Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN KASUS

KATARAK SENILIS HIPERMATUR OKULI SINISTRA

Diajukan guna melengkapi tugas kepaniteraan klinik di Bagian Ilmu Penyakit Mata
Rumah Sakit Umum Daerah Tugurejo Semarang

Oleh:
Nafika Asnaita Yasmine
NIM: 01.210.6235

Pembimbing:
dr. Sudarti, Sp.M

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG SEMARANG
2015
HALAMAN PENGESAHAN

Nama

: Nafika Asnaita Yasmine

Nim

: 01.210.6235

Fakultas

: Kedokteran Umum

Prodi

: Program Pendidikan Profesi Dokter

Universitas

: Universitas Islam Sultan Agung Semarang

Bidang pendidikan

: Ilmu Penyakit Mata

Pembimbing

: dr. Sudarti, Sp.M

Judul kasus

: Katarak Senilis Hipermatur Okuli Sinistra

Telah diperiksa dan disahkan pada

November 2015

Pembimbing,

(dr.
Sp.M)

LAPORAN KASUS
A. Identitas Pasien
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Nama
Umur
Jenis kelamin
Agama
Pekerjaan
Suku bangsa

: Ny M
: 70 tahun
: Perempuan
: Islam
: Pedagang
: Jawa

Sudarti,

g. Status menikah
h. Tanggal periksa

: janda
: 17 November 2015

B. Anamnesis
Anamnesis secara autoanamnesis dilakukan di Poliklinik Mata RSUD Tugurejo
pada hari Selasa, 17 November 2015 pukul 11.00 WIB.
a. Keluhan Utama
Mata kiri tidak bisa melihat.
b. Riwayat Penyakit Sekarang
Pasien datang ke Poliklinik Mata RSUD Tugurejo dengan keluhan mata kiri
tidak bisa melihat. Keluhan penglihatan kabur dirasakan sudah sejak 1,5 th
yang lalu, namun dalam 3 bulan terakhir penglihatan mata kiri berkurang
perlahan lahan sehingga pasien akhirnya hanya bisa melihat cahaya saja.
Keluhan pada pasien tidak disertai dengan keluhan kemeng, ngganjel, nrocos,
pandangan ganda ataupun mual muntah.
c. Riwayat Penyakit Dahulu
Riwayat hipertensi
: disangkal
Riwayat DM
: disangkal
Riwayat penyakit jantung
: disangkal
Riwayat alergi
: disangkal
Riwayat operasi mata
: operasi katarak mata kanan 2 th yang lalu
operasi pterigium mata kanan dan kiri 30 th
yang lalu
Riwayat trauma
: disangkal
Riwayat TBC
: disangkal
d. Riwayat Penyakit Keluarga
Riwayat hipertensi
: disangkal
Riwayat DM
: disangkal
Riwayat penyakit jantung
: disangkal
Riwayat alergi
: disangkal
Riwayat TBC
: disangkal
e. Riwayat Sosial Ekonomi
Pasien bekerja sebagai pedagang sembako di rumah, biaya rumah sakit
ditanggung oleh BPJS. Kesan ekonomi cukup.
C. Pemeriksaan Fisik
a. Status Generalis
Keadaan Umum
Kesadaran
Tanda vital
Tekanan darah
Nadi
RR
Suhu
Komunikasi
Status Gizi

: baik
: compos mentis
: 180/90
: 80 kali/menit
: 20 kali/menit
: tidak dilakukan
: kooperatif
: cukup

Kepala
Leher, thorax, abdomen
Ekstremitas atas
Ekstremitas bawah
b. Status Oftalmicus

Oculi Dextra
6/60
Tidak dilakukan
Tidak dilakukan
Gerak
bola
mata
normal, enofthalmus (-),
eksofthalmus
(-),
strabismus (-)
Lebat, teratur, tidak
mudah dicabut
Tumbuh
teratur,
madarosis (-), trikiasis
(-), distikiasis (-)
Oedem (-), spasme (-),
tanda
radang
(-)
entropion (-), ektropion
(-),
hordeolum
(-),
kalazion (-)
Oedem (-), injeksi (-),
korpus alienum (-),
infiltrat (-), bangunan
patologis (-), pteregium
(-)
Ikterik (-)
Berbentuk bulat, ulkus
(-), oedem (-), infiltrat
(-), sikatrik (-)
Bentuk irreguler,
sinekia (-), kripte
melebar (-)
Pupil tertarik ke atas,
bentuk lonjong, reflek
pupil direk (+), indirek
(+)
Jernih (+), kedalaman
cukup, hifema (-)
pseudofagia

