Anda di halaman 1dari 110

Daftar Isi

Indonesian Dictionaries and the On-line Profile of Indonesian


James T. Collins .................................................................. 113
Pembentukan Verba dari Dasar Nomina dalam
Bahasa Indonesia
Wakit Abdullah, D. Edi Subroto, Mulyanto .......................... 129
Kelemahan Fonologis Ejaan Bahasa Indonesia
yang Disempurnakan
I Wayan Pastika ................................................................... 147
Kebertahanan Bahasa Bali pada Transmigran Bali
di Provinsi Lampung
Ni Luh Nyoman Seri Malini ................................................. 167
Piranti Bahasa dan Kesantunan
Sri Minda Murni .................................................................. 183
Resensi:
The International Phonetic Association
Handbook of the International Phonetic Association:
Guide to the Use of the International Phonetic Alphabet
Diresensi oleh Rindu Parulian Simanjuntak ................................... 201
Jelajah Linguistik:
Antara Jabberwocky dan Bahasa Alay
A. Effendi Kadarisman .................................................................. 205
Bincang antara Kita dari Dunia Maya:
Kabah atau Kakbah ........................................................... 209
Indeks ........................................................................................... 221

MASYARAKAT LINGUISTIK INDONESIA


Didirikan pada tahun 1975, Masyarakat Linguistik Indonesia (MLI)
merupakan organisasi profesi yang bertujuan untuk
mengembangkan studi ilmiah mengenai bahasa.
PENGURUS MASYARAKAT LINGUISTIK INDONESIA
Ketua
Wakil Ketua
Sekretaris
Bendahara

:
:
:
:

Faizah Sari, Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya


Rindu Parulian Simanjuntak, SIL Internasional
Siti Wachidah, Universitas Negeri Jakarta
Katharina Endriati Sukamto, Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya

DEWAN EDITOR
Utama
: Bambang Kaswanti Purwo, Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya
Pendamping : Faizah Sari, Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya
Anggota
: Bernd Nothofer, Universitas Frankfurt, Jerman; Ellen Rafferty,
University of Wisconsin, Amerika Serikat; Bernard Comrie, Max Planck Institute; Tim
McKinnon, Jakarta Field Station MPI; A. Chaedar Alwasilah, Universitas Pendidikan
Indonesia; E. Aminudin Aziz, Universitas Pendidikan Indonesia; Siti Wachidah,
Universitas Negeri Jakarta; Katharina Endriati Sukamto, Universitas Katolik Indonesia
Atma Jaya; D. Edi Subroto, Universitas Sebelas Maret; I Wayan Arka, Universitas
Udayana; A. Effendi Kadarisman, Universitas Negeri Malang; Bahren Umar Siregar,
Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya; Hasan Basri, Universitas Tadulako; Yassir
Nasanius, Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya; Dwi Noverini Djenar, Sydney
University, Australia; Mahyuni, Universitas Mataram; Patrisius Djiwandono,
Universitas Ma Chung; Yanti, Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya.
JURNAL LINGUISTIK INDONESIA
Linguistik Indonesia diterbitkan pertama kali pada tahun 1982 dan sejak tahun 2000
diterbitkan tiap bulan Februari dan Agustus. Linguistik Indonesia telah terakreditasi
berdasarkan SK Dirjen Dikti No. 64a/DIKTI/Kep/2010, 1 November 2010. Jurnal
ilmiah ini dibagikan secara cuma-cuma kepada para anggota MLI yang keanggotaannya
umumnya melalui Cabang MLI di pelbagai Perguruan Tinggi, tetapi dapat juga secara
perseorangan atau institusional. Iuran per tahun adalah Rp 125.000 (anggota dalam
negeri) dan US$30 (anggota luar negeri). Keanggotaan institusional dalam negeri
adalah Rp 150.000 dan luar negeri US$50 per tahun.
Naskah dan resensi yang panduannya dapat dilihat di www.e-li.org dikirim ke
Redaksi dengan mengikuti format Pedoman Penulisan Naskah di bagian belakang
sampul jurnal.
ALAMAT
Masyarakat Linguistik Indonesia
Pusat Kajian Bahasa dan Budaya
Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya
JI. Jenderal Sudirman 51, Jakarta 12930, Indonesia
e-mail: pkbb@atmajaya.ac.id, Ph/Fax: +62 (0)21 571 9560

Linguistik Indonesia, Agustus 2012, 113-128


Copyright2012, Masyarakat Linguistik Indonesia, ISSN: 0215-4846

Tahun ke-30, No. 2

INDONESIAN DICTIONARIES AND


THE ON-LINE PROFILE OF INDONESIAN
James T. Collins*
Northern Illinois University
jtcukm@yahoo.com
Abstract
The oldest dictionary of Indonesian is the oldest dictionary of Malay, compiled by
Antonio Pigafetta in Brunei and Tidore in 1521. This lexicographic tradition almost
500 years old has yielded an impressive record of a wide range of dictionaries. In this
limited article, the focus will be on the first and fourth editions of Kamus Besar Bahasa
Indonesia, comparing the scope of coverage, adequacy and accuracy of the definitions
and issues of social usage in these two editions. The article also considers what the role
of contemporary electronic media should be in the development of Indonesian
lexicography. These issues are discussed in the context of the emergence of Indonesia
in the political and economic network of the region and the globe.
Keywords: Indonesian lexicography, Kamus Besar Bahasa Indonesia, electronic media

Abstrak
Kamus tertua dari Indonesia adalah kamus tertua Melayu, yang disusun oleh Antonio
Pigafetta di Brunei dan Tidore pada tahun 1521. Tradisi leksikografis hampir 500
tahun telah menghasilkan catatan yang mengesankan tentang berbagai kamus. Dalam
artikel terbatas ini, fokusnya mengarah pada edisi pertama dan keempat Kamus Besar
Bahasa Indonesia, membandingkan lingkup cakupan, kecukupan dan ketepatan definisi
dan isu penggunaan sosial dalam dua edisi ini. Artikel tersebut juga
mempertimbangkan apa seharusnya peranan media elektronik kontemporer dalam
pengembangan leksikografi Indonesia. Isu-isu ini dibahas dalam konteks munculnya
Indonesia pada jaringan politik dan ekonomi kawasan dan dunia.
Kata Kunci:

leksikografi Bahasa Indonesia, Kamus Besar Bahasa Indonesia, media


electronik

INTRODUCTION
In September, 1969, I visited Jakarta for the first time. It was a different place, indeed a different
social space. I still remember standing on the sidewalk near Sarinah Department Store at noon
counting all the cars on Jalan Thamrin; there were ten or twelve cars as far as I could see in either
direction. In those days, the Indonesian dictionary available was Poerwadarmintas Kamus Umum
Bahasa Indonesia, a solid, and stolid, pioneering work. But I had just spent a month traveling by
bus in Sumatra; I truly needed more information about this complex, diverse Indonesia. I asked
Indonesians I had met about books and they told me about a very large book store near Pasar
Senen. So I climbed the stairs to a huge, darkened hall filled with hundreds of glass-shelved
display cases. Amazing! But, then, as I looked more closely, I noticed that among those
shimmering glassy shelves, only one display case had any books at all. There were only three
different books for sale in that vast bookstore: an enormous, empty, censored, Orde Baru space.
Today, 42 years later, in addition to Poerwadarmintas dictionary, there are dozens and
dozens of Indonesian dictionaries: pocket book sized and cement block sized, monolingual,
bilingual, trilingual and still counting, authentic editions and, yes, pirated printings. Of course,
now we can consult numerous online dictionaries of Indonesian, even one produced by my
colleagues at Northern Illinois University through SEAsite, the premiere online resource for
Southeast Asian studies.1 But the greatest contrast to Jakarta in 1969 is not the number and

James T. Collins

diversity of Indonesian dictionaries but, even more so, the wealth of information about every
aspect of Indonesia. No more bookless book shelves! The cavernous, empty bookstore I walked
though in a disbelieving daze 42 years ago is just my memory. All over Indonesia, from sleek
provincial capitals to upriver kecamatan market towns, shops are bursting with books and print
materials. But even this enormous book boom is overshadowed by the electronic resources
available about Indonesia. The government reports, irreverent blogs, reverent sermons,
Facebook messages, linguistic dissertations, archived academic journals, the cookbooks, crime
statistics, political essays, biochemistry studies, film critiquesall in Indonesianleap from
sites, like Google. Endless and self-renewing, this mass of billions of pieces of data, flotsam
and treasure, flows like a swift and mighty river, dazzling as it ripples on this bright sunny day
of a new, democratic Indonesia.
So, dazzled and in danger of being pulled into the current and whelmed away by this
surge of information, I now realize it was my mistake to choose this topic for my conference
paper! This is not a topic. This is an encyclopedia project with multiple volumes and hundreds
of contributors. What was I thinking!? So, as is always the case in human endeavor, I will limit
the scope of my presentation.2 In the first section, Indonesian dictionaries, I will focus on only
one dictionary, Kamus Besar Bahasa Indonesia, in particular the first and fourth editions. In the
second section, The online profile of Indonesian, I will talk only about contemporary
electronic media as a source of lexicographic data. In the conclusion, the future directions of
Indonesian lexicography will be considered in the context of the political and economic
emergence of Indonesia in the Southeast Asian region and on the global stage.
INDONESIAN DICTIONARIES
The first known dictionary of Indonesian is the first dictionary of Malay. The 450-word
vocabulary of Malay (Italian-Malay), collected by Antonio Pigafetta in Tidore and Brunei in
1521, was printed in part in his narrative of the Magellans voyage around the world (Collins
1995; Robertson 1906; Collins and Novotny 1991). That book was published at least eight times
in the 16th century (Collins 2001; Pigafetta 1969). The Chinese-Malay vocabulary (of about 500
words), compiled in 1560 by Yang Pin using lists he found in the imperial archives (considered
lists from Melaka), was not printed until 1932 (Collins 2001; Edwards and Blagden 1930-1932).
The Dutch-Malay wordlist of 1598 was superseded by the Dutch-Malay-Javanese vocabulary
collected in 1599 in Ternate (Collins and Schmidt 1992; Collins 2001). This early history of
dictionaries in Indonesia is salient for at least three reasons. First, that at least four Malay
vocabularies were collected in the 16th century, and some published in that century, places
Malay, and therefore Indonesian, in the elite club of the worlds languages with the earliest
dictionaries. Second, that these lists could be collected in both the Straits of Melaka and the
Halmahera Sea in east Indonesia indicate the far-flung dissemination of the Malay language.
Third, we must also marvel that these earliest lexicographic works were written in Italian,
Chinese and Dutch, demonstrating a global interest in this language of the archipelago. These
early lexicographical explorations of Malay underpin contemporary Indonesian dictionaries.3
Of course, many more dictionaries have been published since the 16th century. There is
a long tradition of the publication of dictionaries, both popular and scholarly, for use in the
regions that comprise Indonesia. In fact, beginning in 1677 many of these were published in
Jakarta (Batavia). Indeed, the focus of this presentation is on a dictionary published in Jakarta
more than 300 years after the first dictionary published there, Kamus Besar Bahasa Indonesia
(KBBI), a landmark contribution to Indonesian lexicography. Producing this massive dictionary
in 1988 was a tremendous achievement for Pusat Bahasa and all the linguists and staff members
who worked on it. In the mid-1980s there were no online corpora to assist in this enormous
task.4 Moreover, I believe computers were not used in this project, or, if they were, their role
was limited. Existing dictionaries in the early 1980s provided sketchy or even incorrect
information. Creating KBBI was a time-consuming, detail-rich project involving old fashioned

114

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

slips of paper, typewriters and thousands of paper clips and staples. The work was meticulous,
as was the printing of the dictionary. KBBI stands out as tremendous achievement and an
enormous improvement over all monolingual dictionaries of Indonesian existing prior to its
publication.
This historic document deserves to be carefully studied, but in this brief paper we can
only examine a few aspects of the work, bearing in mind that we readers have been asked to
provide suggestion about improving its quality (saran perbaikan demi peningkatan mutunya),
as Pak Anton wrote (Moeliono 1989:xi). Moreover, by examining KBBI, we will explore
perennial issues in dictionary making (Frawley et al. 2002) and provide ideas for other
dictionary projects. In this paper, we will compare the first edition (KBBI 1) and the fourth
edition (KBBI 4), so we can chart the tremendous improvements in the dictionary in just twenty
years and we can identify aspects of the dictionary and all dictionaries that perhaps can be
reconsidered and improved. Space and time do not permit a detailed comparison; only three
topics will be considered: Scope of coverage, Adequacy and accuracy of definitions and Social
usage.
KBBI 1
Scope of Coverage
In late 1986 when data collection for KBBI 1 had ended (Moeliono 1989), the work of choosing
and sorting the materials was already underway. Either by chance (an item was not collected) or
choice (a word was deemed unsuitable), many words in daily use in most of Indonesias urban
centers at that time were not included in the published dictionary. Some of these words were
borrowed from Dutch long ago5 and some from other languages. Only a few of these words are
noted here.
Remarkably, one of the sets of words not included in KBBI 1 was a system of kinship
and address terms, familiar to all of us:
tante aunt; term of address for older women
om uncle; term of address for some older men
oma grandmother; term of address for some older women
opa grandfather; term of address for some older men
We can only speculate about why these words were not included. But surely this omission of an
address system6 in daily use in Jakarta and most of Indonesias major cities was an odd one.
And remember this was the hey-day of the use of terms such as om senang and tante girang in
Indonesias popular media.
A few examples of other terms in wide use at that time, but not included in KBBI 1 were:
wastafel wash basin, bathroom sink
frambosen raspberry (syrup, flavor)
trik a short cut for learning something
firman word (of God), command (from God)
Again, whether these omissions were by oversight or deliberate exclusion has not been
determined. That arbei strawberry (flavor) was included (even the scientific name in Latin!)
in KBBI 1 but not frambosen or that we find keran faucet but not wastafel sink is surprising,
at least to me.7 A more detailed study of KBBI, its inclusions and omissions, would be a
welcome contribution to Indonesian lexicographic studies, but the intent here is merely to make
a few observations.
Adequacy and Accuracy of Definitions
As Newell (1995:262) pointed out, developing definitions is problematic because of the need be
as complete as possible but, at the same time, provide a definition that is simple and

115

James T. Collins

elegant. This inherent tension between thoroughness and simplicity is essential to critical,
good lexicography. It seems that KBBI 1 often erred on the side of simplicity. An example
taken from KBBI 1 is: baku p saling.
There are at least two problems with this definition. First, baku is simply not
interchangeable with saling. Forms like baku mencintai or baku menghargai are not possible.
They are grammatically incorrect. There is a notion of reciprocity in baku but its grammatical
role as a particle must be better delineated. Second, in 1989 all but one of the examples given
(and there are seven, an unusually large number) are of baku with verbs of violence: baku
hanam, baku pukul and the like. In 1989 baku was, indeed, largely limited to this semantic field,
but this is not expressed in the definition.
Another aspect of adequacy and accuracy is the opposite side of simplicity. Some of the
definitions of KBBI 1 contain too much information. I take as an example:
oncom n tempe bercendawan yg dibuat dr bungkil kacang (ampas kacang
tanah setelah diambil minyaknya), sering dicampurkan dng ampas tahu; ampas
tapioca, dan dicendawankan dng jamur oncom atau dng ragi bulat, Monalia
sitophila.
This definition is a hodge podge. On the one hand, it reads like an instruction manual
for making oncom, on the other, there is a touch of science, a Latin name. The way the
definition is written it is unclear what Monalia sitophila refers to: jamur oncom, ragi bulat or
oncom itself. 8 Compare this definition to the simple, elegant and adequate definition for tempe
also found in KBBI 1: makanan, dibuat dari kedelai dsb yg diberi ragi. We will come back to
this set of definitions below.
Social Usage
KBBI 1 is a monolingual dictionary, presumably intended for an audience of Indonesians.
Information that might be necessary in a bilingual dictionary or even more so in a learners
dictionary may not be necessary in this Indonesian dictionary for Indonesians. (See Newell
1995; Collins 2011.) Yet, the number of Indonesians for whom Indonesian is their first
language is small (but growing rapidly) as a percentage of the total population. So in a vast and
culturally diverse country of 600 to 1000 languages, there may yet be a need to provide some
information to dictionary users about the social features of some of the dictionary entries. In
KBBI 1, information about social usage is unevenuneven in the sense that sometimes it is
provided and sometimes not, and uneven in the sense that the markers are not consistent.
There are only three broad categories used in labels for words: cak ragam percakapan,
hor ragam hormat and kas ragam kasar, that is Colloquial, Respectful and Rude. However,
more information is provided in the entries themselves. For example, although there is no label
for Islamic terms, the first definition of haram is terlarang (oleh agama Islam); tidak halal. So
this provides the social information that this is related to Islamic terminology. The definition of
halal, however, is less clear: diizinkan (tidak dilarang oleh syarak). If the reader knows that
syarak is Islamic law, then, perhaps, this is a better definition, but for many Indonesians, syarak
may not be completely transparent. In any case, we can see that haram and halal do not provide
parallel information about social usage.
Another entry demonstrates a different kind of problem. The headword nyong is
defined as panggilan untuk pemuda (anak laki-laki). What is missing here? It seems to me that
this is not a term of address to young men or boys in Javanese or Minang villages. Should this
information be included? Should we indicate that there are ethnic or regional restrictions on the
use of this name? KBBI 1 provides a definition of mas sapaan hormat untuk laki-laki, tanpa
memandang usia. Again are there social restrictions on this usage and regional details that
dictionary user might need. Is this a respectful term of address to ones biology professor? Can I
address becak drivers in Makassar as mas? How much information about social usage is needed
in a monolingual dictionary?

116

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

The publication of KBBI 4 in 2008 built on the solid lexicographic foundation laid in
KBBI 1. Incrementally through the second and third editions, KBBI was improved and
expanded. KBBI 4 draws on that accumulated knowledge and moved forward by introducing
some innovations. In our brief survey of KBBI 4, first, we will review the three topics
mentioned in our glimpse at KBBI 1: Scope of coverage, Adequacy and accuracy of definitions
and Social usage.
KBBI 4
Scope of Coverage
The set of kinship and address terms that were strikingly absent in KBBI 1 were included in
KBBI 4. These Dutch loanwords om, tante, opa, oma, are already well-integrated into the daily
use of Indonesians, living in almost any city and also in many regions of Indonesia. Their
absence has been addressed. Three of the other words we considered, firman, trik9 and wastafel,
are now included in KBBI 4. The word frambosen is not included. A Google search of resep
frambosen yielded only 6820 results.10 Perhaps this word is moving out of Indonesian11 and that
was a determination made by the editorial board?
There do seem to be editorial decisions about what should be in KBBI 4. For example,
the entry for onderdil is very sparse and labeled Bld!
onderdil Bld n suku cadang
The implication seems to be that readers should use suku cadang, not onderdil. Other
words of Dutch origin are not marked; for example, indekos and ongkos, also very clear
loanwords from Dutch, are not labeled. A Google search for onderdil yielded 4,760,000 results
so this is a word still in wide use in Indonesia, but clearly disfavored at Pusat Bahasa. This may
be a misreading on my part because, in fact, there is an explicit rejection of prescriptivism
(ideologi bahasa yang normatif) at the beginning of the text (Departemen Pendidikan
Nasional:2008:xxv).
Adequacy and Accuracy of Definitions
When reviewing KBBI 1, we briefly examined two entries: baku and oncom.
baku. In the latest edition of KBBI, the definition of baku remains unchanged.
The grammatical label; has changed from p to adv, but the definition is still
saling. This is a misleading definition, as we noted above. 12 The editors of
KBBI 4 made the decision to include even more examples of baku, rather than
to analyze the meaning or meanings and the grammatical functions of baku.
Indeed, they included a sentence example that demonstrates that there are occurrences of baku
that are not reciprocal (as saling implies), or, if they mark reciprocity at all, they mark it for
different cases in the sentence. The sentence illustration in question is:
1. Ayo kita baku kebat sutra ini dgn kayu cendana.
Lets exchange this silk for sandalwood.
This sentence no. 1 is quite different from typical baku sentences taken from the internet, for
example:
2. Begitu bertemu kami langsung baku peluk.
As soon as we met, we immediately hugged each other.
3. Habis pesta miras, puluhan remaja baku hantam.
After a drinking party, tens of youth beat each other up.

117

James T. Collins

In sentences no. 2 and 3, we see that the (plural) agents of the sentence act upon each other. In
sentence no. 1, the agents do not act upon each other but upon multiple exchangeable/
interchangeable objects. This appears to be a different meaning of baku, clearly not saling.13
A comparison of baku and saling may illuminate the problem. Newell (1995:262)
explained why comparison within similar categories is useful: A major aim of a lexical
description within a dictionary article is to describe the lexeme in relationship to other lexemes
within grammatical, semantic and extralinguistic contexts. Entries in a dictionary should be
written in the context of the semantic or grammatical sets they belong to. We have noted already
that baku and saling display differences that were overlooked by the compilers of the dictionary.
Their definitions too do not parallel each other; moreover, in KBBI 4 saling is identified as a
particle but baku as an adverb. Were these two entries in the dictionary written without
comparing one to the other?
With that in mind, we can return to oncom discussed briefly above. Like baku, the
definitions of oncom in KBBI 1 and KBBI 4 are exactly the same, even the error in spelling
Monilia sitophila is repeated. If entries in a dictionary should be written in the semantic and
grammatical contexts, a comparison of oncom with other basic foods might contribute to the
discussion.
Apparently, as part of the plan to incorporate more regional cultural vocabulary
(kosakata budaya daerah), a number of new lemma were added to KBBI 4, among them a food
item:
papeda Pp n makanan tradisional Papua berupa bubur sagu, biasanya dicampur
dng ikan dan sayur.
This entry is very different from the entry for oncom, repeated here for comparison:
oncom n tempe bercendawan yg dibuat dr bungkil kacang (ampas kacang tanah
setelah diambil minyaknya), sering dicampurkan dng ampas tahu; ampas
tapioca, dan dicendawankan dng jamur oncom atau dng ragi bulat, Monalia
sitophila.
To an outside observer, these two definitions were not compared with each other; they
do not parallel each other in any way except that they are both labeled as nouns. One focuses on
an item as a food, the other focuses on the process to produce it. One specifies the region
associated with the item, the other tells us nothing about region of use or origin. One definition
provides information about the food in the context of consuming it (dng ikan dan sayur); the
other tells us nothing about the culinary context. And then there is in one entry that superfluous
information about the fungus in the process.
Both definitions would benefit from some changes. For example, papeda could be
described as a staple food (like rice), whereas oncom is a dish served with rice. The use of the
term tradisional is unnecessary and somewhat misleading. Of course, papeda is both widely
consumed and known by that name not only in Papua but also in Maluku. We should know that
oncom is a Sundanese food, but we do not need to know the name of fungus used in the process.
And of course how could there be a tempe that is not fermented?
These two entries could form a two session in a lexicographic workshop. Much more
can be said. The point here is that a careful comparison of items within similar categories leads
to tighter, more elegant and more informative definitions.
Social Usage
In KBBI 1 there were only three labels to indicate social usage: cak ragam percakapan, hor
ragam hormat and kas ragam kasar, that is Colloquial, Respectful and Rude. KBBI 4 added
only two more: ark arkais (Archaic) and kl klasik (Classic). Another improvement is that the
meaning of each of these five labels is explained in some detail. A large number of other labels
have been added to indicate specific fields that a lexical item might belong to (for example, Far

118

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Farmasi) or a region where a lexical item is used (Kh Kapuas Hulu)14 or a language from which
a lexical item was taken (Kal Kaili). One of the labels for specific fields that was introduced in
KBBI 4 was Isl agama Islam. How does this new label impact the two Islamic words in our
discussion of social usage: haram and halal?
First of all, the principle KBBI 1 definitions of both haram and halal were not changed
in any way in KBBI 4.
haram terlarang (oleh agama Islam); tidak halal.
halal diizinkan (tidak dilarang oleh syarak).
Second, we already noted that the information provided for these two words is not
parallel and not completely clear. Third, following Newells (1995:262) insight that we should
describe the lexeme in relationship to other lexemes within grammatical, semantic and
extralinguistic contexts, we need to take into consideration other semantically terms related to
haram and halal. How does KBBI 4 treat makruh and sunah? These four Indonesian words
form a closely knit semantic subset in Indonesian, not only because of their semantic
connections but because of their extralinguistic, cultural relevance.
The definitions provided for makruh and sunah in KBBI 1 and KBBI 4 are the same.
However, in KBBI 4, the label Isl was inserted into the entry. Note:
makruh a Isl dianjurkan untuk ditinggalkan, tetapi tidak berdosa apabila
dikerjakan
sunah perbuatan yg apabila dilakukan mendapat pahala dan apabila tidak
dikerjakan tidak berdosa.
The entry for sunah has three definitions, all of which are Islamic15 but only the second
definition was labeled Isl. If we compare the four related terms, the inconsistency is apparent.
Now that KBBI has a label Isl, why wasnt that label used in a parallel and consistent way in all
four definitions? This is important piece of information about social usage.
In the brief look at KBBI 1 above, we also noted another entry that demonstrates a
problem that could be addressed through providing some details about social usage. The
headword nyong needed some information about the scope of usage. KBBI 4 moved to address
this weakness.
Compared to the KBBI 1 definition, panggilan untuk pemuda (anak laki-laki), the
definition now offered by KBBI 4, panggilan untuk anak laki-laki (di Ambon) is clearly an
improvement. We note however, that nyong is 1. a term of address and reference (not just a
panggilan), 2. used widely throughout Maluku and Sulawesi Utara (not just di Ambon) and 3.
for males younger than oneself (not just anak laki-laki). We may still want to ask the question:
How much information about social usage is needed in a monolingual dictionary?
THE ONLINE PROFILE OF INDONESIAN
September 13 2011: according to reliable websites,16 of the 750 million active users of
Facebook in the world today, more than 40 million are in Indonesia. After the United States
(where this social network was developed), Indonesia has the largest number of active users of
Facebook; so, by their estimate, more than 16.5% of the total population of Indonesia uses
Facebook. Based on my limited personal experience, this is not surprising at all. In the last few
weeks I have received Facebook messages from major urban centers in Indonesia, including
Jakarta, Surabaya and Makassar, but also from remote locations where internet connections are
not even reliable: West Kalimantan 350 km upriver from Pontianak, the north coast of Sulawesi,
45 km north of Gorontalo city, and even the interior of central Seram in Maluku. Indonesia has
a global profile in the world-wide network of electronic information and communication, and,
conversely, global communications is embeddedeven in rural Indonesia.

119

James T. Collins

Other authors have claimed that globalization has not penetrated beyond Indonesian
cities. For example, in Mulyanas (2008) opinion: Meskipun globalisasi
telah
melanda Indonesia, hanya wilayah perkotaan yang terimbas proses tersebut. My observations
do not support the idea that globalization, in particular the global communications sector, is
limited to urban areas. In remote parts of Kalimantan, Maluku, Sulawesi, I personally have
observed the extensive use of cell phones, almost always used to send and receive text messages
(SMS--(rarely voice calls)), but also to download music (western, Asian and Indonesian) and
images, for example dancing singers (who can forget Rihannas Umbrella videowhich I
first saw on a cell phone in Sulawesi?) and traditional regional dances filmed by the Dayak
teenager who displayed them to me on a borrowed high-end cell phone. I have also observed
that SMP students in rural Kalimantan frequently do not own a cell phone but they own a SIM
card and can thus participate in the intense communication network of the teen years by simply
borrowing their friends phones and inserting their cards in them for a few minutes of time.
With the new technologies involving cell phones and communication devices that are now
available, the boundary between the internet and texting has blurred. The capacity to download
information and to share information has greatly increased both in sheer volume but also in
geographic coverage far beyond Indonesias urban centers.
But Indonesias profile online is not limited to the 40 million Indonesian fesbukers. In
preparing this talk, I wanted to check on KBBI 1s scientific term noted above, Monalia
sitophila, so I simply googled the term. Google not only provided me with the correct spelling
but also a partial text from Dwidjoseputros scientific article (1961) on this topic. Moreover, the
complete Indonesian text of Professor Mulyanas 2008 essay on communications (cited above)
is also available online. Thousands upon thousands of scholarly essays in Indonesian are also
available online. This has an enormous impact on contemporary research throughout the world.
Consider, for example, that in addition to the Library of Congress, in the United States
there are only four or five libraries, all at American universities, with large collections of books
about Indonesia. The university where I now work, Northern Illinois University (NIU), for
example, has perhaps the fourth largest U.S. collection of books and other publications about
Indonesia. In late 2009, in the NIU collection, there were 40,000 books printed in the Indonesian
language and 30,000 more books about Indonesia written in English, Dutch, French and German
(Collins 2010). This stands out as an enormous Indonesian-language resource that is, in fact,
larger than that of many university libraries in Indonesia itself. But this collection, large and
well-catalogued, has limited usefulness for people beyond the area near the library. Although
interlibrary loan makes it possible to borrow these books in a larger area, in fact, this collection
is of the greatest use to the mere 25 students who are studying the Indonesian language at NIU
and the even smaller number of Indonesians enrolled in MA and PhD programs at NIU. In
contrast, internet access to scholarly books and papers, while sometimes restricted, greatly
enhances the ability of millions of people to learn about Indonesia. Popular, non-academic sites
offer yet another perspective of Indonesia that (thankfully) undermines the orientalistic
traditions of western scholarship and demonstrates the direction, strengths and weaknesses of
todays Indonesia.
My research for the last two years has focused almost exclusively on dictionaries. In
August 2009, the U.S. Department of Education approved an NIU project to write an online
learners dictionary of Malay. 17 In January 2010, after the computer specialists at NIU had
designed a program to accommodate this site and its needs, a team of NIU students18 began to
work under my editorial direction to develop entries for this dictionary. It was only at that point
that I decided that our corpus and our concordance would be Google. When we seek authentic
sentence examples, when we seek a better understanding of the semantic nuances of words and
phrases, we find them in the data collected in the sites that Google opens up to us. This is how I
began to come to face to face with the emerging presence of Indonesian on the internet. Because
so many words in Malay and Indonesian are the same, I was continually facing huge amounts of

120

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Indonesian data. And I came to understand the profile that the Indonesian language has achieved
through the internet. And because I have been engaged with the compiling and editing of
Indonesian dictionaries (Wolff and Collins 1989) and dictionaries of other languages in
Indonesia (Collins 2007, Collins In press.), my perspective is that of a dictionary specialist with
an interest in new words, social domains of language use, tools for checking dictionary contents,
and shifting semantics, among other issues.
Briefly, this section will discuss some online phenomena related to Indonesias
unmistakable internet profile and its relationship to Indonesian dictionaries. Topics that will be
touched upon include: Standard Indonesian in the internet, New emerging Islamic vocabulary19,
and The place of acronyms. The intention here is to present some directions for further study,
and to encourage a closer look at the resources now available.
Standard Indonesian in the Internet
It is important to emphasize that when we talk about the profile of Indonesian on the internet,
we are not referring merely to slang, registers used by youth and Facebook stylistics. In this
paper, the term internet refers to all the electronic resources available online. This includes both
official, academic, and religious sources as well as personal blogs and social network
messaging. So all registers and variants of Indonesian make up this profile. As we might expect,
only standard Indonesian is used in most formal sources. But, standard Indonesian also appears
frequently in informal sources. For example as Asfar (2011) observed: Kalau melihat
pemakaian bahasa Indonesia online, bahasa baku biasanya untuk mengungkapkan puisi dan
kata-kata puitis. There are many examples of the use of the standard language in online
poetry. My data, however, suggests a wider use of standard Indonesian in social networks. The
standard language is used not only in poetry but very often in statements about love and lost
love. For example, on the Facebook walls of two men (aged 22-24) in Makassar, we find
statements such as:
Walaupun kau brda jauh driku sy ttp akan mmpercayaimu,,krn tanpa k'prcayaan
cinta pasti akan hancur
Tuhan tolong jaga dan lindungi dia yng ku syng d'mna pun dia brada
Moga cpat sembuh syg, jgn prnah putus asa yah,doaku slalu mnyertaimu..amin
Of course, the visual style of these statements does not conform to the spelling
conventions of standard Indonesian (Bouti 2011), but the vocabulary, morphology and syntax of
these statements is standard Indonesian. Following Asfars relevant observation about poetry,
this use of standard Indonesian for poetry and public declarations of and about love suggests a
trend among young people towards the poeticizing of personal relationships. So, even when we
examine messages in social network sites, we will find formal Indonesian, not simply youth
slang. Poetry and poeticizing are the realms of formal Indonesian even on Facebook.
New Emerging Islamic Vocabulary
Among the major contributors to Indonesian online resources are the diverse sites oriented
towards religion. In todays Indonesia religion remains a significant element not only in
peoples personal lives but in national and regional politics.20 All of Indonesias recognized
religions have a significant presence online, but, because Indonesia has the largest Muslim
population in the world, it is not surprising that Islamic sites dominate religious discourse on the
internet. So, it is that Islamic discourse and dialogue continue to impact the development of
Indonesian. New words, usually from Arabic, are appearing online and some of them are
moving into mainstream Indonesian. Sometimes words that have long been part of the
Indonesian language are reworked to emphasize new semantic shadings. One example is the
new, old word ummah. This word is not found in KBBI 4, but when one searches by googling a

121

James T. Collins

phrase such ummah karena or ummah bisa there are 500, 000 and 700, 000 citations
respectively. 21 This word, ummah, is now being widely used in Indonesian.
It is important to note that this is not just a variant form of umat. The entry umat in
KBBI 4 delineates two meanings, but seems to imply three separate meanings; note:
umat n 1. para penganut (pemeluk, pengikut) suatu agama; penganut nabi; 2
makhluk manusia.
So the three meanings seemingly implied by this entry22 are: 1. faith community, the
fellowship of all the believers of any religion, 2. the Muslim community, 3. the community (of
all humans) in the phrase umat manusia. The definition of ummah, however, is much narrower
because it only means the community of Muslims. For example, the following examples
collected through Google reflect this specific meaning:
From a tarbiyah textbook: Dari sini penghimpunan kekuatan ummah bisa
segera dilancarkan secara menyeluruh.
From YouTube: Mari gunakan seni untuk membangun ummah.
We can find sites that discuss umat Kristen and umat Buddha, but there appear to be no
ummah Kristen or ummah Buddha. This word, ummah, has emerged recently as a new
Indonesian word with a specific meaning and usage, as have many other words in todays
evolving Indonesian language. 23 Language scholars need to track and document these new
words or, as in this case, new, old words in order to maintain an up-to-date and contemporary
dictionary of Indonesian.
The Place of Acronyms
For some time now Indonesia has been famous for creating acronyms; indeed, whole books and
scores of websites are dedicated to Indonesian acronyms. However, acronyms have been
problematic for dictionaries. In many bilingual dictionaries, selected and widely used acronyms
are listed in alphabetical order with other dictionary entries. For example, in Wolff and Collins
(1989:2) we find ABN, ABRI, ABS and AC. In contrast, KBBI 4 relegates three of these to a
separate appendix, Singkatan dan Akronim.24 Other older acronyms, such as berdikari be selfreliant, appear as full entries with no indication that the word is an acronym. Popular words,
like miras alcoholic beverage, do not appear in the dictionary text but can only be found in the
appendix. Perhaps because of the large number and constant shifting of acronyms in Indonesian,
dictionary editors are wary of them.
Nonetheless, there are numerous acronyms in wide use among Indonesians who use the
internet. Here we will briefly examine three: curhat, ortu and malming.
curhat. disclose ones deepest feelings, pour out ones heart. This is not a new
acronym and perhaps this accounts for its frequent internet occurrence. On
September 10 2011, Google reported a total of 17,900,000 results for curhat, a
clear indication of its integration into the national language of Indonesia. But
in KBBI 4 there is no curhat entry, in either the main text or in the acronym
appendix. We know the acronym derives from curah hati, but under the
headword curah there is no such compound form. KBBI 4 seems to only
reluctantly hint at curhats existence when in the sub-lemma mencurahkan we
find a definition melimpahkan (dipakai juga dl arti kiasan) and an example
ia segera [mencurahkan] isi hatinya.
ortu parents. On September 10 2011, a Google search using ortu karena25
resulted in 3,570,000 results. This suggests that ortu (from orang tua) has a
frequency of occurrence perhaps as high as curhat. In KBBI 4 the form does

122

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

not appear, although there is a compound form orang tua within the entry for
orang.
malming Saturday night. Again a Google search on September 10 2011
yielded 666,000 results for this word (from malam minggu) KBBI 4 does not
include malming in either the main text or the appendix of acronyms. This word
most often appears in blogs and facebook chat sites, for example, Hampir
setiap malming aku juga gak pernah pergi. This suggests that this word may
be considered slang and has not played a larger role in non-youth discourse.
These three examples reflect a range in the status of acronyms. Googles statistics
suggest that certainly curhat is widely used in day-to-day Indonesian with ortu apparently close
behind; whereas malming seems to be restricted in use to young people and the sites they visit.
The line between slang and humorous acronyms is a blurred one. Can there be guidelines for
including some frequently used acronyms in the main stream dictionaries of Indonesian?
CONCLUSION
Beginning in 1997, I directed the field operations of a Malaysian research project, funded by
Japanese foundation, manned by several Indonesians and one Malaysia.26 Our research took us
to villages and market places in Kalimantan Barat. As that project unfolded and subsequent
projects were added, I watched with amazement the unmatched growth in the communication
system Kalimantan Barat: more and more telecommunication towers, advertisements by rival
cell phone providers, cell phone stores and, most remarkably, more and more cell phone users.
Sometime in 1999 or 2000 I stopped mailing letters to Kalimantan; I shifted all the
project correspondence to text messages. I used email to send long and detailed messages, but
even then I texted the recipients to tell them to get to a warnet because there was an in-coming
email. As I noted earlier in this paper, I realized that in small, upriver towns, all the secondary
school students owned or used cell phones. But it wasnt just Kalimantan. On my trips to
Makassar and later to Ambon, Ternate and Gorontalo, the same social change was sweeping the
region: the rapid dissemination of accessible global communication devices.
Many of these young people began to use the internet, especially Facebook, and the
move to include Facebook accelerated as cell phone technology advanced to facilitate access to
the internet, including Facebook. The use of cell phones for texting is now a technology linked
to the use of the internet. Texting stylistics with its emblematic acronyms is now a part of the
profile of Indonesia online. Here is one of the first emails sent in 2008 by a 22 year old student
in Makassar:
LaGi di mAna? kok nO nYa gak pernah aktif? kapan ke makassAR
lagi? neh emaiLq aQu buat spY bsA kiRiM kabar by; eRwan dI
mAkaSsar balaZzZzz
Note, many of the stylistic features of texting are found in this email message:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Erratic use of capital and lower case letters.


The use of x as a short form of nya, and of q of aku.
The orthographic shift of final s to z.
Doubling or even quintupling some final letters for emphasis.
The use of urban Indonesian slang, such as gak (nggak), kok, neh.
Limited use of English.

Some of these characteristic features have been noted by Azhar (2010) in his discussion
of style and texting, but his suggestion everyone tends to invent their own style [of] writing is
not supported by my data. Below are three texts I received between March and May 2008.

123

James T. Collins

Each was from a different writer in a different city. The texts were sent to me by individuals
who did not know each other at all.
May 5 2008, E. in Makassar: hai jim. Sry br blz. Coz aq kmrin cpek
May 23 2008, A. in Gorontalo: mau brnang cz hr ni qt mau taruhan uang
March 3 2008, S. in Pontianak: ga bisa ntlf saefl, cos no saefl ga ada
What is interesting here is the conjunction coz/cz/cos, pronounced [karna]. Here is an
element that reflects the shift of s to z, abbreviation and the limited use of English as a symbol,
rather than as a word. Furthermore, the use of this symbol from the western to the eastern edges
of Indonesia indicates a shared texting culture throughout the country. There is a national
online profile of Indonesia!
These fragments of data from texts, indeed this meager paper of bits and pieces of
information scattered on these few pages, are only reflections of the need for linguists to
understand Indonesian as an internet, online phenomenon, and to proceed with the work of
compiling dictionaries that recognize that image, that fact of Indonesian. The day when new
dictionaries were written based on old dictionaries and dictionary editors could invent their own
sentence examples is over. The online profile of Indonesian demands complete authenticity and
meticulous analysis of that authentic material. Selective, prescriptive lexicography will no
longer be good enough. Indonesians, andbecause Indonesia is a global forcethe whole
world needs a scholarly online dictionary of Malay with a designated competent editorial staff
so that Indonesian lexicography can match the complexity, diversity, exuberance of the
Indonesian language.
NOTE
* I would like to thank an anonymous reviewer for very helpful comments on the earlier draft.
1

In a recent count of visitors to SEAsite (including its Indonesian dictionary), there were over 250,000
unique visitors each month, roughly 3 million unique visitors per year (Collins 2010).

I express my sincere thanks to KIMLIs organizing committee and to my Indonesian colleagues, in


particular Pak Yassir, Pak Effendi and Bu Katharina, for inviting me to this conference and tolerating
my late submission. I am grateful too to my former students, Bapak Dedy Ari Asfar dan Bapak Sukardi
Gau, who have advised me in preparing this short paper.

On June 20, 2011, at Universitas Negeri Gorontalo I led a dictionary workshop that included some
discussion of early Malay dictionaries. A workshop participant asked me: Well, thats about Malay
dictionaries. When was the oldest Indonesian dictionary written. October 28, 1928 is the watershed
date when Indonesias nationalists, changed the name of Malay to Indonesian and elevated that
widespread language into the national language of Indonesia. But we should not trivialize Indonesian
by forgetting that the language (by another name) has a history that predates Sumpah Pemuda. (See
Collins 2004.) The Indonesian language dates back to 683 when the first inscriptions of Malay were
carved in stone in Sumatra (Collins 2005).

In early 1984, Prof R. Hendon of Yale University provided the editors of the Echols and Shadily
dictionary revision project a concordance collected with the use of a special computer program
designed to work on novels and short stories of the 1960s in Yales collection of Indonesian materials.
This computer generated concordance may have been the first use of computer generated materials in
Indonesian lexicography.

The revision of the Echols and Shadily Indonesian-English dictionary (Wolff and Collins 1989) took
place between 1984 and 1988. At the time I was astounded that the dictionaries available then did not
include numerous loanwords from Dutch that were in wide use (wastafel, frambosen but also rebewes,
branwir). Perhaps these words were considered foreign or too colloquial? KBBI 1, in contrast to earlier
monolingual dictionaries, brought Indonesian lexicography to a new level by including many (but not
all) of these Dutch loanwords

124

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Obviously the glosses suggested here for these terms of address are just short-hand. The terms
themselves are very complex in usage, depending on any variables including age, race, religion,
perceived social status and educational background. Moreover, these terms have nuances of meaning in
various regional settings.

My observations are linked to distinct personal experiences. When I first arrived in Sumatra (1969), even
at age 22, many younger Indonesians addressed me as om, a word I had never heard before. In the hotels I
learned what a wastafel was and in homes the meaning of another strange word, frambosen.

The correct spelling of the scientific name is Monilia sitophila, a fungus on ontjom, a condiment
derived from the press cake of peanuts (see Dwidjoseputro 1961).

The definition offered by KBBI 4 differs from the one I suggested above.

10

A search of frambosen included several results in Dutch or Flemish. So a phrase, resep frambosen was
used. See Footnote 21.

11

Many of the words originally borrowed from Dutch that I learned in the late 1960s have already
slipped out of spoken Indonesian, at least in some regions. For example, in Kalimantan Barat, many
younger speakers with secondary school or university educations either do not know the word rebewes
or only recognize it as an unfamiliar word their grandparents use.

12

My interest in baku began in 1972 when I first arrived in Ambon city where baku was in widespread
use, although at that time still uncommon in standard Indonesian. See Collins (1980:27) for an early
discussion of baku and its function.

13

When we discussed baku at the lexicography workshop at Universitas Negeri Gorontalo (20 June
2011), several participants non-reciprocal examples of baku in their local Malay dialect. So the
occurrence of one or more in KBBI 4 is not surprising. It is the absence of a definition that describes
them that is unusual.

14

Kapuas Hulu is listed as a Bahasa daerah (Departemen Pendidikan Nasional 2008 :xxxiii) but there
is no such language, unless the language is Kapuas Hulu Malay, but then it belongs under the KBBI 4
category of Dialek Melayu, where there is already an equally vague dialect called Melayu
Kalimantan. Kalimantan mana, sih? See also Asfar (2009).

15

The first definition jalan yg biasa ditempuh; kebiasaan only makes sense if it is labeled Isl. This clearly
is the definition of the Arabic word and in Indonesia sunah jalan, kebiasaan is probably only used in
Islamic contexts. Speakers would not say that I usually drink tea, and use the word sunah to express
kebiasaan. Without the information that this is an Islamic usage the definition is absurd.

16

For this conference presentation I used www.socialbakers.com/facebook-statistics/ and www.facebook.


com/press/info.php?statistics.

17

This project, the Multimedia Online Learner's Dictionary of Malay (Award #: P017A090353), has been
funded by the U.S. Department of Educations International Research and Studies Program. The NIU
team has worked steadily but slowly. We hope to have some parts of the dictionary available before the
end of 2011.

