Anda di halaman 1dari 10

TUGAS KULIAH KULTUR SEL

URAIAN JENIS-JENIS BIOREAKTOR


DOSEN PENGAMPU : Dr. Dianursanti S.T., M.T. dan Dr. Saptowo Jumali
Pardal

NAMA
: MUH. A. H. VINCI KURNIA
NPM
: 1306403390
JURUSAN : TEKNOLOGI BIOPROSES

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI BIOPROSES


DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA
FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA
DEPOK, 2015
A. Pendahuluan

Bioreaktor atau dikenal juga dengan nama fermentor adalah sebuah peralatan
atau sistem yang mampu menyediakan sebuah lingkungan biologis yang dapat
menunjang terjadinya reaksi biokimia dari bahan mentah menjadi bahan yang
dikehendaki. Reaksi biokimia yang terjadi di dalam bioreaktor melibatkan
organisme atau komponen biokimia aktif (enzim) yang berasal dari organisme
tertentu, baik secara aerobik maupun anaerobik. Sementara itu, agensia biologis
yang digunakan dapat berada dalam keadaan tersuspensi atau terimobilisasi.
Contoh reaktor yang menggunakan agensia terimobilisasi adalah bioreactor
dengan unggun atau bioreaktor membran.
Merancang bioreaktor adalah perkara rekayasa yang lumayan rumit. Mikroba
atau sel hanya mau bereproduksi dengan baik bila kondisi lingkungan optimal.
Untuk mencapainya, gas dalam bioreaktor, seperti oksigen, nitrogen, dan karbon
dioksida; aliran; temperatur; pH; serta kecepatan adukan harus terkendali.
Umumnya klasifikasi Bioreaktor dibedakan berdasarkan pemasukan nutrisi ke
dalam bioreactor. Bioreaktor dibagi menjadi tiga jenis :

Bioreaktro curah (batch/bulk)


Bioreaktor Sinambung (continuous)
Bioreaktor Semi-sinambung (fed batch)

Gambar 1. Jenis bioreactor berdasarkan pemasukan nutrisi ke dalam bioreactor


(Sumber:
https://lms.ipb.ac.id/pluginfile.php/17163/mod_resource/content/0/DTM_VI._IN
OKULUM_METODE_KULTIV_revisi.ppt)

B. Bioreaktor Batch

a. Pengertian
Menurut Iman (2008), Batch Process merupakan fermentasi dengan cara
memasukan media dan inokulum secara bersamaan ke dalam bioreactor dan
pengambilan produk dilakukan pada akhir fermentasi. Pada system batch, bahan
media dan inokulum dalam waktu yang hampir bersamaan di masukan ke dalam
bioreactor, dan pada saat proses berlangsung akan terjadi terjadi perubahan
kondisi di dalam bioreactor (nutrient akan berkurang dan produk serta limbah).

Gambar 2. Bioreaktor
jenis curah (batch) (a),
serta desainnya (b).
(Sumber:
https://upload.wikimedia.
org (a) dan
a.

b.

www.slideshare.net (b)

b. Karakteristik

Resiko kontaminasi rendah

Kultur curah merupakan cara yang paling sederhana, sehingga menjadi titik
awal untuk studi kinetika

Tidak perlu mikroba dengan kestabilan tinggi

Dapat untuk fase fermentasi yang berbeda pada bioreaktor yang sama (Contoh
produksi metabolit sekunder e.g antibiotik

pertumbuhan sel pada fase

eksponensial & pembentukan produk pada fase stasioner)

Dari aspek rekayasa proses, kultur curah lebih fleksibel dalam perencanaan
produksi, terutama untuk memproduksi beragam produk dengan pasar kecil

Kelemahan : produk yang menghambat pertumbuhan terakumulasi, sehingga


metabolisme sel terganggu

c. Cara Kerja
Sebagai contoh, cara reaktor batch yang sering digunakan adalah cara batch
anaerob dari penelitian Soewondo (2010). Reaktor yang digunakan dalam dalam
hal ini adalah reaktor batch anaerob dengan volume operasional sebesar 4 L. Pada
penutup reaktor, terdapat 2 buah selang silikon untuk sampling gas dan
penambahan substansi (penetralan pH dengan basa), termometer, serta pengaduk.
Untuk reaktor cair, digunakan magnetic stirrer sebagai pengaduk. Substrat yang
telah dicampurkan dengan inokulum dimasukkan ke dalam reaktor. Setelah
reaktor ditutup dengan rapat, nitrogen dialirkan untuk mengusir oksigen yang
berada dalam reaktor supaya tercipta suasana anaerob. Reaktor dioperasikan
selama 65 hari.
d. Contoh Produk
Adapun contoh produk yang dapat menggunakan system Batch Process,
diantaranya : yang mungkin dilakukan untuk skala kecil adalah fermentasi batch.
untuk pembuatan Bioetanol : Food Grade dan Industrial ( Kosmetika , kesehatan
dsb). Tidak direkomendasikan menambahkan UREA,NPK dan Bahan Kimia
lainya kecuali : Ragi ( Mikroba etanol ) (Bambang, 2010).

