Anda di halaman 1dari 22

S2P2

PERATURAN INTERNAL
RUMAH SAKIT
(HOSPITAL BYLAWS)
DAN
PERATURAN INTERNAL
STAF MEDIK RUMAH SAKIT

(MEDICAL STAF BYLAWS)

TAHUN 2011

RSB PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no 1-3 Pamulang
Telp. (021) 7407421 / 22 fax (021)7496346

Peraturan Internal Rumah Sakit Harapan Bunda

Hal. 0

KEPUTUSAN DIREKTUR UTAMA RSB PERMATA SARANA HUSADA


Nomor: 001/SK-DIRUT/RSBPSH/VII/11
Tentang
PEMBERLAKUKAN PERATURAN INTERNAL RUMAH SAKIT DAN
PERATURAN INTERNAL STAF MEDIK RUMAH SAKIT
(HOSPITAL BY LAWS AND MEDICAL STAFF BY LAWS)
RSB PERMATA SARANA HUSADA
DIREKTUR UTAMA RSB PERMATA SARANA HUSADA
Menimbang

: a.

Bahwa rumah sakit tidak lagi sebagai lembaga sosial yang kebal
hukum, tetapi telah bergeser menjadi lembaga yang dapat menjadi
sebagai subjek hukum.

b.

Bahwa RSB Permata Sarana Husada perlu memiliki suatu tatanan


peraturan-peraturan sebagai acuan aspek hukum seluruh kegiatan
organisasi dari manajemen rumah sakit.

c. Bahwa untuk mewujudkan adanya suatu tatanan peratuan termaksud


diatas maka dipandang perlu adanya Peraturan Internal (Hospital By
Laws) di RSB Permata Sarana Husada.
Mengingat

: 1. Undang-undang RI Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah sakit


2. Undang-undang RI Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.
3. Undang-undang RI Nomor 29 tahun 2004 tentang Praktek Kedokteran.
4. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 290/MenKes/PER/III/2008 tentang
Pesetujuan Tindakan Kedokteran
5. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 631/MenKes/SK/IV/2005
tentang Pedoman Peraturan Internal Staf Medis (medical Staf By Laws)
di rumah sakit
6. Keputusan Direktur Utama RSB Permata Sarana Husada Nomor
004/SK/RSBPSH/VI/11 tentang organisasi dan tata kerja RSB Permata
Sarana Husada
7. Keputusan Direktur Utama RSB Permata Sarana Husada Nomor
088/SK/RSBPSH/VI/11 tentang pengangkatan Direktur RSB Permata
Sarana Husada
MEMUTUSKAN

Menetapkan
Pertama

:
: KEPUTUSAN DIREKTUR UTAMA RSB PERMATA SARANA
HUSADA TENTANG PEMBERLAKUKAN PERATURAN INTERNAL
RUMAH SAKIT DAN PERATURAN INTERNAL STAF MEDIK
RUMAH SAKIT (HOSPITAL BY LAWS AND MEDICAL STAFF BY
LAWS) RSB PERMATA SARANA HUSADA

Kedua

: Pemberlakuan Peraturan Internal Rumah Sakit Dan Peraturan Internal Staf


Medik Rumah Sakit (Hospital by Laws and Medical Staff by Laws RSB
Permata Sarana Husada yang dimaksud pada diktum pertama sebagaimana
tercantum dalam buku yang merupakan bagian yang tak terpisahkan dari
keputusan ini.

Ketiga

: Peraturan Internal Rumah Sakit Dan Peraturan Internal Staf Medik Rumah

Peraturan Internal Rumah Sakit Harapan Bunda

Hal. 0

Sakit (Hospital By Laws And Medical Staff By Laws) RSB Permata Sarana
Husada tersebut merupakan acuan yang harus ditaati dan dilaksanakan oleh
selutuh bidang di RSB Permata Sarana Husada guna menyelenggarakan
kegaiatannya secara baik dan benar
Keempat

: Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, bila dikemudian hari


terdapat kekeliruan atau perubahan dengan keputusan ini, maka akan
dilakukan perbaikan seperlunya

Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal 1 Juli 2011
DIREKTUR
RSB PERMATA SARANA HUSADA

dr. Novi Gracia, SpOG

Peraturan Internal Rumah Sakit Harapan Bunda

Hal. 1

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

LEMBAR PENGESAHAN

Direksi RSB Permata Sarana Husada

dr. Novi Gracia, SpOG


Direktur Utama

Dr. Reza Kamal, SpOG


Direktur

Tuti Amalia
Direktur Keuangan

:
Wakil Direktur Pelayanan Medik

:
Wakil Direktur Umum

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

SAMBUTAN DIREKTUR UTAMA


RSB PERMATA SARANA HUSADA.

