Anda di halaman 1dari 61

KATA PENGANTAR

Penyusunan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) untuk Rancangan Peraturan


Daerah (RANPERDA) Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Air Joman merupakan
dokumen pendukung untuk penyusunan dokumen Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Air
Joman. Untuk itulah Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah Kabupaten Asahan
melalui anggaran P-APBD tahun 2015 melaksanakan kegiatan penyusunan dokumen ini.

Pada Kesempatan ini kami juga masih menerima masukan dari berbagai pihak untuk
penyempurnaan dokumen ini. Akhir kata, Pemerintah Kabupaten Asahan mengucapkan
terima kasih kepada semua pihak yang terlibat dan telah membantu kelancaran penyusunan
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) untuk RANPERDA RDTR ini.

Kisaran, 10 Desember 2015

TIM PENYUSUN

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ i


DAFTAR ISI ........................................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ................................................................................................................. iv
BABI PENDAHULUAN ................................................................................................................... 1
1. LATAR BELAKANG ....................................................................................................................... 1
2. MAKSUD DAN TUJUAN............................................................................................................. 2
3. DASAR HUKUM ........................................................................................................................... 2
4. RUANG LINGKUP ........................................................................................................................ 4
5. METODE DAN KERANGKA PROSES PELAKSANAAN ............................................................ 4
BAB II KERANGKA TEORI ............................................................................................................ 9
2.1 KONSEP DASAR KLHS ............................................................................................................... 9
2.2 DEFINISI KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) ...........................................10
2.3 KAIDAH KLHS ...........................................................................................................................11
2.4 STRUKTUR KLHS .....................................................................................................................12
2.5 FOKUS KLHS .............................................................................................................................13
2.6 KLHS DALAM PERSPEKTIF PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN.........................................13
2.7 KLHS DALAM PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN ...........................................................14
2.8 KLHS DALAM PENATAAN RUANG ..........................................................................................16
BAB III METODE PENELITIAN...................................................................................................17
3.1 Lingkup Kegiatan Ruang Lingkup Wilayah...........................................................................17
3.2 Ruang Lingkup Substansial ...................................................................................................22
3.3 Keluaran ....................................................................................................................................22
3.4

Peralatan, material, personil dan fasilitas dari Pengguna Anggaran ..........................23

3.5

Peralatan dan material dari penyedia jasa konsultansi ................................................23

3.6

Lingkup kewenangan penyedia jasa................................................................................23

3.7

Jangka waktu penyelesaian kegiatan ..............................................................................23

3.8

Personil ................................................................................................................................24

3.9 Jadwal tahapan pelaksanaan kegiatan.................................................................................25


BAB IV LINGKUP KAJIAN ............................................................................................................29
4.1 Gambaran Umum Kabupaten Asahan ..................................................................................29
4.2 Kecamatan AirJoman ..............................................................................................................36
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

ii

BAB 5 POLA TATA RUANG ...........................................................................................................39


5.1

PENGERTIAN RENCANA POLA RUANG............................................................................39

5.2

ZONA LINDUNG ..................................................................................................................41

5.2.1

Zona Perlindungan Setempat ...................................................................................41

5.2.2

Zona Rawan Bencana Alam ......................................................................................41

5.2.3

Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH) ...........................................................................42

5.3

ZONA BUDI DAYA...............................................................................................................45

5.3.1

Zona Perumahan ........................................................................................................45

5.3.2

Zona Perdagangan dan Jasa.....................................................................................47

BAB VI REKOMENDASI ................................................................................................................56

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

iii

DAFTAR TABEL

4.1

Letak dan Geografis .............................................................................. 37

4.2

Luas Wilayah dan Jumlah Penduduk menurut Desa/Kelurahan di kecamatan


AirJoman tahun 2013 ........................................................................... 37

4.3

Luas Wilayah penggunaan lahan menurut Desa/Kelurahan di Kecamatan Air


Joman tahun 2013 ............................................................................... 38

4.4

Luas Tanaman perkebunan rakyat menurut Desa/Kelurahan di Kecamatan Air


Joman tahun 2013 ................................................................................ 39

5.1

Rencana Kebutuhan Serta luas taman RT dan taman RW di kawasan


Perkotaan AirJoman tahun 2013-2033 ................................................... 45

5.2

Rencana kebutuhan rumah di kawasan perkotaan AirJoman tahun 20132033..................................................................................................... 47

5.3

Rencana kebutuhan sarana perdagangan dan jasa di kawasan perkotaan


AirJoman tahun 2013-2033 .................................................................... 49

5.4

Rencana kebutuhan sarana pendidikan di kawasan perkotaan AirJoman


Tahun 2012-2032 .................................................................................. 52

5.5

Rencana kebutuhan sarana kesehatan di kawasan perkotaan AirJoman


Tahun 2014-2033 .................................................................................. 54

5.6

Rencana kebutuhan sarana peribadatan di kawasan perkotaan AirJoman


Tahun 2012-2032 ................................................................................... 55

5.7

Rencana luas Zona di Kawasan perkotaan AirJoman sampai tahun 2033 .. 56

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

iv

BABI

BAB
Bab
11

PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG

Sebagai tindak lanjut terbitnya Peraturan Daerah (Perda) Kbupaten


Asahan tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kecamatan Air Joman,
maka sesuai Undang-Undang (UU) No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan
Ruang, RTRW sebagai rencana umum tata ruang memerlukan rencana rinci
tata ruang sebagai perangkat operasional berupa Rencana Detail Tata Ruang
(RDTR).
Dalam proses penyusunan atau penetapan Perda tentang RDTR
Kecamatan

Air

Joman,

sebagai

bagian

dari

sebuah

Kebijakan/Rencana/Program (KRP), untuk meyakinkan bahwa rencana atau


kegiatan pembangunan tersebut tidak merusak lingkungan sekaligus
menjamin keberlanjutan pembangunan itu sendiri, mengacu pada UndangUndang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup, Pemerintah Daerah wajib menyusun Kajian Lingkungan
Hidup Strategis (KLHS) untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan
berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan
suatu wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program.
Definisi KLHS dirumuskan sebagai proses sistematis untuk mengevaluasi
pengaruh lingkungan hidup dari, dan menjamin diintegrasikannya prinsipprinsip keberlanjutan dalam pengambilan keputusan yang bersifat strategis.
Sesuai amanat yang secara eksplisit tercantum di Undang-Undang Nomor 32
tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup terseut,
penyusunan RDTR wajib disertai dokumen KLHS. Oleh karena itu, RDTR
Kecamatan AirJoman yang dilaksanakan pada Tahun 2015 juga ini melakukan
KLHS sesuai mandat undang- undang dan ketentuan lainnya.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

2. MAKSUD DAN TUJUAN


Penyusun dokumen KLHS RDTR Kecamatan AirJoman Kawasan I
dimaksudkan sebagai upaya pengkajian terhadap Kebijakan Rencana dan
Program yang telah tertuang dalam RDTR Kecamatan AirJoman Kawasan I
telah memenuhi kaidah lingkungan dalam konsep pembangunan berkelanjutan
(sustainable development).
Sedangkan tujuan penyusun dokumen KLHS RDTR Kecamatan AirJoman
Kawasan I
adalah tersedianya dokumen KLHS sebagai pendukung RDTR Kecamatan
AirJoman Kawasan I. Secara teknis tujuan penyusunan KLHS adalah untuk
mengarusutamakan

(mainstreaming)

prinsip-prinsip

pembangunan

berkelanjutan di dalam kebijakan, rencana dan program yang tertuang dalam


RDTR Kecamatan AirJoman Kawasan I yang disusun pada Tahun 2013
sehingga kebijakan, rencana dan program tersebut dapat disempurnakan
sesuai dengan kaidah Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009.

3. DASAR HUKUM
Beberapa peraturan perundang-undangan yang dijadikan dasar hukum
dalam penyusunan KLHS RDTR Kecamatan AirJoman Kawasan I adalah :
1. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang

(Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara


Nomor 4725);
2. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan

Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia


Tahun 2009 Nomor 140);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisa Mengenai

Dampak Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 59,


Tambahan Lembaran Negara Nomor 3838);

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

4. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan

Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010


Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5103);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2010 tentang Bentuk dan Tata Cara

Peran Masyarakat dalam Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik


Indonesia Tahun 2010 Nomor 118, Tambahan Lembaran

Negara Republik

Indonesia Nomor 5160);


6. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 17 Tahun 2009

Tentang Pedoman Penentuan Daya Dukung Lingkungan Hidup Dalam


Penataan Ruang Wilayah;
7. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 09 Tahun 2011 tentang

Pedoman Umum Kajian Lingkungan Hidup Strategis;


8. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20 Tahun 2011 tentang

Pedoman Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Dan Peraturan Zonasi


Kabupaten/Kecamatan;
9. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 17 Tahun 2001 tentang Jenis

Rencana Usaha dan/atau kegiatan yang wajib di lengkapi dengan analisis


mengenai dampak lingkungan hidup;

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

4. RUANG LINGKUP
Lingkup Wilayah
Lokasi pelaksanaan Penyusunan Dokumen KLHS adalah di Kecamatan
AirJoman dan kawasan pendukungnya. Kajian Kebijakan, Rencana, dan/atau
Program (KRP) dokumen KLHS yaitu KRP dalam RDTR Kecamatan AirJoman.
Lingkup Materi
Lingkup materi kegiatan adalah melakukan penyusunan KLHS dengan
metode dan pendekatan yang dapat dipertanggung-jawabkan terhadap
kebijakan, rencana dan program yang tertuang dalam RDTR Kecamatan
AirJoman. Adapun lingkup materi sebagai berikut:
a. Pengkajian pengaruh RDTR terhadap kondisi lingkungan hidup di wilayah

RDTR Kecamatan AirJoman meliputi :


1. Identifikasi masyarakat dan pemangku kepentingan
2. Identifikasi isu pembangunan berkelanjutan
3. Identifikasi RDTR
4. Telaahan pengaruh RDTR terhadap kondisi lingkungan hidup di suatu

wilayah

b. Perumusan alternatif penyempurnaan RDTR Kecamatan AirJoman


c. Rekomendasi perbaikan RDTR dan pengintegrasian hasil KLHS.

5. METODE DAN KERANGKA PROSES PELAKSANAAN


Metode Pengumpulan Data
Kegiatan pengumpulan data (survey) yang dilakukan mencakup 2 jenis
kegiatan yang didasarkan pada jenis datanya, yaitu:

1. Survey Primer

Survey primer ini dilakukan untuk mendapatkan data-data atau informasi


yang bersifat primer, yaitu data atau informasi yang didapat langsung dari
lapangan. Teknik untuk mendapatkan data tersebut adalah dengan
observasi, pengukuran, perhitungan serta wawancara. Kegiatan ini
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

terutama bertujuan untuk memperoleh gambaran keadaan yang spesifik di


wilayah studi.

2. Survey Sekunder

Survey sekunder ini dilakukan untuk memperoleh data dan informasi yang
bersifat sekunder, yaitu data-data yang dihasilkan atau dikumpulkan oleh
dinas-dinas maupun instansi sektoral yang terkait. Teknik pengumpulan
data yang digunakan adalah dengan wawancara, questioner maupun
dengan mereproduksi dari data yang ada.
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pengumpulan data untuk
kegiatan penyusunan KLHS ini adalah:

Data dan informasi dapat diperoleh dari pemangku kepentingan seperti


instansi pemerintah, perguruan tinggi dan lembaga penelitian;

Data dan informasi dapat berupa data sekunder maupun primer;

Data dan informasi yang dikumpulkan yang diperlukan saja, khususnya


yang terkait dengan isu strategis lingkungan hidup dan pembangunan
berkelanjutan yang telah disepakati;

Verifikasi data dan informasi perlu dilakukan untuk menjamin


keabsahannya;

Informasi sekunder dapat digabungkan dengan data primer yang


dikumpulkan melalui diskusi dengan masyarakat lokal yang memahami
wilayah studi, misalnya dengan cara observasi lapangan, wawancara
langsung, diskusi dengan stakeholder atau diskusi kelompok terfokus
(FGD) dan survey.
Data dan informasi yang diperoleh dari survei primer dan sekunder,

biasanya masih bersifat kasar, yang mana masih diperlukan adanya


pengolahan lebih lanjut sehingga data dan informasi yang disajikan lebih
informatif serta mudah dibaca dan dipahami. Adapun teknik pengolahan dan
penyusunan data didasarkan pada jenis dan sifat data bersangkutan, antara
lain :

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

1. Data yang sifatnya kuantitatif, diolah dan disusun dengan tabulasi, yang

dalam penyajian akhir berupa tabel-tabel, grafik maupun uraian.


