Anda di halaman 1dari 8

LITURGI NATAL YESUS KRISTUS

OLEH PPGTM HOSANA PEKKABATA


2013
Tema:
DATANGLAH YA RAJA DAMAI
(Yesaya 9:5)
Sub Tema:
Didamaikan oleh Allah untuk membawa damai-Nya bagi sesama
(2 Korintus 5:17-20)
I. PERSIAPAN
- Prosesi petugas ibadah memasuki ruang ibadah
- Kata Pembukaan: Ketua Panitia Natal
Penyalaan lilin diiringi lagu Malam Kudus:
Malam kudus, sunyi senyap. Kabar Baik menggegap;
bala sorga menyanyikannya, kaum gembala menyaksikannya:
"Lahir Raja Syalom, lahir Raja Syalom!"
(Instrumen lagu Malam Kudus)
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Mewakili BPMJ Hosana Pekkabata


Mewakili PPGTM Klasis Polewali
Mewakili PPGTM Jemaat Hosana
Mewakili PPrGTM Jemaat Hosana
Mewakili Sekolah Minggu dan Remaja GTM Jemaat Hosana
Mewakili Undangan
Koster Jemaat
Pendeta yang melayani Ibadah (Pdt. Gilda Siregar, STh)

II. Ibadah Natal


1. Votum-Panggilan Beribadah-Doa
P.

Marilah kita bangkit berdiri dan mempersiapkan hati kita untuk beribadah kepada Tuhan.

(berdiri)
P:

Allah yang telah memulai pekerjaan ini dan yang akan menyelesaikannya. Kiranya

hadirat-Nya turun menaungi ibadah ini, di dalam nama Allah Bapa dan Anak dan Roh Kudus.

P/J
P.

Pencipta Langit dan Bumi. Amin


Tuhan sungguh mengasihi kita, sehingga Ia mengaruniakan anak-Nya yang tunggal, lahir di

kandang domba di Betlehem untuk menebus dosa kita.


J.

Berbahagialah orang yang percaya kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Penebusnya.

P.

Nyanyikanlah nyanyian baru bagi Tuhan, serukanlah Hosanna

teriakkanlah Haleluya. untuk memuji dan memuliakan Tuhan Allah yang Maha Kasih.
J.

Muliakanlah Tuhan dengan segenap kekuatanmu, dengan segenap hatimu dan pikiranmu.

Pujilah Dia.
P/J

TUHAN. Kami datang untuk memuliakan kebesaran-MU ya Juru selamat kami. (duduk)

DOA
P.

Marilah Kita Berdoa!

Kami sungguh bersyukur ya Tuhan, karena Engkau melawat kami oleh karena kasih setia-Mu.
Sehingga Engkau mengutus anak-Mu Yesus Kristus untuk menyelamatkan kami manusia
berdosa ini. Tuhan kiranya berkenan menerima persekutuan kami ini menjadi persembahan
syukur untuk memuliakan nama-Mu. Curahkanlah berkat-Mu atas kami semua jemaat-Mu.
Didalam nama anak-MuTuhan Yesus Kristus kami berdoa dan mengucap syukur. Amin
2. Bernyanyi dari KJ No.100 (berdiri)
Muliakanlah, muliakanlah Tuhan Allah, Tuhan Allah Mahatinggi!
Damai sejaht'ra turun ke bumi bagi orang pengasihanNya.
Muliakanlah Tuhan Allah! Damai sejaht'ra turun ke bumi bagi orang,
Bagi orang pengasihanNya, bagi orang pengasihanNya.
Muliakanlah, muliakanlah Tuhan Allah, Tuhan Allah Mahatinggi!
Damai sejaht'ra turun ke bumi bagi orang pengasihanNya.
Amin, amin, amin.
(duduk)
3. Liturgi I : TUHAN SANG PENCIPTA
1. P.

: Saudara-saudara yang terkasih. Pernahkah kita merenungkan mengapa matahari

terbit pada pagi hari dan terbenam pada malam hari? Ada hari siang, sehingga kita dapat
pergi, bekerja dan melakukan segenap aktifitas kita. Ada juga malam hari, yakni waktu

yang biasa kita gunakan untuk beristirahat dengan tenang. Bukankah pengaturan itu
merupakan suatu keajaiban?
1

: Saudaraku, apakah kita juga pernah merenungkan tentang air yang kita minum dan

yang kita gunakan setiap hari? Air itu tercurah dari langit berupa huja, meresap kedalam tanah,
menyegarkan hutan, kebun dan tumbuh tumbuhan, mengalir hingga ke laut. Namun laut tidak
menjadi penuh. Semua teraturdan terkendali, hingga daratan tidak menjadi tenggelam. Siapakah
yang mengatur semuanya?
2

: Air juga keluar dari perut bumi, mengalir menganak sungai, menghidupi ikan di danau

dan di sungai. Ikan di danau menghasilkan ikan ikan yang segar, yang kaya akan vitamin dan
mineral. Manusia menikmati manfaat dari semuanya itu. Siapa yang menjadikannya dan
menyediakannya?
1

: Lihatlah gunung berdiri menjulang tinggi dan berdiri kokoh seakan tak tergoyahkan.