Salam Sejahtera
Dengan mengucapkan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas Rahmat dan karuniannya, maka
Peraturan Internal Rumah Sakit (Hospital Bylaws dan Medical Staf Bylaws) RSB Permata Sarana
Husada dapat tersusun dan diselesaikan dengan baik.
Rumah sakit merupakan salah satu bentuk pelayanan kesehatan yang tertua dan paling rumit.
Tujuan rumah sakit adalah untuk melindungi, menyembuhkan dan mengurangi penderitaan orangorang yang sedang jatuh sakit. Hal ini membuat rumah sakit tidak lagi sebagai lembaga social
yang kebal hokum, akan tetapi bergeser menjadi lembaga yang dapat sebagai subyek hokum.
Perubahan paradigm tersebut, perlu ditindak lanjuti dengan penyusunan peraturan internal yang
diatur peran dan fungsi pemilik, pengelola dan staf medis.
Penyusunan Peraturan Internal rumah Sakit (Hospital Bylaws dan Medical Staf Bylaws) RSB
Permata Sarana Husada ini sebagai salah satu upaya untuk menghindari kesalahan dan pelanggaran
dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.
Penyusunan Peraturan Internal Rumah Sakit dapat dilaksanakan berkat kerja keras Tim penyusun
yang telah meluangkan dan megorbankan waktu, tenaga dan pikiran, untuk itu saya ucapkan
terima kasih dan penghargaan yang stinggi-tingginya kepada semua tim Penyusun, para
kontributor serta semua pihak terkait sehingga dapat tersusunnya Peraturan Internal Rumah Sakit
ini dengan baik.
Akhir kata, saya mengharapkan, dengan tersusunnya Peraturan Internal Rumah Sakit ini dapat
dijadikan sebagai salah satu acuan dalam menyelesaikan konflik tuntutan pelayanan kesehatan di
RSB Permata Sarana Husada.
Sekian dan terima kasih

Jakarta, Maret 2015


Direksi RSB Permata Sarana Husada
Direktur Utama

dr. Novi Gracia, SpOG

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

PERATURAN INTERNAL RUMAH SAKIT


DAFTAR ISI
KETERANGAN
SURAT KEPUTUSAN
SAMBUTAN DIREKTUR UTAMA
DAFTAR ISI
PEMBUKAAN
BAB I
KETENTUAN UMUM PERATURAN INTERNAL RSB PERMATA SARANA
HUSADA
Istilah dan Pengertian
Nama, Tujuan, Visi Dan Misi Rumah Sakit
Kedudukan, Tugas Pokok dan Fungsi Rumah Sakit
BAB II PENYELENGGARAAN RUMAH SAKIT
Dewan Komisaris
Direktur Utama RSB Parmata Sarana Husada
Direksi Rumah Sakit
Pengangkatan Direksi
Persyaratan menjadi Direktur dan Wakil Direktur
Pemberhentian Direksi
Tugas dan kewajiban, fungsi, wewenang dan Tanggung Jawab Direksi
Rapat Direksi
BAB III Komite Medik
Sub Komite Medik
Staf Medis Fungsional
Bab IV Instalasi
Tim
BAB V KETENTUAN PENUTUP
Tata Urutan Peraturan
Penutup

Hal.

1
1
3
4
5
5
5
5
6
7
8
8
12
13
13
13
14
15
16
16
16

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

PERATURAN INTERNAL RSB PERMATA SARANA HUSADA


PEMBUKAAN
Rumah sakit merupakan salah satu bentuk pelayanan kesehatan yang tertua dan paling rumit.
Tujuan pelayanan rumah sakit adalah untuk melindungi, menyembuhkan dan mengurangi
penderitaan orang-orang yang sedang jatuh sakit.
Untuk mencapai visi Menjadi rumah sakit pilihan dengan memberikan kwalitas pelayanan
terbaik, tentu memerlukan upaya yang maksimal, baik dari sumber daya ,manusia maupun sarana
pendukungnya. Rumah sakit harus senantiasa meningkatkan mutu pelayanan dengan berorientasi
pada pelanggan. Untuk itu perlu kerjasama yang baik antara pemilik, pengelola dan staf medik
yang mempunyai peranan penting dalam menentukan masa depan rumah sakit.
Manajemen harus mampu terciptanya hubungan yang harmonis diantara ketiga unsure di atas,
diperlukan suatu landasan hokum yang mengatur hubungan antara Direktur Utama,Direktur serta
Staf Medik dalam bentuk Peraturan Internal Rumah Sakit (Hospital Bylaws)
Peraturan Internal RSB Permata Sarana Husada berfungsi sebagai pedoman bagi Direktur Utama
dalam melakukan pengawasan rumah Sakit, pedoman bagi Direktur dalam mengelola Rumah Sakit
dan menyususn kebijakan yang bersifat teknis operasional dan sebagai sarana untuk menjamin
efektivitas,efisiensi dan mutu pelayanan. Juga berfungsi sebagai sarana perlindungan hokum bagi
semua pihak dan sebagai referensi dalam menyelesaikan konflik di Rumah Sakit.
Semua peraturan-peraturan Internal rumah Sakit yang telah dan akan dibuat dikemudian hari tidak
bertentangan dengan Peraturan Internal RSB Permata Sarana Husada.

