Anda di halaman 1dari 27

I.

SEJARAH DAN PERKEMBANGAN KATALIS


Istilah katalisator berawal dari penelitian Berzelius pada tahun 1836 tentang proses
proses pemercepatan laju reaksi dan menjabarkannya sebagai akibat adanya gaya katalisis.
Sebutan gaya katalisis ternyata tidak terbukti, tetapi istilah katalisator tetap digunakan
untuk menyebuitkan pengaruh substansi tertentu yang ikut dalam proses tanpa mengalami
perubahan. Senyawa yang menurunkan laju reaksi biasa disebut sebagai katalisator negatif
atau inhibitor, yang saat ini lebih dikenal dengan istilah katalis.
Definisi katalis pertama kali dikemukakan oleh Ostwalsd sebagai suatu substansi yang
mengubah laju suatu reaksi kimia tanpa merubah besarnya energi yang menyertai reaksi
tersebut. Pada tahun 1902 Ostwald mendefinisikkan katalis sebagai substansi yang mengubah
laju reaksi tanpa terdapat sebagai produk pada akhir reaksi, dengan kata lain katalisator
mempengaruhi laju reaksi dan berperan sebagai reaktan sekaligus produk reaksi.
Selanjutnya pada tahun 1941, Bell menjelaskan substansi yang dapat disebut sebagai
katalis suatu reaksi adalah ketika sejumlah tertentu substansi ditambahkan maka akan
mengakibatkan laju reaksi bertambah dari laju pada keadaan stoikiometri biasa. Jika substansi
tersebut ditambahkan pada reaksi maka tidak mengganggu kesetimbangan.

II.

PENDEFINISIAN KATALIS
Katalis merupakan suatu zat atau substansi yang dapat mempercepat reaksi (dan
mengarahkan atau mengendalikannya), tanpa terkonsumsi oleh reaksi, namun bukannya
tanpa bereaksi. Katalis bersifat mempengaruhi kecepatan reaksi, tanpa mengalami perubahan
secara kimiawi pada akhir reaksi. Peristiwa / fenomena / proses yang dilakukan oleh katalis
ini disebut katalisis.
Istilah negative catalyst (atau inhibitor) merujuk kepada zat yang berperan
menghambat atau memperlambat berlangsungnya reaksi.

III.

KARAKTERISTIK KATALIS
1) Katalis berperan mempercepat reaksi (meningkatkan kecepatan/laju reaksi)
2) Katalis tidak muncul di dalam persamaan stoikiometri reaksi, karena katalis bukanlah
reaktan dan juga bukan produk. Hal berlaku secara umum, kecuali pada kasus reaksi
autokatalitik. Katalis muncul di dalam mekanisme reaksi, serta muncul (secara langsung
maupun tidak langsung) dalam persamaan kecepatan reaksi.
3) Kuantitas atau banyaknya katalis tidak mengalami perubahan selama reaksi berlangsung.
Kendatipun demikian, seiring dengan berlangsungnya proses, pada kenyataannya katalis
dapat mengalami perubahan sifat-sifat kimia dan fisika secara irreversibel yang
mengarah kepada terjadinya deaktivasi.
4) Komposisi kimiawi suatu katalis tidak berubah pada akhir reaksi.
5) Katalis dibutuhkan oleh suatu reaksi dalam kuantitas yang sangat sedikit. Contoh: 1 gram
katalis logam Pt dibutuhkan untuk reaksi penguraian 108 liter H2O2.

6) Jika lebih dari 1 (satu) reaksi berlangsung secara simultan pada saat yang bersamaan,
maka pada umumnya katalis mempengaruhi arah atau selektivitas atau spesifisitas reaksi.
Artinya, katalis bersifat unik (spesifik); katalis tertentu hanya mempercepat jenis reaksi
tertentu.
7) Katalis tidak mengubah atau menggeser kesetimbangan reaksi, termasuk semua sifat
termodinamikanya, seperti kecenderungan keberlangsungan reaksi (berdasarkan
perubahan energi bebas Gibbs reaksi, G), besarnya panas reaksi (H), harga tetapan
kesetimbangan reaksi (K), dan konversi maksimum reaksi (Xe) yang dapat dicapai pada
kondisi tertentu. Dengan atau tanpa katalis, sifat-sifat termodinamika reaksi tidak
mengalami perubahan. Katalis hanya berpengaruh terhadap sifat kinetika reaksi.
8) Katalis tidak memulai berlangsungnya suatu reaksi, tetapi mempengaruhi kecepatan
reaksinya. Katalis hanya mempromosikan reaksi-reaksi yang perubahan energi bebas
Gibbs (G)-nya berharga negatif. Dengan kata lain, katalis tidak mampu mempercepat
suatu reaksi, pada kondisi tertentu, yang secara termodinamika tidak dapat berlangsung.
9) Katalis hanya mempercepat reaksi untuk mencapai kesetimbangan (Bandingkan 2 grafik
profil konversi reaksi versus waktu reaksi yang diilustrasikan pada gambar di bawah ini.
Reaksi yang menggunakan katalis jauh lebih cepat mencapai kesetimbangan
dibandingkan dengan reaksi tanpa katalis).

Karena tetapan kesetimbangan reaksi (K) yang merupakan perbandingan antara tetapan
kecepatan reaksi ke kanan terhadap tetapan kecepatan reaksi ke kiri tidak mengalami
perubahan, maka katalis bersifat mempercepat reaksi dalam kedua arah. Artinya, katalis
yang mempercepat reaksi ke kanan juga akan mempercepat reaksi ke kiri (reaksi balik).
Contoh: logam baik digunakan sebagai katalis reaksi hidrogenasi dan sekaligus
dehidrogenasi.
10) Katalis mempunyai suhu operasi optimum
11) Katalis dapat teracuni oleh suatu zat dalam jumlah yang sangat sedikit yang disebut
racun katalis. Contoh:

Keaktifan katalis dapat diperbesar oleh suatu zat yang disebut pemercepat katalis
(promotor). Contoh: Efisiensi katalis CuO-ZnO yang digunakan untuk mengkatalisis
reaksi shift conversion(CO (g) + H 2O (g) CO2(g) + H2(g)) pada proses pembuatan
pupuk urea ditingkatkan melalui penambahan promotor Al2O3.
12) Pada reaksi-reaksi tertentu, terdapat salah satu produk reaksi yang dapat berfungsi
sebagai katalis untuk reaksi yang bersangkutan. Zat atau produk reaksi ini disebut
autokatalis, sedangkan reaksinya biasa disebut reaksi autokatalitik. Contoh:

13) Katalis yang dapat menghambat atau memperlambat kecepatan reaksi disebut katalis
negatif (atau inhibitor). Contoh:

FUNGSI KATALITIK KATALIS


Berdasarkan karakteristik yang telah dijelaskan sebelumnya, maka paling tidak
terdapat 2 fungsi katalis yaitu untuk:
1. Mempercepat reaksi menuju kesetimbangan atau fungsi aktivitas
2. Meningkatkan hasil reaksi yang dikehendaki atau fungsi selektivitas.
Walaupun katalis tidak secara permanen terlibat dalam reaksi kimia, namun ketika
katalis melakukan fungsinya, maka katalis mengalami perubahan baik secara kimiawi
maupun secara fisik yang sangat mempengaruhi kinerja. Oleh karena itu terdapat 3 parameter
utama dari kinerja katalis, yaitu:
1. Aktivitas, yaitu peran katalis yang berkaitan dengan kemampuannya mempercepat
reaksi,
2. Selektivitas atau spesifisitas, yaitu peran katalis yang berkaitan dengan
kemampuannya meningkatkan produk yang diinginkan,
3. Stabilitas atau lifetime, yaitu peran katalis yang berkaitan dengan kemampuannya
menahan hal-hal yang dapat mengarahkan terjadinya deaktivasi katalis.
Untuk setiap reaksi yang dikatalisisnya, katalis harus mempunyai aktivitas kimia,
selektivitas, dan stabilitas yang cukup tinggi. Peningkatan aktivitas tersebut memberikan
beberapa keuntungan, antara lain:

