Anda di halaman 1dari 7

ROOM-TEMPERATURE PHOSPHORESCENCE SENSOR BASED

ON MANGANESE DOPED ZINC SULFIDE QUANTUM


DOTS FOR DETECTION OF UREA
Lin Bi, Xiang-ting Dong, Yuan-hua Yu
School of Materials Science and Engineering, Changchun University of Science and Technology 130022, PR China

ABSTRAK
Dalam karya ini, skema sederhana diusulkan untuk mempersiapkan sistem urea-sensing, yang terdiri
dari larut dalam air Mn-doped ZnS qds berpendar dan urease. Hal ini memungkinkan untuk efektif dan
kuantitatif deteksi urea. Sifat pendar dari MPA-capped qds ZnS Mn-doped dieksplorasi untuk
mengembangkan metode RTP untuk lancar, cepat, hemat biaya dan deteksi selektif urea. Metode ini
tidak perlu deoxidant atau pemicu lain dan mendeteksi urea dalam cairan biologis tanpa campur dari
autofluorescence atau hamburan cahaya dari matriks. Sensor RTP baru untuk deteksi urea memiliki
batas deteksi 0,014 mM dan dua rentang linear dari 0 sampai 10 mM dan 10-60 mM. Presisi untuk 11
pendeteksian mereplikasi 0,1 mM urea adalah 4,7%. Perolehan kembali pada sampel urine berduri yang
95-103%. Itu berhasil diterapkan untuk penentuan urin tanpa sampel pretreatment rumit.

1. Pendahuluan
Analisis dan deteksi urea sangat penting dalam beberapa bidang khusus, karena urea
adalah monitor penting kesehatan masyarakat dalam air dan produktivitas tanah, NH3 Sumber
pencemaran di gas, bahan yang dikendalikan dalam keamanan makanan, dan faktor standar
diagnostik klinis. Urea adalah produk utama dari protein metabolisme manusia, sehingga
sangat penting dalam kimia klinis di mana urea nitrogen digunakan sebagai indikator
gangguan ginjal. Urea dapat dideteksi oleh elektrokimia sensor, Spektrofotometri, aliraninjection spektrofotometri, Kromatografi gas.
Sebelumnya studi tentang qds untuk biosensing fokus pada penggunaan qds neon,
tetapi autofluorescence berumur pendek dan hamburan cahaya dari matriks biologi akan
4

membawa kesalahan. Baru-baru ini T1(4G)-A1(6S) transisi dari Mn

2+

di Mn-doped ZnS qds

dimanfaatkan menjadi room-temperature phosphorescence (RTP) deteksi telah menarik


banyak perhatian, dan secara luas dipelajari untuk mengembangkan sensor dengan sukses
besar. Interferensi dari matriks biologis dapat dihindari dengan fosforesensi qds karena
fosforesensi berumur panjang memiliki waktu lambat. selektivitas juga ditingkatkan karena
fosforesensi kurang umum daripada fluoresensi Mn-doped ZnS qds menjanjikan emisi
fosforesensi (590 nm), yang diproduksi oleh transfer energi dari celah pita ZnS. Pemanfaatan
qds fosforesensi di penginderaan optik masih pada tahap awal, tetapi telah terbukti sangat
prospektif.

Dalam tulisan ini, skema sederhana diusulkan untuk mempersiapkan sistem ureasensing, yang terdiri dari larut dalam air Mn-doped ZnS qds fosforesensi dan urease. Hal ini
2+

memungkinkan untuk deteksi efektif dan kuantitatif urea. koloid Mn -doped ZnS
nanopartikel menunjukkan emisi RTP disintesis dan kemudian air dilarutkan dengan
membatasi asam Mercaptopropionic (MPA) ke permukaan qds.
2. Ekperimen
2.1 Bahan kimia
-1

Urea (208Umg , Anil Ax, USA)MPA, urea,Zn(Ac)2 .2H2O, Mn(Ac)2 .4H2O, dan
Na2S. 9H2O. Ultra murni air (18,2 MQ cm) diperoleh dari sistem pemurnian air Air Pro
(Labconco Co, Kansas City, MO). Aparatur: Permukaan morfologi dan mikro qds yang
ditandai dengan JEM-2100F elektron transmisi mikroskop (TEM). Sampel untuk TEM
diperoleh dengan pengeringan tetesan sampel dari dispersi air ke sebuah Cu jaringan 300mesh dilapisi dengan film lacey karbon, yang kemudian dibiarkan kering sebelum pencitraan.
Pendar diukur pada Cary Eclipse spektrofotometer fluoresensi kinerja tinggi detektor R928
photomultiplier dan R 928PMT digunakan sebagai sinyal referensi dan transmisi, dilengkapi
dengan unit plotter dan sel kuarsa (1 cm 1 cm) dalam modus fosforesensi. Celah lebar
adalah 10 nm dan 20 nm untuk eksitasi (295 nm) dan emisi (590 nm), masing-masing, dengan
berbagai scanning panjang gelombang 200-700 nm. pH diukur dengan pH meter.
2.2 Sintesis dari Mn-doped ZnS qds

