Anda di halaman 1dari 26

A.

Judul Percobaan
Pengaruh pH dan Konsentrasi Enzim Terhadap Aktivitas Enzim

B. Waktu Percobaan
Selasa, 22 Oktober 2013 pukul 13.00 15.30 WIB

C. Tujuan Percobaan
Membuktikan bahwa pH dan konsentrasi enzim mempengaruhi aktivitas enzim

D. Dasar Teori
Enzim atau fermen adalah suatu protein yang berfungsi sebagai biokatalisator
reaksi-reaksi biokimia pada mahkluk biologi. Zat-zat yang diuraikan oleh reaksi
disebut substrat, dan yang baru terbentuk dari reaksi disebut produk. Spesifisitas
enzim sangat tinggi terhadap substratnya, dan enzim mempercepat reaksi kimia
spesifik tanpa pembentukan produk samping. Hampir semua enzim dalam tubuh
merupakan protein. Enzim sangat penting dan berpengaruh dalam tubuh makhluk
hidup. Karena hampir semua proses biologis sel memerlukan enzim agar dapat
berlangsung dengan cepat. Enzim memegang peranan yang sangat penting dalam
reaksi metabolisme dalam tubuh. Reaksi reaksi kimia kompleks dalam tubuh akan
berlangsung sangat sangat lambat jika tanpa enzim. Enzim ini bekerja dalam cairan
larutan encer, suhu, dan pH yang sesuai dengan kondisi fisiologis biologis. Melalui
aktivitasnya, sistem enzim terkoordinasi dengan baik sehingga menghasilkan
hubungan yang harmonis di antara sejumlah aktivitas metabolik yang berbeda,
semuanya mengacu untuk menunjang kehidupan. Enzim merupakan suatu protein,
maka sintesisnya dalam tubuh diatur dan dikendalikan oleh sistem genetik, seperti
halnya dengan sintesis protein pada umumnya.
Pada setiap enzim memiliki pH dan suhu yang berbeda-beda untuk dapat bekerja
secara optimal. Karena apabila suhu dan keasaman tidak sesuai dengan sifat suatu
enzim maka enzim tersebut tidak dapat bekerja secara optimal, tidak aktif, bahkan
mengalami kerusakan yang dalam istilah biologi disebut denaturasi.
Enzim dalam proses metabolisme berperan sebagai biokatalis dalam setiap
reaksi metabolisme yang terjadi pada setiap makhluk hidup. Dalam aktivitas enzim ini
dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti konsentrasi, suhu, maupun pH. Pada kondisi
1

yang sesuai enzim ini dapat bekerja secara optimal dalam reaksi katabolisme maupun
anabolisme. Enzim dalam aktivitasnya bekerja secara spesifik terhadap substrat yang
akan dikatalisisnya, dengan begitu kita akan mengetahui berapa besar aktivitas yang
dilakukan. Seperti contoh adalah enzim yang bekerja untuk mendegradasi amilum
adalah amilase. Enzim ini banyak terdapat pada saliva, sehingga makanan yang
dikunyah lama akan terasa manis, karena senyawa polisakarida akan terurai menjadi
monosakarida.
Suasana yang terlalu asam atau alkalis menyebabkan denaturasi protein dan
hilangnya secara total aktivitas enzim. Pada sel hidup, perubahan pH sangat kecil.
Enzim hanya aktif pada kisaran pH yang sempit. Oleh karena itu media harus benarbenar dipelihara dengan menggunakan buffer (larutan penyangga). Jika enzim
memiliki lebih dari satu substrat, maka pH optimumnya akan berbeda pada suatu
substrat. Tiap enzim memiliki karakteristik pH optimal dan aktif dalam range pH yang
relatif kecil, dalam banyak kasus, bentuk kurva menandakan dari keaktifan enzim
berbanding pH yang terkandung di dalamnya.
Ada beberapa faktor untuk menentukan aktivitas enzim berdasarkan efek
katalisnya yaitu persamaan reaksi yang dikatalis, kebutuhan kofaktor, pengaruh
konsentrasi substrat dan kofaktor, pH optimal, daerah temperatur, dan penentuan
berkurangnya substrat atau bertambahnya hasil reaksi. Penentuan ini biasa dilakukan
di pH optimal dengan konsentrasi substrat dan kofaktor berlebih, menjadikan laju
reaksi yang terjadi merupakan tingkat ke 0 (zero order reaction) terhadap substrat.
Pengamatan reaksinya dengan berbagai cara kimia atau spektrofotometri. Ada dua
teori tentang mekanisme pengikatan substrat oleh enzim, yaitu teori kunci dan anak
kunci (lock and key) dan teori induced fit.
Enzim sebagai protein akan mengalami denaturasi jika suhunya dinaikkan.
Akibatnya daya kerja enzim menurun. Pada suhu 45C efek predominanya masih
memperlihatkan kenaikan aktivitas sebagaimana dugaan dalam teori kinetik. Tetapi
lebih dari 45C menyebabkan denaturasi ternal lebih menonjol dan menjelang suhu
55C fungsi katalitik enzim menjadi punah (Gaman & Sherrington, 1994). Hal ini juga
terjadi karena semakin tinggi suhu semakin naik pula laju reaksi kimia baik yang
dikatalisis maupun tidak. Karena itu pada suhu 40oC, larutan tidak ada gumpalan,
begitu juga pada suhu ruang, sedngkan pada suhu 100oC masih ada gumpalan
gumpalan yang menunjukkan kalau enzim rusak. Pada suhu ruang, enzim masih dapat
bekerja dengan baik walaupun tidak optimum.
2

