Anda di halaman 1dari 8

Dari Part 2 – Datin ........

Datin – Part 3

Sudah seminggu aku berada di ibukota mengikuti seminar. Bererti sudah seminggu
jugalah aku menginap di rumah Datin Julia. Siangnya aku hadir ke seminar dan
malamnya aku bermalam di rumah Datin Julia. Rumah Datin Julia sudah jadi
macam rumah aku sendiri. Makan minum aku akan dilayan dengan sempurna.
Hubungan aku dengan Rikni orang gaji Datin Julia, yang berasal dari Sumatera,
Indonesia, bagaikan isteri kedua aku. seperti kisah dalam siri pertama dulu , aku
terpaksa melayani kehendak sex kedua-dua wanita ini. Datin Julia dan Rikni
bagaikan wanita bermadu, dan aku suami pinjaman mereka. Hubungan kami ber-
tiga bertambah intim dan mesera.
Bermula dengan adegan kami pada hari pertama dan kedua yang berlangsung di
sofa ruang tetamu. Berterusan untuk hari-hari yang seterusnya. Tapi adegan kami
untuk seterusnya bertukar ke bilik tidur Datin Julia, Bilik tidur Datin telah
menjadi bilik tidur untuk kami bertiga. Rikni, Datin dan Aku sering tidur bersama.
Sikap Datin Julia begitu open minded. Tiada cemburu diantara dia dengan Rikni,
walaupun Rikni hanya orang gajinya. Aku respect sikap Datin ini.

Hari Sabtu petang, adalah hari terakhir seminar, sebelum pulang ke rumah Datin,
aku berhasrat ke terminal Pudu Raya untuk dapatkan tiket bas perjalanan balik ke
Pulau Pinang. Aku mundar mandir di depan lobi hotel, menunggu bellboy membuat
panggilan mendapatkan teksi ke terminal Pudu Raya. Belum pun sempat budak
bellboy menghubungi stesyen perkidmatan teksi, Datin Julia sudah tercegat di
porch hotel.
"Haii.. Sayang, seminar you habis pukul berapa tadi?" Sapa Datin Julia dengan
manja.
"Hai.. Ju... habis 15 minit yang lepas." Aku membalas sapaan Datin Julia. Hubungan
aku dengan Datin Julia semakin intim dan mesera, bagaikan pasangan kekasih.
Datin Julia mengubah panggilan kepada aku. Kedang-kadang panggil aku dengan
panggilan sayang, kekadang pula dengan panggilan Yus. Begitulah kemeseraan kami.
Aku senang dengan panggilan ini. Penampilan Datin Julia sememangnya tampak
anggun dan menawan,
walaupun sudah berumur 39 tahun, dengan solekan dan fesyen
pakaiannya, menampakkan dirinya lebih muda daripada umurnya . Budak bellboy
tersenyum melihat telatah kami, apabila Datin Julia menghampiri aku dan memeluk
pinggang ku serta membetulkan tali leher aku.

"Yus dah minum." "Mmmh sudah." jawab ku ringkas.


Harum sekali ferfume yang dipakainya "Ayang jadi balik Penang malam ni?" "Iya."
Jawab ku spotan. "Boleh tak Ayang tangguh sehingga besok, esok ajelah Ayang
balik, boleh kan?"

Ini yang aku tak tahan ni, suara manja Datin Ju membuatkan aku mengiyakan saja,
aku sekadar mengangguk kepala tanda setuju. Lantas aku mengarahkan budak
bellboy minta dia batalkan tempahan
teksi. "Ok. Man, kensel, tak payah call teksi." " I dah ada
kereta." "Terima kasih Man." Datin Julia ke counter bellboy dan
dihulurkan tip RM10. "Thanks." Balas Man budak bellboy. Aku pimpin tangan Datin
Julia menuju ke kereta.

"Yus , you pula yang drive." Suara Datin Julia manja. "I tak mahulah Ju, i bukannya
faham sangat jalan di KL ni." Aku menolak lembut,
"Alaa, Ju kan ada di sebelah. nanti Ju guidelah." "Please Ju i tak biasa, Ju ajelah
yang drive, please......." Aku separuh merayu
sambil mencuit mesera hidungnya dengan jari. Datin Julia akur,
menghidupkan injin kereta, kenakan giar bergerak perlahan
meninggalkan porch hotel.

