Anda di halaman 1dari 7

MEKANISME DAN PENDEKATAN DIAGNOSIS SESAK NAPAS

Banteng Hanang Wibisono

Bagian / SMF Penyakit Dalam FK Undip / RS Dr Kariadi

Pendahuluan
Sesak napas adalah keluhan yang umum dan sering dijumpai pada penderita yang mencapai 50% dari
kunjungan ke rumah sakit dalam keadaan akut dengan seperempattnya di pelayanan rawat jalan pada
rumah sakit tersier.Gejala sesak napas merupakan salah satu prediktor yang penting pada kematian
.Perasaan tidak nyaman di sistem pernapasan dapat terjadi pada kondisi klinis dengan variasi yang
sangat luas tetapi dapat sering akibat manifestasi dari berkurangnya kebugaran sistem kardiovaskuler ,
gejala dari penyakit kardiorespirasi dan neuromuskuler.Pendekatan diagnosis dan terapi terhadap
penyebab sesak napas sering dilakukan langsung pada gejalanya saja dan penyebabnya tidak jelas
sehingga sesak napas menetap walaupun dengan pengobatan yang optimal. 1
Sebagai klinis dalam melakukan penatalaksanaan terhadap sesak napas adalah ; mengetahui
mekanisme yang mendasarinya ,sarana dan prasarana yang akan digunakan dalam pemeriksaan,
pendekatan klinik yang komprehensif dan terapi pada proses patologi yang mendasari keluhan dan tanda
sesak napas pada penderita.2
Definisi
Dispnea atau kesulitan bernapas adalah sensasi sesak napas atau perasaan subjektif napas
yang pendek.Diskripsinya tergantung individu dan variasinya antara penderita sangat luas.American
Thoracic Society ( ATS) mendefinisikan dispne: adalah istilah yang digunakan mengenai pengalaman
karakteristik subjektif dari perasaan yang tidak nyaman ketika bernapas dengan intensitas dan
sensasinya bervariasi antara individu.2
Sensasi sesak napas dialami juga oleh orang sehat ketika melakukan latihan fisik atau naik bukit
dan bila bersama penyakit akibat kelainan pada sistem kardiovaskuler, respirasi, endokrin, ginjal,
neurologi, hematologi, rematologi dan neuromuskuler.2,3
Epidemiologi
Prevalensi berdasarkan studi pada populasi penduduk sebesar 9-13% dengan keluhan sesak
napas derajat ringan sampai sedang pada orang dewasa dan 15-18% pada penduduk usia 40 tahun ke
atas dan mencapai 25-37% pada usia di atas 70 tahun.Di Amerika Serikat penderita dengan keluhan
sesak napas yang berobat ke pelayanan instalasi gawat darurat mencapai 3-4 juta orang setiap tahun . 1

Etiologi dan Patogenesis


Sesak napas pada pasien Penyakit paru obstuksi kronik ( PPOK ) adalah ; akibat penyempitan
saluran napas,meningkatnya resistensi saluran napas dan penurunan elastik rekoil paru.Sering kali
bersama hiperinflasi dengan adanya gangguan mekanik otot-otot respirasi.Infiltrasi pada parenkhim paru
difus seperti fibrosis paru yang menggangu ventilasi sehingga meningkatkan kerja komponen elastik
respirasi. Juga pada keadaan ARDS dan edem paru pada penyakit jantung kongestif.Sekresi yang

