Anda di halaman 1dari 216

Buku Guru

Ilmu Pengetahuan Sosial

.
Kelas VII SMP/MTs

Buku Guru

Ilmu Pengetahuan Sosial

SMP/MTs

VII

KELAS

Hak Cipta 2016 pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan


Dilindungi Undang-Undang
MILIK NEGARA
TIDAK DIPERDAGANGKAN

Disklaimer: Buku ini merupakan buku guru yang dipersiapkan Pemerintah dalam rangka
implementasi Kurikulum 2013. Buku guru ini disusun dan ditelaah oleh berbagai pihak di
bawah koordinasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan dipergunakan dalam tahap
awal penerapan Kurikulum 2013. Buku ini merupakan dokumen hidup yang senantiasa
diperbaiki, diperbaharui, dan dimutakhirkan sesuai dengan dinamika kebutuhan dan
perubahan zaman. Masukan dari berbagai kalangan yang dialamatkan kepada penulis dan
laman http://buku.kemdikbud.go.id atau melalui email buku@kemdikbud.go.id diharapkan
dapat meningkatkan kualitas buku ini.

Katalog Dalam Terbitan (KDT)


Indonesia. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
Ilmu Pengetahuan Sosial : buku guru/ Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan.-- . Edisi Revisi Jakarta : Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2016.
x, 206 hlm. : ilus. ; 25 cm.
Untuk SMP/MTs Kelas VII
ISBN 978-602-427-011-7 (jilid lengkap)
ISBN 978-602-427-012-4 (jilid 1)
1. Ilmu Sosial -- Studi dan Pengajaran
I. Judul
II. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan


300.1
Penulis :
Iwan Setiawan, Dedi, Suciati, dan A. Mushlih.
Penelaah

: Baha` Uddin, Ari Sapto, Epon Ningrum, Rosa Diniari, Regina Niken
Wilantari, Nirdukita Ratnawati, Ratna Saraswati, dan Arie Sujito.

Penyelia Penerbitan : Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Balitbang, Kemdikbud.


Cetakan Ke-1, 2013
ISBN 978-602-282-087-1 (jilid lengkap)
ISBN 978-602-282-088-8 (jilid 1)
Cetakan Ke-2, 2014 (Edisi Revisi)
ISBN 978-602-282-329-2 (jilid lengkap)
ISBN 978-602-282-330-8 (jilid 1)
Cetakan Ke-3, 2016 (Edisi Revisi)
Disusun dengan huruf Times New Roman, 12 pt..

KATA PENGANTAR
Kurikulum 2013 dirancang untuk mengembangkan kompetensi peserta
didik secara utuh, tidak hanya aspek pengetahuannya tetapi juga sikap dan
keterampilannya. Diharapkan tidak hanya memiliki wawasan ilmu pengetahuan
yang luas melalui berbagai proses saintifik dalam pembelajarannya tetapi juga
memiliki sikap spriritual dan sosial yang baik. Disamping itu, mereka mampu
menyajikan atau mengkomunikasikan berbagai gagasan yang diperoleh
selama dalam kegiatan pembelajaran.
Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) sebagai salah satu matapelajaran
dalam kurikulum 2013 juga berorientasi pada kompetensi yang utuh tersebut.
Pelajaran IPS merupakan integrasi dari empat mata pelajaran yaitu geografi,
ekonomi, sosiologi dan sejarah. Keempat mata pelajaran tersebut dipadukan
oleh konsep ruang dan interaksi antar ruang serta pengaruhnya terhadap
kehidupan manusia dalam aspek ekonomi, sosial, budaya dan pendidikan.
Dalam pembahasannya, peserta didik dikenalkan dengan konsep ruang
yang diwujudkan dalam materi tentang letak Indonesia, potensi sumberdaya
alam, kemaritiman, kependudukan, kondisi alam, flora dan fauna Indonesia.
Kondisi dan potensi yang berbeda antar ruang kemudian mengakibatkan
adanya interaksi antar ruang di Indonesia. Interaksi antar ruang kemudian
mempengaruhi kehidupan ekonomi, sosial, budaya dan pendidikan.
Pengenalan dan pemahaman terhadap ruang dalam bentuk kondisi dan
potensi sumberdaya Indonesia diharapkan mampu memperkuat rasa percaya
diri, kecintaan dan kebanggaan siswa atas keunggulan Negara Kesatuan
Republik Indonesia (NKRI), sehingga tumbuh kesadaran untuk mengelola,
memanfaatkan dan melestarikan modal-modal tersebut secara bertanggung
jawab demi kemakmuran dan kemajuan bersama.
Buku ini disusun untuk mendukung implementasi kurikulum 2013 yang
mengedepankan aktivitas belajar peserta didik. Karena itu, buku ini dilengkapi
dengan aktivitas individu dan kelompok sebagai panduan bagi peserta didik
dalam melakukan kegiatan pembelajaran. Guru dapat memodifikasi dan
mengembangkan aktivitas tersebut sesuai dengan kondisi dan kebutuhan
lokal daerahnya masing-masing. Intinya, peserta didik diberi ruang untuk
melakukan eksplorasi permasalahan dan alternatif pemecahannya sesuai
dengan kemampuannya melalui langkah-langkah ilmiah.

Buku ini sangat terbuka untuk perbaikan dan penyempurnaan. Karena itu,
para pembaca dapat memberikan saran dan kritik untuk perbaikan pada masa
yang akan datang. Atas saran dan kritikannya, kami haturkan terimakasih.
Semoga buku ini memberikan yang terbaik bagi generasi penerus bangsa.

Jakarta, Pebruari 2016


Penulis

iv

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR............................................................................. iii
DAFTAR ISI........................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR.............................................................................. ix
DAFTAR TABEL................................................................................... x

Bagian I Petunjuk Umum..................................................... 1


A. Pembelajaran IPS........................................................................... 2
1. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran
IPS Kelas VII.............................................................................. 2
2. Tujuan Pembelajaran.................................................................. 6
3. Materi Pembelajaran................................................................... 7
4. Pendekatan dan Model Pembelajaran IPS.................................. 8
5. Langkah-Langkah Pembelajaran IPS.......................................... 16
B. Penilaian Pembelajaran IPS.......................................................... 17
1. Konsep Penilaian dalam Pembelajaran IPS................................ 17
2. Karakteristik Penilaian Pembelajaran IPS.................................. 18
3. Teknik dan Instrumen Penilaian................................................. 19
4. Pengolahan Hasil Penilaian........................................................ 38
C. Remedial dan Pengayaan............................................................... 43
1. Remedial..................................................................................... 44
2. Pengayaan................................................................................... 46

Ilmu Pengetahuan Sosial

D. Interaksi dengan Orang Tua.......................................................... 47


1. Interaksi secara langsung............................................................ 48
2. Interaksi secara tidak langsung................................................... 48

Bagian Dua Petunjuk Khusus Proses Pembelajaran.......... 49


BAB 1 Manusia, Tempat, dan Lingkungan......................................... 49
A. Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD)..................... 50
B. Tujuan Pembelajaran..................................................................... 51
C. Peta Konsep..................................................................................... 52
D. Materi Pembelajaran...................................................................... 53
E. Proses Pembelajaran...................................................................... 53
F. Evaluasi............................................................................................ 89
G. Pengayaan........................................................................................ 91
H. Remedial.......................................................................................... 91
I. Interaksi dengan Orang Tua.......................................................... 91
BAB 2 Interaksi Sosial dan Lembaga Sosial ..................................... 93
A. Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD)..................... 94
B. Tujuan Pembelajaran..................................................................... 95
C. Peta Konsep..................................................................................... 95
D. Materi Pembelajaran...................................................................... 96
E. Proses Pembelajaran...................................................................... 96
F. Evaluasi............................................................................................ 120

vi

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

G. Pengayaan........................................................................................ 121
H. Remedial.......................................................................................... 128
I. Interaksi dengan Orang Tua.......................................................... 128
BAB 3 Aktivitas Manusia Dalam Memenuhi
Kebutuhan.............................................................................................. 129
A. Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD)..................... 130
B. Tujuan Pembelajaran..................................................................... 131
C. Peta Konsep..................................................................................... 132
D. Materi Pembelajaran...................................................................... 132
E. Proses Pembelajaran...................................................................... 133
F. Evaluasi............................................................................................ 153
G. Remedial.......................................................................................... 156
H. Pengayaan........................................................................................ 156
I. Interaksi dengan Orang Tua.......................................................... 158

BAB 4 Masyarakat Indonesia pada Masa Praaksara,


Hindu-Buddha, dan Islam..................................................... 159
A. Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD)..................... 160
B. Tujuan Pembelajaran..................................................................... 161
C. Peta Konsep..................................................................................... 161
D. Materi Pembelajaran...................................................................... 162
E. Proses Pembelajaran...................................................................... 162
F. Evaluasi............................................................................................ 185

Ilmu Pengetahuan Sosial

vii

G. Pengayaan........................................................................................ 188
H. Remedial.......................................................................................... 188
I. Interaksi dengan Orang Tua.......................................................... 189
DAFTAR PUSTAKA............................................................................... 190
GLOSARIUM.......................................................................................... 192
PROFILE PENULIS................................................................................ 193
PROFILE PENELAAH........................................................................... 197
PROFILE EDITOR.................................................................................. 206

viii

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1. Langkah-langkah pembelajaran berbasis proyek
(diadaptasi dari keser & karagoca (2010).......................... 12
Gambar 1.2. Skema penilaian sikap......................................................... 20
Gambar 1.3. Teknik penilaian keterampilan............................................ 32
Gambar 2.1. Interaksi sosial..................................................................... 97
Gambar 2.2. Penduduk sedang gotong royong membersihkan jalan....... 101
Gambar 2.3. Pertandingan futsal.............................................................. 104
Gambar 2. 5. (a) Pemenuhan kebutuhan pangan akan memerlukan
bantuan orang lain (b) pedagang beras dan (c) petani......... 107
Gambar 3.1. Berjualan untuk memperoleh penghasilan.......................... 134
Gambar 3.2. Mengahasilkan produk untuk mendapatkan
keuntungan.......................................................................... 134
Gambar 3.3. OPetani sedang mengolah lahan pertanian......................... 134
Gambar 3.4. Kegiatan produksi............................................................... 137
Gambar 3.5. Pedagang menjual sayuran sebagai bentuk kegiatan
distribusi.............................................................................. 137
Gambar 3.6. Orang sedang makan di restoran sebagai kegiatan
konsumsi............................................................................. 137
Gambar 4.1. Jalur pelayaran IndiaCina.................................................. 170
Gambar 4.2. Borubudur........................................................................... 175
Gambar 4.3. Candi Prambanan................................................................ 175
Gambar 4.4. Jalur perdagangan laut para pedagang dari Arab, Persia,
dan Gujarat ke Indonesia..................................................... 177
Gambar 4.5. Masjid Baiturrahman........................................................... 184

Ilmu Pengetahuan Sosial

ix

DAFTAR TABEL
Tabel 1. KI dan KD Mata Pelajaran IPS SMP/MTs Kelas VII................ 2
Tabel 2. Pola Urutan Pelaksanaan Pembelajaran Berbasis
Masalah (PBM).......................................................................... 11
Tabel 3. Contoh Kegiatan IPS dengan Pendekatan Saintifik................... 16
Tabel 4. Contoh Jurnal Pengembangan Sikap.......................................... 21
Tabel 5. Contoh Jurnal Perkembangan Sikap Spiritual........................... 22
Tabel 6. Contoh Jurnal Perkembangan Sikap Sosial............................... 23
Tabel 7. Contoh Jurnal Perkembangan Sikap.......................................... 24
Tabel 8. Contoh Lembar Penilaian Diri Siswa (Licert Scale).................. 25
Tabel 9. Contoh Format Penilaian Antarteman........................................ 26
Tabel 10. Teknik Penilaian Pengetahuan................................................. 27
Tabel 11. Contoh Kisi-Kisi Tes Tertulis................................................... 29
Tabel 12. Contoh Penskoran Tes Tertulis................................................. 29
Tabel 13. Contoh Kisi-Kisi Tugas............................................................ 30
Tabel 14. Contoh Pedoman Penskoran Tugas.......................................... 31
Tabel 15. Contoh Kisi-Kisi Penilaian Kinerja......................................... 32
Tabel 16. Contoh Rubrik Penskoran Penilaian Kinerja........................... 33
Tabel 17. Contoh Rubrik Penilaian Kinerja............................................. 33
Tabel 18. Contoh Kisi-Kisi Penilaian Proyek.......................................... 36
Tabel 19. Contoh Rubrik Penskoran Proyek............................................ 37
Tabel 20. Contoh Rubrik Penilaian Proyek.............................................. 37
Tabel 21. Contoh Pengolahan Nilai Ulangan Harian............................... 40
Tabel 22. Contoh Pengolahan Nilai Akhir............................................... 41
Tabel 23. Contoh Pengolahan Nilai Keterampilan.................................. 42
Tabel 24. Lembar Monitoring dari Sekolah pada Orang Tua.................. 48

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Bagian I
Petunjuk Umum

Latar Belakang
Buku Guru Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) ini disusun
sebagai panduan bagi guru dalam penggunaan Buku Siswa. Buku ini terdiri
atas dua bagian utama. Bagian pertama berisi petunjuk umum tentang
pembelajaran IPS. Bagian kedua menguraikan pembelajaran IPS untuk setiap
Tema, Sub-Tema, dan Sub-sub Tema, sesuai dengan Buku Siswa. Melalui
Buku Guru ini, diharapkan guru mendapatkan kemudahan dalam pemahaman
tentang cara membelajarkan, penilaian, melakukan remedi, pengayaan, serta
interaksi dengan orang tua. Buku Guru mata pelajaran IPS ini diharapkan
dapat membantu guru dalam memfasilitasi peserta didik untuk belajar secara
aktif, efisien, dan efektif, sehingga mampu mencapai Standar Kompetensi
Lulusan (SKL).

A. Pembelajaran IPS
1. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran IPS Kelas
VII
Mata pelajaran IPS dalam Kurikulum 2013 dikembangkan berdasarkan
Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD), yang secara rinci dapat
dijelaskan sebagai berikut.
Tabel 1. KI dan KD Mata Pelajaran IPS SMP/MTs Kelas VII
Aspek
Sikap
Spiritual

Sikap Sosial

Kompetensi Inti
KI 1 Menghargai dan
menghayati ajaran
agama yang
dianutnya
KI 2 Menghargai dan
menghayati perilaku
jujur, disiplin,
tanggungjawab,
peduli (toleransi,
gotong royong),
santun, percaya diri,
dalam berinteraksi
secara efektif
dengan lingkungan
sosial dan alam
dalam jangkauan
pergaulan dan
keberadaannya.

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Kompetensi Dasar

Materi
Pembelajaaran

Aspek
Pengetahuan
dan
Keterampilan

KI 3. Memahami
pengetahuan
(faktual, konseptual,
dan prosedural)
berdasarkan rasa
ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan,
teknologi, seni,
budaya terkait
fenomena dan
kejadian tampak
mata.
KI 4. Mencoba,
mengolah, dan
menyaji dalam
ranah konkret
(menggunakan,
mengurai, merangkai,
memodifikasi,
dan membuat)
dan ranah abstrak
(menulis, membaca,
menghitung,
menggambar,
dan mengarang)
sesuai dengan yang
dipelajari di sekolah
dan sumber lain yang
sama dalam sudut
pandang/teori.
.

3.1. Memahami konsep


ruang (lokasi,
distribusi, potensi, iklim,
bentuk muka bumi,
geologis, flora, dan fauna)
dan interaksi antarruang
di Indonesia serta
pengaruhnya terhadap
kehidupan manusia dalam
aspek ekonomi, sosial,
budaya, dan pendidikan.
4.1. Menjelaskan konsep
ruang (lokasi,
distribusi, potensi, iklim,
bentuk muka bumi,
geologis, flora dan fauna)
dan interaksi antarruang
di Indonesia serta
pengaruhnya terhadap
kehidupan manusia
Indonesia dalam aspek
ekonomi, sosial, budaya,
dan pendidikan.
3.2. Mengidentifikasi
interaksi sosial
dalam ruang dan
pengaruhnya terhadap
kehidupan sosial,
ekonomi, dan budaya
dalam nilai dan norma
serta kelembagaan sosial
budaya.

Kondisi geografis
Indonesia (letak
dan luas, iklim,
geologi, rupa
bumi, tata air,
tanah, flora dan
fauna)
Potensi sumber
daya alam (jenis
sumber daya,
penyebaran di
darat dan laut)
Sumber daya
manusia
- jumlah,
sebaran, dan
komposisi;
- pertumbuhan;
- kualitas
(pendidikan,
kesehatan,
kesejahteraan;
- interaksi
antarruang
(distribusi
potensi wilayah
Indonesia)
Interaksi sosial:
pengertian,
syarat, dan
bentuk
(akomodasi,
kerja sama,
asimilasi)
Pengaruh
interaksi
sosial terhadap
pembentukan
lembaga sosial,
budaya, ekonomi,
pendidikan, dan
politik

Ilmu Pengetahuan Sosial

4.2 Menyajikan hasil


identifikasi tentang
interaksi sosial dalam
ruang dan pengaruhnya
terhadap kehidupan
sosial, ekonomi, dan
budaya dalam nilai dan
norma serta kelembagaan
sosial budaya.
3.3. Memahami konsep
interaksi antara manusia
dengan ruang sehingga
menghasilkan berbagai
kegiatan ekonomi
(produksi, distribusi,
konsumsi, permintaan,
dan penawaran) dan
interaksi antarruang
untuk keberlangsungan
kehidupan ekonomi,
sosial, dan budaya
Indonesia.
4.3 Menjelaskan hasil
analisis tentang konsep
interaksi antara manusia
dengan ruang sehingga
menghasilkan berbagai
kegiatan ekonomi
(produksi, distribusi,
konsumsi, permintaan,
dan penawaran) dan
interaksi antarruang
untuk keberlangsungan
kehidupan ekonomi,
sosial, dan budaya
Indonesia.

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Lembaga sosial;
pengertian,
jenis dan fungsi
(ekonomi,
pendidikan,
budaya, dan
politik)
Konsep
kebutuhan dan
kelangkaan
(motif, prinsip
dan tindakan
ekonomi)
Kegiatan
ekonomi
(produksi,
distribusi,
konsumsi)
kaitannya dengan
perkembangan
iptek
Permintaan,
penawaran,
harga, dan pasar
Peran
kewirausahaan
dalam
membangun
ekonomi
Indonesia
Hubungan antara
kelangkaan,
permintaanpenawaran, dan
harga untuk
mewujudkan
kesejahteraan dan
persatuan bangsa
Indonesia

3.4. Memahami
kronologi perubahan,
dan kesinambungan
dalam kehidupan bangsa
Indonesia pada aspek
politik, sosial, budaya,
geografis, dan pendidikan
sejak masa praaksara
sampai masa HinduBuddha dan Islam.
4.4 Menguraikan
kronologi perubahan,
dan kesinambungan
dalam kehidupan bangsa
Indonesia pada aspek
politik, sosial, budaya,
geografis, dan pendidikan
sejak masa praaksara
sampai masa HinduBuddha dan Islam.

Perubahan dan
kesinambungan
masyarakat
Indonesia pada
masa praaksara
secara kronologis
Perubahan dan
kesinambungan
masyarakat
Indonesia pada
masa Hindu
Buddha secara
kronologis
Perubahan dan
kesinambungan
Masyarakat
Indonesia pada
masa Islam
secara kronologis

Materi pelajaran IPS harus dipilih dan dipilah yang mendukung terhadap
pencapaian KI-1 dan KI-2. Materi yang dikembangkan dalam pencapaian
KI-1, dapat dilakukan dengan cara menghargai ajaran agama dalam berpikir
dan berperilaku manusia sebagai mahluk sosial sekaligus sebagai mahluk
yang beragama. Guru harus turut memberikan pemahaman dan penghayatan
terhadap ajaran agama yang sangat diperlukan dalam menuntut ilmu. Ilmu dan
agama harus senantiasa seimbang dalam pemahamannya. Sehingga manusia
yang memiliki ilmu diharapkan mempunyai agama yang baik pula.
Materi pembelajaranan IPS yang mendukung pencapaian KI-2, dapat dipilih
materi yang memiliki muatannya untuk membentuk perilaku hormat pada
orang lain sebagai salah satu karakter bangsa yang baik, hormat pada orang
tua, hormat pada guru, toleransi antar umat beragama, suku, budaya daerah,
peduli terhadap sesama, saling memaafkan, tolong menolong, dan sebagainya.
Sebagaimana disajikan dalam Buku Siswa pembelajaran IPS ditujukan untuk
memberikan wawasan yang utuh bagi peserta didik tentang berbagai gejala
sosial, melalui pemahaman konektivitas ruang dan waktu beserta aktivitas dan
interaksi sosial di dalamnya.
Berkaitan dengan keragaman ini, sumber daya yang kita miliki mencakup
sumber daya lokasi, sumber daya manusia, sumber daya alam, dan sumber
daya budaya. Dengan keragaman serta keunggulan yang ada, maka dapat
dikenali keunggulan dan kelemahan masing-masing daerah (region) secara
Ilmu Pengetahuan Sosial

komparatif. Keunggulan dan kelemahan tersebut tentunya akan menyebabkan


terjadinya dinamika pengiriman barang karena adanya pasokan di satu sisi
dan kebutuhan pada sisi yang lain. Interdependensi antarregion/daerah secara
nasional di wilayan Indonesia perlu dikaji sehingga dapat menunjukkan
pentingnya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) agar dapat saling
menunjang bagi terpenuhinya kebutuhan/kekurangan masing-masing
wilayah. Sekaligus dengan keempat potensi sumber daya yang kita miliki
ini diharapkan dapat menghasilkan kesatuan yang kokoh dalam mendukung
berhasilnya pembangunan nasional.
Pembelajaran IPS Kelas VII dikembangkan selama satu tahun yang
mencakup 38 minggu dengan beban belajar per minggu selama 4 x 40 menit.
Untuk memfasilitasi peserta didik menguasai KD, digunakan Buku Siswa
yang berbasis pada 8 KD dan dikemas dalam empat materi pokok sebagai
berikut.
a. Materi Pokok 1 : Manusia, Tempat, dan Lingkungan
b. Materi Pokok 2 : Interaksi Sosial dan Lembaga Sosial
c. Materi Pokok 3 : Aktivitas Manusia dalam Memenuhi Kebutuhan
d. Materi Pokok 4 : Kehidupan Masyarakat Indonesia Pada Masa Praakasara,
Hindu-Buddha, dan Islam
2. Tujuan Pembelajaran
Untuk menetapkan tujuan pembelajaran IPS, perlu memperhatikan
sejumlah prinsip dalam pembelajaran IPS. Kegiatan Pembelajaran IPS
diselenggarakan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang,
memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang
yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat,
minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Untuk itu
perencanaan pembelajaran, pelaksanaan proses pembelajaran serta penilaian
proses maupun hasil pembelajaran, remedi, pengayaan, dan interaksi dengan
orang tua, diarahkan untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas ketercapaian
kompetensi lulusan. Sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan nomor 103 tahun 2013 tentang Pembelajaran Pada Pendidikan
Dasar dan Menengah, prinsip pembelajaran adalah sebagai berikut :
a. Peserta didik difasilitasi untuk mencari tahu.
b. Peserta didik belajar dari berbagai sumber belajar.
c. Proses pembelajaran menggunakan pendekatan ilmiah.
d. Pembelajaran berbasis kompetensi.
e. Pembelajaran terpadu.
f. Pembelajaran yang menekankan pada jawaban divergen yang memiliki
kebenaran multi dimensi.
g. Pembelajaran berbasis keterampilan aplikatif.

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

h. Peningkatan keseimbangan, kesinambungan, dan keterkaitan antara hardskills dan soft-skills.


i. Pembelajaran yang mengutamakan pembudayaan dan pemberdayaan
peserta didik sebagai pembelajar sepanjang hayat.
j. Pembelajaran yang menerapkan nilai-nilai dengan memberi keteladanan
(ing ngarso sung tulodo), membangun kemauan (ing madyo mangun
karso), dan mengembangkan kreativitas peserta didik dalam proses
pembelajaran (tut wuri handayani).
k. Pembelajaran yang berlangsung di rumah, di sekolah, dan di masyarakat.
l. Pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkan
efisiensi dan efektivitas pembelajaran.
m. Pengakuan atas perbedaan individual dan latar belakang budaya peserta
didik.
n. Suasana belajar menyenangkan dan menantang.
3. Materi Pembelajaran
IPS pada hakikatnya adalah telaah tentang manusia dalam hubungan sosial
dan masyarakat. Manusia sebagai makhluk sosial akan mengadakan hubungan
sosial dengan sesamanya, mulai dari keluarga sampai masyarakat, baik pada
lingkup lokal, nasional, regional, bahkan global. Hal ini sebagaimana diungkap
oleh Nursid Sumaatmadja (2007: 1. 3) bahwa setiap orang sejak lahir, tidak
terpisahkan dari manusia lain. Selanjutnya, dalam pertumbuhan jasmani
dan perkembangan rohani sesuai dengan penambahan umur, pengenalan
dan pengalaman seseorang terhadap kehidupan masyarakat di lingkungan
sekitarnya yang makin berkembang dan meluas.
Materi pembelajaran IPS diambil dari kehidupan nyata yang terdapat di
lingkungan masyarakat. Bahan atau materi diambil dari pengalaman pribadi,
teman-teman sebaya, serta lingkungan alam, dan masyarakat sekitarnya.
Dengan cara ini diharapkan, materi akan lebih mudah dipahami karena
mempunyai makna lebih besar bagi para peserta didik daripada bahan
pembelajaran yang abstrak dan rumit yang berasal dari Ilmu-ilmu Sosial.
Ruang lingkup materi IPS meliputi perilaku sosial, ekonomi dan budaya
manusia di masyarakat. Masyarakat merupakan sumber utama IPS. Aspek
kehidupan sosial terkait dengan ruang tempat tinggalnya apapun yang
dipelajari, apakah itu hubungan sosial, ekonomi, budaya, kejiwaan, sejarah,
geografis ataukah politik, sumbernya adalah masyarakat. Sebagaimana
dijelaskan oleh Winataputra (2007: 1. 48) bahwa visi pendidikan IPS sebagai
program pendidikan yang menitikberatkan pada pengembangan individu
peserta dijpdik sebagai aktor sosial yang mampu mengambil keputusan
yang bernalar dan sebagai warga negara yang cerdas, memiliki komitmen,

Ilmu Pengetahuan Sosial

bertanggung jawab dan partisipatif. Melalui pendidikan IPS, peserta didik


dibina dan dikembangkan kemampuan mental serta intelektualnya menjadi
warga Negara yang memiliki keterampilan dan kepedulian sosial serta
bertanggung jawab terhadap pembangunan nasional dengan memanfaatkan
potensi sumber daya yang ada secara optimal dan lestari.
Ruang lingkup/scope materi IPS meliputi materi substansi/konten/isi,
materi proses, dan materi sikap. Materi substansi meliputi fakta, konsep,
generalisasi, dan teori. Materi proses, meliputi: menerima, mencari,
mengumpulkan, merumuskan, dan melaporkan informasi. Informasi ini
meliputi manusia dan lingkungannya. Pengorganisasian materi sikap atau
afeksi, di mana ada sistematisasi bahan, informasi, dan atau kemampuan
yang telah dimiliki tentang manusia dan lingkungannya, sehingga menjadi
lebih bermakna. Pengorganisasian materi sikap diharapkan dapat membuat
peserta didik lebih peka dan tanggap terhadap berbagai masalah social secara
rasional dan bertanggung jawab. Selain itu, pengorganisasian materi sikap
dapat mempertinggi rasa toleransi dan persaudaraan di lingkungan sendiri dan
masyarakat yang lebih luas.
Proses pembelajaran IPS di SMP, tidak menekankan pada aspek teoritis
keilmuannya, melainkan lebih menekankan pada segi praktis mempelajari,
menelaah, serta mengkaji gejala dan masalah sosial. Adapun sumber materi
IPS meliputi :
a. Segala sesuatu atau apa saja yang ada dan terjadi di sekitar peserta didik
sejak dari keluarga, sekolah, desa, kecamatan sampai lingkungan yang luas,
yaitu negara dan dunia dengan berbagai permasalahannya.
b. Kegiatan manusia, misalnya mata pencaharian, pendidikan, agama,
produksi, komunikasi, dan transportasi.
c. Lingkungan geografis dan budaya meliputi segala aspek geografis dan
antropologis dari lingkungan peserta didik yang terdekat sampai yang
terjauh.
d. Kehidupan masa lampau, perkembangan kehidupan manusia, sejarah yang
dimulai dari sejarah lingkungan terdekat sampai yang terjauh, tentang
tokoh- tokoh dan kejadian-kejadian yang besar.
4. Pendekatan dan Model Pembelajaran IPS
a. Pendekatan Pembelajaran IPS
Pembelajaran IPS harus disajikan menggunakan pendekatan ilmiah (saintifik/
scientific), dan menggunakan model yang dianjurkan dalam Kurikulum 2013,

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

yaitu discovery-inquiry based learning, problem based learning, dan project


based learning. Pembelajaran dengan pendekatan saintifik dapat didefinisikan
sebagai pembelajaran yang dirancang sedemikian rupa sehingga peserta
didik secara aktif membangun konsep, hukum, atau prinsip melalui tahapantahapan mengamati, menanya, mengumpulkan informasi, mengasosiasi
dan mengomunikasikan (5M). Langkah-langkah tersebut dapat dilanjutkan
dengan mencipta. Dalam melaksanakan proses pembelajaran IPS, bantuan
guru diperlukan, tetapi bantuan itu harus semakin berkurang ketika peserta
didik semakin bertambah dewasa atau semakin tinggi kelasnya. Pembelajaran
dengan pendekatan saintifik antara lain didasarkan pada prinsip pembelajaran
sebagai berikut :
1). Berpusat pada peserta didik,
2). Memberi kesempatan pada peserta didik untuk mengkonstruk konsep,
hukum, dan prinsip,
3). Mendorong terjadinya peningkatan kecakapan berpikir peserta didik,
4). Meningkatkan motivasi belajar peserta didik, dan
5). Memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk melatih kemampuan
dalam komunikasi.
Secara umum pembelajaran dengan pendekatan saintifik dilakukan melalui
langkah-langkah:
1). Peserta didik melakukan pengamatan atas suatu fenomena yang berupa
gambar/video, lingkungan sekitar untuk mengidentifikasi hal-hal yang
ingin diketahui dari hasil pengamatan.
2). Peserta didik merumuskan pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin
diketahui peserta didik pada saat melakukan pengamatan. Mengumpulkan
data atau informasi dengan berbagai teknik, seperti : membaca Buku
Siswa, mencari di internet, wawancara dengan narasumber atau melakukan
pengamatan di lapangan.
3). Menganalisis data atau informasi yang diperoleh dari berbagai sumber
untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan sampai diperoleh suatu
kesimpulan atas jawaban dari pertanyaan yang telah dirumuskan,
4). Mengomunikasikan kesimpulan dengan cara mempresentasikan di depan
kelas, menempel kesimpulan pada dinding kelas atau tempat yang telah
disediakan sebagai wahana belajar peserta didik.
Pengorganisasian materi IPS dalam Kurikulum 2013 dilakukan secara
terpadu. Model pendekatan terpadu, memadukan berbagai disiplin ilmu sosial
sedemikian rupa sehingga batas-batas antara disiplin ilmu yang satu dengan
lainnya menjadi tidak tampak (Hasan, 1995: 27). Pendekatan terpadu pada

Ilmu Pengetahuan Sosial

hakikatnya merupakan pendekatan pembelajaran yang memungkinkan peserta


didik baik secara individual maupun kelompok aktif mencari, menggali,
dan menemukan konsep serta prinsip secara holistik dan autentik. Melalui
pengembangan materi terpadu, peserta didik dapat memperoleh pengalaman
langsung sehingga dapat menambah kekuatan untuk menerima, menyimpan,
dan memproduksi kembali pengetahuan yang dipelajarinya.
b. Model-Model Pembelajaran IPS
Model-model pembelajaran yang direkomendasikan di dalam standar
proses adalah : Pembelajaran Berbasis Masalah (PBM), Pembelajaran Berbasis
Proyek (PBP), dan Discovery-Inquiry (DI). Ketiga model tersebut diharapkan
dapat memperkuat penerapan pendekatan saintifik dalam pembelajaran. Agar
guru dapat memperoleh pemahaman tentang bagaimana mengimplementasikan
model-model pembelajaran tersebut akan diuraikan satu per satu pada uraian
berikut.
1). Pembelajaran Berbasis Masalah (PBM)
Pembelajaran Berbasis Masalah (PBM) atau dalam bahasa Inggris disebut
Problem Based Learning (PBL) adalah pembelajaran yang menggunakan
masalah nyata sebagai konteks atau sarana bagi peserta didik untuk
mengembangkan keterampilan menyelesaikan masalah dan berpikir kritis
serta membangun pengetahuan baru. Dalam Pembelajaran Berbasis Masalah,
peserta didik, secara individual maupun berkelompok, menyelesaikan
masalah nyata tersebut dengan menggunakan strategi atau pengetahuan
yang telah dimiliki. Secara kritis, peserta didik menemukan masalah,
menginterpretasikan masalah, mengidentifikasi faktor penyebab terjadinya
masalah, mengidentifikasi informasi dan menemukan strategi yang diperlukan
untuk menyelesaikan masalah, mengevaluasi kesesuaian strategi dan solusi,
dan mengomunikasikan simpulan.
Tujuan utama PBM bukanlah penyajian sejumlah besar fakta kepada
peserta didik, melainkan pada pengembangan kemampuan peserta didik
untuk berpikir kritis, menyelesaikan masalah, dan sekaligus mengembangkan
pengetahuannya. PBM mengacu kepada prinsip-prinsip pembelajaran lainnya
seperti pembelajaran berbasis proyek (project-based-learning), pembelajaran
berbasis pengalaman (experience-based learning), pembelajaran autentik
(authentic learning) dan pembelajaran bermakna (anchored instruction).
Model pembelajaran tersebut cocok untuk pengembangan kemampuan
berpikir tingkat tinggi karena dengan model tersebut peserta didik akan

10

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

terbantu untuk memproses informasi yang sudah jadi dalam benaknya, dan
menyusun pengetahuan mereka sendiri tentang lingkungan sekitarnya. Untuk
dapat memahami pola urutan PBM tersebut, perlu dilakukan melalui sintaks
atau langkah-langkah pembelajaran sebagaimana dikemukakan menurut
Ibrahim dalam Trianto, (2011 : 98) adalah sebagai berikut :
Tabel 2. Pola Urutan Pelaksanaan Pembelajaran Berbasis Masalah (PBM)
Tahap

Kegiatan Guru

Tahap 1
Orientasi siswa pada masalah

Guru menjeaskan tujuan pembelajaran,


menjelaskan logistik yang dibutuhkan,
mengajukan fenomena atau demonstrasi atau
cerita untuk memunculkan masalah, motivasi
siswa untuk terlibat dalam pemecahan masalah
yang dipilih

Tahap 2
Mengorganisasi siswa untuk
belajar

Guru membantu siswa untuk mendefinisikan


dan mengorganisasikan tugas belajar yang
berhubungan dengan masalah tersebut.

Tahap 3
Membimbing peyelidikan
individual ataupun kelompok

Guru mendorong siswa untuk mengumpulkan


informasi yang sesuai , melaksanakan
eksperimen, untuk mendapatkan penjelasan
dan pemecahan masalah

Tahap 4
Mengembangkan dan
menyajikan hasil karya

Guru membantu siswa dalam merencanakan


dan menyiapkan karya yang sesuai seperti
laporan, video, danmodel serta membantu
mereka untuk berbagi tugas dengan temannya.

Tahap 5
Menganalisis dan mengevaluasi
proses pemecahan masalah

Guru membantu siswa untuk melakukan


refleksi atau evaluasi terhadap penyelidikan
mereka dan proses yang mereka gunakan.

2). Pembelajaran Berbasis Proyek (PBP)


Pembelajaran Berbasis Proyek (PBP) atau dalam bahasa Inggris
dinamakan Project-Based Learning (PjBL) adalah model pembelajaran yang
menggunakan proyek/kegiatan sebagai proses pembelajaran untuk mencapai
kompetensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Penekanan pembelajaran
terletak pada aktivitas peserta didik untuk menghasilkan produk dengan
menerapkan keterampilan meneliti, menganalisis, membuat, sampai dengan
mempresentasikan produkpembelajaran berdasarkan pengalaman nyata.
Produk yang dimaksud adalah hasil proyek dalam bentuk desain, skema,

Ilmu Pengetahuan Sosial

11

karya tulis, karya seni, karya teknologi/prakarya, dan lain-lain. Pendekatan


ini memperkenankan pesera didik untuk bekerja secara mandiri maupun
berkelompok dalam mengkostruksikan produk nyata. Tujuan Pembelajaran
Berbasis Proyek (PBP) adalah sebagai berikut:
a) Memperoleh pengetahuan dan keterampilan baru dalam pembelajaran
b) Meningkatkan kemampuan peserta didik dalam pemecahan masalah
proyek.
c) Membuat peserta didik lebih aktif dalam memecahkan masalah proyek
yang kompleks dengan hasil produk nyata berupa barang atau jasa.
d) Mengembangkan dan meningkatkan keterampilan peserta didik dalam
mengelola sumber/bahan/alat untuk menyelesaikan tugas/proyek.
a) Meningkatkan kolaborasi peserta didik khususnya pada PBP yang bersifat
kelompok.
Dalam PBP, peserta didik diberikan tugas dengan mengembangkan tema/
topik dalam pembelajaran dengan melakukan kegiatan proyek yang realistik.
Di samping itu, penerapan pembelajaran berbasis proyek ini mendorong
tumbuhnya kreativitas, kemandirian, tanggung jawab, kepercayaan diri, serta
berpikir kritis dan analitis pada peserta didik. Secara umum, langkah-langkah
PBP dikemukakan oleh Direktorat PSMP (Panduan Penguatan Pembelajaran,
Direktorat PSMP, 2013) dapat dijelaskan sebagai berikut:

Gambar 1: Langkah-Langkah Pembelajaran Berbasis Proyek (Diadaptasi dari Keser


& Karagoca (2010))

Sementara tahap-tahap proses pembelajaran berbasis proyek secara garis


besar meliputi: persiapan, pelaksanaan dan evaluasi. Pada tahap persiapan
meliputi kegiatan menemukan tema/topik proyek, merancanglangkah
penyelesaian proyek dan menyusun jadwal proyek. Pada tahap pelaksanaan
meliputi kegiatan proses penyelesaian proyek dengan difasilitasi dan
dimonitoring dari guru serta penyusunan laporan dan presentasi/publikasi
hasil proyek. Pada tahap evaluasi meliputi kegiatan evaluasi proses dan hasil
kegiatan proyek.

