Anda di halaman 1dari 25

HASIL RESUME

STRUKTUR, FUNGSI, DAN PERKEMBANGAN HEWAN

PERBEDAAN SISTEM SARAF KELAS


VERTEBRATA

Oleh Kelompok III:


1. Nur Aidatul Mala
(13030654001)
2. Siti Ropita Ningrum
(13030654004)
3. Anisa Nurmalita
(13030654006)
4. Lusi Maria Handayani
(13030654020)
5. Nisa Kholif Khoriyah
(13030654025)
6. Hartatik Anggraeni
(13030654030)
7. Yuniar Dwi Setyaning
(13030654022)
8. Risyalatul Fariska
(13030654033)
9. Amalia Laela Wijaya
(13030654038)
10. Fenti Levitasari S
(13030654040)
Prodi Pendidikan IPA A 2013
S1 PRODI PENDIDIKAN IPA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA
2015

PERBEDAAN SISTEM SARAF PADA KELAS


VERTEBRATA
A. Sistem Saraf Pisces
Ikan mempunyai otak yang pendek. Lobus olfaktorius, hemisfer
serebral, dan diensefalon kecil, sedangkan lobus optikus dan serebellum besar.
Ada 11 pasang saraf kranial. Korda saraf tertutup dengan lengkung-lengkung
neural sehingga mengakibatkan saraf spinal berpasangan pada tiap segmen
tubuh.

Pada ikan, otak besar dan otak tengah berhubungan dengan saraf
penglihatan. Kedua otak ini tidak berkembang dengan baik. Sedangkan Otak
kecil merupakan tempat saraf keseimbangan dan gurat sisi. Otak kecil
berkembang dengan baik.
Ikan mempunyai mata yang lebar. Mata lebar itu mungkin hanya jelas
untuk melihat dekat, tetapi dapat digunakan untuk mendeteksi benda-benda
yang bergerak di atas permukaan air atau di darat didekatnya. Telinga dalam
dengan 3 saluran semisirkular, dan sebuah otolit untuk keseimbangan. Ikan
tidak mempunyai telinga tengah jadi tidak ada gendang telinga. Oleh sebab itu,
vibrasi atau suara diterima dan diteruskan melalui kepala atau tubuh.
1. Sistem saraf pada pisces dibedakan atas :
a. Sistem saraf pusat, disusun oleh saraf otak dan sumsum tulang belakang
(medulla spinalis).
b. Sistem saraf tepi, disusun oleh saraf kranial dan saraf spinal.

a. Sistem Saraf Pusat


Gambar 1.1 Anatomi tubuh pisces
Pada otak terdapat
pada
susunan saraf pusat. Otak ikan dapat dibagi
Sumber:
anatomi.hewan.com
menjadi lima bagian yaitu telencephalon, diencephalon, mesencephalon,
metencephalon dan myelencephalon.
1. Telencephalon
Merupakan bagian otak yang paling
depan.

Lobus

olfactorius,

merupakan

bagian telencephalon yang paling anterior.


Tractus olfactorius, merupakan lanjutan
dari lobus olfactorius dan berfungsi sebagai
nervus

cerebralis

I.

Hemisphaerium

cerebri, terdapat di bagian posterior lobus


olfactorius. Bagian dasarnya disebut corpus
striatum,

sedangkan

bagian

atap

dan

dinding samping disebut pallium. serebral


Gambar 1.2 Bagian dorsal otak pisces
Sumber: anatomi.hewan.com

hemisfer

sebagai

pusat

hal-hal

yang

berhubungan dengan pembauan.


2. Diencephalon
Terletak di sebelah belakang dari telencephalon bagian ventral.
Pineal gland merupakan kelenjar endokrin yang menghasilkan
hormon yang tersirkulasi di tubuh melalui aliran darah untuk
memengaruhi organ-organ lain. Diencephalon berfungsi sebagai pusat
korelasi rangsangan masuk dan

keluar yang berkaitan dengan

homeostasis dan sistem endokrin.


3. Mesencephalon
Mesencephalon pada ikan relatif besar dan berfungsi sebagai
pusat penglihatan. Lobus opticus terdiri dari tectum opticum di bagian
atas tegmentum di bagian bawah.Tectum opticum merupakan organ
koordinator yang melayani rangsang penglihatan. Bayangan yang
terjadi pada retina mata akan dipetakan pada tectum opticum.
4. Metencephalon
Disebut juga cerebellum, relatif besar dan terletak di belakang
mesencephalon.

