Anda di halaman 1dari 54

MAKALAH

BIOLOGI SEL

MACAM-MACAM TANAMAN OBAT

Disusun Oleh :

Dwi Puspita Rini


NIM : 15334069

INSTITUT SAINS & TEKNOLOGI NASIONAL


JAKARTA
2016

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan atas kehadirat Allah SWT, karena dengan rahmat dan karunia-Nya penulis
masih diberi kesempatan untuk bekerja sama untuk menyelesaikan makalah ini. dimana makalah ini
merupakan salah satu dari tugas mata kuliah yaitu Biologi Sel.
Tidak lupa Penulis ucapkan terimakasih kepada dosen dan teman-teman yang telah memberikan
dukungan dalam menyelesaikan makalah ini. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini
masih banyak kekurangan.
Oleh sebab itu Penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Dan semoga dengan
selesainya makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan teman-teman. Amin.
Demikianlah yang saya dapat paparkan dalam makalah ini kalau ada kata yang kurang mohon di
maafkan sekian dan terima kasih.

Jakarta,

Maret 2016

Dwi Puspita Rini

NIM : 15334069

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .......................................................................................................................

DAFTAR ISI .......................................................................................................................................

ii

BAB 1 PENDAHULUAN ................................................................................................................

1.1. Latar Belakang ............................................................................................................

1.2. Rumusan Masalah .......................................................................................................

1.3. Tujuan Penulisan .........................................................................................................

1.4. Manfaat Penulisan ......................................................................................................

1.4.1. Manfaat Teoritis ..............................................................................................

1.4.2. Manfaat Praktis ..............................................................................................

BAB 2 PEMBAHASAN .....................................................................................................................

2.1. Pengertian Bunga ........................................................................................................

2.2. Tanaman Rosella.......................................................................................................

2.2.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Rosella......................................

2.2.1.1 Klasifikasi Tanaman Rosella ......................................................................

2.2.1.2 Morfologi Tanaman Rosella .................................................................

2.2.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Rosella ..............................................

2.3. Tanaman Melati...........................................................................................................

11

2.3.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Melati .......................................

12

2.3.1.1 Klasifikasi Tanaman Melati........................................................................

12

ii

2.3.1.2 Morfologi Tanaman Melati ..................................................................

12

2.3.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Melati ...............................................

14

2.4. Tanaman Seruni / Krisan ...........................................................................................

17

2.4.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Krisan .........................................

18

2.4.1.1 Klasifikasi Tanaman Krisan ........................................................................

18

2.4.1.2 Morfologi Tanaman Krisan ....................................................................

18

2.4.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Krisan .................................................

19

2.5. Tanaman Lavender ..................................................................................................

20

2.5.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Lavender .................................

21

2.5.1.1 Klasifikasi Tanaman Lavender ...............................................................

21

2.5.1.2 Morfologi Tanaman Lavender.............................................................

21

2.5.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Lavender..........................................

22

2.6. Tanaman Mawar.......................................................................................................

25

2.6.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Mawar......................................

26

2.6.1.1 Klasifikasi Tanaman Mawar ...................................................................

26

2.6.1.2 Morfologi Tanaman Mawar .................................................................

26

2.6.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Mawar ..............................................

27

2.7. Tanaman Anggrek ....................................................................................................

28

2.7.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Anggrek ...................................

29

2.7.1.1 Klasifikasi Tanaman Anggrek .................................................................

29

2.7.1.2 Morfologi Tanaman Anggrek ...............................................................

30

2.7.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Anggrek............................................

31

ii

2.8. Tanaman Tulip ...........................................................................................................

31

2.8.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Tulip ..........................................

33

2.8.1.1 Klasifikasi Tanaman Tulip ........................................................................

33

2.8.1.2 Morfologi Tanaman Tulip ......................................................................

33

2.8.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Tulip ...................................................

34

2.9. Tanaman Cengkeh ...................................................................................................

34

2.9.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Cengkeh ..................................

36

2.9.1.1 Klasifikasi Tanaman Cengkeh ................................................................

36

2.9.1.2 Morfologi Tanaman Cengkeh ..............................................................

37

2.9.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Cengkeh ...........................................

38

2.10. Tanaman Soka .........................................................................................................

41

2.10.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Soka ........................................

42

2.10.1.1 Klasifikasi Tanaman Soka ......................................................................

42

2.10.1.2 Morfologi Tanaman Soka....................................................................

43

2.10.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Soka.................................................

43

2.10. Tanaman Kenop .....................................................................................................