2. Data yang bersifat kualitatif, diolah dan disusun secara diskriptif, yaitu

berupa uraian yang menerangkan keadaan data tersebut.


3. Data yang sifatnya menunjukkan letak, diolah dan disusun dengan

menggunakan peta-peta data.


4. Data yang sifatnya menunjukkan suasana, diolah serta disusun yang

berupa foto- foto serta uraian-uraian.


Metode Analisis
Secara umum analisis yang digunakan dalam Penyusunan KLHS RDTR
Kecamatan AirJoman dilakukan dengan menggunakan metode kualitatif dan
kuantitatif.
1)

Metode Kualitatif
Metode ini digunakan untuk menganalisa data yang berbentuk non
numerik atau data yang tidak dapat diterjemahkan dalam bentuk angkaangka, misalnya data mengenai keadaan sosial masyarakat, politik,
kebijaksanaan, budaya dan kondisi fisik alam khususnya yang terkait
dengan isu-isu strategis pembangunan berkelanjutan. Metode ini
digunakan karena dianggap praktis dan mudah dipahami. Kekurangan
metode ini kurang mampu menerangkan secara nyata dan sifatnya
kadang-kadang terlalu umum bagi sebagian masalah. Metode ini dapat
bersifat:
Deskriptif. Analisa yang memberikan gambaran pengertian dan

penjelasan

terhadap kondisi wilayah studi.


Normatif. Analisa mengenai keadaan yang seharusnya menurut

pedoman ideal atau norma-norma tertentu. Pedoman atau norma ini


dapat berbentuk standar- standar, landasan hukum, batasan-batasan
yang dikeluarkan oleh instansi tertentu.
Asumtif.

anggapan-

Analisa

dengan

menggunakan

asumsi-asumsi

atau

anggapan tertentu yang dibuat berdasarkan kondisi tertentu dan


diperkirakan dapat terjadi dalam waktu yang relatif lama pada wilayah
studi, asumsi ini harus layak dan dapat diterima secara umum.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

Komparatif. Melakukan perbandingan antara berbagai kondisi dan

permasalahan untuk mendapatkan suatu karakteristik struktur wilayah


studi. Misalnya membandingkan suatu masalah dengan masalah lain
atau suatu kondisi dengan kondisi lain yang memiliki kesamaan
sehingga dapat diperoleh karakteristik struktur wilayah yang jelas.
Metode Kuantitatif

2)

Metode ini digunakan untuk memprediksi serta analisa lain yang sifatnya
kuantitatif. Teknik yang digunakan, yaitu:
Proyektif; menganalisa bahwa kebijakan, rencana dan/atau program

bukanlah

sekedar untuk memperkirakan apa yang akan terjadi di masa depan,


melainkan juga untuk merencanakan dan mengendalikan langkahlangkah yang diperlukan sehingga menjamin keutuhan lingkungan
hidup serta keselamatan, kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup
generasi masa kini dan masa depan.
Ekonomi; menganalisa potensi dan masalah sektor ekonomi yang

terdapat
di wilayah studi yang terkait dengan kebijakan, rencana
dan/atau program, misalnya dampak sosial ekonomi yang mungkin
ditimbulkan dari KRP tersebut.
Super-impose; menganalisis dengan melakukan overlay dari data,
misalnya
untuk mengetahui kemampuan lahan, dilakukan dengan melakukan
overlay peta.

1.7.

SISTEMATIKA PENULISAN
Sistematika penulisan laporan Akhir penyusunan dokumen KLHS RDTR

Kecamatan AirJoman mencakup 5 (lima) bab, yaitu :


BAB

PENDAHULUAN
Bab ini menguraikan tentang latar belakang, maksud dan
tujuan, sasaran, ruang lingkup (lingkup wilayah, materi dan
waktu), definisi operasional, serta sistematika penulisan laporan
akhir.

BAB

II

KERANGKA TEORI
Bab

ini

menguraikan tentang

gambaran

umum

wilayah

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

Kecamatan AirJoman, Tinjauan Kebijakan penataan ruang


wilayah Kecamatan AirJoman, Gambaran Umum Wilayah
Perencanaan,

Identifikasi

isu-isu

pengembangan

wilayah

berkelanjutan dan rumusan tujuan penataan, prinsip-prinsip


penataan ruang dan/atau program yang telah disepakati
ditelaah.
BAB

III

METODE PENELITIAN
Bab ini menguraikan tentang penapisan dan pengkajian
pengaruh KRP terhadap Kondisi Lingkungan Hidup.

BAB

IV

LINGKUP KAJIAN
Bab ini menguraikan tentang alternatif tujuan penataan, prinsip
penataan ruang, dan/atau program.

BAB

POLA TATA RUANG

BAB

VI

REKOMENDASI
Bab

ini

menguraikan

tentang

Rekomendasi

KRP

RDTR

Kecamatan AirJoman.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

Bab
Bab
22

BAB II
KERANGKA TEORI

2.1 KONSEP DASAR KLHS


Kajian Lingkunga Hidu Strategis (KLHS) berkaita era denga Kebijakan,
Rencana, dan Program (KRP) Strategis memiliki pengertian sebagai suatu perbuatan
atau aktivitas yang dilakukan sejak awal proses pengambilan keputusan yang
berakibat signifikan terhadap hasil akhir yang akan diraih. Dengan demikian, dalam
konteks

KLHS,

aktivitas

tersebut

adalah

suatu

kajian

yang

sejak

awal

mempertimbangkan aspek lingkungan hidup dalam proses pengambilan keputusan di


arah kebijakan, rencana, atau program. Sedangkan untuk Analisis Mengendai Dampak
Lingkungan (AMDAL) mempertimbangkan aspek lingkungan hidup dalam kajiannya di
tahap proyek, sehingga kajian tersebut tidak bersifat strategis. Kebijakan, Rencana,
dan

Program

(KRP),

memiliki

perbedaan

secara

umum

sebagai

berikut

(PeraturanMenteri Negara LingkunganHidup No 27 Tahun 2009 tentang Pedoman


Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis):
Kebijakan (policy) : arah atau tindakan yang diambil oleh pemerintah atau
pemerintah daerah untuk mencapai tujuan
Rencana (plan) : hasil suatu proses untuk menentukan tindakan masa
depan yang tepat melalui urutan pilihan dengan memperhitungkan
sumberdaya yang tersedia
Program (programme) : instrumen kebijakan yang berisi satu kegiatan atau
lebih yang dilaksanakan oleh instansi pmerintah atau lembaga non
pemerintah untuk mencapai sasaran dan tujuan serta memperoleh alokasi
anggaran, atau kegiatan masyarakat yang dikoordinasikan oleh instansi
pemerintah.
KLHS bertujuan untuk menghasilkan KRP yang berwawasan lingkungan hidup.
Berbeda dengan proyek, pada aras ini terdapat proposal rinci perihal rancangan tapak,
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

desain rinci engineering atau teknis kegiatan pembangunan yang merefleksikan


curahan investasi, pekerjaan konstruksi, dan berbagai langkah-langkah implementasi
tujuan kebijakan, rencana, dan program tersebut (Deputi Bidang Tata Lingkungan
Kementerian Negara Lingkungan Hidup dan ESP2 - DANIDA 2007).

2.2 DEFINISI KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS)


Berdasarkan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia
Nomor 09 Tahun 2011 tentang Pedoman Umum Kajian Lingkungan Hidup Strategis,
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) merupakan upaya untuk mencari terobosan
dan memastikan bahwa pada tahap awal penyusunan kebijakan, rencana dan/atau
program, prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan sudah dipertimbangkan. Makna
strategis berarti perbuatan atau aktivitas sejak awal proses pegambilan keputusan
yang berakibat signifikan terhadap hasil akhir yang akan diraih. Pendekatan strategis
dalam kebijakan, rencana, dan/ atau program adalah untuk memperkirakan
kemungkinan-kemungkinan yang terjadi di masa depan, serta merencanakan dan
mengendalikan langkah-langkah yang diperlukan sehingga menjamin keutuhan
lingkungan hidup serta keselamatan, kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup
generasi masa kini dan masa depan.
Berdasarkan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009
tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, Kajian Lingkungan Hidup
Strategis (KLHS) adalah rangkaian analisis yang sistematis, menyeluruh, dan
partisipatif untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan berkelanjutan telah
menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/ atau
kebijakan, rencana, dan/ atau program.
Menurut

pendapat

DEAT

dan

CSIR

(2000),

KLHS

adalah

proses

mengintegrasikan konsep keberlanjutan dalam pengambilan keputusan yang bersifat


strategis. Sedangkan menurut Brown dan Therievel (1999), KLHS adalah suatu proses
yang

diperuntukan

bagi

kalangan

otoritas

yang

bertanggung

jawab

atas

pengembangan kebijakan/ pemrakarsa (pada saat formulasi kebijakan) dan


pengambil keputusan (pada saat persetujuan kebijakan) dengan maksud untuk
memberi pemahaman holistik perihal implikasi sosial dan lingkungan hidup dari
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

10

rancangan kebijakan, dengan fokus telaahan di luar isu-isu yang semula merupakan
faktor pendorong lahirnya kebijakan baru.

2.3 KAIDAH KLHS


Untuk melaksanakan pembangunan berkelanjutan, kaidah-kaidah pelaksaan
KLHS adalah sebagai berikut (Peraturan Menteri Dalam Negeri No 67 Tahun 2012
tentang Pedoman Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis dalam Penyusunan
atau Evaluasi Rencana Pembangunan Daerah) :

Fokus pada tujuan


Proses pelaksanaan kajian konsisten dengan kebutuhan dan tujuan yang telah
disepakati pada awal pelaksanaan

Decision relevant atau relevan dengan keputusan


Proses pelaksanaan kajian berujung pada pengambilan keputusan yang sejalan
dengan isu pembangunan berkelanjutan

Terpadu
Proses pelaksanaan kajian memastikan keserasian antar komponen lingkungan
hidup, yaitu sosial budaya, ekonomi, dan ekologi

Transparan
Proses pelaksanaan kajian dilakukan dengan terbuka, dan dokumentasi hasil
kajiannya menyajikan informasi yang jelas, mudah dimengerti, dan dapat
diakses oleh publik

Partisipatif
Proses pelaksanaan kajian dilakukan bersama-sama oleh seluruh pemangku
kepentingan yang relevan

Akuntabel
Proses pelaksanaan kajian dilakukan secara professional, sesuai prosedur,
terbuka, obyektif, seimbang dan hasilnya dapat dipertanggungjawabkan serta
diverifikasi oleh pihak lain

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

11

Iteratif
Proses pelaksanaan kajian bersifat adapif dan terbuka untuk dikaji ulang,
diperdalam analisisnya, dan dilakukan revisi

Evaluasi diri
Proses pelaksanaan kajian dilakukan dengan tidak diserahkan kepada pihak
ketiga.

2.4 STRUKTUR KLHS


Undang-undang

Republik

Indonesia

Nomor

32

tahun

2009

tentang

Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, KLHS dilaksanakan dengan


mekanisme:
a) Pengkajian pengaruh kebijakan, rencana, dan/ atau program terhadap kondisi
lingkungan hidup di suatu wilayah
b) Perumusan alternatif penyemperunaan kebijakan, rencana, dan/ atau progra
c) Rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan kebijakan, rencana,
dan/

atau

program

yang

mengintegrasikan

prinsip

pembangunan

berkelanjutan.
Struktur atau muatan yang dikaji dalam KLHS antara lain:
a) Kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup untuk
pembangunan
b) Perkiraan mengenai dampak dan resiko lingkungan hidup
c) Kinerja layanan/ jasa ekosistem
d) Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam
e) Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim
f) Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

12

2.5 FOKUS KLHS


Definisi KLHS menurut Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Republik
Indonesia Nomor 09 Tahun 2011 tentang Pedoman Umum Kajian Lingkungan Hidup
Strategis adalah upaya untuk mencari terobosan dan memastikan bahwa pada tahap
awal penyusunan kebijakan, rencana dan/atau program (KRP), prinsip-prinsip
pembangunan berkelanjutan sudah dipertimbangkan. Hal tersebut menunjukkan
bahwa dibandingkan instrumen pengelolaan lingkungan hidup lain, misalnya AMDAL,
sasaran kajian KLHS lebih luas/makro karena telah menganalisis dampak pada tahap
awal penyusunan KRP. Dengan kata lain, aspek lingkungan hidup dapat dimasukkan
dalam kajian perencanaan sehingga mampu mengurangi dampak lingkungan pada
saat proyek dilaksanakan.KLHS juga berfokus pada tataran konsep dan bukan pada
tataran desain teknis yang bersifat fisik. AMDAL sendiri lebih menekankan pada aspek
fisiknya.
Kata strategis dalam KLHS juga dapat diartikan secara konseptual berkaitan
dengan akar permasalahan yang harus menjadi fokus kajian, yaitu proses dan hasil
pengambilan keputusan. Pengertian strategis dalam KLHS pada umumnya
berasosiasi pada hal-hal berikut (Partidario 1994):
a) Strategis dalam konteks pengambilan keputusan
b) Keberlanjutan

proses

pengambilan

keputusan,

yaitu

proses

penyempurnaan KRP secara terus menerus


c) Fokus pada manfaat hasil keputusan, merujuk pada beragamnya
alternatif pilihan KRP dalam proses perencanaan pembangunan yag
bersifat strategis

