Anda di halaman 1dari 5

Tugas Sistem Pengendalian Manajemen

Enager Industries, Inc.

Disusun oleh:
Mujibur Rahman

12/335876/EK/19072

Hari Kuncoro

12/335935/EK/19117

Amanda Pratiwi Sudibyo

13/347120/EK/19389

Anna Wening Rahajeng

13/347578/EK/19397

Felicia Viany Yovita

13/349523/EK/19522

Case summary

Questions
1. Mengapa proposal produk baru McNeil ditolak? Apakah memang seharusnya
demikian? Jelaskan.
Hubbart, CFO Enager Industries, Inc. memutuskan bahwa proposal investasi
yang baru harus menunjukan return minilmal sebesar 15 % untuk dapat disetujui.
Proposal produk baru McNeil ditolak karena gross ROA produk tersebut lebih rendah
dari yang telah ditetapkan oleh Hubbart, yaitu sebesar 15%.
Perhitungan Gross ROA adalah sebagai berikut:
Gross ROA

= EBIT / Total Asset

EBIT = Total Revenue Total Cost

Unit Price

Unit Sales

Revenue

Cost

EBIT

18

100000

1800000

1410000

390000

21

75000

1575000

1185000

390000

24

60000

1440000

1050000

390000

Dari perhitungan di atas, dapat dilihat bahwa berapa pun harga yang ditetapkan,
akan menghasilkan EBIT sebesar $390000.
Gross ROA New Product Proposal

= 390 000 / 3000000


= 13 %

Menurut kelompok kami, seharusnya Hubbart tidak menolak proposal produk


tersebut karena gross ROAnya telah lebih tinggi dari ketentuan gross return yang
harus dicapai oleh tiap divisi, yaitu sebesar 12%.
Gross ROA proposal produk baru ini juga lebih besar dari gross ROA divisi
Consumer Product, yaitu sebesar 10,8%. Oleh karena itu, menurut kami sebaiknya
investasi tersebut disetujui agar dapat meningkatkan ROA dari divisi Consumer
Product, sehingga divisi tersebut dapat mencapai target ROA yang telah ditetapkan
untuk masing-masing divisi.

Selain itu, proposal produk baru juga dapat meningkatkan earning per share
(EPS) Enager Industries, Inc sebesar 15 cent. Angka ini lebih tinggi dari peningkatan
EPS pada tahun 1993, yaitu sebesar 10 cent.
2. Apa kesimpulan yang bisa diambil dari laporan arus kas tahun 1993? Apakah
pembagian per divisi berguna?
Laporan arus kas berguna untuk memberikan informasi dan pertanggungjawaban
mengenai aliran kas masuk dan keluar.
Kesimpulan yang dapat diambil:
1. Divisi Professional Services adalah satu-satunya divisi yang gross ROAnya
mencapai target yang telah ditentukan, yaitu sebesar 12% .
2. Pengalokasian aset setiap divisi sama
3. Semakin besar aset yang dimiliki oleh setiap divisi, semakin kecil gross ROAnya.
Sebaliknya semakin kecil aset yang dimiliki oleh setiap divisi, semakin besar
gross ROAnya.
Pembagian per divisi berguna karena dapat digunakan untuk mengevaluasi
kinerja setiap divisi. Pembagian tersebut juga berguna untuk mendeteksi bila ada
divisi yang melakukan investasi yang buruk. Selain itu, permbagian per divisi juga
dapat memperbandingkan aktivitas operasi, financing, dan investing dari masingmasing divisi.
3. Apa kesimpulan yang bisa diambil dari perbandingan neraca dan laporan laba rugi
pada thun 1992 dan 1993?
Laporan Laba Rugi
Penjualan pada tahun 1993 meningkat sebesar $ 10,482 atau sebesar 4.94%
bila dibandingkan dengan tahun 1992. Cost of goods sold pada tahun 1993 meningkat
sebesar $ 6,444 atau sebesar 3.97% bila dibandingkan dengan tahun 1992. Rasio laba
kotor mengalami peningkatan positif sebesar 0.71% dari 23.50% menjadi 24.21%.
Biaya lain-lain meningkat sebesar $ 2,145 atau sebesar 6.43%. Dari biaya lain-lain
tersebut, persentase peningkatan biaya bunga paling besar bila dibandingkan biaya
yang lain yaitu sebesar 70.44%, hal ini menunjukkan adanya peningkatan hutang.
Laba bersih meningkat sebesar $1,249 atau sebesar 11.45%.
Kesimpulan dari laporan laba rugi:
Laba bersih mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Hal ini disebabkan karena
adanya peningkatan penjualan yang persentasenya lebih besar dari persentase
peningkatan cost of goods sold.