Jurang dan lembah yang terjal berhias batu-batu pualam nan kokoh, yang membuat dia tidak
runtuh. Bagaimanakah hal itu ditata sedemikian rupa? Sungguh ajaib karya itu?
2

Perhatikanlah binatang-binatang di laut, sungguh beranekaragam. Berjuta-juta ikan

berkembang biak, mulai dari kecil sebesar kelingking, hingga yang besar,melebihi sebesar gajah.
Dari manakah mereka berasal ?
1

Lihatlah burung-burung beterbangan di udara, bersarang di daun pepohonan yang

rindang. Mereka tidak menanam tetapi memanen. Kebutuhan mereka dicukupkan. Anak-anak
mereka hidup dengan tidak berkekurangan. Siapakah yang menyediakan mereka?
2

Mungkinkah sesuatu terjadi tanpa asal muasal? Mungkinkah sesuatu ada tanpa

tercipta? Jika demikian siapakah yang menciptakan semuanya itu? Bagaimankah hal itu semua di
ciptakan, hingga seluruh ciptaan itu demikian indah dan menakjubkan? Pastilah dia Yang Maha
Agung! Pastilah dia maha kdan perkasa! Siapakah dia kalau bukan Tuhan? Ya , sungguh,
Tuhanlah Pencipta Langit, bumi dan segala isinya.

4. Bernyanyi dari KJ 101 :1,3,5

1. Alam raya berkumandang oleh pujian mulia;


dari gunung, dari padang kidung malaikat bergema:
Gloria Muliakan Tuhan! Gloria Muliakan Tuhan!
3. Sudah lahir Jurus'lamat itu berita lagunya.
Puji dan syukur dan hormat dipersembahkan padaNya.
Gloria Muliakan Tuhan! Gloria Muliakan Tuhan!
5. Mari, kita pun kesana untuk melihat Putera.
Mari, kita persembahkan suara dan hati padaNya!
Gloria Muliakan Tuhan! Gloria Muliakan Tuhan!

5. Liturgi II : KEJATUHAN KE DALAM DOSA


P : Hidup yang baik tidak mampu memuaskan hati manusia. Merasa kurang, itulah isi
keinginan manusia. Apakah yang terjadi ketika manusia hidup di dalam dosa? Mari kita
dengarkan penuturan liturgi ke 2 ini.
Setiap hari kita melihat kemajuan yang akan terjadi. Tekhnologi semakin canggih, hampir semua
keinginan terpenuhi. Namun apa dampak yang dihasilkan? Lihatlah setiap manusia
mementingkan dirinya sendiri. Tidak ada yang perduli lagi dengan sesamanya.
1 : Kekuasaan yang melanda hati manusia telah menciptakan sifat egoisme. Manusia lain yang
tidak berkuasa kembali menjadi budak. Yang kuat semakin kuat, yang lemah semakin lemah.
2

: Yang kaya semakin kaya, yang miskin semakin miskin. Kebaikan yang diupayakan oleh

pemerintahnya, dianggap sebagai dongeng belaka. Perbuatan baik diukur dengan uang. Manusia
hidup di tengah-tengah perhambaan akan uang.
1 : Adik tidak lagi menghargai kakaknya. Orangtua tidak lagi dianggap sebagai sumber hikmat
Ilahi. Penghargaan semakin kurang. Mungkinkan kita mampu bertahan dalam situasi yang
demikian?
2

: Kapan semua ini akan berakhir? Kerakusan manusia menciptakan bencana alam yang tidak

dapat lagi dibendung. Pagar alam menjadi rusak dan bercacat. Hutan tidak lagi mampu
bernyanyi. Laut tidak mampu lagi berkilauan. Udara tidak lagi bersih, air telah tercemar. Semua
menjadi rusak.
P

