Anda di halaman 1dari 51

HYSYS

Oleh:
Prof. Dr. Ir. Tri Poespowati, MT.
Faidliyah Nilna Minah, ST, MT.

TEKNIK KIMIA
FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG
2015

POESPO - NILNA HYSYS 2015

HYSYS
PENDAHULUAN
Hysys adalah software yang sangat bermanfaat untuk proses simulasi dalam
industri-industri kimia misalnya industri gas dan oil refineries. Hysys juga merupakan alat
untuk meng-estimasi property phisik, kesetimbangan fase cair-gas, neraca material dan
neraca panas, dan simulasi untuk berbagai equipment teknik kimia. Dengan menggunakan
Hysys kita dapat men-design sebuah perancangan pabrik baik secara steady state maupun
secara un-steady state atau Dynamic). Hysys melakukan perhitungan dan memberikan
hasil perhitungan setiap waktu. Setiap melakukan perubahan data, Hysys akan
meresponse dan menghitung ulang secara otomatis. Sehingga dengan mudah dapat
diketahui kesalahan yang terjadi selama proses simulasi.
Jika melakukan perubahan data dan perhitungan ulang tidak diinginkan untuk
dilakukan dalam keseluruhan flowsheet, maka tersedia environments. Dalam
environments ini perhitungan untuk environments yang lainnya tidak dilakukan.
Setiap case mempunyai 2 (dua) atau lebih environments, salah satunya adalah simulation
environment yang erisi semua item yang dapat kita lihat seperti: streams, unit
operations seperti reactors, separators, columns, mixers, dll., dan beberapa utilities.
Pada bagian atas environmental hierarchy terdapat Case environment dan Main
Flowsheet. Environment lainnya dimana case akan dimulai adalah basis environment,
dalam basis ini didefinisikan: package termodinamika (Peng Robinson, Redlich & Kwong,
SRK, dll), komponen yang digunakan, dan reaksi yang terjadi. Khusus untuk aplikasi
petrokimia, tersedia oil environment.
TAHAP SIMULASI HYSYS
Tahapan-tahapan dalam bekerja dengan Hysys adalah sebagai berikut:
1. Starting
2. Memilih komponen (Selection of components)
3. Memilih paket sifat termodinamika (Selection of a thermodynamic properties package)
4. Membuat flowsheet dalam PFD (Process Flow Diagram)
5. Menspesifikasi komposisi dan kondisinya aliran.
6. Menjalankan program (Running the simulation program)
7. Menganalisa hasil (Interpretation of the results)
1. Starting:
a. Pada saat Hysys dibuka dengan klik icon HYSYS, maka di screen akan terlihat di
jendela suatu tampilan: File, Tools, dan Help.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

b.

Sebelum memulai sebaiknya memilih dahulu satuan yang dipakai


(Tools/Preferences/Variables/ Pilih satuan). Untuk merubah satuan secara individu,
tekan: (Tools/preferences/variables/clone), kemudian pilih satuan dari variabel yang
akan dirubah).

c.

Untuk membuka file contoh, tekan: File/open/case/hysys/samples. Atau dengan:


<ctrl> <o>.
Misalnya buka: gstrt-ss, sebelum bekerja dengan case ini, maka simpan dulu dengan
nama lain agar file asli tidak berubah, dengan: File/save as atau: <ctrl> (shift> <s>.
Untuk memulai pekerjaan baru tekan: File/New/Case, atau:<ctrl> <N>, atau tekan
New Case maka akan terdisplay Simulation Basis Manager seperti berikut:

d.

f.

Sebelum melanjutkan pekerjaan, simpan file simulasi di lokasi yang tepat dengan
klik: File/Save As

2. Memilih komponen (Component selection):


Tahap pertama dalam proses simulasi adalah melakukan setting komponen-komponen
kimia yang digunakan dalam simulasi. Dalam Simulation Basis Manager klik Add dan
inputkan komponen-komponen yang digunakan dengan cara: double klik pada Sim Name
/ Full Name / Formula, atau dengan klik komponen lalu Add Pure.
Untuk menggati komponen yang sudah di inputkan, pilih komponen tersebut dalam
Selected Components dan pilih komponen baru dalam Components Available in the
Componenet Library lalu klik Substitute. Untuk membuang komponen yang sudah
terpilih, klik komponen tersebut dalam Selected Components dan klik Remove.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

Jika komponen yang dimaksud tidak tersedia dalam Library, maka komponen tersebut
dapat didefinisikan dengan cara: dalam Add Component, klik Hypotetical, Quick
Create a Hypo Component, Critical, kemudian dalam Component Identification
isikan data umum seperti: Berat Molekul, Normal Boiling Point, Densitas. Dalam
Componenet Name, nama komponen yang muncul dapat digantikan dengan nama yang
diinginkan.
Jika kita ingin mengubah komponen atau paket termodinamik, kita harus kembali ke
Enter Basis Environment (ctrl B atau klik icon labu).
Kemudian tutup.
3. Memilih paket sifat termodinamika (Selection of a thermodynamic properties
package)
Dalam Simulation Basis Management pilih Fluid Pkgs, klik Add, kemudian pilih
Package yang dikehendaki, maka pilihan tersebut akan terekam dalam kolom bawah
berwarna kuning, lalu tutup.
Fluid Package adalah model perhitungan termodinamika yang digunakan. Ini tergantung
dari sifat fisis dan kimia dari komponen yang digunakan dan produk yang dihasilkan.
Pengetahuan dasar tentang termodinamika fluida diperlukan dalam menentukan package
ini.
Tabel berikut memberikan acuan dalam pemilihan package termodinamika.
Chemical
systems
Air Separation
Gas Processing
Gas Treating
Petrolium
Refining
PetrochemicalsVLE
Petrochemicals-

Primary choice

Secondary choice

Peng-Robinson (PR)
Soave Redlich-Kwong (SRK)
PR, SRK
Kent-Eisenberg
Electrolyte NRTL
BK10, Chao-Seader, Grayson
Streed, PR, SRK, LeeKessler-Plocker
PR, SRK, PSRK

Corresponding
States
BWRS

NRTL, UNIQUAC

Problem area

Data, parameters, models for


mixed amine
Heavy crude
characterization
NRTL,
UNIQUAC,
UNIFAC

Data, parameters

Data, parameters, models for

POESPO - NILNA HYSYS 2015

LLE
Chemicals
Electrolytes

NRTL, UNIQUAC, PSRK


Electrolyte NRTL, Zemaitis

UNIFAC
Pitzer

Polymer

Polymer NRTL, PC-SAFT

SanchezLacombe EoS,
UNIFAC-FV

VLLE
Data, parameters
Data, parameters, databank,
model polyelectrolytes
Data, parameters,
databanks,models for polar
polymer and block copolymer

Untuk aplikasi oil-refinery, gas, dan petrokimia direkomendasikan menggunakan PR


(Peng Robinson) EOS. Untuk detailnya silahkan baca Aspen HYSYS Simulation Basis
Manual !!!

POESPO - NILNA HYSYS 2015

Berikut adalah flowchart yang dapat digunakan sebagai acuan dalam memilih
model termodinamika:
Klasifikasikan komponen dalam proses, apakah:
gas, non-polar, assosiasi, solvating, elektrolit

Semua gas, atau


non-polar ?

Coba PR, SRK, API

Yes

Coba NRTL, Pitzer, atau


Bromley

No

Elektrolit ?

Yes

No
Apakah ada gas
(misal NH3, CO2 ?)
atau P>10 bar ?

No

Apakah semua titik


didih diketahui ?

Yes

Coba NRTL, UNIQUAC, PH,


Wilson, atau Van Laar.

No
Coba UNIFAC

Yes
Apakah ada polymer ?

Yes

No

P < 10 bar ?

No

Yes

Coba SAFT, ESD

Coba Hukum Henry

Wong-Sandler

4. Membuat flowsheet dalam PFD (Process Flow Diagram)


Dalam memulai proses simulasi maka pertama yang dilakukan adalah membuka PFD
(Process Flow Diagram) dengan cara: klik Enter Simulation Environment atau klik
icon PFD. Maka akan terlihat tampilan PFD (Case Main) yang siap untuk diisikan
equipment dari palette sebelah kanan (Aliran massa, aliran panas, separator, HE,
pompa, cooler, heater, rector, dll).

POESPO - NILNA HYSYS 2015

Jika palette tertutup dapat dibuka kembali dengan klik icon palette dibawah PFD(Case Main), atau dengan tekan F4.

Jika PFD tidak sengaja tertutup, dapat dibuka kembali dengan tekan Tools PFDs,
dan pastikan bahwa Case sudah terpilih, kemudian klik View
Contoh menampilkan aliran material (Material Streams):
Aliran material dapat ditambahkan dalam flowsheet dengan 3 (tiga) cara, yaitu:
- Klik panah biru dari palette, pindah ke PFD
- Pilih menu Flowsheet dan pilih Add Stream
- Tekan F11
Maka akan terdisplay panah biru muda dengan nama 1, nama ini dapat dirubah
dengan nama aliran yang diinginkan.
Untuk equipment yang lainnya prosesnya adalah analog diatas.
5. Menspesifikasikan komposisi dan kondisi aliran
Untuk menambahkan informasi data aliran, maka double klik di aliran sehingga
muncul window dengan beberapa parameter yang harus diisikan, Yaitu:
- Worksheet: (Conditions, properties, Composition, dst)
* Conditions: (Stream Name, Vapour / Phase Fraction, Temperature, dst.)
* Properties : ( Stream Name, Molecular Weight, Molar Density, dst .)
* Composition: (Fraksi dari komponen)
- Attachment
- Dynamics
Dalam Worksheet/Conditions, ada tulisan merah Basis-1, ini dapat sisorot dan
digantikan dengan basis-2, basis-3, dst, jika basis lebih dari satu.
Dalam Worksheet/Composition, akan ada warning bertulis kuning Unknown
Composition, artinya adalah kita harus mendefinisikan komposisi dari komponen
yang diketahui. Dalam Worksheet/Composition, ada pilihan basis fraksi, ini dapat
dirubah sesuai dengan fraksi yang dipakai (fraksi mol, fraksi massa, dll)
Tulisan warning kuning akan terus ada jika kita diminta untuk melengkapi property
yang harus diisikan, seperti: tekanan, suhu, flow rate, komposisi).
6. Menjalankan program (Running the simulation program)
Jika semua properti sudah terdefinisikan dengan betul, maka tulisan kuning akan
berubah menjadi hijau OK. Artinya data property yang diinputkan sudah
cukup/memenuhi dan HYSYS melakukan perhitungan untuk sisa property, aliran
material berubah menjadi biru tua (done).
Selama HYSYS melakukan perhitungan, icon Solver harus dalam posisi aktif.
7. Menganalisa hasil (Interpretation of the results)
Analisa hasil dapat dilakukan untuk berbagai hubungan antar property misalnya
volume spesifik terhadap perubahan suhu atau tekanan, dll.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