Sintesis dari Mn-Didoping ZnS qds dilakukan di air. Secara singkat, 10 mL dari 0,1
M Zn (Ac)2 , 4 mL dari 0,01 M Mn (Ac)2 dan 100 ml 0,04 M MPA ditambahkan ke dalam
labu enlemeyer. Dicampur dan disesuaikan dengan pH 11 dengan 1 M NaOH. Setelah diaduk
0

selama 20 menit, larutan berusia 50 C di bawah udara terbuka selama 2 jam untuk
membentuk MPA-capped Mn-doped ZnS qds. qds dimurnikan dengan pengendapan dengan
ethanol, pemisahan dengan pemusingan, cuci dengan etanol, dan pengeringan dalam ruang
hampa. Diperoleh qds bubuk sangat larut dalam air.

Gambar 1. (A) gambar TEM dari MPA-capped Mn-doped ZnS qds

2.3. Kondisi pengujian dan pengukuran RTP


Untuk mempelajari pengaruh pH pada (pH 8,0, 8,5, 9.6,10.5, 11,0 dan 11,5) disusun
dengan menambahkan volume yang berbeda dari NaOH (0,1 M) untuk fosfat buffers (PBS,
pH 8,0, 20 mM). Qds disiapkan dilarutkan dalam air untuk 5,0 mg mL

-1

dan 80 L larutan

QD ditambahkan untuk masing-masing solusi di atas, diikuti oleh deteksi RTP pada eksitasi
panjang gelombang (ex) Dari 295 nm dan panjang gelombang emisi (em) Dari 590 nm.
-1

Untuk deteksi urea, larutan yang mengandung urease (8.32 unit mL ), MPA-capped Mn-1

doped ZnS qds (5 mg mL ) 80 L, dan berbagai konsentrasi urea (0-120 mM) yang
disiapkan masing-masing dalam 10 mL PBS (20 mM, pH 8,0). reaksi berlangsung selama 10
0

menit (37 C) sebelum analisis spektrofotometri dan pH pengukuran.


2.4. Pengumpulan sampel dan pretreatment
Delapan sampel urin manusia dikumpulkan. Semua sampel mengalami dilusi 100 kali
lipat sebelum analisis dan tidak ada pretreatments lain digunakan.

2.5 Prosedur Pengukuran


Untuk tabung reaksi 10-mL dikalibrasi, PBS (0,2 M, 1,0 mL), MPA-capped Mn
-1

-1

doped ZnS qds (5 mg mL , 80 L), sampel urine (0,1 mL), dan urease (2080 unit mL , 40
L). Campuran diencerkan dengan volume dengan air murni, dicampur secara menyeluruh,
0

dan diinkubasi dalam bak air (37 C) untuk 10 menit. Kemudian, campuran dibawa ke
fosforesensi di ex=295 nm.
3. Hasil dan Pembahasan

3.1. Karakterisasi MPA-capped ZnS qds Mn-doped


Ukuran MPA-capped Mn-doped ZnS qds terdeteksi oleh TEM (Gambar 1)
a

Gambar 1. (A) gambar TEM dari MPA-capped Mn-doped ZnS qds (B) eksitasi (kurva) dan emisi RTP (kurva b) spektrum Mn-doped ZnS
qds (40 mg mL A1). disusun PBS (20 mM, pH 8,0). eksitasi puncak pada 295 nm, dan emisi di 590 nm yang menunjukkan tingkat tinggi
monodispersity dari qds (Gambar 1b).

3.2 Pengaruh pH pada RTP dari MPA-capped ZnS qds Mn-doped


Selektivitas ditingkatkan karena phosphorescence kurang umum dari pada fluoresensi.
Intensitas RTP akan berubah dengan pH dalam larutan buffer dengan PBS
(pH 8,0, 20 mM). Gambar. 2 menunjukkan bahwa dari pH 8,0 sampai pH 11,5, RTP adalah
ditingkatkan. RTP intensitas Mn-doped ZnS qds umumnya pH-tergantung dan meningkat
dengan pH tinggi.
3.3 Deteksi Urea
qds dapat digunakan sebagai monitor dari biokimia pH-diinduksi reaksi. Gambar. 3A
menunjukkan bahwa perubahan tingkat RTP melambat saat konsentrasi urea (Curea)
Meningkat menjadi 20 mM dalam konstan selang 10 menit. RTP intensitas MPA-capped Mndopedn ZnS qds secara bertahap meningkat dengan meningkatnya C urea (Gambar 3A).
Statistik analisis intensitas ditingkatkan RTP (RTP) vs C urea menunjukkan dua rentang
linear ( Gambar 3B).

