Anda di halaman 1dari 6

Kasus Enron Corporation

Enron Corporation didirikan pada 1930 sebagai Northern Natural Gas Company, sebuah
konsorsium dari Northern American Power and Light Company, Lone Star Gas
Company, dan United Lights and Railways Corporation. Kepemilikan konsorsium ini
secara bertahap dan pasti dibubarkan antara 1941 dan 1947 melalui penawaran saham
kepada publik. Pada 1979, Northern Natural Gas mengorganisir dirinya sebagai sebuah
holding company, InterNorth, yang menggantikan Northern Natural Gas di Pasar Saham
Nwe York (New York Stock Exchange).
Enron Corporation adalah sebuah perusahaan energi Amerika yang berbasis di Houston,
Texas, Amerika Serikat. Sebelum bangkrutnya pada akhir 2001, Enron mempekerjakan
sekitar 21.000 orang pegawai dan merupakan salah satu perusahaan terkemuka di dunia
dalam bidang listrik, gas alam, bubur kertas dan kertas, dan komunikasi. Enron mengaku
penghasilannya pada tahun 2000 berjumlah $101 milyar. Fortune menamakan Enron
"Perusahaan Amerika yang Paling Inovatif" selama enam tahun berturut-turut. Enron
menjadi sorotan masyarakat luas pada akhir 2001, ketika terungkapkan bahwa kondisi
keuangan yang dilaporkannya didukung terutama oleh penipuan akuntansi yang
sistematis, terlembaga, dan direncanakan secara kreatif. Operasinya di Eropa melaporkan
kebangkrutannya pada 30 November 2001, dan dua hari kemudian, pada 2 Desember
2001, dunia ekonomi dikejutkan dengan berita yang berasal dari kota minyak Houston di
Texas, Amerika. Enron, perusahaan ketujuh terbesar di Amerika, perusahaan energi
perdagangan terbesar di dunia menyatakan dirinya bangkrut. Saat itu, kasus itu
merupakan kebangkrutan terbesar dalam sejarah AS dan menyebabkan 4.000 pegawai
kehilangan pekerjaan mereka.
Lebih mengejutkan lagi, kebangkrutan ini bukan disebabkan oleh ekonomi dunia yang
sedang melemah, melainkan kesalahan fatal dalam sistem akuntan mereka. Selama tujuh
tahun terakhir, Enron melebih-lebihkan laba bersih dan menutup-tutupi utang mereka.
Auditor independen, Andersen (yang dahulu dikenal sebagai Arthur Andersen), dituding
ikut berperan dalam "menyusun" pembukuan kreatif Enron. Lebih buruk lagi, kantor
hukum yang menjadi penasihat Enron, Vinson & Eikins, juga dituduh ikut ambil bagian
dalam korupsi skala dunia ini dengan membantu membuka partnership-partnership
kontroversial yang dianggap sebagai biang keladi dari kehancuran Enron. Terakhir, bank
investasi besar di Wallstreet seperti Salomon Smith Barney unit, Credit Suisse First
Boston, Merrill Lynch, Goldman Sachs, J.P. Morgan Chase and Lehman Bros, ikut
meraup 214 juta dolar AS dalam komisi sebagai penjual saham dan obligasi dari Enron.
Kejatuhan Enron bermula dari dibukanya partnership-partnership yang bertujuan untuk
menambah keuntungan pada Enron. Partnership-partnership yang diberi nama "special
purspose partnership" memang memiliki karateristik yang istimewa. Enron mendirikan
kongsi dengan seorang partner dagang. Partner dagang mereka biasanya hanya satu untuk
setiap partnership dan kongsi dagang ini menyumbang modal yang sangat sedikit, sekitar
3% dari jumlah modal keseluruhan. Lalu mengapa Enron berminat untuk berpartisipasi
dalam partnership dimana Enron menyumbang 97% dari modal? Ternyata secara hukum
perusahaan di Amerika, apabila induk perusahaan berpartisipasi dalam partnership
dimana partner dagang menyumbang sedikitnya 3% dari modal keseluruhan, maka neraca
partnership ini tidak perlu dikonsolidasi dengan neraca dari induk perusahaan. Tetapi,
partnership ini harus dijabarkan secara terbuka dalam laporan akhir tahunan dari induk
perusahaan agar pemegang saham dari induk perusahaan maklum dengan keberadaan
operasi tersebut.Lalu dari mana Enron membiayai partnership-partnership tersebut?