: mesocephal
: tidak dilakukan
: akral hangat
: tidak dilakukan

Pemeriksaan
Visus
Koreksi
Sensuscolouris
Bulbus oculi

Supersilia
Silia
Palpebra

Konjungtiva

Sklera
Kornea
Iris

Oculi Sinistra
1/tak terhingga LP baik
Tidak dilakukan
Tidak dilakukan
Gerak
bola
mata
normal, enofthalmus (-),
eksofthalmus
(-),
strabismus (-)
Lebat, teratur, tidak
mudah dicabut
Tumbuh
teratur,
madarosis (-), trikiasis
(-), distikiasis (-)
Oedem (-), spasme (-),
tanda
radang
(-)
entropion (-), ektropion
(-),
hordeolum
(-),
kalazion (-)
Oedem (-), injeksi (-),
korpus alienum (-),
infiltrat (-), bangunan
patologis (-)pterigium
(-)
Ikterik (-)
Berbentuk bulat, ulkus
(-), oedem (-), infiltrat
(-), sikatrik (-)
Bentuk reguler, sinekia
(-), kripte melebar (-)

Pupil

Melebar (diameter 7
mm), reflek pupil direk
(-), indirek (-)

COA

Jernih (+), dangkal,


hifema (-)
Mencembung,
keruh
rata berwarna putih

Lensa

Tidak meningkat

TIO

keabu-abuan
Tidak meningkat

D. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan Slit Lamp
Pemeriksaan Funduscopi
Pemeriksaan Fundus reflek
Pemeriksaan USG Mata
Pemeriksaan Tonometri
Pemeriksaan shadow test
Pemeriksaan Gula darah
E. Resume
Telah dilakukan pemeriksaan pada Ny. M, usia 70 tahun di Poli Mata RSUD
Tugurejo pada 17 November 2015 dengan keluhan mata kiri tidak bisa melihat.
Keluhan penglihatan kabur dirasakan sudah sejak 1,5 th yang lalu, namun dalam 3
bulan terakhir penglihatan mata kiri berkurang perlahan lahan sehingga pasien
akhirnya hanya bisa melihat cahaya saja. Keluhan pada pasien tidak disertai dengan
keluhan kemeng, ngganjel, nrocos, pandangan ganda ataupun mual muntah. Pada
pemeriksaan fisik didapatkan KU baik kesadaran composmentis, tekanan darah
180/90. Pada pemeriksaan visus didapatkan VOD: 6/60, VOS: 1/tak terhingga LP
baik. Pada OS pupil melebar, COA dangkal, dan lensa keruh merata.
F. Diagnosis Kerja
OD pseudofagia
OS katarak senilis hipermatur
G. Diagnosis Banding
Retinopati hipertensi
Katarak diabetikum
H. Terapi
Medikamentosa
Lyters eye drop 3 x gtt 1 ODS
Retinol eye drop 1x gtt 1 OS
Operatif
Pasien disarankan untuk operasi pengambilan lensa karena kekeruhan sudah merata
dan pemasangan lensa pada mata kiri
I. Prognosis
ODS
Quo ad vitam
Quo ad functionam
Quo ad sanationam

: dubia ad bonam
: dubia ad bonam
: dubia ad bonam

J. Edukasi
- Edukasi penyakit katarak
- Edukasi disarankan untuk operasi dan persiapan-persiapan yang perlu dilakukan

Memperbanyak konsumsi sayur dan buah-buahan


Obat diminum secara teratur
Modifikasi gaya hidup dengan menghindari faktor resiko

