Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PRAKTIKUM GENETIKA

BERANGKAI DAN PINDAH SILANG

Disusun oleh:
Listya Dwi Anggarsari
Aldila Kemas Agusta
Ainun Nasikah
Nia Umi Nuzullaila
AjengS ulistyowati
Deliya Minianur

13304241002
13304241007
13304241008
13304241017
13304241021
13304241023

JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
April, 2015

BERANGKAI DAN PINDAH SILANG


A. Tujuan
Mengetahui terjadinya pindah silang secara imitasi
B. Latar Belakang
Pindah silang merupakan salah satu kejadian dalam ilmu genetika dimana
kromosom tidak berpasanngan dengan kromosom homolognya (Yatim, 1996).

Peristiwa pindah silang sangat umum terjadi pada saat pembentukan gamet
pada kebanyakan makhluk. Pindah silang terjadi pada akhir profase I atau awal
metafase I yang terjadi pada saat kromosom telah mengganda menjadi dua kromatid.
Pindah silang umumnya terjadi pada kromatid-kromatid tengah yaitu kromatid nomor
dua dan tiga dari tetrad kromatid. Tetapi tidak menutup kemungkinan adanya pindah
silang pada kromatid-kromatid yang lain.
Peristiwa pindah silang ini memungkinkan untuk terjadinya semakin banyak
variasi antar individu.Dengan adanya pindah silang maka terbentuk genotip tipe
parental dan tipe rekombinan dan didapatkan nilai pindah silang.Untuk mengetahui
terjadinya pindah silang dan persentasenya maka dilakukan imitasi yang
menggambarkan peristiwa pindah silang.
Berangkai (linkage) adalah suatu peristiwa terdapatnya dua atau lebih gen
dalam buah kromosom. Berangkai ada 2 macam yaitu berangkai sempurna dan
berangkai tidak sempurna. Berangkai sempurna terjadi apabila tidak ada pindah silang
antara gen-gen pada satu kromosom, sedangkan berangkai tidak sempurna terjadi bila
ada pindah silang(crossing over ) antara gen-gen dalam satu kromosom ( Suryo,
2008).
Gen-gen yang terangkai pada satu kromosom biasanya letaknya tidak
berdekatansatu dengan lainnya, sehingga gen-gen itu dapat mengalami perubahan
letak yangdisebabkan karena adanya penukaran segmen dari kromatid-kromatid pada
sepasangkromosom homolog. Peristiwa ini sering disebut dengan pindah silang
(crossing over ) (Suryo, 2008).
Gen-gen yang terletak pada kromosom yang sama cenderung untuk tetap
bersama (berpautan) waktu diwariskan kepada turunannya. Pindah silang terjadi
antara kromatid pada sebuah tetrad yang melibatkan dua atau lebih kromatid.
Peristiwa pindah silang menghasilkan kombinasi baru (rekombinasi) gen, yang
berlainan dengan susunan gen pada induk. Apabila jarak antara dua atau lebih gen
yang berpautan itu panjang maka kemungkinan terjadinya pindah silang pun menjadi
besar. Selain itu pula pindah silang pada kromosom yang panjang, dapat terjadi sekali
(tunggal) atau ganda. (Ayala and Kiger, 1984).
Akibat pindah silang adalah tertukarnya materi kromosom. Pindah silang
dibedakan atas : Pindah silang tunggal ialah pindah silang yang terjadi pada satu
tempat dan menyebabkan terbentuknya 4 macam gamet, yaitu CF dan cf yang disebut
tipe gamet tetua/tipe parental karena memiliki gen seperti yang dimiliki

induk/parentalnya dan Cf dan cF yang disebut tipe gamet rekombinasi karena


merupakan gamet tipe baru sebagai hasil adalanya pindah silang. Gamet tipe parental
dibentuk dalam jumlah yang lebih banyak karena tidak mengalami gangguan pindah
silang sedangkan gamet tipe rekombinasi dibentuk lebih sedikit. Akibatnya keturunan
yang mempunyai sifat seperti parental selalu berjumlah lebih banyak dibandingkan
dengan keturunan tipe rekombinasi (Nio, 1990 )