STATE EQUATION
Penyelesaian dengan State Equation adalah penting digunakan untuk mendefinisikan
volume spesifik dari campuran gas pada suhu dan tekanan tertentu. Dalam perencanaan
plant kimia, aplikasi state equation sangat diperlukan. Dengan mengetahui volume
spesifik kita dapat menentukan ukuran dan cost dari plant yang direncanakan.
Peng Robinson dan SRK merupakan state equations yang digunakan untuk range kondisi
operasi yang luas dan untuk variasi-variasi sistem yang luas. PR dan SRK banyak
membicarakan parameter interaksi biner hydrocarbon-hudrocarbon ataupun hydrocarbonnonhydrocarbon.
Formula Matematis dari State Equations:
Persamaan Gas Ideal (P rendah) sudah umum dikenal sbb:
PV nRT atau : PV RT , dimana V V / n
Untuk proses dengan tekanan tinggi maka persamaan Gas Ideal diatas adalah tidak valid,
sehingga perlu persamaan keadaan (State Equations) lain yang dikembangkan untuk
proses kimia dengan tekanan tinggi. Pertama kali dikemukakan oleh Van Der Waals (lihat
Van Ness untuk konstanta a dan b) sbb:
RT
a
P

V b V
Redlich Kwong (RK) mengembangkan persamaan VDW, yang kemudian dimodifikasi
oleh SRK. Pengembangan dari VDW yang lainnya dilakukan oleh PR (Peng Robinson).
Tabel berikut menunjukkan perbedaan antara PR dengan SRK:

Pers.

Soave Redlich-Kwong (SRK)

Peng Robinson (PR)

RT
a
P

V b V V b

Z 3 Z 2 A B B 2 Z AB 0
b
bi
a

aci

Z 3 (1 B)Z 2 (A 2B 3B 2 )Z (AB B 2 B 3 ) 0

xi bi

x b

i1

i1

0.08664

i i

RTc i
Pc i

0.077796

RTci
Pc i

xi x j ai a j 1 k ij

x x a a 1 k

a ci i

a ci i

0.5

i 1 j 1

ai

RT
a

V b V (V b) b(V b)

0.42748

(RTci )
Pci

i 1 j 1

0.5

0.457235

ij

(RTci ) 2
Pci

i0.5

1 mi (1 Tri0.5 )

1 mi (1 Tri0.5 )

mi

0.48 1.57 i 0.176 2i


aP
(RT ) 2
bP
RT

0.37464 1.54226 i 0.26992 2i


aP
(RT ) 2
bP
RT

A
B

POESPO - NILNA HYSYS 2015

PROBLEMS
1. Aliran yang terdiri dari 0.2 mol fraksi Acetone, 0.05 mol fraksi Ethanol, dan 0.75
mol fraksi 1-buthanol dengan laju alir 100 kg/jam, suhu 100 C, dan tekanan 1
atm. FP (Fluid Package) : UNIQUAC. Berapakah volume molar aliran tersebut ?
Start hysys
Klik File new case
Pada Simulation Basis Manager klik Add. Pilih Sim Name, inputkan acetone,
ethanol dan 1-buthanol. Kemudian close.

Pada Simulation Basis Manager klik Fluid Pkgs dan klik Add. Dalam Property
Package Selection pilih/klik UNIQUAC, kemudian klik Enter Simulation
Environment.

Keluar screen PFD-Case (Main). Pilih Material Stream (panah biru) dari Palette,
pindah ke PFD
Double klik di panah dan definisikan: suhu, tekanan, laju alir
Definisikan komposisi, enter, maka warna aliran berubah dari biru muda ke biru tua
(OK)
Sorot di panah, akan terbaca: suhu, tekanan, dan molar flow.
Klik kanan di panah, show table, akan terdisplay tabel suhu, tekanan dan molar flow
Tambahkan variabel-variabel lainnya dengan double klik di tabel.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

Hasil yang didapat: Stream berupa campuran vap-liq dengan fraksi 32.535% uap.
Dari Workbook ternyata tidak muncul hasil volume molar seperti yang ditanyakan.
Untuk mengetahuinya dapat dilakukan dengan 2 cara:
a. di menu workbook klik setup, kemudian di tab Variables klik Add pada sisi kanan
window. Kemudian pilih variabel Molar Volume di Select Variable(s) OK.
Close setup. Terbaca dalam workbook Molar Volume 10.03 m3/kgmole.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

10

b. Cara kedua adalah dengan klik kanan di panah, kemudian pilih show table, akan
muncul table dengan 3 variabel utama yaitu suhu, tekanan dan molar flor. Untuk
mengetahui Molar Volume maka double klik di tabel/Add Variable/pilih Molar
Volume sari list variable OK, maka akan terdisplay tabel dengan hasil molar
volume.

Analisa properti dengan menggunakan Case Study:


Analisa perilaku Volume Spesifik atau Molar Volume terhadap perubahan Suhu
dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
Tools/Databook atau klik Ctrl+D/Insert, dalam kolom Object pilih stream 1 dan
dalam kolom Variable pilih Molar Volume OK.
Ulangi lagi, Insert, dalam kolom Object pilih stream 1 dan kolom Variable pilih
Temperature OK.
Maka akan terdisplay DataBook sbb:

Selanjutnya pilih Tab Case Studies/Add, dan pilih Molar Volume sebagai dependent
variabel dan Temperature sebagai independent variable. Kemudian klik View dan
inputkan Low Bound = 50 C, High Bound = 150 C dan Step Size = 10 C.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

11

Selanjutnya klik Start untuk memulai analisa akan terlihat jumlah sates = 11, ketika
analisa selesai klik Results untuk mendisplaykan hasil analisa.
Maka akan dihasilkan diagram Temperature (C) versus Molar Volume (m3/kgmol).
Perilaku hubungan antara Temperature dan Molar Volume juga dapat ditampilkan
dalam tabel seperti berikut.

2. DUA ALIRAN DAN MENG-COPY ALIRAN :


Aliran Komponen Mol fraksi Suhu Tekanan Flow rate
Package
Methane
0.02
Ethane
0.1
1
Propane
0.3
300
1 atm
100 kg/sec PR
n-Butane
0.2
K
n-Pentane
0.38
Acetona
0.25
2
1-Buthanol 0.7
75 F 1 atm
500 m3/sec UNIQUAC
Ethanol
0.05
Buat aliran baru (ke tiga) dan copykan property nya dari salah satu aliran
diatas !

POESPO - NILNA HYSYS 2015

12

File
New Case
Add Components : definisikan komponen dalam Component List 1, close.
Add Components : definisikan komponen dalam Component List 2, close.
Add Fluid Pkgs: Basis-1, cek apakah jumlah komponenya 5 dengan klik View,
Component List Selection, kalau jumlah komponennya 3, maka pilih Component
List yang jumlah komponennya 5. Package: PR
Add Fluid Pkgs: Basis-2. Package: UNIQUAC
Enter Simulation Environment: pilih Material Stream 1 dan 2 (panah biru) dari
Palette, pindah ke PFD.
Definisikan variable yang diketahu ke masing-masing aliran
Klik kanan pada aliran, show table. Dapat ditambahkan variabel lain
Meng-copy aliran:
Dari palette pindah ke PFD aliran 3.
Double klik di aliran 3, Define from Other Stream
Pilih aliran 1 atau 2, OK, maka akan ter-copy ke aliran 3

ASSIGNMENTS:
1. Berapakan volume spesifik dari n-butane dengan rate 100 kmol/h, pada 500 K ,
tekanan 18 atm, jika FP yang digunakan adalah: SRK dan PR
2. Tentukan volume molar dari gas ammonia pada tekanan 56 atm dan suhu 450 K
dengan menggunakan Soave-Redlich-Kwong (SRK) sebagai state equation !
3. Tentukan volume molar dari gas methanol pada 100 atm dan 300 C menggunakan
Peng-Robinson (PR). Bandingkan hasil yang didapat dengan menggunakan SRK !
4. Campuran: CO 630 kmol/h, H2O 1130 kmol/h, CO2 189 kmol/h, dan H2 63 kmol/h
akan diumpankan ke reaktor, kondisi campuran dengan suhu 500 K dan tekanan 1 atm.
Hitung berapakah specific volume campuran gas tersebut dengan menggunakan SRK !
5. Campuran 25% ammonia, sisanya adalah nitrogen dan hydrogen dengan ratio 1:3.
Suhu campuran 550 K, tekanan 270 atm. Dengan menggunakan PR, tentukan specific
volume nya !
6. Campuran berikut adalah hasil keluaran sebuah rektor methanol terdiri dari: 100
kmol/h CO, 200 kmol/h H2, dan 100 kmol/h methanol. Diketahui suhu 300 C dan
tekanan 100 atm. Berapakah specific volume nya dengan menggunakan SRK, dan
bandingkan hasilnya dengan menggunakan PR !

POESPO - NILNA HYSYS 2015

3.

13

HEATER
Berapa beban yang diperlukan untuk memanaskan suatu aliran (1250 kg/s)
yang terdiri equal molar methane dan ethane dari 20oC dan 100 bar menjadi
200oC pada tekanan konstan?

