Anda di halaman 1dari 20

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur kami sampaikan kepada Allah SWT, karena berkat limpahan
Rahmat dan Karunia-Nya sehingga kami dapat menyusun makalah ini dengan baik dan tepat
pada waktunya. Dalam makalah ini kami membahas mengenai Akad Istisnha.
Makalah ini dibuat dengan beberapa bantuan dari berbagai pihak untuk membantu
menyelesaikan mengerjakan makalah ini. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kasih
yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah
ini.
Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang mendasar pada makalah ini.
Oleh karena itu kami mengundang pembaca untuk memberikan saran serta kritik yang dapat
membangun kami. Kritik konstruktif dari pembaca sangat kami harapkan untuk
penyempurnaan makalah selanjutnya.
Akhir kata semoga makalah ini dapat memberikan manfaat bagi kita sekalian.
Bengkulu, September 2015
Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR..............................................................................................................i
DAFTAR ISI...........................................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................................1
1.1 Latar Belakang...........................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah......................................................................................................1
1.3 Tujuan Penulisan........................................................................................................2
1.4 Manfaat Penulisan......................................................................................................2
BAB II PEMBAHASAN........................................................................................................3
2.1 Pengertian Akad Istishna..........................................................................................3
2.2 Jenis-Jenis Akad Istishna..........................................................................................4
2.3 Sumber Hukum Akad Istishna..................................................................................4
2.4 Rukun dan Ketentuan Akad Istishna........................................................................5
2.5 Berakhirnya Akad Istishna........................................................................................6
2.6 Perlakuan Akuntansi..................................................................................................6
2.7 Ilustrasi Akuntansi Akad Istishna............................................................................12
BAB III PENUTUP..............................................................................................................16
3.1 Kesimpulan..............................................................................................................16
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................................17

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Akad istishna adalah akad jual beli dalam bentuk pemesanan pembuatan barang
tertentu dengan kriteria dan persyaratan tertentu. Istishna dapat dilakukan langsung
antara dua belah pihak antara pemesan atau penjual seperti, atau melalui perantara. Jika
dilakukan melalui perantara maka akad disebut dengan akad istishna paralel. Walaupun
istishna adalah akad jual beli, tetapi memiliki perbedaan dengan salam maupun dengan
murabaha. Istishna lebih ke kontrak pengadaan barang yang ditangguhkan dan dapat
dibayarkan secara tangguh. Istishna menurut para fuqaha adalah pengembangan dari
salam, dan di izinkan secara syariah. Untuk pengakuan pendapatan istishna dapat
dilakukan melalui akad langsung danmetode persentase penyelesaian. Di mana metode
persentase penyelesaian yang digunakanmiris dengan akuntansi konvensional, kecuali
perbedaan laba yang di pisah antara margin labadan selisih nilai akad dengan nilai wajar.
Hal inilah yang kemudian menarik untuk diketahui tentang apa yang dimaksud
dengan akuntansi istishna, selain itu juga untuk mempelajari jenis-jenis dari istishna,
serta menganalisis ruang lingkup dari istishna itu sendiri. Oleh karena itu penulis
berusaha untuk memberikan pemahaman tentang pertanyaan tersebut dalam makalah ini.
Semoga makalah ini dapat menjadi jawaban dan memberikan pemahaman terkait
pertanyaan yang dikaji.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat diambil rumusan permasalahan
sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.

Apakah pengertian akad Istishna?


Apa sajakah jenis-jenis Akad Istishna?
Apakah Sumber Hukum Akad Istishna?
Apakah Rukun dan Ketentuan Akad Istishna?
Kapan Berakhirnya Akad Istishna?

1.3 Tujuan Penulisan:

Berdasarkan rumusan masalah diatas, maka yang menjadi tujuan penulisan makalah
ini adalah:
1.
2.
3.
4.
5.

Mengetahui pengertian akad Istishna


Mengetahui jenis-jenis Akad Istishna.
Mengetahui Sumber Hukum Akad Istishna
Mengetahui Rukun dan Ketentuan Akad Istishna.
Mengetahui Berakhirnya Akad Istishna.