Inilah hebatnya Enron. Enron membiayai dengan "meminjamkan" saham Enron (induk
perusahaan) kepada Enron (anak perusahaan) sebagai modal dasar partnership-
partnership tersebut. Secara singkat, Enron sesungguhnya mengadakan transaksi dengan
dirinya sendiri.
Entah Enron berubah menjadi tamak atau kreativitas mereka semakin menjadi-jadi,
Enron tidak pernah mengungkapkan operasi dari partnership-partnership tersebut dalam
laporan keuangan yang ditujukan kepada pemegang saham dan Security Exchange
Commission (SEC), badan tertinggi pengawasan perusahaan publik di Amerika. Lebih
jauh lagi, Enron bahkan memindahkan utang-utang sebesar 690 juta dolar AS yang
ditimbulkan induk perusahaan ke partnership partnership tersebut. Akibatnya, laporan
keuangan dari induk perusahaan terlihat sangat atraktif, menyebabkan harga saham
Enronmelonjak menjadi 90 dolar AS pada bulan Februari 2001. Perhitungan
menunjukkan bahwa dalam kurun waktu tersebut, Enron telah melebih-lebihkan laba
mereka sebanyak 650 juta dolar AS.
Bulan September 2001, pemerintah AS mulai mencium adanya ketidakberesan dalam
laporan pembukuan Enron. Satu bulan kemudian, Enron mengumumkan kerugian sebesar
600 juta dolar AS dan nilai aset Enron menyusut 1,2 triliun dolar AS. Pada laporan
keuangan yang sama diakui, bahwa selama tujuh tahun terakhir, Enron selalu melebih-
lebihkan laba bersih mereka. Akibat laporan mengejutkan ini, nilai saham Enron mulai
anjlok dan saat Enron mengumumkan bahwa perusahaan harus gulung tingkar, 2
Desember 2001, harga saham Enron hanya 26 sen. Yang menjadi pertanyaan sekarang
adalah, apakah Andersen, sebagai auditor independen yang ditunjuk untuk memeriksa
kesehatan dari pembukuan Enron mengetahui keberadaan "akuntan kreatif" yang
diterapkan Enron dan pura-pura tidak mengetahuinya?
Hukum perusahaan Amerika menyatakan bahwa setiap perusahaan terbuka Amerika,
harus diperiksa pembukuannya oleh auditor independen dari Certified Public Accounting
Firm (kantor akuntan bersertifikat). Di dunia ini ada lima kantor akuntan publik
bersertifikat yang sangat berpengaruh. Sedemikian besarnya lima kantor itu, sehingga
mereka dikenal sebagai The Big Five atau Lima Besar. Mereka adalah Price Waterhouse
Coopers, Deloitte& Touche, Ernst & Young, KPMG dan Andersen. Berbeda dengan
negara industri besar lain seperti Jepang dan Jerman, di Amerika selain mengaudit
perusahaan-perusahaan besar terkemuka, "Lima Besar" juga memberikan konsultasi yang
bertujuan untuk memberi nilai tambah terhadap perusahaan tersebut. Tidak jarang, "Lima
Besar" menerima uang lebih banyak dari jasa konsultasi daripada jasa audit, seperti kasus
Enron di mana Andersen menerima 27 juta dolar AS dari konsultasi dan 25 juta dolar AS
dari audit. Akibatnya, timbul kesangsian akan kejujuran dan kejernihan dari laporan audit
mereka terhadap pumbukuan Enron.