Amilase adalah enzim pemecah karbohidrat dari bentuk mejemuk menjadi


bentuk yang lebih sederhana. Misalnya, pati dan glikogen dipecah menjadi maltosa,
maltotriosa atau oligosakarida. Enzim ini terdapat dalam air liur (ptialin) dan getah
pankreas yang membantu pencernaan karbohidrat dalam makanan. Darah normal juga
mengandung sedikit amilase dari hasil pemecahan sel yang berlangsung secara
normal. Pada penyakit radang pankreas, gondongan, kencing manis, kadarnya dalam
darah meningkat. Sebaliknya pada penyakit hati, kadarnya menurun.
Salah satu enzim yang diperlukan untuk pertumbuhan adalah amilase,
khususnya pada tanaman yang mengandung banyak karbohidrat seperti pisang dan
beberapa serealia serta bahan makanan pokok. Dimana amilase ini akan mengkatalis
hidrolisis karbohidrat yang berupa pati menjadi dekstrin dan kemudian menjadi
maltosa, yang terjadi saat perkecambahan serealia. Pati yang merupakan polisakarida
dan tidak larut dalam air dingin serta membentuk koloid pada air panas memiliki
reaksi spesifik dengan iodium.
Kecepatan reaksi enzim dipengaruhi oleh berbagai kondisi fisik dan kimia.
Beberapa faktor penting yang mempengaruhi kerja enzim adalah konsentrasi berbagai
komponen (seperti substrat, produk, enzim, kofaktor, dll), pH, temperatur, dan gaya
irisan. Kecepatan reaksi enzim sangat dipengaruhi oleh pH larutan baik secara in vivo
maupun secara in vitro. Jenis hubungan antara kecepatan reaksi dan pH ditunjukkan
dengan kurva berbentuk lonceng. Setiap enzim mempunyai pH optimum yang
berbedabeda.

Aktivitas enzim juga dipengaruhi oleh suhu. Untuk enzim, suhu optimal antara
35 C dan 40 C, yaitu suhu tubuh. Pada suhu di atas dan di bawah optimalnya,
aktifitas enzim akan berkurang. Di atas suhu 50 C enzim secara bertahap menjadi
inaktif karena protein terdenaturasi. Pada suhu 100 C semua enzim rusak. Pada suhu
yang sangat rendah, enzim tidak benar-benar rusak tetapi aktivasinya sangat banyak
berkurang.
3

Peningkatan konsentrasi enzim akan meningkatkan kecepatan reaksi enzimatik.


Dapat dikatakan bahwa kecepatan reaksi enzimatik (v) berbanding lurus dengan
konsentrasi enzim [E]. Makin besar konsentrasi enzim, reaksi makin cepat.
V (Laju Reaksi)

[Enzim]
Salah satu enzim yang diperlukan untuk pertumbuhan adalah amilase. Amilase
dapat diartikan sebagai segolongan enzim yang merombak pati, glikogen, dan
polisakarida yang lain. Tumbuhan mengandung dan amylase; hewan memiliki
hanya amylase, dijumpai dalam cairan pankreas dan juga (pada manusia dan
beberapa spesies lain) dalam ludah. Amilase memotong rantai polisakarida yang
panjang, menghasilkan campuran glukosa dan maltosa. Amilosa merupakan
polisakarida yang terdiri dari 100-1000 molekul glukosa yang saling berikatan
membentuk rantai lurus. Dalam air, amilosa bereaksi dengan iodine memberikan
warna biru yang khas.