Memiliki

fungsi

utama

yaitu

mengatur

kesetimbangan tubuh dalam air, mengatur tegangan otot dan daya


orientasi terhadap ruang.
5. Myelencephalon
Myelencephalon (batang otak) merupakan bagian terakhir dari
otak dengan medula oblongata sebagai komponen pembentuknya,
fungsi dari mielensefalon sebagai penyalur rangsang ke luar melalui
saraf kranial. Disebut juga medulla oblongata, melanjutkan diri ke
caudal sebagai sumsum tulang belakang (medulla spinalis) yang
berjalan di dalam canalis vertebralis. Rongga lain di batang otak
(fourth ventricle), terdapat lapisan subarachnoid yang mengandung
cairan otak.
b. Sistem Saraf Tepi
1. Saraf Kranial
Merupakan saraf yang membawa impuls dari dan ke otak. Dari
otak, terdapat 11 saraf otak (nervi cerebralis) yang menyebar ke
organ-organ sensori tertentu dan otot-otot tertentu. Sebagian besar

saraf otak tersebut berhubungan dengan bagian-bagian kepala, tetapi


ada juga yang berhubungan dengan bagian-bagian tubuh.
Tabel 1.1 Macam-macam saraf kranial pada pisces

2. Spinal Cord dan Saraf Spinal


Spinal cord merupakan suatu tabung,
berdiameter kecil dibandingkan dengan
dindingnya. Saraf spinal adalah saraf yang
membawa pesan-pesan dari dan ke sumsum
tulang belakang.

Gambar 1.3 Anatomi saraf spinal pisces


Sumber: anatomi.hewan.com

mat
a

Gurat
sisi

Gambar 1.4 Anatomi saraf spinal pisces


Sumber: anatomi.hewan.com

c. Saraf khusus yang terdapat pada Pisces


Sistem saraf pada ikan terdapat gurat sisi, mempunyai perluasan di
daerah kepala dan berguna untuk mendeteksi perubahan tekanan arus air
(seperti menghindar dari batu-batuan). Pada permukaan tubuhnya,
saluran-saluran ini merupakan lubang-lubang yang membentuk barisan
pada satu garis.
Pada saluran gurat sisi terdapat rambut-rambut sensoris yang
letaknya teratur disebut neuromast. Sel-sel rambut pada gurat sisi ikan
peka terhadap getaran dengan frekuensi lebih dari 200 Hz. Neuromast ini

mempunyai kepekaan terhadap tekanan dan arus air. Selain itu juga untuk
mengetahui obyek yang bergerak berupa mangsa atau yang akan
memangsanya.
B. Sistem Saraf Amfibi
Sistem saraf pada katak memiliki fungsi untuk mengontrol dan
mengatur aktifitas dari bagian-bagian dan organ-organ tubuh yang berbeda,
mengatur kondisi dalam tubuh dengan cara mengkoordinasi kerja kelenjar dan
jaringan-jaringan tubuh, serta membantu organisme untuk bereaksi terhadap
lingkungan luar melalui berbagai alat indera. Sehingga sistem saraf sangat
bermanfaat dalam mengatur gerakan pada katak ketika menanggapi ransangan.
Sistem saraf katak dibedakan menjadi sistem saraf pusat (meliputi: otak
dan sumsum tulang belakang) dan sistem saraf tepi meliputi sistem saraf sadar
(saraf spinal dan saraf kranial) dan sistem saraf tidak sadar (simpatik dan
parasimpatik).
1. Sistem Saraf Pusat
Sistem saraf pusat meliputi otak dan sumsum tulang belakang yang
dilindungi oleh tengkorak, ruas-ruas tulang belakang, dan 2 lapisan selaput
meninges. Diantara dua lapisan tersebut terdapat spatium subdurale,
diantara keduanya terdapat cairan cerebrospinal. Bila membran ini terjena
infeksi maka akan terjadi radang yang disebut meninges.
Otak dan sumsum tulang belakang memiliki 3 materi esensial:
1. Substansi grissea yaitu badan sel yang membentuk bagian materi kelabu
2. Substansi alba yaitu serabut sara yang membentuk bagian materi putih
3. Sel-sel neuroglia yaitu jaringan ikat yang terletak diatara sel sel saraf di
dalam sistem saraf pusat

Gambar 1.5 Jens cairan pada saraf pusat


Sumber: anatomi.hewan.com

a. Otak Katak
- Struktur

: Otak sangat lembut dan terdapat di tempurung kepala

yang bertulang rawan yang mana memiliki dua occipitalis condyles.


- Fungsi

: Untuk mengontrol dan mengkoordinasi fungsi dari sel

tubuh, jaringan dan sistem organ sehingga mereka bergerak harmonis


sebagai satu kesatuan.
- Otak katak dibedakan menjadi 3 bagian yaitu:
1. Forebrain
olfactory,

terdiri

dari

dipasangkan

lobus
cerebral

hemispheres. Lobus olfactory tidak


terlalu

berkembang

karena

tidak

terlalu dibutuhkan yang berhubungan


dengan indera pembau. Cerebrum
atau cerebral hemispheres terdapat
dua belahan oblongata di belakang
lobus olfaktorius berfungsi untuk
mengontrol gerak sadar dan aksi

Gambar 1.6 Anatomi otak katak


Sumber: anatomi.hewan.com

spontan, pusat penglihatan.


