Anda di halaman 1dari 10

ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK

DENGAN GIZI BURUK(KEP)

PENGERTIAN
WHO mendefinisikan Gizi buruk adalah kekurangan kalori-protein (KKP)
sebagai ketidakseimbangan seluler antara intake kalori dengan kebutuhan tubuh
yang diperlukan untuk pertumbuhan, pemeliharaan dan fungsi-fungsi spesifik
(Blossner, 2005).
Kwasiorkor dan marasmus merupakan dua tipe dari malnutrisi/gizi buruk.
Perbedaan yang jelas dari kedua kondisi KKP ini adalah pada kwashiorkor
didapatkan edema, sedangkan pada marasmus tidak didapatkan edema,
marasmus terjadi berhubungan dengan tidak adekuatnya intake kalori dan protein,
sedangkan pada kwashiorkor intake kalori normal tetapi asupan protein tidak
adekuat. Pada studi, kondisi marasmus dihubungkan dengan adaptasi terhadap
kelaparan, sedangkan pada kwashiorkor merupakan gangguan adaptasi terhadap
kelaparan (shashidhar, 2009).
Jadi kesimpulannya, Malnutrisi adalah kekurangan asupan baik itu kalori
maupun protein sehingga kebutuhan nutrisi dalam tubuh tidak terpenuhi serta
dapat menyebabkan pertumbuhan terhambat dan fungsi-fungsi tubuh menjadi
tidak berrfungsi dengan baik dan jika tidak ditangani maka akan berdampak buruk
sampai ke kematian.

2. ETIOLOGI
-

Penyebab langsung:
Kurangnya asupan makanan: Kurangnya asupan makanan sendiri dapat
disebabkan oleh kurangnya jumlah makanan yang diberikan, kurangnya

kualitas makanan yang diberikan dan cara pemberian makanan yang salah.
Adanya penyakit: Terutama penyakit infeksi, mempengaruhi jumlah asupan

makanan dan penggunaan nutrien oleh tubuh.


- Penyebab tidak langsung:
Kurangnya ketahanan pangan keluarga: Keterbatasan keluarga untuk
menghasilkan atau mendapatkan makanan.
Kualitas perawatan ibu dan anak.
Buruknya pelayanan kesehatan.
Sanitasi lingkungan yang kurang.

3 .KLASIFIKASI
Kurang Energi Protein, secara umum dibedakan menjadi marasmus dan
kwashiorkor.
a. Marasmus adalah suatu keadaan kekurangan kalori protein berat. Namun,

lebih kekurangan kalori daripada protein. Penyebab marasmus adalah


sebagai berikut:
-

Intake kalori yang sedikit.


Infeksi yang berat dan lama, terutama infeksi enteral.
Kelainan struktur bawaan.
Prematuritas dan penyakit pada masa neonates.
Pemberian ASI yang terlalu lama tanpa pemberian makanan tambahan
yang cukup.
- Gangguan metabolisme.
- Tumor hipotalamus.
- Penyapihan yang terlalu dini disertai dengan pemberian makanan yang
kurang.
- Urbanisasi.
b. Kwashiorkor adalah suatu keadaan di mana tubuh kekurangan protein
dalam jumlah besar. Selain itu, penderita juga mengalami kekurangan
kalori. Penyebabnya adalah:
- Intake protein yang buruk.
- Infeksi suatu penyakit.
- Masalah penyapihan.
4.PATOFISIOLOGI
Kondisi KKP akan memberikan pengaruh terhadap banyak sistem organ. Diet
protein diperlukan untuk membentuk asam amino yang disintesis memiliki berbagai
fungsi fisiologis untuk tubuh. Energy yang esensial untuk keperluan biomekanis da
fungsi mekanis yang terdapat pada mikronutrient diperlukan pada banyak fungsi
metabolic di dalam tubuh sebagai komponen dan kofaktor dari proses enzim.
Gangguan pekembangan, gangguan kognitif, atau gangguan psikologi, serta
perubahan respon imum merupakan faktor signifikan yang menyebabkan
terjadinya KKP. Perubahan respon imun berhubungan dengan individu yang
menderita AIDS dan keganasan. Penurunan hipersensitivitas, penurunan kadar T
limfosit, gangguan respon limfosit, gangguan fagositosis, penurunan komplemen
dan sitokrit merupakan respon yang terjadi pada penurunan imunitas. Perubahan
fungsi imun ini memberikan predisposisi terjadinya penyakit berat dan kronis,
terutama pada diare akibat infeksi menyebabkan gangguan nutrisi. (shashidhar,
2009).
Pada beberapa studi, anak dengan KKP menggambarkan banyak perubahan
pada perkembangan otak seperti lambatnya pertumbuhan besar otak, berat otak
yang kurang, penipisan kortek serebri, pernurunan jumlah neuron, insufisiensi
mielen, dan perubahan dendrite pada sum-sum tulang belakang (benitez, 1999).
Perubahan patologis lainnya adalah degenerasi lemak pada hati dan jantung, atrofi
pada usus halus, dan penurunan volume intravaskuler yang memberikan resiko
hiperaldosteronisme (shashidhar, 2009).
Rambut mudah rontok dikarenakan kekurangan perotein, vitamin A, vitamin
C, dan vitamin E karena keempat elemen ini merupakan nutrisi yang penting bagi
rambut. Pasien juga mengalami rabun senja. Rabun senja terjadi Karena defisiensi
Vitamin A dan protein. Pada retina, terdapat sel batang dan sel kerucut. Sel batang

