Anda di halaman 1dari 3

MENJAGA PRIVASI DAN KERAHASIAAN

INFORMASI MEDIS PASIEN

No. Dokumen:
Tanggal terbit:

No. Revisi:

Halaman:
1/3
Ditetapkan Direktur,

STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL
PENGERTIAN
TUJUAN
KEBIJAKAN

PROSEDUR

Menjaga privasi dan kerahasiaan informasi medis pasien dalam pelayanan dan
pengobatan.
1. Menjaga kerahasian pasien selama di rumah sakit
2. Memberikan ketenangan dan kenyamanan pasien selama di rawat
1. Kebijakan Privasi pasien di Rumah sakit . nomor
...................................
2. Kebijakan Perlindungan Terhadap Kerahasiaan Informasi Pasien di Rumah
Sakit .. nomor ....
1. Setiap petugas dalam melaksanakan tindakan harus memperhatikan
privasi dengan cara:
a. Pada saat melakukan pemanggilan antrian pasien di poliklinik agar
b.

perawat mendekat ke arah pasien


Pada saat petugas mengisi data pasien atau melakukan anamnesa
kepada pasien maka dilakukan di ruangan tertutup atau tidak

c.

didengar oleh pasien lain


Pada saat petugas melakukan pemeriksaan fisik atau tindakan
medis kepada pasien, maka dilakukan di ruangan tertutup atau

d.

memasang tirai pembatas


Petugas tidak membicarakan informasi medis pasien di nurse

e.

station atau tempat umum (lobby, caf, lift, koridor, dll)


Petugas tidak boleh memberikan password computer kepada orang
lain, tidak meninggalkan computer yang berisi data pasien tanpa
pengawasan atau terlindungi oleh password, meninggalkan rekam
medis dalam keadaan terbuka, dan membawa berkas rekam medis
tanpa pasien dan tidak meletakkan rekam medis di tempat yang
mudah dijangkau oleh orang yang tidak berkepentingan.

MENJAGA PRIVASI DAN KERAHASIAAN


INFORMASI MEDIS PASIEN

No. Dokumen:

No. Revisi:

f.

Halaman:
2/3
Tidak menuliskan identitas pasien di bed, pintu kamar dan nurse

g.

station yang dapat dilihat oleh orang yg tidak berkepentingan


Untuk pasien-pasien tertentu (seperti pasien anak, geriatri) maka

h.

petugas mengizinkan pasien untuk didampingi oleh keluarga


Pada saat melakukan transfer pasien baik internal ataupun eksternal
agar memperhatikan etika, seperti memasang selimut
menutupi

badan,

menggunakan

lift

khusus

untuk

yang
pasien,

mengusahakan tidak melewati public area.


Pada saat Perawat memandikan pasien, harap dipastikan keluarga

i.

tidak berada di dekat pasien. Apabila bila keluarga bersikeras untuk


j.

ada disamping pasien, maka itu atas persetujuan pasien.


Saat DPJP visite, maka diharapkan pengunjung untuk keluar

k.

sementara.
Pasien berhak meminta waktu visite yg tidak mengganggu pasien,

l.

seperti saat tengah malam apabila dalam kondisi tidak Emergency.


Tidak melakukan pengambilan gambar atau foto, melakukan
rekaman video dan audio tanpa izin pasien atau keluarga

2.

Sesuai dengan UU no 29 tahun 2004 tentang praktek kedokteran dan


peraturan menteri kesehatan nomor 269/Menkes/Per/III/2008 bahwa
Data rekam medis pasien disimpan dan tidak boleh disebarluaskan
kecuali:
a. Untuk kepentingan kesehatan pasien
b. Memenuhi permintaan aparatur penegak hukum dalam rangka
penegakan hukum atas perintah pengadilan
c. Permintaan dan atau persetujuan pasien sendiri
d. Permintaan institusi atau lembaga berdasarkan

ketentuan

perundang-undangan (undang-undang wabah dan karantina)


e. Untuk kepentingan penelitian, pendidikan, audit medis sepanjang
tidak menyebutkan identitas pasien

MENJAGA PRIVASI DAN KERAHASIAAN


INFORMASI MEDIS PASIEN

No. Dokumen:

UNIT TERKAIT

No. Revisi:

Halaman:
3/3
3. Pasien yang ditanggung oleh asuransi atau pihak perusahaan maka
informasi kesehatannya dapat diberikan kepada pihak asuransi dan
perusahaan dengan seizin pasien dimana sebelumnya pasien sudah
mengisi formulir surat pernyataan/kuasa persetujuan pelepasan
informasi medis
Semua Unit