2. Midbrain : ditandai oleh sepasang lobus pengelihatan. Lobus
Penglihatan terdapat lubang vesikel disisi dorsal dari otak dan
membentuk bagian paling luas dari otak. Terdapat pula talamus dan
kelenjar hipofisis. Lobus penglihatan mengatur indera penglihatan .
Otak tengah juga mengatur aktivitas dari otot mata.

3. Hindbrain : terdiri dari cerebellum dan medulla oblongata. Otak


kecil dibentuk dari pita sempit di depan medulla dan di belakang
lobus penglihatan. Otak kecil merupakan organ keseimbangan dan
mengontrol mekanisme dari gerak autonom dan gerak sadar.
Medulla oblongata (Sumsum lanjutan) terletak pada bagian paling
posterior dari otak. Bagian anterior lebih luas daripada posterior
dan terbentuk rongga segitiga. Bagian ini berfungsi untuk
menghantar impuls yang datang dari medula spinalis menuju ke
otak. Sumsum lanjutan juga mempengaruhi refleks fisiologi seperti
detak jantung (pusat pengatur percepatan dan penghambat denyut
jantung), tekanan darah (pusat pengaturan penyempitan dan
pelebaran pembuluh darah), volume dan kecepatan respirasi, gerak
alat pencernaan, dan sekresi kelenjar pencernaan, mengatur gerak
tidak sadar.
b. Sumsum Tulang Belakang Katak
- Struktur luar sumsum tulang belakang merupakan kelanjutan posterior
otak yang meluas ke posterior ke kanal tengah kolom vertebral.
- Sumsum tulang belakang mengatur gerak refleks. Itu mengontrol dan
mengorganisasi respon impuls untuk menstimulasi panca indera yang
tidak melalui otak.
- Sebagai jalur untuk menstimulasi panca indera yang dilewatkan ke
otak.
2. Sistem Saraf Tepi
a. Saraf Spinal Katak
- Terdapat 10 pasang saraf spinal (kanan dan kiri) terhubung dari sisi
tulang belakang. Saraf spinalnya meliputi Saraf spinal pertama, saraf
spinal ke-2, saraf spinal ke-3, saraf spinal ke-4, saraf spinal ke-5, saraf
spinal ke-6, saraf spinal ke-7, saraf spinal ke-8, saraf spinal ke-9, saraf
spinal ke-10.
b. Saraf Kranial Katak
- Terdapat 10 pasang saraf kranial meliputi: Olfactory, optic,
oculomotor, trochlear, trigeminal (opthalmic, maxilary, mandibular),

abducens,

facial

(palatine,

hyomandibular),

auditory,

glassopharyngeal, vagus
C. Sistem Saraf Reptil
Sistem saraf pada reptilia terdiri atas sistem saraf pusat yang berupa otak
dan sumsum tulang belakang. Bagian otak terbagi menjadi empat bagian, yaitu
otak besar, otak kecil, otak tengah, sumsum penghubung atau lanjutan.
Kelas reptil merupakan kelas dari hewan vertebrata pertama yang mampu
menyesuaikan diri di daerah kering.
Bangsa reptile umumnya memiliki daya penciuman yang sangat
tajam oleh sebab itu bagian otak yang merupakan pusat penciumannya lebih
berkembang dan bentuknya lebih besar dan memanjang kearah depan.

1. Sistem Saraf
a. Otak

Gambar 1.7 Anatomi reptil


Sumber:
anatomi.hewan.com
Pusat

Otak (ensefalon), dibedakan menjadi:


1. Otak besar (serebrum)
2. Otak tengah (mesensefalon)
3. Otak kecil (serebelum)
4. Jembatan varol (pons varoli)
5. Sumsum sambung (medulla oblongata)
Reptil memiliki otak dengan dua lobus olfaktorius yang panjang,
hemisfer serebral, 2 lobus optikus, serebellum, dan medulla oblongata yang
melanjut ke korda saraf.

1. Otak besar

Gambar 1.8 Anatomi otak reptil


Sumber: anatomi.hewan.com

Otak besar merupakan sumber dari semua kegiatan/gerakan sadar


atau sesuai dengan kehendak, walaupun ada juga beberapa gerakan
refleks otak. Pada bagian korteks serebrum yang berwarna kelabu
terdapat bagian penerima rangsang (area sensor) yang terletak di sebelah
belakang area motor yang berfungsi mengatur gerakan sadar atau
merespon

rangsangan.

Selain

itu

terdapat

area

asosiasi

yang

menghubungkan area motor dan sensorik.


Dibagian otak besar, lobus olfaktorius yang merpakan pusat
pencium berkembang dengan baik Sehingga indra penciumannya lebih
tajam. Perkembangan otak tengah reptilia terdesak oleh otak besar. Otak
tengah menjadi kurang berkembang dengan baik sehingga menyebabkan
indra penglihat reptilia kurang tajam.

