Anda di halaman 1dari 7

MAKALAH TEORI AKUNTANSI

ASET

Nama Kelompok 1 :
1.
2.
3.
4.

Daud Dody Irwansyaf


24932
Ni Made Anggi L.P.W.
Evi Yuniasari S.
Getta Septina Wibowo
25115

25106
25110

5.

Leilyta Vika Permatasari 25133

DEFINISI ASET
The IASB (AASB) Framework for the Preparation and Presentation of FInancial Statements
(para49) mendefinisikan asset sebagai berikut:
aset adalah sumber daya yang dikendalikan oleh entitas sebagai akibat peristiwa masa lalu dan
memberikan manfaat ekonomi di masa yang akan datang.
Manfaat Ekonomik di Masa yang Akan Datang (Future Economic Benefits)
Untuk dapat disebut sebagai aset, suatu objek harus mengandung manfaat ekonomi di masa
mendatang yang cukup pasti. FASB menyatakan bahwa aset adalah sumber ekonomi karena potensi jasa
atau utilitas yang melekat di dalamnya yaitu suatu daya atau kapasitas langka yang dapat dimanfaatkan
kesatuan usaha dalam upayanya untuk mendatangkan pendapatan melalui kegiatan ekonomi yaitu
konsumsi, produksi, dan pertukaran.
Peirson memberikan contoh konsep dari jasa masa depan. Kendaraan bermotor yang dimiliki oleh
perusahaan adalah aset, bukan karena kendaraan bermotor adalah benda fisik, tetapi karena dapat
memberikan manfaat di masa depan dalam bentuk transportasi. Persediaan adalah aset,karena dapat
memberikan manfaat ekonomi di masa depan dari penjualan.
Dikendalikan Oleh Entitas (Control by an Entity)
Manfaat ekonomi harus dikendalikan oleh badan yang bersangkutan untuk memenuhi syarat
sebagai aset. Kepemilikan mempunyai makna yuridis atau legal, yaitu untuk memiliki suatu objek
diperlukan proses yang disebut transfer hak milik. Kontrol pemilik memiliki harta tidak mutlak. Sebagai
contoh, pemerintah bisa melarang kepemilikan atau pembuatan produk tertentu. Melalui kekuatan, ia
dapat membatalkan kontrol seseorang atas harta. Hal ini juga dapat menyita properti untuk pajak,
mendikte metode operasi dan permintaan bahwa produk dan aset sesuai dengan standar tertentu atau
bahwa mereka digunakan untuk tujuan tertentu saja. Kepemilikan rumah Anda, misalnya, tidak
memberikan Anda hal untuk menggunakannya untuk tujuan komersial seperti butik atau kafe kecuali
diizinkan oleh peraturan pemerintah setempat. Bahkan dalam kasus dimana ada peraturan tertentu atau
patung ada, opini publik dapat memberikan suatu pengekangan kuat sehingga, pada dasarnya,
mengendalikan entitas atas aset adalah terbatas. Oleh karena itu, hak suatu entitas untuk menggunakan
atau mengendalikan aset tidak pernah mutlak. Hak untuk menggunakan atau mengendalikan aset
sebagaimana tercantum dalam definisi tersebut tidak berarti bahwa suatu entitas harus dapat melakukan
apa pun yang benar-benar menyenangkan dengan aset.
Kepemilikan sering bersamaan dengan kontrol, tetapi bukan merupakan karakteristik penting dari aset.
Misalnya, pertimbangkan agen yang memiliki barang untuk dijual atas nama pelaku. Barang tersebut
bukan milik agen, tetapi agen memiliki kontrol kepemilikan untuk menjual barang tersebut. Seperti dalam
kasus perjanjian sewa menyewa. Konsep hukum yang digunakan dalam akuntansi hanya sebagai pedoman
saja. Tujuan akuntansi tidak tercapai dengan berfokus pada ketepatan konsep hukum, melainkan, dengan
berkonsentrasi pada substansi ekonomi dari transaksi dan peristiwa yang mempengaruhi kinerja keuangan
dan kondisi perusahaan.
Dari Kejadian Dimasa yang Lalu (Past Events)