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

BAB I
KETENTUAN UMUM PERATURAN INTERNAL
RSB PERMATA SARANA HUSADA

Istilah dan Pengertian


Pasal 1
Dalam Peraturan Internal Rumah Sakit ini yang dimaksud dengan:
1. Rumah Sakit adalah RSB Permata Sarana Husada
2. Peraturan Internal rumah sakit adalah suatu produk hukum yang merupakan konstitusi sebuah
rumah sakit yang ditetapkan oleh pemilik rumah sakit atau yang mewakili juga sebagai aturan
dasar yang mengatur hubungan penyelenggara rumah sakit antara Direktur Utama, Direktur
dan Staf Medik.
3. Dewan Komisaris adalah seorang atau lebih yang melakukan pengawasan atas kebijaksanaan
direksi RSB Permata Sarana Husada
4. Direktur RSB Permata Sarana Husada adalah pejabat yang diangkat dan merupakan
perwakilan RSB Permata Sarana Husada yang bertugas melakukan pengawasan dan kebijakan
direksi RSB Permata Sarana Husada dalam menjalankan pelayanan dan operasional rumah
sakit serta memberikan nasehat kepada direksi RSB Permata Sarana Husada.
5. Direksi adalah pejabat penanggung jawab pengelolaan rumah sakit yang terdiri dari Direktur,
Wadir Keuangan, Wadir Pelayanan Medis dan Wadir Umum.
6. Direktur Rumah Sakit adalah pejabat yang diangkat oleh Direktur Utama RSB Permata Sarana
Husada berdasarkan Surat Keputusan pengangkatan yang berfungsi sebagai penanggung jawab
rumah Sakit.
7. Wadir Keuangan adalah pejabat yang berfungsi sebagai penanggung jawab keuangan Rumah
sakit.
8. Wadir Pelayanan Medik adalah pejabat yang berfungsi sebagai penanggung jawab pelayanan
medik dan keperawatan Rumah sakit.
9. Wadir Umum adalah pejabat yang berfungsi sebagai penanggung jawab pengelolaan layanan
umum oprasional, perencanaan dan pemasaran Rumah sakit.
10. Komite Medik adalah Komite yang dibentuk/ditunjuk oleh direktur rumah sakit yang bekerja
secara kolektif untuk menyelesaikan tugas-tugas khusus yang berhubungan dengan pelayanan
medis.
11. Sub Komite adalah sekelompok tenaga medis yang bertugas membantu pelaksanaan tugas
komite medik.

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

12. Staf Medik Fungsional (SMF) adalah seorang dokter atau dokter gigi yang memiliki ijin
praktek di Rumah sakit dan terikat perjanjian kerja dengan rumah sakit dan karenanya diberi
kewenangan melakukan praktek kedokteran.
13. Rapat rutin adalah Rapat-rapat yang dilaksanakan oleh Direktur dengan jajarannya dan
terjadwal
14. Rapat khusus adalah Rapat-rapat yang dilaksanakan oleh Direktur dan dapat dilakukan tanpa
terjadwal atau mendadak.
15. Intalasi pelayanan adalah instalasi yang menyelenggarakan upaya kesehatan, yaitu Gawat
Darurat, RawatJalan, Rawat Inap, Laboratorium, Radiologi, Rehabilitasi medis, Rawat
Intensive dan lain lain
16. Pelayanan medis spesialistik dasar adalah pelayanan medis spesilis penyakit dalam, kebidanan
dan penyakit kandungan, bedah dan kesehatan anak.
17. Pelayanan medis spesialistik luas adalah pelayanan spesalistik dasar ditambah dengan
pelayanan spesialis THT, Mata, Syaraf, Jiwa, Kulit dan Kelamin, Jantung, Paru, Radiologi,
Anesthesi, Rehabilitasi medis, Patologi klinis, Gigi dan mulut, kedokteran forensik dan
medicolegal serta pelayanan spesialis lain sesuai dengan kebutuhan.
18. Dokter mitra adalah dokter yang direkrut oleh rumah sakit karena keahliannya, berkedudukan
sejajar dengan rumah sakit, bertanggung jawab secara mandiri dan bertanggung jawab gugat
secara proporsional sesuai kesepakatan atau ketentuan yang berlaku di rumah sakit
19. Dokter tamu adalah dokter yang karena keahliannya atau reputasinya diundang oleh rumah
sakit untuk melakukan tindakan yang tidak atau belum dapat dilakukan oleh staf medis yang
ada di rumah sakit atau untuk melaksanakan alih ilmu pengetahuan dan teknologi.
20. Tenaga administrasi adalah orang atau sekelompok orang yang bertugas melaksanakan
administrasi perkantoran guna menunjang pelaksanaan tugas-tugas pelayanan.
21. Karyawan adalah mereka yang mempunyai hubungan kerja dengan RSB Permata Sarana
Husada Sejahtera dan menerima gaji atau honor dengan surat pengangkatan

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

Nama, Tujuan, Visi dan Misi Rumah Sakit


Pasal 2
1. Nama Rumah Sakit ini adalah RSB Permata Sarana Husada sesuai keputusan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia No: HK.07.06/III/649/07 tentang izin penyelenggaraan.
2. Kedudukan Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
3. Logo RSB Permata Sarana Husada adalah
4. Nomor pendaftaran Ciptaan: 042054 dikeluarkan oleh Menteri Hukum Dan Hak Asasi
Manusia Republik Indonesia tanggal 22 April 2009
5. Visi Rumah Sakit adalah Menjadi rumah sakit bersalin dengan memberikan pelayanan

optimal dan suasana kekeluargaan menjadi pedoman kami dalam merawat pasien.
6. Misi RSB Permata Sarana Husada adal ah Memberikan pelayanan kesehatan yang

