Anda di halaman 1dari 41

PENILAIAN KINERJA PERAWAT

PENILAIAN KINERJA KEPALA RUANGAN

Nama Perawat

: .

Kepala Ruangan

: .

Semester/tahun

: .

A. PERENCANAAN
Petunjuk:

Penilai

: Dosen

Waktu

: saat bimbingan

Cara evaluasi

o Nilai 1 jika dikerjakan


o Nilai 0 jika tidak dikerjakan

1. VISI

Skor
No

Aspek yang Dinilai

Keterangan
Ya tidak

1
2
3

Kepala ruangan menetapkan visi ruangan MPKP


Visi yang ditetapkan sesuai dengan visi rumah sakit
Visi bersifat futuristik (gambaran kemajuan di masa
depan)

Visi disosialisasikan kepada semua staf perawat


Total Skor

Nilai = Total skor X 100

Nilai:

2. MISI
No

Aspek yang Dinilai

Skor

Keterangan

Ya tidak
1
2
3
4

Kepala ruangan menetapkan misi


Misi yang ditetapkan sesuai
dengan visi yang hendak dicapai
Misi disusun dalam bentuk
rangkaian kegiatan mencapai visi
Misi disosialisasikan kepada
semua staf perawat
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

3. FILOSOFI

Nilai:

No
1
2
3
4

Aspek yang Dinilai

Skor

Keterangan

Menyusun filosofi ruangan


Filosofi sesuai dengan filosofi
rumah sakit
Filosofi disosialisasikan kepada
semua staf perawat
Filosofi menjadi pedoman kegiatan
pelayanan
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

Nilai:

4. RENCANA HARIAN

No
1
2
3
4
5
6

Aspek yang Dinilai

Skor

Keterangan

Menyusun Rencana Harian setiap


kali dinas
Mencantumkan tanggal dinas di
Rencana Harian
Urutan kegiatan disusun secara
kronologis
Tercantum kegiatan manajerial
Tercantum kegiatan asuhan
Rencana Harian dikerjakan secara
konsisten
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

Nilai:

B. PENGORGANISASIAN

1. STRUKTUR ORGANISASI

No
1
2
3
4

Aspek yang Dinilai

Skor

Keterangan

Terdapat organogram ruangan


Menggambarkan kedudukan
kepala ruangan
Adanya posisi tim I dan II
Gambaran jumlah perawat
pelaksana
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

Nilai: ..

2. JADWAL DINAS
No
1
2
3
4

Aspek yang Dinilai


Menggunakan format yang
disediakan
Tercantum nama-nama
perawat per Tim
Tergambar adanya
penanggung jawab harian
Susunan dinas pershift, pagi,
sore dan malam

Skor

Keterangan

Jadwal dibuat untuk satu


bulan
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

Nilai: .

3. DAFTAR PASIEN

No
1
2
3
4
5
6
7

Aspek yang Dinilai

Skor

Keterangan

Tercantum nama pasien tiap


tim
Tercantum nama katim
Tergambar nama perawat
pelaksana
Tergambar perawat asosiet
(PA)
Tercantum nama dokter
yang merawat
Tergambar perawat yang
dinas pagi, sore dan malam
Tercantum tanggal , bulan
dan tahun
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

C.PENGARAHAN

Nilai:

1. OPERAN

No

Aspek yang Dinilai

Skor Keterangan

Karu/Pj shift membuka acara dengan


salam
2 Katim/Pj Tim mengoperkan Dx
Keperawatan
3 Katim/Pj Tim mengoperkan Tuk yg
sudah dicapai
4 Katim/Pj Tim mengoperkan Tindakan
yang sudah dilaksanakan
5 Katim/Pj Tim mengoperkan Hasil
Asuhan Keperawatan
6 Katim/Pj Tim mengoperkan Tindak
Lanjut
7 Pj Tim berikutnya mengklarifikasi
8 Karu memimpin ronde
9 Karu merangkum informasi operan
10 Karu memimpin doa dan menutup
acara
Total Skor
Nilai = Total skor X 100

Nilai:

10

2. IKLIM MOTIVASI

No Pernyataan Aktivitas Iklim Motivasi 4


1
2
3

Anda memberi harapan yang jelas


kepada staf
Anda bersikap fair dan konsisten
terhadap semua staf
Anda mengembangkan konsep kerja

kelompok
Anda mengintegrasikan kebutuhan staf
dengan kebutuhan organisasi
Anda memberikan tantangan kerja
sebagai kesempatan untuk
mengembangkan diri
Anda melibatkan staf dalam
pengambilan keputusan
Anda memberikan kesempatan kepada
staf menilai dan mengontrol
pekerjaannya
Anda menciptakan hubungan saling
percaya dan menolong dengan staf
Anda menjadi role model bagi staf
Anda memberikan reinforcement
(pujian)
Sub Total
Total

4
5

6
7

8
9
10

Nilai = Total skor X 100

Nilai : .