1.4 Manfaat Penulisan


Adapun manfaat dari penulisan makalah ini yaitu :
1. Dapat dijadikan sebagai sumber informasi terkait pemahaman mengenai Akad
Istishna.
2. Dapat dijadikan sebagai proses pembelajaran di dalam penulisan makalah.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 PENGERTIAN AKAD ISTISHNA


Akad istishna adalah akad jual beli dalam bentuk pemesanan pembuatan barang
tertentu dengan kriteria dan persyaratan tertentu yang disepakati antara pemesan
(pembeli/mustashni) dan penjual (pembuat/shani)-(Fatwa DSN MUI). Shani akan
menyediakan barang yang dipesan sesuai dengan spesifikasi yang telah disepakati
dimana ia dapat menyiapkan sendiri atau melalui pihak lain (istishna pararel).
Dalam PSAK 104 Par 8 dijelaskan barang pesanan harus memenuhi kriteria:
1. Memerlukan proses pembuatan setelah akad disepakati
2. Sesuai dengan spesifikasi pemesan (customized), bukan produk massal.
3. Harus diketahui krakteristik secara umum yang meliputi jenis, spesifikasi teknis,
kualitas dan kuantitasnya.
Pembeli mempunyai hak untuk memperoleh jaminan dari penjual atas:
a. Jumlah yang telah dibayarkan; dan
b. Penyerahan barang pesanan sesuai dengan spesifikasi dan tepat waktu.
Begitu akad disepakati maka akan mengikat para pihak yang bersepakat dan pada
dasarnya istishna' tidak dapat dibatalkan, kecuali:
a. Kedua belah pihak setuju untuk menghentikannya; atau
b. Akad batal demi hukum karena timbul kondisi hukum yang dapat menghalangi
pelaksanaan atau penyelesaian akad.
Akad berakhir apabila kewajiban kedua belah pihak telah terpenuhi atau kedua
belah pihak bersepakat untuk menghentikan akad.
Karakteristik Istishnaantara lain:
1. Berdasarkan akad istishna', pembeli menugaskan penjual untuk menyediakan
barang pesanan (mashnu') sesuai spesifikasi yang disyaratkan untuk diserahkan
kepada pembeli, dengan cara pembayaran dimuka atau tangguh.
2. Spesifikasi dan harga barang pesanan disepakati oleh pembeli dan penjual di awal
akad. Ketentuan harga barang pesanan tidak dapat berubah selama jangka waktu
akad.
2.2 JENIS- JENIS AKAD ISTISHNA

1. Istishna adalah akad jual beli dalam bentuk pemesanan pembuatan barang tertentu
dengan criteria dan persyaratan tertgentu yang disepakati antara pemesan (pembeli
atau mustahin) dan penjujal (pembuat, shani).
2. Istishna paralel adalah suatu bentuk akad istishna antara penjual dan pemesan, dimana
untuk memenhui kewajibannya kepada pemesan, penjual melakukan akad itishna
dengan pihak lain(subkontraktor) yang dapat memenuhi asset yang dipoesan pemesan
Syarat akad istishnapararel, pertama (antara penjual dan pemesan) tidak tergantung
pada istishna kedua (antara penjual dan pemasok). Selain itu, akad antara pemesan
dan penjual dan akad antara penjual dan pemesan harus terpisah dan penjual tidak
boleh mengakui adanya keuntungan selama kontruksi.
2.3 SUMBER HUKUM AKAD ISTISHNA
a. Al-Quran
Hai orang-orang beriman, apabila kamu bermuamalah tidak secara tunai untuk
waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya(QS. Al-Baqoroh:283).
b. Al-Hadist
Amir bin Auf berkata: Perdamaian dapat dilakukan diantara kaum muslim kecuali
perdamaian yang mengharumkan yang halal dan menghalalkan yang haram; dan
kaum muslimin terikat dengan syarat-syarat mereka kecuali syarat yang
mengharamkan yang halal dan menghalalkan yang haram. (HR.Tirmidzi).
Tiga hal yang didalamnya terdapat keberkahan : jual beli secara tangguh,
muqaradhah (mudharabah) dan mencampur gandum denga tepung untuk keperluan
rumah, bukan untuk dijual.(HR. Ibnu Majjah).
Abu Said al-Khudri berkata : tidak boleh membahayakan diri sendiri dengan orang
lain. (H.R Ibnu Majah, Daruquthni, dan yang lain)
Masyarakat telah mempraktekkan istisnha scara luas dan terus menerus tanpa ada
keberatan sama sekali. Hal demikian menjadikan istisnha sebagai kasusu ijmak atau
konsensus umum. Istisnha sah sesuai dengan aturan umum mengenai kebolehan
kontrak selama tidak bertentangan dengan nash atau aturan syariah. Segala sesuatu
yang memiliki kemaslahatan atau kemanfaatan bagi umum serta tidak dilarang
syariah, boleh dilakukan. Tidak ada persoalan apakah hal tersebut telah di praktekkan
secara umum atau tidak.
2.4 RUKUN DAN KETENTUAN AKAD ISTISHNA