1. Kecepatan reaksi yang lebih tinggi untuk kondisi operasi yang sama.
2. Kecepatan reaksi yang sama, tetapi dengan throughput yang lebih tinggi atau ukuran
reaktor yang lebih kecil.
3. Kecepatan reaksi yang sama pada kondisi yang lebih lunak (berupa suhu atau tekanan
operasi yang lebih rendah), dengan yieldmeningkat, operasi menjadi lebih mudah,
deaktivasi berkurang, dan selektivitas yang lebih baik.
SEBERAPA BESAR KATALIS DAPAT MEMPERCEPAT REAKSI
Suatu katalis bisa mempercepat reaksi hingga jutaan kali lipat, bahkan bisa lebih.
Ilustrasi:
Reaksi hidrogenasi etilena menjadi etana: C2H4(g) + H2(g) C2H6(g) yang dikatalisis oleh
katalis oksida Cu-Mg (CuO-MgO). Berdasarkan penelitian, diketahui bahwa kecepatan reaksi
tersebut di atas yang dinyatakan dalam persamaan kinetika reaksi berorde-satu terhadap
tekanan parsial gas H2untuk:

Dengan membandingkan kecepatan reaksi tanpa dan dengan katalis CuO-MgO pada suhu
600 K, diperoleh:

Katalis mampu meningkatkan keceptan reaksi hingga 1011 kali lipat.


BAGAIMANA KATALIS DAPAT MEMPERCEPAT REAKSI
Katalis dapat mempercepat reaksi dengan cara menurunkan energi aktivasi reaksi. Energi
aktivasi reaksimerupakan banyaknya energi minimum yang dibutuhkan oleh reaksi agar
reaksi dapat berlangsung. Perhatikan gambar berikut ini (hubungan antara energy of reacting
particlesversus reaction pathuntuk kasus reaksi eksotermik):

Keterangan gambar:
Ea1 energi aktivasi reaksi tanpa katalis

(complex atau intermediatesyang mempunyai energi potensial yang tinggi


mengakibatkan kecepatan reaksi yang rendah)
Ea2 energi aktivasi reaksi dengan katalis
(barrier energy yang lebih rendah dibandingkan dengan reaksi tanpa katalis
mengakibatkan kecepatan reaksi yang makin tinggi)
Hr panas reaksi = H reaktan H produk reaksi

Penurunan energi aktivasi reaksi disebabkan oleh terjadinya pembentukan alur atau
mekanisme reaksi yang berbeda (yakni antara reaksi tanpa katalis dan reaksi dengan katalis).
Bahkan, untuk suatu jenis reaksi yang sama, alur atau mekanisme reaksi yang terbentuk
akibat penggunaan suatu katalis tertentu akan berbeda dengan alur atau mekanisme reaksi
yang terbentuk akibat penggunaan katalis yang lain. Dengan demikian, katalis hanya bersifat
memberikan alternatif. Berdasarkan teori keadaan-transisi(atau teori kompleks aktif), katalis
mampu menurunkan hambatan energi potensial (potential energy barrier)yang harus dilalui
olehreaktan-reaktan untuk membentuk produk-produk reaksi.
IV.

HUBUNGAN ANTARA KATALIS DENGAN ENERGI AKTIVASI


Dalam suatu reaksi, peran katalis adalah untuk menurunkan energi aktivasi dengan
jalan mengubah mekanisme reaksi, yaitu dengan jalan menambah tahap-tahap reaksi. Katalis
ikut serta dalam suatu tahap reaksi, akan tetapi pada akhir reaksi katalis terbentuk kembali
(James E. Brady, 1990).
Contoh :
O2(g) + 2SO2(g) 2 SO3(g) (energi aktivasi tinggi)
Setelah ditambahkan gas NO yang bertindak sebagai katalis, tahap-tahap reaksi menjadi :
2 NO(g) + O2(g)
2 NO2(g) + 2 SO2(g)
O2(g) + 2SO2(g)

Ni(s)

2 NO2(g)
2 SO3(g) + 2NO(g)

(energi aktivasi rendah)


(energi aktivasi rendah)

2SO3(g)

Dengan adanya katalis ini, energi aktivasi menjadi lebih rendah, sehingga persentase partikel
yang mempunyai energi lebih besar dari energi aktivasi.
V.

JENIS-JENIS KATALIS
Secara umum katalis dibagi menjadi 3 jenis, antara lain:
1. Katalis Homogen
Pengertian Katalis Homogen
Katalis homogen adalah katalis yang mempunyai fase sama dengan reaktan
atau produk. Pada umumnya berupa fase cair, dengan katalis dan reaktan berada
dalam larutan. Penggunaan katalis homogen ini mempunyai keunggulan, yaitu:
memiliki aktivitas dan selektivitas yang tinggi, tidak mudah teracuni oleh keberadaan
pengotor, mudah dioperasikan, mudah dimodifikasi, mudah untuk dipelajari.

Keuntungan dan Kelemahan dari Penggunaan Katalis Homogen


Reaksi katalisis jenis ini terjadi sangat spesifik dan dapat menghasilkan
selektivitas yang tinggi dan biasanya dapat dilakukan pada kondisi operasi yang tidak
terlalu sulit. Walaupun secara operasional reaksi katalisis ini lebih mudah dan lebih
tidak membutuhkan energi, namun katalis homogen ini jarang digunakan dalam
industri. Hal tersebut dikarenakan penggunaan katalis homogen memiliki beberapa
kelemahan diantaranya, yaitu: mencemari lingkungan karena tidak dapat digunakan
kembali. Selain itu, katalis homogen juga umumnya hanya digunakan pada skala
laboratorium ataupun industri bahan kimia tertentu, sulit dilakukan secara komersil,
karena operasi pada fase cair dibatasi pada kondisi suhu dan tekanan, sehingga
peralatan lebih kompleks dan diperlukan peralatan tambahan untuk memurnikan
produk dari katalis homogen. Karena alasan-alasan tersebut, katalisis homogen
terbatas penggunaannya di industri, biasanya dalam pembuatan zat kimia khusus,
obat-obatan, dan makanan, kecuali pada produksi asam asetat, proses alkilasi olefin,
dan hidroformilasi. Contoh dari katalis homogen yang biasanya banyak digunakan
dalam produksi biodiesel, seperti basa (NaOH, KOH), asam (HCl, H2SO4).
Katalis homogen yang sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari ialah
katalis basa dan katalis asam. Banyak reaksi organik yang bersangkutan yang dengan
salah satu katalis tersebut. Katalis asam bronsted merupakan transfer ion hidrogen
dari substrat ke basa
X + HAHX+ + A-

Kemudian HX+ bereaksi

Reaksi tersebut merupakan proses primer dalam pelarutan ester, tantomerisasi ketonel,
dan inversi sukrosa. Sedangkan, katalis basa bronsted merupakan transfer ion
hidrogen dari substrat ke basa :
XH + B X- + BH+

