Anda di halaman 1dari 5

Datin..

sambung dari Part 1

DATIN ooo Datin...Part 2

Hari kedua seminar ku tamat agak lewat, aku sampai di rumah


Datin Julia hampir pukul 8 malam. Datin sudah menunggu aku
untuk makan malam bersama. Setelah aku tukar pakai dan dan
pakai kain sarung pelikat, berbaju T turun ke ruang tamu makan
malam bersama Datin, aku dan Ritni. Selesai makan aku duduk di
sofa, Ritni dengan tugasnya mengemas meja makan dan Dati
Julia naik ke biliknya. Ritni datang duduk di sofa bersama aku
bila tugasnya sudah beres.

Bergerak ke rak tv pasang vcd hindustan dan kembali semula


bersama ku di sofa. Datin turun ke ruang tamu dengan pakain
tidurnya. Nipis dan jarang, nampak susuk tubuhnya tanpa
memakai coli, cepat-cepat aku menoleh ke arah lain, apabila dia
pandang ke arah ku. aku takut dia perasan aku sedang merenung
tubuhnya. Datin senyum pada ku. Aku senyum balas, sempat aku
mencuri pandang buah dada Datin masih tegang.

"Rit, Hindustan tak sesuailah. Tukar yang lain." Ritni senyum


mengerti, lantas mencubit paha ku. Adoii, aku menahan sakit
yang dicubit Ritni. "Yusri nak tengok filem apa. " Tanya Datin
lembut. "Saya ikut saja .. apa yang Datin minat, saya minat"
kata ku.

Datin memberi isyarat kepada Ritni lantas, Ritni naik ke tingkat


atas dan turun dengan di tangannya satu vcd. Vcd pun
dimainkan. Ritni duduk di sebelah ku. Tepat sekali vcd blue
sedang dimainkan . Pelakun lelaki Negro dan pelakun wanita
berkulit putih. Adegan bermula dengan batang butuh lelaki
Negro sedang dikulum. Berderau dan berdebar juga darah ku
bila Datin duduk di sebelah aku, dia diam sahaja. matanya terus
ke vcd yang sedang dimainkan. Sekarang giliran pantan dijilat
dan dinyonyok oleh lelaki Negro itu, pelakun wanita merengek
aaaaaaaaa.....aaaaaa apabila lidah lelaki Negro menjilat bibir
pantat.

Tangan ku merayap kelangkang Ritni, Ritni membiarkan.


Tangannya juga sudah memegang dan menggosok batang yang
sudah menegang dari luar. Datin semakin hampit dengan ku.
Sengaja aku sentuhkan bahu ku dengan bahu nya. Datin
merebah kepalanya dibahu ku, tangan ku memaut rapat bahunya,
dia mendongak tersenyum manja, mata kuyu, masa itu aku
membalas senyumannya dan bibir ku bertauk ngan bibirnya yang
sidia menenti, masa itu aku senyum damerapatkan badan dan
bersentuhan dengan ku.

Adegan vcd, lelaki Negro telah pun benamkan batang butuh nya
ke dalam lubang pantat, diterjah hingga batangnya yang panjang
itu masuk habis. Mata Datin masih tertumpu ke adegan pelakun
vcd. Ritni sudah bertindak garang, batang ku sudah dikulumnya.
Aku merenggek kelazatan,
Datin menjeling kebawah melehat aksi Ritni yang kusyuk
mengulum dan menjilat kepala dan batang dibelai-belai.. dan
dimasukan dalam mulutnya, Tangan ku bergerak ke atas paha,
dan menyelak baju tidur Datin, tangan bergerak lagi ke celah
kelangkangnya. Tiada reaksi bantahan, dibiarkan tangan ku
terus merayap mencari sasaran.

Datin tak pakai seluar dalam. aku terus membelai cipap Datin
dengan tapak tangan. Datin mula membuka kangkang dan tundun
menonjol kehadapan. Aku membongkok, muka betul-betul
berada di celah kelangkang Datin. Lidah ku membelah rekahan
antara dua bibir pantat Datin yang agak tebal tapi lembut. Kali
ini Datin merengek halus, "Teruskan Yus.... sedapnya.
Datin bersuara. Ritni masih mengulum batang ku. aku biarkan
Ritni kulum puas. Makin luas Datin kangkang kelentiknya
meruncing panjang. Datin dalam keadaan posisi terbaring
atas sofa, kepala lentuk kebawah, pahanya terbuka luas
memudahkan aku memasukan lidah ke dalam lubang pantatnya.
Aku cuit kiri kanan dinding lubang pantat. Please Yus, dah tak
tahan ni.

Aku ubah posisi, sekarang pantat Ritni pula aku jilat. Dengan
hujung lidah aku cuit-cuit biji kelentiknya. "Aaaaaaa......
aaaaaaaa". Ritni mengerang. Datin ambil alih peranan Ritni
Batang butuh ku dikulum dan dinyonyok. Terangkat punggung ku
menahan kesedapan. Pantat Ritni terus aku nyonyok, sedut, jilit
dan memperbagaikan sentuhan. Punggung Ritni terangkat
beberapa kali.

"Yus masukan... Ritni ngak tahan". Aku biarkan Ritni meminta


batang ku. Datin mencangkung di atas ku. Batang ku dibawa ke
lubang pantatnya. Diacukan kepala batang ke ke permukaan
pantannya yang telah basah, digesil-gesil kepala batang ngan
kelentiknya, Aku rasa ngilu dan lazat, terangkat punggungku.
Datin tekan masuk... masuk..sehingga batang ku kesemuanya
berada dalam lubang Datin. Sedapnya lubang pantat Datin. Licin
dan sempit didalam. Punggung Datin bergerak turun naik
menelan batang butuh ku.
Ritni mengangkang di atas muka ku, aku jilat pantat Ritni dari
bawah. Kedua-duanya mengerang kenikmatan, begitu juga aku.
Ritni dan Datin bertukar posisi. Sekarang lubang pantat Ritni
pula menelan batang butuh ku, Datin memegang pinggang Ritni
membantu punggung Ritni naik turun. Kedua-dua lubang pantat
dah merasa batang butuh ku. Posisi berubah lagi. Kali ini kedua-
duanya menonggeng di sofa. Aku mulakan membenam batang
butuh ke lubang pantat Datin dulu, Alornya sudah banyak air.

"Yus... please, Tekan kuat, aaaaahhhh..... uhuhhuhhuhh". Datin


mengerang lagi, Aku beralih pula ke lubang pantat Ritni,
menonggek sambil tangannya bermain dan menggentil
kelentiknya sendiri..menanti batng butuh ku masuk. Aku
mengacu-acu dan terus membenam masuk..sorong tarik
beberapa kali. Ritni sampai kemuncak negelupur, merenggek dan
mengeram,,, Aku cabut dan aku benamkan pulak dalam lubang
pantat Datin, aku dah tak tahan lagi. Aku pum laju...laju ..laju
Air putih pekat terpancut dalam lubang pantat Datin,
Punggung Datin bergoyang-goyang. "Aduh sedapnya
Yus..eeerrrrruuuuhhh" Batang ku masih tersepit dalam lubang
pantat Datin. Datin terterap diatas sofa keletihan.

Ritni menarik keluar butuhku dan di masukkan ke dalam


mulutnya dinyonyok batang ku yang belendir itu. Aku memejam
mata menahan ngilu. Ritni memandang ku tersenyum puas dan
aku terlentang di atas lantai. Begitulah tiap-tiap malam aku
melayani kedua-duanya sekaligus selama seminggu.
Sambung ke Babak ke 2