profesional, dengan fasilitas yang baik dengan suasana rumah yang kekeluargaan
dengan biaya terjangkau. Rumah Sakit Bersalin Permata Sarana Husada merupakan
rumah sakit dengan fasilitas rumah sakit khusus untuk pelayanan penyakit kandungan
dan kebidanan. Fasilitas Rumah Sakit Bersalin Permata Sarana Husada terus
dikembangkan mengingat Pamulang merupakan daerah yang cukup padat pemukiman,
sehingga sangat dibutuhkan suatu tempat pelayanan kesehatan yang baik..
7. Tujuan Rumah Sakit adalah Menyelenggarakan kegiatan jasa pelayanan untuk meningkatkan
kesehatan dan senantiasa beorientasi kepada kepentingan masyarakat
8. Motto Rumah Sakit adalah 3S IH =Senyum, Sapa, Sopan, Informatif dan Hati
9. Untuk mendukung terwudjudnya visi dan misi RSB Paermata Sarana Husada, telah ditetapkan
budaya kerja yang wajib diketahui dan dilaksanakan dengan sungguh sungguh oleh jajaran
RSB Permata Sarana Husada dari Atas sampai bawah yaitu Direksi dan seluruh karyawan yang
bekerja di lingkungan RSB Permata Sarana Husada
10. Budaya kerja perusahaan diaktualisasikan dengan jargon :RCTI Jujur Yes! Yang dapat
dijelaskan sebagi berikut:
R : Ramah (Senyum,Sapa,Sopan Santun)
C : Cepat merespon kebutuhan pelanggan(Pasien & pengunjung)
T : Teliti dalam memberikan Pelayanan kepada pelanggan
I : Informatif
Jujur dalam bekerja
! : Tanda simbol Optimis dalam menghadapi segala tantangan dan hambatan dalam
tugas.

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

Kedudukan, Tugas Pokok dan Fungsi Rumah Sakit


Pasal 3
1. RSB Permata Sarana Husada sebagai rumah sakit kesehatan perorangan milik swasta yang
menjalankan kegiatan usahanya di bidang pelayanan kesehatan perorangan yang dipimpin oleh
seorang Direktur.
2. Rumah Sakit mempunyai tugas melaksanakan pelayanan pengobatan, pemulihan, peningkatan
kesehatan dan pencegahan penyakit yang dilaksanakan melalui rawat inap, rawat jalan, rawat
darurat (emergency) dan tindakan medis, secara serasi dan terpadu dengan upaya peningkatan
pelayanan pengobatan dan pencegahan serta melaksanakan pelayanan rujukan, sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang berlaku
3. Untuk menyelenggarakan tugas pokok sebagaimanan dimaksud pada ayat (2) rumah sakit
mempunyai fungsi:
a) Perencanaan rumah sakit, yang meliputi perencanaan pelayanan medis, sarana prasarana
penunjang medis dan non medis, administrasi kepegawaian serta keuangan, dalam rangka
pelayanan kesehatan.
b) Penyelenggaraan pelayanan medis, pelayanan penunjang medis dan non medis dan
pelayanan rujukan medis.
c) Penyelenggaraan pengelolaan teknis admininstrasi tata usaha, administrasi keuangan dan
akuntansi, kepegawaian dan adminsitrasi pengelolaan sarana dan praarana rumah sakit.
d) Penyelenggaraan asuhan keperawatan serta Asuhan Kebidanan.
e) Penyelenggaraan pengadaan, pengakatan dan pemberhentian tenaga medis, tenaga perawat
fungsional dan non medis
f) Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan, pengembangan tenaga medis, para medis
fungsional dan tenaga non medis untuk memenuhi kebutuhan rumahs sakit.
g) Penyelenggaraan upaya pemasaran rumah sakit dalam bentuk pemasaran sosial dan
pemasaran umum.
h) Penyelenggaraan kerjasama dengan pihak ketiga untuk pelayanan rumah sakit melalui
system kerjasama operasi
i)

Pengawasan dan evaluasi pelaksanaan pelayanan medis,pelayanan penujang medis,


pelayanan non medis dan pelayanan pengelolaan administrasi dengan menggunakan
system akuntabilitas.

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

BAB II
PENYELENGGARAAN RUMAH SAKIT
Dewan Komisaris
Pasal 4
1. Komisaris melakukan pengawasan atas kebijaksanaan direksi RSB Permata Sarana Husada
dalam menjalankan perseroan serta memberikan nasehat kepada direksi RSB Permata Sarana
Husada.
2. Komisaris baik bersama-sama maupun sendiri-sendiri setiap waktu dalam jam kerja kantor
perseroan berhak memasuki bangunan dan halaman atau tempat lain yang dipergunakan atau
yang dikuasai oleh perseroan dan berhak memeriksa semua pembukuan, surat dan alat bukti
lainnya, memeriksa dan mencocokan keadaan uang kas dan lain-lain serta berhak untuk
mengetahui segala tindakan yang telah dijalankan oleh direksi.
Direktur RSB Permata Sarana Husada
Pasal 5
1. Direktur Utama RSB Permata Sarana Husada diangkat oleh Rapat Umum Pemegang Saham
(RUPS).
2. Direktur Utama RSB Permata Sarana Husada melakukan pengawasan dan kebijakan direksi
RSB Permata Sarana Husada dalam menjalankan pelayanan dan operasional rumah sakit serta
memberikan nasehat kepada direksi RSB Permata Sarana Husada.
Direksi Rumah Sakit
Pasal 6
Pengelolaan Rumah Sakit dilakukan oleh Direksi.
Anggota direksi adalah sebagai berikut:
1. Direktur Rumah Sakit
2. Wakil Direktur Pelayanan Medik
3. Wakil Direktur Keuangan
4. Wakil Direktur Umum