Gambar 1.7 Anatomi otak tampak dorsal dan

2. Otak tengah
ventral reptil
Sumber:
Otak tengah terletak anatomi.hewan.com
di depan otak kecil dan jembatan varol. Di
depan otak tengah terdapat talamus dan kelenjar hipofisis yang mengatur
kerja kelenjar-kelenjar endokrin. Bagian atas (dorsal) otak tengah
merupakan lobus optikus yang mengatur refleks mata seperti
penyempitan pupil mata, dan juga merupakan pusat pendengaran.
3. Otak kecil
Serebelum mempunyai fungsi utama dalam koordinasi gerakan
otot yang terjadi secara sadar, keseimbangan, dan posisi tubuh. Bila ada
rangsangan yang merugikan atau berbahaya maka gerakan sadar yang
normal tidak mungkin dilaksanakan.
4. Jembatan varol
Jembatan varol berisi serabut saraf yang menghubungkan otak
kecil bagian kiri dan kanan, juga menghubungkan otak besar dan
sumsum tulang belakang.

5. Sumsum sambung (medulla oblongata)


Sumsum sambung berfungsi menghantar impuls yang datang dari
medula spinalis menuju ke otak. Sumsum sambung juga mempengaruhi
jembatan, refleks fisiologi seperti detak jantung, tekanan darah, volume
dan kecepatan respirasi, gerak alat pencernaan, dan sekresi kelenjar
pencernaan. Selain itu, sumsum sambung juga mengatur gerak refleks
yang lain.
b. Sumsum Tulang Belakang
Pada penampang melintang
sumsum tulang belakang tampak
bagian

luar

berwarna

putih,

sedangkan baguan dalam berbentuk


kupu-kupu

berwarna

kelabu.

Sumsum tulang belakang ini pusat


gerak

refleks

dan

juga

menghantarkan rangsangan ke otak.

Gambar 1.8 Anatomi sumsusm tulang belakang


reptil
Sumber: anatomi.hewan.com

2. Sistem Saraf Tepi


a. Sistem saraf sadar
Sistem saraf sadar disusun oleh saraf otak (saraf kranial), yaitu
sarafsaraf yang keluar dari otak, dan saraf sumsum tulang belakang, yaitu
saraf-saraf yang keluar dari sumsum tulang belakang.
Saraf otak ada 12 pasang yang terdiri dari:
1. Tiga pasang saraf sensori
2. Lima pasang saraf motor
3. Empat pasang saraf gabungan sensori dan motor
Saraf otak dikhususkan untuk daerah kepala dan leher, kecuali
nervus vagus yang melewati leher ke bawah sampai daerah toraks dan
rongga perut. Nervus vagus membentuk bagian saraf otonom. Oleh
karena daerah jangkauannya sangat luas maka nervus vagus disebut saraf
pengembara dan sekaligus merupakan saraf otak yang paling penting.
b. Saraf otonom
Sistem saraf otonom disusun oleh serabut saraf yang berasal dari
otak maupun dari sumsum tulang belakang dan menuju organ yang
bersangkutan. Dalam sistem ini terdapat beberapa jalur dan masing-

masing jalur membentuk sinapsis yang kompleks dan juga membentuk


ganglion. Urat saraf yang terdapat pada pangkal ganglion disebut urat
saraf pra ganglion dan yang berada pada ujung ganglion disebut urat
saraf post ganglion.
Sistem saraf otonom dapat dibagi atas sistem saraf simpatik dan
sistem saraf parasimpatik. Perbedaan struktur antara saraf simpatik dan
parasimpatik terletak pada posisi ganglion. Saraf simpatik mempunyai
ganglion yang terletak di sepanjang tulang belakang menempel pada
sumsum tulang belakang sehingga mempunyai urat pra ganglion pendek,
sedangkan saraf parasimpatik mempunyai urat pra ganglion yang panjang
karena ganglion menempel pada organ yang dibantu. Fungsi sistem saraf
simpatik dan parasimpatik selalu berlawanan (antagonis).
Fungsi saraf otonom :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.

mengecilkan pupil
menstimulasi aliran ludah
memperlambat denyut jantung
membesarkan bronkus
menstimulasi sekresi kelenjar pencernaan
mengerutkan kantung kemih memperbesar pupil
menghambat aliran ludah
mempercepat denyut jantung
mengecilkan bronkus
menghambat sekresi kelenjar pencernaan
menghambat kontraksi kandung kemih

D. Sistem Saraf Aves


Sistem saraf burung terdiri atas sistem saraf pusat dan saraf tepi. Sistem
saraf pusat terdiri atas otak dan sumsum tulang belakang. Sistem saraf tepi
terdiri atas serabut-serabut saraf yang berasal dan otak dan serabut-serabut
saraf yang berasal dari sela-sela ruas tulang belakang. Otak burung terdiri atas
otak depan, otak tengah, otak belakang, dan sumsum lanjutan.