KATARAK

1 DEFINISI
Katarak berasal dari Yunani Katarrhakies, Inggris Cataract, Latin Cataracta
yang berarti air terjun. Dalam bahasa Indonesia disebut bular dimana seperti tertutup air
terjun akibat lensa yang keruh. Katarak adalah setiap keadaan kekeruhan pada lensa yang
dapat terjadi akibat hidrasi (penambahan cairan) lensa, denaturasi protein lensa, proses
penuaan.
Kekeruhan ini menyebabkan sulitnya cahaya untuk mencapai retina, sehingga
penderita katarak mengalami gangguan penglihatan dimana objek terlihat kabur. Mereka
mengidap kelainan ini mungkin tidak menyadari telah mengalami gangguan katarak apabila
kekeruhan tidak terletak dibagian tengah lensanya.

Gambar 3. (http://medicastore.com/images/katarak2.jpg&imgrefurl)
Gangguan penglihatan yang dirasakan oleh penderita katarak tidak terjadi secara
instan, melainkan terjadi berangsur-angsur, sehingga penglihatan penderita terganggu secara
tetap atau penderita mengalami kebutaan. Katarak tidak menular dari satu mata ke mata yang
lain, namun dapat terjadi pada kedua mata secara bersamaan.
Katarak biasanya berkembang lambat selama beberapa tahun dan pasien mungkin
meninggal sebelum diperlukan pembedahan. Apabila diperlukan pembedahan maka
pengangkatan lensa akan memperbaiki ketajaman penglihtan pada > 90% kasus, sisanya
mungkin mengalami kerusakan retina atau mengalami penyulit pasca bedah serius misalnya
glaukoma, ablasio retina, atau infesi yang menghambat pemulihan daya pandang.

Gambar 4.
(http://medicast
ore.com/images
/katarak2.jpg&i
mgrefurl)

2
ETIOLOGI
Sebagian besar katarak terjadi karena proses degeneratif atau bertambahnya usia
seseorang. Usia rata-rata terjadinya katarak adalah pada umur 60 tahun keatas. Akan tetapi,
katarak dapat pula terjadi pada bayi karena sang ibu terinfeksi virus pada saat hamil muda.
Penyebab katarak lainnya meliputi:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.

Faktor keturunan
Cacat bawaan sejak lahir
Masalah kesehatan, misalnya diabetes
Pengguanaan obat tertentu, khususnya steroid
Gangguan pertumbuhan
Mata tanpa pelindung terkena sinar matahari dalam waktu yang cukup lama
Asap rokok
Operasi mata sebelumnya
Trauma (kecelakaan) pada mata

j. Faktor-faktor lainnya yang belum diketahui

PATOFISIOLOGI
Terdapat 2 teori yang menyebabkan terjadinya katarak yaitu teori hidrasi

dan sklerosis:
1. Teori hidrasi terjadi kegagalan mekanisme pompa aktif pada epitel lensa
yang berada di subkapsular anterior, sehingga air tidak dapat dikeluarkan
dari lensa. Air yang banyak ini akan menimbulkan bertambahnya tekanan
2.

osmotik yang menyebabkan kekeruhan lensa.


Teori sklerosis lebih banyak terjadi pada lensa manula dimana serabut
kolagen terus bertambah sehingga terjadi pemadatan serabut kolagendi
tengah.

Makin

lama

serabut

tersebut

semakin

bertambah

banyak sehingga terjadilah sklerosis nukleus lensa.


Perubahan yang terjadi pada lensa usia lanjut:
1.Kapsula
a. Menebal dan kurang elastic (1/4 dibanding anak)
b. Mulai presbiopi
c. Bentuk lamel kapsul berkurang atau kabur
d. Terlihat bahan granular
2. Epitel-makin tipis
a. Sel epitel (germinatif pada ekuator bertambah besar dan berat)
b. Bengkak dan vakuolisasi mitokondria yang nyata
3. Serat lensa
a. Serat irreguler
b.Pada korteks jelas kerusakan serat sel
c. Brown sclerotic nucleu, sinar UV lama kelamaan merubah protein nukelus
lensa, sedang warna coklat protein lensa nucleus mengandung histidin dan
triptofan disbanding normal
d. Korteks tidak berwarna karena kadar asam askorbat tinggi dan menghalangi
foto oksidasi.
Sinar tidak banyak mengubah protein pada serat muda. Perubahan fisik dan

kimia dalam lensa mengakibatkan hilangnya transparasi, akibat perubahan pada serabut
halus multipel yang memanjang dari badan siliar ke sekitar daerah di luar lensa, misalnya

menyebabkan penglihatan mengalami distorsi. Pada protein lensa menyebabkan koagulasi,


sehingga mengakibatkan pandangan dengan penghambatan jalannya cahaya ke retina.