E. Alat dan Bahan


1. Alat

2. Bahan

Tabung reaksi, dan rak tabung

Air liur

Labu ukur 50 ml, gelas ukur 10 mlL

Larutan pati pH 1, 3, 5, 7, 9

Gelas kimia, dan pipet tetes

Larutan pati 1%

Pembakar spiritus, kasa, dan

Larutan Iodin 0.01N

kaki tiga

Akuades

Statif, klem, dan termometer


Spectrometer UV

F. Alur Kerja
1. Pengaruh pH Terhadap Aktivitas Enzim
Preparasi Larutan Enzim
0.5 mL Air Liur
Dimasukkan ke dalam labu ukur 50 mL
Ditambahkan akuades sampai tanda batas
Dikocok sampai homogen
Larutan Enzim
Preparasi Alat

6 Tabung Reaksi
Dibersihkan
Dikeringkan
Diberi label untuk satu tabung dengan label B
(larutan blanko), dan lima tabung yang lain dengan
label U (larutan uji)

Tabung B

Tabung U

Preparasi Larutan Blanko

Tabung B
Dimasukkan 1 mL larutan pati 1%
Dibiarkan 6 menit
Ditambah 1 mL larutan I2 0.01N
Ditambah 8 mL akuades
Larutan Blanko
Diinjekkan ke spectrometer UV pada = 680 nm
Dibaca absorbansi yang dihasilkan
Nilai A
5

Preparasi Larutan Uji

5 Tabung Uji
Dimasukkan 1 mL larutan pati pada masing-masing
tabung uji dengan pH yang berbeda

pH 1

pH 3

pH 5

pH 7

pH 9

Dibiarkan 5 menit
Ditambah 4 tetes larutan enzim
Dicampur dengan baik
Dibiarkan selama 1 menit
Ditambah 1 mL larutan I2 0.01N
Ditambah 8 mL akuades

Lar. Uji 1

Lar. Uji 2

Lar. Uji 3

Lar. Uji 4

Lar. Uji 5

Diinjekkan ke spectrometer UV pada = 680 nm


Dibaca absorbansi yang dihasilkan

Nilai A1

Nilai A2

Nilai A3

Nilai A4

Nilai A5

2. Pengaruh Konsentrasi Terhadap Aktivitas Enzim


Preparasi Larutan Enzim
0.5 mL Air Liur
Dimasukkan ke dalam labu ukur 50 mL
Ditambahkan akuades sampai tanda batas
Dikocok sampai homogen
Larutan Enzim Encer
100 kali
Diambil 0.5 mL
Dimasukkan ke dalam labu ukur 50 mL
Ditambahkan akuades sampai tanda batas
Dikocok sampai homogen
Larutan Enzim Encer
200 kali
Diambil 0.5 mL
Dimasukkan ke dalam labu ukur 50 mL
Ditambahkan akuades sampai tanda batas
Dikocok sampai homogen
Larutan Enzim Encer
300 kali
Diambil 0.5 mL
Dimasukkan ke dalam labu ukur 50 mL
Ditambahkan akuades sampai tanda batas
Dikocok sampai homogen
Larutan Enzim Encer
400 kali
Diambil 0.5 mL
Dimasukkan ke dalam labu ukur 50 mL
Ditambahkan akuades sampai tanda batas
Dikocok sampai homogen
Larutan Enzim Encer
400 kali
7

Preparasi Alat

6 Tabung Reaksi
Dibersihkan
Dikeringkan
Diberi label untuk satu tabung dengan label B
(larutan blanko), dan lima tabung yang lain dengan
label U (larutan uji)

Tabung B

Tabung U

Preparasi Larutan Blanko

Tabung B
Dimasukkan 1 mL larutan pati 1%
Dibiarkan 6 menit
Ditambah 1 mL larutan I2 0.01N (untuk suhu
600C dan 1000C dilakukan diluar penangas air)
Ditambah 8 mL akuades
Larutan Blanko
Diinjekkan ke spectrometer UV pada = 680 nm
Dibaca absorbansi yang dihasilkan
Nilai A

Preparasi Larutan Uji


5 Tabung Uji
Dimasukkan 1 mL larutan pati 1% pada masingmasing tabung uji secara terpisah
Dibiarkan pada suhu 5 menit
Ditambah 0.2 mL larutan enzim dengan konsentrasi
(pengenceran) yang berbeda

100 kali

200 kali

300 kali

400 kali

500 kali

Dicampur dengan baik


Dibiarkan selama 1 menit
Ditambah 1 mL larutan I2 0.01N (untuk suhu
600C dan 1000C dilakukan di luar penangas air)
Ditambah 8 mL akuades
Dicampur dengan baik

Lar. Uji 1

Lar. Uji 2

Lar. Uji 3

Lar. Uji 4

Lar. Uji 5

Diinjekkan ke spectrometer UV pada = 680 nm


Dibaca absorbansi yang dihasilkan

Nilai A1

Nilai A2

Nilai A3

Nilai A4

Nilai A5

G. Hasil Pengamatan
1. Pengaruh pH Terhadap Aktivitas Enzim
Air liur

: larutan menyerupai lender yang tidak berwarna

Pati 1%

: larutan tidak berwarna

I2 0.01N

: larutan kuning kecoklatan

Aquades

: Larutan tidak berwarna

Larutan Blanko:

Perlakuan

Pengamatan

1 mL larutan pati 1% dimasukkan ke dalam tabung reaksi

Larutan tidak berwarna

Dibiarkan selama 6 menit

Larutan tidak berwarna

Ditambah 1 mL larutan iodin

Larutan ungu (++++)

Ditambah 8 mL akuades

Larutan ungu (+++)

Nilai A

0.231

10

Larutan Uji:

Perlakuan

Sebelum Perlakuan

Didiamkan 5 menit

Ditambah 4 tetes larutan enzim

Dibiarkan selama 1 menit

Ditambah 1 mL larutan I2 0.01N

Ditambah 8 mL akuades

Nilai A

1 mL Larutan Pati
pH 1

pH 3

pH 5

pH 7

pH 9

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

Larutan kuning

Larutan kuning

Larutan kuning

Larutan merah

Larutan merah

kecoklatan (+++)

kecoklatan (++)

kecoklatan (+)

kecoklatan

kecoklatan (+++)

Larutan kuning

Larutan kuning

Larutan kuning

Larutan kuning

Larutan kuning

kehitaman (++++)

kehitaman (+++)

kehitaman (+)

kehitaman

kecoklatan (++)

0.220

0.265

0.131

0.026

0.171

11

2. Pengaruh Konsentrasi Terhadap Aktivitas Enzim


Air liur

: larutan menyerupai lender yang tidak berwarna

Pati 1%

: larutan tidak berwarna

I2 0.01N

: larutan kuning kecoklatan

Aquades

: Larutan tidak berwarna

Larutan Blanko:

Perlakuan

Pengamatan

1 mL larutan pati 1% dimasukkan ke dalam tabung reaksi

Larutan tidak berwarna

Dibiarkan selama 6 menit

Larutan tidak berwarna

Ditambah 1 mL larutan iodine (untuk T=600C dan 1000C, di luar penangas)

Larutan ungu (++++)

Ditambah 8 mL akuades

Larutan ungu (+++)

Nilai A

0.000

12

Larutan Uji:

Hasil Pengamatan
Dimasukkan 1 mL larutan pati 1%

Dibiarkan selama 5 menit

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

Ditambahkan,
Dicampur dengan baik,

0.2 mL Larutan Enzim dalam Pengenceran


100 kali

200 kali

300 kali

400 kali

500 kali

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

Larutan tidak

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

berwarna

Ditambah 1 mL larutan I2 0.01N

Larutan ungu

Larutan ungu (+)

Larutan ungu (++)

Larutan ungu (+++)

Larutan ungu (++++)

Setelah dipanaskan

Larutan ungu

Larutan ungu (+)

Larutan ungu (++)

Larutan ungu (+++)

Larutan ungu (++++)

Larutan biru (-)

Larutan biru

Larutan biru (+)

Larutan biru (++)

Larutan biru (+++)

-0.104

0.076

0.007

-0.011

-0.033

Menghasilkan

Dibiarkan selama 1 menit

Ditambah 8 mL akuades
Nilai A

13

H. Analisis Data dan Pembahasan


1. Pengaruh pH Terhadap Aktivitas Enzim
Pada percobaan pertama mengenai pengaruh pH terhadap aktivitas enzim,
bertujuan untuk membuktikan pengaruh pH terhadap aktivitas kerja enzim,
khususnya pada enzim amylase pada saliva (air liur). Salah satu tujuan enzim
amylase adalah untuk mendegadrasi karbohidrat polisakarida menjadi karbohidrat
monoksida, yaitu dari amilum menjadi glukosa. Secara teori, enzim bekerja pada
kisaran pH tertentu dan menunjukkan kerja maksimum pada pH optimum. Di luar
pH optimum aktivitas enzim akan terganggu. Pada percobaan ini menggunakan
lima variasi pH pada subtract, di antaranya yaitu pH 1, pH 3, pH 5, pH 7, dan pH
9. Subtract yang dipakai dalam percobaan ini adalah larutan pati.
Hal pertama yang dilakukan di dalam percobaan ini adalah melakukan
preparasi larutan enzim, yaitu dengan mengambil air liur sebanyak 0.5 mL, yang
berupa larutan seperti lender yang tidak berwarna, dimasukkan ke dalam labu ukur
50 mL, dan selanjutnya ditambahkan akuades, yang berupa larutan tidak berwarna,
sampai tanda batas. Setelah itu dilakukan preparasi alat yang digunakan, yaitu
dengan menyiapkan enam tabung reaksi, satu tabung reaksi untuk larutan blanko
dan lima tabung reaksi untuk larutan uji, yang selanjutnya dibersihkan dan
dikeringkan.

