Anda di halaman 1dari 8

Lampiran : Surat Keputusan Direktur RS Mulya

Nomor
:
Tanggal :

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

PANDUAN
OUT BREAK/KEJADIAN LUAR BIASA

RUMAH SAKIT MULYA


2015

BAB I
DEFINISI

Out Break/Kejadian Luar Biasa / wabah

adalah

kejadian

peningkatan

kejadian

yang

bermakna adanya infeksi atau non infeksi yang diderita sebelumnya pada pasien atau pekerja
misal terjadinya keracunan makanan terhadap pasien dan pekerja
KLB = Outbreak= Wabah = Epidemik
1. Peningkatan jumlah kasus yg cukup bermakna dari yg diharapkan/tingkat endemisitas
pada kurun waktu tertentu
2. Peningkatan jumlah kematian dari yg biasa

3. Munculnya kasus yg sebelumnya belum pernah ada atau muncul kembali

Kejadian Luar Biasa/KLB HAIs:


Kejadian infeksi yang meningkat di luar keadaan biasa dalam suatu periode pada
kelompok orang/pasien tertentu

Klaster (Cluster) :
Kumpulan kasus atau kejadian terjadi
bersamaan waktu atau tempat

TERJADINYA KLB
melalui penyebaran secara :
Kontak

Udara : droplet atau airborne


Benda perantara (common source vechile)
Penyebab
- Produk tercemar :Dari dalam: cairan infus, produk transfusi, cairan dialisis
dari luar: disinfektan, susu bayi, larutan dekstrose, cairan NaCl
- Pencucian dan tindakan disinfeksi tidak benar Mesin pencuci automatik tidak bekerja

dengan baik
Penanganan peralatan steril tidak benar
- Prosedur tidak benar: Tindakan endoskopi, hemodialisis, peritoneal dialisis

Tindakan operasi antiseptik tercemar, peralatan melalui tangan petugasTenaga


kesehatan:
Pengidap S.aureus, Streptococcus hemolitik grup A, Candida, Hepatitis B/C, HIV

Lingkungan di rumah sakit :


Air : Pseudomonas, Acinetobacter, Mycobacteria bukan TB, Legionella
Tanah : Aspergillus
Tujuan Penyelidikan /Investigasi KLB adalah:
1. Memastikan adanya KLB
2. Mengetahui luasnya masalah
3. Mengetahui cara transmisi
4. Mengetahui sumber penularan

5. Mengetahui Agent
6. Memutus rantai penularan/Pencegahan dan Pengendalian
7. Mencegah terulangnya kejadian serupa

BAB II
RUANG LINGKUP
1. Panduan ini dibuat sebagai acuan unuk semua pekerja yang berada di lingkungan rumah
sakit, terutama dukungan dari pimpinan ,Manajemen dan merupakan salah satu upaya
kegiatan pencegahan dan pengendalian Infeksi di rumah sakit.
2. Panduan ini dapat diterapkan kepada semua pekerja yang berada dilingkungan rumah sakit
3. Panduan ini dapat menggunakan teknik sosialisasi

BAB III
TATA LAKSANA
Outbreak/KLB

adalah peningkatan kejadian kasus penyakit yang lebih banyak daripada

ekspektasi normal didi suatu area atau pada suatu kelompok tertentu, selama suatu periode
waktu tertentu. Informasi tentang potensi outbreak biasanya datang dari sumber-sumber
masyarakat, yaitu laporan pasien (kasus indeks), keluarga pasien, kader kesehatan, atau warga
masyaraka. Tetapi informasi tentang potensi outbreak bisa juga berasal dari petugas kesehatan,
hasil analisis data surveilans laporan kematian, laporan hasil pemeriksaan laboratorium,
Penatalaksanaan Out Break/Kejadian Luar Biasa
Langkah-Langkah Investigasi KLB
1.

Penyakit yang termasuk KLB/Wabah dilaporkan dalam laporan 1X24 jam

Merupakan laporan adanya penderita/tersangka yang dapat atau berpotensi


2.

Pelapor/petugas ruangan melaporkan kejadian tersebut ke IPCN

3.

Perawat IPCN menerima laporan kejadian luar biasa

4.

Perawat IPCN membuat laporan atau dekumen pelaporan

5.

Perawat IPCN melakukan investigasi dan mengidentifikasi kasus berpotensi

KLB dan datang ke unit untuk mewawancarai adanya pasien di ruangan tersebut.
6.

Perawat IPCN merekomendasi pemeriksaan penunjang /Laboratorium swab

7.

Perawat diruangan melaporkan hasil swab pemeriksaan tersebut ke IPCN

8.

Perawat IPCN dan IPCLN melakukan analisa hasil pemeriksaan

9.

Perawat IPCN melakukan kesimpulan hasil pemeriksaan

10.

Perawat IPCN mebuat laporan ke Komute medic /Direktur.

11.

Perawat IPCN membuat rekomendasi ke Direktur untuk tindak lanjut.

PENYELIDIKAN DUGAAN KONDISI KLB


Tahapan kegiatan : secara aktif mengumpulkan informasi kondisi KLB dari berbagai
sumber termasuk laporan perubahan kondisi pasien secara perorangan, kelompok,
maupun ruangan yang terkait.
IPCN meneliti serta mengkaji kondisi yang rentan KLB.
IPCN mewawancarai pihak-pihak terkait yang patut diduga mengetahui adanya KLB

BAB IV
DOKUMENTASI
1.

Pimpinan dan manajemen telah membuat kebijakan kepada Komite PPIRS

bahwa Penatalaksanaan Out Break/Kejadian Luar Biasa di rumah sakit


2.

Tim PPIRS memberikan sosialisasi kepada semua pekerja untuk

melaksanakan bila ada kejadian Out Break/Kejadian Luar Biasa di rumah sakit pusat
pertamina
3.

Tim PPI melaksanakan investigasi dan membuat laporan bila terjadi Out

Break/Kejadian Luar Biasa