Aset harus dikontrol oleh entitas pelaporan sebagai akibat peristiwa masa lalu. Sebagai contoh,
mesin yang sudah diakuisisi oleh perusahaan adalah aset, tetapi sebuah mesin yang akan diperoleh sesuai
untuk anggaran bukanlah aset sampai telah diakuisisi, sejak peristiwa, transaksi pembelian, belum terjadi .
Standar setter, seperti AASB, di masa lalu telah menjelajahi implikasi dari kontrak pelaksana. Dalam
rangka-2005 pra konseptual Australia (Pernyataan Akuntansi Konsep 4) dewan menganggap bahwa
kontrak tersebut sebagai sewa, kontrak pembelian non-dibatalkan dan kontrak valuta berjangka
menimbulkan aktiva dan kewajiban yang harus dilaporkan sebagai aktiva dan kewajiban dalam laporan
keuangan laporan.
Pada th 1970-an FASB Ijiri ditugaskan untuk melakukan proyek penelitian tentang kontrak
pelaksana. Ijiri beralasan bahwa kontrak pelaksana 'tampaknya memenuhi pengakuan pengujian pertama
sebagai aset dalam laporan keuangan'. Dalam contoh konstruksi di atas, kedua belah pihak memiliki 'hak
untuk memperbaiki kinerja masa depan'. Ijiri menyimpulkan bahwa setelah hak kontraktual memenuhi
definisi aktiva), kemudian harus memenuhi kriteria pengakuan 'sebelum dicatat. satu kriteria adalah
kegunaan, kriteria yang lain adalah 'ketegasan' kontrak.Kontrak yang belum dilaksanakan oleh salah satu
pihak mempunyai status yang disebut kontrak eksekutori, yang berarti belum berlaku. Sebelum berlaku,
kontrak semata-mata merupakan kesepakatan atau janji yang bersifat saling mengimbangi antara hak dan
kewajiban. Sebelum salah satu pihak berprestasi pada saatnya, hak dan kewajiban pihak lain belum terjadi
sehingga
nilai
kontrak
tidak
dapat
diakui.
Pada saat ini beberapa kontrak pelaksana diakui sebagai aset,sementara yang lain tidak, hal tersebut
tergantung pada persyaratan standar akuntansi. Kerangka IASB memberikan definisi aktiva dan kewajiban
yang diambil bersama-sama, menunjukkan bahwa sewa harus dikapitalisasi.
Transaksi kejadian di masa lalu merupakan syarat perlu (necessary condition) tetapi tidak merupakan
syarat cukup (sufficient condition) untuk pengakuan aset. Syarat perlu ditetapkan agar tidak terjadi
pengakuan aset yang bersifat historis. Contoh, peganggaran pembelian mesin yang disetujui dalam RUPS
tidak dengan sendirinya menimbulkan aset sebelum ada transaksi pembelian. Walaupun bencana alam
dapat menghilangkan atau menurunkan manfaat ekonomik di masa yang akan datang, suatu kesatuan
usaha tetap dapat menguasai dan melaporkan aset kalau bencana tersebut belum terjadi. Aset dapat
dipengaruhi oleh keadaan di luar kemampuan kesatuan usaha untuk mengendalikannya, contohnya adalah
kenaikan harga, perubahan tingkat bunga, pertumuhan alamiah (akresi), penyusutan (shrinkage),
pencurian,huru-hara, kecelakaan dan bencana alam.
Dapat Dipertukarkan (Exchangeability)
Beberapa peneliti berpendapat bahwa definisi aset harus mencakup kondisi bahwa aset dapat
dipertukarkan. Dapat dipertukarkan berarti item tersebut dipisah dari perusahaan, dan bahwa nilai
disposalnya terpisah dari nilai perusahaan.Asset yang secara khusus terpegaruh oleh kondisi tersebut
adalah goodwill, karena tidak dapat dijual secara terpisah dengan aset lainnya.Chambers juga berpendapat
bahwa dalam menentukan posisi keuangan melibatkan pengukuran dari nilai aset dan utang, namun
goodwill masuk ke dalam evaluasi bukan pengukuran. Nilainya hanya bisa dihitung secara antisipatif.
Dalam perhitungannya, kinerja perusahaan di masa lalu dapat digunakan menjadi dasar. Nilai pasti untuk
goodwill tidak sama dengan nilai aset lain dan utang.Bagi pihak yang menentang kondisi dapat
dipertukarkan berpendapat bahwa pertukaran hanyalah salah satu cara untuk memperoleh
keuntungan/maanfaat dari aset. Sebagai contoh, persediaan merupakan tipe aset yang keuntungannya
berasal dari pertukaran. Tetapi keuntungan dari sebagian besar aset seperti pabrik, mesin, dan bangunan
kantor diperoleh dari penggunaannya. Kritik lain mengatakan bahwa nilai ekonomis tergantung pada
kelangkaan dan kegunaannya, tetapi tidak pada kemampuan dapat dipertukarkannya. Moonitz mengatakan
bahwa pertukaran tidak menghasilkan nilai. Akhirnya pihak yang menentang mengatakan bahwa
penyertaan aset tak berwujud seperti goodwill bukanlah usaha untuk menilai sebuah bisnis secara