C. Dasar Teori
BERANGKAI
Berangkai ada 2 macam yaitu berangkai sempurna dan berangkai tidak
sempurna. Berangkai sempurna terjadi apabila tidak ada pindah silang antara gen-gen
pada satu kromosom, sedangkan berangkai tidak sempurna terjadi bila ada pindah
silang (crossing over) antara gen-gen dalam satu kromosom ( Suryo, 2008).
1. Berangkai pada Autosom

Teori kromosom dari T.Boveri dan W.S.Sutton (1903) menyatakan bahwa


kromosom adalah bagian dari sel yang membawa gen-gen. Gen-gen tersebut selama
meiosis

mempunyai

kelakuan

berdasarkan

prinsip-prinsip

Mendel,

yaitu

memisahkan secara bebas. Akan tetapi prinsip Mendel ini hanya berlaku apabila
gen-gen letaknya lepas satu sama lain dalam kromosom (Suryo, 2010).
Pada lalat buah Drosophila sampai sekarang telah diketahui kira-kira 5000
gen, sedangkan lalat ini hanya memiliki 4 pasang kromosom saja, yang sepasang
bahkan kecil sekali menyerupai dua buah titik (Suryo, 2010).
Sehubungan dengan itu, maka pasa sebuah kromosom tidak terdapat sebuah
gen saja, melainkan puluhan atau bahkan ratusan gen-gen (Suryo, 2010).
Peristiwa bahwa beberapa gen bukan alel terdapat pada satu kromosom yang
sama dinamakan berangkai (linkage). Gen-gennya dinamakan gen-gen terangkai
(Suryo, 2010).
Orang kedua yang sangat berjasa dalam ilmu genetika adalah Thomas Hunt
Morgan (1866-1945). Morgan dan kawan-kawan lama sekali mengadakan penelitian
pada lalat Drosophila dan akhirnya dinyatakan bahwa gen-gen bersama alel-alelnya
yang terletak pada sepasang kromosom homolog berkelompok, yang dinamakan
kelompok berangkai (linkage group). Dari hasil penyelidikan pada berbagai macam
makhluk hidup lainnya dapat diambil kesimpulan bahwa banyaknya kelompok
berangkai pada suatu individu itu ekuivalen dengan jumlah kromosom haploid dari
individu yang bersangkutan. Misalnya pada jagung (Zea mays,n=10) terdapat 10
kelompok berangkai, pada ercis (Pisum sativum,n=7) terdapat 7 kelompok
berangkai, pada lalat buah (Drosophila melanogaster,n=4) terdapat 4 kelompok
berangkai, pada manusia n=23, terdapat 23 kelompok berangkai (Suryo, 2010).
Peristiwa berangkai pada tumbuh-tumbuhan untuk pertama kali diketahui oleh
G.N.Collins dan J.H. Kempton tahun 1911 pada tanaman jagung. Dikatakan bahwa
gen (xw) untuk endosperm berlilin itu terangkai dengan gen (c) untuk warna aleuron
(lapisan sel terluar dari endosperm). Kemudian diketahui bahwa pada mkhluk hidup
lain (termasuk manusia) dapat dijumpai adanya peristiwa berangkai (Suryo, 2010).
Untuk membedakan apakah gen-gen letaknya terpisah ataukah terangkai pada
kromosom yang sama, maka diadakan perbedaan dalam cara penulisan genotip suatu
individu. Sebagai contoh suatu dihibrid dengan menggunakan pasangan gen A
dengan a dan B dengan b (Suryo, 2010).