Adapun rukun-rukun istishna ada tiga, yaitu:


a. Pelaku terdiri atas pemesan (pembeli/mustashni) dan penjual (penjual /shani).
b. Objek akad berupa barang yang akan diserahkan dan modal istishna yang
berbentuk harga.
c. Ijab kabul/ serah terima
Ketentuan syariah:
1) Pelaku, harus cakap hukum dan baligh.
2) Objek akad:
a. Ketentuan tentang pembayaran
1. Alat bayar harus diketahui jumlah dan bentuknya, baik berupa uang, barang,
atau manfaat, demikian juga dengan cara pembayarannya.
2. Harga yang telah ditetapkan dalam akad tidak boleh berubah. Akan tetapi
apabila setelah akad ditandatangani pembeli mengubah spesifikasi dalam akad
maka penambahan biaya akibat perubahan ini menjadi tanggung jawab
pembeli.
3. Pembayaran dilakukan sesuai dengan kesepakatan.
4. Pembayaran tidak boleh berupa pembebasan utang.
b. Ketentuan tentang barang
1. Barang pesanan harus jelas spesifikasinya (jenis, ukuran, mutu) sehingga tidak
2.
3.
4.
5.

ada lagi jahalah dan perselisian dapat dihindari.


Barang pesanan diserahkan kemudian.
Waktu dan penyerahan pesanan harus ditetapkan berdasarkan kesepakatan.
Barang pesanan yang belum diterima tidak boleh dijual.
Tidak boleh menukar barang kecuali dengan barang sejenis sesuai dengan

kesepakatan.
6. Dalam hal terdapat cacat atau barang tidak sesuai dengan kesepakatan,
pemesan memiliki hak khiyar (hak memilih) untuk melanjutkan atau
membatalkan akad.
7. Dalam hal pemesanan sudah dikerjakan sesuai dengan kesepakatan, hukumnya
mengikat, tidak boleh dibatalkan sehingga penjual tidak dirugikan karena ia
telah menjalankan kewajibannya sesuai dengan kesepakatan.

3) Ijab kabul
Adanya pernyataan dan ekspresi saling rida/rela di antara pihak-pihak akad yang
dilakukan secara verbal, tertulis, melalui korespondensi atau menggunakan cara-cara
komunikasi modern.
2.5 BERAKHINYA AKAD ISTISHNA

Kontrak istishna bisa berakhir berdasarkan kondisi-kondisi sebagai berikut:


1. Tidak terpenuhinya kewajiban secara formal oleh kedua belah pihak.
2. Persetujuan kedua belah pihak untuk menhentikan kontrak.
3. Pembatalan hukum kontrak. Ini jika muncul sebab ia masuk untuk mencegah
dilaksanakannya kontrak atau penyelesaiannya, dan masing masing pihak dapat
membatalkannya.
2.6 PERLAKUAN AKUNTANSI (PSAK 106)
A. Akuntansi untuk Penjual
Pengakuan untuk asset tergantung dari akadnya. Jika proposal, negosiasi dan
biaya serta pendapatan asset dapat diidentifikasi terpisah, maka akan dianggap akad
terpisah. Jika tidak maka akan dianggap satu akad. Jika ada pesanan tambahan dan
sifatnya signifikan atau dinegosiasikan terpisah, maka dianggap akad terpisah
1. Biaya perolehan Istishna terdiri atas:
a. Biaya langsung yaitu: bahan baku dan tenaga kerja langsung untuk membuat
barang pesanan, atau tagihan prosedur/kontraktor pada entitas untuk Istishna
paralel.
b. Biaya tidak langsung adalah biaya overhead termasuk biaya akad dan biaya pra
akad.
c. khusus untuk istishna paralel: seluruh biaya akibat produsen/kontraktor tidak
dapat memenuhi kewajiban jika ada.
Biaya perolehan/pengeluaran selama pembangunan atau tagihan yang diterima
dari produsen/kontraktor akan diakui sebagai aset istishna dalam penyelesaian,
sehingga jurnal yang dilakukan bila entitas melakukan pengeluaran untuk akad
istishna adalah:
Dr. Aset Istishna dalam penyelesaian

xxx

Kr. Persediaan, Kas, Utang, dan Lain-lain

xxx

Untuk akun yang kredit akan tergantung apa yang digunakan oleh perusahaan
untuk memenuhi kewajiban akad tersebut. Beban pra akad diakui sebagai beban
tangguhan dan diperhitungkan sebagai biaya istishna jika akad disepakati. Jika
tidak disepakati maka biaya tersbut dibebankan pada periode berjalan.
Saat dikeluarkan baiya pra akad, dicatat:
Dr. Biaya Pra Akad Ditangguhkan
Kr. Kas
Jika akad disepakati, maka dicatat:

xxx
xxx

Dr. Beban Istishna

xxx

Kr. Biaya Pra Akad Di tangguhkan

xxx

Jika akad tidak disepakati, maka dicatat:


Dr. Beban

xxx

Kr. Biaya Pra Akad Ditangguhkan

xxx

2. Jika pembeli melakukan pembayaran sebelum tanggal jatuh tempo dan penjual
memberikan potongan, maka potongan tersebut sebagai pengurang pendapatan
istishna.
3. Pengakuan pendapatan dapat diakui dengan dua metode:
a. Metode persentase penyelesaian, adalah sistem pengakuan pendapatan
yang dilakukan seiring dengan proses penyelesaian berdasarkan akad
istishna.
b. Metode akad selesai, adalah sistem pengakuan pendapatan yang
dilakukan ketika proses penyelesaian pekerjaan telah dilakukan.
Dari kedua metode ini PSAK 104 menyarankan penggunaan metode
persentase penyelesaian,kecuali jika estismasi persentase penyelesaian akad dan
biaya penyelesaiannya tidak dapat ditentukan secara rasional maka digunakan
metode akad selesai.
4. Untuk metode persentase penyelesaian, pengakuan pendapatan dilakukan
sejumlah bagian nilai akad yang sebanding dengan pekerjaan yang telah
diselesaikan tersebut diakui sebagai pendapatan istishna pada periode yang
bersangkutan.
a. Pendapatan diakui berdasarkan persentase akad yang telah diselesaikan
biasanya estimasi menggunakan dasar persentase pengeluaran biaya yang
dilakukan dibandingkan dengan total biaya, kemudian persentase tersebut
dikalikan dengan nilai akad.
b. Margin keuntungan juga diakui berdasarkan cara yang sama dengan
pendapatan.
Persentase penyelesaian

= biaya yang telah dikeluarkan :