18

I would like to thank Brett McCabe, Sarah Wiley and Sean Dolan, those NIU graduate students who
assisted me in drafting definitions and searching for authentic sample sentences on the internet. By
working closely with them and editing their drafts, I learned how electronic media interfaces with
lexicography and I share some of that experience with you here today in Bandung. I am grateful to
Brett, Sarah and Sean for their patience and perseverance as the project came into shape. Good luck to
them in their new careers now that they have completed their MA degrees.

19

I decided to use this subtitle to bring to mind Bandungs pivotal role in the New Emerging Forces
(Nefo) polemic long ago.

20

See, for example, the article written by my colleague at NIU, Dr. Michael Buehler, in which he
discusses politics and syariah (Buehler 2011).

125

James T. Collins

21

As I learned from working on the online Malay dictionary, in order to differentiate Malay from
Indonesian it is necessary to add a Malay word like kerana to the item being searched through Google.
This reduces the chance of scrolling through Indonesian sites. So here, in order to avoid mixing Malay
citations with Indonesian citations, I added the specifically Indonesian words karena and bisa, thus
ensuring that the number of citations reflects only Indonesian (not Malaysian) usage.

22

This KBBI 4 entry is not very clear. The phrase penganut nabi probably was meant to refer to the
Muslim community, but as it stands it seems to suggest that only those religions with a prophet have
faith communities called umat. And this is clearly not the case because umat is used in Indonesian sites
widely to refer to Hindus and Buddhists.

23

Another word that deserves tracking is samman the name of a sufi order. (See Sagena et al (2000)
among others.) Although KBBI 4 includes samaniah, there is no samman.

24

ABN, Anggaran Belanja Negara, does not appear anywhere in KBBI 4.

25

Searching for the phrase ortu karena was necessary because Ortu is a common Italian last name, and
there is also ORTU, Oral Rehydration Therapy Unit. See Footnote 21.

26

This research was initially funded as part of a collaborative research project (D00-EC-12) sponsored by
the Southeast Asian Studies Regional Exchange Program (SEASREP) through the National University
of Malaysia. I extend my deepest thanks to Prof. Shamsul Amri Baharuddin, director of the project, and
all my project colleagues, especially Dr. Chong Shin, Dr. Yusriadi, Dedy Ari Asfar, Petrus Derani,
Herpanus and Aan Agustinus.

BIBLIOGRAPHY
Asfar, Dedy Ari. 2009. KBBI 2008: Kosakata Kalbar. Manuscript.
Asfar, Dedy Ari. 2011. Pemakaian bahasa Indonesia online. Manuscript.
Azhar, Iqbal Nurul. 2010. Gaya bahasa SMS (Language style on SMS). Metalingua 8(2):111120.
Bouti, Suleman. 2011. Bahasa Alay. Manuscript.
Buehler, Michael. 2011. Partainya sekuler, aturannya syariah. Tempo 4 September 2011, hlm.
74-75.
Collins, James T. 1980. Ambonese Malay and creolization theory. Kuala Lumpur: Dewan
Bahasa dan Pustaka.
Collins, James T. 1995. Kamus Melayu Eropah Pertama. Ensiklopedia Sejarah dan Kebudayaan
Melayu. Jilid 2, 1080-1081. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka.
Collins, James T. 2001. Kamus Melayu dan ilmu perkamusan. Dewan Bahasa 1(12):22-30.
Collins, James T. 2004. The history of Indonesian and the future of Malay. In Menabur benih,
menuai kasih. Persembahan karya bahasa, sosial dan budaya untuk Anton M. Moeliono
pada ulang tahunnya yang ke-75, edited by Katharina Endiati Sukamto, pp. 3-31.
Jakarta: Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya dan Yayasan Obor Indonesia.
Collins, James T. 2005. Bahasa Melayu, bahasa Dunia: Sejarah Singkat. Jakarta: KITLVJakarta dan Yayasan Obor Indonesia.
Collins, James T. 2007. Asilulu-English dictionary. NUSA Volumes 51-52. Jakarta: Badan
Penyelenggara Seri NUSA, Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya.

126

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Collins, James T. (ed.) 2010. National Resource Center and Foreign Language and Area Studies
Fellowship Program. Submited by the Center for Southeast Asian Studies, Northern
Illinois University to the US Department of Education. Manuscript.
Collins, James T. 2011. Perkamusan, kamus Melayu dan kamus Melayu online. A public lecture
presented at Universiti Malaysia Pahang, 29 June 2011.
Collins, James T. In press. Bacan-English dictionary. NUSA. Jakarta: Badan Penyelenggara
Seri NUSA, Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya.
Collins, James T. and Rachel Novotny. 1991. Etymology, entomology and nutrition: Another
word from Pigafetta. Cakalele 2(2):123-132.
Collins, James T. and Hans Schmidt. 1992. Bahasa Melayu di Pulau Ternate: Maklumat tahun
1599. Dewan Bahasa 36: 292-327.
Departemen Pendidikan Nasional. 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa. Edisi
Keempat. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Dwidjoseputro, Dakimah. 1961. Studies on Monilia sitophila from Indonesia. Bulletin of the
Torrey Botanical Club 88(6):404-411.
Edwards, E. D. and C. O. Blagden. 1930-1932. A Chinese vocabulary of Malacca words and
phrases collected between A.D. 1403 and 1511(?). Bulletin of the School of Oriental
Studies 6:715-749.
Esposito, John L. 2003. The Oxford Dictionary of Islam. New York. Oxford University Press.
Flexner, S.B. (ed.) 1987. The Random House dictionary of the English language. Second
edition. Unabridged. New York: Random House.
Frawley, W., K. Hill and P. Munro. 2002. Making a dictionary. Ten issues. In Making
dictionaries. Preserving indigenous languages of the Americas, edited by W. Frawley,
K. Hill and P. Munro. Pp.1-22. Berkeley: University of California Press.
Green, Jonathon. 1996. Chasing the sun. Dictionary makers and the dictionaries they made.
New York: Henry Holt and Company.
Landau, Sidney I. 2001. The art and craft of lexicography. Second edition. Cambridge:
Cambridge University Press.
Moeliono, Anton. 1989. Prakata. In Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan dan Pengembangan
Bahasa. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Cetakan kedua. Hlm. xi. Jakarta: Balai
Pustaka.
Mulyana, Deddy . 2008. Peran komunikasi dalam pengembangan dan penerapan IPTEK di
Indonesia. Jurnal Sosioteknologi 15 (7):468-480.
Mustikasari, Herlina. 2001. Analisis perkataan latah dalam kamus. Manuscript.
Newell, Leonard E. 1995. Handbook on lexicography for Philippine and other languages.
Manila: Linguistic Society of the Philippines.
Pigafetta, Antonio. 1969. Magellans voyage. A narrative account of the first circumnavigation.
Tranlsated by R.A. Skelton. New York: Dover Publications, Inc.
Robertson, James A. 1906. Magellans voyage around the world by Antonio Pigafetta: The
original text of the Ambrosian MS., with English translation. Cleveland, OH: Arthur H.
Clark Co.

127

James T. Collins

Sagena, Muhammad, Abd Rahman and Azhar Nur. 2000. Tarekat Khawatiyah Samman di
Sulawesi Selatan: Studi tentang ajaran zikir, Laporan hasil penelitian. Makassar: Pusat
Penelitian IAIN Alauddin.
Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. 1989. Kamus Besar
Bahasa Indonesia. Cetakan kedua. Jakarta: Balai Pustaka.
Wolff, J. and James T. Collins. (eds). 1989. An Indonesian-English dictionary by John M.
Echols and Hassan Shadily. Third edition. Ithaca: Cornell University Press.
Zaiton Ismail. 2001. Perbandingan entri latah, lata dari sumber yang berbeza (empat buah
kamus) dari aspek masukan, format, isian, keperluan dan perbezaan. Manuscript.

128

Linguistik Indonesia, Agustus 2012, 129-145


Copyright2012, Masyarakat Linguistik Indonesia, ISSN: 0215-4846

Tahun ke-30, No. 2

PEMBENTUKAN VERBA DARI DASAR NOMINA DALAM


BAHASA INDONESIA
Wakit Abdullah, D. Edi Subroto, Mulyanto*
Universitas Sebelas Maret
abdullahwakit@yahoo.com

Abstrak
Pembentukan verba (V) dari dasar nomina (Nom) dalam bahasa Indonesia termasuk di
dalam proses morfologi derivasional. Pembentukan derivasional adalah pembentukan
yang menghasilkan jenis kata baru yang berbeda dari dasarnya atau pembentukan yang
menghasilkan identitas leksikal berbeda. Pembentukan tersebut berarti pula
menghasilkan arti leksikal yang berbeda dari dasarnya dengan referen yang juga
berbeda. Di samping itu, terdapat pula pembentukan yang menghasilkan jenis kata yang
sama dengan dasarnya, namun berbeda arti leksikalnya. Dalam hal ini pembentukan
verba dari dasar nomina menghasilkan jenis kata baru. Hasil pembentukan dari Dasar
(D) Nom menjadi V ini dapat diklasifikasikan menjadi beberapa kategori, yakni V
kategori zero-D, V kategori D-kan, V kategori D-i, V kategori ber-D, V kategori meng-D,
V kategori per-D, V kategori per-D-kan, V kategori ber-D-kan, V kategori ter-D, V
kategori ke-D-an, dan V kategori ber-D-an.
Kata kunci: pembentukan derivasional, nomina, verba

Abstract
The word formation of the basic noun (Nom) into a verb (V) in the Indonesian language
can be categorized as a derivational morphological process. The derivational formation
refers to the formation which produces different kinds of new words from their basic
morphemes resulting in a different lexical identity. This means the output has different
lexical meaning and referent from the input although the word class remains unchanged.
Other types of formation produce the same kind of words, namely the formation of a verb
from the noun base produces new types of words. The basic formation of nouns into verbs
can be classified into several categories, namely the category of zero-D verbs, the D-kan
verbs category, the D-i verbs category, the ber-D verbs category, the meng-D verbs
category, the per-D verbs category, the per-D-kan verbs category, the ber-D-kan verbs
category, the ter-D verbs category, the ke-D-an verbs category, and the ber-D-an verbs
category.
Key words: derivational formation, noun, verb

PENDAHULUAN
Penelitian yang berkaitan dengan pembentukan kata secara derivasional dan infleksional
sebenarnya telah dirintis secara lebih bersungguh-sungguh oleh Subroto (1985) dalam
disertasinya yang berjudul Transposisi dari Adjektiva menjadi Verba dan Sebaliknya dalam
Bahasa Jawa. Judul itu secara jelas berkaitan dengan masalah derivasi, yaitu pembentukan kata
yang menghasilkan jenis kata yang berbeda dari D-nya [rumah (Nom) -> merumahkan (V)] atau
pembentukan yang tidak mengubah jenis kata, namun mengubah identitas leksikal dari D
[duduk -> duduki (kursi itu)]. Kata duduk termasuk V intransitif (VIntr) dan duduki termasuk V
transitif (VTr). Konsep teoretik yang berkaitan dengan derivasi dan infleksi dalam morfologi
telah digali secara memadai dalam disertasi itu. Subroto (1987) juga menulis artikel dari hasilhasil penelitian yang dikembangkannya berjudul Derivasi dan Infleksi dan Kemungkinan
Penerapannya dalam Morfologi Bahasa Indonesia (1987), Konsep Leksem dan Upaya
Penataan Kembali Lema dan Sub-lema Kamus Besar Bahasa Indonesia (1996), dan

Wakit Abdullah, D. Edi Subroto, Mulyanto

Pembentukan Kata Derivasional dari Nomina menjadi Verba dan Nomina Lain dalam Bahasa
Indonesia (2005). Latar belakang perkembangan teori tersebut mengaspirasikan perlu
dilakukan pemaparan lebih lanjut mengenai penerapannya dalam bahasa Indonesia dewasa ini.
Hal-hal yang dikaji dalam makalah ini dibatasi pada pembentukan menjadi V dari D-Nom
melalupi proses afiksasi, yakni mengidentifikasi keterlibatan afiks-afiks dan produktivitasnya
dalam proses derivasional tersebut.
Dalam artikel ini dideskripsikan sekilas tentang metode penelitian yang digunakan,
landasan teori yang digunakan, hasil pembentukan berbagai tipe V yang berasal dari dasar Nom,
dan beberapa poin simpulan. Deskripsi berbagai tipe V hasil afiksasi yang berasal dari dasar
Nom meliputi V kategori zero-D, V kategori D-kan, V kategori D-i, V kategori ber-D, V
kategori meng-D, V kategori per-D, V kategori per-D-kan, V kategori ber-D-kan, V kategori
ter-D, V kategori ke-D-an, dan V kategori ber-D-an.
METODOLOGI
Data penelitian ini berupa kalimat-kalimat bahasa Indonesia baku yang mengandung bentukbentuk afiksasi, khususnya pada V yang diprediksi berasal dari Nom. Data diperoleh dari media
massa (cetak dan elektronik), pemakaian bahasa lisan sehari-hari oleh masyarakat penutur
bahasa Indonesia, serta data yang dibangkitkan oleh peneliti sebagai penutur bahasa Indonesia
dengan validasi tertentu yang berlaku bagi penelitian bahasa. Pengumpulan data dilakukan
dengan cara simak dan catat, serta wawancara mendalam. Simak dan catat dilakukan terhadap
sumber data tertulis dan lisan, sedangkan wawancara mendalam dilakukan untuk menguji
kembali kebenaran/kesahihan data yang diperoleh terutama terhadap data yang dibangkitkan.
Wawancara mendalam juga disertai penyimakan dan pencatatan. Terhadap sumber data lisan
dapat dilakukan perekaman (audio recording) sebelum dilakukan penyimakan dan pencatatan.
Perekaman dilakukan sekadar untuk membekukan data, misalnya terhadap pemakaian bahasa
lisan yang temponya terlalu cepat, agar dapat disimak ulang dalam proses pencatatan data.
Pengumpulan data dengan wawancara mendalam disebut sebagai teknik kerja sama dengan
informan (Subroto, 1992).
Dalam penelitian ini pembentukan V dari dasar Nom hanya dibatasi pada pembentukan
dengan proses afiksasi. Pembentukan menjadi V dengan proses morfologi lainnya (perulangan
dan pemajemukan) tidak menjadi bagian dalam penelitian ini. Oleh karena, itu data yang
digunakan juga hanya yang berkaitan dengan proses afiksasi pembentukan verba.
Teknik analisis data yang digunakan adalah mengidentifikasi satuan-satuan linguistik
terkecil yang bermakna (morfem) yang terdapat berulang kembali dengan bentuk yang sama
atau hampir sama dan dicari korelasinya dengan ciri arti. Misalnya, dijumpai adanya satuansatuan kata: bom, mengebom, dibom; cangkul, cangkul (tanahnya!), mencangkul, mencangkuli,
mencangkulkan; sepatu, bersepatu, bersepatukan, dan sebagainya. Berdasarkan identifikasi
morfem dasarnya akan ditemukan satuan-satuan terkecil morfem. Untuk menganalisis D-nya
termasuk kelas kata apa dan hasil pembentukannya termasuk kelas kata apa dipergunakan
pertimbangan arti, pertimbangan ciri morfologis, dan valensi sintaksis secara bersama.
Misalnya, kata memenjara yang dibentuk dari D penjara (Nom.) termasuk V dengan
pertimbangan ciri arti (melakukan perbuatan), ciri morfologis adanya afiks meng- yang
berpasangan dengan di- (memenjara >< dipenjara), ciri valensi sintaksis yaitu dapat bergabung
dengan sudah, akan, belum, sedang (sudah memenjara, akan memenjara, belum memenjara,
sedang memenjara).
Kemunculan data terutama V bentukan yang diperoleh sangat beragam baik dari jumlah
maupun bentuknya. Dari keberagaman V bentukan itu dapat diklasifikasi menjadi tipe-tipe
tertentu. Pembentukan derivasional adalah pembentukan yang bersifat tidak teratur, artinya
tidak semua kata dari jenis dan kelas yang sama ketika mendapat proses afiksasi yang sama
akan menghasilkan ciri yang sama. Misalnya, kehadiran prefiks {meng-} tidak menghasilkan
ciri semantik yang sama terhadap dasar cangkul (dalam mencangkul) dan batu (dalam

130

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

membatu), begitu pula kehadiran sufiks {-i} terhadap dasar garam (dalam garami) dan sendok
(dalam sendoki) menghasilkan arti yang berbeda. Jumlah data yang diperoleh pada suatu tipe
dengan tipe yang lain pun bermacam-macam, ada yang sangat terbatas, ada pula yang cukup
banyak. Data yang terbatas dikatakan sebagai tidak produktif, dan yang cukup banyak
dinyatakan sebagai cukup produktif. Produktivitas suatu tipe data dalam proses derivasional
tidak dapat melampaui hasil dari proses infleksional. Pada umumnya yang dihasilkan oleh
proses infleksional bersifat produktif karena dapat diprediksikan bersifat teratur, tetapi tipenya
sangat terbatas; sedangkan pembentukan derivasional bersifat unpredictable, tidak teratur
karena banyak tipe arti yang dapat dihasilkan.
LANDASAN TEORI
Marchand (1969) menegaskan bahwa istilah pembentukan kata (word formation) hanya relevan
untuk dikenakan pada pembentukan kata yang menghasilkan kata baru (baca: leksem baru)
(1969:2). Rumusan itu menegaskan bahwa yang dimaksud dengan pembentukan kata (word
formation) hanya yang menyangkut pembentukan kata yang bersifat derivasional (morfologi
derivasional). Hal itu sesuai dengan penegasan Fromkin, V., R. Rodman dan N. Hyams.
(2007:84) yang menyatakan: Bound morphemes like ify [pure (adjektiva (A)) purify (V)]
and -cation [purify (V) purification (Nom)] are called derivational morphemes. When they
added to a base, a new word with a new meaning is derived. Jadi, kedua morfem tersebut
disebut morfem derivasional karena membentuk kata baru dengan arti baru yang berbeda dari
dasar (base). Hal itu juga bersesuaian dengan pendapat Katamba (1994:47) yang membedakan
dua golongan afiks (morfem afiks), yaitu afiks derivasional dan afiks infleksional, morfem
derivasional membentuk kata baru (atau leksem baru). Fenomena derivasional itu ditunjukkan
oleh Katamba dengan tiga fenomena: 1) mengubah arti leksikal kata itu sekalipun jenis katanya
tidak berubah [kind (Adj) unkind (Adj)]; atau dalam bahasa Indonesia [lurah (Nom)
kelurahan (Nom)] (arti leksikal lurah berbeda dari kelurahan karena lurah memiliki ciri
semantik bernyawa, manusia; sedangkan kelurahan tidak); 2) pembentukan itu mengubah kelas
kata dari D [kind (Adj) kindly (adverb/Adv), susah (Adj) kesusahan (Nom)]; 3) mengubah
subkelas sebuah kata [book (Nom) booklet (Nom)] (1994:50).
Sehubungan dengan uraian di atas, banyak pakar linguistik yang selalu membedakan
antara morfologi infleksional dan morfologi derivasional (Lyons, 1968; Matthews, 1974; Bauer,
1983; Scalise, 1984; Beard, 2001; Aronoff dan Fudeman, 2005; Booij, 2005; Fromkin dkk:
2007). Matthews (1974:38--41), misalnya, membedakan antara proses infleksional dan proses
pembentukan kata (word formation). Proses pembentukan kata dibedakan atas derivasi dan
pemajemukan (komposisi). Berdasarkan rumusan itu, hampir dapat dipastikan bahwa
pemajemukan selalu menghasilkan leksem baru (bandingkan, RUMAH SAKIT 2 yang berbeda
dari leksem RUMAH dan SAKIT). Sejalan dengan Matthews, Bauer (1983:34) juga
membedakan antara infleksi (pembentukan yang menghasilkan bentuk-bentuk kata berbeda dari
leksem yang sama) dengan pembentukan kata (word formation).
Verhaar (1996:143) menyatakan bahwa infleksi (atau fleksi) adalah perubahan
morfemis (kata-kata) yang mempertahankan identitas leksikal kata yang bersangkutan; derivasi
adalah perubahan morfemis yang menghasilkan kata dengan identitas leksikal yang berbeda
(kata baru atau leksem baru). Yang dimaksud dengan perubahan morfemis dalam rumusan itu
adalah perubahan bentuk kata (dalam arti sinkronis) karena afiksasi atau reduplikasi, yang
secara tradisional disebut pembentukan kata. Jadi, infleksi itu tidak mengubah identitas
leksikal, sedangkan derivasi mengubah identitas leksikal. Lebih lanjut Verhaar menyatakan
bahwa setiap pembentukan kata yang mengubah kelas kata [SENANG (Adj)
KESENANGAN (Nom)] selalu berarti mengubah identitas leksikal; sedangkan pembentukan
yang tidak mengubah kelas kata termasuk derivasi jika identitas leksikalnya berubah [LURAH
(Nom) KELURAHAN (Nom)]. Terjadinya perubahan identitas leksikal itu diketahui
berdasarkan tes dekomposisi leksikal atau berdasarkan penguraian fitur-fitur semantik (Subroto,

131

Wakit Abdullah, D. Edi Subroto, Mulyanto

1987). Leksem LURAH dan KELURAHAN keduanya termasuk Nom, tetapi identitas
leksikalnya berbeda karena LURAH mengandung ciri semantik bernyawa (animate) dan
manusia (human), sedangkan leksem KELURAHAN tidak memiliki fitur semantik tersebut.
Akibatnya, referen kedua leksem itu juga berbeda. Lebih lanjut, Verhaar menyatakan bahwa
afiksasi ada yang bersifat infleksional (pukul, memukul, dipukul, kupukul, kaupukul; atau dalam
Nom bahasa Inggris book books, chair chairs, bag bags), ada yang bersifat
derivasional [KOTA (Nom) PERKOTAAN (Nom), BESAR (Adj) BESARKAN (V)].
Demikian pula, perulangan (reduplikasi) ada yang bersifat infleksional [RUMAH (Nom)
RUMAH-RUMAH (Nom)), ada yang derivasional (PUKUL (V) PUKUL-MEMUKUL (V)].
Leksem PUKUL-MEMUKUL (V) termasuk leksem baru karena memiliki ciri semantik
resiprokal yang tidak ada pada PUKUL (V); sedangkan pemajemukan selalu bersifat
derivasional [RUMAH (Nom) + SAKIT (Adj) RUMAH SAKIT (Nom), MATA (Nom) +
KAKI (Nom) MATA KAKI (Nom), CERDAS (Adj) + CERMAT (Adj) CERDAS
CERMAT (Nom)]. Leksem RUMAH SAKIT berciri arti kompleks bangunan, ada komponen
manajemen, dokter, perawat, pasien, apotek, obat; ciri arti ini tidak dimiliki oleh unsur-unsur
pembentuknya. Leksem MATA KAKI mempunyai ciri arti tulang yang menonjol ke kiri atau
kanan pada pergelangan kaki, tidak memiliki ciri kaki secara utuh, dan tidak memiliki ciri
semantik mata. Leksem CERDAS CERMAT sudah mengalami perubahan kategori kata dari
unsur-unsur pembentuknya.
Perbedaan secara terperinci antara infleksi dan derivasi tersebut antara lain telah
diuraikan oleh Nida (1949:99-100) dan Scalise (1984:103-114) sebagai berikut:
1. kaidah infleksi tidak pernah mengubah kelas kata, sedangkan kaidah derivasi
berkemungkinan mengubah kelas kata;
2. pembentukan derivasional memiliki distribusi eksternal yang serupa dengan kata
tunggal dari sistem kelas kata yang bersangkutan, sedangkan infleksi tidak;
3. secara statistik pembentukan derivasional lebih beragam daripada pembentukan
infleksional (afiks pembentuk nomina dalam bahasa Inggris, misalnya: -er, -ity, -ship, hood; -ness, -ation, dan masih banyak lagi, sedangkan afiks infleksional dalam nomina
hanya afiks plural: boy : boys);
4. namun demikian, afiks derivasional tersebut memilki distribusi terbatas (misalnya, afiks
er pembentuk Nom dari V tidak dapat dikenakan pada semua V), sedangkan afiks
infleksional memiliki distribusi luas (afiks plural bahasa Inggris dapat dikenakan pada
sebagian nomina);
5. kaidah derivasi mengubah arti leksikal dari dasar, sedangkan kaidah infleksional hanya
mengubah arti gramatikal;
6. kaidah infleksional dibandingkan derivasional bersifat periferal;
7. kaidah derivasional tidak sepenuhnya produktif, sedangkan infleksional termasuk
produktif;
8. terdapat keteraruran arti gramatikal dari kaidah infleksional, sedangkan derivasional
banyak mengalami keanehan (idiosinkresi) semantik;
9. kaidah infleksional bersifat otomatis atau teramalkan karena tuntutan sintaksis bahasa
yang bersangkutan, sedangkan derivasional tidak bersifat teramalkan (lihat juga
Subroto, 1996, 2005; Aronoff, 1981; Bauer, 1983).
Di muka telah disinggung bahwa pembentukan derivasional menghasilkan leksem baru
yang berbeda dasarnya [LURAH (Nom) KELURAHAN (Nom), BESAR (Adj)
BESARKAN (V)], sedangkan infleksional menghasilkan bentuk-bentuk kata yang berbeda dari
leksem yang sama [misalnya, dalam bahasa Inggris boy dan boys adalah bentuk kata yang
berbeda dari leksem BOY (Nom)]. Perihal leksem, Lyons (1968: 197) menyatakan bahwa
leksem adalah satuan abstrak hasil abstraksi dari bentuk-bentuk yang berbeda dalam paradigma
infleksional karena kaidah sintaksis tertentu. Misalnya, bentuk kata boy dan boys adalah
perwujudan bentuk kata yang berbeda dari leksem BOY (Nom). Bentuk kata boy dan boys

132

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

kemunculannya bersifat otomatis karena kaidah sintaksis (kalau diikuti is pasti boy, dan kalau
diikuti are pasti boys). Baik Matthews (1974) maupun Katamba (1994) menyatakan leksem
adalah satuan abstrak yang fundamental leksikon sebuah, terkecil baik simpel maupun
kompleks. Leksem adalah hasil abstraksi dari suatu paradigma (infleksional). Satuan leksem
umumnya ditulis dengan huruf kapital. Misalnya, dalam bahasa Inggris ada paradigma: write
(your name), (I) write, (he) writes, (this morning I) wrote, (he is) writing, (I have) written.
Bentuk-bentuk kata yang berbeda tersebut dapat diramalkan karena kaidah sintaksis dan
sebenarnya tidak mengubah identitas leksikal sehingga dari bentuk-bentuk kata itu dapat
diabstraksikan adanya leksem WRITE yang termasuk V. Atau sebaliknya, kita memiliki leksem
WRITE V yang diramalkan dapat berwujud bentuk-bentuk kata tersebut karena kaidah sintaksis
tertentu. Satuan itu adalah satuan terkecil sekaligus simpel. Juga dijumpai adanya bentuk kata
worker, workers. Dari bentuk kata itu dapat diabstraksikan adanya leksem WORKER yang
termasuk Nom. Leksem itu tetap satuan terkecil (tidak dapat diperkecil), namun termasuk
kompleks (terdiri dua morfem).
Kebangkitan kembali yang mendominasi kepustakaan linguistik mutakhir (khususnya
morfologi) itu belum memberi gema yang signifikan untuk kemajuan studi morfologi di
Indonesia (baik untuk morfologi bahasa Indonesia maupun morfologi bahasa-bahasa di
Indonesia). Studi morfologi bahasa Indonesia dan bahasa-bahasa daerah di Indonesia masih
didominasi oleh perspektif strukturalisme tradisional sebagaimana ditunjukkan oleh Ramlan
(1978) maupun oleh Hasan Alwi, dkk. (1993). Salah satu kelemahan menonjol dari model itu
adalah belum mampunya mengidentifikasi arti leksikal nomina deverba D-an (mencuci
cucian hasil atau yang dicuci). Nomina deverba D-an hanya tepat jika dikaji dari perspektif
derivasional.
Subroto (1987) menggambarkan ikhwal pembentukan kata dari D ANGKAT, yang
dibedakan atas ANGKAT I (dalam BERANGKAT dan derivasinya menjadi leksem
BERANGKATKAN yang memiliki kemunculan yang teramalkan pada memberangkatkan,
diberangkatkan, kuberangkatkan, kauberangkatkan) dan ANGKAT II yang memiliki
kemunculan yang teramalkan pada angkat (tanganmu), mengangkat, diangkat, kuangkat,
kauangkat. Dari leksem BERANGKAT (V) dibentuk leksem baru KEBERANGKATAN (Nom)
dan dari leksem ANGKAT II (V) dibentuk menjadi leksem baru PENGANGKAT (Nom),
PENGANGKATAN (Nom), ANGKATAN (Nom), dan seterusnya.
PEMBENTUKAN MENJADI VERBA DARI DASAR NOMINA
Pembentukan menjadi V dalam proses afiksasi bahasa Indonesia dapat dilakukan melalui
berbagai kategori dasar. Kategori D itu termasuk D dari V-lainnya, atau yang D-nya termasuk
Nom, atau yang D-nya termasuk Adj, atau yang D-nya termasuk numeralia (Num), atau yang Dnya termasuk Adv/kata-kata tugas. Pembentukan menjadi V dari dasar V-lain ada yang bersifat
derivasional ada pula yang bersifat infleksional. Kederivasionalan pembentukan menjadi V dari
dasar V-lain dapat dilihat dari perbedaan identitas leksikal dari V bentukan dan V dasarnya. Jika
terjadi perbedaan identitas leksikal, hal itu menunjukkan adanya proses derivasional. Jika tidak
menunjukkan perbedaan identitas leksikal, itu disebut proses infleksional. Sementara itu,
pembentukan menjadi V dari D kategori selain V (yakni Nom, Adj, Num, Adv/kata tugas) jelas
menunjukkan pembentukan yang bersifat derivasional, yakni adanya perubahan kelas kata dari
D (Nom, Adj, Num, Adv) menjadi V atau mengubah identitas leksikal dari dasar.
Pembentukan menjadi V dari dasar Nom bersifat derivasional karena mengubah kelas
kata. Hasil pembentukan dari dasar Nom menjadi V ini dapat diklasifikasikan menjadi beberapa
kategori, yakni V kategori zero-D, V kategori D-kan, V kategori D-i, V kategori ber-D, V
kategori meng-D, V kategori per-D, V kategori per-D-kan, V kategori ber-D-kan, V kategori
ter-D, V kategori ke-D-an, dan V kategori ber-D-an.

133

Wakit Abdullah, D. Edi Subroto, Mulyanto

Pembentukan menjadi V Kategori zero-D dari D Nom


Ada kalanya suatu bentuk V tidak berbeda dengan suatu bentuk Nom (misalnya kata gunting
sebagai V berbentuk sama dengan kata gunting sebagai Nom). Bentuk-bentuk yang sama
semacam itu dapat diketahui perbedaan jenis/kelas katanya hanya dalam konteks kalimat
(valensi sintaksis). Perlu dijelaskan bahwa bentuk yang sama tersebut bukan semata-mata
merupakan homonim atau polisemi, tetapi salah satunya merupakan hasil dari proses morfologis
sehingga salah satunya adalah D dan yang lain adalah bentukannya. Dalam penelitian ini yang
bervalensi sintaksis Nom dianggap sebagai D dan yang bervalensi sintaksis V dianggap sebagai
bentukannya. 3 Proses morfologi yang terjadi dalam pembentukan ini dikatakan sebagai derivasi
zero atau konversi, yakni proses penurunan kata tanpa mengubah bentuknya, atau disebut
sebagai proses afiksasi dengan menggunakan morfem zero. Proses derivasi zero itu
menghasilkan V tanpa afiks apa pun. Oleh karena itu, V itu juga dikatakan sebagai V kategori D
yang dibentuk secara morfologis dari Nom kategori D, dan masing-masing merupakan leksem
yang berbeda. Dari contoh kata gunting di atas dapat dilihat proses morfologisnya sebagai
berikut. Nomima kategori D (GUNTING) dibentuk menjadi V kategori D [gunting (kain itu!)]
dengan derivasi zero atau konversi (convertion atau transposisi): GUNTING (Nom) ->
GUNTING (V) secara otomatis dapat dibentuk gunting kain itu; Si Fulan menggunting kain itu;
kain itu digunting oleh Si Fulan; kainnya kugunting, kainnya kaugunting, dan seterusnya.
Leksem GUNTING dalam paradigma V memang secara otomatis/infleksional dapat dibentuk
menjadi gunting (ikatannya!), menggunting, digunting, kugunting, kaugunting, dan seterusnya),
dasar gunting termasuk verba. Sementara dalam hal lain [gunting (yang tajam itu mahal); (itu
bukan) gunting, guntingku (tajam), dan lain-lain], dasar gunting termasuk nomina. Leksem V
GUNTING diturunkan dari Leksem Nom GUNTING dengan tanpa perubahan bentuk.
GUNTING (Nom)
->
(Amir membawa gunting,
gunting yang tajam itu mahal,
bukan gunting,
guntingku)

GUNTING (V I)4
(menggunting,
digunting,
kugunting,
kaugunting)

Proses pembentukan dari leksem GUNTING -> V GUNTING serupa dengan yang terjadi dalam
kata dasar bahasa Inggris water, misalnya I drink a glass of water, dalam kalimat ini water air
sebagai Nom; sedangkan dalam kalimat I water the garden, water mengairi sebagai verba.
Oleh karena itu, pada pola terjadi perubahan derivasional Nom WATER (Nom) air ->
WATER (V) menyiram dengan derivasi zero. Leksem WATER (V) secara otomatis dapat
dibentuk menjadi waters, watered, watering, dan seterusnya, misalnya dalam kalimat he waters
the garden; he has watered the garden; he is watering the garden; perubahan bentuk itu hanya
menunjukkan sistem kala dan tidak mengubah kelas kata, atau makna leksikalnya sehingga
digolongkan sebagai proses infleksi.
Dalam bahasa Indonesia, V kategori D yang diderivasikan dari Nom kategori D dengan
derivasi zero memperlihatkan perilaku paradigmatis yang sama dengan V kategori D (terutama
V I) pada umumnya. Sebagai misal dapat diperhatikan dua paradigma berikut.
Paradigma V kategori D PETIK
B
-PETIKI
memetiki
dipetiki
kupetiki
kaupetiki

<-

A
-PETIK (V)
memetik
dipetik
kupetik
kaupetik

134

->

C
-PETIKKAN
memetikkan
dipetikkan
kupetikkan
kaupetikkan

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Paradigma V kategori zero-D GUNTING


B
-GUNTINGI
mengguntingi
diguntingi
kuguntingi
kauguntingi

<-

A
-GUNTING (V)
menggunting
digunting
kugunting
kaugunting

->

C
-GUNTINGKAN
mengguntingkan
diguntingkan
kuguntingkan
kauguntingkan

Tidak ada perbedaan paradigma pada pada verba D (PETIK) dan V hasil konversi dari D Nom
(GUNTING). Perubahan bentuk dari V GUNTING -> V GUNTINGI, dan V GUNTING -> V
GUNTINGKAN masing-masih merupakan pembentukan derivasional, sedangkan pembentukan
dari setiap leksem (tercetak kapital) itu ke bawah merupakan pembentukan infleksional. Pada
umumnya konversi Nom -> V ini menghasilkan V I.
Pembentukan Nom -> V jelas menunjukkan proses derivasional karena terjadi
perubahan kelas kata dari nomina menjadi verba (verba denomina). Data yang diperoleh di
lapangan tentang V kategori zero-D yang dianggap berasal dari D Nom sebagai berikut:
1. Karena mendapat masalah, ia buru-buru menelepon suaminya.
2. KPK memonitor seluruh gerak-gerik Nazarudin.
3. Amir sudah bisa menyetrika bajunya sendiri.
Pada contoh-contoh kalimat di atas diperoleh V menelepon, memonitor, menyetrika. Masingmasing menunjuk pada leksem V TELEPON, MONITOR, dan SETRIKA. Dalam paradigma
verba leksem V TELEPON secara otomatis/infleksional dapat dibentuk menjadi
menelepon/ditelepon/kutelepon/dan seterusnya. Secara derivasional dapat diturunkan menjadi
leksem TELEPONI (V), TELEPONKAN (V), PENELEPON (Nom), dan lain-lain. Hal yang
sama terjadi pada pembentukan leksem Nom MONITOR -> V MONITOR dan leksem Nom
SETRIKA -> V SETRIKA. Leksem V MONITOR secara otomatis dapat dibentuk menjadi
memonitor/dimonitor/kumonitor/dan seterusnya; Leksem V SETRIKA secara otomatis dapat
dibentuk menjadi menyetrika/disetrika/kusetrika/ dan seterusnya. Pembentukan dari leksem
Nom TELEPON -> V TELEPON tidak melibatkan afiks apa pun, kecuali afiks zero, akan tetapi
di dalam konteks tertentu dapat mengubah kelas kata dari Nom -> Verba.
Contoh lain dalam bahasa Indonesia yang merupakan pembentukan dari Nom menjadi
V kategori zero-D sebagai berikut.
DONGKRAK (Nom)->
GERGAJI (Nom)
->
CANGKUL (Nom) ->
BAJAK (Nom)
->
SETRIKA (Nom)
->
TELEPON (Nom)
->
SISIR (Nom)
->
SENDOK (Nom)
->
TAKAR (Nom)
->
PAHAT (Nom)
->
GAMBAR Nom)
->

DONGKRAK (V) (dalam: dongkrak mobilnya!)


GERGAJI (V) (dalam: gergaji saja kayunya!)
CANGKUL (V) (dalam: cangkul dalam-dalam tanah itu!)
BAJAK (V) (dalam: segera bajak sawahmu!)
SETRIKA (V) (dalam: seterika dulu bajumu yang lusuh itu!)
TELEPON (V) (dalam: telepon orang tuamu sekarang!)
SISIR (V) (dalam: sisir rambut anakmu!)
SENDOK (V) (dalam: mulailah sendok buburnya!)
TAKAR (V) (dalam: takar berasnya untuk zakat!)
PAHAT (V) (dalam: pahat saja kayunya!)
GAMBAR (V) (dalam: gambar saja di kertas ini!)

Verba-berba yang dihasilkan dari proses ini adalah V transitif. Proses ini mewajibkan kehadiran
konstituen argumen Nom atau frasa Nom di sebelah kanannya. Ini menunjukkan ciri yang sama
dengan verba kelas I seperti yang telah dikemukakan di atas. Data yang menunjukkan
produktivitas proses derivasional pembentukan Nom menjadi V kategori zero-D ini cukup
banyak. Nomina D yang dapat dibentuk menjadi V kategori zero-D sebagian besar Nom yang
bereferensi dengan peralatan yang digunakan manusia pada umumnya. Walaupun demikian,
tidak semua Nom yang bereferensi dengan peralatan mampu berubah menjadi leksem V dengan

135

Wakit Abdullah, D. Edi Subroto, Mulyanto

model zero-D, (pensil, sepeda, senapan, dan sebagainya). Atas dasar itu pula model zero-D dari
D Nom menjadi V tidak terdapat secara teratur dan tidak teramalkan (unpredictable), sedangkan
sifat derivatifnya jelas ditunjukkan oleh adanya perubahan kelas kata dari Nom menjadi verba.
Verba-verba kategori zero-D yang dibentuk dari D Nom pada umumnya membentuk V
yang sama dengan V kelas I pada umumnya, yakni V yang mempunyai pasangan bentuk mengD dan di-D. Verba kelas I berkedudukan sejajar dengan verba dasar yang transitif. Tidak semua
VTr adalah verba kelas I, karena terdapat verba kelas II yang ditransitifkan dengan
membubuhkan afiks tertentu. Secara paradigmatis perilaku V kategori zero juga sama dengan V
kelas I, yakni secara otomatis dan teramalkan dapat dibentuk dengan afiks-afiks infleksional
(meng-, di-, ku-, kau-). Selain kategori zero-D, verba-verba dari D Nom tidak dapat disejajarkan
dengan V kelas I karena tidak mempunyai bentuk pasangan kategori meng-D dan di-D.
Pembentukan menjadi V Kategori D-kan dari D Nom
Pembentukan menjadi V kategori D-kan dari D Nom ini sama sekali berbeda dengan
pembentukan menjadi V dari D Nom dengan derivasi zero. Jika pembentukan Nom cangkul -> V
cangkulkan harus melalui V cangkul (dengan derivasi zero), dalam kategori ini tidak demikian.
Nomina-nomina dasar ini secara langsung membentuk V dengan melibatkan afiks {-kan}.
4. Gempa bumi menyebabkan bangunan-bangunan retak dan sebagian roboh.
5. Ayah menghadiahkan sepedanya kepadaku.
6. Saya perlu seorang konsultan untuk merencanakan pekerjaan ini.
Dalam kalimat di atas terdapat bentukan menjadi V kategori D-kan dari D Nom yakni
menyebabkan, menghadiahkan, dan merencanakan. Masing-masing adalah leksem V
SEBABKAN, HADIAHKAN, dan RENCANAKAN. Leksem-leksem ini secara langsung
diderivasikan dari leksem Nom SEBAB, HADIAH, dan RENCANA. Perubahan leksem Nom
SEBAB -> V SEBABKAN merupakan pembentukan yang mengubah kelas kata. Leksem
SEBAB adalah Nom dan SEBABKAN adalah verba. Leksem V SEBABKAN secara otomatis
dapat dibentuk menjadi menyebabkan/disebabkan secara infleksional. Hal yang serupa terjadi
pada perubahan leksem Nom HADIAH -> V HADIAHKAN dan leksem Nom RENCANA -> V
RENCANAKAN. Leksem HADIAHKAN secara otomatis dapat dibentuk menjadi
menghadiahkan/dihadiahkan/kuhadiahkan. Leksem RENCANAKAN secara otomatis dapat
dibentuk menjadi merencanakan/direncanakan/kurencanakan.
SEBAB (Nom)

->

HADIAH (Nom)

->

RENCANA (Nom)

->

SEBABKAN (V)
(menyebabkan/disebabkan)
HADIAHKAN (V)
(menghadiahkan/dihadiahkan/kuhadiahkan)
RENCANAKAN (V)
(merencanakan/direncanakan/kurencanakan)

Pembentukan menjadi V kategori D-kan dari D Nom ini menunjukkan proses morfologi
derivasional karena mengubah kelas kata dari Nom menjadi V. Verba yang dimaksud adalah
verba transitif.
Proses pembentukannya tidak seperti dari D Nom CANGKUL (dengan derivasi zero)
berikut:
CANGKUL (Nom) -> CANGKUL (V, zero-D) -> CANGKULKAN (V)
(mencangkul/dicangkul/
(mencangkulkan/dicangkulkan/
kucangkul)
kucangkulkan)
Verba kategori D-kan (cangkulkan) berasal dari DV kategori zero-D (cangkul), bukan
berasal dari Nom secara langsung. Proses pembentukan derivasional V kategori D-kan (pada
cangkulkan dan sejenisnya) dapat diuraikan tersendiri dalam proses morfologi derivasional dari
D V menjadi V.