Apabila gen-gen tersebut letaknya terpisah (artinya tidak terangkai), sehingga


memisah secara bebas diwaktu meiosis, maka genotip dihibrid itu tertulis seperti
yang lazim kita kenal, yaitu AaBb. Akan tetapi andaikata gen-gen itu terangkai,
maka ada 2 kemungkinan:
1. Gen-gen dominan terangkai pada suatu kromosom, sedangkan alel-alelnya resesif
terangkai pada kromosom homolognya. Ada beberapa cara untuk menulis
genotipnya, ialah: (AB)(ab), AB/ab, AB:ab. Gen-gen yang terangkai secara
demikian, dikatakan bahwa gen-gen terangkai dalam keadaan coupling phase atau
gen-gen mempunyai susunan cis.
2. Gen dominan terangkai dengan gen resesif yang bukan alelnya pada satu
kromosom, sedang alel resesif dari gen pertama dan alel dominan dari gen kedua
terangkai pada kromosom homolognya. Ada beberapa cara untuk menulis
genotipnya, ialah (Ab)(aB), Ab/aB, Ab:aB. (Suryo, 2010).
a. Rangkai Sempurna
Apabila gen-gen yang terangkai letaknya amat berdekatan satu sama lain, maka
selama meiosis gen-gen itu tidak mengalami perubahas letak, sehingga gen-gen
itu bersama-sama menuju ke gamet. Contoh pada lalat Drosophila dikenal gengen yang terangkai, yaitu:
Cu = gen untuk sayap normal
cu = gen untuk sayap keriput (lalat tidak dapat terbang)
Sr = gen untuk dada polos (normal)
sr = gen untuk dada bergaris-garis(Suryo, 2010).
Lalat dihibrid dengan fenotif sayap normal dada normal ada kemungkinan
mempunyai dua macam genotip, ialah:
Cu Sr (gen-gen terangkai dalam
susunan cis)
cu sr

1. Gen-gen terangkai sempurna dalam susunan cis

Cu sr (gen-gen terangkai dalam

Misalnya lalat susunan


jantan sayap
keriput dada bergaris-garis (cusr) dikawinkan dengan
trans)
cu normal
Sr
lalat betina sayap
(baik sayap maupun dadanya) tetapi heterozigotik (CuSr).
Oleh karena gen-gennya terangkai sempurna, maka lalat dihibrid F1 ini akan
membentuk dua macam gamet saja, ialah gamet (CuSr) dan gamet (cusr).
Berhubung dengan itu, maka apabila lalat-lalat F1 dibiarkan kawin dengan
sesamanya akan didapatkan lalat-lalat F2 dengan perbandingan = 3 lalat normal : 1

lalat sayap keriput dada bergaris-garis. Perbandingan ini jelas menyimpang dari
prinsip Mendel, sebab andaikata gen-gen itu tidak terangkai, maka perkawinan
dihibrid menghasilkan keturunan dengan perbandingan 9:3:3:1.
2. Gen-gen terangkai sempurna dalam susunan trans
Misalnya lalat jantan sayap keriput dada normal homozigotik (cuSr) dikawinkan
dengan lalat betina sayap normal homozigotik dada bergaris-garis (Cusr). Lalat-lalat
F1 tentunya normal (baik sayap maupun dadanya) tetapi heterozigotik (Cusr). Oleh
karena gen-gennya terangkai sempurna, maka lalat dihibrid F1 ini akan membentuk
dua macam gamet saja, ialah gamet (Cusr) dan gamet (cusr). Bila lalat-lalat F1 ini
dibiarkan kawin sesamanya akan didapatkan lalat-lalat F2 dengan perbandingan = 2
lalat normal : 1 lalat sayap normal dada begaris-garis : 1 lalat keriput dada normal.
Jadi di sini terdapat tiga kelas fonotif, lalat yang dobel resesif tidak dijumpai sama
sekali. Perbandingan lalat-lalat F2 sebagai hasil perkawinan dihibrid inipun jelas
menyimpang dari prinsip Mendel (Suryo, 2010).
b. Rangkai Tidak Sempurna
Gen-gen yang terangkai pada satu kromosom biasanya letaknya tidak
berdekatan satu dengan lainnya, sehingga gen-gen itu dapat mengalami perubahan
letak yang disebabkan karena ada penukaran segmen dari kromatid-kromatid pada
sepasang kromosom homolog, peritiwa ini disebut pindah silang (crossing over).
Contoh pada tanaman ercis (Pisum sativum) dikenal gen-gen terangkai, ialah:
+ (pengganti huruf besar M) = gen untuk warna ungu pada bunga
M = gen untuk warna merah pada bunga
+ (pengganti huruf besar B) = gen untuk serbuk sari panjang
B = gen untuk serbuk sari bulat.
Tanaman ercis dihibrid tentunya mempunyai dua kemungkinan genotip:
++ (gen-gen terangkai cis)= bunga ungu serbuk sari panjang
mb
+b (gen-gen terangkai trans)= bunga ungu serbuksari panjang
Gen-gen terangkai
tak sempurna dalam susunan cis
m+