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

Pasal 7
1. Direktur bertanggung jawab kepada Direktur Utama terhadap oprasional dan keuangan rumah
sakit secara umum dan keseluruhan
2. Semua wakil direktur bertanggung jawab kepada Direktur sesuai bidang tanggung jawab
masing-masing
Pasal 8
1. Susunan direksi rumah sakit dapat dilakukan perubahan, baik jumlah maupun jenisnya, setelah
melalui analisis organisasi dan analisis jabatan guna memenuhi tuntutan perubahan.
2. Perubahan susunan direksi sebagimanan dimaksud pada ayat (1) Direktur Utama PT.
Pengangkatan Direksi
Pasal 9
1. Pengangkatan dalam jabatan dan penempatan direksi rumah sakit ditetapkan berdasarkan
kompetensi dan kebutuhan praktik bisnis yang sehat,memiliki keahlian, Intergritas,
kepemimpinan, pengalaman di bidang perumah sakitan dan berkelakuan baik serta memilki
dedikasi untuk mengembangkan usaha guna kemandirian Rumah Sakit
2. Kompetensi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan keahlian berupa pengetahuan,
ketrampilan dan sikap perilaku yang diperlukan dalam tugas jabatan, yang mengacu kepada
peraturan perundang undangan yang berlaku
3. Kebutuhan praktik bisnis yang sehat sebagaimana dimaksud ayat (1) merupakan keseuaian
antara kebutuhan jabatan, kualitas dan kualifikasi sesuai kemampuan keuangan rumah sakit.
4. Direksi rumah sakit diangkat dan diberhentikan dengan keputusan Direktur Utama RSB
Permata Sarana Husada
5. Direksi diangkat untuk masa jabatan 2 (dua) tahun dan dapat diangkat kembali sesuai dengan
keputusan Direktur RSB Permata Sarana Husada

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

Persyaratan menjadi Direktur dan Wakil Direktur


Pasal 10
Syarat untuk dapat diangkat menjadi Direktur adalah:
1. Seorang tenaga medis yang mempunyai keahlian dalam manejemen administrasi
perumahsakitan sesuai dengan peraturan perundang undangan yang berlaku
2. Memiliki kompetensi berupa keahlian dan kemapuan dalam melaksanakan tugas jabatan
3. Memiliki pengetahuan dan ketrampilan dalam melaksanakan praktek bisnis yang sehat di
rumah sakit dengan meningkatkan kinerja pelayanan, kinerja keuangan dan kinerja manfaat
bagi masyarakat.
4. Berkelakuan baik dan memiliki dedikasi untuk mengembangkan pelayanan yang professional
5. Tidak pernah terlibat dengan masalah hukum atau pengguna obat obatan terlarang seperti
Narkoba
Pasal 11
Syarat untuk dapat diangkat menjadi Wakil Direktur Pelayanan adalah:
1. Memenuhi kriteria keahlian, intergritas, kepepimpinan dan pengalaman di bidang pelayanan.
2. Memiliki kemapuan melaksanakan koordinasi di lingkup pelayanan rumah sakit
3. Berkelakuan baik dan memiliki dedikasi untuk mengembangkan pelayanan yang professional
4. Terlibat dalam suatu perbuatan melanggar hukum yang telah mempunyai ketetapan hukum
Pasal 12
Syarat untuk dapat diangkat menjadi Wakil Direktur Keuangan adalah:
1. Seorang yang memiliki pendidikan strata satu dan memenuhi criteria keahlian, Integritas,
kepemimpinan dan pengalaman di bidang administrasi keuangan rumah sakit atau akuntansi
rumah sakit
2. Mampu melaksanakan kordinasi di lingkup administrasi dan keuangan serta bersedia dan
sanggup untuk menjalankan prisip pengelolaan keuangan yang sehat di rumah sakit
3. Berkelakuan baik dan memiliki dedikasi untuk mengembangkan pelayanan di bagian
administrasi dan keuangan rumah sakit secara professional
4. Terlibat dalam suatu perbuatan melanggar hukum yang telah mempunyai ketetapan hukum