eksesif dan berkurangnya kemampuan untuk membersihkan sekret dapat meningkatkan resistensi
saluran napas.Gangguan mekanik pada dinding dada akibat efusi pleura dapat menyebabkan sesak
napas.Beberapa penderita dengan penyakit paru kronik yang mengalami peningkatan ventilasi semenit
pada saat istirahat dan latihan yang mengakibatkan peningkatan ruang rugi,produksi CO2 dan akhirnya
mengganggu pernapasan.2,4
Sensasi perasaan sesak napas meningkat ketika kebutuhan untuk bernapas tidak sesuai dengan
yang diperolehnya.Peningkatan kerja sistem pernapasan akibat ketidakseimbangan antara input aferen
dan output otot respirasi akibat nutrisi yang buruk dan kekuatan otot menimbulkan sensasi sesak
napas.Penyebab lainnya adalah asidosis metabolik seperti akibat penggunaan aspirin,methanol dan
meningkatnya asidosis laktat akibat buruknya perfusi jaringan,produksi benda keton yang berlebihan
akibat metabolisme asam lemak,menurunnya eksresi ion hidrogen pada gagal ginjal dan hilangnya
bikarbonat pada diare menyebabkan keluhan sesak napas. 2
Patofisiologi dan mekanisme sesak napas
Kegiatan bernapas adalah aktifitas tidak sadar dan kita hanya waspada mengenai pernapasan
ketika adanya sesuatu yang tidak semestinya.Sebagian besar kondisi respirasi dapat menimbulkan
sensasi sesak napas akut dan seperti nyeri yang multidemensi dan berdampak psikologi.Sesak napas
mempunyai dua dimensi yaitu sensori dan afektif yang keduanya yang secara independen dapat
diidentifikasi di laboratorium dan klinik.Stimulasi yang diakibatkan oleh kondisi situasi yang berbeda
seperti latihan,hipoksia dan kondisi medis seperti meningkatnya resistensi saluran napas,menurunnya
compliance,kerja pernapasan,kondisi fisik akibat nyeri,perubahan metabolik,ketidaknyamanan psikis
serta depresi.1,2
Stimulasi aferen yang meningkat pada sistem respirasi dari berbagai reseptor seperti
khemoreseptor,proprioreseptor atau emosi selanjutnya setelah melalui susunan saraf pusat akan
meningkatkan eferen saraf ke otot-otot respirasi.Juga ditambah stimuli dari jaras aferen lainnya dapat
menimbukan; bronkhospasme, inflamasi , hipertensi pulmonal dan edem paru.Informasi ini secara
simultan diingat pada area sensori di korteks serebral.Adapun patofisiologi yang berhubungan dengan
penyebab sesak napas dapat dilihat pada tabel 1 dan gambar 1. 2
Tabel 1. Patofisiologi yang berhubungan dengan penyebab sesak napas.
Kelainan struktur atau mekanik dengan ventilasi:
- Obstruksi : Emfisema , Asma , Bronkhitis kronis, Trakhea (setelah ventilasi mekanik lama,disfunsi
pita suara) ,penyakit endobronkhial,kanker paru primer,benda asing
Restriksi paru atau ekspansi dinding dada:
- Intrinsik: Penyakit parenkhim paru-fibrosis interstitial,ARDS, CHF
- Ekstrinsik: Kiposis , obesitas , asites , hamil, fibrosis pleura
Ventilasi ruang rugi meningkat:
- Emfisema , Emboli paru
Kelemahan otot-otot respirasi :
- Poliomielitis , penyakit neuromuskuler , penyakit sistemik ,sindrom Guillain-Barre
Meningkatnya kebutuhan respirasi:
- Hipoksemia: Latihan,asidosis metabolik,menurunnya curah darah jantung dan Hb
Gangguan psikologi :
- Kecemasan / serangan panik
- Depresi dan gangguan somatik

Gambar 1. Interaksi jarans aferen dan eferen pada mekanisme sesak napas
Diagnosis dan pertimbangan klinik
Pengetahuan yang baik di dalam fisiologi dasar sistem respirasi akan sangat membantu klinisi
untuk menetapkan kategori dan mengevaluasi penderita dengan keluhan sesak napas.Konsep dasarnya
adalah seperti meningkatnya kebutuhan respirasi,kelemahan otot-otot resiprasi,ventilasi ruang rugi dan
gangguan mekanik ventilasi.Sehingga akan mempersempit diagnosis banding dalam evaluasi sesak
napas dengan gejala akut maupun kronik.Adapun algoritme evaluasi sesak napas akut dan kronik dapat
dilihat pada gambar 1 dan 2.2

Kejadian akut sering dijumpai pada penyakit jantung kongestif,infark miokard,PPOK


eksaserbasi,serangan asma ,emboli paru dan pneumonia.Sesak napas kronik jika berlangsung

sekurang-kurangnya selama 4-8 minggu.Adapun penyebab utama dan kejadian sesak napas yang
berkunjung ke instalasi gawat darurat dapat di lihat pada tabel 2. 2,5