Misalnya tanaman ercis berbunga merah, serbuk sari bulat (mmbb) dikawinkan dengan
tanaman berbunga ungu, serbuk sari panjang heterozigotik (MmBb). Tanaman F1
berbunga ungu, serbuk sari panjang heterozigotik (MmBb). Jika tanaman F1 ini di uji
silang (testcross), didapatkan sekumpulan tanaman F2 yang terdiri dari
192 tanaman berbunga ungu, serbuk sari panjang

23 tanaman berbunga ungu, serbuk sari bulat


30 tanaman berbunga merah, serbuk sari pangjang
182 tanaman berbunga merah, serbuk sari bulat (Suryo, 2010).
Hasil uji silang ini cukup menherankan, karena tidak memperlihatkan perbandingan
1:1:1:1 seperti yang lazim kita peroleh pada waktu melakukan uji silang pada dihibrid.
Ini disebabkan karena terjadinya pindah silang gen-gen pada tanaman dihibrid. Gametgamet yang tidak mengalami pindah silang gen-gennya dibentuk sangat banyak,
sebaliknya gamet-gamet yang mengalami pindah silang dibentuk sedikit, sehingga
menghasilkan keturunana sedikit pula (Suryo, 2010).
Besarnya persentase rekombinan pada contoh di atas = (23+30):427 x 100% =
12,41%. Jadi parentalnya = 100%-12,41%=87,59%. Jika hasil uji silang yang jumlahnya
banyak dinyatakan dengan n, sedang yang jumlahnya sedikit dinyatakan dengan 1, maka
hasil uji silang pada dihibrid di mana gen-gennya terngkai tidak sempurna dan berada
dalam keadaan cis akan memperlihatkan perbandingan n:1:1:n (Suryo, 2010).
Gen-gen terangkai tak sempurna dalam susunan trans
Misalnya tanaman ercis berbunga merah, serbuk sari panjang homozigotik (mmBb)
dikawinkan dengan tanaman berbunga ungu homozigotik, serbuk sari bulat (MMbb).
Tanaman F1 berbunga ungu, serbuk sari panjang heterozigotik (MmBb). Jika tanaman F1
ini di uji silang, didapatkan sekumpulan tanaman F2 yang terdiri dari:
14 tanaman berbunga ungu, serbuk sari panjang
178 tanaman berbunga ungu, serbuk sari bulat
160 tanaman berbunga merah, serbuk sari panjang
18 tanaman berbunga merah, serbuk sari bulat (Suryo, 2010).
Hasil uji silang ini tidak memperlihatkan perbandingan 1:1:1:1 seperti yang lazim
kita peroleh pada waktu melakukan uji silang pada dihibrid, melainkan menunjukkan
perbandingan n:1:1:n (Suryo, 2010).
Presentase rekombinasi pada contoh ini ialah (14+18) :370 x 100% = 8,65%
(Suryo, 2010).
PINDAH SILANG
Gen-gen yang terangkai pada satu kromosom biasanya letaknya tidak berdekatan
satu dengan lainnya, sehingga gen-gen itu dapat mengalami perubahan letak yang