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

Pasal 13
Syarat untuk dapat diangkat menjadi Wakil Direktur Umum adalah:
1. Seorang yang memiliki pendidikan strata satu dan memenuhi kriteria keahlian, Integritas,
kepemimpinan dan pengalaman di bidang teknik, administrasi

perumah sakitan, sarana

prasarana rumah sakit


2. Mampu melaksanakan kordinasi di lingkup yang menjadi tanggung jawabnya
3. Berkelakuan baik dan memiliki dedikasi dalam pemeliharaan sarana prasaran rumah sakit
secara professional
4. Terlibat dalam suatu perbuatan melanggar hukum yang telah mempunyai ketetapan hukum
Pemberhentian Direksi
Pasal 14
Direktur dan Wakil Direktur dapat dibehentikan karena:
1. Meninggal Dunia
2. Berhalangan secara tetap selama 3(tiga) bulan berturut-turut
3. Tidak melaksanakan tugas dan kewajibannya dengan baik
4. Melanggar misi,kebijakan atau ketentuan-ketentuan lain yang telah digariskan
5. Mengundurkan diri karena alas an yang dapat diterima
6. Terlibat dalam suatu perbuatan melanggar hukum yang telah mempunyai ketetapan hokum
Tugas dan kewajiban, fungsi, wewenang dan Tanggung Jawab Direksi
Pasal 15
Tugas dan kewajiban Direktur:
1. Memimpin dan mengelola rumah sakit sesuai dengan tujuan rumah sakit yang telah ditetapkan
dengan senatiasa berusaha meningkatkan daya guna dan hasil guna
2. Memelihara dan mengelola aset Rumah Sakit
3. Melaksanakan kebijakan pengembangan usaha dalam mengelola Rumah Sakit sebagai mana
digariskan oleh Direksi RSB Permata Sarana Husada
4. Menetapkan Kebijakan Operasional Rumah Sakit
5. Menyiapkan strategi bisnis RSB Permata Sarana Husada dan rencana bisnis anggaran tahunan
Rumah Sakit
6. Mengadakan dan memelihara pembukuan serta administrasi Rumah Sakit
kelaziman yang berlaku bagi Rumah Sakit

sesuai dengan

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

7. Membuat uraian tugas dan jabatan serta tata hubungan kerja yang disesuaikan dengan struktur
organisasi dan tatakerja RSB Permata Sarana Husada yang ditetapkan Direktur Utama RSB
Permata Sarana Husada Sejahtera
8. Mengangkat dan memberhentikan pegawai Rumah Sakit

sesuai dengan ketentuan yang

berlaku
9. Menyiapkan Laporan tahunan dan Laporan berkala
Pasal 16
Fungsi Direktur adalah:
1. Perumusan kebijakan teknis dibidang pelayanan kesehatan
2. Pelayanan penunjang dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan
3. Penyusunan rencana dan program, monitoring, evaluasi dan pelaporan di bidang pelayanan
kesehatan
4. Penyelenggara pelayanan medis,penunjang medis dan non medis, keperawatan, pelayanan
rujukan
5. Pelaksanaan pendidikan dan pelatihanpengelolaan akuntansi dan keuangan
6. Pengeloaan urusan kepegawaian, hukum, hubungan masyarakat, organisasi dan tata laksana,
serta rumah tangga, sarana dan prasarana rumah sakit
Pasal 17
Wewenang Direktur adalah:
1. Memberikan perlindungan dan bantuan hukum kepada seluruh karyawan rumah sakit, yang
berkaitan dengan pelayanan
2. Menetapkan kebijakaan oprasional rumah sakit
3. Menetapkan peraturan, pedoman, petunjuk teknis dan prosedur tetap rumah sakit
4. Menetapkan dan memberhentikan pegawai rumah sakit sesuai peraturan tata tertib rumah sakit
yang berlaku
5. Menetapkan hal-hal yang berkaitan dengan hak dan kewajiban pegawai rumah sakit sesuai
peraturan tata tertib rumah sakit yang berlaku
6. Memberikan penghargaan bagi pegawai yang berprestasi dan sanksi bagi pegawai yang
melanggar sesuai peraturan tata tertib rumah sakit yang berlaku
7. Mendatangkan ahli, professional, konsultan atau lembaga independen sesuai kebutuhan
8. Menetapkan organisasi fungsional sesuai kebutuhan
9. Mengangkat dan meberhentikan pejabat fungsional sesuai dengan peraturan tata tertib rumah
sakit yang berlaku
10. Menanda tangani perjanjian dengan pihak lain untuk jenis perjanjian yang bersifat teknis
operasional pelayanan

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

11. Mendelegasikan sebagian kewenangan kepada jajaran di bawahnya


12. Meminta pertanggungjawaban pelaksanaan tugas dari semua Wakil Direktur
Pasal 18
Tanggung Jawab Direktur adalah:
1. Perencanaan, penyelenggaraan dan akuntabilitas, kebenaran kebijakan rumah sakit
2. Kelancaran, efektivitas dan efisiensi kegiatan rumah sakit
3. Kebenaran program kerja,pengendalian, pengawasan dan pelaksanaan serta laporan
kegiatannya
4. Meningkatkan akses, keterjangkauan dan mutu pelayanan kesehatan.
Pasal 19
Tugas dan kewajiban Wakil Direktur Pelayanan adalah:
1. Menyususn rencana pelayanan medis dengan mempertimbangkan rekomendasi dari komite
komite yang ada di rumah sakit
2. Melaksanakan kegiatan pelayanan medis sesuai dengan Rencana Bisnis Strategis
3. Memonitor pelaksanaan kegiatan pelayanan medis
4. Mepertanggungjawabkan kinerja oprasinal di bidang pelayanan medis
5. Melaksankan tugas-tugas lain yang diberikan Direktur