KLASIFIKASI KATARAK
A. Menurut kejadian
1. Katarak Developmental
2. Katara Degeneratif
B. Menurut Umur
1. Katarak kongenital
2. katarak juvenil
3. katarak senil
C. Menurut Konsistensi
1. Katarak cair
2. Katarak lunak
3. Katarak keras
D. Menurut lokasi kekeruhannya
1. Katarak nukleus
2. Katarak kortikal
3. Katarak subskapular
E. Menurut warna
1. Katarak nigra ( Hitam)
2. Katarak rubra (Merah)
3. Katarak Brusnesecent (coklat)
F. Menurut bentuk kekeruhan
1. Katarak pungtata
2. Katarak stelata
3. Katarak linier

4.1.

KATARAK DEVELOPMENTAL
4.1.1 Katarak Kongenital
Katarak kongenital adalah katarak yang ditemukan pada bayi ketika lahir (atau

beberapa saat kemudian) dan berkembang pada tahun pertama dalam hidupnya. Katarak
kongenital bisa merupakan penyakit keturunan (diwariskan secara autosomal dominan) atau
bisa disebabkan oleh infeksi kongenital, seperti campak Jerman, berhubungan dengan

penyakit anabolik, seperti galaktosemia. Katarak kongenital dianggap sering ditemukan pada
bayi yang dilahirkan oleh ibu-ibu yang menderita penyakit misalnya Diabetes Melitus. Jenis
katarak ini jarang sering terjadi. Faktor risiko terjadinya katarak kongenital adalah penyakit
metabolik yang diturunkan, riwayat katarak dalam keluarga, infeksi virus pada ibu ketika
bayi masih dalam kandungan.

Gambar

5.

Katarak

Kongenial

(http://drshafa.wordpress.com/2010
/03/09/katarak-kongenital/&usg)

Kekeruhan pada katarak kongenital dijumpai dalam berbagai bentuk, antara lain :
a. Katarak Hialoidea yang persisten
Arteri hialoidea merupakan cabang dari arteri retina sentral yang memberi makan pada
lensa. Pada usia 6 bulan dalam kandungan, arteri hialoidea mulai diserap sehingga pada
keadaan normal, pada waktu bayi lahir sudah tidak nampak lagi. Kadang-kadang penyerapan
tidak berlangsung sempurna, sehingga masih tertinggal sebagai bercak putih dibelakang
lensa, berbentuk ekor yang dimulai di posterior lensa. Gangguan terhada visus tidak begitu
banyak. Visus biasanya 5/5, kekeruhannya statisioner, sehingga tidak memerlukan tindakan.
b. Katarak Polaris Anterior
Berbentuk piramid yang mempunyai dasar dan puncak, karena itu disebut juga katarak
piramidalis anterior. Puncaknya dapat kedalam atau keluar. Keluhan terutama mengenai
penglihatan yang kabur waktu terkena sinar, karena pada waktu ini pupil mengecil, sehingga
sinar terhalang oleh kekeruhan di polus anterior. Sinar yang redup tidak terlalu mengganggu,
karena pada cahaya redup, pupil melebar, sehingga lebih banyak cahaya yang dapat masuk.
Pada umumnya tiddak menimbulkan gangguan stationer, sehingga tidak memerlukan tinakan
operatif. Dengan pemberiann midriatika, seperti sulfas atropin 1% atau homatropin 2% dapat
memperbaiki visus, karena pupil menjadi lebih lebar, tetapi terjadi pula kelumpuhan dari
Mm. Siliaris, sehingga tidak dapat berakomodasi
c. Katarak Polaris Posterior