12

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Berikut adalah contoh kegiatan pembelajaran dengan model pembelajaran


berbasis proyek pada tahap kegiatan persiapan, pelaksanaan, dan evaluasi
a) Persiapan
Dalam persiapan, diawali dengan penjelasan guru tentang materi yang
dipelajari
yang diikuti dengan instruksi tugas proyek yang dilengkapi dengan
persyaratan tertentu, termasuk ketentuan waktu. Selanjutnya langkahlangkah PBP adalah sebagai berikut :
(1) Menentukan Proyek, yaitu memilih tema/topik untuk menghasilkan
produk (laporan observasi/penyelidikan, rancangan karya seni, atau
karya keterampilan) dengan karakteristik mata pelajaran dengan
menekankan keorisinilan produk. Penentuan produk juga disesuaikan
dengan kriteria tugas, dengan mempertimbangkan kemampuan
peserta didik dan sumber/bahan/alat yang tersedia.
(2) Merancang langkah-langkah penyelesaian proyek dari awal sampai
akhir. Pada kegiatan ini, peserta didik mengidentifikasi bagian-bagian
produk yang akan dihasilkan dan langkah-langkah serta teknik untuk
menyelesaikan bagian-bagian tersebut sampai dicapai produk akhir.
(3) Menyusun jadwal pelaksanaan proyek, yaitu menyusun tahaptahap pelaksanaan proyek dengan mempertimbangkan kompleksitas
langkah-langkah dan teknik penyelesaian produk serta waktu yang
ditentukan guru.
b) Pelaksanaan
(1) Menyelesaikan proyek dengan difasilitasi dan dipantau guru,
yaitu mencari atau mengumpulkan data/material dan kemudian
mengolahnya untuk menyusun/mewujudkan bagian demi bagian
sampai dihasilkan produk akhir.
(2) Mempresentasikan/mempublikasikan hasil proyek, yaitu menyajikan
produk dalam bentuk presentasi, diskusi, pameran, atau publikasi
(dalam majalah dinding atau internet) untuk memperoleh tanggapan
dari peserta didik yang lain, guru, dan bahkan juga masyarakat.
c) Evaluasi
Evaluasi proses dan hasil proyek dilakukan dengan pelaksanan proyek dan
penilaian produk yang dihasilkan untuk mengetahui ketercapaian tujuan
proyek.
3). Pembelajaran Discovery-Inquiry
Model Pembelajaran Diskoveri (Discovery Learning) diartikan sebagai
proses pembelajaran yang terjadi bila pembelajar tidak disajikan dengan
pelajaran dalam bentuk finalnya, tetapi diharapkan peserta didik mampu

Ilmu Pengetahuan Sosial

13

mengorganisasi sendiri hasil belajarnya. Sebagai model pembelajaran,


Discovery Learning mempunyai prinsip yang sama dengan pembelajaran
inkuiri (Inquiry-Learning). Tidak ada perbedaan prinsip di antara kedua
istilah ini. Discovery Learning lebih menekankan pada ditemukannya konsep
atau prinsip yang sebelumnya tidak diketahui. Perbedaannya dengan inquiry
ialah bahwa pada discovery masalah yang diperhadapkan kepada peserta didik
semacam masalah yang direkayasa oleh guru. Dalam mengaplikasikan metode
Discovery Learning guru berperan sebagai pembimbing dengan memberikan
kesempatan kepada peserta didik untuk belajar secara aktif, sebagaimana
pendapat guru harus dapat membimbing dan mengarahkan kegiatan belajar
peserta didik sesuai dengan tujuan. Kondisi seperti ini ingin merubah kegiatan
belajar mengajar yang teacher oriented menjadi student oriented. Bahan ajar
tidak disajikan dalam bentuk akhir, sehingga peserta didik dituntut untuk
melakukan berbagai kegiatan menghimpun informasi, membandingkan,
mengkategorikan, menganalisis, mengintegrasikan, mereorganisasikan bahan
serta membuat simpulan-simpulan. (Implementasi Kurikulum 2013, Materi
Pelatihan Guru, Ilmu Pengetahuan Sosial SMP, Kementerian Pendidikan
Dan Kebudayaan, 2013) Langkah-Langkah Pembelajaran Discovery-Inquiry
sebagai berikut.
a) Langkah Persiapan
(1) Menentukan tujuan pembelajaran.
(2) Melakukan identifikasi karakteristik peserta didik (kemampuan awal,
minat, gaya belajar, dan sebagainya).
(3) Memilih materi pembelajaran.
(4) Menentukan topik-topik yang harus dipelajari peserta didik secara
induktif (daricontoh-contoh generalisasi).
(5) Mengembangkan bahan-bahan pembelajaran yang berupa contohcontoh, ilustrasi, tugas dan sebagainya untuk dipelajari peserta didik.
(6) Mengatur topik-topik materi pembelajaran dari yang sederhana
ke kompleks, dari yang konkret ke abstrak, atau dari tahap enaktif,
ikonik sampai ke simbolik.
(7) Melakukan penilaian proses dan hasil belajar peserta didik.
b) Pelaksanaan
(1) Stimulasi/pemberian rangsangan
Pertama-tama peserta didik dihadapkan pada sesuatu yang
menimbulkan masalah. Kemudian guru dapat memulai kegiatan PBM
dengan mengajukan pertanyaan, anjuran membaca buku, dan aktivitas
belajar lainnya yang mengarah pada persiapan pemecahan masalah.

14

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

(2) Pernyataan/identifikasi masalah


Selanjutya guru memberi kesempatan kepada peserta didik untuk
mengidentifikasi sebanyak mungkin masalah yang relevan dengan
bahan pembelajaran, kemudian salah satunya dipilih dan dirumuskan
dalam bentuk jawaban sementara atas pertanyaan/masalah.
(3) Pengumpulan Data
Peserta didik mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya yang
relevan untuk membuktikan benar atau tidaknya jawaban sementara
atas pertanyaan/masalah. Pada tahap ini peserta didik diberi
kesempatan untuk mengumpulkan berbagai informasi yang relevan,
membaca literatur, mengamati objek, wawancara dengan narasumber,
melakukan uji coba sendiri dan sebagainya.
(4) Pengolahan Data
Semua informai hasil bacaan, wawancara, observasi, dan sebagainya,
diolah, diklasifikasikan, ditabulasi, bahkan bila perlu dihitung dengan
model tertentu serta dimaknai
(5) Pembuktian
Pada tahap ini peserta didik melakukan pemeriksaan secara cermat
untuk membuktikan benar atau tidaknya jawaban sementara atas
pertanyaan/masalah
(6) Penarikan Simpulan/generalisasi
Tahap generalisasi/simpulan adalah proses menarik sebuah kesimpulan
yang dapat dijadikan prinsip umum dan berlaku untuk semua kejadian
atau masalah yang sama, dengan memperhatikan hasil verifikasi.

Cacatan

(Syah, 2004, dalam Materi Pelatihan Guru, Ilmu Pengetahuan Sosial SMP,
Kementerian Pendidikan Dan Kebudayaan, 2013).
Dalam rangka penuntasan kompetensi dasar, guru dapat,
bahkan sangat dianjurkan untuk menggunakan pendekatanpendekatan kreatif lain sesuai dengan kebutuhan dan
kemampuannya

Ilmu Pengetahuan Sosial

15

5. Langkah-Langkah Pembelajaran IPS


Secara garis besar langkah-langkah dalam pembelajaran IPS meliputi tiga
kegiatan besar, yaitu: Kegiatan Pendahuluan, Kegiatan Inti, dan Kegiatan
Penutup. Contoh kegitan pembelajaran IPS dengan pendekatan saintifik dapat
diperhatikan pada tabel berikut.
Tabel 3. Contoh Kegiatan IPS dengan Pendekatan Saintifik
Langkah

Kegiatan

Pendahuluan

1. Peserta didik dan guru mengucapkan salam


2. Guru mengingatkan kembali tentang konsep-konsep
yang telah dipelajari oleh peserta didik yang berkaitan
dengan materi yang akan dipelajari.
3. Guru menyampaikan informasi tentang topik dan
tujuan pembelajaran yang akan dipelajari

Kegiatan Inti

1. Mengamati
a. Peserta didik mengamati fenomena yang berupa
(gambar, foto, slide, video) mengenai hutan
gundul, hujan deras, orang yang membuang
sampah sembarangan, banjir besar, atau berbagai
peristiwa yang terkait dengan bencana banjir yang
terjadi di suatu tempat.
b. Berdasarkan hasil pengamatan peserta didik
diminta mendiskusikan dalam kelompok
tentang hal-hal yang ingin diketaahui dari hasil
pengamatan, kemudian diminta dituliskan di
dalam buku catatan.
c. Wakil dari kelompok diminta menuliskan di
papan tulis tentang hal-hal yang ingin diketahui
dari hasil pengamatan.
2. Menanya
a. Peserta didik diminta merumuskan pertanyaan
dari hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan, misalnya, apa penyebab terjadinya
banjir?
b. Wakil dari peserta didik diminta menuliskan
pertanyaan yang telah dirumuskan di papan tulis.
3. Mengumpulkan data atau informasi
Peserta didik diminta mengumpulkan informasi/ data
yang relevan terkait dengan pertanyaan yang telah
dirumuskan dari berbagai sumber, seperti: membaca
Buku Siswa, mencari informasi dari berbagai situs di
internet, wawancara dengan narasumber/pakar.

16

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

4. Menganalisis Data
Peserta didik diminta menganalisis data/informasi
untuk menjawab pertanyaan dan membuat simpulan
dari jawaban atas pertanyaan.
5. Mengomunikasikan
Peserta didik menyampaikan kesimpulannya secara
lisan atau tertulis, misalnya, melalui presentasi
kelompok, diskusi, dan tanya jawab.
Penutup

1.

Peserta didik diminta untuk meningkatkan


pemahamannya mengenai materi yang telah dipelajari
dari buku-buku pelajaran atau sumber informasi lain
yang relevan.
2. Guru dapat memberitahukan situs-situs di internet yang
terkait dengan konsep, prinsip, atau teori yang telah
dipelajari oleh peserta didik dan kemudian meminta
peserta didik untuk mengaksesnya.
3. Peserta didik diberi pesan-pesan moral oleh guru
4. Peserta didik diberi informasi tentang pembelajaran
pertemuan berikutnya.

B. Penilaian Pembelajaran IPS


1. Konsep Penilaian dalam Pembelajaran IPS
Penilaian dilakukan dengan cara menganalisis dan menafsirkan data hasil
pengukuran capaian kompetensi siswa yang dilakukan secara sistematis
dan berkesinambungan sehingga menjadi informasi yang bermakna dalam
pengambilan keputusan. Kurikulum 2013 merupakan kurikulum berbasis
kompetensi yang menekankan pembelajaran berbasis aktivitas yang bertujuan
memfasilitasi siswa memperoleh sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Hal
ini berimplikasi pada penilaian yang harus meliputi sikap, pengetahuan,dan
keterampilan baik selama proses (formatif) maupun pada akhir periode
pembeajaran (sumatif).
Penilaian merupakan serangkaian kegiatan untuk memperoleh,
menganalisis, menafsirkan, baik proses maupun hasil belajar peserta didik yang
dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan. Informasi tersebut dapat
dimanfaatkan untuk menentukan tingkat keberhasilan pencapaian kompetensi
yang telah ditentukan, keberhasilan proses pembelajaran, tingkat kesulitan
belajar peserta didik, menentukan tindak lanjut pembelajaran, laporan hasil
belajar peserta didik, dan pertanggungjawaban (accountability) terhadap pihak-

Ilmu Pengetahuan Sosial

17

pihak yang berkepentingan. Penilaian proses pembelajaran IPS menggunakan


pendekatan penilaian autentik (authentic assesment) yang menilai kesiapan
peserta didik, proses, dan hasil belajar secara utuh. Keterpaduan penilaian
ketiga komponen tersebut akan menggambarkan kapasitas, gaya, dan
perolehan belajar peserta didik atau bahkan mampu menghasilkan dampak
instruksional (instructional effect) dan dampak pengiring (nurturant effect)
dari pembelajaran. Hasil penilaian autentik dapat digunakan oleh guru untuk
merencanakan program perbaikan (remedial), pengayaan (enrichment),
atau layanan konseling. Selain itu, hasil penilaian autentik dapat digunakan
sebagai bahan untuk memperbaiki proses pembelajaran sesuai dengan
Standar Penilaian Pendidikan. Evaluasi proses pembelajaran dilakukan saat
proses pembelajaran dengan menggunakan instrumen yang berupa: angket,
observasi, catatan anekdot,dan refleksi.
2. Karakteristik Penilaian Pembelajaran IPS
Berikut adalah beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melaksanakan
penilaian :
a. Penilaian diarahkan untuk mengukur pencapaian Kompetensi Dasar (KD)
pada Kompetensi Inti (KI-1, KI-2, KI-3, dan KI-4).
b. Penilaian menggunakan acuan kriteria, yaitu penilaian yang dilakukan
dengan membandingkan capaian siswa dengan kriteria kompetensi yang
ditetapkan. Hasil penilaian baik yang formatif maupun sumatif seorang
siswa tidak dibandingkan dengan skor siswa lainnya namun dibandingkan
dengan penguasaan kompetensi yang dipersyaratkan.
c. Penilaian dilakukan secara terencana dan berkelanjutan. Artinya semua
indikator diukur, kemudian hasilnya dianalisis untuk menentukan
kompetensi dasar (KD) yang telah dikuasai dan yang belum, serta untuk
mengetahui kesulitan belajar siswa .
d. Hasil penilaian dianalisis untuk menentukan tindak lanjut, berupa program
peningkatan kualitas pembelajaran, program remedial bagi siswa yang
pencapaian kompetensinya di bawah KBM/KKM, dan program pengayaan
bagi siswa yang telah memenuhi KBM/KKM. Hasil penilaian juga
digunakan sebagai umpan balik bagi orang tua/wali siswa dalam rangka
meningkatkan kompetensi siswa.

18

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Beberapa karakteristik penilaian IPS adalah :


a. Penilaian Pembelajaran IPS Mengacu pada Ketuntasan KD
Dalam pembelajaran IPS, ketuntasan penilaiannya dilakukan setelah
tercapainya satu tema. Satu tema bisa terdiri atas beberapa KD. Setiap KD
dalam satu tema tidak selalu memuat seluruh indikator, artinya satu KD
baru tuntas setelah beberapa tema dipelajari. Oleh karena itu penilaian yang
seharusnya dilakukan setiap KD, namun pelaksanaan pembelajarannya bisa
berdasarkan tema.
b. Penilaian Dikembangkan secara Terpadu.
1) Pengembangan instrumen penilaian untuk pembelajaran IPS secara
terpadu mencakup aspek afektif, kognitif dan skill/keterampilan.
Berbagai jenis, teknik dan bentuk penilaian yang variatif digunakan
agar diperoleh informasi pencapaian kompetensi peserta didik yang
objektif, dan komprehensif.
2) Penilaian dilakukan secara terencana dan berkelanjutan. Artinya semua
indikator diukur, kemudian hasilnya dianalisis untuk menentukan
kompetensi dasar (KD) yang telah dikuasai dan yang belum, serta
untuk mengetahui kesulitan belajar siswa
3. Teknik dan Instrumen Penilaian
Teknik dan instrumen yang dapat digunakan untuk menilai kompetensi
pada aspek sikap, keterampilan, dan pengetahuan adalah sebagai berikut.
a. Penilaian Kompetensi Sikap
Penilaian sikap dilakukan dengan menggunakan teknik observasi oleh
guru mata pelajaran (selama proses pembelajaran pada jam pelajaran),
guru bimbingan konseling (BK), dan wali kelas (selama siswa di luar
jam pelajaran) yang ditulis dalam buku jurnal (yang selanjutnya disebut
jurnal). Jurnal berisi catatan anekdot (anecdotal record), catatan kejadian
tertentu (incidental record), dan informasi lain yang valid dan relevan.
Jurnal tidak hanya didasarkan pada apa yang dilihat langsung oleh guru,
wali kelas, dan guru BK, tetapi juga informasi lain yang relevan dan valid
yang diterima dari berbagai sumber. Selain itu, penilaian diri dan penilaian
antarteman dapat dilakukan dalam rangka pembinaan dan pembentukan
karakter siswa, yang hasilnya dapat dijadikan sebagai salah satu data
konfirmasi dari hasil penilaian sikap oleh pendidik. Skema penilaian sikap
dapat dilihat pada gambar berikut.

Ilmu Pengetahuan Sosial

19

Gambar 2. Skema penilaian sikap

1) Observasi
Instrumen yang digunakan dalam observasi berupa lembar
observasi atau jurnal. Lembar observasi atau jurnal tersebut berisi
kolom catatan perilaku yang diisi oleh guru mata pelajaran, wali
kelas, dan guru BK berdasarkan pengamatan dari perilaku siswa
yang muncul secara alami selama satu semester. Perilaku siswa
yang dicatat di dalam jurnal pada dasarnya adalah perilaku yang
sangat baik dan/atau kurang baik yang berkaitan dengan indikator
dari sikap spiritual dan sikap sosial. Setiap catatan memuat deskripsi
perilaku yang dilengkapi dengan waktu dan tempat teramatinya
perilaku tersebut. Catatan tersebut disusun berdasarkan waktu
kejadian.
Apabila seorang siswa pernah memiliki catatan sikap yang
kurang baik, jika pada kesempatan lain siswa tersebut telah
menunjukkan perkembangan sikap (menuju atau konsisten) baik
pada aspek atau indikator sikap yang dimaksud, maka di dalam
jurnal harus ditulis bahwa sikap siswa tersebut telah (menuju atau
konsisten) baik atau bahkan sangat baik. Dengan demikian, yang
dicatat dalam jurnal tidak terbatas pada sikap kurang baik dan
sangat baik, tetapi juga setiap perkembangan sikap menuju sikap
yang diharapkan.
Berdasarkan kumpulan catatan tersebut guru membuat
deskripsi penilaian sikap untuk satu semester. Berikut ini contoh
lembar observasi selama satu semester. Sekolah/guru dapat
menggunakan lembar observasi dengan format lain, misalnya
dengan menambahkan kolom saran tindak lanjut.

20

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Tabel. 4. Contoh Jurnal Pengembangan Sikap

No

Tanggal

Nama Siswa

Catatan
Perilaku

Butir Sikap

Berikut adalah beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melaksanakan


penilaian (mengikuti perkembangan) sikap dengan teknik observasi :
1. Jurnal penilaian (perkembangan) sikap ditulis oleh wali kelas, guru mata
pelajaran, dan guru BK selama periode satu semester;
2. Bagi wali kelas, 1 (satu) jurnal digunakan untuk satu kelas yang menjadi
tanggung-jawabnya; bagi guru mata pelajaran 1 (satu) jurnal digunakan
untuk setiap kelas yang diajarnya; bagi guru BK 1 (satu) jurnal digunakan
untuk setiap kelas di bawah bimbingannya;
3. Perkembangan sikap sipritual dan sikap sosial siswa dapat dicatat dalam
satu jurnal atau dalam 2 (dua) jurnal yang terpisah;
4. Siswa yang dicatat dalam jurnal pada dasarnya adalah mereka yang
menunjukkan perilaku yang sangat baik atau kurang baik secara alami
(siswa-siswa yang menunjukkan sikap baik tidak harus dicatat dalam
jurnal);
5. Perilaku sangat baik atau kurang baik yang dicatat dalam jurnal tersebut
tidak terbatas pada butir-butir nilai sikap (perilaku) yang hendak ditanamkan
melalui pembelajaran yang saat itu sedang berlangsung sebagaimana
dirancang dalam RPP, tetapi juga butir-butir nilai sikap lainnya yang
ditumbuhkan dalam semester itu selama sikap tersebut ditunjukkan oleh
siswa melalui perilakunya secara alami;
6. Wali kelas, guru mata pelajaran, dan guru BK mencatat (perkembangan)
sikap siswa segera setelah mereka menyaksikan dan/atau memperoleh
informasi terpercaya mengenai perilaku siswa sangat baik/kurang baik
yang ditunjukkan siswa secara alami;
7. Apabila siswa tertentu PERNAH menunjukkan sikap kurang baik, ketika
yang bersangkutan telah (mulai) menunjukkan sikap yang baik (sesuai
harapan), sikap yang (mulai) baik tersebut harus dicatat dalam jurnal;.
8. Pada akhir semester guru mata pelajaran dan guru BK meringkas
perkembangan sikap spiritual dan sikap sosial setiap siswa dan menyerahkan
ringkasan tersebut kepada wali kelas untuk diolah lebih lanjut;
Tabel 5. dan Tabel 6. berturut-turut menyajikan contoh jurnal penilaian
(perkembangan) sikap spiritual dan sikap sosial oleh wali kelas.

Ilmu Pengetahuan Sosial

21

Tabel 5. Contoh Jurnal perkembangan Sikap Spiritual


Nama Sekolah : SMP Jaya Bangsaku
Kelas/Semester : VII/Semester I
Tahun
pelajaran :
2015/2016

1.

3.

4.

5..

6.

22

Nama
Siswa

Waktu

21/07/15

21/07/15

22/09/15

Bahtiar

Rumonang

Burhan

18/11/15

13/12/15

Dinda

Rumonang

23/12/15

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Ani

Catatan Perilaku
Tidak mengikuti
sholat Jumat yang
diselenggarakan di
sekolah.
Mengganggu teman yang
sedang berdoa sebelum
makan siang di kantin.
Mengajak temannya
untuk berdoa sebelum
pertandingan sepakbola
di lapangan olahraga
sekolah.
kut membantu temannya
untuk mempersiapkan
perayaan keagamaan
yang berbeda dengan
agamanya di sekolah.
Menjadi anggota panitia
perayaan keagamaan di
sekolah.
Mengajak temannya
untuk berdoa sebelum
praktik memasak di
ruang keterampilan.

Butir Sikap

Ketaqwaan

Ketaqwaan

Ketaqwaan

Toleransi
beragama

Ketaqwaan

Ketaqwaan

Tabel 6. Contoh Jurnal perkembangan Sikap Sosial


Nama Sekolah
Kelas/Semester
Tahun pelajaran
No

Tanggal
12/07/15

26/08/15

: SMP Jaya Bangsaku


: VII/Semester I
:
Nama
Siswa
A......

B.......

Catatan Perilaku

Butir Sikap

Menolong orang lanjut usia untuk


menyeberang jalan di depan
sekolah.

Kepedulian

Berbohong ketika ditanya alasan


tidak masuk sekolah di ruang guru.

Kejujuran

Menyerahkan dompet yang


ditemukannya di halaman sekolah
kepada Satpam sekolah.

Kejujuran

25/09/15

C.....

07/09/15

D......

25/10/15

E.....

Terlambat mengikuti upacara di


sekolah.

Kedisiplinan

15/12/15

F.....

Mempengaruhi teman untuk tidak


masuk sekolah.

Kedisiplinan

G.....

Memungut sampah yang


berserakan di halam sekolah.

Kebersihan

08/12/15

17/12/15

H.....

Tidak menyerahkan surat ijin tidak


masuk dari orang tuanya kepada
guru

Mengkoordinir teman-teman
sekelasnya mengumpulkan
bantuan untuk korban bencana
alam.

Tanggung
jawab

Kepedulian

Contoh format tersebut dapat digunakan untuk guru mata pelajaran dan
guru BK.
Ilmu Pengetahuan Sosial

23

Apabila catatan perkembangan sikap spiritual dan sikap sosial dijadikan


satu, perlu ditambahkan satu kolom KETERANGAN di bagian paling kanan
untuk menuliskan apakah perilaku tersebut sikap SPIRITUAL atau sikap
SOSIAL.
Tabel 7. Contoh Jurnal Perkembangan Sikap
Nama Sekolah : SMP Jaya Bangsaku
Kelas/Semester : VII/Semester I
Tahun pelajaran : 2015/2016
No

1.

21/07/15

Nama
Siswa

Catatan Perilaku

Butir Sikap

Ket.

Bahtiar

Tidak mengikuti
sholat Jumat yang
diselenggarakan di
sekolah.

Ketaqwaan

Spiritual

Kepedulian

Sosial

Kedisiplinan

Sosial

22/10/15

Andreas

Menolong orang lanjut


usia untuk menyeberang
jalan di depan sekolah.

22/09/15

Burhan

Mempengaruhi teman
untuk tidak masuk
sekolah.

Andreas

Mengingatkan temannya
untuk melaksanakan
sholat Dzuhur di
sekolah.

Toleransi
beragama

Spiritual

Ikut membantu
temannya untuk
mempersiapkan
perayaan keagamaan
yang berbeda dengan
agamanya di sekolah.

Toleransi
beragama

Spiritual

22/09/15

5.

18/11/15

Dinda

6.

13/12/15

Rumonang

Menjadi anggota panitia


perayaan keagamaan di
sekolah.

Ketaqwaan

Spiritual

Dinda

Memungut sampah yang


berserakan di halam
sekolah.

Kebersihan

Sosial

7.

24

Waktu

23/12/15

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

2) Penilaian diri (self assessment)


Penilaian diri dalam penilaian sikap merupakan teknik penilaian
terhadap diri sendiri (siswa) dengan mengidentifikasi kelebihan dan
kekurangan sikapnya dalam berperilaku. Hasil penilaian diri siswa dapat
digunakan sebagai data konfirmasi perkembangan sikap siswa. Selain itu
penilaian diri siswa juga dapat digunakan untuk menumbuhkan nilai-nilai
kejujuran dan meningkatkan kemampuan refleksi atau mawas diri.
Instrumen penilaian diri dapat berupa lembar penilaian diri yang
berisi BUTIR-BUTIR PERNYATAAN SIKAP POSITIF YANG
DIHARAPKAN dengan kolom YA dan TIDAK atau dengan Likert Scale.
Satu lembar penilaian diri dapat digunakan untuk penilaian sikap spiritual
dan sikap sosial sekaligus.
Tabel. 8 Contoh Lembar Penilaian Diri Siswa (Licert Scale)
Nama
: .
Kelas
: .
Semester
: .
Petunjuk
: Berilah tanda centang() pada kolom Ya atau Tidak

sesuai dengan keadaan yang sebenarnya.
No.

Pernyataan

Saya selalu berdoa sebelum melakukan aktivitas.

Saya sholat lima waktu tepat waktu.

Saya tidak mengganggu teman saya yang


Bergama lain berdoa sesuai agamanya.

Saya berani mengakui kesalahansaya.

Saya menyelesaikan tugas-tugas tepat waktu.

Saya berani menerima resiko atas tindakan yang


saya lakukan.

Saya mengembalikan barang yang saya pinjam.

Saya meminta maaf jika saya melakukan


kesalahan.

Saya melakukan praktikum sesuai dengan


langkah yang ditetapkan.

10

Saya datang ke sekolah tepat waktu.

Hasil penilaian diri perlu ditindaklanjuti oleh guru dengan melakukan


fasilitasi terhadap siswa yang belum menunjukkan sikap yang diharapkan.
Ilmu Pengetahuan Sosial

25

3) Penilaian antarteman
Penilaian antarteman merupakan teknik penilaian yang dilakukan
oleh seorang siswa (penilai) terhadap siswa yang lain terkait dengan
sikap/perilaku siswa yang dinilai. Sebagaimana penilaian diri, hasil
penilaian antarteman dapat digunakan sebagai data konfirmasi. Selain
itu penilaian antarteman juga dapat digunakan untuk menumbuhkan
beberapa nilai seperti kejujuran, tenggang rasa, dan saling menghargai.
Instrumen penilaian antarteman dapat berupa lembar penilaian diri
yang berisi BUTIR-BUTIR PERNYATAAN SIKAP POSITIF YANG
DIHARAPKAN dengan kolom Melayani Semua YA dan TIDAK atau
dengan Likert Scale. Satu lembar penilaian diri dapat digunakan untuk
penilaian sikap spiritual dan sikap sosial sekaligus.
Tabel 9. Contoh Format Penilaian Antarteman

Nama teman yang dinilai : .


Nama penilai
: .
Kelas
: .
Semester
: .
Petunjuk
: Berilah tanda centang () pada kolom Ya atau

Tidak sesuai dengan keadaan kalian yang sebenarnya.

Penilaian teman sebaya atau antarpeserta didik merupakan teknik


penilaian dengan cara meminta peserta didik untuk saling menilai terkait
dengan pencapaian kompetensi. Instrumen yang digunakan berupa lembar
pengamatan antarpeserta didik. Penilaian teman sebaya dilakukan oleh peserta
didik terhadap 3 (tiga) teman sekelas atau sebaliknya.

Contoh: Format penilaian teman sebaya


No

Pernyataan
Teman saya berkata benar, apa adanya kepada orang lain
Teman saya mengerjakan sendiri tugas-tugas sekolah
Teman saya mentaati peraturan (tata-tertib) yang
diterapkan
........

26

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Skala
1

Keterangan :
1 = Sangat jarang
2 = Jarang 3 = Sering
4 = Selalu
Pada dasarnya teknik penilaian diri ini tidak hanya untuk aspek sikap, tetapi
juga dapat digunakan untuk menilai kompetensi dalam aspek keterampilan
dan pengetahuan.
b. Penilaian Kompetensi Pengetahuan
1) Pengertian Penilaian Pengetahuan

Penilaian pengetahuan adalah penilaian yang dilakukan untuk


mengetahui penguasaan siswa yang meliputi pengetahuan faktual,
konseptual, maupun prosedural serta kecakapan berpikir tingkat
rendah hingga tinggi. Penilaian pengetahuan dilakukan dengan
berbagai teknik penilaian. Guru memilih teknik penilaian yang
sesuai dengan karakteristik kompetensi yang akan dinilai. Penilaian
dimulai dengan perencanaan yang dilakukan pada saat menyusun
rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP).
Penilaian pengetahuan, selain untuk mengetahui apakah siswa
telah mencapai KBM/KKM, juga untuk mengidentifikasi kelemahan
dan kekuatan penguasaan pengetahuan siswa dalam proses
pembelajaran (diagnostic). Hasil penilaian digunakan memberi
umpan balik (feedback) kepada siswa dan guru untuk perbaikan
mutu pembelajaran. Hasil penilaian pengetahuan yang dilakukan
selama dan setelah proses pembelajaran dinyatakan dalam bentuk
angka dengan rentang 0-100.
2) Teknik Penilaian Pengetahuan

Berbagai teknik penilaian pengetahuan dapat digunakan


sesuai dengan karakteristik masing-masing KD. Teknik yang
biasa digunakan antara lain tes tertulis, tes lisan, penugasan,
dan portofolio. Teknik-teknik penilaian pengetahuan yang biasa
digunakan disajikan dalam tabel berikut.
Tabel 10. Teknik Penilaian Pengetahuan

Teknik
Tes Tertulis

Bentuk Instrumen
Benar-Salah,
Menjodohkan,
Pilihan Ganda, Isian/
Melengkapi, Uraian

Tujuan
Mengetahui penguasaan
pengetahuan siswa
untuk perbaikan proses
pembelajaran dan/atau
pengambilan nilai

Ilmu Pengetahuan Sosial

27

Tes Lisan

Tanya jawab

Mengecek pemahaman
siswa untuk perbaikan
proses pembelajaran

Penugasan

Tugas yang dilakukan


secara individu maupun
kelompok

Memfasilitasi
penguasaan pengetahuan
(bila diberikan selama
proses pembelajaran)
atau mengetahui
penguasaan pengetahuan
(bila diberikan pada
akhir pembelajaran)

Portofolio

Sampel pekerjaan siswa


terbaik yang diperoleh
dari penugasan dan tes
tertulis

Sebagai (sebagian)
bahan guru
mendeskripsikan capaian
pengetahuan di akhir
semester

Berikut disajikan uraian mengenai pengertian, langkah-langkah, dan contoh


kisi-kisi dan butir instrumen tes tertulis, lisan, penugasan, dan portofolio
dalam penilaian pengetahuan.
d) Tes Tertulis
Tes tertulis adalah tes yang soal dan jawaban disajikan secara tertulis berupa
pilihan ganda, isian, benar-salah, menjodohkan, dan uraian. Instrumen tes
tertulis dikembangkan atau disiapkan dengan mengikuti langkah-langkah
berikut:
(1) Menetapkan tujuan tes.
Langkah pertama yang dilakukan adalah menetapkan tujuan penilaian,
apakah untuk keperluan mengetahui capaian pembelajaran ataukah untuk
memperbaiki proses pembelajaran, atau untuk kedua-duanya. Tujuan
penilaian harian (PH) berbeda dengan tujuan penilaian tengah semester
(PTS), dan tujuan untuk penilaian akhir semester (PAS). Sementara
penilaian harian biasanya diselenggarakan untuk mengetahui capaian
pembelajaran ataukah untuk memperbaiki proses pembelajaran, PTS dan
PAS umumnya untuk mengetahui capaian pembelajaran.

28

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

(2) Menyusun kisi-kisi.


Kisi-kisi merupakan spesifikasi yang memuat kriteria soal yang akan
ditulis yang meliputi antara lain KD yang akan diukur, materi, indikator
soal, bentuk soal, dan jumlah soal. Kisi-kisi disusun untuk memastikan
butir-butir soal mewakili apa yang seharusnya diukur secara proporsional.
Pengetahuan faktual, konseptual, dan prosedural dengan kecakapan
berfikir tingkat rendah hingga tinggi akan terwakili secara memadai.
(3) Menulis soal berdasarkan kisi-kisi dan kaidah penulisan soal.
(4) Menyusun pedoman penskoran.
Untuk soal pilihan ganda, isian, menjodohkan, dan jawaban singkat
disediakan kunci jawaban. Untuk soal uraian disediakan kunci/model jawaban
dan rubrik.
Tabel 11. Contoh Kisi-Kisi Tes Tertulis
Nama Sekolah
: SMP Jaya Bangsaku
Kelas/Semester
: VII/Semester I
Tahun Pelajaran
:
Mata Pelajaran
: IPS
No

Kompetensi Dasar

Materi

Indikator
Soa11l

Bentuk Soal

Jml Soal

Contoh butir soal:


Jelaskan yang dimaksud dengan kerjasama antarnegara!
Tabel 12. Contoh Penskoran Tes Tertulis
No. Soal

1
2

Kunci Jawaban

Skor

Jepang mengalami kekalahan perang di


wilayah Asia Pasifik.
Pembentukan BPUPKI diperbolehkan
dengan tujuan rakyat Indonesia membantu
Jepang dalam perang dunia ke-2
Desakan kaum pergerakan Indonesia untuk
mempersiapkan kemerdekaan Indonesia.
Skor Maksimum
Total Skor Maksimum

1
2
1
4

Nilai : total score perolehan x 100

total score maksimum

Ilmu Pengetahuan Sosial

29

e)

f)

Tes Lisan

Tes lisan berupa pertanyaan-pertanyaan yang diberikan guru secara lisan


dan siswa merespon pertanyaan tersebut secara lisan. Selain bertujuan
mengecek penguasaan pengetahuan untuk perbaikan pembelajaran, tes
lisan dapat menumbuhkan sikap berani berpendapat, percaya diri, dan
kemampuan berkomunikasi secara efektif. Dengan demikian, tes lisan
dilakukan pada saat proses pembelajaran berlangsung. Tes lisan juga
dapat digunakan untuk melihat ketertarikan siswa terhadap pengetahuan
yang diajarkan dan motivasi siswa dalam belajar
Contoh pertanyaan pada tes lisan:
1. Apa yang dimaksud dengan kerjasama antarnegara?
2. Apa manfaat persaingan bebas?
3. Bagaimana cara melihat perubahan sosial budaya suatu masyarakat?
Penugasan

Penugasan adalah pemberian tugas kepada siswa untuk mengukur dan/


atau memfasilitasi siswa memperoleh atau meningkatkan pengetahuan.
Penugasan untuk mengukur pengetahuan dapat dilakukan setelah
proses pembelajaran (assessment of learning). Sedangkan penugasan
untuk meningkatkan pengetahuan diberikan sebelum dan/atau selama
proses pembelajaran (assessment for learning). Tugas dapat dikerjakan
baik secara individu maupun kelompok sesuai karakteristik tugas yang
diberikan. Berikut ini contoh kisi-kisi tugas (Tabel 2.12), contoh tugas, dan
contoh pedoman penskorannya (Tabel 2.13) untuk mengukur pencapaian
pengetahuan.

Tabel 13. Contoh Kisi-Kisi Tugas


Nama Sekolah
: SMP Jaya Bangsaku
Kelas/Semester
: VII/Semester I
Tahun pelajaran
:
Mata Pelajaran
: IPS

30

No.

Kompetensi Dasar

1.

KD Pengetahuan Memahami
pengertian dinamika interaksi
manusia dengan lingkungan alam,
sosial, budaya, dan ekonomi.

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Materi
Bencana
alam

Indikator
Siswa dapat
mengidentifikasi
jenis bencana
alam yang
terjadi di daerah
tertentu dan
menjelaskan cara
pencegahannya
secara rinci.

Teknik
Penilaian
Penugasan

Tabel 14. Contoh Pedoman Penskoran Tugas

No.