136

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Contoh lain pembentukan menjadi V kategori D-kan dari D Nom sebagai berikut:
ARTI (Nom)
->
ARTIKAN (V)
BATAS (Nom)
->
BATASKAN (V)
GUNA (Nom)
->
GUNAKAN (V)
MANFAAT (Nom) ->
MANFAATKAN (V)
NASIHAT (Nom)
->
NASIHATKAN (V)
OBAT (Nom)
->
OBATKAN (V)
PAJAK (Nom)
->
PAJAKKAN (V)
TERNAK (Nom)
->
TERNAKKAN (V)
USAHA (Nom)
->
USAHAKAN (V)
RUMAH (Nom)
->
RUMAHKAN (V)
BUKU (Nom)
->
BUKUKAN (V)
HUTAN (Nom)
->
HUTANKAN (V)
Nomina-nomina dalam kategori ini tidak dapat dibentuk menjadi V kategori zero-D. Namun
demikian, jumlah nomina sejenis cukup banyak dan cukup produktif.
Pembentukan menjadi V Kategori D-i dari D Nom
Pembentukan menjadi V kategori D-i dari D Nom ini juga sama sekali berbeda dengan
pembentukan menjadi Verba dari D Nom dengan derivasi zero. Jika pembentukan Nom gunting
-> V guntingi harus melalui V gunting (dengan derivasi zero, seperti yang telah disebutkan di
atas), kategori ini tidak demikian. Sama dengan dalam kategori D-kan, nomina-nomina dasar ini
secara langsung membentuk V dengan melibatkan afiks {-i}, misalnya terdapat Nom warna,
obat, kulit, tetapi tidak terdapat V dengan derivasi zero *warna, *obat, dan *kulit. Artinya,
nomina-nomina ini tidak dapat dibentuk menjadi V dengan derivasi zero. Berikut contoh
pembentukan dalam kategori ini.
7. Amir mewarnai gambarnya dengan cat air.
8. Dokter sedang mengobati pasiennya.
9. Adikku sedang asyik menguliti jeruk.
Dalam kalimat di atas terdapat bentukan menjadi V kategori D-i, yakni mewarnai, mengobati,
dan menguliti. Masing-masing adalah leksem V WARNAI, OBATI, dan KULITI. Leksemleksem ini secara langsung diturunkan dari leksem Nom WARNA, OBAT, dan KULIT.
Perubahan leksem Nom WARNA -> V WARNAI merupakan pembentukan yang mengubah
kelas kata. Leksem WARNA adalah Nom dan WARNAI adalah verba. Leksem V WARNAI
secara otomatis dapat dibentuk menjadi mewarnai/diwarnai/kuwarnai secara infleksional.
Proses serupa terjadi pada perubahan leksem Nom OBAT -> V OBATI (secara otomatis dapat
dibentuk menjadi mengobati/diobati/kuobati), dan leksem Nom KULIT -> V KULITI (secara
otomatis dapat dibentuk menjadi menguliti/dikuliti/kukuliti.
WARNA (Nom)
OBAT (Nom)
KULIT (Nom)
Contoh lain yang sejenis:
BATAS
HADIAH
NASIHAT
OBAT
RACUN

-> WARNAI (VTr)


(mewarnai/diwarnai/kuwarnai)
-> OBATI (VTr)
(mengobati/diobati/kuobati)
-> KULITI (VTr)
(menguliti/dikuliti/kukuliti)
->
->
->
->
->

BATASI
HADIAHI
NASIHATI
OBATI
RACUNI

137

Wakit Abdullah, D. Edi Subroto, Mulyanto

WARNA
KULIT
SEPATU
BEDAK
SARUNG

->
->
->
->
->

WARNAI
KULITI
SEPATUI
BEDAKI
SARUNGI

Nomina-nomina yang dapat dibentuk menjadi V kategori D-i tidak dapat dibentuk secara
langsung menjadi V kategori zero-D. Nomina-nomina pada umumnya juga tidak dapat
dibentuk menjadi V kategori D-kan, kecuali beberapa kata kata saja (sangat terbatas), misalnya
batasi, bataskan; nasihati, nasihatkan; hadiahi, hadiahkan.
Pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori ber-D
Pembentukan derivasional dari D Nom menjadi V Kategori ber-D menyatakan mengeluarkan/
naik/memakai/mempunyai D. Pembentukan derivasional ini melibatkan afiks {ber-}.
10.
11.
12.
13.

Itiknya bertelur setiap hari.


Pak Jokowi bersepeda keliling kota untuk menyapa warganya.
Para santri lebih senang berpeci putih daripada warna lainnya.
Ia sudah bersuami.

Pada kalimat-kalimat di atas pembentukan derivasional dari D Nom menjadi V Kategori ber-D
ditunjukkan V bertelur, bersepeda, berpeci, dan bersuami. Seperti V kategori ber-D pada
umumnya, verba-verba ini juga merupakan verba intransitif, yakni verba yang tidak mewajibkan
hadirnya konstituen objek di belakangnya. Pembentukan derivasional pada pembentukan di atas
ditunjukkan oleh perubahan Nom menjadi V, yakni leksem Nom TELUR -> V BERTELUR,
Nom SEPEDA -> V BERSEPEDA, Nom PECI -> V BERPECI, Nom SUAMI -> BERSUAMI.
Verba bertelur menyatakan mengeluarkan telur; bersepeda naik sepeda; berpeci
memakai/mengenakan peci, dan bersuami mempunyai suami.
Contoh lain yang sejenis dengan kasus ini:
SUARA
->
BERSUARA
KERETA
->
BERKERETA
BAJU
->
BERBAJU
CELANA
->
BERCELANA
SEPATU
->
BERSEPATU
TOPI
->
BERTOPI
BEDAK
->
BERBEDAK
SARUNG
->
BERSARUNG
DASI
->
BERDASI
KEBAYA
->
BERKEBAYA
UBAN
->
BERUBAN
KUMIS
->
BERKUMIS
JENGGOT
->
BERJENGGOT
SUAMI
->
BERSUAMI
ISTRI
->
BERISTRI
BUAH
->
BERBUAH
BUNGA
->
BERBUNGA
Berdasarkan data yang temukan, pembentukan derivasional dari D Nom menjadi V kategori
ber-D termasuk cukup banyak.

138

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori meng-D


Pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori meng-D menyatakan berubah menjadi (seperti)
D. Pembentukan ini melibatkan afiks {meng-}. Verba kategori meng-D yang diderivasikan dari
Nom kategori D ini pada umumnya bersifat intransitif.
Verba hasil derivasi ini tidak menunjukkan perilaku yang sama dengan perilaku verba
yang diderivasikan dari V (verba deverba). Verba yang diderivasikan dari verba lainnya
menghasilkan VTr, secara paradigmatis afiks {meng-} yang mendahuluinya dapat digantikan
secara otomatis oleh afiks-afiks infleksi {di-, ku-, kau-, dia-} (misalnya V tunggu: menunggu,
ditunggu, kutunggu), tetapi verba yang diderivasikan dari Nom ini tidak secara otomatis dapat
dibentuk dengan afiks-afiks infleksi yang ada ({di-, ku-, kau-, dia-}). Sebagai misal V membatu
tidak dapat diganti menjadi *dibatu, *kubatu, *kaubatu. Demikian juga V menyemut dan
meroket berikut.
14. Pepayanya sudah membatu di dalam kulkas, sudah keras.
15. Warga mulai menyemut untuk mendatangi perayaan pernikahan agung itu.
16. Menjalang Lebaran, harga sembako mulai meroket.
Pembentukan Nom BATU -> V MEMBATU merupakan pembentukan derivasional, yakni
mengubah kelas kata Nom menjadi verba. Namun demikian, V MEMBATU hanya bersifat
intransitif walaupun melibatkan afiks {meng-}. Verba membatu menyatakan berubah menjadi
batu. Demikian pula yang terjadi pada V menyemut dan meroket pada contoh kalimat di atas.
Verba menyemut berperilaku seperti semut menunjukkan adanya proses derivasional leksem
Nom SEMUT -> V MENYEMUT, meroket berubah menjadi seperti roket (naik) menunjukkan
proses derivasional leksem Nom ROKET -> V MEROKET.
Perilaku Nom katagori D pembentuk V ini juga tidak sama dengan Nom kategori D
yang dapat dibentuk menjadi V dengan melalui konversi (derivasi zero). Pembentukan dengan
derivasi zero justru menghasilkan VTr yang perilakunya sama dengan verba lainnya (lihat
subbab Pembentukan menjadi V Kategori zero-D dari D Nom).
Contoh lain yang termasuk dalam kasus ini:
BATU (Nom)
-> MEMBATU (V)
KRISTAL (Nom) -> MENGKRISTAL (V)
GUNUNG (Nom) -> MENGGUNUNG (V)
SEMUT (Nom)
-> MENYEMUT (V)
BUKIT (Nom)
-> MEMBUKIT (V)
SERBUK (Nom) -> MENYERBUK (V)
HUTAN (Nom)
-> MENGHUTAN (V)
ROKET (Nom)
-> MEROKET (V)
LAMBUNG (Nom) -> MELAMBUNG (V)
Pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori meng-D juga menyatakan bergerak ke
D/mencari D.
17. Para nelayan biasanya melaut pada malam hari.
18. Sebagian warga di sini biasa merotan di hutan.
19. Peternak harus rajin merumput untuk memenuhi kebutuhan pakan ternaknya.
Pada kalimat di atas terdapat V Kategori meng-D yang dibentuk dari Nom kategori D, yakni
melaut, merotan, dan merumput. Verba-verba ini juga menunjukkan proses derivasional, yakni
dari leksem Nom LAUT -> V MELAUT, Nom ROTAN -> V MEROTAN, dan Nom RUMPUT
-> V MERUMPUT. Verba melaut menyatakan bergerak (mencari) ke laut, V merotan
mencari rotan, dan V rumput mencari rumput.

139

Wakit Abdullah, D. Edi Subroto, Mulyanto

Contoh lain yang termasuk dalam kasus ini:


LAUT (Nom)
->
MELAUT (V)
UDARA (Nom)
->
MENGUDARA (V)
DARAT (Nom)
->
MENDARAT (V)
ROTAN (Nom)
->
MEROTAN (V)
DAMAR (Nom)
->
MENDAMAR (V)
ANGKASA (Nom)
->
MENGANGKASA (V)
LANGIT (Nom)
->
MELANGIT (V)
RUMPUT (Nom)
->
MERUMPUT (V)
Kebervariasian nosi yang dihasilkan oleh prefiks {meng-} yang dibubuhkan pada D Nom
menunjukkan bahwa pembentukan dengan {meng-} tidak dapat diprediksi (unpredictable) ciri
arti yang dihasilkan. Oleh karena itu, pembentukan ini termasuk dalam proses derivasional.
Berdasarkan data yang ditemukan, pembentukan dari D Nom menjadi V kategori meng-D
bersifat terbatas dan kurang produktif.
Pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori per-D
Pembentukan menjadi V kategori per-D dari Nom ini tidak terjadi secara langsung, tetapi
melalui V kategori ber-D. Sebagai misal ditemukan V peristri dalam Peristri dia sebelum orang
lain meminangnya. Verba peristri diderivasikan dari V beristri yang ditandai oleh perubahan
subkelas kata menjadi VTr dari VIntr, dan V beristri secara langsung diderivasikan dari Nom
istri.
20. Ia akan memperistri wanita itu.
21. Dalam sinetron itu, si Welas suka memperalat suaminya.
22. Dia mempersuami seorang pengusaha kaya.
Perubahan leksem Nom ISTRI -> V PERISTRI dibentuk melalui V BERISTRI. Leksem V
PERISTRI sebagai VTr berperilaku sama dengan Verba lainnya. Dalam paradigma verba
PERISTRI secara otomatis dapat dibentuk menjadi memperistri/diperistri/kuperistri secara
infleksional, dan secara derivasional dapat dibentuk menjadi PERISTRIKAN
(memperistrikan/diperistrikan).
ISTRI (NOM)

->

BERISTRI (VINtr)

-> PERISTRI (VTtr)


(memperistri/diperistri)
Proses yang sama juga terjadi untuk V peralat dan persuami.
ALAT (NOM) ->
BERALAT (VINtr) -> PERALAT (VTtr)
(memperalat/diperalat)
SUAMI (NOM) ->
BERSUAMI (VINtr) -> PERSUAMI (VTtr)
(mempersuami/dipersuami)
Berdasarkan data yang ditemukan, pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori per-D bersifat
terbatas dan tidak produktif.
Pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori per-D-kan
Pembentukan menjadi V kategori per-D-kan dari Nom ini juga tidak terjadi secara langsung,
tetapi melalui V kategori ber-D dan per-D. Sebagai misal ditemukan V peristrikan (Ia
memperistrikan anaknya dengan gadis tetangganya) (baca: leksem V PERISTRIKAN) yang
secara otomatis dapat dibentuk menjadi memperistrikan/diperistrikan.
ISTRI (Nom) -> BERISTRI (VIntr) -> PERISTRI (VTr) -> PERISTRIKAN (VBitr)
(memperistrikan)
Berdasarkan data yang ditemukan, pembentukan dari D Nom menjadi V kategori per-D-kan
bersifat terbatas dan tidak produktif.

140

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori ber-D-kan


Pembentukan menjadi V kategori ber-D-kan dari Nom ini tidak terjadi secara langsung, tetapi
melalui V kategori ber-D. Sebagai misal ditemukan V beristrikan. Verba beristrikan
diderivasikan dari V beristri yang ditandai oleh perubahan subkelas kata menjadi VTr <- VIntr,
dan V beristri secara langsung diderivasikan dari Nom istri.
23. Ia beristrikan teman sekantornya.
24. Orang itu bersuamikan seorang pejabat.
Perubahan bentuk leksem Nom ISTRI -> V BERISTRIKAN melibatkan afiks {berkan},
tetapi pembentukan ini diduga melalui leksem V BERISTRI lebih dahulu. Demikian juga V
bersuamikan, perubahannya dari Nom suami diperkirakan melalui V bersuami. Kehadiran
sufiks {-kan} memberi kesan transitif pada V yang mewajibkan kehadiran Nom/frasa Nom di
belakang V walaupun hanya berfungsi sebagai komplemen/pelengkap, misalnya teman
sekantornya pada beristrikan teman sekantornya, atau seorang pejabat pada bersuamikan
seorang pejabat dalam contoh kalimat di atas.
Contoh lain yang termasuk dalam kasus ini:
ISTRI (Nom)
->
BERISTRI (VIntr)
->
SUAMI (Nom)
->
BERSUAMI (VIntr) ->
SENJATA (Nom) ->
BERSENJATA (VIntr) ->
ALAT (Nom)
->
BERALAT (VIntr)
->
ATAP (Nom)
->
BERATAP (VIntr)
->

BERISTRIKAN (VTr)
BERSUAMIKAN (VTr)
BERSENJATAKAN (VTr)
BERALATKAN (VTr)
BERATAPKAN (VTr)

Berdasarkan data yang ditemukan, pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori ber-D-kan
bersifat terbatas dan tidak produktif.
Pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori ter-D
Pembentukan menjadi V kategori ter-D dari D Nom melibatkan afiks {ter-}. Afiks ini berfungsi
membentuk VIntr yang juga disebut sebagai verba keadaan (state verb). Verba-verba hasil
pembentukan ini pada umumnya mempunyai nosi tidak diharapkan, tidak dapat dihindari, atau
tidak menyenangkan.
25. Beberapa orang terluka akibat ulah suporter sepak bola.
26. Posisinya sudah tersudut, ia sudah tidak bisa mengelak lagi dari tuduhan.
27. Tampaknya ia benar-benar merasa terpojok atas ulah anaknya yang nakal.
Dalam kalimat di atas terdapat bentukan menjadi V kategori ter-D dari D Nom yakni terluka,
tersudut, terpojok. Masing-masing adalah leksem baru yang diturunkan dari D Nom LUKA,
SUDUT, dan POJOK. Perubahan leksem LUKA (Nom) -> TERLUKA (V) merupakan
pembentukan yang mengubah kelas kata. Leksem LUKA berkelas Nom, dan TERLUKA
berkelas V. Perubahan kelas kata juga terjadi pada pembentukan dari leksem SUDUT (Nom) ->
TERSUDUT (V) dan POJOK (Nom) -> TERPOJOK (V). Verba-verba yang dimaksud sebagai
bentukan itu adalah verba keadaan.
Nomina-nomina dasar yang terjadi dalam kasus ini tidak mempunyai potensi dalam
pembentukan melalui derivasi zero. Afiks {ter-} yang dapat dibubuhkan dalam pembentukan V
kategori zero-D merupakan bentuk-bentuk yang kemunculannya dapat diramalkan (predictable)
atau bersifat infleksional seperti halnya kemunculan afiks-afiks {meng-, di-, ku-, kau-}. Hal itu
terjadi karena dalam kategori zero-D, misalnya leksem GUNTING (Nom) akan dapat dibentuk
menjadi GUNTING (V) (misal: gunting kainnya!). Bentukan GUNTING (V) berciri transitif
dan secara otomatis dapat dipredikasikan kemunculan menggunting, digunting, kugunting,
kaugunting, tergunting. Hal itu menunjukkan bahwa prefiks {ter-} pada tergunting dapat
diprediksikan pembentukannya, karena gunting berasal dari V yang diperoleh dari gunting
(Nom) melalui proses zero-D. Hal itu tidak akan terjadi pada kasus LUKA (Nom) karena

141

Wakit Abdullah, D. Edi Subroto, Mulyanto

LUKA (Nom) tidak akan dapat dibentuk menjadi *LUKA (V) (tidak ada bentuk-bentuk
*meluka, *diluka, *kuluka, *kauluka, *terluka dari V ini karena tidak mempunyai ciri transitif
seperti halnya pada bentukan pada V kategori zero-D). Demi kejelasannya dapat dilihat
perbandingan proses berikut.
Verba terluka dibentuk dari LUKA (Nom) secara langsung tanpa melalui leksem V
*LUKA. Verba TERLUKA adalah leksem baru (bersifat derivasional). Demikian pula
TERSUDUT dan TERPOJOK.
LUKA (Nom) ->
SUDUT (Nom) ->
POJOK (Nom) ->

TERLUKA (VIntr)
TERSUDUT (VIntr)
TERPOJOK (VIntr)

Verba tergunting dibentuk dari GUNTING (Nom) melalui leksem GUNTING (V),
pembentukannya bersifat inflektif.
GUNTING (Nom)

->

IKAT (Nom)

->

PUKUL (Nom)

->

GUNTING (VTr)
(inflektif: menggunting, digunting, tergunting)
IKAT (VTr)
(inflektif: mengikat, diikat, terikat)
PUKUL (VTr)
(inflektif: memukul, dipukul, terpukul)

Proses pembentukannya menjadi V kategori ter-D dari D Nom juga terjadi pada kata terbayang,
ternama, terwujud, dan terbatas. Mereka merupakan leksem V baru yang intransitif, namun
memiliki nosi yang berbeda. Secara kategorial bentukan itu berbeda dari dasarnya.
Pembentukan semacam ini sangat terbatas dan tidak produktif.
Pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori ke-D-an
Pembentukan menjadi V kategori ke-D-an dari D Nom melibatkan konfiks {ke-/-an}. Konfiks
ini berfungsi membentuk VIntr yang mirip dengan {ter-} yakni verba keadaan (state verb),
namun menghendaki kehadiran komplemen setelah V yang bersangkutan. Verba-verba hasil
pembentukan ini sebagian besar mempunyai nosi tidak disengaja, tidak dapat dihindari.
28. Beberapa orang keracunan setelah menyantap makanan di pesta itu.
29. Artis sinetron yang terkenal itu ternyata kecanduan narkoba.
30. Warga yang ketempatan pendatang baru harus melapor ketua RT.
Dalam kalimat di atas terdapat bentukan menjadi V kategori ke-D-an dari D Nom yakni
keracunan, kecanduan, dan ketempatan. Masing-masing adalah leksem baru dari D Nom
RACUN, CANDU, dan TEMPAT. Leksem RACUN (Nom) -> KERACUNAN (V) merupakan
pembentukan yang mengubah kelas kata dari Nom menjadi V. Demikian pula pembentukan
yang mengubah kelas kata itu terjadi pada CANDU (Nom) -> KECANDUAN (V) dan
TEMPAT (Nom) -> KETEMPATAN (V). Nomina-nomina yang dapat menjadi dasar
pembentukan ini sangat terbatas.
Afiks {ter-} dan konfiks {ke-/-an} yang diterapkan pada D Nom sama-sama
membentuk V keadaan. Namun, kedua afiks itu tidak dapat saling menggantikan dalam
membentuk V dari D Nom. Nomina dasar yang dapat dibubuhi prefiks {ter-} tidak serta merta
dapat dibubuhi {ke-/-an}, sebaliknya D Nom yang dapat bergabung dengan {ke-/-an} juga tidak
dapat bergabung dengan {ter-}.
POJOK (Nom)
SUDUT (Nom)

->
->
->
->

TERPOJOK (V)
*KEPOJOKAN
TERSUDUT (V)
*KESUDUTAN

142

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

RACUN (Nom) ->


->
TEMPAT (Nom) ->
->

?TERACUN
KARACUNAN (V) (keracunan makanan)
*TERTEMPAT
KETEMPATAN (V) (ketempatan pengungsi)

Prefiks {ter-} pada ?TERACUN seakan-akan berterima, tetapi leksem itu tidak semata-mata
merupakan hasil pembentukan secara infleksional dari RACUN (V) (*racun tikusnya!)
(*meracun, *diracun, *kauracun, *diaracun, *teracun) yang dibentuk dari D Nom melalui
zero-D. Dalam bahasa Indonesia tidak ada leksem RACUN sebagai VTr, yang ada adalah
RACUNI (VTr) (racuni tikusnya!) yang menghasilkan bentuk-bentuk infleksional (racuni,
meracuni, diracuni, kauracuni, diaracuni, teracuni). Leksem RACUNI (V) dibentuk dari
leksem RACUN (Nom) sebagai tipe D-i. Perilaku yang sama terjadi pada TEMPAT (Nom) ->
TEMPATI (VTr) (tempati, menempati, ditempati, kautempati, diatempati, tertempati). Oleh
karena itu, prefiks {ter-} pada teracuni dan tertempati merupakan afiks infleksional dari VTr
(racuni dan tempati).
Verba keadaan yang dibentuk oleh konfiks {ke-/-an} pada D Nom cenderung memiliki
nilai transitif dibandingkan dengan {ter-}. Konfiks {ke-/-an} seakan-akan menuntut kehadiran
argumen (Nom/frasa Nom) walaupun tidak semuanya memiliki perilaku yang sama. Dapat juga
dikatakan bahwa konfiks {ke-/-an} pada D Nom membentuk V semi transitif. Argumen yang
mengikutinya bersifat mana suka/bisa dihilangkan dalam konteks tertentu, misalnya beberapa
anak dibawa ke rumah sakit karena keracunan. Namun demikian, penghilangan argumen di
belakang V itu mengakibatkan ketidaklengkapan informasi kalimat yang ada.
Pembentukan dari D Nom menjadi V Kategori ber-D-an
Pembentukan dari D Nom menjadi V kategori ber-D-an melibatkan konfiks {ber-/-an}. Dalam
kasus ini konfiks {ber-/-an} berfungsi membentuk Nom menjadi V dengan nosi
resiprok/saling. Hubungan kesalingan itu ditunjukkan oleh wajib munculnya argumen jamak
(Nom/frasa Nom) untuk mengisi peran pelaku/pengalam lebih dari satu.
31. Rumah orang tuaku berseberangan dengan kantor pajak.
32. Kami berjalan bersampingan.
Kata berseberangan dan bersampingan dalam kedua kalimat di atas adalah V yang dibentuk
secara langsung dari Nom dengan afiks {ber-/-an}. Leksem SEBERANG (Nom) dibentuk
menjadi BERSEBERANGAN (V) dan SAMPING (Nom) dibentuk menjadi BERSAMPINGAN
(V). Perubahan kelas kata yang terjadi menunjukkan adanya proses derivasional.
SIMPULAN
Berdasarkan uraian di atas, pembentukan menjadi V atas dasar Nom dapat disimpulkan sebagai
berikut:
1. Semua leksem V yang dibentuk atas dasar Nom bersifat derivasional, mengingat
pembentukan itu mengakibatkan perubahan kelas kata dari Nom menjadi V.
2. Verba-verba yang dibentuk atas dasar Nom dengan proses afiksasi terbagi menjadi beberapa
tipe, yakni V tipe zero-D, V tipe D-kan, V tipe D-i, V tipe ber-D, V tipe meng-D, V tipe perD, V tipe per-D-kan, V tipe ber-D-kan, V tipe ter-D, V tipe ke-D-an, dan V tipe ber-D-an.
3. Verba-verba tipe zero-D yang dibentuk dari D Nom membentuk V yang setipe dengan V
kelas I, yakni V yang mempunyai pasangan bentuk meng-D dan di-D atau berkedudukan
sejajar dengan verba dasar yang transitif. Tidak semua VTr adalah verba kelas I, karena
terdapat verba kelas II yang ditransitifkan dengan membubuhkan afiks tertentu. Secara
paradigmatis perilaku V kategori zero juga sama dengan V kelas I, yakni secara otomatis dan
teramalkan dapat dibentuk dengan afiks-afiks infleksional (meng-, di-, ku-, kau-, ter-.).
Selain kategori zero-D, verba-verba dari D Nom tidak dapat disejajarkan dengan V kelas I
karena tidak mempunyai bentuk pasangan kategori meng-D dan di-D.

143

Wakit Abdullah, D. Edi Subroto, Mulyanto

4. Verba tipe D-kan dan D-i yang berasal dari D Nom langsung membentuk V transitif karena
pelibatan afiks {kan} atau {-i} itu. Verba tipe ber-D dari D Nom membentuk V intransitif.
Verba tipe meng-D dari D Nom juga membentuk V intransitif. Verba tipe per-D tidak terjadi
secara langsung, tetapi melalui ber-D. Sedangkan pembentukan yang lain dengan pelibatan
afiks {kan} dan {i} membentuk V itu menambah ketransitivan V yang bersangkutan.
5. Verba tipe ter-D yang berasal dari D Nom berupa V keadaan dengan nosi tidak diharapkan.
Dasar Nom yang dimaksud dalam kasus ini bukan D Nom yang dapat dibentuk menjadi V
dengan derivasi zero. Verba keadaan juga dapat dibentuk dari D Nom menjadi V tipe ke-Dan. Verba ke-D-an dari D Nom cenderung memiliki nilai transitif dibandingkan dengan tipe
ter-D.
CATATAN
1.

Penulis berterima kasih kasih kepada mitra bebestari yang telah memberikan saran-saran untuk
perbaikan makalah ini. Wakit Abdullah dan D. Edi Subroto adalah dosen Fakultas Sastra dan Seni
Rupa UNS; Mulyanto, mahasiswa Program Pascasarjana Universitas Sebelas Maret.
Makalah ini adalah nukilan dari hasil penelitian Penataan Kembali Morfologi Bahasa Indonesia
dengan Perspektif Baru (Derivasional dan Infleksional) Proses Afiksasi, Reduplikasi, dan Komposisi
yang dilakukan penulis pada tahun 2011. Penelitian ini dibiayai oleh DP2M Dikti, Kemendikbud,
pada tahun 2011, difokuskan pada pembentukan dengan proses afiksasi. Di dalam penelitian tersebut
diperoleh kaidah dan seluk-beluk proses morfologi derivasional dan infleksional dalam bahasa
Indonesia, termasuk di dalamnya proses pembentukan menjadi verba (selanjutnya: V) dari berbagai
dasar kelas kata. Proses morfologi derivasional pembentukan V dari dasar nomina (Nom) termasuk
dalam salah satu kajian yang pelik dari penelitian tersebut

2.

Penulisan (kelompok) kata dengan huruf kapital secara keseluruhan menunjukkan leksem.

3.

Dinyatakan oleh Subroto (1987) bahwa berkaitan dengan konversi, kategori kata yang arti leksikalnya
atau devinisinya tergantung pada kategori lain dianggap sebagai hasil, misalnya kata gambar (V)
dalam gambar rumah itu! berarti perintah membuat gambar...., maka ia tergolong hasil, sedangkan
gambar (Nom) sebagai dasar. Valensi sintaksis yang dimaksud adalah konteks kalimat yang dapat
menunjukkan suatu kategori kata itu termasuk nomina atau verba.

4.

Verba bahasa Indonesia dalam penelitian ini dibedakan atas verba kelas I (V I) dan verba kelas II (V
II). Verba kelas I (V I) adalah kategori verba yang ditandai oleh adanya kategori meng-D yang
berpasangan dengan di-D (contoh: pukul -> memukul berpasangan dengan dipukul). Verba kelas II
tidak ditandai oleh hadirnya kategori meng-D yang berpasangan dengan di-D sekalipun barangkali
ditandai oleh adanya bentuk meng-D (misalnya: hilang -> menghilang, tetapi tidak ada pasangan
hilang -> *dihilang).

DAFTAR PUSTAKA
Alwi, Hasan, Soenjono Dardjowidjojo, Hans Lapoliwa, dan Anton M. Moeliono. 1993. Tata
Bahasa Buku Bahasa Indonesia (Edisi Kedua). Jakarta: Balai Pustaka.
Aronoff, Mark and Kirsten Fudeman. 2005. What is Morphology? Malden: Blackwell
Publishing.
Bauer, Laurie. 1983. English Word Formation. Cambridge: Cambridge University Press.
Beard, Robert. 2001. Derivation. Dalam: Spencer, Andrew dan Anold M. Zwicky (ed.), 2438.
Dardjowidjojo, Soenjono (ed.). 1996. Bahasa Nasional Kita: Dari Sumpah Pemuda ke Pesta
Emas Kemerdekaan 19281995. Bandung: Penerbit ITB Bandung.
Fromkin, V. R Rodman, dan N Hyams. 2007. An Introduction to Language. Bolton: Thomson,
Wads-wooth.

144

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Hamid, Zulkifley, Rahim Aman, Karim Harun, dan Maslida Yusof (ed.). 2005. Prosiding:
Seminar Antarbangsa Linguistik Melayu (Salimo 5). Malaysia: Pusat Pengkajian
Bahasa, Kesusastraan, dan Kebudayaan Melayu Fakulti Sains Sosial dan Kemanusiaan
Universiti Kebangsaan Malaysia.
Katamba, Francis. 1994. Morphology. London: The Macmillan Press.
Lyons, John. 1968. Introductions to Theoretical Linguistics. Cambridge: Cambridge University
Press.
Marchand. 1969. The Categories and Types of Present-Day English Word Formation, A
Synchronic-diachronic Approach (2nd Edition). Munchen: Beck.
Matthews, P.H. 1974. Morphology: An Introduction to The Theory of Word-Structure.
Cambridge: Cambridge University Press.
Nida, Eugene A. 1949. Morphology: The Descriptive Analysis of Word (Second Edition). Ann
Arbor: The University of Michigan Press.
Ramlan. 1978. Kata Verbal dan Proses Verbalisasi dalam Bahasa Indonesia. Laporan
Penelitian. Yogyakarta: Lembaga Penelitian Universitas Gadjah Mada.
Scalise, Sergio. 1984. Generative Morphology. Dordrecht-Holland: Foris Publication.
Spencer, Andrew dan Anold M. Zwicky (ed.). 2001. The Handbook of Morphology. Malden
Massachusetts: Blackwell Pubisher.
Subroto, D. Edi. 1985. Transposisi dari Adjektiva Menjadi Verba dan Sebaliknya dalam Bahasa
Jawa. Disertasi. Jakarta: Universitas Indonesia.
Subroto, D. Edi. 1987. Derivasi dan Infleksi: Kemungkinan Penerapannya dalam Morfologi
Bahasa Indonesia. Linguistik Indonesia, 51-61.
Subroto, D. Edi. 1992. Pengantar Metode Penelitian Struktural. Surakarta: Sebelas Maret
University Press.
Subroto, D. Edi. 1996. Konsep Leksem dan Upaya Pengorganisasian Kembali Lema dan
Sublema Kamus Besar Bahasa Indonesia. Dalam: Dardjowidjojo (ed.), 270-272.
Subroto, D. Edi. 2005. Pembentukan Kata Derivasional dari Nomina Menjadi Verba dan
Nomina Lain dalam Bahasa Indonesia. Dalam: Hamid, Z, dkk. (ed.), 12-22.
Verhaar, J.W.M. 1996. Asas-asas Linguistik Umum. Yogyakarta: Gadjah Mada University
Press.

145

Linguistik Indonesia, Agustus 2012, 147-165


Copyright2012, Masyarakat Linguistik Indonesia, ISSN: 0215-4846

Tahun ke-30, No. 2

KELEMAHAN FONOLOGIS EJAAN BAHASA INDONESIA YANG


DISEMPURNAKAN
I Wayan Pastika*
Universitas Udayana
wayanpastika59@yahoo.com
Abstrak
Sistem penulisan sebagian kosakata bahasa Indonesia perlu disempurnakan untuk
mendapatkan bentuk yang lebih berterima, baik dari segi linguistik maupun dari segi
penuturnya. Sistem penulisan yang dianggap bermasalah:(i) gugus konsonan yang
melampaui batas sistem fonotaktik bahasa Indonesia, baik di posisi koda maupun di
posisi onset; (ii) morfem yang mengandung satu huruf yang melambangkan dua bunyi
atau dua fonem, dan (iii) kosakata yang digunakan secara bersaing karena persaingan
antara kebenaran proses morfofonologis dan kebiasaan penutur. Pendekatan Tata
Bahasa Generatif diterapkan untuk menjelaskan ketiga permasalahan tersebut,
sementara data dikumpulkan dari sumber tertulis dan lisan.
Kosakata bahasa Indonesia yang mengandung suku kata dengan gugus dua
atau tiga konsonan pada koda atau onset merupakan serapan dari bahasa
asing.Gugus konsonan semacam itu harus tunduk pada pola fonotaktik bahasa
Indonesia agar tidak terjadi interferensi. Dalam masalah pelambangan bunyi, dua
fonem vokal /e/ dan // sudah saatnya dilambangkan berbeda secara ortografis agar
ciri pembedanya jelas. Di dalam makalah ini diusulkan huruf melambangkan /e/,
sementara huruf e untuk //. Dalam penulisan kata-kata turunan yang mengalami
proses morfofonemik (meng +per(MORFEM DASAR)), harus ada kejelasan soal
proses perubahan bunyinya. Pertimbangan yang dipilih mestinya proses obstruen (/p/)
dari per- mengasimilasi nasal ng //dari meng- tanpa diikuti oleh pelesapan obstruen
(/p/) karena obstruen tersebut adalah bagian dari prefiks per-.Dalam kaidah bahasa
Indonesia yang telah diterima oleh penutur sejak lama dibedakan antara morfem dasar
berprefiks dan morfem dasar tidak berprefiks. Konsonan obstruen yang merupakan
bagian dari prefiks tidak dapat dilesapkan, sementara obstruen yang bukan merupakan
prefiks dapat dilesapkan setelah asimilasi nasal.
Kata kunci: gugus konsonan, fonem, morfofonologis

Abstract
The spelling system for some groups of Indonesian words need to be improved in
order to be more acceptable for the linguistic perspective and the speaker sense. There
are three problems of the spelling system faced so far in Indonesian: (i) number of
consonant clusters that are not part of the Indonesian syllabic system; (ii) some
phonemic symbols do not exhibit the phonemic representation; and (iii) some pairs of
words are used competitively based upon morphophonological rules and the speaker
perception.The Generative approach is applied to exprore the three reseach problems
of this paper, while data are gathered from writen and spoken resources.
Indonesian words that consist of syllables with cluster of two or three
consonants in the coda or onzet are borrowing. They should be adapted with the
syllabic system or the phonotactic rules of the language in order to avoid foreign
structural interference. In the problem of phonemic symbols, there are some
inconsistency of using the phonem /e/ and // that are both orthographically written
with the same: e. This paper proposes the symbol to represent /e/, while the symbol e
is used to represent //. The morphophonemic process (of meng + per-(VERBAL
BASES) where per- is suspected to be prefix should assimilate the ng of meng- without
being followed by the deletion of the obstruent (/p/). Indonessian grammar treats
differently the base forms that are attched by prefix and those that occur without prefix.
Keywords: consonant clusters, phoneme, morphophonology

I Wayan Pastika

PENDAHULUAN
Sistem penulisan sebagian kosakata bahasa Indonesia (selanjutnya disingkat bIn ) perlu
disempurnakan mengingat adanya kerancuan dalam sistem fonotaktik, pelambangan fonem, dan
morfofonemiknya. Secara khusus, kerancuan itu dapat dipilah menjadi tiga unsur: (i)
terdapatnya unsur serapan dari bahasa asing yang tidak mengikuti sistem bIn tetapi mengikuti
sistem bahasa asalnya, (ii) lambang fonetik belum dimanfaatkan secara maksimal untuk
meningkatkan ketepatan ejaan, misalnya, banyaknya pilihan huruf yang belum dimanfaatkan
untuk melambangkan berbagai bunyi fonemik yang berbeda, (iii) tidak taat azasnya kaidah
gramatikal, khususnya menyangkut aspek fonologis dan morfologis dalam penerapan ejaan.
Tiga permasalahan di atas sangat penting dibahas dalam makalah ini agar ditemukan sistem
ejaan bIn yang sepenuhnya mencerminkan ciri bahasa Indonsia. Ciri bIn merupakan salah satu
bentuk jatidiri kebudayaan kita yang patut dibanggakan sebagai milik bangsa. Namun,
pernyataan itu bukan dimaksudkan untuk menolak pengaruh bahasa lain, baik bahasa daerah
maupun bahasa asing. Penyerapan kosakata atau istilah dari luar bIn tetap diperlukan untuk
memperkaya perbendaharaan kata sehingga bIn memiliki kemampuan yang memadai dalam
mengungkapkan segala aspek kehidupan. Namun, sistem ejaan dari unsur serapan tersebut mesti
disesuaikan dengan sistem ejaan bIn .
Salah satu ciri bIn adalah bentuk penyukuan yang tidak mengenal adanya gugus
konsonan di pinggir suku baik pada posisi onset maupun koda. Sampai saat ini kata-kata
serapan, khususnya dari bIng, yang diserap ke dalam bIn dimodifikasi pada unsur bunyi vokal
dan secara acak pada gugus konsonan di posisi koda. Apabila kata serapan tersebut berisi gugus
konsonan, khususnya pada onset dan koda, maka gugus konsonan tersebut selama ini tidak
disesuaikan dengan sistem ejaan bahasa kita atau tidak disesuaikan dengan ciri pelafalan bIn.
Penyesuaian sistem penyukuan yang merupakan ciri bIn mesti dilakukan sepanjang kata
tersebut tidak menjadi lebih dari tiga suku. Alisjahbana sendiri telah mengusulkan sistem
penyukuan semacam itu sejak awal tahun 1970-an,1 sepanjang kata itu tidak menjadi lebih dari
tiga suku.
Data kosakata bIn yang disajikan dalam makalah ini bersumber dari Kamus Besar
Bahasa Indonesia Edisi I (1988, selanjutnya disingkat KBBI I) dan Edisi IV (KBBI IV 2008),
penelusuran Google, dan dikumpulkan sendiri dari kegiatan berbahasa sehari-hari baik tulisan
(media cetak: koran Bali Post, koran DenPost, dan Kompas) maupun lisan (acara-acara televisi
nasional).
Perubahan sistem penulisan terhadap kelompok kata yang diusulkan di sini, apabila
diterapkan, tentunya akan membawa konsekuensi pada masyarakat, misalnya, ada kesulitan
pada tahap awal untuk beralih pada sistem penulisan yang baru. Namun, suatu perubahan sistem
ejaan tidak bisa dihindari apabila sistem yang dihasilkan lebih berterima, baik dari aspek
linguistik maupun budaya. Perubahan sistem ejaan bIn (yang telah berlangsung sebanyak tiga
kali) tentunya pula didasarkan atas pertimbangan bahwa perlunya sistem ejaan yang lebih
memenuhi sistem linguistik yang merupakan identitas bahasa Melayu/Indonesia.
Ejaan bIn telah berubah sebanyak empat kali: Ejaan van Ophuysen (1901) sebagai
sistem ejaan yang pertama, Ejaan Soewandi atau Ejaan Republik (1947), Ejaan Melindo (yang
merupakan hasil kesepakatan penggunaan ejaan bersama antara Malaysia dan Indonesia, 1959)
menggantikan Ejaan Republik, dan Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan (1972)
sebagai ejaan yang kita warisi sampai sekarang menggantikan Ejaan Melindo (Pusat
Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, 1997).2
Kerangka teori linguistik yang mendasari analisis data dalam tulisan ini adalah Tata
Bahasa Generatif (Chomsky and Halle 1968, Schane 1973, Kenstowicz 1994, Gussmann 2002)
terutama konsep tentang ciri-ciri pembeda (distinctive features), proses-proses fonologis
(phonological processes), kaidah-kaidah fonologis (phonological rules), dan kaidah-kaidah
berurutan (ordering rules).

148

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

DERET DAN GUGUS KONSONAN


Deret konsonan adalah rangkaian konsonan yang dibolehkan dalam satu morfem, sementara
gugus konsonan merupakan rangkaian konsonan yang dibolehkan dalam satu suku kata. Soal
gugus konsonan yang terjadi dalam bIn disebutkan dalam Pedoman Umum Pembentukan
Istilah (1980). Hanya saja dalam Pedoman tersebut tidak dijelaskan mengapa gugus konsonan di
posisi akhir kata saja yang diatur. Dalam Pedoman itu juga tidak dijelaskan mengapa gugus
konsonan tertentu dipertahankan sementara gugus konsonan yang lain disesuaikan. Ada
ketidakajegan prinsip yang diterapkan dalam Pedoman tersebut. Dalam salah satu prinsipnya
disebutkan: ... unsur asing yang pengucapannya dan penulisannya disesuaikan dengan kaidah
bahasa Indonesia. Dalam hal ini diuasahakan agar ejaan asing hanya diubah seperlunya sehingga
bentuk Indonesianya masih dapat dibandingkan dengan bentuk asalnya. (h. 29)
Gugus Konsonan di Awal Suku Kata
Penentu kebijakan kebahasaan dan juga penutur bIn hendaknya tetap mempertahankan keaslian
pola persukuan yang dimiliki, yakni (i) V di awal suku: a.ku, (ii) VK: pu.as, (iii) KV: ki.ta,

dan (iv) KVK: cam.pur. Alisjahbana (1977:189) telah mengingatkan kita bahwa sifat asli bIn
(yang merupakan anggota rumpun Melayu-Polinesia) adalah, salah satunya, terlihat pada pola
persukuannya yakni suatu pola persukuan yang tidak mempunyai gugus konsonan (consonant
clusters) baik di posisi onset maupun koda. Hal ini berbeda dengan pola persukuan bahasabahasa Indo-Eropah, salah satunya bIng, yang memiliki gugus konsonan pada posisi koda atau
onset. Namun, pada tingkat kata deret dua atau tiga konsonan merupakan bagian dari rangkaian
yang dibolehkan: mantap, ambruk, amblas, dan seterusnya.
Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan (disingkat EyD, 1972),
Pedoman Umum Pembentukan Istilah (1980), dan Tatabahasa Baku Bahasa Indonesia Edisi I
(Moeliono, dkk. 1988) dan Edisi III (Alwi, dkk. 2003) tampaknya mengabaikan pola suku asli
bIn terutama pola gugus konsonan onset dan koda. Gugus konsonan semacam itu terdapat pada
kosakata serapan dari bahasa asing tanpa menasionalisasi sistem persukuannya. Kata-kata yang
dibentuk dari gugus konsonan (tiga atau empat konsonan) di posisi onset mestinya
disederhanakan dengan penyisipan vokal di antara gugus konsonan tersebut. Gugus tiga
konsonan di awal suku mestinya tidak dibolehkan karena bIn menganut pola satu konsonan di
awal suku. Untuk menghindari terjadinya gugus konsonan diperlukan bunyi vokal sebagai unsur
sonoritas. Dalam bIn /Melayu bunyi pelancar itu diwakili oleh bunyi kendur atau bunyi lemah
vokal pepet []. Bunyi ini dipilih mengingat fonem vokal // termasuk bunyi yang lemah secara
akustik dan artikulatoris sehingga selalu menjadi bunyi penyisip di antara dua konsonan dalam
bIn /Melayu. Di pihak lain, deret dua konsonan di tengah morfem (yang dapat dipisahkan
menjadi onset dan koda) harus tetap dipertahankan mengingat masing-masing konsonan itu akan
terpisah dalam penyukuan, sehingga sebuah onset atau koda dalam satu suku tetap saja diisi oleh
satu konsonan.
Dalam Bahasa Melayu di Malaysia, Singapura, dan Brunei tampaknya kaidah
penyukuan yang merupakan ciri asli bahasa Melayu lebih taat azas diterapkan. Dalam bahasa
ini, nama tempat Prancis ditulis Perancis, bukan ditulis Prancis, seperti halnya dalam bIn
(bandingkan KBBI IV 2008 dan Kamus Inggeris-Melayu Dewan: An English-Malay Dictionary
2002).
Jika sistem fonotaktik berdasarkan kaidah fonologis diikuti, maka kata bersuku dua atau
tiga yang berasal dari bahasa asing atau bahasa daerah, misalnya, publik mesti disukukan

sebagai pu.blik, bukan pub.lik sepert yang diatur dalam EyD (1997:18). Jeda atau kesenyapan
fonetis terjadi di antara /u/ dan /b/; bukan di antara /b/ dan /l/. Meskipun akibat penerapan sistem
fonotaktik yang benar ini menimbulkan gugus konsonan pada onset suku kedua /blik/. Struktur
sukunya dapat digambarkan berikut:

149

I Wayan Pastika

bukan:

Diagram (1) di atas lebih dapat diterima karena rangkaian konsonan /bl/ berada dalam
satu simpai (node), sementara /bl/ pada bagan (2) berada pada simpai yang terpisah. Rangkaian
konsonan /bl/ berada pada satu simpai karena jeda pemilahan suku terjadi antara vokal /u/ dan
konsonan /b/ yang berdampak pada terjadinya kesatuan sonoritas antara /b/ dan /l/. Oleh karena
itu, /b/ bukanlah koda dari suku pertama melainkan onset suku kedua yang menyatu dengan /l/
sehingga onset semacam ini dapat disebut sebagai onset rangkap atau onset kompleks. Di
samping persoalan suprasegmental, secara segmental /l/ adalah bunyi nyaring mirip vokal
sehingga keduanya bercirikan [+sonoran] dan [+suara] yang potensial sebagai inti suku (nuclei),
seperti yang terjadi pada kata little [lItl] kecil dalam bIng; suku kedua (/tl/) tanpa vokal
sebagai inti suku, tetapi inti suku itu digantikan oleh /l/ yang berciri [+silabik] sebagai ciri
utama pada suku tersebut dan berciri [+sonoran, +suara, +malar] sebagai ciri penunjang. Ciri
[+silabik] ini diberikan pada konsonan karena kemampuannya menyamai vokal dalam
membangun sonoritas suku (bd. Gussmann 2002:69) yakni berperan sebagai puncak suku kata
sehingga sebuah kata dapat berterima secara fonologis dan semantik. Dalam hal gugus konsonan
onset juga ditemukan pada bahasa-bahasa daerah lain di Nusantra baik rumpun Austronesia
maupun rumpun bukan Austronesia, misalnya, kata bahasa Bali beli [bEli] membeli dan bli
[bli] kakak lelaki, sebagai salah satu anggota rumpun Austronesia, adalah dua kata yang
berbeda baik secara leksikal maupun fonologis. Secara fonologis, suku pertama dari kata
pertama terdiri atas KV, sementara suku pertama kata kedua terdiri atas gugus konsonan /bl/.
Dalam bIn, nama negara Inggris, misalnya, ditulis Inggris, sementara dalam bahasa

Melayu di Malaysia, Singapura, dan Brunei ditulis Inggeris (dengan penysipan bunyi [] di
antara /g/ dan /r/. Dalam kenyataannya penutur bahasa Melayu di ketiga negara jiran tersebut
dan juga penutur bIn memang melafalkan [iNgris] (bandingkan KBBI IV 2008 dan Kamus
Dewan 2007). Munculnya bunyi [] ini merupakan suatu proses artikulatoris yang nyata karena

150

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

[] merupakan bunyi kendur yang selalu dimunculkan sebagai unsur penyisip di antara bunyibunyi konsonan yang bercirikan [+obstruen] dan [+sonoran]. Penyisipan itu secara artikulatoris
berfungsi memberi efek sonoritas pada bunyi-bunyi yang tidak nyaring atau dengan perkataan
lain sebuah kata yang sulit dilafalkan, karena antara rangkaian konsonan [+konsonantal, kontinuan] yang dimiliki oleh bunyi hambat (stop) dan konsonan alir [+konsonantal, +
kontinuan, +sonoran], diperlukan bunyi vokal kendur [+silabik, -tegang], yakni vokal []. Kedua
ciri tersebut merupakan ciri bunyi yang tidak mengalami ketegangan saraf atau ketegangan otot
dari alat-alat ucap ketika bunyi bahasa itu dihasilkan. Hal ini berbeda dengan vokal
pasangannya, yakni, [e] yang dihasilkan dengan ketegangan alat-alat ucap sehingga walaupun
ciri ketinggiannya sama: [-tinggi, -rendah], tingkat ketengangannya berbeda; [e] bercirikan [+
tegang] dan tentunya juga adalah [+silabik, -bundar].
(3) Deret dua konsonan (di tengah morfem) wajib dipertahankan apabila anggota dari deret itu
masing-masing berposisi sebagai onset dan koda.
korektor (ko.rek.tor)
diktator (dik.ta.tor)
teknik (tek.nik)

aksi (ak.si)

anarki (a.nar.ki)

kongres (kong.res)
Deret konsonan yang termasuk kategori (3) mesti dipisahkan apabila dilakukan penyukuan
karena di antara deret tersebut terjadi kesenyapan fonetis secara singkat. Dengan demikian,
untuk kata kongres harus disukukan menjadi kong.res dan bukan ko.ngres.
Kesenyapan di antara dua konsonan terjadi karena tidak adanya bunyi yang bercirikan
[+silabik], yang dalam bahasa Indonesia hanya diisi oleh vokal.
(4) Gugus tiga konsonan di awal morfem (yang bukan rangkaian K-r atau K-l) mestinya
disisipkan []:
Diserap ke
dalam bIn

Sesuai ciri bahasa Melayu/Indonesia


(dianjurkan dalam makalah ini)

Pola penyukuan yang dipaksakan


mengikuti bahasa sumbernya

Struktur

se.truk.tur

struk.tur

Strategis

se.tra.te.gis

stra.te.gis

Skripsi

se.krip.si

skrip.si

Ketiga kata dari contoh (4) berasal dari bahasa asing (bahasa Inggris), tetapi sayang sekali bIn
harus dipaksakan juga tunduk pada sistem atau struktur bahasa tulis bahasa asing tersebut;
struktur fonotaktik bahasa asing justru dibakukan dalam bIn, sementara struktur asli bahasa
Melayu/Indonesia dianggap tidak baku. Sikap nasionalisme yang kuat mestinya juga dapat
ditunjukkan dengan menerapkan kaidah-kaidah linguistik yang merupakan ciri jatidiri
kebahasaan kita. Dalam makalah ini diajukan bahwa gugus tiga kosnonan pada kata bersuku
dua atau tiga mesti bisa dinasionalisasi dengan sisipan // karena dalam bahasa lisan bunyi ini
memang muncul secara artikulatoris. Memang benar anggpan sebagian linguis Indonesia bahwa
jumlah suku kata yang dibolehkan dalam bahasa Melayu/Indonesia berjumlah tidak lebih dari
tiga suku kata. Namun, dalam kenyataannya kita membolehkan masuknya kosakata asing
bersuku lebih dari tiga suku. Memang benar pula pernyataan Alisjahbana (1977:197) bahwa
kata-kata asing yang bersuku lebih dari tiga suku tidak perlu disisipkan // untuk menghindari
suku yang terlalu panjang. Akibat dipertahankannya gugus konsonan itu menjadikan struktur
fonotaktik bIn diatur oleh struktur bahasa asing.