Setelah kereta bergerak 1 km , Datin Julia bertanya kepada ku. "Yus nak balik
rumah atau nak ikut Ju?" "Terserah" Jawab ku spotan. Kereta bergerak ke
hadapan, sampai di satu simpang, kereta membelok masuk ke jalan sahala dan
berhenti di hadapan sebuah apartmen. "Kita nak ke rumah siapa Ju? " Aku
bertanya inginkan kepastian. "Ayang, kita singgah sekejap di sini, Rikni dah lama
menunggu kita di tingkat atas."

"Ini Apartmen Ju." Datin Julia memberi penerangan. "Ju sewakan untuk orang."
"Baru semalam dikosongkan." "Jadi Ju datang ni nak bantu Rikni bersihkan
apartmen dan pastikan jika ada yang perlu dibaiki."

"Bertuahnya si jantan yang dapat miliki Mak Datin ni. Beutique ada, banglo ada,
apartmen ada." Aku bersuara perlahan
separuh dengar.

"You cakap apa tadi Yus?" Datin Julia bertanya, apabila melihat aku bercakap
sendirian. "Tak ada apa, cuma kalau i dapat sewa di sini tentu hebat sekali." Aku
mengalih tumpuan. Dalam lif, Datin Julia memeluk pinggangku dari belakang, buah
dadanya menonjal lembut terhimpit di belakang ku.
Batang ku sudah mekar, menegang. Aku berpusing dan memeluk Datin Julia secara
berhadapan. Aku kucup bibirnya. Dia menolak lembut. "
Ayang jangan di sini, kita dalam lif ni, nanti nampak dek orang,
baru padan muka." Katanya sambil ketawa kecil. Aku cuma tersenyum.
Sampai di tingkat sepuluh, Datin Julia mengetuk pintu, Rikni
menyambut kedatangan kami. Cantik Rikni dengan maxi singkat dan baju sendat
diparas pusat yang dipakainya. Seperti biasa Rikni menanggalkan tali leher yang
aku pakai, sambil memeluk pinggang ku manja, tangan kanan aku memeluk pinggang
Datin Julia beriringan melangkah masuk ke ruang tamu. Keadaan di dalam rumah
telah siap dibersihkan, peralatan perabutnya tersusun rapi. Kebanyakan jenama
import dari luar negeri.

"Bang Yus dan Kak Ju duduk istirehat duluan iya, sebentar Rik
bawakan minumnya." Rikni berlalu pergi ke ruang dapur. Aku dan Datin duduk di
sofa sambil menunggu minuman. Di sebelah rak sofa terdapat bakul sampah, di
dalamnya ada surat khabar dan majalah yang telah dibuang. Rikni datang dengan
dulang minuman. Kami bertiga minum bersama.
"Siapa penyewa apartmen ini, Ju?"
Aku memulakan perbualan. "Penyewa apartmen ni yang lepas ke?" "Yalah penyewa
yang baru keluar dari rumah ni lah Ju" Aku sekadar nak tahu. "Ju rasa Yus pun
kenal orangnya, recording artis. penyanyi dangdut yang seksi tu, sewa bersama
pelakun filem yang sedang top sekarang ni, pelakun heroian." Datin Julia bangun
dari sofa diringi Rikni bergerak masuk ke dalam bilik sebelah.

Dari dalam bakul sampah aku capai satu majalah yang telah dibuang. Majalah
untuk dewasa, majalah sex. Aku belik gambar yang dimuatkan di dalamnya.
Tertera gambar aksi wanita sedang below job replika batang lelaki dan ganbar
yang satu lagi aksi wanita sedang memasukan replika batang butuh ke dalam
lubang pantatnya. Batang ku mulai mekar menegang. Sedang aku membelek helaian
gambar dalam majalah, terkejut aku dengan panggilan Datin Julia.
"Yus, meh tolong Ju sekejap." Aku
bangun dari sofa bersama majalah di tangan dan bergerak mendapatkan Datin
Julia.
"Tolong Rik suis on aircon bilik ni." Pinta Datin Julia sebaik
sahaja melihat aku melangkah masuk. "Butang suisnya ngak mahu di picik, keras.
ngak mahu lolos." Sambung Rikni, tangan kanannya diangkat ke atas menekan punat
suis aircon. Aku merenung bahagian pusat Rikni yang terdedah pada pandangan.