Larutan Blanko
Untuk membuat suatu larutan blanko di dalam percobaan ini adalah dengan
memasukkan larutan pati 1%, yang merupakan larutan tak berwarna, ke dalam
tabung reaksi. Selanjutnya dibiarkan selama 6 menit, hal ini bertujuan agar
larutan pati terdegradasi secara sempurna. Setelah itu ditambahkan 1 mL larutan
iodine 0.01N, yang merupakan larutan kuning kecoklatan, menghasilkan
perubahan yang signifikan yaitu berupa larutan ungu kehitaman. Secara kasat
mata, hal ini menunjukkan bahwa pada larutan blanko memiliki kadar amilum
yang tinggi, dibuktikan dengan hasil perubahan warna yang terbentuk. Namun,
pengamatan secara kasat mata ini akan di buktikan lagi dengan menggunakan
spektofotometer UV dengan panjang gelombang 680 nm, sebagai penghitungan
kadar amilum yang terkadung di dalam larutan blanko. Pada larutan ungu
kehitaman yang terbentuk dari larutan blanko belum bisa diinjekkan ke

14

spektofometer UV, karena larutan masih berwarna sangat pekat, sehingga tidak
bisa membaca nilai absorbansi yang diinginkan. Sehingga ditambahkan lagi 8 mL
larutan akuades, yang merupakan larutan tidak berwarna, menghasilkan larutan
ungu. Penambahan akuades adalah tanda sebagai pengenceran. Nilai absorbansi
yang didapatkan dari analisis spektofotometer UV adalah 0.231.

Larutan Uji
Pada penyiapan larutan uji, disiapkan terlebih dahulu lima tabung reaksi
yang bersih dan kering, selanjutnya masing-masing tabung diberi label sesuai pH
subtract yang digunakan. Subtract yang digunakan adalah larutan pati, yang
merupakan larutan tidak berwarna. 1 mL larutan pati dimasukkan ke dalam tabung
reaksi yang telah disiapkan, proses pemasukkan larutan pati dengan pH yang
berbeda tersebut disesuaikan dengan label yang telah tertera nama pH, hal ini
bertujuan agar tidak tertukar. Selanjutnya dibiarkan selama 5 menit, hal ini
bertujuan agar larutan pati terdegradasi secara sempurna. Setelah itu ditambahkan
4 tetes larutan enzim, yang merupakan larutan tidak berwarna. penambahan
larutan enzim tidak menghasilkan perubahan yang signifikan, yaitu tetap berupa
larutan tidak berwarna. Selanjutnya dibiarkan selama 1 menit, hal ini bertujuan
agar larutan pati terdegradasi secara sempurna. Setelah itu ditambahkan 1 mL
larutan iodine 0.01N, yang merupakan larutan kuning kecoklatan, menghasilkan
perubahan yang signifikan dari masing-masing tabung, yaitu:
Tabung uji pH 1 menghasilkan larutan kuning kecoklatan (+++)
Tabung uji pH 3 menghasilkan larutan kuning kecoklatan (++)
Tabung uji pH 5 menghasilkan larutan kuning kecoklatan (+)
Tabung uji pH 7 menghasilkan larutan merah kecoklatan
Tabung uji pH 9 menghasilkan larutan merah kecoklatan (+++)
Perubahan warna yang terbentuk begitu signifikan dari earna sebelumnya. Secara
kasat mata, hal ini menunjukkan bahwa kadar amilum yang terdapat pada masingmasing tabung berbeda. Namun, pengamatan secara kasat mata ini akan di
buktikan lagi dengan menggunakan spektofotometer UV dengan panjang
gelombang 680 nm, sebagai penghitungan kadar amilum yang terkadung di dalam
masing-masing larutan uji. Warna larutan pada masing-masing tabung uju yang
terbentuk belum bisa diinjekkan ke spektofometer UV, karena larutan masih
berwarna sangat pekat, sehingga tidak bisa membaca nilai absorbansi yang
15

diinginkan. Sehingga ditambahkan lagi 8 mL larutan akuades, yang merupakan


larutan tidak berwarna, menghasilkan perubahan warna sebagai berikut:
Tabung uji pH 1 menghasilkan larutan kuning kehitaman (++++)
Tabung uji pH 3 menghasilkan larutan kuning kehitaman (+++)
Tabung uji pH 5 menghasilkan larutan kuning kehitaman (+)
Tabung uji pH 7 menghasilkan larutan merah kehitaman
Tabung uji pH 9 menghasilkan larutan merah kehitaman (++)
Penambahan akuades adalah tanda sebagai pengenceran. Nilai absorbansi yang
didapatkan dari analisis spektofotometer UV adalah:
Tabung uji pH 1 menghasilkan nilai absorbansi 0.220
Tabung uji pH 3 menghasilkan nilai absorbansi 0.265
Tabung uji pH 5 menghasilkan nilai absorbansi 0.131
Tabung uji pH 7 menghasilkan nilai absorbansi 0.026
Tabung uji pH 9 menghasilkan nilai absorbansi 0.171