Tabel 2. Persentase kondisi respirasi di Instalasi gawat darurat dengan keluhan sesak napas
Penyakit
Asma
Jantung
PPOK
Penyakit paru interstitial
Obesitas dan dekondisioning
Psikofisiologi
Saluran napas atas ( unexplained )
Penyakit vascular paru
Penyakit Neuromuskuler
Endokrin ( hipertiroid )dan GI

Persentase
20-30
15
5-15
5-15
5-15
5-25
5-7
5
5
5

Anamnesis
Anamnesis yang komprehensif mengenai riwayat perjalanan penyakit dibutuhkan dan sangat
membantu untuk menetapkan waktu,hubungan dengan aktifitas,hubungan dengan kondisi lain,beratnya
gejala dan identifikasi faktor-faktor yang mencetuskan sesak napas.Penderita dapat menguraikan sesak
napasnya dengan istilah tertentu seperti;napas berat,merasa sangat membutuhkan udara ,tidak nyaman
ketika bernapas , dada terasa berat,tidak bisa bernapas dalam dan sebagainya.Sesak napas pada
malam hari berhubungan dengan proses beberapa penyakit seperti asma , penyakit jantung kongestif,
refluks gastroesofageal dan kongesti nasal.Pada posisi tiduran berhubungan dengan abdomen seperti
hamil,asites,paralisis diafragma dan redsitribusi cairan dari intravaskuler ke sirkulasi sentral.Jika gejala
intermiten berhubungan dengan bronkhokontriksi pada asma,juga terjadi pada penyakit jantung kongestif
atau emboli paru.Gejala yang progresif sering merupakan tanda dari penyakit kronik seperti ; fibrosis paru
interstitial , sarkoidosis,PPOK ,sklerosis amilotropik lateral atau kanker.2
Sesak napas yang onsetnya berhubungan dengan aktifitas fisik seperti dekondisioning, anemia
akibat menurunnya penghantaran oksigen atau exercise-induced ashma.Beberapa pertanyaan yang
khusus berhubungan dengan pengalaman sesak napas dapat membantu klinisi mencari penyebabnya

,beratnya derajat sesak napas dan dampaknya terhadap kualitas hidup penderita.Hal ini dapat dilihat
pada tabel 3.Beberapa faktor harus diperhatikan seperti; makanan,obat-obatan,parfum dan rokok juga
paparan dari hewan ,tanaman atau lingkungan kerja. 2
Tabel

3.Derajat beratnya sesak napas menurut ATS

Pemeriksaan fisik
Penderita dengan gangguan respirasi yang kronik akan tampak adanya bentuk tubuh penderita
seperti ; barrel chest pada PPOK atau obesitas dan menggunakan otot bantu pernapasan.Sesak napas
persepsinya multifaktorial ; derajat kebugaran penderita,berat badan ,tingkat kewaspadaan,kadar Hb,pH
darah ,tekanan oksigen dan status psikologi mempengaruhi sensasi tersebut.Tanda objektif adanya
sesak napas adalah penggunaan otot bantu pernapasan,takipnea,sianosis.Tanda objektif ini mudah
dinilai secara kuantitas.Beberapa skala derajat sesak napas yang dikembangkan dan digunakan adalah
seperti ; Borg scale dan yang sering digunakan adalah menurut ATS.2
Suara napas penting untuk mengetahui penyakit yang mendasarinya seperti adanya ronkhi
basah halus pada penyakit jantung kongestif dan mengi pada asma atau PPOK serta suara dasar paru
vesikuler menurun atau tidak adanya suara napas seperti pada emfisema,pneumotoraks atau efusi
pleura.Suara P2 yang mengeras menduga adanya hipertensi pulmonal dan distensi vena jugularis dan
edem kaki menunjukan penyakit jantung kongestif.Ronkhi kering ( Velcro ) ,jari tabuh dan sianosis
signifikan adanya penyakit paru interstitial .2
Pemeriksaan laborarium
Pemeriksaannya meliputi ;kimia klinik,Hb,Ro dada, tes faal paru dan EKG.Ro dada dapat
menunjukan adanya pneumonia, infiltrat, masa, efusi,hiperinflasi dan kardiomegali.Sesak napas akibat
disfungsi respirasi dibagi ke dalam beberapa kategori fisiologi melalui pemeriksaan faal paru.Juga
pemeriksaan analisis gas darah dapat menjelaskan mekanisme terjadinya sesak napas seperti;
hipoventilasi,shunting, mismatch antara ventilasi dengan perfusi , gangguan perfusi atau difusi. Ventilasiperfusi berhubungan langsung dengan pertukaran gas dan ventilasi alveoli normal 4-6 liter/ menit sama
seperti aliran darah paru yang menunjukan rasio ventilasi /perfusi atau V/Q adalah 0,8-1,2.Bila terjadi
obstruksi aliran udara maka V/Q maka rasio akan menurun tetapi jarang sampai angka 0,begitu pula
pada gangguan perfusi seperti pada emboli paru maka rasionya akan meningkat. 1,2
Pemeriksaan faal paru efektif dan tidak invasif dalam melakukan evaluasi kelainan respirasi
terutama untuk menilai aliran udara ,volume paru dan kapasitas difusi.Pemeriksaan forced vital capacity
(FVC) dan forced expiratory volume detik 1 (FEV 1) merupakan dasar evaluasi spirometri dinamik dengan
klinisi dapat menetapkan kelainan obstruksi,restriksi,beratnya penyakit dan pemantauan perjalanan