1. Pemilihan komponen (Selection of Components)


a. Start Hysys File/New Case
b. Simulation Basis Manager akan terbuka. Klik Add. Pilih komponen (methane,
ethane). Kemudian keluar window dan kembali ke Simulation Basis Manager.

2. Memilih paket termodinamik


c. Add Fluid Pkgs: Basis-1, Package: PR, Akan terdisplay Basis-1, NC: 2, PP: PengRobinson, close.
d. Enter Simulation Environment, maka akan muncul window Process Flow
Diagram atau PFD Case (Main). Jika kita ingin mengubah komponen atau paket
termodinamik, kita harus kembali ke Enter Basis Environment (ctrl B atau klik
icon labu).

3. Membuat Flowsheet
e. Letakan unit operasi ke layar PFD dengan memilih unit operasi yang sesuai di
palette case (main), jika tertutup bisa kita buka dengan F4. Unit operasi ini
dipindahkan ke PFD dengan klik kiri mouse, menahannya dan melepas ke tempat
yang diinginkan.
f. Dalam contoh ini hanya heater yang diperlukan. Pilih symbol heater, klik dan
letakkan pada tempat yang sesuai. Nama aslinya E-100, dan bisa diubah.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

14

g. Letakan aliran fluida (panah warna biru) ke flowsheet. Dalam contoh ini kita perlu
satu aliran masuk dan satu aliran keluar. Pilih icon Material Stream (panah biru)
dari palette Case (Main), kemudian klik dan letakkan pada sisi kiri heater. Secara
otomatis namanya adalah 1. Nama bisa kita ubah dengan double klik, pada
window bagian atas angka 1 kita ubah dengan nama yang sesuai. Ulangi langkah
ini dengan aliran keluar heater. Umumnya arah aliran dari kiri ke kanan.
h. Kemudian letakan Energy Stream (panah merah) pada flowsheet. Dalam contoh
ini diperlukan satu aliran energi. Nama asli Q-100, dan seperti kasus diatas nama
bisa kita ubah.
i. Hubungkan aliran dan unit operasi. Double klik pada heater dan pilih 1 untuk inlet,
2 untuk oulet dan Q-100 untuk energi. Tutup window dan akan terlihat bahwa
aliran sudah terkoneksi.

4. Spesifikasi aliran, unit operasi dan kondisi operasi


j. Spesifikasi unit operasi dengan double klik unit, kemudian pilih parameter.
Contoh untuk heater parameternya adalah pressure drop dan beban panas. Karena
beban panas yang ditanya, maka kita biarkan. Masukkan 0 untuk pressure drop
(dianggap tekanan tetap), kemuddian tutup window.
k. Definisikan flow rate dan kondisi operasi aliran. Isi suhu feed 20oC, tekanan feed
100 bar (harus pilih unitnya, karena unit asalnya kPa), dan isi 1250 kg/s untuk
flow rate feed. Klik Composition, isi 0.5 dan 0.5 untuk methane dan ethane,
dengan basis unit mole fraction.
l. Memasukan kondisi operasi tiap aliran bisa dilakukan di window workbook ,
dengan tools/workbook atau dengan icon workbook diatas window PFD. Untuk
aliran masa di tab material stream, aliran panas di tab energy stream, dan
komposisi di tab composition.

m. Pada workbook ini kita bisa mengubah nama aliran, isian atas (warna biru, berarti
bisa diubah)

POESPO - NILNA HYSYS 2015

15

5. Menjalankan simulasi.
n. Untuk menjalankan program klik icon warna hijau (Solver Active) diatas flowsheet.
Dalam contoh ini tidak perlu dilakukan karena sudah otomatis, jika semua
spesifikasi benar dan icon hijau sudah on. Jika simulasi telah dijalankan maka
Unknown duty (worksheet) dengan dasar kuning menjadi OK dengan dasar hijau.
Dan unit pada flow chart berubah dari biru ke hitam.
6. Interpretasi hasil
o. Hasil simulasi bisa dilihat dengan klik icon workbook. Contoh, lihat aliran-aliran
dengan double klik untuk meyakinkan bahwa kondisi dan flow rate benar.
Kemudian lihat aliran panas untuk mengetahui panas yang diperlukan, yaitu
2.486x109 kJ/h. semua infomasi ini bisa dilihat dengan double klik heater (tab
worksheet), karena hanya satu unit operasi dan semua aliran terkoneksi dengan unit
ini.
Apakah hasil ini dapat dipertangungjawabkan? Perbandingan apa yang
diperlukan sehingga kita yakin bahwa hasil ini bisa dipertanggungjawabkan?
Coba simulasi lagi dengan mengubah paket termodinamiknya menjadi soaveredlich-kwong (SRK). Apakah duty berubah menjadi 2.509x109 kJ/h? dan coba
lagi dengan Lee-Kessler-Plocker. Apakah dutynya sebesar Q = 2.557x109 kJ/h?
Mengapa nilai duty berbeda?
Sebagai contoh mengapa ada perbedaan hasil perhitungan, karena pendekatan
rumus tiap paket termodinamik berbeda (lihat Tabel hal. 7). Oleh karena itu
pemilihan paket termodinamik hendaknya sesuai dengan komponen yang terlibat
dalam simulasi. Seperti untuk komponen yang polar lebih baik dengan UNIQUACvirial equation.
Catatan:
Property tiap aliran bisa dilihat dengan doble klik pada aliran. Untuk menampilkan
nama, tekanan, temperature, dan flowrate tiap aliran dengan cara Shift N, Shift T, Shift
P dan shift F.
Untuk menampilkan property tiap aliran dalam bentuk table dengan cara klik kanan
show table.
Coba dengan mengubah komposisi, kondisi operasi.
Untuk mengeprint dengan klik kanan pilih print PFD.
4. HEATER, MENCARI ENERGY/DUTY.
Campuran terdiri dari: 0.2 fr.mol Methane dan 0.8 fr.mol Ethane. Rate
campuran adalah 100 kgmol/j, dengan suhu 30 C dan tekanan 1 atm. Campuran
tersebut dipanaskan dalam heater sehingga suhunya naik menjadi 90 C. (P = 0).
Berapakah energi/duty heater jika dikerjakan dengan FP:
a. Peng Robinson (PR)
b. SRK
c. Lee-Kesler-Plocker (LKP)

File, new case


Add Components: isikan componen componen yang ada: methane dan ethane!
Close
Fluid Pkgs, Add: pilih PR, Close, terlihat: Basis-1, NC 2 Peng Robinson.
Add: pilih SRK, Close, terlihat: Basis-2, NC2 SRK

POESPO - NILNA HYSYS 2015

16

Add: pilih Lee-Kesler-Plocker, Close, terlihat: Basis-3, NC2, Lee-Kesler-Plocker


Simulation Environment: pilih Heater dari Palette, pindah ke PFD
Definisikan nama aliran inlet : Feed Cold, outlet : Feed Hot, Energy : Q, dan rubah
nama menjadi HEATER.

Pada Design Parameters isikan Delta P = 0, kemudian Close.

Inputkan variable dan komposisi yang diketahui pada tiap aliran, maka akan diperoleh
hasil duty energy Heater dari Basis-1 adalah = 3.193e005 kJ/h.
Untuk melihat heat duty heater dengan Basis-2 : double klik di heater, Design,
Connections, rubah ke Basis-2, kemudian lihat dutynya di Parameters = 319340 kJ/h.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

17

Untuk melihat heat duty heater dengan Basis-3 : double klik di heater, Design,
Connections, rubah ke Basis-3, kemudian lihat dutynya di Parameters = 319559kJ/h.
Ada perbedaan hasil duty dari masing-masing Package.
Fluid Package
Heater Duty, kJ/h

Peng Robinson (PR)


319.300

SRK
319.340

LKP
319.559

Perbedaan hasil antara Fluid Package disebabkan karena pendekatan rumus tiap paket
termodinamik berbeda. Oleh karena itu pemilihan paket termodinamik hendaknya
sesuai dengan komponen yang terlibat dalam simulasi. Seperti untuk komponen yang
polar lebih baik dengan UNIQUAC-virial equation.
5. HEATER & COOLER DENGAN 3 FP
0.4 fr.mass n-Butane dan 0.6 fr.mass n-Pentane dengan flow rate 100 kg/j, suhu
45 C, tekanan 1 atm dipanaskan dalam heater sampai suhu 120 C. Kemudian
keluar heater didinginkan dalam cooler sehingga suhu keluar menjadi 20 C.
Berapa duty heater dan cooler, jika basis yang dipakai adalah: PR, SRK, dan
LKP ?
File
New Case
Add Components: isikan componen componen yang ada: n-Butane, n-Pentane!
Close
Fluid Pkgs, Add: pilih PR, Close, terlihat: Basis-1, NC 2 Peng Robinson.
Add: pilih SRK, Close, terlihat: Basis-2, NC2 SRK
Add: pilih Lee-Kesler-Plocker, Close, terlihat: Basis-3, NC2, Lee-Kesler-Plocker
Simulation Environment: pilih Heater dan Cooler dari Palette, pindah ke PFD
Definisikan nama aliran inlet : Feed, Feed Hot, Feed Cold, Energy : Q, dan rubah
nama menjadi HEATER dan COOLER.
Pada Design Parameters isikan Delta P = 0 pada Heater dan Cooler, kemudian Close.
Inputkan variable dan komposisi yang diketahui pada tiap aliran, maka akan
diperoleh hasil duty energy Heater dari Basis-1 adalah = 14650 kJ/h, dan duty
energy Cooler dari Basis-1 adalah : 38310 kJ/h.
Untuk basis-2 : duty Heater adalah : 14660 kJ/h, duty Cooler adalah: 38800 kJ/h
Untuk basis-3 : duty Heater adalah : 14740 kJ/h, duty Cooler adalah: 34570 kJ/h
Terlihat perbedaan antara Fluid Package 1, 2, dan 3, hal ini karena masing-masing
Fluid Package mempunyai pendekatan Termodinamika yang berbeda.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

6.

