Anda di halaman 1dari 10

2.

1 PENYAKIT PULPA
Pulpa adalah organ pembentuk gigi

dan pembangun dentin primer selama

perkembangan gigi, dentin sekunder setelah erupsi dan dentin reparative sebagai respon
terhadap stimulasi selama odontoblas tetap utuh. Pulpa bereaksi terhadap stimuli panas dan
dingin yang hanya dirasakan sebagai rasa sakit (Grossman,1995).
Keinginan memilihara suatu pulpa vital dan atau melindunginya telah dikenal sejak
awal oleh para praktisi kedokteran gigi. Dalam perkembangan integritas pulpa sering
diganggu oleh pelaksanaan suatu restorasi mekanis yang secara teknis memuaskan. Kadangkadang struktur gigi dikorbankan secara sembarangan untuk member hiasan yang berlebih
dari pad kesan fungsional. Sebagai hasilnya, pulpa sering menderita dan mengalami kematian
setelah direstorasi dipasang.

Meskipun demikian pulpa bagian integral dari gigi, baik

anatomic maupun fungsional, dikenal oleh banyak dokter gig dan dilakukan usaha untuk
mengawetkannya. Meskipun preparasi kavitas dan mahkota berkecepatan tinggi dengan
aliran yang cukup pada gigi tidak akan menyebabkan kerusakan pupa yang permanen bila
prosedur dilakukan dengan hati-hati, preparasi cepat tapi kering, atau preparasi berkecepatan
rendah yang terus menerus dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki
kembali. Preparasi kavitas secara hati-hati dan penggunaaan pelapis kavitas atau semen pada
kavitas dalam, disamping provilaktik periodic dan perawatan dirumah, menolong memelihara
integritas dan vitalitas pulpa.
KALSIFIKASI PENYAKIT PULPA
Karena sedikit atau tiadak adanya korelasi antara data histologik patologis pulpa dan
gejalanya, diagnose dan kalsifikasipenyakit pulpa didasrka pada tanda-tanda dan gejala klinis
dan bukan pada temuan histologiknya. Menurut Grossman penyakit pulpa dapat
dikalsifikasikan sebagai berikut:
A. Inflamasi pulpa
Pulpitis atau inflamasi dapat berupa akut atau kronis, sebagian atau seluruhnya,
dan pulpa dapat terinfeksi atau steril. Karena perluasan inflamasi baik sebagian atau
seluruhnya, kadang-kadang bahkan tidak dapat ditentukan secara histologis, dank arena
keadaa bakteriologik, apakah jaringan terinfeksi atau steril, tidak dapat ditentukan kecuali
dengan usapan atau biakan, maka satu-satunya kemungkina perbedaan klinis perbedaan
adalah akut dan kronis. Dua jenis inflamasi kronis gigi yang pulpanya terbuka secara
klinis dapat dikenali: (1) Pulpitis kronis berasal dari pulpa terbuka yang disebabkan
karena karies atau trauma (2) Pulpitis hiperplastik kronis. Bentuk akut pulpitis umumnya
mengalami rasa sakit cepat, sebentar, menyakitkan dan kadang-kadang sangat

