Anda di halaman 1dari 27

MAKALAH PENYAKIT AKIBAT KERJA

Disusun guna memenuhi tugas Mata Kuliah Penyakit Akibat Kerja


Dosen Pengampu : Drs. Herry Koesyanto, M.Kes
Disusun Oleh :
Nur Isnandari 6411411126

Rombel 03

JURUSAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2014

1. Penyakit Akibat Tekanan Udara


a. Definisi
Pada tempat kerja, penyakit tidak hanya terdapat di industry, pertanian,
kehutanan atau perkebunan yang tekanan udaranya nrmal. Pada tekanan udara
tinggi atau tekanan udara rendah dapat menyebabkan terjadinya penyakit atau
gangguan kesehatan. Tekanan udara tinggi dapat dijumpai pada pekerja yang
harus menyelam di laut. Sedangkan untuk gangguan akibat tekanan udara
yang rendah dapat terjadi pada pekerjaan dalam sector penerbangan dan pada
pekerja yang bekerja di tempat yang tinggi di atas permukaan laut karena
kekurangan oksigen dalam udara pernapasan.
Tekanan udara ekstrim adalah tekanan udara yang lebih besar (tinggi)
atau tekanan udara yang lebih rendah dari tekanan udara normal (1 atm).
Semua pengaruh yang dapat timbul merupakan risiko bahaya bagi para
pekerja sehingga harus diperhatikan sebaik-baiknya sebelum melakuan
pekerjaan tersebut, untuk menghindarkan atau mencegah akibat atau
kecelakaan dan penyakit akibat pekerjaan tersebut.
b. Nilai Ambang Batas
Nilai tekanan udara normal yaitu 1 atm. Nilai Ambang Batas untuk
tekanan uadara adalah :
Udara
Oksigen
Kedalaman (Ft) Durasi (Men)
Kedalaman (Ft) Durasi (Men)
40
120
10
240
50
78
15
150
60
55
20
110
70
43
25
75
80
35
30
45
90
30
35
25
100
25
40
10
110
20
120
18
130
15
Karpovich dan Sinning : Phsyology of Muscular Activity , p 263.

c. Jenis Penyakit
Penyakit yang bisa ditimbulkan akibat tekanan udara antara lain :
1. Dekompresi
Merupakan penyakit dengan berbagai tingkatan keluhan dan gejala,
yang dapat mengganggu seluruh sistem organ tubuh dengan penyebab
yang sama yaitu terbentuknya gelembung Nitrogen dalam jaringan dan
darah.
2. Barotrauma
Barotrauma ditunjukkan oleh adanya kerusakan berbagai jaringan
tibuh akibat ketidakseimbangan antara tekanan dalam rongga-rongga
udara di dalam tubuh dengan jaringan atau cairan tubuh di sekitarnya.
3. Osteonekrosis disbarik
Osteonekrosis merupakan suatu kelainan yang diakibatkan terjadinya
kehilangan suplai darah pada tulang yang terjadi secara sementara atau
permanen. Darah membawa nutrisi yang penting dan oksigen ke tulang.
4. CO2 DAN CO
Kemampuan pengikatan Hemoglobin (Hb) terhadap CO 200 kali lebih
besar daripada oksigen sehingga mengakibatkan eliminasi CO yang sangat
lambat dan mengakibatkan Hb tidak dapat mengankut oksigen.
5. Narkosis
Narkosis disebakan oleh kenaikan tekanan parsial dari gas yang inaktif
dalam metabolism yakni nitrogen. Narkosis terjadi beberapa menit setelah
mencapai kedalaman tertentu.
d. Patogenesis
Bebasnya nitrogen dalam tubuh dari lautan menjadi gas. Gas nitrogen
dalam tubuh ini mengakibatkan penutupan pembuluh darah sehingga terjadi
degenerasi dan kelumpuhan sebagai akibat lebih lanjut dari penutupan
pembuluh darah sehingga terjadi

e. Pencegahan
Pencegahan yang dapat dilakukan dapat berupa :
1. Pemeriksaan kesehatan secara berkala
2. Mempersiapkan kondisi fisik sebelum melakukan pekerjaan
3. Mempersiapkan kondisi alat sebelum melakukan pekerjaan
4. Mematuhi prosedur kerja yang berlaku
5. Memonitor kadar karbondioksida
6. Penyakit Akibat Radiasi Elektronik
a. Definisi
Radiasi pada dasarnya adalah suatu cara perambatan energy dari
sumber energy ke lingkungannya tanpa membutuhkan panas. Beberapa contoh
perambatan panas, cahaya, dan gelombang radio. Ada dua jenis radiasi yaitu
partikel alpha dan beta yang berasal dari material radioaktif, serta jenis kedua
yaitu gelombang elektromagnetik atau photon. Semakin pesatnya kemampuan
teknologi dan pemakaian alat elektronik, pekerja berisiko terpajan oleh
berbagai frekuensi gelombang elektromagnetik (Electromacnetic Filed=EMF)
yang kompleks.
Penyakit akibat gangguan radiasi dapat terjadi pada pekerja dalam
banyak sector lingkungan kerja baik industry, perkantoran maupun sector
informal yang menggunakan perlatan dengan teknologi yang berbasis
elektromagnetik.
b. Nilai Ambang Batas
NAB paparan gelombang elektromagnetik pada pekerja di tempat
kerja berdasarkan penelitian yang telah dialakukan mengenai pengaruh
gelombang mikro terhadap tubuh manusia menyatakan bahwa untuk daya
sampai dengan 10 Mw/cm2 masih termasuk dalam nilai ambang batas aman
(Wardhanan, 2000).
c. Jenis Penyakit