151

I Wayan Pastika

Dalam hal kekuatan mempertahankan struktur asli bahasa nasional, kita perlu belajar
banyak dari Jepang yang tidak mudah ditundukkan oleh sistem bahasa Inggris (selanjutnya
disingkat bIng) meskipun bahasa Jepang menerima pengaruh kosakata bIng, tetapi bentuk yang
diterima bukan sepenuhnya bentuk tulis, melainkan bentuk yang harus disesuaikan dengan
sistem pelafalan bahasa Jepang. Sebagai bahasa vokalik, bahasa Jepang tidak membolehkan
adanya (gugus) konsonan di akhir morfem sehingga kosakata bIng yang diintegrasikan ke dalam
bahasa Jepang harus disisipi bunyi vokal yang selaras (vowel harmony). Contoh berikut
menunjukkan bahwa hanya konsonan tertentu [N] yang dibolehkan pada posisi koda, sementara
konsonan kembar atau geminat sejatinya adalah satu bunyi panjang sehingga tidak dapat
dipisahkan di antaranya: tt [t;] dan dd [d;]; semua morfem bahasa Jepang berikut berakhir
dengan suku terbuka, meskipun morfem tersebut aslinya berakhir dengan konsonan tunggal atau
konsonan rangkap dari bahasa sumber:
KOSAKATA SERAPAN DARI BAHASA INGGRIS KE DALAM BAHASA JEPANG
INGGRIS
JEPANG
MAKNA
hotel
hotel
3
hote
acrobatics

akobatto

akrobatik

cancellation

kaNse

pembatalan

bike

baik

sepeda

team

;m

tim

best

besto
katto
petto
de;to
beddo

terbaik

cat
pet
date
bed
pub
shepherd
(Crawford 2009: 1470)

kucing
bianatang peliharaan
tanggal
ranjang
kedai minuman

pab
sepa;do

rumput liar

Sistem ejaan yang representatif mestinya mempertimbangkan ciri-ciri bahasa lisan


sebagai acuan yang utama. Jika sistem pengucapan bIng diterapkan terutama pada kosakata
seperti structure [strktS] (lihat Sinclair et al., 1987) memang tidak ada bunyi vokal
penyisip di antara rangkaian dua konsonan /s-t/ tersebut sehingga tidak perlu dipaksakan adanya
bunyi vokal penyisip. Hal ini berbeda dengan pengucapan kata tersebut dalam bentuk pinjaman
bIn: struktur yang diucapkan sebagai [struktur] yang dalam makalah ini diajukan
[struktur]. Penyisipan // penting dilakukan di antara /s-t/ karena kedua fonem itu tidak
didukung oleh bunyi konsonan dengan sonoritas, sementara di antara /t-r/ tidak diperlukan
penyisip / /karena /r/ termasuk bunyi [+sonoran] dengan sonoritas tinggi sehingga bunyi [r]
dapat berfungsi memperlancar sistem pengucapan suatu morfem.
Memang benar anggapan sebagian ahli bahasa yang mengatakan bahwa // hanya selintas saja
muncul di antara rangkaian konsonan semacam itu sehingga tidak perlu direpresentasikan dalam
bentuk tulisan. Persoalannya bukan pada kuat-lemahnya kualiats kemunculannya tetapi adatidaknya bunyi tersebut dan ada-tidaknya gugus konsonan dalam bahasa Melayu/Indonesia.
Khusus rangkain konsonan hambat dan konsonan /r/ atau /l/, misalnya, struktur atau

komplementer terlalu dipaksakan kalau ditulis *seteruktur atau *kompelementer. Kata


struktur lebih tepat ditulis setruktur karena terdapat kecenderungan penutur bIn
menyisipkan // di atara /s-t/. Rangkaian /t-r/ atau /p-l/ pada komplementer tidak perlu

152

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

disisipkan // karena fonem ini secara otomatis sudah muncul sebagai akibat dari kemunculan
sonoran /r/ atau /l/, sehingga penulisan komplementer tetap harus dipertahankan.
Gugus Konsonan di Akhir Suku
(1) Kata-kata yang berasal dari bahasa asing, yang berisi gugus konsonan pada unsur koda,
disesuaikan dengan sistem penyukuan bIn .
Rangkaian konsonan yang berada pada posisi koda jauh lebih sulit dilafalkan dibandingkan
dengan rangkaian konsonan di posisi onset. Di samping itu, ciri asli bIn (begitu juga bahasabahasa lain dalam rumpunnya) tidak mengenal gugus atau deret konsonan di posisi akhir suku
atau akhir kata. Oleh karena itu, rangkaian konsonan /l-m/ dan /r-n/ pada unsur koda wajib
disisipi vokal e // di antara konsonan itu, walaupun dalam bahasa aslinya memang merupakan
rangkaian konsonan karena diucapkan tanpa sisipan bunyi vokal.
KBBI (1988, 2008) MAKALAH INI
Film

Filem

perfilman

perfileman

difilmkan

difilemkan

pemodernan

pemoderenan

dimodernkan

dimoderenkan

memfilmkan
modern4

memodernkan
modernisasi
modernitas

memfilemkan
moderen

memoderenkan
moderenisasi
moderenitas

Usul ini perlu diajukan demi keajegan sistem pelafalan bIn. Jika kata-kata tersebut tetap
dilafalkan sebagai film dan modern, maka terjadi ketidakajegan sistem pelafalan bIn karena
kata-kata lain yang berasal dari bIng telah disesuaikan dengan pelafalan bIn. Misalnya, kata
kalem tidak diucapkan atau dituliskan [kalm] seperti bentuk aslinya calm; kata palm tidak

diucapkan atau ditulisakan [palm] tetapi palem.

Jika kata filem dan moderen ditambahkan sufiks isasi, maka mestinya bentuk derivasi yang

dipilih tetap taat azas, yakni masing-masing menjadi filemisasi dan moderenisasi; bukan

filmisasi dan modernisasi. Bentuk filmisasi dan modernisasi selama ini dipilih memang
tidak menghasilkan gugus konsonan pada setiap sukunya (kalau mengikuti pola persukuan
EyD), tetapi jika bentuk itu tetap digunakan, akan tetap terjadi ketidaktaatazasan dalam bIn .
Bagaimana halnya dengan kata bank? Pertanyaan ini memang harus diajukan dan jawaban

yang bisa dikemukakan adalah kata bank tidak perlu diubah karena kata itu bukan hanya
sebagai kata biasa, tetapi sudah diperlakukan sebagai sebuah nama meskipun penutur bIn tidak
melafalkan kata itu sebagaimana tulisannya. Hal ini berbeda halnya dengan penutur asli bIng
yang tetap melafalkan rangkaian konsonan di posisi akhir kata karena bahasa itu memang
memiliki sistem fonotaktik bunyi rangkap di pinggir kata baik sebagai koda maupun onset,
sehingga pelafalan bank adalah [bQNk]5.

153

I Wayan Pastika

(1) Dua lambang di akhir kata menjadi satu lambang


Penyerdehanan gugus konsonan menjadi satu konsonan di akhir suku kata bukanlah hal baru
dalam penyesuaian ejaan bIn (lihat Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang
Disempurnakan). Hanya saja penyederhanaan itu tidak diterapkan secara taat azas. Kata-kata
serapan impor, ekspor, paspor, misalnya, masing-masing diserap dari bIng import,

eksport, dan passport. Gugus konsonan -rt di akhir suku kata pada ketiga kata serapan itu
telah disederhanakan dengan proses pelesapan konsonan t nya dalam bIn , sehingga kata
import menjadi impor, kata eksport menjadi ekspor, dan kata passport menjadi paspor
dalam KBBI IV (2008). Pelesapan t ini merupakan langkah yang tepat dilakukan dalam
penyesuaian sistem ejaan bIn karena memang bIn tidak mengenal gugus konsonan di pinggir
suku kata.
Turunan kata ekspor dan impor yang dibentuk dari akhiran isasi masing-masing semestinya
eksporisasi dan imporisasi; bukan ekportisasi dan importisasi. Hal yang sama juga
diterapkan pada kata standar. Meskipun EyD telah menyederhanakan kata standard dengan
menghilangkan bunyi d di akhir sehingga menjadi standar, tetapi dalam bentuk turunannya
(lihat KBBI IV, 2008) huruf d itu tetap digunakan. Mestinya bentuk turunannya adalah
setandarisasi tanpa adanya huruf d setelah huruf r. Bentuk standardisasi dalam makalah
ini ditolak karena melanggar ketaatazasan.
(2) Dua lambang tetap dua lambang di akhir kata
Berbeda halnya dengan gugus konsonan di akhir kata di atas, gugus konsonan ks di akhir atau
kh di awal suku -- yang secara fonetis merupakan SATU UNIT bunyi -- tidak perlu
disederhanakan karena unit bunyi rangkap itu sejatinya dalam bahasa asalnya dilambangkan
dengan satu huruf ortografis. Berbeda halnya apabila kita mempertahankan huruf asli dari
bahasa sumbernya. Di samping itu, dalam bIn lambang satu huruf dari bahasa sumbernya yang
dialihkan menjadi dua huruf dalam bIn tidak memunculkan bunyi [] apabila kata yang
diserap itu dilisankan. Ketidakmunculan bunyi [] itu karena satu unit konsonan itu terdiri atas
unsur bunyi konsonan hambat yang diikuti oleh bunyi frikatif yang tidak bercirikan sonoran:
teks TETAP teks (bIng: text)

seks TETAP seks (bIng: sex)


kompleks TETAP kompleks (bIng: complex)

boks TETAP boks (bahas Inggris: box)

afiks TETAP afiks (bIng: affix)

sufiks TETAP sufiks (bIng: suffix)


Hal yang sama juga diterapkan pada konsonan yang diucapkan dengan aspirat, misalnya, kh
pada khusus, akhir, khawatir. Lambang kh pada kata-kata itu secara fonetis merupakan satu
unit bunyi kompleks dan secara fonemis merupakan satu fonem, hanya saja dalam sistem
ortografis, satu unit bunyi (baik rangkap maupun tunggal) harus dilambangkan dengan satu
huruf. Jadi, baik lambang maupun pengucapannya harus tetap dipertahankan tanpa
penghilangan salah satu unsurnya. Apabila unsur aspirat dari kata-kata khusus, akhir,
khawatir, dihilangkan maka ketiga kata itu menjadi kata baru yang berbeda dengan kata
aslinya.

154

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

SATU HURUF, SATU FONEM


Bunyi-bunyi yang berbeda secara fonemik harus dibedakan penulisannya sementara bunyibunyi yang menjadi alofon dari satu fonem dituliskan dengan satu lambang fonem. Dalam bIn
dewasa ini, huruf e digunakan untuk melambangkan dua fonem, yakni // dan / /. Dalam
kegiatan berbahasa sehari-hari, penggunaan huruf ini cukup membingungkan karena tidak ada
kaidah yang mengatur tentang kapan e harus diucapkan // dan kapan harus diucapkan []
kecuali melalui daya ingat penutur saja sehingga di dalam KBBI (1988, 2008) harus
ditambahkan tanda diakritik untuk fonem tertentu, misalnya, fonem // ditambahkan tanda
diakritik [ ] di atas /e/. Misalnya, kata esek ditulis secara fonemik /sk/, sementara kata esa
tidak ditambahkan lambang diakritik, yang berarti bahwa e pada esa adalah fonem //.
Mestinya dalam penulisan EyD tiap-tiap lambang/huruf harus mewakili satu lambang bunyi.
Dalam makalah ini diusulkan bahwa huruf e harus digunakan untuk fonem //; sedangkan huruf
ditulis untuk fonem //. Jadi, satu bunyi lebih baik dilambangkan oleh satu huruf, bukan dua
bunyi, seperti yang terjadi selama ini pada fonem // dan // yang dilambangkan dengan satu
huruf e. Mestinya lambang huruf digunakan lebih jelas dan tegas dan dalam makalah ini
diusulkan:
huruf untuk //
huruf e untuk //
Perbedaan karakteristik kedua bunyi itu lebih baik dijelaskan dengan konsep ciri pembeda
(distinctive features) seperti yang diusulkan oleh Roman Jakobson (18961982) bekerja sama
dengan Nikolai Trubetzkoy (18901938) bahwa ruas-ruas fonologis dapat dianalisis ke dalam
perangkapan ciri-pembeda yang mengklasifikasikan bunyi-bunyi bahasa dalam satu kelompok
ciri yang saling bertkaitan (dalam Kenstowicz 1994 : 19). Jadi, antara // dan // memiliki
perbedaan dan persamaan ciri; kedua bunyi itu adalah [+ silabik, -rendah, -tinggi, -belakang, bulat], tetapi kedua bunyi itu berbeda dalam hal ketegangan: // adalah [+tegang] dan //adalah
[-tegang].
Penggunaan huruf e untuk melambangkan dua bunyi yang berbeda cukup
membingungkan tidak hanya bagi orang yang baru belajar bIn, tetapi juga membingungkan bagi
penutur asli bIn sendiri. Orang asing yang belajar bIn mengalami kebingungan dalam
membaca seret, bengkel, pepes, lele, dan sebagainya. Kata seret dapat saja dibaca /srt/
tak lancar atau dapat saja kata itu dibaca /srt/ menarik sesuatu benda dengan menggesek. 6
Kekeliruan juga sering terjadi di kalangan intelektual Indonesia ketika mereka melafalkan kata
ide. Sebagian mereka melafalkan [id] dan sebagian lagi melafalkan [id]; begitu juga sejumlah
pewara TV nasional sering salah melafalkan nama orang Bali, Made, yang kadang-kadang
diucapkan [mad] atau [mad]. Untuk menghindari kesalahan semacam ini, Made dan ide
masing-masing mestinya ditulis Mad dan id.
Berikut ini sejumlah contoh penulisan kata yang mesti direvisi berkaitan dengan simbol e dan
e / /

e //

bengkel bngkl pencet penct


pepes pps

sedang sedang

ember mbr

kelam kelam

pendek pndk

teman teman

lele ll

pekan pekan

jejer jjr

teras tras

155

setor setor

I Wayan Pastika

Dalam bahasa sumber, misalnya bIng, tidak semua lambang bunyi dituliskan sesuai
dengan pengucapannya: huruf g bisa diucapkan [dZ] misalnya kata gender [dZEnd] yang

tetap ditulis dalam bahasa aslinya gender. Kata ini diserap begitu saja ke dalam bIn tanpa
mengalami penyesuaian dengan sistem penulisannya. Aspek yang diserap mestinya
pelafalannya dan disesuaikan penulisannya dengan sistem EyD, sehingga kata gender
mestinya ditulis dalam bIn

sebagai jnder; atau tetap ditulis gender tetapi dilafalkan

[gndr].
Jika unsur serapan berasal dari bahasa asing, maka penulisannya bukan mendua seperti
yang terjadi selama ini. Di satu sisi [g], misalnya, dilafalkan untuk kata-taka

genetic[dZIntIk] yang dalam KBBI (1988, 2008) ditulis genetik [gentik]; generator
[dZenreit] yang dalam KBBI (1988, 2008) tetap ditulis seperti aslinya generator
[genrtor]; generic [dZInrIk ] yang dalam KBBI (1988, 2008) ditulis generik
[genrik], dan sebagainya. Di sisi lain lambang g tetap diucapkan [dZ] seperti halnya
pelafalan dalam bahasa sumbernya: general [dZenral ] jenderal dalam KBBI (1988,
2008); management [mQnIdZmnt ] manejemen dalam KBBI; genius [dZI:nIs ]
jenius dalam KBBI (1988, 2008), dan sebagainya. Pilihan mestinya dijatuhkan pada bunyi
[dZ] yang dilambangkan dengan huruf ortografis j untuk semua kata yang dimulai dengan huruf
g dalam bIng, seperti halnya yang dilafalkan pada kata jenderal, manajemen dan jenius
karena yang utama diserap adalah unsur bunyinya dalam bahasa sumber, bukan unsur
tulisannya.
Namun, dalam KBBI (1988, 2008) sebagian besar unsur serapan yang ditulis dengan
huruf g (misalnya, generik, genetik, geografi, generator, gender) telah secara konsisten
diucapkan [g].
PROSES MORFOFONOLOGIS
Dalam bIn, konsonan hambat tidak bersuara /p/ dan /t/ yang masing-masing merupakan
konsonan awal dari prefiks per- dan ter- (setelah pemarkah diatesis aktif meng-) secara
morfofonologis tidak tepat kalau dilesapkan. Di pihak lain, kedua konsonan tersebut dan juga
konsonan hambat tak bersuara yang lainnya harus dilesapkan setelah ng (dari prefiks meng-)
diasimilasi apabila konsonan tersebut bukan bagian dari afiks, melainkan bagian dari morfem
bebas.
Prefiks meng + per + Kata Dasar dan meng + ter +Kata Dasar
Prefiks yang dipilih dalam proses derivasi pemarkah aktif adalah meng-, bukan meN- dan bukan
pula me-, dengan alasan bahwa bunyi ng (//) berdistribusi paling luas dibandingkan nasal m,
n, dan ny //yang merupakan hasil dari proses asimilasi. Bunyi ng dinyatakan berdistribusi luas
karena bunyi itu muncul sebelum velar /k,g/, sebelum vokal /a, i, u, e, o, /, dan sebelum
frikatif glotal /h/ yang mengawali morfem pangkal; sementara bunyi m hanya muncul sebelum
konsonan labial /p, b, f/, bunyi n hanya muncul sebelum dental /t, d/, dan ny hanya muncul
sebelum konsonan alveo-palatal /s, c, j/, secara lebih lengkap proses morfofonologis tersebut
diuraikan seperti berikut (bd. Alwi, dkk. 2003: 110113; bd. Pastika 2012:4)

156

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

MORFEM

M-

ALO
MORF

Mm- /
__ /p, b/

Mn- /
__ /t, d/

M- /
__ /j, c, s/

M- /
Me- /
__ /k, g, __ SUKU
h/,
SATU
__ Vokal

M- /
__ [+son]

CONTOH

mmbanti

mndata

mjarah

mgaruk

mtik

mwabah

mmbakar

mndunia

mjurus

mikis

mlas

mlebar

mmukul

mnikam

mcakul

mhirup

mcat

mrakyat

mminta

mnatap

mcakar

mambil

mbom

mmasak

mabit

mintip

miku

molah
murus
melak
mah
kan

Penetapan meng- sebagai morfem dan yang lain sebagai alomorf bukan ditentukan oleh
frekuensi kemunculannya, melainkan ditentukan oleh kemampun fonem atau morfem itu
bertahan dalam lingkungan bunyi yang berbeda-beda. Pada data di atas ditunjukkan bahwa
hanya meng- yang bisa bertahan baik di lingkungan sebelum konsonan maupun di lingkungan
sebelum vokal. Pelesapaan ng dari meng- sebelum /w, l, r/ dan sebelum konsonan nasal terjadi
karena bunyi ng yang bercirikan [+sonoran] tidak bisa bergugus dengan /w, l, r/ dan nasal lain
yang juga bercirikann [+sonoran]. Dengan demikian, ada empat proses fonologis: dua proses
fonologis secara berurutan, yakni, asimilasi dan pelesapan obstruen, satu proses penambahan //
di antara meng- dan morfem bersuku satu, dan satu proses pelesapan ng terjadi dalam
lingkungan sebelum bunyi [+sonoran]. Keempat proses fonologis tersebut dapat dikaidahkan
berikut ini.
Kaidah asimilasi:
+ nasal
+ belakang

[ tempat ] / ____

[ tempat ]

Kaidah di atas menyatakan bahwa konsonan nasal belakang disesuaikan tempat artikulasi
dengan tempat artikulasi dari konsonan yang ada sebelumnya.
Kaidah pelesapan obstruen:

Pada kaidah di atas dinyatakan bahwa konsonan obstruen yang tidak bersuara harus dilesapkan
apabila berada setelah nasal di perbatasan morfem. (Namun, pelesapan obstruen yang tidak
bersuara dilakukan setelah terjadinya asimilasi nasal. Lihat proses derivasinya pada halaman
berikut).

157

I Wayan Pastika

Penambahan // sebelum morfem bersuku satu:

Pada kaidah di atas dinyatakan bahwa vokal // yang bercirikan [- tegang, - tengah, - madia]
ditambahkan di antara nasal belakang (sebagai bagian dari prefiks) yang berada sebelum
morfem bersuku satu ($ = suku kata)
Kaidah pelesapan nasal:
+ nasal
+ belakang

+ [+ sonoran]

Kaidah di atas menyatakan bahwa konsonan ng yang bercirikan [ + nasal, + belakang]


dilesapkan ketika berada sebelum bunyi /l, r, y, w/ di perbatasan morfem yang bercirikan [+
sonoran].
Dalam proses derivasi, proses fonologis yang terjadi lebih awal adalah asimilasi, yakni
bunyi nasal ng menerima pengaruh ciri bunyi dari bunyi hambat sesuai tempat artikulasinya.
Setelah asimilasi terjadi barulah diikuti oleh pelesapan bunyi-bunyi obstruen. Secara lebih jelas
proses derivasinya dapat dijabarkan melalui contoh berikut ini (Pastika 2012: 4).
MORFEM
PEMARKAH
AKTIF
meng-

PROSES MORFOFONEMIK
PROSES 1
PROSES 2

1. Asimilasi tempat artikulasi: mem-, - Pelesapan obstruen yang tidak


men-, meny-, meng- sebelum obstruen
bersuara setelah asimilasi,
2. Pelesapan nasal ng sebelum sonoran,
contohnya, kata kerja memukul
menjadi mediturunkan dari meng + pukul
3. Penyisipan [] sebelum morfem dasar
mempukul memukul.
suku satu, menjadi menge-

Proses derivasi dari Bentuk Asal (the underlying form) menjadi Bentuk Turunan (the phonetic
representation) ditentukan oleh adanya dua proses fonologis, yakni, proses asimilasi dan
pelesapan obstruen. Asimilasi terjadi karena adanya pengaruh tempat artikulasi pada obstruen
yang mempengaruhi tempat artikulasi nasal. Setelah terjadinya asimilasi nasal barulah obstruen
tersebut dilesapkan. Urutan kedua proses tersebut tidak boleh dibalik (pelesapan obstruen yang
diikuti asimilasi) karena akan menghasilkan bentuk yang tidak gramatikal dan tidak berterima.
Proses derivasi semacam ini disebut dengan kaidah-kaidah berututan. Tahapan-tahapannya
digambarkan sebagai berikut.

158

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

LEKSIKON
BENTUK
ASAL7
(disingkat BA)
ASIMILASI
NASAL

meng+pinang

meng+per+tahan+kan

KETERANGAN
Morfem yang belum berproses secara
fonologis

meng+ter+tawa+kan
mem+pinang
mem+per+tahan+kan

Tempat artikulasi nasal diasimilasi oleh


tempat artikulasi obstruen

men+ter+tawa+kan
PELESAPAN
OBSTRUEN

mem+inang

mem+per+tahan+kan
men+ter+tawa+kan

BENTUK
TURUNAN8
(disingkat BT)

Meminang

mepertahankan

Hanya obstruen yang bukan afiks


dilesapkan setelah asimilasi; obstruen
sebagai bagian dari prefiks harus tetap
dipertahankan
Hasil akhir setelah terjadinya proses
fonologis

mentertawakan

Namun, bentuk-bentuk kata berikut masih digunakan secara bersaing dalam tuturan atau
tulisan bIn .
mempunyai ATAU memunyai

mempercayai ATAU memercayai


mempengaruhi ATAU memengaruhi
memperhatikan ATAU memerhatikan
Berdasarkan penelusuran melalui Google (19 Mei 2012) secara kuantitatif, kekerapan
penggunaan kelompok bentuk pertama bejumlah jauh lebih tinggi (mencapai 93%) alih-alih
kelompok bentuk kedua (yang hanya mencapai 7%). Hal itu menandakan bahwa penutur bIn
dari berbagai latar belakang sosial, budaya dan ekonomi beranggapan bahwa pelesapan obstruen
(setelah nasal diasimilasi) tidak boleh dilakukan apabila konsonan obstruen itu (secara
etimologis) adalah prefiks. Sebaliknya, obstruen yang bukan berasal dari prefiks wajib
dilesapkan setelah nasal diasimilasi. Perbedaan kekerapan penggunaan kedua tipe
morfofonemik tersebut dapat dilihat pada tabel berikut.
No.

/p/ tidak luluh


dari memperatau
meng+AKAR

79.200.000
(93%)

mempunyai

mempercayai

mempengaruhi

memperhatikan

29.710.000
(99%)
4.390.000
(94%)
27.100.000
(88%)
18.000.000
(90%)

/p/ luluh
dari
memperatau
meng+AKAR
memunyai
memercayai
memengaruhi
memerhatikan

6.124.000
(7%)

JUMLAH
85.314.000
(100%)

161.000
(1%)
293.000
(6%)
3.710.000
(12%)
1.960.000
(10%)

29.861.000
4.683.000
30.810.000
19.960.000

Tabel Kekerapan penggunaan memp- dan mem- berdasarkan penelusuran Google (19 Mei
2012)

159

I Wayan Pastika

Dalam suatu acara seminar bIn dengan para guru di Denpasar (28 Oktober 2010), salah
satu peserta bertanya apakah kata memunyai, memercayai, memengaruhi dan
memerhatikan lebih tepat alih-alih kata mempunyai, mempercayai dan
mempengaruhi dan memperhatikan?9 Dalam makalah ini diajukan pendapat bahwa
keputusan organisasi lembaga kebahasaan tidak selalu dapat dipaksakan kepada masyarakat
pemakai karena masyarakat penutur menerapkan kaidah linguistik alami. Kaidah ini
sesungguhnya dapat dicarikan jawabannya secara mikrolinguistik.
Jika keputusan politik dari lembaga kebahasaan diikuti, tentu kata memunyai,
memercayai, memengaruhi dan memerhatikan yang lebih tepat. Alasan
morfofonologisnya adalah penghilangan fonem /p/ pada ketiga kata tersebut mengikuti kaidah
fonologis, yakni kaidah asimilasi yang diikuti dengan kaidah pelesapan fonem /p/ pada morfem
dasar, yang disamakan prosesnya dengan kata meminang yang diturunkan dari
meng+pinang mempinang meminang.
Kata mempunyai, bukan memunyai, yang dicantumkan dalam KBBI I (1988) dan
KBBI IV (2008) dan digunakan oleh sebagian penutur karena (menurut pendapat penulis artikel
ini) ada tiga alasan. Pertama, /p/ harus tetap dipertahankan untuk menghindari jejeran tiga suku
yang masing-masing diawali oleh bunyi nasal pada me.mu.nya.i. Kedua, jejeran nasal pada
ketiga suku tersebut semuanya merupakan konsonan dengan kenyaringan tinggi ([+sonoran])
sehingga menyebabkan pengucapannya terlalu longgar. Jika demikian halnya, bagaimana
dengan memenuhi (meng+penuh+i), menunaikan (meng+tunai+kan), menanam
(meng+tanan), mengunyah (meng+kunyah), dan memaknai (me+makna+i) yang
semua sukunya mulai dengan bunyi nasal. Ketiga, secara fonologis kelima kata tersebut
mempunyai perbedaan ciri fonologis, sehingga meskipun kelima kata tersebut sama-sama
mempunyai jejeran suku yang dibentuk oleh nasal, tetapi salah satu sukunya ditutup oleh
konsonan, sementara suku kata-suku kata memunyai hanya diakhiri oleh vokal.
Ketiga alasan tersebut tentunya dibantah oleh kata menyamai yang semua sukunya
diakhiri oleh vokal. Namun, kata menyamai bermorfem pangkal /sama/ yang dimulai dengan
fonem frikatif /s/; berbeda dengan kata-kata derivasi yang disebutkan sebelumnya. Jika
demikian halnya, maka ketiga alasan tadi harus ditambah dengan alasan keempat, yakni,
pelesapan /p/ tersebut tidak dimungkinkan karena menyebabkan pengulangan fonem /m/ pada
suku pertama dan suku kedua.
Ketiga alaasan yang dimunculkan di atas tampak tidak terlalu kuat untuk memastikan
mengapa hambat bilabial tak bersuara tersebut tidak dilesapkan setelah terjadinya asimilasi
nasal. Alasan yang paling kuat tampaknya menyangkut etimologi kata punya tersebut. Jika
kata empunya ditelusuri melalui Google, maka definisi yang ditemukan antara lain 1 n
tuannya; pemiliknya; 2 v punya; mempunyai: demikianlah kata yg -- cerita; yg -- rumahlah yg
berhak menerima sewa rumah itu (sumber http://www.artikata.com, dikutip 13 Oktober 2011).
Kata empunya yang bermakna punya digunakan dalam teks menurut penelusuran Google
(15 Oktober 2011) adalah sebanyak 1.960.000 penggunaan. Ini berarti bahwa secara etimologis
patut dinyatakan bahwa kata punya (seperti ditunjukkan dari bentuk dan makna kata yang
bersumber dari Google tersebut) diturunkan dari kata empunya. Penurunan punya dari
empunya juga dicantumkan dalam KBBI I (1988). Penurunan kata tersebut secara diakronis
menimbulkan proses perubahan bunyi atau perubahan pola persukuan dalam bentuk proses
pelesapan yang terjadi secara berurutan:
BA

/m\N + \mpua + i/

Pelesapan //

/m\N + mpua + i/

Pelesapan /N/

/m\N + mpua + i/

BT

m\mpuai

Proses pelesapan /\/ yang ditunjukkan dari derivasi di atas merupakan hipotesis yang
dapat diterima kebenarannya tanpa diperlukan hipotesis pembanding karena itulah satu-satunya
perubahan yang terjadi. Berbeda halnya dengan proses pelespan /N/ yang harus diuji dengan
proses fonologis yang lain. Hipotesis lain yang dapat digunakan untuk mengujinya adalah

160

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

kemungkinan adanya proses penggabungan atau kualisi nasal /N/ dan /m/ menjadi /m/. Hipotesis
ini tentu memiliki kelemahan kalau dilihat dari implementasi konsep kualisi yakni apabila
terjadi kualisi dua segmen bunyi yang berbeda maka mestinya unsur-unsur dari dua bunyi yang
berbeda itu dapat ditemukan pada bunyi hasil kualisi. Dalam hal ini ciri-ciri velar tidak
ditemukan pada bilabial /m/ yang dianggap sebagai hasil kualisi. Oleh karena itu, hipotesis yang
terakhir ini lebih lemah daripada hipotesis pelesapan /N/. Pelespan bunyi nasal sangat mungkin
terjadi karena bunyi itu berada sebelum nasal sehingga tidak dimungkinkan pengucapan
rangkaian dua bunyi nasal yang berbeda dari segi tempat artikulasi.
Pengulangan fonem /m/ pada suku pertama dan kedua terjadi juga pada kata
memercayai dan memengaruhi. KBBI IV(2008) mencantumkan kata turunan
memercayai (dari meng+percaya+i) dan tidak menuliskan kata mempercayai seperti
yang lazim masih digunakan oleh masyarakat baik dalam teks tulisan maupun teks lisan.
Sementara itu, KBBI I (1988) masih mencantumkan kata mempercayai yang statusnya
bersifat tidak wajib karena ditulis di dalam tanda kurung yang berdampingan dengan kata
memercayai. Untuk kata mempengaruhi dan memengaruhi, KBBI I (1988) hanya
mencatumkan mempengaruhi, bukan memengaruhi. Sebaliknya KBBI IV(2008)
mencatumkan memengaruhi, bukan mempengaruhi. Penggunaan bentuk kata yang
bersaing secara morfofonologis tersebut telah diputuskan melalui kebijakan bahasa (hasil
akhirnya berupa KBBI IV, 2008) dengan menghilangkan bentuk-bentuk yang telah biasa
digunakan penuturnya menjadi bentuk-bentuk yang diyakini memiliki kebenaran kaidah
linguistik. Perjalanan waktulah yang menentukan bentuk mana yang akan diterima oleh
penuturnya.
Secara sinkronis, alasan morfonologisnya tentunya menyangkut fonem konsonan
hambat yang mengawali morfem pangkal. Kata percaya dan pengaruh adalah morfem
pangkal, bukan masing-masing diturunkan dari dua morfem *per+caya dan *peng+aruh,
sehingga /p/ tersebut bukan bagian dari prefiks per- dan peng-, tetapi bagian dari fonem awal
morfem pangkal. Per- dan peng- pada kata percaya dan pengaruh bukanlah prefiks
melainkan bagian dari suku kata. Alasan inilah yang digunakan untuk melesapkan /p/ setelah
berasimilasi dengan meng-. Jadi, kata memercayai dan memengaruhi mengalami proses
fonologis yang sama dengan kata memerlukan (meng+perlu+kan) atau memerangkap
(meng+perangkap) sehingga kata memercayai dan memengaruhi dipilih alih-alih
mempercayai dan mempengaruhi.
Dalam kaitannya dengan rangkaian konsonan nasal dan konsonan obstruen, Pulleyblank
(dalam Archangeli dan Langendoen, 1997: 68) mengajukan tiga dalil, yakni (i) antara nasal dan
obstruem sama-sama mempertahankan identitas cirinya (salah satu contohnya bahasa Bura,
Nigeria), (ii) nasal menerima pengaruh ciri dari obstruen yang ada di dekatnya (salah satu
contohnya bIn ), (iii) ciri nasal mempengaruhi obstruen (belum ditemukan bahasa semacam ini).
Namun, penggunaan kata percahaya yang dimaknai sebagai percaya ditelusuri
melalui Google (14 Oktober 2011), didapat angka 571 penggunaan. Secara diakronik, kata
percaya diturunkan dari percahaya yang dalam perkembangannya secara fonologis
mengalami pengurangan suku kata dengan hilangnya -ha- di tengah morfem. Akar kata
percahaya adalah cahaya yang berasal dari bahasa Sanskerta chhaya yang diserap ke dalam
bahasa Melayu Klasik menjadi chahaya (periksa Wilkinson, tth) dan menjadi cahaya atau
cahya dalam Melayu Modern/Indonesia bermakna sinar. Akar kata cahaya inilah yang
diperlakukan oleh penutur sebagai satu morfem sehingga per- pada percahaya dihipotesiskan
sebagai prefiks. Karena per- diperlakukan sebagai pemarkah morfologis (seperti halnya perpada bentukan kata lainnya), maka fonem /p/ tidak semestinya dilesapkan setelah terjadinya
asimilasi nasal, sehingga meng+per+cahaya+i harus menjadi mempercahayai/
mepercayai, dan bukan *memercahayai/*memercayai. Alasan inilah yang paling kuat
untuk menetapkan mempercayai sebagai bentuk yang seharusnya diterima dan
dikembangkan.
Berbeda halnya dengan kata mempunyai dan mempercayai,
kata
mempengaruhi tidak dapat diuji secara diakronik untuk menentukan keberterimaan antara
mempengaruhi dan memengaruhi. Hanya parameter morfofonologis sinkronik yang dapat

161

I Wayan Pastika

diajukan sebagai alasan untuk dapat menerima mempengaruhi alih-alih memengaruhi.


Jadi, jika kemampuan bahasa (language competence) penutur dipahami, maka terdapat dua
alasan. Pertama, penutur memperlakukan secara homonimik tiga segmen bunyi awal (peng) dari
kata pengaruh sebagai pemarkah morfologis sehingga /p/ tidak perlu dilesapkan setelah
terjadinya asimilasi nasal. Kedua, secara fonetis, penutur memiliki kesulitan artikulatoris ketika
mengucapkan kata memengaruhi karena terjadinya rangkaian bunyi sonoran (bunyi nyaring)
yang berulang pada semua segmen bunyi kecuali frikatif /h/. Kata mempengaruhi lebih
diterima oleh penutur pada umumnya karena /p/ yang berposisi di suku kedua merupakan bunyi
obstruen yang difungsikan sebagai perantara antara bunyi sonoran di suku pertama dan bunyi
sonoran di suku ketiga dan suku keempat. Ketiga, suku awal, peng, dari kata pengaruh
tampaknya diperlakukan sebagai homonim dengan morfem pembentuk nominal peng- sehingga
proses fonologis diterapkan sama dengan peng sebagai suku awal dan peng- sebagai prefiks
nominal. Alasan sinkronik yang terakhir ini lebih kuat daripada alasan sikronik pertama dan
kedua.
Bentuk kata bersaing berikut adalah kata kerja memperhatikan yang digunakan
secara bersaing dengan bentuk memerhatikan. Dalam KBBI IV(2008) hanya kata
memperhatikan yang dicantumkan sebagai bentuk derivasi dari meng + perhatikan,
sementara kata memerhatikan tidak tercantum di dalamnya. Namun, kata benda pemerhati
orang yang memperhatikan dan pemerhatian proses, cara, perbuatan memperhatikan
dimasukkan sebagai bentuk derivasi di dalamnya. Dalam persoalan ini, per- jelas merupakan
prefiks, tetapi pelesapan /p/ tidak serta-merta dapat dilakukan setelah terjadinya asimilasi nasal
dari prefiks meng-.
Selaras dengan pemakaian memper- di atas penutur atau penulis bahasa Indonesia juga
mengalami kebimbangan dalam menentukan menter- khususnya berkaitan dengan kata dasar
tawa dan terjemah. KBBI IV (2008) secara tegas mencatumkan kedua kata dasar tersebut
sebagai lema sehingga kata turunan *menertawakan tidak ditemukan dalam kamus itu,
melainkan mentertawakan. Kata terakhir ini dipilih karena kaidahnya sudah jelas bahwa
pertama, kata dasar tawa dibubuhi prefiks ter- menjadi tertawa, kemudian diimbuhi oleh mengkan menjadi mentertawakan. Fonem /t/ dari ter- tidak luluh karena /t/ itu bukan bagian dari
morfem dasar, tetapi bagian dari prefiks. Namun, dalam penggunaan sehari-hari kata turunan
menertawakan lebih banyak digunakan alih-alih mentertawakan. Dalam hal ini kata
menertawakan digunakan sebanyak 766.000 kali/68%, sementara kata mentertawakan hanya
digunakan sebanyak 364.000 kali/32% (menurut penelusuran Google, 21 September 2012).
Data kuantitatif ini menunjukkan bahwa penutur atau penulis bahasa Indonesia menentukan
pilihannya berdasarkan bentuk bahasa yang telah biasa digunakan, bukan didasarkan atas
ketetapan kaidah.
Keadaan yang sedikit berbeda ditemukan pada pemakaian bentuk kata menterjemahkan
dan menerjemahkan. Dalam KBBI IV (2008) bentuk dasar yang dicantumkan sebagai lema
adalah terjemah, sehingga bentuk turunan yang dihasilkan dari pengimbuhan meng-kan adalah
menerjemahkan, bukan *menterjemahkan. Kata turunan terakhir ini tidak ditemukan dalam
KBBI IV. Penutur atau penulis bahasa Indonesia berpandangan sama dengan ketetapan yang
dicantumkan di dalam KBBI IV. Hal ini dapat dibuktikan melalui data kuantitatif penggunaan
kedua bentuk kata turunan tersebut; kata menerjemahkan digunakan sebanyak 2.980.000
kali/66%, sementara kata menterjemahkan hanya digunakan sebanyak 1.530.000 kali/34%
(menurut penelusuran Google, 21 September 2012).
Dalam artikel ini, Bentuk Asal meN- (Sneddon 1996: 9--14) atau me- (Kentjono,
dkk. 2004: 60--98) dan bentuk-bentuk lainnya yang dianggap sebagai alomorf tidak dapat
diterima karena berbagai alasan. Pertama, penetapan N- sebagai bentuk abstrak tidak
melambangkan satu jenis fonem yang ada pada proses afiksasi itu; N- dapat dipilih apabila di
antara nasal ng, m, n, ny tidak ada satu pun yang berdistibusi lebih luas. Fakta menunjukkan
bahwa dalam proses derivasi itu terbukti bahwa ng berdistribusi lebih luas dibandingkan nasalnasal yang lain. Kedua, dalam hal penetepan me- sebagai Bentuk Asal, banyak pertanyaan

fonologis yang harus dijawab untuk menjelaskan proses perubahan me- menjadi mem-,

162

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

men-, meny-, meng-, dan menge-. Proses fonologis pertama yang harus dijelaskan adalah
adanya penyisipan konsonan nasal di antara me- dan perbatasan awal morfem dasar,
tetapi nasal yang mana harus dipilih sebagai penyisip, tidak jelas alasan fonologisnya.
Setelah penyisipan konsonan nasal (yang tidak jelas identitasnya) terjadi, proses itu
harus diikuti dengan prosses asimilasi, yakni, konsonan nasal wajib disesuaikan tempat
artikulasinya dengan tempat artikulasi dari konsonan yang mengawali morfem dasar.
Selanjutnya, obstruen nirsuara (yang mengasimilasi tempat artikulasi) harus dilesapkan
setelah asimilasi terjadi. Keempat proses fonologis tersebut tidak dapat ditetapkan
karena: (i) adanya satu proses fonologis yang tidak kuat, yakni, penyisipan nasal yang
tidak jelas identitasnya, dan (ii) diperlukan lebih banyak kaidah fonologis sehingga
derivasinya menjadi tidak efektif dan hasil akhirnya tidak tepat. Oleh karena itu, meNatau me- bukan merupakan bentuk yang tepat sebagai morfem. (bd. Pastika 2012: 6).
SIMPULAN
Sistem penulisan sejumlah kelompok kata perlu lebih disempurnakan dan diatur dalam Pedoman
Ejaan yang baru karena dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan
persoalan itu tidak dibicarakan. Persoalan gugus konsonan, baik dalam satu suku maupun
antarsuku bukan merupakan ciri bIn /Melayu, melainkan ciri bIng atau Belanda yang banyak
diserap ke dalam bahasa kita. Parahnya lagi justru gugus konsonan itu tidak hanya terjadi di
awal suku, tetapi terjadi pula di akhir suku atau di akhir morfem.
Pelambangan dua fonem dengan satu huruf merupakan usuha penyederhanaan yang
menyesatkan karena pembaca sering salah memilih pengucapan yang benar. Jika sistem bahasa
telah menyediakan lambang untuk dimanfaatkan demi kelengkapan perangkat ejaan kita, maka
lambang itu mesti dimanfaatkan secara maksimal sehingga bahasa dan penuturnya dapat
berperan secara maksimal. Dengan demikian dalam makalah ini diusulkan agar huruf e yang
melambangkan dua fonem //dan // masing-masing harus digantikan dengan untuk //, dan e
untuk //.
Di samping kedua persoalan tersebut, sejumlah kecil kata masih digunakan secara
bersaing oleh penutur bIn . Hal ini terjadi karena kaidah morfofonologis tidak selalu dapat
diterima oleh masyarakat. Jika lembaga kebahasaan baik organisasi struktural (misalnya, Badan
Bahasa) maupun organisasi akademik (misalnya, Jurusan Bahasa Indonesia di Perguruan
Tinggi) menerapkan kaidah secara ajeg, maka lambat-laun masyarakat akan mengikutinya.
Penutur bIn harus menerima bahwa langkah penyempurnaan ejaan diperlukan demi
terciptanya sistem ejaan bIn yang lebih bercirikan jatidiri bIn meskipun akan memunculkan
persoalan sosial untuk sementara waktu.
CATATAN
* Penulis berterima kasih kasih kepada mitra bebestari yang telah memberikan saran-saran untuk
perbaikan makalah ini.
1

Lihat makalah Alisjahbana pada Simposium Peristilahan yang diselenggarakan oleh Lembaga Bahasa
Nasional, Jakarta, 2 3 Desember 1972; kemudian dimuat dalam beberapa surat kabar, Maret 1973.
Tulisan ini kemudian menjadi salah satu tulisan di dalam buku kumpulan eseinya bertajuk Dari
Perjuangan dan Pertumbuhan Bahasa Indonesia dan Malaysia sebagai Bahasa Modern, 1977.