Laporan Posisi Keuangan


`Total aset pada tahun 1993 meningkat sebesar $34,161 atau sebesar 17.78%
bila dibandingkan dengan tahun 1992. Peningkatan tersebut berasal dari peningkatan
komponen-komponen aset dari tahun 1992 sampai tahun 1993, yaitu kas sebesar $
195 atau 4.63%, piutang usaha sebesar $5,757 atau 14.02%, persediaan sebesar
$9,915 atau sebesar 14.91%, aset tetap sebesar $15,366 atau sebesar 20.79%, serta
investasi dan asel lain sebesar $2,928 atau sebesar 45.45%.
Kesimpulan dari laporan posisi keuangan: Perusahaan melakukan investasi pada aset
tetap yang cukup besar. Investasi tersebut dibiayai oleh hutang jangka panjang dan
saham. Namun, investasi ini tidak menghasilkan tingkat pengembalian yang
diharapkan, hal ini ditunjukan dari penurunan ROA sebesar 0.1%. Penurunan ini
disebabkan karena adanya kenaikan aset tetap yang cukup besar yaitu 20.79%
4. Berikan evaluasi mengenai Randall dan Hubbard yang telah mengimplementasikan
konsep pusat investasi mereka. Apa masalah yang tidak mereka antisipasi?
Terdapat beberapa alasan kebijakan untuk menggunakan ROA sebagai pengukur
kinerja divisi dinilai kurang tepat.
a. Pertama, Hubbard dan Randall menetapkan tarif ROA yang sama sebesar 15%
untuk menilai kinerja setiap divisi. Padahal, aktivitas dan kebutuhan industri
masing masing divisi adalah berbeda. Tentusaja, Professional Service diuntungkan
dengan sistem ini, mengingat divisi tersebut tidak memerlukan peralatan seperti
mesin-mesin seperti kedua divisi manufaktur lainnya.
b. Kedua, Enager seharusnya tidak menggunakan nilai aset bersih yang tercantum
dalam neraca sebagai acuan untuk menghitung ROA, sebab hal ini merugikan
divisi yang menggunakan aset-aset baru, seperti divisi Industrial Product. Asetaset baru memiliki nilai aset bersih, sebagai patokan penghitungan ROA, yang
lebih tinggi, padahal penggunaan aset tersebut mungkin relative sama setiap
tahunnya.
5. Apa yang harus Randall lakukan sekarang mengenai pendekatan pusat investasinya?
Randall perlu mengevaluasi keefektifan penetapan ketiga divisi sebagai investment
center. sebaiknya Professional Service diposisikan sebagai revenue center. Selain itu,
akan lebih baik bagi Enager untuk mengukur kinerja tiap divisi berdasar pada
Balanced Scorecard tiap divisi. Balanced Scorecard yang berisi sasaran strategik

perusahaan beserta turunan rencana jangka panjang ke dalam rencana jangka pendek
akan memudahkan tiap divisi untuk menciptakan profit yang berkesinambungan dan
terarah pada rencana strategiknya.
6. Buatlah balance scorecard untuk divisi konsumen, divisi industrial, dan divisi
professional products. Buatlah secara spesifik untuk setiap divisi.
7. Apa saran lain yang anda bisa berikan untuk Randall dan Hubbard?