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

Pasal 20
Fungsi Wakil Direktur Pelayanan adalah:
1. Penyiapan perumusan kebijakan teknis, pelaksanaan dan pelayanan administrasi dan teknis di
bidang pelayanan medis
2. Penyiapan perumusan kebijakan teknis, pelaksanaan dan pelayanan administrasi dan teknis di
bidang pelayanan keperawatan
3. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Direktur sesuai tugas dan fungsinya.
Pasal 21
Tugas dan kewajiban Wakil Direktur Keuangan adalah:
1. Mengkoordinasikan penyusunan rencana Bisnis Anggaran dan menyiapkan daftar pelaksanaan
Anggaran rumah sakit serta melakukan pengelolaan pendapatan dan biaya
2. Menyelenggarakan pengelolaan kas, utang-piutang
3. Menyususn kebijakan pengelolaan barang, asset tetap dan investasi
4. Menyelenggarakan system informasi manajemen keuangan,akuntansi dan penyusunan laporan
keuangan
5. Mengkoordinasi pengelolaan system remunerasi, pola tariff dan pelayanan administrasi
keuangan
6. Mengkoordianasikan pelaksanaan serta pemantauan pelaksanaan dengan bekerjasanma dengan
Satuan Pengawas Internal
7. Menyusun rencana kegiatan di bidang administrasi rumah sakit dan melaksanakan kegiatan di
bidang administrasi sesuai Rencana Bisnis Strategis
8. Memonitor pelaksanaan kegiatan di bidang administrasi dan mepertanggungjawabkan kinerja
oprasional di bidang administrasi
9. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Direktur
Pasal 22
Fungsi Wakil Direktur Keuangan adalah:
1. Penyiapan perumusan kebijakan teknis,pelaksanaan dan pelayanan administrasi dan teknis di
bidang anggaran dan perbendaharaan
2. Penyiapan perumusan kebijakan teknis,pelaksanaan dan pelayanan administrasi dan teknis di
bidang akuntansi dan verivikasi
3. Penyiapan perumusan kebijakan teknis, pelaksanaan dan pelayanan administrasi dan teknis di
bidang pengeloaan pendapatan dan perencanaan
4. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Direktur sesuai tugas dan fungsinya

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

Pasal 23
Tugas dan kewajiban Wakil Direktur Umum adalah:
1. Mengkoordinasikan penyusunan rencana perbaikan sarana dan prasarana rumah sakit
2. Menyelenggarakan pengelolaan sarana dan prasaran baik medis mapun non medis
3. Menyususn kebijakan pengelolaan barang,asset tetap dan investasi
4. Menyelenggarakan system perbaikan sarana dan prasarana rumah sakit
5. Mengkoordianasikan pelaksanaan serta pemantauan pelaksanaan perbaikan sarana dan
prasaran rumah sakit
6. Menyusun rencana kegiatan di bidang Umum sesuai Rencana Bisnis Strategis
7. Memonitor pelaksanaan kegiatan di bidang administrasi umum dan kesekretariatan
8. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Direktur
Pasal 24
Fungsi Wakil Direktur Umum adalah:
1. Penyiapan perumusan kebijakan teknis di bidang kesekretariatan
2. Penyiapan perumusan kebijakan teknis di bidang organisasi dan kepegawaian
3. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Direktur sesuai tugas dan fungsinya
Rapat Direksi
Pasal 25
1. Rapat Direksi RSB Permata Sarana Husada diselenggarakan sekurang-kurangnya 1(satu) bulan
sekali atau sewaktu-waktu bila diperlukan untuk membahas berbagai masalah yang bersifat
mendesak di RSB Permata Sarana Husada
2. Dalam rapat sebagaimana dimaksud pada ayat 1 dibicarakan hal-hal yang berhubungan dengan
kegiatan RSB Permata Sarana Husada sesuai dengan tugas kewenangan dan kewajibannya
3. Keputusan rapat Direksi diambil atas dasar Musyawarah untuk Mufakat
4. Dalam hal tidak tercapai kata mufakat, maka keputusan diambil berdasarkan suara terbanyak
5. Untuk setiap rapat harus disertai daftar hadir dan notulen rapat.
BAB III
Komite Medik
Pasal 26
1. Komite Medik adalah Komite yang dibentuk/ditunjuk oleh direktur ruamh sakit yang bekerja
secara kolektif untuk menyelesaikan tugas-tugas khusus yang berhubungan dengan pelayanan
medis.

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

2. Komite Medik merencanakan pengembangan rumah sakit dan pengendalian mutu bidang
medik.
3. Pengurus Komite Medik berwenang memberikan rekomendasi atau usulan kepada direksi RSB
Permata Sarana Husada.
4. Pengurus Komite Medik diangkat oleh Direktur RSB Permata Sarana Husada.
5. Masa jabatan Pengurus Komite Medik adalah 2 (dua) tahun dan dapat diangkat kembali.
6. Hasil rapat-rapat Komite Medik dilaporkan kepada direksi RSB Permata Sarana Husada.
Sub Komite Medik
Pasal 27
1. Untuk menjalankan tugasnya Komite Medik dapat mengangkat berbagai sub komite
2. Sub Komite Medik tersebut bertanggungjawab kepada Komite Medik.
a. Sub Komite Kredensial
b. Sub Komite Mutu Profesi
c. Sub Komite Etika dan Disiplin Profesi
3. Pengangkatan dan tata cara kerja masing-masing Sub Komite akan diatur tersendiri dalam
Peraturan Staf Medis.
Staf Medis Fungsional
Pasal 28
1. Staf medis fungsional adalah kelompok dokter yang bekerja di bidang medis dalam jabatan
fungisonal.
2. Staf medis fungsional mempunyai tugas melaksanakan diagnosis, pengobatan, pencegahan
akibat penyakit, peningkatan dan pemulihan kesehatan, penyuluhan, pendidikan, pelatihan,
penelitaian dan pengembangan ilmu dan teknologi kedokteran.
Pasal 29
Dalam melaksanakan tugasnya, staf medis fungsional dikelompokan sesuai dengan keahliannya
a.