18

POMPA
Pompa digunakan untuk memindahkan liquid, tekanan liquida akan naik.
Water dengan suhu 120 C dan tekanan 3 bar dipompa dengan efisiensi pompa
10 %. Flow rate water 100 kgmol/h. Tekanan keluar pompa 84 bar. Tentukan
suhu keluar pompa dengan FP: PR !

File
New Case
Add Components : definisikan komponen H2O dalam Component List 1, close.
Add Fluid Pkgs: Basis-1, Package: PR, close
Enter Simulation Environment: pilih Pompa dari Palette, pindah ke PFD.
Double klik pompa dan isikan stream masuk dengan Feed, stream keluar dengan
Outlet dan rubah code P-100 dengan Pompa. Parameter, isikan efisiensi pompa
10 %. Close
Definisikan variabel yang diketahui pada input dan output dengan workbook.
Aliran
Suhu
Tekanan
Molar Flow
Komposisi

Feed
120 C
3 bar
100 kgmol/h
100% H2O

Outlet
84 bar

Double klik pompa, terdapat warning : requires an energy stream, berarti kurang
informasi. Maka definisikan Q sebagai energy stream. OK (hijau).

Didapat hasil suhu water keluar = 138.1 C


Jika suhu keluar 200 C, berapakah efisiensi pompa ?
Catatan: semakin tinggi efisiensi pompa, kenaikan suhu keluar semakin kecil.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

19

7. C O M P R E S S O R
Kompresor digunakan untuk mengalirkan dan menaikkan aliran campuran gas
alam: (C1, C2, C3, i-C4, n-C4, i-C5, n-C5, n-C6, C7 dengan fraksi mol berturutturut: 0.33; 0.143; 0.0.101; 0.098; 0.08; 0.069; 0.059; 0.078; 0.042) pada suhu 100
C, tekanan 1 bar masuk ke kompresor yang mempunyai efisiensi 30%. Flow rate
gas alam 100 kgmol/h. Tekanan gas alam keluar kompresor 5 bar. Dengan FP:
PR, berapa suhu keluar ?
File
New Case
Add Components : definisikan semua komponen kecuali C7+ dalam Component List
1, karena C7+ tidak tersedia dalam Component Library.
C7+ didefinisikan dengan cara: klik menu Hypothetical/Add Component/Quick
Create a Hypo Component/ isikan nama baru di kolom Component Name: C7+.
Pilih tab Critical dan isi Normal Boiling Pt dengan 110 C. Click Estimasi
Unknown Props, maka akan terdefinisi semua properti. Close. Tambahkan Hypo
Component ke Selected Components dengan memilih Available Hypo
Components dan klik Add Hypo.

Add Fluid Pkgs: Basis-1, Package: PR, close


Enter Simulation Environment: pilih Compressor dari Palette, pindah ke PFD.
Double klik kompresor dan isikan stream masuk dengan Feed, stream keluar
dengan Outlet dan rubah code K-100 dengan Kompresor. Parameter, isikan
efisiensi compressor 30 %. Close
Definisikan variabel yang diketahui pada input dan output dengan workbook.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

Aliran
Suhu
Tekanan
Molar Flow
Komposisi

20
Feed
100 C
1 bar
100 kgmol/h
Seperti diketahui

Outlet
5 bar

Double klik Kompresor, terdapat warning : requires an energy stream, berarti


kurang informasi. Maka definisikan Q sebagai energy stream. OK (hijau).
Diperoleh hasil suhu keluar = 265.3 C
Catatan : semakin tinggi efisiensi semakin kecil kenaikan suhu
Jika suhu keluar 400 C, berapakah efisiensi kompresor ?

8.

EXPANDER
Expander digunakan untuk menurunkan tekanan aliran campuran gas alam:
0.5 fr. Mol methane, 0.3 fr. Mol Ethane, dan 0.2 fr. Mol propane dari 25 C dan
20 bar menjadi 5 bar. Efisiensi expander 30 %. Jika rate feed 100 kgmol/h,
tentukan suhu gas keluar expander, FP : PR.
File
New Case
Add Components : definisikan semua komponen dalam Component List 1.
Add Fluid Pkgs: Basis-1, Package: PR, close
Enter Simulation Environment: pilih Expander dari Palette, pindah ke PFD.
Double klik expander dan isikan stream masuk dengan Feed, stream keluar dengan
Outlet dan rubah code K-100 dengan Expander. Parameter, isikan efisiensi
expander 30 %. Close
Definisikan variabel yang diketahui pada input dan output dengan workbook.
Aliran
Suhu
Tekanan
Molar Flow
Komposisi

Feed
25 C
20 bar
100 kgmol/h
Seperti diketahui

Outlet
5 bar

Double klik expander, terdapat warning : requires an energy stream, berarti kurang
informasi. Maka definisikan Q sebagai energy stream. OK (hijau).
Diperoleh hasil suhu keluar = -6.184 C
Catatan : semakin tinggi efisiensi semakin kecil kenaikan suhu
Jika suhu keluar -30 C, berapakah efisiensi expander ?
Semakin tinggi efisiensi expander, semakin rendah suhu keluar expander

POESPO - NILNA HYSYS 2015

9.

21

HEAT EXCHANGER (HE)


HE terdiri dari dua stream energi dan dua stream material. HE yang akan
dibahas adalah shell & tube. HE dapat menyelesaikan permasalahan suhu,
tekanan, heat flow termasuk heat loss, aliran materisl dan UA.
Hot water pada 250 C tekanan 1000 psig digunakan untuk memanaskan aliran
cold water didalam shell & tube. Kondisi masuk cold stream: suhu 25 C,
tekanan 130 psig. Kondisi keluar cold stream 150 C dan hot stream 190 C. jika
rate hot stream 100 kg/h, tentukan rate cold stream ! FP: PR
File, New Case
Add Components : definisikan komponen H2O dalam Component List 1.
Add Fluid Pkgs: Basis-1, Package: PR, close
Enter Simulation Environment: pilih HE dari Palette, pindah ke PFD.
Double klik HE dan isikan Tube Side Inlet dengan Pemanas In, Tube Side Outlet
dengan Pemanas Out, Shell Side Inlet dengan Cold, Shell Side Outlet dengan
Warm dan rubah code E-100 dengan HE.
Design/parameter, isikan Delta P Tube Side dan Shell Side keduanya = 0
Definisikan variabel yang diketahui pada workbook.
Aliran
Suhu
Tekanan
Molar Flow
Komposisi

Pemanas In
250 C
1000 psig
100 kg/h
100% H2O

Pemanas Out
190 C

Cold
25 C
130 psig
100% H2O

Diperoleh hasil rate cold stream 55.21 kg/h


Jika rate cold stream 100 kg/h, berapakah rate pemanas?

Warm
150 C

POESPO - NILNA HYSYS 2015

22

10. S E P A R A T O R
Feed masuk dalam separator terdiri dari campuran: methanol, hydrogen, dan
carbon monoksida, dengan fraksi mol: 0.25; 0.4; dan 0.35 berturut-turut.
Kondisi umpan dalam suhu 5 C, tekanan 1 atm dan rate 100 kmol/jam.
Berapakah rate, suhu dan tekanan hasil vapour dan hasil bottom ?
1.
2.
3.
4.
5.

Start HYSYS. Klik menu File pilih New kemudian Case.


Simulation Basis Manager akan terbuka. Klik Add. Pilih komponen (methanol,
hydrogen, carbon monoxide). Kemudian keluar window dengan klik x.
Klik tab Fluid Pkgs pilih Peng Robinson sebagai Base Property Package
Klik Enter Simulation Environment dibagian bawah Simulation Basis Manager.
Jika akan menampilkan separator, maka klik kiri separator yang ada di palette
dan pindahkan ke PFD, maka akan terlihat gambar separator merah (berarti
belum lengkap) dengan kode V-100. Double klik separator maka akan muncul
komentar error dibawah yang dinyatakan dengan tulisan merah: perlu aliran feed,
produk atas, produk bawah.
Nama V-100 dapat dirubah dengan cara double klik di gambar alat, Design
Connection, dan ganti V-100 dengan Separator. Kemudian definisikan nama
semua aliran: Inlets dengan nama Feed; Vapour Outlet dengan nama Vap; Liquid
Outlet dengan nama Liq. Untuk Energy boleh diisi boleh tidak (opsional). Maka
akan tergambar aliran masuk dan keluar alat dengan garis biru muda, dan warna
alat menjadi putih bergaris kuning.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

23

6. Spesifikasi komposisi dan kondisi aliran


Dalam pendefinisian spesifikasi stream, dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu: doulbe
klik di masing-masing stream, misalnya Feed atau lainnya, atau klik workbook untuk
semua aliran.

7.Selanjutnya definisikan komposisi dari feed sebagai berikut:

POESPO - NILNA HYSYS 2015

24

Dalam separator, suhu keluaran biasanya sama dengan suhu feed, maka masukkan salah
satu suhu dari keluaran = 5 C.
Presure drop sudah terdefinisi dengan sendirinya = 0, bisa dilihat di: double klik separator,
design, parameters, kedua P inlet dan vapout outlet = 0.
8. Running
Untuk menjalankan program klik icon warna hijau (Solver Active) diatas flowsheet.
Dalam contoh ini tidak perlu dilakukan karena sudah otomatis, jika semua spesifikasi
benar dan icon hijau sudah on. Jika simulasi telah dijalankan maka Unknown duty
(worksheet) dengan dasar kuning menjadi OK dengan dasar hijau. Dan unit pada flow
chart berubah dari biru muda ke biru tua, dan aliran energi dari merah terang ke merah tua.
9.Menganalisa hasil (interpretation of the results)

Dari hasil Material Streams, warna hitam adalah hasil perhitungan Hysys. Dari feed
terhitung fraksi uap feed (0.7834), mass flow, liquid volume flow, dan heat flow. Produk
atas dan bawah terhitung: fraksi, tekanan, molar flow, mass flow, liquid volume flow, dan
heat flow.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

25

Dari hasil Komposisi, aliran produk atas dan bawah terhitung masing-masing komponen
yang terkandung didalamnya.