Dari nilai absorbansi yang didapatkan, selanjutnya dibuat kurva antara nilai
absorbansi dengan pH subtract yang digunakan.
pH

Nilai A Larutan Blanko (AB)

Nilai A Larutan Uji (AU)

Nilai A (AB AU)

0.231

0.220

0.011

0.231

0.265

-0.034

0.231

0.131

0.1

0.231

0.026

0.205

0.231

0.171

0.06

16

Kurva Pengaruh pH Terhadap Aktivitas


Enzim

Nilai Absorbansi

0.25
0.2
0.15
Nilai A (AB
AU)

0.1
0.05
0
-0.05

5
pH Subtrat

10

Dari kurva yang dihasilkan, pH optimum ditunjukkan pada pH 7 yang


menunjukkan bahwa kadar amilum yang terkandung sangatlah sedikit. Namun,
terdapat kesalahan pada pH 3 yang terbentuk, hal ini ditunjukkannya dari kurva
nilai absorbansi yang dihasilkan mengalami penurunan, sehingga menunjukkan
pada pH 3 terdapat kadar amilum yang tinggi, sehingga menyerupai larutan blanko
yang dibuat. Kesalahan yang terjadi karena kesalahan ketika dalam proses
penambahan larutan enzim yang kurang tepat, dimungkinkan penambahan jumlah
larutan enzim yang kurang sempurna (masih kurang, akibat penetesan larutan
enzim) sehingga kadar amilum yang terbentuk menjadi tinggi.
Secara teori, enzim amylase bekeja pada rentang pH optimum 5 8.
Sehingga bisa dinyatakan pH optimum yang terbentuk dari percobaan ini adalah
benar.

2. Pengaruh Konsentrasi Terhadap Aktivitas Enzim


Pada percobaan kedua mengenai pengaruh konsentrasi terhadap aktivitas
enzim, bertujuan untuk membuktikan pengaruh konsentrasi terhadap aktivitas
kerja enzim, khususnya pada enzim amylase pada saliva (air liur). Salah satu
tujuan enzim amylase adalah untuk mendegadrasi karbohidrat polisakarida
menjadi karbohidrat monoksida, yaitu dari amilum menjadi glukosa. Secara teori,
pada konsentrasi subtract tertentu, penambahan enzim dengan konsentrasi
bertingkat akan meningkatkan jumlah kompleks ES, sehingga jumlah produk yang
terbentuk juga meningkat. Pada percobaan ini menggunakan lima variasi
konsentrasi pada air liur, variasi konsentrasi dilakukan dengan cara pengenceran,
17

yaitu pengenceran 100 kali, 200 kali, 300 kali, 400 kali, dan 500 kali. Subtract
yang dipakai dalam percobaan ini adalah larutan pati.
Hal pertama yang dilakukan di dalam percobaan ini adalah melakukan
preparasi larutan enzim, yaitu dengan mengambil air liur sebanyak 0.5 mL, yang
berupa larutan seperti lendir yang tidak berwarna, dimasukkan ke dalam labu ukur
50 mL, dan selanjutnya ditambahkan akuades, yang berupa larutan tidak berwarna,
sampai tanda batas, ini merupakan proses pengenceran 100 kali, untuk
pengenceran 200 kali, 300 kali, 400 kali, dan 500 kali dilakukan dengan hal yang
sama. Hasil pengenceran yang dilakukan, menghasilkan perubahan larutan yang
tidak signifikan, yaitu semuanya berupa larutan tidak berwarna.
Setelah itu dilakukan preparasi alat yang digunakan, yaitu dengan
menyiapkan enam tabung reaksi, satu tabung reaksi untuk larutan blanko dan lima
tabung reaksi untuk larutan uji, yang selanjutnya dibersihkan dan dikeringkan.