berfungsi membedakan cahaya terang dan gelap. Sel batan atau rodopsin ini
terbentuk dari vitamin A dan suatu protein. Pada retina, terdapat sel batang dan sel
kerucut. Sel batang berfungsi membedakan cahaya terang dan gelap. Sel batang
atau rodopsin ini terbentuk dari vitamin A dan suatu protein. Jika cahaya terang
mengenai

sel

Mengumpulkan

rodopsin,
lagi

pada

makasel
cahaya

tersebut
gelap.

akan
Inilah

terurai.
yang

Sel

tersebut.

disebut

Adaptasi

rodopsin.adaptasi in butuh waktu. Jadi, rabun senja kecil terjadi karena kegagalan
atau kemunduran adaptasi rodopsin (Abayomi, 2004).
Turgor atau elastisitas kulit jelek Karena sel kekurangan air (dehidrasi).
Refleks patella negarif terjadi Karena kekurangan aktin myosin pada tendo patella
dan degenerasi saraf motorik akibat dari kekurangan protein, Cu, dan Mg seperti
pada gangguan neurotransmitter. Hepatomegali terjadi karena kekurangan protein.
Hal ini membuat penurnan VLDL dan LDL. Oleh karena pernurunan VLDL dan
LDL, maka, maka lemak yang di hepat sulit ditranport kejaringan-jaringan, pada
akhirnya terjadi penumpukan lemak di hati (blossner, 2005).
Pada anak kwashiorkor didapatkan gejala khas yaitu pitting edema. Pitting
edema adalah edema yang jika di tekan, sulit kembali seperti semula. Pitting
edema disebabkan oleh kurangnya protein sehingga tekanan onkotik intravascular
menurun. Jika hal ini terjadi, maka terjadi ekstravasasi plasma ke intertisial.
Plasma masuk ke intertisial, tidak ke intrasel, karena pada penderita kwashiorkor
tidak ada kompensasi dari ginjal untuk reabsorpsi natrium. Padahal natrium
berfungsi menjaga keseimbangan cairan tubuh. Pada penderita kwashiorkor,
selain defisiensi protein juga defisiensi malnutrien. Ketika ditekan, maka plasma
pada intertisial lari ke daerah sekitarnya karena tidak terfiksasi oleh membrane sel.
Untuk kembalinya membutuhkan waktu yang lama karena posisi sel yang rapat.
Edema biasanya terjadi pada ekstremitas bawah karena pengaruh gaya gravitasi,
tekanan hidrostatik dan onkotik (Muller, 2005). Kondisi KKP memberikan berbagai
masalah keperawatan.