Hasil Energy Streams menghasilkan Heat Flow sebesar 8.185e10.


Dari hasil PFD dapat ditampilkan variabel dari masing-masing stream dengan cara klik
kanan, show table. Jika ingin ditambahkan variable-variabel lainnya, double klik di table
dan Add Variable, tambahkan variable yang diinginkan.

11. COMPRESSOR, COOLER & SEPARATOR


Dipelajari flowrate aliran liquid & vapour dalam separator. Dalam keadaan steady
state separator memisahkan fase liquid & fase vapour. Liquid dan vapour dalam
kolom akan mencapai kondisi equilibrium sebelum mereka dipisahkan.
Sebuah stream mengandung 15% ethane, 20% propane, 60% i-butane, dan 5% nbutane, pada suhu 50 F, tekanan atmosferik dan rate stream 100 lbmole/hr.
Tekanan stream dinaikkan menjadi 50 psia, kemudian didinginkan menjadi 32 F.
Hasil vapour dan liquid dipisahkan menjadi dua aliran produk. Berapakah flowrate
dan komposisi hasil tersebut?
FP: PR

POESPO - NILNA HYSYS 2015

26

a. File/New Case
b. Add Components : definisikan komponen : ethane, propane, i-butane dan n-butane
dalam Component List 1.
c. Add Fluid Pkgs: Basis-1, Package: PR, close
d. Enter Simulation Environment: pilih kompresor, cooler, dan separator dari Palette,
pindah masing-masing satu persatu ke PFD.
e. Buat aliran stream in dan out pada masing-masing alat.

f.
g.
h.
i.

Masukkan data yang diketahui


Delta P dari cooler = 0
Hasil dapat dilihat dari table diatas
Jika suhu cold stream 10 F, berapa flowrate dan komposisi aliran keluar
separator ?
j. Angka yang berwarna biru dapat dirubah sesuai dengan yang diinginkan atau
sesuai dengan kondisi operasi. Maka hysys akan menghitung kembali sesuai
dengan perubahan dan menghasilkan angka-angka yang berwarna hitam. Contoh
jika flow rate dirubah menjadi 200 lbmol/jam, amati perubahan yang terjadi tiap
aliran.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

27

12. REAKSI KONVERSI DALAM REAKTOR


Akan dikembangkan model reaksi oksidasi parsial dari metana menjadi hydrogen. Reaksi
partial tersebut merupakan reaksi antara metana dengan udara menghasilkan carbon
oxides dan hydrogen. Disini akan dipelajari konversi reaksi dan setting reaksi dengan
HYSYS.
Reaksi ini tidak memerlukan pengetahuan tentang termodinamika, kita hanya
memasukkan stoichiometry dan konversi dari basis reaktan dimana konversi tersebut
tidak boleh lebih dari 100%. Sama seperti reaksi tunggal, reaksi simultan konversi reaksi
total juga tidak boleh lebih dari 100%. Reaksi konversi secara umum menggunakan
CONVERSION REACTORS, tidak dapat menggunakan PLUG FLOW REACTOR atau
CSTRs.
Tujuan dari mempelajari Reaksi Konversi dalam Reaktor adalah:
- Mensimulasikan Reaktor Konversi dan reaksi-reaksi didalam HYSYS
- Menambah dan men-set reaksi
- Meng-attach set reaksi kedalam fluid package
Problem:
Produksi Hydrogen dari fuel (Hydrocarbon) dapat dilakukan secara reaksi oksidasi
partial sebagai berikut:
CH4 + 0.5 O2 CO + 2H2 (konversi 40% terhadap CH4)
CH4 + O2
CO2 + 2H2 (konversi 60% terhadap CH4)
Kembangkan sebuah model yang menggambarkan oksidasi partial dari methane
menjadi hydrogen ! Metana masuk reaktor dengan rate 100 kmol/jam pada 25 C, 2
bar, dan udara masuk reaktor dengan rate 260 kmol/j, pada 25 C, tekanan 2 bar.
a. File/New Case
b. Add Components : definisikan komponen : CH4, O2, N2, H2, CO, CO2 dalam
Component List 1. close
c. Adding the reactions: klik tab Reactions dalam Simulation Basis Manager. Terlihat
semua komponen ada dalam list Rxn Components list. Dalam kolom Reactions klik
Add Rxn. Pilih Conversion sebagai type reaksi, kemudian inputkan komponen dan
stoichiometry nya dalam Rxn-1: Methane (-1), Oxygen (-0.5), CO (1), dan Hydrogen
(2).
d. Dalam Conversion Reaction: Rxn-1, klik Basis, terlihat Base Component: Methane,
dst. Dan isikan konversi rekasi 40 di C0. Maka akan muncul tulusan hijau: Ready.
Close
e. Untuk reaksi kedua: klik Add Reaction, inputkan komponen dan stoichiometry nya:
Tethane (-1), Oxygen (-1), CO2 (1), H2 (2).
f. Klik basis dan isikan konversi terhadap Methane 60%, enter. Close.
g. Adding the Reaction Sets: dalam Simulation Basis Manager dan kolom Reaction Sets,
klik Add Set. Dalam Active List aktifkan Rxn-1 dan Rxn-2. Rubah Name: Oxidation
Rxn Set. Ready.
h. Membuat urutan reaksi: Dalam Oxidation Rxn Set, klik Ranking, isikan ranking
Rxn-1 (0), Rxn-2 (1), dan aktif kan keduanya. Close.
i. Add Fluid Pkgs: Basis-1, Package: PR, close.
j. Enter Simulation Environment: pilih General Reactors-Conversion dari Palette,
pindah ke PFD.
k. Buat aliran stream in (Methane dan Air) dan out (Vap dan Liq) pada reactor, rubah
nama CRV-100 menjadi Oxidation Reactor.
l. Masukkan data:

POESPO - NILNA HYSYS 2015

Aliran
Suhu, C
Tekanan, bar
Molar Flow, kgmol/h
Fraksi komponen

28
Methane
25
2
100
C1 = 1

Air
25
2
260
N2 = 0.79 & O2 = 0.21

m. Flowsheet, Reaction Packages, pilih Oxidation Rxn Set, klik Add set. Close
n. Double klik alat reactor, Reactions: di Reaction Set masukkan Oxidation Rxn Set. OK.
Akan terbaca hasil untuk Rxn-1: Reaction Heat (25 C): -3.6e+04 kJ/kgmole.
o. Lihat di workbook, maka akan didapat hasil komposisi produk Vap dan Liq.
13. REAKSI SETIMBANG (EQUILIBRIUM REACTION).
Akan dibahas tentang model yang melibatkan reaksi dengan WGS (Water Gas Shift)
yang dapat digunakan untuk meningkatkan hasil H2 dan menurunkan konsentrasi CO,
dimana H2 merupakan raw material untuk fuel cell dalam mobile power sources.
Reaksi kesetimbangan dalam equilibrium reactor dapat terdiri dari reaksi-reaksi
kesetimbangan yang tidak terbatas yang akan diselesaikan secara simultan. Dalam proses
mixing, hysys dapat menghitung activity dari masing-masing komponen dalam campuran
didasarkan pada fugasitas komponen murni dan fugasitas campuran.
Disini akan dipelajari tentang:
- simulasi equilibrium reactor
- Re-add reaksi-reaksi dan reaction sets
- Attach reaction sets ke fluid package
- Print stream dan workbook datasheets
Sebuah reaksi yang menghasilkan H2 dibawah ini memerlukan konsentrasi CO
lebih rendah dari 10-20 ppm agar tidak mengakibatkan anode poisoned dan tidak
terjadi penurunan efisiensi cell. Dalam hal ini perlu dilakukan purifikasi dengan
menggunakan WGS:
CO + H2O CO2 + H2.
Kembangkan sebuah model yang melibatkan reaksi WGS !
a. Buka file 8: tentang Reaktor Konversi
b. Tambahkan komponen H2O dalam Selected Components
c. Tambahkan reaksi dalam Simulation Basis Manager: Reactions, Add Rxn, pilih
Equilibrium, Add reaction, dan isikan informasi koefisien stoichiometri dari: CO,
H2O, CO2, dan H2: -1, -1, 1, dan 1 sesuai dengan reaksi diatas sampai ready.
d. Tambahkan Reaction Sets: dalam Simulation Basis Manager klik Add Set, beri nama:
WGS Rxn Set, dalam Active List pilih Rxn-3, maka akan ada comment Ready dan
Independent (hijau).
e. Attach Reaction Set ke Fluid Package: sesudah menambah Reaction Sets, perlu
dikonfirmasikan ke Fluid Package dengan cara: dalam Simulation Basis Manager klik
Add to FP, dan klik Add Set to Fluid Package.
f. Klik Return to the Simulation Environment untuk memulai simulasi. On kan solver

POESPO - NILNA HYSYS 2015

29

14. CSTR (CONTINUOUSLY STIRRED TANK REACTOR).


Dalam kasus ini akan dipelajari proses produksi propylene glycol dari reaksi antara water
dan propylene oxide dalan CSTR. Sebelum masuk reactor reaktan dicampur dalam mixer,
reactor beroperasi secara tekanan atmosferik. Fluid Package yang digunakan adalah
UNIQUAC
a.
Satuan yang digunakan adalah British, dan untuk Liq. Vol. Flow yang semula
barrel/day digunakan USGPM.
Maka pertama yang dilakukan adalah merubah satuan sesuai dengan yang
diketahui dengan cara: Buka Hysys, Tools, Preferences, Variables, dalam
Available Unit Sets pilih satuan Field, maka semua satuan berubah menjadi satuan
British. Kemudian khusus untuk satuan Liq. Vol. Flow dirubah dengan cara: pilih
Clone dan rubah satuan Liq. Vol. Flow dari barrel/day menjadi USGPM.
Kemudian Close.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

30

b. Definisikan komponen-komponen: propylene glycol, water dan propylene oxide.