Aspek yang dinilai

Skor

1.

Menjelaskan secara rinci jenis bencana alam yang akan


terjadi

0-2

2.

Menjelaskansecara tepat sebab-sebab terjadinya bencana


alam

0-3

3.

Menjelaskan cara pencegahannya dengan tepat

0-3

4.

Keruntutan bahasa

0-2

Skor maksimum

10

Berikut adalah contoh ketentuan dalam penilaian portofolio untuk


pengetahuan:
1) Pekerjaan asli siswa;
2) Pekerjaan yang dimasukkan dalam portofolio disepakati oleh siswa dan
guru;
3) Guru menjaga kerahasiaan portofolio;
4) Guru dan siswa mempunyai rasa memiliki terhadap dokumen portofolio;
5) Pekerjaan yang dikumpulkan sesuai dengan KD. Setiap pembelajaran
KD dari KI-3 berakhir, pekerjaan terbaik dari KD tersebut (bila ada)
dimasukkan ke dalam portofolio.
Berikut adalah contoh ketentuan dalam penilaian portofolio untuk
pengetahuan:
1) Pekerjaan asli siswa;
2) Pekerjaan yang dimasukkan dalam portofolio disepakati oleh siswa dan
guru;
3) Guru menjaga kerahasiaan portofolio;
4) Guru dan siswa mempunyai rasa memiliki terhadap dokumen portofolio;
5) Pekerjaan yang dikumpulkan sesuai dengan KD. Setiap pembelajaran
KD dari KI-3 berakhir, pekerjaan terbaik dari KD tersebut (bila ada)
dimasukkan ke dalam portofolio.
c. Penilaian Keterampilan
1) Pengertian Penilaian Keterampilan
Penilaian keterampilan adalah penilaian yang dilakukan untuk
mengetahui kemampuan siswa dalam menerapkan pengetahuan untuk
melakukan tugas tertentu di dalam berbagai macam konteks sesuai

Ilmu Pengetahuan Sosial

31

dengan indikator pencapaian kompetensi. Penilaian keterampilan


dapat dilakukan dengan berbagai teknik, antara lain penilaian
kinerja, penilaian proyek, dan penilaian portofolio. Teknik penilaian
keterampilan yang digunakan dipilih sesuai dengan karakteristik KD
pada KI-4.
2) Teknik Penilaian Keterampilan
Teknik penilaian keterampilan dapat digambarkan pada skema berikut

Gambar 3. Teknik Penilaian Keterampilan

Berikut disajikan uraian singkat mengenai teknik-teknik penilaian


keterampilan tersebut yang
mencakup pengertian, langkah-langkah, dan contoh instrumen dan rubrik
penilaian.
(a) Penilaian Kinerja
Berikut ini contoh kisi-kisi penilaian kinerja (Tabel 2.14), soal/tugas,
pedoman penskoran
Tabel 15. Contoh Kisi-Kisi Penilaian Kinerja
Nama Sekolah
: SMP Jaya Bangsaku
Kelas/Semester
: VII/Semester I
Tahun pelajaran
:
Mata Pelajaran
: Ilmu Pengetahuan Sosial
No.

32

Kompetensi
Dasar

Materi

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Indikator

Teknik
Penilaian

Tabel 16. Contoh Rubrik Penskoran Penilaian Kinerja


No.

Aspek yang Dinilai

Menyiapkan dan
merencanakan
pengamatan

Melakukan
pengamatan

Membuat laporan.

Skor
0

Jumlah
Skor Maksimum

9 (2+4+3)

Pada contoh penilaian kinerja dengan di atas, penilaian diberikan dengan


memperhatikan baik aspek proses maupun produk. Sebagaimana terlihat pada
rubrik penilaian butir aspek yang dinilai, yaitu keterampilan siswa dalam
menyiapkan alat dan bahan (proses), keterampilan siswa dalam melakukan uji
asam/basa (proses), dan kualitas laporan (produk).
Guru dapat menetapkan bobot penskoran yang berbeda-beda antara
aspek satu dan lainnya yang dinilai dengan memperhatikan karakteristik
KD atau keterampilan yang dinilai. Pada contoh di atas, keterampilan proses
(penyiapan bahan dan alat + pelaksanaan uji asam/basa) diberi bobot lebih
tinggi dibandingkan produknya (laporan).
Tabel 17. Contoh Rubrik Penilaian Kinerja
No
1.

Indikator
Menyiapkan bahan yang
diperlukan

Rubrik
2 = Menyiapkan seluruh alat dan bahan
yang diperlukan.
1 = Menyiapakan sebagian alat dan
bahan yang diperlukan.
0 = Tidak menyiapkan alat bahan

Ilmu Pengetahuan Sosial

33

2.

Melakukan pengamatan

4 = Melakukan empat langkah kerja


dengan tepat.
3 = Melakukan tiga langkah kerja dengan
tepat.
2 = Melakukan dua langkah kerja dengan
tepat.
1 = Melakukan satu langkah kerja
dengan tepat.
0 = Tidak melakukan langkah kerja.
Langkah kerja:
1. Mengambil larutan uji yang akan
ditentukan jenis asam/basanya
dengan pipet
2. Meneteskan larutan pada kertas
lakmus yang ditaruh di atas pelat
tetes
3. Mengamati perubahan warna pada
kertas lakmus
4. Mencatat perubahan warna pada
kertas lakmus

Membuat laporan

Nilai : skor perolehan



9

34

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

3 = Memenuhi 3 kriteria
2 = Memenuhi 2 kriteria
1 = Memenuhi 1 kriteria
0 = Tidak memenuhi kriteria
Kriteria laporan:
1. Memenuhi sistematika laporan
(judul, tujuan, alat dan bahan,
prosedur, data pengamatan,
pembahasan, kesimpulan)
2. Data, pembahasan, dan kesimpulan
benar
3. Komunikatif
X 100

(b) Penilaian Proyek


Penilaian proyek adalah suatu kegiatan untuk mengetahui kemampuan
siswa dalam mengaplikasikan pengetahuannya melalui penyelesaian suatu
tugas dalam periode/waktu tertentu. Penilaian proyek dapat dilakukan
untuk mengukur satu atau beberapa KD dalam satu atau beberapa
mata pelajaran.Tugas tersebut berupa rangkaian kegiatan mulai dari
perencanaan, pengumpulan data, pengorganisasian data, pengolahan dan
penyajian data, serta pelaporan. Pada penilaian proyek setidaknya ada 4
(empat) hal yang perlu dipertimbangkan, yaitu:
1) Pengelolaan
Kemampuan siswa dalam memilih topik, mencari informasi, dan
mengelola waktu pengumpulan data, serta penulisan laporan.
2) Relevansi
Topik, data, dan produk sesuai dengan KD.
3) Keaslian
Produk (misalnya laporan) yang dihasilkan siswa merupakan hasil
karyanya, dengan mempertimbangkan kontribusi guru berupa petunjuk
dan dukungan terhadap proyek siswa.
4) Inovasi dan kreativitas
Hasil proyek siswa terdapat unsur-unsur kebaruan dan menemukan
sesuatu yang berbeda dari biasanya.

Ilmu Pengetahuan Sosial

35

Tabel 18. Contoh Kisi-Kisi Penilaian Proyek


Nama Sekolah
: SMP Jaya Bangsaku
Kelas/Semester
: VII/Semester I
Tahun pelajaran
:
Mata Pelajaran
: Ilmu Pengetahuan Sosial
No.
1.

Kompetensi
Dasar

Materi

Indikator

Pengertian
Interaksi
sosial

Siswa dapat:
1. Merencanakan
pembuatan
poster tentang
pengertian
interaksi sosial
2. Merancang
poster pengaruh
interaksi sosial
3. Menyusun
dan mengatur
warna poster
pengertian
interaksi sosial.
4. Memberikan
label poster
sesuai
pengertian
interaksi sosial.
5. Menyusun
laporan
pembuatan
poster

Teknik
Penilaian
Penilaian proyek

Proyek: Buatlah poster pengaruh globalisasi terhadap masyarakat dengan


menggunakan kertas karton, pensil warna atau cat air dengan memperhatikan
hal-hal berikut!
1. Tentukan pengaruh globalisasi yang akan dibuat posternya
2. Amati pengaruh yang ingin kamu sampaikan dalam poster
3. Gambar pengaruh yang telah kamu pilih, misalnya : kenakalan remaja,
kemiskinan, dan sebagainya!
4. Tuliskan peta konsep dari pengaruh yang hendak kamu sampaikan!

36

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

5. Laporkan hasilnya secara lisan dan pajang poster kalian.


Tabel 19. Contoh Rubrik Penskoran Proyek

Skor

Nilai

1. Kemampuan merencanakan
2. Kemampuan menggambar poster yang
disampaikan
3. Kemampuan menggambar poster dan
kebenaran Penyampaian peta konsep dari
poster tersebut
4. Kemampuan menjelaskan poster melalui
presentasi
5. Poster (Produk)
Skor maksimum

15

Catatan:
Guru dapat menetapkan bobot yang berbeda-beda antara aspek satu dan
lainnya pada penskoran (sebagaimana contoh rubrik penskoran di atas) dengan
memperhatikan karakteristik KD atau keterampilan yang dinilai.
Tabel 20. Contoh Rubrik Penilaian Proyek
No
1.

Indikator
Kemampuan
Perencanaan

Rubrik
2 = Perencanaan lengkap (bahan,cara
kerja,hasil) dan rinci
1 = Perencanaan kurang lengkap
0 = Tidak ada perencanaan

2.

Kemampuan
menggambar poster
secara tepat sesuai
dengan konsep pengaruh
globalisasi

2 = Menggambar dan memberi label


secara tepat sesuai yang dilihat di
dalam mikroskop.
1 = Menggambar dengan tepat tetapi
salah dalam memberikan label atau
sebaliknya.
0 = Gambar dan label tidak tepat.

Nilai : skor perolehan x 100


15
Ilmu Pengetahuan Sosial

37

(c) Penilaian Portofolio


Seperti pada penilaian pengetahuan, portofolio untuk penilaian
keterampilan merupakan kumpulan sampel karya terbaik dari KD pada
KI-4. Portofolio setiap siswa disimpan dalam suatu folder (map) dan diberi
tanggal pengumpulan oleh guru. Portofolio dapat disimpan dalam bentuk
cetakan dan/atau elektronik. Pada akhir suatu semester kumpulan sampel
karya tersebut digunakan sebagai sebagian bahan untuk mendeskripsikan
pencapaian keterampilan secara deskriptif. Portofolio keterampilan tidak
diskor lagi dengan angka.
Berikut adalah contoh ketentuan dalam penilaian keterampilan dengan
portofolio:
1. Karya asli siswa;
2. Karya yang dimasukkan dalam portofolio disepakati oleh siswa dan
guru;
3. Guru menjaga kerahasiaan portofolio;
4. Guru dan siswa mempunyai rasa memiliki terhadap dokumen
portofolio;
5. Karya yang dikumpulkan sesuai dengan KD. Setiap pembelajaran
KD dari KI-4 berakhir, karya terbaik dari KD tersebut (bila ada)
dimasukkan ke dalam portofolio.

4. Pengolahan Hasil Penilaian


a. Nilai Sikap Spiritual dan Sikap Sosial
Langkah-langkah untuk membuat deskripsi nilai/perkembangan sikap
selama satu semester:
1) Wali kelas, guru mata pelajaran, dan guru BK masing-masing
mengelompokkan (menandai) catatan-catatan sikap jurnal yang
dibuatnya ke dalam sikap spiritual dan sikap sosial (apabila pada jurnal
belum ada kolom butir nilai).
2) Wali kelas, guru mata pelajaran, dan guru BK masing-masing membuat
rumusan deskripsi singkat sikap spiritual dan sikap sosial berdasarkan
catatan-catatan jurnal untuk setiap siswa.
3) Wali kelas mengumpulkan deskripsi singkat sikap dari guru mata
pelajaran dan guru BK. Dengan memperhatikan deskripsi singkat sikap
spiritual dan sosial dari guru mata pelajaran, guru BK, dan wali kelas
yang bersangkutan, wali kelas menyimpulkan (merumuskan deskripsi)
capaian sikap spiritual dan sosial setiap siswa.

38

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Berikut adalah rambu-rambu rumusan deskripsi perkembangan sikap


selama satu semester:
1) Deskripsi sikap menggunakan kalimat yang bersifat memotivasi dengan
pilihan kata/frasa yang bernada positif. Hindari frasa yang bermakna
kontras, misalnya: ... tetapi masih perlu peningkatan dalam ... atau ...
namun masih perlu bimbingan dalam hal ...
2) Deskripsi sikap menyebutkan perkembangan sikap/perilaku siswa
yang sangat baik dan/atau baik dan yang mulai/sedang berkembang.
3) Apabila siswa tidak ada catatan apapun dalam jurnal, sikap siswa
tersebut diasumsikan BAIK.
4) Dengan ketentuan bahwa sikap dikembangkan selama satu semester,
deskripsi nilai/perkembangan sikap siswa didasarkan pada sikap siswa
pada masa akhir semester. Oleh karena itu, sebelum deskripsi sikap
akhir semester dirumuskan, guru mata pelajaran, guru BK, dan wali
kelas harus memeriksa jurnal secara keseluruhan hingga akhir semester
untuk melihat apakah telah ada catatan yang menunjukkan bahwa sikap
siswa tersebut telah menjadi sangat baik, baik, atau mulai berkembang.
5) Apabila siswa memiliki catatan sikap KURANG baik dalam jurnal
dan siswa tersebut belum menunjukkan adanya perkembangan positif,
deskripsi sikap siswa tersebut dirapatkan dalam rapat dewan guru pada
akhir semester.
Berikut adalah contoh rumusan deskripsi capaian sikap spiritual dan
sosial.
1) Sikap spiritual: Selalu bersyukur, selalu berdoa sebelum melakukan
kegiatan,dan toleran pada pemeluk agama yang berbeda; ketaatan
beribadah mulai berkembang.
2) Sikap sosial: Sangat santun, peduli, dan percaya diri; kejujuran,
kedisiplinan, dan tanggungjawab meningkat
b. Nilai Pengetahuan
Nilai pengetahuan diperoleh dari hasil penilaian harian, penilaian tengah
semester, dan penilaian akhir semester yang dilakukan dengan beberapa teknik
penilaian. Penulisan capaian pengetahuan pada rapor menggunakan angka
pada skala 0 100 dan deskripsi.

Ilmu Pengetahuan Sosial

39

1) Hasil Penilaian Harian (HPH)


Hasil Penilaian Harian merupakan nilai rata-rata yang diperoleh
dari hasil penilaian harian melalui tes tertulis dan/atau penugasan
untuk setiap KD. Dalam perhitungan nilai rata-rata DAPAT diberikan
pembobotan untuk nilai tes tertulis dan penugasan MISALNYA 60%
untuk bobot tes tertulis dan 40% untuk penugasan. Penilaian harian dapat
dilakukan lebih dari satu kali untuk KD yang gemuk (cakupan materi
yang luas) sehingga penilaian harian tidak perlu menunggu selesainya
pembelajaran KD tersebut. Materi dalam suatu penilaian harian untuk KD
gemuk mencakup sebagian dari keseluruhan materi yang dicakup oleh
KD tersebut. Bagi KD dengan cakupan materi sedikit, penilaian harian
dapat dilakukan setelah pembelajaran lebih dari satu KD.
Tabel 21. Contoh Pengolahan Nilai Ulangan Harian

Mata Pelajaran : ...


Kelas/Semester : ...
No.

Nama

PH-1

PH2

PH-3

PH4

PH5

PH-6

RataRata

KD
3.1

3.2

3.3

3.4

3.5

3.6

3.7

3.8

3.9

Andi

75

60

80

68

66

80

79

67

90

73,88

Ardana

71

78

67

69

91

76

66

87

75

75,55

Dst

a. Hasil Penilaian Tengah Semester (HPTS) merupakan nilai yang diperoleh


dari penilaian tengah semester yang terdiri atas beberapa kompetensi dasar.
b. Hasil Penilaian Akhir Semester (HPAS) merupakan nilai yang diperoleh dari
penilaian akhir semester yang mencakup semua kompetensi dasar dalam satu
semester.
c. Hasil Penilaian Akhir (HPA) merupakan hasil pengolahan dari HPH, HPTS,
HPAS dengan memperhitungkan bobot masing-masing yang ditetapkan oleh
satuan pendidikan.

Selanjutnya HPH pada Tabel 3.3 digabung dengan HPTS dan HPAS untuk
memperoleh nilai akhir seperti pada Tabel 3.4.

40

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Tabel 22. Contoh Pengolahan Nilai Akhir

Nama

HPH

HPTS

HPAS

HPA

HPA Pembulatan

Andi

73,89

90

80

79,45

79

Ardana

75,56

75

80

76,53

77

Pada contoh di atas (Tabel 3.4), HPTS dan HPAS dimasukkan ke dalam
tabel pengolahan nilai akhir semester secara gelondongan, tanpa memilahmilah nilai per KD berdasarkan nilai HPTS dan HPAS. Guru dapat memilahmilah nilai per KD hasil PTS dan PAS sebelum memasukkan ke dalam tabel
pengolahan nilai akhir semester. Pemilahan nilai per KD tersebut untuk
mengetahui KD mana saja yang siswa sudah dan belum belum mencapai KBM/
KKM untuk keperluan pemberian pembelajaran remedial dan pendeskripsian
capaian pengetahuan dalam rapor. Dengan data skor pada tabel 3.4, apabila
dilakukan pembobotan HPH : HPTS : HPAS = 2 : 1 : 1, penghitungan nilai
akhir (HPA) Andi adalah:
HPA : (2 x 73,89) + (1 x 90) + (1 x 80) = 79,45

4
Nilai Akhir Andi sebesar 79,45 selanjutnya dibulatkan menjadi 79 dan
diberi predikat dengan ketentuan:
Sangat Baik (A) : 86-100
Baik (B)
: 71-85
Cukup (C)
: 56-70
Kurang (D)
: 55
Selain nilai dalam bentuk angka dan predikat, dalam rapor dituliskan
deskripsi capaian pengetahuan untuk setiap mata pelajaran. Berikut adalah
rambu-rambu rumusan deskripsi capaian pengetahuan dalam rapor.
a. Deskripsi pengetahuan menggunakan kalimat yang bersifat memotivasi
dengan pilihan kata/frasa yang bernada positif. HINDARI frasa yang
bermakna kontras, misalnya: ... tetapi masih perlu peningkatan dalam ... atau
... namun masih perlu bimbingan dalam hal ....
b. Deskripsi berisi beberapa pengetahuan yang sangat baik dan/atau baik
dikuasai oleh siswa dan yang penguasaannya belum optimal.
c. Deskripsi capaian pengetahuan didasarkan pada bukti-bukti pekerjaan siswa
yang didokumentasikan dalam portofolio pengetahuan. Apabila KD tertentu
tidak memiliki pekerjaan yang dimasukkan ke dalam portofolio, deskripsi KD
tersebut didasarkan pada skor angka yang dicapai.

Ilmu Pengetahuan Sosial

41

c. Nilai Keterampilan
Nilai keterampilan diperoleh dari hasil penilaian kinerja (proses dan
produk), proyek, dan portofolio. Hasil penilaian dengan teknik kinerja dan
proyek dirata-rata untuk memperoleh nilai akhir keterampilan pada setiap
mata pelajaran. Seperti pada pengetahuan, penulisan capaian keterampilan
pada rapor menggunakan angka pada skala 0 100 dan deskripsi.
Tabel 23. Contoh Pengolahan Nilai Keterampilan

KD

Kinerja
(Proses)

4.1

92

4.2

66

Kinerja
(Produk)

Proyek

Portofolio

Skor Akhir
KD*
92

75

4.3

75
87

87

87

78,50

4.4

75

4.5

80

80

4.6

85

85

Nilai Akhir Semester 82,916


Pembulatan 83
Catatan:
1. Penilaian KD 4.2 dilakukan 2 (dua) kali dengan teknik teknik yang sama,
yaitu kinerja. Oleh karena itu skor akhir KD 4.2 adalah skor optimum.
Penilaian untuk KD 4.4 dilakukan 2 (dua) kali tetapi dengan teknik yang
berbeda, yaitu produk dan proyek. Oleh karenanya skor akhir KD 4.4
adalah rata-rata dari skor yang diperoleh melalui teknik yang berbeda
tersebut.

2. KD 4.3 dan KD 4.4 dinilai melalui penilaian proyek 2 (dua) KD dinilai


bersama-sama dengan proyek. Nilai yang diperoleh untuk kedua KD
tersebut sama (dalam contoh di atas 87).

42

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

3. Nilai akhir semester diperoleh berdasarkan rata-rata skor akhir keseluruhan


KD keterampilan yang dibulatkan ke bilangan bulat terdekat.
4. Nilai akhir semester diberi predikat dengan ketentuan:
Sangat Baik (A) : 86-100
Baik (B) : 71-85
Cukup (C) : 56-70
Kurang (D) : 55
5. Selain nilai dalam bentuk angka dan predikat, dalam rapor dituliskan
deskripsi capaian keterampilan untuk setiap mata pelajaran. Berikut adalah
rambu-rambu rumusan deskripsi capaian keterampilan.
Deskripsi keterampilan menggunakan kalimat yang bersifat
memotivasi dengan pilihan kata/frasa yang bernada positif.
HINDARI frasa yang bermakna kontras, misalnya: ... tetapi masih
perlu peningkatan dalam ... atau ... namun masih perlu peningkatan
dalam hal ....
Deskripsi berisi beberapa keterampilan yang sangat baik dan/atau
baik dikuasai oleh siswa dan yang penguasaannya mulai meningkat.
Deskripsi capaian keterampilan didasarkan pada bukti-bukti karya
siswa yang didokumentasikan dalam portofolio keterampilan.
Apabila KD tertentu tidak memiliki karya yang dimasukkan ke dalam
portofolio, deskripsi KD tersebut didasarkan pada skor angka yang
dicapai. Portofolio tidak dinilai (lagi) dalam bentuk angka.

C. Remedial dan Pengayaan


Pembelajaran remedial dan pengayaan dilaksanakan untuk kompetensi
pengetahuan dan keterampilan. Pembelajaran remedial diberikan kepada siswa
yang belum mencapai KBM/KKM, sementara pengayaan diberikan kepada siswa
yang telah mencapai atau melampaui KBM/KKM.
Remedial adalah program pembelajaran yang diberikan kepada peserta
didik yang belum mencapai kompentensi minimalnya dalam satu kompetensi
dasar tertentu. Metode yang digunakan dapat bervariasi sesuai dengan sifat,
jenis, dan latar belakang kesulitan belajar yang dialami peserta didik dan
tujuan pembelajarannya pun dirumuskan sesuai dengan kesulitan yang dialami
peserta didik.

Ilmu Pengetahuan Sosial

43

1. Remedial
Pembelajaran remedial dapat dilakukan dengan cara:
a. pemberian pembelajaran ulang dengan metode dan media yang berbeda,
menyesuaikan dengan gaya belajar siswa;
b. pemberian bimbingan secara perorangan;
c. pemberian tugas-tugas atau latihan secara khusus, dimulai dengan
tugas-tugas atau latihan sesuai dengan kemampuannya;
d. pemanfaatan tutor sebaya, yaitu siswa dibantu oleh teman sekelas yang
telah mencapai KBM/KKM.
Pembelajaran remedial diberikan segera setelah siswa diketahui belum
mencapai KBM/KKM berdasarkan hasil PH, PTS, atau PAS. Pembelajaran
remedial pada dasarnya difokuskan pada KD yang belum tuntas dan dapat
diberikan berulang-ulang sampai mencapai KBM/KKM dengan waktu hingga
batas akhir semester. Apabila hingga akhir semester pembelajaran remedial
belum bisa membantu siswa mencapai KBM/KKM, pembelajaran remedial bagi
siswa tersebut dapat dihentikan. Nilai KD yang dimasukkan ke dalam pengolahan
penilaian akhir semester adalah penilaian setinggi-tingginya sama dengan KBM/
KKM yang ditetapkan oleh sekolah untuk mata pelajaran tersebut. Apabila belum/
tidak mencapai KBM/KKM, nilai yang dimasukkan adalah nilai tertinggi yang
dicapai setelah mengikuti pembelajaran remedial. Guru tidak dianjurkan untuk
memaksakan untuk memberi nilai tuntas kepada siswa yang belum mencapai
KBM/KKM.
Prinsip-prinsip yang perlu diperhatikan dalam pembelajaran remedial
sesuai dengan sifatnya sebagai pelayanan khusus antara lain:
a. Adaptif
Pembelajaran remedial hendaknya memungkinkan peserta didik untuk
belajar sesuai dengan daya tangkap, kesempatan, dan gaya belajar
masing-masing.

b. Interaktif
Pembelajaran remedial hendaknya melibatkan keaktifan guru untuk
secara intensif berinteraksi dengan peserta didik dan selalu memberikan
monitoring dan pengawasan agar mengetahui kemajuan belajar peserta
didiknya.
c. Fleksibilitas dalam metode pembelajaran dan penilaian
Pembelajaran remedial perlu menggunakan berbagai metode
pembelajaran dan metode penilaian yang sesuai dengan karakteristik
peserta didik.

44

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

d. Pemberian umpan balik sesegera mungkin


Umpan balik berupa informasi yang diberikan kepada peserta didik
mengenai kemajuan belajarnya perlu diberikan sesegera mungkin agar
dapat menghindari kekeliruan belajar yang berlarut-larut.
e. Pelayanan sepanjang waktu
Pembelajaran remedial harus berkesinambungan dan programnya selalu
tersedia agar setiap saat peserta didik dapat mengaksesnya sesuai dengan
kesempatan masing-masing.
Langkah-langkah yang dilakukan pada program remedial adalah sebagai
berikut.
a. Identifikasi Permasalahan Pembelajaran
Permasalahan pembelajaran bisa dikategorikan ke dalam 3 fokus
perhatian:
1) Permasalahan pada keunikan peserta didik
Keberagaman individu dapat membedakan hasil belajar dan
permasalahan belajar pada peserta didik.Ada peserta didik yang
cenderung lebih aktif dan senang praktik secara langsung, ada yang
cenderung mengamati, ada yang lebih tenang dan suka membaca.
Di kelas, guru juga perlu memiliki wawasan lebih menyeluruh
mengenai latar belakang keluarga dan sosial budaya.Peserta
didik yang dibesarkan dalam keluarga pedagang, tentu memiliki
keterampilan berbeda dengan keluarga petani atau nelayan. Peserta
didik yang berasal dari keluarga yang tidak harmonis, mungkin
berbeda dengan peserta didik yang berasal dari keluarga harmonis
dan mendukung kegiatan belajar.
2) Permasalahan pada materi ajar
Materi ajar yang terdapat pada buku ajar kadang terlalu rumit bagi
peserta didik tertentu. Oleh karena itu perlu disiapkan berbagai
alternatif aktivitas dan materi ajar yang dapat digunakan guru untuk
mengatasi permasalahan ini.
3) Permasalahan pada strategi pembelajaran
Dalam proses pembelajaran, guru sebaiknya tidak hanya terpaku
pada satu strategi atau metode pembelajaran saja. Dikarenakan tipe
dan gaya belajar peserta didik sangat bervariasi termasuk juga minat
dan bakatnya, maka guru perlu mengidentifikasi apakah kesulitan
peserta didik dalam menguasai materi disebabkan oleh strategi atau
metode belajar yang kurang sesuai.

Ilmu Pengetahuan Sosial

45

b. Perencanaan
Setelah melakukan identifikasi awal terhadap permasalahan belajar
siswa, guru dapat membuat perencanaan remedial yang mencakup halhal berikut.
1) Menetapkan waktu kegiatan remedial
2) Menyiapkan Media Pembelajaran
3) Menyiapkan contoh-contoh dan alternatif aktifitas
4) Menyiapkan materi-materi dan alat pendukung
c. Pelaksanaan
Berikutnya adalah melaksanakan program pembelajaran remedial yang
mencakup 3 fokus penekanan yaitu: 1) Penekanan pada keunikan
peserta didik, 2) penekanan pada alternative contoh dan aktivitas terkait
materi ajar, 3) Penekanan pada strategi/metode pembelajaran
d. Penilaian Autentik
Penilaian autentik dilakukan setelah pemebalajaran remedial selesai
dilaksanakan. Berdasarkan hasil penilaian, bila peserta didik belum
mencapai kompetensi minimal (tujuan) yang ditetapkan guru, maka
guru perlu meninjau kembali strategi pembelajaran remedial yang
diterapkannya atau melakukan identifikasi (analisa kebutuhan) terhadap
peserta didik dengan lebih seksama. Apabila ternyata ditemukan kasus
khusus di luar kompetensi guru, guru dapat menkonsultasikan dengan
orang tua untuk selanjutnya dilakukan konsultasi dengan ahli.
2. Pengayaan (enrichment)
Program pengayaan diberikan kepada peserta didik yang telah melampaui
ketuntasan belajar dengan memerlukan waktu lebih sedikit daripada temanteman lainnya. Waktu yang masih tersedia dapat dimanfaatkan peserta didik
untuk memperdalam/memperluas atau mengembangkan hingga mencapai
tahapan networking (jejaring) dalam pendekatan ilmiah (scientific approach).
Guru dapat memfasilitasi peserta didik dengan memberikan berbagai sumber
belajar, antara lain: perpustakaan, majalah atau koran, internet, atau narasumber
dan pakar. Kegiatan dalam program pengayaan diantaranya adalah
a. Kegiatan eksploratori
Kegiatan eksploratori dapat berupa latar belakang sejarah, buku,
narasumber, penemuan, uji coba, yang secara regular tidak tercakup dalam
kurikulum.
b. Keterampilan proses
Tujuan kegiatan ini agar peserta didik dapat melakukan pendalaman
dan investigasi terhadap topik yang diminati dalam bentuk pembelajaran
mandiri.

46

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

c. Pemecahan masalah
Kegitan pemecahan masalah diberikan kepada peserta didik yang
memiliki kemampuan belajar lebih tinggi berupa pemecahan masalah nyata
dengan menggunakan pendekatan pemecahan masalah atau pendekatan
investigatif/ penelitian ilmiah.
Prinsip-prinsip yang perlu diperhatikan dalam program pengayaan adalah
sebagai berikut :
a. Inovasi
Guru perlu menyesuaikan program yang diterapkannya dengan kekhasan
peserta didik, karakteristik kelas serta lingkungan hidup dan budaya peserta
didik.
b. Kegiatan yang memperkaya
Dalam menyusun materi dan mendisain pembelajaran pengayaan,
kembangkan dengan kegiatan yang menyenangkan, membangkitkan
minat, merangsang pertanyaan, dan sumber-sumber yang bervariasi dan
memperkaya.
c. Merencanakan metodologi yang luas dan metode yang lebih bervariasi
Misalnya dengan memberikan project, pengembangan minat dan
aktivitas-akitivitas menggugah (playful). Menerapkan informasi terbaru,
hasil-hasil penelitian atau kemajuan program-program pendidikan terkini.
Langkah-langkah dalam program pengayaan hampir serupa dengan
program pembelajaran remedial. Diawali dengan kegiatan identifikasi,
kemudian perencanaan, pelaksanaan dan penilaian. Untuk merencanakan
program pengayaan, guru tidak perlu menunggu hasil penilaian autentik
terhadap kemampuan peserta didik. Apabila melalui observasi dalam proses
pembelajaran, peserta didik sudah terindikasi memiliki kemampuan yang lebih
dari peserta didik lainnya maka guru perlu merencanakan program pengayaan.

D. Interaksi dengan Orang Tua


Interaksi guru dengan orang tua sangat diperlukan dalam rangka menunjang
keberhasilan proses pembelajaran. Oleh karena itu interkasi antara guru dan
orang tua perlu dilakukan dengan berbagai cara baik langsung maupun tertulis
atau tidak langsung.

Ilmu Pengetahuan Sosial

47

1. Interaksi secara Langsung


Berbagai cara untuk melakukan interaksi secara langsung, dapat dilakukan
dengan cara antara lain :
a. menghadirkan orang tua/wali peserta didik ke sekolah untuk diberikan
penjelasan tentang perkembangan dan atau perilaku anaknya selama belajar
di sekolah,
b. penyerahan rapor, yang harus diambil oleh orang tua, adalah salah satu
bentuk upaya sekolah untuk memberikan kesempatan kepada guru,
khususnya wali kelas untuk berinteraksi secara langsung dengan orang tua
2. Interaksi secara Tidak Langsung
Interaksi secara tertulis atau tidak langsung dapat dilakukan dengan
langkah-langkah berikut ini
a. Komunikasi tertulis antara guru dengan orang tua,
b. Meminta orang tua ikut memeriksa dan menandatangani pekerjaan rumah
(PR).
c. Membuka hubungan komunikasi (telepon, sms, e-mail, portal interaktif)
serta dorongan agar orang tua aktif berinteraksi dengan guru dan anak.
d. Upaya pemantauan terhadap peserta didik dalam mengerjakan tugas
individu maupun tugas kelompok dengan membubuhkan tanda tangan
pada lembar monitoring seperti contoh berikut.
Tabel 25. Lembar Monitoring dari Sekolah pada Orang Tua

No

Hari dan
Tanggal

Bab, Sub bab,


Sub-sub bab

Judul Tugas

Tanda Tangan
Orang tua

Guru

1
2
3
4
5
6

Selain itu, kegiatan pekerjaan rumah yang melibatkan orang tua dengan
anak dapat dikombinasikan dengan kunjungan guru ke rumah.

48

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Bagian Dua

Petunjuk Khusus Proses Pembelajaran

BAB 1
MANUSIA, TEMPAT, DAN LINGKUNGAN

BAB 1

MANUSIA, TEMPAT, DAN LINGKUNGAN

A. Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar


(KD)
1. Kompetensi Inti (KI)
K.I. 1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya
K.I. 2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung
jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri,
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan
alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya.
K.I. 3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural)
berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak
mata.
K.I. 4. Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret
(menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan
membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung,
menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di
sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.
2. Kompetensi Dasar (KD)
KD 3.1

Memahami konsep ruang (lokasi, distribusi, potensi, iklim,


bentuk muka bumi, geologis, flora, dan fauna) dan interaksi
antarruang di Indonesia serta pengaruhnya terhadap kehidupan
manusia dalam aspek ekonomi, sosial, budaya, dan pendidikan.

KD 4.1.

Menjelaskan konsep ruang (lokasi, distribusi, potensi, iklim,


bentuk muka bumi, geologis, flora dan fauna) dan interaksi
antarruang di Indonesia serta pengaruhnya terhadap kehidupan
manusia Indonesia dalam aspek ekonomi, sosial, budaya, dan
pendidikan.

50

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

B. Tujuan Pembelajaran
Setelah kegiatan pembelajaran dilaksanakan, peserta didik diharapkan
dapat:
1. menjelaskan pengertian konsep ruang;
2. menjelaskan pengertian interaksi antarruang;
3. menyebutkan contoh interaksi keruangan antar wilayah di Indonesia;
4. menyebutkan contoh interaksi keruangan yang terjadi di wilayahnya;
5. menjelaskan kondisi saling bergantung yang diperlukan untuk
terjadinya interaksi antarruang;
6. menyebutkan contoh kondisi saling bergantung yang diperlukan untuk
terjadinya interaksi antarruang;
7. menunjukkan unsur-unsur atau komponen peta;
8. menyebutkan letak Indonesia secara astronomis;
9. menyebutkan letak Indonesia secara geografis;
10. menjelaskan implikasi letak Indonesia terhadap aspek ekonomi;
11. menjelaskan implikasi letak Indonesia secara sosial dan budaya;
12. menjelaskan implikasi letak Indonesia secara geologis;
13. menjelaskan potensi sumber daya alam berupa hutan di Indonesia;
14. menjelaskan potensi sumber daya alam berupa sumber daya tambang;
15. menjelaskan potensi sumber daya perikanan laut Indonesia;
16. menjelaskan potensi sumber daya hutan mangrove di Indonesia;
17. menjelaskan potensi sumber daya terumbu karang di Indonesia;
18. membandingkan jumlah penduduk Indonesia diantara penduduk
negara lainnya di dunia;
19. menjelaskan pola sebaran penduduk Indonesia;
20. menjelaskan komposisi penduduk Indonesia menurut usia;
21. menjelaskan komposisi penduduk Indonesia menurut jenis kelamin;
22. menjelaskan perkembangan angka pertumbuhan penduduk Indonesia;
23. menjelaskan kualitas penduduk Indonesia;
24. menunjukkan keragaman rumah adat di Indonesia;
25. menunjukkan keragaman pakaian adat di Indonesia;
26. menunjukkan keragaman tarian di Indonesia;
27. menjelaskan kondisi geologi Indonesia;
28. menjelaskan kondisi bentuk muka bumi Indonesia;
29. menjelaskan kondisi iklim di Indonesia;
30. menjelaskan keragaman flora di Indonesia;
31. menjelaskan keragaman fauna di Indonesia; dan
32. menjelaskan bentuk-bentuk perubahan akibat interaksi antarruang.

