Anda di halaman 1dari 12

Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya

Mohd Noh bin Md Yunus GB00754

1.0. PENGENALAN

Pemahaman masyarakat mengenai sistem politik khususnya di Malaysia memperlihatkan


perubahan ke arah kematangan. Masyarakat Malaysia terutamanya golongan muda dan
kelas menengah sudah mula memahami apakah itu politik dan sistem politik tanahair.
Peningkatan penyertaan dalam masyarakat dalam politik khususnya politik pilihanraya
telah memberikan kesan yang signifikan dalam perjalanan politik Malaysia dapat
diperhatikan dalam perjalanan Pilihanraya ke-10 pada tahun 1999, ke-11 pada tahun 2004
dan ke-12 pada tahun 2008. Kematangan ini dijelmakan dalam pelbagai bentuk
penyertaan yang akhirnya memberi kesan kepada pola dan trend pengundian.

Perubahan sosial dan pertelingkahan politik dalam parti pemerintah dengan


pemecatan Dato’ Seri Anwar Ibrahim dari jawatan Timbalan Perdana Menteri pada 2
September 1998 dianggap pemangkin kepada angin perubahan di dalam kaedah dan
pendekatan berpartisipasi rakyat Malaysia kepada politik. Ini kerana Anwar Ibrahim telah
menanamkan doktrin di kalangan golongan kelas menengah bahawa beliau adalah bakal
Perdana Menteri yang hebat dan berkelayakan. Selain itu, dalam hidup bernegara yang
mana politik telah memainkan peranan yang utama dalam pembentukan Negara bangsa. “
Survival” pengekalan kuasa, menambahkan kekuasaan, kawalan, penguatkuasaan dan
sebagainya bergantung kepada kaedah terbaru dalam perngrekrutan politik yang
dilakukan oleh sesebuah parti politik.

Namun, sebelum itu masyarakat dan sivil society di Malaysia dilihat tidak
memiliki kekuatan yang cukup untuk menyuarakan kepentingan secara bebas kerana
kekuasaan yang terlalu dominan dan menghegemoni. Budaya feudalisme Melayu yang
masih lagi kekal di tengah sebahagian masyarakat, akhirnya melahirkan budaya politik
masyarakat yang tidak terlalu aktif atau partisipatif. dimana keterlibatan masyarakat
secara langsung terhadap proses politik untuk membuat pelbagai dasar awam tidaklah
besar. Malah budaya semacam ini seolah olah dipelihara oleh kelas elit yang berkuasa
demi menguntungkan kepentingan. Hal ini disebabkan kerana ramai masyarakat yang
takut atau bimbang dengan penghadtan keterlibatan dalam pelbagai organisasi dan

m/s: 1
Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya
Mohd Noh bin Md Yunus GB00754
pergerakan sosial-politik. Selain dari pada itu rasa berhutang budi masyarakat kelas
menengah yang mengalami pertumbuhan yang amat besar sebagai kesan daripada proses
pembangunan Malaysia melalui Dasar Ekonomi Baru. Proses ini tentu sahaja memberi
impak negatif terhadap proses partisipasi politik warga negara yang rasional dan
bertanggung jawab.( political partisipatioan).

2.0. DEFINISI

Partisipasi berasal daripada perkataan Latin “pars” yang bermakna “bahagian” dan
“capere” yang bermakna “mengambil”. Ia membawa maksud mengambil bahagian,
melibatkan atau menceburkan diri dan berkongsi. Partisipasi dipengaruhi oleh, dan juga
mempengaruhi, struktur, proses dan sumber tertentu. Matlamat akhirnya ialah perubahan
sosial, iaitu melalui dan oleh para pelakunya. Partisipasi berlaku dalam proses dari atas
ke bawah dan dari bawah ke atas; dalam pelbagai bidang seperti sosial, ekonomi dan
politik; dalam pelbagai peringkat seperti individu dan berkumpulan, formal dan tak-
formal, tempatan dan kebangsaan serta serantau dan antarabangsa.