Larutan Blanko
Untuk membuat suatu larutan blanko di dalam percobaan ini adalah dengan
memasukkan larutan pati 1%, yang merupakan larutan tak berwarna, ke dalam
tabung reaksi. Selanjutnya dibiarkan selama 6 menit, hal ini bertujuan agar
larutan pati terdegradasi secara sempurna. Setelah itu ditambahkan 1 mL larutan
iodine 0.01N, yang merupakan larutan kuning kecoklatan, menghasilkan
perubahan yang signifikan yaitu berupa larutan ungu kehitaman. Secara kasat
mata, hal ini menunjukkan bahwa pada larutan blanko memiliki kadar amilum
yang tinggi, dibuktikan dengan hasil perubahan warna yang terbentuk. Namun,
pengamatan secara kasat mata ini akan di buktikan lagi dengan menggunakan
spektofotometer UV dengan panjang gelombang 680 nm, sebagai penghitungan
kadar amilum yang terkadung di dalam larutan blanko. Berbeda dengan proses
pembuatan larutan blanko pada perceboaan satu, di mana pada percobaan kedua
yaitu dilakukan pemanasan sampai mencapai suhu 600C. Hal ini bertujuan agar
larutan pati semakin terdegadrasi sempurna.
Pada larutan ungu kehitaman yang terbentuk dari larutan blanko belum bisa
diinjekkan ke spektofometer UV, karena larutan masih berwarna sangat pekat,
sehingga tidak bisa membaca nilai absorbansi yang diinginkan. Sehingga
ditambahkan lagi 8 mL larutan akuades, yang merupakan larutan tidak berwarna,
menghasilkan larutan ungu. Penambahan akuades adalah tanda sebagai
18

pengenceran. Nilai absorbansi yang didapatkan dari analisis spektofotometer UV


adalah 0.000.

Larutan Uji
Pada penyiapan larutan uji, disiapkan terlebih dahulu lima tabung reaksi
yang bersih dan kering, selanjutnya masing-masing tabung diberi label sesuai
proses pengenceran pada air liur yang digunakan. Subtract yang digunakan adalah
larutan pati 1%, yang merupakan larutan tidak berwarna. 1 mL larutan pati 1%
dimasukkan ke dalam masing-masing tabung reaksi yang telah disiapkan.
Selanjutnya dibiarkan selama 5 menit, hal ini bertujuan agar larutan pati
terdegradasi secara sempurna. Setelah itu ditambahkan 0.2 tetes larutan enzim
dengan pengenceran yang telah dilakukan, yang merupakan larutan tidak
berwarna. Proses penambahan larutan enzim disesuaikan dengan label yang telah
ditempelkan, hal ini dilakukan agar tidak tertukar. Penambahan larutan enzim pada
masing-masing tabung tidak menghasilkan perubahan yang signifikan, yaitu tetap
berupa larutan tidak berwarna. Selanjutnya dibiarkan selama 1 menit, hal ini
bertujuan agar larutan pati terdegradasi secara sempurna. Setelah itu ditambahkan
1 mL larutan iodine 0.01N, yang merupakan larutan kuning kecoklatan,
menghasilkan perubahan yang signifikan dari masing-masing tabung, yaitu:
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan larutan ungu
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan larutan ungu (+)
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan larutan ungu (++)
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan larutan ungu (+++)
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan larutan ungu (++++)
Perubahan warna yang terbentuk begitu signifikan dari warna sebelumnya. Secara
kasat mata, hal ini menunjukkan bahwa kadar amilum yang terdapat pada masingmasing tabung berbeda. Namun, pengamatan secara kasat mata ini akan di
buktikan lagi dengan menggunakan spektofotometer UV dengan panjang
gelombang 680 nm, sebagai penghitungan kadar amilum yang terkadung di dalam
masing-masing larutan uji. Berbeda dengan proses pembuatan larutan uji pada
perceboaan satu, di mana pada percobaan kedua yaitu dilakukan pemanasan
sampai mencapai suhu 600C. Hal ini bertujuan agar larutan pati semakin
terdegadrasi sempurna. Warna larutan pada masing-masing tabung uji yang
terbentuk belum bisa diinjekkan ke spektofometer UV, karena larutan masih
19

berwarna sangat pekat, sehingga tidak bisa membaca nilai absorbansi yang
diinginkan. Sehingga ditambahkan lagi 8 mL larutan akuades, yang merupakan
larutan tidak berwarna, menghasilkan perubahan warna sebagai berikut:
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan larutan ungu (-)
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan larutan ungu
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan larutan ungu (+)
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan larutan ungu (++)
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan larutan ungu (+++)
Penambahan akuades adalah tanda sebagai pengenceran. Nilai absorbansi yang
didapatkan dari analisis spektofotometer UV adalah:
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan nilai absorbansi -0.104
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan nilai absorbansi 0.076
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan nilai absorbansi 0.007
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan nilai absorbansi -0.011
Tabung uji pengenceran 100 kali menghasilkan nilai absorbansi -0.033

Dari nilai absorbansi yang didapatkan, selanjutnya dibuat kurva antara nilai
absorbansi dengan pH subtract yang digunakan.
Konsentrasi Nilai A Larutan Blanko (AB)

Nilai A Larutan Uji (AU)

Nilai A (AB AU)