Gambar 2. RTP spektrum MPA-capped Mn-doped ZnS qds pada pH yang berbeda. Menunjukkan korelasi RTP peningkatan qds dengan
nilai pH di PBS (20 mM).

Gambar 3. (A) Pengaruh konsentrasi urea (C urea) Pada fosforesensi dari MPA- capped Mn-doped ZnS qds biosensor. Reaksi berlangsung
di PBS (pH 8.0.20 mM). (B) Plot RTP sebagai fungsi dari C urea menunjukkan dua rentang linear. Buffer, 20 mM PBS (pH 8,0); MPAcapped Mn-doped ZnS qds, 40 mg L-1; temperatur, 37 0C.

113,43 (R=0.999) 10-60 mM. Sejak urease-dikatalisasi hidrolisis urea OH (lihat Persamaan
1 ), nilai pH dari sampel diuji secara bertahap meningkat ketika degradasi urea terjadi.

(NH 2) CO 3H O 2NH OH HCO


2

(1)

Karena intensitas RTP dapat terganggu oleh keasaman, RTP meningkat secara linear
dengan pH ketika konsentrasi substrat dalam 0-10 mM ( Gambar 4 ), dan pH dipertahankan
pada 9,4 ( Gambar 4 ) Ketika konsentrasi substrat lebih tinggi dari 20 mM. Presisi untuk 11
deteksi mereplikasi 0,1 mM urea adalah 4,7% (deviasi standar relatif). Batas deteksi
untukurea adalah 0.014 mM. Hasilnya dibandingkan dengan mereka yang berasal dari teknik
analisis lain dalam hal batas deteksi ( Tabel 1 ), Rentang deteksi dari metode ini adalah lebih
luas dibandingkan dengan film polytoluidineblue, PNVK / SA / urease Film LB, atau sensor
elektrokimia berdasarkan molekuler dicetak dan MIPS / Au.

3.4. Penentuan urea dalam sampel urin


Seperti ditunjukkan dalam Gambar. 5 (kurva 1), tidak ada latar belakang RTP dari
urine adalah diamati dalam fosforesensi, meskipun latar belakang fluoresensi dari urin (kurva
2). Hal ini karena banyak protein dan molekul biologis lainnya memiliki autofluor- biologis
escence, namun beberapa acara autophosphorescence.

Gambar 4. Variasi pH dan RTP dengan konsentrasi urea (C urea). C urea dianalisis dengan urease / qds sistem penginderaan di 20 mM pH
8,0 buffer, dimana pH () dan RTP () ditentukan.

Meskipun kapasitas dapar urin bervariasi antara individu, konsentrasi urea normal
dalam sampel urin manusia adalah 300-600 mM, sedangkan jangkauan kerja dari metode
yang diusulkan adalah 014-10 MM dan 10-60 mM. Dengan demikian, biosensor dirancang
bisa bekerja dengan sejumlah kecil sampel urine. Hasilnya dibandingkan dengan yang
ditentukan oleh metode urease UV Cair. Tiga dari delapan sampel yang diuji dipilih dan
diencerkan 100 kali, pada sampel urine 95-103% ( Tabel 2 ).

4. Kesimpulan
Dalam Jurnal ini, sensitif RTP biosensor untuk penentuan urea didirikan atas dasar
pendar yang milik MPA-capped ZnS qds Mn-doped, dan diaplikasikan untuk mendeteksi
urea dalam urin. Metode ini memiliki deteksi a batas 0,014 mM. Karena metode RTP qds
berbasis tidak perlu deoxidants atau induser lainnya deteksi RTP konvensional metode, dan
menghindari gangguan dari autofluorescence danhamburan cahaya dari matriks ditemui di
spektrofluorometri, Metode ini juga dapat digunakan untuk mendeteksi kandungan urea di
cairan tubuh.

Gambar 5. RTP (kurva 1) dan spektrum fluoresensi urin (kurva 2).


Gambar 6.

Gambar 6. Perbandingan hasil ditentukan oleh biosensor diusulkan dan oleh Urease UV Metode Liquid.