total biaya

untuk penyelesaian
Pengakuan pendapatan

= persentase penyelesaian x nilai akad

Pengakuan margin

= persentase penyelesaian x nilai margin

Dimana nilai margin tersebut adalah nilai akad total biaya

Untuk pengakuan pendapatan ditahun-tahun berikutnya jika proses


pembangunannya lebih dari satu tahun:
Pendapatan tahun berjalan = pendapatan diakui sampai dengan saat ini
pendapatan yang telah diakui
5. Untuk metode persentase penyelesaian, bagian margin keuntungan istishna yang
diakui selama periode pelaporan ditambahkan kepada aset istishna dalam
penyelesaian.
Jurnal untuk pengakuan pendapatan dan margin keuntungan:
Dr. Aset Istishna dalam penyelesaian (sebesar margin keuntungan)
Dr. Beban Istishna(sebesar biaya yang telah dikeluarkan)
Kr. Pendapatan Istishna (sebesar pendapatan yang harus diakui diperiode
berjalan
6. Untuk metode persentase penyelesaian, pada akhir periode harga pokok istishna
diakui sebesar biaya istishna yang telah dikeluarkan sampai periode tersebut.
7. Metode akad selesai tidak ada pengakuan pendapatan, harga pokok dan
keuntungan sampai dengan pekerjaan yang telah dilakukan. Sehingga pendaptan
diakui pada periode dimana pekerjaan telah selesai dilakukan.
8. Jika besar kemunbgkinan terjadi bahwa total biaya perolehan istishna akan
melebihi pendapatan istishna maka tafsiran kerugian harus segera diakui.
9. Pada saat penagihan baik metode persentase penyelesaian atau akad selesai, maka
jurnal:
Dr. Piutang Istishna (sebesar nilai tunai)
Kr. Termin Istishna
Termin istishna tersebut akan disajikan sebagai akun pengurang dari akun aset
istishna dalam penyelesaian.
10. Pada saat penerimaan tagihan, maka jurnal:
Dr. Kas (sebesar uang yang diterima)
Kr. Piutang usaha
11. Penyajian, penjual menyajikan dalam laporan keuangan hal-hal sebagai berikut:
a. Piutang istishna yang berasal dari transaksi istishna sebesar jumlah yang
belum dilunasi oleh pembeli akhir.
b. Termin istishna yang berasal dari transaksi istishna sebesar jumlah tagihan
termin penjual kepada pembeli aakhir.
12. Pengungkapan, penjual mengungkapkan transaksi istishna dalam laporan
keuangan, tetapi tidak terbatas, pada:

a. Metode akuntansi yang digunakan dalam pengukuran pendapatan kontrak


istishna.
b. Metode yang digunakan dalam penentuan persetanse penyelesaian kontrak
yang sedang berjalan.
c. Rincian piutang istishna berdasarkan jumlah, jangka waktu, dan kualitas
piutang.
d. Pengungkapan yang diperlukan sesuai PSAK No. 101 tentang penyajian
laporan keuangan syariah.
Jika akad istishna dilakukan dengan pembayaranm tangguh, maka pengakuan
pendapatan dibagi menjadi dua bagian, yaitu:
a. Margin keuntungan pembuatan barang pesanan yang dihitung apabila istishna'
dilakukan secara tunai, akan diakui sesuai persentase penyelesaian;
b. Selisih antara nilai akad dan nilai tunai pada saat penyerahan diakui selama
periode pelunasan secara proporsional sesuai dengan jumlah pembayaran.
Walaupun terdapat dua bagian tersebut, hanya ada satu harga yabng ditetapkan
dalam akad.
Berdasarkan hal tersebut, maka perbedaan jurnal istishna tangguhan dengan
istishna yang dibayar tunbai terletak pada dua jurnal yang terdiri atas:
Jurnal untuk pengakuan pendapatan dan jurnal untuk pengakuan margin keuntungan.
1) Jurnal pengakuan pengakuan margin keuntungan pembuatan barang adalah:
Dr. Aset istishna dalam penyelesaian (sebesar margin keuntungan)
Dr. Beban Istishna (sebesar biaya yang dikeluarkan)
Kr. Pendapatan Istishna ( sebesar pendapatan yang harus diakui diperiode
berjalan)
2) Jurnal pengakuan pendapatan selisih antara nilai akad dan nilai tunai
Pada saat penandatanganan akad:
Dr. Piutang istishna (sebesar selisih nilai tunai dan nilai akad)
Kr. Pendapatan Istishna tangguh
Pada saat pembayaran dan pengakuan pendapatan selisih nilai tunai dan nilai
akad:
Dr. Pendapatan Istishna Tangguh (secara proporsional periode)
Kr. Pendapatan akad istishna
Dr. Piutang istishna (sebesar kas yang diterima)
Kr. Kas
Untuk membedakan apakah suatu akad istishna yang pembangunan aset
istishnanya dilakukan lebih dari satu tahun itu dikelompokkan sebagai akad tunai dan