Menurut National Radiological Protection Board (NPRB) UK, Inggris


menyatakan bahwa efek yang ditimbulkan oleh radiasi gelombang
elektromagnetik pada pekerja di tempat kerja dibagi menjadi dua yaitu :
1. Efek fisiologis
Efek fisiologis merupakan efek yang ditimbulkan oleh radiasi
gelombang elektromagnetik pada pekerja yang mengakibatkan gangguan
kesehatan khususnya pada organ-organ tubuh manusia berupa kanker otak
dan pendengaran, tumor, perubahan pada jaringan mata termasuk retina
dan lensa mata, gangguan pada reproduksi, hilang ingatan dan kepala
pening.
2. Efek psikologis
Merupakan

efek

kejiwaan

yang

ditimbulkan

oleh

radiasi

elektromagnetik pada pekerja di tempat kerja misalnya timbulknya stress


dan

ketidaknyamanan

dalam

bekerja

karena

penyinaran

radiasi

elektromagnetik secara berulang-ulang.


d. Patogenesis
Radiasi di tempat kerja pada pekerja yang terpapar secara terumenerus dapat menimbulkan gangguan kesehatan bagi pekerja. Jika radiasi
mengenai tubuh manusia, ada dua kemungkinan yang dapat terjadi
e. Pencegahan
Pencegahan yang dapat dilakukan diantaranya dengan melakukan :
1. Pemeriksaan sebelum penempatan
2. Pemeriksaan berkala
3. Mematuhi prosedur krja
4. Menggunakan APD
7. Asma Akibat Kerja
a. Definisi

Asma akibat kerja adalah suatu penyakit yang ditandai oleh gangguan
aliran nafas dan hipersensitiviti bronkus yang terjadi akibat suatu keadaan di
lingkungan kerja dan tidak terjadi pada rangsangan di luar tempat kerja.
Pekerja yang memiliko risiko terbesar antara lain pekerja yang bersentuhan
dengan biji-bijian dan padia-padian seperti pekerja gudang makanan ternak,
pekerja penggilingan dan tukang roti, pekerja pengangkutan dan pengepakan
the, tukang kayu, indistri mebel, operator gergaji, pembut enzim deterjen,
perajin, platinum, pekerja farmasi, tukang cat dan pekerja yang berhubungan
dengan polivinil klorida (pvc).
b. Nilai Ambang Batas
c. Jenis Penyakit
Klasifikasi asma ditempat kerja menurut The American College of Chest
Physicians tahun 1995, yaitu :
1. Asma Akibat Kerja, yaitu asma yang disebabkan paparan zat di tempat
kerja, dibedakan atas 2 jenis tergantung ada tidaknya masa laten :
a. Asma akibat kerja dengan masa laten, yaitu asma yang terjadi melalui
mekanisme imunologis. Pada kelompok ini terdapat masa laten yaitu
masa sejak awal pajanan sampai timbul gejala. Biasanya terdapat pada
orang yang sudah tersensitisasi yang bila lagi bahan tersebut maka
akan menimbulkan asma.
b. Asma akibat kerja dengan masa laten yaitu asma yang terjadi melalui
mekanisme imunologis. Pada kelompok ini terdapat masa laten yaitu
sejak awal pajanan sampai timbul gejala.
c. Asma akibat kerja tanpa masa laten yaitu asma yang timbul setelah
pajanan dengan beban ditempat kerja dengan kadar tinggi dan tidak
terlalu dihubungkan dengan reaksi imunologis. Gejala seperti ini
dikenal dengan istilah Irritant induced asthma atau Reactive Airways
Dysfunction Syndrome (RADS), yaitu asma yang timbul dalam 24 jam

setelah satu kali pajanan dengan bahan iritan konsentrasi tinggi seperti
gas, asap yang menetap sedikitnya dalam 3 bulan.
2. Asma yang diperburuk di tempat kerja yaitu asma yang sudah ada
sebelumnya atau sudah mendapat terapi asma dalam 2 tahun sebelumnya
dan memburuk akibat pajanan zat di tempart kerja.

d. Patogenesis
1. Patofisiologis Asma Akibat Kerja yang disebabkan bahan dengan berat
molekul tinggi
Bahan dengan berat molekul tinggi dikenali ileh Antigen Presenting
Cell (APC) dan menghasilkan rspon imunologi CD4 Tipe 2 yang
mnghasilkan antobodi IgE spesifik oleh sel B yang dirangsang oleh
Interleukin IL-4/IL-13. Terikatnya IgE kereseptorannya, dan sitokin Th2
(IL-5) menginduksi dan mengaktifkan sel-sel inflamasi yaitu sel mast,
esonofil dan makrofag menandai inflamasi saluran nafas yang
menyebabkan

perubahan

fungsioanal

Asma

Akibat

Kerja

hiperresponsif saluran nafas, akut dan kronis obstruksi aliran udara.