2.6 KLHS DALAM PERSPEKTIF PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN


Implementasi berbagai instrumen pengelolaan lingkungan hidup, terutama
AMDAL mampu mengurangi dampak negatif proyek terhadap lingkungan. Meskipun
demikian, instrumen tersebut bersifat lokal atau hanya pada lingkup lokasi proyekproyek rancang-bangun. Secara konsep pembangunan menyeluruh, AMDAL belum
mampu memberikan jalan keluar terhadap dampak yang sifatnya lebih kumulatif, tidak
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

13

langsung, dan sinergis. Oleh karena itu, keberadaan KLHS yang mengantisipasi
dampak lingkungan pada tahap hulu atau pada tahap KRP dianggap mampu menutupi
kekurangan tersebut. Karena sifat penanggulangannya di tahap awal yaitu tahap KRP,
KLHS dapat bersifat lintas batas dan lintas sektor, serta lebih bersifat keberlanjutan
karena mengatasi dampak di masa mendatang.
Dengan demikian, KLHS seharusnya dapat diartikan sebagai sebuah instrumen
yang mampu menjadikan implikasi pelaksanaan KRP sebagai sebuah pertimbangan
dalam setiap pengambilan keputusan sehingga keberlanjutan pembangunan dapat
lebih terjamin (Annandale dan Bailey 1999). Secara substansial, KLHS merupakan
upaya sistematis dan logis dalam memberikan landasan bagi terwujudnya
pembangunan

berkelanjutan

melalui

proses

pengambilan

keputusan

yang

berwawasan lingkungan.

2.7 KLHS DALAM PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN


Seperti yang telah disebutkan sejak awal, bahwa KLHS merupakan instrumen
yang sejak tahap awal penyusunan KRP, prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan
telah dilibatkan. Hal ini yang membedakannya dengan AMDAL yang dikaji pada saat
tahap proyek saja.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

14

Gambar 2.1 Relung KLHS pada Aras Kebijakan, Rencana, dan Program
(Partidario 1996: 656, dengan modifikasi)
Saat ini terdapat beragam langkah pelaksanaan KLHS yang telah dikenal dan
diterapkan selamaini .Setiap ragam memiliki ketepatan penggunaan pada kondisi
tertentu

dan

kekuatan

masing-masing.Umumnya

langkah-langkah

tersebut

mencakup:
a) Penapisan adalah rangkaian langkah-langkah untuk menentukan apakah suatu
KRP perlu dilengkapi dengan KLHS atau tidak. Penentuan KRP telah memenuhi
criteria pelaksanaan KLHS dilakukan melalui kesepakatan pihak-pihak yang
berkepentingan.
b) Pelingkupan adalah rangkaian langkah-langkah untuk menetapkan nilai penting
KLHS, tujuan KLHS, isu pokok, ruang lingkup KLHS, kedalaman kajian dan
kerincian penulisan dokumen, pengenalan kondisi awal, dan telah awal
kapasitas kelembagaan. Kegiatan ini dilakukan melalui pendekatan sistematis
dan metodologis yang memenuhi kaidah ilmiah dan disertai konsultasi publik.
c) Pengkajianadalahrangkaianlangkah-langkah untuk melakukan kajian ilmiah
dan/atau pengujian secara metodologis, pemetaan kepentingan, dialog dan
konsultasi, serta penemuan pilihan-pilihan alternative rumusan maupun
perbaikan dan penyempurnaan terhadap rumusan yang sudah ada. Langkahlangkah

dalam

tahap

ini

memiliki

banyak

sekali

baikdarisegipendekatandanmetodanya,

ragam,
proses,

maupunlingkupdankedalamankajiannyasebagaikonsekuensikebutuhanpengam
bilankeputusandanketersediaanwaktudansumberdaya. Beberapa model KLHS
tidakhanyamenganjurkanpenemuanpilihandanalternatif,
tetapijugamenekankanpengujiannya,

sehinggaadabeberapalangkah

yang

bersifatberulang(iteratif) atausiklus.
d) Perumusandanpengambilankeputusanadalahrangkaianlangkahlangkahpersetujuanrekomendasihasil

KLHS

daninteraksiantarpihakberkepentingandalamrangkamempengaruhihasilakhir
KRP. Beberapa model pelaksanaanKLHS menetapkankeputusanperbaikan KRP
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

15

sebagaihasilakhirnya,

namunbeberapa

model

lain

menambahkanpenetapanrencanapengawasandanpemantauansebagaibagian
yang tidakdapatdipisahkandalamkeseluruhan proses KLHS

2.8 KLHS DALAM PENATAAN RUANG


Berdasarkan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009
tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup pasal 15 (2) menyebutkan
bahwa Pemerintah dan pemerintah daerah wajib melaksanakan KLHS sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) ke dalam penyusunan atau evaluasi :
a) Rencana tata ruang wilayah (RTRW) beserta rencana rincinya, rencana
pembangunan jangka panjang (RPJP) dan rencana pembangunan jangka
menengah (RPJM) nasional, provinsi, dan kabupaten/ kota.
b) Kebijakan, rencana, dan/ atau program yang berpotensi menimbulkan dampak
dan/ atau resiko lingkungan hidup.
Hal ini menjelaskan bahwa KLHS memiliki kaitan erat terhadap penataan ruang.
Selain itu pada dasar hukum yang sama, pasal 19 ayat (1) menyebutkan bahwa: untuk
menjaga kelestarian fungsi lingkungan hidup dan keselamatan masyarakat, setiap
perencanaan tata ruang wilayah wajib didasarkan pada KLHS.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

16

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Lingkup Kegiatan Ruang Lingkup Wilayah

BAB
3

Dalam pedoman ini yang dimaksud dengan:


1. Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara,
termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia
dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan
hidupnya.
2. Rencana Tata Ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
3. Penataan Ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang,
pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
4. Perencanaan Tata Ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur ruang
dan pola ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana tata ruang.
5. Struktur Ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan
prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi
masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional.
6. Pola Ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi
daya.
7. Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola
ruang sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan
program beserta pembiayaannya.
8. Izin Pemanfaatan Ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan
pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

17

9. Pengendalian Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan tertib tata


ruang.
10. Peraturan Zonasi adalah ketentuan yang mengatur tentang persyaratan
pemanfaatan ruang dan ketentuan pengendaliannya dan disusun untuk setiap
blok/zona peruntukan yang penetapan zonanya dalam rencana rinci tata ruang.
11. Penggunaan Lahan adalah fungsi dominan dengan ketentuan khusus yang
ditetapkan pada suatu kawasan, blok peruntukan, dan/atau persil.
12. Rencana tata ruang wilayah (RTRW) kabupaten/kota adalah rencana tata ruang
yang bersifat umum dari wilayah kabupaten/kota, yang merupakan penjabaran
dari RTRW provinsi, dan yang berisi tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang
wilayah kabupaten/kota, rencana struktur ruang wilayah kabupaten/kota, rencana
pola

ruang

wilayah

kabupaten/kota,

penetapan

kawasan

strategis

kabupaten/kota, arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota, dan


ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota.
13. Rencana Detail Tata Ruang yang selanjutnya disingkat RDTR adalah rencana
secara terperinci tentang tata ruang wilayah kabupaten/kota yang dilengkapi
dengan peraturan zonasi kabupaten/kota.
14. Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan yang selanjutnya disingkat RTBL adalah
panduan rancang bangun suatu lingkungan/kawasan yang dimaksudkan untuk
mengendalikan pemanfaatan ruang, penataan bangunan dan lingkungan, serta
memuat materi pokok ketentuan program bangunan dan lingkungan, rencana
umum dan panduan rancangan, rencana investasi, ketentuan pengendalian
rencana,

dan

pedoman

pengendalian

pelaksanaan

pengembangan

lingkungan/kawasan.
15. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur
terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif
dan/atau aspek fungsional.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

18

16. Bagian Wilayah Perkotaan yang selanjutnya disingkat BWP adalah bagian dari
kabupaten/kota dan/atau kawasan strategis kabupaten/kota yang akan atau perlu
disusun rencana rincinya, dalam hal ini RDTR, sesuai arahan atau yang ditetapkan
di dalam RTRW kabupaten/kota yang bersangkutan, dan memiliki pengertian yang
sama dengan zona peruntukan sebagaimana dimaksud dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang.
17. Sub Bagian Wilayah Perkotaan yang selanjutnya disebut Sub BWP adalah bagian
dari BWP yang dibatasi dengan batasan fisik dan terdiri dari beberapa blok, dan
memiliki pengertian yang sama dengan subzona peruntukan sebagaimana
dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang
Penyelenggaraan Penataan Ruang.
18. Kawasan Perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan
pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman
perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan
sosial, dan kegiatan ekonomi.
19. Kawasan Strategis Kabupaten/Kota adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
20. Kawasan Budi Daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya
manusia, dan sumber daya buatan.
21. Kawasan Lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama
melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan
sumber daya buatan.
22. Permukiman adalah bagian dari lingkungan hunian yang terdiri atas lebih dari satu
satuan perumahan yang mempunyai prasarana, sarana, utilitas umum, serta
mempunyai penunjang kegiatan fungsi lain di kawasan perkotaan atau kawasan
perdesaan.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

19

23. Perumahan adalah kumpulan rumah sebagai bagian dari pemukiman, baik
perkotaan maupun pedesaan, yang dilengkapi dengan prasarana, sarana, dan
utilitas umum sebagai hasil upaya pemenuhan rumah yang layak huni.
24. Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan hunian yang memenuhi
standar tertentu untuk kebutuhan bertempat tinggal yang layak, sehat, aman, dan
nyaman.
25. Jaringan adalah keterkaitan antara unsur yang satu dan unsur yang lain.
26. Blok adalah sebidang lahan yang dibatasi sekurang-kurangnya oleh batasan fisik
yang nyata seperti jaringan jalan, sungai, selokan, saluran irigasi, saluran udara
tegangan ekstra tinggi, dan pantai, atau yang belum nyata seperti rencana
jaringan jalan dan rencana jaringan prasarana lain yang sejenis sesuai dengan
rencana kota, dan memiliki pengertian yang sama dengan blok peruntukan
sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010
tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang.
27. Subblok adalah pembagian fisik di dalam satu blok berdasarkan perbedaan
subzona.
28. Zona adalah kawasan atau area yang memiliki fungsi dan karakteristik spesifik.
29. Subzona adalah suatu bagian dari zona yang memiliki fungsi dan karakteristik
tertentu yang merupakan pendetailan dari fungsi dan karakteristik pada zona yang
bersangkutan.
30. Koefisien Dasar Bangunan yang selanjutnya disingkat KDB adalah angka
persentase perbandingan antara luas seluruh lantai dasar bangunan gedung dan
luas lahan/tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana
tata ruang dan RTBL.
31. Koefisien Daerah Hijau yang selanjutnya disingkat KDH adalah angka persentase
perbandingan antara luas seluruh ruang terbuka di luar bangunan gedung yang

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

20

diperuntukkan bagi pertamanan/penghijauan dan luas tanah perpetakan/daerah


perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan RTBL.
32. Koefisien Lantai Bangunan yang selanjutnya disingkat KLB adalah angka
persentase perbandingan antara luas seluruh lantai bangunan gedung dan luas
tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang
dan RTBL.
33. Garis Sempadan Bangunan yang selanjutnya disingkat GSB adalah sempadan
yang membatasi jarak terdekat bangunan terhadap tepi jalan; dihitung dari batas
terluar saluran air kotor (riol) sampai batas terluar muka bangunan, berfungsi
sebagai pembatas ruang, atau jarak bebas minimum dari bidang terluar suatu
massa bangunan terhadap lahan yang dikuasai, batas tepi sungai atau pantai,
antara massa bangunan yang lain atau rencana saluran, jaringan tegangan tinggi
listrik, jaringan pipa gas, dsb (building line).
34. Ruang

Terbuka

Hijau

yang

selanjutnya

disingkat

RTH

adalah

area

memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat


terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun
yang sengaja ditanam.
35. Ruang Terbuka Non Hijau yang selanjutnya disingkat RTNH adalah ruang terbuka
di bagian wilayah perkotaan yang tidak termasuk dalam kategori RTH, berupa
lahan yang diperkeras atau yang berupa badan air, maupun kondisi permukaan
tertentu yang tidak dapat ditumbuhi tanaman atau berpori.
36. Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi yang selanjutnya disingkat SUTET adalah
saluran tenaga listrik yang menggunakan kawat penghantar di udara yang
digunakan untuk penyaluran tenaga listrik dari pusat pembangkit ke pusat beban
dengan tegangan di atas 278 kV.
Saluran Udara Tegangan Tinggi yang selanjutnya disingkat SUTT adalah saluran
tenaga listrik yang menggunakan kawat penghantar di udara yang digunakan untuk
penyaluran tenaga listrik dari pusat pembangkit ke pusat beban dengan tegangan di
atas 70 kV sampai dengan 278 kV.
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

21

3.2 Ruang Lingkup Substansial


Kegiatan ini adalah melakukan penyusunan KLHS dengan metode dan pendekatan
yang dapat dipertanggungjawabkan terhadap kebijakan, rencana dan program
pembangunan di Ibu Kota Kecamatan AirJoman dan kawasan pendukung..
Penyusunan KLHS ini mencakup beberapa hal dibawah ini :
1. Identifikasi isu-isu dan permasalahan lingkungan hidup strategis yang
diperkirakan akan saling berpengaruh terhadap kebijakan, rencana, dan
program yang disusun.
2. Pengkajian program kebijakan, rencana, dan/ atau program terhadap kondisi
lingkungan hidup di Ibu Kota Kecamatan AirJoman dan kawasan pendukung.
3. Perumusan alternatif penyempurnaan kebijakan, rencana, dan/atau program.
4. Rekomendasi perbaikan untuk pengembalian keputusan kebijakan, rencana,
dan/

atau

program

yang

mengintegrasikan

prinsip

pembangunan

berkelanjutan.