10
Petunjuk :

4 Jika Anda Selalu mengerjakan isi pernyataan

3 jika Anda Sering mengerjakan isi pernyataan

2 jika Anda Kadang-kadang mengerjakan isi pernyataan

1 jika Anda Tidak pernah mengerjakan isi pernyataan

3. PENDELEGASIAN
Pernyataan Pendelegasian
No

Skor

2 1

2
3
4
5

Pendelegasian dilakukan kepada staf


yang memiliki kompetensi yang
dibutuhkan dalam menjalankan tugas
Tugas yang dilimpahkan dijelaskan
sebelum melakukan pendelegasian
Selain pelimpahan tugas, kewenangan
juga dilimpahkan
Waktu pendelegasian tugas ditentukan
Apabila si pelaksana tugas mengalami
kesulitan, Karu, Katim memberikan
arahan untuk mengatasi masalah
Ada evaluasi setelah selesai tugas
dilaksanakan
Total

Nilai = Total skor X 100

Nilai : .

24

4. SUPERVISI

Skor
No

Aspek yang Dinilai


4

1
2
3
4
5
6
7
8

Supervisi disusun secara terjadwal


Semua staf mengetahui jadwal supervisi
yang dilaksanakan
Materi supervisi dipahami oleh
supervisor maupun staf
Supervisor mengorientasikan materi
supervisi kepada staf yang disupervisi
Supervisor mengkaji kinerja staf sesuai
dengan materi supervisi
Supervisor mengidentifikasi pencapaian
staf dan memberikan reinfrocement
Supervisor mengidentifikasi aspek
kinerja yang perlu ditingkatkan oleh staf
Supervisor memberikan solusi dan role

model bagaimana meningkatkan kinerja


staf
9 Supervisor menjelaskan tindak lanjut
supervisi yang telah dilaksanakan
10 Supervisor memberikan reinforcement
terhadap pencapaian keseluruhan staf
Sub Total
Total
Nilai = Total skor X 100

Nilai : .

40
D.PENGENDALIAN

Cara evaluasi

o Nilai 1 jika dikerjakan


o Nilai 0 jika tidak dikerjakan

1. Indikator Mutu

No
1
2
3
4
5
6
7

Aspek yang Dinilai

Skor

BOR dihitung setiap satu bulan


AVLOS diukur setiap bulan
TOI diukur setiap bulan
Angka lari dicatat setiap bulan
Angka pengekangan fisik dihitung tiap bulan
Angka infeksi nosokomial dicatat setiap bulan
Angka cedera diukur tiap bulan
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

Nilai : .

Keterangan

2.Audit Dokumentasi Asuhan Keperawatan

No
1
2
3

Aspek yang Dinilai

Skor

Keterangan

Ada format penilaian dokumentasi asuhan


keperawatan
Dokumen asuhan keperawatan pasien pulang /
meninggal dinilai
Ada dokumen hasil penilaian dokumentasi
asuhan keperawatan tiap pasien
pulang/meninggal
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

Nilai :

2. Survey Kepuasan

No
1
2
3
4
5
6
7

Aspek yang Dinilai

Skor

Ada format penilaian kepuasan pasien


Ada format penilaian kepuasan keluarga
Ada format penilaian kepuasan tenaga
kesehatan
Penilaian kepuasan pasien dan keluarga
dilaksanakan setiap pasien pulang/ meninggal
Penilaian kepuasan perawat dilakukan
Penilaian kepuasan tenaga kesehatan lain
dilakukan
Ada dokumentasi hasil penilaian kinerja
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

Nilai : .

Keterangan

3. Survey Masalah Pasien

No
1
2
3
4

Aspek yang Dinilai


Ada format survey masalah pasien
Setiap masalah keperawatan pasien baru
dicatat
Ada daftar masalah keperawatan pasien
Ada dokumentasi penghitungan survey
masalah keperawatan
Total Skor

Nilai = Total skor X 100


4

Skor

Nilai : .

Keterangan

Rekapitulasi Evaluasi Observasi Kinerja Kepala Ruangan

No

Kegiatan

Perencanaan
A.
Visi
1.
Misi
2.
Filosofi
3.
Rencana harian
4.
Pengorganisasian
B.
Struktur organisasi
5
Jadwal dinas
6
Daftar pasien
7

Tgl penilaian

Nilai

TT Penilai

Nama
penilai

Pengarahan
C.
Operan
8
Iklim motivasi
9
Pendelegasian
10
Supervisi
11
Pengendalian
D.
Indikator mutu umum
12

13

Audit dokumentasi
keperawatan
Survey kepuasan

14
Survey masalah pasien
15
Nilai Rata rata : nilai
15

Surabaya, . 20 .
Yang Dinilai
Penilai
( .)