Gambar 1.9 Anatomi otak aves


Sumber: anatomi.hewan.com

Fungsi sistem koordinasi pada aves:


1.

Menangkap informasi dan merespon informasi dari luar dan dari dalam

tubuh melalui reseptor motorik.


2. Menangkap dan menyimpan informasi sebagai memori dan pembelajaran.
3. Mengatur impuls keluar yang mengarah ke otot dan organ-organ dalam
(otot jantung, otot polos, dan otot lurik).

a. Sistem Saraf Pusat


a. Otak besar (Serebrum)
Otak besar mempunyai fungsi dalam pengaturan semua aktifitas
mental, yaitu yang berkaitan dengan kepandaian (intelegensi), ingatan
(memori), kesadaran, dan pertimbangan. Otak besar merupakan sumber
dari semua kegiatan/gerakan sadar atau sesuai dengan kehendak,
walaupun ada juga beberapa gerakan refleks otak. Pada bagian korteks
serebrum yang berwarna kelabu terdapat bagian penerima rangsang (area
sensor) yang terletak di sebelah belakang area motor yang berfungsi
mengatur gerakan sadar atau merespon rangsangan.
b. Otak tengah (Mesensefalon)
Otak tengah terletak di depan otak kecil dan jembatan varol. Di
depan otak tengah terdapat talamus dan kelenjar hipofisis yang mengatur
kerja kelenjar-kelenjar endokrin. Bagian atas (dorsal) otak tengah
merupakan lobus optikus yang mengatur refleks mata seperti
penyempitan pupil mata, dan juga merupakan pusat pendengaran.
c. Otak kecil
Otak kecil pada burung mempunyai lipatan-lipatan

yang

memperluas permukaan sehingga dapat menampung sejumlah neuron


yang cukup banyak. Perkembangan Otak kecil ini berguna bagi
pengaturan keseimbangan burung di waktu terbang.
d. Sumsum lanjutan (Medulla Oblongata)

Sumsum lanjutan berfungsi menghantar impuls yang datang dari


medula spinalis menuju ke otak. Sumsum lanjutan juga mempengaruhi
jembatan, refleks fisiologi seperti detak jantung, tekanan darah, volume
dan kecepatan

respirasi, gerak alat pencernaan,sekresi

kelenjar

pencernaan dan juga mengatur gerak refleks yang lain seperti berkedip
b. Sistem Saraf Tepi
Sistem saraf tepi terdiri atas sistem saraf sadar dan sistem saraf tidak
sadar. Sistem saraf sadar meliputi sistem saraf kepala (kranial) yang
berhubungan dengan organ-organ di kepala serta anggota tubuh manusia
bagian atas. Sedangkan saraf spinal berasal dari sumsum tulang belakang
dan berhubungan dengan seluruh tubuh. Sedangkan, sistem saraf tidak sadar
dibagi menjadi dua macam, yaitu saraf simpatik dan parasimpatik.
a. Sistem saraf sadar
Sistem saraf sadar (kraniospinal) merupakan saraf yang mengatur
gerakan yang dilakukan secara sadar. Sistem saraf sadar dibagi menjadi
dua macam, yaitu kranial dan spinal.
Sistem saraf sensoris atau aferen tersusun atas neuron yang
membawa implus dari reseptor menuju sistem saraf pusat. Sistem saraf
sensorik-somatik terdiri dari saraf kranial dan tulang belakang dan berisi
baik neuron sensorik dan motorik. Neuron sensorik mengirimkan
informasi sensorik dari kulit, otot rangka, dan organ-organ sensorik ke
sistem saraf pusat. Neuron motorik mengirimkan pesan tentang gerakan
yang diinginkan dari sistem saraf pusat ke otot, menyebabkan mereka
kontrak. Tanpa sistem saraf sensorik-somatik, sebuah hewan akan dapat
memproses informasi tentang lingkungannya (apa yang dilihatnya,
rasanya, mendengar, dan lain-lain) dan tidak bisa mengendalikan gerakan
motoris
b. Sistem saraf tak sadar (saraf otonom)
Saraf tak sadar disebut juga saraf otonom adalah sistem saraf yang
bekerja tanpa diperintah oleh sistem saraf pusat dan terletak khusus pada
sumsum tulang belakang. Sistem saraf otonom terdiri dari neuron-neuron
motorik yang mengatur kegiatan organ-organ dalam, misalnya jantung,
paru-paru, ginjal, kelenjar keringat, otot polos sistem pencernaan, otot