Putih mulus. pusatnya melengkuk ke dalam.


"Bang Yus, matanya melerek ke mana sih?"
"Tolongi Rik." Rayu Rikni
apabila menyedari tumpuan mata ku arah pusatnya yang terdedah. Datin Julia
duduk menyilang kaki sambil membersih plastik penutup lampu tidur, memandang
ku dengan senyuman yang menggoda. Pahanya yang putih gebu terserlah apabila
kain ketat yang dipakainya terbelah di belakang. Aku sekadar menelan air lior.

Majalah yang aku bawa tadi aku letakan di atas meja lampu tidur. Terus
membetulkan switch aircon.
"Siap. Aircon sudah berfungsi dengan baik. Rik, mana upahnya?" Aku memacing
suasana. Rikni dengan spotan memeluk dan mencium bibir ku. Aku membalas
ciuman dengan mengucup
bibir Rikni. Tangan ku menjalar ke belakang di belakang Rikni terus ke bawah
hingga ke punggung Rikni. Tangan kanan aku usap punggung Rikni dan yang kiri aku
gosok lembut di celah kelakangnya.

"Kot di sini, bang Yus?" Pelukkan kami terlerai, apabila Datin Julia bergerak
menghampiri kami bersama majalah yang aku bawa masuk tadi.
"Rik. kamu lihat ni." Sambil menunjuk gambar wanita dengan aksi yang aku lihat
tadi.
"Kot yang tiruan, kenapa ngak dipanggil bang Yus, bang Yus kan bisa membantu."
Komen Rikni, apabila terpandang aksi tersebut. Aku tersenyum bungkam.

Rikni memandang ku penuh bermakna, dipegangnya tangan ku mengajak duduk di


tepi birai katil.
"Kak Ju, bagaimana sih? Mahu jadi penuntun?" Begitulah akrabnya hubungan
kedua wanita ini. Datin Julia masih tercegat membelek majalah yang ada di
tangannya. Rikni bangun semula mendapatkan Datin Julia. Rikni dan Datin Julia
sudah berada di sisi ku. Kami bertiga berdiri di tepi katil. Rikni di sebelah kiri ku
dan Datin Julia di kanan ku.

Dengan spotan Rikni menanggalkan pakaian Datin Julia . Datin Julia tidak
membantah, malah turut membantu. Kini Datin Julia hanya dibalut pakaian dalam.
Montok buah dada mak datin ni. Disebalik seluar dalam Datin yang nipis itu
kelihatan warna kehitaman bulu pantatnya. Batang ku terus menegang. Aku
rapatkan badan aku dengan Datin Julia. Datin pula menanggal
kan pakaian ku. Aku turut membantu. Kami masih lagi berdiri di tepi katil. Bibir
Datin Julia aku kucup mesera. Matanya kuyu dan layu keghairahan.

Datin Julia memberi respon balas. Lidah ku dikulum dan dihisap ke dalam
mulutnya. Rikni membongkok dan melurut seluar dalam ku ke bawah. Dipegangnya
batang ku, dibawa ke mulutnya, dijilat dengan hujung lidah, seperti menjilat ice
cream. keseluruhan kepanjangan batang ku kini berada di dalam mulut Rikni.
"Mmmmh mmmmm." Nada yang keluar dari mulut Rikni serentak keluar masuk
batang ku ke dalam mulutnya. Nyonyotan dan isapan berterusan.
Batang butuh ku menjadi sasaran mulutnya. Terasa enak yang tidak terhingga
apabila setuhan bibirnya mengulum batang butuh ku . Sekali sekala hujung
lidahnya mencuit-cuit lubang kecil tengah di kepala takuk ku. Aku bertahan
daripada muntah terlalu awal. Rikni dengan aktiviti below jobnya.