disebabkan karena adanya penukaran segmen dari kromatid-kromatid pada sepasang


kromosom homolog. Peristiwa ini sering disebut dengan pindah silang (crossing over)
( Suryo, 2008).
Peristiwa pindah silang umum terjadi pada setiap gametogenesis pada
kebanyakan makhluk, seperti tumbuh-tumbuhan, hewan, dan manusia. Pindah silang
terjadi ketika meiosis I (akhir profase I atau awal metaphase I), yaitu pada saat
kromosom telah mengganda menjadi dua kromatid ( Suryo, 2008).
Pada waktu kromosom-kromosom hendak memisah (yaitu pada anaphase I),
kromatid-kromatid yang bersilang itu melekat dan putus di bagian kiasma, kemudian tiap
potongan itu melekat pada kromatid sebelahnya secara timbale balik. Berhubung dengan
itu gen-gen yang terletak di bagian yang pindah itu akan berpindah pula tempatnya ke
kromatid sebelah ( Suryo, 2008).
A. Macam pindah silang
1. Pindah Silang Tunggal
Merupakan pindah silang yang terjadi pada satu tempat. Dengan terjadinya
pindah silang itu akan terbentuk 4 macam gamet. Dua macam gamet memiliki gengen yang sama dengan gen induk (parental), maka dinamakan gamet-gamet tipe
parental. Dua gamet lainnya merupakan gamet-gamet baru yang terjadi sebagai akibat
adanya pindah silang. Gamet-gamet ini dinamakan gamet tipe rekombinasi. Gametgamet tipe parental dibentuk jauh lebih banyak daripada tipe rekombinasi ( Suryo,
2008).
2. Pindah Silang Ganda
Merupakan pindah silang yang terjadi pada dua tempat. Jiak pindah silang
ganda ( double crossing over ) berlangsung di antara dua buah gen yang terangkai,
maka pindah silang ganda itu tidak akan Nampak pada fenotip, sebab gamet-gamet
yang dibentuk hanya dari tepi parental dan tipe rekombinasi akibat pindah silang
tunggal ( Suryo, 2008 ).
B. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pindah Silang
Kemungkinan terjadinya pindah silang ternyata dipengaruhi oleh beberapa faktor,
seperti :
1. Temperatur yang melebihi atau kurang dari temperatur biasa dapat memperbesar
kemungkinan terjadinya pindah silang.
2. Umur, semakin tua individu semakin kurang merngalami pindah silang.
3. Zat kimia tertentu dapat memperbesar kemungkinan pindah silang.

4. Penyinaran dengan sinar X dapat memperbesar kemungkianan pindah silang.


5. Jarak antar gen-gen yang terangkai, semakin jauh letak satu gen dengan gen lainnya,
semakin besar kemungkinan terjadinya pindah silang.
6. Jenis kelamin, pada umumnya pindah silang dijumpai pada individu betina maupun
jantan. Namun ada perkecualian, yaitu pada ulat sutra yang betina tidak pernah terjadi
pindah silang, demikian pula pada lalat Drosophila yang jantan ( Suryo, 2008).
C. Nilai Persentase Pindah Silang
Dari pengertian pindah silang tersebut kita dapat menyederhanakan batasan
tentang gamet tipe parental dan gamet tipe rekombinasi. Di atas telah dikatakan
bahwa gamet tipe parental adalah gamet dengan susunan gen yang sama dengan
susunan gen pada individu, sedang gamet tipe rekombinasi adalah gamet yang
susunan gennya merupakan rekombinasi susunan gen pada individu. Sekarang dengan
lebih mudah dapat kita katakan bahwa gamet tipe parental adalah gamet bukan hasil
pindah silang, sedang gamet tipe rekombinasi adalah gamet hasil pindah silang.
Peristiwa pindah silang, bersama-sama dengan pemilihan bebas (hukum
Mendel II), merupakan mekanisme pembentukan keanekaragaman genetik karena
kedua akan menghasilkan kombinasi baru di antara gen-gen yang terdapat pada
individu sebelumnya. Selanjutnya, seleksi alam akan bekerja untuk mempertahankan
genotipe-genotipe dengan kombinasi gen yang adaptif saja. Oleh karena itulah,
banyak ilmuwan yang menganggap bahwa pindah silang dan pemilihan bebas sangat
penting bagi berlangsungnya proses evolusi.
Nilai pindah silang (prosentase rekombinasi) adalah angka yang menunjukkan
besarnya prosentase kombinasi baru yang dihasilkan oleh pindah silang. Rumusnya
adalah sebagai berikut:

NPS =

Jumlah tipe rekombinasi


X 100%
Jumlah tipeparental

( Suryo, 2008).