3.3 Keluaran
Output dari kegiatan ini adalah Dokumen Kajian Lingkungan Hidup Strategis terhadap
Ranperda Rencana Detail Tata Ruang Ibu Kota Kecamatan AirJoman 2014-2034.
Dokumen yang disusun harus mengacu berdasarkan :
1. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup.
2. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 27 Tahun 2009 tentang Pedoman
Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis.
3. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan
Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
di Daerah.
4. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 09
Tahun 2011 Tentang Pedoman Umum Kajian Lingkungan Hidup Strategis

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

22

3.4

Peralatan, material, personil dan fasilitas dari Pengguna Anggaran


Pengguna jasa turut membantu dalam pekerjaan ini.

1. Data dan fasilitas yang disediakan oleh pengguna jasa dapat digunakan dan harus
dipelihara oleh penyedia jasa.
2. Beberapa data hasil studi ataupun data lain yang pernah dilakukan oleh instansi
pengguna jasa akan diberikan.
3. Akomodasi dan ruangan kantor berserta peralatan penunjang administrasi
perkantoran wajib disediakan oleh penyedia jasa sedangkan dana operasional atas
fungsionalisasi fasilitas tersebut dapat menggunakan dana pelaksanaan kegiatan
sesuai ketentuan yang berlaku.
4. Pengguna jasa akan menyediakan kebutuhan lainnya secara terbatas yang
diperlukan dalam proses kegiatan ini berdasarkan kesepakatan antara penyedia
dan pengguna jasa.
3.5

Peralatan dan material dari penyedia jasa konsultansi

1. Penyedia jasa harus menyediakan dan memelihara semua fasilitas dan peralatan

yang dipergunakan untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan.


2. Beberapa peralatan minimal yang diprioritaskan dimiliki oleh penyedia jasa antara

lain komputer/laptop, printer, selain tenaga ahli yang sesuai.


3. Penyedia jasa harus mampu menghadirkan semua tim sebelum pekerjaan dimulai

sebagaimana nama yang tercantum dalam dokumen perjanjian kerja dan


menghadirkan ketua tim atau salah satu tenaga ahli yang dikuasakan
sebagaimana nama yang tercantum dalam dokumen perjanjian kerja sebagai
penyaji saat pembahasan laporan kemajuan.
3.6

Lingkup kewenangan penyedia jasa

Penyedia Jasa berwenang untuk mendapatkan data dan informasi yang dibutuhkan
dari pengguna Jasa dalam rangka membantu terlaksananya kegiatan ini.
3.7

Jangka waktu penyelesaian kegiatan

Untuk dapat menyelesaikan kegiatan Jasa Konsultasi Penyusunan Kajian


Lingkungan Hidup Strategis Ranperda Rencana Detail Tata Ruang Ibu
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

23

Kota Kecamatan AirJoman ini dijadwalkan dapat diselesaikan dalam waktu 45


(empat puluh lima) hari kalender sejak ditandatanganinya Surat Perintah Mulai
Kerja.
3.8

Personil

Penyedia jasa harus membentuk Tim untuk melaksanakan pekerjaan Kajian


Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) terhadap Ranperda Rencana Detail Tata Ruang
Ibu Kota Kecamatan AirJoman Tahun 2014- 2034 yang secara fungsional dapat
langsung berhubungan dengan pemberi tugas.
No. Tenaga Ahli

Pendidika

Jurusan

Pengalaman

n
a. Tenaga Ahli
1.

Team Leader

S1/S2

Semua

5 thn dan

Jurusan

bersertifikasi
Amdal

2.

Ahli Arsitektur

S1

Arsitektur

3 tahun

3.

Ahli Perencanaan

S1

Pertanian /

3 tahun

Wilayah/Planalogi

Kehutanan
/planalogi

b. Tenaga Pendukung
2.
3.

Surveyor/Enumerato Min D3

Semua

jurusan

Operator Komputer

Min D3

Semua

2 tahun
1 tahun

jurusan

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

24

3.9 Jadwal tahapan pelaksanaan kegiatan


Jadwal tahapan pelaksanaan kegiatan adalah mulai dari penyusunan laporan
pendahuluan, diskusi dengan pengguna jasa, survei lapangan, dan penulisan hasil
interim report, laporan draft final dan final report.

Laporan

Laporan ini berisi metoda dan analisa yang akan digunakan, data-

Pendahuluan

data dasar termasuk peta-peta yang memadai untuk analisa awal,


rencana kerja dan pembagian tugas diantara tenaga ahli yang
terlibat dan diserahkan sebanyak 5 (lima) eksemplar dengan
ukuran A4. Laporan Pendahuluan tersebut harus diserahkan
konsultan kepada Pemberi Kerja selambat-lambatnya 2(dua)
minggu setelah dikeluarkannya SPMK (Surat Perintah Mulai Kerja).
Laporan Antara ini berisi tentang :

Laporan

Pendahuluan, berisikan latar belakang, tujuan dan sasaran,

Antara

lingkup

(Interim

perundangan;

Report)

pekerjaan,

dimensi

perencanaan

dan

peraturan

Tinjauan kebijaksanaan pembangunan yang berkaitan dengan


wilayah perencanaan;

Identifikasi

gambaran

umum

dan

karakteristik

wilayah

perencanaan;

Analisa pengembangan wilayah perencanaan.


Laporan Antara ini harus diserahkan konsultan kepada Pemberi
Kerja (PPTK Kegiatan Penyusunan Kajian Lingkungan Hidup
Strategis Ranperda Rencana Detail Tata Ruang Ibu Kota
Kecamatan AirJoman) selambat-lambatnya 45 (empat puluh lima)
hari setelah dikeluarkannya SPMK (Surat Perintah Mulai Kerja)
sebanyak 5 (lima) eksamplar.
Draft Laporan Akhir dalam Bahasa Indonesia beserta soft copy file

Draft Laporan (CD). Diserahkan selambat-lambatnya 5 (lima) minggu setelah


Akhir

SPMK diterbitkan.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

25

Laporan Akhir memuat laporan seluruh kegiatan yang telah


dilaksanakan dan diserahkan selambat-lambatnya tanggal terakhir
perjanjian kerja sebanyak 5 (lima) buah buku laporan beserta CD
sebanyak 5 (lima) keping.
Laporan Akhir
JADWAL KEGIATAN

NO

URAIAN KEGIATAN

1
2
3
4

LAPORAN PENDAHULUAN
LAPORAN ANTARA
PRESENTASI LAPORAN ANTARA (FGD)
DRAFT FINAL
PRESENTASI DRAFT FINAL (KONSULTASI
PUBLIK)
FINAL REPORT

5
6

NOPEMBER
I II I
I
I I
V
X
X
X

DESEMBER
I
I
I

X
X
X

3.10 Isu Strategis


Isu strategis yang berkembang saat ini dan perkiraan masa mendatang
adalah merupakan tantangan Pemerintah Kabupaten Asahan yang perlu diatasi dan
ditangani. Beberapa isu-isu strategis adalah:
1. Peningkatan kualitas pelayanan publik
Tantangan di era otonomi daerah ini adalah tata pemerintahan yang baik. Tata
pemerintahan yang demokratis, transparan, dan akuntabel. Diantaranya yang
berkembang saat ini dimasyarakat adalah pelayanan publik yang baik, cepat dan
murah.
2. Peningkatan kualitas sumberdaya manusia yang berlandaskan keimanan dan
ketaqwaan
Akses terhadap kebutuhan pokok masyarakat saat ini masih belum merata,
seperti sandang, pangan, papan, pendidikan dan kesehatan. Ketidakmampuan dalam
memperoleh peluang kerja berakibat kemiskinan yang menjerat masyarakat,
khususnya pendidikan. Pendidikan merupakan mata rantai peningkatan kualitas
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

26

sumber daya manusia yang dilandasi iman dan taqwa. Hal ini menjadi tanggung jawab
pemerintah untuk mengatasinya.
3. Peningkatan kuantitas dan kualitas kesehatan, infrastruktur, sarana dan
prasarana lainnya.
Kuantitas dan kualitas Infrastruktur yang meliputi prasarana jalan, jembatan,
kesehatan dan pendidikan akan menunjang peningkatan kualitas hidup manusia. Saat
ini telah terjadi kesenjangan infrastruktur antara desa dan kota, yang mengakibatkan
desa semakin tertinggal. Desa-desa yang berada di wilayah perbatasan dan jauh dari
Ibukota Kabupaten Asahan memiliki infrastruktur yang rendah mengakibatkan
aksesibilitasnya rendah. Oleh karena itu daerah-daerah ini menjadi sasaran
pembangunan infrastruktur, sarana dan prasarana lainnya untuk mewujudkan
masyarakat yang sehat dan mandiri.
4. Peningkatan partisipasi masyarakat dalam pembangunan
Aset pembangunan yang sangat penting adalah sumberdaya manusia atau
masyarakat.

Masyarakat

harus

didorong

sebagai

inisiator

dan

motivator

pembangunan. Untuk itu masyarakat harus diberikan peluang dan kesempatan untuk
ikut serta secara aktif dalam setiap kegiatan pembangunan, khususnya di daerahnya
masing-masing.
5. Pengembangan budaya daerah dalam mendukung pembangunan yang
berwawasan lingkungan menuju kehidupan masyarakat yang berbudaya,
harmoni dalam keberagaman
Pengembangan budaya lokal merupakan amanat pembangunan di era otonomi
daerah. Pembangunan budaya lokal yang dimaksudkan meliputi pengembangan dan
pelestarian budaya daerah dan pengembangan objek wisata yang ada di Kabupaten
Asahan. Kabupaten Asahan memiliki penduduk dengan berbagai suku dan juga
memiliki banyak potensi objek wisata. Sehingga keterpaduan antara keduanya
diharapkan dapat mendukung pembangunan lingkungan yang berwawasan
lingkungan untuk menciptakan kehidupan masyarakat yang lebih harmoni.
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

27

6. Menciptakan kehidupan masyarakat yang tentram, tertib, aman, dan adil


Sebagaimana yang diinginkan masyarakat adalah kehidupan yang damai dan
nyaman. Masyarakat menginginkan kebutuhan hidupnya dapat terpenuhi dengan baik
tanpa ada kesulitan dan ancaman apapun. Masyarakat dapat melaksanakan aktivitas
ekonomi, sosial dan budayanya secara mudah. Maka dari itu menjadi tanggung jawab
Pemerintah Kabupaten Asahan untuk menciptakan kehidupan masyarakat yang
tentram, tertib, aman dan adil, di tengah modernisasi teknologi dan ancaman
kejahatan serta kriminal.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

28

BAB IV

BAB
BAB
14

LINGKUP KAJIAN

4.1 Gambaran Umum Kabupaten Asahan


A. PERDAGANGAN (DATA Asahan dalam angka 2014)
Sampai tahun 2013 koperasi yang terdaftar sejumlah 533 buah dengan jumlah
anggota 41.824 orang dan mempunyai simpanan anggota sebesar 122,76 milliar
rupiah. Khusus untuk KUD yang diharapkan menjadi penggerak perekonomian desa
jumlahnya menurun jika dibandingkan tahun 2012 yaitu 20 buah. Jumlah tersebut
mampu menyerap 734 anggota dengan simpanan anggota sebesar 2,19 milliar rupiah
dan volume usaha sebesar 86 milliar rupiah. Depot Pertamina Kisaran pada tahun
2013 telah menyalurkan sekitar 64,22 juta liter premium dan 48,57 juta liter solar
kepada seluruh para pelanggannya

yang

terdiri

dari SPBU, TNI/Polri dan

konsumen lainnya di wilayah kisaran dan Tanjung Balai. Pada tahun 2013 volume
ekspor Asahan mencapai 648.232 ton dengan nilai Rp. 1.978.754,41 juta.
Komoditi utama ekspor Asahan adalah Karet dan Pelet Kayu Karet yang mencapai
Rp. 1.632.749,99 juta dan Rp. 301.875 juta.