atau akad tangguh, maka yang harus menjadi dasar adalah sesuai waktu serah
terimanya.
B. Akuntansi untuk Pembeli
1. Pembeli mengakui aset istishna' dalam penyelesaian sebesar jumlah termin yang
ditagih oleh penjual dan sekaligus mengakui utang istishna' kepada penjual.
Dr. Aset Istishna dalam Penyelesaian
xxx
Kr. Utang kepada Penjual
xxx
2. Aset istishna' yang diperoleh melalui transaksi istishna' dengan pembayaran
tangguh lebih dari satu tahun diakui sebesar biaya perolehan tunai. Selisih antara
harga beli yang disepakati dalam akad istishna' tangguh dan biaya perolehan tunai
diakui sebagai beban istishna' tangguhan.
Dr. Aset Istishna dalam Penyelesaian (sebesar nilai tunai)
xxx
Dr. Beban Istishna Tangguh (selisih nilai tunai dengan harga beli)
xxx
Kr. Utang kepada Penjual
xxx
3. Beban istishna' tangguhan diamortisasi secara proporsional sesuai dengan porsi
pelunasan utang istishna'. Jurnal:
Dr. Beban Istishna
xxx
Kr. Beban Istishna Tangguh
xxx
Pembayaran utang, jurnal:
Dr. Utang kepada Penjual
xxx
Kr. Kas
xxx
4. Jika barang pesanan terlambat diserahkan karena kelalaian atau kesalahan penjual
dan mengakibatkan kerugian pembeli, maka kerugian itu dikurangkan dari garansi
penyelesaian proyek yang telah diserahkan penjual.
Jika kerugian itu lebih besar dari garansi, maka selisihnya diakui sebagai piutang
jatuh tempo kepada penjual dan jika diperlukan dibentuk penyisihan kerugian
piutang.
Dr. Piutang Jatuh Tempo kepada Penjual
Kr. Kerugian Aset Istishna

xxx
xxx

5. Jika pembeli menolak menerima barang pesanan karena tidak sesuai dengan
spesifikasi dan tidak memperoleh kembali seluruh jumlah uang yang telah
dibayarkan kepada penjual, maka jumlah yang belum diperoleh kembali diakui
sebagai piutang jatuh tempo kepada penjual dan jika diperlukan dibentuk
penyisihan kerugian piutang.
Dr. Piutang Jatuh Tempo kepada Penjual
Kr. Aset Istishna dalam Penyelesaian

xxx
xxx

6. Jika pembeli menerima barang pesanan yang tidak sesuai dengan spesifikasi,
maka barang pesanan tersebut diukur dengan nilai yang lebih rendah antara nilai

wajar dan biaya perolehan. Selisih yang terjadi diakui sebagai kerugian pada
periode berjalan.
Dr. Aset Istishna dalam Penyelesaian (nilai wajar)
Dr. Kerugian
Kr. Aset Istishna dalam Penyelesaian (biaya perolehan)

xxx
xxx
xxx

7. Penyajian, pembeli menyajikan dalam laporan keuangan hal-hal sebagai berikut:


a. Utang istishna sebesar tagihan dari produsen atau kontraktor yang belum
dilunasi.
b. Aset istishna dalam penyelesaian sebesar:
Persentase penyelesaian dari nilai kontrak penjualan kepada pembeli akhir,
jika istishna paralel; atau
Kapitalisasi biaya perolehan, jika istishna.
8. Pengungkapan, pembeli mengungkapkan transaksi istishna dalam laporan
keuangan, tetapi tidak terbatas, pada:
a. Rincian utang istishna berdasarkan jumlah dan jangka waktu;
b. Pengungkapan yang diperlukan sesuai PSAK No. 101 tentang penyajian
laporan keuangan syariah.
2.7 ILUSTRASI AKUNTANSI AKAD ISTISHNA
Kasus Metode Preentase Penyelesaian dan Pembayaran Secara Tunai
Transaksi
(dalam ribuan rupiah)
Sebelum
melakukan
akad,
dikeluarkan biaya sebesar Rp 250
untuk melakukan survei.
Jika ternyata kemudian hari
dilakukan akad