Kemudian X- bereaksi

Reaksi tersebut merupakan tahap primer dalam isomerasi dan halogenasi senyawa
organik, dan dalam reaksi claisen dan adol.
Contoh Reaksi Katalis Homogen
Berikut ini merupakan beberapa contoh dari katalis homogen:
Reaksi berkatalis homogen, fase gas
CO (g) + O2(g) CO2(g)
katalis: NO (g)
CH3CHO (g) CH4(g) + CO (g) katalis: uap I2
Reaksi berkatalis homogen, fase cair
C12H22O11+ H2O C6H12O6+ C6H12O6
katalis: asam
CH3COOC2H5+ H2O CH3COOH + C2H5OH
katalis: asam
Mekanisme Reaksi Katalis Homogen
Mekanisme pada reaksi berkatalis homogen berlangsung melalui tahap-tahap:
1. Tahap pembentukan senyawa kompleks / intermediates (tahap koordinasi)
2. Tahap penyusunan ulang antara molekul-molekul reaktan dengan ligan katalis
(tahap

interaksi ligan), dan


3. Tahap eliminasi produk reaksi
Kinetika Reaksi Katalis Homogen

Penentuan persamaan kinetika reaksi berkatalis homogen,


berdasarkan mekanismenya, dilakukan dengan cara yang sama (analog)
dengan kinetika reaksi homogen dengan berbantuankan hubungan
pendekatan neraca massa katalis.
Contoh:

Reaksi enzimatik (berkatalis enzim) fase cair:


yang berlangsung dalam reaktor batchisotermal bervolume-tetap.
Mekanisme reaksi yang diperkirakan terjadi untuk reaksi ini:

.... (*)

dengan:
A reaktan (substrat),
P produk reaksi,
E enzim,
AE zat antara (intermediet) yang merupakan molekul enzim yang terikat
pada reaktan
Berdasarkan persamaan (*): r = -rA= rP
.... (**)
Berdasarkan mekanisme reaksi, tahap (ii) lambat, sehingga tahap (ii) menjadi tahap
penentu
kecepatan reaksi: r = r tahap (ii) = rP
.... (***)
Kecepatan reaksi tahap (ii): r = k2[AE]
.... (1)
Pendekatan kesetimbangan untuk reaksi tahap (i):

.... (2)

Neraca massa katalis: [E0] = [E] + [AE]atau: [E] = [E0] [AE]


dengan:
[E0] konsentrasi enzim mula-mula
[AE] konsentrasi enzim yang berikatan dengan reaktan A pada saat t
[E]
konsentrasi enzim bebas pada saat

.... (3)

Substitusikan (3) ke (2):

.... (4)
Substitusikan (4) ke (1):

Aplikasi Penggunaan Katalis Homogen di Bidang Industri


Industri Biodiesel

Biodiesel merupakan bahan bakar yang terdiri dari campuran mono-alkyl ester dari rantai panjang asam lemak, yang dipakai sebagai alternatif bagi bahan bakar dari
mesin diesel dan terbuat dari sumber terbaharui seperti minyak sayur atau lemak hewan.
Sebuah proses dari transesterifikasi lipid digunakan untuk mengubah minyak dasar menjadi
ester yang diinginkan dan membuangasam lemak bebas. Setelah melewati proses ini, tidak
seperti minyak sayur langsung, biodiesel memiliki sifat pembakaran yang mirip dengan diesel
(solar) dari minyak bumi, dan dapat menggantikannya dalam banyak kasus

Proses pembuatan biodiesel selama ini dengan alkohol dengan minyak


tumbuhan menggunakan katalis homogen berupa NaOH atau KOH. Namun
proses pembuatan biodiesel secara konvesional memiliki beberapa
kelemahan, diantaranya terbentuknya produk samping berupa sabun,
rumitnya pemisahan produk biodiesel yang dihasilkan dengan katalis,.

2. Katalis Heterogen
Katalis heterogen adalah katalis yang fasenya tidak sama dengan reaktan atau
produk. Pada umumnya fase katalis berupa padatan dan fase reaksi berupa gas.
Penggunaan katalis ini mempunyai keunggulan, yaitu mudah dipisahkan dari
campuran reaksi dengan cara filtrasi, tahan dan stabil terhadap suhu relatif tinggi,
ramah lingkungan, tidak bersifat korosif, dapat digunakan berulangkali dalam jangka
waktu yang lama, mudah disiapkan dalam bentuk pallet katalis padat, dan
konstruksinya sederhana. Selain itu, katalis heterogen dapat meningkatkan kemurnian
hasil karena reaksi samping dapat dieliminasi. Hingga tahun 1980-an: sekitar 90%
katalis yang digunakan di dalam proses industri kimia berupa katalis heterogen.

Mayoritas dari katalis heterogen ini didasari pada silika, terutam sejak
beberapa riset menunjukkan keuntungan dari penggunaan silika, antara lain:
a) Kestabilan yang baik,
b) Luas permukaan yang lebih besar,
c) Mudah dan murah,
d) Kemudahan gugus organik dalam menjangkar ke permukaan, untuk
menyediakan pusat katalitis (Gupta et al, 2008)
Contoh-contoh dari katalis heterogen adalah zeolit, CaO, MgO, dan resin penukar ion.
Mekanisme katalis heterogen melalui lima langkah, yaitu: transport reaktan ke katalis,
interaksi reaktan-raktan dengan katalis (adsorpsi), reaksi dari spesi-spesi yang
teradsorpsi menghasilkan prodduk-produk reaksi, deadsorpsi produk dari katalis,
transport produk menjauhi katalis.
Contoh:
Katalis padat Fe untuk Proses Haber pada pembuatan amonia:
N2(g) + 3 H2(g) 2 NH3(g)
Katalis padat Fe2O3-BiO2 untuk oksidasi amonia pada pembuatan asam nitrat:
4 NH3(g) + 5 O2(g) 4 NO(g) + 6 H2O(g)
Katalis padat Ni pada hidrogenasi hidrokarbon:
R1CH=CHR2(l) + H2(g) R1CH2CH2R2(l)
(minyak tak jenuh)
(lemak jenuh)
Katalis arang (C) pada pembuatan asam khlorida:
H2(g) + Cl2(g) 2 HCl (g)

Mekanisme Reaksi Katalis Heterogen


Mekanisme yang tepat dari katalis heterogen belum dimengerti secara
sempurna. Walaupun demikian tersedianya elektron d dan orbital d pada atom-atom
permukaan katalis memegang peranan penting. Oleh karena itu aktifitas katalisis
heterogen banyak dilakukan pada sejumlah besar unsur peralihan (transisi) dan
senyawa senyawanya. Persyaratan kunci dalam katalisis heterogen ialah bahwa
pereaksi fase gas atau larutan diadsorpsi kepermukaan katalis. (Fessenden,1986).
Tidak semua atom atom permukaan sama efektifnya sebagai katalis, bagian yang
efektif tersebut disebut sisi aktif katalis.
Contoh sederhana katalisis heterogen adalah katalis menyediakan suatu
permukaan dimana pereaksi-pereaksi (atau substrat) untuk sementara terjerap. Ikatan
dalam substrat-substrat menjadi lemah sehingga memadai terbentuknya produk baru.
Ikatan antara produk baru dan katalis lebih lemah sehingga akhirnya terlepas.
Mekanisme dari katalis padat dengan reaktan fasa gas, dimana terjadi pembentukan
kompleks reaktan dengan katalis setelah pembentukan produk adalah sebagai berikut :
1. Reaktan terbawa oleh aliran gas pembawa sampai kepermukaan luar partikel
katalis.
2. Difusi reaktan dari permukaan luar masuk melalui pori dalam partikel katalis.