menyakitkan. Bentuk kronis hamper tanpa gejala atau hanya terasa sakit sedikit dan \
0064aiasanya berjalan lama.
Klasifikasi penyakit pulpa pertama-tama didasarkan pada gejala. Tidak terdapat
korelasi antara penemuan histopatologik dan gejala yang ada. Nilai klasifikasi klinis
terketak pada penggunaannya oleh klinisi untuk menentukan perlindungan dan perawatan
yang tepat, prognosis endodontic , dan mungkin keperluan restorative gigi.
Baum tidak menemukan korelasi langsung antara gejlan klinis dan penemuan
histologik berdasarkan pada gejala klinis, dia membagi penyakit pulpa kedalam empat
kategori, yaitu:
1) Pulpa vital tanpa gejala yang telah terkena injuri
2) Pulpa dengan riwayat sakit yang dapat dipertanggung jawabkan dengan
farmakoterapi
3) Pulpa yang diindikasikan untuk ekstirpasi dan pengisian segera saluran akar
4) Nekrosis pulpa yang melibatkan infeksi dentin radikular yang dapat dicapai
dengan terapi antiseptic.
Seltzer dan bender menemukan sedikit korelasi antara gejala klinis dan keadaan
histologik. Mereka menghubungkan hasil tes klinis pulpa dengan diagnosis histopatologi,
sebagai berikut:
Dapat dirawat:
1) Pulpa utuh, tidak mengalami inflamasi
2) Tingkat transisional
3) Pulpa atrofik
4) Pulpitis akut
5) Pulpitis kronis sebagian tanpa nekrosis
Tidak dapat dirawat
1) Pulpitis sebagian dengan nekrosis
2) Pul[it is kronis seluruhnya
3) Nekrosis seluruhnya
1. Pulpitis Reversibel
Pulpitis reversible adalah suatu kondisi inflamasi pulpa ringan-sedang yang
disebabkan oleh stimulasi noksius, tetapi pulpa mampu kembali pada keadaan tidak
terinflamasi setelah stimulasi ditiadakan.
Histopatologi
Pulpits reversible dapat berkaisar dan hiperimia ke perubahan inflamasi ringan sampai
sedang terbatas pada daerah dimana tubuli dentin terlibat. Secara mikroskopis terlihat
dentin reparative, gamgguan lapisan odontolus, pembesaran pembuluh darah,
ekstravasasi cairan edema, dan adanya sel inflamasi kronis.
Sebab-sebab
Pulpitis reversible dapat disebabkan oleh apa saja yang mampu melukai pulpa.
Penyebabnya antara lain bias karena trauma misalnya karena suatu pukulan, syok termal,
dehidrasi kavitas dengan alcohol atau kloroform yang berlebihan, penempatan tumpatan
amalgam baru yang berkontak dengan, atau beroklusi dengan suatu restorasi emas, dan
stimulasi kimiawi.
Setelah insersi suatu restorasi, pasien sering mengeluh tentang sensitivitas terhadap
perubahan temperatur, terutama dingin. Sensitivitas ini adalah gejala pulpitis reversible .

Gejala-gejala Pulpitis Reversibel


Pulpitis reversible simtomatik ditandai oleh rasa sakit yang tajam yang hanya sebentar.
Lebih sering diakibatkan oleh makanan dan minuman dingin daripada panas. Pulpitis
reversible asimtomatik dapat disebabkan karena karies yang baru mulai dan menjadi
normal kembali stelah karies dihilangkan dan gigi yang direstorasi dengan baik.
Diagnosis
Diagnosa berdasarkan suatu studi mengenai gejala pasien danberdasarkantes klinis,. Rasa
sakitnya tajam, berlangsung beberpa detik, dan umumnya berhenti bila stimulusnya
dihilangkan. Rasa sakit dapat menjadi kronis. Meskipun serngan hebat hanya berlangsung
sebentar, paroksisme dapat belangsung berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.
Pulpa dapat sembuh sama sekali, atau rasa sakit tiap kali dating dapat berlangsung lama
dan interval.
Diagnosa Banding
Pada pulpitis reversible rasa sakit umumnya tidak terus-menerus, berlangsung beberapa
detik, sedangkan pada piulpitis irreversible rasa sakit dapat berlangsung beberpa menit
atau bahkan lebih lama.
Perawatan
Perawatan untuk pulpitis reversible adalah pencegahan. Perawatan periodic untuk
mencegah perkembangan karies, penumpatan awal bila karies meluas, desensitasi leher
gigi dimana terdapat resesi gingiva, penggunaan pernis kavitas atau semen dasar sebelum
penumpatan, dan perhatian pada preparasi kavitas dam pemolesan dianjurkan untuk
mencegah pulpitis.
a) Pulpitis Reversible Asimptomatik
pulpitis yang disebabkan karies yang baru mulai dan menjadi normal kembali setelah
karies dihilangkan dan gigi tersebut direstorasi dengan baik
Diagnosis:
Pulpitis reversible biasanya peka terhadap pemeriksaan dingin tetapi kurang peka
terhadap pemeriksaan panas. Rasa sakit yang tajam, berlangsung beberapa detik dan
apabila penyebabnya dihilangkan maka sakitnya akan hilang.
Pada pemeriksaan palpasi, perkusi, mobilitas dan pemeriksaan radiografik jaringan
periapikal adalah normal
Diagnose Banding
Pulpitis reversible hanya berlangsung beberapa detik dan tidak terusmenerus.sedangkan pada pulpitis irreversible rasa sakit berlangsung beberapa menit
atau lebih.
Prognosis
Prognosis baik, asal segera dilakukan perawatan, apabila tidak segera dirawat maka
dapat terjadinya pulpitis irreversible.
Perawatan
Pencegahan dapat dilakukan denga pengontrolan secara berkala dan teratur. Apabila
telah terjadi karies maka secepat mungkin dilakukan penumpatan.