Sumber lain menyebutkan bahwa di samping keempat sistem ejaan itu, juga pernah disusun konsep
ejaan yang disebut Ejaan Pembaharuan (1957) dan Ejaan Lembaga Bahasa dan Kesusastraan (Ejaan
LBK 1966), tetapi kedua sistem ejaan tersebut belum pernah diterapkan untuk masyarakat umum (bd.
Yamillah dan Samsoerizal 1994:1517).

163

I Wayan Pastika

Bunyi vokal [] termasuk bunyi tinggi, belakang, dan tidak bulat, sementara konsonan [] termasuk
bunyi alveolar tap atau flap.

Dalam bahasa Melayu di Malaysia, Singapura dan Brunei digunakan kata moden, yang mengacu pada
pengucapan bIng aslinya.

Lihat Collins Cobuild English Language Dictionary (Sinclair et al. 1987)

Lihat kata seret, srt, pepet , ppt , dan sebagainya dalam Kamus Indonesia Inggris: An IndonesianEnglish Dictionary (Third Edition, 1989) yang tidak menyamakan penulisan ortografis antara e dan .
Dalam kamus ini huruf (dengan tanda diakritik di atasnya) untuk fonem /e/ dan e (tanpa tanda
diakritik di atasnya) untuk fonem / /, tetapi dalam KBBI IV (Edisi Kedua) kedua fonem itu ditulis
sama, yakni e untuk /e/ dan / / .

Bentuk Asal dalam terminologi fonologi generatif disetarakan dengan the underlying form atau
gambaran fonemik. Gambaran fonemik ini dalam realisasi fonetis dapat bervariasi bergantung pada
lingkungan fonologis dan morfologis.

Bentuk Turunan dalam terminologi fonologi generatif disetarakan the phonetic representation atau
gambara fonetik. Gambaran fonetik ini merupakan realisasi bunyi yang keberadaannya ditentukan oleh
lingkungan bunyi lain atau lingkungan antarmorfem.

Harian Bali Post dan juga sejumlah karyasiswa S2 dan S3 Linguistik UNUD sejak tahun 2009 secara
tidak konsisten menuliskan kata memunyai mempunyai dan memercayai mempercayai dalam
tulisan mereka.

RUJUKAN
Alisjahbana, S.T. 1977. Dari Perjuangan dan Pertumbuhan Bahasa Indonesia dan Malaysia
sebagai Bahasa Modern. Jakarta: Dian Rakyat.
Alwi, Hasan., dkk. 2003. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia (Edisi III). Jakarta: Balai
Pustaka. (Cetakan kelima)
Crawford, Clifford James. 2009. Adaptation and Transmission Japanese Loanword Phonology.
Disertasi. Cornell University. Tersedia di: http://ecommons.library.cornell.edu/
bitstream/1813/13947/1/Crawford,%20Clifford.pdf. Diakses 06 November 2012.
Chomsky, N. and M. Halle. 1968. The Sound Pattern of English. Cambridge, Massachusetts and
London: MIT Press.
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 1988. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai
Pustaka.
Departemen Pendidikan Nasional. 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa. Edisi
Keempat. Jakarta: PT Gramedia.
Dewan Bahasa dan Pustaka. 2002. Kamus Inggeris-Melayu Dewan: An English-Malay
Dictionary. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka.
Dewan Bahasa dan Pustaka. 2007. Kamus Dewan. Edisi Keempat. Kuala Lumpur: Dewan
Bahasa dan Pustaka.
Echols, J. M. dan Shadily, Hassan. 1989. Kamus Indonesia-Inggris : An Indonesian-English
Dictionary. (Third Edition). Jakarta : PT Gramedia.
Gussmann, E. 2002. Phonology: Analysis and Theory. Cambridge: Cambridge University Press.
Kentjono, Djoko. Dkk. (eds.). 2004. Tata Bahasa Acuan Bahasa Indonesia. Jakarta: Wedatama
Widya Sastra.

164

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Kenstowicz, M. 1994. Phonology in Generative Grammar. Cambridge and Oxford : Blackwell.


McCarthy, John J. 2007. Hidden Generalizations. Phonological Opacity in Optimality Theory.
London: Equinox.
Moeliono, A.M. 1985. Pengembangan dan Pembinaan Bahasa : Ancangan Alternatif di Dalam
Perencanaan Bahasa. SERI ILDEP di Bawah Redaksi W.A.L. Stokhof. Jakarta :
Penerbit Djambatan.
Moeliono, Anton. Dkk. (eds.).1988. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia (Edisi I). Jakarta:
Balai Pustaka. (Cetakan pertama)
Pastika, I Wayan. 2012. Aspek-aspek Linguistik yang Tercecer dalam Penyusunan Tata Bahasa
Indonesia. Dalam Kumpulan Makalah Seminar Nasional Indonesia. Denpasar:
Universitas Udayana, 6779.
Pulleyblank, D. 1997. Optimality Theory and Features. Dalam: Archangeli, D. and D. Terence
Langendoen (eds), 59102.
Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 1997.
Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. Jakarta: Balai Pustaka.
Schane, S.A. 1973. Generative Phonology. Englewood Cliffs: Prentice Hall.
Sinclair, John, Hanks, Patrick and Fox, Gwyneth. 1987 (eds.). Collins Cobuild English
Dictionary. London: Collins Publishers.
Sneddon, James Neil. 1996. Indoenesian Reference Grammar. NSW Australian: Allen &
Unwin.
Wilkinson, R.J. tth. Malay-English Dictionary (Romanised). Tokyo: Daitoa Syuppan Kabusiki
Kaisya.
Yamilah, M. dan Sasoerizal, S.1994. Bahasa Indonesia untuk Pendidikan Tenaga Kesehatan.
Jakarta: Pusat Pendidikan Tenaga Kesehatan Depkes RI.

165

Linguistik Indonesia, Agustus 2012, 167-181


Copyright2012, Masyarakat Linguistik Indonesia, ISSN: 0215-4846

Tahun ke-30, No. 2

KEBERTAHANAN BAHASA BALI PADA TRANSMIGRAN BALI


DI PROVINSI LAMPUNG
Ni Luh Nyoman Seri Malini*
Universitas Udayana
kmserimalini@yahoo.com; seri.malini@fs.unud.ac.id
Abstrak
Keanekaragaman kelompok etnis di Provinsi Lampung membawa implikasi
tersendiri bagi vitalitas bahasa daerah yang mengalami kontak, termasuk bahasa
Bali, yang hidup dan berkembang di daerah tersebut. Penerapan metode observasi
partisipasi digunakan untuk menjaring data lisan yang dikumpulkan dari kata-kata
dan tindakan nyata para transmigran Bali di kantong-kantong transmigran Bali di
Provinsi Lampung. Data dianalisis dengan menggunakan teknik kualitatif dan
kuantitatif. Transmigran Bali adalah masyarakat dwi/multilingual yang
menggunakan bahasa Bali pada ranah keluarga, kesenian, dan religi. Secara
pragmatis percakapan antar/intertransmigran diwarnai oleh interferensi fonologis.
Sikap positif terhadap bahasa Bali dan dukungan oleh berbagai faktor luar
menyebabkan kebertahanan bahasa Bali di Lampung cukup baik.
Kata kunci: transmigran Bali, interferensi, sikap bahasa
Abstract
The diversity of ethnic groups in Lampung Province brings its own implications for
the vitality of local languages in contacting with other languages, including Balinese
language which spreads in the area. The participatory observation method was
applied to collect verbal data from the expressions and action produced by Balinese
transmigrants in Lampung Province. Data were analyzed using qualitative and
quantitative techniques. The findings show that Balinese migrants are bi/
multilingual. They use Balinese language in the family, art, and religion domains.
Pragmatically, their conversations are colored by phonological interference. Their
positive attitude towards Balinese language and support by various external factors
led to the maintenance of Balinese language in Lampung relatively well.
Keywords: Balinese, migrants, interference, language attitude

PENDAHULUAN
Salah satu isu yang menonjol dalam kajian pemertahanan/kebertahanan (selanjutnya digunakan
istilah kebertahanan karena berimplikasi pada keadaan bertahan yang tidak direncanakan
penuturnya) dan pergeseran bahasa ialah ketidakberdayaan migran minoritas mempertahankan
bahasa asalnya dalam persaingan dengan bahasa mayoritas. Pergeseran bahasa terjadi ketika
masyarakat memutuskan untuk memilih bahasa atau unsur kebahasaan dari bahasa yang baru
untuk menggantikan bahasa atau unsur kebahasaan yang lama. Sebaliknya, kebertahanan bahasa
terjadi bila masyarakat memutuskan untuk meneruskan pemakaian bahasa atau unsure
kebahasaan yang selama itu digunakan.
Pada tulisan ini dibahas kebertahanan suatu bahasa di luar wilayah pakai aslinya:
bagaimana kebertahanan bahasa Bali di wilayah transmigrasi, seperti di provinsi Lampung.
Penelitian Sutjaja (1991) merupakan penelitian awal yang mengungkapkan perubahan bahasa
secara umum di daerah transmigran. Sutjaja tidak menjelaskan secara rinci perubahan bahasa
lisan dan tulis dalam berbagai ranah. Penutur bahasa Bali masih setia menggunakan bahasa Bali
dalam kehidupan sehari-hari. Faktor-faktor, seperti umur, jangka waktu tinggal, kelas sosial,
jenis pekerjaan, dan topik pembicaraan, menentukan pilihan variasi bahasa yang digunakan

Ni Luh Nyoman Seri Malini

baik tertulis maupun lisan (Sutjaja 1996). Demikian juga penggunaan istilah kekerabatan dan
variasi tutur sapa bahasa Bali yang digunakan oleh keluarga dosen di Lampung masih cukup
bertahan (Wetty 1996). Hal berbeda dikemukakan oleh Kismosuwartono (1991:107). Ia
menemukan penggunaan bahasa Jawa oleh anak-anak transmigran Bali dalam kehidupan
sehari-hari. Kendati pihak orang tua berbicara dalam bahasa Bali, anak-anak muda
menjawabnya dengan bahasa Jawa. Khazanah kosakata bahasa Bali di Lampung Tengah telah
disusupi bahasa Indonesia, bahasa Jawa, dan bahasa Lampung. Penyusupan leksem bahasa
Indonesia sering dilakukan untuk menggantikan leksem bahasa Bali yang tidak diketahui bentuk
Alus oleh penutur, sementara situasi tutur menuntut pemakaian bahasa ragam Alus (Dhanawaty
1993).
Dari kajian terdahulu ditemukan realitas penggunaan bahasa Bali oleh transmigran Bali
di Lampung. Jika dihitung dari awal penempatan penduduk asal Bali di Lampung pada saat
program transmigrasi dimulai (sejak pra-Pelita), bahasa Bali mampu bertahan di tengah
keanekaragaman etnis, bahasa, dan situasi sosial-budaya selama kurang lebih lima dasawarsa,
padahal jumlah transmigran asal Bali jauh lebih sedikit dibandingkan dengan transmigran asal
pulau padat penduduk lainnya, yakni Pulau Jawa. Jumlah penduduk Jawa di Lampung sebanyak
61,89% dari jumlah penduduk Lampung. Situasi kemudian menjadi rumit dengan hadirnya
bahasa yang secara nasional dominan, yakni bahasa Indonesia. Selama kurun 57 tahun
keanekaragaman kelompok etnis di Provinsi Lampung diyakini membawa implikasi tersendiri
bagi vitalitas bahasa daerah yang mengalami kontak di daerah tersebut. Penelitian mengenai
kondisi kebertahanan bahasa Bali di Provinsi Lampung dilihat dari beberapa kriteria, yakni (1)
pola-pola pemakaian bahasa, (2) faktor demografi, dan (3) sikap terhadap bahasa asal.
METODE PENELITIAN
Penelitian ini mengikuti alur berpikir fenomenologis, yakni berupaya menggambarkan
fenomena kehidupan sosial bahasa etnis Bali berdasarkan pandangan mereka sendiri tanpa
adanya standardisasi dan batasan. Penelitian ini adalah penelitian lapangan yang bersifat
deskriptif etnografis. Adapun daerah yang menjadi fokus penelitian adalah enam desa di tiga
kabupaten berbeda yang menjadi desa rintisan transmigrasi dan daerah tujuan transmigrasi
penduduk provinsi Bali. Desa-desa yang menjadi lokasi penelitian adalah Desa Rama Gunawan,
Rama Dewa, dan Rama Nirwana di Kabupaten Lampung Tengah; Desa Toto Mulyo dan Mesuji
di Kabupaten Tulang Bawang; Desa Rejobinangun Raman Utara di Kabupaten Lampung
Timur.
Data dalam penelitian ini berupa ujaran lisan, data tulis, dan intuisi bahasa peneliti. Data
lisan dikumpulkan dari kata-kata dan tindakan nyata warga transmigran Bali melalui observasi
partisipasi, wawancara tidak terstruktur, dan dokumentasi. Data tulis dikumpulkan melalui
kuesioner. Intuisi dapat dipakai apabila peneliti sekaligus sebagai penutur asli dari bahasa yang
sedang diteliti. Data yang berupa ujaran lisan ditranskripsikan dan diklasifikasi. Kesimpulan
ditarik dengan mempertimbangkan intuisi peneliti, yang merupakan penutur jati bahasa Bali.
TEORI PERUBAHAN BAHASA
Perubahan tingkah laku berbahasa pada saat bahasa itu digunakan banyak memunculkan
fenomena kebahasaan. Menurut Labov (1994). Gejala seperti ini sering diawali dengan
penyimpangan-penyimpangan penggunaan bahasa dari norma-norma yang telah baku. Suatu
perubahan atau pergeseran pasti diawali dari sesuatu yang kecil (anything is likely to have a
small beginnings). Kalau penyimpangan sejenis ini digunakan oleh seorang penutur atau
kelompok penutur, variasi bahasa akan terjadi. Seperti yang telah diuraikan di atas, variasi
bahasa merupakan proses awal dari suatu pergeseran atau perubahan bahasa yang sedang
berlangsung (language change in progress).

168

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Situasi kebahasaan pada komunitas tutur yang dwibahasawan atau multibahasawan


menimbulkan pilihan bahasa bagi masing-masing komunitas tutur. Sebagai konsekuensi pilihan
bahasa tersebut adalah pola penggunaan bahasa. Pola penggunaan bahasa yang mantap
menyebabkan adanya kebertahanan bahasa (language maintenance), sedangkan pola yang
goyah menyebabkan pergeseran bahasa (language shift). Wujud pemertahanan bahasa dapat
dilihat dari kenyataan bahwa bahasa tersebut masih dipilih dan dipakai pada ranah-ranah
penggunaan bahasa oleh para penuturnya. Menurut Fishman (1968) indikator utama penanda
pemertahanan atau pergeseran bahasa adalah ranah penggunaan bahasa.
Dalam pemilihan bahasa terdapat tiga kategori pilihan. Pertama, memilih satu variasi
dari bahasa yang sama (intra language variation). Apabila seorang penutur bahasa berbicara
kepada orang lain dengan menggunakan bahasa Bali Alus, misalnya, ia telah melakukan pilihan
bahasa kategori pertama ini. Kedua, melakukan alih kode (code switching), artinya
menggunakan satu bahasa untuk suatu keperluan dan menggunakan bahasa yang lain untuk
keperluan lain dalam satu peristiwa komunikasi. Ketiga, melakukan campur kode (code mixing),
artinya menggunakan satu bahasa tertentu dengan bercampur serpihan-serpihan dari bahasa lain.
Pilihan bahasa dalam interaksi sosial masyarakat dwibahasa/multibahasa disebabkan
oleh berbagai faktor sosial dan budaya. Evin-Tripp (dalam Grosjean 1982: 125)
mengidentifikasikan empat faktor utama penyebab pilihan bahasa penutur dalam interaksi
sosial, yaitu (1) latar (waktu dan tempat) dan situasi, (2) partisipan dalam interaksi, (3) topik
percakapan, dan (4) fungsi interaksi. Faktor pertama dapat berupa hal-hal seperti makan pagi di
lingkungan keluarga, rapat di kelurahan, syukuran kelahiran anak di sebuah keluarga, kuliah,
dan tawar-menawar barang di pasar.
Dinamika pemertahanan dan pergeseran bahasa tidak terlepas juga dari psikologi sosial
dalam bidang bahasa yang melahirkan pengertian tentang sikap bahasa. Gardner and Lambert
(1972), misalnya, menggunakan pendekatan psikologi sosial dengan menerapkan metode reaksi
evaluatif terhadap variasi bahasa di kalangan penutur-penutur antaretnik yang dwibahasawan.
Fishman (1972:151) juga mengakui bahwa di dalam banyak contoh, pengakuan perilaku
terhadap bahasa merupakan topik yang sangat penting untuk mengkaji perilaku sosial melalui
bahasa. Oleh karena itu, teori psikologi sosial diterapkan dalam mengkaji sikap bahasa
transmigran Bali di Lampung terhadap bahasa Bali.
POLA-POLA PEMAKAIAN BAHASA TRANSMIGRAN BALI
Khazanah kebahasaan transmigran Bali di Lampung sangat tinggi. Secara umum, transmigran
asal Bali menguasai lebih dari dua bahasa secara aktif, seperti terlihat pada Diagram 1
Diagram 1. Penguasaan Bahasa Transmigran Bali
Bahasa yang dikuasai aktif
Tdk menjawab
10%

BB

BB
20%

BJ
BB, BJ

BB, BJ, BL, BI


20%

BJ
10%

BB, BJ, BI
10%

BB, BJ
10%
BB, BI
20%

169

BB, BI
BB, BJ, BI
BB, BJ, BL, BI
Tdk menjawab

Ni Luh Nyoman Seri Malini

Menurut seorang informan, Wayan Bawa, dari Rama Nirwana di Lampung Tengah,
(1)

Dini yen ngajak nyama-nyama Bali raga ngomong Bali ye.. Yen ada nyama
Jawa ajak di grup to..bisa mase ngomong Jawa anu ane biasa-biasa. Nak Bali
dini nak bisa ye basa Jawa. Onyo bisaTapi nah yen dawa- dawa satua e
Bahasa Indonesia anu sai manggo
( Di sini (maksudnya di Lampung-pen), jika berbicara sesama saudara dari
Bali, menggunakan Bahasa Bali. Jika ada saudara dari Jawa, bisa juga berbahasa
Jawa yang sederhana. Semua orang Bali di sini bisa berbahasa Jawa. Tapi jika
cerita kita panjang-panjang, Bahasa Indonesia yang sering digunakan)

Seperti yang terlihat pada diagram, transmigran Bali minimal menguasai bahasa Bali,
kemudian diikuti penguasaan bahasa Indonesia serta bahasa etnis lainnya, seperti bahasa Jawa
dan Lampung. Bahasa yang pertama kali diperoleh oleh para transmigran umumnya adalah
bahasa Bali. Bahasa ini diperoleh dan dipelajari secara informal karena hanya lingkungan
keluarga (rumah tangga) satu-satunya tempat pemerolehan mengingat bahasa Bali tidak
diajarkan secara resmi di sekolah. Begitu juga halnya dengan bahasa Jawa yang dipelajari oleh
transmigran Bali secara informal melalui sosialisasi dan pergaulan dengan etnis Jawa.
Kurikulum di Lampung, sebagaimana di daerah-daerah lain di Indonesia, hanya
mengakomodasi pengajaran bahasa Indonesia dan bahasa daerah setempat, dalam hal ini bahasa
Lampung. Walaupun diajarkan di sekolah, bahasa Lampung amat jarang digunakan oleh
transmigran Bali dalam komunikasi sehari-hari. Bahkan, bahasa Lampung pun jarang pula
digunakan para transmigran kepada penduduk pribumi Lampung.
Transmigran Bali adalah dwibahasawan. Secara umum dapat dikatakan bahwa setiap
dwibahasawan yang tidak memiliki tingkat penguasaan yang seimbang terhadap bahasa-bahasa
yang dikuasainya akan melakukan interferensi dalam berbahasa. Hal itu disebabkan perkenalan
seorang penutur atau kelompok penutur dengan bahasa lain. Weinreich (1968:1)
mengemukakan bahwa interferensi adalah penyimpangan yang terjadi dalam tuturan para
dwibahasawan sebagai akibat pengenalannya terhadap bahasa lain. Selanjutnya Weinreich
(1968) menambahkan interferensi adalah kekeliruan-kekeliruan yang disebabkan oleh
terbawanya kebiasaaan ujaran bahasa atau dialek bahasa ibu ke dalam bahasa kedua atau dialek
bahasa kedua. Pengertian interferensi tersebut hanya memperhatikan gejala tutur. Oleh karena
itu, pengertian interferensi diperluas lagi oleh pakar lain. Haugen (1974:12) mengatakan bahwa
interferensi adalah pengambilan unsur-unsur dari satu bahasa dan digunakan dalam
hubungannya dengan bahasa lain. Penggunaan unsur tersebut terjadi baik ketika seseorang
berbicara maupun menulis dalam bahasa lain.
Mackey (dalam Fishman 1972:565) juga mendefinisikan interferensi sebagai penggunaan
unsur satu bahasa yang terbawa pada waktu seseorang berbicara atau menulis dalam bahasa lain.
la juga mengatakan bahwa tipe interferensi bergantung pada apakah seseorang berbicara dalam
bahasa kedua atau hanya sekadar untuk memahami apa yang didengar atau dibacanya. Jika ia
berbicara dalam bahasa kedua, sedangkan pola-pola bahasa ibunya sudah sangat berakar pada
dirinya, bahasa ibunya akan mengganggu penggunaan bahasa kedua yang sedang dipelajarinya.
Sebaliknya, jika ia hanya berusaha memahami bahasa kedua tersebut, pemahaman itu lebih mudah
apabila kedua bahasa tersebut mirip satu dengan lainnya. Dengan demikian, cakupan interferensi
tidak hanya terbatas pada bahasa lisan, tetapi juga bahasa tulis.
Interferensi fonologis merupakan gejala yang wajar ditemukan dalam masyarakat
bilingual, termasuk di Provinsi Lampung. Gejala tersebut merupakan salah satu karakteristik
kebahasaan bahasa Bali di Lampung.
Berdasarkan informasi yang dijaring melalui kuesioner ditemukan terdapat perbedaan
penulisan huruf-huruf vokal, yaitu dari tulisan dan ucapan [a] // menjadi [o] /O/, seperti teka
/tk/ menjadi teko/tkO/, ia /iy/ menjadi /iyO /; [i] /I/ menjadi [e] /e/, seperti jait /jaIt/
menjadi /jaet/; [u] /u/ menjadi [o] /O /. seperti belus /blus/, gugut /gugut/, ikut /Ikut/, jagur

170

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

/jagur/, ulung /uluN/, labuh /labuh/ menjadi kata /blOs/, /gugOt/, /ikOt/, /jagOr/, /ulON/,
/labOh/.
Ortografi

Bunyi

[a]

//

[i]
[u]

/I/
/u/

Tabel 1. Perbedaan Penulisan Huruf Vokal


Ortografi
Bunyi
Ortografi
Bunyi
Bali
transmigran
Teka
/tk/
Teko
/tkO/
Ia
/Iy/
Iyo
/IyO /
Jait
/jaIt/
Jaet
/jaet/
Belus
/blus/
Belos
/belOs/
Gugut
/gugut/
Gugot
/gugOt/
Ikut
/Ikut/
Ikot
/ikOt/
Jagur
/jagur/
Jagor
/jagOr/
Ulung
Ulong
/uluN/
/ulON/
Labuh
/labuh/
Laboh
/labOh/

Arti
Datang
Dia
Jahit
Basah
Gigit
Ekor
Pukul
Jatuh
Jatuh

Bahasa Bali baku memiliki 24 fonem, yang terdiri atas 6 fonem vokal /a, i, e, u, o, /
dan 18 konsonan /p, b, m, t, d, n, c, j, , s, l, r, k, g, , w, y, h/1 (Warna dkk.1983; Sulaga dkk.
1996). Pada penelitian selanjutnya, Pastika (2005) menyatakan bahwa bahasa Bali dibagi
menjadi vokal /a, i, e, u, o, /, semivokal /w,y/, dan konsonan /p, b, m, t, d, n, c, j, , s, l, r, k,
g, , h/. Secara teoretis perubahan bunyi tersebut dapat dipahami karena berdasarkan tinggirendahnya, bunyi-bunyi tersebut memiliki posisi yang berdekatan, seperti bunyi // sedang
tengah menjadi /O/ sedang belakang, bunyi /I/ tinggi menjadi /e/ sedang , bunyi /u/ tinggi
menjadi /o/ sedang. Jadi, dapat disimpulkan bahwa perubahan bunyi vokal bahasa Bali pada
transmigran Bali dari bunyi-bunyi sedang tengah ke bunyi sedang belakang dan dari bunyi
tinggi ke bunyi sedang. Pada penulisan terdapat perubahan bunyi dari bunyi tinggi ke sedang
dan dari bunyi rendah ke bunyi sedang.
Fonem-fonem vokal bahasa Bali umumnya memiliki distribusi yang lengkap: dapat
terletak di awal, tengah, dan akhir, kecuali fonem vokal /a/ yang tidak memiliki distribusi akhir. 2
Akan tetapi, pada bahasa Bali dialek Bali Aga justru sebaliknya. Di sana tidak ada fonem //
yang terletak di posisi akhir. Kalau dalam Bali Aga banyak terdapat kata yang berakhir dengan
fonem /a/, dalam bahasa Bali (Dataran) akan didapati berakhir dengan //. Fonem konsonan
bahasa Bali pun tidak semuanya memiliki distribusi yang lengkap. Fonem-fonem konsonan
palatal, seperti /c, j, /, konsonan velar /y/, serta konsonan bilabial /w/ tidak dapat menduduki
posisi akhir, sedangkan fonem konsonan yang lain memiliki distribusi yang lengkap yang dapat
berposisi di awal, tengah, dan akhir.
Interferensi fonologis di atas merupakan pilihan transmigran dalam penggunaan bahasa.
Pilihan untuk menggunakan suatu bahasa pada ranah tertentu secara menonjol ditentukan oleh
faktor utama, yakni sosial-ekonomi. Dalam uraian sebelumnya mengenai pilihan bahasa telah
dijelaskan bahwa transmigran Bali menggunakan bahasa Bali dalam berbagai aspek kehidupan.
Secara umum, bahasa Bali masih terpelihara, terwariskan, dan terkembangkan selama empat
generasi (Sutjaja1990/1992 dan 1996). Hal ini sudah terjadi selama hampir 53 tahun, yakni
mulai tahun 1957.
Ada kecenderungan transmigran Bali untuk bersikap akomodatif dan toleran terhadap
etnis lain, sebagaimana yang diutarakan oleh Wayan Bawa diatas. Dalam berkomunikasi dengan
etnis lain, etnis Bali cenderung mengakomodasi pilihan bahasanya sesuai dengan bahasa lawan
tuturnya: .. Yen ada nyama Jawa ajak di grup to..bisa mase ngomong Jawa anu ane biasabiasa. Nak Bali dini nak bisa ye basa Jawa. (Jika ada saudara dari Jawa, bisa juga berbahasa
Jawa yang sederhana. Semua orang Bali di sini bisa berbahasa Jawa).

171

Ni Luh Nyoman Seri Malini

Menurut Sumarsono (1993:13-14), pemertahanan bahasa, dalam situasi adanya interaksi


dan terjadinya kedwibahasaan, dapat terjadi dengan atau tanpa harus menyerap unsur-unsur
nonbahasa atau unsur budaya kelompok etnik lain. Dalam kondisi apa pun tipe pemertahanan
bahasa, setiap kelompok masih mempertahankan bahasa masing-masing. Pemertahanan itu
merupakan kenyataan bahwa suatu bahasa masih dipakai dan dipilih dalam situasi tertentu.
Salah satu cara untuk menguji pilihan bahasa itu adalah analisis ranah sebagaimana yang
dianjurkan Fishman (1972). Terkait dengan penggunaan bahasa, Holmes (2001:63-64)
menyampaikan bahwa makin luas ranah penggunaan suatu bahasa, peluang bahasa tersebut
untuk bertahan akan makin besar.
Meskipun bersikap akomodatif, pemilihan dan penggunaan bahasa Bali masih terlihat
dominan pada ranah-ranah penting bagi proses pemertahanan sebuah bahasa, yakni pada ranah
rumah tangga (keluarga), ranah kegiatan religi, dan kesenian rakyat. Dalam ranah keluarga,
responden menunjukkan bahwa pilihan bahasa yang dominan pada anak-anak dan orang tua
dalam berkomunikasi adalah bahasa Bali. Artinya, terdapat upaya mempertahankan dan
mewariskan penggunaan bahasa Bali kepada anak-anak mereka.
Sementara itu, dalam ranah kegiatan religi dan kesenian rakyat, pemilihan dan
penggunaan bahasa yang mendominasi adalah bahasa Bali. Faktor yang berperan dalam hal ini
adalah kondisi yang kondusif yang tercipta di daerah transmigran, yaitu kondisi yang tercipta
sesuai dengan daerah asal transmigran, yakni Pulau Bali. Di daerah transmigran, atas fasilitas
dari pemerintah dan dengan kerja keras generasi transmigran terdahulu, di sebagian besar desa,
ciri kebalian berhasil dimunculkan, antara lain dengan mendirikan Kahyangan Tiga atau purapura lainnya di desa-desa.
Kegiatan pemertahanan bahasa
Bali juga dilakukan dalam kegiatan-kegiatan
keagamaan bersama-sama dengan keluarga, seperti yang dinyatakan Wayan Lording,
tranmigran Bali generasi pertama, 1958 berikut ini.
(2)

P : Yen bapak jak anak-anake kije yen ke pura ne?


Kalau bapak dan anak-anak, di sini pura mana yang dituju?
I : Yen dini di desa, nak be ada pure Puseh, Desa, jak pura Dalem, pura Gede.
Pusatne ne di Waelunik di Tanjung Karang. Di gunung Pura Waelunik
ane sungsunge ken seluruh Bali Lampung e.
Kalau di desa ini, memang sudah berdiri pura Puseh, Desa, dan pura Dalem.
Pura yang utama berpusat di Way Lunik, Tanjung Karang. Di gunung Pura
inilah yang diusung oleh semua Bali Lampung.

Terdapat juga program pasraman bagi anak-anak tingkat SD dan SMP yang beragama
Hindu di Lampung Tengah dan di Lampung Timur, sedangkan di Kabupaten Tulang Bawang
belum ada pasraman. Kegiatan di pasraman berlangsung setiap sore hari setelah jam pelajaran
sekolah. Di pasraman inilah anak-anak diajari pelajaran agama Hindu, bahasa Bali, serta
beragam bentuk kesenian khas Bali. Keberadaan pasraman ini menunjukkan keinginan
transmigran Bali di Provinsi Lampung untuk mempertahankan dan mengembangkan
kebudayaan mereka. Lembaga yang bersifat kerakyatan dan tradisional, seperti pasraman,
berfungsi sebagai sarana untuk mengajarkan bahasa Bali dan mewariskan tradisi dan ekspresiekspresi kebudayaan Bali (Hindu).
Untuk pengembangan seni tradisional, di samping di pesraman, terdapat juga sekaasekaa kesenian di masing-masing desa yang beranggotakan transmigran Bali, terutama para
pemudanya. Banyaknya anak-anak muda yang tergabung dalam seni tradisional berdampak baik
bagi proses pemertahanan bahasa Bali karena ranah penggunaan dan pajanan terhadap bahasa
Bali menjadi terjaga sehingga memperbesar peluang bagi bahasa Bali untuk dipertahankan.
Penggunaan bahasa Bali Alus mewarnai percakapan antara peneliti dan informan yang
merupakan pembina kesenian di Desa Rama Dewa, Seputih Raman, Lampung Tengah. Hal ini
mengindikasikan bahwa seni, khususnya pembina, memiliki peran penting dalam upaya
pemertahanan bahasa Bali.

172

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Keberadaan lembaga atau kelompok informal tersebut mendukung pengembangan


bahasa Bali. Pemberdayaan masyarakat yang muncul dari kalangan penutur itu sendiri,
mewujudkan pemberdayaan lembaga kerakyatan tradisional seperti itu juga ditemukan pada
komunitas migran asal Jawa di Suriname (Koesobjono 2000). Akan tetapi, menurut
Koesonjono, hal yang harus diperhatikan adalah pewarisan kebudayaan, termasuk bahasa di
dalamnya secara oral akan memunculkan kecenderungan banyak aspek kebudayaan akan
menjadi kabur, menyimpang dari aslinya, mendapatkan interpretasi baru, bahkan menghilang
seiring dengan perjalanan waktu. Oleh karena itu, diperlukan langkah-langkah yang bersifat
lebih berkelanjutan dan sistematis.
FAKTOR DEMOGRAFI
Jika diperhatikan pola permukiman transmigran Bali, dapat dikatakan bahwa faktor ini,
meskipun juga terpaut dengan faktor lainnya, dapat mendukung proses pemertahanan bahasa
Bali di Lampung. Terdapat dua pola permukiman bagi warga transmigran: 1) integrated
pluralism (keragaman terpadu, yakni pemukim/transmigran yang berasal dari berbagai daerah
dimukimkan pada suatu wilayah, dan kelompok transmigran tersebut tidak dipisahkan secara
geografis menurut wilayah atau kesukuan) dan 2) pola segregated pluralism (keragaman
terpisah, yakni transmigran yang berasal dari satu daerah dimukimkan pada wilayah tertentu).
Jika memperhatikan kondisi demografis dan geografis daerah transmigrasi di Lampung,
akan sulitlah membedakannya dengan situasi di Bali. Di Kabupaten Lampung Tengah dan
Lampung Timur, faktor lingkungan mendukung usaha pemertahanan bahasa Bali karena pola
permukiman yang cenderung terpisah dengan kelompok penutur bahasa non-Bali. Oleh sebab
itu, seorang penutur bahasa Bali yang datang ke Lampung Tengah akan merasa seperti berada
di kelompok masyarakat Bali di Bali.
Masyarakat transmigran di Lampung ditempatkan dengan menerapkan pola
permukiman integrated pluralism (keragaman terpadu), yaitu penempatan transmigran secara
terpadu, atau dalam satu lokasi terdapat transmigran dari berbagai kelompok etnik dan agama.
Kondisi tersebut terjadi di daerah Lampung Tengah dan Lampung Timur. Di Kabupaten Tulang
Bawang, di beberapa lokasi, seperti Kampung Tua dan Mesuji, masyarakat menempati lokasi
yang segregated pluralism. Pola permukiman tersebut sangat mempengaruhi perilaku berbahasa
transmigran Bali.
Menurut Holmes (2001:59), demografi merupakan faktor terkait yang juga
mempengaruhi bahasa itu bertahan, bergeser, atau berubah. Terkait dengan itu, bila sebuah
kelompok cukup besar dan terdapat banyak penutur dan dengan alasan yang berterima mampu
mengisolasi diri dari kontak dengan kelompok mayoritas, setidaknya dalam beberapa ranah,
peluang untuk suatu bahasa bertahan akan makin besar. Kemudian, bilamana anggota komunitas
etnis tinggal dalam satu lingkungan yang sama, hal ini juga membantu bahasanya untuk dapat
bertahan lebih lama.
Wilayah permukiman penutur suatu bahasa merupakan faktor yang sangat penting
dalam kehidupan bahasa itu. Pengalaman, misalnya, ditunjukkan oleh guyup tutur Loloan
(Sumarsono 1993). Sumarsono menyampaikan bahwa pusat permukiman yang mampu
mendukung pemertahanan bahasa itu biasanya didukung oleh keterpisahan geografis dari
kelompok-kelompok lain, terutama kelompok mayoritas, yang kadang-kadang disertai oleh
keterpisahan sosial dan ekonomi, meskipun tidak sampai menjurus ke arah keterisolasian.
Pengaruh signifikan faktor demografi dengan pola permukiman juga disampaikan oleh
Adisaputera (2010). Adisaputera menyampaikan bahwa masuknya etnis non-Melayu di wilayahwilayah yang sebelumnya merupakan konsentrasi penduduk Melayu menyebabkan adanya
pembauran secara social sehingga berdampak pada penyusutan wilayah konsentrasi etnis
Melayu. Menyusutnya kantong-kantong Melayu selanjutnya berdampak pada menurunnya
intensitas penggunaan bahasa Melayu Langkat.

173

Ni Luh Nyoman Seri Malini

Di samping kondisi lingkungan dan pola permukiman, frekuensi kontak dengan daerah
asal juga mendukung proses pemertahanan suatu bahasa. Antara Provinsi Bali dan Provinsi
Lampung terdapat ketansinambungan geografis dengan jarak sekitar 1.500 km. Meskipun
diantarai oleh lautan dan daratan, dewasa ini ketika zaman sudah makin berkembang, perbedaan
jarak dan waktu tidak menjadi faktor penghambat bagi kelangsungan komunikasi. Telah
terdapat berbagai media bagi terwujudnya kontak tersebut. Kondisi transportasi yang sudah
makin maju dan berkembang bisa memperlancar arus perjalanan kunjungan transmigran Bali
untuk pulang atau berkunjung ke daerah asalnya dalam rangka menjaga jalinan kekerabatan
dengan sanak saudaranya. Hal ini terutama berlaku bagi generasi yang lebih tua. Frekuensi
kunjungan mereka ke Bali tidak tergantung apakah ada upacara atau acara keluarga di Bali.
Untuk generasi muda dan anak-anak, kesempatan pulang ke Bali lebih sedikit daripada para
orang tua. Hal itu disebabkan masalah ekonomi dan efisiensi. Akibatnya, mereka jarang
berkesempatan menyaksikan dan menjalani kehidupan Bali secara langsung. Akan tetapi,
kontak bagi kalangan ini tetap terjadi melalui media lain, seperti sarana telekomunikasi dan
media audio-visual, seperti publikasi di media massa Bali TV, dan kiriman kaset-kaset
kesenian, VCD gamelan, wayang, drama gong, dan hal-hal lain yang berkaitan dengan identitas
kebalian mereka. Sebagai sarana hiburan, hampir sebagian besar transmigran Bali memiliki
parabola. Hal tersebut sangat memungkinkan mereka untuk mendapatkan informasi dari Bali
melalui siaran Bali TV.
Peran generasi muda dalam kegiatan seni juga turut membantu mempertahankan
bahasa Bali. Peran generasi muda terlihat pada acara-acara kesenian dan keagamaan, seperti
mengikuti lomba Ogoh-Ogoh pada perayaan Hari Raya Nyepi . Kegiatan tersebut terlihat
seperti pada gambar di bawah ini.
Gambar 1. Partisipasi Generasi Muda dalam Kegiatan Seni

Usaha-usaha di atas harus dimaknai positif sebagai usaha pemertahanan seni, bahasa
Bali, dan identitas kebalian transmigran Bali (Malini 2008) karena mereka dapat menjadikan
apa yang mereka tonton sebagai model, yang selanjutnya membantu proses identifikasi mereka
sebagai orang Bali, walaupun keberadaan sarana seperti ini masih belum mendukung
pemelajaran bahasa Bali termasuk ragam aras tuturnya untuk model pemelajaran aktif.
Faktor demografi dan geografi juga menyebabkan transmigran Bali beradaptasi dengan
budaya setempat. Berdasarkan pengamatan yang dilakukan, transmigran Bali mengikuti budaya
mayoritas (dalam hal ini budaya Jawa), tetapi tetap mempertahankan budaya sendiri. Hal
tersebut terlihat antara lain dalam acara maaf-memaafkan dan silaturahmi ke rumah-rumah pada
Hari Raya Galungan. Tradisi tersebut biasanya dilakukan oleh umat Islam dan etnis Jawa di
seluruh Indonesia, termasuk di Lampung, tetapi diikuti juga oleh transmigran Bali. Tradisi
tersebut, misalnya, terlihat pada gambar di bawah ini.