yaitu

2. Patofisiologis Asma Akibat Kerja yang disebabkan bahan dengan berat


molekul rendah
Bahan dengan molekul rendah tertentu juga menginduksi antobodi IgE
spseifik, bekerja sebagai Hapten dan beriktan dengan protein tubuh
membentuk antigen fungsional. Banyak bahan dengan berat molekul
rendah tidak secara konsisten merangsang antigen IgE spesifik. Signal
berbahaya karena kerusakan sel epitel bronkus mengaktivasi sel
imunokompeten. Pada Asma Akibat Kerja tipe ini juga berperan suatu
respon imunologi campuran CD4 / CD8 Tipe 2/ Tipe 1 atau rangsangan
dari CD8 spsefisik. Sitokin Th2 (IL-5) dan Th1 (IFN-) dan kemokin
proinflamasi lainnya MCP-1, TNF akan mengatifkan sel-sel inflamasi.
3. Patofisiologis Asma Akibat Kerja yang disebabkan bahan iritan dengan
konsentrasi tinggi.
Inhalasi dengan iritan konsentrasi tinggi menyebabkan kerusakan
apitel jalan nafas. Pada pekerja yang menderita irritant induced asthma,
kerusakan sel epiel mengaktifkan sel imunokompeten. Kerusakana sel
epitel bronkus akan menghilangkan faktor relaksasi dari bronkus, paparan
ujung syaraf menyebabkan inflamasi neurogenik, dan penglepasan
mediator inflamasi dan sitokin diikuti dengan aktivasi nonspesifik sel
mast. Sekresi ari faktor pertumbuhan sel-sel epitel, otot polos dan
fibroblast dapat menginduksi regenerasi jaringan dan remodeling.
e. Pencegahan
1. Pencegahan Primer
a. Penyuluhan tentang perilaku kesehatan di lingkungan kerja.
b. Menurunkan pajanan, dapat berupa substitusi bahan, memperbaiki
ventilasi, automatisasi proses (robot), modifikasi proses untuk
meunrunkan sensitisasi, mengurangi debu rumah dan tempat kerja.
c. Pemeriksaan kesehatan sebelum mulai bekerja untuk mengetahui
riwayat kesehatan dan menentukan individu dengan risiko tinggi.

d. Kontrol administrasi untuk mengurangi pekerja yang terpajan ditempat


kerja dengan rotasi pekerjaan dan cuti.
e. Menggunakan alat proteksi pernapasan.
2. Pencengahan Sekunder, denga melakukan emeriksaan secara berkala yang
bertujuan untuk mendeteksi dini penyakit asma akibat kerja.
3. Pencegahan tersier, yaitu dengan menghindarkan penderita dari pajanan
lebih lanjut, untuk mencegah penyakit menjadilebih buruk lagi.
8. Gangguan Pendengaran Akibat Bising
a. Definisi
Gangguan pendengaran akibat bising/GPAB (Noise-Induced Hearing
Loss/NIHL) adalah bentuk permanen dari ketulian yang muncul akibat
paparan suara yang keras. Setelah paparan tunggal, terjadi perubahan
temporer pada pendengaran yang reversible, tetapi jika suara cukup kuat atau
diulang, bisa timbul tuli permanen irreversible, yang mengarah pada
pergeseran ambang pendengaran permanen (Thorne, 2011; American Hearing
Research Foundation, 2012).
GPAB di tempat kerja (Occupational Noise-Induced Hearing Loss)
adalah ketulian yang terjadi perlahan dalam jangka waktu lama (beberapa
tahun) sebagai

hasil paparan terus-menerus

atau

bising kuat/keras

sekali/intermiten (Hellman & Associates, 2011).


Istilah GPAB mengacu kepada penurunan ketajaman pendengaran
yang berhubungan dengan paparan kebisingan. Keadaan ini dapat bersifat
sementara dan digambarkan sebagai pergeseran ambang batas sementara
(Temporary Threshold Shift/TTS) walaupun belum ada definisi yang pasti
tentang durasi paparan kebisingan yang mungkin berkisar dari jam hingga
hari. Hilangnya pendengaran bisa saja permanen dan keadaan ini digambarkan
sebagai pergeseran ambang batas permanen (Permanent Threshold Shift/PTS).
Paparan kebisingan dapat menyebabkan pergeseran ambang batas
pendengaran yang bersifat sementara (temporary threshold shift/TTS) atau