D. Prinsip Pindah Silang


Prinsip terjadinya pindah silang adalah kalu terjadi persilangan antara
kromatid kromosom sehomolog itu, rupanya ketika saling memisah waktu anafase 1
bagian kromosom yang bersilang tak kembali ke induk, tapi melekat ke kromosom
sebelahnya, secara timbal balik. Karena itu gen-gen yang terletak pada bagian yang
pindah itu akan berpindah temapat pula ke kromosom sebelah (Yatim, 1996).

D. Metode Percobaan
Alat dan Bahan :
- Lilin lunak (malam) yang beraneka warna
- Alat tulis
- Camera
- Spidol
Cara kerja :

M e nm b u a kt 2 n p laofsik anusgria sei n tr ojamd einr yp a dp in kd raohm sa ltidn gte r s e b au it, d e n g a n m e n g u n a k n li n y a n g w a r n a y a


sbk ae mn tau k( sab e ntyrao mng e(ra db e lu m m e m b e la h )
E. Hasil dan Pembahasan
Pada praktikum berangkai dan pindah silang yang dilakukan hari Selasa tanggal 7
April 2015 ini bertujuan untuk mengetahui terjadinya pindah silang secara imitasi. Pindah
silang adalah proses yang menyebabkan bagian kromosom homolog saling bertukar,
menghasilkan rekombinasi baru gen-gen pada kromosom yang sama. Terjadinya segregasi
dan rekombinasi dua buah gen berangkai tidak lain karena mereka mengalami peristiwa yang
dinamakan pindah silang (crossing over), yaitu pertukaran materi genetik (gen) di antara
kromosom-kromosom homolog.
Pindah silang (crossing over) merupakan peristiwa pertukaran gen karena kromosom
homolog saling melilit saat meiosis. Misalkan suatu genotif AaBb mengalami pindah silang

saat pembelahan meiosis akan diperoleh gamet sebanyak empat macam, yaitu AB, ab, Ab,
dan aB.

Dua yang pertama (homogamet) disebut kombinasi parental (KP) yang merupakan

hasil peristiwa pautan.


Dua yang terakhir (heterogamet) disebut kombinasi baru (KB) atau rekombinan (RK)
yang merupakan hasil peristiwa pindah silang.
Peristiwa pindah silang akan menyebabkan terbentuknya gamet tipe rekombinasi,

gamet tipe rekombinasi merupakan gamet hasil pindah silang. Sementara itu, persentase
gamet tipe rekombinasi sampai dengan batas tertentu (lebih kurang 20%) memperlihatkan
korelasi positif dengan jarak fisik antara dua gen berangkai. Dengan demikian, besarnya
persentase pindah silang juga menggambarkan jarak fisik antara dua gen berangkai.
Praktikum dilakukan dengan membuat model pindah silang menggunakan plastisin
atau malam sebagai gambar kromosom dalam gametnya. Plastisin bersifat lentur sehingga
mudah dibentuk sebagai imitasi strand dari sebuah kromatid. Plastisin yang digunakan terdiri
dari dua warna yang berbeda, agar mudah membedakan kromosom yang sehomolog dengan
yang bukan homolog.
Pada praktikum ini langkah pertama yang dilakukan adalah membuat empat strand
kromosom dari plastisin dengan dua strand berwarna merah dan dua strand lainnya berwarna
biru. Keadaan ini menyerupai keadaan tetrad kromatid pada kromosom homolog. Langkah
kedua menentukan lokasi sentromer pada kromatid tersebut, dengan menggunakan lilin yang
warnanya sama (sentromer belum membelah). Langkah ketiga Membuat konfigurasi
terjadinya pindah silang sesuai dengan ketentuan pindah silang tunggal (2-3), pindah silang
ganda (2-3)(2-3), pindah silang ganda (1-3)(2-4), pindah silang ganda (2-3)(2-4), pindah
silang ganda (2-3)(1-4), pindah silang ganda (1-3)(2-4)(2-3). Lalu menghitung persen tipe
rekombinan yang terjadi dari tiap ketentuan tersebut dengan rumus nilai pindah silang, yaitu:

NPS=

Jumlah Tipe Rekombinan


100
Jumlah Seluruh Individu

Nilai pindah silang adalah angka persentase kombinasi baru hasil persilangan,
disingkat Nps (Yatim, 1996).