Penjual

Jika tidak terjadi akad

Beban Pra Akad


250
Beban Pra Akad Ditangguhkan 250

Beban Pra Akad Ditangguhkan


Kas

Pembeli
250
250

Beban Istishna
250
Beban Pra Akad Ditangguhkan 250

Dilakukan akad dengan informasi


sebagai berikut:
-Biaya Perolehan (Produksi) Rp
1.000
-Margin Keuntungan Rp 200
-Nilai Tunai saat Penyerahan Rp
1.200
Mengeluarkan
istishna

biaya

perolehan

Pada akhir periode tahun buku,


pengakuan pendapatan (tergantung
persentase penyelesaian yang telah
diakui).

Aset Istishna dalam Penyelesaian 1,000


Kas/Utang/Persediaan
1,000
Aset Istishna dalam Penyelesaian 200
Beban Istishna
1,000
Pendapatan
Istishna
1,200

Kalau pada metode akad selesai


dilakukan pada akhir masa akad:
Pada
saat
penagihan
dan
penyerahan aset istishna kepada
pembeli.
Termin istishna sebagai contra
acoount dari aset istishna dalam
penyelesaian.

Piutang Istishna
Termin Istishna

Aset
1,200
Utang Istishna
1,200

Termin Istishna
1,200
Aset Istishna dlm Pnyelesaian 1,200
Kas
Piutang Istishna

Pada saat kas diterima

1,200
1,200

1,200
1,200

Utang Istishna 1,200


Kas
1,200

Untuk kasus istishna dengan metode akad selesai, jurnal yang digunakan sama dengan
metode presentase penyelesaian, yang membedakan adalah waktu pengakuan pendapatan
yang dilakukan pada akhir masa akad.

Kasus Metode Presentase Penyelesaian dan Pembayaran Secara Tangguh


Transaksi (dalam ribuan rupiah)
Dilakukan akad dengan informasi
sebagai berikut :
- Biaya
Perolehan
(ProduksiI Rp. 1.000
- Margin
keuntungan
Rp200
- Nilai
tunai
saat
penyerahan Rp1.200
- Nilai
akad
karena
tangguh Rp1.500
- Selisih nilai akad dan
tunai Rp300
Mengeluarkan biaya perolehan
istishna.
Pada akhir periode tahun buku,
pengakuan
pendapatan
(tergantung
presentase
penyelesaian yang telah diakui)
Pada
saat
penagihan
dan
penyerahan asset istishna kepada
pembeli

Penjual
Asset istishna dalam penyelesaian
1000
Kas/utang/persediaan 1000

Termin istishna sebagai contra


account dari asset istishna dalam
penyelesaian

termin istishna
1200
asset istishna dalam
penyelesaian
1200

Pada saat kas diterima. Diangsur


selama 3 tahun, jadi setiap tahun
membayar Rp5000

kas
500
piutang istishna
500
pendapatan istishna
tangguh
100
pendapatan istishna 100

Asset istishna dalam penyelesaian


200
Beban istishna
1000
Pendapatan istishna 1200
Piutang istishna
1200
Termin istishna
1200
Piutang istishna
300
Pendapatan istishna
tangguh
300

Pembeli

Asset
1200
Utang istishna
1200
Beban istishna
Tangguh
300
Utang istishna
300

Utang istishna
500
Kas
500
Beban istishna
100
Beban istishna
Tangguh
100

Jika
pembeli
melakukan
kewajiban pembayaran istishna
lebih
awal
dan
penjual
memberikan potongan sebesar
Rp75. Maka potongan :
- Jika potongan diberikan
pada saat pelunasan

Jika potongan diberikan


setelah pelunasan

Pendapatan istishna
Tangguh
75
Piutang istishna
75
Kas
425
Pendapatan istishna
Tangguh
25
Piutang istishna
425
Pendapatan istishna
25

Utang istishna 75
Beban istishna
Tangguh
75
Utang istishna 425
Beban istishna 25
Beban istishna
Tangguh
25
Kas
425

Kas
500
Pendapatan istishna
Tangguh
100
Piutang istishna
500
Pendapatan istishna 100

Utang istishna 500


Beban istishna 100
Kas
500
Beban istishna
Tangguh
100

Pendapatan istishna 75
kas

Kas
75
Beban istishna

75

75

Untuk kasus istishnadengan metode akad selesai, jurnal yang digunakan sama dengan
metode presentase penyelesaian, yang membedakan adalah waktu pengakuan pendapatan
yaitu akan dilakukan pada akhir masa akad.