permanen (permanent threshold shift/PTS), tergantung pada intensitas dan


durasi suara. Rentang waktu dari kerusakan sementara dapat beberapa hari
atau bahkan minggu setelah paparan kebisingan. Selama 16-48 jam setelah
paparan kebisingan, umumnya akan terjadi pemulihan jika kondisi dan
kerusakan tidak terlalu parah. Jika tidak dapat pulih dalam jangka waktu
beberapa minggu, kerusakan akan bersifat permanen dan sel-sel akan mati,
menghasilkan pergeseran ambang batas permanen (Attias, et al., 2004;
Adelman, et al., 2008; Nelson, 2009).
b. Nilai Ambang Batas
Nilai Ambang Batas Kebisingan telah direkomendasi menurut ACGIH
(American Conference of Governmental Industrial Hygienist) dan ISO
(International Standard Organization) sebesar 85 dB(A), sedang menurut
OSHA (Occupational Safety and Health Administration) sebesar 90 dB(A)
untuk waktu kerja 8 jam/hari. Nilai Ambang Btas Kebisingan menurut
ACGIH, setiap kenaikan tingkat intensitas bising sebesar 5 dB (the rule of 5
dB), maka lama kerja yang diperkenankan menjadi setengahnya, sedangkan
Nilai Ambang Batas Kebisingan menurut ISO, setiap kenaikan tingkat
intensitas kebisingan sebesar 3 dB (the rule of 3 dB), maka lama kerja
menjadi setengahnya.

Berdasarkan

Surat

Keputusan

Mentri

Tenaga

Kerja

Nomor

KEP.51/MEN/1999 mengenai Nilai Ambang Batas kebisingan ditetpkan


sebasar 85 desi Bell A (dBA). Sedangkan untuk kebisingan yang melampaui
NAB, waktu pajanan ditetapkan sebagai berikut :

c. Jenis Penyakit
Dampak yang dapat ditimbulkan pada pekerja akibat kebisingan antara lain :
1. Gangguan fisiologis, yaitu berupa peningkatan tekanan darah, peningkatan
nadi, basal metabolism, konstruksi pembuluh darah kecil terutama bangian
kaki, dapat menyebabkan pucat dan gangguan sensoris.
2. Gangguan psikologis, berupa rasa tidak nyaman, kurang konsentrasi,
susah tidur, emosi serta paparan dalam waktu lama dapat menyebabkan
penyakit psikosomatik seperti gastritis, penyakit jantung coroner dan lainlain.
3. Gangguan komunikasi
4. Gangguan keseimbangan, berupa gangguan fisiologis seperti kepala
pusing, mual dan lain-lain.
5. Gangguan pendengaran (ketulian)

a. Tuli Sementara (Temporary Treshold=TTS)


Diakibatkan oleh pemaparan terhadap bising dengan intensitas tinggi,
pekerja akan mengalami penurunan daya dengar yang sifatnya
sementara. Biasanya waktu pemaparan terlalu singkat, setelah cukup
istirahat daya dengarnya akan pulih kembali.
b. Tuli menetap (Permanent Treshold Shift=PTS)
Biasanya akibat paparan yang lama

(kronis). Besarnya PTS

dipengaruhi oleh faktor :

Tingginya level suara

Lama pemaparan

Spektrum suara

Temporal Pattern

Kepekaan individu

Pengaruh obat-obatan

Keadaan sehat

d. Patogenesis
Mekanisme dasar terjadinya gangguan pendengaran akibat bising
merupakan kombinasi dari faktor mekanis dan metabolik yakni adanya
paparan bising kronis yang merusak sel rambut koklea dan perubahan
metabolik yang menyebabkan hipoksia akibat vasokontriksi kapiler oleh
karena bising (Ferrite & Santana, 2005; Mizuo, Miyamoto & Shimizu, 2011).
Gangguan pendengaran akibat bising juga merupakan interaksi dari faktor
lingkungan dan faktor genetik (Laer, et al., 2006).
Paparan bising menyebabkan pembentukan 8-isoprostaglandin F2 (8isoPGF2) didalam koklea yang merupakan marker terjadinya proses reaktif
oksigen dan berpotensi menyebabkan vasokonstriksi sehingga menurunkan
aliran darah ke koklea/Cochlear Blood Flow (CBF) (Miller, Brown &
Eschacht, 2003; Seidman & Standring, 2010).

Penilaian tuli akibat bising secara histopatologi menunjukkan adanya


kerusakan organ Corti di koklea terutama sel-sel rambut. Kerusakan yang
terjadi pada struktur organ tertentu bergantung pada intensitas dan lama
paparan. Daerah yang pertama terkena adalah sel-sel rambut luar separti
stereosilia pada sel-sel rambut luar menjadi kaku. Dengan bertambahnya
intensitas dan durasi paparan akan dijumpai lebih banyak kerusakan seperti
hilangnya stereosilia, kerusakan pada stria vaskular, kolaps sel-sel penunjang,
hilangnya jaringan fibrosit dan kerusakan serabut saraf (Daniel, 2007;
Kujawa, 2009).
Mekanisme hidrodinamika pada kerusakan sel rambut dalam, sel
rambut luar dan membran basilaris akibat pajanan bising menurut gelombang
bunyi yang datang akan tersebar secara merata berbentuk radial. Gelombang
bunyi tersebut menimbulkan regangan pada partisi koklea dan menyebabkan
fleksi membran basilaris, sepanjang tepi ligamentum spiralis. Akibat dari
keadaan di atas bagian tengah membran basilaris yang tidak ditopang oleh
penunjang lain akan bergetar lebih kuat dibandingkan struktur lain. Pada
bagian tengah ini pula terletak bagian basal sel rambut luar yang mempunyai
hubungan erat dengan pilar sel rambut dalam, sehingga mudah dimengerti
bahwa sel penunjang pada bagian tengah membran basilaris bersama sel
rambut luar dan sel rambut dalam mudah terjadi kerusakan akibat pajanan
bising (Alberti, 1991).
e. Pencegaha
Pencegahan yang dapat dilakukan antara lain :
1. Dengan melakuakan pengendalian yaitu :
a. Pengendalian teknis