B. PERDAGANGAN (DATA Asahan dalam angka 2013)


Menurut tanda daftar perusahaan yang diterbitkan oleh Dinas Perinddag dan
Penanaman Modal Kabupaten Asahan, sampai dengan tahun 2012 terdapat 638
perusahaan

yang sebagian besar (64,11 persen) berbadan hukum PO dan yang

bergerak

di

sektor

rumah

makan,

hotel

dan

persen.

Sampai tahun 2012 koperasi yang

penginapan

sebesar

48,28

terdaftar sejumlah 505 buah

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

29

dengan jumlah anggota 52 889 orang dan mempunyai simpanan anggota


sebesar 274,76 milliar rupiah. Khusus untuk KUD yang diharapkan menjadi
penggerak perekonomian desa jumlahnya meningkat jika dibandingkan tahun
2011

yaitu

27

buah.

Jumlah

tersebut

mampu

menyerap

734

anggota

dengan simpanan anggota sebesar 1,99 milliar rupiah dan volume usaha sebesar
1,992 milliar rupiah.
Depot Pertamina Kisaran pada tahun 2012 telah menyalurkan sekitar 60,35 juta
liter premium dan 52,36 juta liter solar kepada seluruh para pelanggannya

yang

terdiri dari SPBU, TNI/Polri dan konsumen lainnya di wilayah kisaran dan Tanjung
Balai. Pada tahun 2012 volume ekspor Asahan mencapai 617 371 ton dengan nilai Rp
1 884 654,50 juta. Komoditi utama ekspor Asahan adalah Karet dan Pelet Kayu Karet
yang mencapai Rp 1555 000,00 juta dan Rp 287 500,00 juta.

C. PERDAGANGAN (DATA Asahan dalam angka 2012)


Menurut tanda daftar perusahaan yang diterbitkan oleh Dinas Perinddag dan
Penanaman Modal Kabupaten Asahan, sampai dengan tahun 2011 terdapat 682
perusahaan yang sebagian besar (66,71 persen) berbadan hukum PO dan yang
bergerak di sektor angkutan, penggudangan dan komunikasi, keuangan, asuransi dan
jasa persewaan sebesar 57,04 persen. Sampai tahun 2011 koperasi yang terdaftar
sejumlah 491 buah dengan jumlah anggota 51 912 orang dan mempunyai simpanan
anggota sebesar 699,75 milliar rupiah. Khusus untuk KUD yang diharapkan menjadi
penggerak perekonomian desa jumlahnya tetap jika dibandingkan tahun 2008 yaitu
20 buah. Jumlah tersebut mampu menyerap 1622 anggota dengan simpanan anggota
sebesar 1,908 milliar rupiah dan volume usaha sebesar 86,27 milliar rupiah.
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

30

Depot Pertamina Kisaran pada tahun 2011 telah menyalurkan sekitar 56,17 juta liter
premium dan 48,30 juta liter solar kepada seluruh para pelanggannya yang terdiri dari
SPBU, TNI/Polri dan konsumen lainnya di wilayah kisaran dan Tanjung Balai. Pada
tahun 2011 volume ekspor Asahan mencapai 577 740,98 ton dengan nilai Rp 1 804
269,38 juta. Komoditi utama ekspor Asahan adalah Karet dan Pelet Kayu Karet yang
mencapai Rp 1 452 276,58 juta dan Rp264 753,60 juta.

1.

PDRB
A. PDRB (DATA Asahan dalam angka 2014)
Pada tahun 2013 PDRB Kabupaten Asahan atas dasar harga berlaku (adhb)

mencapai 17,525 triliun rupiah. Sektor pertanian merupakan kontibutor utama yang
memberikan peranan sebesar 36,18 persen. Selanjutnya diikuti oleh sektor
Industri (29,86 persen) dan sektor perdagangan, hotel dan restoran sebesar
16,16

persen.

Sedangkan

sektor-sektor

lainnya

hanya

menyumbang

total

kontribusi sebesar 17,80 persen. Berdasarkan harga konstan (adhk) tahun 2000, PDRB
Kabupaten Asahan pada tahun 2013 mencapai 6,345 triliun rupiah. Pada tahun 2013
ini semua sektor ekonomi mengalami pertumbuhan dibandingkan tahun 2012. Pada
tahun yang sama pertumbuhan ekonomi Kabupaten Asahan mencapai 5,83
persen, pertumbuhan terbesar terjadi pada sektor Keuangan, Usaha Persewaan
dan Jasa Perusahaan (10,25 persen). PDRB per kapita Kabupaten Asahan mengalami
peningkatan dibandingkan tahun 2012. Berdasarkan harga berlaku naik dari Rp.
22.683.043 menjadi Rp. 25.705.159 sedangkan adhk

2000 juga mengalami

peningkatan dari Rp. 8.844.690 tahun 2012 menjadi Rp. .306.698 pada tahun 2013.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

31

B. PDRB (DATA Asahan dalam angka 2013)


Pada tahun 2012 PDRBKabupaten Asahan atas dasar harga berlaku (adhb)
mencapai 15,376 triliunrupiah. Sektor pertanian merupakankontibutor utama yang
memberikanperanan sebesar 36,31 persen. Selanjutnya diikuti oleh sektor Industri
(29,88 persen) dan sektor perdagangan,hotel dan restoran sebesar 16,13persen.
Sedangkan sektor-sektor lainnyahanya menyumbang total kontribusi sebesar 17,68
persen. Berdasarkan harga konstan(adhk) tahun 2000, PDRB KabupatenAsahan pada
tahun 2012 mencapai 5,995 triliun rupiah. Pada tahun 2012 ini semua sektor ekonomi
mengalami pertumbuhan dibandingkan tahun 2011. Pada tahun yang sama pertumb
uhan ekonomi Kabupaten Asahan mencapai 5,57 persen,pertumbuhan terbesar terjadi
padasektor Keuangan, Usaha Persewaan danJasa Perusahaan (10,27 persen). PDRB
per kapita KabupatenAsahan mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2011.
Berdasarkanharga berlaku naik dari Rp. 20 236 936menjadi Rp. 22 682 748 sedangkan
adhk2000 juga mengalami peningkatan dariRp. 8 420 068 tahun 2011 menjadi Rp.
8845 000 pada tahun 2012.

2.

PDRB (DATA Asahan dalam angka 2012)


Pada tahun 2011 PDRB Kabupaten Asahan atas dasar harga berlaku (adhb)

mencapai 13,650 triliun rupiah. Sektor pertanian merupakan kontibutor utama yang
memberikan peranan sebesar 36,29 persen. Selanjutnya diikuti oleh sektor
Industri (30,20 persen) dan sektor perdagangan, hotel dan restoran sebesar
16,00

persen.

Sedangkan

sektor-sektor

lainnya

hanya

menyumbang

total

kontribusi sebesar 17,51 persen. Berdasarkan harga konstan (adhk) tahun 2000, PDRB
Kabupaten Asahan pada tahun 2011 mencapai 5,679 triliun rupiah. Pada tahun 2011
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

32

ini semua sektor ekonomi mengalami pertumbuhan dibandingkan tahun 2010. Pada
tahun yang sama pertumbuhan ekonomi Kabupaten Asahan mencapai 5,37
persen, pertumbuhan terbesar terjadi pada sektor listrik, gas dan air minum
(7,56

persen).

PDRB

per

kapita

Kabupaten

Asahan

mengalami

peningkatan dibandingkan tahun 2010. Berdasarkan harga berlaku naik dari Rp. 17
854 521 menjadi Rp. 20 236 936 sedangkan adhk 2000 juga mengalami peningkatan
dari Rp. 8 065 320 tahun 2010 menjadi Rp. 8420 068 pada tahun 2011.

3. PERINDUSTRIAN DAN ENERGI


A. PERINDUSTRIAN DAN ENERGI (DATA Asahan dalam angka 2014)
1. Perindustrian
Di Indonesia industri pengolahan dibagi menurut jumlah tenaga kerjanya yaitu
berskala besar, sedang, kecil dan rumah tangga. Data industri besar dan
sedang dikumpulkan oleh BPS sedangkan data

industri kecil dan rumah

tangga diperoleh dari dinas Kopperindag dan Penanaman Modal Kabupaten


Asahan. Pada tahun 2013, perusahaan industri besar di Asahan

berjumlah

17 perusahaan dan industri sedang berjumlah 81 perusahaan. Sedangkan jumlah


industri kecil dan kerajinan rumah tangga pada tahun 2013 berjumlah 98 unit.

2. E n e r g i
Kebutuhan listrik penduduk Kabupaten Asahan sebagian besar dipasok oleh PLN
Ranting Kisaran. Pada tahun 2013 di PLN Ranting Kisaran terdapat 59.050 pelanggan
dengan jumlah daya tersambung sebesar 63.098.805 KVA. Pada tahun 2013, PDAM
Kisarantelah menyalurkan air bersih khusus ke wilayah Kabupaten Asahan sebanya3.
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

33

126.647 meter kubik. Jumlahpelanggan air bersih sebanyak 12.12pelanggan dan


sebagian besar pelangganberasal dari rumah tangga denganjumlah air yang
disalurkan mencap2.553.499 meter kubik.

B. PERINDUSTRIAN DAN ENERGI (DATA Asahan dalam angka 2013)


1. Perindustrian
Di Indonesia industri pengolahan dibagi menurut jumlah tenaga kerjanya yaitu
berskala besar, sedang, kecil dan rumah tangga. Data industri besar dan
sedang dikumpulkan oleh BPS sedangkan data

industri kecil dan rumah

tangga diperoleh dari dinas Kopperindag dan Penanaman Modal Kabupaten


Asahan. Pada tahun 2012, perusahaan industri besar di Asahan

berjumlah

16 perusahaan dan industri sedang berjumlah 100 perusahaan. Sedangkan jumlah


industri kecil dan kerajinan rumah tangga pada tahun 2012 berjumlah 722 unit.

2. E n e r g i
Kebutuhan listrik penduduk Kabupaten Asahan sebagian besar dipasok oleh
PLN Ranting Kisaran. Pada tahun 2012 di PLN Ranting Kisaran terdapat 62 285
pelanggan dengan jumlah daya tersambung sebesar 62 994405 KVA.
Pada tahun 2012, PDAM Kisaran telah menyalurkan air bersih khusus ke wilayah
Kabupaten Asahan sebanyak 3681 384 meter kubik. Jumlah pelanggan air bersih
sebanyak 15 172 pelanggan dan sebagian besar pelanggan berasal dari rumah tangga
dengan jumlah air yang disalurkan mencapai 3 123 684 meter kubik.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

34

3. PERINDUSTRIAN DAN ENERGI (DATA Asahan dalam angka 2012)


1. Perindustrian
Di Indonesia industri pengolahan dibagi menurut jumlah tenaga kerjanya yaitu
berskala besar, sedang, kecil dan rumah tangga. Data industri besar dan
sedang dikumpulkan oleh BPS sedangkan data

industri kecil dan rumah

tangga diperoleh dari dinas Kopperindag dan Penanaman Modal Kabupaten


Asahan. Pada tahun 2011, perusahaan industri besar di Asahan

berjumlah

19 perusahaan dan industri sedang berjumlah 97 perusahaan. Sedangkan jumlah


industri kecil dan kerajinan rumah tangga pada tahun 2011 berjumlah 708 unit.

