Anda di halaman 1dari 4

Nama : Dadang Riankusuma Togela

NIM

: 111.130.057

Kelas : C

Syn depositional dan Post Depositional


Kaitannya Dengan Kualitas dan Geometri Lapisan Batubara

Sebelum meninjau syn-depositional dan post-depositional hubungannya


dengan kualitas dan geometri lapisan batubara, berikut merupakan penjelasan
tentang arti dari syn-depositional dan post-depositional.
1. Syn-depositional
Syn-depositional adalah proses geologi yang berlangsung bersamaan
dengan pembentukan batubara, adanya perbedaan bentuk sedimentasi dan bentuk
morfologi dasar pada cekungan, pola struktur yang sudah terbentuk sebelumnya
dan kondisi lingkungan saat batubara terbentuk. Syn-depositional juga meliputi
proses:
Terjadi keseimbangan biotektonik, yaitu keseimbangan kecepatan sedimentasi

bahan-bahan pembentuk humin atau gambut dengan penurunan dasar rawa.


Terjadi fase biokimia (proses-proses kimiawi dengan bantuan mikro
organisme dalam lingkungan bebas oksigen).

2. Post-depositional
Post-depositional adalah proses geologi yang berlangsung setelah lapisan
batubara terbentuk: adanyas esar, erosi oleh proses- proses yang terjadi di
permukaan,atau terobosan (intrusi) batuan beku. Proses ini juga meliputi prosesproses geotektonik dan terjadi fase geokimia, yaitu proses-proses kimiawi
bahan/material oleh proses-proses alam yang terjadi di dalam bumi.

3. Kaitan dengan kualitas dan geometri lapisan batubara

Pada pemanfaatan batubara perlu diketahui sifat-sifat yang akan


ditunjukan oleh batubara tersebut, baik sifat kimiawi, fisik dan mekanis. Sifatsifat ini akan dapat dilihat atau disimpulkan dari data kualitas batubara hasil
analisis dan pengujiannya.

Struktur geologi yang berpengaruh terhadap distribusi lapisan batubara


dapat bersifat syn-depositional (bersamaan dengan akumulasi gambut) dan postdepositional (sesudah pembentukan lapisan gambut/batubara). Struktur yang
bersifat syndepositional terutama terjadi karena kombinasi dari akumulasi
sediment yang tebal dan penurunan cekungan yang cukup cepat. Struktur yang
mungkin terjadi umumnya berupa slumping dan loading. Struktur yang sudah ada
sebelumnya dan kemudian aktif kembali pada saat deposisi gambut, dapat pula
menyebabkan terjadinya perubahan distribusi lapisan oleh karena deposisi lapisan
gambut akan mengikuti perubahan dasar pengendapan. Seperti sudah diketahui
struktur yang bersifat postdepositional seperti pensesaran dan perlipatan akan
menyebabkan distribusi lapisan yang bervariasi dan dapat berubah-ubah dari satu
tempat lain.
Ketebalan lapisan batubara adalah unsur penting yang langsung
berhubungan dengan perhitungan cadangan, perencanaan produksi, sistem
penambangan dan umur tambang. Oleh karena itu perlu diketahui faktor
pengendali terjadinya kecenderungan arah perubahan ketebalan, penipisan,
pembajian, splitting dan kapan terjadinya. Apakah terjadi selama proses
pengendapan, antara lain akibat perubahan kecepatan akumulasi batubara,
perbedaan morfologi dasar cekungan, hadirnya channel, sesar, dan proses karst
atau terjadi setelah pengendapan, antara lain karena sesar atau erosi permukaan.
Pola sebaran lapisan batubara akan berpengaruh pada penentuan batas
perhitungan cadangan dan pembagian blok penambangan. Oleh karena itu, faktor
pengendalinya harus diketahui, yaitu apakah dikendalikan oleh struktur lipatan
(antiklin, sinklin, menunjam), homoklin, struktur sesar dengan pola tertentu atau
dengan pensesaran yang kuat.
Untuk kualitas batubara khususnya masalah kandungan Sulfur umumnya
terjadi pada batubara yang berasosiasi dengan kondisi marin. Material pirit

khususnya yang berbentuk framboidal, banyak melimpah pada lapisan-lapisan


yang ditutupi secara langsung oleh stratum marine (William & Keith, 1963 dalam
B. Kuncoro 1996).
Lapisan yang terakumulasi pada daerah yang berkondisi marin, seperti
lingkungan back barrier dan lower delta plain yang lebih banyak ditumpangi oleh
sedimen-sedimen marin atau brackish daripada lingkungan upper delta plain atau
lingkungan fluviatil dan sebagian terdiri dari pirit framboidal.Menurut Caruccio et
al (1977) dalam B. Kuncoro 1996. Kandungan sulfur yang hadir sebagai markasit
atau pirit terjadi dalam bentuk butiran euhedral, massa berbutir kasar (lebih besar
dari 25 mikron) yang menggantikan material asli tanaman, berupa massa lembaran
(platy) yang mengisi cleat atau rekahan dan framboidal pirit. Dari hasil penelitian
sulfur pirit berbentuk framboidal dihasilkan karena pengurangan sulfur oleh
mikroba organisme yang dijumpai di lingkungan marin hingga air payau dan tidak
pada air tawar.

Daftar Pustaka

Riswandi, Herry. 2008. Pengaruh Lingkungan Pengendapan Terhadap Kualitas


Batubara Daerah Binderang, Lokpaikat, Tapin, Kalimantan Selatan .
Jurnal Ilmiah MTG, Vol. 1, No. 2. Yogyakarta: Magister Teknik Geologi,
Universitas Pembangunan Nasional Veteran Yogyakarta.

Rusmarwanto, H., Kuncoro, B., Harjanto, A. 2015. Geologi dan Faktor - Faktor
yang Mempengaruhi Tebal Lapisan Batubara di Daerah Cintapuri dan
Sekitarnya, Kecamatan Simpang Empat Pengaro, Kabupalen Banjar,
Kalimantan Selatan. Yogyakarta: Program Studi Teknik Geologi,
Fakultas Teknologi Mineral, Universitas Pembangunan Nasional
Veteran Yogyakarta.

Pengenalan Dasar Basin. https://gunoso.wordpress.com/2012/03/ (diakses pada 19


November 2015)