Staf Medik Spesialis Kebidanan dan Kandungan

b.

Staf Medik Spesialis Anak


Bab IV
Instalasi
Pasal 30

1. Penyelenggara kegiatan pelayanan, pendidikan dan pelatihan serta penelitian kesehatan


dibentuk instalasi yang merupakan unit pelayanan non struktural
2. Pembentukan instalasi ditetapkan dengan keputusan Direktur

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

3. Instalasi dipimpin oleh kepala inslatalasi yang diangkat dan diberhentikan oleh Direktur
4. Dalam melaksanakan kegiatan operasional pelayanan kepala instalasi wajib berkoordinasi
dengan bidang atau seksi terkait.
5. Kepala instalasi dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh tenaga fungsional dan atau tenaga
non fungsional.
Pasal 31
1. Pembentukan dan perubahan instalasi didasarkan atas analisis organisasi dan kebutuhan
2. Pembentukan dan perubahan jumlah dan jenis intalasi dilaporkan secara tertulis kepada
Direktur Utama PT
Pasal 32
Kepala instalasi mempunyai tugas dan kewajiban, melaksanakan, memonitor dan mengevaluasi,
serta melaporkan kegiatan pelayanan di instalasi masing-masing
Tim
Pasal 33
1. Guna memungkinan dukungan penyelenggaraan kegiatan pelayanan,pendidkan dan pelatihan
serta penelitian dan pengembangan kesehatan dibentuk Tim/panitia yang jabatan merupakan
fungsional,yang berada langsung dibawah direktur
2. Pembentukan tim/panitia ditetapkan dengan keputusan Direktur
3. Tim/panitia dipimpin oleh ketua Tim/panitia
4. Dalam melaksanakan tugasnya tim/panitia berkoordianasi dengan unit lain
Pasal 34
1. Pembentukan Tim/panitia berdasarkan analisis kebutuhan
2. Perubahan tim/Panitia dilaporkan secara tertulis kepada Direktur Utama PT
1. Fungsi Satuan Pengawas Intern :
a. Melakukan pengawasan terhadap segala kegiatan di lingkungan rumah sakit
b. Melakukan penelusuran kebenaran
c. Melakukan pemantauan tindak lanjut hasil pemeriksaan jajaran pengawas fungsional

RSB. PERMATA SARANA HUSADA


Jl. Pamulang Permai blok D3 no. 1-3 Pamulang, Tangerang Selatan
Telp. (021) 7407421 / 22. FAX. (021) 7496346

BAB V
KETENTUAN PENUTUP
Tata Urutan Peraturan
Pasal 35
1. Peraturan Internal Rumah Sakit ini selanjutnya akan menjadi Pedoman semua Peraturan dan
Kebijakan Rumah Sakit
2. Setiap satuan kerja harus membuat standart prosedur operasional yang mengacu pada
peraturan internal Rumah Sakit
3. Semua Kebijakan Operasional, Standar prosedur operasional administrasi dan manajer Rumah
Sakit tidak boleh bertentangan dengan Peraturan Internal Rumah Sakit
4. Tata Urutan Peraturan yang berlaku sebagai berikut:
a. Peraturan Internal RSB Permata Sarana Husada Keputusan Direktur dan Peraturan
RSB Permata Sarana Husada
b. Keputusan Instalasi, Kepala Bagian dan Hirarki struktural, Kepala kelompok
Struktural Fungsional untuk hal hal yang teknis operasional di bidangnya dan
dipertanggungjawabkan kepada atasan langsungnya.
Penutup
Pasal 36
1. Keputusan keputusan Direksi dan pimpinan lainnya yang telah ada pada saat Peraturan
Internal Rumah Sakit ini disahkan, dan masih tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan
dengan ketentuan ketentuan yang tercantum didalam Peraturan Internal Rumah Sakit
2. Peraturan Internal ini secara berkala akan dievaluasi oleh Tim yang dibentuk oleh Direksi
3. Jika didalam evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat 2, ditemukan hal-hal yang sudah tidak
sesuai lagi, maka akan dilakukan perbaikan dan penyempurnaan yang selanjutnya, maka akan
dilakukan perbaikan dan penyempurnaannya, yang selanjutnya ditetapkan dengan surat
Keputusan Direksi yang disahkan oleh Ketua Dewan Penyantun
4. Peraturan Internal Rumah Sakit berlaku sejak tanggal ditetapkan.

Anda mungkin juga menyukai