c. Definisikan Fluid Package: UNIQUAC. Kemudian klik Binary Coeffs.
Untuk system biner, interaksi model aktivitas (Aij) sudah tersedia (default) dalam Hysys.
Hysys secara otomatis akan memasukkan koesisien aktifitas pasangan komponen dari
data library yang tersedia. Data tersebut dapat diganti dengan data lain seandainya
diketahui.
Dalam kasus ini koefisien aktifitas yang tidak diketahui adalah pasangan komponen
propylene oxide / propylene glycol. Kita dapat memasukkan data pasangan ini jika kita
mengetahuinya, jika tidak kita dapat mengestimasinya dengan memilih UNIFAC VLE
sebagai Coeff Estimation dan klik Unknown Only.
Koefisien Bij jika di klik maka default menunjukkan semua angka nol.
d. Mendefinisikan Reaksi:
Kembali ke Simulation Basis Manager
Klik tab Reactions, reaksi yang terjadi adalah: H2O + C3H6O C3H8O2
Klik Add Rxn
Pilih type reaksi: Kinetic Reaction
Klik Add Reaction
Masukkan komponen-komponen nya
Isi koefisien stoichiometri nya
Hysys mengisi Forward Order dan Reverse Order berdasar koef. Stoichiometry. Data
kinetic dalam kasus ini berdasar pada excess water, sehingga orde reaksi adalah orde satu
terhadap propylene oxide.
Rubah angka menjadi nol untuk water dalam kolom Fwd Order. Maka tab stoichiometry
sekarang sudah lengkap didefinisikan.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

31

POESPO - NILNA HYSYS 2015

32

15. PROSES YANG MELIBATKAN REAKSI DAN SEPARASI


Toluene diproduksi dari n-heptane dengan dehydrogenasi menggunakan katalis
Cr2O3 dengan reaksi sbb: CH3CH2CH2CH2CH2CH2CH3 C6H5CH3 + 4H2
Produksi toluene dimulai dengan memanaskan n-heptane dari 65 ke 800F dengan sebuah
heater. Kemudian dimasukan ke rekator katalis yang beroperasi isothermal dan mengkorversi
15 mol% nheptane menjadi toluene. Keluar reactor didinginkan ke 65F dan masuk separator
(flash). Asumsi bahwa semua unit beoperasi pada tekanan atmosfer, tentukan flow rate tiap
komponen pada tiap aliran, jika n-heptane masuk 100 lbmole/hr
Jawab
1. Start HYSYS. Klik menu File pilih New kemudian Case.
2. Simulation Basis Manager akan terbuka. Klik Add. Pilih komponen (toluene,
nheptane,dan hydrogen). Kemudian keluar window dengan klik x.
3. Klik tab Fluid Pkgs pilih Peng Robinson sebagai Base Property Package
4. Klik Enter Simulation Environment dibagian bawah Simulation Basis Manager.
5. Klik Heater pada Object Palette dan klik Process Flow Diagram (PFD).
6. Klik General Reactor , ada tiga jenis reactor akan muncul, klik conversion reactor dan
klik pada PFD. Kerjakan langkah yang sama untuk Cooler dan Separator.
7. Beri nama semua inlet dan outlet tiap unit operasi.
8. Kita akan mendapat pesan di reactor, Need a reaction set. Kita harus memasukan
reaksi apa yang berlangsung.
9. Klik Flowsheet/Reaction Package. Add Global Rxn Set. Kemudian, klik Add Rxn pada
kanan bawah window dan pilih Conversion. Tambahkan komponen (n-Heptane,
Toluene, Hydrogen) dan koefisien stoikiometri (-1, 1, 4). Klik halaman Basis, and tulis
15 untuk Co (ini adalah konverssinya). Tutup window sehingga terlihat PFD.
10. Double klik reaktor. Pilih Global Rxn Set sebagai set reaksi dan tutup window.
11. Buka worksheet , dan tulis didalamnya semua kondisi aliran. Catatan hanya warna biru
yang kita spesifikasi nilai. Jika kita masukkan nilai melebihi derajat kebebasan maka
akan muncul pesan ERROR.
12. Untuk mengubah satuan yang digunakan klik Tools/preference/variable.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

33

16. MEMODIFIKASI PROSES DENGAN HEAT EXCHANGER


Dari contoh 15 diatas menunjukkan bahwa beban energi di cooler dan heater
adalah sebanding. Diharapkan beban utility diperkecil dengan mentransfer panas
produk reactor ke preheater. Memodifikasi proses ini perlu penambahan HE, yang
bisa dilakukan di PFD dengan cara:
1. Klik Heater dan ubah nama umpan menjadi Pre-Heat. Tutup window.
2. Klik produk atas, ubah nama menjadi produk atas1.
3. Klik Cooler dan ubah nama di inlet menjasi produk atas2.
4. Install unit Pre-Heater, klik Heat-exchanger di palette. Double klik HE, isi aliran umpan
dan Pre-Heat sebagai tube-side masuk dan keluar, dan produk atas1 dan produk atas2
sebagai shell-side masuk dan keluar. Arah panah produk atas1 bisa diubah ke kiri dengan
klik kanan transform / rotate by 180.
5. Klik Parameter di bagian kiri window. Masukan nilai Delta P sama dengan 0 baik tube
side maupun shell side. Pilih Weighted Exchanger sebagai Model. Tutup window.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

34

6. Kita masih perlu memasukan satu lagi nilai. Buka Worksheet dan masukan nilai temperature
Pre-Heat menjadi 600F. (jika solver belum aktif silakan di klik solver)
7. Dengan mengubah temperature aliran Pre-Heat bisa dilihat efeknya terhadap H-Duty dan UA
(heat transfer coefficient x luas perpindahan panas). Dengan menaikan temperature Pre-Heat
maka akan menurunkan H-Duty, tapi akan menaikan UA, yang berarti kita perlu HE dengan
luas yang lebih besar (lebih besar dan perlu lebih banyak pipa). Tentu, ada batas maximum
temperature Pre-Heat, yang menggambarkan seberapa baik HE kita. Kita bisa melihat efeknya
dengan mengubah temperatur dan mencatat perubahan yang lain. Ini bisa dilakukan dengan
menggunak fungsi Databook (klik Tools pilih databook.). langkah-langkah bisa digambarkan
sebagai berikut:
a. Buka Tools/Databook. Klik Insert dan pilih Pre-Heat sebagai object, Temperature
sebagai Variable dan klik Add. Lakukan dengan cara yang sama untuk Heat-Duty
sebagai object Heat Flow sebagai Variable dan Heat Exch sebagai object UA sebagai
Variable. Tutup window.
b. Pindah ke halaman Case Studies dan klik Add. Beri tanda Cek Ind (Independent
variable) untuk Pre-Heat dan cek Dep (Dependant variable) untuk Heat-Duty dan Heat
Exch. Klik View. Tulis 500 untuk batas bawah, 620 untuk batas atas, dan 10 sebagai Step
Size.
c. Klik Start. Setelah beberapa detik, klik Results (bisa pilih table /grafik).

Catatan :
o

Perhatikan jika batas atas suhu pre-heat 700 F maka pada state tertentu akan didapat UA
o

negatif (pada 640 F). dan HE berwarna kuning (tidak realistis).

POESPO - NILNA HYSYS 2015

35

17. PROSES YANG MELIBATKAN RECYCLE


copper chloride dengan reaksi sbb:
C2H4 + HCl C2H5Cl
Umpan terdiri dari 50 mol% HCl, 48 mol% C2H4, and 2 mol% N2 sebesar 100
kmol/hr, pada 25C, dan 1 atm. Karena konversi reaksi hanya 90 mol%, produk
ethyl chloride dipisahkan dari reaktan yang tidak bereaksi, dan kemudian direcycle.
Unit pemisahnya yaitu kolom distilasi, yang diasumsi terpisah sempurna. Proses
beroperasi pada tekanan atmosfer dan pressure drop diabaikan. Untuk menjaga
akumulasi inerts dalam sistem, 10 kmol/hr diambil sebagai purge, W. Tunjukkan
pengaruh flowrate purge W terhadap recycle R dan komposisi umpan reaktor.
Jawab
1. Start HYSYS, File. New Case
2. Simulation Basis Manager akan terbuka. Klik Add. Pilih komponen (ethylene (atau
ethene), hydrogen_chloride, ethyl_chloride, and nitrogen). Kemudian keluar window
dengan klik x. Bisa dicari dengan menulis fomulanya komponen, dan klik pada
formula.
3. Klik tab Fluid Pkgs pilih Peng Robinson sebagai Base Property Package.
4. Klik Enter Simulation Environment dibagian bawah Simulation Basis Manager.
5. Klik Enter Simulation Environment dan klik Mixer dalam Object Palette dan klik
pada Process Flow Diagram (PFD). Lakukan hal yang sama untuk Conversion
Reactor, Component Splitter, Tee (Tee disebelah kanan mixer di Object Pallette),
dan Recycle sebagaimana terlihat pada gambar berikut.
6. Beri nama semua aliran dan atau unit operasi.