43

2.11.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Kenop ....................................

44

2.11.1.1 Klasifikasi Tanaman Kenop ..................................................................

44

2.11.1.2 Morfologi Tanaman Kenop ................................................................

44

2.11.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Kenop .............................................

45

BAB 3 PENUTUP .............................................................................................................................

46

3.1. Kesimpulan ..................................................................................................................

46

ii

3.2. Saran ...............................................................................................................................

46

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................

47

iii

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang masalah


Tanaman obat sudah banyak sekali digunakan oleh manusia sejak zaman dahulu.
Bahkan dipercaya mempunyai khasiat yang lebih ampuh daripada obat-obat dokter.
Namun, karena perkembangan jaman dan semakin meningkatnya pengetahuan
manusia tentang farmakologi dan ilmu kedokteran, banyak masyarakat yang beralih ke
obat-obatan dokter karena lebih mempercayai obat-obatan kimia yang telah teruji
khasiatnya secara laboratorium, dibandingkan dengan obat tradisional yang banyak
belum bisa dibuktikan secara laboratorium.
Seiring berjalannya waktu, kehidupan berubah. Dengan adanya krisis moneter,
masyarakat terdorong kembali menggunakan obat-obat tradisional yang boleh
dikatakan bebas dari komponen impor, terutama bebas dari bahan-bahan kimia yang
kemungkinan dapat berakibat fatal bagi kesehatan tubuh.
Karena dengan perkembangan teknologi pula, semakin banyak tanaman obat
tradisional yang telah bisa dibuktikan khasiatnya secara laboratorium dan dijamin
aman untuk dikonsumsi dan bisa menyembuhkan penyakit tanpa menimbulkan efek
samping.
Banyak bagian tumbuhan yang bisa digunakan sebagai obat, diantaranya adalah
bagian bunga, buah, batang, daun, dan akar atau umbi. Oleh karena pentingnya
tanaman-tanaman obat tersebut maka perlu kita mempelajarinya dengan baik
sehingga dapat berdaya guna bagi kita.
Dalam makalah ini akan dijabarkan bagian tumbuhan yang digunakan sebagai obat
yaitu bagian bunganya dari berbagai macam-macam tanaman obat serta manfaatnya.

1.2

Rumusan Masalah

Dari uraian di atas timbul beberapa pokok permasalahan yaitu :


1

1.3

1.

Tanaman apa saja yang mempunyai manfaat dari bagian bunganya?

2.

Apa saja Manfaatnya dalam bidang kesehatan atau farmasi?

Tujuan Penulisan
Tujuan penulisan makalah ini adalah :

Untuk memenuhi salah satu tugas mata pelajaran

Untuk mengetahui Tanaman yang mempunyai manfaat dari bagian bunganya

Untuk mengetahui fungsi atau manfaatnya dalam bidang kesehatan atau


farmasi

1.4 Manfaat Penulisan


1.4.1 Manfaat Teoritis
Adapun manfaat teoritis makalah ini adalah Bermanfaat sebagai suatu proses belajar
dalam membuat makalah.
1.4.2

Manfaat Praktis
Adapun manfaat praktis makalah ini adalah untuk mempermudah mencari informasi
mengenai tanaman-tanaman yang bagian bunganya bermanfaat sebagai obat dan
untuk membantu kita dalam pemperoleh obat-obat tradisional yang sangat mudah di
temui di sekitar kita.

BAB 2
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Bunga


Bunga atau kembang (bahasa Latin: flos) adalah alat reproduksi seksual pada
tumbuhan berbunga (divisio Magnoliophyta atau Angiospermae, "tumbuhan berbiji
tertutup"). Pada bunga terdapat organ reproduksi, yaitu benang sari dan putik.
Morfologi Bunga
Bunga adalah daun dan batang di sekitarnya yang termodifikasi. Modifikasi ini
disebabkan oleh dihasilkannya sejumlah enzim yang dirangsang oleh sejumlah
fitohormon tertentu. Pembentukan bunga dengan ketat dikendalikan secara genetik
dan pada banyak jenis diinduksi oleh perubahan lingkungan tertentu, seperti suhu
rendah, lama pencahayaan, dan ketersediaan air.
Bunga hampir selalu berbentuk simetris, yang sering dapat digunakan sebagai penciri
suatu takson. Ada dua bentuk bunga berdasar simetri bentuknya: aktinomorf
("berbentuk bintang", simetri radial) dan zigomorf (simetri cermin). Bentuk aktinomorf
lebih banyak dijumpai.
Bunga disebut bunga sempurna bila memiliki alat jantan (benang sari) dan alat betina
(putik) secara bersama-sama dalam satu organ. Bunga yang demikian disebut bunga
banci atau hermafrodit. Suatu bunga dikatakan bunga lengkap apabila memiliki semua
bagian utama bunga. Empat bagian utama bunga (dari luar ke dalam) adalah sebagai
berikut:
Kelopak bunga atau calyx;
Mahkota bunga atau corolla yang biasanya tipis dan dapat berwarna-warni untuk
memikat serangga yang membantu proses penyerbukan;
Alat kelamin jantan atau androecium (dari bahasa Yunani andros oikia: rumah
pria) berupa benang sari;
3