( ..)

PENILAIAN KINERJA KETUA TIM


MODEL PRAKTEK KEPERAWATAN PROFESIONAL
(MPKP JIWA)

Nama Perawat

: .

Ketua Tim

: .

Semester/tahun

: .

A.

PERENCANAAN

Cara evaluasi

: memeriksa rencana harian yang disusun

o Nilai 1 jika dikerjakan


o Nilai 0 jika tidak dikerjakan

1. RENCANA HARIAN

No
1
2
3
4
5
6

Aspek yang Dinilai


Menyusun Rencana Harian setiap kali dinas
Mencantumkan tanggal dinas di Rencana Harian
Urutan kegiatan disusun secara kronologis
Tercantum kegiatan manajerial
Tercantum kegiatan asuhan
Rencana Harian dikerjakan secara konsisten

Skor

Keterangan

Total Skor
Nilai = Total skor X 100

Nilai:

6
B.

Pengorganisasian

1. JADWAL DINAS
No

Aspek yang Dinilai

Skor Keterangan

1 Menggunakan format yang


disediakan
2 Tercantum nama-nama perawat per
Tim
3 Tergambar adanya penanggung
jawab harian
4 Susunan dinas pershift, pagi, sore
dan malam
5 Jadwal dibuat untuk satu bulan
Total Skor
Nilai = Total skor X 100

Nilai: .

2. DAFTAR PASIEN

No
1
2
3
4
5
6

Aspek yang Dinilai


Tercantum nama pasien tiap tim
Tercantum nama katim
Tergambar nama perawat
pelaksana
Tergambar perawat asosiet (PA)
Tercantum nama dokter yang
merawat
Tergambar perawat yang dinas
pagi, sore dan malam

Skor

Keterangan

Tercantum tanggal , bulan dan


tahun
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

Nilai:

7
C.

PENGARAHAN

1. PRE CONFERENCE
No

Aspek yang Dinilai

Skor

1 Katim/Pj Tim membuka acara


2 Katim/Pj Tim menanyakan rencana harian
3 Katim/Pj Tim memberi masukan dan tindak
lanjut
4 Katim/Pj Tim memberi reinforcement
5 Katim/Pj Tim menutup acara
Total Skor
Nilai = Total skor X 100

Nilai : ..

2. POST CONFERENCE

No
1
2

3
4

Aspek yang Dinilai


Katim/Pj Tim membuka acara
Katim/Pj Tim menanyakan
hasil asuhan masing-masing
pasien
Katim/Pj Tim menanyakan
kendala pemberian asuhan
Katim/Pj Timmenanyakan
tindak lanjut pada dinas
berikutnya
Katim/Pj Tim memberikan

Skor

Keterangan

Keterangan

reinforcement
Katim/Pj Tim menutup acara
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

Nilai :

3. IKLIM MOTIVASI

No

Pernyataan Aktivitas Iklim Motivasi

1
2

Anda memberi harapan yang jelas kepada staf


Anda bersikap fair dan konsisten terhadap semua
staf
3 Anda mengembangkan konsep kerja kelompok
4 Anda mengintegrasikan kebutuhan staf dengan
kebutuhan organisasi
5 Anda memberikan tantangan kerja sebagai
kesempatan untuk mengembangkan diri
6 Anda melibatkan staf dalam pengambilan
keputusan
7 Anda memberikan kesempatan kepada staf
menilai dan mengontrol pekerjaannya
8 Anda menciptakan hubungan saling percaya dan
menolong dengan staf
9 Anda menjadi role model bagi staf
10 Anda memberikan reinforcement (pujian)
Sub Total
Total
Petunjuk :

4 Jika Anda Selalu mengerjakan isi pernyataan

3 jika Anda Sering mengerjakan isi pernyataan

SL

SR

KD

TP

2 jika Anda Kadang-kadang mengerjakan isi pernyataan

1 jika Anda Tidak pernah mengerjakan isi pernyataan

Nilai = Total skor X 100

Nilai : .

10

4. PENDELEGASIAN

Skor
Pernyataan Pendelegasian
No
4
1

2
3
4
5

2 1

Pendelegasian dilakukan kepada staf yang


memiliki kompetensi yang dibutuhkan
dalam menjalankan tugas
Tugas yang dilimpahkan dijelaskan
sebelum melakukan pendelegasian
Selain pelimpahan tugas, kewenangan juga
dilimpahkan
Waktu pendelegasian tugas ditentukan
Apabila si pelaksana tugas mengalami
kesulitan, Karu, Katim memberikan arahan
untuk mengatasi masalah
Ada evaluasi setelah selesai tugas
dilaksanakan
Sub Total
Total

Nilai = Total skor X 100


6

Nilai : .

