 N
(Sumber: Frederick J. 1989: 177)

19.6.

Tali 2 m ujungnya yang satu digetarkan vibrator yang berfrekuensi 240 Hz. Kalau

diketahui bahwa terjadi gelombang dan terbentuk empat segmen, berapakah laju rambat
gelombang transversal itu?
Jawab :
Karena setiap segmen gelombang panjangnya
4

Dengan

=vT =

( 2 )=L

v
f , diperoleh

atau

=L
2
L 2m
= =
=1 m
2
2

v =f=( 240 s1 ) ( 1 m )=240

m
s
(Sumber: Frederick J. 1989: 177)

19.7.

Sebuah garpu bergetar pada 300 Hz di dalam tangki air. (a) carilah panjang

gelombang dari gelombang suara di dalam air. (b) carilah panjang gelombang dari gelombang
suara yang dihasilkan di udara di atas tangki dengan getaran dari permukaan air. Kecepatan
suara di dalam air = 1.498 m/s dan di udara 331 m / s.
a. Di dalam air, frekuensi gelombang suara adalah 300 Hz dari sumber dan panjang
gelombang di air adalah
m
1498
v1
s
1 = =
=4,99 m
f
300 Hz

b. Di udara, frekuensi gelombang suara adalah sama dengan frekuens di dalam air.
Oleh karena itu fair = fudara = 300 Hz. Panjang gelombang di udara adalah
m
v
s
2 = 2 =
=1,10 m
f 300 Hz
331

(Sumber: Applied Physics. 2004: 110)

19.8.

Sebuah piringan hitam berputar, dengan kecepatan 25 cm/s. jika jarak antar

gelombang 0,1 mm, berapa frekuensi suara yang dihasilkan?


Berikut jarak antar gelombang adalah

=0,1 mm=104 m

m
v
s
f = = 4 =2500 Hz
10 m
0,25

(Sumber: Applied Physics. 2004: 109)

DAFTAR PUSTAKA
Beiser, Arthur. 2004. Schaums Outline of Theory And Problems of Applied Physics.
New York: Mc Graw Hill
Bueche, Frederick J. 1989. Theory And Problems of COLLEGE PHYSICS. Jakarta: Penerbit
Erlangga
Daryanto. 2000. FISIKA TEKNIK. Jakarta: Rineka Cipta
Tipler, Paul A. 1991. PHYSICS for Scientists and Engineers. Jakarta: Penerbit Erlangga

21. Gelombang Elektromagnetik


Oleh:
Yokeke Dewi Harapan
21.1.

Matahari menghantarkan energi sekitar

3
W/m210
ke permukaan Bumi melalui

radiasi elektromagnetik. Hitung daya total yang datang pada sebuah atap dengan dimensi 8,00
m20,0 m.
Jawab :
Kita asumsikan bahwa besar rata-rata dari vector pointing untuk radiasi matahari pada
permukaan Bumi adalah Srata-rata =1000 W/m2; hal ini mempresentasikan daya per satuan
luas atau intensitas cahaya. Dengan asumsi radiasi datang sejajar garis normal terhadap
bidang atap, kita peroleh

P ratarata=S ratarata A= 1000

W
( 8,00 20,0 m2 )
m2

1,60 105 W
(Sumber: Serway. 2010: 703)

21.2.

Suatu antenna setengah-gelombang bekerja berdasarkan prinsip bahwa panjang

optimal dari antenna adalah setengah panjang gelombang dari sinar yang diterimanya.
Berapakah panjang optimal dari sebuah antenna mobil ketika menerima sinyal berfrekuensi
94,7 MHz?
Jawab :
panjang gelombang dari sinyal tersebut adalah
10 8 m
3,00
s
=
=3,16 m
7
9,47 10 Hz

jadi, agar beroprasi paling efisien, antenanya harus memiliki panjang


(3,16 m)/2 =1,58 m. Untuk alasan kepraktisan, antenna-antena mobil biasanya berukuran
seperempat dari panjang gelombang yang akan diterimanya.
(Sumber: Serway. 2010: 708)
21.3.

Hitung panjang gelombang; (a) gelombang EM 60 Hz, (b) gelombang radio

FM 93,3 MHz, dan (c) berkas sinar tampak berwarna merah berfrekuensi
4,74

Hz dari laser.
14

10

Jawab :

(a) karena

c=,

c 3,0 108 m/det


6
= =
=5,0 10 m, atau 5000 km. 60 Hz adalah frekuensi arus ac di
1

60 det
Amerika Serikat, dan, seperti kita lihat di sini, satu panjang gelombang dapat dibentangkan di

atas negara tersebut.