Ilmu Pengetahuan Sosial

51

C. Peta Konsep
Perubahan Karakterristik
Ruang
Interaksi Keruangan
Skala

Indonesia

Interaksi Antarwilayah di
Indonesia
Perubahan Akibat Interaksi
Keruangan

52

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

D. Materi Pembelajaran
1. Pengertian Ruang dan Interaksi Antarruang

E. Proses Pembelajaran
1) Pengertian Ruang dan Interaksi Antarruang
a. Materi Pembelajaran
Pengertian Ruang dan Interaksi Antarruang
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan

: Saintifik

2) Model Pembelajaran : Discovery learning, Problem Based


Learning (PBL)
c. Media dan Sumber Belajar
1) Media
a) Gambar yang menunjukkan bentuk-bentuk interaksi
antarruang
b) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide Power
point (ppt) yang telah disiapkan
2) Sumber Belajar : Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, internet, narasumber, lingkungan sekitar, dan sumber
lain yang relevan
d. Langkah-Langkah Pembelajaran
Pertemuan Pertama
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan
interaksi antarruang, misalnya sarapan dengan apa hari ini? Makanan
tersebut dibuat dari bahan apa? Apakah bahan tersebut dihasilkan dari
daerah kamu? Dan lain-lain.
Ilmu Pengetahuan Sosial

53

5) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan


pembelajaran dari guru.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati gambar tentang bentuk-bentuk interaksi
antarruang, misalnya orang sedang pergi berbelanja ke kota, kendaraan
pengangkut sayuran, kapal pembawa bahan tambang dan lain-lain.
b) Berdasarkan hasil pengamatan terhadap gambar, peserta didik beserta
teman satu meja diminta untuk mendiskusikan tentang hal-hal yang
ingin diketahui.
c) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah hal-hal yang ingin
diketahui telah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
d) Guru menuliskan hal-hal yang ingin diketahui peserta didik di depan
kelas.
e) Apabila hal-hal yang ingin diketahui dari hasil pengamatan yang
telah dituangkan, belum semuanya mencakup tujuan pembelajaran,
maka guru dapat menambahkan hal-hal yang terkait dengan tujuan
pembelajaran.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 4 - 5
siswa.
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan, Contoh: Apa yang dimaksud dengan ruang? Mengapa
terjadi perbedaan karakteristik antarruang? Mengapa terjadi interaksi
antarruang? Seperti apa bentuk interaksi antarruang di Indonesia?
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis.
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui.
3). Mengumpulkan Informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti membaca buku siswa, serta referensi lain yang relevan,
termasuk internet

54

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b) Peserta didik mengumpulkan informasi tentang bentuk interaksi


antarruang di Indonesia. Contoh nyata interaksi antaruang dapat berupa
perdagangan antar wilayah, migrasi penduduk, transmigrasi, dan
sebagainya. Data dapat bersumber dari buku, koran, majalah, internet
yang menunjukkan adanya interaksi antar ruang di Indonesia.
4). Mengasosiasi
a) Dalam Kegiatan ini peserta didik diminta mengolah dan menganalisis
data atau informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber
untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan (menyempurnakan
jawaban sementara yang telah dirumuskan dalam kelompok).
b) Peserta didik juga diminta mendiskusikan di dalam kelompok untuk
mengambil kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah
dirumuskan.
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
simpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4) Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral.
5) Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6) Peserta didik diberi tugas untuk mengumpulkan informasi tentang
bentuk interaksi antar ruang di wilayahnya amsing-masing. Pedoman
untuk melakukan tugas tersebut ada pada buku siswa.

Ilmu Pengetahuan Sosial

55

Pertemuan Kedua
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Guru menanyakan tugas yang telah diberikan pada pertemuan
sebelumnya yaitu menelusuri informasi tentang interaksi antar ruang
di wilayahnya.
5) Peserta didik menerima informasi tentang aktivitas belajar yang akan
dilakukan berupa diskusi.
6) Guru menyiapkan kegiatan diskusi.
b. Kegiatan Inti
Kegiatan mengamati, menanya, dan mengumpulkan data telah dilaksanakan
pada pertemuan sebelumnya. Pada pertemuan kedua ini peserta didik diminta
untuk mengasosiasi dan mengomunikasikan data yang telah dikumpulkan.
1). Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis data atau informasi
yang telah dikumpulkan dari lapangan.
b) Peserta didik diminta untuk mendiskusikan di dalam kelompok untuk
mengambil kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah
dirumuskan.
2). Mengomunikasikan
c) Peserta didik menyampaikan hasil pengolahan dan asosiasi datanya di
dean kelompok lainnya.
d) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan.
e) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas materi yang
telah dipelajari hari ini.
c. Kegiatan Penutup
1). Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami

56

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

2). Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh


peserta didik mengenai hal-hal yang belum dipahami
3). Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan
4). Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral
5). Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru
6). Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subbab berikutnya
yaitu Letak dan Luas Indonesia
2. Letak dan Luas Indonesia
a. Materi Pembelajaran
1) Memahami Lokasi Melalui Peta
2) Letak dan Luas Indonesia
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan

: Saintifik

2) Model Pembelajaran :Discovery learning, Dan



Project based Learning (PJBL)
c. Media dan Sumber Belajar
1) Media : Peta
2) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide power point
(ppt) yang telah disiapkan.
3) Sumber Belajar : Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, internet, narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain
yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran

Ilmu Pengetahuan Sosial

57

Pertemuan Ketiga
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan Peta
dan fungsinya, misalnya pernahkah kalian menggunakan peta? Apa
yang dilakukan orang jika akan menuju tempat yang belum diketahui?
Dan seterusnya.
5) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan
pembelajaran dari guru.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati peta, misalnya peta Indonesia yang telah
memenuhi syarat peta yang baik
b) Berdasarkan hasil pengamatan terhadap peta, peserta didik beserta
teman satu meja diminta untuk mengidentifikasi komponen-komponen
pada peta.
c) Peserta didik menuliskan nama-nama komponen pada peta dan
fungsinya.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4 siswa
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan Contoh : Komponen apa saja yang ada pada peta? Apa
fungsi dari masing-masing komponen kelengkapan peta?
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui

58

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

3). Mengumpulkan informasi


a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b) Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik menentukan lokasi koordinat pada suatu peta
b) Peserta didik menentukan luas suatu area pada peta
c) Peserta didik menentukan arah dari suatu titik asal ke titik tujuan
d) Peserta didik menentukan jarak dari suatu titik asal ke titik tujuan
e) Peserta didik menentukan jenis objek yang ada pada peta
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan
c. Kegiatan Penutup
1). Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami
2). Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik
3). Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan

Ilmu Pengetahuan Sosial

59

Pertemuan Keempat
a. Pendahuluan
1)
2)
3)
4)

Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.


Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
Guru mengajukan pertanyaan terkait letak dan luas Indonesia,
misalnya mengapa Indonesia selalu disinari matahari? Dimanakah
letak Indonesia? Negara-negara manakah yang berbatasan dengan
Indonesia?
5) Peserta didik menerima informasi tentang aktivitas belajar yang akan
dilakukan berupa diskusi.
6) Guru menyiapkan kegiatan pembelajaran.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati peta Indonesia diantara negara-negara lainnya
di dunia.
b) Peserta didik mencermati lokasi Indonesia secara astronomis
c) Peserta didik memperhatikan batas wilayah Indonesia
d) Peserta didik diminta mencatat hasil pengematannya
2). Menanya
a) Peserta didik mengajukan sejumlah pertanyaan terkait aktivitas
pengamatan terhadap peta, misalnya apakah letak Indonesia strategis,
apa implikasi letak Indonesia terhadap kehidupan masyarakat Indonesia
dan lain-lain.
b) Guru ikut mengarahkan atau membimbing peserta didik agar pertanyaan
yang diajukan tidak keluar dari tujuan pembelajaran.
3). Mengumpulkan Informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti: membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet

60

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b) Peserta didik mengumpulkan informasi tentang lokasi dan luas


Indonesia serta implikasinya terhadap kehidupan sosial, ekonomi,
budaya dan aspek fisikal. Data dapat bersumber dari buku, koran,
majalah, internet yang menunjukkan adanya interaksi antar ruang di
Indonesia.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta menganalisis berbagai implikasi dari letak
Indonesia terhadap kehidupan ekonomi, sosial budaya, dan aspek fisik
wilayah Indonesia terutama iklim dan geologi.
b) Peserta didik diminta untuk mendiskusikan di dalam kelompok untuk
mengambil kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah
dirumuskan.
c) Peserta didik merumuskan hasil analisisnya menjadi suatu ringkasan
atau kesimpulan.
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik menyampaikan hasil pengolahan dan asosiasi datanya di
depan kelompok lainnya.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas materi yang telah
dipelajari hari ini
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik mengenai hal-hal yang belum dipahami
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan
model pembelajaran yang digunakan
4) Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral
5) Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru
6) Peserta didik diminta mengerjakan tugas berupa aktivitas individu
seperti yang ada dalam buku siswa

Ilmu Pengetahuan Sosial

61

4. Potensi Sumber daya Alam dan Kemaritiman Indonesia


a. Materi Pembelajaran
1) Potensi Sumber daya Alam Indonesia
a) Potensi Sumber daya Hutan
b) Potensi Sumber daya Tambang
2) Potensi Kemaritiman Indonesia
a) Potensi Perikanan
b) Potensi Hutan Mangrove
c) Potensi Terumbu Karang
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
a. Pendekatan

: Saintifik

b. Model Pembelajaran :Discovery


Learning (PJBL)

learning,

Dan

Project

based

c. Media dan Sumber Belajar


1) Media : Gambar, video, peta dan data potensi sumber daya alam
2) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide power point (ppt)
yang telah disiapkan.
3) Sumber Belajar
: Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, Internet, Narasumber, Lingkungan sekitar dan sumber lain
yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran

Pertemuan Kelima
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Peserta didik mengumpulkan tugas individu yang telah diberikan pada
pertemuan sebelumnya.

62

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

5) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan potensi


sumber daya alam berupa hutan di Indonesia, misalnya apa yang kalian
gunakan untuk menulis? Darimanakah bahan-bahan yang digunakan
untuk menulis? Apakah bahan-bahan tersebut tersedia di Indonesia?
Dan seterusnya.
6) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan
pembelajaran dari guru.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati gambar dan atau video dan atau peta yang
menunjukkan potensi sumber daya alam hutan Indonesia
b) Peserta didik membaca dari berbagai sumber seperti buku teks dan
internet tentang potensi sumber daya alam hutan di Indonesia
c) Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4
siswa.
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya apa saja potensi sumber daya alam
hutan yang dimiliki oleh Indonesia? Dimanakah sumber daya alam
hutan tersebar? Dan seterusnya.
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis.
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui.
3). Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b) Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.

Ilmu Pengetahuan Sosial

63

4). Mengasosiasi
c) Peserta didik melakukan analisis sebaran sumber daya alam hutan
d) Peserta didik melakukan analisis mengapa Indonesia kaya akan sumber
daya alam hutan
e) Peserta didik menganalisis mengapa kekayaan sumber daya alam
belum mampu mensejahterakan masyarakat Indonesia
5). Mengomunikasikan
f) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
g) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
h) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan
Pertemuan Keenam
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Peserta didik mengumpulkan tugas individu yang telah diberikan pada
pertemuan sebelumnya.
5) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan potensi
sumber daya alam tambang di Indonesia, misalnya alat apa digunakan

64

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

oleh ibu kalian untuk memasak? Bahan apa saja yang digunakan untuk
memasak? Darimanakah bahan-bahan yang digunakan untuk alat
memasak? Apakah bahan-bahan tersebut tersedia di Indonesia? Dan
seterusnya.
6) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan
pembelajaran dari guru.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a. Peserta didik mengamati gambar dan atau video dan atau peta yang
menunjukkan potensi sumber daya alam tambang Indonesia
b. Peserta didik membaca dari berbagai sumber seperti buku teks dan
internet tentang potensi sumber daya alam tambang di Indonesia
c. Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa.
2). Menanya
a. Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4 siswa
b. Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya apa saja potensi sumber daya alam
tambang yang dimiliki oleh Indonesia? Dimanakah sumber daya alam
tambang tersebar? Dan seterusnya
c. Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis
d. Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
3). Mengumpulkan informasi
a. Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b. Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.

Ilmu Pengetahuan Sosial

65

4). Mengasosiasi
a. Peserta didik melakukan analisis sebaran sumber daya alam tambang.
b. Peserta didik melakukan analisis mengapa Indonesia kaya akan sumber
daya alam tambang.
c. Peserta didik menganalisis mengapa kekayaan sumber daya alam
belum mampu mensejahterakan masyarakat Indonesia.
5). Mengomunikasikan
a. Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b. Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan.
c. Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
Pertemuan Ketujuh
a. Pendahuluan
1)
2)
3)
4)

Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.


Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan potensi
perikanan di Indonesia, misalnya apakah kalian suka makan ikan?
Darimana ikan tersebut dihasilkan? Mengapa potensi perikanan di
Indonesia sangat besar? Dan seterusnya.
5) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan
pembelajaran dari guru.

66

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati gambar dan atau video dan atau peta yang
menunjukkan potensi sumber daya perikanan Indonesia.
b) Peserta didik membaca dari berbagai sumber seperti buku teks dan
internet tentang potensi sumber daya alam tambang di Indonesia.
c) Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4 siswa
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya apa saja potensi sumber daya
perikanan yang dimiliki oleh Indonesia? Dimanakah sumber daya
perikanan tersebut tersebar? Dan seterusnya
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
3). Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b) Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.
4). Mengasosiasi
c) Peserta didik melakukan analisis sebaran sumber daya perikanan di
Indonesia
d) Peserta didik melakukan analisis mengapa Indonesia kaya akan potensi
perikanan
e) Peserta didik menganalisis mengapa kekayaan sumber daya alam
perikanan belum dimanfaatkan secara optimal oleh masyarakat
Indonesia
Ilmu Pengetahuan Sosial

67

5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan
Pertemuan Kedelapan
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Peserta didik mengumpulkan tugas individu yang telah diberikan pada
pertemuan sebelumnya.
5) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan potensi
hutan mangrove di Indonesia, misalnya apakah kalian pernah
mendengar hutan mangrove? Mengapa hutan mangrove perlu dijaga
dan dilestarikan? Dimanakah hutan mangrove tumbuh?
6) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan
pembelajaran dari guru.

68

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati gambar dan atau video dan atau peta yang
menunjukkan potensi hutan mangrove Indonesia
b) Peserta didik membaca dari berbagai sumber seperti buku teks dan
internet tentang potensi hutan mangrove di Indonesia
c) Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4 siswa
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya seberapa besar potensi hutan
mangrove di Indonesia? Dimana sajakah sebaran hutan mangrove di
Indonesia? Bagaimanakah kondisi hutan mangrove di Indonesia? Dan
seterusnya
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
3). Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b) Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik melakukan analisis sebaran hutan mangrove di Indonesia
b) Peserta didik melakukan analisis faktor-faktor yang mempengaruhi
sebaran hutan mangrove di Indonesia

Ilmu Pengetahuan Sosial

69

c) Peserta didik menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi kerusakan


hutan mangrove di Indonesia
d) Peserta didik menganalisis upaya untuk menjaga dan melestarikan
hutan mangrove di Indonesia
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
Pertemuan Kesembilan
a. Pendahuluan
1)
2)
3)
4)

Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.


Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan potensi
terumbu karang di Indonesia, misalnya apakah kalian pernah
mendengar terumbu karang? Apa yang dimaksud terumbu karang?
Mengapa terumbu karang perlu dijaga dan dilestarikan? Dimanakah
sebaran terumbu karang berada?
5) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan
pembelajaran dari guru.

70

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati gambar dan atau video dan atau peta yang
menunjukkan potensi terumbu karang di Indonesia
b) Peserta didik membaca dari berbagai sumber seperti buku teks dan
internet tentang potensi hutan mangrove di Indonesia
c) Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4 siswa
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya seberapa luas potensi terumbu
karang di Indonesia? Dimana sajakah sebaran terumbu karang di
Indonesia? Bagaimanakah kondisi terumbu karang di Indonesia? Apa
manfaat terumbu karang? Dan seterusnya
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
3). Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b) Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik melakukan analisis sebaran terumbu karang di Indonesia
b) Peserta didik melakukan analisis faktor-faktor yang mempengaruhi
sebaran terumbu karang di Indonesia
Ilmu Pengetahuan Sosial

71

c) Peserta didik menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi kerusakan


terumbu karang di Indonesia
d) Peserta didik menganalisis upaya untuk menjaga dan melestarikan
terumbu karang di Indonesia
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik
3) Peserta didik bersama guru menyusun kesimpulan
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan
4. Dinamika Kependudukan Indonesia
a. Materi Pembelajaran
1. Jumlah Penduduk dan Persebaran Penduduk
2. Komposisi Penduduk
a. Komposisi Penduduk Berdasarkan Usia
b. Komposisi Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin
3. Pertumbuhan dan Kualitas Penduduk
4. Keragaman Etnik dan Budaya
a. Rumah Adat

72

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

c. Pakaian Adat
d. Tarian Daerah
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan

: Saintifik

2) Model Pembelajaran : Discovery learning, Dan Project based


Learning (PJBL)
c. Media dan Sumber Belajar
1) Media : Gambar, Video, Peta dan Data Potensi Sumber daya Alam
2) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide Power point (ppt)
yang telah disiapkan.
3) Sumber Belajar
: Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, Internet, Narasumber, Lingkungan sekitar dan sumber lain
yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran

Pertemuan Kesepuluh
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Peserta didik mengumpulkan tugas individu yang telah diberikan pada
pertemuan sebelumnya.
5) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan jumlah dan
sebaran penduduk Indonesia, misalnya berapa jumlah anggota keluarga
yang tinggal di rumah kamu? Apa yang terjadi jika jumlah anggota
keluarga sangat banyak? Dan seterusnya.
6) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan
pembelajaran dari guru.

Ilmu Pengetahuan Sosial

73

b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati peta yang menunjukkan jumlah dan sebaran
penduduk Indonesia
b) Peserta didik membaca dari berbagai sumber seperti buku teks dan
internet tentang jumlah dan sebaran penduduk di Indonesia.
c) Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4 siswa
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya mengapa jumlah penduduk
Indonesia sangat besar? Mengapa sebaran penduduk Indonesia tidak
merata?
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
3). Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b) Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik melakukan analisis jumlah penduduk yang besar dan
faktor yang mempengaruhinya
b) Peserta didik melakukan analisis sebaran penduduk dan faktor yang
mempengaruhinya
c) Peserta didik menganalisis dampak dari jumlah penduduk yang besar
dan tidak merata sebarannya

74

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan

Pertemuan Kesebelas
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Peserta didik mengumpulkan tugas individu yang telah diberikan pada
pertemuan sebelumnya.
5) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan komposisi
penduduk berdasarkan usia dan jenis kelamin, misalnya berapa jumlah
berapa usia orang tua kamu? Berapa usia anggota keluargamu? Apakah
ada anggota keluargamu yang sudah berkerja? Dan seterusnya
6) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan pembelajaran
dari guru.

Ilmu Pengetahuan Sosial

75

b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati data yang menunjukkan komposisi penduduk
Indonesia berdasarkan usia dan jenis kelamin
b) Peserta didik membaca dari berbagai sumber seperti buku teks dan
internet tentang komposisi penduduk Indonesia berdasarkan usia dan
jenis kelamin.
c) Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4
siswa.
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya mengapa komposisi penduduk
Indonesia seperti seperti itu? Apa implikasi komposisi penduduk
Indonesia berdasarkan usia dan jenis kelamin terhadap kondisi sosial
ekonomi Indonesia? Dan seterusnya.
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis.
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui.
3). Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b) Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik melakukan analisis komposisi penduduk Indonesia dan
faktor-faktor yang mempengaruhinya
b) Peserta didik melakukan analisis implikasi dari komposisi penduduk
Indonesia berdasarkan usia dan jenis kelamin terhadap kondisi sosial
ekonomi Indonesia

76

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

c) Peserta didik menganalisis upaya untuk memperbaiki komposisi


penduduk Indonesia
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan

Pertemuan Keduabelas
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Peserta didik mengumpulkan tugas individu yang telah diberikan
pada pertemuan sebelumnya.
5) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan
Pertumbuhan dan Kualitas Penduduk Indonesia, misalnya dimanakah
kamu tinggal? Apakah selama kamu tinggal di sana jumlah
penduduknya terus bertambah? Apa yang terjadi dengan wilayahnya
jika penduduknya terus bertambah? Dan seterusnya.
6) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan pembelajaran
dari guru.

Ilmu Pengetahuan Sosial

77

b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati data data pertumbuhan dan kualitas penduduk
penduduk Indonesia
b) Peserta didik membaca dari berbagai sumber seperti buku teks dan
internet tentang komposisi penduduk Indonesia berdasarkan usia dan
jenis kelamin.
c) Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4
siswa.
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya seberapa besar pertumbuhan
penduduk Indonesia? Bagaimanakah kualitas penduduk Indonesia?
Apa implikasi dari pertumbuhan dan kualitas penduduk Indonesia
terhadap kondisi sosial dan ekonomi Indonesia? Dan seterusnya.
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis.
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui.
3). Mengumpulkan informasi
a) Peserta didik berdiskusi untuk mengumpulkan informasi/data dan
menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai sumber,
seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang relevan,
termasuk internet.
b) Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik melakukan analisis faktor-faktor yang mempengaruhi
pertumbuhan penduduk Indonesia
b) Peserta didik melakukan analisis faktor-faktor yang mempengaruhi
kualitas penduduk Indonesia
c) Peserta didik melakukan analisis implikasi dari pertumbuhan dan
kualitas penduduk Indonesia terhadap kondisi sosial ekonomi Indonesia

78

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

d) Peserta didik menganalisis upaya untuk mengurangi angka pertumbuhan


penduduk Indonesia
e) Peserta didik menganalisis upaya untuk meningkatkan kualitas
penduduk Indonesia
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan
Pertemuan Ketigabelas dan keempatbelas
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan
keragaman etnik dan budaya di Indonesia, misalnya kamu berasal dari
suku apa? Suku apa saja yang ada di kelas ini? Apa nama rumah adat di
suku kalian? Apakah kalian mengenal tarian yang ada di daerah kita?
Dan seterusnya.
5) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan pembelajaran
dari guru.

Ilmu Pengetahuan Sosial

79

b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati beberapa contoh keragaman etnik dan budaya
Indonesia melalui gambar atau tayangan video.
b) Peserta didik membaca dari berbagai sumber seperti buku teks dan
internet tentang keragaman etnik dan budaya Indonesia
c) Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa terkait dengan keragaman etnik dan budaya Indonesia.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4 siswa
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya seberapa banyak jumlah suku
yang ada di Indonesia? Seberapa beragam budaya Indonesia? Dan
seterusnya
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
3). Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b) Peserta didik secara kelompok mengumpulkan data dan informasi
tentang salah satu suku bangsa di Indonesia beserta ragam budaya yang
dimilikinya
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik melakukan analisis faktor-faktor yang mempengaruhi
keragaman etnik dan budaya Indonesia
b) Peserta didik melakukan analisis implikasi dari keragaman etnik dan
budaya terhadap kondisi sosial ekonomi Indonesia
c) Peserta didik menganalisis upaya untuk menjaga dan melestarikan
keragaman budaya Indonesia

80

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

d) Peserta didik menganalisis budaya suatu etnik di Indonesia secara


berkelompok
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4) Peserta didik diberi tugas individu seperti yang tertera di buku siswa
5. Kondisi Alam Indonesia
a. Materi Pembelajaran
1). Keadaan Fisik Wilayah
a. Kondisi Geologi Indonesia
b. Bentuk Muka Bumi
c. Kondisi Iklim Indonesia
2). Flora dan Fauna
a. Persebaran Flora di Indonesia
b. Persebaran Fauna Indonesia
Fauna Indonesia Bagian Barat
Fauna Indonesia Tengah atau tipe peralihan
Fauna Indonesia Bagian Timur
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1). Pendekatan
2). Model Pembelajaran

: Saintifik
: Discovery learning, atau Problem Based
Learning(PBL)
Ilmu Pengetahuan Sosial

81

c. Media dan Sumber Belajar


1) Media : Gambar, Video, Peta dan Data Potensi Sumber daya Alam
2) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide power point (ppt)
yang telah disiapkan.
3) Sumber Belajar: Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, Internet, Narasumber, Lingkungan sekitar dan sumber lain
yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran
Pertemuan kelima belas dan keenam belas
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Peserta didik mengumpulkan tugas individu yang telah diberikan pada
pertemuan sebelumnya.
5) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan kondisi
alam Indonesia, misalnya mengapa di sekitar kita banyak gunung api?
Mengapa udara di daerah kita terasa panas? Dan seterusnya.
6) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan
pembelajaran dari guru.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati peta yang menunjukkan keadaan geologi,
bentuk muka bumi dan iklim Indonesia
b) Peserta didik membaca dari berbagai sumber seperti buku teks dan
internet tentang keadaan geologi, bentuk muka bumi dan iklim
Indonesia
c) Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa.

82

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4 siswa
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya Mengapa Indonesia memiliki
banyak gunung api dan pegunungan, mengapa suhu di Indonesia terasa
panas, apa implikasi dari kondisi fisik Indonesia terhadap kehidupan
masyarakatnya? Dan seterusnya.
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis.
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui.
3). Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b) Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik mendeskripsikan kondisi fisik wilayah Indonesia dengan
panduan aktivitas kelompok yang ada pada buku siswa.
b) Peserta didik membuktikan kondisi iklim Indonesia dengan melakukan
pengukuran suhu dengan panduan yang ada pada buku siswa.
c) Peserta didik melakukan menghubungkan keterkaitan kondisi geologi
dengan keberadaan pegunungan dan gunung api.
d) Peserta didik menghubungkan letak Indonesia dengan keadaan iklim
Indonesia.
e) Peserta didik melakukan analisis implikasi dari keadaan fisik wilayah
Indonesia terhadap kehidupan masyarakat Indonesia
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
Ilmu Pengetahuan Sosial

83

c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari


pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4) Peserta didik diberi tugas untuk mengidentifikasi kondisi fisik di
wilayah tempat tinggalnya sesuai panduan yang ada pada buku siswa.

Pertemuan ketujuh belas dan kedelapan belas


a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Peserta didik mengumpulkan tugas individu yang telah diberikan
pada pertemuan sebelumnya.
5) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan
flora dan fauna Indonesia yang ada di sekitarnya, misalnya apakah
pernah berkunjung ke kebun binatang? Biantang apa yang kalian
sukai? Darimanakah binatang tersebut berasal? dan seterusnya.
6) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan
pembelajaran dari guru.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati gambar dan atau video dan atau peta yang
menunjukkan keragaman flora dan fauna Indonesia.
b) Peserta didik membaca dari berbagai sumber seperti buku teks dan
internet tentang keadaan flora dan fauna Indonesia
c) Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa.

84

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4 siswa
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya mengapa Indonesia kaya akan
keanekaragaman flora dan fauna? Bagaimanakah sebaran flora dan
fauna di Indonesia? Bagaimanakah kondisi keragaman flora dan fauna
di Indonesia saat ini? Dan seterusnya
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
3). Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b) Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.
c) Peserta didik mengumpulkan informasi keragaman flora dan fauna
yang ada di daerahnya
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik mendeskripsikan kondisi dan sebaran keragaman flora
dan fauna Indonesia
b) Peserta didik menganalisis faktor yang mempengaruhi keragaman flora
dan fauna di Indonesia
c) Peserta didik mengidentifikasi dan menganalisis pemanfaatan flora
dan fauna yang ada di wilayahnya.
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan
Ilmu Pengetahuan Sosial

85

c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan
4) Peserta didik diberi tugas untuk mengidentifikasi kondisi keragaman
flora dan fauna di wilayah tempat tinggalnya sesuai panduan yang ada
pada buku siswa.
6. Perubahan Akibat Interaksi Antarruang
a. Materi Pembelajaran
Perubahan Akibat Interaksi Antarruang
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan

: Saintifik

2) Model Pembelajaran : Discovery learning, atau Problem Based


Learning(PBL)
c. Media dan Sumber Belajar
1) Media : Gambar, Video, Peta dan Data tentang perubahan akibat
interaksi ruang
2) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide Power point (ppt)
yang telah disiapkan.
3) Sumber Belajar
: Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, Internet, Narasumber, Lingkungan sekitar dan sumber lain
yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran

86

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Pertemuan kesembilan dan keduapuluh


a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4) Peserta didik mengumpulkan tugas individu yang telah diberikan
pada pertemuan sebelumnya.
5) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan
perubahan akibat interaksi antarruang, misalnya dimanakah kamu
tinggal? Apakah kamu sudah lama tinggal di sana? Jika sudah lama,
apakah semakin banyak penduduk yang tinggal di sana? Apakah banyak
lahan pertanian yang kemudian beralihfungsi jadi permukiman? Dan
seterusnya.
6) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan pembelajaran
dari guru.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik mengamati gambar yang menunjukkan perubahan aspek
fisikal di suatu wilayah karena adanya interaksi antarruang.
b) Peserta didik mengamati gambar yang menunjukkan perubahan aspek
sosial budaya karena adanya interaksi antarruang.
c) Peserta didik mengisi lembar aktivitas kelompok yang ada pada buku
siswa.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4 siswa
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan sebelumnya, misalnya apa saja yang berubah karena
adanya inteaksi antarruang? Faktor apa saja yang membuat terjadinya
interaksi antar ruang?
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
Ilmu Pengetahuan Sosial

87

3). Mengumpulkan informasi


a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet.
b) Peserta didik menuliskan hasil pengumpulan informasi pada buku
catatannya masing-masing.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik mengidentifikasi bentuk-bentuk perubahan akibat
interaksi antar ruang di Indonesia
b) Peserta didik mendeskripsikan perubahan-perubahan di wilayahnya
yang terjadi karena adanya interaksi antarruang
c) Peserta didik menganalisis hubungan antara interaksi antar ruang
dengan perubahan kondisi fisikal
d) Peserta didik menganalisis hubungan antara interaksi antar ruang
dengan perubahan sosial budaya
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
pekerjaannya di depan kelas.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik
3) Peserta didik bersama guru menyusun kesimpulan
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan

88

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

F. Evaluasi
Penilaian dilakukan menggunakan teknik penilaian autentik yang meliputi
penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan. Untuk menilai aspek sikap
digunakan teknik observasi dengan menggunakan rubrik, aspek pengetahuan
dengan tes lisan dalam bentuk uraian dan aspek Keterampilan dengan
observasi, seperti tampak pada contoh berikut :
1. Penilaian Sikap
Penilaian sikap dilakukan terhadap sikap spiritual dan sikap sosial. Format
untuk jurnal dan rubrik dari penilaian ini terdapat pada buku guru petunjuk
umum tabel 5 dan 6.
2. Penilaian Pengetahuan
a. TesTertulis
Penilaian pengetahuan dilakukan dengan memberikan nilai benar
pada jawaban dari pertanyaan yang diberikan secara lisan, tertulis, atau
penugasan. Adapun format dari rubrik penilaian pengetahuan telah
disampaikan di petunjuk umum buku guru.

Ilmu Pengetahuan Sosial

89

b. Observasi Terhadap Diskusi, Tanya Jawab dan Percakapan


Rubrik penilaian terhadap diskusi
Pernyataan

A
B
C
....

Tidak

dan lain
sebagainya

Ya

Tidak

Ya

Ketepatan
penggunaan
istilah

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Nama
Peserta
Didik

Pengung kapan
Kebenaran
gagasan yang
konsep
orisinal

3. Penilaian keterampilan
a. Penilaian Kinerja
Rubrik penilaian kinerja
No

90

Aspek yang Diamati

Berpartisipasi dalam mempersiapkan bahan diskusi

Memberikan pendapat dalam memecahkan masalah

Memberikan komentar terhadap hasil kerja kelompok


lain

Mengajukan pertanyaan ketika belajar di kelas

Menulis dengan rapi dengan menggunakan bahasa yang


sesuai engan EYD

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Hasil

G. Pengayaan
Pengayaan dilaksanakan sebagai tindak lanjut analisis hasil penilaian.
Pengayaan dilakukan dengan cara peserta didik diminta untuk membuat
tulisan tentang bentuk-bentuk interaksi antar ruang di Indonesia, budaya suatu
suku bangsa di Indonesia, bentuk-bentuk keanekaragaman di Indonesia, teori
lempeng tektonik, cuaca dan iklim Indonesia, implikasi komposisi penduduk
Indonesia dan lain-lain. Pengayaan juga dapat dilakukan dengan cara peserta
didik dapat membaca buku teks lain atau browsing internet terkait dengan
materi Manusia, Tempat dan Lingkungan.

H. Remedial
Tindak lanjut bagi pesa didik yang belum mencapai KKM adalah diberikan
program remedial. Program remedial dapat dilakukan pada pengetahuan,
keterampilan ataupun penilaian sikap. Kegiatan untuk program remedial
dapat melibatkan beberapa pihak baik guru Bimbingan Konseling, Wali Kelas,
ataupun Orang Tua/Wali.
Langkah-langkah yang dilakukan pada program remedial adalah sebagai
berikut.
1 Identifikasi permasalahan pembelajaran
2 Perencanaan program remedial
3 Pelaksanaan program remedial
4 Penilaian Autentik

I. Interaksi dengan Orang Tua


Interaksi dapat dilakukan secara tertulis ataupun tidak langsung. Interaksi
tersebut dapat dilakukan antara lain dengan :
a. Komunikasi tertulis antara guru dengan orang tua
b. Memeriksa dan menandatangani hasil pekerjaan siswa
c. Melakukan hubungan atau interaksi dan komunikasi melalui berbagai
media komunikasi sehingga kemajuan dan perkembangan dari siswa dapat
terpantau dengan baik.

Ilmu Pengetahuan Sosial

91

No

92

Hari dan
Tanggal

Tema, Sub bab,


Sub-sub bab

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Judul
Tugas

TandaTangan
Orang
tua

Guru

Bagian Dua

Petunjuk Khusus Proses Pembelajaran

BAB 2
INTERAKSI SOSIAL DAN LEMBAGA SOSIAL

BAB 2
INTERAKSI SOSIAL DAN LEMBAGA SOSIAL

A. Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar


(KD)
1. Kompetensi Inti (KI)
K.I.
K.I.

1.
2.

K.I.

3.

K.I.

4.

Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya


Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung
jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri,
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan
alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya.
Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural)
berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak
mata.
Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret
(menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan
membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung,
menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di
sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.

2. Kompetensi Dasar (KD)


KD

3.2

Mengidentifikasi interaksi sosial dalam ruang dan pengaruhnya


terhadap kehidupan sosial, ekonomi, dan budaya dalam nilai
dan norma serta kelembagaan sosial budaya.

KD

4.2.

Menyajikan hasil identifikasi tentang interaksi sosial dalam


ruang dan pengaruhnya terhadap kehidupan sosial, ekonomi,
dan budaya dalam nilai dan norma serta kelembagaan sosial
budaya.

94

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

B. Tujuan Pembelajaran
Setelah kegiatan pembelajaran dilaksanakan, peserta didik diharapkan
dapat :
a. menjelaskan pengertian interaksi sosial
b. menjelaskan syarat-syarat interaksi sosial
c. menjelaskan bentuk interaksi sosial yang asosiatif
d. menjelaskan bentuk interaksi sosial yang disosiatif
e. menjelaskan pengaruh interaksi sosial terhadap pembentukan lembaga
sosial
f. menjelaskan pengertian lembaga sosial
g. menjelaskan jenis-jenis lembaga sosial
h. menjelaskan fungsi lembaga sosial
i. Menunjukkan perilaku jujur, bertanggungjawab, peduli, santun, rasa
ingin tahu, menghargai dan percaya diri

C. Peta Konsep

Ilmu Pengetahuan Sosial

95

D. Materi Pembelajaran
1. Interaksi Sosial
a. Pengertian dan Syarat Interaksi Sosial
b. Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial
2. Pengaruh Interaksi Sosial Terhadap Pembentukan Lembaga Sosial
3. Lembaga Sosial
a. Pengertian Lembaga Sosial
b. Jenis dan Fungsi Lembaga Sosial

E. Proses Pembelajaran
1. Interaksi Sosial
a. Materi Pembelajaran
Pengertian dan syarat interaksi sosial
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan

: Saintifik

2) Model Pembelajaran
Learning (PBL)

: Discovery learning, Problem Based

c. Media dan Sumber Belajar


1) Media
a) Gambar tentang contoh interaksi sosial
b) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide Power
point (ppt) yang telah disiapkan
2) Sumber Belajar: Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, internet, narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain
yang relevan
d. Langkah-Langkah Pembelajaran

96

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Pertemuan Pertama
a. Pendahuluan
1). Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2). Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3). Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4). Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan pengertian
dan syarat interaksi sosial, misalnya : Apakah kamu pernah memperhatikan
lingkungan di sekitarmu? Adakah orang yang dapat hidup sendiri tanpa
berhubungan dengan orang lain?
5). Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan pembelajaran
dari guru.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati tentang contoh gambar berkaitan
dengan interaksi sosial yang disediakan oleh guru. Guru dapat
menunjukkan gambar interaksi sosial yang terjadi dalam masyarakat
di sekitar

Sumber : Kemendikbud (2012 dan 2015)


Gambar 2.1. Interaksi sosial

Ilmu Pengetahuan Sosial

97

b) Berdasarkan hasil pengamatan terhadap gambar, peserta didik


beserta teman satu meja diminta untuk mendiskusikan tentang halhal yang ingin diketahui.
c) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah hal-hal yang ingin
diketahui telah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
d) Guru menuliskan hal-hal yang ingin diketahui peserta didik di
depan kelas.
e) Apabila hal-hal yang ingin diketahui dari hasil pengamatan yang
telah dituangkan, belum semuanya mencakup tujuan pembelajaran,
maka guru dapat menambahkan hal-hal yang terkait dengan tujuan
pembelajaran.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4
siswa
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan Contoh : Apa interaksi sosial ? Apa syarat terjadinya
interaksi sosial sosial? Apa ciri-ciri dari interaksi sosial? Bagaimana
terjadinya proses interaksi sosial ? Aturan apa saja dalam interaksi
sosial ?
c) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis.
d) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui.
3). Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari
berbagai sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi
lain yang relevan, termasuk internet.
b) Setiap kelompok membagi kelompoknya menjadi 2 sub kelompok,
subkelompok tetap tinggal dalam kelompok untuk menerima
tamu, dan subkelompok 2 sebagai kelompok yang berkunjung ke
kelompok lain.