Datin Julia sekarang ini berkeadaan baring terlentang di atas katil dengan kedua
kakinya berjuntai ke bawah. Aku melurut seluar dalamnya dan Datin Julia
mengangkat punggungnya memberi laluan seluar dalamnya di tanggalkan. Terserlah
pantatnya yang menonjol tembam. Kedua bibirnya agak tebal sedikit melindungi
hujung kelentiknya yang berwarna pink. Aku merapatkan muka ku betul-betul di
celah kelangkangnya.
Bibir pantatnya aku jilat dari bawah ke atas. Datin Julia
merengek "Ahaaaaaa, aaaaaaaa, aaaaaa. nikmatnya Yus...teruskan yus." Aku sentuh
lidah ku kiri dan kanan rongka pantatnya. Pantat Datin sudah banyak air, aroma
dari bau air pantatnya aku tak pedulikan lagi. Rengekannya berterusan

"Aaaaaaaaaa, aaaaaaaa. " Setiap kali aku lidah ku menyentuh biji kelentiknya,
terangkat punggung Datin Julia. Rengekan suaranya semakin kuat apabila aku
menghisap biji kelentiknya. "Aaaaaaaaaaaa. aaaaaaaaa. aaaaaaa ummhhhhhhh.
ummmhhh.
Yus.. Ju dah tak tahan ni.." Hampir 10 minit adegan oral sex, jilat menjilat pantat
Datin Julia ini.

Datin sudah tak tahan lagi, sudah sampai klimaknya. Rambut ku di pegang dan di
tarik. "ohhh... oohh Yus, teruskan Yus.. Aaaaaaaaa ummmhhhhh aaahhhhhh."Datin
Julia meregek semakin kuat. Aku pelbagaikan sentuhan lidah dan jilatan
diperhebatkan. Punggung Datin Julia terangkat-rangkat beberapa kali. Posisi
bertukar, Kami bertiga sudah berada di atas katil. Aku baring terlentang di atas
tilam. Rikni duduk bertinggung di hujung kepala ku. Pantatnya dapat ku lihat
dengan jelas. Dengan posisi yang sebegitu bibir pantat Rikni ternganga, betul-
betul didepan mata ku.. Kelentiknya runcing di
hujung. Lubang pantatnya hitam merah-kemerahan. Sudah pun kelihatan basah.
Aku mendongak menjilat pantatnya. Apabila saja lidah ku menerjah masuk
kelubang pantatnya, Rikni merengek-rengek kecil.
"Aaaaa. aaaa aaaa. Enaknya bang Yusri .... ngak usah berhenti
bang .... Bang Yus, Rik ngak tahan sih..." Rengekan semakin kuat
lagi bila lidah ku mencuit dan menjilat biji kelentiknya.
"Bang bang Aaaaauuuuuuuu. aaaaaaaaau." Datin Julia juga sepertimana Rikni, posisi
mencangkung di atas badan ku. Batang ku yang keras menegak berukuran 6 1/2
inci ini, betul-betul berada antara rekahan bibir pantat Datin Julia. Tunggu untuk
menerjah masuk ke dalam lubang pantat Datin Julia yang sudah ternganga. Datin
memegang batang ku dan membawanya ke permukaan lubang pantatnya. Menekan
dari atas, lubang pantatnya menelan batang ku hingga ke pangkal.
"Ohh... Yus... sedapnya...." Sehingga bibir pantatnya bertemu dengan pangkal
batang ku. Nikmatnya lubang pantat mak datin ni tak terkata, terasa ketat di
dalamnya.
Punggung Datin Julia ke atas ke bawah menghenjut batang butuh ku. "Yus....
sedapnya Yus, ohh... sedapnya yus.... ohhh yus.. aaaaaaa.aaaa. aaaaaaa," mengiringi
setiap kali lubang pantatnya menelan kepanjangan batang ku.
Rengekan "aaaaaaaaaa. uuuuhhhhhh aaaaaaaaa. aaaaaaaa."berselang seli antara
Datin Julia dan Rikni. Pantat Datin menelan batang butuh ku, pantat Rikni pula
menerima jilatan ku. Kedua-duanya merasa kenikmatan bersama dan serentak.
Aku dah tak tahan lagi, merasai kenikmatan lubang pantat mak datin ini. Melihat
reaksi ku yang hampir klimak, Datin Julia meminta Rikni pula berada di posisinya.
Kali ini giliran lubang pantat Rikni pula menelan batang butuh ku. Batang ku
menerjah masuk ke lubang pantat minah indon ini. Aku terasa dinding lubang
pantat mengemut –ngemut bolos dan lincin dengan air pantat Rikni yang semakin
banyak. Bulu ku sudah basah keseluruhannya.
"Enak nya bang Yus...bang banggg aaaaaaaa.. aaaa.. aaaaa." rengekan Rikni
mengikut irama sorong tarik dari atas ke bawah. "Bang Yus.. airnya lepaskan di
dalam iya, bangggg....... aaaa... aaaa... aaaaaa...."
Datin Julia bergerak ke arah posisi 69, buntutnya menghala ke muka ku dalam
keadaan menonggeng. Punggungnya di angkat ke atas, tetek dan mukanya di
sembam atas perut dan pinggang ku. Pantat dan lubang duburnya nampak jelas
daripada belakang. Dengan menggunakan dua jari, aku sorong tarik masukan jari
ke dalam lubang pantat Datin Julia.