3. Reaktan diadsorpsi pada sisi aktif katalis sehingga menimbulkan energi


adsorpsi
4. Reaksi pembentukan produk antara permukaan sampai terjadinya produk.
5. Produk didesorpsi dari katalis keluar melalui pori bagian partikel katalis.
6. Difusi produk menuju permukaan luar partikel katalis.
7. Produk mengikuti aliran gas pembawa.
Katalis Pendukung Dibutuhkan oleh Katalis Heterogen
Katalis heterogen biasanya membutuhkan pendukung (support), karena
pendukung katalis memiliki kekuatan mekanik, tahan panas, mempunyai kerapatan
ruah yang optimal, dan kemampuan pelarutan fase aktif. Pendukung juga
meningkatkan luas permukaan, memiliki pori serta ukuran partikel yang optimal, dan
peningkatan fungsi kimiawi seperti perbaikan aktivitas. Pemilihan pendukung
didasarkan pada beberapa hal :
1. Keinertan
2. Sifat mekanik yang diinginkan, termasuk ketahanan terhadap kikisan, kekerasan
dan ketahanan terhadap tekanan.
3. Kestabilan pada kondisi reaksi dan regenerasi.
4. Luas permukaan, diutamakan yang memiliki luas permukaan besar agar
semakin banyak sisi aktif katalis yang terdistribusi.
5. Porositas, meliputi ukuran pori rata-rata dan distribusi ukuran pori
6. Sifat ekonomis bahan.

Kinetika Reaksi Katalis Heterogen


Aplikasi Penggunaan Katalis Heterogen di Bidang Industri
1. Industri Pembuatan Amonia
Amonia merupakan zat kimia yang digunakan sebagai bahan baku
pada pabrik pupuk dan pabrik bahan peledak. Amonia disintesis dari gas
N2 dan H2 dengan reaksi sebagai berikut:
N2(g) +3H2(g)
Pada suhu kamar, reaksi berlangsung lambat. Untuk mempercepat laju
reaksi, ke dalam zat pereaksi ditambahkan katalis.

Gambar 1. Bagan Sintesis Amonia


Proses sintesis amonia menggunakan katalis ini ditemukan oleh ahli kimia
Jerman, Fritz Haber pada 1905 sehingga proses ini dikenal dengan nama
Proses Haber. Katalis yang digunakan adalah logam besi yang merupakan
katalis heterogen. Katalis dapat dibuat lebih aktif dengan menambahkan
aluminium oksida dan kalium oksida.
Di Indonesia, terdapat beberapa perusahaan milik pemerintah
(Bahan Usaha Milik Negara/ BUMN) yang memproduksi amonia untuk
digunakan sebagai bahan baku pembuatan pupuk. Perusahaanperusahaan tersebut di antaranya, PT Pupuk Kujang di Cikampek, Jawa
Barat; PT Pupuk Iskandar Muda di Nanggroe Aceh Darussalam; PT Pupuk
Sriwijaya di Palembang, Sumatera Selatan; PT Pupuk Kalimantan Timur di
Bontang, Kalimantan Timur; PT Petrokimia di Gresik, Jawa Timur.

2. Industri Otomotif
Gas buang mesin merupakan salah satu polusi udara yang paling
besar. Oleh karena itu digunakanlah catalytic converter yang merupakan
alat
yang
digunakan
sebagai
kontrol
emisigas buang yang diletakkan setelah exhaust manifold pada sistem pe
mbuangan kendaraan bermotor (Husselbee, 1985).Katalis automotive (con
verter) ini pertama kali didesain pada tahun 1975 di US yang bertujuan
untuk mengurangi polusi udara dengan cara mengkonversi gas
karbonmonoksida (CO), nitrogen oksida (NO x) dan hidrokarbon (HC) yang
merupakan gas buang dari reaksi pembakaran bahan bakar yang tidak
sempurna pada kendaraan bermotor (Shelef, 2000).
Gas karbonmonoksida (CO), nitrogen oksida (NOx) dan kidrokarbon (
HC) yang merupakan gas buang dari kendaraan pada saat pembakaran
yang sangat merugikan manusia.Terbuangnya gas CO yang dapat
mengurangi kadar oksigen dalam lingkungan sehingga bila terhirup
manusia menyebabkan kadar oksigen di dalam darah berkurang.Hal ini
disebabkan karena gas CO akan lebih mudah bereaksi dengan hemoglobin
(Hb) yang mengakibatkan kemampuan darah untuk mentransfer oksigen
berkurang. Selain gas CO, gas lain yang juga merupakan hasil

pembuangan pada proses pembakaran adalah gas HC. Gas HC dapat


menyebabkan iritasi mata, batuk, rasa mengantuk dan bercak kulit.
Sedangkan gas NOx dapat mengganggu sistem pernafasan dan merusak
paru-paru. NOx juga dapat bereaksi dengan air membentuk hujan asam
dan sangat berbahaya bagi lingkungan (Hardianto, 1998).
Katalis yang digunakan pada alat ini ialah logam-logam mulia,
seperti Platinum (Pt), Rhodium (Rh), dan Palladium (Pd). Logam-logam
mulia tersebut mempunyai aktifitas spesifik yang tinggi sehingga
menghasilkan konversi yang besar (Shelef, 2000). Palladium berfungsi
sebagai katalis reaksi oksidasi, rhodium digunakan sebagai katalis rekasi
reduksi dan platina dapat melakukan kedua reaksi tersebut (oksidasi dan
reduksi). Logam lain yang terkadang digunakan walaupun secara terbatas
adalah cerium, besi, mangan, tembaga dan nikel. Digunakan secara
terbatas karena memiliki produk sampingan yang juga cukup berbahaya.
Nikel dilarang di uni eropa karena reaksinya dengan CO menghasilkan
nikel tetrakarbonil. Sedangkan tembaga dilarang di amerika utara karena
menghasilkan senyawa dioksin.
Ada beberapa tahapan pada catalytic converter,
a) Tahap awal dari proses yang terjadi pada Catalytic Converter adalah
reaksi reduksi.
Catalytic converter menggunakan platina dan rhodium sebagai
katalis logam pada reaksi reduksi. Ketika gas NO x (NO atau NO2)
masuk ke dalam catalytic converter, katalis logam akan
mengadsorpsi dan menyimpan atom Nitrogen dan membebaskan
oksigen dalam bentuk gas Oksigen (O2). Atom Nitrogen yang
tersimpan akan bereaksi dengan atom nitrogen lainnya yang
teradsorpsi pada katalis membentuk gas Nitrogen (N2). Reaksi yang
terjadia dalah sebagai berikut:
2NO(g) N2(g) + O2(g) atau
2NO2 (g) N2(g) + 2O2(g)
b) Tahap kedua dari proses yang terjadi pada Catalytic Converter
adalah reaksi oksidasi.
Katalis logam yang digunakan catalytic converter untuk
reaksi oksidasi adalah Platina atau Paladium. Katalis logam tersebut
membantu proses pengubahan emisi gas buang seperti gas Karbon
monoksida (CO) dan sisa hidrokarbon menjadi gas karbondioksida
(CO2). Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut:
2 CO(g) + O2(g) = 2CO2 dan
CxHy(g) + O2(g) = CO2 (g) + H2O(g)
c) Tahap ketiga adalah sistem kontrol yang mengawasi aliran gas
buang pada catalytic converter. Informasi yang didapatkan pada
sistem kontrol digunakan untuk mengatur perbandingan laju
alir udara
terhadap
bahan bakar
yang
masuk ke
ruang

pembakaran. Sistem kontrol memungkinkan catalytic converter


bekerja sedekat mungkin dengan titik stoikiometri (Farrauto, 1999) .
Mekanisme reaksi rektan (CO, HC dan NOx) pada permukaan katalis
mengikuti mekanisme tipe Langmuir-Hinselwood, di mana masing-masing
reaktan
akan
teradsorpsi pada permukaan katalis membentuk pusat aktif, kemudian ked
ua pusat aktif bereaksi pada permukaan menghasilkan produk yang selanj
utnya didesorpsi, sebagai contoh adalah reaksi
CO
dan
O2
pada
permukaan katalis Pt menghasilkan molekul CO2 seperti yang terlihat
padaGambar di bawah ini (Ertl, 2008) .