Yang lebih mengejutkan dunia akuntan adalah peristiwa penghancuran dokumen yang
dilakukan oleh David Duncan, ketua partner dari Andersen untuk Enron. Panik karena
menerima undangan untuk diminta kesaksiannya di Dewan Perwakilan Rakyat Amerika
(Congress), Duncan memerintahkan anak buahnya untuk menghancurkan ratusan kertas
kerja (workpapers) dan e-mail yang berhubungan dengan-Enron. Kertas kerja adalah
dukumen penting dalam dunia profesi akuntan yang berhubungan dengan laporan
keuangan dari klien. Secara umum, setiap kertas kerja, komunikasi dan laporan keuangan
harus didokumentasikan dengan baik selama 6 tahun. Baru setelah 6 tahun, dokumen
tersebut bisa dihancurkan. Peristiwa penghancuran dokumen ini memberi keyakinan pada
publik dan Congress bahwa Andersen sebenarnya mengetahui bisnis buruk dari Enron,
tetapi tidak mau mengungkapkannya dalam laporan audit mereka, karena mereka takut
kehilangan Enron sebagai klien.
Korban pertama dari kehancuran Enron adalah ribuan pegawainya. Tidak hanya mereka
kehilangan pekerjaan, tetapi juga tabungan pensiunan mereka. Dalam hukum perpajakan
Amerika, setiap pekerja bisa menabung sebanyak-bayaknya 12,000 dolar AS setahun dan
tidak akan dikenai pajak. Baru ketika pekerja menginjak usia 60, ia berhak mengambil
dana tersebut dan membayar pajak seperti layaknya penghasilan biasa. Selama berada
dalam tabungan pensiunan, uang tersebut akan ditanamkan dalam bentuk saham dan
obligasi dengan harapan si penabung akan meraup bunga sebanyak-banyaknya bila ia
siap pensiun. Karena biasanya perusahan sendiri yang mengadministrasi tabungan
pegawai-pegawai mereka, perusahaan akan menanamkan uang tersebut dalam bentuk
saham dan perusahaan-perusahaan tersebut. Regulasi tabungan masa tua ini dikenal
dengan nama 401(k), sesuai dengan pasal yang mengatur masalah hukum perpajakan
untuk pensionan Enron juga menerapkan sistem ini dan menanamkan seluruh tabungan
pensiunan dari pegawai-pegawainya dalam bentuk saham perusahaan.
Yang menyedihkan adalah kenyataan saham Enron bernilai 80 dolar AS per lembar pada
bulan Februari 2001 tetapi berharga hanya 26 sen per lembarnya saat perusahaan itu
mengumumkan kepailitan Enron. Berarti, tabungan dari para pegawai yang bekerja keras
selama hidupnya bernilai kosong sekarang ini.Yang lebih menyakitkan, para eksekutif
Enron yang menerima saham Enron sebagai bagian dari paket kompensasi mereka, dapat
dengan leluasa menjual saham tersebut ketika saham itu berharga 80 dolar AS
selembarnya, membuat mereka menjadi para milarder. Perbedaan penjualan saham ini
disebabkan oleh peraturan perusahaan dan hukum perpajakan di Amerika. Pada pekerja
dipaksa untuk menahan saham-saham tersebut walaupun harganya sudah jatuh,
sedangkan para eksekutif berhak menjual saham tersebut kapan pun.
Pada hari Jumat, 24 Januari 2002, korban fatal pertama jatuh. Clifford Baxter, bekas
wakil komisaris Enron bunuh diri dengan menembak kepalanya. Polisi Houston
menemukan mayat Baxter di dalam mobil Mercedesnya yang diparkir di rumah
mewahnya di Houston. Baxter sendiri telah resmi berhenti bekerja untuk Enron pada
bulan Mei 2001 karena tidak tahan melihat bisnis kerja Enron yang tidak beretika. Polisi
menegaskan bahwa Baxter, yang juga dinyatakan sebagai terdakwa dalam puluhan kasus
pengadilan yang diajukan pemegang saham Enron, dipanggil oleh Congress untuk
memberikan kesaksiannya. Tidak tahan dengan tekanan yang bertambah setiap harinya,
Baxter, walau banyak pihak yakin Baxter tidak akan dikirim ke penjara, mengakhiri
hidupnya dengan menyedihkan.