5. SUPERVISI

Skor
No

Aspek yang Dinilai


4

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Supervisi disusun secara terjadwal


Semua staf mengetahui jadwal supervisi
yang dilaksanakan
Materi supervisi dipahami oleh supervisor
maupun staf
Supervisor mengorientasikan materi
supervisi kepada staf yang disupervisi
Supervisor mengkaji kinerja staf sesuai
dengan materi supervise
Supervisor mengidentifikasi pencapaian staf
dan memberikan reinforcement
Supervisor mengidentifikasi aspek kinerja
yang perlu ditingkatkan oleh staf
Supervisor memberikan solusi dan role
model bagaimana meningkatkan kinerja staf
Supervisor menjelaskan tindak lanjut
supervisi yang telah dilaksanakan
Supervisor memberikan reinforcement
terhadap pencapaian keseluruhan staf
Sub Total
Total

Nilai = Total skor X 100


10

Nilai : .

6. Case Conference
No

1
2
3
4

Aspek yang Dinilai

Skor

Keterangan

Kesiapan bahan yang akan disampaikan


Memberikan salam (pembukaan)
Menyampaikan kasus
Memberikan kesempatan pada perawat
untuk bertanya
Menjawab pertanyaan
Mendiskusikan hasil yang sudah dilakukan
Menyimpulkan hasil
Menyampaikan rencana tindak lanjut
Menutup kegiatan
Total Skor

5
6
7
8
9

Nilai = Total skor X 100

Nilai : .

1. 1.

Visit Dokter

No

Aspek yang Dinilai

Persiapan
A

Skor

Keterangan

Menyiapkan data klien


1
Menyiapkan klien
2
B

Pelaksanaan
Memberikan salam
1
Menjelaskan data yang didapatkan dari klien
2
Menjelaskan tindakan yang sudah dilakukan
3
Menjelaskan hasil tindakan yang dilakukan
4
Mendengarkan dokter bicara dengan
5 terapeutik
Meminta klarifikasi dari dokter
6
Mendampingi dokter dalam pemeriksaan
7
Menggunakan komunikasi secara terapeutik
8

Dokumentasi
Meminta dokter untuk mendokumentasikan
1 dalam status klien
Total Skor

Hasil Penilaian Kinerja Ketua Tim MPKP

No

Kegiatan

Perencanaan
A.
Rencana harian
1.
B.

Pengorganisasian
Jadwal dinas
2.
Daftar pasien
3.

C.

Pengarahan
Pre conference
4.
Post conference
5.
Iklim motivasi
6.
Pendelegasian
7.
Supervisi
8.
Case conference
9.
Visit dokter
10.

Tgl
penilaian

Nilai

TT
Penilai

Ket.

Nilai Rata rata : nilai


10

Nilai Rata-rata Kinerja Hasil Observasi: ..

NILAI PENAMPILAN KLINIK PERAWAT MPKP

Petunjuk pengisian:
Berilah tanda (V) pada jawaban yang menurut anda sudah dilakukan atau benar.
No. Kriteria

A.

Persiapan

1. Mengkaji data subjektif dan objektif


pasien/ keluarga

2. Merumuskan masalah keperawatan


pasien/ keluarga

3. Merencanakan tindakan keperawatan


untuk pasien

4. Merencanakan tindakan keperawatan


untuk keluarga

B.

Pelaksanaan Tindakan Keperawatan

Penilaian
1
2

5. Mengucapkan salam

6. Melakukan evaluasi/ validasi masalah


pasien/ keluarga

7. Membuat kontrak dengan pasien /


keluarga

8. Mendiskusikan tentang masalah yang


terjadi

9. Mendiskusikan cara-cara mengatasi


masalah

10. Melatih pasien/ keluarga cara


mengatasi masalah

11. Memberikan pujian atas keberhasilan


pasien/ keluarga

12. Menggunakan teknik komunikasi


terapeutik

13. Mengevaluasi respon subjektif pasien /


keluarga

14. Mengevaluasi respon objektif pasien /


keluarga

15. Menganjurkan kegiatan lanjutan untuk


pasien / keluarga (jadwal kegiatan
harian)

16. Melakukan kontrak pertemuan


berikutnya dengan pasien/ keluarga

C.

Dokumentasi asuhan keperawatan

17. Mendokumentasikan data hasil


pengkajian

18. Mendokumentasian masalah


keperawatan pasien/ keluarga

19. Mendokumentasikan tindakan


keperawatan terhadap pasien/ keluarga

20. Mendokumentasikan evaluasi


kemampuan pasien/ keluarga (SOAP)

Total skor

Nilai akhir = total skor x 100 :


80

Petunjuk : 1 (cukup), 2 (sedang), 3 (baik), 4 (baik sekali

REKAPITULASI PENILAIAN KETUA TIM

Nama perawat

: ..