Gambar 3. Sequential Batch


Reactor, reactor yang sering
digunakan dalam industi pangan
(Sumber: www.dirksemilieutechniek.com)

C. Bioreaktor Continuous
a. Pengertian
Pada cara

Sinambung (Continues Process),

pengaliran subtrat dan

pengambilan produk dilakukan secara terus menerus (sinambung) setiap saat

setelah diperoleh konsentrasi produk maksimal atau subtract pembatasnya


mencapai konsentrasi yang hampir tetap (Rusmana, 2008). Dalam hal ini subtrat
dan inokulum dapat ditambahkan bersama-sama secara terus menerus sehingga
fase eksponensial dapat diperpanjang.

Gambar 4. Bioreaktor jenis CSTR (continuous stirred tank reactor) (a) dengan
agitator dan permukaan heat transfer internal, (b) dengan pompa di sekitar tempat
mixing and permukaan heat transfer eksternal
(Sumber: http://www.metal.ntua.gr)
b. Karakteristik
Karakteristik khas dari bioreactor sinambung (continuous) yaitu kondisi
lingkungan (suhu, pH, aerasi, dan konsentrasi nutrient) dapat dipertahankan tetap
(steady-state) sehingga konsentrasi biomassa atau (laju pertumbuhan spesifik)
dapat diatur & konstan dipertahankan selama kultivasi (dg mengatur kons.
substrat umpan). Karakteristik lainnya yaitu

Memerlukan mikroba dengan kestabilan genetik tinggi (mikroba


rekombinan kadang tidak stabil sifat genetiknya)

Produktivitas lebih tinggi

Dapat dijalankan pada waktu yang lama

Harus ada pasar/konsumen ang tetap terhadap produk

Cocok untuk proses yang resiko kontaminasinya rendah (contohnya


penanganan limbah cair) & produk yang berasosiasi dengan pertumbuhan

Pemantauan dan pengendalian proses lebih sederhana

Tidak ada akumulasi produk yang menghambat

c. Cara Kerja
Biasanya, bioreaktor yang dibuat adalah jenis one stage kontinyu, yang terdiri
dari tiga komponen utama (penampung sementara, reaktor dan gas kolektor)
(Katherin, 2010). Pada tipe aliran kontinyu bahan dimasukkan ke dalam digester
secara teratur pada satu ujung dan setelah melalui jarak tertentu, keluar di ujung
yang lain. Tipe ini mengatasi masalah pada proses pemasukan dan pengosongan
pada tipe batch. Menurut Aprilianto (2010), terdapat dua jenis dari tipe aliran
kontinyu:

Vertikal, dikembangkan oleh Gobar Gas Institute, India

Horisontal, dikembangkan oleh Fry di Afrika Selatan dan California, selain itu
dikembangkan oleh Biogas Plant Ltd. dengan bioreaktor yang terbuat dari
karet Butyl (butyl rubber bag).
Dalam penelitian Tontowi (2010), yang telah terapkan pada proses fermentasi

kontinyu dilakukan dalam mixed flow reactor yang bervolume 1 L dengan


kecepatan putar 100 rpm. Proses fermentasi ini diawali dengan melakukan
fermentasi semibatch selama 16 jam. Sebelum fermentasi dimulai, reaktor terlebih
dahulu diisi dengan bead sampai volume mencapai 1/5 volume reaktor. Setelah
16 jam, proses fermentasi kontinyu mulai dilakukan dengan mengalirkan feed
dalam fermentor menggunakan pompa peristaltik. Laju alir feed (media molasses)
disesuaikan dengan variabel dilution rate yang dipakai.
d. Contoh Produk
Adapun contoh produk

yang dapat menggunakan system sinambung

(Continues Process) diantaranya : protein sel tunggal, antibiotic, pelarut organic,


kultur starter, dekomposisi selulosa, pengolahan limbah cair, beer, glukosa
isomerase, etanol (Rusmana, 2008).