Partisipasi politik pula boleh dilihat daripada pelbagai pendekatan dalam teori
demokrasi. Antaranya ialah pendekatan realis yang berasaskan perwakilan dan
pemerintahan elit demokratik dan melihat demokrasi bukan sebagai pemerintahan oleh
rakyat tetapi sebagai pemerintahan oleh politikus yang mendapat persetujuan rakyat.
Aktiviti utama partisipasi rakyat ialah pengundian dalam pilihan raya. Selepas itu, rakyat
hanya menjadi penonton sahaja. Sebaliknya, terdapat pula pendekatan normatif yang
melihat partisipasi bermatlamat bukan sahaja untuk mempertahankan fungsi institusi
demokrasi, tetapi juga untuk memantau perlakuan elit politik. Ia memerlukan partisipasi
rakyat yang aktif seperti perbincangan khalayak, keterlibatan dalam proses membuat
keputusan dan mengambil tindakan politik, termasuk dalam bentuk demokrasi langsung
(direct democracy).

m/s: 2
Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya
Mohd Noh bin Md Yunus GB00754

Menurut Samuel P. Hontington dan Joan Nelson dalam bukunya Partisipasi


Politik di Negara Sedang Membangun (1994:6), partisipasi politik adalah kegiatan warga
(private citizen) yang bertujuan mempengaruhi keputusan oleh pemerintah. Michael Rush
dan Phillip Althoff dalam bukunya Pengantar Sosiologi dan Politik (1993:23), pula
menyatakan partisipasi politik adalah keterlibatan individu sampai pada bermacam-
macam tingkatan di dalam sistem politik. Sementara itu, Ramlan Surbekti dalam bukunya
Memahami Ilmu Politik, (1984:140) bahwa partisipasi politik adalah keikutsertaan
warga negara biasa dalam menentukan segala keputusan yang menyangkut atau
mempengaruhi kehidupannya.

Secara umumnya definisi tentang partisipasi politik, ialah keterlibatan warga


negara dalam membuat keputusan, melaksanakan keputusan, mempengaruhi proses
pengambilan keputusan, mempengaruhi kebijakan pemerintah termasuk yang berkaitan
dengan keterlibatan aktif maupun keterlibatan pasif setiap individu dalam hierarki sistem
politik. Siapakah yang berminat berpartisipasi dalam politik dan pilihanraya? Tidak
semua orang suka berpartisipasi dalam kehidupan politik. Di dalam kenyataan hanya
sedikit orang yang hendak berpartisipasi aktif dalam kehidupan politik. Dan lebih ramai
jumlah orang yang tidak suka berpartisipasi dalam kehidupan politik. Bahkan terdapat
kelompok yang menjauhkan diri dari semua bentuk partisipasi politik atau hanya
berpartisipasi pada tahap yang paling rendah. Sehubungan dengan hal ini dikenal istilah-
istilah seperti apatisme, sinisme, alienasi, dan anomi.

3.0. GERAKAN KE ARAH PARTISIPASI POLITIK

Menurut Myron Weiner, terdapat lima faktor timbulnya gerakan ke arah


partisipasi lebih luas dalam proses politik, seperti berikut :

a. Modernisasi dalam segala bidang kehidupan yang menyebabkan masyarakat


makin banyak menuntut untuk ikut dalam kekuasaan politik.

m/s: 3
Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya
Mohd Noh bin Md Yunus GB00754

b. Perubahan-perubahan struktur kelas sosial. Masalah siapa yang berhak


berpartisipasi dan pembuatan keputusan politik menjadi penting dan
mengakibatkan perubahan dalam pola partisipasi politik.

c. Pengaruh kaum intelektual dan kemunikasi masa modern. Ide demokratisasi


partisipasi telah menyebar ke bangsa-bangsa baru sebelum mereka
mengembangkan modernisasi dan industrialisasi yang cukup matang.

d. Konflik antar kelompok pemimpin politik, jika timbul konflik antar elite,
maka yang dicari adalah dukungan rakyat. Terjadi perjuangan kelas
menentang melawan kaum aristokrat yang menarik kaum buruh dan
membantu memperluas hak pilih rakyat.

e. Keterlibatan pemerintah yang meluas dalam urusan sosial, ekonomi, dan


kebudayaan. Meluasnya ruang lingkup aktivitas pemerintah sering
merangsang timbulnya tuntutan-tuntutan yang terorganisasi akan kesempatan
untuk ikut serta dalam pembuatan keputusan politik.