NIm

: ..

1. Nilai kinerja

2. Nilai klinik

Rata-rata : Nilai kinerja + Nilai penampilan klinik


=
2

Surabaya, . 20 .
Yang Dinilai
Penilai
( .)
( ..)

PENILAIAN KINERJA PERAWAT PELAKSANA


MODEL PRAKTEK KEPERAWATAN PROFESIONAL

Nama Perawat

Perawat Pelaksana Ruang

A. PERENCANAAN
Petunjuk:

Cara evaluasi

: memeriksa rencana harian yang disusun

o Nilai 1 jika dikerjakan


o Nilai 0 jika tidak dikerjakan

RENCANA HARIAN
No

1
2
3
4
5
6

Aspek yang Dinilai

Menyusun Rencana Harian setiap kali dinas


Ada tanggal dinas
Urutan kegiatan secara kronologis
Ada kegiatan manajerial
Ada kegiatan asuhan
Rencana Harian dikerjakan secara konsisten
Total Skor

Nilai = Total skor X 100

Nilai:

Skor

Keterangan

EVALUASI PENAMPILAN KLINIK PERAWAT MPKP


Berilah tanda (V) pada jawaban yang menurut anda sudah dilakukan atau benar.
No.

A.

Kriteria

Persiapan

1. Mengkaji data subjektif dan objektif


pasien/ keluarga

2. Merumuskan masalah keperawatan


pasien/ keluarga

3. Merencanakan tindakan
keperawatan untuk pasien

4. Merencanakan tindakan
keperawatan untuk keluarga

B.

Pelaksanaan Tindakan Keperawatan

5. Mengucapkan salam

6. Melakukan evaluasi/ validasi


masalah pasien/ keluarga

7. Membuat kontrak dengan pasien /


keluarga

Penilaian
1
2 3

8. Mendiskusikan tentang masalah


yang terjadi

9. Mendiskusikan cara-cara mengatasi


masalah

10. Melatih pasien/ keluarga cara


mengatasi masalah

11. Memberikan pujian atas


keberhasilan pasien/ keluarga

12. Menggunakan teknik komunikasi


terapeutik

13. Mengevaluasi respon subjektif


pasien / keluarga

14. Mengevaluasi respon objektif pasien


/ keluarga

15. Menganjurkan kegiatan lanjutan


untuk pasien / keluarga (jadwal
kegiatan harian)

16. Melakukan kontrak pertemuan


berikutnya dengan pasien/ keluarga

C.

Dokumentasi asuhan keperawatan

17. Mendokumentasikan data hasil


pengkajian

18. Mendokumentasian masalah


keperawatan pasien/ keluarga

19. Mendokumentasikan tindakan


keperawatan terhadap pasien/
keluarga

20. Mendokumentasikan evaluasi


kemampuan pasien/ keluarga
(SOAP)

Total skor

Nilai akhir

Petunjuk : 1 (cukup), 2 (sedang), 3 (baik), 4 (baik sekali

Nilai akhir = total skor x 100


80

REKAPITULASI PENILAIAN PERAWAT PELAKSANA

Nama perawat

: ..

NIm

: ..

1. Nilai kinerja

2. Nilai klinik

Rata-rata : Nilai kinerja + Nilai penampilan klinik


=

Surabaya, . 20 .
Yang Dinilai
Penilai
( .)
( ..)

inerja Perawat
1.
Definisi Kinerja
Kinerja sebagai hasil

hasil fungsi pekerjaan/kegiatan seseorang atau


kelompok dalam suatu organisasi yang dipengaruhi oleh berbagai faktor
untuk mencapai tujuan organisasi dalam periode waktu tertentu
(Pabundu, 2006). Sedangkan Mangkunegara (2009) Kinerja (prestasi
kerja) adalah hasil kerja secara kualitas dan kuantitas yang dicapai
seorang pegawai dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan tanggung
jawab yang diberikan kepadanya. Menurut Prawirosentono
, kinerja atau
performance
adalah usaha yang dilakukan dari hasil kerja yang dapat
dicapai oleh seseorang atau sekelompok orang dalam suatu organisasi
sesuai dengan wew
enang dan tanggung jawab masing

masing dalam
rangka mencapai tujuan organisasi bersangku
tan secara legal, tidak
melanggar hukum dan sesuai dengan moral maupun etika (Usman,
2011).
Perawat sebagai salah satu tenaga kesehatan di rumah sakit memegang
peranan penting dalam upaya mencapai tujuan pembangunan kesehatan.
Keberhasilan pelayanan kese
hatan bergantung pada partisipasi perawat
dalam memberikan asuhan keperawatan yang berkualitas bagi pasien
(Potter & Perry, 2005). Hal ini terkait dengan keberadaan perawat yang
bertugas selama 24 jam melayani pasien, serta jumlah perawat yang
mendominas
i tenaga kesehatan di rumah sakit, yaitu berkisar 40