Pemilihan equipment/process yang lebih sedikit menimbulkan


bising

Mantainance alat

Pemasangan peredam bunyi pada alat produksi

Mengisolasi tempat yang menjadi sumber bising dengan


melakukan peredaman.

b. Pengendalian Administratif

Menerapkan sistem shift

Mengurangi jam kerja

Melakukan training

2. Melakukan pemeriksaan secara berkala


3. Penggunaan APD sepert earplug, earmuff dan helmet.
9. Penyakit Debu Logam Keras
a. Definisi
Logam keras adalah suatu istilah yang dipakai untuk karbida-karbida
logam dipadatkan dari tungstreen yang sangat keras (didalamnya telah
ditambahkan sejumlah kecil titanium, tantalum, vanadium, molydebrum, atau
karbida kronium) yang diikat bersama kobalt (termasuk besi dan nikel).
Pekerja yang memiliki risiko tinggi terkena penyakit debu logam keras antara
lain pekerja yang terlibat dalam produksi karbida dalam proses mencampur,
membuat bubuk, membentuk, pemanasan tungku, pengerjaan dengan mesin,
penggerindaan persisi, pekerja dalam proses produksi perkakas, pengasahan
perkakas dan bagian mesin, serta pekerja lain yang bertugas di dekat tempat
kerja yang memiliki risiko tinggi terkena pajanan.
b. Nilai Ambang Batas
Nilai Ambang Batas (NAB) bergantung pada jenis senyawa yang
digunakan serta paparan yang akan ditimbulkan.

c. Jenis Penyakit
Debu logam keras dapat menimbulkan berbagai efek antara lain berbagai
gejala iritatif termasuk batuk, rhinitis, dyspnea mirip asma, dan dyspnea pada
pengerahan tenaga, fibrosis intestinal difus juga dapat terjadi. Penyakit paru
dan saluran pernafasan yaitu bronkhopulmoner merupakan penyakit yang
disebabkan oleh debu logam keras.
d. Patogenesis
Absorbsi logam keras hanya terjadi lewat paru-paru. Debu yang
terabsorbsi kemudian didistribusikan ke bagian-bagian tubuh melalui udara
pernafasan dengan partikel debu yang lain. Partikel debu yang tak larut akan
tertahan dalam jaringan paru, sementara itu komponen yang larut dibawa oleh
aliran darah ke bagian tubuh lain. Hanya kobalt uang diekskresi dalam jumlah
kecil melalui kemih.
e. Pencegahan
Untuk mencegah timbulnya penyakit yang diakibatkan oleh logam keras
upaya yang dapat dilakukan antara lain :
1. Melakukan pemeriksaan sebelum penempatan, meliputi pemeriksaan
riwayat medis dan pemeriksaan fisik.
2. Melakukan pemeriksaan berkala yang dilakukan dalam periode waktu
setiap tahun yang bertujuan untuk deteksi dini adanya penyakit yang
timbul akibat logam keras.
3. Pengendalian teknis yang dilakukan dengan cara menutup mesin-mesin
dan ventilasi pembuangan lokal sehingga akan mengurangi kadar debu
agar sesuai dengan NAB.
4. Pengguanaan APD berupa respirator selama paparan dengan kadar debu
tinggi.
10. Penyakit Infeksi dan Parasit
a. Definisi

Paparan terhadap mikroorganisme dan parasite infektif hidup dan


produk toksiknya tidak dipungkiri dapat terjadi di tempat kerja. Agen
penyebab infeksi dan parasit antara lain, virus, klamidia, bakteri, jamur,
protozoa, dan cacing. Kemampuan hidup dari masing-masing parasite
bergantung pada faktor-faktor fisik, iklim, nutrisi dan multiplikasi serta
adanya reservoir oblogat serta vektor biantang pada kasus parasite.
Penyakit infeksi dan parasit ini memiliki risiko tinggi pada pekerja
pertanian, tempat-tempat kerja di Negara beriklim panas dan belum maju,
rumah sakit, laboratorium, klinik, ruang otopsi, pkerjaan yang berhubungan
dengan penanganan binatang dan produk-produknya dan pekerjaan lapangan
dimana terdapat kontak dengan binatang.
b. Jenis Penyakit
Penyakit yang dapat ditimbulkan akibat infeksi dan parasite antara lain :
1. Ensefalitis
2. Tuberculosis
3. Antraks
4. Infeksi jamur kulit
5. Rabies, dll.
c. Patogenesis
Mekanisme terjadinya penyakit infeksi dan parasite akibat kerja dapat
melalui berbagai cara bergantung dari jenis agen yang menginfeksi. Agen
dapat masuk ke dalam tubuh pekerja melalui udara, kulit, gigitan serangga
maupun makanan dan minuman.
d. Pencegahan
Pencegahan yang dapat dilakukan dengan cara :
1. Melakukan pemeriksaan sebelum penempatan, berupa pemeriksaan
riwayat medis dan pemeriksaan fisik.
2. Pemeriksaan secara berkala.
3. Pendidikan kesehatan terhadap pekerja