Telah diketahui bahwa dengan adanya peritiwa pindah silang, dalam keturunan
dibedakan tipe parental (tipe orang tua) dan tipe rekombinasi (tipe kombinasi baru). Adapun
yang dimaksud dengan nilai pindah silang (nps) ialah angka yang menunujukkan besarnya
persentase kombinasi baru yang dihasilkan akibat terjadinya pindah silang (Suryo, 2010).
Tentunya nilai pindah silang tidak akan melebihi 50%, biasanya bahkan kurang dari
50%, karena:

Hanya dua dari empat kromatid saja ikut mengambil bagian pada peristiwa pindah

silang.
Pindah silang ganda akan mengurangi banyaknya tipe rekombinasi yang dihasilkan
(Suryo, 2010).

Pindah silang dibedakan atas:


1. Pindah silang tunggal, ialah pindah silang yang terjadi pada satu tempat. Dengan
terjadinya pindah silang itu akan terbentuk 4 macam gamet. Dua macam gamet
memiliki gen-gen yang sama dengan gen-gen yang dimiliki induk (parental),
maka dinamakan gamet-gamet tipe parental. Dua gamet lainnya merupakan
gamet-gamet baru, yang terjadi akibat adanya pindah silang. Gamet-gamet ini
dinamakan gamet-gamet rekombinasi. Gamet-gamet tipe parental dibentuk jauh
lebih banyak dibandingkan dengan gamet-gamet tipe rekombinasi.
2. Pindah silang ganda, ialah pindah silang yang terjadi pada dua tempat. Jika
pindah silang ganda (dalam bahasa Inggris :double crossing over) berlangsung
di antara dua buah gen yang terangkai, maka terjadinya pindah silang ganda itu
tidak akan tampak dalam fenotip, sebab gamet-gamet yang dibentuk hanya dari
tipe parental saja atau dari tipe rekombinansi saja atau tipe parental dan tipe
rekombinasi akibat pindah silang tunggal. Akan tetapi, misalkan di antara gen A
dan B masih ada gen ke tiga, misalnya gen C, maka terjadinya pindah silang
ganda anatara gen A dan B akan nampak (Suryo, 2010).
Tabel hasil pengamatan pindah silang
Macam
silang

pindah Gambar kromosom dalam gamet

Presentase

gamet

tiap pindah silang

1. PS tunggal

2/4 x 100 % = 50 %

(2-3)

2. PS

Ganda

2/4 x 100 % = 50 %

(2-3) (2-3)

3. PS

ganda

(1-3)(2-4)

4. PS

ganda

(2-3)(2-4)

5. PS

4/4 x 100 % = 100

ganda

(2-3)(1-4)

3/4 x 100 % = 75 %

4/4 x 100 % = 100


%

6. PS

ganda

(1-3)

4/4 x 100 % = 100


%

(2-4)(2-3)

A. Pembahsan Pindah Silang


1. Pindah Silang Tunggal
Peristiwa pindah silang tunggal terjadi dengan adanya pertukaran segmen 2
strand kromatid yang bukan saudara, membentuk 1 kiasma. Pindah silang tunggal
ini menghasilkan 2 genotip tipe parental dan 2 genotip tipe rekombinan sehingga
nilai pindah silang yang didapatkan adalah 50%. Pada praktikum ini pindah
silang yang terjadi antara strand 2 3.
2. Pindah Silang Ganda
Peristiwa pindah silang ganda terjadi dengan adanya pertukaran segmen antara
2 kromatid atau lebih dan membentuk lebih dari 1 kiasma. Pindah silang ganda ini
menghasilkan 2 genotip tipe rekombinan, 3 genotip tipe rekombinan, atau 4
genotip tipe rekombinan sehingga nilai pindah silang yang didapatkan bisa sebesar
50%, 75% atau 100%.
Kasus pertama dalam praktikum ini yang termasuk pindah silang
ganda yaitu pertukaran segmen antara strand kromatid 2 dengan 3 dan
strand 2 dengan 3 untuk kedua kalinya.