60%.
Oleh karena itu, rumah sakit haruslah memiliki perawat yang berkinerja
baik yang akan menunjang kinerja rumah sakit sehingga dapat tercapai
kepuasan pelanggan atau pasien (Swansburg, 2000 dalam Suro
so, 2011).
Kinerja perawat adalah aktivitas perawat dalam mengimplementasikan
sebaik

baiknya suatu wewenang, tugas dan tanggung jawabnya dalam


10
rangka pencapaian tujuan tugas pokok profesi dan terwujudnya tujuan
dan sasaran unit organisasi. Kinerja perawat
sebenarnya sama dengan
prestasi kerja diperusahaan. Perawat ingin diukur kinerjanya berdasarkan
standar obyektif yang terbuka dan dapat dikomunikasikan. Jika perawat
diperhatikan dan dihargai sampai penghargaan superior, mereka akan
lebih terpacu untuk men
capai prestasi pada tingkat lebih tinggi (Faizin
dan Winarsih, 2008).
2.
Faktor
Faktor
yang Mempengaruhi Kinerja
Pabundu (2006)
terdapat dua faktor yang mempengaruhi kinerja
karyawan, yaitu:
a.
Faktor internal, yaitu faktor yang berhubungan dengan
kecerdasan,
keterampilan, kestabilan emosi, sifat

sifat s
eseorang, meliputi
sikap, sifat

sifat kepribadian, sifat fisik, keinginan atau motivasi,


umur, jenis kelamin, pendidikan, pengalaman kerja, latar belakang
budaya dan variabel
variabel personal lainnya.
b.
Faktor
eksternal yaitu
faktor


faktor yang mempengaruhi kinerja
karyawan yang berasal dari lingkungan, meli
puti peraturan
ketenagakerjaan, keinginan pelanggan, pesaing, kondisi ekonomi,
kebijakan organisasi, kepemimpinan, tindakan

tindakan rekan kerja


jenis latiha
n dan pengawasan, sistem upah dan lingkungan sosial
.
Karakteristik individu yang berhubungan dengan kinerja perawat adalah
pendidikan, pelatihan, promosi, jenjang karir, lama bekerja, sistem
penghargaan, gaji, tunjangan, insentif dan bonus
. Has
il peneliti
an
Daryanto,
(2008) menunjukkan bahwa sistem penghargaan yang paling
dominan berhubungan dengan kinerja adalah
gaji dan pengakuan.
Isesreni, (2009) tingkat pendidikan perawat mempengaruhi kinerja
perawat, dan tidak terdapat hubungan yang bermakna antara um
ur, jenis
kelamin, status perkawinan, serta lama bekerja perawat dengan kinerja
perawat.
11
B
aik buruknya kinerja seorang perawa
t dapat dipengaruhi oleh
faktor,
seperti kepuasaan kerja, motivasi, lingkungan
kerja dan budaya
organisasional (Edy, 2008). Dalam
sebuah organisasi elemen yang
paling penting adalah kepemimpinan.
Kepemimpinan merupakan
kemampuan memberi inspirasi kepada orang lain untuk bekerja sama
sebagai suatu kelompok agar dapat mencapai suatu tujuan umum (Suarli
dan Bahtiar, 2009).
Di tambah la
gi supervisi dan kapasitas pekerjaan atau beban kerja juga
dapat
mempengaruhi kinerja karyawan. S
upervisi merupakan segala
bantuan dari pimpinan/penanggung jawab kepada perawat yang

ditujukan untuk perkembangan para perawat dan staf


lainnya dalam
mencapai
tujuan asuhan keperawatan. Selain itu,
perawat pelaksana akan
mendapat dorongan positif sehingga mau belajar dan meningkatk
a
n
kemampuan profesionalnya. Dengan kemauan belajar,
secara tidak
langsung akan meningkatkan kinerja perawat. sedangkan kapasitas
pe
kerjaaan adalah frekuensi kegiatan
rata
rata dari masing
masing
pekerjaan dalam jangka waktu tertentu
(Suyanto, 2009).
Peningkatan pelayanan keperawatan dapat diupayakan dengan
meningkatkan kinerja perawat yaitu dengan peningkatan pengetahuan
melalui pen
didikan keperawatan berkelanjutan dan peningkatan
keterampilan keperawatan sangat mutlak diperlukan. Penataan
lingkungan kerja yang kondusif perlu diciptakan agar perawat dapat
bekerja secara efektif dan efisien. Menciptakan suasana kerja yang dapat
mendor
ong perawat untuk melakukan yang terbaik, diperlukan seorang
pemimpin. Pemimpin tersebut harus mempunyai kemampuan untuk
memahami bahwa seseorang memiliki motivasi yang berbeda