98

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

4). Mengasosiasi
a) Kelompok yang bertugas berkunjung ke kelompok lain menerima
keterangan tugas kelompok tuan rumah untuk mendiskusikan
pertanyaan kelompok yang dikunjungi serta memberi masukan
untuk penyempurnaannya.
b) Kelompok yang berkunjung ke kelompok lain kembali ke kelompok
asal untuk mendiskusikan masukan dari anggota subkelompok
yang berkunjung dan menyampaikan hasil diskusi kelompok yang
dikunjungi.
c) Dalam Kegiatan ini peserta didik diminta mengolah dan
menganalisis data atau informasi yang telah dikumpulkan dari
berbagai sumber untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan
(menyempurnakan jawaban sementara yang telah dirumuskan
dalam kelompok).
d) Peserta didik juga diminta mendiskusikan di dalam kelompok
untuk mengambil kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan yang
telah dirumuskan.
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
simpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1). Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2). Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3). Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4). Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral.

Ilmu Pengetahuan Sosial

99

5). Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi


kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan untuk
dikumpulkan kepada guru.
6). Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subbab berikutnya
yaitu bentuk-bentuk interaksi sosial dan mengerjakan aktivitas individu
pada buku siswa.
2. Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial (Proses-Proses yang Assosiatif)
a. Materi Pembelajaran
Proses-proses yang Assosiatif
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
: Saintifik
2) Model Pembelajaran : Discovery Learning, Problem Based
Learning (PBL)
c. Media dan Sumber Belajar
3) Media
a) Gambar tentang contoh proses-proses yang assosiatif
b) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide Power point
(ppt) yang telah disiapkan
4) Sumber Belajar : Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, Internet, Narasumber, Lingkungan sekitar dan sumber lain
yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran :
Pertemuan Kedua dan Ketiga
a. Pendahuluan
1). Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2). Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3). Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
4). Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan bentukbentuk interaksi sosial, misalnya: Bagaimana pendapatmu tentang kerjasama
atau gotong royong dalam masyarakat? Mengapa mereka perlu melakukan
kerjasama? Apakah kamu pernah mendengar istilah gotong royong ?

100

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

5). Peserta didik menerima informasi topik dan tujuan pembelajaran dari guru
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati gambar tentang proses-proses
yang assosiatif

Sumber : Kemendikbud (2015)


Gambar 2.2. Penduduk sedang gotong royong membersihkan jalan

b) Berdasarkan hasil pengamatan, peserta didik diminta untuk


mendiskusikan tentang hal-hal yang ingin diketahui.
c) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah hal-hal yang ingin
diketahui telah tujuan pembelajaran, jika belum bisa tentunya
dengan panduan guru, peserta didik diminta memperbaiki untuk
dibacakan di depan kelas
d) Jika hal-hal yang ingin diketahui belum semuanya mencakup tujuan
pembelajaran, maka guru dapat menambahkan hal-hal yang terkait
dengan tujuan pembelajaran
2). Menanya
a) Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengidentifikasi
sebanyak mungkin mengenai bentuk interaksi sosial proses yang
asosiatif
b) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 4
siswa

Ilmu Pengetahuan Sosial

101

c) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan


pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan Contoh : Apa perbedaan yang terjadi pada kedua
gambar yang disajikan? Bagaimana tujuan akhir yang terjadi pada
kedua gambar tersebut?
d) Salah satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta
menuliskan rumusan pertanyaan di papan tulis.
3). Mengumpulkan Informasi
a) Peserta didik mengumpulkan informasi dari berbagai sumber
termasuk dari internet, buku siswa atau sumber lain yang relevan
untuk menjawab pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
berkaitan dengan bentuk interaksi sosial proses yang asosiatif.
b) Peserta juga mendiskusikan lembar kerja untuk mengumpulkan
informasi sesuai dengan pertanyaan mengenai bentuk-bentuk
interaksi sosial yang assosiatif.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis data atau
informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber untuk
menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Peserta didik diminta untuk mendiskusikan di dalam kelompok
untuk mengambil kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan yang
telah dirumuskan.
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
simpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas materi yang
telah dipelajari hari ini.

102

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

c. Kegiatan Penutup
1). Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2). Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik mengenai hal-hal yang belum dipahami.
3). Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4). Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral.
5). Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6). Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subbab berikutnya
yaitu bentuk interaksi sosial yang disosiatif.
3. Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial (Proses-Proses yang Disosiatif)
a. Materi Pembelajaran
Proses-Proses yang Disosiatif
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
: Saintifik
2) Model Pembelajaran
: Discovery Learning, Proses Based
Learning (PBL)
c. Media dan Sumber Belajar
3) Media
a) Gambar tentang contoh proses-proses yang disosiatif
b) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide Power
point (ppt) yang telah disiapkan
4) Sumber Belajar: Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, Internet, Narasumber, Lingkungan sekitar dan sumber
lain yang relevan
d. Langkah-Langkah Pembelajaran :

Ilmu Pengetahuan Sosial

103

Pertemuan Keempat dan Kelima


a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru mengkonfirmasi dan membahas tugas yang diberikan pertemuan
sebelumnya yaitu aktivitas individu di Buku Siswa materi tentang
proses yang disosiatif.
4) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
5) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan
proses yang disosiatif, misalnya : Apakah kamu pernah mengikuti
perlombaan dalam kegitan PORAK ? Apakah tujuan kamu ketika
mengikuti kegiatan tersebut ?
6) Peserta didik menerima informasi topik dan tujuan pembelajaran dari
guru.
7) Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok dengan anggota 3 4 orang.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati berbagai bentuk proses yang
disosiatif di lingkungan sekolah
b) Kegiatan mengamati dapat dilakukan dengan deskripsi dari guru,
gambar-gambar yang disajikan guru, atau bisa juga diceritakan
tentang proses yang disosiatif

Sumber : Kemendikbud (2015)


Gambar 2.3. Pertandingan futsal

104

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

c) Setelah mengamati, peserta didik diminta untuk mendiskusikan


tentang hal-hal yang ingin diketahui.
d) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah hal-hal yang ingin
diketahui telah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
e) Jika hal-hal yang ingin diketahui belum semuanya mencakup tujuan
pembelajaran, maka guru dapat menambahkan hal-hal yang terkait
dengan tujuan pembelajaran.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta mendiskusikan dalam kelompok untuk
merumuskan pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui
dari hasil pengamatan. Contoh: Apa yang dimaksud dengan
kompetisi? Apa yang dimaksud dengan kontravensi ?
b) Satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta menuliskan
rumusan pertanyaan di papan tulis.
3). Mengumpulkan Informasi
Peserta didik diminta mengumpulkan informasi/data untuk
menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai sumber,
seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang relevan,
termasuk internet.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis data atau
informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber untuk
menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Peserta didik diminta untuk mendiskusikan di dalam kelompok
untuk mengambil kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan yang
telah dirumuskan.
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
simpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan atas hasil simpulan
kelompok yang dipresentasikan.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1). Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami

Ilmu Pengetahuan Sosial

105

2). Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh


peserta didik.
3). Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4). Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral.
5). Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6). Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subbab berikutnya
yaitu mengenai pengaruh interaksi sosial terhadap pembentukan
lembaga sosial dan mengerjakan aktivitas individu pada buku siswa.
4. Pengaruh Interaksi Sosial Terhadap Pembentukan Lembaga Sosial
a. Materi Pembelajaran
Pengaruh interaksi sosial terhadap pembentukan lembaga sosial
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
: Saintifik
2) Model Pembelajaran
: Problem based learning
c. Media dan Sumber Belajar
1) Media
a) Gambar tentang kegiatan sehari-hari manusia yang saling
berhubungan
b) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide Power
point (ppt) yang telah disiapkan
2) Sumber Belajar : Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, internet, narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain
yang relevan
d. Langkah-Langkah Pembelajaran

106

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Pertemuan Keenam dan Ketujuh


a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik
4) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan
pengaruh interaksi sosial terhadap pembentukan lembaga sosial,
misalnya : Bagaimana cara manusia memenuhi kebutuhan hidupnya?
Mengapa dalam memenuhi kebutuhan hidupnya manusia tidak bisa
memenuhinya sendiri?
5) Peserta didik menerima informasi topik dan tujuan pembelajaran dari
guru
b. Kegiatan Inti

Fase 1
Orientasi peserta didik kepada masalah
Disajikan tayangan gambar atau artikel tentang kegiatan manusia seharihari kemudiaan peserta didik diberikan kesempatan untuk mengemukakan
masalah yang ditimbulkan dari kegiatan yang ada pada tayangan gambar
tersebut.


(a) (b) (c)
Sumber : Kemendikbud (2014 dan 2015)
Gambar 2. 4. (a) kebutuhan akan makan memerlukan bantuan orang lain (b)
pedagang beras dan (c) petani

Apabila masalah terlalu luas sebaiknya Guru mengarahkan masalah


tersebut yang berhubungan dengan tujuan pembelajaran
Ilmu Pengetahuan Sosial

107

Fase 2
Mengorganisasikan peserta didik

Peserta didik dibagi atas beberapa kelompok antara 4-5 orang per
kelompok

Peserta didik diberikan kesempatan untuk bertanya dan berpikir
tentang gambar atau artikel yang diamati

Peserta didik dimotivasi untuk bertanya tentang:
1. Masalah apa yang muncul yang berhubungan dengan kehidupan
sehari-hari?
2. Bagaimana cara manusia memenuhi kebutuhan hidupnya?
3. Apa yang diperlukan agar kebutuhan hidup setiap orang bisa
terpenuhi?

Peserta didik dalam kelompok merumuskan masalah untuk dipilih dan
dipecahkan

Berdasarkan permasalahan yang diajukan siswa, guru memilih masalah
yang akan dibahas

Fase 3
Membimbing penyelidikan individu dan kelompok
Peserta didik dibimbing dalam proses pengumpulan data tentang
pengaruh interaksi sosial terhadap pembentukan lembaga sosial, untuk
mendapatkan penjelasan dan pemecahan masalah tersebut melalui
pencarian data dan membaca buku sumber lain yang peserta didik miliki
atau brouwsing dari internet

Fase 4
Mengembangkan dan menyajikan hasil karya

Peserta didik berdiskusi untuk menilai dan mengkaji penyelesaian
masalah yang diajukan oleh setiap anggota kelompok

Setiap kelompok membuat laporan hasil diskusi

108

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Fase 5
Menganalisa dan mengevaluasi proses pemecahan masalah

Setiap kelompok mempresentasikan di depan kelas hasil diskusinya

Kelompok lain memberi tanggapan, tambahan atau melengkapi

Guru mengarahkan dan mengoreksi pengertian dan pemahaman siswa
terhadap materi atau hasil kerja yang telah ditampilkan
c. Kegiatan Pentup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan
4) Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral
5) Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru
6) Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subbab berikutnya
yaitu mengenai pengaruh lembaga sosial dan mengerjakan aktivitas
kelompok pada buku siswa
5. Lembaga Sosial (Pengertian Lembaga Sosial)
a. Materi Pembelajaran
Pengerian Lembaga Sosial
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
: Saintifik
2) Model Pembelajaran : Student Achievement Decision (STAD)
c. Media dan Sumber Belajar
1) Media
a) Gambar tentang macam-macam norma
b) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide Power
point (ppt) yang telah disiapkan
2) Sumber Belajar: Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, Internet, Narasumber, Lingkungan
sekitar dan sumber lain yang relevan
d. Langkah-Langkah Pembelajaran
Ilmu Pengetahuan Sosial

109

Pertemuan Kedelapan dan Kesembilan


a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru mengkonfirmasi dan membahas tugas yang diberikan pertemuan
sebelumnya.
4) Guru memberi motivasi kepada peserta didik.
5) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan
pengertian lembaga sosial, misalnya : Apa yang kamu ketahui tentang
norma ? Apakah sopan santun termasuk norma ?
6) Peserta didik menerima informasi topik dan tujuan pembelajaran dari
guru.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati tentang contoh gambar dalam
buku siswa yaitu gambar nomor 2.6, 2.7, 2.8 dan 2.9 atau gambar
yang berkaitan dengan norma.
b) Berdasarkan hasil pengamatan terhadap gambar, peserta didik
beserta teman satu meja diminta untuk mendiskusikan tentang halhal yang ingin diketahui.
c) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah hal-hal yang ingin
diketahui telah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
d) Guru menuliskan hal-hal yang ingin diketahui peserta didik di
depan kelas.
e) Apabila hal-hal yang ingin diketahui dari hasil pengamatan yang
telah dituangkan, belum semuanya mencakup tujuan pembelajaran,
maka guru dapat menambahkan hal-hal yang terkait dengan tujuan
pembelajaran.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3-4
orang
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan
Kelompok 1 dan 5: Jelaskan pengertian lembaga sosial!

110

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Kelompok 2 dan 6 : Bagaimana terbentuknya lembaga sosial ?


Kelompok 3 dan 7 : Jelaskan perbedaan cara dengan tata kelakuan
beserta contohnya !
Kelompok 4 dan 8 : Jelaskan perbedaan kebiasaan dengan adat
istiadat beserta contohnya !
c) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
3). Mengumpulkan Informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari
berbagai sumber, seperti: membaca Buku Siswa, serta referensi lain
yang relevan, termasuk internet.
b) Kelompok dibagi menjadi 4 kelompok penyaji dan 4 kelompok
penyanggah.
4). Mengasosiasi
a) Dalam Kegiatan ini peserta didik diminta mengolah dan
menganalisis data atau informasi yang telah dikumpulkan dari
berbagai sumber untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan
(menyempurnakan jawaban sementara yang telah dirumuskan
dalam kelompok).
b) Peserta didik juga diminta mendiskusikan di dalam kelompok
untuk mengambil kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan yang
telah dirumuskan.
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok penyaji diminta mempresentasikan
hasil simpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Kelompok lain sebagai kelompok penyanggah diminta memberi
tanggapan atas hasil simpulan kelompok yang dipresentasikan.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan
model pembelajaran yang digunakan.

Ilmu Pengetahuan Sosial

111

4) Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral.


5) Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6) Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subbab
berikutnya yaitu jenis dan fungsi lembaga sosial dan mengerjakan
aktivitas individu pada buku siswa.
6. Jenis dan Fungsi Lembaga Sosial (Lembaga Keluarga)
a. Materi Pembelajaran
Lembaga Keluarga
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
: Saintifik
2) Model Pembelajaran : Problem based Learning
c. Media dan Sumber Belajar
1) Media
a) Gambar tentang lembaga keluarga
b) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide Power
point (ppt) yang telah disiapkan
2) Sumber Belajar : Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain
yang relevan, internet, narasumber, lingkungan sekitar dan
sumber lain yang relevan
d. Langkah-Langkah Pembelajaran
Pertemuan Kesepuluh
a. Pendahuluan
1). Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2). Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3). Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan jenis
dan fungsi lembaga sosial yang berhubungan dengan keluarga.
4). Peserta didik menerima informasi topik dan tujuan pembelajaran dari
guru.
5). Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok dengan anggota 4
orang.

112

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati tentang contoh gambar yang
disediakan oleh guru yang berkaitan dengan materi pelajaran.
b) Berdasarkan hasil pengamatan terhadap gambar, peserta didik
beserta teman kelompoknya diminta untuk mendiskusikan tentang
hal-hal yang ingin diketahui.
c) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah hal-hal yang ingin
diketahui telah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
d) Guru menuliskan hal-hal yang ingin diketahui peserta didik di
papan tulis.
e) Apabila hal-hal yang ingin diketahui dari hasil pengamatan yang
telah dituangkan, belum semuanya mencakup tujuan pembelajaran,
maka guru dapat menambahkan hal-hal yang terkait dengan tujuan
pembelajaran.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta mendiskusikan dalam kelompok untuk
merumuskan pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui
dari hasil pengamatan. Misalnya : Apa fungsi dari lembaga sosial ?
Apa pengertian lembaga keluarga?
b) Satu di antara peserta didik dari wakil kelompok diminta menuliskan
rumusan pertanyaan di papan tulis.
3). Mengumpulkan Informasi
Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawabpertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti: membaca BukuSiswa, serta referensi lain yang relevan,
termasuk internet.
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis data atau
informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber untuk
menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Peserta didik diminta untuk mendiskusikan di dalam kelompok
untuk mengambil kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan yang
telah dirumuskan.
Ilmu Pengetahuan Sosial

113

5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok penyaji diminta mempresentasikan
hasil simpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Kelompok lain sebagai kelompok penyanggah diminta memberi
tanggapan atas hasil simpulan kelompokyang dipresentasikan.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1). Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2). Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3). Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4). Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral.
5). Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6). Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subbab berikutnya
yaitu lembaga agama dan ekonomi dan mengerjakan aktivitas kelompok
pada buku siswa.
7. Jenis dan Fungsi Lembaga Sosial (Lembaga Agama dan Lembaga
Ekonomi)
a. Materi Pembelajaran
1) Lembaga Agama
2) Lembaga Ekonomi
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
: Saintifik
2) Model Pembelajaran
: Problem Based Learning
c. Media dan Sumber Belajar
1) Media
a) Gambar tentang lembaga agama dan ekonomi

114

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide Power


point (ppt) yang telah disiapkan
2) Sumber Belajar : Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, internet, narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain
yang relevan
d. Langkah-Langkah Pembelajaran
Pertemuan Kesebelas dan Keduabelas
a. Pendahuluan
1). Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa
2). Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas
3). Guru mengkonfirmasi dan membahas tugas yang diberikan pertemuan
sebelumnya
4). Guru memberi motivasi kepada peserta didik
5). Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan
lembaga agama dan ekonomi, misalnya : Apakah yang dimaksud dengan
lembaga agama? Agama Apa saja yang ada di Indonesia ? Apakah yang
dimaksud dengan lembaga ekonomi
6). Peserta didik menerima informasi topik dan tujuan pembelajaran dari
guru
7). Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok dengan anggota 3-4
orang
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik diminta untuk mengamati berbagai gambar pada buku
siswa yang berkaitan dengan lembaga agama dan ekonomi
b) Berdasarkan pengamatan, peserta didik diminta
mendiskusikan tentang hal-hal yang ingin diketahui

untuk

c) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah hal-hal yang ingin


diketahui telah sesuai dengan tujuan pembelajaran
d) Jika hal-hal yang ingin diketahui belum semuanya mencakup tujuan
pembelajaran, maka guru dapat menambahkan hal-hal yang terkait
dengan tujuan pembelajaran

Ilmu Pengetahuan Sosial

115

2). Menanya
Peserta didik menanyakan atau mempertanyakan tentang lembaga
agama dan lembaga ekonomi. Pada saat yang sama guru mengarahkan
pada pertanyaan-pertanyaan ke pencapaian kompetensi dasar
3). Mengumpulkan Informasi
Peserta didik diminta mengumpulkan informasi/data untuk
menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan. Peserta didik dapat
mencari dari berbagai sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta
referensi lain yang relevan, termasuk internet
4). Mengasosiasikan
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis data atau
informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber untuk
menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan
b) Setiap kelompok secara bergantin berkunjung ke kelompok lain
untuk mencari informasi dari contoh dari lembaga agama dan
ekonomi
c) Peserta didik diminta untuk mendiskusikan di dalam kelompok
untuk mengambil kesimpulan
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik mempresentasikan hasil analisis data di depan kelas
yang diwakili oleh salah satu anggota kelompok masing-masing,
anggota kelompok lain memberikan tanggapan.
b) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan
a. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan
model pembelajaran yang digunakan
4) Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral

116

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

5) Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi


kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6) Peserta didik diingatkan untuk membaca materi beikutnya
yang berkaitan dengan lembaga pendidikan dan politik serta
mengerjakan aktivitas kelompok pada buku siswa.
8. Jenis dan Fungsi Lembaga Sosial (Lembaga Pendidikan dan Lembaga
Politik)
a. Materi Pelajaran
1) Lembaga Pendidikan
2) Lembaga Politik
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
: Saintifik
2) Model Pembelajaran
: Student Achievement Decision
(STAD)
c. Media dan Sumber Belajar
1) Media
a) Gambar tentang lembaga pendidikan dan politik.
b) LCD Proyektor dan Komputer serta tayangan slide Power
point (ppt) yang telah disiapkan.
2) Sumber Belajar: Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, internet, narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain
yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran.
Pertemuan Ketiga belas dan Keempat belas
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru mengonfirmasi dan membahas tugas yang diberikan guru pada
pertemuan sebelumnya.
4) Guru menanyakan tentang materi pembelajaran berkaitan dengan
lembaga pendidikan.
5) Peserta didik menerima informasi topik dan tujuan pembelajaran dari
guru.
Ilmu Pengetahuan Sosial

117

b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati tentang contoh gambar dalam
buku siswa yang berkaitan dengan lembaga pendidikan dan politik.
b) Berdasarkan hasil pengamatan terhadap gambar, peserta didik
beserta teman satu meja diminta untuk mendiskusikan tentang halhal yang ingin diketahui.
c) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah hal-hal yang ingin
diketahui telah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
d) Guru menuliskan hal-hal yang ingin diketahui peserta didik di
papan tulis.
e) Apabila hal-hal yang ingin diketahui dari hasil pengamatan yang
telah dituangkan, belum semuanya mencakup tujuan pembelajaran,
maka guru dapat menambahkan hal-hal yang terkait dengan tujuan
pembelajaran.
2). Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4
siswa.
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan
Kelompok 1 dan 5: Jelaskan pengertian lembaga pendidikan!
Kelompok 2 dan 6: Jelaskan fungsi lembaga pendidikan!
Kelompok 3 dan 7: Jelaskan pengertian lembaga politik!
Kelompok 4 dan 8: Jelaskan fungsi lembaga politik!
c) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui.
3). Mengumpulkan Informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari
berbagai sumber, seperti: membaca BukuSiswa, serta referensi lain
yang relevan, termasuk internet.
b) Kelompok dibagi menjadi 4 kelompok penyaji dan 4 kelompok
penyanggah.

118

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

4). Mengasosiasi
a) Dalam Kegiatan ini peserta didik diminta mengolah dan
menganalisis data atau informasi yang telah dikumpulkan dari
berbagai sumber untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan
(menyempurnakan jawaban sementara yang telah dirumuskan
dalam kelompok).
b) Peserta didik juga diminta mendiskusikan di dalam kelompok
untuk mengambil kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan yang
telah dirumuskan.
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok penyaji diminta mempresentasikan
hasil simpulan darijawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Kelompok lain sebagai kelompok penyanggah diminta memberi
tanggapan atas hasil simpulan kelompok yang dipresentasikan.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4) Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral.
5) Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6) Peserta didik diingatkan untuk mengerjakan aktivitas kelompok yang
ada pada buku siswa.

Ilmu Pengetahuan Sosial

119

F. Evaluasi
Penilaian dilakukan menggunakan teknik penilaian autentik yang meliputi
penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan. Untuk menilai aspek sikap
digunakan teknik observasi dengan menggunakan rubrik, aspek pengetahuan
dengan tes lisan dalam bentuk uraian dan aspek Keterampilan dengan
observasi, seperti tampak pada contoh berikut :
1. Penilaian Sikap
Penilaian sikap dilakukan terhadap sikap spiritual dan sikap sosial.
Format untuk jurnal dan rubrik dari penilaian ini terdapat pada buku guru
petunjuk umum tabel 5 dan 6.
2. Penilaian Pengetahuan
1) TesTertulis
Penilaian pengetahuan dilakukan dengan memberikan nilai benar pada
jawaban dari pertanyaan yang diberikan secara lisan, tertulis, atau
penugasan. Adapun format dari rubrik penilaian pengetahuan telah
disampaikan di petunjuk umum buku guru.
2) Observasi Terhadap Diskusi, Tanya Jawab danP ercakapan
Rubrik penilaian terhadap diskusi
Pernyataan

B
C
....

120

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Tidak

dan lain
sebagainya

Ya

Tidak

Ketepatan
penggunaan
istilah

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Nama Peserta
Didik

Pengungkapan
Kebenaran
gagasan yang
konsep
orisinal

3. Penilaian keterampilan
Penilaian Kinerja
Rubrik penilaian kinerja
No

Aspek yang Diamati

Hasil

Berpartisipasi dalam mempersiapkan bahan diskusi

Memberikan pendapat dalam memecahkan masalah

Memberikan komentar terhadap hasil kerja kelompok


lain

Mengajukan pertanyaan ketika belajar di kelas

Menulis dengan rapi dengan menggunakan bahasa yang


sesuai engan EYD

G. Pengayaan
Pengayaan dilaksanakan sebagai tindak lanjut analisis hasil penilaian.
Pengayaan dilakukan dengan cara peserta didik diminta untuk membuat kliping
sederhana yang berisi tentang berbagai gambar atau artikel tentang pengertian
interaksi sosial yang sudah dipelajari. Pengayaan juga dapat dilakukan dengan
cara peserta didik dapat membaca buku teks lain atau browsing internet terkait
dengan materi Interaksi sosial dan lembaga sosial.
Materi Tentang Interaksi Sosial
Proses interaksi sosial akan terjadi apabila di antara pihak yang berinteraksi
melakukan kontak sosial dan komunikasi. Menurut Soerjono Soekanto
(2003), kata kontak berasal dari bahasa Latin, yaitu berasal dari kata con
dan tangere. Kata con berarti bersama-sama sedangkan tangere mengandung
pengertian menyentuh. Jadi dapat disimpulkan bahwa kontak berarti bersamasama saling menyentuh secara fisik.
Dalam pengertian gejala sosial, kontak sosial ini dapat berarti hubungan
masing-masing pihak tidak hanya secara langsung bersentuhan secara fisik,
tetapi bisa juga tanpa hubungan secara fisik. Misalnya, kontak dapat dilakukan
melalui surat-menyurat, telepon, sms, dan lain-lain.
Dengan demikian hubungan fisik bukan syarat utama terjadinya interaksi
sosial. Kontak sosial dapat bersifat positif dan negatif. Kontak yang bersifat
positif akan mengarah pada kerjasama, sedangkan kontak yang bersifat negatif
akan mengarah pada suatu pertentangan
Ilmu Pengetahuan Sosial

121

Materi Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial.


Kerjasama sebagai suatu proses merupakan bentuk interaksi yang
pokok dan merupakan proses yang utama dlam interaksi sosial. Kerjasama
merupakan bentuk proses sosial yang baik, tetapi bukan kerjasama dalam hal
yang negatif, seperti kerjasama ketika para peserta didik sedang melakukan
ulangan atau ujian. Apakah kamu pernah melihat bentuk kerjasama yang
lain di lingkunganmu? Ada beberapa bentuk kerjasama untuk menyelesaikan
pekerjaan itu antara lain sebagai berikut.
1. Kerukunan
Kerukunan adalah hidup berdampingan secara damai dan melakukan
kerjasama secara bersama-sama. Misalnya kerukunan dapat ditunjukkan dari
kegiatan kerja bakti yang dilakukan warga untuk membersihkan goronggorong. Kerukunan pada intinya mencakup gotong-royong dan tolongmenolong.
2. Tawar-menawar (bargaining)
Tawar-menawar adalah bentuk perjanjian mengenai pertukaran barang dan
jasa antara dua organisasi atau lebih.
3. Kooptasi
Kooptasi adalah kerjasama dalam bentuk mau menerima pendapat atau ide
orang atau kelompok lain. Hal itu diperlukan agar kerjasama dapat berlanjut
dengan baik.
4. Koalisi
Koalisi adalah bentuk kerjasama antara dua organisasi atau lebih yang
mempunyai kesamaan tujuan. Koalisi dilakukan agar memperoleh hasil yang
lebih besar.
5. Joint venture
Joint venture adalah bentuk kerjasama yang dilakukan oleh beberapa
perusahaan. Dengan joint venture diharapkan hasil atau keuntungan yang
diperoleh dari sebuah usaha akan lebih besar.
Dalam pelaksanaannya, akomodasi memiliki beberapa bentuk yaitu koersi,
kompromi, arbitrasi, mediasi, konsiliasi, toleransi, stalemate, dan ajudikasi.
1. Koersi adalah bentuk akomodasi yang dilakukan dengan kekerasan dan
paksaan. Contohnya: perbudakan

122

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

2. Kompromi adalah bentuk akomodasi yang dilakukan dengan cara masingmasing kelompok yang berselisih bersedia mengurangi tuntutannya
sehingga terjadi kesepakatan damai. Contohnya : perjanjian antara dua
pihak yang bersengketa berkahir dengan damai.
3. Arbitrasi adalah bentuk akomodasi yang dilakukan dengan cara
menghadirkan pihak ketiga yang dipilih oleh kedua belah pihak di mana
memiliki kedudukan lebih tinggi daripada pihak yang bertikai. Keputusan
yang diambil oleh pihak ketiga bersifat mengikat. Contohnya : Adanya
Komisi Tiga Negara pada saat perselisihan Indonesia dengan Belanda.
4. Mediasi adalah bentuk akomodasi yang dilakukan dengan cara
menghadirkan pihak ketiga sebagai penasihat. Contohnya : peran guru BK
dalam mendamaikan pertengkaran antar peserta didik di sebuah sekolah.
5. Konsiliasi adalah bentuk akomodasi yang dilakukan dengan cara
mempertemukan keinginan-keinginan pihak yang berselisih untuk
mencapai persetujuan atau kesepakatan bersama. Contohnya perundingan
antara peserta didik kelas 7 A dengan peserta didik kelas 7 B yang
berselisih di suatu SMP untuk mencapai kata mufakat.
6. Toleransi adalah bentuk akomodasi dimana satu pihak menerima pihak
lain tanpa adanya persetujuan formal. Contohnya : perselisihan antara
dua kelompok masyarakat yang berakhir karena masing-masing pihak
memahami keadaannya.
7. Stalemate adalah bentuk akomodasi dimana masing-masing pihak
menghentikan pertikaian karena memiliki kekuatan yang seimbang.
Contohnya : antara Indonesia dengan Malaysia mengenai perbatasan
wilayah.
8. Ajudikasi adalah bentuk akomodasi yang dilakukan melalui pengadilan.
Contohnya : persengketaan antara dua pihak mengenai tanah yang
diselesaikan melalui jalur pengadilan.
Materi Pertentangan
Pertentangan mempunyai beberapa bentuk antara lain:
a. Pertentangan pribadi, yaitu dimulai sejak berkenalan, sudah saling tidak
menyukai dan apabila dikembangkan maka akan timbul rasa saling
membenci dan masing-masing pihak berusaha memusnahkan pihak
lawannya.
b. Pertentangan sosial, yaitu pertentangan yang bersumber dari ciri-ciri badan
dan juga karena perbedaan kepentingan kebudayaan.
c. Pertentangan antara kelas-kelas sosial, yaitu yang disebabkan karena
perbedaan kepentingan, seperti buruh dengan majikan.

Ilmu Pengetahuan Sosial

123

Menurut Leopold von Wiese dan Howard Becker, ada lima bentuk
kontravensi, yaitu:
1. Kontravensi umum, meliputi perbuatan-perbuatan seperti penolakan,
keengganan, perlawanan, perbuatan menghalanghalangi, protes, gangguangangguan, kekerasan, dan pengacauan rencana orang lain.
2. Kontravensi sederhana, seperti menyangkal pernyataan orang lain di muka
umum, memaki-maki orang lain melalui surat-surat selebaran, mencerca,
memfitnah, dan melemparkan beban pembuktian kepada pihak lain.
3. Kontravensi intensif, seperti penghasutan, penyebaran desas-desus, dan
mengecewakan pihak-pihak lain.
4. Kontravensi rahasia, antara lain mengumumkan rahasia pihak lawan dan
pengkhianatan.
5. Kontravensi taktis, misalnya mengejutkan lawan dan mengganggu
membingungkan pihak lain.
Materi Pengaruh Interaksi Sosial terhadap pembentukan lembaga sosial
Melalui interaksi sosial, manusia saling bekerja sama, menghargai,
menghormati, hidup rukun, dan gotong royong. Sikap-sikap tersebut mampu
menciptakan keteraturan dan ketertiban dalam kehidupan bermasyarakat
yang mendorong munculnya lembaga sosial, sehingga kehidupan masyarakat
menjadi tertib dan teratur (harmonis).
Ketertiban sosial merupakan suatu kondisi
dimana kehidupan
bermasyarakatnya berjalan tertib dan teratur sehingga tujuan kehidupan
bermasyarakat dapat tercapai. Ciri-ciri terbentuknya ketertiban sosial sebagai
berikut:
a. Terdapat suatu sistem nilai dan norma yang berlaku.
b. Individu atau kelompok memahami dan mengetahui nilai dan norma yang
berlaku.
c. Individu atau kelompok menaati nilai dan norma dengan sebaik-baiknya.

124

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Materi Lembaga Sosial.


Ada beberapa ciri yang dapat kita gunakan untuk mengenali suatu lembaga
sosial,antara lain sebagai berikut:
1) Didalamnya terdapat pola pemikiran dan pola perilaku (ideologi). Lembaga
sosial memiliki pola pemikiran dan pola perilaku yang terwujud melalui
aktivitas kemasyarakatan dan hasilnya. Kalau kita perhatikan aktivitas
masyarakat dalam memenuhi kebutuhan hidupnya, kita dapat melihat
adanya perbedaan penampilan dan perilaku yang menunjukkan pola khas
dari setiap lembaga di mana ia beraktivitas. Misalnya lembaga ekonomi
ada organisasinya.
2)
Seperangkat aturan atau norma yang dimilikinya relatif kekal. Pada
umumnya, lembaga sosial sebagai himpunan norma-norma yang berkisar
pada kebutuhan pokok masyarakat yang sudah sewajarnya harus dipelihara
karena keberadaan suatu lembaga sosial berlangsung terus-menerus sampai
masyarakat tidak lagi membutuhkannya. Misalnya lembaga keluarga.
3) Mempunyai satu atau beberapa tujuan tertentu. Setiap lembaga sosial
memiliki satu atau beberapa tujuan agar kehidupan bersama dapat
berlangsung dengan tertib. Tujuan itu dibentuk untuk mengatur kegiatan
manusia dalam memenuhi kebutuhannya. Misalnya lembaga politik agar
demokrasi dapat terwujud, lembaga agama agar ada kedamaian jiwa.
4) Mempunyai alat-alat perlengkapan yang dipergunakan untuk mencapai
tujuan. Bentuk penggunaan alat-alat tersebut biasanya berlainan antara satu
masyarakatdan masyarakat lainnya. Misalnya Lembaga ekonomi: uang
sebagai alat tukar. Lembaga agama: ada masjid, gereja, pura, wihara, dan
sebagainya. Lembaga politik: ada bendera partai, warna yang khas, dan
sebagainya.
5) Mempunyai lambang atau simbol. Lambang tersebut secara simbolis
menggambarkan tujuan dan fungsi lembaga yang bersangkutan serta
menunjukkan ciri khas darilembaga tersebut. Misalnya lembaga keluarga:
Cincin menunjukkan telah adanya ikatan. Lembaga sekolah ditandai
dengan pakaian seragam sekolah.

Ilmu Pengetahuan Sosial

125

6) Mempunyai tradisi tertulis ataupun tidak tertulis. Tradisi tersebut merupakan


dasar bagi lembaga itu di dalam masyarakat yang harus ditaati oleh setiap
individu yang berhubungan dengan lembaga tersebut. Misalnya, Lembaga
ekonomi: memiliki tradisi tidak tertulis pembeli adalah raja.
Hubungan antara lembaga sosial dalam masyarakat tidak selalu sejalan
dan serasi. Ketidakcocokan antara berbagai lembaga sosial dapat kita lihat
dalam kehidupan masyarakat. Misalnya, kebiasaan merokok, norma dalam
lembaga kesehatan menekankan untuk menghindari kebiasaan merokok
tersebut karena berdampak pada masalah kesehatan. Sebaliknya, berbeda
dengan lembaga ekonomi yang justru menekankan norma yang berbeda.
Berkembangnya industri rokok berarti akan berdampak pada perluasan
lapangan kerja, peningkatan penerimaan pajak oleh negara, dan pembangunan
sekolah serta rumah sakit oleh pemerintah sebagai konsekuensi dari pajak
yang diterima. Hal itu terjadi karena lembaga sosial bukanlah suatu hal yang
tetap atau langgeng, melainkan akan berubah sesuai dengan bertambahnya
kebutuhan masyarakat. Dalam hubungan antar-lembaga-lembaga yang ada
dalam masyarakat, adakalanya perubahan yang sifatnya cepat tidak dapat
diikuti oleh lembaga lain.
Unsur-unsur Lembaga Sosial
a. Individu.
Inti dari sebuah lembaga adalah kumpulan individu jika kita melihat
manusia dari aspek individu, maka kita akan mengetahui hakikat manusia
secara eksistensi sebagai makhluk individu (manusia yang unik) dan sebagai
makluk sosial (manusia yang tidak dapat hidup tanpa bantuan manusia lain).
b. Lembaga Keluarga
Proses alami bagi setiap individu yang sudah dewasa cepat atau lambat
akan membentuk keluarga. Disanalah akan dilahirkan individu-individu baru
sebagai penerus atau generasi baru.
c. Lembaga Sosial
Merupakan akomodasi dari berbagai macam individu dan individu tersebut
bersumber dari berbagai keluarga.
d. Lembaga Kemasyarakatan
Pada prinsipnya mendekati sama dengan lembaga sosial tetapi berdasarkan
kajian yang mendalam lembaga kemasyarakatan cenderung bersifat lebih luas
bila dibanding dengan lembaga sosial.

126

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

e. Lembaga Negara
Merupakan lembaga terbesar pada tingkat tataran state. Lembaga ini
memiliki kekuasaan dan kekuatan yang paling tinggi bila dilihat dari kacamata
kedudukan dan wewenang.
Satuan pendidikan adalah kelompok layanan pendidikan yang
menyelenggarakan pendidikan pada jalur formal, nonformal, dan informal
pada setiap jenjang dan jenis pendidikan.
a) Pendidikan formal: sekolah.
b) Pendidikan non-formal: lembaga kursus
c) Pendidikan informal: keluarga.
Fungsi Lembaga Sosial
1) Fungsi Manifes (nyata) yaitu fungsi yang disadari dan menjadi harapan
banyak orang.
Contoh :
a) Keluarga sebagai lembaga internalisasi dan sosialisasi nilai dan norma.
b) Lembaga ekonomi tempat terjadinya proses produksi dan distribusi.
2) Fungsi laten (tersembunyi) yaitu fungsi yang tidak disadari dan bukan
menjadi tujuan utama lembaga, cenderung tidak nampak, dan tidak
diharapkan tetapi ada.
Contoh; :
a) Lembaga keluarga, pernikahan untuk menutupi rasa malu sebutan tidak
laku.
b) Lembaga politik persaingan untuk berkuasa kemudian menumpuk
kekayaan.