4.0. JENIS-JENIS PARTISIPASI POLITIK

Partisipasi politik sangat berkait rapat dengan seberapa jauh demokrasi diterapkan dalam
pemerintahan. Negara yang telah stabil demokrasinya, maka biasanya tingkat partisipasi
politik warganya sangat stabil, tidak fluktuatif. Negara yang otoritarian kerap
menggunakan kekerasan untuk menghalang partisipasi warganya. Oleh itu bentuk dan
jumlah partisipasi meningkat, tetapi rakyat masih tidak mempunyai ruang kebebasan
yang lebih luas dari pemerintah dan tak ada partisipasi sama sekali dalam pemerintahan
yang otoriter. Negara yang sedang menuju proses transisi dari otoritarianisme menuju
demokrasi sering disibukkan dengan jumlah partisipasi yang meningkat, jenis dan bentuk
partisipasi yang sangat banyak, mulai dari yang bersifat “konstitusional” hingga yang

m/s: 4
Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya
Mohd Noh bin Md Yunus GB00754
bersifat berlawanan dengan kemahuan sebenar umum. Karana begitu luasnya tindakan
rakyat biasa dalam menyuarakan aspirasinya, maka tak hairan bila bentuk-bentuk
partisipasi politik ini sangat pelbagai. Menyentuh partisipasi politik oleh kaum wanita di
negara ini, Mohd Yusof Kasim dan Azlan Ahmad (2002:161), menyatakan “Kesedaran
politik yang dijelmakan melalui tindakan politik adalah satu rangsangan penting bagi
memberdayakan kedudukan wanita dalam politik. Ia juga terdiri daripada individu yang
tidak menyertai (invisible) organisasi formal tetapi memberi reaksi politik yang menarik
perhatian autoriti dan pemerintah.

Secara umumnya, partisipasi politik terbahagi dua jenis: Pertama, partisipasi


secara konvensional di mana prosedur, hala tuju dan waktu partisipasinya diketahui ahli
partinya dengan jelas. Kedua, partisipasi secara non-konvensional. Maksudnya,
prosedur,hala tuju dan waktu partisipasi ditentukan sendiri oleh anggota masyarakat yang
melakukan partisipasi itu sendiri. Penglibatan rakyat di dalam pilihanraya menunjukkan
sejauhmana tahap partisipasi konvensional seseorang rakyat itu. Seseorang yang turut
serta sebagai pengundi di dalam pilihanraya, secara umumnya, menunjukkan komitmen
partisipasi warganegara itu. Namun warganegara yang tidak menggunakan hak
memilihnya dalam pilihanraya bukan bererti ia tidak mengambil tahu terhadap masalah-
masalah semasa rakyat. Mungkin ia hendak memperlihatkan protes atau penolakan dan
ketidakpuasannya terhadap kumpulan elite politik di dalam sistem pemerintahan ataupun
parti dengan cara sedemikian. Partisipasi politik yang kedua biasanya terkait dengan
aspirasi politik seseorang yang merasa diabaikan oleh institusi demokrasi, dan karenanya,
menyalurkannya melalui protes sosial atau demonstrasi. Kewujudan dari protes sosial ini
juga adalah perbagai, seperti memboikot, mogok, memorandum, dialog, turun ke jalan,
bahkan sehingga ke tahap merosakkan harta awam. Contoh paling mudah ialah semasa
gerakan reformasi jalanan oleh penyokong Anwar Ibrahim pada tahun 1998 di Malaysia
dan pada masa ini sedang berlaku demonstrasi jalanan sejak dua bulan lepas oleh
penyokong Takhsin di Thailand. Partisipasi politik secara umumnya melibatkan elemen
seperti menjawat jawatan dalam politik, berkempen, memberi derma kepada parti,
mendengar ceramah, menampal poster, penggerak dan jentera pilihanraya dan juga
bertanding di dalam pilihanraya sebagai calon.

m/s: 5
Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya
Mohd Noh bin Md Yunus GB00754

4.1. Partisipasi Politik di Negara Demokrasi

Di negara demokrasi, partisipasi dapat ditunjukan di pelbagai kegiatan.