beda
(Sugijati, dkk;
2008).
12
Mulia Nasution (1994 dalam Riyadi, 2011) mengemuk
akan bahwa
seorang pemimpin harus mengembangkan suatu sikap dalam memimpin
bawahannya. Suatu sikap kepemimpinan dapat dirumuskan sebagai
suatu pola perilaku yang dibentuk untuk diselaraskan dengan
kepentingan

kepentingan organisasi dan karyawan untuk dapat


mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Kepemimpinan berpengaruh
signifikan dan positif terhadap kinerja karyawan. Kepemimpinan yang

baik maka akan berdampak pada kinerja karyawan yang tinggi


Kepemimpinan kepal
a ruangan sangat berpengaruh ter
hadap kinerja
perawat yang merupakan cerminan
dari mutu pelayanan rumah sakit.
Berbagai penelitian tentang kepemimpinan transformasional telah
dilakukan seperti yang dijelaskan oleh Temalagi (2010) bahwa
kepemimpinan transformasional lebih dominan diterapk
an oleh manager
Rumah Sakit di Kota Malang.
Humairah (2005) menunjukkan
kepemimpinan transformasional lebih berpengaruh terhadap efektivitas
kinerja perawat di Rumah Sakit Jantung Harapan Kita Jakarta. Hal ini
diperkuat oleh peneliti Andira dan Budiarto (
2010) bahwa
kepemimpinan transformasional berpengaruh positif pada kinerja
karyawan lini depan pada perusahaan jasa. Berbagai hasil penelitian
tersebut menunjukkan bahwa kepemimpinan transformasional menjadi
faktor penentu dalam menciptakan kinerja organis
asi yang positif tanpa
terbatasi oleh budaya dan jenis organisasi (Walumbwa dkk, 2007;
Dharmayanti, 2009).
Sitanggang, (2005)
Hasil penelitian mendapatkan hubungan yang
signifikan antara kepemimpinan transformasional (karisma, konsiderasi
individu, simul
asi intelektual)
dengan kinerja perawat dan t
idak ada
hubungan karakteristik individu meliputi usia, tingkat pendidikan, masa
kerja, status perkawinan dan imbalan dengan kinerja perawat di Rumah
Sakit St. Carolus Jakarta.
13
Victor, Sudarma dan Sutrisno,
(2
011
) mengemukakan
kepemimpinan
transformasional berpengaruh positif terhadap kinerja pelayanan.
Hal ini
menjelaskan bahwa
kepemimpinan transformasional yang bercirikan
dengan pengaruh ideal, motivasi inspirasi, stimulasi intelektual dan
pertimbangan indivi
du yang diterapkan oleh pemimpin organisasi rumah

sakit berperan besar dalam mencapai sasaran dan tujuan kerja, dimana
terhadap pelayanan ya
ng diberikan.
3.
Penilaian Kinerja
Penilaian kinerja disebut juga sebagai
performance appraisal,
performance
evaluation, development review, performance review and
development
. Penilaian kinerja merupakan kegiatan untuk menilai
keberhasilan atau kegagalan seorang pegawai dalam melaksanakan
tugasnya. Oleh karena itu, penilaian kinerja harus berpedoman pada
ukuran

ukuran yang telah disepakati be


rsama dalam standar kerja
(Usman
, 2011).
Penilaian kinerja
perawat merupakan mengevaluasi kinerja perawat
sesuai dengan standar praktik professional dan peraturan yang berlaku.
Penilaian kinerja perawat merupakan suatu cara
untuk menjamin
tercapai
nya standar praktek keperawatan.
Penilaian kinerja merupakan
alat yang paling dapat dipercaya oleh manajer perawat dalam
mengontrol sumber daya manusia dan produktivitas. Proses penilaian
kinerja dapat digunakan secara efektif dalam
mengarahkan perilaku
pegawai, dalam rangka menghasilkan jasa keperawatan dalam kualitas
dan volume yang tinggi. Perawat manajer dapat menggunakan proses
operasional kinerja untuk mengatur arah kerja dalam memilih, melatih,
membimbing perencanaan karier ser
ta member
i
penghargaan kepada
perawat yang berkompeten (Nursalam, 2008).
14
Proses p
enilaian kinerja dengan langkah

langkah sebagai berikut:


mereview standar kerja, melakukan analisis jabatan,
mengemba

ngkan
instrument penilaian, memilih penilai, melatih pen
ilai, mengukur kinerja,
membandingkan kin
erja aktual dengan standar, mengkaji hasil penilaian,
m
emberikan hasil penilaian,
mengai
tkan imbalan dengan kinerja,
membuat rencana