Ilmu Pengetahuan Sosial

127

H. Remedial
Tindak lanjut bagi pesa didik yang belum mencapai KKM adalah diberikan
program remedial. Program remedial dapat dilakukan pada pengetahuan,
keterampilan ataupun penilaian sikap. Kegiatan untuk program remedial
dapat melibatkan beberapa pihak baik guru Bimbingan Konseling, Wali Kelas,
ataupun Orang Tua/Wali.
Langkah-langkah yang dilakukan pada program remedial adalah sebagai
berikut.
1 Identifikasi permasalahan pembelajaran
2 Perencanaan program remedial
3 Pelaksanaan program remedial
4 Penilaian Autentik

I. Interaksi dengan Orang Tua


Interaksi dapat dilakukan secara tertulis ataupun tidak langsung. Interaksi
tersebut dapat dilakukan antara lain dengan :
a. Komunikasi tertulis antara guru dengan orang tua
b. Memeriksa dan menandatangani hasil pekerjaan siswa
c. Melakukan hubungan atau interaksi dan komunikasi melalui berbagai
media komunikasi sehingga kemajuan dan perkembangan dari siswa dapat
terpantau dengan baik.
No

128

Hari dan
Tanggal

Tema, Sub bab,


Sub-sub bab

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

JudulTugas

TandaTangan
Orang tua
Guru

Bagian Dua

Petunjuk Khusus Proses Pembelajaran

BAB 3

AKTIVITAS MANUSIA DALAM MEMENUHI KEBUTUHAN

BAB 3
AKTIVITAS MANUSIA DALAM MEMENUHI KEBUTUHAN

A. Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar


(KD)
1. Kompetensi Inti (KI)
K.I.

1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya

K.I.

2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung


jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri,
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial
dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya.

K.I.

3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural)


berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak
mata.

K.I.

4. Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret


(menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan
membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung,
menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari
di sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/
teori.

130

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

2. Kompetensi Dasar (KD)


KD

3.3

Memahami konsep interaksi antara manusia dengan ruang


sehingga menghasilkan berbagai kegiatan ekonomi (produksi,
distribusi, konsumsi, permintaan, dan penawaran) dan interaksi
antarruang untuk keberlangsungan kehidupan ekonomi, sosial,
dan budaya Indonesia.

KD

4.3.

Menjelaskan hasil analisis tentang konsep interaksi antara


manusia dengan ruang sehingga menghasilkan berbagai
kegiatan ekonomi (produksi, distribusi,
konsumsi, permintaan, dan penawaran) dan interaksi antarruang
untuk keberlangsungan kehidupan ekonomi, sosial, dan budaya
Indonesia.

B. Tujuan Pembelajaran
Setelah kegiatan pembelajaran dilaksanakan, peserta didik diharapkan
dapat :
a. Menjelaskan kelangkaan sebagai permsalahan ekonomi manusia
b. Menyebutkan jenis-jenis kebutuhan manusia
c. Menjelaskan hubungan antara tindakan, motif dan prinsip ekonomi
d. Menjelaskan kegiatan produksi
e. Menjelaskan kegiatan distribusi
f. Menjelaskan kegiatan konsumsi
g. Menjelaskan kaitan antara permintaan, penawaran dan harga
h. Menjelaskan peran pasar bagi kehidupan masyarakat
i. Menjelaskan peran IPTEK dalam kegiatan ekonomi
j. Menjelaskan peran kewirausahaan dalam membangun ekonomi Indonesia
k. Menjelaskan hubungan antara kelangkaan dengan permintaan-penawaran
untuk meningkatkan kesejahteraan manusia.

Ilmu Pengetahuan Sosial

131

C. Peta Konsep
Kebutuhan

Motiif, Prinsip, dan


Tindakan ekonomi

Kegiatan Ekonomi
1. Produksi
2. Distribusi
3. Konsumsi

Peran Iptek

Permintaan,
Penawaran,
dan Pasar

Peran
Kewirausahaan

Kesejahteraan
Manusia

D. Materi Pembelajaran
1. Kelangkaan dan kebutuhan manusia
a. Kelangkaan sebagai permasalahn ekonomi
b. Kebutuhan manusia
c. Tindakan, motif dan prinsip ekonomi
2. Kegiatan Ekonomi
a. Kegiatan produksi
b. Kegiatan distribusi
c. Kegiatan konsumsi

132

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

3. Permintaan, penawaran, pasar dan harga


a. Permintaan
b. Penawaran
c. Pasar
d. Harga
4. Peran Iptek dalam kegiatan ekonomi
a. Ilmu Pengetahuan dan tekhnologi
b. Peran Iptek dalam menunjang kegiatan ekonomi
5. Peran Kewrirausahaan dalam membangun ekonomi Indonesia
a. Kreativitas
b. Kewirausahaan
6. Hubungan antara kelangkaan dengan permintaan-penawaran untuk
kesejahteraan dan persatuan bangsa Indonesia

E. Proses Pembelajaran
1. Kelangkaan dan kebutuhan manusia
a. Materi Pembelajarn
1). Kelangkaan sebagai permasalahan ekonomi
2). Kebutuhan manusia
3). Tindakan, motif dan prinsip ekonomi
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1). Pendekatan

: Saintifik

2). Model pembelajaran

: Problem based learning

c. Media dan Sumber Belajar


1). Gambar tentang sumber daya alam
2). LCD proyektor dan komputer serta tayangan slide power point (ppt)
yang telah disiapkan.
3). Sumber Belajar : Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang relevan,
internet, narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran

Ilmu Pengetahuan Sosial

133

Pertemuan Pertama Sampai Pertemuan ketiga


a. Pendahuluan
1). Salam, doa, dan memeriksa kehadiran peserta didik.
2). Apersepsi:
Dengan menanyakan pada peserta didik : Apa yang terjadi apabila
sumber daya yang tersedia terbatas? Bagaimana hubungan keterbatasan
tersebut dengan kebutuhan manusia? Bagaimana hubungan antara
tindakan, motif dan prinsip ekonomi? Dengan pertanyaan tersebut
diharapkan mampu mengajak peserta didik mengamati gambar yang
disajikan pada prawacana.
3). Menyampaikan topik dan tujuan pembelajaran.
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati: Peserta didik mengamati gambar kegiatan manusia untuk
memenuhi kebutuhan :

Sumber: teguhhariawan.wordpress.com
Gambar 3.1 Berjualan untuk memperoleh
penghasilan

Sumber : Kemendikbud (2015)


Gambar 3.2. menghasilkan produk untuk
mendapatkan keuntungan

Sumber : agungpuma.blogdetik.com
Gambar 3.3. petani sedang mengolah lahan pertanian
sebagai usaha untuk memenuhi kebutuhan

134

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

2). Menanya: Peserta didik menanyakan atau mempertanyakan tentang


kelangkaan sebagai permasalahan ekonomi manusia, kebutuhan manusia,
dan tindakan, motif dan prinsip ekonomi. Pada saat yang sama guru
mengarahkan pada pertanyaan-pertanyaan ke pencapaian kompetensi
dasar.
3). Mengumpulkan data/informasi
a). Peserta didik membaca buku teks pelajaran/referensi lain yang
relevan tentang kelangkaan sebagai permasalahan ekonomi manusia,
kebutuhan manusia, dan tindakan, motif dan prinsip ekonomi.
b). Peserta didik mencari informasi tentang kelangkaan sebagai
permasalahan ekonomi manusia (aktivitas kelompok pada buku
siswa), kebutuhan manusia (aktivitas kelompok pada buku siswa),
dan tindakan, motif dan prinsip ekonomi (aktivitas kelompok pada
buku siswa).
4). Mengasosiasi
a). Peserta didik melakukan kegiatan curah pendapat untuk mengalisis
kelangkaan sebagai permasalahan ekonomi manusia (aktivitas
kelompok pada buku siswa), kebutuhan manusia (aktivitas kelompok
pada buku siswa), dan tindakan, motif dan prinsip ekonomi (aktivitas
kelompok pada buku siswa).
b). Peserta didik merumuskan simpulan dari hasil curah pendapat tentang
kelangkaan sebagai permasalahan ekonomi manusia (aktivitas
kelompok pada buku siswa), kebutuhan manusia (aktivitas kelompok
pada buku siswa), dan tindakan, motif dan prinsip ekonomi (aktivitas
kelompok pada buku siswa).
5). Mengomunikasikan
a). Peserta didik mempresentasikan hasil analisis data di depan kelas yang
diwakili oleh salah satu anggota kelompok, dan anggota kelompok
lain memberikan tanggapan.
b). Peserta didik menyajikan hasil simpulan tersebut pada media: majalah
dinding kelas/sekolah, majalah sekolah atau menuliskan pada lembar
kertas sebagai laporan hasil diskusi masing-masing kelompok.

Ilmu Pengetahuan Sosial

135

c. Penutup
1). Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2). Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3). Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4). Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral
5). Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6). Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subbab berikutnya
yaitu kegiatan ekonomi dan mengerjakan aktivitas Individu pada buku
siswa
2. Kegiatan Ekonomi
a. Materi Pembelajaran
1). Kegiatan produksi
2). Kegiatan distribusi
3). Kegiatan konsumsi
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
4). Pendekatan

: Saintifik

5). Model pembelajaran : Problem based learning


c. Media dan Sumber Belajar
1). Gambar tentang sumber daya alam
2). LCD proyektor dan komputer serta tayangan slide Power point (ppt)
yang telah disiapkan.
3). Sumber Belajar
: Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang
relevan, internet, narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain yang
relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran

136

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Pertemuan keempat sampai pertemuan keenam


a. Pendahuluan
1).
2).
3).
4).

Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.


Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
Guru memberi motivasi kepada peserta didik
Guru melakukan apersepsi dengan mengajak siswa untuk mengamati
keadaan di lingkungan sekitar mereka selanjutnya Guru menanyakan
tentang kegiatan apa saja yang kalian lihat ?
5). Peserta didik menerima informasi topik dan tujuan pembelajaran dari
guru
b. Kegiatan Inti
1). Mengamati
Peserta didik mengamati gambar-gambar tentang kegiatan ekonomi:

Sumber : shafiragreensulaiman.wordpress.com
Gambar 3.4. kegiatan produksi

Sumber : kotatuban.com
Gambar 3.5. pedagang menjual sayuran
sebagai bentuk kegiatan distribusi

Sumber : Kemdikbud (2015)


Gambar 3.6. Orang sedang makan di restoran sebagai
kegiatan konsumsi
Ilmu Pengetahuan Sosial

137

2). Menanya
Peserta didik menanyakan atau mempertanyakan tentang :
a. Kegiatan produksi
b. Kegiatan distribusi
c. Kegiatan konsumsi
Berdasarkan sejumlah pertanyaan yang teridentifikasi, peserta didik
menentukan/memilih sejumlah pertanyaan pokok/penting sebagai
landasan untuk merumuskan jawaban sementara. Pada saat yang
sama guru mengarahkan pada pertanyaan-pertanyaan ke pencapaian
kompetensi dasar.
3). Mengumpulkan data/informasi
a) Peserta didik membaca buku teks pelajaran /referensi lain yang relevan
tentang kegiatan ekonomi (produksi, distribusi dan konsumsi)
b) Peserta didik mencari informasi tentang kegiatan produksi (aktivitas
kelompok pada buku siswa), kegiatan distribusi (aktivitas kelompok
pada buku siswa), dan kegiatan konsumsi (aktivitas kelompok pada
buku siswa).
4). Mengasosiasi
a) Peserta didik melakukan kegiatan curah pendapat untuk menganalisis
kegiatan produksi (aktivitas kelompok pada buku siswa), kegiatan
distribusi (aktivitas kelompok pada buku siswa), dan kegiatan konsumsi
(aktivitas kelompok pada buku siswa ).
b) Peserta didik merumuskan simpulan dari hasil curah pendapat tentang
kegiatan produksi, kegiatan distribusi, dan kegiatan konsumsi.
5). Mengomunikasikan
a) Peserta didik mempresentasikan hasil analisis informasi di depan
kelas yang diwakili oleh salah satu anggota kelompok masing-masing,
anggota kelompok lain memberikan tanggapan.
b) Peserta didik menyajikan hasil simpulan pada media antara lain:
majalah dinding kelas/sekolah atau majalah sekolah

138

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

c. Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4) Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral.
5) Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6) Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subbab
permintaan, penawaran dan harga.
7) Peserta didik diberikan tugas untuk mengerjakan aktivitas individu
berikut ini.
Aktivitas Individu
1. Aktivitas ini dilakukan secara mandiri!
2. Untuk menambah wawasan tentang kegiatan ekonomi lakukanlah
kegiatan berikut!
a. Baca artikel tentang kegiatan ekonomi dari berbagai sumber belajar!
b. Buat kliping dan berikan komentarnya sesuai pendapat kalian
3. Tempelkan pada kertas A4 dan jilid !
4. Kumpulkan pada Bapak/Ibu Guru untuk dinilai!
3. Permintaan, penawaran, pasar dan harga
a. Materi Pembelajaran
1). Pengertian permintaan
2). Faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan
3). Pengertian penawaran
4). Faktor-faktor yang mempengaruhi penawaran

Ilmu Pengetahuan Sosial

139

5). Pengertian pasar


6). Fungsi pasar
7). Proses terbentuknya harga keseimbangan
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1). Pendekatan

: Saintifik

2). Model Pembelajaran : Project based learning


c. Media dan Sumber Belajar
1). Media
a) Gambar tentang kegiatan jual-beli di pasar tradisonal dan pasar
modern.
b) LCD proyektor dan komputer serta tayangan slide Power point (ppt)
yang telah disiapkan.
2). Sumber Belajar: Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang relevan,
internet, narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran
Pertemuan ke tujuh sampai pertemuan ke sebelas
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi kepada peserta didik
4) Guru mengajukan pertanyaan antara lain : Darimana kalian dapatkan
barang-barang kebutuhan ? Apakah barang yang kalian inginkan
tersedia di pasar cukup banyak ?
5) Peserta didik menerima informasi topik dan tujuan pembelajaran dari
guru

140

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b. Kegiatan Inti
Langkah-langkah Project Based Learning tentang Penelitian
sederhana pasar sebagai berikut :
Tujuan Penelitian
Kegiatan ekonomi yang ada di pasar sangat kompleks, baik yang
menyangkut masalah pembelian dan penjualan barang, distribusi barang
ke pasar, lahan parkir, keamanan, dan barang yang diperdagangkan.
Siswa dalam penelitian ini dapat mengetahui masalah yang berhubungan
misalnya, dengan:
Barang dan jasa yang diperjualbelikan
Harga-harga barang yang ada di pasar
Barang dagangan yang paling diminati oleh pembeli
Omzet penjualan per hari
Barang yang paling laku
Setelah memilih masalah yang akan diteliti sebaiknya siswa dapat
melakukan pengamatan dan melihat sendiri berbagai kegiatan di pasar
kemudian mengajukan pertanyaan yang menyangkut masalah yang
diteliti dan kemudian menuangkannya dalam bentuk laporan.
Tujuan penelitian pasar diharapkan siswa dapat mengetahui dan
menganalisis keadaan yang sebenarnya tentang
barang yang diperdagangkan
besarnya omzet penjualan
banyaknya pedagang di pasar
harga barang dan jasa
berbagai fasilitas pasar

Langkah-langkah Penelitian
Dalam melakukan suatu penelitian yang nantinya akan dilaporkan
dalam bentuk makalah ataupun presentasi, maka perlu diketahui
langkah-langkah sebagai berikut :

Tahap Persiapan.
Tahap ini meliputi penetapan masalah, menetapkan lokasi, waktu,
pembagian tugas, menyiapkan surat ijin, dan menyiapkan alat
penelitian.
Contoh :
Masalah penelitian :
1) Barang dan jasa yang dijual
2) Banyaknya penjual
3) Barang yang paling laku atau disukai konsumen
Ilmu Pengetahuan Sosial

141

Lokasi : Pasar.... ( Desa, kecamatan, kabupaten )


Waktu : hari / tanggal
Pembagian Tugas :
Kelompok A mengamati....
Kelompok B mengamati.
Kelompok C mengamati....
Surat ijin ini antara lain yaitu :
1) Ijin dari Guru, Wali Kelas dan Kepala Sekolah
2) Ijin dari pihak Pasar
Alat penelitian, misalnya :
1) Ragam Barang
No

Barang yang Dijual

1
2
3
4
5

Pakaian jadi
Sepatu
Perabot rumah tangga
Elektronik
Lain-lain

Harga
Perunit

Banyak
Penjual

Omzet
Penjualan
Perhari

2) Ragam Sayuran
No
1
2
3

142

Harga
Per Unit

Banyak Penjual

Omzet Penjualan
Per Hari

Buncis
Kentang
Wortel
Kangkung
Tomat, dll
3) Ragam Lauk Pauk

NO
1
2

Sayur Yang
Dijual

Ragam Lauk Pauk


Daging sapi
Daging ayam

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Harga Per
Unit

Banyak
Penjual

Omzet Penjualan

3
4
5

Daging kambing
Telur Ayam
Telur bebek


Tahap Pelaksanaan
Tahap selanjutnya setelah persiapan selesai adalah melakukan
kunjungan ke pasar. Hal- hal yang harus diperhatikan dalam dalam
kunjungan ke pasar antara lain :
1. Lakukan kunjungan secara berkelompok dengan pembagian tugas
yang jelas
2. Tiap kelompok melakukan tugas dengan mengajukan pertanyaan
dan mencatat hasil pengamatan.
3. Mendiskusikan hasil pengamatan, melihat ulang data yang
diperoleh agar kebenaran data dapat dipertanggungjawabkan.
4. Laksanakan observasi sesuai target yang telah ditetapkan.
5. Membuat laporan penelitian.

Tahap penyusunan hasil laporan
Setelah selesai mengadakan observasi ke pasar, setiap siswa
diharuskan membuat laporan. Laporan hasil penelitian disusun dalam
4 hal yaitu pendahuluan, pengolahan data, kesimpulan dan penutup.
Laporan yang dibuat harus menggambarkan kondisi pasar, karena
laporan tersebut diharapkan akan bermanfaat bagi konsumen, penjual,
produsen, dan pengelola pasar. Dalam membuat laporan sebaiknya siswa
memperhatikan kriterianya, antara lain :
1. Laporan yang dibuat harus imajinatif, artinya siswa dapat membuat
laporan dengan menarik sehingga orang senang membaca laporan.
Selain itu siswa harus menuangkan pengetahuannya tentang
masalah yang diteliti.
2. Laporan yang dibuat harus lengkap dan utuh. Informasi yang yang
disampaikan sedapat mungkin dapat menjelaskan secara jelas
sehingga tidak menimbulkan pertanyaan lain.
3. Laporan harus dapat dipertanggungjawabkan. Isi dari laporan
didukung dengan data-data yang akurat sehingga dapat
dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Ilmu Pengetahuan Sosial

143

c. Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan
4) Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral.
5) Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6) Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subbab
permintaan, penawaran daan harga
7) Peserta didik diberikan tugas untuk mengerjakan aktivitas individu
berikut
Aktivitas Individu
1. Aktivitas ini dilakukan secara mandiri!
2. Untuk menambah wawasan tentang permintaan, penawaran, pasar
dan harga dengan melakukan kegiatan berikut!
a. Baca artikel tentang kegiatan ekonomi dari berbagai sumber
belajar !
b. Buat kliping dan berikan komentarnya sesuai pendapat kalian
3. Tempelkan pada kertas A4 dan jilid !
4. Kumpulkan pada Bapak/Ibu Guru untuk dinilai!
4. Peran IPTEK dalam kegiatan ekonomi
a. Materi Pembelajaran
1) Pengertian IPTEK
2) Menjelaskan peran IPTEK dalam kegiatan ekonomi

144

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b. Pendekatan dan Model Pembelajaran


1) Pendekatan

: Saintifik

2) Model Pembelajaran

: Problem based learning

c. Media dan Sumber Belajar


1) Media
a) Gambar tentang hasil- hasil teknologi yang sering digunakan siswa.
b) LCD proyektor dan komputer serta tayangan slide Power point (ppt)
yang telah disiapkan.
2) Sumber Belajar : Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang relevan,
internet, narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran
Pertemuan ke duabelas sampai pertemuan ke tigabelas
a. Pendahuluan
1) Salam, doa, dan memeriksa kehadiran peserta didik.
2) Apersepsi: menanyakan jelaskan manfaat kemajuan IPTEK dalam
kehidupan kalian ?
3) Menyampaikan topik dan tujuan pembelajaran.
b. Kegiatan Inti

Fase 1
Orientasi peserta didik kepada masalah
Disajikan tayangan gambar atau artikel tentang perkembangan hasil
IPTEK kemudiaan siswa diberikan kesempatan untuk mengemukakan
masalah yang ditimbulkan dari kemajuan IPTEK tersebut. Apabila
masalah terlalu luas sebaiknya guru mengarahkan masalah tersebut
yang berhubungan dengan tujuan pembelajaran

Ilmu Pengetahuan Sosial

145

Fase 2
Mengorganisasikan peserta didik

Siswa dibagi atas beberapa kelompok antara 4 5 orang per kelompok

Siswa diberikan kesempatan untuk bertanya dan berpikir tentang
gambar atau artikel yang diamati

Siswa dimotivasi untuk bertanya tentang :
1.Masalah apa yang muncul yang berhubungan dengan kemajuan
IPTEK?
2. Bagaimana peran IPTEK bagi kehidupan ekonomi daerahnya ?
a. Bagaimana upaya yang dilakukan siswa terhadap modernisasi dan
globalisasi ?

Siswa dalam kelompok merumuskan masalah untuk dipilih dan
dipecahkan

Berdasarkan permasalahan yang diajukan siswa, guru memilih masalah
yang akan dibahas

Fase 3
Membimbing penyelidikan individu dan kelompok
Siswa dibimbing dalam proses pengumpulan data tentang peran IPTEK
untuk mendapatkan penjelasan dan pemecahan masalah tersebut melalui
pencarian data dan membaca buku sumber lain yang kalian miliki atau
brouwsing dari internet

Fase 4
Mengembangkan dan menyajikan hasil karya
Siswa berdiskusi untuk menilai dan mengkaji penyelesaian
masalah yang diajukan oleh setiap anggota kelompok
Setiap kelompok membuat laporan hasil diskusi

Fase 5
Menganalisa dan mengevaluasi proses pemecahan masalah
Setiap kelompok mempresentasikan di depan kelas hasil
diskusinya
Kelompok lain memberi tanggapan, tambahan atau melengkapi
Guru mengarahkan dan mengoreksi pengertian dan pemahaman
siswa terhadap materi atau hasil kerja yang telah ditampilkan

146

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

c. Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4) Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral
5) Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6) Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subbab berikutnya
yaitu peran kewirausahaan dalam membangun Ekonomi Indonesia
5. Peran Kewirausahaan dalam membangun Ekonomi Indonesia
a. Materi Pembelajaran
1) Mendeskripsikan kreativitas
2) Mendeskripsikan kewirausahaan
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
2) Model Pembelajaran

: Saintifik
: student achievement decision ( STAD )

c. Media dan Sumber Belajar


1) Media
a) Gambar tentang kegiatan produksi dengan bahan baku barang bekas
b) LCD proyektor dan komputer serta tayangan slide Power point (ppt)
yang telah disiapkan.
2) Sumber Belajar : Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang relevan,
internet, narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran

Ilmu Pengetahuan Sosial

147

Pertemuan ke empatbelas dan ke limabelas


a. Pendahuluan
1) Salam, doa, dan memeriksa kehadiran peserta didik.
2) Apersepsi:

Mengajak peserta didik untuk memperhatikan kegiatan yaang
dilakukan masyarakat untuk memenuhi kebutuhan dengan berbagai
cara diantaranya membuat hasil kreativitas dari barang bekas untuk
dijadikan mainan anak-anak

Menanyakan tentang apa yang harus dimiliki oleh seseorang apabila
ingin berhasil dalam melakukan usaha sendiri ?
3) Menyampaikan topik dan tujuan pembelajaran.
b. Kegiatan Inti
1) Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati tentang contoh gambar dalam buku
siswa yaitu nomor gambar 3.26 dan 3.27 atau gambar yang berkaitan
dengan kreativitas.
b) Berdasarkan hasil pengamatan terhadap gambar, peserta didik beserta
teman satu meja diminta untuk mendiskusikan tentang hal-hal yang
ingin diketahui.
c) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah hal-hal yang ingin
diketahui telah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
d) Guru menuliskan hal-hal yang ingin diketahui peserta didik di depan
kelas.
e) Apabila hal-hal yang ingin diketahui dari hasil pengamatan yang
telah dituangkan, belum semuanya mencakup tujuan pembelajaran,
maka guru dapat menambahkan hal-hal yang terkait dengan tujuan
pembelajaran.
2) Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3-4
siswa.

148

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan


pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan
Kelompok 1 dan 5: Jelaskan faktor-faktor apa yang mendorong
munculnya semangat wirausaha?
Kelompok 2 dan 6: bagimana kaitan antara lemahnya semangat
wirausaha dengan hasil produksi yang tidak mampu bersaing ?
Kemlompok 3 dan 7: Apakah penjajahan dari bangsa Barat telah
berdampak terhadap sikap rendah diri dan apakah sikap rendah diri
itu berpengaruh terhadap semangat berwirausaha ?
Kelompok 4 dan 8: Bangsa Indonesia merupakan negara yang
sebagaian besar penduduknya masih bergerak di sektor pertanian
dan perkebunan. Bagaiman peluang wirausaha dalam bidang
pertanian dan perkebunan di Indonesia !
c) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
3) Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet
b) Kelompok dibagi menjadi 4 kelompok penyaji dan 4 kelompok
penyanggah.
4) Mengasosiasi
a) Dalam Kegiatan ini peserta didik diminta mengolah dan menganalisis
data atau informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber
untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan (menyempurnakan
jawaban sementara yang telah dirumuskan dalam kelompok).
b) Peserta didik juga diminta mendiskusikan di dalam kelompok untuk
mengambil kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah
dirumuskan.

Ilmu Pengetahuan Sosial

149

5) Mengkomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok penyaji diminta mempresentasikan
hasil simpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
b) Kelompok lain sebagai kelompok penyanggah diminta memberi
tanggapan atas hasil simpulan kelompok yang dipresentasikan.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum
dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan oleh
peserta didik.
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran
terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan model pembelajaran
yang digunakan.
4) Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral
5) Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.
6) Peserta didik diingatkan untuk membaca materi pada subtema
berikutnya yaitu hubungan antara kelangkaan dengan permintaan,
penawaran, harga dan pasar dan mengerjakan aktivitas individu
berikut:

Aktivitas Individu
Buat sebuah hasil karya kreatifitas dengan menggunakan
bahan yang ada di sekitarmu! Kesulitan-kesulitan apa saja
yang kamu alami untuk hasil karya itu ? tentukan harga jualnya apabila
karya tersebut dipasarkan ! Persentasikan hasil karya tersebut di hadapan
teman-teman kalian !

150

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

6. Hubungan antara kelangkaan dengan permintaan-penawaran untuk


kesejahteraan dan persatuan bangsa Indonesia.
a. Materi Pembelajaran
Hubungan antara kelangkaan dengan permintaan-penawaran untuk
kesejahteraan
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
2) Model Pembelajaran

: Saintifik
: problem based learning

c. Media dan Sumber Belajar


3) Media
a) Gambar tentang kegiatan ekonomi, dan transportasi
b) LCD proyektor dan komputer serta tayangan slide Power point (ppt)
yang telah disiapkan.
4) Sumber Belajar : Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang relevan,
internet, narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain yang relevan.
d. Langkah-Langkah Pembelajaran
Pertemuan Ke Enambelas
a. Pendahuluan
1) Salam, doa, dan memeriksa kehadiran peserta didik.
2) Apersepsi:

Mengajak peserta didik untuk memperhatikan kegiatan yaang
dilakukan masyarakat untuk memenuhi kebutuhan antar wilayah

Menanyakan pada siswa faktor yang menyebabkan terjadinya
kelangkaan sehingga mengakibatkan konektivias antarruang
3) Menyampaikan topik dan tujuan pembelajaran.

Ilmu Pengetahuan Sosial

151

b. Kegiatan Inti
1) Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati tentang contoh gambar dalam buku
siswa yaitu nomor gambar 3.34 atau gambar yang berkaitan dengan
materi pelajaran
b) Berdasarkan hasil pengamatan terhadap gambar, peserta didik beserta
teman satu meja diminta untuk mendiskusikan tentang hal-hal yang
ingin diketahui.
c) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah hal-hal yang ingin
diketahui telah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
d) Guru menuliskan hal-hal yang ingin diketahui peserta didik di depan
kelas.
e) Apabila hal-hal yang ingin diketahui dari hasil pengamatan yang
telah dituangkan, belum semuanya mencakup tujuan pembelajaran,
maka guru dapat menambahkan hal-hal yang terkait dengan tujuan
pembelajaran.
2) Menanya
a) Peserta didik diminta membentuk kelompok dengan anggota 3 - 4
siswa.
b) Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok untuk merumuskan
pertanyaan berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari hasil
pengamatan. Bagaimana kelangkaan sumber daya dihubungkan
dengan pemenuhan kebutuhan manusia ? Bagaimana upaya yang
dilakukan untuk mengatasi daerah yang kekurangan sumber daya ?
Bagaimana peran transportasi untuk mengatasi kelangkaan sumber
daya ? Bagaimana kegiatan distribusi barang yang dilakukan antar
daerah ? Bagaimana peran pasar dalam pemenuhan kebutuhan
masyarakat ?
c) Peserta didik mendiskusikan dengan kelompok untuk menjawab
pertanyaan sesuai dengan apa yang diketahui
3) Mengumpulkan informasi
a) Dengan berdiskusi peserta didik diminta mengumpulkan informasi/
data untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan dari berbagai
sumber, seperti : membaca Buku Siswa, serta referensi lain yang
relevan, termasuk internet

152

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

4) Mengasosiasi
a) Dalam Kegiatan ini peserta didik diminta mengolah dan menganalisis
data atau informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber
untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan (menyempurnakan
jawaban sementara yang telah dirumuskan dalam kelompok).
b) Peserta didik juga diminta mendiskusikan di dalam kelompok untuk
mengambil kesimpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah
dirumuskan.
5) Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok penyaji diminta mempresentasikan
hasil simpulan dari jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
b) Kelompok lain sebagai kelompok penyanggah diminta memberi
tanggapan atas hasil simpulan kelompok yang dipresentasikan.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban dari
pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik.
3) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan
model pembelajaran yang digunakan.
4) Peserta didik diberi pesan tentang nilai dan moral
5) Peserta diingatkan untuk menyempurnakan laporan hasil diskusi
kelompok tentang jawaban atas pertanyaan yang telah dirumuskan
untuk dikumpulkan kepada guru.

F. Evaluasi
Penilaian dilakukan menggunakan teknik penilaian autentik yang meliputi
penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan. Untuk menilai aspek sikap
digunakan teknik observasi dengan menggunakan rubrik, aspek pengetahuan
dengan tes lisan dalam bentuk uraian dan aspek Keterampilan dengan
observasi, seperti tampak pada contoh berikut :
Ilmu Pengetahuan Sosial

153

1. Penilaian Sikap
Penilaian sikap dilakukan terhadap sikap spiritual dan sikap sosial. Format
untuk jurnal dan rubrik dari penilaian ini terdapat pada buku guru petunjuk
umum tabel 5 dan 6.
2. Penilaian Pengetahuan
a. Tes Tertulis
Penilaian pengetahuan dilakukan dengan memberikan nilai benar pada
jawaban dari pertanyaan yang diberikan secara lisan, tertulis, atau penugasan.
Adapun format dari rubrik penilaian pengetahuan telah disampaikan di
petunjuk umum buku guru.
b. Observasi Terhadap Diskusi, Tanya Jawab dan Percakapan
Rubrik penilaian terhadap diskusi
Pernyataan

B
C
....

154

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Tidak

dan lain
sebagainya

Ya

Tidak

Ketepatan
penggunaan
istilah
Ya

Tidak

Kebenaran
konsep

Ya

Tidak

Pengungkapan
gagasan yang
orisinal
Ya

Nama
Peserta
Didik

3. Penilaian keterampilan
a. Penilaian Kinerja
Rubrik penilaian kinerja
No

Aspek yang Diamati

Hasil

Berpartisipasi dalam mempersiapkan bahan diskusi

Memberikan pendapat dalam memecahkan masalah


Memberikan komentar terhadap hasil kerja kelompok
lain
Mengajukan pertanyaan ketika belajar di kelas

3
4
5

Menulis dengan rapi dengan menggunakan bahasa yang


sesuai dengan EYD

b. Penilaian Projek
Rubrik penilaian projek
Aspek
Persiapan

Jika memuat
Jika memuat
tujuan, topik, dan tujuan,
alasan
topik, alasan,
dan tempat
penelitian

Pelaksanaan Jika data


diperoleh tidak
lengkap, tidak
terstruktur, dan
tidak sesuai
tujuan
Pelaporan
Secara
Tertulis

Kriteria dan Skor


2
3

Jika pembahasan
data tidak sesuai
tujuan penelitian
dan membuat
simpulan tapi
tidak relevan dan
tidak ada saran

Jika memuat
tujuan, topik,
alasan, tempat
penelitian,
responden, dan
daftar pertanyaan
Jika data
Jika data
Jika data
diperoleh
diperoleh
diperoleh
lengkap,
kurang lengkap, lengkap,
kurang
terstruktur, dan
kurang
terstruktur, dan terstruktur, dan sesuai tujuan
kurang sesuai kurang sesuai
tujuan
tujuan
Jika
pembahasan
data kurang
sesuai tujuan
penelitian,
membuat
simpulan dan
saran tapi tidak
relevan

Jika memuat
tujuan, topik,
alasan, tempat
penelitian, dan
responden

Jika
pembahasan
data kurang
sesuai tujuan
penelitian,
membuat
simpulan dan
saran tapi
kurang relevan

Jika pembahasan
data sesuai
tujuan penelitian
dan membuat
simpulan dan
saran yang
relevan

Ilmu Pengetahuan Sosial

155

G. Remedial

Tindak lanjut bagi pesa didik yang belum mencapai KKM adalah diberikan
program remedial. Program remedial dapat dilakukan pada pengetahuan,
keterampilan ataupun penilaian sikap. Kegiatan untuk program remedial
dapat melibatkan beberapa pihak baik guru Bimbingan Konseling, Wali Kelas,
ataupun Orang Tua/Wali.
Langkah-langkah yang dilakukan pada program remedial adalah sebagai
berikut.
a. Identifikasi permasalahan pembelajaran
b. Perencanaan program remedial
c. Pelaksanaan program remedial
d. Penilaian Autentik

H. Pengayaan

Pengayaan dilaksanakan sebagai tindak lanjut analisis hasil penilaian.


Pengayaan dilakukan dengan cara peserta didik diminta untuk membuat
kliping sederhana yang berisi tentang berbagai gambar atau artikel tentang
kegiatan ekonomi yang sudah dipelajari. Pengayaan juga dapat dilakukan
dengan cara peserta didik dapat membaca buku teks lain atau browsing internet
terkait dengan materi kegiatan ekonomi. Materi pengayaan berikut ini adalah
penambahan materi tentang faktor-faktor produksi.
Macam-macam modal dapat dibedakan menurut fungsinya, sifatnya,
bentuk dan sumbernya.
1) Macam modal dilihat dari fungsinya :
a. Modal perseorangan adalah modal yang dimiliki oleh seseorang
yang digunakan sebagai sumber penghasilannya. Contoh : deposito,
saham, dan rental mobil.
b. Modal sosial adalah modal yang dimiliki oleh masyarakat dan
digunakan secara bersama-sama. Contoh : pasar, jalan, waduk, dan
pelabuhan.
2) Macam-macam modal dilihat dari sifatnya :
a. Modal tetap ( fixed capital ) adalah modal yang dapat digunakan
untuk beberapa kali proses produksi. Contoh : mesin, tanah, dan
pabrik.
b. Modal lancar ( Current capital ) adalah barang modal yang hanya
dipakai satu kali proses produksi. Misalnya : bahan mentah, bahan
baku, dan bahan tambahan lain.
3) Macam-macam modal dilihat dari bentuk :
a. Modal nyata (konkret ) yaitu barang modal yang nyata atau berwujud
yang digunakan dalam proses produksi. Contoh : mesin-mesin,
peralatan, dan bahan baku.