keseluruhan, tetapi secara sederhana hal tersebut merupakan usaha untuk mengidentifikasi dan menilai
sumber daya tertentu dari keuntungan perusahaan di masa depan.
PENGAKUAN ASET
Kriteria Pengakuan Aset
Beberapa peraturan pengakuan dinyatakan secara informal sebagai kebiasaan dan lainnya secara
formal disusun dalam keputusan berwenang. Dua contoh peraturan pengakuan konvensional adalah:
1. Piutang dicatat sebagai aset ketika terjadi penjualan kredit.
2. Perlengkapan dicatat sebagai aset ketika dibeli.
Banyak kriteria pengakuan yang telah diaplikasikan pada masa lalu untuk membantu akuntan
memutuskan kapan mencatat aset. Tidak semua kriteria tersebut disusun dalam Framework (kerangka) dan
sebagian lagi memiliki sedikit atau tanpa dasar teoritis.
1. Kepercayaan terhadap hukum.
Pengakuan beberapa aset tergantung pada konsep legal dari aset tersebut. Sebagai contoh, catatan
piutang berdasar pada penjualan persediaan dan pembelian aset tetap memberikan hak yang sah
untuk penggunaannya.Kriteria ini berhubungan dengan relevansi dan keandalan dari informasi
akuntansi. Control digunakan untuk menentukan keberadaan aset. Meskipun demikian hak legal
yang terlewatkan secara umum menunjukkan terlewatkannya pengendalian dan dapat digunakan
dalam penentuan kapan mengakui keberadaan aset. Walaupun hak legal kepemilikan atau
pengendalian dari keuntungan penggunaan property sering digunakan sebagai kriteria pengakuan.
Framework paragraf 35: Jika informasi adalah untuk menyatakan dengan tepat transaksi dan
peristiwa lain yang memiliki tujuan untuk penyajian, perlu bahwa semua dicatat dan disajikan
sesuai dengan substansi dan realitas ekonomi dan bukan hanya bentuk hukumnya. Keberadaan
hak-hak hukum adalah indikator, tetapi bukan kriteria untuk pengakuan aset.
2. Menetapkan substansi ekonomis dari transaksi atau kejadian. Memastikan substansi ekonomi dari
transaksi berkaitan dengan tujuan informasi yang relevan dan dapat dipercaya. Materialitas juga
faktor: jika peristiwa ini signifikan secara ekonomis, maka cukup penting untuk mencatat dan
melaporkan. Materialitas didefinisikan dalam Framework paragraf 30: Informasi itu material
apabila kelalaian atau salah saji dapat mempengaruhi keputusan ekonomi pengguna yang diambil
atas dasar laporan keuangan.
Ada sisi berbeda dengan substansi ekonomi dan kriteria materialitas dan oleh karena itu sulit untuk
digeneralisasikan. Namun, banyak peraturan didasarkan padanya. Kadang-kadang kriteria
substansi ekonomi diterapkan bertentangan dengan hukum.
3. Penggunaan konservatisme (prinsip kehati-hatian): mengantisipasi kerugian, tetapi tidak
keuntungan.
Dalam Framework dinyatakan dalam ayat 37: kehati-hatian adalah penyertaan kadar kehati-hatian
dalam pelaksanaan pertimbangan yang diperlukan dalam membuat estimasi dalam kondisi
ketidakpastian, sehingga aktiva atau pendapatan tidak berlebihan dan kewajiban atau beban tidak
dinilai terlalu rendah.
Pendekatan ini tampaknya tidak konsisten dengan konsep netralitas. Netralitas terjadi ketika
informasi bebas dari bias dan tidak dipilih atau disajikan dengan cara yang akan mempengaruhi
penilaian untuk mencapai hasil yang ditetapkan atau hasil. konservatisme menyiratkan bahwa
kewajiban yang dapat direkam awal, tetapi bukan aset.