polos pembuluh darah. Berdasarkan sifat kerjanya, sistem saraf otonom


dibedakan menjadi dua yaitu saraf simpatik dan saraf parasimpatik.
1. Sistem saraf simpatik
Sistem saraf simpatik terdiri atas serangkaian urat kembar
berupa ganglion-ganglion yang tersebar di beberapa daerah, seperti
daerah leher, daerah dada, daerah pinggang, dan daerah pelvis.
Serabut saraf simpatik berfungsi untuk merangsang kerja otot jantung,
otot-otot tak sadar semua pembuluh darah, dan semua alat-alat dalam,
seperti lambung, pankreas, dan usus. Selain itu, merangsang serabut
motorik sekretorik pada kelenjar keringat dan mempertahankan tonus
semua otot, termasuk tonus otot sadar.
2. Sistem saraf parasimpatik
Susunan saraf parasimpatik berupa jaringan susunan saraf yang
berhubungan dengan ganglion-ganglion yang

tersebar di seluruh

tubuh. Sistem saraf parasimpatik memiliki fungsi kebalikan dari saraf


simpatik.
Sistem saraf otonom disusun oleh serabut saraf yang berasal dari
otak maupun dari sumsum tulang belakang dan menuju organ yang
bersangkutan. Dalam sistem ini terdapat beberapa jalur dan masingmasing jalur membentuk sinapsis yang kompleks dan juga membentuk
ganglion. Urat saraf yang terdapat pada pangkal ganglion disebut urat
saraf pra ganglion dan yang berada pada ujung ganglion disebut urat
saraf post ganglion.
Sistem saraf otonom dapat dibagi atas sistem saraf simpatik dan
sistem saraf parasimpatik. Perbedaan struktur antara saraf simpatik
dan parasimpatik terletak pada posisi ganglion. Saraf simpatik
mempunyai ganglion yang terletak di sepanjang tulang belakang
menempel pada sumsum tulang belakang sehingga mempunyai urat
pra ganglion pendek, sedangkan saraf parasimpatik mempunyai urat
pra ganglion yang panjang karena ganglion menempel pada organ
yang dibantu.

E. Sistem Saraf Mamalia

Sistem saraf merupakan salah satu dari sistem koordinasi yang bertugas
menyampaikan impuls (rangsang) dari reseptor (indera) untuk dideteksi dan
ditanggapi oleh tubuh. Sistem saraf memungkinkan makhluk hidup menjadi
cepat tanggap terhadap perubahan baik di dalam maupun di luar tubuh.
1. Komponen saraf
a) Reseptor, berfungsi sebagai penerima impuls (rangsang), yaituindera
(mata, hidung, kulit, lidah, telinga).
b) Penghantar impuls (rangsang), berfungsi meneruskan impuls dari
reseptor (indera) menuju ke efektor (otot /kelenjar),yaitu : saraf
(neuron).
c) Efektor, berfungsi menanggapi rangsang yang telah diantar oleh
penghantar rangsang (saraf), yaitu otot dan kelenjar.
2. Fungsi saraf
a. Menerima impuls (rangsang) dari reseptor (indera)
b. Memproses impuls (rangsang) yang diterima (otak /sumsum tulang
belakang)
c. Memberi respon (tanggapan) terhadap impuls yang diterima (otot
dan kelenjar).

3. Susunan Saraf Manusia

Gambar 3 : Susunan Saraf Manusia


A. Sistem Saraf Pusat
1.) Otak
Otak merupakan alat tubuh yang sangat penting dan sebagai
pusat pengatur dari segala kegiatan manusia. Otak terletak di dalam
rongga tengkorak, beratnya lebih kurang 1/50 dari berat badan. Bagian
utama otak adalah otak besar (Cerebrum), otak kecil (Cerebellum),
dan batang otak.

a) Otak Besar ( cerebrum )


Otak besar dibagi menjadi dua belahan, yaitu belahan
kanan dan belahan kiri. Masing-masing belahan pada otak tersebut
disebut hemister. Otak besar belahan kanan mengatur dan
mengendalikan kegiatan tubuh sebelah kiri, sedangkan otak
belahan kiri mengatur dan mengendalikan bagian tubuh sebelah
kanan.

b) Otak tengah ( Mesensefalon )


Otak tengah merupakan pebghubung antara otak depan dan
otak belakang, bagian otak tengah yang berkembang adalah lobus
optikus yang berfungsi sebagai pusat refleksi pupil mata, pengatur
gerak bola mata, dan refleksi akomodasi mata.

c) Otak kecil ( cerebellum )

Otak kecil terletak di bagian belakang otak besar, tepatnya


di bawah otak besar. Otak kecil terdiri atas dua lapisan, yaitu
lapisan luar berwarna kelabu dan lapisan dalam berwarna putih.
Otak kecil dibagi menjadi dua bagian, yaitu belahan kiri dan
belahan kanan yang dihubungkan oleh jembatan varol. Otak kecil
berfungsi

sebagai

pengatur

keseimbangan

tubuh

dan

mengkoordinasikan kerja otot ketika seseorang akan melakukan


kegiatan. Dan pusat keseimbangan tubuh.