Alat kelamin betina atau gynoecium (dari bahasa Yunani gynaikos oikia: "rumah
wanita") berupa putik.
Organ reproduksi betina adalah daun buah atau carpellum yang pada pangkalnya
terdapat bakal buah (ovarium) dengan satu atau sejumlah bakal biji (ovulum, jamak
ovula) yang membawa gamet betina) di dalam kantung embrio. Pada ujung putik
terdapat kepala putik atau stigma untuk menerima serbuk sari atau pollen. Tangkai
putik atau stylus berperan sebagai jalan bagi pollen menuju bakal bakal buah.
Walaupun struktur bunga yang dideskripsikan di atas dikatakan sebagai struktur
[[tumbuhan yang "umum", spesies tumbuhan menunjukkan modifikasi yang sangat
bervariasi. Modifikasi ini digunakan botanis untuk membuat hubungan antara
tumbuhan yang satu dengan yang lain. Sebagai contoh, dua subkelas dari tanaman
berbunga dibedakan dari jumlah organ bunganya: tumbuhan dikotil umumnya
mempunyai 4 atau 5 organ (atau kelipatan 4 atau 5) sedangkan tumbuhan monokotil
memiliki tiga organ atau kelipatannya.
2.2

Tanaman Rosella
Rosela merupakan sejenis tanaman bunga-bungaan dengan tangkai panjang
menjuntai ke atas, daun dengan jari-jari mirip daun singkong berujung runcing ke tepi.
Tanaman rosella ini merupakan tanaman keluarga kembang sepatu yang konon brasal
dari Afrika dan Timur Tengah. herba tahunan yang bisa mencapai ketinggian 0,5-3
meter, batangnya bulat tegak, berkayu, dan berwarna merah. Daunnya tunggal,
benbentuk bulat telur, pertulangan menjari, ujung tumpul, tepi bergerigi, dan pangkal
berlekuk. Panjang daun 615 cm dan lebarnva 58 cm. Tangkai daun bulat berwarna
hijau, dengan panjang 47 cm.
Bunga rosela yang keluar dari ketiak daun merupakan bunga tunggal, artinya pada
seliap tangkai hanya lerdapat satu bungar Bunga ini mempunyai 8 11 helai kelopak
yang berbulu, panjangnya 1 cm, pangkalnya saling berlekatan, dan berwarna merah.
Kelopak bunga ini sering dianggap sebagai bunga oleh masyarakat. Bagian inilah yang
sering dimanfaatkan sebagai bahan makanan dan minuman.

Mahkota bunga berbentuk corong, Terdiri dari 5 helaian, panjangnya 3-5 cm.
Tangkai sari yang merupakan tempat melekatnya kumpulan benang sari berukuran
pendek dan tebal, panjangnya sekitar 5 mm dan lebar sekitar 5 mm. Putiknya
berbentuk tabung, berwarna kuning atau merah.
Buahnya berbentuk kotak kerucut, berambut, terbagi menjadi 5 ruang, berwarna
merah. Bentuk biji menyerupai ginjal, berbulu, dengan panjang 5 mm dan lebar 4 mm.
Saat masih muda, biji berwarna putih dan setelah tua berubah menjadi abu-abu.
Perkembangbiakan tanaman Rosella yaitu secara generatif, yaitu dengan biji
Mulanya bunga yang juga cantik untuk dijadikan penghias halaman rumah itu
diseduh sebagai minuman hangat di musim dingin dan minuman dingin di musim
panas. Di negeri asalnya, Afrika, rosela dijadikan selai atau jeli. Itu diperoleh dari serat
yang terkandung dalam kelopak rosela, sementara di Jamaika, dibuat salad buah yang
dimakan mentah. Ada kalanya juga dimakan dengan kacang tumbuk atau direbus
sebagai pengisi kue sesudah dimasak dengan gula. Di Mesir, rosela diminum dingin
pada musim panas dan diminum panas saat musim dingin. Di Sudan, menjadi
minuman keseharian dengan campuran garam, merica, dan tetes tebu. Minuman itu
juga menghilangkan efek mabuk dan mencegah batuk. Tak jarang, rosela juga
dimanfaatkan untuk diet, penderita batuk, atau diabetes gunakan gula rendah kalori
seperti gula jagung. Selain itu, bubuk biji bunga rosela juga dapat dijadikan campuran
minuman kopi.
Rosella dapat tumbuh baik di daerah beriklim tropis dan subtropis. Tanaman ini
mempunyai habitat asli di daerah yang terbentang dari India hingga Malaysia. Namun
sekarang tanaman ini telah tersebar luas di daerah tropis dan subtropis di seluruh
dunia.

