Anda di halaman 1dari 2

2.4.

2.4.1.

Operkulitis
Definisi

Operculitis adalah suatu peradangan pada flap jaringan gingiva (operculum)

yang

terjadi pada erupsi gigi lebih dari sebagian. Tempat tersering adalah molar ketiga rahang
bawah. Flap jaringan gingiva meliputi bagian-bagian dari mahkota gigi dan membentuk seperti
kantung yang ideal untuk akumulasi debris dan inkubasi bakteri . Dapat terjadi pula edema
inflamasi akibat trauma jaringan gusi tersebut dari gigi yang berlawanan, memicu
pembengkakan operculum, nyeri, rasa tidak enak disebabkan adanya pus dari bawah
operculum.

2.4.2.

Epidemiologi

Operculitis umumnya paling sering terjadi pada erupsi molar ketiga bawah pada akhir masa
remaja atau usia 20 tahun.
2.4.3.

Faktor Penyebab

Operculitis terjadi karena kontaminasi bakteri di bawah operculum karena tidak sempurnanya
resorpsi jaringan lunak diatas gigi, sehingga membentuk kantung gigi yang menyebabkan
makanan dapat terselip dan

mengakibatkan pembengkakan

gusi,

kemerah-merahan

dan

halitosis (Langlais dan Miller, 1998). Faktor penyebab lain dari operculitis adalah karena gigi
molar 3 tidak dapat erupsi dengan baik karena tidak cukup ruang untuk pertumbuhannya,
sehingga sulit untuk erupsi (impaksi).

2.4.4.
Gambaran Klinis
1. Lesi yang merah bengkak
2. Lesi supuratif / ada PUS
3. Sakit menjalar hingga ke telinga, tenggorokan dan dasar mulut
4. Bisa sampai trismus
5. Pembengkakan pada pipi
6. Limpadenitis
7. Demam, leukositosis, malaise

Penderita operculitis juga biasanya mengeluh kesakitan yang kadang tidak tertahankan dan
seringkali menyebabkan perasaan yang kurang nyaman pada saat membuka mulutnya,
dengan membuka mulut pasien akan merasa semakin terasa sakit. Timbulnya sakit merupakan
salah satu ciri ditambah adanya rasa ketidaknyamanan seperti pada saat timbulnya gingivitis,
abses periodontal atau tonsilitis Pasien mengeluh nafsu makannya menjadi berkurang
dikarenakan lebih terasa sakit bila tersentuh
2.4.5.

Penatalaksanaan

Pengobatan untuk gejala minor dari

operculitis (nyeri

spontan,

pembengkakan lokal,

purulensi / drainase, rasa busuk) adalah irigasi. Gejala utama dari operculitis (kesulitan menelan,
pembesaran kelenjar getah bening, demam, trismus, selulitis wajah / infeksi) biasanya diobati
dengan antibiotik. Pada kebanyakan kasus gejala akan terulang lagi, dan

satu-satunya

pengobatan definitif adalah ekstraksi. Infeksi berulang mungkin terjadi jika tidak diobati,
dan infeksi pada akhirnya dapat menyebar ke area lain dari mulut. Ekstraksi dapat dilakukan
setelah penanganan infeksi, karena pada masa infeksi / akut dapat menyebabkan infeksi
menyebar ke daerah yang berbahaya di sekitar tenggorokan. Operculitis dapat dikelola
dengan debridement lokal dan bilasan air garam hangat atau saline. Perikoronitis tidak
menimbulkan efek jangka panjang. Jika gigi yang terkena diekstraksi atau erupsi sepenuhnya ke
dalam mulut, maka gejala akan hilang.
2.4.6.

Prognosis

penyakit operkulitis biasanya baik. Kebanyakan faktor lokal dapat diobati dengan obat-obatan
dari golongan antibiotik jika disebabkan oleh infeksi.

Sumber :
Langlais, R.P dan Miller,C.S.,1998, Atlas Berwarna: Kelainan Rongga Mulut yang lazim terjadi.
Edisi ke-3, Hipokrates, Jakarta.