7. Klik Flowsheet/Reaction Package. Add, Global Rxn Set. kemudian, klik Add Rxn
di bagian kanan bawah dan Conversion. Add tiga components (ethylene,
hydrogen_chloride, and ethyl_chloride) dan Stoich Coeff (1, -1, 1). Klik halaman
Basis, dan tulis 90 untuk Co dengan Ethylene sebagai basis. Tutup window.
8. Double klik Reactor. Pilih Global Rxn Set sebagai Reaction set dan tutup window.
Double klik Recycle dan set Parameter/sensitivities sama dengan 1.
9. Karena diasumsi komponen bisa dipisah secara sempurna,ethyl chloride dibagian
bawah dengan kemurnian 100%, dengan 3 komponen lain menjadi produk atas. Ini
bisa dilakukan dengan double klik Component Splitter dan klik Splits (pada Design)
dan isi 0 untuk ClC2 dan 1 untuk tiga komponen yang lain.
10. Buka Workbook. Cek satuan apakah dalam SI. Jika tidak ubah dengan klik
Tools/Preferences/Variables.
11. Masukan nilai-nilai dalam Workbook untuk semua kondisi operasi,

POESPO - NILNA HYSYS 2015

36

(i). Umpan: temperature (25C), pressure (1 atm), dan molar flow (100 kmol/hr). Double
klik 100 (molar flow rate), dan isi komposisi kemudian tutup window.
(ii). Aliran recycle2 dengan flow rate nol, kondisi operasi dan komposisi sama dengan
feed, sehingga HYSYS sudah melakukan proses perhitungan.
(iii). Isi temperature 25 C, 1 atm untuk aliran split atas, and split bawah.
(iv). Beri nilai molar flow rate aliran W menjadi 10 kmol/hr.
12. Sekarang kita bisa membuka Worksheet untuk melihat hasil perhitungan, seperti dalam
halaman 30 berikut.
13. Sebagaimana di contoh 12, option Case Study di Databook bisa digunakan untuk
menginvestigasi pengaruh flow rate purge terhadap flow rate recycle, komposisi umpan
reactor, dan sejumlah reaktan yang tidak bereaksi di aliran W. Contoh W dangan range
10 15 kmol/h.

18. KOLOM DISTILASI


Dalam kasus ini kita akan memisahkan ethanol dan isopropanol dalam sebuah kolom distilasi
24 stage.
1. Start HYSYS, file, new case
2. Simulation Basis Manager akan terbuka. Klik Add. Pilih komponen (ethanol dan
isopropanol / 2-propanol). Kemudian keluar window dengan klik x. Bisa dicari dengan
menulis fomulanya komponen dan klik pada formula.
3. Klik tab Fluid Pkgs pilih Peng Robinson SV sebagai Base Property Package dan EOS
equation of state. PRSV adalah modifikasi persamaan PR untuk system yang sangat tidak
ideal.
4. Klik Enter Simulation Environment dan klik Distillation column dalam Object
Palette dan klik pada Process Flow Diagram (PFD).
5. Doble klik pada kolom distilasi. Isi nama aliran masuk dan keluar. Masukan jumlah stage
24. Pilih Total reflux. Stage numbering klik pada TOP DOWN. Misal,umpan masuk
pada stage ke 10. kemudian klik next.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

37

6. Proses berlangsung pada tekanan atmosfer dan tidak ada pressure drop, maka masukan 1
atm baik di kondensor maupun di boiler. Klik next.

7. Window ini berisi nilai awal temperatur di kondensor, top stage dan reboiler. Karena
optional bisa kita tinggalkan dan klik next.

8. Dalam window ini kita bisa memasukan nilai reflux ratio atau flow rate produk atas
(salah satu jika keduanya akan over spesifikasi). Klik done. Maka HYSYS mulai
perhitungan. Akan muncul perhitungan unconverged. Kita lanjutkan dengan mengisi
aliran umpan dan kondisi operasi yang lain.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

38

9. Dobel klik umpan & masukan kondisi operasi umpan 25oC 1 atm sebesar 163 lb/h. klik
composition masukan 0.5 dan 0.5 untuk ethanol dan isopropanol. Diasumsi sebesar
120.000 Btu/h energi dimasukan ke reboiler, lakukan ini dgn doble klik Qr.
10. Kita ingin baik produk atas dan bawah dalam phase liquid oleh karena itu klik produk
atas dan maukan 0 pada vopour fraction. Lakukan hal yang sama untuk produk bawah.
11. Run simulasi: Dobel klik kolom distilasi, masih terlihat unconverged. Klik monitor
(Design), dari sini terlihat bahwa degree of freedom bernilai 1. hal ini berarti bahwa
over spesifik (kelebihan nilai yang dimasukan), mestinya degree of freedom bernilai nol.
Telah kita tetapkan bahwa independent variablenya adalah reflux ratio, oleh karena itu
distillate flow rate kita non-aktif-kan. Maka hasil perhitungan converged. Hasil bisa
dilihat pada workbook atau worksheet.
Ada 2 kasus untuk mengilustrasikan bagaimana HYSYS bisa digunakan untuk mengevaluasi
kondisi operasi yang berbeda .
Kasus 1:
Misalkan kita ingin tahu berapa jumlah steam (beban reboiler dalam BTU/hr) yang akan
digunakan sehingga konsentraasi ethanol di produk atas 55% jika kondisi yang lain tetap.
Berikut adalah prosedure penegerjaannya :
1. Klick SPECS ( doble klik kolom, design/specs)
2. Klik add Pada column specifications. Kita pilih variable yang akan dispesifikasi yaitu
konsentrasi ethanol, pilih column component fraction. Klik component ratio kemudian
klik view. Maka akan muncul window Comp Ratio Spec. Karena kita ingin produk atas
0.55% mass fraksi ethanol, maka kita pilih stage condensor, flow basis mass fraction.
Kemudian masukan nilai 0.55. Component kita masukan ethanol. Nama bisa kita ubah
(missal mass fraksi ethanol top)
3. Hapus beban reboiler dengan cara, klik Qr pad PFD. Kemudian delete heat flow-nya.
Kemudian keluar window.
4. Doble klik kolom, design /monitor. Maka akan nampak bahwa degree of freedom sama
dengan 1. Hal ini disebut under spesification, karena kita belum meng-aktif-kan mass
fraksi ethanol top. Begitu kita aktifkan maka HYSYS mulai menghitung dan beban
reboiler yang diperlukan: 174.000 BTU/hr.
Kasus 2:
Dalam kasus ke 2, misalnya kita ingin mengetahui reflux ratio untuk menghasilkan
konsentrasi ethanol 80% dengan beban reboiler 300.000 Btu/hr dengan spesifikasi umpan
yang sama.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

39

Prosedure adalah sebagai berikut:


1. Klik design/monitor. Hapus nilai di kotak reflux ratio.
2. Ubah nilai Qr menjadi 320,000 BTU/hr.
3. Kembali ke monitor, ubah mass fraksi ethanol top menjadi 0.8.
4. Deaktifkan reflux ratio, akan didapat reflux ration 36,7.
Catatan
Property tiap aliran bisa dilihat dengan doble klik pada aliran. Untuk menampilkan
nama , tekanan, temperature, dan flowrate tiap aliran dengan cara Shift N, Shift T,
Shift P dan shift F.
Untuk menampilkan property tiap aliran dalam bentuk table dengan cara klik kanan
show table.
Coba dengan mengubah komposisi, kondisi operasi.
Untuk mengeprint dengan klik kanan pilih print PFD.
19. MEMBUAT DIAGRAM SUHU VS HEAT FLOW
100 kmol/sec H2O mempunyai suhu 25 C dan tekanan 1 atm dimasukkan dalam heater
sehingga suhunya menjadi 200 C. Jika P nya = 0, dan basis FP yang digunakan adalah
Uniquac, buatlah diagram suhu vs heat flow !
20. MEMBUAT DIAGRAM PENDINGINAN COOLER DAN VALVE
Campuran 100.000 lb/jam VynilChloride, 58.300 lb/jam HCl, dan 106.500 lb/jam 1-2
Dichloroethane pada suhu 500 C dan tekanan 26 atm dimasukkan dalam cooler.
Campuran tersebut keluar cooler pada DEW POINT nya dengan tekanan 26 atm. Keluar
cooler, campuran masuk ke Valve sampai tekanan keluar valve turun menjadi 12 atm.
Keluar dari valve akhirnya campuran dimasukkan ke cooler lagi sehingga suhu turun
menjadi 6 C dan tekanan 12 atm.
Buat kurva pendinginan dan berapa duty cooler 1 dan cooler 2 ?.
FP: SRK
21. HE SHELL & TUBE
100 kmol/jam Etanol dengan suhu 70 C dan tekanan 1 atm dimasukkan dalam HE
sehingga suhu etanol keluar dalah 60 C. Sebagai media pendingin adalah water dengan
rate 100 kmol/jam, suhu 30 C dan tekanan 1 atm. Jika feed masuk mengandung 95%
Etanol dan 5% Water, dan P di shell dan tube keduanya dalah 2 psi, berapakan suhu
water keluar
Kerjakan dengan FP: Uniquac!
22. PERTIMBANGKAN JIKA SUHU ETANOL KELUAR DALAH PADA SUHU
YANG BERBEDA
23. HE SHELL & TUBE ALKANA
100 kmol/jam campuran 0.5 fr.mol n-Butane dan 0.5 fr.mol n-Pentane mempunyai suhu
80 C dan tekanan 1 atm diturunkan suhunya dalam HE sampai suhu 50 C. Sebagai media
pendingin adalah water pada 30 C dan tekanan 1 atm. Jika P shell dan tube keduanya 5
psi, dan FP nya PR, berapakah suhu water keluar? Rate water adalah 100 kmol/j
24. HE SHELL & TUBE ALKANA + COOLER
Selesaikan soal no. 8 jika ada penambahan cooler sesudah HE.