Jika Terjadi Kerugian atas Akad Istishna dan Dibayar Tunai


Transaksi (dalam ribuan)
Dilakukan
akad
dengan
informasi sebagai berikut :
- Biaya
perolehan
(produksi) Rp1000
- Margin
keuntungan
Rp200
- Nilai
tunai
saat
penyerahan Rp1200

Penjual
aset istishna dalam
penyelesaian
1000
kas/utang/persediaan 1000

Mengeluarkan biaya perolehan


istishna
Ternyata biaya perolehan yang Aset istishna dalam
diperkirakan
Rp1000, Penyelesaian
250
realisasinya adalah Rp1250
Kas/utang/persediaan 250
Saat akhir periode, pengakuan Beban istishna
1250
kerugian dari istishna
Aset istishna dalam
Penyelesaian(kerugian) 50
Pendapatan istishna 1200

Pembeli

Pada saat penagihan dan


penyerahan
aset
istishna
kepada pembeli.
Termin istishna sebagai contra
acoount dari aset istishna
dalam penyelesaian.

Piutang Istishna
Termin
1,200

Pada saat kas diterima

Kas
1,200
Piutang
1,200

1,200
Istishna

Aset
1,200
Utang Istishna
1,200

Termin Istishna
1,200
Aset
Istishna
dlm
Pnylesaian1,200
Utang Istishna 1,200
Kas
1,200
Istishna

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Istishna merupakan akad jual beli dalam bentuk pemesanan pembuatan barang
tertentu dengan kriteria dan persyaratan yang disepakati antara pemesan (pembeli/mustashni)
dengan penjual ( pembuat barang/ Shani).
Istishna

pararel

merupakan

suatu

bentuk

akad

istishna

antara

pemesan

(pembeli/mustashni) dengan penjual ( pembuat/shani) kemudian untuk memenuhi


kewajibannya kepada mustashni, penjual memerlukan pihak lain sebagai shani.
Jenis akad istishna.
Istishna adalah akad jual beli dalam bentuk pemesanan pembuatan barang tertentu dengan
criteria dan persyaratan tertgentu yang disepakati antara pemesan (pembeli atau mustahin)
dan penjujal (pembuat, shani)
Istishna paralel adalah suatu bentuk akad istishna antara penjual dan pemesan, dimana
untuk memenhui kewajibannya kepada pemesan, penjual melakukan akad itishna dengan
pihak lain(subkontraktor) yang dapat memenuhi asset yang dipoesan pemesan
Rukun istishna ada tiga, yaitu :
1. Pelaku terdiri atas pemesan (pembeli atau mustasni) dan penjual (pembuat shani)
2. Objek akad berupa barang yang akan diserahkan dan modal istishna yang berbentuk
harga
3. Ijab qabul/serah terima.
Ketentuuan syariah:
a. Pelaku, harus cakap hukum dan balig
b. Objek akad

DAFTAR PUSTAKA
Nurhayati Sri, Akutansi Syriah Di Indonesia, Jakarta: Salemba Empat, 2008.
http://narsismoergosum.blogspot.com/2010/05/pembiayaan-istishna.html
http://esharianomics.com/esharianomics/akuntansi-2/akuntansi-istisna/pengungkapan-danpenyajian-akuntansi-istishna/

AKUNTANSI SYARIAH
AKAD ISTISHNA

Oleh:
Andi Putra Pratama (C1C013121)
Endah Sundaning Kinanti (C1C013098)
Erga Rezki Oviansyah (C1C013099)
Lusiana Parhusip (C1C013059)

JURUSAN S1 AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS BENGKULU
2015