4. Melakukan penanganan kasus dengan tepat terhadap pekerja yang sudah


terinfeksi, seperti mengisolasi.
5. Menggunakan APD seperti sarung tangan, masker ataupun baju pelindung
sesuai dengan jenis pekerjaan.
6. Melakukan prosedur kerja secara tepat.
11. Penyakit Kulit Akibat Kerja
a. Definisi
Penyakit kulit akibat kerja atau yang didapat sewaktu melakukan
pekerjaan, banyak penyebabnya antara lain agen sebagai penyebab penyakit
kulit tersebut antara lain berupa agen-agen, kimia maupun biologis.
b. Jenis Penyakit
Jenis-jenis penyakit kulit akibat kerja antara lain :
1. Dermatitis kontak iritan primer, adalah dermatosis akibat kerja yang
paling sering ditemukan. Bentuknya mirip dengan kebanyakan dermatosis
yang lain dan penyebabnya tidak mudah dikenali.
2. Dermatitis kontak alergi, baik akut maupun kronis, mempunyai ciri-ciri
klinisa yang sama dengan eczema bukan akibat kerja.
3. Akne (jerawat) akibat kerja. Mirip dengan jerawat pada umumnya, tetapi
terutama menyerang bagian yang kontak dengan agen.
4. Dermatosis solaris akut. Penyakit kulit yang dianggap sebagai penyakit
kulit akibat keerja, yang sangat dipermudah oleh zat-zat fotodinamik yang
digunakan dalam pekerjaan tersebut.
c. Patogenesis
Dermatosis akibat kerja adalah segala kelainan kulit yang timbul pada
waktu bekerja atau disebabkan oleh pekerjaan, istilah dermatosis lebih tepat
daripada dermatitis, sebab kelainan kulit akibat kerja tidak usah selalu suatu
peradangan, melainkan juga tumor atau alergi. Presentasi dermatosis akibat
kerja dari seluruh penyakit-penyakit akibat kerja sekitar 50%-60%, maka dari
itu penyakit tersebut mendapatkan perhatian yang culup. Ciri=ciri dari

demratosis itu sendiri adalah kulit mengelupas, berwarna kemerah-merahan


disertai rasa gatal pada kulit.
d. Pencegahan
Pencegahan dermatosis akibat kerja yang dapat dilakukan antara lain :
1. Penilaian bahan-bahan yang akan digunakan di perusahaan.
2. Mengganti bahan-bahan berbahaya dengan yang tidak berbahaya.
3. Pendidikan.
4. Hygiene personal dan perusahaan.
5. Alat Pelindung Diri (APD), berupa pelindung mata dan muka atau
pelindung kulit dan tubuh.
6. Pemeriksaan pra kerja.
Sedangkan upaya penanggulangan secara umum untuk mencegah penyakit
kulit akibat kerja antara lain :
1. Bilamana mungkin allergen kuat sensitizer dan karsilogen hendaknya
diganti dengan zat-zat yang kurang berbahaya.
2. Kontak kulit dengan agen hendaknya dibatasi dengan pengendalian
teknologi.
3. Eliminasi kontak kulit dengan bahan penyebab.
4. Pakaian pelindung (apron, sarung tangan, topeng wajah).
5. Penyediaan fasilitas dasar untuk kebersihan diri, hendaknya disediakan
APD dan penggunaannya diharuskan untuk digunakan selama jam
kerja.
12. Penyakit Akibat Udara Mampat
a. Definisi
Udara mampat adalah udara pada tekanan yang lebih tinggi daripada
tekanan permukaan laut atau yang disebut atmosfer normal. Udara mampat di
tempat kerja dapat menimbulkan gangguan kesehatan pada pekerja. Penyakit
akibat udara mampat di tempat kerja memiliki risiko tinggi pada pekerja
dalam terowongan udara mampat dan operasi caisson serta para penyelam.

b. Jenis Penyakit
Penyakit atau gangguan yang dapat ditimbulkan akibat udara mampat
antara lain barotrauma telinga tengah dan sinus, paru-paru meletus dan emboli
udara otak, sakit dekompresi, keracunan oksigen apabila oksigen digunakan
saat dekompresi dan osteonecrosis akibat disbarisme atau nekrosis aseptic.
c. Patogenesis
Efek dari udara mampat dapat menyebabkan barotrauma atau
fisiologis akibat peningkatan tekanan parsial gas-gas komponennya.
Barotrauma timbul akibat adanya perbedaan tekanan antara

kedua sisi

membrane timfani dan efek utama yaitu sakit dekompresi yang diakibatkan
oleh pembentukan gelembung-gelembung nitrogen dalam darah. Pada tekanan
atmosfer normal sekitar 12 ml nitrogen dalam darah. Apabila dekompresi
meuju tekanan atmosfer terlalu cepat, nitrogen yang larut dalam darah
membentuk gelembung-gelembung yang menyebabkan gangguan sirkulasi
jaringan setempat.
d. Pencegahan
Pencegahan yang dapt dilakukan antara lain :
1. Pemeriksaan sebelum penempatan, yang meliputi pemeriksaan riwayat
medis dan pemeriksaan fisik.
2. Pemeriksaan secara berkala yang bertujuan untuk melakukan deteksi dini.
3. Menaati segala peraturan atau prosedur kerja yang telah ditetapkan.
13. Penyakit Akibat Getaran
a. Definisi
Getaran adalah gerakan yang teratur dari benda atau media dengan
arah bolak-balik dari kedudukan keseimbangan (KEP-51/MEN/1999).
Penyakit getaran adalah penyakit atau gangguan kesehatan yang timbul akibat
getaran.
b. Nilai Ambang Batas