2. E n e r g i
Kebutuhan listrik penduduk

Kabupaten Asahan sebagian besar dipasok oleh

PLN Ranting Kisaran. Pada tahun 2011 di PLN Ranting Kisaran terdapat 66 639
pelanggan dengan jumlah daya tersambung sebesar 66 675 KVA. Pada tahun 2011,
PDAM Kisaran telah menyalurkan air bersih khusus ke wilayah Kabupaten Asahan
sebanyak 2608 536 meter kubik dengan nilai penjualan sekitar 581,5 juta
rupiah. Jumlah pelanggan air bersih sebanyak 15171 pelanggan dan sebagian besar
pelanggan berasal dari rumah tangga dengan jumlah air yang disalurkan
mencapai 2 159 039 meter kubik.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

35

4.2 Kecamatan AirJoman


Berikut ini adalah gambaran umum kecamatan AirJoman sebagai salah satu pusat
kegiatan kecamatan yang menjadi daerah khusus.
Tabel 4.1 Letak dan Geografis
Karakteristik
[1]
1. Letak Wilayah
2. Luas Wilayah
3.Letak astronomis

Penjelasan
[2]
Terletak di Asahan Bawah
98,74 Km2
Lintang Utara 200'00" - 300'00"
Bujur Timur 9900 - 10000
Terdiri dari 6 Desa dan 1 Kelurahan
5 7 meter
-Sebelah Utara dengan Kec.Silau Laut
- Sebelah Selatan dengan Kec. Sei
Dadap dan
Kec.Simp. Empat
- Sebelah Timur dengan Kota Tanjung
Balai
- Sebelah Barat dengan Kec. Kisaran
Timur dan Kec.
Rawang Panca Arga
Terdiri dari 2 musim yaitu Musim hujan
dan kemarau
1622 mm/tahun
Dataran rendah, tanah liat putih, tanah
liat merah

4. Daerah Administratif
5. Ketinggian dari permukaan laut
6. Batas batas wilayah

7. Iklim
8. Curah Hujan
9. Keadaan Alam

Sumber:Kantor Camat

Tabel 4.2 Luas Wilayah dan Jumlah Penduduk menurut Desa/Kelurahan di


Kecamatan AirJoman tahun 2013
Desa/kelurahan

luas
(km2)

[1]
Binjai Serbangan
Air Joman
Air Joman Baru
Punggulan
Pasar lembu
Banjar
Subur
Kec. Air Joman

[2]
15,25
14,00
12,00
7,00
10,20
7,10
33,19
98,74

Sumber: BPS Asahan

%
[3]
15,44
14,19
12,15
7,09
10,33
7,19
33,61
100,00

penduduk
jumlah
%
[4]
[5]
15.191
32,50
6.148
13,15
4.367
9,34
9.235
19,76
3.514
7,52
4.301
9,20
3.982
8,52
46.738
100,00

Kepadatan
penduduk
[6]
996
439
364
1.319
344
606
120
473

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

36

Tabel 4.3 Luas Wilayah Penggunaan Lahan Menurut Desa/Kelurahan di


Kecamatan AirJoman Tahun 2013
Desa/kelurahan

Binjai
Serbangan
Air Joman
Air Joman Baru
Punggulan
Pasar lembu
Banjar
Subur
Kec.AirJoman

982

Lahan pertanian
Tegal/kebun Lading/huma Hutan
rakyat
[3]
[4]
[5]
106
-

1.072
963
347
899
578
3.113
7.954

Desa/kelurahan

Lahan pertanian
Tambak/kolam Padang
Sementara
rumput
tidak
diusahakan
[7]
[8]
[9]
-

perkebunan
[1]

[1]
Binjai
Serbangan
Air Joman
Air Joman Baru
LahPunggulan
Pasar lembu
Banjar
Subur

[2]

Sumber: Kantor Desa/Kelurahan

8
12
73
9
6
11
225

tambak
[6]
-

lainnya

jumlah

[10]
-

[11]
1.088

1.080
975
420
908
584
3.124

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

37

Tabel 4.4 Luas Tanaman Perkebunan Rakyat menurut Desa/Kelurahan di


Kecamatan AirJoman Tahun 2013
Desa/kelurahan
Karet (Ha)
[1]
Binjai
Serbangan
Air Joman
Air Joman Baru
LahPunggulan
Pasar lembu
Banjar
Subur

[2]
-

Sumber : BPP Pertanian

Kelapa
(Ha)
[3]
128
232
179
136
297
186
11

Perkebunan
Kelapa
Sawit (Ha)
[4]
998
932
874
291
452
474
281

Coklat (Ha)
[5]
16
21
18
19
22
10
6

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

38

BAB 5
POLA TATA RUANG

5.1 PENGERTIAN RENCANA POLA RUANG

Bab
Bab
55

Rencana pola ruang dalam RDTR merupakan rencana distribusi subzona peruntukan
yang antara lain meliputi : zona hutan lindung, zona yang memberikan perlindungan
terhadap zona dibawahnya, zona perlindungan setempat, perumahan, perdagangan
dan jasa, perkantoran, industri, dan RTNH, ke dalam blok-blok. Rencana pola ruang
dimuat dalam peta yang juga berfungsi sebagai zoning map bagi peraturan zonasi.
Rencana pola ruang berfungsi sebagai :
a) Alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial, ekonomi, serta kegiatan pelestarian
fungsi lingkungan dalam BWP;
b) Dasar penerbitan izin pemanfaatan ruang;
c) Dasar penyusunan RTBL; dan
d) Dasar penyusunan rencana jaringan prasarana.
Rencana pola ruang dirumuskan berdasarkan :
a) Daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup dalam BWP; dan
b) Perkiraan kebutuhan ruang untuk pengembangan kegiatan sosial ekonomi dan
pelestarian fungsi lingkungan.
Rencana pola ruang dirumuskan dengan kriteria :
a) Mengacu pada rencana pola ruang yang telah ditetapkan dalam RTRW;
b) Memperhatikan rencana pola ruang bagian wilayah yang berbatasan;
c) Memperhatikan mitigasi dan adaptasi bencana pada BWP, termasuk dampak
perubahan iklim; dan
d) Menyediakan RTH dan RTNH untuk menampung kegiatan sosial, budaya, dan
ekonomi masyarakat.
Rencana pola ruang RDTR terdiri atas :
a) Zona lindung yang meliputi:
1) Zona hutan lindung;
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

39

2) Zona yang memberikan perlindungan terhadap zona di bawahnya yang meliputi


zona bergambut dan zona resapan air;
3) Zona perlindungan setempat yang meliputi sempadan pantai, sempadan sungai,
zona sekitar danau atau waduk, dan zona sekitar mata air;
4) Zona RTH kota yang antara lain meliputi taman RT, taman RW, taman kota dan
pemakaman;
5) Zona suaka alam dan cagar budaya;
6) Zona rawan bencana alam yang antara lain meliputi zona rawan tanah longsor,
zona rawan gelombang pasang, dan zona rawan banjir; dan
7) Zona lindung lainnya.
b) Zona budi daya yang meliputi :
1) Zona perumahan, yang dapat dirinci ke dalam perumahan dengan kepadatan
sangat tinggi, tinggi, sedang, rendah, dan sangat rendah (bila diperlukan dapat
dirinci lebih lanjut ke dalam rumah susun, rumah kopel, rumah deret, rumah
tunggal, rumah taman dan sebagainya); zona perumahan juga dapat dirinci
berdasarkan kekhususan jenis perumahan, seperti perumahan tradisional, rumah
sederhana/sangat sederhana, rumah sosial, dan rumah singgah;
2) Zona perdagangan dan jasa, yang meliputi perdagangan jasa deret dan
perdagangan jasa tunggal (bila diperlukan dapat dirinci lebih lanjut ke dalam
lokasi PKL, pasar tradisional, pasar modern, pusat perbelanjaan, dan
sebagainya);
3) Zona perkantoran, yang meliputi perkantoran pemerintah dan perkantoran
swasta;
4) Zona sarana pelayanan umum, yang antara lain meliputi sarana pelayanan
umum pendidikan, transportasi, kesehatan, olahraga, sosial budaya, dan sarana
pelayanan umum peribadatan;
5) Zona industri, yang meliputi industri kimia dasar, industri mesin dan logam dasar,
industri kecil, dan aneka industri;
6) Zona khusus, yang berada di kawasan perkotaan dan tidak termasuk ke dalam
zona sebagaimana dimaksud pada angka 1 sampai dengan angka 5 yang antara
lain meliputi zona untuk keperluan pertahanan dan keamanan, zona Instalasi
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

40

Pengolahan Air Limbah (IPAL), zona Tempat Pemrosesan Akhir (TPA), dan zona
khusus lainnya;
7) Zona lainnya, yang tidak selalu berada di kawasan perkotaan yang antara lain
meliputi zona pertanian, zona pertambangan, dan zona pariwisata; dan
8) Zona campuran, yaitu zona budidaya dengan beberapa peruntukan fungsi
dan/atau bersifat terpadu, seperti perumahan dan perdagangan/ jasa,
perumahan, perdagangan/ jasa dan perkantoran.
5.2 ZONA LINDUNG
Tujuan dari penetapan zona lindung di Kawasan Perkotaan Air Joman selain untuk
melindungi sumber daya alam atau buatan yang ada di dalamnya, juga ditujukan
untuk mencegah berbagai kegiatan budidaya yang dapat mengganggu kelestarian
lingkungan baik pada zona lindung maupun sekitarnya.
Rencana pemanfaatan zona lindung di Kawasan Perkotaan Air Joman berupa zona
perlindungan setempat, zona rawan bencana alam dan zona RTH (Ruang Terbuka
Hijau) kota.
5.2.1 Zona Perlindungan Setempat
Yang menjadi zona perlindungan setempat di Kawasan Perkotaan Air Joman adalah
sempadan rel kereta api. Jalur sempadan rel kereta api adalah kawasan sepanjang kiri
kanan rel kereta api. Perlindungan terhadap sempadan kereta api dilakukan untuk
membatasi interaksi antara kegiatan masyarakat dengan jalan rel kereta api.
5.2.2 Zona Rawan Bencana Alam
Bencana alam yang mungkin terjadi di Kawasan Perkotaan Air Joman adalah bencana
bahaya kebakaran terutama di kawasan permukiman kepadatan tinggi.
Zona rawan bahaya kebakaran di Kawasan Perkotaan Air Joman terdapat di kawasan
permukiman dengan kepadatan tinggi terutama disepanjang

Jl. Protokol yang

didominasi oleh bangunan perdagangan jasa deret (ruko) dan rumah deret, yang tidak
dilengkapi dengan gang kebakaran ataupun tangga darurat portable (dapat dipindahpindah).
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

41

Bencana kebakaran sering terjadi di perkotaan disebabkan kurangnya kewaspadaan


pemilik atau pengguna bangunan akan keselamatan bangunan, ditinjau dari:
Kualitas bangunan, yang materialnya terbuat dari bahan bangunan yang mudah
menghantarkan api;
Kualitas dan sistem utilitas bangunan, instalasi elektrikal bangunan yang mudah
terbakar dan tidak terisolasi dengan baik, sistem pengamanan kebakaran yang tidak
baik;
Jarak antar bangunan yang rapat sehingga mudah menjalarkan api dari satu
bangunan ke bangunan terdekat;
Tidak tersedianya akses jalan yang memenuhi syarat bagi mobil pemadam
kebakaran;
Tidak tersedianya alat pemadam kebakaran atau hidran air yang memenuhi
standar;
Tidak tersedianya ruang terbuka hijau di sekitar sebagai area evakuasi;
Adapun upaya fisik yang dapat dilakukan adalah:
Memberlakukan bangunan yang tahan kebakaran;
Memanfaatkan atau memfungsikan fasilitas bangunan/gedung serba guna untuk
tempat evakuasi pada tahap tanggap darurat;
Penataan bangunan melalui penerapan ketentuan jarak antar bangunan untuk
antisipasi terhadap kemudahan penjalaran api ke bangunan lainnya;
Penataan dengan baik jaringan listrik dan pembatasan pembebanan pada tiang
distribusi.
5.2.3 Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH)
Ruang Terbuka Hijau (RTH) adalah area memanjang/jalur dan atau mengelompok,
yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang
tumbuh tanaman secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.
Rencana zona RTH di Kawasan Perkotaan Air Joman berupa Taman Rukun Tetangga
(RT), Taman Rukun Warga (RW) dan kuburan/pemakaman umum

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

42

A. Taman Rukun Tetangga (RT)


Taman Rukun Tetangga (RT) adalah taman yang ditujukan untuk melayani penduduk
dalam lingkup 1 (satu) RT, khususnya untuk melayani kegiatan sosial di lingkungan
RT tersebut. Luas taman ini adalah minimal 1 m per penduduk RT, dengan luas
minimal

250 m. Lokasi taman berada pada radius kurang dari 300 m dari rumah-

rumah penduduk yang dilayani.