penyakit atau respons terapi.Kelainan obstruksi bila menurunan rasio FEV1 : FVC di bawah 70%
sedangkan restriksi bila FVC di bawah 80% dan menurun keduanya pada kelainan paru kombinasi antara
obstruksi dengan restriksi.Pada kelainan obstruksi dini dapat dilihat dari meningkatnya residual volume
(RV) pada spirometri statis.Pemeriksaan lainnya adalah kapasitas difusi dengan DLCO yang akan
menurun dari angka normal pada kelainan seperti; emfisema,PPOK dan emboli paru.Jika curiga asma
maka dapat dilakukan pemerikaan metacholine untuk mengetahui adanya bronkhokontriksi dengan tes
provokasi ini terjadi penurunan FEV1 sebesar 20% dengan dosisnya di bawah 1 ug/mL.Adanya
hiperinflasi perubahan pada pleura atau parenkhim paru dapat ditegakan dengan pemeriksaan highresolution computed tomography (HRCT).Pemeriksaan EKG , tes exercise atau angiograpi dapat
dikerjakan bila dijumpai gejala lain yang merujuk pada kelanan jantung.Fluroskopi dapat untuk
menegakan diagnosis kelumpuhan diafragma dengan dijumpainya gerakan paradoks dengan elevasi
diafragma.2
Ringkasan
Peningkatan kemauan respirasi,kelemahan otot respirasi,ventilasi ruang rugi dan persepsi sentral
pada sesak napas serta gangguan mekanik ventilasi memegang peran penting sebagai penyebab dan
mekanisme terjadinya sesak napas.Pemeriksaan faal paru dapat membantu membedakan berbagai
penyebab sesak napas di paru maupun di luar paru.
Sebagai klinis dalam melakukan penatalaksanaan terhadap sesak napas adalah ; mengetahui
mekanisme yang mendasarinya ,sarana dan prasarana yang akan digunakan dalam pemeriksaan,
pendekatan klinik yang komprehensif dan terapi pada proses patologi yang mendasari keluhan serta
tanda sesak napas pada penderita.

Daftar Pustaka
1. Parshall MB, Schwartstein RM , A dams L , Banzett RB , Manning Hl , Bourbeau J et al.An Official
American Thoracic Society Statement: Update on Mechanisms , Assessment , and Management of
dyspnea.Am J Respir Crit Care Med.2012,15:435-52.
2. Morrison R , Summer WR.Basic Evaluation : Symptom / Problem Base .Dyspnea.In :Ali J,Summer
WR , Levitzky MG.Pulmonary Pathophysiology, A Clinical Approach.3 rd ed.New York.Mc Graw Hill.
2010 :1-20.
3. Stulbarg MS , Adams L .Dyspnea.In :Murray JF , Nadel JA.eds.Textbook of Respiratory Medicine.3 rd
eb.Philadelphia,PA:WB Saunder.2000: 541-9.
4. Hanley ME.The History & Physical Examination in Pulmonary Medicine.In :Hanley ME , Welsh
CH.Eds.Current Diagnosis & Treatment in Pulmonary Medicine.1 st ed.Boston Mc Graw Hill.2004 :1625.
5. Wahls SA.Causes and Evaluation of Chronic Dyspnea.American Family Physician.Vol 86.2012:17380.