Gambar 2.1 Bunga Rosella dan Tanaman Rosella


2.2.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Rosella
2.2.1.1 Klasifikasi Tanaman Rosella
Kingdom : Plantae (tumbuhan)
Subkingdom : Tracheobionta (berpembuluh)
Superdivisio : Spermatophyta (menghasilkan biji)
Divisio : Magnoliophyta (berbunga)
Kelas : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub-kelas : Dilleniidae
Ordo : Malvales
Familia : Malvaceae (suku kapas-kapasan)
Genus : Hibiscus
Spesies : Hibiscus sabdariffa L .
2.2.1.2 Morfologi Tanaman Rosella

Batang
Tanaman rosella (Hibiscus sabdariffa L) mempunyai batang bulat, tegak, berkayu
dan berwarna merah.tumbuh dari biji dengan ketinggian bisa mencapai 3-5 meter.

Akar
Tanaman rosella (Hibiscus sabdariffa L) mempunyai akar tunggal.

Daun
Tanaman rosella (Hibiscus sabdariffa L) mempunyai daun tunggal berbentuk bulat
telur, bertulang menjari, ujung tumpul, tepi bergerigi dan pangkal berlekuk,
6

Panjang daun 6-15 cm dan lebar 5- 8 cm. Tangkai daun bulat berwarna hijau
dengan panjang 4-7 cm.

Bunga
Tanaman rosella (Hibiscus sabdariffa L) mempunyai bunga berwarna cerah,
Kelopak bunga atau kaliksnya berwarna merah gelap dan lebih tebal jika
dibandingkan dengan bunga raya/sepatu. Bunganya keluar dari ketiak daun dan
merupakan bunga tunggal, yang berarti pada setiap tangkai hanya terdapat 1
(satu) bunga. Bunga ini mempunyai 8-11 helai kelopak yang berbulu, panjangnya 1
cm, yang pangkalnya saling berlekatan dan berwarna merah. Kelopak bunga ini
sering dianggap sebagai bunga oleh masyarakat. Bagian inilah yang sering
dimanfaatkan sebagai bahan makanan dan minuman.

Biji
Tanaman rosella (Hibiscus sabdariffa L) mempunyai biji berbentuk seperti ginjal
hingga triangular dengan sudut runcing, berbulu, panjang 5 mm dan lebar 4 mm.

2.2.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman rosella


Pemanfaatan kelopak bunga Rosela sudah dikenal dan diteliti baik oleh pakar
kesehatan modern maupun pakar kesehatan tradisional di berbagai negara di dunia.
Kelopak bunga tersebut diketahui mengandung zat-zat penting yang diperlukan oleh
tubuh, seperti vitamin C, vitamin A, protein esensial, kalsium, dan 18 jenis asam
amino, termasuk arginina dan legnin yang berperan dalam proses peremajaan sel
tubuh.
Secara tradisional, ekstrak kelopak rosela berkhasiat sebagai antibiotik, aprodisiak
(meningkatkan gairah seksual), diuretik (melancarkan buang air kecil), pelarut, sedativ
(penenang), dan tonik. Sebuah penelitian yang dilakukan ilmuwan Chung San Medical
University di Taiwan, Chau-Jong Wang, konsumsi rosela digunakan sebagai salah satu
cara baru untuk mengurangi risiko penyakit jantung. Flora ini terbukti secara klinis
mampu mengurangi jumlah plak yang menempel pada dinding pembuluh darah. Tidak
hanya itu, rosela juga memiliki potensi untuk mengurangi kadar kolesterol jahat yang
disebut LDL dan lemak dalam tubuh. Hal ini menunjukkan bahwa rosela juga
bermanfaat terhadap penurunan tekanan darah pada penderita hipertensi (tekanan
7