Luas area yang ditanami tanaman (ruang hijau) minimal seluas 70% - 80% dari luas
taman. Pada taman ini selain ditanami dengan berbagai tanaman, juga terdapat
minimal

3 (tiga) pohon pelindung dari jenis pohon kecil atau sedang.

Berdasarkan deskripsi diatas, maka di Kawasan Perkotaan Air Joman dibutuhkan


taman RT sebanyak 101 unit di tahun 2014, 107 unit di tahun 2018, 116 unit di tahun
2023,

126 unit di tahun 2028 dan 136 unit di tahun 2033.

B. Taman Rukun Warga (RW)


Taman Rukun Warga (RW) disediakan dalam bentuk taman yang ditujukan untuk
melayani penduduk satu RW, khususnya kegiatan remaja, kegiatan olahraga
masyarakat serta kegiatan masyarakat lainnya di lingkungan RW tersebut. Luas taman
ini minimal 0,5 m per penduduk RW, dengan luas minimal 1.250 m. Lokasi taman
berada pada radius kurang dari 1.000 m dari rumah-rumah penduduk yang dilayani.
Luas area yang ditanami tanaman (ruang hijau) minimal seluas 70% - 80% dari luas
taman, sisanya dapat berupa pelataran yang diperkeras sebagai tempat melakukan
berbagai aktivitas. Pada taman ini selain ditanami dengan berbagai tanaman sesuai
keperluan, juga terdapat minimal 10 (sepuluh) pohon pelindung dari jenis pohon kecil
atau sedang.
Berdasarkan deskripsi diatas, maka di Kawasan Perkotaan Air Joman dibutuhkan
taman RW sebanyak 14 unit di tahun 2033. Jumlah dan luas taman RW yang
dibutuhkan hingga akhir tahun perencanaan dapat dilihat pada Tabel 5.1.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

43

Tabel 5.1
Rencana Kebutuhan serta Luas Taman RT dan Taman RW di Kawasan
Perkotaan Air Joman Tahun 2013 - 2033
No

Jenis
Sarana

Tahun 2014

Tahun 2018

Tahun 2023

Tahun 2028

Tahun 2033

Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas
(unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha)

Taman
Rukun
Tetangga
(RT)

101

2.53

107

2.69

116

2.91

126

3.14

136

3.40

Taman
Rukun
Warga (RW)

10

1.26

11

1.34

12

1.45

13

1.57

14

1.70

111

3.79

118

4.03

128

4.36

138

4.71

150

5.11

Jumlah

Sumber : Hasil Analisa,


2013

C. Kuburan/Pemakaman Umum
Penyediaan ruang terbuka hijau pada areal pemakaman disamping memiliki fungsi
utama sebagai tempat penguburan jenasah juga memiliki fungsi ekologis yaitu sebagai
daerah resapan air, tempat pertumbuhan berbagai jenis vegetasi, pencipta iklim mikro
serta tempat hidup burung serta fungsi sosial masyarakat disekitar seperti beristirahat
dan sebagai sumber pendapatan.
Untuk penyediaan RTH pemakaman, maka ketentuan bentuk pemakaman adalah
sebagai berikut :
a. Ukuran makam 1 m x 2 m;
b. Jarak antar makam satu dengan lainnya minimal 0,5 m;
c. Tiap makam tidak diperkenankan dilakukan penembokan/perkerasan;
d. Pemakaman dibagi dalam beberapa blok, luas dan jumlah masing-masing blok
disesuaikan dengan kondisi pemakaman setempat;
e. Batas antar blok pemakaman berupa pedestrian lebar 150-200 cm dengan deretan
pohon pelindung disalah satu sisinya;
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

44

f. Batas terluar pemakaman berupa pagar tanaman atau kombinasi antara pagar
buatan dengan pagar tanaman, atau dengan pohon pelindung;
g. Ruang hijau pemakaman termasuk pemakaman tanpa perkerasan minimal 70%
dari total area pemakaman dengan tingkat liputan vegetasi 80% dari luas ruang
hijaunya.
Untuk memenuhi kebutuhan pemakaman Kawasan Perkotaan Air Joman 20 tahun
mendatang direncanakan perluasan pemakaman di lokasi pemakaman eksisting
tepatnya di sub blok A13, A23, C14, C41.

5.3 ZONA BUDI DAYA


Zona budi daya adalah zona yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya
manusia dan sumber daya buatan.
5.3.1 Zona Perumahan
Jumlah penduduk di Kawasan Perkotaan Air Joman tahun 2011 sebanyak 25.262 jiwa
dan pada tahun 2033 meningkat menjadi 34.033 jiwa dengan perkembangan jumlah
penduduk sekitar 8.772 jiwa.
Dari jumlah penduduk tersebut dan dengan asumsi bahwa setiap 1 keluarga terdiri
atas

5 orang anggota keluarga yang membutuhkan 1 unit rumah, maka pada tahun

2033 di kawasan perencanaan dibutuhkan rumah sebanyak 6.807 unit. Pendekatan


penambahan unit perumahan tersebut dilakukan berdasarkan standar yang berlaku
yaitu dengan perbandingan 1 : 3 : 6 atau besar : sedang : kecil, dengan luas dari
masing-masing rumah tersebut adalah :
Rumah Besar

: luas per unit 400 m sebanyak 681 unit;

Rumah Sedang

: luas per unit 200 m sebanyak 2.042 unit;

Rumah Kecil

: luas per unit 90 m sebanyak 4.084 unit.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

45

Untuk menampung jumlah rumah yang dibutuhkan di Kawasan Perkotaan Air Joman
di masa yang akan datang, maka distribusinya harus mengikuti ketentuan distribusi
yang telah ditetapkan dengan mengacu pada klasifikasi kepadatan penduduk.
Rencana zona perumahan di Kawasan Perkotaan Air Joman dibedakan atas
perumahan dengan kepadatan tinggi, kepadatan sedang dan perumahan dengan
kepadatan rendah. Adapun lokasi peruntukannya yaitu:
Perumahan dengan kepadatan tinggi terdapat di sub blok C13, C14, C21, C22, C23,
C24, C34, C35, C36, C43, C44, C45, C46, C55, C56, C57;
Perumahan dengan kepadatan sedang terdapat di A21, A22, A23, A24, B11, B12,
B13, B14, B21, B22, B23, B53, B54, C11, C12, C31, C32, C33, C34, C35, C36,C41,
C42, C43, C44, C51, C52, C53, C54, C55, C56, C57, C58, C59;
Perumahan dengan kepadatan rendah terdapat di A11, A12, A13, A14, A31, A32,
A33, A34, A41, A42, A43, A44, A45, A46, B31, B32, B33, B34, B41, B42, B43B51,
B52, B53, B54.

Tabel 5.2
Rencana Kebutuhan Rumah di Kawasan Perkotaan Air Joman Tahun 2013 - 2033
No

Jenis
Rumah

Tahun 2014

Tahun 2018

Tahun 2023

Tahun 2028

Tahun 2033

Jumlah
(unit)

Luas
(Ha)

Jumlah
(unit)

Luas
(Ha)

Jumlah
(unit)

Luas
(Ha)

Jumlah
(unit)

Luas
(Ha)

Jumlah
(unit)

Luas
(Ha)

505

20.21

537

21.50

581

23.24

629

25.14

681

27.23

Besar

Sedang

1,516

30.31

1,612

32.25

1,743

34.86

1,886

37.72

2,042

40.84

Kecil

3,031

27.28

3,225

29.02

3,486

31.37

3,772

33.94

4,084

36.76

5,052

77.81

5,374

82.77

5,810

89.47

6,286

96.81

6,807

104.82

Jumlah

Sumber : Hasil Analisa,


2013

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

46

5.3.2 Zona Perdagangan dan Jasa


Zona perdagangan dan jasa berfungsi untuk memfasilitasi kegiatan transaksi
perdagangan dan jasa antar masyarakat yang membutuhkan (sisi permintaan)
dan masyarakat yang menjual jasa (sisi penawaran); dan menyerap tenaga kerja
di perkotaan dan memberikan kontribusi yang dominan terhadap PDRB.
Jenis-jenis bangunan yang diperbolehkan di zona perdagangan dan jasa antara
lain:
a. Bangunan usaha perdagangan (ritel dan grosir) : toko, warung, tempat perkulakan,
pertokoan;
b. Bangunan penginapan : hotel, guest house, motel, hostel, penginapan;
c. Bangunan penyimpanan : gedung tempat parkir, show room, gudang;
d. Bangunan tempat pertemuan : aula, tempat konferensi;
e. Bangunan pariwisata (di ruang tertutup) : bioskop, area bermain.
Kebutuhan sarana perdagangan dan jasa yang dapat dihitung berdasarkan
jumlah penduduk adalah sarana warung, pertokoan dan pasar (tingkat
kecamatan). Untuk kegiatan jasa lainnya seperti penginapan, penyimpanan,
tempat pertemuan dan pariwisata tidak diatur dan berkembang dengan
sendirinya dalam arti jika ada investor yang berminat untuk mengadakan
kegiatan jasa tersebut, dapat mengajukan izin usaha ke dinas terkait.
Berdasarkan jumlah penduduk yang diperkirakan maka kebutuhan sarana
perdagangan dan jasa di Kawasan Perkotaan Air Joman hingga tahun 2033
sebanyak 143 unit dengan total luas lahan 4,2 Ha. Kebutuhan sarana
perdagangan dan jasa secara rinci dapat dilihat pada Tabel 5.3.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

47

Tabel 5.3
Rencana Kebutuhan Sarana Perdagangan dan Jasa di Kawasan Perkotaan
Air Joman Tahun 2013 - 2033
Tahun 2014
No

Jenis Sarana

Warung

2
3

Tahun 2018

Tahun 2023

Tahun 2028

Tahun 2033

Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas
(unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha)
101

1.01

107

1.07

116

1.16

126

1.26

136

1.36

Pertokoan

1.26

1.34

1.45

1.57

1.70

Pasar Kecamatan

0.84

0.90

0.97

1.05

1.13

106

3.12

113

3.31

122

3.58

132

3.88

143

4.20

Jumlah

Sumber : Hasil Analisa, 2013

Rencana pengembangan kegiatan perekonomian di zona perdagangan dan jasa


Kawasan Perkotaan Air Joman meliputi perdagangan dan jasa, dan sektor informal
dengan uraian sebagai berikut :
a. Perdagangan dan Jasa
Rencana pengembangan kegiatan perdagangan dan jasa di Kawasan Perkotaan Air
Joman meliputi penataan dan pengembangan kegiatan komersial disepanjang
koridor jalan utama dan pengembangan kegiatan komersial dengan skala
pelayanan unit lingkungan, dengan uraian :
1. Penataan dan pengembangan kegiatan komersial di Kawasan Perkotaan Air
Joman :
a) Jenis kegiatan komersial yang akan dikembangkan di Kawasan Perkotaan Air
Joman adalah berupa kegiatan perdagangan regional (grosir, komoditi
tertentu);
b) Sarana perdagangan dan jasa komersial yang dikembangkan meliputi
pertokoan, perkantoran, perbankan, restoran, salon, bengkel dan kegiatan
jasa lainnya;
c) Pusat kegiatan perdagangan dan jasa komersial diarahkan pada koridor jalan
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

48

utama;
d) Perkantoran komersial pengembangan lokasinya pada ruas jalan utama,
mempunyai lahan parkir di luar badan jalan yang memadai;
e) Perbankan diarahkan dibangun di kawasan pusat kegiatan perdagangan dan
jasa yang lokasinya mudah dijangkau kegiatan perekonomian lainnya;
2. Pengembangan kegiatan komersial dengan skala pelayanan unit lingkungan
perumahan meliputi :
1) Pertokoan;
2) Warung.
b. Sektor Informal
1. Pedagang kaki lima (PKL) yang saat ini tersebar disepanjang Jl. Protokol,
menempati jalur pejalan kaki dan badan jalan akan dialokasikan disekitar pasar
kecamatan dan disepanjang kedua sisi jaringan jalan di pusat perdagangan
kecuali pada jalan-jalan utama;
2. Perbaikan kondisi bangunan pasar untuk menampung pedagang kaki lima
disekitarnya;
3. Perlengkapan yang digunakan PKL harus memperhatikan aspek keindahan;
4. Perlengkapan yang digunakan PKL bersifat mudah bergerak, seperti gerobak dan
mudah dipindahkan.
Luasan zona perdagangan dan jasa di Kawasan Perkotaan Air Joman adalah
sebesar 188,32 Ha.