Kekeruhan terletak di polus posterior. Sifat-sifatnya sama dengan katarak polaris anterior.
Juga stationer, tidak menimbulkan banyak ganggan visus, sehingga tidak memerlukan
tindakan operasi. Tindakan yang lain sama dengan katarak polaris anterior.
d. Katarak Aksialis
Kekeruhan terletak pada aksis pada lensa. Kelainan dan tindakan sama dengan katarak
polaris posterior
e. Katarak Zonularis
Mengenai daerah tertentu, biasanya disertai kekeruhan yang lebih padat, tersusun sebagai
garia-garis yang mengelilingi bagian yang keruh dan disebut riders , merupakan tanda khas
untuk katarak zonularis. Paling sering terjadi pada anak-anak, kadang herediter dan sering
disertai anamnesa kejang-kejang. Kekeruhannya berupa cakram (diskus), mengelilingi bagian
tengah yang jernih.
f. Katarak Stelata
Kekeruhan terjadi pada sutura, dimana serat-serat dari substansi lensa bertemu, yang
merupakan huruf Y yang tegak di depan dan huruf Y terbalik di belakang. Biasanya tidak
banyak mengganggu visus, sehingga tidak memerlukan pengobatan.
g. Katarak kongenital membranasea
Terjadi kerusakan dai kapsul lensa, sehingga substansi lensa dapat keluar dan di serap,
maka lensa semakin menadi tipis dan akhirnya timbul kekeruhan seperti membran.
h. Katarak kongenital total
Katarak kongenital total disebabkan gangguan pertumbuhan akibat peradangan intrauterin.
Katarak ini mungkin herediter atau timbul tanpa diketahui sebabnya. Lensa tampak putih,
rata, keabu-abuan seperti mutiara.
4.1.2

Katarak Juvenil

Katarak juvenil terjadi pada anak-anak sesudah lahir, termasuk kedalam katarak
Developmental, karena terjadi pada waktu masih terjadinya perkembangan serat-serat lensa.
Konsistensinya lembek seperi bubur disebut juga soft cataract . katarak juvenil biasanya
merupakan kelanjutan katarak kongenital.
Pada katarak kongenital bilateral yang lengkap, operasi harus dikerjakan pada bulan
pertama, sejarak katarak itu diketahui pada kedua mata. Katarak unilateral lengkap biasanya

akibat trauma. Tindakan pembedahan harus dilakukan jangan melebihi 6 bulan setelah
katarak itu diketahui, untuk menghindari ambliopia dan terjadinya strabismus.
Pengobatan pada katarak kongenital
Tindakan pengobatan pada katarak kongenital adalah opersai.
Operasi katarak kongenital dilakukan bila reflek fundus tidak tampak.
Biasanya bila katarak bersifat total, opersi dapat dilakukan pada usia 2 bulan atau lebih
muda bila telah dapat dilakukan pembiusan.
Pengobatan katarak bergantung pada :
1. Katarak total bilateral, dimana sebaiknya dilakukan pembedahan secepatnya segera
katarak terlihat.
2. Katarak total unilateral, dilakukan pembedahan 6 bulan sesudah terlihat atau segera
sebelum terjadinya juling, bila terlalu muda akan mudah terjadi ambliopia bila tidak
dilakukan tindakan segera.
3. Katarak total atau katarak unilateral, mempunyai prognosis yang buruk, karena mudah
sekali terjadinya ambliopia, karena itu sebaiknya dilakukan pembedahan secepat mungkin,
dan diberikan kacamata segera.
4. Katarak bilateral partial, biasanya pengobatan lebih konservatif sehingga sementara dapat
dicoba dengan kacamata atau midriatika, bila terjadi kekeruhan yang progresif disertai
dengan mulainya tanda-tanda juling dan ambliopia maka dilakukan pembedahan, biasanya
prognosis yang ebih baik.

Tindakan pengobatan pada katarak kngenital yang umum dikenal :


1. Disisio lensa
2. Ekstraksi linier
3. Ekstraksi degan aspirasi

4.2

KATARAK DEGENERATIF

Katarak degeneratif dibagi menjadi dua, yaitu primer dan komplikata.