Kesalahan Enron bukanlah terbatas pada penyelewengan pembukuannya. Suka atau
tidak, perusahaan sebesar Enron tidak akan jatuh apabila keadaan sekelilingnya berlaku
wajar dalam norma-norma etika dan hukum. Enron tidak akan berani mendirikan kongsi
dagang-kongsi dagang yang sangat kompleks apabila hukum sekuritas Amerika (Security
Law) tidak membiarkan pembukuan terpisah antara induk perusahaan dan kongsi dagang
tersebut. Kalaupun itu terjadi, kongsi dagang tidak akan bisa bertahan lama bila auditor
luar Andersen bekerja sesuai dengan peraturan etika yang diterapkan oleh badan tertinggi
ikatan akuntan publik (American Institute of Certified Public Accountants). Keberanian
akuntan-akuntan Andersen untuk "meridhoi" sistem pembukuan terpisah dari Enron tidak
berarti banyak bila Congress menyetujui pemisahan divisi "akunting/auditing" dan
"konsultasi" yang diterapkan oleh Lima Besar. Proposal pemisahan ini sudah diajukan
oleh bekas ketua komisi sekuritas dan perdagangan Amerika (Securities and Exchange
Commission) Arthur Levitt pada tahun 1999.
Proposal itu ditolak mentah-mentah oleh anggota Congress yang menerima bantuan
finansial selama kampanye mereka dari Wall Street dan Lima Besar. Bantuan finansial
itu ternyata (sayangnya!) masih dalam limit yang legal. Dengan demikian, Congress bisa
bekerja lebih adil bila ada peraturan lebih ketat dalam penerimaan bantuan kampanye dari
perusahaan dan industri. Hal ini juga berlaku untuk Gedung Putih. Walaupun sampai saat
ini belum ada bukti keterlibatan Gedung Putih dengan kehancuran Enron, jumlah uang
kontribusi yang sangat besar dari Enron untuk sebuah partai atau seorang calon politikus,
cukup menarik kecurigaan dari publik.Enron adalah contoh dari bisnis yang dibangun
berdasarkan ilusi (House of cards). Hampir seluruhnya terbuat dari kebohongan satu
ditutupi dengan kebohongan yang lain. Sayangnya, banyak pihak yang rela ikut
berpartisipasi dalam drama besar ini karena mereka tahu bila kebohongan itu sudah
terlalu besar dan melibatkan hampir setiap orang, maka tidak ada pihak lain yang terlihat
"tidak berdusta."
Dengan singkat, kisah Enron bisa diartikan sebagai perkawinan antara ketamakan dari
eksekutif perusahaan dan kehausan kekuasaan dari para politikus.Satu hal yang harus
disadari oleh setiap orang di seluruh dunia ialah kebijakan untuk mengambil makna dari
fiasko besar ini. Walaupun skandal Enron menyeret hampir seluruh jajaran institusi
terkemuka Amerika, kita tetap harus memiliki keyakinan (faith) bahwa masih lebih
banyak orang Amerika dan instituti-institusinya yang berpijak pada hukum dan norma
yang ada. Akuntan adalah salah satu profesi tertua dan paling konservatif di dunia, para
akuntan memegang teguh kode etika yang diterapkan dan mereka bangga akan
kebersihan dari nama baik akuntan yang sudah ratusan tahun umurnya. Pemerintah dan
Congress Amerika, lengkap dengan dinamika dan ketidak sempurnaannya, tetap harus
dihargai sebagai salah satu badan legislatif dan eksekutif yang paling terbuka dan paling
efisien.
Masih banyak anggota Congress dan jajaran kabinet yang benar-benar bekerja untuk
menjadikan Amerika sebagai negara yang bersih dan teratur. Terakhir, walau dengan
kehancuran dari perusahaan bernilai 66 triliun dolar AS, Amerika tetap harus diakui
sebagai ekonomi terbesar di dunia. Pasar bebas dan kapitalisme yang diterapkan di sana
tetap berlaku sebagai sistem terbaik dari dunia perdagangan dan finansial, karena level
dari transparansi dan independen yang sangat tinggi.