(b)
=

8
1
3,00 10 m/det
=3,22
m.
6
1
Panjang antenna FM kira-kira setengahnya 2 ).
93,3 10 det

(c)
=

3,00 10 8 m/ det
7
=6,33 10 m ( 633 nm ) .
14
1
4,74 10 det
(Sumber: Giancoli. 2001: 228)

21.4.

Sebuah stasiun radio FM memancarkan frekuensi 100 MHz. hitung (a) panjang

gelombangnya, dan (b) nilai kapasitansi pada rangkaian penala jika L= 0,40 H.
Jawab :

8
(a) Frekuensi pembawa adalah = 100 MHz =1,0 10

det 1 . Dari persamaan

8
8
1
= c/ =(3,0 10 m/ det )(1,0 10 det
) =3,0 meter. Panjang gelombang sinyal-sinyal

FM yang lain (88 hingga 108 MHz) hamper sama dengan nilai ini. Antenna FM biasanya
memiliki panjang 1,5 m, atau sekitar setengah panjang gelombang. Panjang ini dipilih
sedemikian rupa sehingga antenna bereaksi dalam bentuk resonansi dan menyebabkan ia
menjadi lebih sensitif.
(b) Menurut persamaan frekuensi resonansi 0 =1/(2

LC ).

oleh karena itu


1
1
=
C = 4 2 20 L 4 ( 3,14 )2 ( 1,0 10 8 s1 )2 (4,0 107 H)
=6,3 pF.

Tentu saja, kapasitor atau inductor bersifat variable, sehingga stasiun-stasiun lain juga dapat
dipilih.

(Sumber: Giancoli. 2001: 237)

21.5.

Vektor medan listrik dan magnet seragam waktu-harmonik perjalanan pesawat

gelombang berosilasi dalam waktu pada frekuensi sudut . Apa frekuensi sudut vektor
Poynting gelombang berosilasi?
Jawab :
2 E20
=ExHy =

2 E20
cos (t-z +0 ) =
2

[1 +cos (2t - 2z +2 0 )
(Sumber: Notaro. 2011: 437)

21.6.

Verifikasi (langsung) bahwa ekspresi untuk intensitas medan listrik dari sebuah

pesawat seragam gelombang elektromagnetik merambat waktu-harmonik dalam media


lossless parameter dan . solusi dari gelombang yang sesuai (atau Helmholtz) persamaan
Jawab :
2
E0
2
z

=E0

2
z2

cos (t-z +0 ) =-2E0

2 cos (t-z +0 )

dan

2 E 0
t

=E0

2
t 2

cos (t-z +0 ) =-2E0

2 cos (t-z +0 )
(Sumber: Notaro. 2011: 437)

21.7.

Sebuah paduan gelombang pelat sejajar memiliki pemisahan lempeng d =1 cm dan

'
diisi dengan Teflon memiliki konstanta dielektrik r . Determinan frekuensi operasi

maksimum sehingga hanya modus TEM akan menyebarkan. Juga menemukan rentang
frekuensi di mana (m =1) mode TE1 dan TM1, dan tidak ada mode tingkat tinggi, akan
menyebarkan.
Jawab :

cl =

cl 2.99 10 10
=
=1.03 10 10 Hz=10.3GHz
2
2 2.1
(Sumber: Hayt. 2012: 472)

21.8.

Dalam pelat sejajar memandu gelombang operasi =2 mm. berapa banyak mode

paduan gelombang akan menyebarkan?


Jawab :
10 mm

2,1
from wich
2
2 mm<

m<

2 2.1 ( 10 mm )
2m

=14.5c
(Sumber: Hayt. 2012: 472)

DAFTAR PUSTAKA
Giancoli, Douglas C., Yuhilza Hanum, & Irwan Arifin. 2001. FISIKA. Jakarta: Penerbit
Erlangga.
Hayt, William H., & John A. Buck. 2012. Engineering Electromagnetics. New
York: Mc Graw Hill companies, Inc.
Notaro, Branislav M., 2011. Electromagnetics. New jersey: Pearson Education, Inc.
Serway, Raymond A., John W. Jewett, & Chriswan Sungkono. 2010. Fisika untuk
Sains dan Teknik-PHYSICS for Scientists and Engineers with
Modern Physics. Jakarta: Penerbit Salemba Teknika.