Prognosis
Prognosis untuk pulpa adalah baik bila iritan diambil cukup dini, kalau tidak
kondisinya dapat berkembang menjadi pulpitis irreversible.
2. Pulpitis Irreversibel
Pulpitis irreversible adalah suatu kondisi inflamasi yang menetap, dapat
simptomatik atau asimptomatik yang disebabkan stimulus noksius. Pulpitis
irreversibelmakut menunjukkan rasa sakit yg biasanya disebabkan oleh stimulus panas
atau dingin, atau rasa sakit yang spontan. Rasa sakit bertahan untuk beberapa menit
sampai beberapa jam.
Histopatologi
Pulpitis irreversibel dapat disebabkan oleh suatu stimulus berbahaya yang berlangsung
lama seperti karies. Jika karies menembus dentin dapat menyebabkan respon inflamasi
kronis. Venula pasca-kapiler menjadi padat dan mempengaruhi sirkulasi didalam pulpa.
Daerah nekrotik ini menarik leukosit polimorfonukleat dengan hemoktasis dan memulai
suatu reaksi inflamasi akut. Terjadi fagositosis oleh leukosit polimorfonukleat pada
daerah nekrosis. Enzim lisosomal menyebabkan lisis beberpa stroma pulpa, dan bersamasama dengan debris membentuk suatu eksudat purulen (nanah).
Reaksi inflamasi ini menghasilkan mikroabses (pulpitis akut). Pulpa berusaha melindungi
diri dengan membatasi daerah mikroabses dengan jaringan penghubung fibrous. Secara
mikroskopis terlihat daerah abses dan suatu daerah nekrotik dimana pada keadaan karies
lama dijumpai mikroorganisme bersama-sama dengan limposit, sel plasma dan makrofag.
Pada pusat abses tidak dijumpai mikroorganisme hal ini dikarenakan aktifitas fagositik
leukosit polimorfonuklear. Bila karies lanjut dan menembus pulpa gambaran histologik
berubah. Maka akan terlihat daerah ulserasi (pulpitis ulserasi kronis) yang cairanyya
keluar melalui pembukaan karies ke dalam kavitas mulut dan mengurangi tekanan
intrapulpa, dan dengan demikian juga rasa sakit. Secara histologis terlihat suatu daerah
jaringan nekrotik suatu daerah infiltrasi oleh leukosit polimorfonukleat dan suatu daerah
fibroblast yang berploriferasi masa mengapur. Daeah diluar abses atau daerah ulserasi
normal atau mungkin juga mengalami perubahan inflamatori.
Sebab-sebab
Penyebab paling umum pulpitis irreversibel adalah keterlibatan bacterial pulpa melalui
karies, meskipun factor klinis, kimiawi, termal, atau mekanis, yang telah disebut sebagai
penyebab penyakit pulpa.
Gejala-gejala
Pada tingkat awal pulpitis irreversibel suatu paroksisme (serangan hebat), rasa sakit dapat
disebabkan oleh, perubhan temperature, terutama dingin, bahan makanan manis atau
masam, tekanan makanan yang masuk ke dalam kavitas,pengisapan yang dilakukan oleh
lidah atau pipi. Sakit dapat dating dan pergi secara spontan. Pasien dapat menggambarkan
rasa sakit sebagai menusuk, tajam-tajam, atau menyentak-nyentak, dan umumnya adalah
parah. Rasa sakit dapat sebentar-bentar atau terus-menerus tergantung pada tingkat
keterlibatan pulpa dan tergantung pada hubungan ada atau tidaknya stimulus dari
eksternal.
Pada tingkat belakangan, rasa sakit makin parah dan biasanya dlukiskan sebagai tajam
menusuk, perih sekali atau berdenyut, atau seperti seolh-olah gigi dalam tekanan konstan.
Rasa sakit biasanya meningkat karena panas dan kadang mereda oleh dingin, meskipun