"Yus ... teruskan Yus..... kuat lagi Yus... aaa.. aaa.. aaaaaaa.."
Kedua-duanya merengek serentak, aaaaaaa.... aaa... aaaaaaaa...
aaaaaaaa.. Henjutan Rikni semakin kuat turun naik. Lubang pantat Rikni menelan
batang butuh ku, dalam masa yang sama lubang pantat Datin Julia mnerima sorong
tarik dua jari ku.

Aku dah tak nak tahan lagi. Kini giliran aku


pula, "aaaaaahhhh....... uuhhhh.......mendesus kepedasan.. dala kelazatan tak
terhingga. kedua tangan ku menekan
tilam, menolak naik punggung ke atas memberi ruang kepada batang butuh ku
rapat serapatnya ke dalam lubang pantat Rikni, air putih pekat aku terpancut ke
dalam lubang pantat Rikni, Rikni sambut dengan rengekan yang cukup hebat
"aaaaaaa. aaaaaa.. bang Yusss..ohhh ooohhh..banggg Yus.."

Batang ku masih lagi berada di dalam pantat Rikni menghabiskan saki baki
pancutan. Beberapa ketika kemudian Rikni bangun dari posisinya berkongsi dengan
Datin Julia menjilat dan mengulum batang butuh ku.
Terasa ngilu bila bersentuhan dengan lidah mereka berdua.

Aku, Rikni dan Datin Julia masing-masing terlentang kepenatan di atas katil. Kami
bertiga masih dalam keadaan berbogel. "Rik. sudah puas kamu." Aku bersuara
meminta kepastian "Iya bang Yus " Balas Rikni tersenyum.

"Bang Yus bagaimana sih?" " Waduh enak sekali. Rik."


"Yus, " Datin Julia bersuara manja. "Ayang tinggal aje di sini ye.
Ju harap Yus tak keberatan. Ju dah mulai menyayangi diri you, Yus. Tapi tak
tahulah pula perasaan Yus bagaimana." Luahan perasaan Datin membuatkan aku
serba salah.

"Rik kamu bagaimana sih?" Aku meminta pandangan Rikni.


"Iya, Rik juga sama dengan Kak Ju. Sudah pasti Rik sayangkan Abang Yus. Terima
aja deh." Ujar Rikni kepada ku.
"Ok, bisa di atur, tapi dengan syarat besok Rik dan Ju misti ikut Yus ke Penang."
Aku memberi persetujuan. Datin Julia mengukir senyum, bangun dan meninggalkan
aku dan Rikni yang masih di atas katil. Dicapainya tuala untuk membalut tubuhnya
yang masih belum berpakaian.

Melalui handphone Datin Julia menekan punat nombor untuk membuat call. Dari
perbualannya dia minta di hantar kereta mercedes putihnya ke workshop untuk di
service. " I minta you pastikan kereta i 100 persent baik. Besok petang i nak ke
Penang. Thank you bye."

Sambung ke Part 4

Anda mungkin juga menyukai