174

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Gambar 2 Silaturahmi Antarwarga setelah Persembahyangan pada Hari Raya Galungan

Hal berbeda dengan tradisi etnis Bali secara umum juga tampak pada acara potong gigi
di Tulang Bawang. Salah satu rangkaian dalam upacara tersebut adalah acara basuh kaki orang
tua, yang kemudian dilanjutkan dengan sungkeman kepada orang tua oleh mereka yang akan
menjalani upacara potong gigi, seperti terlihat pada gambar di bawah.
Gambar 3 Rangkaian Upacara Potong Gigi Etnis Bali di Mesuji

Menurut Clifford (1979), ada empat hal yang mungkin dilakukan remaja etnik minoritas
dalam upaya hidup bersama kelompok mayoritas, yakni asimilasi, marginalitas, separasi, dan
bikulturalisme. Asimilasi adalah mengadopsi norma-norma budaya mayoritas dan standar
mereka, tetapi tetap menganggap mayoritas bukan sebagai kelompoknya. Marginalitas
(marginality) adalah hidup bersama budaya mayoritas, tetapi sebagai orang asing dan tidak
diterima. Separasi (separation) adalah memisahkan diri dari budaya mayoritas dan tetap
memakai budaya sendiri. Bikulturalisme adalah mengadopsi nilai-nilai mayoritas dan minoritas
secara bersamaan. Secara skematik, keempat hal tersebut dapat digambarkan dalam bagan
berikut ini.
Bagan 1. Upaya Remaja Hidup Bersama Etnis Mayoritas dan Minoritas

175

Ni Luh Nyoman Seri Malini

Fakta-fakta di atas menunjukkan bahwa transmigran Bali mengikuti budaya mayoritas dengan
tetap mempertahankan budaya sendiri. Pada suatu kesempatan mereka melakukan kedua budaya
(bikultural) dan pada kesempatan lain mereka hanya melakukan budaya sendiri (asimilasi).
Dalam berinteraksi dengan etnis mayoritas (Jawa dan etnis lain) transmigran Bali di Lampung
mengalami proses perusakan dan pengintegrasian secara silih berganti dalam suatu mekanisme
yang disebut peningkatan adaptasi (adaptive upgrading) atau adaptasi dengan modifikasi
(adaptive modification). Berdasarkan pengamatan, tidak ada transmigran Bali di Lampung yang
tidak mengikuti budaya mayoritas dan hanya mempertahankan budaya sendiri (separasi dan
marginalitas).
SIKAP TERHADAP BAHASA ASAL
Menurut Suhardi (1996:14), semula istilah sikap merupakan pokok utama bahasan bidang
psikologi sosial. Mengikuti alur pemikiran Allport dalam Suhardi (1996) menjelaskan bahwa
sikap sebagai kesiagaan saraf dan mental tersusun melalui pengalaman yang memberikan arah
atau pengaruh dinamis kepada tanggapan seseorang terhadap semua benda dan situasi yang
berhubungan dengan kesiagaan itu. Dari pengertian itu tersirat bahwa sikap tidak dapat diamati
secara langsung, tetapi harus disimpulkan melalui introspeksi diri seorang subjek. Sementara
itu, Rokeach (1972) menjelaskan sikap sebagai tata kepercayaan (organization of beliefs) yang
secara relatif berlangsung lama terkait suatu objek atau situasi yang mendorong seseorang untuk
menanggapinya dengan cara tertentu yang disukainya. Rokeach beranggapan bahwa setiap
kepercayaan terdiri atas tiga bagian atau komponen, yakni komponen kognitif, komponen
afektif, dan komponen perilaku. Komponen kognitif merujuk kepada pengetahuan seseorang
pada apa yang benar atau salah, baik atau buruk, diinginkan atau tidak diinginkan. Komponen
afektif berhubungan dengan penilaian seseorang mengenai suatu objek, apakah ia suka atau
tidak suka akan objek itu. Komponen perilaku berhubungan dengan kecenderungan seseorang
untuk bertindak.
Menurut Anderson (1974) sikap bahasa adalah tata kepercayaan yang berhubungan
dengan bahasa yang secara relatif berlangsung lama mengenai suatu objek bahasa yang
memberikan kecenderungan kepada seseorang (yang memiliki sikap bahasa itu) untuk bertindak
dengan cara tertentu yang disukainya. Sikap bisa positif dan bisa juga negatif.
Berkaitan dengan sikap bahasa terhadap bahasa Bali, responden diberi sepuluh butir
pertanyaan. Butir-butir pertanyaan tersebut dikaitkan dengan aspek kognitif, afektif, dan
perilaku (konatif) mereka terhadap bahasa Bali sebagaimana Tabel 2 berikut.
Tabel 2. Butir pertanyaan berkaitan dengan sikap transmigran Bali terhadap Bahasa Bali
Aspek
1. Bahasa Bali adalah bahasa yang indah dan merdu
Kognitif
2. Bahasa Bali adalah pengemban budaya yang tinggi
Aspek
3. Sebagai orang Bali, saya bangga dapat berbahasa Bali
Afektif
4. Saya senang bila orang berbahasa Bali dengan saya
5. Saya senang berbahasa Bali dengan orang Bali lainnya
Aspek
6. Segala upaya perlu dilakukan untuk melestarikan bahasa Bali
Perilaku/ 7. Bahasa Bali perlu terus dikembangkan (misalnya, kosakatanya ditambah)
Konatif
8. Bahasa Bali harus diajarkan di sekolah meskipun di daerah yang minoritas
berbahasa Bali
9. Pemerintah harus lebih aktif membina dan mengembangkan bahasa Bali
10. Perlu ada kampanye untuk menggunakan bahasa Bali diantara anggota
keluarga Bali

176

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Dari pertanyaan tersebut diperoleh hasil sebagaimana grafik berikut.


Grafik 1. Sikap Transmigran Bali terhadap Bahasa Bali

Pembahasan hasil penelitian sebagaimana berikut.


Aspek Kognitif Sikap Bahasa
Berkenaan dengan aspek kognitif, transmigran Bali diberikan pertanyaan berkenaan dengan
persepsi mereka terhadap bahasa Bali. Dari Grafik 1, tiap-tiap komponen sikap bahasa
menunjukkan persentase pilihan setuju dan tidak setuju masing-masing adalah 50% untuk
pernyataaan nomor (1). Begitu pula bila dikaitkan dengan pernyataan nomor (2), responden
menyatakan 100% sangat setuju dengan bahasa Bali secara simbolis merupakan pengemban
kebudayaan yang tinggi dan merupakan bahasa yang indah dan merdu. Kecenderungan
persentase yang tinggi ini dapat ditafsirkan sebagai pengakuan mereka terhadap bahasa Bali,
dalam hal ini berkaitan dengan keberadaan bahasa sebagai alat pengembangan kebudayaan,
jalur penerus kebudayaan, dan inventaris ciri-ciri kebudayaan. Oleh karena itu, bahasa juga
merupakan faktor penting dalam membentuk identitas kultural dan identitas sosial, termasuk
identitas etnis anggota masyarakat.
Dalam hal ini, komponen kognitif sikap transmigran Bali di Provinsi Lampung terhadap
bahasa Bali menyangkut apa saja yang mereka percayai terhadap bahasa Bali itu sendiri. Seperti
pernyataan di atas, mengukur kepercayaan mereka atas keindahan dan kemerduan bahasa Bali
serta fungsi bahasa Bali sebagai pengemban budaya yang tinggi.
Triandis (1971) menyatakan bahwa komponen kognitif sebagai gagasan umumnya
berupa kategori tertentu yang dipakai oleh manusia untuk berpikir. Kategori itu diperoleh
sebagai simpulan dari ketaatasasan dalam menanggapi berbagai rangsangan yang berbeda.
Mann (dalam Azwar 2008: 24) menjelaskan bahwa komponen kognitif berisi persepsi,
kepercayaan, dan stereotipe yang dimiliki individu mengenai sesuatu. Menurut Azwar
(2008:2425), sering apa yang dipercayai seseorang itu merupakan stereotipe atau sesuatu yang
telah terpolakan dalam pikirannya. Jadi, apabila telah terpolakan dalam pikiran para transmigran
bahwa bahasa Bali merupakan sesuatu yang negatif atau tidak baik, segala yang dilakukan
terkait usaha pelestarian bahasa Bali akan membawa asosiasi pola pikiran itu, terlepas dari
maksud dan tujuan dilakukannya pelestarian terhadap bahasa Bali itu sendiri. Apabila demikian
kenyataannya, apa pun juga yang menyangkut bahasa Bali akan membawa makna negatif dan
mereka menjadi percaya bahwa usaha pelestarian pun membawa arti yang kurang baik itu.
Namun, tidaklah demikian faktanya terhadap persepsi penutur Bali terhadap bahasa
Bali. Kesadaran adanya norma bahasa (awareness of language norms), yang mendorong orang
untuk menggunakan bahasanya dengan cermat dan santun, merupakan faktor yang sangat besar
berpengaruh terhadap perbuatan, yaitu kegiatan menggunakan bahasa (language use) (Garvin

177

Ni Luh Nyoman Seri Malini

dan Mathiot 1968). Demikian juga halnya dengan transmigran Bali. Kesadaran yang telah
dimilikinya merupakan sikap positif yang dimiliki transmigran Bali untuk mempertahankan
bahasa Bali.
Aspek Afektif Sikap Bahasa
Dari Grafik 1 terlihat bahwa untuk pernyataan yang berkaitan dengan komponen afektif (nomor
3, 4, 5), 100% responden menyatakan setuju terhadap pertanyaan mengenai rasa bangga
mampu berbahasa Bali dan senang bila ada orang berbahasa Bali dengan responden. Untuk
pertanyaan mengenai perasaan jika berbahasa Bali dengan orang Bali lainnya, 70% menyatakan
senang, 20% ragu-ragu, 10% tidak setuju. Secara umum hasil tersebut mengindikasikan sikap
positif para transmigran.
Komponen afektif merupakan emosi yang mengisi gagasan. Apabila seseorang merasa
senang atau merasa tidak senang kepada seseorang, sekelompok orang, sesuatu, atau suatu
keadaan, dia memiliki sikap positif atau negatif kepada seseorang atau kepada hal yang lain.
Sikap positif atau negatif ini biasanya ditentukan oleh hubungan objek sikap dengan keadaan
yang menyenangkan atau tidak menyenangkan. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa
komponen afektif merupakan perasaan individu terhadap objek sikap dan menyangkut masalah
emosi (Suhardi, 1996:23). Aspek emosional inilah yang biasanya berakar paling bertahan
terhadap pengaruh-pengaruh yang mungkin akan mengubah sikap seseorang. Menurut Azwar
(2008:26), secara umum komponen afektif dapat disamakan dengan perasaan yang dimiliki
terhadap sesuatu yang sering bersifat subjektif. Kebanggaan bahasa (language pride)
mendorong orang mengembangkan bahasanya dan menggunakannya sebagai lambang identitas
dan kesatuan masyarakat. Penelitian terdahulu (Malini, 2011) menyebutkan bahwa kemampuan
generasi muda dalam penggunaan bahasa Bali cenderung terdevaluasi. Banyak generasi muda
transmigran tidak suka memakai bahasa Bali. Ketidaksukaannya ini disebabkan oleh ketakutan
bahwa mereka akan dianggap kampungan jika menggunakan bahasa Bali dalam pergaulan.
Apabila mereka tahu bahwa bahasa Bali merupakan penanda identitas etnik dan pengemban
kebudayaan Bali yang adiluhung, sangatlah mungkin terbentuk sikap afektif yang positif.
Hasil pengukuran terhadap sikap responden menunjukkan kecenderungan sikap positif
haruslah selaras dengan pemakaian dan penguasaan transmigran Bali atas bahasa Bali. Namun,
hal ini perlu ditanggapi sebagai sesuatu yang prospektif bagi pelestarian bahasa Bali di daerah
transmigrasi.
Aspek Konatif Sikap Bahasa
Berkaitan dengan aspek perilaku transmigran Bali terhadap Bahasa Bali, terdapat lima butir
pernyataan (nomor 610) yang diajukan kepada responden. Di sini terlihat kecenderungan
bahwa jawaban responden antara setuju dan sangat setuju terhadap upaya pembinaan dan
pengembangan bahasa Bali. Hanya terdapat 10% responden tidak setuju akan pernyataan no. 6,
yaitu Segala upaya perlu dilakukan untuk melestarikan bahasa Bali. Berdasarkan triangulasi
pernyataan responden, responden menyatakan bahwa transmigran Bali tidak boleh melakukan
hal-hal yang bersifat negatif yang menggangu hubungan antartransmigran semata-mata demi
melestarikan bahasa Bali. Selain itu, terdapat 10% responden menyatakan sikap ragu-ragu
terhadap pernyataan no. 7, yaitu Bahasa Bali perlu terus dikembangkan (misalnya, kosakatanya
ditambah). Menurut responden. tidak perlu ada upaya khusus untuk itu, tetapi biarkan bahasa
Bali yang saat ini mereka gunakan seperti apa adanya. Namun, secara umum dari data di atas
tergambar bahwa transmigran Bali memiliki sikap positif terhadap upaya pembinaan dan
pengembangan terhadap Bahasa Bali.
Komponen ini, menurut Triandis (dalam Suhardi, 1996:24), menunjukkan adanya
kecenderungan untuk bertindak. Seseorang menanggapi rangsangan-rangsangan di sekitarnya,
pertama-tama dengan membuat kategori, kemudian menghubungkan kategori yang satu dengan
yang lainnya. Komponen perilaku dalam struktur sikap menunjukkan bagaimana perilaku atau
kecenderungan berperilaku yang ada dalam diri seseorang berkaitan dengan objek sikap yang

178

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

dihadapinya. Kaitan ini didasari oleh asumsi bahwa kepercayaan dan perasaan banyak
mempengaruhi perilaku. Azwar (2008:27) menyampaikan bahwa kecenderungan berperilaku
secara konsisten, selaras dengan kepercayaan dan perasaan membentuk sikap individual. Oleh
karena itu, logis untuk mengharapkan bahwa sikap seseorang akan dicerminkannya dalam
bentuk tendensi perilaku terhadap objek. Sebagai contoh, apabila generasi muda transmigran
Bali di Lampung tidak percaya bahasa Bali mampu mengakomodasi kehidupan pergaulan
modern dan mereka merasa tidak suka pada bahasa Bali, wajarlah apabila mereka tidak mau
berbahasa Bali.
Sikap bahasa yang positif, seperti yang ditunjukkan oleh data di atas, akan berdampak
baik bagi situasi pemertahanan bahasa. Sikap positif ini diharapkan akan menumbuhkan sikap
setia pada bahasa Bali. Loyalitas terhadap bahasa Bali ini makin terlihat ketika adanya
dukungan dari tokoh setempat dan dari institusi, seperti PHDI. Dengan dukungan ini diharapkan
terbentuk pola anutan dari golongan yang disegani. Kutipan di bawah ini memperlihatkan
bahwa penutur Bali memiliki kesetiaan bahasa (language loyalty) terhadap bahasa Bali.
(3)

P : Nggih , mangkin tentang bahasa perdagangan Pak.. ngih..Pak, misalnya ada


seorang pemuda Bali kenten nggih menuturkan bahasa lain gimana menurut
Bapak?
I : Kalo mereka melontarkan bahasa lain tiang, justru kalo tiang sudah paham
bener anak itu anak Bali, justru tiang jawab dengan bahasa Bali, walupun
mereka melontarkan bahasa Indonesia, bahasa Jawa. Tiang jawab untuk
bahasa Bali nak kita supaya apa .supaya kedekatan kita. Nah, kalo
misalnya anakanak itu berbahasa IndonesiaTiang jawab dengan bahasa
Bali ya , karena kita tau persis bahwa anak itu anak Balilah .nah,
supaya mereka merasa memiliki bahasa itu dan kedekatan antarindividu ini
lebih dekat ya, ketika kita saling berbahasa Bali gitu

Sikap setia terhadap bahasa mendorong masyarakat mempertahankan bahasanya, bila


perlu mencegah adanya pengaruh bahasa lain. Secara umum dapat dikatakan para transmigran
memiliki sikap positif terhadap bahasa Bali. Hal ini menjanjikan asa yang cukup prospektif bagi
pemertahanan bahasa Bali di Lampung. Akan tetapi, kondisi ini perlu didukung oleh model dan
sistem perencanaan bahasa yang komprehensif dan sesuai dengan konteks situasi kebahasan
yang dialami transmigran Bali.
SIMPULAN
Kondisi pemertahanan bahasa Bali di daerah transmigrasi Provinsi Lampung dapat dianggap
baik meskipun transmigran Bali adalah masyarakat yang dwibahasawan. Transmigran Bali
memiliki sikap bahasa yang positif seperti yang ditunjukkan pada aspek kognitif, afektif, dan
konatif . Ini berdampak baik bagi situasi pemertahanan bahasa. Sikap positif ini diharapkan akan
menumbuhkan sikap setia pada bahasa Bali. Keragaman kelompok etnis di Provinsi Lampung
membawa implikasi tersendiri bagi vitalitas bahasa daerah yang mengalami kontak di daerah
tersebut. Kontak bahasa yang beragam menimbulkan situasi kedwibahasaan, bahkan
kemultibahasaan. Situasi kedwibahasaan pada suatu masyarakat tutur menimbulkan
kemungkinan pilihan bahasa yang menentukan pola penggunaan bahasa. Pola penggunaan
bahasa yang mantap menyebabkan adanya kebertahanan bahasa (language maintenance),
sedangkan pola yang goyah menyebabkan pergeseran bahasa (language shift). Untuk itu, perlu
penanganan bahasa-bahasa yang hidup di daerah dengan frekuensi kontak tinggi, terutama
bahasa daerah di luar daerah pakai aslinya, melalui implementasi kebijakan bahasa yang tepat.

179

Ni Luh Nyoman Seri Malini

CATATAN
* Penulis berterima kasih kasih kepada mitra bebestari yang telah memberikan saran-saran untuk
perbaikan makalah ini.
1

Studi yang dilakukan oleh Sutjiati-Beratha (1992:93-94) menunjukkan bahwa tidak ada perubahan
khazanah fonem dari bahasa Bali Kuna ke bahasa Bali Modern.

Tulisan ini sependapat dengan Pastika (1991); Sutjiati-Beratha (1992); Dhanawaty (2002) yang
menganggap bahwa bunyi [] pada akhir kata merupakan realisasi dari fonem /a/. Oleh Dhanawaty
(2002:125) dibuktikan bahwa bunyi [] pada posisi akhir kata dasar yang berubah posisi-menempati
posisi tengah akibat penambahan sufiks, ligatur, penanda posesif, atau penanda definit-kembali berubah
menjadi[a], seperti
[tk] + {-in} [tkaI]
[bap] + {-e} [bapae]

DAFTAR PUSTAKA
Adisaputera, Abdurahman. 2010. Kebertahanan Bahasa Melayu Langkat: Studi terhadap
Komunitas Remaja di Stabat Kabupaten Langkat (Disertasi). Denpasar: Universitas
Udayana
Anderson,Edmund A. 1974. Language Attitude,Belief, and Values : A Study in Linguistic
Cognitive Frameworks. Disertasi. Georgetown University
Azwar. 2008. Sikap Manusia : Teori dan Pengukurannya (edisi kedua). Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.
Clifford, Jensen. 1979. Beberapa Aspek Sosiologis dari Migrasi. Yogyakarta:PPSPK-UGM
Dhanawathy, Ni Made.1993. Interferensi Leksikal dalam Pemakaian Bahasa Bali di Lampung
Tengah. Laporan Penelitian. Jakarta: Penelitian yang disponsori oleh The Toyota
Foundation.

Fishman, J. A. (ed). 1968. Readings in the Sociology of Language. The Hague; Mouton
Fishman, J. A. (ed). 1972. Readings in the Sociology of Language. Rowley: Newbury
House.
Gardner dan Lambert. 1972. Attitudes and Motivation in Second Language Learning.
Massachusset: Newburry House.

Grosjean, F. 1982. Life with Two Languages: An Introduction to Bilingualism. England:


Harvard University Press.
Haugen, Eugine. 1978. Bilingualism, Language Context, and Immigrant Language in the
United States dalam Fishman, J. A. (ed). Advances in the Study of Social
Multilingualism. The Hague: Mouton.
Holmes, Janet. 2001. An Introduction to Sociolinguistics (edisi kedua). Sydney: Pearson
Education.
Kismosuwartono. 1991. Pola Pengasuhan Anak Keluarga Petani Transmigran Jawa dan Bali di
Daerah Transmigrasi Desa Ruktiharjo Kecamatan Seputih Raman Kabupaten Lampung
Tengah Propinsi Lampung. (Studi Perbandingan Keluarga Petani Jawa dan Bali).
Denpasar: Fakultas Sastra Universitas Udayana.

180

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Koesoebjono. 2000. Towards a new Javaneseness. Makalah pada The 12th Workshop of the
European Social Science Java Network/ESSSJN Amstredam, 20--21 Januari.
Labov,William 1994. Principles of Linguistic Change. USA: Blackwell Publishers.
Malini, Seri dan Ida Ayu Made Puspani, 2008. Penggunaan Bahasa Bali sebagai Penanda
Identitas Etnis Bali (Kasus pada Warga Transmigran Bali di Provinsi Lampung
Seminar Antarbangsa Dialek-Dialek Austronesia (SADDAN III), diselenggarakan oleh
Universiti Brunei Darussalam, 2226 Januari 2008.
Malini, Ni Luh Nyoman Seri. 2011.Dinamika Bahasa Bali di Daerah Transmigran di Provinsi
Lampung. Desertasi. Denpasar. Universitas Udayana
Pastika, I Wayan. 2005. Fonologi Bahasa Bali: Sebuah Pendekatan Generatif Transformasi.
Kuta-Bali: Pustaka Larasan.
Rokeach,Milton. 1972.Beliefs, Attitudes, and Values:A Theory of Organization and Change.
San Fransisco: Jossey-Bass
Suhardi, Basuki. 1996. Sikap Bahasa: Suatu Telaah Eksploratif atas Sekelompok Sarjana dan
Mahasiswa di Jakarta. Depok: Universitas Indonesia.
Sulaga, I Nyoman. dkk. 1996. Tata Bahasa Bali. Denpasar: Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Provinsi Bali.
Sumarsono. 1993. Pemertahanan Bahasa Melayu Loloan di Bali. Jakarta: Pusat Pembinaan dan
Pengembangan Bahasa.
Sutjaja, I Gusti Made. 1990-1992. Language Change: The Case of Balinese in the
Transmigration Areas of Lampung, Sulawesi, Sumbawa, and Timor. Laporan
Penelitian dengan Dukungan Dana Toyota Foundation, Tokyo.
Sutjaja, I Gusti Made. 1996. Balinese Transmigrants in Lampung: Language Change and
Traditions dalam Adrian Vickers (ed). Being Modern in Bali: Image and Change. New
Haven: Monograph 43/Yale Southeast Asia Studies.
Triandis, Harry C. 1971.Attitude and Attitude Change. New York:John Wiley & Sons, Inc
Warna, I Wayan dkk. 1983. Tata Bahasa Bali. Denpasar: Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Propinsi Bali.
Weinreich, Uriel. 1968. Language and Contact: Findings and Problems. Paris: Mouton.
Wetty Suliani, Ni Nyoman. 1996. Istilah Kekerabatan dan Variasi Tutur Sapa Bahasa Daerah
Bali yang Digunakan oleh Keluarga Dosen Universitas Lampung yang berasal dari
Suku Bali. Laporan Penelitian. Lampung: FKIP Universitas Lampung.

181

Linguistik Indonesia, Agustus 2012, 183-200


Copyright2012, Masyarakat Linguistik Indonesia, ISSN: 0215-4846

Tahun ke-30, No. 2

PIRANTI BAHASA DAN KESANTUNAN


Sri Minda Murni*
Universitas Negeri Medan
srimindamurni@gmail.com
Abstrak
Perilaku normatif dan perilaku santun berbeda antara masyarakat praktisi. Perilaku
santun adalah perilaku yang melampaui perilaku normatif. Artikel ini mengkaji realisasi
perilaku normatif dan perilaku santun dalam meminta informasi dan mengungkapkan
ketidaksetujuan. Metode yang digunakan adalah deskriptif kualitatif. Data dikumpulkan
melalui teknik observasi partisipatori.Temuan penelitian menunjukkan bahwa 1) modus,
pronomina, penanda kesantunan, kata berpagar, committers, dan penurun digunakan
dalam meminta penjelasan dan mengungkapkan ketidaksetujuan; 2) Perilaku normatif
direalisasi dengan penggunaan a) modus interogatif dan imperatif dalam meminta
informasi dan modus deklaratif dalam mengungkapkan ketidaksetujuan, b) pronomina
untuk membedakan kelompok dalam dan kelompok luar, c) penanda kesantunan, dan d)
committers; 3) Perilaku santun direalisasi dengan penggunaan a) modus deklaratif
dalam meminta informasi dan modus imperatif dalam mengungkapkan ketidaksetujuan,
b) pronomina untuk menyatukan kelompok dalam dan kelompok luar, c) kata berpagar,
dan d) penurun.
Kata kunci: perilaku normatif, perilaku santun, masyarakat praktisi

Abstract
Politic behavior and polite behavior are different among community of practices. Polite
behavior surpasses the politic behavior (the normative behavior). The study is to describe
the realization of linguistic politeness in requesting for information and expressing
disagreement in parliamentary meetings. The method is descriptive qualitative. Data
were collected under passive participatory-observation. The findings are: 1) mood,
pronoun, politeness markers, hedges, committers, and down-toner are used in requesting
for information and expressing disagreement; 2) Politic behavior is realized by the use
of: a) interrogative and imperative moods in requesting for information and declarative
mood in expressing disagreement, b) pronouns to distinguish in-group from out-group, c)
politeness markers, and d) committers; 3) Polite behavior is realized by the use of: a)
declarative mood in requesting for information and the interrogative and imperative
moods in expressing disagreement; b) pronouns to unite the in-group and the out-group;
c) hedges; and d) down-toner.
Key words: politic behavior, polite behavior, community of practice

PENDAHULUAN
Tulisan ini dilatarbelakangi oleh konsep kajian kesantunan linguistik yang dikembangkan Watts
(2003). Gagasan utama yang dikembangkan Watts dan yang menjadi terobosan baru dalam
penelitian kesantunan adalah bahwa perilaku santun tidak sama dengan perilaku normatif karena
perilaku santun adalah perilaku yang bersifat surplus, yakni berada di atas tataran perilaku
normatif. Perilaku normatif adalah perilaku yang secara sosial mengikat sehingga bersifat ritual
dan formulaik sedangkan perilaku santun adalah perilaku yang secara strategis dipilih oleh
individu (sehingga bersifat semi formulaik, dan inilah yang menurutnya terbuka terhadap
interpretasi kesantunan.
Pendekatan Watts ini jelas berbeda dengan pendekatan yang sering dirujuk selama ini
yakni pendekatan Brown dan Levinson (1978); maupun Leech (1983). Brown dan Levinson
serta Leech dipandang mencampurkan norma sosial dan penggunaan sumber daya linguistik di

Sri Minda Murni

dalam strategi kesantunan berbahasa yang mereka kemukakan. Selain itu, strategi kesantunan
yang mereka ajukan memiliki rumusan yang tetap. Padahal sebagaimana dikemukakan Mills
(2003) strategi kesantunan sebuah kelompok masyarakat, berbeda dari satu masyarakat ke
masyarakat lainnya. Demikian juga Deutschman (2003) menyatakan bahwa bentuk kesantunan
tidak bersifat universal tetapi dibentuk oleh latar sosial sehingga bentuk dan latar tidak boleh
dipisahkan. Norma budaya, situasi, dan sifat pesan yang ingin disampaikan menentukan bentuk
kesantunan yang dipilih. Pendekatan Watts, dengan demikian dipandang lebih memberi ruang
terhadap interpretasi kesantunan linguistik yang khas yang direalisasi setiap kelompok
masyarakat praktisi yang berbeda. Tulisan ini mengkaji realisasi kesantunan linguistik pada
rapat-rapat Dewan Perwakilan Rakyat. Berbeda dengan situasi percakapan pada masyarakat
praktisi pada umumnya, dimana kolaborasi bukan kompetisi yang paling diutamakan, di dalam
rapat DPR, perdebatan bukan saja merupakan sesuatu yang diharapkan tetapi juga sangat
dihargai keberadaannya. Hal ini terutama terkait erat dengan fungsi pengawasan yang
diembannya. Padahal di sisi lain juga ditegaskan tentang kedudukan DPR sebagi mitra
eksekutif. DPRD Provinsi Sumatera Utara dipilih karena alasan yang bersifat praktis.
Yang akan dipaparkan di dalam tulisan ini adalah: 1) Realisasi kesantunan linguistik
dalam meminta informasi; 2) Realisasi kesantunan linguistik dalam memberikan pendapat; dan
3) Peran fungsi pengawasan dan kedudukan kemitraan dalam realisasi kesantunan linguistik di
rapat DPR.
METODOLOGI
Kerberhasilan penelitian mengenai kesantunan ditopang dua hal yakni: penggunaan metode
kualitatif dan pemanfaatan teori tindak tutur sebagaimana dinyatakan Held (2005), the main
focus of empirical methods is beginning to move in a qualitative direction: together with the
criteria of speech-act theory this seems to guarantee the greatest success in researching
politeness. Pendekatan yang digunakan di dalam penelitian ini adalah pendekatan deskriptif
kualitatif yakni penelitian yang temuan-temuannya tidak diperoleh melalui prosedur statistik
atau bentuk hitungan lainnya (Strauss dan Corbin 2003) dan bertujuan untuk mendapatkan
informasi secara emik dari informan dengan menggunakan metode wawancara dan pengamatan.
Kerangka model penelitian yang digunakan untuk memenuhi kriteria descriptive
adequacy dan explanatory adequacy dirancang berdasarkan kerangka model yang
dikembangkan Watts (2003) yakni dengan melalui prosedur sebagai berikut:
1. Mengidentifikasi realisasi lahiriah tindak tutur meminta penjelasan dan memberikan
pendapat di rapat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Sumatera Utara berdasarkan
penggunaan modus, pronomina, pemarkah kesantunan, kata/frasa berpagar, perujuk diri, dan
penurun.
2. Merumuskan kriteria perilaku normatif rapat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah berdasarkan
wawancara dan pengamatan dalam bentuk diagram.
3. Membuat kategorisasi ujaran-ujaran yang terbuka dan tidak terbuka terhadap interpretasi
kesantunan berdasarkan diagram perilaku normatif yang telah dibuat sebelumnya.
4. Menganalisis ujaran-ujaran yang digunakan di dalam tindak tutur meminta penjelasan dan
memberikan pendapat berdasarkan: a) kelangsungan dan ketidaklangsungan ujaran; dan b)
formulaik dan semiformulaik ujaran, untuk menjelaskan perilaku santun sebagai strategi
menyeimbangkan sifat kolaboratif sekaligus kompetitif yang menjadi ciri hubungan DPRD
dengan eksekutif.
5. Menyimpulkan model perilaku santun di rapat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah.
Sumber data adalah rapat-rapat DPRD Provinsi Sumatera Utara yang terdiri dari rapat
paripurna dan rapat komisi. Kedua jenis rapat menghadirkan pihak eksekutif dan pihak-pihak
lain yang terkait dengan tujuan rapat dan bersifat terbuka. Data dikumpulkan dari rapat
paripurna dan rapat komisi yang berlangsung sejak bulan November 2006 sampai Mei 2007

184

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

dengan menggunakan teknik observasi partisipatoris yang bersifat passif (Spradley 1980) atau
dalam istilah yang lain observasi non-partisipatoris atau observasi non-intervensionism
digunakan (Adler dan Adler 1994).
Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan teknik dokumentasi. Instrumen
pengumpulan data terdiri dari dua: a) lembar dokumentasi untuk data tertulis; dan b) teknik
rekam untuk data lisan. Data tertulis diperoleh dari naskah yang dibacakan masing-masing
fraksi di sidang paripurna, sedangkan data lisan diperoleh dari sidang komisi ketika anggota
dewan memberikan tanggapan. Reduksi data dilakukan setelah menyeleksi ujaran-ujaran yang
terekam dengan baik. Hanya tuturan yang memiliki muatan kesantunan yang dipilih sebagai
sumber data. Analisis data dilakukan dengan mengkategorisasi ujaran-ujaran yang
menggambarkan perilaku normative di rapat dewan dan ujaran-ujaran yang terbuka terhadap
interpretasi kesantunan. Secara lengkap, kerangka model penelitian ini adalah sebagai berikut:
Diagram 1: Kerangka Model Penelitian

Pengecekan keabsahan hasil penelitian dilakukan dengan membahas temuan penelitian


dengan teman sejawat.
UNGKAPAN DAN INTERPRETASI KESANTUNAN LINGUISTIK
Untuk lebih mudah memahami kesantunan linguistik, Allan dan Burridge (2006)
memperkenalkan konsep dysphemism, orthophemism, dan euphemism. Disfemisme adalah
ujaran yang bersifat menyerang (speaking offensively), ortofemisme adalah ujaran yang bersifat
langsung, dan eufemisme adalah ujaran yang menyenangkan. Karena ketiga x-femisme ini

185

Sri Minda Murni

berkaitan dengan rasa bahasa yang bersifat relatif, dianjurkan agar penelitian mengenai
kesantunan linguistik difokuskan pada rasa bahasa kriteria kesantunan linguistik kelas
menengah (middle-class politeness criterion = MCPC). Sebagai contoh, kata menstruate
(orthophemism) dan have a period (euphemism) lebih disukai dibanding bleed (dysphemism).
Selanjutnya, Haverkate (dalam Reiter (2004)) membagi kesantunan linguistik atas dua
jenis; komunikatif dan non-komunikatif. Kesantunan linguistik dibagi atas dua bagian lagi,
yakni kesantunan linguistik metalinguistik dan kesantunan linguistik non-metalinguistik.
Kesantunan linguistik metalinguistik adalah kesantunan linguistik yang mencakup phatic
communion dan etiket. Contoh realisasi kesantunan linguistik phatic communion adalah tidak
diam, tetapi mengajak seseorang yang berada di dekat kita untuk berbicara; atau menghindari
pembicaraan topik-topik tertentu yang kemungkinan menyinggung perasaan lawan bicara.
Contoh realisasi etiket dalam kesantunan linguistik adalah tidak berteriak, memperhatikan
pembicaraan lawan bicara, dan tidak menginterupsi. Kesantunan linguistik non-metalinguistik
terdiri atas kesantunan linguistik yang bersifat mikro dan kesantunan linguistik yang bersifat
makro. Kesantunan linguistik tingkat mikro tidak dijelaskan oleh Haverkate, sementara
kesantunan linguistik tingkat makro mencakup kajian aspek referensi dan ilokusi.
Sejalan dengan Haverkate (2000), Watts (2003) mengatakan bahwa kesantunan linguistik
dapat ditentukan dengan dua cara, yakni mengenali ekspresi linguistik yang digunakan dan
menginterpretasi ekspresi linguistik dalam keseluruhan interaksi sosial. Dalam menginterpretasi
ekspressi linguistik, yang dilakukan seorang peneliti adalah membedakan ekspresi linguistik
yang mengikat secara sosial dari ekspresi linguistik yang dipilih secara strategis oleh peserta
komunikasi dalam sebuah peristiwa komunikasi (Watts 2003). Ekspressi linguistik yang
mengikat secara sosial ini bersifat ritual dan formulaik, sedangkan ekspressi linguistik yang
dipilih secara strategis bersifat semi-formulaik sehingga terbuka untuk diinterpretasi sebagai
kesantunan linguistik. Ujaran thank you untuk sebuah pujian yang diterima misalnya bersifat
ritual dan formulaik. Apabila ujaran yang mengikat secara sosial ini tidak dipenuhi, maka yang
terjadi adalah ketidaksantunan linguistik. Dengan demikian, pelanggaran atau diabaikannya
ujaran yang bersifat ritual dan formulaik akan mengakibatkan ketidaksantunan.
Tidak demikian halnya dengan ujaran yang bersifat semi-formulaik. Karena
kedudukannya berada di atas tataran ujaran ritual dan formulaik, pengabaiannya tidak akan
mengakibatkan ketidaksantunan tetapi hanya akan jatuh ke tataran di bawahnya yakni
menghasilkan ujaran normatif. Contoh ujaran yang bersifat semi formulaik sehingga terbuka
terhadap interpretasi kesantunan linguistik adalah Thank you so much, you have been so nice
and kind. Manakala anak kalimat you have been so nice and kind yang bersifat strategis dan
terbuka terhadap interpretasi kesantunan ini dihilangkan, maka yang terjadi adalah ujaran
menjadi bersifat ritual dan formulaik dengan hanya menggunakan Thank you atau Thank you so
much dalam merespon pujian.
Banyak cara yang digunakan seorang pembicara untuk mencapai kesantunan linguistik
dan tidak semata-mata hanya menambah panjang ujaran sebagaimana contoh yang baru saja
diberikan. House dan Kasper di dalam Watts (2003) memberikan tipologi ungkapan linguistik
yang sering digunakan sebagai penanda kesantunan linguistik yang disusun dalam taksonomi
sebagai berikut:
1. Penanda kesantunan linguistik (politeness markers), yang di dalam Bahasa Inggris antara
lain direalisasikan dengan kata please.
2. Perangkat sintaksis (play-downs), yang berfungsi untuk menurunkan effek ujaran yang
mungkin terjadi pada petutur. House dan Kasper mendefinisikan play-down sebagai
perangkat sintaktik yang merendahkan dampak perlokusi ujaran yang mungkin terjadi pada
petutur. Di dalam Bahasa Inggris, play-down dibagi atas empat sub kategori yakni
penggunaan: a) past-tense (I wondered if ..., I thought you might ....); b) past progressive (I
was wondering wether ...); c) interogatif yang berisi kata kerja modal (would it be a good
idea ...); dan d) interogatif negatif (wouldnt it be a good idea if ...).

186

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

3. Perangkat konsultatif (consultative device), yang berfungsi untuk melibatkan petutur atau
mengundang keterlibatan petutur. Di dalam Bahasa Inggris dilakukan dengan menggunakan
Would you mind....? Could you mind....?
4. Hedges (kata berpagar), yang berfungsi menghindari penggunaan isi proposisi yang tertentu.
Di dalam Bahasa Inggeris dilakukan dengan penggunaan frasa: kind of, sort of, somehow,
more or less, rather, and what have you.
5. Understaters (pengecil), yang berfungsi menurunkan isi preposisi dengan menggunakan
adverb modifier seperti a bit, a little bit, a second, a moment, briefly.
6. Downtoners (penurun), yang berfungsi memodulasi dampak ujaran penutur seperti just,
simply, possibly, perhaps, really.
7. Committers (perujuk diri), yang berfungsi menurunkan tingkat kommitmen petutur,
dilakukan dengan menggunakan frasa I think, I believe, I guess, in my opinion.
8. Forewarning (pengingat), yang berfungsi untuk memberikan peringatan awal sebelum
tuturan seperti You may find this a little bit boring...
9. Hesitators (penunda), yakni jeda yang dilakukan dengan menggunakan fonetik non-leksikal
seperti er, uhh, ah.
10. Scope-staters, yang mengungkapkan pendapat subjektif tentang sifat keadaaan seperti: Im
afraid you are in my seat, Im dissapointed that you couldnt...
11. Agent avoiders (penghindaran), yang menghindari penggunaan fungsi agent atau
impersonalisasi yang dilakukan dengan menggunakan struktur passif atau dengan
menggunakan frasa People dont do x.
Lebih jauh, Edmonson (1977) di dalam Watts (2003) memperkenalkan dua jenis
downgraders yakni cajolers dan appealers.
12. Cajolers (pembujuk), yang berfungsi untuk meningkatkan dan menjaga harmoni antara
penutur-petutur yang di dalam Bahasa Inggeris dilakukan dengan penggunaan I mean, you
see, you know, actually, basically, really.
13. Appealers (penyeru), yang berfungsi untuk meminta konfirmasi dari petutur yang diselalu
diikuti dengan intonasi naik seperti okay, right, yeah.
Selain itu ada ungkapan linguistik lain yang merupakan langkah pendukung lanjut
(further supportive move) yang disebut dengan:
14. Pengarah (steers), yakni ujaran yang mengarahkan minat petutur seperti, Would you mind
making a pot of tea?
15. Pelatar (grounders), yakni ujaran berupa alasan seperti Im thirsty. Get me a cocacola, will
you?
16. Pengancang (preparators), yakni pernyataan apa yang penutur ingin petutur lakukan seperti,
Im going to test yor knowledge now. What is...?
Taksonomi struktur kesantunan linguistik inilah yang digunakan untuk menginterpretasi
kesantunan linguistik yang digunakan di dalam rapat dewan. Selain merujuk kepada taksonomi
struktur kesantunan linguistik House dan Kasper di atas, Watts (2003) menyatakan bahwa
peneliti juga dapat menggunakan rambu-rambu ungkapan hasil pragmatikalisasi dan ungkapan
yang bersifat semi formulaik sebagai penanda kesantunan linguistik. Keduanya dihasilkan dari
prinsip dasar kesantunan linguistik yang menurut Watts selalu merupakan ungkapan makna
prosedural bukan proposisional.
Di samping itu, penggunaan sumber daya linguistik tertentu yang potensial digunakan
di dalam sebuah masyarakat juga penting untuk dicermati. Sebagai contoh, pronomina adalah
sumber daya linguistik yang sangat besar peranannya dalam mengungkapkan kesantunan
linguistik terutama di masyarakat Timur. Muhlhausler dan Harre (1990) mengatakan bahwa
penggunaan kata ganti dapat mencerminkan bagaimana seseorang melihat dirinya dalam
hubungan sosialnya dengan orang lain. Hubungan sosial tersebut dapat bersifat simetris

187

Sri Minda Murni

(symmetrical) maupun non-simetris (non-symmetrical). Adakalanya kesantunan linguistik


dicapai dengan menjaga hubungan tidak simetris tetap terjaga tidak simetris. Sebagai contoh
adalah hubungan atasan bawahan yang tetap dijaga oleh bawahan sebagai tidak simetris untuk
mencapai kesantunan linguistik selama proses berkomunikasi. Namun adakalanya kesantunan
linguistik dicapai dengan mengubah hubungan tidak simetris menjadi simetris. Contohnya
adalah seorang atasan yang ingin menciptakan keakraban dengan bawahan. Kedua-duanya dapat
dilakukan untuk mencapai kesantunan linguistik. Hal itu dilakukan antara lain dengan
menggunakan pronomina dalam bentuk jamak atau pronomina orang ketiga, penggunaan
inclusive we dan exclusive we, dll.
PERILAKU YANG MENGIKAT SECARA SOSIAL DI RAPAT DEWAN
Perilaku yang mengikat secara sosial oleh Watts disebut dengan politic behavior sedangkan
perilaku yang bersifat santun, yang berada di atas tataran perilaku normatif, disebut dengan
polite behavior. Sebagaimana dikatakan di muka, penelitian kesantunan linguistik atau polite
behavior dilakukan dengan merumuskan terlebih dahulu politic behavior dari masyarakat
praktisi yang diteliti.
Di dalam buku Tata Tertib DPRD (2004) yang berisi aturan mengenai hubungan eksternal
anggota dewan dengan eksekutif ditegaskan tentang sikap kritis yang bersifat adil, profesional,
dan proporsional anggota dewan. Dari hasil wawancara dengan sejumlah angota dewan ditemukan
pemaknaan mereka atas apa yang disebut dengan sikap kritis yang bersifat adil, profesional, dan
proporsional ini sehingga dirumuskan sejumlah ciri sebagai berikut. Ciri ujaran yang bersifat kritis
menurut anggota dewan adalah adalah ujaran yang direalisasi dengan bahasa lugas dan
langsung kepada pokok/substansi persoalan. Ciri ujaran yang bersifat profesional adalah ujaran
yang didukung argumentasi dan data-data yang relevan. Ciri ujaran yang adil adalah ujaran yang
tidak digunakan secara implisit untuk keuntungan pribadi anggota dewan. Sedangkan ciri ujaran
yang bersifat proporsional adalah ujaran yang tidak ditujukan kepada pribadi eksekutif tetapi
kepada kinerja organisasi yang dipimpinnya. Keempat ciri ini menjadi patokan sekaligus ramburambu bagi anggota dewan dalam berbicara di rapat dewan. Keempat ciri ini merupakan politic
behavior di rapat dewan dalam melakukan fungsi pengawasan.
Dua jenis tindak tutur yang dominan dalam melakukan fungsi pengawasan di rapat
dewan adalah tindak tutur memberikan pendapat dan tindak tutur meminta penjelasan. Oleh
karena itu, perilaku normatif yang dikaitkan dengan kedua jenis tindak tutur meminta
digambarkan pada diagram 2 sebagai berikut:
Diagram 2: Struktur Komunikasi yang Berterima di Rapat Dewan

188

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Sebagaimana digambarkan pada diagram 2 di atas, terlihat keempat pilar yang


membentuk struktur komunikasi sekaligus membentuk empat pilar yang memagari hal-hal yang
bersifat normatif di rapat dewan. Tindak tutur meminta informasi dan memberikan penjelasan
direalisasi dalam ujaran yang 1) bersifat lugas dan langsung kepada pokok/substansi persoalan;
2) didukung argumentasi dan data-data yang relevan, 3) secara implisit tidak dimaksudkan
untuk keuntungan pribadi anggota dewan , dan d) tidak ditujukan kepada pribadi eksekutif tetapi
pada kinerja institusi.
Diagram ini bermakna bahwa apabila ujaran anggota dewan berada di dalam kawasan
keempat pilar di atas, ujaran tersebut merupakan realisasi perilaku normatif yang mengikat
secara sosial di dalam konteks rapat dewan. Hal itu ditandai dengan ujaran yang bersifat ritual
dan formulaik. Selanjutnya, apabila tuturan anggota dewan tidak memenuhi kriteria normatif
tersebut, ujaran bermakna ketidaksantunan. Sebaliknya, apabila tuturan anggota dewan
direalisasi melebihi kriteria normatif yang ditandai dengan adanya upaya strategis individu
untuk bersikap surplus dan bersifat semi formulaik, maka ujaran tersebut diinterpretasi sebagai
kesantunan.
Untuk memudahkan pengumpulan dan analisis data, kerangka konsep yang digunakan
dalam menginterpretasi kesantunan linguistik di rapat dewan adalah sebagai berikut:
Diagram 3: Prosedur Identifikasi dan Interpretasi Kesantunan Linguistik

Sebagaimana digambarkan pada diagram 3, kajian kesantunan linguistik di dalam


artikel ini difokuskan kepada dua jenis tindak tutur, yakni tindak tutur meminta penjelasan dan
tindak tutur memberikan pendapat. Kesantunan linguistik di rapat dewan diidentifikasi dari
taksonomi struktur kesantunan linguistik House dan Kasper yang terdapat di dalam Watts
(2003) yang telah disesuaikan dengan data yang ada. Berdasarkan pengamatan awal pada data
ujaran, unsur-unsur linguistik yang dinilai dominan digunakan di rapat dewan untuk tujuan
kesantunan mencakup sebagai berikut: 1) modus, 2) pronomina, 3) pemarkah kesantunan
(sapaan, misalnya mohon, tolong), 4) pagar (hedges, misalnya mungkin), 5) perujuk diri
(committers, misalnya menurut saya), dan 6) penurun (downtoner, misalnya kurang, belum).