156

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b. Modal tidak nyata ( abstrak ) yaitu barang modal yang tidak dapat
dilihat tetapi dapat menunjang proses produksi. Misalnya: keahlian,
dan kepercayaan dari orang lain
4) Macam-macam modal dilihat dari sumber modal tersebut:
a. Modal sendiri adalah modal yang berasal dari kekayaan sendiri.
Misalnya: simpanan, saham, dan dana cadangan.
b. Modal pinjaman adalah modal yang berasal dari pinjaman orang
lain yang harus dibayar dengan bunga. Misalnya: hutang bank baik
jangka pendek atau jangka panjang, pinjaman koperasi, pinjaman
dari perusahaan lain.
Faktor keahlian meliputi tiga faktor keahlian, yaitu:
1) Keahlian mengatur ( managerial skill ) adalah kemampuan memimpin
dan menggunakan setiap kesempatan yang ada dengan sebaik-baiknya
dan berani menanggung resiko.
2) Keahlian bidang teknis ( tehnological skill ) adalan kemampuan
mengkombinasikan faktor-faktor produksi sehingga dapat
mengahsilkan barang /jasa.
3) Keahlian mengorganisasi ( organizational skill ) adalah kemampuan
mengorganisasi berbagai usaha, baik perusahaan ataupun di luar
perusahaan.
Produsen menyalurkan barang/jasa dengan sistem distribusi tidak langsung
melalui lembaga-lembaga yang bertindak sebagai badan perantara. Lembagalembaga yang melakukan kegiatan distribusi itu antara lain sebagai berikut :
1. Pedagang
Pedagang adalah orang atau badan yang membeli barang dagangan dari
produsen dan menjualnya kepada konsumen. Para pedagang biasanya
membeli barang dalam jumlah banyak sehingga barang tersebut perlu
tempat untuk penyimpanan. Pedagang dibedakan atas :
a) Pedagang besar (grosir) adalah pedagang yang membeli dan menjual
dalam jumlah besar dan menjualnya ke pedagang kecil
b) Pedagaaang kecil (retailer) adalah pedagang yang membeli barang
dagangannya kepada grosir dan menjualnya kepada pedagang yang
lebih kecil atau eceran langsung pada konsumen.
2. Agen
Agen adalah lembaga atau seseorang yang melaksanakan perdagangan
dengan menyediakan jasa-jasa atau fungsi khusus yang berhubungan dengan
penjualan barang ataupun merupakan wakil dari produsen yang bertanggung
jawab atas penjualan hasil produksinya.

Ilmu Pengetahuan Sosial

157

3. Makelar.
Makelar merupakan pedagang perantara yang bekerja atas nama orang
yang menyuruhnya. Bonus yang diterima makelar disebut kurtasi/provisi.
Makelar hanya mempertemukan penjual dan pembeli untuk melakukan
transaksi. Lembaga ini tidak mengeluarkan biaya atau menanggung resiko.
Hak makelar diantaranya hak mendapat upah dan menahan barang selama
orang yang menyuruhnya belum membayarnya.
4. Komisioner
Lembaga distribusi ini merupakan perantara dagang dalam pembelian
maupun penjualan yang bekerja atas nama sendiri. Komisioner mengeluarkan
biaya dan menanggung resiko. Orang yang menyuruh komisioner disebut
dengan komiten. Upah yang diterima komisioner disebut komisi.
5. Importir.
Importir adalah individu atau organisasi perantara dagang yang
mendatangkan barang dari luar negeri. Barang yang di impor tersebut bisa
digunakan sebagai produksi atau untuk tujuan konsumsi.
6. Eksportir.
Eksportir adalah individu atau organisasi perantara dagang yang melakukan
kegiatan pengiriman barang ke negara lain yang membutuhkan. Dari kegiatan
yang dilakukan berharap mendapat keuntungan. Esportir ini bisa produsen itu
sendiri atau pedagang.

I. Interaksi dengan Orang Tua


Interaksi dapat dilakukan secara tertulis ataupun tidak langsung. Interaksi
tersebut dapat dilakukan antara lain dengan :
a. Komunikasi tertulis antara guru dengan orang tua
b. Memeriksa dan menandatangani hasil pekerjaan siswa
c. Melakukan hubungan atau interaksi dan komunikasi melalui berbagai
media komunikasi sehingga kemajuan dan perkembangan dari siswa
dapat terpantau dengan baik.
No

158

Hari dan Tanggal

Tema, Sub bab,


Sub-sub bab

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Judul Tugas

Tanda Tangan
Orang tua

Guru

Bagian Dua

Petunjuk Khusus Proses Pembelajaran

BAB 4

Masyarakat Indonesia pada Masa Praaksara,


Hindu-Buddha, dan Islam

BAB 4
Masyarakat Indonesia pada Masa Pra-aksara, Hindu-Buddha
dan Islam

A. Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar


(KD)
1. Kompetensi Inti (KI)
K.I.

1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya

K.I.

2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung


jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri,
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan
alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya.

K.I.

3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural)


berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak
mata.

K.I.

4. Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret


(menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan
membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung,
menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di
sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.

2. Kompetensi Dasar (KD)


KD

3.4

Memahami kronologi perubahan, dan kesinambungan dalam


kehidupan bangsa Indonesia pada aspek politik, sosial,
budaya, geografis, dan pendidikan sejak masa praaksara
sampai masa Hindu-Buddha dan Islam.

KD

4.4.

Menguraikan kronologi perubahan, dan kesinambungan


dalam kehidupan bangsa Indonesia pada aspek politik, sosial,
budaya, geografis, dan pendidikan sejak masa praaksara
sampai masa Hindu-Buddha dan Islam.

160

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

B. Tujuan Pembelajaran
Setelah kegiatan pembelajaran dilaksanakan, peserta didik diharapkan dapat :
1. Mengidentifikasi periodesasi masa praaksara di Indonesia
2. Mendeskripsikan perkembangan masyarakat Indonesia pada masa
praaksara
3. Mendeskripsikan perkembangan masyarakat Indonesia pada masa HinduBuddha
4. Mendeskripsikan perkembangan masyarakat Indonesia pada masa Islam

C. Peta Konsep

Ilmu Pengetahuan Sosial

161

D. Materi Pembelajaran
1. Masa Praaksara
a. Mengenal Masa Praaksara
b. Periodisasi Masa Praaksara
c. Nilai-Nilai Budaya Masa Praaksara di Indonesia
d. Nenek Moyang Bangsa Indonesia
2. Masa Hindu-Buddha
a. Masuknya Kebudayaan Hindu-Buddha di Indonesia
b. Pengaruh HinduBuddha terhadap masyarakat di Indonesia
c. Kerajaan-Kerajaan Hindu-Buddha di Indonesia
d. Peninggalan Sejarah Masa Hindu-Buddha di Indonesia
3. Masa Islam
a. Masuknya Islam ke Indonesia
b. Persebaran Islam di Indonesia
c. Pengaruh Islam terhadap masyarakat di Indonesia
d. Kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia
e. Peninggalan Sejarah Masa Islam di Indonesia

E. Proses Pembelajaran
1. Masa Praaksara
a. Materi Pembelajaran
1) Mengenal Masa Praaksara
2) Periodisasi Masa Praaksara
3) Nilai-Nilai Budaya Masa Praaksara di Indonesia
4) Nenek Moyang Bangsa Indonesia
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
: Saintifik
2) Model Pembelajaran
: Discovery learning, Problem Based
Learning (PBL)
c. Media dan Sumber Belajar
1) Media
a) Gambar-gambar yang berkaitan dengan peninggalanpeninggalan dari masa Praaksara di Indonesia.
b) LCD proyektor dan komputer serta tayangan slide power point
(ppt) yang telah disiapkan

162

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

2) Sumber Belajar :
Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang relevan, internet,
narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain yang relevan
d. Langkah-Langkah Pembelajaran
Pertemuan Pertama
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas
3) Guru memberi motivasi dengan menjelaskan pentingnya
mengetahui sejarah bangsa Indonesia
4) Peserta didik menerima informasi tentang topik dan tujuan
pembelajaran dari guru.
b. Kegiatan Inti
1) Mencari Informasi
a) Peserta didik diminta mencari informasi mengenai
pengertian masa praaksara.
b) Peserta didik dapat mencari informasi/data berbagai
sumber seperti membaca Buku Siswa, buku referensi lain
yang relevan, atau jaringan internet jika tersedia fasilitas
internet.
2) Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis informasi/
data yang telah diperoleh dari berbagai sumber.
b) Berdasarkan hasil analisis terhadap informasi/data yang
telah diperoleh, peserta didik membuat rumusan pengertian
masa praaksara.
3) Mengomunikasikan
a) Peserta didik mempresentasikan rumusan pengertian masa
praaksara yang dibuatnya kepada peserta didik lain.
b) Peserta didik lain diminta memberi tanggapan atas rumusan
tersebut.
c) Masing-masing peserta didik membuat kesimpulan dengan
bimbingan guru.
Ilmu Pengetahuan Sosial

163

c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal
yang belum dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik
3) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan rumusan
pengertian masa praaksara untuk dikumpulkan kepada guru.
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan
dan model pembelajaran yang digunakan
Pertemuan Kedua
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa
2) Peserta didik bersama guru mengkondisikan kelas
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah
dipelajari pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik
pembelajaran yaitu periodesasi masa praaksara.
b. Kegiatan Inti

1) Mencari Informasi
a) Guru membagi kelas menjadi 6 kelompok, masing-masing
kelompok terdiri atas 36 orang.
b) Masing-masing kelompok diberi tugas untuk mencari
informasi/data tentang periodesasi masa praaaksara dengan
rincian sebagai berikut:
(1) Kelompok 1 dan 2 mencari informasi mengenai
periodisasi masa praaksara berdasarkan bukti geologis
(2) Kelompok 3 dan 4 mencari informasi mengenai
periodisasi masa praaksara berdasarkan bukti arkeologis
(3) Kelompok 5 dan 6 mencari informasi mengenai
periodisasi masa praaksara berdasarkan perkembangan
kehidupan.
c) Peserta didik dapat mencari informasi/data berbagai
sumber seperti membaca Buku Siswa, buku referensi lain
yang relevan, atau jaringan internet jika tersedia fasilitas
internet.

164

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

2) Mengasosiasi
a) Peserta didik pada masing-masing kelompok diminta
mengumpulkan informasi/data tentang periodesasi masa
praaksara yang telah diperoleh dari berbagai sumber.
b) Peserta didik diminta untuk menganalisis informasi/data
tentang periodesasi masa prakaksara.
c) Bersama kelompoknya, peserta didik diminta mendiskusikan
informasi tersebut untuk mengambil kesimpulan.
d) Peserta didik menulis kesimpulan hasil diskusi kelompok
3) Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan
simpulan hasil diskusi kelompoknya.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan dan saran atas
hasil simpulan kelompok yang presentasi.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas
jawaban dari pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal
yang belum dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang
disampaikan oleh peserta didik
3) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan simpulan
untuk dikumpulkan kepada guru.
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan
dan model pembelajaran yang digunakan
Pertemuan Ketiga
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa
2) Peserta didik bersama guru mengkondisikan kelas
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah
dipelajari pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik
pembelajaran yaitu nilai-nilai budaya masa praaksara di
Indonesia
Ilmu Pengetahuan Sosial

165

b. Kegiatan Inti

1) Mencari Informasi
a) Peserta didik diminta mencari informasi mengenai nilainilai budaya masa praaksara di Indonesia.
b) Peserta didik dapat mencari informasi/data tersebut dari
berbagai sumber seperti membaca Buku Siswa, buku
referensi lain yang relevan, jaringan internet jika tersedia
fasilitas internet.
c) Berdasarkan informasi yang diperoleh, peserta didik
diminta menuliskan nilai-nilai budaya masa praaksara di
Indonesia.
2) Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta melakukan pengamatan terhadap
masyarakat yang ada di lingkungan sekitar tempat
tinggalnya.
b) Berdasarkan pengamatannya, peserta didik diminta
menemukan kesamaan antara nilai-nilai budaya masyarakat
masa praaksara dengan nilai-nilai budaya yang ada pada
masyarakat di sekitar tempat tinggalnya.
c) Setelah itu, peserta didik diminta menulis kesamaan nilainilai budaya masyarakat praaksara dengan nilai-nilai
budaya masyarakat di sekitar tempat tinggalnya. Misalnya,
budaya gotong-royong, budaya musyawarah, dan lainnya.
3) Mengomunikasikan
a) Peserta didik mengumpulkan hasil kerjanya kepada guru
b) Peserta didik mendengarkan tanggapan guru terhadap hasil
kerjanya.
c) Masing-masing peserta didik membuat kesimpulan dengan
bimbingan guru.
c. Kegiatan Penutup
a) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal
yang belum dipahami.
b) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik.
c) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan hasil kerjanya.
d) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan
dan model pembelajaran yang digunakan.

166

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Pertemuan Keempat
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah
dipelajari pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik
pembelajaran yaitu nenek moyang bangsa Indonesia
b. Kegiatan Inti

1) Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati keragaman ciri-ciri fisik
masyarakat Indonesia seperti warna kulit, roman muka,
dan bentuk rambut.
b) Selain perbedaan ciri-ciri fisik, peserta didik juga diminta
mengamati keragaman dalam nilai budaya, tradisi, dan
bahasa?
c) Berdasarkan hasil pengamatan, peserta didik menyebutkan
contoh keragaman ciri fisik, budaya, tradisi, dan bahasa
yang ada pada masyarakat Indonesia
2) Menanya
a) Peserta didik diminta untuk merumuskan pertanyaan
berdasarkan hal-hal yang ingin diketahui dari keragaman
yang ada pada masyarakat Indonesia. Contoh;
(1) Mengapa ada keragaman dalam nilai budaya, tradisi,
dan bahasa?
(2) Dari mana munculnya keragaman tersebut?
(3) Apa kaitan antara keragaman tersebut dengan nenek
moyang bangsa Indonesia?
(4) Bagaimana caranya agar keragaman etnis yang ada
dapat menjadi kekuatan untuk membangun bangsa dan
negara kita?
b) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah pertanyaan
yang dirumuskan sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
Jika belum sesuai, peserta didik diminta memperbaiki
rumusan pertanyaannya dengan panduan guru.

Ilmu Pengetahuan Sosial

167

3) Mencari Informasi
a) Peserta didik diminta mengumpulkan informasi/data untuk
menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Peserta didik dapat mencari informasi/data dari berbagai
sumber seperti membaca Buku Siswa, buku referensi
lain yang relevan, jaringan internet jika tersedia fasilitas
internet.
4) Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis data atau
informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber
untuk menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan
b) Peserta didik diminta menuliskan penjelasan tentang
nenek moyang bangsa Indonesia dan hubungannya dengan
keragaman yang ada.
c) Peserta didik diminta menulis penjelasan mengenai caracara yang dapat dilakukan agar keragaman etnis yang ada
dapat menjadi kekuatan untuk membangun bangsa.
5) Mengomunikasikan
a) Peserta didik mengumpulkan hasil kerjanya kepada guru
b) Peserta didik mendengarkan tanggapan guru terhadap hasil
kerjanya.
c) Masing-masing peserta didik membuat kesimpulan dengan
bimbingan guru.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal
yang belum dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik.
3) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan hasil
kerjanya.
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan
dan model pembelajaran yang digunakan.
2. Masa Hindu-Buddha
a. Materi Pembelajaran
1) Masuknya Kebudayaan Hindu-Buddha di Indonesia
2) Pengaruh HinduBuddha terhadap Masyarakat di Indonesia

168

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

3) Kerajaan-Kerajaan Hindu-Buddha di Indonesia


4) Peninggalan Sejarah Masa Hindu-Buddha di Indonesia
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
2) Model Pembelajaran
Learning (PBL)

: Saintifik
: Discovery learning, Problem Based

c. Media dan Sumber Belajar


1) Media
a) Gambar-gambar yang berkaitan dengan peninggalanpeninggalan dari masa Hindu-Buddha di Indonesia.
c) LCD proyektor dan komputer serta tayangan slide power point
(ppt) yang telah disiapkan
3) Sumber Belajar :
Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang relevan, internet,
narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain yang relevan
d. Langkah-Langkah Pembelajaran
Pertemuan Kelima
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa
2) Peserta didik bersama guru mengkondisikan kelas
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah
dipelajari pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik
pembelajaran yaitu masuknya kebudayaan Hindu-Buddha ke
Indonesia.
5) Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok, tiap
kelompok terdiri atas 3 4 orang.
b. Kegiatan Inti

1) Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati gambar yang menunjukkan
jalur perdagangan laut antara India dan Cina yang melewati
wilayah perairan kepulauan Indonesia.

Ilmu Pengetahuan Sosial

169

Sumber: Atlas Dunia Buana Raya


Gambar 4.1. Jalur pelayaran IndiaCina

b) Peserta didik menyebutkan keuntungan yang diperoleh


masyarakat di Indonesia dari perdagangan laut ini?
2) Menanya
a) Peserta didik diminta merumuskan pertanyaan mengenai
masuknya kebudayaan Hindu-Buddha ke Indonesia.
Contoh:
(1) Bagaimana masuknya kebudayaan Hindu-Buddha ke
Indonesia?
(2) Apa kaitannya dengan kegiatan perdagangan laut yang
melewati wilayah perairan Indonesia?
b) Peserta didik diajak untuk menyeleksi apakah pertanyaan
yang dirumuskan sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran.
Jika belum sesuai, peserta didik diminta memperbaiki
rumusan pertanyaannya dengan panduan guru.

170

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

3) Mencari Informasi
a) Peserta didik diminta mengumpulkan informasi/data untuk
menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Peserta didik dapat mencari informasi/data dengan membaca
uraian teori mengenai masuknya kebudayaan Hindu-Buddha
ke Indonesia yang terdapat di dalam Buku Siswa.
c) Peserta didik dapat mencari informasi melalui sumber yang lain
seperti buku referensi yang relevan atau internet jika tersedia
fasilitas internet.
4) Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis data atau
informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber.
b) Peserta didik diminta mendiskusikan teori-teori tentang
masuknya masuknya kebudayaan Hindu-Buddha ke Indonesia
bersama kelompoknya.
c) Peserta didik diminta menulis penjelasan tentang masuknya
kebudayaan Hindu-Buddha ke Indonesia sesuai hasil diskusi
kelompok.
5) Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan
penjelasan tentang masuknya kebudayaan Hindu-Buddha hasil
diskusi kelompoknya.
d) Kelompok lain diminta memberi tanggapan dan saran atas hasil
diskusi kelompok yang presentasi.
e) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban
dari pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik
3) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan simpulan untuk
dikumpulkan kepada guru.
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan
model pembelajaran yang digunakan

Ilmu Pengetahuan Sosial

171

Pertemuan Keenam
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah
dipelajari pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik
pembelajaran yaitu pengaruh HinduBuddha terhadap
masyarakat di Indonesia.
5) Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok, tiap
kelompok terdiri atas 3 4 orang.
b. Kegiatan Inti

1) Mencari Informasi
a) Peserta didik diminta mencari informasi mengenai
contoh-contoh pengaruh Hindu-Buddha dalam berbagai
aspek kehidupan masyarakat di Indonesia, seperti aspek
pemerintahan, sosial, ekonomi, agama, dan kebudayaan.
b) Peserta didik dapat mencari informasi/data tersebut dengan
membaca uraian materi tentang pengaruh HinduBuddha
terhadap masyarakat di Indonesia yang terdapat di dalam
Buku Siswa.
c) Peserta didik dapat mencari informasi melalui sumber yang
lain seperti buku referensi yang relevan atau internet jika
tersedia fasilitas internet.
d) Berdasarkan informasi yang diperoleh, peserta didik
diminta menuliskan contoh-contoh pengaruh HinduBuddha dalam kehidupan masyarakat di Indonesia.
2) Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta melakukan pengamatan terhadap
masyarakat yang ada di lingkungan sekitar tempat
tinggalnya.
b) Berdasarkan pengamatannya, peserta didik diminta
menemukan contoh pengaruh Hindu-Buddha yang ada
pada kehidupan masyarakat di sekitar tempat tinggalnya.
c) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis data
yang diperoleh dari pencarian informasi melalui berbagai
sumber dan pengamatan.

172

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

d) Bersama kelompoknya, peserta didik diminta mendiskusikan


pengaruh Hindu-Buddha dalam kehidupan masyarakat di
Indonesia (termasuk masyarakat di sekitar tempat tinggalnya).
e) Peserta didik diminta menulis penjelasan tentang contoh
pengaruh Hindu-Buddha dalam kehidupan masyarakat di
Indonesia (termasuk masyarakat di sekitar tempat tinggalnya)
sesuai hasil diskusi kelompok.
3) Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan
hasil diskusi tentang contoh pengaruh Hindu-Buddha dalam
kehidupan masyarakat di Indonesia (termasuk masyarakat di
sekitar tempat tinggalnya).
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan dan saran atas
hasil diskusi kelompok yang presentasi.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban
dari pertanyaan.
Pertemuan Ketujuh
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah
dipelajari pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik
pembelajaran yaitu kerajaan-kerajaan Hindu-Buddha di
Indonesia.
5) Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok, tiap kelompok
terdiri atas 3 4 orang.
b. Kegiatan Inti

1) Mencari Informasi
a) Peserta didik diminta mencari informasi mengenai kerajaankerajaan Hindu-Buddha di Indonesia.
b) Peserta didik dapat mencari informasi/data tersebut dengan
membaca uraian tentang kerajaan-kerajaan HinduBuddha
yang terdapat di dalam Buku Siswa.

Ilmu Pengetahuan Sosial

173

c) Peserta didik dapat mencari informasi melalui sumber yang


lain seperti buku referensi yang relevan atau internet jika
tersedia fasilitas internet.
d) Berdasarkan informasi yang diperoleh, peserta didik diminta
menjelaskan kehidupan masyarakat pada kerajaan-kerajaan
Hindu-Buddha di Indonesia.
2) Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis informasi/
data mengenai kerajaan-kerajaan Hindu-Buddha yang
diperoleh dari berbagai sumber.
b) Bersama kelompoknya, perserta didik diminta menemukan
persamaan dan perbedaan kehidupan masyarakat di kerajaan
Kutai, kerajaan Tarumanegara, dan kerajaan Sriwijaya.
c) Peserta didik diminta menulis penjelasan tentang persamaan
dan perbedaan kehidupan masyarakat di kerajaan Kutai,
kerajaan Tarumanegara, dan kerajaan Sriwijaya sesuai hasil
diskusi kelompok.
3) Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
diskusi tentang tentang persamaan dan perbedaan kehidupan
masyarakat di kerajaan Kutai, kerajaan Tarumanegara, dan
kerajaan.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan dan saran atas
hasil diskusi kelompok yang presentasi.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban
dari pertanyaan.
Pertemuan Kedelapan
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengkondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah
dipelajari pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik
pembelajaran yaitu peninggalan-peninggalan Masa HinduBuddha.
5) Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok, tiap kelompok
terdiri atas 3 6 orang.

174

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b. Kegiatan Inti

a) Mengamati
1) Peserta didik diminta mengamati gambar contoh peninggalan
dari masa Hindu-Buddha di Indonesia yaitu Borobudur dan
Candi Prambanan

Sumber: https:.ssl.cf6.rackcdn.com
Gambar 4.2. Borubudur

Sumber: http:indonesiaexplorer.net
Gambar 4.3. Candi Prambanan

2) Setelah mengamati, peserta didik mendengarkan penjelasan


dari guru bahwa masih banyak peninggalan-peninggalan dari
masa Hindu-Buddha yang lainnya.
b) Mencari Informasi
1) Bersama kelompoknya, peserta didik diminta mengumpulkan
informasi/data mengenai peninggalan-peninggalan dari masa
Hindu-Buddha di Indonesia.
2) Peserta didik dapat mencari informasi/data dengan membaca
uraian teori mengenai peninggalan dari masa Hindu-Buddha
di Indonesia yang terdapat dalam Buku Siswa.
3) Peserta didik dapat mencari informasi melalui sumber yang
lain, seperti buku referensi yang relevan atau internet jika
tersedia fasilitas internet.
c) Mengasosiasi
1) Bersama kelompoknya, peserta didik diminta mengolah dan
menganalisis data atau informasi yang telah dikumpulkan dari
berbagai sumber.
2) Peserta didik diminta menulis tentang 10 buah peninggalan dari
masa Hindu-Buddha yang ada di Indonesia yang dilengkapi
dengan keterangan dan gambar.

Ilmu Pengetahuan Sosial

175

d) Mengomunikasikan
1) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan
hasil kerja kelompoknya.
2) Kelompok lain diminta memberi tanggapan dan saran atas
hasil kerja kelompok yang presentasi.
3) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas
jawaban dari pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal
yang belum dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang
disampaikan oleh peserta didik
3) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan simpulan
untuk dikumpulkan kepada guru.
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap
proses pembelajaran terkait dengan penguasaan materi,
pendekatan dan model pembelajaran yang digunakan
3. Masa Islam
a. Materi Pembelajaran
1) Masuknya Islam ke Indonesia
2) Persebaran Islam di Indonesia
3) Pengaruh Islam terhadap Masyarakat di Indonesia
4) Kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia
5) Peninggalan Sejarah Masa Islam di Indonesia
b. Pendekatan dan Model Pembelajaran
1) Pendekatan
: Saintifik
2) Model Pembelajaran
: Discovery learning, Problem Based
Learning (PBL)
c. Media dan Sumber Belajar
2) Media
a) Gambar-gambar yang berkaitan dengan peninggalanpeninggalan dari masa Islam di Indonesia.
b) LCD proyektor dan komputer serta tayangan slide power point
(ppt) yang telah disiapkan
4) Sumber Belajar :
Buku Siswa IPS kelas VII, Buku IPS lain yang relevan, internet,
narasumber, lingkungan sekitar dan sumber lain yang relevan
d. Langkah-Langkah Pembelajaran

176

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Pertemuan Kesembilan
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah
dipelajari pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik
pembelajaran yaitu masuknya Islam ke Indonesia.
5) Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok, tiap kelompok
terdiri atas 34 orang.
b. Kegiatan Inti

1) Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati gambar yang menunjukkan
jalur perdagangan laut para pedagang dari Arab, Persia, dan
Gujarat ke Indonesia.

Sumber: http://2.bp.blogspot.com
Gambar 4.4.Jalur perdagangan laut para pedagang dari Arab, Persia, dan Gujarat ke
Indonesia

Ilmu Pengetahuan Sosial

177

b) Berdasarkan hasil pengamatan, peserta didik menyebutkan


keuntungan yang diperoleh masyarakat di Indonesia dari
perdagangan laut ini?
2) Menanya
a) Peserta didik diminta merumuskan pertanyaan mengenai
masuknya Islam ke Indonesia. Contoh:
(1) Bagaimana masuknya kebudayaan Hindu-Buddha ke
Indonesia?
(2) Apa kaitannya dengan kedatangan para pedagang dari
Arab, Persia, dan Gujarat dengan masuknya Islam ke
Indonesia?
b) Peserta didik diajak menyeleksi apakah pertanyaan yang
dirumuskan sudah sesuai dengan tujuan pembelajaran. Jika
belum sesuai, peserta didik diminta memperbaiki rumusan
pertanyaan dengan panduan guru.
3) Mencari Informasi
a) Peserta didik diminta mengumpulkan informasi/data untuk
menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan.
b) Peserta didik dapat mencari informasi/data dengan membaca
uraian teori mengenai masuknya Islam ke Indonesia yang
terdapat di dalam Buku Siswa.
c) Peserta didik dapat mencari informasi melalui sumber yang lain
seperti buku referensi yang relevan atau internet jika tersedia
fasilitas internet.
4) Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis data atau
informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber.
b) Peserta didik diminta mendiskusikan teori-teori tentang
masuknya Islam ke Indonesia bersama kelompoknya.
c) Berdasarkan hasil diskusi kelompok, peserta didik diminta
menulis penjelasan tentang teori yang dianggap paling benar
mengenai masuknya Islam ke Indonesia.
5) Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
diskusi kelompoknya.

178

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan dan saran atas hasil


diskusi kelompok yang presentasi.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban
dari pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik
3) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan simpulan untuk
dikumpulkan kepada guru.
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan
model pembelajaran yang digunakan.
Pertemuan Kesepuluh
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah dipelajari
pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik
pembelajaran yaitu persebaran Islam di Indonesia.
b. Kegiatan Inti

a) Mengamati
1) Peserta didik diminta mengamati gambar peta persebaran Isam
di Indonesia.
2) Setelah mengamati, peserta didik diminta mendeskripsikan
persebaran Islam di Indonesia.

Ilmu Pengetahuan Sosial

179

b) Mencari Informasi
1) Peserta didik diminta mengumpulkan informasi/data mengenai
jalur dan cara persebaran Islam di Indonesia.
2) Peserta didik dapat mencari informasi/data dengan membaca
uraian materi tentang persebaran Islam di Indonesia yang terdapat
dalam Buku Siswa.
3) Peserta didik dapat mencari informasi melalui sumber yang lain,
seperti buku referensi yang relevan atau internet jika tersedia
fasilitas internet.
c) Mengasosiasi
1) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis data atau
informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber.
2) Peserta didik menulis penjelasan tentang jalur dan cara persebaran
Islam di Indonesia.
d) Mengomunikasikan
1) Peserta didik mengumpulkan hasil kerjanya kepada guru
2) Peserta didik mendengarkan tanggapan guru terhadap hasil
kerjanya.
3) Masing-masing peserta didik membuat kesimpulan dengan
bimbingan guru.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami.
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik.
3) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan hasil kerjanya.
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan
model pembelajaran yang digunakan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik

180

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

3) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan simpulan untuk


dikumpulkan kepada guru.
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan
model pembelajaran yang digunakan
Pertemuan Kesebelas
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengkondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah dipelajari
pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik pembelajaran
yaitu pengaruh Islam terhadap masyarakat di Indonesia
5) Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok, tiap kelompok
terdiri atas 36 orang.
b. Kegiatan Inti

1) Mencari Informasi
a) Peserta didik diminta mencari informasi mengenai pengaruh
Islam terhadap masyarakat di Indonesia.
b) Peserta didik dapat mencari informasi/data dengan membaca
uraian materi tentang pengaruh Islam di Indonesia yang terdapat
dalam Buku Siswa.
c) Peserta didik dapat mencari informasi melalui sumber yang lain,
seperti buku referensi yang relevan atau internet jika tersedia
fasilitas internet.
2) Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis data atau
informasi yang telah dikumpulkan dari berbagai sumber.
b) Peserta didik diminta menemukan contoh kesinambungan sejarah
antara masa Hindu-Buddha dengan masa Islam. Misalnya dalam
bentuk bangunan atau kesenian.
c) Peserta didik menulis uraian mengenai kesinambungan sejarah
antara masa Hindu-Buddha dengan masa Islam hasil berdasarkan
hasil analisis.

Ilmu Pengetahuan Sosial

181

4) Mengomunikasikan
d) Peserta didik mengumpulkan hasil kerjanya kepada guru
e) Peserta didik mendengarkan tanggapan guru terhadap hasil
kerjanya.
f) Masing-masing peserta didik membuat kesimpulan dengan
bimbingan guru.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik
3) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan hasil kerjanya.
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan
model pembelajaran yang digunakan.
Pertemuan Keduabelas
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah
dipelajari pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik
pembelajaran yaitu kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia
5) Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok, tiap kelompok
terdiri atas 36 orang.
b. Kegiatan Inti

1). Mencari Informasi
a) Peserta didik diminta mencari informasi mengenai kerajaankerajaan Islam di Indonesia.
b) Peserta didik dapat mencari informasi/data tersebut dengan
membaca uraian tentang kerajaan-kerajaan Islam yang terdapat
di dalam Buku Siswa.

182

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

c) Peserta didik dapat mencari informasi melalui sumber yang lain


seperti buku referensi yang relevan atau internet jika tersedia
fasilitas internet.
d) Berdasarkan informasi yang diperoleh, peserta didik diminta
menjelaskan kehidupan masyarakat pada kerajaan-kerajaan
Islam di Indonesia.
2). Mengasosiasi
a) Peserta didik diminta mengolah dan menganalisis informasi/
data mengenai kerajaan-kerajaan Islam yang diperoleh dari
berbagai sumber.
b) Bersama kelompoknya, perserta didik diminta menemukan
persamaan dan perbedaan kehidupan masyarakat di kesultanan
Samudra Pasai, Aceh Darussalam, Demak dan Banten.
c) Peserta didik diminta menulis penjelasan tentang persamaan dan
perbedaan kehidupan masyarakat di kesultanan Samudra Pasai,
Aceh Darussalam, Demak dan Banten.
3). Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan hasil
diskusi tentang tentang persamaan dan perbedaan kehidupan
masyarakat kesultanan Samudra Pasai, Aceh Darussalam,
Demak dan Banten.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan dan saran atas hasil
diskusi kelompok yang presentasi.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas jawaban
dari pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang
belum dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik
3) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan simpulan untuk
dikumpulkan kepada guru.
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan dan
model pembelajaran yang digunakan.

Ilmu Pengetahuan Sosial

183

Pertemuan Ketigabelas
a. Pendahuluan
1) Peserta didik bersama guru menyampaikan salam dan berdoa.
2) Peserta didik bersama guru mengkondisikan kelas.
3) Guru memberi motivasi dan menanyakan materi yang telah dipelajari
pada pertemuan sebelumnya.
4) Peserta didik menerima informasi dari guru tentang topik pembelajaran
yaitu peninggalan sejarah masa Islam di Indonesia
5) Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok, tiap kelompok
terdiri atas 36 orang.
b. Kegiatan Inti

1) Mengamati
a) Peserta didik diminta mengamati gambar contoh peninggalan
dari masa Islam di Indonesia yaitu Masjid Baiturrahman di Aceh.

Sumber: http://kebudayaan.kemdikbud.go.id
Gambar 4.5. Masjid Baiturrahman

184

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

b) Peserta didik mendengarkan penjelasan dari guru bahwa


masih banyak peninggalan-peninggalan dari masa Islam
yang lainnya.
2) Mencari Informasi
a) Bersama
kelompoknya,
peserta
didik
diminta
mengumpulkan informasi/data mengenai peninggalanpeninggalan dari masa Islam di Indonesia.
b) Peserta didik dapat mencari informasi/data dengan
membaca uraian materi mengenai peninggalan dari masa
Islam di Indonesia yang terdapat dalam Buku Siswa.
c) Peserta didik dapat mencari informasi melalui sumber yang
lain, seperti buku referensi yang relevan atau internet jika
tersedia fasilitas internet.
3) Mengasosiasi
a) Bersama kelompoknya, peserta didik diminta mengolah dan
menganalisis data atau informasi yang telah dikumpulkan
dari berbagai sumber.
b) Peserta didik diminta menulis tentang 10 buah peninggalan
dari masa Islam yang ada di Indonesia yang dilengkapi
dengan gambar dan keterangan.
4) Mengomunikasikan
a) Peserta didik dalam kelompok diminta mempresentasikan
hasil kerja kelompoknya.
b) Kelompok lain diminta memberi tanggapan dan saran atas
hasil kerja kelompok yang presentasi.
c) Peserta didik bersama guru mengambil simpulan atas
jawaban dari pertanyaan.
c. Kegiatan Penutup
1) Peserta didik diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal
yang belum dipahami
2) Guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampaikan
oleh peserta didik
3) Peserta didik diingatkan untuk menyempurnakan simpulan
untuk dikumpulkan kepada guru.
4) Peserta didik diminta melakukan refleksi terhadap proses
pembelajaran terkait dengan penguasaan materi, pendekatan
dan model pembelajaran yang digunakan

Ilmu Pengetahuan Sosial

185

F. Evaluasi
Penilaian dilakukan menggunakan teknik penilaian autentik yang meliputi
penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan. Untuk menilai aspek sikap
digunakan teknik observasi dengan menggunakan rubrik, aspek pengetahuan
dengan tes lisan dalam bentuk uraian dan aspek Keterampilan dengan
observasi, seperti tampak pada contoh berikut :
1. Penilaian Sikap
Penilaian sikap dilakukan terhadap sikap spiritual dan sikap sosial. Format
untuk jurnal dan rubrik dari penilaian ini terdapat pada buku guru petunjuk
umum tabel 5 dan 6.
2. Penilaian Pengetahuan
a. Tes Tertulis
Penilaian pengetahuan dilakukan dengan memberikan nilai benar pada
jawaban dari pertanyaan yang diberikan secara lisan, tertulis, atau penugasan.
Adapun format dari rubrik penilaian pengetahuan telah disampaikan di
petunjuk umum buku guru.
b. Observasi Terhadap Diskusi, Tanya Jawab dan Percakapan
Rubrik penilaian terhadap diskusi

Pernyataan

186

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Ya

Tidak

A
B
C
....

Tidak

Ya

Nama Peserta
Didik

Pengung kapan
Ketepatan
Kebenaran
dan lain
gagasan yang
penggunaan
konsep
sebagainya
orisinal
istilah

3. Penilaian keterampilan
a. Penilaian Kinerja
Rubrik penilaian kinerja

No

Aspek yang Diamati

Hasil

Berpartisipasi dalam mempersiapkan bahan diskusi

Memberikan pendapat dalam memecahkan masalah

Memberikan komentar terhadap hasil kerja kelompok lain

Mengajukan pertanyaan ketika belajar di kelas

Menulis dengan rapi dengan menggunakan bahasa yang


sesuai dengan EYD

b. Penilaian Projek
Rubrik penilaian projek

Aspek
Persiapan

Kriteria dan Skor


1
Jika memuat
tujuan, topik,
dan alas an

Pelaksanaan Jika data


diperoleh tidak
lengkap, tidak
terstruktur, dan
tidak sesuai
tujuan

2
Jika memuat
tujuan,
topik, alasan,
dan tempat
penelitian

Jika memuat
tujuan, topik,
alasan, tempat
penelitian, dan
responden

Jika memuat
tujuan, topik,
alasan, tempat
penelitian,
responden,
dan daftar
pertanyaan
Jika data
Jika data
Jika data
diperoleh
diperoleh
diperoleh
kurang
lengkap, kurang lengkap,
lengkap,
terstruktur, dan terstruktur, dan
sesuai tujuan
kurang
kurang sesuai
terstruktur, dan tujuan
kurang sesuai
tujuan

Ilmu Pengetahuan Sosial

187

Kriteria dan Skor

Aspek
Pelaporan
Secara
Tertulis

Jika
pembahasan
data tidak sesuai
tujuan penelitian
dan membuat
simpulan tapi
tidak relevan
dan tidak ada
saran

Jika
pembahasan
data kurang
sesuai tujuan
penelitian,
membuat
simpulan dan
saran tapi tidak
relevan

3
Jika
pembahasan
data kurang
sesuai tujuan
penelitian,
membuat
simpulan dan
saran tapi
kurang relevan

4
Jika pembahasan
data sesuai
tujuan penelitian
dan membuat
simpulan dan
saran yang
relevan

G. Remedial
Tindak lanjut bagi pesa didik yang belum mencapai KKM adalah diberikan
program remedial. Program remedial dapat dilakukan pada pengetahuan,
keterampilan ataupun penilaian sikap. Kegiatan untuk program remedial
dapat melibatkan beberapa pihak baik guru Bimbingan Konseling, Wali Kelas,
ataupun Orang Tua/Wali. Langkah-langkah yang dilakukan pada program
remedial adalah sebagai berikut.
1) Identifikasi permasalahan pembelajaran
2) Perencanaan program remedial
3) Pelaksanaan program remedial
4) Penilaian Autentik

H. Pengayaan
Pengayaan dilaksanakan sebagai tindak lanjut analisis hasil penilaian.
Pengayaan dapat dilakukan dengan cara peserta didik dapat membaca buku
teks lain atau browsing internet terkait dengan materi yang materi yang
dipelajari.