Hukum tidak dihargai, semua menganggap tidak berarti sebuah kebaikan. Menghalalkan

segala cara adalah salah satu jalan pintas. Budaya mementingkan diri sendiri semakin nyata.
Teguran dan sapaan tidak lagi terngiang. Semua telah pudar.
6. Bernyanyi lagu Di Tengah Ombak dan Arus Pencobaan

Ditengah ombak dan arus pencobaan


Hampir terhilang tujuan arah hidupku
Bagaikan kapal yang selalu ombang-ambingkan
Mengharap kasihNya seolah olah tiada mampu
Yesus perhatikan kehidupan tiap orang
Yang sudah rusak dibetukan
Dengan penuh kasih sayang
Yesus perhatikan tiap tetesan air mata
Dia mengenal hatiku yang penuh penyesalan dosa

7. Liturgi III : JANJI KESELAMATAN


P

: Allah menginginkan kebaikan kembali ke dalam kehidupan manusia. Sungguh Allah tidak

menginginkan kematian orang fasik, namun Ia mengharapkan pertobatan dari kejahatannya


menuju kebaikan.
Allah berfirman: Aku akan bertindak terhadap engkau: Aku akan memurnikan perakmu dengan
garam soda dan akan menyingkirkan segala timah dari padanya.
Penuturan Allah itu bukanlah satu hal yang sia-sia. Demi kebaikan manusia, marilah kita kembali
dari jalan kegelapan menuju terang Ilahi.
Tidak berguna membangkang di hadapan Tuhan, sungguh Allah telah menyediakan tempat yang
terbaik bagi manusia yang berkenan kepadaNya.
Saat ini, ketika kita mendengar suara Allah, marilah kita meluluhkan hati kita, sehingga
keselamatan yang dari pada Allah tidak berlalu dari kita.
Bukankah segala perkataan Allah telah hidup dan diam di dalam kita? Bukanlah firman Allah
telah terus berdengung di telinga kita? Lalu, mengapa kita harus mengunci hati kita?
Allah menyediakan keselamatan yang dari padaNya, camkan dan terimalah Allah di dalam
hidupmu.
8. Bernyanyi dari KJ 381:1-4 Yang Maha Kasih
1. Yang Mahakasih yaitu Allah; Allah Pengasih pun bagiku.
Reff:
Aku selamatlah oleh kasihNya, oleh kasihNya kepadaku.
2. Walau dirantai oleh dosaku, walau dirantai tak terlepas,
Reff:
Aku selamatlah oleh kasihNya, oleh kasihNya kepadaku.

3. Walaupun maut upah dosaku, walaupun maut mengancamku


Reff:
Aku selamatlah oleh kasihNya, oleh kasihNya kepadaku.
4. Allah mengutus Yesus, Tuhanku; Allah mengutus Sang Penebus.
Reff:
Aku selamatlah oleh kasihNya, oleh kasihNya kepadaku.

9. Liturgi IV : KEMULIAAN KESELAMATAN


P

: Keselamatan itu telah nyata. Firman telah menjadi daging, kemuliaan Tuhan melingkupi

alam raya. Hati yang beku telah dicairkan. Mulialah namaMu, kami puji Dikau, seperti malaikat
yang mengungkapkan kemuliaanMu.
1

: Kemuliaan bagi Allah di tempat yang maha tinggi, damai di bumi diantara manusia yang

berkenan kepadaNya.
2

: Pujilah Dia dengan sorak-sorai, pujilah Dia dengan gambus dan kecapi, pujilah Dia

dengan sangkakala, biarlah segala yang bernafas memuji dan memuliakan namaMu.
1 : Tuhan Maha Adil, tiada yang sebanding dengan Engkau. Kerajaan-kerajaan akan tunduk dan
bertekuk lutut. Semua lidah akan mengaku bahwa Engkau adalah Allah, Raja dari segala raja.
Tuhan dari segala tuan.
2: Glori bagi namaMu yang Maha Kudus. Engkau datang memperdamaikan manusia dengan
diriMu. Lihatlah kesempurnaan telah lahir, bumi penuh dengan sukacita.
P:

Alam raya berkumandang, dari lembah ke lembah, dari bukit ke bukit. Sudut-sudut kota

dan alam-alam desa seluruhnya bergemuruh menyuarakan keagungan sang Raja yang telah lahir.
P : Lihatlah, Aku menjadikan segala sesuatunya baru, itulah FirmanMu yang saat ini telah
nyata. Kemuliaan bagi Engkau ditempat yang maha tinggi. Amin.
10. Kantoria menyanyi Di Malam Sunyi Bergema (lampu dipadamkan)
Di malam sunyi bergema nyanyian mulia.
Malaikat turun mendekat dengan beritanya,
"Sejaht'ra bagi dunia, t'lah datang Penebus."
Heninglah bumi mendengar nyanyian yang kudus.