NAB getaran alat kerja yang kontak langsung maupun tidak langsung
pada lengan dan tangan tenaga kerja ditetapkan sebesar 4 meter per detik
kuadrat (m/det2).

c. Jenis Penyakit
1. Vaskular dan sirkulasi
2. Sistem saraf
3. Osteoarthritis
4. Hernia Nucleus Pulposus
d. Patogenesis
Penyakit akibat getaran biasanya muncul setelah paparan selama 3-5
tahun yang menyebabkan gangguan pada aliran darah di daerah ginjal dan
saluran kencing, serta kerusakan permanen pada sendi atau tulang yang
menyebabkan arthritis. Sedangkan untuk paparan akut dapat menyebabkan
peradangan atau inflamasi kemudian timbuk gangguan finsi ginjal dan saluran
kencing.
e. Pencegahan
1. Jaga agar paparan tak melampaui NAB
2. Atur waktu kera-istirahat (1 jam-10 mnt)
3. Istirahat : massaging, swinging, shaking
4. Pakai gloves (VIP)
5. Jaga agar badan tetap hangat
6. Hindari faktor risiko
7. Pemeriksaan berkala
14. Penyakit Akibat Debu Mineral

a. Definisi
Bentuk-bentuk mineral Kristal utama yang dianggap sebagai silika
bebas adalah kuarsa, tridmit, dan kristobalit. Batu-batuan umumnya
mengandung silika bebas yang terbawa udara Berasal dari peledakan,
penggerindaan, penghancuran, pengeboran dan penggilingan batuan. Debudebu mineral tersebut apabila masuk ke dalam tubuh dapat menimbulkan
gangguan kesehatan atau penyakit akibat kerja.
Risiko tinggi terkena pajanan debu mineral yaitupada pekerja tambang
dan ekstraksi batu-batu keras, penghalusan dan pemolesan batu, pencetakan,
pembentukan, penyemprotan pasir di tempat pengecoran dan pembersihan
bangunan, pengerokan wadah rebus, pabrik keramik, porselin dan enamel
serta pekerjaan-pekerjaan yang menggunakan pasir.
b. Nilai Ambang Batas

c. Jenis Penyakit
Jenis penyakit yang dapat ditimbulkan akbata pajan debu mineral yaitu
pneumokiniosis karena debu mineral pembentuk jaringan parut (silicosis,
antrakosilikosis,

asbetosis)

dan

silikotuberkulosisi

yang

silikosisnya

merupakan faktor utama penyebab cacat atau kematian.


d. Patogenesis
Ada dua tahapan debu mineral dapat masuk dalam saluran pernafasan,
yaitu :
1. Retenst
Partikel debu dengan diameter 5-15 um yang mengendap pada saluran
pernafasan dapat dibersihkan oleh gerakan mukosiliar, tetapi partikel

berdiameter 0,5-5 um yang sampaidi saluran pernafasan terminal atau


lebih jauh mungkin tertahan.
Partikel debu yang tertahan di paru-paru diambil oleh makrofag yaitu
fagosit mononuclear dan diangkut ke saluran nafas kemudian dibersihkan
ke parenkim paru. Apabila sel-sel yang berisi debu tersebut mati, maka
partikel yang dilepaskan akan diambl leh sel lain. Namun, sel-sel lain ini
akan terbunuh sehingga akan tercipta suatu reaksi derajat rendah yang
berkelanjutan yang mengarah pada pembentukan jaringan parut setempat
(nodul-nodul) seringkali terjadi di saluran nafas terminal.
Debu silika bebas berbeda dalam hal kemampuan mematikan sel, dan
aktivasi ini dapat diperlambat oleh adanya debu-debu lain dan zat kimia
yang mempengaruhi permukaan partikel kuarsa. Mekanisme perlindungan
normal yaitu dengan melapisi partikel debu dengan suatu glikoprotein
kaya besi tampaknya tidak efektif pada kasus partikel silika bebas.
2. Eliminasi
Eliminasi partikel-partikel kuarsa terutama saat bercampur dengan
debu lain dapat terjadi selama beberapa hari pertama setelah inhalasi leaet
bronkus dan trachea. Debu tertahan meningkat dalam peninggian tingkat
paparan, paparan terhadap debu yang tinggi pada masa lalu dan adnya
penyakit paru terutama tuberculosis. Partikel tertahan dalam partikel partu
tersebut jarang diangkut melalui kelenjar limfe sehingga menyebabkan
kerusakan pada paru dan kelnjar limfe.
e. Pencegahan
Pencegahan yang dapat dilakukan antara lain :
1. Substitusi yaitu melakukan menggantian bahan dengan bahan yang tidak
berbahya, misalkan pada proses sandlasting yaitu proses meratakan
permukaan logam dengan debu pasir yang disemprotkan dengan tekanan
tinggi diganti dengan bubuk alumina.