Gambar 2. Mekanisme Adsorpsi CO pada Permukaan Katalis Pt

3. Industri Kimia
Salah satu katalis heterogen yang paling terkenal yaitu katalis Zeolit. Katalis ini telah
banyak digunakan dalam bidang industri kimia baik sebagai penukar ion, dan pemisahan gas.
Hal ini dikarenakan katalis zeolit dapat mengkatalisa beberapa reaksi seperti crakcing,
isomerisasi dan sintesa hidrokarbon. Peran dan aktivitas zeolit dalam mengkatalisa sangat
ditentukan oleh jumlah dan situs asam yang terdapat pada permukaan. Karena kekuatan asam
zeolit alam berada pada daerah yang lebar maka selektivitas katalis menjadi rendah. Dengan
demikian perlu dilakukan penyeragaman kekuatan asam katalis yang dapat dilakukan dengan
cara dealuminasi parsial.
Katalis zeolit dapat digunakan dengan beberapa metoda.Metoda yang paling sering
digunakan untuk mendistribusikan logam Ni dalam zeolit dilakukan dengan cara impregnasi
dan ion exchange. Pada metoda ion exchange, cara memasukkan kation ke dalam kerangka
zeolit dilakukan melalui pertukaran antara kation alkali atau alkali tanah dengan larutan
garam logam prekursor. Bila ion exchange berlangsung pada zeolit alam, maka dengan cara
menukarkan logam alkali atau alkali tanah dengan ion Ni 2+ dan reaksi ini berlangsung pada
temperature 180o
4. Industri Minyak

Minyak mentah juga dapat diproses melalui metode cracking. Dalam


metode ini, senyawa hidrokarbon rantai panjang diubah menjadi senyawa
hidrokarbon rantai pendek dengan pemanasan untuk memutuskan ikatan
karbon-karbon. Hidrokarbon akan merengkah jika dipanaskan jika temperaturnya
melebihi 350-400 oC dengan atau tanpa bantuan katalis. Parafin adalah hidrokarbon yang
paling mudah merengkah, disusul dengan senyawa-senyawa naftena. Sedangkan senyawa
aromatik sangat sukar merengkah. Proses perengkahan yang terjadi hanya karena
pemanasan dinamakan perengkahan termal (thermal cracking). Untuk menghemat

penggunaan panas, maka digunakan katalis dan proses ini dinamakan


catalytic cracking. Senyawa yang biasa digunakan sebagai katalis yaitu
zeolit (senyawa kompleks aluminosilikat) dan suhu reaksi adalah sekitar
500C (lebih rendah daripada tidak menggunakan katalis). Karena
campuran menunjukkan sifat seperti liquid (padahal campuran terdiri dari
senyawa gas dan padatan) maka dikenal sebagai fluid catalytic cracking.
Reaksi ini adalah contoh dari reaksi katalisis heterogen (katalis yang
memiliki perbedaan fasa dengan reaktan). Ketika reaksi telah selesai
dilakukan, produk akan dihasilkan dan dipisahkan dengan distilasi.
Reaksi yang terjadi adalah :

Mekanisme :
1.

Catalytic Cracking terjadi melalui pembentukan karbokation dari mokekul yang


berlanjut pada penyerangan molkeul yang lain:
Pembentukan karbokation baru dan pemutusan ikatan C-C dari molekul didasarkan pada
kestabilan hiperkonjugasi yang mungkin dalam molekul
Karbokation yang terbentuk bersifat sangat reaktif dan dapat menyerang parafin atau naften
menghasilkan karbokation baru.
RCH2-CH=CH2 + (CH3)3CH -----> (CH3)3C + RCH2-CH2-CH3

Senyawa aromatik tersubtitusi alkil dapat bereaksi dalam beberapa mekanisme , salah satunya
pemutusan rantai
2.

Aromatik tersubstitusi alkil dapat menghasilkan karbokation dan senyawa


aromatik

3.

Perpindahan hidrogen (hidrogen shift) dan perpindahan metil (methyl shift) dari
karbokation dapat terjadi membentuk produk isomer.
Dapat terjadi siklisasi pada hidrokarbon rantai panjang

4.

5.

Industri polimer
Polimerisasi Ziegler-Natta merupakan metode sintetis polimer dengan monomer yang memiliki ikatan
rangkap, termasuk jenis polimerisasi adisi, metode ini sesuai dengan namanya, ditemukan oleh dua
ilmuawan yaitu Ziegler dan Natta. Polimerisasi Ziegler-Natta menggunakan sistem katalis dan ko-katalis
dalam reaksi polimerisasinya. Katalis ini merupakan senyawa komplek dari golongan I III dengan
halida dan turunan logam transisi golongan IV VII.
Katalis Ziegler-Natta biasanya adalah senyawa TiCl3 sebagai ko-katalis yang digunakan adalah TiCl3
dan Al(C2H5)2Cl atau TiCl4 dengan Al(C2H5)3. Reaksi antara katalis dan ko-katalis ini akan
menghasilkan suatu komplek yang selanjutnya akan bereaksi dengan molekul propilena. Pada proses
pengakhiran, polimerisasi Ziegler-Natta dilakukan dengan menambahkan molekul Hidrogen akan
memutuskan pertumbuhan rantai polimer.

Polimer Komersial yang Dibuat dengan Katalis


ZieglerNatta
Sekurang-kurangnya ada 10 polimer yang dibuat meng-gunakan katalis ZieglerNatta, yaitu:

Polietilena
Polipropilena
Kopolimer etilena dan 1-alkena
Polibutena-1
Polimetilpentena
Polisikloolefin
Polibutadiena
Poliisoprena
Poli-alfa-olefin amorf (APAO)
Poliasetilena.

Asam sulfat merupakan bahan kimia yang banyak digunakan sebagai bahan baku dan bahan
penolong dalam berbagai industri, sehingga perkembangan pemakaiannya dapat merupakan
indikator bagi perkembangan perindustrian di suatu negara.
Pembuatan H2SO4dengan proses kontak
Pada tahun 1831 seorang ahli kimia berkebangsaan Inggris, Philips telah berhasil mensintesis
belerang menjadi H2SO4 sebagai katalis digunakan V2O5
Reaksi yang terjadi :
S(s) + O2(g) SO2(g)
2 SO2(g) + O2(g) 2SO3(g) H = - 98,3 KJ
Sulfur trioksida diserap ke dalam 97-98% H2SO4 menjadi oleum (H2S2O7), juga dikenal sebagai
asam sulfat berasap. Oleum kemudian diencerkan ke dalam air menjadi asam sulfat pekat.
H2SO4 (l) + SO3(g) H2S2O7 (l)
H2S2O7 (l) + H2O (l) 2 H2SO4 (l)

3. Biokatalis
Biokatalis atau yang biasa disebut dengan enzim merupakan senyawa protein
berukuran koloid. Enzim biasa dijumpai dalam sistem biokimia dan makhluk hidup. Setiap
enzim mempunyai suhu optimum (suhu operasi ketika aktivitasnya mencapai maksimum).
Peningkatan suhu di atas suhu optimumnya akan mengakibatkan kerusakan enzim (denaturasi
protein).
Enzim atau biokatalis memiliki keunggulan sifat (aktivitas tinggi, selektivitas dan
spesifitas) sehingga dapat dapat membantu prosesproses kimia kompleks pada kondisi lunak
dan ramah lingkungan. Kelemahannya antara lain sangat mahal, sering tidak stabil, mudah
terhambat, tidak dapat diperoleh kembali setelah dipakai. Contohnya: enzim-enzim dalam
sistem pencernaan tubuh manusia dan enzim-enzim dalam tumbuhan. Salah satu Biokatalis
yang telah dilaporkan penggunaanya adalah Enzim lipase (Triacylglycerol Acllydrolases).
Enzim lipase atau enzim pemecah lemak dipakai dalam reaksi pembuatan biodiesel. Enzim itu
dapat mengatalisis, menghidrolisis, serta mensintesis bentuk ester dari gliserol dan asam
lemak rantai panjang seperti halnya minyak goreng dan jelantah.