189

Sri Minda Murni

REALISASI LAHIRIAH TINDAK TUTUR MEMINTA PENJELASAN DAN


MEMBERIKAN PENDAPAT DI DALAM RAPAT DEWAN
Tindak tutur meminta penjelasan dan memberikan pendapat direalisasi dengan memberdayakan
setidaknya enam sumber daya linguistik, yakni 1) modus, 2) pronomina, 3) pemarkah
kesantunan, 4) kata kata berpagar (kurang, belum, dan mungkin), 5) perujuk diri (menurut saya),
dan 6) penurun (maaf). Berikut ini, masing-masing data ujaran disajikan sekaligus diinterpretasi
atas a) kelangsungan dan ketidaklangsungan ujaran dan b) sifat formulaik dan semi formulaik
ujaran.
Modus
Ketiga jenis modus, yakni modus deklaratif, interogatif, dan imperatif, digunakan di dalam
tindak tutur meminta penjelasan dan memberikan pendapat, seperti:
Modus Deklaratif
a) Kami tidak mengetahui apakah yang 8 unit usaha masih beroperasi atau tidak
(meminta penjelasan tidak langsung);
b) Kami merasa kita (Dewan Ketahanan Pangan) belum bekerja secara benar (memberi
pendapat langsung)
Modus Interogatif
a) Kalau memang kita surplus beras, kenapa harga (beras) masih di atas (harga yang
ditetapkan Bulog)? (meminta penjelasan langsung)
b) Jangan-jangan batu pertama yang diletakkan Bapak Wapres untuk pembangunan Kuala
Namu telah menjadi batu nisan? (memberikan pendapat tidak langsung).
Modus Imperatif
a) Tolong buat dulu analisa usaha taninya produksi padi ini// supaya jangan kita beda
pendapat (meminta penjelasan langsung);
b) Diperbolehkanlah identitas lain selain KTP (untuk mangajukan klaim ansuransi).
(memberikan pendapat tidak langsung).
Perilaku normatif dan perilaku santun di dalam rapat dewan dalam tindak tutur meminta
penjelasan dan memberikan pendapat dan yang berkaitan dengan penggunaan modus dapat
digambarkan pada diagram berikut:
Diagram 4: Perilaku Normatif dan Perilaku Santun dalam Penggunaan Modus

190

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Dari diagram 4 terlihat bahwa perilaku normatif di rapat dewan melalui modus dalam
meminta penjelasan direalisasi dengan modus interogatif dan modus imperatif. Perilaku
normatif melalui modus dalam memberikan pendapat direalisasi dengan modus deklaratif.
Sementara itu, perilaku santun melalui modus dalam meminta penjelasan direalisasi melalui
modus deklaratif. Perilaku santun melalui modus dalam memberikan pendapat direalisasi
dengan modus inyterogatif dan modus imperatif.
Diagram 4 di atas juga menunjukkan bahwa kesantunan linguistik melalui modus
dicapai dengan memberdayakan ketidaklangsungan ujaran. Strategi yang menggunakan
ketidaklangsungan ujaran menunjukkan hal-hal sebagai berikut:
a) Meminta penjelasan melalui modus deklarasi bersifat tidak langsung. Dalam meminta
penjelasan melalui modus deklarasi, anggota dewan mendeklarasikan keadaan tidak
tahu yang secara pragmatik bermakna meminta penjelasan. Contoh ujaran yang
digunakan adalah Kami tidak tahu seberapa luas sawah di Sumut yang telah
dialihfungsikan.
b) Memberikan pendapat melalui modus interogatif bersifat tidak langsung. Contoh ujaran
yang digunakan adalah Apakah harga AC tersebut tidak terlalu mahal? Dalam
memberikan pendapat melalui modus interogatif, anggota dewan seolah-olah
mengisyaratkan keraguannya sendiri dan memberi ruang bagi petutur untuk
mengungkapkan pendapat yang berbeda. Dengan demikian, kesantunan linguistik dalam
hal ini juga dicapai dengan menggunakan ketidaklangsungan ujaran.
c) Memberikan pendapat melalui penggunaan modus imperatif juga bersifat tidak
langsung. Pada contoh ujaran, Diperbolehkanlah identitas lain selain KTP (untuk
mengajukan klaim ansuransi) secara tidak langsung berisi pendapat anggota dewan
bahwa identitas lain selain KTP seharusnya dapat digunakan untuk mengklaim
ansuransi. Penggunaan modus imperatif dalam memberikan pendapat seolah-olah
memberi ruang bagi petutur untuk memiliki pendapat yang berbeda. Dengan cara inilah
kesantunan diupayakan.
Penelitian-penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa modus merupakan sumber
daya linguistik yang digunakan untuk mencapai kesantunan linguistik (Goody 1978; Fraser dan
Nolen 1981; Comrie 1984; Harris 1984; Reiter 2000; Holtgraves 2002; dan Tsuzuki et.al 2005).
Demikian juga, menggunakan ujaran tidak langsung merupakan salah satu strategi kesantunan
yang ditemukan (Geertz 1960; Brown dan Levinson 1978; Blum-Kulka dkk, 1989; dan Saeed
2000) yang menyatakan bahwa ujaran yang paling langsung dinilai paling rendah kadar
kesantunannya; Hal ini bermakna bahwa ujaran yang paling tidak langsung memiliki kadar
kesantunan yang tinggi.
Dalam konteks rapat dewan, data di atas menunjukkan bahwa penggunaan ujaran tidak
langsung juga kerap terjadi. Temuan ini dengan kata lain membantah anggapan sebelumnya
bahwa ujaran di rapat dewan semuanya bersifat lugas dan langsung. Kenyataannya, tidak semua
ujaran yang dikemukakan di dalam rapat dewan bersifat lugas dan langsung walaupun ujaran
yang besifat lugas dan langsung merupakan sesuatu hal yang lazim dan berterima di dalam rapat
dewan. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa kesantunan linguistik di rapat dewan salah
satunya dicapai dengan penggunaan sumber daya linguistik modus yang memfasilitasi
ketidaklangsungan ujaran.
Pronomina
Pronomina digunakan dalam tindak tutur meminta penjelasan dan memberikan pendapat. Data
penggunaan pronomina berikut interpretasinya disajikan contoh-contohnya sebagai berikut:
Pronomina kami sebagai pengganti pronomina saya ditemukan dalam tindak tutur
memberikan pendapat., contoh:
a) ...terhadap ekspose yang disampaikan, kami melihat ada beberapa hal yang perlu kita
diskusikan. (memberikan pendapat semi formulaik)

191

Sri Minda Murni

Penggunaan pronomina kita sebagai pengganti pronomina saya, contoh:


a) Kita berharap Bapak Kapolda bisa memberikan penekanan pada persoalan
pemalsuan pupuk... (meminta penjelasan semi-formulaik)
b) Kita minta, supaya ke depan sudah diperiksa diklarifikasi apa penyebab persoalan
pembalakan liar di Sumatra Utara... (memberikan pendapat-semi formulaik)
Penggunaan pronomina kita sebagai pengganti pronomina kami, contoh:
a) Ini merupakan suatu tugas dari Komisi A... Jadi oleh karena itu lah, Kapolda, Kajati,
Panglima, dan instansi lainnya, selalu kita dengar di dalam dengar pendapat...
(memberi pendapat semi formulaik)
b) Sudah barang tentu kita berharap pemerintah Sumatera Utara mampu... (memberi
pendapat semi formulaik)
Penggunaan pronomina kita sebagai pengganti pronomina Saudara , contoh:
a) Kalau berpikirnya orang awam, kalau sudah ditetapkan target klien dipersulitlah,
supaya tak jadi kita bayar..(memberi pendapat semi formulaik)
b) Kita selalu mempunyai dalih bahwa kita perlu impor beras sebagai
cadangan(memberi pendapat semu formulaik)
Impersonalisasi
a) ...yang menarik adalah, asuransi dalam hal ini menetapkan target penerimaan,
(memberi pendapat semi formulaik)
b) ... bagaimana pihak Jasa Raharja bisa membuat atau darimana acuan yang dibuat
sehingga target klien pun bisa ditetapkan,... (meminta penjelasan semi formulaik)
Menghilangkan pronomina
a) Mohon diberi data yang lengkap (kepada kami) sekolah yang memperoleh dana
tersebut di Kab/kota. (meminta penjelasan semi formulaik)
b) Struktur organisasi ini mungkin saat ini banyak tumpang tindih. Yang artinya, tidak
memiliki persepsi yang sama terutama dalam penanganan masalah-masalah yang
berkaitan dengan pangan ini. (memberi pendapat semi formulaik)
Secara lebih jelas, penggunaan pronomina dalam rapat dewan disajikan dalam diagram
5 sebagai berikut:
Diagram 5: Perilaku Normatif dan Perilaku Santun dalam Penggunaan Pronomina

192

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Pada diagram 5 ditunjukkan bahwa perilaku normatif di rapat dewan dalam tindak tutur
meminta penjelasan dan memberikan pendapat dalam kaitannya dengan penggunaan pronomina
direalisasi dengan cara memperlakukan kelompok dalam dan kelompok luar secara terpisah
serta dengan memberlakukan impersonalisasi dan penghilangan pronomina. Sebaliknya,
perilaku santun di rapat dewan dilakukan dengan cara menggabungkan kelompok dalam dengan
kelompok luar sebagai upaya menghapus garis pembatas antara kedua lembaga.
Sebagaimana terlihat pada diagram 5, anggota dewan secara sistematis memodifikasi
tingkat partisipasi dan pelibatan penutur dengan cara memodifikasi a) saya menjadi kita, b)
kami menjadi kita, dan c) saudara menjadi kita. Hal ini berarti yang dilakukan penutur adalah
pelibatan penutur petutur sehingga kelompok dalam bergabung dengan kelompok luar: saya,
kami, dan saudara dimodifikasi menjadi kita. Hal ini sejalan dengan temuan penelitian
sebelumnya (Jahandarie 1999; Goodwin 2004). Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa
kesantunan linguistik di dalam rapat dewan juga dicapai dengan penggunaan pronomina dengan
cara memodifikasi tingkat partisipasi atau pelibatan penutur-petutur dalam komunikasi secara
sistematis.
Apabila ujaran yang dikemukakan memiliki potensi pengancaman muka, untuk
mengurangi beban dampak perlokusi tuturan semata kepada petutur, anggota dewan akan
memperlunaknya dengan menggabungkan kelompok dalam kepada kelompok luar atau
sebaliknya menggabungkan kelompok luar kepada kelompok dalam. Pelibatan penutur ke
petutur atau sebaliknya bermakna anggota dewan mengisyaratkan hubungan kemitraan. Tidak
ada saya, kami atau saudara, yang ada adalah kita. Dengan demikian, kesantunan linguistik di
dalam rapat dewan dicapai dengan isyarat hubungan kemitraan kita, penanda identitas sosial di
rapat dewan diubah dari dua lembaga terpisah menjadi dua lembaga bermitra.
Peneliti sebelumnya (Muhlhausler dan Harre, 1990; Foley,1998:266; dan Bowe dan
Martin, 2007) menyatakan bahwa penggunaan pronomina merupakan refleksi dari kepercayaan
akan nilai-nilai budaya tertentu atau refleksi konsep diri. Pada masyarakat Indonesia,
penggabungan kelompok dalam dengan kelompok luar merefleksikan nilai sosiosentris, dalam
hal ini konsep diri didefinisikan dalam kaitannya dengan konteks sosial, status sosial, dan
pengelompokan sosial yang merefleksikan keinginan dan kebutuhan untuk hidup secara
kolektif. Dengan kata lain, perilaku santun di rapat dewan diupayakan dengan merealisasi nilai
sosiosentris yang tidak memisahkan kelompok dalam dari kelompok luar.
Pemarkah Kesantunan (tolong, mohon)
Contoh penggunaan pemarkah kesantunan di dalam rapat dewan berikut interpretasinya adalah
sebagai berikut:
a) Tolong ceritakanlah apa yang terjadi (kenapa tiba-tiba sekarang ini beras naik, ada
operasi pasar)(meminta penjelasan formulaik)
b) Saya mohon jangan hanya tergantung pada ktp (saja) (memberi pendapat semi
formulaik)
Kata berpagar (kurang, belum, mungkin)
Data penggunaan kata berpagar dalam tindak tutur meminta penjelasan dan memberikan
pendapat berikut interpretasinya disajikan sebagai berikut:
a) Menurut hemat saya, ada pembinaan yang barangkali kurang benar terhadap Polda.
Oleh karena itu, saya ingin bertanya apa kira-kira ke depan yang akan dilakukan oleh
Polda untuk pembinaan agar peristiwa seperti ini tidak terjadi lagi. (meminta
penjelasan semi formulaik)
b) Memang jelas masih ada calo-calo di sana, jadi itu yang belum bisa dihapuskan
sampai sekarang. (memberi pendapat semi formulaik)
c) Bisa nanti mungkin diberikan ilustrasi bagaimana pola pembebanan jasa raharja
terhadap kendaraan baru dan lama (meminta penjelasan semi formulaik)

193

Sri Minda Murni

Perujuk Diri (menurut saya)


Penggunaan perujuk diri dalam tindak tutur meminta penjelasan dan memberikan pendapat
berikut interpretasinya disajikan sebagai berikut:
a) Bila terkait dengan fatwa yang resmi, menurut saya akan lebih elegan kalau pihak
kepolisian bertanya kepada ulama daripada memanggil ulama sebagai tersangka ke
Mapolda Sumatra Utara. Atau apakah memang seperti ini prosedurnya bahwa untuk
fatwa yang resmi pun ulama bisa tersangka di Mapolda bukan ditanyakan apa
sebenarnya mengenai fatwa ini? (meminta penjelasan fomulaik ).
b) Hemat saya nggak ada manfaatnya x ini; Bagi saya, x ini cuma nol koma nol saja;
Jadi hemat saya, ini kalau saya pribadi, bagi saya, ini nggak ada manfaatnya x ini,
dan klausa Jadi x ini program sia-sia kalau menurut saya seperti itu(memberi
pendapat formulaik)
Penurun (maaf)
Penurun digunakan dalam tindak tutur meminta penjelasan dan memberikan pendapat.
Contoh ujaran dan interpretasi masing-masing disajikan sebagai berikut:
a) Mengapa sampai sekarang- barangkali pak, mohon maaf saya belum, cek tadi, karna
seminggu yang lalu kalo gak silap itu- belum di bayar klem asuransinya?(meminta
penjelasan semi formulaik)
b) Sebenarnya angka-angka ini harus kita kedepankan ke depan sehingga kita tidak lagi
masing-masing mungkin mohon maaf, ada semacam gengsi-gengsi sektoral yang
harus kita mulai ke depan ini.(memberi pendapat semi formulaik)
Interpretasi terhadap masing-masing data sebagaimana disajikan di atas sekaligus
mengategorisasikan ujaran atas ujaran yang langsung dan tidak langsung serta ujaran yang
bersifat formulaik dan semiformulaik. Berdasarkan ketidaklangsungan dan semiformulaik
ujaran, kesantunan linguistik dalam meminta pendapat dan memberikan penjelasan di rapat
dewan direalisasi melalui a) ketidaklangsungan ujaran yang dicapai dengan memberdayakan
modus dan b) sifat semi formulaik ujaran yang diberdayakan melalui pronomina, kata berpagar,
dan penurun. Berdasarkan hal tersebut, pola kesantunan linguistik di rapat dewan digambarkan
pada diagram berikut:
Diagram 6: Perilaku Normatif dan Perilaku Santun di Rapat Dewan

194

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Diagram 6 menunjukkan bahwa perilaku normatif di rapat dewan direalisasi melalui


ujaran-ujaran yang bersifat formulaik yang direalisasi melalui penggunan pronomina, pemarkah
kesantunan, dan perujuk diri. Sementara itu, perilaku santun direalisasi melalui penggunaan
pronomina, kata berpagar, dan penurun. Penggunaan pronomina, kata berpagar, dan penurun
bersifat semi-formulaik karena ujaran tersebut bersifat strategis dan dipilih individu anggota
dewan untuk mencapai kesantunan. Tentang penggunaan pronomina telah dibahas pada bagian
sebelumnya.
Penggunaan kata berpagar dalam mencapai kesantunan linguistik di rapat dewan
ditempuh dengan dua cara, yakni a) menghindari menggunakan kata tidak sehingga yang
digunakan adalah kata kurang dan belum dan b) seolah-olah memberi pilihan bagi petutur untuk
menetapkan pilihan sendiri. Upaya menghindari penggunaan kata tidak dan seolah-olah
memberi ruang memilih bagi petutur dilakukan, baik dalam tindak tutur meminta penjelasan
maupun dalam tindak tutur memberikan pendapat. Kesantunan linguistik dengan menggunakan
kata berpagar dengan demikian dicapai dengan mengurangi kelugasan ujaran.
Penggunaan kata berpagar sebagai salah satu strategi dalam mencapai kesantunan
linguistik juga telah ditemukan sebelumnya. Reiter (2000) menemukan bahwa hedges
merupakan sumber daya linguistik yang digunakan untuk mencapai kesantunan melalui
modifikasi internal, yakni dengan mengurangi dampak perlokusi yang terdapat pada
leksikal/frasa yang langsung mengikutinya. Dalam penelitian ini pun hal yang sama ditemukan.
Seperti halnya sumber daya linguistik kata berpagar, penurun maaf juga berfungsi
memperlunak dampak perlokusi frasa/leksikal yang digunakan. House dan Kasper di dalam
Watts (2003) mendefinisikan penurun sebagai which modulate the impact of the speakerss
utterance (yang memodulasi dampak ujaran penutur). Di dalam rapat dewan salah satu leksikal
yang berfungsi sebagai penurun adalah maaf. Frasa/leksikal maaf yang berfungsi menurunkan
dampak perlokusi isi proposisi digunakan dalam tindak tutur meminta penjelasan dan
memberikan pendapat.
Reiter (2000) menyatakan bahwa penurun maaf merupakan sebuah perilaku post event,
yakni sebuah tindakan yang diambil setelah tindakan yang mendahului. Dia mengatakan bahwa
permintaan maaf dilakukan karena penutur menyadari bahwa dirinya telah melanggar sebuah
norma sosial. Di dalam rapat dewan, penurun maaf dilakukan sebagai peristiwa awal (pre-event)
maupun peristiwa akhir (post-event). Namun, dari data terlihat bahwa ungkapan maaf yang
bersifat semi-formulaik adalah ungkapan maaf yang bersifat peristiwa awal sebagaimana
digambarkan pada contoh-contoh yang disajikan di atas yakni:
1. Maaf, saya juga meragukan, mengapa Kapolda yang lama menyatakan tidak menangani
illegal loging?
2. ... Mungkin mohon maaf, ada semacam gengsi-gengsi sektoral yang harus kita mulai
atasi ke depan ini
3. Saya mohon maaf ini, setelah mendengarkan paparan dan memperhatikan secara cermat
perkembangan terakhir, saya malah berkesimpulan kita bubarkan saja lembaga ini. Hemat
saya nggak ada manfaatnya ini.
Sebaliknya, ungkapan maaf yang diberikan sebagai peristiwa akhir bersifat formulaik.
Dari data yang dikumpulkan, jelas terlihat bahwa ujaran-ujaran yang menggunakan maaf
merupakan strategi menutup pernyataan yang bersifat formulaik.
KESANTUNAN LINGUISTIK DALAM RANAH SIDANG DEWAN PERWAKILAN
RAKYAT DAERAH PROVINSI SUMATERA UTARA
Kesantunan linguistik di rapat dewan diasumsikan terkait dengan dua faktor yang secara
dinamis tarik-menarik di antara kedua lembaga DPRD dan Pemerintah Daerah, yakni faktor
kemitrasejajaran di satu sisi dan fungsi DPRD mengawasi jalannya pembangunan di sisi lain. Di
sana juga telah dinyatakan bahwa faktor kemitrasejajaran mensyaratkan kolaborasi dan

195

Sri Minda Murni

kooperasi, sementara faktor pengawasan mensyaratkan distansi dan kompetisi. Dengan


demikian, kesantunan linguistik di dalam rapat dewan diasumsikan sebagai upaya anggota
dewan untuk menjaga keseimbangan dalam mengimplementasikan kedua faktor kemitraan dan
faktor pengawasan atau menjaga keseimbangan faktor kolaborasi dan faktor kompetisi. Tulisan
ini membuktikan kebenaran asumsi ini. Hal ini terbukti dari terdapatnya sejumlah ujaran di
rapat dewan yang bersifat langsung dan formulaik sebagai representasi dari faktor distansi dan
kompetisi dan terdapat pula sejumlah ujaran yang secara signifikan mengisyaratkan kolaborasi
yang direalisasikan oleh ujaran tidak langsung dan semi formulaik. Faktor distansi dan
kompetisi direalisasi modus, pemarkah kesantunan, dan perujuk diri. Faktor kolaborasi
direalisasi modus, pronomina, kata/frasa berpagar, dan penurun.
Kesantunan linguistik di rapat dewan dengan demikian dapat digambarkan dalam
diagram sebagai berikut:
Diagram 7: Realisasi Kesantunan Linguistik dalam Ranah Sidang Dewan

Pada diagram 7 terlihat bahwa realisasi kesantunan linguistik di rapat dewan ditemukan
baik dalam tingkat wacana maupun frasa/leksikal. Pada tingkat wacana, dalam mengisyaratkan
kedudukan sebagai mitra, anggota dewan menggunakan pronomina secara strategis, yakni
dengan menggabungkan kelompok dalam dengan kelompok luar. Salah satu contohnya adalah
penggunaan pronomina kita untuk menggantikan pronomina Saudara. Secara pragmatik, isyarat
yang dikirimkan melalui penggunaan pronomina kita untuk menggantikan pronomina saya
diinterpretasi sebagai upaya strategik individu untuk mengupayakan kesantunan melalui
penegasan kedudukan kemitraan kedua lembaga. Juga pada tingkat wacana, dalam
melaksanakan fungsi pengawasan, anggota dewan secara strategik menggunakan ujaran tidak
langsung melalui modus. Anggota dewan misalnya menggunakan modus interogatif dalam
mengemukakan pendapat yang berbeda. Secara pragmatik, hal ini bermakna bahwa anggota
dewan tidak memaksakan pendapat terhadap petutur.
Di tingkat frasa dan leksikal, anggota dewan menggunakan kata berpagar dan penurun
untuk memodulasi ujaran. Keduanya digunakan secara internal, yakni dengan melunakkan
dampak frasa dan leksikal yang langsung mengikutinya. Sebagai contoh, anggota dewan
menggunakan leksikal kurang pada frasa kurang benar walau sesunggguhnya yang
dimaksudkan adalah tidak benar. Demikian juga leksikal belum digunakan pada frasa belum
menemukan walau sesungguhnya yang dimaksudkan adalah tidak menemukan. Anggota dewan
juga seolah-olah memberi pilihan kepada petutur dengan secara strategik memberi isyarat

196

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

bahwa permintaan akan penjelasan dapat dipenuhi atau dapat juga tidak dipenuhi petutur walau
dalam struktur persidangan yang berterima jelas bahwa permintaan akan penjelasan wajib
dipenuhi petutur. Isyarat dimaksud disampaikan melalui penggunaan kata berpagar mungkin
misalnya pada Mungkin bisa nanti dijelaskan kepada kami.
Masih pada tingkat frasa/leksikal, kelugasan pernyataan juga secara strategik
dilemahkan anggota dewan melalui penggunaan penurun maaf. Penurun yang bersifat
internal ini juga melemahkan frasa/leksikal yang menyertainya. Sebagai contoh, leksikal maaf
yang diletakkan pada frasa mungkin mohon maaf, ada semacam apa, gengsi-gengsi sektoral
bermakna bahwa anggota dewan ingin melemahkan dampak istilah gengsi-gengsi sektoral yang
diungkapkannya. Hal seperti itu tetap dilakukan anggota dewan walau perbedaan pendapat dan
pemilihan kata-kata yang tidak ambigu merupakan situasi yang berterima di rapat dewan.
Dengan demikian, pada tingkat wacana, kesantunan linguistik di rapat dewan terutama
direalisasikan dalam elemen linguistik modus dan pronomina. Dalam merealisasikan kedudukan
kemitraan, anggota dewan memberdayakan elemen linguistik pronomina, sedangkan dalam
merealisasikan fungsi pengawasan, angota dewan lebih memberdayakan elemen linguistik
modus. Sementara pada tingkat frasa, anggota dewan menggunakan elemen linguistik kata
berpagar dan penurun.
Secara lebih lengkap, fungsi, definisi, dan realisasi kesantunan linguistik di rapat dewan
disajikan pada diagram 8 berikut:
Diagram 8: Fungsi, Tujuan, dan Realisasi Kesantunan Linguistik di Rapat Dewan

197

Sri Minda Murni

Sebagaimana yang diungkap pada penjelasan terdahulu, fungsi, definisi, dan realisasi
kesantunan linguistik setiap masyarakat praktisi dapat berbeda satu sama lain. Pada diagram 7
terlihat bahwa fungsi kesantunan linguistik di rapat DPRD Provinsi Sumatera Utara adalah
menjaga keseimbangan dalam mengimplementasikan faktor kemitraan (yang mensyaratkan
kolaborasi dan kooperasi) dan faktor pengawasan (yang mensyaratkan distansi dan kompetisi).
Definisi kesantunan linguistik pada rapat DPRD Provinsi Sumatera Utara adalah penggunaan
sumber daya linguistik secara tidak langsung dan bersifat semi-formulaik untuk memenuhi
kedudukan kemitraan dan pengawasan. Realisasi kesantunan linguistik di rapat DPRD Provinsi
Sumatera Utara adalah dengan strategi penggunaan ujaran tidak langsung dan ujaran yang
menggunakan unsur-unsur tambahan.
Dari seluruh penjelasan di atas, model kesantunan linguistik dalam struktur komunikasi
rapat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Sumatera Utara dapat digambarkan sebagai
berikut:

Diagram 9: Model Kesantunan Linguistik dalam Struktur Komunikasi Rapat DPRD-SU

Pada diagram 9 digambarkan model kesantunan linguistik dalam struktur komunikasi


rapat DPRD-SU. Diagram ini menunjukkan realisasi dua tindak tutur yang dikaji dalam tulisan
ini yang mencakup tindak tutur meminta penjelasan dan tindak tutur memberikan pendapat.
Kedua tindak tutur direalisasi sebagai perilaku normatif dan perilaku santun. Perilaku normatif
direalisasi melalui tuturan yang bersifat langsung, ritual, dan formulaik. Perilaku santun
direlisasi secara tidak langsung dan menggunakan unsur-unsur tambahan seperti pronomina,
kata berpagar, dan penurun.
SIMPULAN
Realisasi kesantunan berbahasa atau kesantunan linguistik tidak bersifat universal. Terobosan
pendekatan yang dikemukakan Watts (2005) terbukti lebih dapat mengakomodasi kekhasan
fungsi komunikasi yang terjadi di dalam sebuah masyarakat praktisi. Dengan demikian,
penelitian kesantunan berbahasa seyogyanya tidak dilakukan dengan cara mengidentifikasi
sejumlah strategi yang digunakan dengan merujuk kepada daftar strategi yang tersedia atau yang

198

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

dihasilkan penelitian-penelitian sebelumnya seperti oleh Brown dan Levinson maupun Leech.
Rumusan atas perilaku normatif yang mendahului rumusan perilaku santun dibuktikan lebih
memberi ruang bagi penelitian kesantunan linguistik yang lebih objektif. Sebagaimana hasil
penelitian ini menunjukkan bahwa realisasi kesantunan linguistik di rapat dewan sangat terkait
dengan fungsi komunikasi, dalam hal ini fungsi pengawasan, yang diemban rapat dewan itu
sendiri. Hanya dengan bersandar kepada rumusan perilaku normatif dalam merealisasi fungsi
pengawasan ini lah baru dapat diidentifikasi secara objektif perilaku santun di rapat dewan.

CATATAN
* Penulis berterima kasih kasih kepada mitra bebestari yang telah memberikan saran-saran untuk
perbaikan makalah ini.

DAFTAR PUSTAKA
Allan, Keith dan Kate Burridge. 2006. Sweet Talking and Offensive Language. Forbidden
Words. Cambridge: Cambridge University Press.
Blum-Kulka, Soshana, Juliane House, dan Gabriele Kasper (ed.). 1989. Investigating Crosscultural Pragmatics: An Introductory Overview. dalam: Cross Cultural Pragmatics:
Requests and Apologies. Volume XXXI in the series advances in Discourse Processes
(Roy O. Freedle, editor). New Jersey: Ablex Publishing Corporation.
Bowe, H. J., dan K. Martin. 2007. Communication Across Cultures: Mutual Understanding in a
Global World. Cambridge: Cambridge University Press.
Comrie, B. 1984. Russian. dalam: W. S. Chisholm Jr. (Ed.), Interrogativity Colloquium on
The Grammar, Typology and Pragmatics of Questions in Seven Diverse Languages
(TSL Volume 4 ed., pp. 7--46). Amsterdam: John Benjamins Publishing Company.

Deutshmann, Mats. 2003. Apologising in British English. Umea Universitet.


Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Sumatera Utara. 2004. Keputusan Dewan
Perwakilann Rakyat Daerah Provinsi Sumatera Utara Nomor: 3/K/2004 tentang
Peraturan Tata Tertib DPRD Provinsi Sumatera Utara.
Geertz, C. 1960. The Religion of Java. Glencoe: Free Press.
Goodwin, C., & Goodwin, M. H. 2004. Participation. dalam: A. Duranti (Ed.). A Companion
To Linguistic Antrhopology (Blackwell companion to antrhopology ed., pp. 223--224).
Masachutets: Blackwell Publishing.
Goody, Esther N. (ed.). 1978. Questions and Politeness: Strategies in Social Interaction.
Cambridge: Cambridge University Press.
Holtgraves, T. 2002. Language as Social Action: Social Psychology and Language Use.
Mahwah, New Jersey: Lawrence Erlbaum.
Jahandarie, K. 1999. Spoken and Written Discourse: A Multi-disciplinary Perspective.
Stamford, Conn.: Ablex Pub.

Leech, G. N. 1983. Principles of Pragmatics. London: Longman.


Mills, Sara. 2003. Gender and Politeness. Cambridge: Cambridge University Press.
Murni, Sri Minda dan Mutsyuhito Solin. 2005. Kesantunan Berbahasa dan Penelitian
Kebahasaan di Universitas Negeri Medan. dalam: Pelangi Pendidikan. Vol. 12 Juni
2005.

199

Sri Minda Murni

Murni, Sri Minda. 2005. Menyiasati Tuturan: Strategi Kesantunan Positif dalam Rapat
Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Propinsi Sumatera Utara. dalam: Jurnal
Linguistik Terapan Pascasarjana UNIMED.
Reiter, Rosina Mrquez. 2000. Linguistic Politeness in Britain and Uruguay: A Contrastive
Study of Requests and Apologies. Philadelphia: John Benjamins Pub. Co.
Tsuzuki, Masako, et al. 2005. Selection Of Linguistic Forms For Requests and Offers
Comparison Between English and Chinese. dalam: R. T. Lakoff, & S. Ide (Eds.).
Broadening the Horizon of Linguistic Politeness. Amsterdam: John Benjamins
Publishing Company.
Watts, Richard J. 2003. Politeness Key Topics in Sociolinguistics. Cambridge: Cambridge
University Press.
Watts, Richard J. 2005a. Linguistic Politeness Research: Quo Vadis? dalam: Richard Watts,
Sachiko Ide, Konrad Ehlich (ed). Politeness in Language. New York: Mouton de
Gruyter.
Watts, Richard J. 2005b. Linguistic Politeness and Politic Verbal Behaviour: Reconsidering
Claims for Universality. dalam: Richard Watts, Sachiko Ide, Konrad Ehlich (ed.).
Politeness in Language. New York: Mouton de Gruyter.
Watts, Richard J., Sachiko Ide, dan Konrad Ehlich. 2005. Introduction. dalam: Richard Watts,
Sachiko Ide, Konrad Ehlich (ed.). Politeness in Language. New York: Mouton de
Gruyter.

200

Linguistik Indonesia, Agustus 2012, 201 -203


Copyright2011, Masyarakat Linguistik Indonesia, ISSN: 0215-4846

Tahun ke-30, No. 2

Resensi Buku
Judul

: Handbook of the International Phonetic Association:


A Guide to the Use of the International Phonetic Alphabet
Penulis : The International Phonetic Association
Penerbit : Press Syndicate of the University of Cambridge. 1999. Reprinted 2011
Tebal : 204 halaman
Rindu Parulian Simanjuntak
Language Research Consultant
parulian_82@yahoo.com
Buku yang berjudul Handbook of the International Phonetic Association: A Guide to the Use
of the International Phonetic Alphabet, merupakan salah satu sumber yang cukup
komprehensif yang dapat digunakan untuk keperluan penelitian dan pengajaran ilmu fonetik.
Bagi para peneliti bahasa yang tertarik dengan ilmu ini, buku ini akan sangat bermanfaat karena
membantu meningkatkan pemahaman dalam penerapan dan mentranskripsikan bunyi yang
didengar, seperti bunyi-bunyi yang kompleks karena jarang didengar atau sama sekali tidak
pernah didengar. Selain itu, buku ini juga dapat digunakan sebagai sumber bahan ajar bagi
mahasiswa pascasarjana karena selain dapat mempertajam pengetahuan tentang dasar-dasar
ilmu fonetik, buku ini dapat menjadi sumber acuan topik penelitian bahasa.
Buku setebal 204 halaman ini ditulis dalam bahasa Inggris dan memerlukan tingkat
pemahaman yang cukup tinggi karena beberapa terminologi yang digunakan cukup sulit. Buku
yang terdiri atas sepuluh bab ini secara umum membahas tentang contoh penggunaan
International Phonetic Alphabet (IPA) dalam mentranskripsikan bunyi-bunyi bahasa dan cara
menganalisisnya dengan pendekatan linguistik. Kelebihan yang ditampilkan dalam buku ini
adalah terdapat sekitar 29 bahasa sebagai contoh bunyi baik yang umum didengar maupun yang
jarang atau sama sekali tidak pernah didengar, termasuk pentranskripsiannya. Selain itu, bunyi
vokal dan konsonan serta bunyi yang lainnya dijelaskan terperinci berdasarkan prosedur ilmiah
sistematik, seperti rongga alat bunyi mana yang digunakan penutur untuk menghasilkan bunyi,
sempit atau lebarnya rongga mulut untuk menghasilkan bunyi vokal tertentu, dan bergetarnya
lipatan suara atau vocal cords.
Secara khusus, buku ini dibagi lagi atas tiga bagian besar, antara lain: bagian I,
membahas mengenai pengantar pendeskripsian fonetik dan contoh penggunaan simbol-simbol
fonetik dengan menggunakan IPA. Bagian I ini dibagi lagi menjadi sepuluh sub-bagian. Pada
sub-bagian 1 dijelaskan secara rinci mengapa IPA itu perlu dan untuk apa IPA itu digunakan
dalam penelitian linguistik, sehingga membantu pembaca memahami atau memiliki gambaran
terhadap tujuan yang ingin dicapai ketika berencana melakukan penelitian, khususnya di bidang
ilmu fonetik (hal. 3). Penjelasan mengenai suatu teori yang dikaitkan dengan bagan IPA,
termasuk kategorisasi bunyi konsonan dan vokal serta bunyi-bunyi lainnya, terdapat dalam subbagian 2. Beberapa gambar dan bagan bunyi vokal dan konsonan juga dijelaskan dengan sangat
rinci sehingga memudahkan pembaca untuk memahami secara konkret letak/posisi setiap bunyi
(hal. 7-12). Selain itu, konsep fonetik yang dilengkapi dengan simbol-simbol IPA juga
dijelaskan, termasuk penggunaan simbol diakritik untuk menjelaskan aspek suprasegmental,
seperti stres [] dan intonasi [], yang dapat ditambahkan pada bunyi vokal dan konsonan agar
dapat mendeskripsikan bunyi dengan lebih jelas (hal. 15).
Sub-bagian 3 merupakan panduan untuk notasi IPA, termasuk simbol-simbol yang
tersusun dalam bagan. Hal yang sangat menarik mengenai simbol dalam notasi IPA ini adalah
adanya penjelasan dan contoh dalam bahasa Inggris dan bahasa Perancis mengenai suatu simbol
yang cocok untuk mewakili suatu bunyi pada dua bahasa, misalnya bunyi [p] pada kata bahasa
Inggris pea dan bahasa Perancis pis seolah-olah kedengarannya cocok; juga mirip dengan

Rindu Parulian Simanjuntak

bunyi [b] pada kata bahasa Inggris bee dan bahasa Perancis bis; tetapi bunyi yang bersamaan
tidak sama dalam dua bahasa tersebut (hal. 18). Barangkali, gejala-gejala seperti ini juga dapat
ditemukan pada bahasa-bahasa yang terdapat di Indonesia.
Penjelasan dan pentranskripsian mengenai fonem dan alofon, termasuk bagaimana IPA
dapat membantu mentranskripsikan suatu bahasa, dijelaskan pada bab-bab berikutnya.
Selanjutnya, pembahasan mengenai hal-hal praktis ketika menggunakan IPA, seperti memilih
simbol yang sulit untuk penentuan nama, opsi memberikan simbol untuk tulisan tangan,
komputer dan huruf braile dijelaskan dengan sangat rinci pada sub-bagian 7, sehingga seorang
peneliti bahasa dapat terbantu ketika mendengar suatu bunyi, tetapi sangat mengalami kesulitan
menemukan simbol yang tepat dalam bagan IPA, atau bahkan tidak menemukan sama sekali
simbol tersebut dalam IPA.
Buku ini juga menjelaskan bahwa meskipun ada beberapa simbol yang digunakan
dalam fonetik dan tercantum pada bagan IPA, seperti [i], [a], [], [], [Q], dan lain-lain, ada
yang sudah tidak sesuai atau tidak direkomendasikan lagi oleh International Phonetic
Association, tetapi oleh International Phonetic Association Convention in Kiel, tetap dapat
membantu pembaca dalam memilih dan/atau menentukan simbol yang tepat terhadap suatu
bunyi yang terdengar (hal. 31-32).
Pembahasan singkat mengenai penambahan simbol-simbol yang tidak tercantum dalam
bagan IPA, seperti [], [], [Q], dan lain-lain disajikan dalam sub-bagian 8. Meskipun singkat,
pembahasan ini cukup baik juga untuk menambah pengetahuan atau mengetahui simbol-simbol
tersebut. Selain itu, pembahasan mengenai masalah-masalah segmentasi dan keselarasan
pentranskripsian dan bunyi ujaran cukup jelas karena bukan teori saja yang ditampilkan,
melainkan beberapa gambar spektogram, seperti hubungan yang kompleks antara bentuk akustik
dan segmentasi fonemik (hal. 35-36). Hal yang terakhir dibahas dalam sub-bagian ini adalah
mengenai hubungan IPA dengan teori fonologi.
Bagian II dalam buku ini memberikan contoh 29 bahasa sebagai bentuk ilustrasi dari
penerapan IPA. Dari setiap contoh bahasa, juga disediakan informasi mengenai bunyi vokal,
konsonan, stres, transkripsi dan informasi mengenai ortografi. Namun demikian, kebanyakan
yang disajikan dalam contoh bahasa ini berasal dari negara-negara di Eropa, misalnya bahasa
Inggris dan bahasa Perancis (hal. 39-154).
Bagian III, yang merupakan bagian akhir dalam buku ini, membahas mengenai
informasi yang berkaitan dengan sejarah IPA, termasuk prinsip-prinsip International Phonetic
Association yang dimulai tahun 1989, penulisan simbol-simbol IPA pada komputer, perluasan
atau penambahan simbol-simbol IPA, dan latar belakang mengenai International Phonetic
Association, seperti sejarah terbentuknya asosiasi ini, jurnal yang diterbitkan, bentuk alpabet,
dan informasi terkini mengenai keanggotaan dan kontak (hal. 157-199). Buku ini juga
melampirkan beberapa bagan IPA yang sangat lengkap, sehingga membantu pembaca
memahami setiap bunyi bahasa agar dapat memilih serta menentukan simbol-simbol sesuai
dengan bunyi bahasa yang didengar (hal. 200).
Walaupun penjelasan prosedur penelitian bunyi yang sangat membantu dalam penelitian
bahasa dan dokumentasi bahasa dapat dikemukakan dalam buku ini, contoh bahasa yang
digunakan dapat lebih bervariasi. Misalnya, dalam buku ini sebaiknya bisa disertakan contoh
bahasa yang diambil dari rumpun bahasa-bahasa non-Eropa. Meskipun contoh bahasa dari Asia
ada, tetapi jumlahnya sangat sedikit. Padahal, bahasa-bahasa di Asia yang diteliti, termasuk
bahasa-bahasa di Indonesia, memiliki bunyi yang unik sehingga konsep bagan IPA dengan
contoh bunyinya dapat dikembangkan.

202

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

DAFTAR PUSTAKA
International Phonetic Association. 1999. Reprinted 2011. Handbook of the International
Phonetic Association: A Guide to the Use of the International Phonetic Alphabet.
Cambridge: Cambridge University Press.
Pennington, Martha C. 1996. Phonology in English Language Teaching. London: Longman.
Sari, Faizah. 2011. A Practical Guide to Understanding Basic English Phonetics and
Phonology. Jakarta: Native Indonesia Press.

203

Linguistik Indonesia, Agustus 2012, 205-207


Copyright2011, Masyarakat Linguistik Indonesia, ISSN: 0215-4846

Tahun ke-30, No. 2

JELAJAH LINGUISTIK
Rubrik ini membuka peluang untuk saling berbagi di antara kita tentang beberapa kemungkinan topik ini:
a. pencanangan metode penelitian linguistik yang belum lazim digunakan
b. daur-ulang metodologi penelitian linguistik
c. persoalan data yang meskipun barangkali belum ditemukan pemecahannya penelusurannya
berpeluang membuka sesuatu yang baru yang belum pernah menjadi perhatian peneliti terdahulu
d. penerapan teori linguistik tertentu untuk menjelaskan data bahasa seperti bahasa Indonesia yang
membuat peneliti mempersoalkan teori yang bersangkutan

ANTARA JABBERWOCKY DAN BAHASA ALAY:


Penanda Kosong (Empty Signifiers) di Ranah Puitika vs.
Tanda Peyot (Distorted Signs) di Wilayah Sosiolinguistik
A. Effendi Kadarisman
Universitas Negeri Malang

effendi_kadarisman@yahoo.com
Paparan ini merupakan pencermatan atas dua data puisi Jabberwocky dan contoh bahasa
Alay yang dipakai Yassir Nasanius pada LI 30.1 (Februari 2012) untuk mempertanyakan
mana yang lebih dulu: kata atau sintaksis? Dalam penjelasan Nasanius, Transformational
Grammar (TG) bertolak dari konfigurasi sintaksis dan berujung pada penyisipan kata (lexical
insertion), sedangkan Government and Binding (GB) dan Minimalist Program (MP), keduanya
bertolak dari kata (istilahnya: lexical projection), dan disempurnakan dengan sintaksis.
Pernyataan terakhir ini perlu disimak dengan kritis. Jabberwocky dan bahasa Alay
adalah dua jenis data yang berbeda. Pada saat berhadapan dengan Jabberwocky, kita berada di
wilayah linguistik yang bersentuhan dengan sastra, atau (meminjam istilah Jakobson (1960
[1987]), kita berada di ranah puitika.
Marilah kita jelajahi ranah puitika pada puisi karya Lewis Carrol, Jabberwocky
(Gray 1971:116-18) itu pada (1), yang seluruh kata (content words) merupakan nonsense.
(1) Twas brillig and the slithy toves
Did gyre and gimble in the wabe
All mimsy were the borogoves
And the mome raths outgrabe
Lalu, mari kita pertimbangkan konfigurasi sintaksis dari kutipan bait pertama tersebut, yang
oleh Hockett (1958:262) dibuat jelas dan eksplisit dengan menggunakan kata-kata bermakna,
menggantikan kata-kata nonsense (periksa (2)).
(2) It was morning and the merry sunbeams
Did glitter and dance in the snow
All tinselly were the treetops
And the happy fairies frolicked
Dengan demikian menjadi lebih jelas kategori leksikal dari kata-kata nonsense pada (1) itu;
misalnya, brillig (Adv), slithy (Adj), tove (N). Secara intrinsik, setiap kata nonsense tersebut
memiliki potensi tersembunyi yang jauh lebih besar. Periksa hasil saya bermain dengan contoh
kata slithy pada kalimat-kalimat nonsense (3).