PENGUKURAN ASET
Dasar Pengukuran Tangible Assets
Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan Nomor (PSAK)16 Revisi 2007 adalah standar akuntansi yang
dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia yang mengatur tentang perlakuan akuntansi aset tetap.PSAK
16 hampir sepenuhnya mengadopsi IAS 16
Satu asat tetap yang memenuhi kualifikasi untuk diakui sebagai aset tetap pada awalnya harus
diukur sebesar biaya perolehan. Biaya perolehannya diukur dengan jumlah tercatat dari aset yang
diserahkan.
Pengakuan biaya perolehan awal dihentikan ketika aset tersebut berada pada lokasi dan kondisi
yang diinginkan agar aset siap digunakan.
Dasar Pengukuran Intangible Assets
Standar akuntansi mengharuskan mengukur aset tidak berwujud awalnya sebesar harga perolehan
(IAS 38, para. 24). Penggunaan model nilai saat ini untuk aset tidak berwujud jarang digunakan. IAS 38
paragraf 75 memperbolehkan model revaluasi. Dengan metode ini setelah aset tetap diakui sebagai aset
tetap, suatu aset tetap yang nilai wajarnya dapat diukur secara andal harus dicatat pada jumlah revaluasian,
yaitu nilai wajar pada tanggal revaluasi dikurangi akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan
nilai yang terjadi setelah tanggal revaluasi. Selain itu, IAS 38 melarang pengakuan aset tidak berwujud
internal (paragraf 48, 63). Meskipun pengeluaran dapat menimbulkan manfaat masa depan, itu dihapuskan
atas dasar bahwa ia tidak menghasilkan aset yang dapat diidentifikasi secara terpisah (ayat 49,64). Salah
satu cara internal aktiva tidak berwujud dapat muncul dalam neraca adalah melalui kapitalisasi
pembangunan biaya, seperti yang dijelaskan sebelumnya.Penilaian aset tidak berwujud adalah
kontroversial, melibatkan seperti halnya estimasi subjektif dari nilai wajar aktiva.
Dasar Pengukuran Financial Instrument
Permasalahan tentang instrumen keuangan (financial instrument) diatur dalam IPSAS 15, namun
IPSAS 15 ini hanya mencakup masalah penyajian dan pengungkapan saja sementara masalah pengukuran
dan pengakuan belum diatur dalam IPSAS sehingga harus merujuk pada IAS 39 Financial Instrument:
Recognition and Measurement.
Sesuai dengan IAS 39 maka aset keuangan dibagi menjadi 4 kategori sebagai berikut:
1. Aset keuangan pada nilai wajar melalui laba rugi (Financial assets at fair value through profit or
loss/FVTPL).
2. Investasi yang ditahan sampai jatuh tempo (Held-to-maturity investments/HTM).
3. Pinjaman dan Piutang (Loans and receivables/L&R).
4. Aset keuangan yang tersedia untuk dijual (Available-for-sale financial assets /AFS).
FVTPL dapat termasuk aset keuangan yang dipegang untuk tujuan diperdagangkan (trading). Aset
keuangan dimasukkan dalam kategori dengan tujuan untuk diperdagangkan jika entitas memiliki tujuan
untuk menjual atau membeli kembali dalam jangka waktu dekat.
Kategori kedua, HTM, mencakup aset keuangan dengan pembayaran yang tetap dan tertentu serta ada
jangka waktu jatuh tempo dimana entitas memiliki keinginan positif dan kemampuan untuk memegangnya
sampai dengan jatuh tempo. Aset keuangan ini mencakup investasi dalam obligasi dan instrumen utang
lainnya dimana entitas tidak akan menjualnya sebelum masa jatuh tempo.
Kategori ketiga, L&R, termasuk aset keuangan dengan pembayaran yang telah ditentukan waktunya serta
tetap yang tidak memiliki nilai pada pasar aktif. Termasuk di dalam kategori ini adalah piutang, wesel
tagih, pinjaman dll.
Kategori keempat, AFS, termasuk aset keuangan yang tidak termasuk dalam ketiga kategori tersebut di
atas atau entitas yang memilih untuk mengklasifikasikan asetnya ke dalam golongan ini.
Pengukuran
1. Pengukuran awal (initial measurement)