Namun penulis membagi jenis enzim ini kedalam 6 golongan, yaitu :


1. Oksidoreduktase adalah jenis enzim yang berfungsi pada reaksi Redoks (reaksi reduksi
dan
oksidasi
)
2. Transferase adalah jenis enzim yang mengatalisis reaksi pemindahan atau transfer suatu
gugus
dari suatu
senyawa
kepada senyawa
lain.
3. Hidrolase adalah jenis enzim yang berfungsi sebagai katalis pada reaksi hidrolisis
berbagai
ikatan,
baik
pemecahan
ester,
glikosida,
peptide,
dll.
4. Liase adalah jenis enzim yang berfungsi sebagai katalis dalam reaksi pemutusan berbagai
ikatan
kimiabaik melalui
reaksi
hidrolisisa maupun
reaksi
oksidasi
5. Isomerase adalah jenis enzim yang berfungsi sebagai katalis pada reaksi perubahan
intramolekuler
atau
isomerisasi
sebuah
molekul
tunggal.
6. Ligase adalah jenis enzim yang menjadi katalisator dalam reaksi penggabungan dua
molekul dengan ikatan kovalen.

Peranan dari enzim sangat banyak dalam kehidupan manusia terutama dalam tubuh
manusia.Biasanya nama enzim sangat spesifik karena dikaitkan dengan jenis substrat yang
diuraikan.Peranan dari enzim beserta golongan dan jenisnya dapat dilihat pada table dibawah
ini.

No
1

Golongan
Enzim
Karbohidrase

Protease

Esterase

Jenis Enzim Peranan Enzim


a. Selulose

Menguraikan
selulosa
(polisakarida)menjadi selabiosa
(disakarida)
b. Amilase
Menguraikan
amilum
(polisakarida)menjadi maltosa
(disakarida)
c. Pektinase Menguraikan pektin menjadi
asamPektin
d. Maltose
Menguraikan
maltosa
menjadiGlukosa
e. Sukrose
Mengubah sukrosa menjadi
glukosadan fruktosa
f. Laktose
Mengubah laktosa menjadi
glukosadan galaktosa
a. Pepsin
Memecah
protein
menjadi
pepton
b. Tripsin
Menguraikan pepton menjadi
asamAmino
c. Entrokinase Menguraikan pepton menjadi
asamAmino
d. Peptidase Menguraikan peptida menjadi
asamAmino
e. Renin
Menguraikan kasein dan susu
f. gelatinase Menguraikan gelatin
a. Lipase
b. Fostatase

Menguraikan
lemak
menjadigliserol dan asam lemak
Menguraikan
suatu
ester
hinggaterlepas asam fosfornya

Aplikasi Penggunaan Biokatalis di Bidang Industri

1. Industri Roti
Katalis yang digunakan dalam pembuatan roti adalah enzim zimase yang
merupakan biokatalis. Penambahan zimase dilakukan pada proses peragian atau
pengembangan roti. Ragi ditambahkan ke dalam adonan sehingga glukosa dalam
adonan terurai menjadi etil alkohol dan karbon dioksida. Penguraian ini
berlangsung dengan bantuan enzim zimase yang dihasilkan ragi.

Pada proses ini, CO2 berfungsi mengembangkan adonan roti. Banyaknya


rongga kezil yang terdapat pada roti merupakan bukti terjadinya gelembung CO 2
saat peragian.

KOMPONEN-KOMPONEN KATALIS
Katalis dibentuk dari komponen-komponen yang dapat menunjang sifat katalis yang
diharapkan, seperti aktif, selektif, panjang usia (stabil terhadap gangguan fisika, kimia,
termal, dan mekanik), dan murah.
Khusus untuk katalis heterogen, pada kondisi tertentu dibutuhkan sifat-sifat lain
seperti: konduktivitas termal yang tinggi serta kemampuan menghasilkan distribusi aliran
yang merata dan pressure drop yang rendah di sepanjang unggun (bed). Untuk memenuhi
sifat-sifat tersebut di atas, pada umumnya katalis padat dibentuk dari tiga komponen utama
sebagai berikut :
1. Komponen (atau fasa) aktif
Pada katalis, fasa aktif adalah pengemban fungsi utama katalis yang bertanggung
jawab terhadap prinsip jalannya reaksi, yaitu mempercepat dan mengarahkan reaksi.
Pemilihan komponen aktif adalah langkah pertama yang harus dilakukan dalam
perancangan suatu katalis. Fasa aktif yang banyak digunakan pada umumnya berupa
metal, oksida logam, maupun sulfida metal. Kadang-kadang material ini digunakan
secara luas pada permukaan sebuah penyangga dan presentasi metal sebagai fasa aktif
tersebut mungkin saja hanya sekitar 1%. Pengelompokan fasa aktif katalis disajikan
dalam tabel berikut:

2. Penyangga (support atau carrier)


Penyangga katalis memiliki berbagai fungsi. Namun fungsi utama dari penyangga
adalah untuk menyediakan luas permukaan yang besar bagi inti aktif. Contohnya adalah
platina yang merupakan katalis logam pada berbagai proses katalisis akan memiliki
aktivitas yang tinggi apabila luas permukaan platinumnya ditingkatkan dengan bahan
penyangga.
Fungsi lain dari penyangga adalah sebagai permukaan yang stabil dimana inti
aktif terdispersi sedemikian rupa sehingga sintering (penggumpalan/ pertumbuhan
kristal) dapat dikurangi. Dengan demikian penyangga harus tahan terhadap pertumbuhan
kristal dikarenakan panas, yang artunya harus memiliki titik lebur yang tinggi atau
minimal lebih tinggi daripada titik lebur inti aktif. Senyawa oksida yang memiliki titik
lebur tinggi sehingga biasa digunakan sebagai penyangga diperlihatkan pada tabel
berikut:
Support
-Al2O3
SiO2
Karbon Aktif
Tanah Liat Diatom
SiO2- AlO3
Penyangga yang baik memiliki porositas, sifat-sifat mekanik, kestabilan, aktivitas
fungsional ganda, dan modifikasi komponen aktif yang tinggi.

Promotor

Pada kebanyakan industri, katalis yang digunakan mengandung promotor dan


umumnya berupa promotor kimia. Promotor kimia digunakan dalm jumlah kecil dan
promotor tersebut mempengaruhi kimia permukaan. Fungsi promotor dapat
meningkatkan aktivitas, selektivitas, dan kestabilan katalis. Promotor yang digunakan
dalam jumlah yang relatif sedikit pada katalis. Bahan yang digunkan sebagai promotor
diantaranya CaO dan K2O. Selain itu, fungsi promotor pada komponen aktif ialah
sebagai elektronik, morfologi, poisoning. Sedangkan, fungsi pada penyangga ialah
struktural, inhibisi aktivitas, promosi aktivitas.