Biasanya dibagi – bagi jenis kegiatan berdasarkan intensitas melakukan kegiatan
tersebut. Ada kegiatan yang yang tidak banyak menyita waktu dan yang biasanya
tidak berdasarkan prakarsa sendiri besar sekali jumlahnya dibandingkan dengan
jumlah orang yang secara aktif dan sepenuh waktu melibatkan diri dalam politik.
Kegiatan sebagai aktivis politik ini mencakup antara lain menjadi pimpinan partai
atau kelompok kepentingan. Di negara yang menganut fahaman demokrasi,
bentuk partisipasi politik masyarakat yang paling mudah diukur adalah ketika
pilihanraya umum berlangsung. Tindak tanduk dan kegiatan rakyat dalam
partisipasi politik dapat diperhatikan melalui jumlah peratusan pemilih yang
keluar mengundi berbanding dengan jumlah pengundi berhak memilih
keseluruhannya. Di Amerika Serikat umumnya ‘voter turnout’ lebih rendah dari
negara-negara Eropah Barat. Orang Amerika tidak terlalu bergairah untuk
member suara dalam pemilihan umum. Akan tetapi mereka lebih aktif mencari
punca penyelesaian berbagai masalah masyarakat melalui kaedah lain, dan
menggabungkan diri dengan organisasi organisasi seperti organisasi politik,
ekonomi, korporat dan sebagainya.

4.2. Partisipasi Politik di Negara Kuku Besi

Di negara kuku basi seperti komunis, partisipasi massa diakui


kewajarannya, karena secara formal kekuasaan ada di tangan rakyat. Tetapi tujuan
yang utama dari partisipasi massa dalam masa yang singkat adalah untuk
merombak masyarakat yang mundur menjadi masyarakat moden dan produktif.
Hal ini memerlukan kawalan yang ketat dari monopoli parti politik.
Terutama, peratusan yang tinggi dalam pemilihan umum dinilai dapat
memperkuat keabsahan sebuah regim di mata dunia. Karena itu, regim otoritarian
selalu mengusahakan agar peratusan pemilih mencapai angka tinggi. Akan tetapi
perlu diingat bahwa umumnya sistem pemilihan di negara kuku basi berbeza

m/s: 6
Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya
Mohd Noh bin Md Yunus GB00754
dengan sistem pemilihan di negara demokrasi, terutama karena hanya ada satu
calon untuk setiap kerusi yang dipertandingkan, dan para calon tersebut harus
melalui suatu proses penyaringan yang ditentukan dan diselenggarakan oleh parti
komunis. Di luar pemilihan umum, partisipasi politik juga dapat di bina melalui
organisasi-organisasi yang mencakup golongan pemuda, golongan buruh, serta
organisasi-organisasi kebudayaan. Melalui pembinaan yang ketat potensi
masyarakat dapat dimanfaatkan secara terkawal. Partisipasi yang bersifat
‘community action’ terutama di Soviet Union dan China sangat intensif dan luas.
Melebihi kegiatan negara demokrasi di Barat. Tetapi ada unsur mobilisasi
partisipasi di dalamnya karena bentuk partisipasi ditentukan oleh parti.