11. Liturgi V : RENUNGAN TENTANG SKETSA KEHIDUPAN


1. : Saudaraku, cermatilah kehidupan yang ada di kolong langit ini. Banyak cerita yang
mengisahkan kekosongan dan kehampaan yg menimpa kehidupan manusia dan segala mahluk

lainnya. anak-anak, muda-mudi hingga orang dewasa, tidak luput dari pergumulan itu. Dengarlah
kisah-kisah itu:
Saat teduh musik
2.

Seorang anak menjerit di pinggir jalan, menantikan kasih sayang dari orang tua yang

tidak di kenal. Hari ini dia boleh kenyang menikmati nasi bungkus pemberian dari seorang ibu
tua yang berambut putih yang iba kepadannya. Perutnya telah kenyang,namun hatinya masih
kosong dan hampa oleh kasih sayang yang tidak kunjung nyata.
Saat teduh.musik
3.

: Ia harus dirawat di Rumah sakit. Kaki patah, beberapa tulang rusuknya remuk.

Perkelahian itu telah membuat dia tidak berdaya, dan hampir mati. Dia tidak sehebat seperti yang
dikhayalkannya. Kebenaran ternyata tidak dapat ditegakkan dengan emosi, perseteruan,
kebencian dan kekuatan manusia.
Saat teduh. musik
4 :

Sungguh si anak muda itu membenci ayah dan ibunya. Masih terekam di benaknya,

ayahnya melayangkan tangannya terhadap ibunya. Suara bentakan,hardikan dan barang-barang


pecah demikian menakutkan. Telinganya juga pernah berdengung oleh tamparan keras
ayahnya. Ibunya menjerit, cacian dan makian serta sumpah serapah mengiring. Haruskah anakanak dididik dan dibesarkan dengan kekerasan?
Saat teduhmusik
6 : Lihatlah betapa banyaknya derita manusia dibumi ini. Persahabatan seakan tidak bernilai,
kebaikan seakan tifak berarti, ketulusan seakan menjadi kelicikan, ketekunan seakan mejadi
kebodohan. Mereka lelah, lelah, dan menjadi lelah oleh pikiran mereka yang jahat dan sia-sia.
Dimanakah ada damai sejahtera dan kepedulian bagi sesama?
12. Bernyanyi KUSIAPKAN HATIKU TUHAN
Kusiapkan hatiku Tuhan tuk dengar Firman-Mu,saat ini
Aku sujud menyembah Engkau, dalam hadirat-Mu saat ini
Curahkanlah pengurapan-Mu, kepada umat-Mu saat ini
Kusiapkan hatiku Tuhan, mendengar Firman-Mu
Reff : Firman-Mu Tuhan, tiada berubah
Sejak semulanya dan slama-lamanya tiada berubah
Firman-Mu Tuhan, penolong hidupku,
Kusiapkan hatiku Tuhan tuk dengar Firman-Mu

13. Doa Pembacaan Alkitab dan Renungan Natal


14. Bernyanyi dari KJ 99 Gita Sorga Bergema 1,2,3
(Mengumpulkan Persembahan)
1. Gita sorga bergema, "Lahir Raja mulia!
Damai dan sejahtera turun dalam dunia."
Bangsa-bangsa, bangkitlah dan bersoraklah serta,
Permaklumkan Kabar Baik; Lahir Kristus, T'rang ajaib!
Gita sorga bergema, "Lahir Raja mulia!"
2. Yang di sorga disembah Kristus, Raja yang baka,
lahir dalam dunia dan Maria bundaNya.
Dalam daging dikenal Firman Allah yang kekal;
dalam Anak yang kecil nyatalah Imanuel!
Gita sorga bergema, "Lahir Raja mulia!"
3. Raja Damai yang besar, Surya Hidup yang benar,
menyembuhkan dunia di naungan sayapNya,
tak memandang diriNya, bahkan maut dit'rimaNya,
lahir untuk memberi hidup baru abadi!
Gita sorga bergema, "Lahir Raja mulia!"
17. Doa Penutup dan Berkat
III. Acara Perayaan Natal.

Kata-kata sambutan
Ketua BPMJ Hosana Pekkabata
Ketua PPGTM Hosana Pekkabata
Ketua PPGTM Klasis Polewali
Hiburan