Ketika aset keuangan diakui dalam neraca maka harus dicatat pertama kali dengan nilai wajarnya.
Nilai wajar merupakan harga transaksi actual atau yang diestimasi pada saat berlangsungnya transaksi
antara pihak-pihak yang tidak memiliki hubungan istimewa yang memiliki pengetahuan yang cukup atas
aset keuangan yang diukur.
2. Pengukuran selanjutnya (subsequent measurement)
Pengukuran selanjutnya dari aset keuangan menggunakan salah satu di antara tiga metode yaitu
metode biaya (cost), biaya teramortisasi (amortized cost) dan nilai wajar (fair value).
Subsequent measurement menggunakan metode cost ketika suatu instrumen tidak dapat diukur pada nilai
wajarnya sehingga laba rugi yang belum terealisasi tidak akan dicatat/diakui namun laba/rugi akan diakui
ketika investasi dalam kategori ini dijual atau dihapus.
Subsequent measurement menggunakan metode amortized cost untuk mendapatkan tingkat bunga yang
konstan selama masa manfaat aset. Aset keuangan yang diukur dengan cara ini adalah HTM dan L&R.
Apabila HTM dan L&R dijual maka keuntungan dan kerugian yang terealisasi akan dicatat dalam laporan
laba rugi. Metode amortisasi yang digunakan dalam metode ini adalah effective interest rate method.
Subsequent measurement menggunakan metode fair value untuk aset keuangan kategori FVTPL dan AFS.
Investasi yang termasuk dalam kategori ini termasuk investasi dalam instrumen utang dan ekuitas.
Pengukuran dengan fair value tidak dapat dilakukan ketika instrumen ekuitas tidak memiliki nilai pada
pasar aktif dan tidak dapat diukur secara andal pada nilai wajarnya. Untuk kategori FVTPL semua
perubahan dalam nilai wajarnya dilaporkan dalam laporan laba rugi namun untuk kategori AFS semua
perubahannya dilaporkan sebagai komponen yang terpisah dari ekuitas sampai terealisasi dimana ketika
realisasi itu terjadi (melalui penjualan) maka akan dicatat dalam laporan laba rugi.
Pengukuran Nilai Wajar
FASBs SFAS 157 Fair Value Measurements, menyediakan beberapa contoh teknik valuasi yang
digunakan untuk mengestimasi nilai wajar (fair value), yaitu:
a. The Market Approach
penggunaan informasi dan harga yang dapat diobservasi dari transaksi aktual untuk asset atau
kewajiban (liabilities) yang identik, mirip atau yang dapat diperbandingkan.
b. Income Approach
konversi atas jumlah di masa yang akan datang (seperti aliran kas atau earnings) menjadi
jumlah tunggal yang didiskontokan pada masa sekarang.
c. Cost Approach
jumlah yang saat ini akan diperlukan untuk menggantikan kapasitas jasa asset tersebut (kos
penggantian saat ini/ current replacement cost)
FASB telah mengusulkan, terlepas mana pendekatan yang digunakan, valuasi/penilaian tersebut
harus memperhatikan input pasar, yaitu asumsi dan data yang digunakan partisipan pasar untuk
mengestimasi nilai wajar.
Hierarki Nilai Wajar (Fair Value Hierarchy)
Tiga kategori atau level untuk input yang digunakan untuk mengestimasi nilai wajar (FASB, 2004, hlm 5,
par 14), yaitu:
Level 1 menggunakan harga yang dikutip (quoted price) untuk asset dan kewajiban yang
identik pada referensi pasar aktif di mana informasi tersebut tersedia. Harga yang dikutip tidak
boleh disesuaikan.
Level 2 jika harga yang dikutip untuk asset dan kewajiban pada referensi pasar aktif tidak
tersedia, nilai wajar harus diestimasi berdasarkan harga yang dikutip untuk asset atau kewajiban
yang serupa/mirip pada pasar aktif, disesuaikan sepantasnya sesuai dengan perbedaannya.
Level 3 jika harga yang dikutip untuk asset dan kewajiban yang sama dan serupa/mirip pada
pasar aktif tidak tersedia, atau jika perbedaan antara asset dan kewajiban yang mirip tidak secara

objektif tersedia, nilai wajar harus diestimasi menggunakan teknik penilaian berganda bersesuaian
dengan pendekatan pasar, income dan cost.