188

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

I. Interaksi dengan Orang Tua


Interaksi dapat dilakukan secara tertulis ataupun tidak langsung. Interaksi
tersebut dapat dilakukan antara lain dengan:
1) Komunikasi tertulis antara guru dengan orang tua
2) Memeriksa dan menandatangani hasil pekerjaan siswa
3) Melakukan hubungan atau interaksi dan komunikasi melalui berbagai
media komunikasi sehingga kemajuan dan perkembangan dari siswa dapat
terpantau dengan baik.
No

Hari dan
Tanggal

Tema, Sub bab,


Sub-sub bab

Judul Tugas

Tanda Tangan
Orang tua

Guru

Ilmu Pengetahuan Sosial

189

Daftar Pustaka
Anderson, L & KRathwohl, D.2001. A Taxonomy For Learning Teaching
and Assesing. New York: Longman
Awan Mutakin. 1997/1998. Pengantar Ilmu Sosial. Jakarta Depdikbud.
Ditjen Dikdasmen DirektoratPendidikan Guru dan Tenaga Teknis.
Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia .2013. Pedoman Penilaian
Hasil Belajar. Kementerian Pendidikan dan kebudayaan Republik
Indonesia. Jakarta.
Diknas. 2011. Diklat IPS Terpadu Model Keterpaduan IPS, Jakarta.
Hasan, S Hamid. 1995. Pendidikan Ilmu Sosial. Jakarta: Depdikbud.
Hasan, S. Hamid dan Hansiswany Kamarga. 1997. Silabus dan SAP
Pendiidkan Ilmu-ilmu Sosial. Bandung: IKIP Bandung.
Ibrahim ,M., Rachmadianti,F.,Nur, M., dan Ismono .2000. Pembelajaran
Kooperatif. Surabaya: University Press.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
66 Tahun 2013 tentang Standar Penilaian pendidikan.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
68 Tahun 2013 tentang Standar Kerangaka Dasar dan Struktur
Kurikulum Menengah pertama/Madrasah Tsanawiyah.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
61A Tahun 2013 tentang Implementasi Kurikulum.
Sapriya. 2012. Pendidikan IPS Konsep Pembelajaran. Bandung: Rosda

190

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Sumaatmadja, Nursid. 2007. Konsep Dasar IPS. Jakarta:UT


Tim Perumus, 2012. Pengembangan Materi IPS Bandung: Rayon XII UPI
Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional Tahun 2003
Winataputra. 2007. Materi dan Pembelajaran IPS SD. Jakarta:UT
Wiyanarti, Erlina, 2011. Model Model Pembelajaran Sejarah (Pendekatan
CTL) Di SMP,SMA/K. Buku Panduan PLPG, Bandung:UPI.

Ilmu Pengetahuan Sosial

191

Glosarium
Activity based approach

Pendekatan berbasis aktivitas peserta didik

Afeksi

Berkenaan dengan perasaan yang


menanggapi obyek tertentu

Anchored instruction

Pembelajaran bermakna

Authentic assesment

Penilaian autentik

Authentic learning

Pembelajaran autentik

Barter

Kegiatan tukar menukar barang atau jasa


yang terjadi tanpa perantaraan uang

Enrichment

Pengayaan

experience-based learning

Pembelajaran berbasis pengalaman

Integrated

Terpadu

Konstruktif

Membangun

Problem Based Learning

Pembelajaran berbasis masalah

Project-based-learning

Pembelajaran berbasis proyek

Rating scala

Skala penilaian

Remedial

Pembelajaran ulang

Resource based approach

Pendekatan berbasis sumber belajar di


lingkungan peserta didik

Spiritual

hal-hal yang berhubungan dengan jiwa atau


batin

Treatment

perlakuan

192

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Profil Penulis
Nama Lengkap : Iwan Setiawan, S.Pd.,M.Si.
Telp. Kantor/HP : 08122436787
E-mail
: iwan4671@gmail.com
Akun Facebook : Alamat Kantor : Departemen Pendidikan Geografi
FPIPS UPI Jl. Dr. Setiabudhi 229
Bandung
Bidang Keahlian: Pendidikan Geografi
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. Konsultan Proyek Peningkatan Mutu SMP Jawa Barat Dir. PLP Depdiknas (2006)
2. Tim Pengembang Pengembangan Muatan IPTEK dalam Pembelajaran (Puslitjaknov
Depdiknas)
3. Tim Perumus Pengembangan Pesantren Berbudaya Lingkungan (Eco-pontren) di
Jawa Barat
4. Asesor Sertifikasi Guru (2008-2009)
5. Instruktur PLPG (2012-2015)
6. Nara Sumber Pelatihan Guru untuk Implementasi Kurikulum 2013 (2013)
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S2: Pascasarjana UGM Program Studi Ilmu Lingkungan (19951997)
2. S1: Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial/Jurusan Pendidikan Geografi/
(19901995)
Judul Buku dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Buku Pengayaan Pendidikan Lingkungan Hidup untuk SD, SMP, SMA (2007)
2. Cuaca dan Iklim (2010)
3. Dasar-Dasar Sistem Informasi Geografis (2010)
4. Buku IPS SMP Wawasan Sosial BSE (2008)
5. Buku IPS Kurikulum 2013 Kelas 7 (2013)
6. Buku IPS Kurikulum 2013 Kelas 9 (2014)
7. Buku Geografi SMA (2006)
8. Atlas Indonesia dan Dunia (2015)
9. Atlas Sejarah (2015)
Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Pengembangan Model Kampus UPI sebagai Kampus Mandiri dalam Pengelolaan
Lingkungan (2015)
2. Desain Zonasi Biopori Untuk Mendukung Program Eco-Campus UPI
3. Pengembangan Formula dan Distribusi Intensitas Hujan melalui Pengembangan
Stasiun Hujan Virtual di Pulau Jawa Bagian Barat (Jawa Barat dan Banten)
4. Implementasi Eco-Campus dalam Aspek Kesesuaian Vegetasi pada Ruang Terbuka
Hijau di Universitas Pendidikan Indonesia
5. Pola Hubungan Antara Karakteristik DAS dengan Hasil Air di Cekungan Bandung
6. (Pembaharuan Bahan Ajar Materi Sumber Daya Air Berbasis Data Empirik)
7. Pewilayahan (Zoning) Pola Intensitas Hujan di Pulau Jawa Bagian Barat
8. Identifikasi Potensi Pengembangan Eco-Campus di Universitas Pendidikan
Indonesia (Studi Awal Menuju Kampus Ramah Lingkungan dan Waspada Bencana)
9. Penentuan Konstanta Probabilitas dan Durasi Hujan untuk Formulasi Pola Intensitas
Hujan di Jawa Barat

Ilmu Pengetahuan Sosial

193

Profil Penulis
Nama Lengkap : Dedi,M.Pd.
Telp. Kantor/HP : 08562191969
E-mail
: dedispd69@yahoo.co.id
Akun Facebook : Alamat Kantor : SMP Negeri 19 Bandung Jl. Sadang Luhur
XI
Bidang Keahlian: Ilmu Pengetahuan Sosial
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. Guru IPS di SMP Negeri 19 Bandung 2004-sekarang
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S2: Program pasca sarjana pendidikan IPS di Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Pasundan Cimahi lulus tahun 2014.
Judul Buku dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Jelajah Sejarah Untuk SMP Kelas 7,8,9. Tahun 2004
2. Wawasan Sosial IPS untuk Kelas VII SMP/MTs. Tahun 2008
3. Ilmu Pengetahuan Sosial SMP/MTs Kelas VII. Tahun 2013, 2014
4. Ilmu Pengetahuan Sosial Untuk SMP/MTs Kelas VII ( Buku Tugas). Tahun 2014.
Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
Peranan Kreativitas Guru Dalam Mengembangkan Potensi Diri Peserta Didik Pada
Mata Pelajaran IPS Di SMP Negeri 15 Bandung. Tahun 2014.

194

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Profil Penulis
Nama Lengkap : Hj. Suciati,M.Pd
Telp. Kantor/HP : 022-7800098 / 08121446101
E-mail
: suciati2107@gmail.com
Akun Facebook : Enci Hatiku
Alamat Kantor : Jalan Alun-alun utara nomor 211B
Ujungberung Bandung 40611
Bidang Keahlian: Guru
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. Guru mata pelajaran IPS di SMP N 8 Kota Bandung
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S1: IKIP Bandung Pend. Ekonomi Koperasi fakultas FPIPS (1998-1999)
2. S2: PIPS Sekolah Pascasarjana UPI (2006-2008)
Judul Buku dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Wawasan Sosial (2008);
2. Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas VII (2013- 2014);
3. Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas VII (2013);
4. Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas VII dan IX (2015)
Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
Upaya meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Pada Mata pelajaran IPS di Klas IX B
melalui Model Pembelajaran Berbasis Point Reward

Ilmu Pengetahuan Sosial

195

Profil Penulis
Nama Lengkap : A. Mushlih
Telp. Kantor/HP : 0856-4147-5767
E-mail
: ahlaa_ku@yahoo.com
Akun Facebook : Alamat Kantor : JMadrasah Aliyah Al Irsyad, Desa Butuh,
Kecamatan Tengaran Kabupaten
Semarang Jawa Tengah.
Bidang Keahlian: Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. Kepala Divisi Editorial di Penerbit dan Percetakan CV. Mediatama, Solo, Jawa
Tengah (2011-2013)
2. Pengajar di Madrasah Aliyah Al Irsyad (2014 Sekarang)
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S2: Pendidikan Pasca Sarjana Prodi Teknologi Pendidikan, Universitas Negeri
Sebelas Maret- Solo. (Proses thesis)
2. S1: Fakultas Syariah, jurusan Study Islam, International University of Africa,
Khartoum Republik of Sudan (2002 2007)
Judul Buku dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
Upaya meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Pada Mata pelajaran IPS di Klas IX B
melalui Model Pembelajaran Berbasis Point Reward

Ach. Mushlih, B.A. Adalah seorang penulis yang memulai karir sebagai penulis
buku pada tahun 2009 di salah satu penerbit buku skala nasional di Jawa Tengah.
Beberapa karya beliau termasuk Buku Teks Pelajaran IPS untuk kelas VII dan IX
telah diterbitkan. Selain penulis, beliau juga guru Madrasah Aliyah di Kabupaten
Semarang Jawa Tengah. Sejak tahun 2012 hingga saat buku ini disusun, beliau
tengah menjutkan pendidikan Pasca Sarjana Prodi Teknologi Pendidikan di
Universitas Negeri Sebelas Maret- Solo.

196

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Profil Penelaah
Nama Lengkap : Baha` Uddin, S.S., M.Hum
Telp. Kantor/HP : 0274-513096/081226563523
E-mail
: bahauddin@ugm.ac.id
Akun Facebook : facebook.com/bahauddin.ugm
Alamat Kantor : Fakultas Ilmu Budaya UGM, Jl. Sosio Humaniora No. 1
Bulaksumur Yogyakarta
Bidang Keahlian: Sejarah
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. Staf Pengajar, Jurusan Sejarah, FIB-UGM (1999-sekarang)
2. Staf Peneliti, Pusat Studi Korea UGM (1998-sekarang)
3. Staf Peneliti Pusat Manajemen Kesehatan Pelayanan Kesehatan FK-UGM (20002001)
4. Staf Dewan Kebudayaan Prop. DIY (2005)
5. Anggota Revisi Kurikulum IPS Sejarah SMA, BSNP,Depdiknas (2005-2006)
6. Anggota Unit Laboratorium Terpadu FIB UGM (2006-sekarang)
7. Dosen Pembimbing Lapangan KKN PPM Pembrantasan Buta Aksara LPPM UGM di
Jember, Jatim (2006)
8. Dosen Pembimbing Lapangan KKN PPM Pembrantasan Buta Aksara LPPM UGM di
Jember dan Banyuwangi, Jatim (2007)
9. Dosen Pembimbing Lapangan KKN PPM Pembrantasan Buta Aksara, LPPM UGM
di Wonosobo, Jawa Tengah (2008)
10. Dosen Pembimbing Tutor Program Layanan Masyarakat Pembrantasan Buta
Aksara, LPPM UGM di Wonosobo, Jawa Tengah (2008)
11. Reviewer Buku Pelajaran IPS Sejarah SMU, BNSP Depdiknas (2007)
12. Bendahara Jurusan Sejarah FIB UGM (2007-2012)
13. Sekretaris Jurusan Sejarah FIB-UGM (2007-2015)
14. Reviewer Buku Pelajaran IPS Sejarah SD & SMP, BNSP Depdiknas (2008)
15. Tim Teknis Program Layanan Masyarakat Pembrantasan Buta Aksara LPPM UGM
(2008)
16. Reviewer Buku Pelajaran Sejarah Kurikulum 2013 (2013-2015)
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S2: Program Pascasarjana/Program Studi Humaniora/Universitas Gadjah Mada
(2000 2005)
2. S1: Fakultas Sastra/Jurusan Sejarah/Prodi Ilmu Sejarah/Universitas Gadjah Mada
(1993 1998)
Judul Buku yang Pernah Ditelaah (10 Tahun Terakhir):
1. Penelaah Buku Mata Pelajaran Sejarah untuk Sekolah Menengah Umum dan
Sederajat (2007)
2. Penelaah Buku Mata Pelajaran IPS Terpadu untuk Sekolah Dasar dan Sekolah
Menengah Pertama (2008)
3. Penelaah Buku Pelajaran IPS Sejarah SD & SMP (2008)
4. Penelaah Buku Pelajaran IPS Sejarah SMA (2011)
5. Penelaah Buku Pengayaan IPS dan Sejarah Kurikulum 2013 (2013)
6. Penelaah Buku Palajaran Sejarah Kelas XI Kurikulum 2013 (2013)

Ilmu Pengetahuan Sosial

197

7.
8.
9.
10.

Penelaah Buku Palajaran Sejarah Kelas XII Kurikulum 2013 (2014)


Penelaah Buku Non-Teks IPS dan Sejarah Kurikulum 2013 (2014)
Penelaah Buku Pelajaran Sejarah Indonesia Kelas X SMALB Kurikulum 2013 (2015)
Penelaah Buku Pelajaran Sejarah Indonesia Kelas XI SMALB Kurikulum 2013 (2015)

Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):


1. Pemahaman Antarbudaya dan Budaya Kerja pada Karyawan PT LG Electronics
Indonesia, Legok, Tangerang, Banten (2005)
2. Dari Mantri Hingga Dokter Jawa: Studi Tentang Kebijakan Pemerintah Kolonial
dalam Penanganan Penyakit Cacar dan Pengaruhnya terhadap Pelayanan
Kesehatan Masyarakat Jawa pada Abad XIX sampai Awal Abad XX (2006)
3. Studi Teknis Tamansari Pasca Gempa Bidang Sejarah (2007)
4. Sejarah Perkembangan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (2008)
5. Dinamika Pergerakan Perempuan di Indonesia (2009)
6. Lebaran dan Kontestasi Gaya Hidup: Perubahan sensibilitas Masyarakat Gunung
Kidul Tahun 1990-an (2009)
7. Dari Gropyokan hingga Sayembara: Studi Kebijakan Pemerintah Lokal Kadipaten
Pakualaman dalam Pengendalian Penyakit Pes Tahun 1916 - 1932 (2009)
8. Sejarah dan Silsilah Kesultanan Kotawaringin (2009)
9. Hari Jadi Rumah Sakit Dr. Moewardi Surakarta (2010)
10. Kebijakan Propaganda Kesehatan pada Masa Kolonial di Jawa (2010)
11. Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Komunitas dalam Bidang Kesehatan dan
Pembangunan Pedesaan di Banjarnegara 1972-1989 (2011)
12. Antara Tradisi dan Mentalitas: Dinamika Kehidupan Komunitas Pengemis di
Dusun Wanteyan, Grabag, Magelang (2011)
13. Penyakit Sosial Masyarakat di Kadipaten Pakualaman pada masa Pakualam VIII
(1906-1937) (2012)
14. Warisan Sejarah, Preservasi dan Konflik Sosial Di Ujung Timur Jawa: (2012)
Pemberdayaan Masyarakat Lokal Dan Penyelamatan Warisan Sejarah Dan Budaya
Situs Kerajaan Macan Putih Di Kabupaten Banyuwangi
15. Kretek Indonesia: Dari Nasionalisme Hingga Warisan Budaya (2013)
16. Sejarah Nasionalisasi Aset-aset BUMN: Dari Perusahaan Kolonial Menjadi
Perusahaan Nasional (2013)
17. Westernisasi dan Paradoks Kebudayaan: Elit Istana Jawa Pada Masa Paku Alam V
(1878-1900) (2013)
18. Pemetaan Daerah Rawan Konflik Sosial di DIY (2013)
19. Bangsawan Terbuang: Studi Tentang Transformasi Identitas Bangsawan Jawa di
Ambon 1718-1980an (2014)
20. Kajian Hari Jadi Daerah Istimewa Yogyakarta (2015)
21. nsiklopedi Budaya Kabupaten Kulonprogo (2015)

198

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Profil Penelaah
Nama Lengkap : Dr. Ari Sapto, M.Hum
Telp. Kantor/HP :
E-mail
: arisaptomhum@yahoo.com
Akun Facebook : Tolib Kasan
Alamat Kantor : Jl. Semarang 5 Malang
Bidang Keahlian: Ilmu Sejarah
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S3: FIB/Ilmu Humaniora/Ilmu Sejarah/UGM Yogyakarta (2007-2012)
2. S2: FIB/Ilmu Humaniora/Ilmu Sejarah/Universitas Indonesia, Jakarta (1996-1999)
3. S1: FPIPS/Sejarah/Pendidikan Sejarah/IKIP Malang (1982-1986)
Judul Buku yang Pernah Ditelaah (10 Tahun Terakhir):
1. Buku Pelajaran IPS SMP
Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Gerilya Kota di Probolinggo, 1947-1949
2. Penelusuran dan Penetapan Hari Jadi Propinsi Jawa Timur.
3. Penelitian Perkembangan Pemerintahan dan Lacak Kepemimpinan di Kabupaten
Sampang.
4. Persaingan dan Kerjasama Elite di Jawa Timur Pada Masa Krisis Pemerintahan RI,
1948-1950
5. Sejarah Lisan Gerakan Komunis di Blitar Selatan
6. Sejarah Perkembangan UM Dari Masa ke Masa
7. Penelitian Sengketa Kepemilikan Gunung Kelud

Ilmu Pengetahuan Sosial

199

Profil Penelaah
Nama Lengkap : Dr. Epon Ningrum, M.Pd
Telp. Kantor/HP : 0222001014/08122011922
E-mail
: epon.ningrum@yahoo.com
Akun Facebook : Alamat Kantor : Jln. Setiabudhi No. 299, Bandung 40154,
Gedung Muhammad Somantri, Lt. II
Bidang Keahlian: Pendidikan Geografi
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. Tahun 1988 sekarang, Dosen Pendidikan Geografi FPIPS UPI
2. Tahun 2003 2007, Sekretaris Jurusan Pendidikan Geografi FPIPS UPI
3. Tahun 2009 2010, Tim Pengembang Pedoman Pendidikan Profesi Guru Bidang
Studi Geografi (Dikti)
4. Tahun 2009 2011 Tim Pengembang PPG Bidang Studi Geografi FPIPS UPI
5. Tahun 2011, Tim Perumus Penyempurnaan Standar Isi mata pelajaran Geografi
(BSNP)
6. Tahun 2011, Ketua Jurusan PAW
7. Tahun 2011 2015 Ketua Jurusan Pendidikan Geografi FPIPS UPI
8. Tahun 2013 sekarang, Assessor BAN-PT
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S3: Pendidikan Luar Sekolah UPI (1998-2002)
2. S2: Pendidikan Luar Sekolah UPI (1993-1996)
3. S1: Pendidikan Geografi IKIP Bandung (1981-1986)
Judul Buku yang Pernah Ditelaah (10 Tahun Terakhir):
1. Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya Teknologi (2007)
2. Buku Mata Pelajaran IPS Kelas VII, VII, IX (2014 - 2015)
3. Buku SMA Mata Pelajaran Geografi (2006 sekarang)
4. Buku Non-Teks (2015)
Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Penelusuran Lulusan Jurusan Pendidikan Geografi. (2006)
2. Pemetaan kualifikasi dan Kompetensi Guru Geografi bagi Peningkatan
Profesionalitas. (2007)
3. Pengembangan Laboratorium Bagi Peningkatan Pembelajaran Pada Jurusan
Pendidikan Geografi, FPIPS-UPI. (2007)
4. Implementasi Model ICARE dalam Pembelajaran IPS (2010)
5. Pengembangan Pendidikan profesi Berbasis Kajian Program Pendidikan S1
(2011)
6. Model Penanaman Nilai-Nilai Kearifan Lokal (local Genius) pada Masyarakat
Sunda dalam Membentuk Perilaku Lingkungan Bertanggung Jawab
(Environmental Responsibility Behaviour/REB) (Biaya UTU UPI) (2011)
7. Penggunaan media Globe dan Multimedia untuk meningkatkan hasil belajar
siswa kelas XA SMA Percontohan UPI (2012)
8. Model Quantum Teaching untuk Meningkatkan Keterampilan Dasar mengajar
(2013)
9. Studi Lapangan untuk penguatan keilmuan geografi (tahap I) (2013)
10. Studi Lapangan untuk penguatan keilmuan geografi (tahap II) (2014)
11. Pengembangan Model Evaluasi Hasil Belajar IPS berbasis pendekatan
pembelajaran saintifik (tahap I) (2014)

200

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Profil Penelaah
Nama Lengkap : Dr. Rosa Diniari Ms
Telp. Kantor/HP : 021.78849024
087884622770 & 08129906449.
E-mail
: r.diniari@gmail.com
Akun Facebook : Alamat Kantor : Departemen Sosiologi. Kampus UI, Depok
Bidang Keahlian: Sosiologi
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. 1 April 1988 sekarang: Staf Akademik di Departemen Sosiologi FISIPUI.
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S3: Fakultas Pasca Sarjana/Penyuluhan Pembangunan/Institut Pertanian Bogor
(1998 19 Februari tahun akademik 2003/2004)
2. S2: Fakultas Ilmu Sosial UI/Sosiologi/FISIPUI (1983 12 April 1986)
3. S1: Fakultas/jurusan/program studi/bagian dan nama lembaga (1972 22 Januari
tahun akademik 1978/1979)
Judul Buku yang Pernah Ditelaah (10 Tahun Terakhir):
1. Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Penelitian swadaya wanita di tiga kabupaten Tana Toraja, Sidendreng Rappang,
Enrekang Propinsi Sulawesi Selatan: Rosa Diniari (1995)
2. Studi Potensi Masyarakat Kota: untuk mengelola lingkungan. Pengelolaan
Sampah Pasar Tradisional Di DKI Jakarta: (1995)
3. ketua Tim Penelitian Tinjauan Sosial Budaya Terhadap Proyek Peningkatan
Pendapatan Petani Melalui Inovasi (P4MI) di Tiga Kabupat (01 Desember 2006)
4. Survey Integritas Pelayanan Sektor Publik di Indonesia
5. KPK-WDU (Apr 2009 ~ Sep 2009 dan 2010 dan 2012)
6. Penanaman Nilai Multikultur Kepada Anak Dalam Keluarga
7. FISIPUI (2013)
8. Kajian Tingkat Kepuasan Konsumen Listrik Sektor Industri Dan Bisnis Dalam
Rangka Mendukung Peningkatan Pelayanan PT PLN (Persero) (Mar 2014-Jul 2014)
9. Peranan Keluarga dalam Menumbuhkan Sikap Toleransi Beragama Pada Anak di
Kota Depok (Sep 2014-Des 2014)
10. Model Penguatan Gizi Balita Terpadu Berbasis Social Engineering Di Kecamatan
Kasemen, Kota Serang, Provinsi Banten (Ags 2015 - Des 2015)

Ilmu Pengetahuan Sosial

201

Profil Penelaah
Nama Lengkap : Regina Niken Wilantari
Telp. Kantor/HP : 08123456290
E-mail
: reginanikenw@gmail.com
Akun Facebook : Tolib Kasan
Alamat Kantor : Fakultas Ekonomi, Universitas Jember,
Jl Kalimantan no 37 Jember
Bidang Keahlian: Ilmu Ekonomi
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. Dosen jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi Universitas Jember
(2001 sd sekarang)
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. Program Doktoral, Universitas Padjajaran, Bandung (2006-2011)
2. Magister Sains , Ilmu Ekonomi, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta (1999-2001)
3. Sarjana Ekonomi, Ilmu Ekonomi Studi Pembangunan,Universitas Jember (19931997)
Judul Buku yang Pernah Ditelaah (10 Tahun Terakhir):
1. Buku Teks IPS K-13 kelas XI SMA/MA
2. Buku Teks IPS K-13 kelas XII SMA/MA
3. Buku Teks IPS K-13 kelas X SMA/MA
4. Buku teks IPS SMP
5. Buku Nonteks Pelajaran
6. Buku teks SMK
Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Model New Keynesian sebagai strategi kebijakan dalam mengatasi dampak
perubahan harga minyak dunia,2015
2. Kajian Rantai Pasokan dan Pemasaran Pangan Kabupaten Jember, 2014
3. Analisis Peningkatan Produk Derivat/Turunan Tebu (Pdt) Dan Implementasi
Tehnologi Berdasarkan Produk Derivat Menggunakan Sistem Informasi Geografis
(SIG),2014
4. Pemetaan Kebijakan Anggaran Dan Pengentasan Kemiskinan Di Kabupaten
Bondowoso Sebagai Strategi Dalam Meyongsong Masyarakat Ekonomi Asean,
2014
5. Kontribusi Sektor Pariwisata Terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan
Kebijakan Pengembangannya di Kabupaten Jember, 2013
6. Pengelolaan Kekayaan dan Aset Daerah, 2013
7. Analisis Kemandirian Keuangan Daerah Kabupaten Jember Dalam Era
Desentralisasi Fiskal,2012
8. Pengaruh Fluktuasi Harga Minyak Dunia Terhadap Ekonomi Makro dan
Dampaknya Pada Pertumbuhan Ekonomi Indonesia,2011
9. Respon Jangka Panjang dan Jangka Pendek Pasar Modal terhadap Variabel Makro
Ekonomi di Indonesia,2007
10. Analisis Dinamis Pass - Through Nilai Tukar Terhadap Tingkat Harga :
Implementasi Inflation Targeting, 2006

202

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Profil Penelaah
Nama Lengkap : Nirdukita Ratnawati, ME
Telp. Kantor/HP : 021-5663232 ext 8312/
0811-2572-811/0858-9149-1818
E-mail
: nirdukita08@gmail.com
Akun Facebook : nir_dukita@yahoo.com
Alamat Kantor : FEB Universitas Tisakti, Jl. Kyai Tapa No 1 Grogol, Jakarta Barat
Bidang Keahlian: Ekonomi
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. 1993 sekarang : Dosen Tetap di FEB Universitas Trisakti
2. 2004-2008
: Sekretaris Prodi S1 Ekonomi Pembangunan FEB Universitas
Trisakti
3. 2008-sekarang : Sekretaris Tim Jaminan Mutu Fakultas Ekonomi dan Bisnis

Universitas Trisakti
4. 2011-sekarang : Anggota Tim Audit Badan Pembinaan dan Pengembangan

Jaminan Mutu (BPPJM) Univeristas Trisakti
5. 2014-sekarang : Ketua Majelis Jurusan Ilmu Ekonomi FEB Universitas Trisakti
6. 2015-2019
: Pengurus Pusat Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI) sebagai

Anggota Bidang Pemberdayaan Ekonomi Pesantren
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S3: Islamic Economic and Finance (IEF), Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas
Trisakti (tahun masuk: 2012 sedang menulis disertasi)
2. S2: Ilmu Ekonomi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Inonesia (19942000)
3. S1: Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan, FEB Universitas Gadjah Mada (1986
1992)
Judul Buku yang Pernah Ditelaah (10 Tahun Terakhir):
1. 2016: IPS untuk SMP Kelas VII, VIII dan IX
Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. 2014 - Peran Aspek Sosial-Ekonomi dan Pembiayaan Syariah Terhadap Produk
Domestik Bruto UMKM
2. 2013 - Hubungan Kausalitas Diterminan Permintaan Sukuk Ritel di Indonesia
3. 2013 - Perancangan Integrasi Sistem Manajemen Pengetahuan dan Sistem
Pendukung Keputusan Berbasis Web pada Rantai Pasok Beras DKI Jakarta,
tahun ke-2 (Penelitian Prioritas Nasional Masterplan Percepatan dan Perluasan
Pembangunan Ekonomi Indonesia 2011 2025)
4. 2012 - Penyusunan Masterplan Pengembangan Kawasan Perdesaan Terpadu
5. 2012 - Perancangan Integrasi Sistem Manajemen Pengetahuan dan Sistem
Pendukung Keputusan Berbasis Web pada Rantai Pasok Beras DKI Jakarta,
tahun ke-1 (Penelitian Prioritas Nasional Masterplan Percepatan dan Perluasan
Pembangunan Ekonomi Indonesia 2011 2025)
6. 2010 - Struktur Biaya UKM
7. 2009 - Dampak Krisis Finansial Global Terhadap Variabel Ekonomi Makro Ekonomi
Indonesia: Analisis Simulasi dengan Pendekatan Pasar Barang dan Uang (sedang
dalam proses penyelesaian)
8. 2006 - Analisis Sektor Potensial Propinsi Kalimantan Timur,

Ilmu Pengetahuan Sosial

203

Profil Penelaah
Nama Lengkap : Dra Ratna Saraswati, MS
Telp. Kantor/HP : 021-78886680 /08129423584
E-mail
: ratna.saraswati77@gmail.com ; ratnasaraswati@yahoo.co.uk
Akun Facebook : Alamat Kantor : Departemen Geografi FMIPA Universitas Indonesia
Bidang Keahlian: Geografi
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. Dosen pada Departemen Geografi FMIPA Universitas Indonesia sejak tahun 1985.
PNS dengan jabatan Lektor Kepala IV/B
2. Sekretaris Prodi S2 Geografi, FMIPA Universitas Indonesia tahun 2010-2014
3. Kordinator Penelitian Departemen Geografi FMIPA Universitas Indonesia, tahun
2005-2010
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S2 : Fak Pascasarjana/ Prodi Ilmu Lingkungan, Universitas Indonesia, tahun masuk
1987, lulus tahun 1992
2. S1 : Fakultas MIPA/ Departemen Geografi, Universitas Indonesia, masuk tahun
1977, lulus tahun 1983
Judul Buku yang Pernah Ditelaah (10 Tahun Terakhir):
1. Buku Tematik IPS SD kelas 4,5,6
Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Tahun 2008: 1.Struktur Ruang Kota Bekasi; 2.Asesmen wilayah rawan kebakaran
pada permukiman padat penduduk di Jakarta Barat
2. Tahun 2009: 1.Model kemitraan pemerintah lokal, pengusaha, LSM, dalam
rangka pemberdayaan pedagang sayur dan buah pada masyarakat miskin di
Kelurahan Jatinegara dan Pulo Gebang, Jakarta Timur; 2. Model wilayah prioritas
pengembangan pendidikan dasar sesuai dengan struktur ruang Kota Serang,
Provinsi Banten yang dikerjakan multi tahun yaitu tahun 2009 dan 2010
3. Tahun 2010: 1. Pemberdayaan masyarakat desa Ngargorejo, Kec. Ngemplak,
Kab.Boyolali, Jawa Tengah melalui pemanfaatan dan pengelolaan hasil lahan
pekarangan; 2. Pemberdayaan migran pedagang sayur dan buah melalui
pengelolaan sisa dagangan pada masyarakat miskin di Kel. Jatinegara, Kec.
Cakung, Jakarta Timur.
4. Tahun 2011: 1. Tradisi pola konsumsi pangan bukan beras menunjang diversifikasi
dan ketahanan pangan; 2. Pelatihan membaca peta dijital untuk mengenal
bentang alam bagi guru SMA Kota Bogor; 3. Pemberdayaan staf Pemerintah
Kabupaten Bogor melalui Pelatihan Pemanfaatan Teknologi SIG
5. Tahun 2012: 1. Pemetaan Kantong Kemiskinan dan Potensi Wilayah untuk
Pemberdayaan Keluarga Miskin di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, multi
tahun sampai tahun 2013; 2. Pemberdayaan staf Pemerintah Kota Bogor dalam
pemanfaatan teknologi SIG untuk perencanaan pemanfaatan lahan
6. Tahun 2013 : 1.Model Wilayah Pengembangan Pendidikan Sekolah Menengah
ejuruan (SMK) dikaitkan dengan Pemenuhan Lapangan Kerja Industri di Kota
Bekasi; 2. Pembuatan Peraga Pembelajaran Geografi bagi Guru SMA
7. Tahun 2014: Kajian Makro Optimasi Ruang Kota Palangka Raya.
8. Tahun 2015: 1. Hibah Internasional Universitas Indonesia ; Transit Oriented
Development in Mega Urban Jakarta dan Bangkok kerjasama dengan AIT
Bangkok; 2. Pola Spasial dan Temporal Daerah Banjir di Bentuk lahan DAS Ci
Liwung

204

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs

Profil Penelaah
Nama Lengkap : Dr. Arie Sujito, S. Sos, M. Si
Telp. Kantor/HP : 0274-563362/ 0811256702
E-mail
: ariegerak@gmail.com
Akun Facebook : Arie Djito
Alamat Kantor : Departemen Sosiologi FISIPOL Universitas Gadjah Mada, Jl.
Sosio Yustisia, 2 Kampus Bulakmusumur Yogyakarta
Bidang Keahlian: Sosiologi Politik, Sosiologi Pembangunan
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. 1999 - sekarang : Dosen di Departemen Sosiologi UGM
2. 1999 - sekarang : Peneliti Institute for Research and Empowerment
Yogyakarta
3. 2010-sekarang : Peneliti Pusat Studi Pedesaan dan Kawasan

Universitas Gadjah Mada
4. 2013- sekarang : sekjen Ikatan Sosiologi Indonesia
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S3: Fakultas ISIPOL/jurusan SOSIOLOGI / program PASCASARJANA (Lulus Tahun
2015)
2. S2: Fakultas ISIPOL/jurusan SOSIOLOGI/program PASCASARJANA (Lulus Tahun
2004)
3. S1: Fakultas ISIPOL/jurusan SOSIOLOGI/program PASCASARJANA (Lulus Tahun
1997)
Judul Buku yang Pernah Ditelaah (10 Tahun Terakhir):
1. Buku Tematik IPS SD kelas 4,5,6
Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Membangun Aceh dari Gampong, Buku (IRE Press, LPPM Aceh, AUSAID) (2007)
2. Menabur Benih di Lahan Tandus (catatan pengalaman advokasi kebijakan
anggaran daerah di Kebumen dan Bantul), Buku (IRE Press, NDI), (2008)
3. Mendahulukan si Miskin (Merumuskan Konsep dan Pengalaman Pro Poor
Budgeting), Buku (Prakarsa, LKiS) (2008)
4. Kebijakan Sosial dari Daerah, Jurnal Sosdem FES (2008)
5. Jalan Panjang Advokasi Kebijakan, Buku (FPPM-DRSP), (2009)
6. Perempuan dan Politik, Pemilu 2009, Jurnal Sosdem FES, (2009)
7. Pemuda Pasca Orde Baru, Buku, (2012)
8. Pendangkalan Politik, Buku, (2012)
9. Negara Sibuk Rakyat Terpuruk, Buku, (2012)
10. Mutiara Perubahan dari Indonesia Timur, Buku, (2013)
11. Geliat Negeri Menata diri, Buku (IRE-Mercy Corp), (2013)
12. Editor Pengelolaan Aset dan Keuangan Desa, Buku (IRE-ACCES), (2014)
13. Analisis Kecurangan Pemilu 2014, Buku (Partnership Indonesia), (2014)
14. Pendidikan Politik untuk Kelompok Marginal dalam Pemilu, Buku (modul, KPU),
(2014)
15. Menulis di media massa, cetak dan elektronik lokal dan nasional

Ilmu Pengetahuan Sosial

205

Profil Editor
Nama Lengkap : Dra. Darmiasti, M.Hum.
Telp. Kantor/HP : 08164839145
E-mail
: darmiasti@yahoo.com
Akun Facebook : Alamat Kantor : Bidang Keahlian: Sejarah
Riwayat Pekerjaan/Profesi dalam 10 Tahun Terakhir:
1. 1995-2011 : Pusat kurikulum, kemdikbud
2. 2011-2016 : Puskurbuk, Kemdikbud (di tahun 2016 pensiun)
Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar:
1. S2: Fak Ilmu Pengetahuan Budaya Jurusan Sejarah Program Stud Ilmu Sejarah, UI
1994-2001
2. S1: Fakultas Sasttra UI Jurusan Sejarah Program Studi Ilmu Sejarah 1975-1981
Judul Buku dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
1. Buku Teks Pelajaran IPS kurikulum 2013
Judul Penelitian dan Tahun Terbit (10 Tahun Terakhir):
-

206

Buku Guru Kelas VII SMP/MTs