Gambar 5. Produksi etanol secara Continuous dengan daur-ulang sel khamir


(Sumber: http://collections.infocollections.org)
D. Bioreaktor Fed-Batch
a. Pengertian
Sistem fed-batch adalah suatu sistem yang rnenambahkan media baru secara
teratur pada kultur tertutup, tanpa mengetuarkan cairan kultur yang ada di dalam
fermentor sehingga volume kultur makin lama makin bertambah Tri Widjaja
(2010. Menurut Rusmana (2008), pada cara fed-batch yaitu memasukan sebagian
sumber nutrisi (sumber C, N dan lain-lain) ke dalam bioreactor dengan volume
tertentu hingga diperoleh produk yang mendekati maksimal, akan tetapi
konsentrasi sumber nutrisi dibuat konstan.

Gambar 6. Kultur jenis fedbatch


(Sumber:
http://www.coleparmer.com)

b. Karakteristik

Media segar ditambahkan ke dalam bioreaktor secara kontinyu/sekuensial


tanpa pengeluaran isi bioreaktor

Pada saat isi bioreaktor penuh, bioreaktor dikosongkan, baik sebagian atau
seluruhnya dan proses dimulai kembali.

Harus disediakan ruang dalam bioreaktor (head space) untuk penambahan


media

Meskipun total biomassa meningkat terhadap waktu, namun konsentrasi sel


tetap

mengingat

volume

juga

meningkat,

akibat

ada

penambahan

media/umpan
c. Cara Kerja
Kultur inokulum yang digunakan untuk proses utama sejumlah 100 ml. Kultun
inokulum tersebut diinokulasikan ke dalam 700 ml media fermentasi dalam
fermentor. Fermentasi berlangsung selama tiga kali 24 jam, dengan tiga kali
pengambilan contoh setiap hari. Pada 24 jam pertama fermentasi berlangsung
secara batch sedangkan 2 kali 24 jam berikutnya benlangsung secara fed-batch.
Awal penambahan substrat dilakukan pada jam ke-24. Volume substrat yang
ditambahkan selama proses fed-batch sekitar 900 ml dengan laju penambahan 19
mL/jam. Pada penelitian mi fermentasi berlangsung dalam fermentor kapasitas
dua liter dengan pengaturan pH pada pH 7 dan 8 serta kecepatan putaran 300 dan
500 rpm. Secara keseluruhan hasil penelitian produksi enzim dengan fermentasi
sistem fed-batch pada penlakuan kecepatan putaran 500 rpm mempunyai
kecenderungan yang sama dengan fermentasi sistem batch. (Budiatman, 2009)
d. Contoh Produk
Contoh produk yang dapat diperoleh pada system Fed-Batch Process adalah
Dekstranase, hal ini juga telah dilakukan penelitian oleh Satia Wihardja (2010)
yang berjudul Proses Fermentasi Fed-Batch untuk Produksi Dekstranase dengan
Streptococcus sp. B7 Fed-Batch Fermentation Processes to Produce Dextranase
from of Streptococcus sp. B7

Ragi roti (Saccharomyces cerevisae) dan metabolit sekunder penisilin juga


merupakan salah satu produk industry dengan cara fed-batch. Pada industry ragi
roti dengan fed-batch, konsentrasi glukosa dipertahankan agar tetap rendah agar
rendemen biomassa maksimum dan hasil samping etanol diminimalkan. Pada
penisilin produksi dilakukan dua tahap yaitu produksi glukosa per unit produksi
biomassa dan produksi glukosa untuk produksi penisilin.

Gambar 7. Bioreaktor fed-batch


yang digunakan dalam industry
penisilin
(Sumber:
https://upload.wikimedia.org)

DAFTAR PUSTAKA
Bulock, J and D. Kristiansen, 1997, Basic Technology. Academic Press Limited
London.
FATETA IPB, 2012. Kuliah VI:
PENYIAPAN INOKULUM & METODE KULTIVASI. Diakses dari:
https://lms.ipb.ac.id/pluginfile.php/17163/mod_resource/content/0/DTM_VI._
INOKULUM_METODE_KULTIV_revisi.ppt pada 9 November 2015 pukul
14.30
Majeed, Mohammed Abdul. 2010. Small Scale Cell Culture Performance of
Recombinant Chinese Hamster Ovary Cells. Biologics Development Center:
Hyderabad
Said, G. 1991. Bioindustri Penerapan Teknologi Fermentasi. PT. Meiyatama
Sarana Perkasa, Jakarta.