PEMBUATAN KATALIS
Tujuan utama dari suatu metode preparasi adalah untuk mendistribusikan
fasa aktif (metal) dengan cara yang paling efesien (misalnya dalam bentuk
terdispersi, yaitu untuk memperoleh luas permukaan spesifik yang besar dan
juga aktivitas maksumumum persatuan berat dari senyawa aktif) pada
permukaan padatan penyangga. Secara garis besar pembuatan katalis yang
biasa digunakan:
1. Proses pembuatan katalis dengan impregnasi
Impregnasi merupakan metode deposisi yang paling sederhana dan
simpel dilakukan dengan cara perendaman. Tujuannya adalah untuk
memenuhi pori dengan konsentrasi yang cukup untuk memberikan loading
yang tepat. Larutan dibuat dalam jumlah yang cukup untuk mengisi pori
dan hasrus didasarkan pada perhitungan volume pori pada preparasi
oksida tunggal, hanya saja larutan garam logam tidak mengalami
perlakuan pemanasan. Partikel penyangga dimasukkan dalam larutan
garam logam dan setelah larutan mengisi pori penyangga, dilakukan
pengeringan dan kalsinasi. Apabila loading yang dikehendaki belum
terpenuhi, maka dilakukan perendaman penyangga lagi untuk pengisian
pori kembali sampai loading terpenuhi. Dengan demikian, metode ini
memberikan loading sebesar volume pori yang tersedia.
Menurut teknik pembuatannya, preparasi katalis dengan metode
impregnasi dibagi menjadi dua, yaitu:
a) Impregnasi Basah
Pada metode ini penyangga dibasahi dengan sejumlah
larutan yang mengandung senyawa logam yang sesuai dengan
volume pori-pori penyangga. Setelah itu, dikeringkan. Keuntungan
cara ini adalah proses pembuatannya sederhana, murah, dan
pemuatan logam dapat dilakukan berulang kali. Sedangkan
kelemahannya adalah jumlah logam yang terimpregnasi sangat
tergantung pada kelarutan senyawa logam tersebut.
b) Impregnasi Rendam
Pada metode ini penyangga dicelupkan dalam suatu larutan
senyawa logam. Larutan diaduk selama beberapa waktu tertentu,
disaring dan hasilnya dikeringkan. Sedangkan cairan induknya
dapat dimanfaatkan kembali. Cara ini sering digunakan pada jenis

prekursor yang berinteraksi dengan penyangga. Secara industri,


proses ini lebih mahal karena produktivitas tendah dan sistem daur
ulang cairan induknya cukup rumit.

2. Proses pembuatan katalis dengan presipitasi


Secara umum prosedur presitisipasi adalah mengontakkan larutan
garam logam dengan larutan alkali, ammonium hidroksida, atau natrium
karbonat untuk mengendapkan logam hidroksida atau logam karbonat.
Dasar pemilihan senyawa yang akan digunakan dalam metode presiptitasi
berdasarkan pada kemudahan perolehannya dan sifat kelarutannya dalam
air. Berikut ini tahap pembuatan katalis dengan metode presipitasi:

3. Proses pembuatan katalis dengan adsorpsi


Penyangga yang berada pada larutan garam logam akan
mengadsorpsi sejumlah ion garam dan mengalami kesetimbangan
mengikuti aturan adsorpsi isotermis. Adsorpsi merupakan metode
merupakan metode yang dipilih untuk mendeposisikan inti aktif.
4. Proses pembuatan katalis dengan pertukaran ion
Pertukaran ion pada preparasi katalis sangat serupa dengan
adsorpsi, akan tetapi masuknya inti aktif melibatkan terjadinya pertukaran
ion antara inti aktif dengan ion yang telah berikatan kimia di permukaan
katalis. Pertukaran ion selain bertujuan untuk memasukkan inti aktif juga
berguna dalam menghilangkan senyawa berbahaya dan dapat juga
menambah promoter. Karena pertukaran ion hanay dapat terjadi antara
inti aktif yang dimasukkan dengan ion yang terikat secara kimia oleh
katalis, maka loading yang dicapai sangat kecil tergantung dengan jumlah
ion yang dapat dipertukarkan yang biasanya kurang dari 1% dari berat
katalis.

DEAKTIVASI KATALIS
Seiring dengan berlangsungnya proses, katalis dapat mengalami perubahan sifat kimia
dan fisika secara reversibel maupun ireversibel yang mengarah kepada terjadinya penurunan
(atau kehilangan) aktivitasnya. Semua katalis akan mengalami penurunan (atau kehilangan)
aktivitasnya sepanjang waktu penggunaan (time on stream, TOS). Peristiwa inilah yang
dinamakan deaktivasi. Deaktivasi reversibel bersifat sementara, sehingga katalis dapat

diaktifkan kembali dan diregenerasi; sedangkan deaktivasi ireversibel bersifat permanen,


sehingga harus dilakukan penggantian katalis baru.
Proses deaktivasi dapat berlangsung: sangat cepat, seperti pada katalis-katalis perengkahan
(cracking) hidrokarbon, atau sangat lambat, seperti pada katalis besi promoted untuk reaksi
sintesis amonia, yang dapat digunakan selama beberapa tahun tanpa kehilangan aktivitas
secara berarti (signifikan).
Deaktivasi katalis dapat mempengaruhi kinerja reaktor. Penurunan jumlah active sites katalis
dapat menurunkan aktivitas katalitiknya. Katalis yang telah terdeaktivasi harus diregenerasi
atau bahkan diganti secara periodik. Dengan mengetahui hal-hal yang dapat menyebabkan
deaktivasi, bagaimana deaktivasi dapat mempengaruhi performa katalis, bagaimana
mencegah terjadinya deaktivasi, serta bagaimana meregenerasi katalis yang telah
terdeaktivasi, maka persoalan deaktivasi ini dapat diminimasi.
Ada 3 macam penyebab deaktivasisecara garis besar, yakni:
1. Fouling (pengerakan),
2. Poisoning (peracunan), dan
3. Sintering.
A. FOULING (PENGERAKAN)
Deaktivasi katalis akibat pengerakan pada umumnya berlangsung cepat.
Pengerakan terjadi jika ada zat-zat dalam reaktor (bisa reaktan, produk, atau
intermediet) terdeposit di atas permukaan katalis dan menutup pori-pori (atau active
sites) katalis secara fisik. Karbon (coke/kokas) merupakan bentuk kerak yang paling
umum, dan proses pembentukannya dinamakan coking. Misalnya, pembentukan
coke(C) pada reaksi perengkahan hidrokarbon dengan katalis silika-alumina:
C10H22 C5H12+ C4H10+ C(s)
Bentuk coke yang terbentuk bergantung kepada jenis katalis, suhu, dan tekanan
parsial senyawa-senyawa karbonnya. Beberapa hal yang dapat dilakukan untuk
meminimasi coking:
mengoperasikan reaktor dengan waktu tinggal yang singkat
menambahkan hidrogen ke dalam aliranproses, untuk mengkonversi karbon
(fase gas) menjadi metana
meminimasi suhu upstreamdari unggun (bed) katalis, karena karbon (fase gas)
kurang mudah terbentuk pada suhu rendah.
B. POISONING (PERACUNAN)
Deaktivasi katalis akibat peracunan pada umumnya berlangsung lambat.
Peracunan disebabkan oleh adsorpsi kimia (chemisorption) zat-zat dalam aliran
proses. Zat-zat ini kemudian menutup atau memodifikasi active sites pada katalis.
Racun dapat menyebabkan perubahan morfologi permukaan katalis, baik melalui
rekonstruksi permukaan maupun relaksasi permukaan atau memodifikasi ikatan antara
katalis logam dengan support-nya. Zat yang bisa menjadi racun pada umumnya adalah