POESPO - NILNA HYSYS 2015

40

25. HE SHELL & TUBE ALKANA


Selesaikan soal no. 24 jika susunan series shell & tube diganti.
26. MIXER
100 kmol/j cyclohexane pada 50 C, 1 atm dicampur dengan 200 kmol/j cyclopentane
pada 75 C, 2 atm. Berapa suhu campuran keluar mixer dan fraksi mol komponen, jika FP
nya PR.
27. MIXER & TEE
Jika campuran yang keluar mixer pada soal 9a) dimasukkan dalam Tee sehingga keluar
tee menjadi 3 keluaran yang masing-masing mempunyai flow ratio 0.2, 0.3, dan 0.5,
berapakah rate mole keluaran ?
28. MIXER & TEE
Aliran Komponen
1
Ethanol
Water
2
Acetaldehyde
3
1-propanol
4
1-butanol
5
1-pentanol
6
Isoamyl alcohol

Fr.mol
0.5
0.5

Flow rate, kmol/j Suhu, C


500
25

Tekanan, atm
1

20
50
30
50
20

1.2
1.2
1.3
2
2

35
50
50
35
45

Keenam aliran tersebut masuk mixer, berapa suhu, tekanan, densitas, flow rate, dan
komposisi keluar mixer.
Jika sesudah keluar mixer campuran masuk Tee dengan flow ratio 0.2, 0.6, 0.1, dan 0.1,
berapakah flow rate ke empat aliran yang keluar Tee tersebut ? FP: Antoine
29. PUMP, HEATER, COMPRESSOR & EXPANDER
100 kgmol/j campuran 0.3 fr.mol glycerol, 0.3 fr.mol monochloroethane dan 0.4 fr.mol
ethylacetic ester dipompa dari tekanan 1 atm menjadi 2 atm dengan efisiensi pompa 75%.
Suhu umpan masuk pompa 25 C. Keluar pompa campuran masuk heater sehingga suhu
naik menjadi 280 C, selanjutnya di kompresi dalam kompresor dan tekanannya menjadi
5 atm. Jika keluar kompresor kembali tekanannya diturunkan menjadi 1.5 atm dalam
expander, berapakan suhu keluar kompresor dan suhu keluar expander? FP: Antoine.
30. COMPRESSOR, EXPANDER, COOLER, PUMP.
Umpan dengan suhu 500 C, tekanan 5 atm, flow rate 1000 kmol/j terdiri dari: 0.001
fr.mol methane, 0.005 ethane, 0.01 propane, 0.05 n-butane, 0.1 n-pentane, 0.12 n-hexane,
0.15 n-heptane, 0.16 n-octane, 0.2 n-nonane dan 0.204 n-decane masuk kompresor
sampai tekanan menjadi 10 atm. Keluar kompresor masuk expander dan tekanan menjadi
1 atm, kemudian masuk cooler sehingga suhu keluar cooler manjadi 44 C dan akhirnya
dipompa dengan efisiensi pompa 80%.
Berapa duty disemua alat? Berapa suhu keluar kompresor, expander, pompa ?
FP: PR
31. SEPARATOR
100 kmol/j campuran pada 5 C dan tekanan 2 atm mengandung 0.25 fr.mol HCl, 0.2
C2H4, 0.05 N2, dan 0.5 ethyl chloride (C2H5Cl) dimasukkan dalam separator sehingga

POESPO - NILNA HYSYS 2015

41

terpisah produk atas dan bawah nya. Berapa suhu, tekanan dan fraksi mol produk atas?
FP: PR
32. REAKTOR
100 kmol/j methane pada 40 C & 1 atm bereaksi dengan 400 kmol/j oksigen pada 35 C
& 2 atm dalam sebuah reaktor dengan reaksi sbb:
CH4 + 2O2 CO2 + 2H2O
Jika konversi reaksi 75% terhadap methane, dengan FP: SRK, design reaktor tersebut!
33. DISTILASI
Methanol-water pada 30 C dan 1 atm dengan rate 1000 kmol/j didistilasi sehingga hasil
atas mengandung 90% mol methanol dan hasil bawah mengandung 10% mol methanol.
Feed masuk terdiri dari 0.5 fr.mol methanol dan 0.5 fr.mol water.
Jika P condenser dan P reboiler keduanya adalah 1 atm, Berapakan jumlah plate teoritis,
feed masuk pada plate ke berapa dan berapakah R minimum ? FP: Peng Robinson
34. DISTILASI DARI GK. EXP. 11-4-1, HAL. 656.
Campuran benzene-toluene dengan rate 100 kmol/j mengandung 45% mol benzene dan
55% mol toluene, mempunyai suhu 327.6 K didistilasi pada tekanan 101.3 kPa.
Distilat mengandung 95% mol benzene dan 5% mol toluene, sedang hasil bawah
mengandung 10% mol benzene dan 90 % mol toluene. Tekanan condensor dan reboiler
keduanya 1 atm.
Feed masuk dalam keadaan liquid jenuh, berapa N teoritis, N feed masuk, dan R
minimum ? FP: SRK
35. DISTILASI ALKANA (4 KOMPONEN)
Umpan cair 100 mol/j pada titik didihnya 70 C masuk kolom distilasi pada 405.3 kPa.
Komposisi umpan dalam fraksi mol yaitu: 0.4 n-butane, 0.25 n-pentane, 0.2 n-hexane,
0.15 n-heptane.
90 % n-pentane diambil dalam distilat dan 90 % n-hexane diambil dalam bottom. FP: PR.
Tekanan condensor dan reboiler keduanya = 405.3 kPa.
a. Berapa Nm dengan pers. Fenske
b. Berapa Rm dengan Underwood
c. Jika R = 1,5 x R min, berapa N teortis & NF ?
36. DISTILASI ALKANA (8 KOMPONEN)
Umpan yg terdiri dari fraksi mol: 1.37% i-butane, 51.12% n-butane, 4.12% i-pentane,
1.71% n-pentane, 2.62% n-hexane, 4.46 % n-heptane, 31.06 n-octane, dan 3.54 n-nonane,
dialirkan ke kolom distilasi yang beroperasi pada 80 psia dan suhu 180 F. Feed masuk
kolom dengan rate 100 lbmol/j. Dikehendaki 98.7% n-butane keluar sebagai hasil distilat
dan 63.9% i-pentane keluar sebagai bottom. Jika FP: PR, dan tekanan condenser dan
reboiler keduanya = 80 psia, maka:
a. Berapa Nm dengan pers. Fenske
b. Berapa Rm dengan Underwood
c. Jika R = 1,5 x R min, berapa N teortis & NF ?
37. SOUR WATER
Konfigurasi sour water stripper yang ditunjukkan dibawah merupakan unit yang biasa
dijumpai dalam kilang minyak. Unit ini memproses sour water yang berasal dari berbagai
sumber termasuk unit hydrotreater, reformer, hydrocracker dan crude. Sour water stripper
bisa menggunakan aplikasi langsung stripping steam (biasanya kualitas rendah, tekanan

POESPO - NILNA HYSYS 2015

42

rendah) atau steam-fired reboiler sebagai sumber panas. Maksudnya adalah untuk
menarik H2S dan NH3 dalam stripper ke overhead sebanyak mungkin. Ukuran sour water
stripper sangat penting karena kapasitasnya harus sama dengan atau melebihi rate
produksi normal sour water dari banyak sumber dalam kilang.
Aliran umpan sour water melalui umpan/keluaran exchanger dimana ia mengambil panas
dari aliran bottom kolom (Stripper Bottom). Aliran baru ini (Stripper Feed) masuk pada
tray 3 kolom distilasi 8 tray dengan reboiler dan total reflux condenser. Ditetapkan
spesifikasi kualitas pada bottom kolom mengandung amoniak 10 ppm wt. Suhu stripper
feed = 200 F, P Shell & Tube = 10 psi
Fluid Package: Peng Robinson
Komponen: H2S, NH3 dan H20
Kondisi aliran umpan
Temperature
100F
Pressure
400 psia
Std Ideal Liq 50.000
Vol Flow
barrel/day
Fraksi massa komponen
H2S
0,0070
NH3
0,0050
H2O
0,9880
Stripper
Condenser
28,7 psia
Reboiler
32,7 psia

38. SEQUENCE DISTILLATION


1000 kgmol/j larutan terdiri dari: 0.3 fr.mol acetone, 0.3 fr. mol ethanol, dan 0.4 fr.mol
1-butanol pada suhu 40 C tekanan 1 atm masuk kolom distilasi I sehingga menghasilkan
hasil atas dengan HKD = 0.01 dan hasil bawah dengan LKB = 0.001. FP : UNIQUAC, P
cond = 1 atm, P reb = 1 atm.
Hasil bawah dari kolom I masuk sebagai umpan kolom II dan menghasilkan hasil atas
dengan HKD 0.01 sedang hasil bawah mengandung LKB 0.001. Berapa jumlah N dan
NF ?
39. DISTILASI COMPLEX
Akandiproduksibyphenildenganreaksidanblokdiagram sebagaiberikut:
Reaksi :
Toluene + hydrogen benzene + methane 75%(toluene)
2 benzene
byphenil+ hydrogen 2% (benzene)
Perhatikan 2 gambar berikut

POESPO- NILNA HYSYS 2015

43

POESPO- NILNA HYSYS 2015

44

POESPO- NILNA HYSYS 2015

45

40. DEPROPANISER
Kolom mempunyai 12 tray dengan feed tray ke 7 dari top, menggunakan parsial kondensor, dengan awal R = 6.06, dan uap atas 226 lbmol/hr.
Gunakan Fluid package: SRK

POESPO- NILNA HYSYS 2015

46

HASIL SIMULASI

POESPO- NILNA HYSYS 2015

41. DISTILASI KOMPLEKS DENGAN 2 FEED DAN 2 SIDE STREAM (DATA DISEDIAKAN DI GAMBAR BERIKUT)

47

POESPO- NILNA HYSYS 2015

48
HASIL SIMULASI

POESPO - NILNA HYSYS 2015

49

42. EXTRACTION
Aliran mengandung 60% mol water dan 40% mol acetone akan di ekstraksi dengan
menggunakan pelarut murni MIBK. Kondisi feed pada 25 C dan 1 atm, dengan rate 1
kgmol/detik. Kondisi solvent sama dengan kondisi feed. Berapa produk extract dan
rafinat ?
43. SALES GAS
Aliran gas alam mengandung N2, CO2, dan C1 s/d nC4, iC4 diproses dalam sistem
refrigerasi untuk memisahkan HC yang lebih berat. Fluid Package : PR. P shell & Tube
= 10 psi. HE design adalah end point. Diketahui jumlah plate = 10 dan feed plate = 5.
Gas kering yang dihasilkan akan memenuhi spesifikasi dew point HC di perpipaan.

Suhu,
P
Molar flow, mmscfd
Komponen
N2
CO2
Metana
Etana
Propana
i-butana
n-butana

Feed 1
60 F
41,37 bar
6
Mol fraksi
0.01
0.01
0.6
0.2
0.1
0.04
0.04

44. AMONIAK DARI GAS ALAM.

Feed 2
60 F
600 psia
4
Mass fraksi
0.02
0
0.4
0.2
0.2
0.1
0.08