dingin yang terus-menerus dapat memperhebat rasa sakit. Rasa sakit dapat kembali bila
makanan masuk kedalam kavitas dibawah tumpatan yang bocor.
Diagnosis
Pemeriksaan biasanya menemjukan uatu kavitas dalam yang meluas ke pulpa atau suatu
karies dibawah tumpatan. Pulpa mungkin suda terbuka. Waktu mencapai jalan masuk
kelbang pembukaan akan terlihat suatu lapisan keabu-abuan yang menyerupai buih
meliputi pulpa yang terbuka dan dentin sekitarnya. Lapisan ini terdiri dari sisa makanan,
leukosit polimorfonukleat, yang mengalami degenerasi. Permukaan pulpa terkikis. Pada
derah ini sering dijumpai bau busuk dekomposisi. Probing pada daerah ini tidak
menyebabkan daerah yang sakit. Jika pulpa tidak terbukasa oleh karena proses karies,
pada daerah ini dapat terlihat seikit nanah jika dicapai jalan masuk kamar pulpa.
Pemeriksaan radiografik mungkin tidak menunjukkan suatu yang nyata yang belum
diketahui secara klinis, mungkin menunjukkan suatu kavitas proksimal yang secara visual
tidak terlihat, atau mungkin member kesan keterlibatkan tanduk pulpa. Radiograf dapat
juga menunjukkan pembukaan pulpa, karies dibawah suatu tumpatan, atau suatu kavitas
dalam atau tumpatan mengancam integritas pulpa. Tes pulpa listrik menginduksi suatu
respon yang ditandai oleh variasi arus dibandingkan keadaan normal. Pemeriksaan
mobility, perkusi dan palpasi adalah negative. Tes thermal pada pulpa terbuka biasanya
bereaksi secara normal, tetapi umumnya bereakasi lemah terhadap panas atau dingin.
Diagnosis banding
Harus dibedakan antara pulpitis reversible dan ireeversibel. Pada pulpitis reversible rasa
sakit yang disebabkan oleh stimulus akan menghilang bila stimulus yang menyebabkan
rasa sakit dihilangkan, sedangkan pada pulpitis irreversibel rasa sakit tetap ada walaupun
stimulus telah diambil atau dapat timbul secara spontan.
Perawatan
Perawatan bias dilakukan dengan mengambil seluruh pulpa, atau pulpektomi, dan
penumpatan seluruh medikamen intrakanalm sebagai desinfektan atau obtunden.
Prognosis
Prognosis gigi adalah baiknbila pulpa diambil dan pada gigi dilakukan terapi endodontic
dan restorasi yang tepat.
a) Pulpitis Irreversibel Akut
Rasa sakit yang timbul karena panas atau dingin atau rasa sakit yang timbul
secara spontan, bisa beberapa menit atau beberapa jam, rasa sakit tetap ada walaupun
iritasi telah dihilangkan.
Penyebab / Etiologi
Penyebab utama adalah baketri yang masuk kedalam pulpa melalui proses penjalaran
karies gigi, selain itu juga rangsangan kimia, thermal dan mekanis.
Gejala-gejala
Rasa sakit pada permulaan akan bertambah dengan rangsangan:

Perubahan temperatur yang tiba-tiba, terutama dingin

Rangsang manis atau asam

Bila ada tekanan yang masuk kedalam kavitas

Rasa sakit juga akan bertambah apabila penderita berbaring yang menyebabkan
kongesti pembuluh darah pulpa

Rasa sakit biasanya berlangsung agak lama

Rasa sakit yang dikeluhkan pasien adalah rasa sakit yang menusuk, tajam dan
meyentak-nyentak yang pada umumnya parah