1. Katarak Primer

Katarak primer menurut usia :


Katarak presenile, usia 40-50 tahun
Katarak senilis, usia lebih dari 50 tahun.

A. Katarak Senilis
Katarak senilis semua kekeruhan lensa yang terdapat pada usia lanjut, yaitu diatas usia
50 tahun keatas

Gambar 6. Katarak Senilis


(http://www.sciencephoto.com/image/256584/large/M1550179)
Katarak senilis merupakan katarak yang sering dijumapai. Satu-satunya gejala adalah
distorsi penglihatan dan pengihatan yang semakin kabur. Katarak ini biasanya
berkembang lambat selama beberapa tahun, dan pasien mungkin meninggal sebelum
timbul indikasi pembedahan. Apabila diindikasikan pembedahan, maka eksraksi lensa
akan secara definitif akan memperbaiki ketajaman penglihatan pada lbih dari 90% kasus.
Sisanya (10%) mungkin telah mengalami kerusakan retina atau mengalami penyulit pasca
bedah serius misalnya glaukoma, ablasi retina, perdarahan korpus vitreum, infeksi atau
pertumbuhan epitel ke bawah kamera okuli anterior yang menghambat pemulihan visual.

Perubahan lensa pada usia lanjut :

Kapsul : menebal dan kurang elastis (1/4 dibanding anak), mulai presbiopia,

bentuk lamel kapsul berkurang atau kabur, terlihat bahan granular.


Epitel makin tipis : sel epitel pada equator bertambah berat dan besar
Serat lensa : lebih iregular, pada korteks jelas kerusakan serat sel, brown slerosis
nucleus , sinar UV lama kelamaan merubah protein nukleus lensa, korteks tidak
bewarna.

Secara klinis katarak seniis dapat dibagi dalam 4 stadium, yaitu :

Insipien
Imatur
Matur
Hipermatur

1. Stadium Insipien
Pada stadium ini belum menimbulkan gangguan visus. Visus pada stadium ini bisa
normal atau 6/6 6/20. Dengan koreksi, visus masih dapat 5/5 5/6. Kekeruhan

terutamaterdapat pada bagian perifer berupa bercak-bercak seperti baji (jari-jari roda),
terutama mengenai korteks anterior, sedangkan aksis masih terlihat jernih. Gambaran ini
disebut Spokes of wheel, yang nyata bila pupil dilebarkan.
2. Stadium Imatur
Sebagian lensa keruhtetapi belum mengenai seluruh lapis lensa. Visus pada stadium
ini 6/60 1/60. Kekeruhan ini terutama terdapat dibagian posterior dan bagian belakang
nukleus lensa. Kalau tidak ada kekeruhan di lensa, maka sinar dapat masuk ke dalam mata
tanpa ada yang dipantulkan. Oleh karena kekeruhan berada di posterior lensa, maka sinar
oblik yang mengenai bagian yang keruh ini, akan dipantulkan lagi, sehingga pada
pemeriksaan terlihat di pupil, ada daerah yang terang sebagai reflek pemantulan cahaya
pada daerah lensa yang eruh dan daerah yang gelap, akibat bayangan iris pada bagian
lensa yang keruh. Keadaan ini disebut shadow test (+).
Pada stadium ini mungkin terjadi hidrasi korteks yang mengakibatkan lensa menjadi
cembung, sehingga indeks refraksi berubah karena daya biasnya bertambah dan mata
menjadi miopia. Keadaan ini dinamakan intumesensi. Dengan mencembungnya lensa iris
terdorong kedepan, menyebabkan sudut bilik mata depan menjadi lebih sempit, sehingga
dapat menimbulkan glaukoma sebagai penyulitnya.
3. Stadium Matur
Kekeruhan telah mengenai seluruh massa lensa, sehingga semua sinar yang melalui
pupil dipantulkan kembali ke permukaan anterior lensa. Kekeruhan seluruh lensa yang bila
lama akan mengakibatkan klasifikasi lensa. Visus pada stadium ini 1/300. Bilik mata
depan akan berukuran kedalaman normal kembali, tidak terdapat bayangan iris pada lensa
yang keruh, sehingga uji bayangan iris negatif (shadow test (-) ). Di pupil tampak lensa
seperti mutiara.
4. Stadium Hipermatur
Pada stadium hipermatur terjadi proses degenerasi lanjut yang dapat menjadi keras
atau lembek dan mencair. Massa lensa yang berdegenerasi keluar dari kapsul lensa
sehingga lensa menjadi mengecil, bewarna kuning dan kering. Visus pada stadium ini
1/300 1/~. Pada pemeriksaan terlihat bilik mata dalam dan lipatan kapsul lensa. Kadangkadang pengkerutan berjalan terus sehingga berhubungan dengan zonula zinii menjadi
kendur. Bila proses kekeruhan berjalan lanjut disertai kapsul yang tebal maka korteks yang
berdegenerasi dan cair tidak dapat keluar, maka korteks akan memperlihtkan bentuk
sebagai sekantung susu disertai dengan nukleus yang terbenam di dalam korteks lensa
karena lebih berat. Keadaan ini disebut katarak morgagni.