PATWAY

Malabsorbsi,infeks
i anoreksia

Kegagalan
melakukan sintesa
kalori dan protein

Intake kurang dari


kebutuhan

Sosek rendah krg


asupan makanan
bergizi

Reaksi infeksi
Keadaan umum
lemah
Daya tahan tbh
menurun

Defisiensi kalori
dan protein

Defisiensi
pengetahuan

Hilangnya lemak
dibantaklan kulit

Fungsi saluran
cerna terganggu

Turgor kulit
menurun dan
keriput

Ggn periltastik &


penyerapan usus

Asam amino esensial


menurun dan
produksi albumin
menurun
Atropi otot

Kerusakan
integritas kulit

Periltastik
meningkt,air &
garam terbawa ke
usus

Keterlambatan
pertumbuhan &
pertumbuhn

Anoreksia ,diare

Cairan elektrolit
terbuang
Ketidak
seimbangan
nutrisibkurang
dari kebutuhan

6. MANIFESTASI KLINIK
Adapun tanda dan gejala dari malnutrisi adalah sebagai berikut:
a) Anak cengeng,rewel,dan tidak bergairah
b) Diare
c) mata besar dan dalam
d) Akral dingin dan tampak sianosis
e)

Wajah seperti orang tua

f) pertumbuhan dan perkembangan terganggu


g) terjadi atrofi otot
h) kulit keriput dan turgor kulit jelek
i)

Anoreksia

j)

sering bangun malam

k) Vena supervicialis tampak jelas


l)

Udema

M) hipoalbuminemia

7. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Pemeriksaan Fisik
2. Mengukur TB dan BB
3. Menghitung indeks massa tubuh,yaitu : BB ( dalam kg)di bagi TB ( dlm
meter )
4. Mengukur ketebalan lipatan kulit lengan atas sebelah belakang (lipatan
trisep) di tarik menjauhi lengan,sehingga lapisan lemak dibawah kulitnya

dapat di ukur,biasanya dengan menggunakan jangka melengkung normal


sekitar 1,25 cm pada laki-laki dan sekitar 2,5 cm pada perempuan.
8. PENATA LAKSANAAN
Berikut saya rangkumkan ke-10 langkah tatalaksana gizi buruk:
1. Mencegah dan mengatasi hipoglikemia ==> berikan dekstrose 10% baik
intravena maupun oral.
2. Mencegah dan mengatasi hipotermia ==> pertahankan suhu tubuh.
3. Mencegah dan mengatasi dehidrasi ==> berikan resomal
4. Memperbaiki gangguan elektrolit ==> berikan mineral mix
5. Mengobati infeksi ==> dengan atau tanpa demam berikan antibiotik.
tanpa komplikasi : kotrimoksasol.
dengan komplikasi : gentamisin +ampisilin diikuti amoksisilin oral.
6. Memperbaiki kekurangan zat gizi mikro
==> AGB : berikan tablet besi setelah 2 minggu (setelah fase stabilisasi)
==> KVA : Tidak ada gejala (hari ke-1 : 1 kapsul) ada gejala : hari ke 1,2 dan 15
@ 1 kapsul sesuai dosis usia.
setiap hari diberikan multivitamin dan asam folat.
7. Memberikan makanan untuk stabilisasi dan transisi.
~~~~ stabilisasi : F 75 : mencegah hipoglikemia
resomal : mencegah dehidrasi
~~~~ transisi : bertahap dari F 75 F 100.
8. Memberikan makanan untuk tumbuh kejar.
Energi : 150-220 kkal/kg BB
Protein : 3-4 gr/kg BB/hr
BB < 7 kg : makanan bayi
BB > 7 kg : makanan anak.
9. Stimulasi sensorik dan dukungan emosional pada anak gizi buruk.
10. Tindak lanjut dirumah
dinyatakan sembuh apabila gejala klinis sudah tidak ada dan 80% BB/U normal
atau 90% BB/TB.
Sarankan:
Membawa kembali untuk kontrol secara teratur:
Bulan I : 1x seminggu
Bulan II : 1 x /2 minggu
Bulan III VI : 1x/bulan
suntikan /imunisasi dasar dan ulangan (Booster)
Vitamin A dosis tinggi setiap 6 bulan (Dosis sesuai umur)

2. Konsep Asuhan Keperawatan


.1 ANALISA DATA
NO
1

SYMTOM
DS:
-keluarga pasien mengatakan
anak tidak mau makan,makanan
yang diberikan tidak mau
DO :
-kulit keriput
-turgor kulit jelek
-perut buncit,dengnan gambaran
usus yang jelas
-nadi lambat
DS:
DO:
-udem
-terjadi atrofi otot
-Tulang pipi dan dagu kelihatan
menonjol
-kulit terlihat keringn dan
bersisik
DS :
DO:
-hipoalbuminemia
-Diare
-anoreksia
-nadi lemah
-pmeriksaan hati terlihat
membesar