Pemeriksaan klinis

Karies yang dalam dan sudah meluas sampai ke jaringan pulpa

Pulpa mungkin sudah terbuka

Adanya karies pada permukaan proksimal/ karies sekunder yang mendekati


pulpa

Pemeriksaan thermal: dingin lebih sensitive sedangkan panas tidak begitu


sensitive

Perkusi, palpasi dan mobilitas tes normal

b) Pulpitis Irreversibel Kronis (PIK)


Pulpitis irreversible kronis terbagi atas:

PIK Asimptomatik dengan terbukanya pulpa (pulpitis ulcerative kronis)


Merupakan peradangan akut dari jaringan pulpa yang sangat nyeri dan disertai
pembentukan mikro abses. Secara mikroskopis terlihat pulpa terbuka dan
terlihat daerah abses. Pulpa berusaha melindungi diri dan membatasi daerah
mikroabses dengan jaringan fibrosa. Bila hal ini terjadi dibawah tumpatan atau
karien lama, perasaan nyeri jadi sangat hebatdan secara histopatologis dijumpai
mikroorganisme bersama-sama limfosit, sel plasma dan makrofag.
Bila proses karies berlanjut dan dan menembus pulpa maka akan terlihat suatu
daerah ulcerasi atau pulpitis ulseratif kronis.

Pupitis Herpetik Kronik (polip pulpa)


Adalah hasil oeradangan jaringan pulpa yang terbuka (pada orang usia muda)
yang ditandai pembentukan jaringan granulasi, kadang-kadang tertutup oleh

lapisan epithelium dan disebabkan karena iritasi tingkat rendah yang


berlangsung lama.
Penyebab /Etiologi

Perforasi pada jaringan pulpa yang disebabkan oleh karies yang dalam

Iritasi mekanis seperti pengunyahan

Gejala-gejala
Rasa sakit yang jelas kecuali jika waktu makan
Diagnose

Jaringan yang menonjol

Pada permulaan polip pulpa hanya sebesar jarum pentul tetapi lamakelamaan akan membesar sehingga meengganggu pengunyahan

Kurang sensitive

Tidak sakit bila dipotong

Cenderung mudah berdarah

Jika jaringan hiperplastik pulpa meluas keluar kavitas

Banyak calculus

Dengan radiograf terlihat gigi debgan kavitas yang besar dan luas

Tes thermal terasa lemah/ tidak ada reaksi

Dengan sonde tidak bereaksi

Diagnosis Banding
Polip pulpa

Gingival polip

1. Warna lebih merah

1. Warna seperti gingival

2. Permukaan kasar

2. Permukaan halus

3. Tangkai

polip

dalam

pulpa
4. Mudah berdarah
5. Rediograf terjadi perforasi
atap pulpa

3. Tidak mudah berdarah


4. Tangkai berhubungan atau
berasal dari gingival
5. Radiograf
terdapat

biasanya
karies

dibagian aproksimal

besar

Prognosis
Prognosis bagi pulpa tidak baik. Prognosis gigi baik apabila dilakukan
perawatan endodontic dan restorasi yang baik

Resorpsi Interna
Adalah suatu proses idiopatik progresif resortif yang lambat atau cepat yang
terjadi pada dentin kamar pulpa atau saluran akar. Resorpsi dapat terjadi
lambat atau bertahun-tahun,tetapi dapat juga cepat.
Penyebab
Tidak diketahui, tetapi, biasanya penderita pernah mengalami trauma pada
masa yang lalu.
Gejala
tidak ada keluhan, biasanya ditemukan setelah pemeriksaan radiografik
Diagnosis
Proses dapat berjalan lambat, progresif, berhenti dan mulai lagi, yang berjalan
sampai 2 tahun. Diagnosis dapat ditegakkan dengan:

Pemeriksaan radiograf

Visual

Pemeriksaan dengan EPT

Tes thermal

Diagnosis banding
Bila resorbsi internal berkembang kedalam ruang periodontal dan timbul suatu
lubang pada akar, maka sukar membedakannya dengan resorpsi eksternal.
Perawatan
Ekstirpasi pulpa menghentikan proses resorpsi internal. Diindikasikan
perawatan endodontik rutin, tetapi obturasi kerusakan memerlukan suatu
bahan penutup khusus, lebih diutamakan menggunakan guta perca.
B. Degenerasi Pulpa