5.3.3 Zona Perkantoran


Jenis sarana pemerintahan disuatu kota tergantung dari skala pelayanan kota tersebut
menurut wilayah administratifnya dan berdasarkan keperluan/kebutuhan dari pihak
pemerintah daerah. Untuk Kawasan Perkotaan Air Joman sarana pemerintahan dan
pelayanan umum tersebut meliputi :
1. Kantor Lurah, jumlah kantor tersebut berdasarkan pada jumlah kelurahan yang ada
di wilayah perencanaan yaitu 1 unit yang terletak di sub blok C36;
2. Kantor Camat, berada di wilayah perencanaan berjumlah 1 unit, terletak di sub blok
C35;
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

49

3. Kantor polisi yang ada memiliki skala pelayanan kecamatan, terletak di sub blok C35.
Arahan rencana pengembangan kegiatan pusat pemerintahan Kawasan Perkotaan Air
Joman adalah sebagai berikut :
a. Untuk kelancaran dan efisiensi kegiatan perkantoran dan pelayanan umum skala
kecamatan, lokasi sarana perkantoran Kawasan Perkotaan Air Joman dipertahankan
di sub blok C35 dan C36;
b. Lokasi pusat pemerintahan Kawasan Perkotaan Air Joman harus bersifat strategis
dan memiliki aksesibilitas yang tinggi sehingga mudah dijangkau oleh seluruh
masyarakat dari sub blok-sub blok yang lain;
c. Untuk

mendukung

kelengkapan

pusat

pemerintahan

sebagai

pelayanan

administrasi penduduk Kawasan Perkotaan Air Joman, maka pusat pemerintahan


perlu didukung oleh sarana perkantoran dan sarana umum lainnya. Rencana
pengembangan kawasan perkantoran dan sarana umum tersebut akan terintegrasi
dengan pusat pemerintahan Kawasan Perkotaan Air Joman yang ada saat ini.
Untuk perkantoran swasta yang ada di Kawasan Perkotaan Air Joman berupa kantor
perbankan dan jasa pelayanan masyarakat lainnya. Luas zona perkantoran
pemerintahan di Kawasan Perkotaan Air Joman tersebut adalah sebesar 0.35 Ha.
5.3.4 Zona Sarana Pelayanan Umum
Jenis sarana pelayanan umum yang ada di Kawasan Perkotaan Air Joman berupa
:
1. Sarana peribadatan;
2. Sarana pendidikan;
3. Sarana kesehatan.
Sarana pelayanan umum tersebut termasuk di dalam zona sarana pelayanan
umum dengan luas kawasan sebesar 20,75 Ha.
A. Sarana Pendidikan
Tingkat pendidikan disuatu daerah dapat menjadi tolak ukur bagi kemajuan daerah
tersebut. Oleh karena itu penyediaan akan sarana pendidikan sangat penting, baik itu
pendidikan yang bersifat formal maupun pendidikan yang non formal. Cakupan
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

50

pelayanan untuk sarana pendidikan adalah seluruh wilayah perencanaan dengan


standar kualitas bersih, mudah dicapai, tidak bising, jauh dari sumber bau/sampah
dan pencemaran lainnya, sebagai lokasi inspirasi untuk menunjang kreatifitas
wawasan pendidikan.
Berdasarkan standar yang dipakai dengan menggunakan perkiraan jumlah penduduk
maka kebutuhan sarana pendidikan di Kawasan Perkotaan Air Joman sampai tahun
2033 sebanyak 42 unit dengan luas lahan yang dibutuhkan sekitar 7,03 Ha.

Tabel 5.4
Rencana Kebutuhan Sarana Pendidikan di Kawasan Perkotaan Air Joman
Tahun 2012 - 2032
Tahun 2013
No

Jenis
Sarana

Tahun 2017

Tahun 2022

Tahun 2027

Tahun 2032

Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah


Luas
(unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit)
(Ha)

TK

25

1.26

27

1.34

29

1.45

31

1.57

34

1.70

SD

1.26

1.34

1.45

1.57

1.70

SMP

1.01

1.07

1.16

1.26

1.36

SMU

1.68

1.79

1.94

2.10

2.27

Jumlah

31

5.22

33

5.55

36

6.00

39

6.50

42

7.03

Sumber : Hasil Analisa, 2013


Arahan rencana pengembangan sarana pendidikan di Kawasan Perkotaan Air Joman
diantaranya memperhatikan hal sebagai berikut :
a. Jumlah dan ukuran sarana pendidikan, selain berpedoman pada jumlah penduduk
juga harus memperhatikan skala pelayanan sekolah tersebut;
b. Pengembangan sarana pendidikan skala lingkungan (TK dan SD) diarahkan secara
merata disetiap blok yang ada;
c. Penyediaan sarana pendidikan tingkat TK dialokasikan ditengah-tengah lingkungan
hunian dan digabung dengan taman-taman tempat bermain;
KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

51

d. Penyediaan sarana pendidikan tingkat SD dialokasikan pada kawasan-kawasan


perumahan penduduk;
e. Lokasi sarana pendidikan terutama TK dan SD diusahakan tidak terletak pada jalan
arteri, melainkan diarahkan pada jalan-jalan lingkungan perumahan;
f. Penyediaan sarana pendidikan tingkat SLTP dialokasikan pada lahan yang dapat
digabung dengan lapangan olahraga dan dapat juga digabung dengan saranasarana pendidikan yang lain, tidak harus di pusat-pusat lingkungan;
g. Penyediaan sarana pendidikan tingkat SLTA akan digabung dengan lapangan
olahraga dan sarana-sarana pendidikan yang lain, tidak harus di pusat-pusat
lingkungan;
h. Sarana pendidikan yang akan dikembangkan di Kawasan Perkotaan Air Joman
mempunyai skala pelayanan regional dan skala lokal;
i. Pada blok-blok tertentu yang memiliki kegiatan utama bukan perumahan, seperti
komersial dan perkantoran, pemenuhan sarana pendidikan skala lingkungan (TK
dan SD) dapat dipenuhi pada blok-blok lain yang lokasinya memungkinkan untuk
berlangsungnya kegiatan pendidikan.
B. Sarana Kesehatan
Sarana kesehatan merupakan sarana yang harus ada karena mempunyai fungsi untuk
mengendalikan perkembangan/pertumbuhan penduduk, selain sebagai sarana untuk
mewujudkan kesehatan masyarakat. Berdasarkan hasil analisa yang dilakukan, sarana
kesehatan yang dibutuhkan hingga tahun 2033 di Kawasan Perkotaan Air Joman
sebanyak 82 unit dengan luas sekitar 7,49 Ha. Untuk lebih jelasnya mengenai
kebutuhan sarana kesehatan di Kawasan Perkotaan Air Joman dapat dilihat pada
Tabel 5.5.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

52

Tabel 5.5
Rencana Kebutuhan Sarana Kesehatan di Kawasan Perkotaan Air Joman Tahun
2014 - 2033
Tahun 2014
No Jenis Sarana

Tahun 2018

Tahun 2023

Tahun 2028

Tahun 2033

Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah


Luas
(unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit)
(Ha)

Posyandu

25

2.02

27

2.15

29

2.32

31

2.51

34

2.72

Puskesmas
Pembantu

25

2.53

27

2.69

29

2.91

31

3.14

34

3.40

Puskesmas

10

1.01

11

1.07

12

1.16

13

1.26

14

1.36

Jumlah

61

5.56

64

5.91

70

6.39

75

6.91

82

7.49

Sumber : Hasil Analisa, 2013


Arahan pengembangan sarana kesehatan di Kawasan Perkotaan Air Joman
diantaranya memperhatikan hal sebagai berikut:
a. Sarana kesehatan dikembangkan dengan pertimbangan utama adalah tingkat
pelayanan yang maksimal, sebaran lokasi sarana memperhatikan kedekatan
kawasan perumahan serta mengikuti tingkat kepadatan penduduk yang ada;
b. Sarana kesehatan yang dikembangkan meliputi posyandu dan balai pengobatan
warga;
c. Arahan pengembangan masing-masing sarana kesehatan adalah sebagai berikut :
1) Puskesmas yang telah ada melayani hingga tingkat kecamatan;
2) Balai pengobatan warga dan posyandu direncanakan akan disebar ke seluruh
Sub BWP di Kawasan Perkotaan Air Joman khususnya yang belum memiliki
sarana kesehatan.
C. Sarana Peribadatan
Sarana peribadatan merupakan sarana pendukung dalam menjalankan ibadah sesuai
dengan agama masing-masing. Dalam hal penyediaan baik itu berupa jenis, macam
dan besaran sangat tergantung pada kondisi setempat. Kondisi tersebut adalah
berupa

data

struktur

penduduk

menurut

umur

dan

jenis

kelamin,

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

jenis
53

agama/kepercayaan

yang

dianut

dan

cara

atau

pola

melaksanaakan

agama/kepercayaannya.
Kebutuhan akan sarana peribadatan sampai tahun 2033 di Kawasan Perkotaan Air
Joman sebanyak 53 unit, dengan luas lahan yang dibutuhkan 2,41 Ha.
Arahan lokasi untuk penambahan sarana peribadatan diarahkan pada blok yang masih
kekurangan fasilitas peribadatan, namun perlu juga diperhatikan/mempertimbangkan
jumlah pemeluk agama tersebut pada blok yang direncanakan ditambah fasiltitas
peribadatannya. Untuk lebih jelasnya mengenai rencana kebutuhan sarana
peribadatan di Kawasan Perkotaan Air Joman dapat dilihat pada Tabel 5.6.
Tabel 5.6
Rencana Kebutuhan Sarana Peribadatan di Kawasan Perkotaan Air Joman
Tahun 2012 - 2032

No

Jenis
Sarana

Tahun 2013

Tahun 2017

Tahun 2022

Tahun 2027

Tahun 2032

Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas Jumlah Luas
(unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha) (unit) (Ha)

Langgar

25

0.25

27

0.27

29

0.29

31

0.31

34

0.34

Mesjid

0.63

0.67

10

0.73

10

0.79

11

0.85

Gereja

0.63

0.67

0.73

0.79

0.85

Kuil

0.13

0.14

0.15

0.17

0.18

Vihara

0.13

0.14

0.15

0.17

0.18

Jumlah

40

1.79

42

1.90

46

2.05

49

2.22

53

2.41

Sumber : Hasil Analisa,


2013

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

54

Tabel 5.7
Rencana Luas Zona di Kawasan Perkotaan Air Joman Sampai
Tahun 2033
No

Jenis Penggunaan Lahan

Luas (Ha)

Rasio (%)

4.68

0.30

Taman Rukun Tetangga (RT)


dan Taman Rukun Warga
(RW)

35.51

2.25

Kuburan/Pemakaman Umum

25.12

1.59

Kolam Retensi

13.02

0.82

Zona Lindung
1

Zona Perlindungan Setempat


Sempadan Kereta Api

Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH)

Zona Budidaya
1

Zona Perumahan

1146.94

72.63

Zona Perdagangan dan Jasa

188.32

11.93

Zona Perkantoran

0.35

0.02

Zona Sarana Pelayanan Umum

20.75

1.31

Infrastruktur (jalan)

110.09

6.97

Industri

7.73

0.49

Pertanian Lahan Kering

23.36

1.48

Telekomunikasi

3.29

0.21

1,579.16

100.00

Total Luas

Sumber : Rencana, Tahun 2013

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

55

BAB VI

BAB
6

REKOMENDASI

Studi dokumen yang dilaksanakan terkait KLHS ini merujuk pada dokumen RDTR yang
telah disusun sehingga dapat mendorong pengelolaan lingkungan yang lebih baik.
Mengenai kajian lingkungan hidup strategis yang berkenaan dengan di Kecamatan
AirJoman Berdasarkan dokumen Rencana Detil Tata Ruang (RDTR) yang telah disusun
maka diketahui :
1. Perlu adanya penataan kota AirJoman untuk menjadi Ibukota Kecamatan
2. Mengingat jalan lintas Kisaran AirJoman TanjungBalai adalah jalan
Provinsi sebaiknya pemerintah Kabupaten Asahan harus menyikapinya
dengan mengusulkan pelebaran jalan 2 jalur sehingga akses untuk jalan
bisa lebih baik
3. Kecamatan

AirJoman

diharapkan

dapat

menjadi

suatu

kawasan

penyangga 2 kota sekaligus yaitu Kota Kisaran dan Kota Tanjungbalai


4. Berkenaan dengan pengelolaan lingkungan hidup di Kecamatan AirJoman
harus terus menjadi program prioritas berkelanjutan yang dimasukkan
dalam dokumen perencana jangka panjang.
5. Pengelolaan seluruh aspek yang berkenaan dengan lingkungan hidup di
kecamatan AirJoman harus menjadi prioritas nagi pemerintah Kabupaten
Asahan.

KLHS RANPERDA RDTR AIRJOMAN 2015

56