2. Mengurangi kadar silika bebas dalam mangan, denga cara ventilasi umum
dan lokal.
3. Penggunaan APD seperti masker yang terstandarisasi.
15. Penyakit Akibat Radiasi Ionisasi
a. Definisi
Radiasi adalah perpindahan energi oleh gelombang atau partikel. Ada dua
jenis radiasi yaitu :
1. Radiasi Ionisasi adalah bentuk-bentuk radiasi yang pada interaksi
dengan materi mengakibatkan partikel-partikel bermuatan listrik (ion).
Contoh: sinar alfa, sinar beta, sinar gama, sinar X, neufrons.
2. Radiasi non Ionisasi adalah bentuk-bentuk radiasi dengan energi yang
cukup untuk mengeluarkan

elektron, tapi

tidak cukup untuk

membangkitkan ion. Contoh: sinar ultra-ungu (ultra-violet), gelombang


mikro (microwaver), sinar infra merah (infra-red), sinar laser.
Penyakit akibat radiasi dapat ditimbulkan oleh kecelakaan radiasi yaitu suatu
kondisi yang tidak direncanakan termasuk kesalahan operasi, kerusakan
ataupun kegagalan fungsi alat yang menjurus timbulnya kondisi paparan
radiasi dan atau kontaminasi yang melampaui batas keselamatan.
b. Nilai Ambang Batas
1. Radiasi Ionisasi
Nilai Batas Dosis (NBD) radiasi tahunan yang mengacu pada IAEA
Safety Series No. 115 tentang Standar Keselamatan Internasional
Proteksi terhadap Radiasi Pengion dan Keselamatan Sumber Radiasi.

2. Radiasi Non-Ionisasi
a. Waktu Pemajanan Radiasi Sinar Ultra Ungu yang diperkenankan kep51/MEN/1999

b. Nilai Ambang Batas Frekuwensi Radio dan Gelombang Mikro

3. Jenis Penyakit
1) Radiasi Ionisasi
Efek somatik timbul secara langsung pada tenaga kerja terpapar.
Efek genetik timbul pada keturunannya.
Efek Stochastic merupakan efek yang kemungkinan terjadinya dianggap
merupakan fungsi dari dosis yang diterima diperkirakan tanpa ambang
batas. Contoh: efek karsinogenik.
Efek Non Stochastic merupakan efek berat ringannya sesuai dosis dan
memiliki NAB. Contoh: Katarak.
2) Radiasi non-Ionisasi
Sinar Ultra Ungu: konjungtivitis fotoelektrika pada mata, erythema
merupakan bercak merah abnormal pada kulit.
Frekuensi Radio dan Gelombang Mikro: Gangguan Sistem Syaraf,
Reproduksi, dugaan Leukimia dan Katarak.
4. Patogenesis
Radiasi menyebabkan terionisasi atau tereksitasinya atom dan molekul
sel di dalam jaringan tubuh. Apabila molekul pecah atau terdisosiasi
karenanya, akan terbentuk fragment berupa radikal bebas dan ion, yang secara
kimia tidak stabil. Radikal bebas sangat reaktif dan dengan mudah dapat
bereaksi atau mengoksidasi atom lain dalam suatu sel jaringan yang
menyebabkan sel menjadi rusak. Yang perlu mendapat perhatian adalah
apabila terjadi kerusaan sel yang menyebabkan pertumbuhan sel abnormal.
Pada kondisi sel rusak yang tumbuh secara abnormal dapat menjadi apa yang
kita kenal sebagai kanker. Hal inilah yang menjadi dasar meningkatnya risiko
kanker karena terpapari dengan radiasi pengion, baik dari radiasi alam
maupun buatan.
5. Pencegahan
1. Mengurangi waktu berada di sekitar sumber radiasi
Dengan sesingkat mungkin berada dekat dengan sumber radiasi, maka
secara proporsional akan mengurangi dosis radiasi yang diterima.
2. Memposisikan diri sejauh mungkin dari sumber radiasi

Besarnya paparan radiasi akan menurun, sebanding dengan kebalikan


kuadrat jarak terhadap sumber. Dengan menjauhkan sumber radiasi
dengan

faktor

dua,

akan

menurunkan

intensitasnya

menjadi

seperempatnya. Menjauhkan jarak sumber radiasi dengan faktor tiga


akan menurunkan intensitas radiasi menjadi sepersembilannya.
3. Menggunakan perisai yang sesuai
Perisai yang tepat dapat menurunkan secara eksponential paparan radiasi
gamma dan menghalangi hampir semua sinar radiasi-beta.
4. Selain dengan ketiga strategi di atas, untuk mengurangi bahaya radiasi
eksterna, maka kurangi aktivitas zat radioaktif dengan cara: Untuk
sumber dengan waktu paruh pendek tunggu sampai meluruh;
dekontaminasi sumber radioaktif sebelum bekerja; atau pindahkan zat
radioaktif yang tidak perlu dan bisa dipindahkan ke lokasi lain.