Kasus kedua yaitu pindah silang antara kromatid strand 2 dengan 3,

dan kromatid standr 2 dengan 4.


Kasus ketiga yaitu pindah silang antara kromatid strand 2 dengan 3 dan

strand 1 dengan 4. Pada pindah silang ini terbentuk 2 kiasma.


Kasus keempat yaitu pindah silang antara kromatid strand 1 dengan 3,
strand 2 dengan 4, dan strand 2 dengan 3. Pada pndah silang ini
terbentuk 3 kiasma.

B. Pembahsan NPS
Pada pindah silang tunggal (2-3) dihasilkan nilai pindah silang (NPS) = 50%

karena hanya kromosom kedua dan ketiga saja yang mengalami pindah silang.
Pada pindah silang ganda (2-3)(2-3) pada menghasilkan NPS =50% karena

hanya terjadi peristiwa pindah silang pada kromosom kedua dan ketiga.
Pada pindah silang ganda (1-3)(2-4) dihasilkan NPS = 100% yang artinya

keempat kromosomnya mengalami pindah silang.


Pada pindah silang ganda (2-3)(2-4) menghasilkan dua NPS = 75% karena

terjadi pindah silang di kromosom kedua, ketiga dan keempat.


Pada pindah silang ganda (2-3)(1-4) terjadi peristiwa pindah silang di

keemapat kromosomnya, sehingga NPS nya =100%.


Sama halnya dengan pindah silang ganda (1-3)(2-4)(2-3) yang terjadi pindah
silang pada keempat kromosomnya (NPS =100%)

F. Kesimpulan
Berdasarkan praktikum pindah silang yang telah dilakukan dapat disimpulkan
bahwa pindah silang dapat menimbulkan berbagai variasi susunan gen dan genotip.
Selain itu, persen rekombinan pada pindah silang tunggal (2-3) dan pindah silang
ganda (2-3)(2-3) adalah sebesar 50%. Pindah silang ganda (2-3)(2-4) sebesar 75%.

Selanjutnya pada pindah silang ganda (1-3)(2-4), pindah silang ganda (2-3)(1-4) dan
pindah silang ganda (1-3)(2-4)(2-3) nilai persen rekombinasi adalah sebesar 100%.
Pada peristiwa pindah silang tunggal dihasilkan tipe rekombinasi yang terjadi
akibat pindah silang sebesar 50% karena hanya melibatkan dua kromosom yang
mengalami pindah silang. Pada peristiwa pindah silang ganda dihasilkan

tipe

rekombinasi yang terjadi akibat pindah silang sebesar 50%, 75% hingga 100% karena
tidak hanya dua kromosom yang mengalami pindah silang, tetapi sampai tiga atau
emapat kromosom mengalami pindah silang. Semakin banyak kromosom yang
terlibat pindah silang, semakin besar tipe rekombinasi yang terbentuk akibat pindah
silang.

DAFTAR PUSTAKA
Ayala, F.J. and Kiger, J.A. 1984. Modern Genetics. 2nd ed. Menlo Park: The
Benjamin/Cunning Publ.Co.,Inc.
Nio,Tjan kwiauw. 1990. Genetika Dasar. Bandung : ITB Press.
Suryo. 2008. Genetika Manusia. Yogyakarta: Gajah Mada University Press.
Suryo. 2010. Genetika untuk strata 1. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.
Wildan, Yatim. Genetika. Bandung : Penerbit Tarsito, 1996.

Anda mungkin juga menyukai