Di negara-negara otoritarian yang sudah mapan seperti China, mereka


menghadapi dilema bagaimana memperluas partisipasi tanpa kehilangan kuasa
dan kawalan yang dianggap mutlak yang diperlukan untuk tercapainya
masyarakat yang diharapkan. Jika kawalan ini dikurangkan untuk meningkatkan
partisipasi, maka ada bahaya yang nantinya akan menimbulkan konflik yang akan
mengganggu kestabilan negara tersebut. Ia berlaku di China pada tahun
1956/1957. Pada masa itu berlaku gerakan “Kempen Seratus Bunga” iaitu
dimana masyarakat dibenarkan untuk menyampaikan kritikan. Namun
pengendoran kawalan ini tidak berlangsung lama, karena ternyata kritikan yang
melampau oleh rakyat dianggap mengganggu kestabilan nasional. Setelah
berlakunya tragedi Tiananmen Square pada tahun 1989, ketika itu ratusan
mahasiswa kehilangan nyawanya dalam pertembungan dengan pihak berkuasa
tentera, dan akhirnya pemerintah memperketatkan kawalan semula.

4.3. Partisipasi Politik di Negara Sedang Membangun

Negara berkembang adalah negara-negara baru yang ingin segera


mengadakan pembangunan untuk mengejar ketertinggalannya dari negara maju.
Hal ini dilakukan karena menurut mereka berhasil atau tidaknya pembangunan itu
tergantung dari partisipasi rakyat. Peranan dan turut sertanya masyarakat dapat
menolong penanganan masalah-masalah yang timbul dari perbedaan etnik,

m/s: 7
Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya
Mohd Noh bin Md Yunus GB00754
budaya, status sosial, ekonomi, agama dan sebagainya. Pembentukan identitas
nasional diharapkan dapat menunjang pertumbuhannya melalui partisipasi
politik. Di beberapa negara, perkembangan partisipasi bersifat otonom, artinya
lahir dari diri mereka sendiri, masih terbatas. Oleh karena itu jika hal ini terjadi di
negara-negara maju sering kali dianggap sebagai tanda adanya kepuasan terhadap
pelaksanaan kehidupan politik. Tetapi jika hal itu terjadi di negara sedang
membangun, tidak selalu demikian halnya. Di beberapa negara yang rakyatnya
apathi terhadap parti politik, pemerintah menghadapi menghadapi masalah
bagaimana caranya meningkatkan partisipasi itu, sebab jika tidak partisipasi akan
menghadapi jalan buntu, dapat menyebabkan dua hal yaitu menimbulkan anomi
atau justeru menimbulkan revolusi.

5.0. KESAN PARTISIPASI POLITIK KEPADA PILIHANRAYA

Dalam sebuah negara demokrasi, pelaksanaan pilihan raya umum merupakan salah satu
alat ukur untuk menentukan demokratis atau tidak demokratisnya sebuah negara. Anis
Yusal Yusoff dan Zubayry Abady Sofyan. (2008:164) menyatakan, ”Secara amnya
pilihan raya adala suatu proses membuat pemilihan orang yang akan membentuk
kerajaan. Proses ini tidaklah semudah dan selicin sebutan ’pilihan raya’.” Banyak
negara yang mengatakan ia merupakan negara demokrasi baik secara daripada aspek
pelembagaan mahupun proses, namun hakikatnya tidaklah demikian, sebab telah
melanggar pelbagai prinsip asas demokrasi iaitu berlakunya sekatan kebebasan dan
keadilan dalam proses piliharanraya umum. Pelaksanaan pilihan raya membawa proses
keterlibatan masyarakat secara langsung dalam proses seleksi jawatan politik (political
recruitment). Seleksi politik ini secara tidak langsung boleh diertikan sebagai keikut
sertaan masyarakat dalam proses perumusan pembuatan dasar awam.

Menurut Robert D. Dahl (dalam Ramanathan, K.1988) demokrasi merupakan satu


sistem politik yang memberi peluang kepada rakyat jelata untuk membuat keputusan
secara umum. Menurut Keefe. Et al. (1983) mengundi sangat penting bagi kerajaan
demokrasi kerana pemimpin-pemimpin rakyat yang sangat penting dalam sistem politik