0.000

-0.104

0.104

0.000

0.076

-0.076

0.000

0.007

-0.007

0.000

-0.011

0.011

0.000

-0.033

0.033

20

Grafik Pengaruh Konsentrasi Enzim


terhadap Aktivitas Enzim
0.15

Absorbansi

0.1

y = 0.0055x - 0.0035
R = 0.0178

0.05

Nilai A (AB
AU)

0
0

-0.05
-0.1

Linear (Nilai A
(AB AU))

Konsentrasi

Dari grafik yang dihasilkan, didapatkan persamaan linear y = 0.005x + 0.003,


dengan R = 0.017. Secara teori, semakan kecil konsentrasi enzim, maka kadar
amilum yang terkandung semakin meningkat. Namun, pada percobaan kami yang
telah dilakukan tidak sesuai dengan teori. Dari grafik yang dihasilkan, pada
konsentrasi (pengenceran) 200X, 300X, dan 400X mengalami penurunan, yang
seharusnya meningkat, hal ini menunjukkan hasil yang tidak sesuai dengan teori.
Hal ini dikarenakan ketelitian saat pengenceran air liur, sebagai larutan enzim.
Sehingga kadar amilum kecil yang seharusnya dimiliki oleh enzim yang
berkonsentrasi tinggi, tapi tidak terbentuk. Karena proses pengenceran air liur
sangat berperan penting dalam penentuan konsentrasi larutan enzim yang
terbentuk.

I.

Kesimpulan
Dari hasil percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa:
1. pH optimum (kadar amilum yang terkandung paling kecil) yang terbentuk adalah
pada pH 7.
2. Semakan kecil konsentrasi enzim, maka kadar amilum yang terkandung semakin
meningkat. Nilai regresi yang diperoleh adalah R = 0.017.

21

J. Jawaban Pertanyaan
1. Buatlah kurva yang menggambarkan hubungan antara kecepatan reaksi enzimatik

( = ) dengan pH !
Jawab:

2. Buatlah kurva antara konsentrasi (pengenceran) enzim dengan kecepatan reaksi

enzimatik ( = ) !
Jawab:
V (Laju Reaksi)

[Enzim]

22

K. Daftar Pustaka
Anna, Poedjadi. 1994. Dasar-dasar Biokimia. Jakarta: Penerbit UI Press.

Anonim A. 2011. Enzim. http://Wikipedia.org (diakses pada hari Kamis, 17 Oktober


2013, Pukul11:00 WIB).
Anonim B. 2011. Laporan Akhir Praktikum Biokimia Pengaruh pH dan Inhibitor
Terhadap Aktivitas Enzim. http://blogger.com (diakses pada hari Kamis, 17
Oktober 2013, Pukul11:10 WIB).
Ruddin, Choi.2010. LAPORAN Praktikum Biokimia II Percobaan II Enzim.
Jayapura : Universitas Cendrawasih.

Lehninger AL. 1982. Dasar-Dasar Biokimia Jilid I. Maggy Thenawijaya, penerjemah.


Jakarta: Erlangga. Terjemahan dari: Principles of Biochemistry.

Yuanita, Lenny, dkk. 2010. Perangkat Pembelajaran Biokimia Petunjuk Praktikum


(Karbohidrat, Lipid, Protein). Surabaya: Unesa Press.

23

Dokumentasi
1. Pengaruh pH Terhadap Aktivitas Enzim

Lar. Pati pada berbagai pH, yaitu pada pH 1, 3, 5, 7, 9


Dan lar. pati 1% untuk larutan blanko

Air liur yang telah diencerkan


100 kali, sebagai lar. enzim

Lar. pati dengan berbagai pH ditambah 4 tetes larutan


enzim , tetapi pada lar. blanko tidak ditambahkan

Lar. I2 0.01N, berupa lar.


kuning kecoklatan

24

Lar. pati + 4 tetes lar. enzim + 1 mL I2


Lar. blanko + 1 mL I2

Semua penambahan akan diencerkan


dengan penambahan 8 mL akuades

2. Pengaruh pH Terhadap Aktivitas Enzim

Lar. pati 1% dimasukkan ke dalam tabung


reaksi yang telah diberi label

Lar. pati + 0.2 mL lar. enzim dengan


pengenceran yang berbeda (100X, 200X,
300X, 400X, 500X), penambahan dilakukan
sesuai dengan label yang telah dipasang,
Lar. blanko tidak ditambahkan

25

Lar. pati + 0.2 tetes lar. enzim + 1 mL I2


Lar. blanko + 1 mL I2

Setelah dipanaskan, dilakukan pengenceran


dengan menambahkan 8 mL akuades pada
masing-masinng tabung

Dilakukan pemanasan sampai


suhu 600C di atas penangas

Karena warna yang terbentuk masih


pekat, maka dilakukan proses
pengenceran kembali, dengan
perbandingan 1:4 (1 untuk lar. dan 4
untuk akuades)

26