ETIOLOGI
PROBLEM
Intake yang kurang Ketidak
seimbangan nutrisi
kurang dari
kebutuhan tubuh

Perubahan status
nutrisi

Kerusakan
integritas kulit

Daya tahan tubuh


menurun

Resiko infeksi

2. DIAGNOSA KEPERAWATAN
1. Ketidak seimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh sehubungan
dengan Intake yang kurang di tandai dengan keluarga pasien mengatakan
anak tidak mau makan,kulit keriput, turgor kulit jelek, perut buncit,dengnan
gambaran usus yang jelas, nadi lambat.
2. Kerusakan integritas kulit sehubungan dengan Perubahan status nutrisi
ditandai dengan kulit kering dan bersisik,udema
3. Resiko infeksi sehubungan dengan Daya tahan tubuh menurun di tandai
dengan hipoalbuminemia,anoreksia, pembesaran hati

--

INTERVENSI KEPERAWATAN
N
o
1

Hari/Tgl/Ja
m

DX.Ke
p
1

Tujuan Keperawatan
NOC
Setelah dilakukan
tindakan perawatan
selama 3 x24 jam
diharapkan masalah
nutrisi teratasi dengan
kriteria hasil NOC
- Adanya
peningkatan
berat badan
sesuai dengan
tujuan
- Tidak ada
tanda-tanda
malnutrisi

Setelah

di

Intervensi
keperawatan NIC
NIC:
Nutrition Management ;
- Kaji adanya alergi
makanan
- Kolaburasi dengan ahli
gizi untuk menentukan
jumlah kalori dan nutrisi
yang di butuhkan
- Berikan substansi gula
- Berikan informasi kepada
keluarga tentang
kebutuhan nutrisi
Nutrition monitoring :
- Monitor adanya
penurunan BB
- Monitor turgor kulit
- Monitor mual-muntah
- Monitor kalori dan intake
nutrisi

lakukan NIC:

perawatan

Jaga kebersihan kulit

selama 3 x 24 jam

Monitor kulit adanya

tiindakan
tidak
kerusakan

terjadi
integritas

kemerahan
-

kulit dengan criteria


hasil :

mobilisasi pasien
-

NOC:
-perfusi

Monitor aktivitas dan


Oleskan minyak atau
lotion

jaringan

normal
-Ketebalan
tekstur

dan
jaringan

normal
-mamp

dan

mempertahankan
kelembaban kulit dan
3

melindungi kulit
Setelah di lakukan NIC:
tindakan

perawatan

selama 3 x 24 jam di
harapakan

tidak

terjadi infeksi dengan

Cuci tangan sebelum


dan setelah tindakan

Monitor tanda dan


gejala infeksi

TT
D

criteria hasil ;
NOC:
-

terhadap infeksi
Pasien

bebas

Batasi pengunjung

dari tanda dan

Dorong asupan nutrisi

gejala infeksi
Menunjukan
kemampuan
untuk
mencegah
timbulnya

infeksi.
Jumlah lekosit
dalam

Monitor kerentanan

batas

yang cukup
-

Dorong masukan
cairan.

Inspeksi kulit dan


membrane mukosa
terhadap
kemerahan,panas,drain
ase.

normal
Menunjukan
perilaku hidup
sehat.

DAFTAR PUSTAKA
Doughty, Dorothy & Deora B. Jackson. 1993. Gastrointestinal disorders. Mosbys
clinical Nursing Series: Philadelphia
NANDA Internasional.2011. Diagnosis Keperawatan Definisi dan Klasifikasi 20122014. EGC: Jakarta
Taylor, Cynthia M. & Sheila Spark Ralph. Diagnosis Keperawatan dengan Rencana
Asuhan, Ed.10. EGC: Jakarta
Carpenito, Linda Juall.2006. Buku Saku Diagnosis Keperawatan, Ed.10. EGC:
Jakarta

NANDA,NIC-NOC ,Aplikasi asuhan keperawatan berdasarkan diagnose medis,jilid


2,2015Jogjakarta