d) Sumsum lanjutan (medula oblongata),


Sumsum lanjutan atau sumsum penghubung. terbagi
menjadi dua lapis, yaitu lapisan dalam dan luar berwarna kelabu
karena banyak mengandung neuron. Lapisan luar berwarna putih,
berisi neurit dan dendrit. Fungsi sumsum tulang belakang adalah
mengatur reflex fisiologis, seperti kecepatan napas, denyut
jantung, suhu tubuh, tekanan, darah, dan kegiatan lain yang tidak
disadari.
2.) Sumsum Tulang Belakang ( medulla spinalis )
Sumsum tulang belakang terletak memanjang didalam rongga
tulang belakang, mulai dari ruas-ruas tulang leher sampai ruas-ruas
tulang pinggang yang kedua. Sumsum tulang belakang terbagi menjadi
dua lapis, yaitu lapisan luar berwana putih dan lapisan dalam berwarna

kelabu. Lapisan luar mengandung serabut saraf dan lapisan dalam


mengandung badan saraf. Di dalam sumsum tulang belakang terdapat
saraf sensorik, saraf motorik, dan saraf penghubung. Fungsinya
adalah sebagai penghantar impuls dari otak dan ke otak serta sebagai
pusat pengatur gerak refleks.
B. Sistem Saraf Tepi
Sistem saraf tepi tersusun dari semua saraf yang membawa pesan
dari dan ke sistem saraf pusat. Kerjasama antara sistem pusat dan sistem
saraf tepi membentuk perubahan cepat dalam tubuh untuk merespon
rangsangan dari lingkunganmu. Sistem saraf ini dibedakan menjadi
sistem saraf somatis dan sistem saraf otonom.
1. Sistem saraf somatis (saraf sadar)
Sistem saraf somatis disebut juga dengan sistem saraf sadar.
Sistem saraf somatis terdiri dari 12 pasang saraf kranial dan 31
pasang saraf sumsum tulang belakang ( spinal ) Kedua belas pasang
saraf otak akan menuju ke organ tertentu, misalnya mata, hidung,
telinga, dan kulit. Saraf sumsum tulang belakang keluar melalui selasela ruas tulang belakang dan berhubungan dengan bagian-bagian
tubuh, antara lain kaki, tangan, dan otot lurik. Saraf-saraf dari sistem
somatis menghantarkan informasi antara kulit, sistem saraf pusat, dan
otot-otot rangka. Proses ini dipengaruhi saraf sadar, berarti
kamu dapat

memutuskan

untuk

menggerakkan

atau

tidak menggerakkan bagian-bagian tubuh di bawah pengaruh sistem


ini. Contoh dari sistem saraf somatis adalah sebagai berikut.
a) Ketika kita mendengar bel rumah berbunyi, isyarat dari telinga
akan sampai ke otak. Otak menterjemahkan pesan tersebut dan
mengirimkan isyarat ke kaki untuk berjalan mendekati pintu dan
mengisyaratkan ke tangan untuk membukakan pintu.
b) Ketika kita merasakan udara di sekitar kita panas, kulit akan
menyampaikan informasi tersebut ke otak. Kemudian otak
mengisyaratkan pada tangan untuk menghidupkan kipas angin.

c) Ketika kita melihat kamar berantakan, mata akan menyampaikan


informasi tersebut ke otak, otak akan menterjemahkan informasi
tersebut dan mengisyaratkan tangan dan kaki untuk bergerak
membersihkan kamar.
2. Sistem saraf otonom (saraf tak sadar)
Sistem saraf otonom mengatur kerja jaringan dan organ tubuh
yang tidak disadari atau yang tidak dipengaruhi oleh kehendak kita.
Jaringan dan organ tubuh diatur oleh sistem saraf otonom adalah
pembuluh darah dan jantung. Sistem saraf otonom terdiri atas sistem
saraf simpatik dan sistem saraf parasimpatik.
a) Sistem saraf simpati disebut juga sistem saraf torakolumbar, karena
saraf preganglion keluar dari tulang belakang toraks ke-1 sampai
dengan ke-12. Sistem saraf ini berupa 25 pasang ganglion atau
simpul saraf yang terdapat di sumsum tulang belakang.
b) Sistem saraf parasimpatik disebut juga dengan sistem saraf
kraniosakral, karena saraf preganglion keluar dari daerah otak dan
daerah sakral. Susunan saraf parasimpatik berupa jaring-jaring yang
berhubung-hubungan dengan ganglion yang tersebar di seluruh
tubuh. Urat sarafnya menuju ke organ tubuh yang dikuasai oleh
susunan saraf simpatik. Sistem saraf parasimpatik memiliki fungsi
yang berkebalikan dengan fungsi sistem saraf simpatik. Misalnya
pada sistem saraf simpatik berfungsi mempercepat denyut jantung,
sedangkan pada sistem saraf parasimpatik akan memperlambat
denyut jantung.

Saraf Simpatetik
1. Memperlebar pembuluh darah.
2. Mempercepat denyut jantung.