rencana pengemba
ngan dengan menyepakati sasaran

sasaran dan standar

standar kinerj
a masa depan (
Usman,
2011).
Tujuan penilaian kinerja adalah untuk mengetahui tingkat efektivitas dan
efisiensi atau tingkat keberhasilan atau kegagalan seorang
pekerja/karyawan atau tim kerja dalam melaksanakan tugas/jabatan yang
menjadi tanggung jawabn
ya. (Nawawi, 2006) Sedangkan menurut
Nursalam (2008) manfaat dari penilaian kerja yaitu:
a.
Meningkatkan prestasi kerja staf secara individu atau kelompok
dengan memberikan kesempatan pada mereka untuk memenuhi
kebutuhan aktualisasi diri dalam kerangka penc
apaian tujuan
pelayanan di rumah sakit.
b.
Peningkatan yang terjadi pada prestasi staf secara perorangan pada
gilirannya akan mempengaruhi atau mendorong sumber daya
manusia secara keseluruhannya.
c.
Merangsang minat dalam pengembangan pribadi dengan tujuan
meni
ngkatkan hasil karya dan prestasi dengan cara memberikan
umpan balik kepada mereka tentang prestasinya.
d.
Membantu rumah sakit untuk dapat menyusun program
pengembangan dan pelatihan staf yang lebih tepat guna, sehingga
rumah sakit akan mempunyai tenaga yang
cakap dan tampil untuk

pengembangan pelayanan keperawatan dimasa depan.


e.
Menyediakan alat dan sarana untuk membandingkan prestasi kerja
den
gan meningkatkan gajinya atau si
stem imbalan yang baik.
f.
Memberikan kesempatan kepada pegawai atau staf untuk
mengelua
rkan perasaannya tentang pekerjaannya atau hal lain yang
15
ada kaitannya melalui jalur komunikasi dan dialog, sehingga dapat
mempererat hubungan antara atasan dan bawahan.
4.
Model dan Metode Penilaian Kinerja
Mangkunegara, (2009) model penilaian kinerja yaitu:
a.
Penilaian sendiri
Penilaian sendiri adalah pendekatan yang paling umum digunakan

untuk mengukur dan memahami perbedaan individu. Akurasi


didefinisikan sebagai sikap kesepakatan antara penilaian sendiri d
an
penilaian lainnya.
Other Rating
dapat diberikan oleh atasan,
bawahan, mitra kerja atau konsumen dari individu itu sendiri.
Penilaian sendiri biasanya digunakan pada bidang sumber daya
manusia seperti: penilaian, kinerja, penilaian kebutuhan pelatihan,
a
nalisa peringkat jabatan, perilaku kepemimpinan dan lainnya.
Penilaian sendiri dilakukan bila personal mampu melakukan
penilaian terhadap proses dan hasil karya yang mereka laksanakan
sebagai bagian dari tugas organisasi.Penilaian sendiri atau
dipengaruh
i oleh sejumlah faktor kepribadian, pengalaman,
pengetahuan dan sosio demografi seperti suku dan kependidikan.
Dengan demikian tingkat kematangan personal dalam menilai hasil

karya menjadi hal yang patut diperhatikan.


b.
Penilaian atasan
Pada organisasai pad
a kematangan tingkat majemuk, personal
biasanya dinilai oleh manajer yang tingkatnya lebih tinggi, penilaian
ini yang termasuk dilakukan oleh supervisor atau atasan langsung.
c.
Penilaian mitra

Penilaian mitra lebih cocok digunakan pada kelompok kerja yang


me
mpunyai otonomi yang cukup tinggi. Dimana wewenang
pengambilan keputusan pada tingkat tertentu telah didelegasikan
oleh manajemen kepada anggota kinerja kelompok kerja. Penilaian
mitra dilakukan oleh seluruh anggota kerja kelompok dan umpan
20
e.
Standar Lima
: Evaluasi Keperawatan
Perawat mengevaluasi kemajuan klien terhadap tin
dakan keperawatan
dalam pencapaian tujuan dan merevisi data dasar dan perencanaan.
Adapun kriteria prosesnya:
1)
Menyusun perencanaan evaluasi hasil dari intervensi secara
komprehensif, tepat waktu dan terus menerus.
2)
Menggunakan data dasar dan respon klien
da
lam mengukut
perkembangan ke a
rah pencapaian tujuan.
3)
Memvalidasi dan menganalisa data baru dengan teman sejawat.
4)
Bekerja sama dengan klien keluarga untuk memodifikasi rencana
asuhan keperawatan.
5)
Mendokumentasi hasil evaluasi dan memodifikasi perencanaan