Jelajah Linguistik

(3) a. The slithy often brilligs the tove.


b. Many toves slithy the brillig.
c. The brillig toves the slity.
d. The tove and the brillig look very slithy.
e. The brillig was slithily toved.
Pada ranah leksikon, kata nonsense seperti slithy dapat berpindah-pindah kategori secara luwes:
nomina (a, c), verba (b), adjektiva (d), dan adverbia (e). Pada ranah sintaksis, dengan merujuk
Teori X-bar dalam GB (Chomsky 1981): the slithy (a) specifier, slithy (b) lexical head, dan
the slithy (c) complement. Bila kita merujuk pada merge operation pada MP (Chomsky 1995;
Radford 2004) dengan input kata-kata nonsense plus inflectional morphology, hasilnya selalu
merge dan tidak pernah crash. Singkatnya, Teori GB dan MP tidak berkutik menghadapi
kasus Jabberwocky. Di sini saya setuju dengan Nasanius. Jabberwocky berawal dari
sintaksis ala TG dan disempurnakan dengan Rule of Lexical Insertion (Chomsky 1965).
Pertimbangkan bahasa Alay di wilayah sosiolinguistik, dengan contoh dari Nasanius ini.
(4) qMo mANK cLID waD cYanK m qHo J
Kamu memang sulit buat sayang sama aku.
Keanehan-nya ini terletak pada ortografinya. Sintaksisnya tidak berbeda dengan yang
lazim pada bahasa Indonesia. Tidak seperti pada Jabberwocky, pada bahasa Alay kategori
leksikal setiap kata bersifat jelas dan konstan: qMo = kamu (Pron), mANK = memang (Adv),
cLID = sulit (A), waD = buat (P), cYanK = sayang (V), m = sama (P), qHo = aku (Pron).
Dari segi ejaan, setiap kata didistorsikan ortografinya sehingga sulit dikenali aslinya.
Namun, tanda peyot (distorted signs) itu secara esensial tetap merupakan tanda (sign) yang
utuh: signifier dan signified. (misalnya, qMo merujuk persona kedua; cLID berarti sukar; waD
bermakna untuk).
Bahasa Alay jelas berada di ranah sosiolinguistik, karena distorsi ejaan merupakan
variasi lingual yang terkait dengan faktor sosial, yaitu in-group solidarity, untuk keperluan
semacam kode rahasia (secret code) (Mesthrie et al. 2000: 337-38).
Bagaimana peranan sintaksis dan leksikon pada bahasa? Bila digunakan TG, pada tahap
lexical insertion, kategori leksikal dan fitur semantik ikut menentukan wujud konstruksi lingual
yang berterima. Bila digunakan Teori X-bar, kategori leksikal dan fitur semantik ikut
menentukan kata mana yang bisa menjadi specifier, lexical head, dan complement. Bila
digunakan MP, kategori leksikal dan fitur semantik ikut menentukan hasil dari merge operation:
bisa merge atau crash.
Ini perbedaan yang mencolok antara Jabberwocky dan bahasa Alay. Jabberwocky
is semantically empty but syntactically well-formed. Sebaliknya, bahasa Alay adalah
semantically well-formed, syntactically well-formed, but orthographically ill-formed.

206

Linguistik Indonesia, Tahun ke-29, No. 2, Agustus 2011

RUJUKAN
Chomsky, Noam. 1965. Aspects of the Theory of Syntax. Cambridge (Mass.): The MIT Press.
Chomsky, Noam. 1981. Lectures on Government and Binding. Mouton: The Gruyter.
Chomsky, Noam. 1995. The Minimalist Program. Cambridge (Mass.): The MIT Press.
Culler, Jonathan. 1981. The Pursuit of Signs: Semiotics, Literature, Deconstruction. Ithaca
(NY): Cornell University Press.
Gray, Donald J. 1971. Alice in Wonderland. New York/London: W. W. Norton & Company.
Hockett, Charless. 1958. A Course in Modern Linguistics. Newyork: Macmillan.
Jakobson, Roman. 1960 [1987]. Linguistics and Poetics. Dalam Pomorska, K. & Rudy, S.
Roman Jakobson, Language in Literature, pp. 62-94. Cambridge, Mass., The Belknap
Press of Harvard University Press.
Mesthrie, R., Swann, J., Deumert, A. & Leap, W. L. 2003. Sociolinguistics. Edinburgh:
Edinburgh University Press.
Nasanius, Yassir. 2012. Kata atau Sintaksis Terlebih Dahulu: Kasus Jabberwocky dan
Bahasa Alay. Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 1, Februari 2012:103-04.
Radford, Andrew. 2004. Minimalist Syntax: Exploring the Structure of English. Cambridge:
Cambridge University Press.

207

Linguistik Indonesia, Agustus 2012, 209-219


Copyright2012, Masyarakat Linguistik Indonesia, ISSN: 0215-4846

Tahun ke-30, No. 2

BINCANG ANTARA KITA DARI DUNIA MAYA


KA'BAH ATAU KAKBAH?
From: satriyo <satriyo.boedi@gmail.com>
To: masyarakat_linguistik_indonesia@yahoogroups.com
Sent: Wednesday, November 2, 2011 8:58 AM
Subject: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Salam,
Ada yang menarik dari penggalan berita berikut:
Bagi umat muslim, peninggalan bersejarah yang penting adalah Masjid Al Aqsa di Jerusalem
Timur. Masjid itu adalah kiblat pertama umat Islam, sebelum Nabi Muhammad memindahkan
kiblat ke Kakbah di Mekah, Arab Saudi. Sedangkan peninggalan Yahudi penting adalah
Tembok Ratapan. Lokasi ini berada di dekat Masjid Al Aqsa.
sumber:
http://anax1a.pressmart.net/mediaindonesia/PUBLICATIONS/MI/MI/2011/11/02/ArticleHtmls/
UNESCO-Bela-Status-Palestina-02112011012004.shtml?Mode=1
Apakah ada yang tahu ejaan Ka'bah dan Kakbah itu mana yang sesuai KBBI?
terima kasih.
Satriyo.
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com on behalf of ardian kurniawan putra
Sent: Rabu 02/11/2011 18:27
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Saya melihat, topik ihwal "ka'bah dan kakbah" yang diajukan Pak Satriyo ini mengalami dua
penafsiran. Pertama, mengenai topik itu sendiri, sedangkan yang kedua merupakan
pengembangannya yang cukup jauh permasalahan yang terdapat pada topik. Baiklah, saya akan
mengomentari pemakaian ka'bah atau kakbah dalam bahasa Indonesia. Setahu saya, dalam
KBBI terdapat lema kakbah yang dipadankan dengan baitulharam. Lema kakbah sendiri
memiliki definisi 'bangunan suci berbentuk kubus di dalam Masjidilharam di Mekah sbg kiblat
salat umat Islam'. Namun, sumber ini saya baca dari KBBI edisi ketiga versi digital (mungkin
nanti dapat diperiksa pada versi cetaknya). Yang patut mendapat perhatian adalah mengenai
penafsiran bunyi glotal (untuk bunyi 'ain) dalam ejaan tulis bahasa Indonesia. Untuk serapan
dari bahasa Arab, kita temukan kata-kata yang mengandung glotal bunyi 'ain, misalnya pada
lema jumat, syafaat, syariat. Bila dilihat, ketiganya tidak dilambangkan dengan glotal dalam
ejaan tulis. Sedangkan kakbah justru dilambangkan dengan menyertakan bunyi huruf <k>.
Padahal, keempat kata itu sama-sama mengandung bunyi glotal yang berasal dari huruf 'ain
dalam bahasa Arab.
Mengenai penggunaan konjungsi intrakalimat sedangkan, kita harus bersepakat untuk
memperluas fungsinya ataukan tetap memakai fungsi konjungsi tersebut seperti biasanya.
Salam,
Ardian

Diskusi Ilmiah

From: Yassir Nasanius <yns@atmajaya.ac.id>


To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Sent: Wednesday, November 2, 2011 7:41 PM
Subject: RE: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Di dalam Kamus Bahasa Indonesia 2008 versi digital, saya temukan lema 'kabah', 'kakbah', dan
kaabah, tetapi 'ka'bah' tidak terdaftar:
Kaabah --> Kabah
kabah n bangunan dr batu berbentuk kubus di masjid Al-Haram di Mekah yg menjadi kiblat
bersembahyang umat Islam
Kakbah n bangunan suci berbentuk kubus di dalam Masjidilharam di Mekah sbg kiblat salat
umat Islam
Sepengetahuan saya (mungkin salah), ejaan yang dipakai selama ini adalah 'kabah'.
Salam,
Yassir
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of ardian kurniawan putra
Sent: Thursday, November 03, 2011 9:53 AM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Saya sepakat dengan kata "kabah" karena sudah ada kata Jumat, syafaat, syariat, dan
sebagainya.
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of Bambang Kaswanti Purwo
Sent: Thursday, November 03, 2011 10:09 AM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: RE: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Dari segi pengucapan mulut kita, mulut Indonesia, saya [pribadi] cenderung memilih <kaabah>.
Coba rasakan: di antara dua bunyi [aa] itu pengucapannya tidak dapat tidak akan
memunculkan bunyi hamzah (glottal stop). Bandingkan kata-kata [yang sudah diserap ke dalam]
Indonesia: <saat>, <taat>. Bunyi hamzah itu tidak muncul pada deret vokal yang tidak sama,
misalnya, <lain>, <bau>, <luas>.
Kalau yang penting adalah bagaimana agar bunyi hamzah itu tetap muncul seperti pada kata
aslinya, pemilihan <kakbah> membuka kemungkinan penggantian bunyi hamzah ke [k] dalam
proses ke depan yaitu, apabila diucapkan dengan tanpa memperhitungkan [lagi] asal kata
bahasa itu.
Penghilangan bunyi hamzah pada kasus ini berbeda dengan penghilangan bunyi hamzah pada
kata <Jumat>, yang kini telah menjadi <Jumat>. Penghilangan bunyi hamzah membuat
hilangnya bunyi hamzah itu pada kata <Jumat>. Namun, bunyi hamzah tetap akan bertahan
meskipun tidak muncul pada penulisan bentuk yang dengan deret vokal [aa] untuk kasus
<kabah>.
Saya jadi bertanya-tanya apa pertimbangan KBI 2008 ini memilih Kaabah --> Kabah
bk

210

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of satriyo


Sent: Thursday, November 03, 2011 10:12 AM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Mas Ardian,
Bukankah "Ka'bah" itu nama dan nama mendapat perlakuan khusus dalam pelafalan dan ejaan
dalam Bhs Indonesia? Kalo nama ternyata harus taat kaidah, maka mengapa hanya pada nama
dari Bhs Arab saja, dalam hal ini Ka'bah?
salam
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of satriyo
Sent: Thursday, November 03, 2011 10:34 AM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Mas Ardian,
Tambahan: Ada satu hal menarik saya dapati ketika saya coba intip entry Ka'bah di situs
wikipedia. Ejaan yang digunakan dalam versi Bahasa Indonesia ternyata adalah Kakbah.
Artinya kontributor entry ini mengacu pada KBBI. Tapi sejumlah kata menunjukkan
inkonsistensi (mungkin saya yang salah di sini) yaitu dengan menuliskan antara lain Kiblat
(bukan Qiblat), Qur'an (bukan Kuran), dan Quraisy (bukan Kurais). Hemat saya semua ini nama
dan sepatutnya mendapat perlakuan yang sama.
Mohon bantuan penjelasan.
Terima kasih
salam
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of ardian kurniawan putra
Sent: Thursday, November 03, 2011 1:33 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Pak Satriyo,
Kalau kita mengacu kepada nama, bukankah Jumat juga adalah nama? Lantas, mengapa mesti
ada pembedaan penulisannya? Cuma yang ingin saya tegaskan, sistem penyerapan dalam bahasa
kita saya kira masih belum dapat menjelaskan soal ini. Ada juga kata "nikmat", tetapi
penulisannya tidak luluh seperti Jumat. Saya kira, ini disebabkan oleh sistem penyerapan kita
yang masih belum konsisten.
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of satriyo
Sent: Thursday, November 03, 2011 1:37 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Mas Ardian,
Tepat sekali mas! Memang sedari awal saya masih belum sepakat dengan Jumat dan masih
memilih Jum'at. Dan alasannya adalah: nama! Jadi kembali ke pertanyaan saya: saya lihat buat
sementara jawaban mas Ardian cukup berterima. :)
Saya masih berharap proses penyerapan ini dapat berujung pada konsistensi sistem bahasa kita
tercinta.
Terima kasih tanggapannya! :)

211

Diskusi Ilmiah

From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of ardian kurniawan putra


Sent: Thursday, November 03, 2011 1:48 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Pak Satriyo,
Untuk penyebutan "Kiblat", "Quraisy", dan "Quran", saya kira memiliki penjelasan yang
tersendiri. Huruf <q> yang digunakan oleh ejaan bahasa Indonesia mengacu pada huruf qaf
(huruf keenam belas) pada bahasa Arab. Sedangkan "kabah" dan "kiblat" menggunakan huruf
kaf (huruf ketujuh belas). Jadi jelas yang dimaksud adalah dua fonem yang berbeda. Sehingga,
tidak mungkin akan menggunakan "kuran" pada "quran" atau "kuraisy" pada kata "quraisy".
Mungkin kita butuh penjelasan dari linguis bahasa Arab untuk menjelaskan masalah ini.
Namun, untuk penulisan Qur'an saya kira bukanlah penulisan yang tepat. Karena sistem ejaan
bahasa Indonesia yang baku tidak mengenal apostrof sebagai penanda huruf. Kita tidak
menggunakan "ma'af" atau "manfa'at", misalnya.
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of ardian kurniawan putra
Sent: Thursday, November 03, 2011 1:56 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Saya juga senang dapat bertukar pikiran dengan Bapak. Tetapi, pada komentar saya
sebelumnya, saya tidak bermaksud menyetujui penggunaan kata "Jum'at". Saya lebih setuju
dengan penamaan "Jumat". Sekali lagi, alasan saya karena dalam bahasa Indonesia baku tidak
dikenal apostrof sebagai perlambang bunyi atau huruf.
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of satriyo
Sent: Thursday, November 03, 2011 4:08 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Terima kasih masukannya yang singat padat to the point pak! :)


RSA
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of satriyo
Sent: Thursday, November 03, 2011 4:48 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Mas Joko,
Berikut tanggapan dari milis sebelah, khususnya soal serapan dari bahasa Inggris ...
salam,
RSA
Begitu juga kata-kata serapan dari bahasa-bahasa lain seperti Inggris, yaitu bunyi [syen] `tion'
atau `sion' menjadi [si] dalam bahasa Indonesia.
(1) television &#61664; televise
(4) accommodation &#61664; akomodasi
(2) tension &#61664; tensi
(5) action &#61664; aksi
(3) information &#61664; informasi
Saya hanya ingin mengingatkan lagi bahwa kata-kata di atas merupakan serapan *dari bahasa
Belanda* sebagai peninggalan zaman pendudukan baik melalui pendidikan formal maupun
tidak formal, dan BUKAN dari bahasa Inggris:
(1) televisie -> televise
(4) accommodatie -> akomodasi
(2) tensi -> tensi
(5) actie -> aksi
(3) informatie -> informasi

212

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Contoh lain:
- agresi (Bld. agressie; Ing. aggression; perhatikan beda "g" dan "gg")
- vibrasi (Bld. vibratie; Ing. vibration)
- kreativitas (Bld. creativiteit; Ing. creativity)
- aktif (Bld. actief; Ing. active)
- sportif (Bld. sportief; Ing. sportive)
- aktivitas (Bld. activiteit; Ing. activity)
- sportivitas (Bld. sportivitas; Ing. ???)
- pasif (Bld. passief; Ing. passive)
- substantief (Bld. substantief; Ing. substantive)
- kreatif (Bld. creatief; Ing. creative)
- subversief (Bld. subversief ; Ing. subversieve)
dan masih banyak lagi ...
Memang pernah--seingat saya di tahun 1980-an, tepatnya entah kapan--terjadi pergeseran ejaan
pada beberapa kata, seperti:
- formel (Bld. formeel) -> formal
- materiel (Bld. materiel) - material
- enersi (Bld. energie [eenerzjie]) -> energi
dan entah kata-kata apa lagi.
Mungkin ada yang bisa menceritakan alasan perubahannya. Lebih baik lagi kalau ada yang bisa
meyertakan daftar kata-katanya.
Salam,
Evie
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of jokokusmanto@ymail.com
Sent: Thursday, November 03, 2011 8:58 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah? -> serapan

Ini merupakan informasi yang menarik dan semakin membuat luas wawasan kita.
Penelitian tentang serapan jelas memerlukan kajian yang mendalam. Mungkin saja benar,
berdasarkan waktu, kita akan mengatakan bahwa kata-kata tersebut merupakan serapan dari
bahasa Belanda mengingat Belanda lebih dulu sampai di Indonesia dibandingkan Inggris. Kita
memerlukan data kata-kata mutakhir dari bahasa Inggris yang tidak dikenal pada waktu itu
untuk menguatkan apakah kata-kata tersebut memang berasal dari bahasa Belanda atau dari
bahasa Inggris. Mengapa demikian, karena kita tahu bahwa bahasa Inggris dan Belanda adalah
bahasa serumpun yang persamaannya banyak sekali.
Apabila ada data bahasa Inggris dengan bunyi [syen] secara ortografi 'tion' atau 'sion' dan kata
tersebut dapat dikategorikan kata yang baru populer katakanlah 20 tahun terakhir, kemudian kita
dapati padanan dalam bahasa Indonesia dengan bunyi [si], tentunya akan ada simpulan lain.
Namun, bila kita tidak temukan, kita pastikan semua itu dari bahasa Belanda.
Perlu kita ingat bahwa terdapat juga sebuah kata diserap bukan langsung dari bahasa yang
bersangkutan, tetapi justru dari bahasa lain yang telah menyerap duluan. Misalnya, Wikipedia
memasukkan kata akomodasi dari bahasa Inggris accomodation dan kata organisasi dari bahasa
Belanda. Wah.. perlu tanya wikipedia tuh dalam menentukan klasifikasi tersebut hehehehe..
Coba lihat laman berikut untuk lengkapnya.
http://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_kata_serapan_dari_bahasa_Inggris_dalam_bahasa_Indonesia
http://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_kata_serapan_dari_bahasa_Belanda_dalam_bahasa_Indonesia
Pun demikian, ini memerlukan penelitian yang mendalam. Saya kira penelitian ini perlu
dilakukan dan menarik sekali.
Salam,
Joko
Misalnya, kata 'computation'-> 'komputasi' mungkin termasuk yang beraHal ini perlu sekali

213

Diskusi Ilmiah

From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of jokokusmanto@ymail.com


Sent: Thursday, November 03, 2011 1:59 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Ternyata topik ini berkembang menjadi dua. Yang pertama berkaitan dengan permasalahan
pengindonesiaan kata bahasa arab `ka'bah/kakbah/kabah'. Sementara itu, yang kedua berkaitan
dengan konjungsi 'sedangkan'.
1. Permasalahan kata bahasa arab `ka'bah/kakbah/kabah'.
Sebenarnya ada hal yang harus kita bedakan ketika membahas permasalahan ini, yaitu
perbedaan antara permasalahan serapan dengan permasalahan transliterasi. Ketika kita berbicara
permasalahan serapan, tentunya kata-kata serapan tersebut secara lebih leluasa dapat
dikaidahkan. Yang saya maksud dengan `lebih leluasa' tersebut tentu tidak sebebas-bebasnya,
tetapi lebih banyak disesuaikan dengan sistem bunyi bahasa yang ada dalam bahasa Indonesia.
Apabila kaidah umum dalam membuat kata serapan didasarkan pada asas bunyi, bunyi yang
sama atau terdekat dalam bahasa Indonesia yang menjadi acuan. Misalnya,
Fonem velar (qof) dalam bahasa Arab menjadi [k] dalam bahasa Indonesia seperti:
(1) baqa `kekal' &#61664; baka sepert dalam `alam baka'
(2) qodar `ukuran' &#61664; kadar seperti dalam sesuai kadarnya.
(3) qiyamah &#61664; kiamat seperti dalam `hari kiamat'
(4) aqkl `akal' &#61664; akal seperti dalam `akal sehat'
(5) quds suci' &#61664; ?kudus seperti dalam `kalam kudus'
(6) tholaq `pisah' &#61664; talak (cerai)
(7) maqom `berkedudukan'&#61664; mukim & makam
(8) taqdir `ketentuan/ukuran' &#61664; takdir
(9) taqwa `menjaga diri dari yg merusak' &#61664; takwa
(10) qubur `kubur' &#61664; kubur
tetapi,
(1) qori' `pembaca' &#61664; Qori tidak Kori seperti dalam `suara qori itu sangat indah'
(2) qur'an `bacaan' mengacu pada kitab Al-Quran &#61664; Qur'an bukan Kur'an.
(3) qurban `hewan qurban/mendekat qurobah' &#61664; qurban tidak kurban.
(4) qiblah `menghadap' &#61664; Qiblat (arah menghadap dalam -?sholat atau salat-)
Tampaknya terdapat tendensi untuk mengubah menjadi [k] jika memiliki nosi umum dan
menjadi [q] jika memiliki nosi khas agama Islam. Termasuk, dalam hal ini, itulah sebabnya
`kudus' dengan [k] karena memiliki nosi khas agama Kristen, padahal kata `Quddus' merupakan
salah satu 99 nama Allah dalam agama Islam.
Begitu juga kata-kata serapan dari bahasa-bahasa lain seperti bahasa Inggris, yaitu bunyi [syen]
`tion' atau `sion' menjadi [si] dalam bahasa Indonesia.
(1) television &#61664; televisi
(2) tension &#61664; tensi
(3) information &#61664; informasi
(4) accommodation &#61664; akomodasi
(5) action &#61664; aksi
Berbeda halnya dengan transliterasi, dalam hal ini berkaitan dengan nama diri, nama tempat,
atau nama sesuatu. Apabila bahasa tersebut menggunakan system alphabet yang sama dengan
bahasa Indonesia, kata-kata tersebut ditulis sama seperti
(1) New York &#61664; tetap New York bukan Nyu York
(2) Majalah Time &#61664; tetap majalah Time bukan Majalah Taim
(3) John Lennon &#61664; tetap John Lennon bukan Jon Lenon

214

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

Permasalahannya adalah ketika nama diri, nama tempat, atau nama sesuatu tersebut berasal dari
bahasa yang sistem alfabetnya tidak sama dengan bahasa Indonesia, dalam hal ini termasuk
bahasa Arab. (masih banyak bahasa lain selain bahasa Arab tentunya).
Karena termasuk bagian transliterasi, bentuk kata dalam bahasa Indonesia-nya seyogyanya
harus tetap mewakili setiap bunyi yang terdapat dalam bahasa asal. Kita tetap menulis `New'
untuk New York walaupun bunginya adalah `Nyu York'. Oleh karena itu, transliterasi nama
sesuatu dalam bahasa Arab, yaitu &#65244;&#65228;&#65228;&#65170;&#65258; , harus
sedekat mungkin mencerminkan unsur-unsur bunyi pembentuknya, yaitu (kaf), (ain), (bah), dan
(tak marbutoh ha).
Kaidah ini mengesampingkan penulisan (kabah) karena melesapkan unsur bunyi (ain).
Bagaimana dengan penulisan (kakbah)? Penulisan tersebut tidak tepat karena (ain) adalah fonem
glotal sementara [k] adalah fonem velar dan terdapat dalam bahasa Indonesia dan juga terdapat
dalam bahasa Arab (kaf). Fonem (ain) harus diberi lambang transliterasi yang berbeda dari [k].
Lambang yang sudah umum digunakan adalah (`). Oleh karena itu, transliterasi (bukan serapan
dan bukan pengindonesiaan) yang lebih tepat adalah (ka'bah). Ini sama halnya dengan nama diri
Dr.'Aidh dengan apostrof yang berarti dari (ain) yang berbeda jika ditulis Dr.Aidh yang berarti
berasal dari (alif).
2. Permasalahan konjungsi `sedangkan' di awal kalimat.
Fenomena ini sama dengan penggunaan konjungsi `sehingga'. Baik `sedangkan' maupun
`sehingga' secara preskriptif dikatakan sebagai konjungsi antarklausal dalam sebuah kalimat
majemuk. Oleh karena itu, penggunaannya sebagai konjungsi antarkalimat dikatakan tidak
benar. Akan tetapi, sebagaimana telah disinggung oleh Pak Yanwardi, penggunaan konjungsi
`sedangkan' dan `sehingga' sebagai konjungsi antarkalimat banyak ditemukan. Namun, perlu
penjelasan lebih jauh pembedaan antara linguistik formal dengan linguistik fungsional yang
disebut Pak Yanwardi karena kelihatannya simplistik sekali.
Apakah memang terjadi perubahan penggunaan konjungsi tersebut, sebagaimana disinggung
Pak Yassir? Tentu memerlukan penelitian untuk membuktikannya. Saya sendiri melihat apabila
kita membacanya dengan jeda dann intonasi menurun, makna konjungsi `sedangkan' serupa
dengan `sementara itu' dan konjungsi `sehingga' serupa dengan konjungsi `oleh karena itu' atau
`dengan demikian'. Ini persis sama dengan konjungsi `namun' di awal kalimal.
Apakah fenomena penggunaan konjungsi tersebut dalam korpus memang baru-baru ini
ditemukan sehingga kita akan mengatakan adanya perubahan penggunaan konjungsi
`sedangkan' yang tidak hanya sebagai konjungsi intrakalimat tetapi juga dapat berfungsi sebagai
konjungsi antarkalimat. Jika penelitian menemukan fenomena penggunaan tersebut telah lama
ada, kita tentunya akan menyimpulkan lain hal seperti adanya otoriterisasi dalam bahasa
preskriptif. Terdapat kemungkinan juga pengaruh dari bahasa asing seperti bahasa Inggris. Kita
sering menemukan penggunaan seperti kata `and' atau `or' di awal kalimat padahal keduanya
termasuk konjungsi intrakalimat jika kita berpikiran preskriptif.
Semoga yang sederhana ini semakin menambah diskusi kita mendalam dan bermanfaat.
Salam,
Joko

215

Diskusi Ilmiah

From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of satriyo


Sent: Thursday, November 03, 2011 2:40 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Mas Joko,
Terima kasih mas atas tanggapan sekaligus masukannya yang sangat berharga.
Sayang untuk alinea ini:
Karena termasuk bagian transliterasi, bentuk kata dalam bahasa Indonesia-nya seyogyanya
harus tetap mewakili setiap bunyi yang terdapat dalam bahasa asal. Kita tetap menulis `New'
untuk New York walaupun bunginya adalah `Nyu York'. Oleh karena itu, transliterasi nama
sesuatu dalam bahasa Arab, yaitu &#65244;&#65228;&#65228;&#
65170;&#65258; , harus sedekat mungkin mencerminkan unsur-unsur bunyi pembentuknya,
yaitu (kaf), (ain), (bah), dan (tak marbutoh ha).
ada yang tidak terbaca, dan saya kira itu aksara arab ya mas?
Namun saya masih memndam sejumlah pertanyaan spt mengapa harus salat, ketika shalat sudah
menjadi sesuatu yang jama' dan lazim ... padahal shalat adalah bagian dari yang mas sebut
"memiliki nosi agama Islam". Pernah berhahun-tahun lalu saya surati salah satu media nasional
yang paling gemar mengindonesiakan hal demikian, tapi saya tidak mendapat balasan apapun.
Sekarang malah media itu tidak mencantumkan jadwal shalat sama sekali ... :)
salam kenal dan jabar erat,
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of satriyo
Sent: Thursday, November 03, 2011 2:42 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Sama-sama mas saya pun demikian.


Baru saya merasa tercerahkan oleh tanggapan mas Joko Kusmanto. Hemat mas Ardian
bagaimana? :)
salam,
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of rina marnita
Sent: Thursday, November 03, 2011 3:32 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Terimakasih pak, bagus sekali penjelasannya...


From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of ardian kurniawan putra
Sent: Friday, November 04, 2011 9:02 AM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Pak Satriyo,
Hemat saya, tetapkan saja penulisan Jumat (tanpa apostrof). Hal ini sudah juga dilakukan untuk
penyerapan Quran (bukan Qur'an).
Salam,
Ardian

216

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

From: satriyo <satriyo.boedi@gmail.com>


To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Sent: Friday, November 4, 2011 9:18 AM
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Mas Ardian,
Tampaknya memang terpaksa demikian, at least buat konteks medium resmi. Hanya untuk hal
ini saya masih ingin tahu kenapa serapan hari setelah Jumat itu Sabtu bukan Saptu? Apa ini
yang mas maksud dalam tanggapan mas ke pak BK soal kaidah penyerapan bahasa kita yaitu
tulisan bukan bunyi sebagaimana jiran kita, Malaysia?
salam,
RSA
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of jokokusmanto@ymail.com
Sent: Friday, November 04, 2011 10:31 AM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Tepat sekali bahwa Jumat berasal dari kata jumu'ah dan saat berasal dari kata sa'ah.
Sebagaimana telah saya singgung dalam posting sebelumnya, harus dibedakan antara
permasalahan serapan dengan permasalahan transliterasi. Tidak bisa kita menyamakan kasus
Jumat, saat, doa, dan yang semisalnya dengan kasus Ka'bah.
Yang pertama adalah permasalahan serapan, sedangkan yang kedua adalah kasus transliterasi.
Permasalahan serapan pada umumnya disesuaikan dengan sistem bunyi yang ada dalam bahasa yang
menyerap. Kenapa pada umumnya? Karena kata-kata serapan kadang kala dapat juga menambah
sistem bunyi suatu bahasa. Misalnya, (ini perlu pengecekan lebih lanjut)Bahasa indonesia yang
berpangkal dari bahasa Melayu adalah bahasa yang aslinya tidak mengenal bunyi dengan lambang
ortografi "f". Oleh karena itu, semua kata-kata yang memiliki bunyi [f] adalah kata-kata serapan.
Begitu juga dengan bunyi [v]. Meskipun keduanya terdapat dalam sistem alfabet bahasa Indonesia,
kedua bunyi tersebut tidak diucapkan secara berbeda. Adanya lambang ortografi "v" dalam Bahasa
Indonesia semata-mata hanya untuk mengakomodasi kata-kata serapan.
Sementara itu, kata Ka'bah tidak berkaitan dengan permasalahan serapan melainkan
permasalahan transliterasi. Pada umumnya hal tersebut berkaitan dengan nama diri, nama
tempat, nama landmark, dan yang semisalnya. Bagaimana dengan Jumu'ah? Bukankah itu nama
hari? Iya benar. Akan tetapi, nama itu tidak bersifat khusus. Hari ada di mana-mana. Ketika
bangsa kita mengenal sistem kalender yang berbeda, maka masuklah kata-kata arab tentang hari
tersebut. Di dalam bahasa Jawa terdapat sistem kalender yang berbeda pada awalnya. Namun,
saat ini juga sudah disesuaikan dengan sistem kalender Lunar.
Dalam trnsliterasi, seperti yang telah saya singgung, kita tetap menulis "New York" sebagaimana
aslinya walaupun bunyinya tidak demikian. Meskipun juga kita mengucapkannya seenak menurut
lidah kita karena tidak bisa berbahasa Inggris secara fasih meisalnya. Kita tetap menulis Paris dan
diucapkan seperti tulisannya [paris] karena itu yang enak menurut lidah kita. Padahal tidak ada
orang Perancis yang mengucapkan demikian karena akan diucapkan [pa&#343;i]. Demikian juga,
nama Marsailles akan ditulis sama walaupun sebagian besar orang awam tidak tahu bahwa itu
dibaca [ma&#343;saiye]. Menara Seattle juga akan ditulis seperti aslinya, walaupun kebanyakan
kita tidak akan mengucapkannya seperti orang Amerika yang melafalkan 'tle' berbeda dari orang
British. Masih banyak contoh yang bisa kita berikan lagi saya pikir.
Oleh karena itu, apa yang dijadikan alasan Pak Bambang kurang tepat. Ini bukan permasalahan
enak atau mudah diucapkan. Seperti halnya contoh-contoh di atas, kita tulis sebagaimana
aslinya walaupun lidah kita akan memilih sesuai yang enak dengannya dan tidak sesuai dengan
yang dikehendaki dengan tulisan aslinya. Oleh karena itu, jika apstrof ' memang telah disepakati
sebagai transliterasi untuk bunyi glotal (ain), ya maka yang benar adalah Ka'bah penulisannya.
Perkara orang akan membacanya menjadi [kaabah], [kakbah] atau lainnya itu permasalahan
yang lain.
Saya pikir demikian, semoga bermanfaat.
Salam,
Joko

217

Diskusi Ilmiah

From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of satriyo


Sent: Friday, November 04, 2011 9:40 AM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Mas Ardian,
Terima kasih. Tapi saya malah mengira Sabtu itu dari <sabt> bukan <sab'atun> ...
Nah dalam konteks ini, sesuai pernyataan mas Ardian, kaidah penyerapan kita adalah pada
bentuk/tulisan bukan bunyi, dengan pengecualian untuk nama/proper name, mengapa <jum-at>
yang proper name itu tidak Jum'at tapi Jumat? Apakah kaidah penyerapan ini sudah baku atau
masih dalam proses menuju baku? Mohon pencerahan. Dan maaf bila terkesan saya lamban
mengolah data/masukan ...
salam,
RSA
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of satriyo
Sent: Friday, November 04, 2011 9:41 AM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Salam,
Masukan dari milis sebelah menanggapi tema yang sama.
salam,
RSA
Sebenarnya, kalau lebih teliti, kita akan tahu bahwa apastrof atau k pada kata-kata kabah, jumat,
dan maaf bukanlah hamzah, melainkan `ain. Silakan yang mengerti bahasa Arab
mengkonfirmasi hal ini.
Jadi menurut saya tidak tepat kalau ka`bah ditransliterasikan menjadi kakbah, seolah-olah itu
glottal stopnya hamzah padahal `ain.
Pedoman transliterasi hamzah dan `ain ini saya lihat diterapkan secara konsisten dalam bukubuku terbitan Mizan. Di halaman awal buku yang mengandung transliterasi Arab selalu
tercantum pedoman ini.
Untuk hamzah dan `ain, Mizan tidak menggunakan k, melainkan ' untuk hamzah dan ` untuk
`ain, lantaran k dipakai untuk kaf.
sur
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of ardian kurniawan putra
Sent: Friday, November 04, 2011 1:23 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Ya, dalam kepercayaan orang Yahudi ada dinamakan hari Sabat. Mungkin saja bisa muncul
anggapan kata <sabtu> berasal dari bahasa Ibrani. Sebab, kita ketahui bahasa Arab dan bahasa
Ibrani adalah berkerabat (rumpun bahasa semit). Tapi, saya kira semua hari dalam bahasa
Indonesia diserap dari bahasa Arab. Mengenai munculnya kata <minggu>, itu diserap dari
bahasa Portugis, <domingo>. Adapun maksud penyerapan kata ini dan mengapa justru kata
<minggu> lebih sering terdengar daripada <ahad> dalam pemakaian bahasa kita mungkin akan
ada penjelasan lain.
Salam,
Ardian

218

Linguistik Indonesia, Tahun ke-30, No. 2, Agustus 2012

From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of ardian kurniawan putra


Sent: Friday, November 04, 2011 1:24 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Ya. Saya kira, dalam tulisan saya sebelumnya, saya juga telah menyinggung ihwal huruf 'ain,
qaf, dan kaf tersebut.
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of satriyo
Sent: Friday, November 04, 2011 1:38 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Sabtu, dari sabat atau as-sabtu? Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Owh ... saya kira <sab> itu memang dari bahasa Arab untuk nama hari (dalam bahasa Arab)
yaitu as-sabtu, dan bukan bilangan tujuh, baik muannas <sab'atun> maupun mudzakkar
<sab'un>. Adapun rumpun semit, dalam hal ini bahasa Ibrani, memang mirip dengan bahasa
Arab menamakan hari sabtu itu <sabat> ... demikian yang saya tahu mas Ardian.
Saya lihat link ini cukup representatif buat topik bahasan kita (dan saya ganti subjek utas nya ya
mas): http://en.wikipedia.org/wiki/Weekday_names#Weekdays_numbered_from_Sunday
Yang menarik untuk situs yang sama dalam bahasa Indonesia, yang muncul adalah keterangan
untuk Ummat Yahudi dan Kristen, tidak ada Islam ...! :)
http://id.wikipedia.org/wiki/Sabtu
salam,
RSA
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of Ivan Lanin
Sent: Friday, November 04, 2011 1:40 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: Sabtu, dari sabat atau as-sabtu? Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Kalau Wikipedia kurang lengkap, tambahkan saja, Mas :)


Ivan Lanin <http://ivan.lanin.org>
From: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com On Behalf Of ardian kurniawan putra
Sent: Friday, November 04, 2011 1:51 PM
To: Masyarakat_Linguistik_Indonesia@yahoogroups.com
Subject: Re: Sabtu, dari sabat atau as-sabtu? Re: [mlindo] Ka'bah atau Kakbah?

Terimakasih atas informasi dan masukannya, Pak. Topik pembicaraan kita jadi meluas terus.
Tapi, yang terpenting, apakah itu berasal dari Ibrani atau Arab, bahasa Indonesia tidak
menyerap dari bahasa yang memuat huruf <p>. Jadi, boleh saya simpulkan, bahwa yang benar
adalah <sabtu>, meskipun pelafalannya kadang diucapkan <saptu>.

219

Linguistik Indonesia, Agustus 2012, 221 - 222


Copyright2012, Masyarakat Linguistik Indonesia, ISSN: 0215-4846

INDEKS
competence 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 14, 15, 16, 17, 18, 19, 20, 21, 22, 23
context-bound linguistics 1, 3, 7, 9
explanatory adequacy 1, 19, 20
generative grammar 1, 2, 3, 6, 7, 9, 18, 19
mentalism 1, 2, 3, 6, 7, 9, 10, 11, 12, 18, 19, 20
Austronesian language 25, 45, 46
Biak morphosyntax 25, 46
nominal predicate constructions 25, 26
pola 47, 48, 50, 52, 53, 54, 55, 56, 57, 58, 59, 60, 61, 62, 64, 65, 66
nada 47, 48, 49, 50, 51, 52, 53, 54, 55, 56, 57, 58, 59, 60, 61, 62, 64, 65, 66
bahasa Tionghoa 1
referring expression 69, 71, 72, 83
referent 69, 70, 71, 72, 73, 74, 75, 76, 77, 78, 79, 80, 81
identifiable 69, 70, 72, 73, 75, 76, 77, 78, 79, 80, 81
relative frame of reference 85, 87, 94, 96, 98,99
absolute frame of reference 85, 87, 89, 90, 92, 93, 94, 97, 99
intrinsic frame of reference 85, 87, 93, 94
Indonesian lexicography 113, 114, 124
Kamus Besar Bahasa Indonesia 113, 114, 127
electronic media 113, 114, 125
pembentukan derivasional 129, 130, 131, 132, 135, 136, 138, 139
nomina 129, 130, 132, 133, 134, 135, 136, 137, 138, 141, 142, 144, 145
verba 129, 130, 133, 134, 135, 136, 137, 138, 139, 140, 141, 142, 143, 144, 145
gugus konsonan 147, 148, 149, 150, 151, 152, 153, 154, 163
fonem 147, 148, 149, 152, 153, 154, 155, 157, 158, 159, 160, 161, 162, 163, 164
morfofonologis 147, 156, 160, 161, 163
transmigran Bali 167, 168, 169, 170, 171, 172, 173, 174, 176, 177, 178, 179, 181
interferensi 167, 170, 171, 180
sikap bahasa 167, 169, 176, 177, 178, 179, 181
perilaku normatif 183, 184, 188, 189, 190, 191, 192, 193, 194, 195, 198, 199
perilaku santun 183, 184, 190, 191, 192, 193, 194, 195, 198, 199
masyarakat praktisi 183, 184, 188, 198

INDEKS PENULIS
Kadarisman

Mofu

25

Karsono

47

Sukamto

69

Aryawibawa

85

Collins

113

Abdullah, Subroto, Mulyanto

129

Pastika

147

Malini

167

Murni

183

222

Terima Kasih

Redaksi Linguistik Indonesia mengucapkan terima kasih kepada para


mitra bebestari yang telah berkenan mereview artikel-artikel yang
diterbitkan dalam Linguistik Indonesia edisi Februari dan Agustus 2012,
yaitu:
1. Bambang Kaswanti Purwo

Unika Atma Jaya

2. Faizah Sari

Unika Atma Jaya

3. Hasan Basri

Universitas Tadulako

4. E. Aminudin Aziz

Universitas Pendidikan Indonesia

5. Bahren Umar Siregar

Unika Atma Jaya

6. A. Effendi Kadarisman

Universitas Negeri Malang

7. Dwi Noverini Djenar

University of Sydney, Australia

8. Patrisius Istiarto Djiwandono

Universitas Ma Chung

9. Katharina Endriati Sukamto

Unika Atma Jaya

10. Siti Wachidah

Universitas Negeri Jakarta

11. Yassir Nasanius

Unika Atma Jaya

12. Mahyuni

Universitas Mataram

13. Yanti

Unika Atma Jaya

14. Timothy McKinnon

Max Planck Institute for


Evolutionary Anthropology,
Jakarta Field Station

Jakarta, Agustus 2012


Redaksi Linguistik Indonesia

FORMAT PENULISAN NASKAH


Naskah diketik dengan menggunakan MS Word dikirimkan ke Redaksi melalui e-mail
pkbb@atmajaya.ac.id atau dalam bentuk disket dan satu printout. Panjang naskah,
termasuk daftar pustaka, adalah minimal 15 halaman dan maksimal 30 halaman, dengan
spasi tunggal dan jenis huruf Times New Roman 11 point. Naskah disertai dengan
abstrak sekitar 150 kata dan kata kunci (key words) maksimal tiga kata. Abstrak dan
kata kunci ditulis dalam dua bahasa: bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, diletakkan
setelah judul naskah dan afiliasi penulis.
Kutipan hendaknya dipadukan dalam kalimat penulis, kecuali bila panjangnya
lebih dari tiga baris. Dalam hal ini, kutipan diketik dengan spasi tunggal, menjorok ke
dalam (indented) sepuluh karakter, letak tengah (centered), dan tanpa tanda petik. Nama
penulis yang dirujuk hendaknya ditulis dengan urutan berikut: nama akhir penulis,
tahun penerbitan, dan nomor halaman (bila diperlukan); misalnya, (Radford 1997),
(Radford 1997:215). Catatan ditulis pada akhir naskah (endnote), tidak pada bagian
bawah halaman (footnote).
Setiap rujukan baik artikel maupun buku tanpa dipilah-pilah jenisnya, diurutkan
menurut abjad berdasarkan nama akhir, tanpa diberi nomor urut.
Untuk buku: (1) nama akhir, (2) koma, (3) nama pertama, (4) titik, (5) tahun penerbitan, (6) titik, (7) judul buku cetak miring, (8) titik, (9) kota penerbitan, (10) titik
dua (colon), (11) nama penerbit, dan (12) titik, seperti pada contoh berikut:
Gass, Susan M. dan J. Schachter. 1990. Linguistic Perspectives on Second Language
Acquisition. Cambridge: Cambridge University Press.

Thornbury, Scott. 2005. Beyond the Sentence: Introducing Discourse Analysis.


Oxford: Macmillan.
Untuk artikel dalam jurnal: (1) nama akhir, (2) koma, (3) nama pertama, (4) titik, (5)
tahun penerbitan, (6) titik, (7) tanda petik buka, (8) judul artikel, (9) titik, (10) tanda
petik tutup, (11) nama jurnal cetak miring, (12) volume, (13) titik, (14) nomor (kalau
ada), (15) koma, (16) spasi, (17) halaman, (18) titik, seperti pada contoh berikut:
Chung, Sandra. 1976. An Object-Creating Rule in Bahasa Indonesia. Linguistic
Inquiry 7.1, 41-87.
Steinhauer, Hein. 1985.Number in Biak. Counterevidence to Two Alleged
Language Universals. Bijdragen Tot De Taal-, Land- En Volkenkunde 141.4,
462-485.
Untuk artikel dalam buku: (1) nama akhir, (2) koma, (3) nama pertama, (4) titik, (5)
tahun penerbitan, (6) titik, (7) tanda petik buka, (8) judul artikel, (9) titik, (10) tanda
petik tutup, (11) berilah kata "Dalam", (12) titik dua, (13) nama editor disusul (ed.),
(14) koma, (15) halaman, (16) titik. Buku ini harus pula dirujuk secara lengkap dalam
lema tersendiri, seperti pada contoh berikut:
Dardjowidjojo, Soenjono. 2007. Derajat Keuniversalan dalam Pemerolehan Bahasa.
Dalam: Nasanius (ed.), 233-261.
Nasanius, Yassir. (ed.). 2007. PELBBA 18. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia.
Jika ada lebih dari satu artikel oleh pengarang yang sama, nama pengarangnya ditulis
ulang secara lengkap, dimulai dengan tahun terbitan yang lebih dulu, mengikuti
contoh ini:
Shibatani, Masayoshi. 1977. Grammatical Relations and Surface Cases. Language 53,
789- 809.
Shibatani, Masayoshi. 1985. Passives and Related Constructions: A Prototype
Analysis. Language 61, 821-848.