m/s: 8
Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya
Mohd Noh bin Md Yunus GB00754
dipilih melalui pilihanraya serta melalui proses pengundian ini juga rakyat dapat
menyingkirkan pemimpin yang kurang berkaliber dan dapat meluahkan hasratnya kepada
pemimpin politik. Mengapa demikian, kerana pada asasnya parti dan calon yang
bertanding ialah orang orang yang akan bekerja mewakili proses-proses pembuatan dasar
awam. Proses keterlibatan masyarakat dalam pilihan raya ini boleh juga dinilai sebagai
partisipasi politik secara umum dan paling sederhana daripada masyarakat dalam dunia
politik. Pola-pola mengundi dalam pilihan raya ini akan mendeskkripsikan kecendrungan
terbentuknya sebuah pola umum mengundi masyarakat, dimana hal tersebut dapat
mendeskripsikan mengapa seseorang calon atau parti tertentu menang di suatu kawasan
atau wilayah pilihan raya. Hal inilah yang disebut tingkah laku mengundi dalam kajian
kajian tentang tingkah laku politik.

Seperti yang telah dinyatakan dalam para 2,3 dan 4 di atas, proses sosialisasi
politik yang merupakan proses penanaman nilai politik dan sikap secara terus menerus,
akhirnya membuat seseorang merasa dekat secara emosional dengan parti tertentu yang
kemudian mempengaruhi orientasinya dalam memilih. Ikatan sosiologis daripada proses
politik inilah yang membuat seseorang bersimpati terhadap parti tertentu, tanpa ikatan
secara formal. Identifikasi parti merupakan ikatan psikologis seseorang terhadap parti
tertentu yang kemudian mempengaruhi orientasi individu terhadap tokoh ataupun isu
tertentu. Hal ini diikuti atau disertai oleh ikatan secara emosional individu dengan suatu
parti sehingga secara tidak sedar ikatan tersebut melahirkan simpati dan kesetiaan
terhadap parti tertentu. Identifikasi parti merupakan faktor atau angkubah penjelas
utama yang selalu dipilih oleh pakar-pakar politik yang mengkaji perilaku mengundi.
oleh itu maka angkubah ini juga boleh menjadi salah satu pemboleh ubah yang perlu.

Kepatuhan kepada orang yang di hormati merupakan suatu sikap dan tindakan
yang menuruti apa yang diinginkan oleh seseorang terhadap orang lain (objek pelaku).
Sama ada kepada penaung, mahupun kepada orang lain. Patuh ini dapat berlaku pada
orang tua, saudara yang lebih tua atau pemimpin formal maupun tidak formal. Dalam
masyarakat transisi anjuran kepatuhan merupakan nilai-nilai budaya mahupun agama,
dimana hal seperti itu masih lagi wujud, sehingga dapat di asumsikan bahawa perilaku

m/s: 9
Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya
Mohd Noh bin Md Yunus GB00754
politik dan perilaku mengundi belia juga akan dipengaruhi oleh taraf kepatuhannya
terhadap orang yang dihormati, sama ada kepatuhan kepada ibubapa, ustaz, guru, tuan
tanah, penderma, tradisonal elit, pimpinan tempatan dan lain-lain.

Dengan nilai-nilai yang wujud tersebut, maka angkubah kepatuhan boleh


mempengaruhi pula tingkah laku politik, khasnya tingkah laku mengundi belia. Kerana
itu, angkubah ini merupakan salah satu hal yang penting pula dianalisis. Rasionaliti
merupakan suatu sikap dan tindakan yang mempertimbangkan segala sesuatu secara
rasional dan logik. Dalam konteks perilaku politik, maka rasionaliti politik termasuk pula
rasionaliti perilaku pengundi. Berdasarkan rasionaliti itu, individu melakukan suatu
tindakan politik berdasarkan feadah yang boleh ia dapat daripada apa-apa yang ia lakukan
tersebut. Dengan andaian atau asumsi bahawa pertimbangan-pertimbangan yang logik
dan rasional ialah salah satu ciri-ciri masyarakat moden serta individu yang
berpendidikan tinggi, maka belia yang memiliki pendidikan yang cukup boleh dianggap
memiliki rasionaliti dalam tindakan politik pula.