Saraf Parasimpatetik
1. Memperkecil pembuluh darah.
2. Memperlambat denyut jantung.

3. Memperlebar pupil mata.


4. Mempertinggi tekanan darah.
5. Meningkatkan pernapasan.
6. Meningkatkan kadar gula dalam
darah.
7. Mengerutkan limpa.

3. Memperkecil pupil mata.


4. Memperendah tekanan darah.
5. Mengurangi pernapasan.
6. Mengurangi kadar gula dalam
darah.
7. Mengembangkan limpa.

Gambar 6 : Tabel Fungsi Saraf Simpatis dan Saraf Parasimpatis


1. Macam Gerak :
Sebagai bukti adanya penghantaran impuls oleh saraf adalah timbulnya
gerak pada anggota tubuh. Gerakan tersebut terjadi karena proses yang
disadari yang disebut juga gerak sadar atau gerakan biasa, sedangkan gerak
yang tidak disadari disebut gerak refleks.
a. Gerakan biasa atau gerak sadar
Mekanisme gerak biasa: impuls dari reseptor neuron
sensorik pusat saraf (otak) respon efektor neuron
motorik efektor (gerak anggota tubuh)
Contoh gerakan sadar antara lain: berjalan, olah raga, makan, minum
dan sebagainya.
b. Gerakan yang tidak disadari atau gerak reflex
Mekanisme gerak refleks: impuls dari reseptor neuron
sensorik sumsum tulang belakang respon efektor neuron
motorik efektor
Ada dua macam gerak refleks yaitu:
1) Refleks otak, adalah gerak refleks yang melibatkan saraf perantara
yang terletak di otak, misalnya berkedipnya mata, refleks pupil
mata karena rangsangan cahaya.
2) Refleks sumsum tulang belakang, adalah gerak refleks yang
melibatkan saraf perantara yang terletak di sumsum tulang
belakang, misalnya sentakan lutut karena kaki menginjak batu
yang runcing.

Tabel 1.1. Perbedaan Sistem Saraf Kelas Vertebrata


Pembeda
- Bagian-bagian
saraf pusat

Pisces

Amfibi

Reptil

Aves

Mamalia

Memliki 5 bagian:
telencephalon,

Memiliki 3 bagian:
Forebrain, midbrain,

Memiliki 4 bagian:
Otak besar, otak kecil,

Memiliki 4 bagian:
Otak depan, otak

Memiliki 4 bagian:
prosenephalon, lobus

diencephalon,

hindbrain

otak tengah, sumsum

tengah, otak belakang,

opticus, cerebellum, dan

mesencephalon,

penghubung atau

dan sumsum lanjutan

medulla oblongata

metencephalon dan

lanjutan

myelencephalon
Otak tengah dan otak

Lobus olfaktorius yang

Otak tengah kurang

yang tidak

besar yang berhubungan

berhubungan dengan

berkembang dengan

lebih besar jika

berkembang

dengan penglihatan tidak

pusat pembau tidak

dibandingkan

dengan baik

berkembang dengan baik

berkembang dengan

baik.
Bagian otak besar

- Bagian otak

ataupun yang
berkembang
dengan baik

baik

(lobus olfaktorius)
merupakan pusat
penciumannya lebih
berkembang dan
bentuknya lebih besar
dan memanjang ke arah
depan.

Serebrum berukuran

keseluruhan bagian otak


yang lebih berkembang

- Jumlah saraf
spinal

Berpasangan ke setiap

10 pasang saraf spinal

Berpasangan ke setiap

somit tubuh muncul

meliputi:
Saraf spinal pertama,

somit tubuh

diantara lengkung neural


di tulang belakang secara
berturut-turut

31 pasang saraf spinal

saraf spinal ke-2, saraf


spinal ke-3, saraf spinal
ke-4, saraf spinal ke-5,
saraf spinal ke-6, saraf
spinal ke-7, saraf spinal
ke-8, saraf spinal ke-9,
saraf spinal ke-10.

- Jumlah saraf
kranial

11 pasang saraf kranial

10 pasang saraf kranial

12 pasang saraf kranial

12 pasang saraf

meliputi:
Nervus terminalis (NC

meliputi:
Olfactory, optic,

meliputi:
Tiga pasang saraf

kranial

0), Nervus olfactorius

oculomotor, trochlear,

sensori, lima pasang

(NC I), Nervus opticus

trigeminal

saraf motor, dan empat

(NC II), Nervus

(23lossophar,

pasang saraf gabungan

oculomotoris (NC III),

23lossopha,

sensori dan motor

Nervus trochlearis (NC

mandibular), abducens,

IV), Nervus trigeminalis

facial (palatine,

(NC V), Nervus

hyomandibular),

abducens (NC VI),

auditory,

Nervus facialis (NC VII),

24lossopharyngeal,

Nervus acousticus (NC

vagus

VIII), Nervus
glassopharygeal (NC IX),
Nervus vagus (NC X),