Meskipun degenerasi pulpa, seperti demikian, secara klinis jarang dikenal, jenis
degenerasi pulpa harus diikutkan pada suatu deskripsipenyakit pulpa. Degenerasi pada
umumnya dijumpai pada gigi orang tua. Degenerasi juga dapat ditemukan pada gigi
orang muda yang disebabkan oleh iritasi yang ringan dan persisten. Degenerasi tidak
perlu dihubungkan dengan infeksi atau karies, meskipun suatu kavitas atau tumpatan
dijumpai pada gigi yang terpengaruh. Tingkat awal degenerasi pulpa tidak menimbulkan
gejala klinis yang nyata. Gigi tidak berubah warna, dan pulpa bereaksi, secara normal
terhadap tes listrik dan tes termal. Bila degenarasi pulpa berkembang gigi mukin berubah
warna dan pulpa bereaksi terhadap stimulasi.
1. DEGENERASI KALSITIK
Pada degenerasi ini sebagian dari jaringan akan diganti dengan bahan yang
mengalami perkapuran misalnya pulpstone. Kalsifikasi ini dapat terjadi baik didalam
kamar pulpa ataupun saluran akar, umumnya terjadi pada kamar pulpa.
Bahan berkapur mempunyai struktur berlamina seperti bawang. Dentikel atau batu
pulpa dapat menjadi cukup besar untuk memberikan suatu bekas pada kavitas pulpa
bila massa mengapur tersebut dihilangkan.
2. DEGENERASI FIBRUS
Ditandai dengan penggantian elemen selluler oleh jaringan penghubung fibrus.
3. DEGENERASI ATROPIK
Adalah tipe degenerasi yang dijumpai pada orang lanjut usia dimana terdapat
beberapa stellate cell (sel bintang) dan adanya peningkatan cairan intraselluler dalam
ruang pulpa.
4. ARTIFAK PULPA
Pernah diperkirakan bahwa vakuolisasi odontoblas dalah suatu jenis degenerasi pulpa
yang ditandai dengan ruang kosong yang sebelumnya diisi odontoblas. Kemungkinan
ini adalah suatu artifak yang disebabkan karena fiksasi jelek specimen jaringan.
5. METASTASIS TUMOR
Metastasis sel-sel tumor ke pulpa gigi jarang terjadi, kecuali mukin pada tingkat
akhir.
C. NEKROSIS PULPA
Nekrosis adalah matinya pulpa. Dapat sebagian atau seluruhnya, tergantung pada
apakah sebagian atau seluruh pulpa yang terlibat. Nekrosis meskipun suatu akibat
inflamasi, dapat juga terjadi setelah injury traumatic yang pulpanya rusak sebelum terjadi
reaksi inflamasi.
Nekrosis ada 2tipe yaitu
a. Nekrosis koagulasi
Yaitu bagian jaringan yang dapat larut mengendap atau jaringan berubah menjadi
padat.

b. Nekrosis likuefaksi
Terjadi perubahan jaringan pulpa ke dalam masa yang lunak/ cair oleh enzim
proteolitik
Gejala-gejala
1) Tidak ada keluhan
2) Biasanya ditandai:
Perubahan warna gigi, Pada waktu preparasi kavitas tidak terasa apa-apa
3) Gigi sakit bila minum air hangat.
Diagnosis
Radiograf umumnya menunjukkan suatu kavitas atau tumpatan besar, suatu jalan terbuka
ke saluran akar, dan suatu penebalan ligament periodontal. Diperlukan suatu korelasi tes
dingin tes listrik dan suatu riwayat rasa sakit, bersama dengan pemeriksaan klinis yang
cermat untuk menegakkan diaknosa.
Bakteriologi
Saluran kar berisi suatu campuran flora microbial, aerobic dan anaerobic.
Histopatologi
Jaringan pulpa nekrotik, debris selular, dan mikroorganisme mungkin terlihat didalam
kavitas pulpa. Jaringan periapikal mungkin normal, atau menunjukkan sedikit inflamasi
yang dijumpai pada ligament periodontal.