pengotor (impurity) dalam aliran umpan, namun produk dari reaksi yang diinginkan
pun bisa berperan sebagai racun. Ada 3 jenis utama racun, yaitu:
1. Molekul-molekul dengan heteroatom yang reaktif (misal: sulfur)
2. Molekul-molekul dengan ikatan kompleks antar atom (misal: hidrokarbon tak
jenuh)
3. Senyawa-senyawa logam atau ion-ion logam (misal: Hg, Pd, Bi, Sn, Cu, Fe)
Toksisitas sebuah racun P ditentukan oleh besarnyaperubahan entalpi adsorpsi
racun P dan perubahan energi bebas proses adsorpsi, yang menentukan besarnya
konstanta kesetimbangan adsorpsi kimia oleh racun P (KP).Fraksi permukaan katalis
yang tertutupi oleh racun P yang teradsorp secara reversibel (P) dapat dihitung
menggunakan isoterm adsorpsi Langmuir:

dengan:
KA konstanta kesetimbangan adsorpsi reaktan A
KP konstanta kesetimbangan adsorpsi racun P
pA tekanan parsial reaktan A
pP tekanan parsial racun P
Aktivitas katalis yang tersisasebanding dengan fraksi permukaan katalis yang tidak
tertutupi oleh racun (yaitu sebesar 1-P). Ikatan antara racun dengan katalis(atau
supportkatalis) dapat berlangsung lemah atau kuat. Jika ikatannya kuat, peracunan
akan mengakibatkan terjadinya deaktivasi yang ireversibel. Namun jika ikatannya
sangat lemah, deaktivasi katalis yang teramati dapat dibalikkan dengan cara
mengeliminasi (menghilangkan) pengotor (racun) dari aliran umpan.
Racun katalis dapat dihilangkan dengan cara:
Pemisahan secara fisik, atau
Treatmentkimia, untuk mengkonversi zat racun menjadi senyawa-senyawa yang
nontoksik, yaitu dengan oksidasi (untuk jenis racun 1)) dan hidrogenasi (untuk
jenis racun 2)).
Jika produk reaksi dapat berperan sebagai racun,maka reaktor harus dioperasikan
pada tingkat konversi yang rendah, dan/atau memisahkan produk tersebut secara
selektif pada tahap intermediet (untuk jenis reaktor multitahap).

C. SINTERING
Deaktivasi katalis akibatsinteringdisebabkan olehpertumbuhan atau
aglomerasi kristal yang akan mengubah struktur kimia katalis atau support-nya.
Structural rearrangementyang teramati selama sintering mengakibatkan penurunan

luas permukaan katalis, dan karenanya mengakibatkan penurunan banyaknya active


sites katalis secara ireversibel.
Pada umumnya sinteringberlangsung jikasuhu lokal katalis melampaui
sepertiga hingga setengah dari suhu leleh (melting-point, Tm)-nya. Batas atas suhu
(yaitu Tm) diterapkan pada kondisi kering, sedangkan batas bawah suhu (yaitu
1/3 Tm) diterapkan jika ada steam/kukus/uap dalam aliran proses. Hal ini dikarenakan
steam memudahkan terjadinya reorganisasi beberapa logam, alumina, dan silika.
Berikut adalah daftar beberapa katalis logam dengan suhu sintering-nya.

Untuk mencegah terjadinya sintering (dan/atau proses aglomerasi kristal),


katalis biasanya dimodifikasi melalui penambahan komponen stabilizer yang
mempunyai titikleleh tinggi. Beberapa contoh:
Chromia, alumina, dan magnesia (yang mempunyai titik leleh tinggi) sering kali
ditambahkan sebagai stabilizerpada katalis logam.
Sintering platinum dapat dicegah dengan menambahkan sejumlah kecil senyawasenyawa terklorinasi ke dalam aliran gas. Dalam hal ini, klorin berperan
meningkatkan energi aktivasi proses sintering, sehingga kecepatan
sinteringmenjadi turun.
KECEPATAN DEAKTIVASI KATALIS
Aktivitas katalis setiap saat (a) dapat didefinisikan sebagai:

Keterangan:
k
CA
n

konstanta kecepatan reaksi


konsentrasi reaktan A
orde reaksi (terhadap konsentrasi reaktan A)

kd
Ci
m
d

konstanta kecepatan deaktivasi


konsentrasi racun (penyebab deaktivasi)
orde reaksi (terhadap konsentrasi racun)
orde deaktivasi

Kecepatan deaktivasi untuk beberapa jenis deaktivasi berdasarkan mekanismenya:


A. Deaktivasi paralel, yaitu jika salah satu produk yang terbentuk dari sistem reaksi
paralel (competitive) berperan sebagai racun katalis (P)
A B + Patau: A B dan A P
Kecepatan deaktivasinya:

B. Deaktivasi seri, yaitu jika salah satu produk yang terbentuk dari sistem reaksi
seriberperan sebagai racun katalis (P)
ABP
Kecepatan deaktivasinya:

C. Deaktivasi samping (side by side), yaitu jika salah satu produk yang terbentuk dari
sistem reaksi paralel (non-competitive atau side by side)berperan sebagai racun
katalis(P)
A B dan C P
Kecepatan deaktivasinya:

D. Deaktivasi independent, yaitu jika deaktivasi bukan disebabkan oleh racun melainkan
oleh suhu atau tekanan tinggi. Deaktivasi ini mengakibatkan katalis mengalami
perubahan struktur atau perubahan komposisi kimiawinya.
Kecepatan deaktivasinya:

REGENERASI KATALIS

Aktivitas katalis yang telah terdeaktivasi dapat dipulihkan kembali, secara parsial
maupun sempurna, melalui treatment kimia. Proses regenerasi yang berlangsung lambat
dapat disebabkan oleh meningkatnya batasan termodinamika atau tahanan difusi akibat
menutupnya pori-pori katalis. Peningkatan tahanan difusi ini akan menurunkan effectiveness
factorkatalis. Meskipun kecepatan desorpsi pada umumnya meningkat pada suhu tinggi,
namun pengontakan katalis dengan aliran gas bersuhu tinggi untuk jangka waktu lama dapat
memicu terjadinya sintering dan hilangnya aktivitas katalis secara ireversibel. Deaktivasi
katalis karena peracunan dan pengerakan akan berlangsung ireversibel, jika zat-zat penyebab
deaktivasi tersebut tidak dapat digasifikasi pada suhu di bawah suhu sintering-nya.
Contoh-contoh kasus regenerasi katalis:
1. Untuk katalis yang teracuni oleh sulfur, ikatan logam-sulfur biasanya diputuskan
dengan menambahkan steam. Contohnya, pada katalis logam nikel:
Ni-S + H2O NiO + H2S (i)
H2S + 2 H2O SO2+ 3 H2 (ii)
Kesetimbangan reaksi (ii) yang menggeser H2S dicapai pada suhu yang sangat
tinggi (>700oC). Artinya, sintering katalis menjadi persoalan (karena suhu
sinteringNi 500oC). Selain itu, SO2 biasanya merupakan racun untuk beberapa
katalis. Jika sinteringatau peracunan oleh SO2 menghalangi treatmentregenerasi
dengan steam, maka sulfur yang terdeposit pada katalis Ni biasanya dipisahkan
dengan cara melewatkan aliran gas yang bebas-sulfur pada katalis, pada suhusedang, selama periode waktu tertentu.
2.

Regenerasi katalis yang terdeaktivasi oleh cokebiasanya dilakukan dengan proses


gasifikasi menggunakan oksigen, steam, hidrogen, atau karbon dioksida:
C + O2 CO2............. (iii)
C + H2O CO + H2... (iv)
C + 2 H2 CH4........... (v)
C + CO2 2 CO ........ (vi)
Reaksi (iii) berlangsung sangat eksotermik sehingga dapat menghasilkan suhu
lokal yang tinggi di dalam katalis. Oleh karena itu, suhu harus benar-benar
dikontrol untuk mencegah terjadinya sintering.

Unsur-unsur transisi beserta senyawanya banyak digunakan sebagai katalis, misalnya: Pt, Ni,
Fe, HgSO4, V2O5, dan MnO2.