Seterusnya dalam konsep sosiologi kita memahami bahawa manusia ialah makluk
sosial yang mesti berinteraksi dengan individu lainnya. Dengan interaksi tersebut maka
terjadilah proses saling mempengaruhi tingkah laku. Dalam konteks ini, generasi
muda/belia biasanya akan cenderung melakukan proses perkumpulan dan
pengelompokan dirinya dalam suatu kumpulan yang seumur. Kelompok seumur ini kerap
kita sebut dengan istilah rakan sebaya. Kekerapan interaksi yang saling mempengaruhi
masing-masing individu rakan sebaya ini boleh dianggap akan mempengaruhi perilaku
politik belia. Oleh itu angkubah ini merupakan salah satu fenomena sosial yang perlu
diambil kira dalam kajian perilaku mengundi belia ini. Faktor- faktor yang memotivasi
dan mempengaruhi seseorang mengundi. bahkan menyokong aktif calon atau parti
tertentu disebut sebagai perilaku mengundi. Dengan demikian maka perilaku mengundi
boleh didefenisikan sebagai taraf keaktifan dan kekonsistenan seorang individu dalam
menyokong suatu parti atau calon pada masa pilihanraya umum.

m/s: 10
Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya
Mohd Noh bin Md Yunus GB00754
6.0. PENUTUP

Sebagai kesimpulannya dapatlah dinyatakan bahawa keterlibatan dan kefahaman rakyat


Malaysia terhadap politik telah menyebabkan pertambahan bilangan peratusan pengundi
berdaftar yang keluar mengundi. Selain itu, ia turut membantu pertambahan jumlah
pengundi berdaftar. Menurut Suruhanjaya Pilihanraya, sehingga akhir tahun 2009, jumlah
pengundi berdaftar di negara ini 11.08 juta orang, berbanding jumlah keseluruhan mereka
yang berumur 21 tahun ke atas adalah 15.47 juta orang. Kira-kira 28 peratus atau 4.39
juta penduduk negara ini yang berusia lebih 21 tahun dan layak bergelar pengundi masih
belum mendaftar sebagai pemilih sehingga akhir tahun lalu, dengan 65 peratus daripada
mereka adalah bumiputera. Kesan partisipasi politik ini boleh dilihat daripada peratusan
keluar mengundi pada pilihan raya umum ke-12 tahun lepas di mana pada pilihanraya
umum ke-12 [PRU12] tahun lepas, 8,161,039 warga Malaysia telah keluar mengundi.
Seramai 4,081,115 memberi sokongan kepada Barisan Nasional manakala 3,786,732
menyokong Pakatan Rakyat. Dalam kiraan mutlak, BN hanya melebih pihak
pembangkang sebanyak 294,383 undi. Angka ini kurang pun berbanding dengan
penduduk Shah Alam yang jumlahnya 314,440 orang mengikut bancian terdahulu.
Namun, angka inilah yang mengembalikan BN ke tampuk kuasa. PRU12 telah
ditafsirkan oleh para penganalis sebagai satu titik batasan (watershed) dalam sejarah dan
perkembangan politik negara. Para politikus pula menonjolkan keputusan PRU12 sebagai
satu tsunami yang melanda scenario politik di Malaysia.

m/s: 11
Tugasan: SKSJ 2093 Analisis Pilihanraya
Mohd Noh bin Md Yunus GB00754
Rujukan:

 Buku

Anis Yusal Yusoff dan Zubayry Abady Sofyan. 2008. Politik: Isu-Isu Integriti
2000-2008. Penerbit: Utusan Publication

Michael Rush dan Phillip Althoff.1993. Pengantar Sosiologi dan Politik.


Penerbit:

Mohd Yusof Kasim dan Azlan Ahmad .2002. Politik Baru Dalam Pilihanraya
Umum. Penerbit:Penerbitan UKM, Bangi.

Ramlan Surbekti.1984. Memahami Ilmu Politik. Penerbit:

Samuel P. Hontington dan Joan Nelson.1994. Partisipasi Politik di Negara


Sedang Membangun. Penerbit:

 Internet

Saifuddin Abdullah. Menyelami Partisipasi Politik Belia


http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?
y=2009&dt=0701&pub=Utusan_Malaysia&sec=Rencana&pg=re_05.htm

m/s: 12

Anda mungkin juga menyukai