Katarak matur
katarak traumatik

Gambar

9.

Perbandingan
penglihatan normal dan
katarak
5
PENATALAKSANAAN

Pembedahan dilakukan bila tajam penglihatan sudah menurun sedemikian


rupa sehingga mengganggu pekerjaan sehari-hari atau bila telah menimbulkan
penyulit seperti glaukoma dan uveitis. Dalam bedah katarak, lensa diangkat dari mata
(ekstraksi lensa) dengan prosedur intrakapsular atau ekstrakapsular. Ekstraksi
intrakapsular yang jarang lagi dilakukan saat ini adalah mengangkat lensa in toto,
yakni didalam kapsulnya melaui insisi limbus superior 140-160 0. pada ekstraksi
ekstrakapsular juga dilakukan insisi limbus superior, bagian anterior kapsul dipotong
dan diangkat, nukleus diekstraksi dan korteks lensa dibuang dari mata dengan irigasi
dan aspirasi atau tanpa aspirasi sehingga menyisakan kapsul posterior.
Fakofragmentasi dan fakoemulsifikasi dengan irigasi atau aspirasi (atau keduanya)
adalah teknik ekstrakapsular yang menggunakan getaran-getaran ultrasonik untuk
mengangkat nukleus dan korteks melalui insisi lumbus yang kecil (2-5 mm), sehingga
mempermudah penyembuhan luka pasca operasi.mTeknik ini kurang bermanfaat pada
katarak senilis yang padat dan keuntungan insisi lumbus yang kecil agak berkurang
jika dimasukkan lensa intraokuler.
Pada beberapa tahun silam, operasi katarak ekstrakapsular telah menggantikan
prosedur intrakapsular sebagai jenis bedah katarak yang paling sering. Alasan
utamanya adalah bahwa apabila kapsul posterior utuh, ahli bedah dapat memasukkan
lensa intra okuler ke dalam kamera posterior. Insiden komplikasi pasca operasi seperti
abasio retina dan edema makula lebih kecil bila kapsul posteriornya utuh. Jika
digunakan teknik insisi kecil, masa penyembuhan pasca operasi biasanya lebih
pendek. Pasien dapat bebas rawat jalan pada hari operasi itu juga, tetapi dianjurkan
untuk bergerak dengan hati- hati dan menghindari peregangan atau mengangkat benda
berat selama sekitar satu bulan. Matanya dapat dibalut selama beberapa hari, tetapi
kalau matanya terasa nyaman, balutan dapat dibuang pada hari pertama pasca operasi
dan matanya dilindungi dengan kacamata. Perlindungan pada malam hari dengan
pelindung logam diperlukan selama beberapa minggu. Kacamata sementara dapat
digunakan beberapa hari setelah operasi, tetapi biasanya pasien melihat dengan cukup
baik melalui lensa intraokuler sambil menantikan kacamata permanen.
6

KOMPLIKASI
Bila katarak dibiarkan maka akan terjadi komplikasi berupa glaukoma dan
uveitis. Glaukoma adalah peningkatan abnormal tekanan intraokuler yan
menyebabkan atrofi saraf optik dan kebutaan bila tidak teratasi. Uveitis adalah
inflamasi salah satu struktur traktus uvea.