darah tinggi), membantu program diet bagi penderita kegemukan (obesitas),


melancarkan peredaran darah, menurunkan demam umum, melancarkan dahak bagi
batuk berdahak, dan dapat dimanfaatkan untuk melancarkan buang air besar.
Ditinjau menurut sudut pandang medis modern (kedokteran), mengonsumsi olahan
kelopak bunga rosela secara teratur menunjukkan kesetaraan hasil dengan
pengobatan

modern

(farmakologis)

pada

beberapa

penyakit

berikut

ini

Sebagai Terapi Hipertensi


Pemberian ekstrak kelopak rosela yang mengandung 9,6 miligram anthocyanin
setiap hari selama 4 Minggu, mampu menurunkan tekanan darah yang hampir sama
dengan pemberian captopril 50 mg/hari. Rosela terstandar tersebut dibuat dari 10
gram kelopak kering dan 0,52 liter air (Herrera-Arellano, 2004). Terdapat penurunan
tekanan darah sistolik sebesar 11,2 % dan tekanan diastolik sebesar 10,7% setelah
diberi terapi teh rosela selama 12 hari pada 31 penderita hipertensi sedang.

Asam Urat dan Kesehatan Ginjal


Tingginya kadar asam urat, kalsium dan natrium dalam darah secara mekanisme

normal tubuh akan dikurangi dengan membuang kelebihan unsur tersebut melalui
ginjal. Jika kondisi demikian dibiarkan berlangsung lama akan memberatkan kerja
ginjal sebagai penyaring darah dalam tubuh. Kondisi ini dapat memicu kesakitan pada
ginjal. Dengan mengonsumsi rosela, ditemukan penurunan kreatinin, asam urat, sitrat,
tartrat, kalsium, natrium, dan fosfat dalam urin pada 36 pria yang mengonsumsi jus
rosela sebanyak 16-24 g/dl/hari.

Khasiat Lebih Lanjut


Rosela diketahui memiliki kandungan senyawa fenolik yang berfungsi sebagai

antioksidan sebanyak 23,10 mg dalam setiap gram bobot kering kelopak rosela.
Sejumlah antioksidan yang dikandung rosela tersebut memiliki aktivitas 4 kali lebih
tinggi dibanding bubuk kumis kucing. Penelitian yang dilakukan oleh Ir Didah Nur
Faridah MSi, periset Departemen Ilmu dan Teknologi Pangan Institut Pertanian Bogor,
menunjukkan bahwa kandungan antioksidan yang dimiliki oleh kelopak rosela terdiri
atas senyawa gossipetin, antosianin, dan glukosida hibiscin yang mampu memberikan
8

perlindungan terhadap berbagai penyakit degeneratif (akibat proses penuaan) seperti


jantung koroner, kanker, diabetes melitus, dan katarak. Peneliti Faculty of Agriculture,
Kagoshima University, De-Xing Hou menemukan adanya kandungan delphinidin 3sambubioside dan cyanidin 3-sambubioside, antosianin pada rosela yang ampuh
mengatasi kanker darah alias leukeimia. Cara kerjanya adalah dengan menghambat
terjadinya kehilangan membran mitokondrial dan pelepasan sitokrom dari
mitokondria ke sitosol. Jika molekul mengandung elektron seperti guanin DNA
terserang, kesalahan replikasi DNA mudah terjadi. Kerusakan DNA memicu oksidasi
LDL, kolesterol, dan lipid yang berujung pada penyakit ganas seperti kanker dan
jantung koroner. Namun, antioksidan yang dikandung rosela meredam aksi radikal
bebas yang menyerang molekul tubuh yang mengandung elektron. Secara singkat,
adanya mekanisme tersebut menjelaskan bagaimana antioksidan yang terdapat dalam
kelopak rosela menghambat pertumbuhan sel kanker dan kejadian penyakit jantung
koroner.
Selain hal-hal yang dikemukakan di atas, rosela juga terbukti dapat menurunkan
kadar trigliserida dan LDL-kolesterol dalam darah. Penelitian terhadap efek kerabat
bunga sepatu itu terhadap kegemukan juga dilakukan oleh Sayago-Ayerdi SG dari
Department of Nutrition, Universidad Complutense de Madrid, Spanyol. Menurut
Sayago rosela mengandung 33,9% serat larut yang membantu meluruhkan lemak.
Kendati demikian,kadar keasaman (pH) seduhan rosela mencapai 3,14 sehingga perlu
diwaspadai reaksi lambung untuk pengidap maag, karena kemungkinan memiliki efek
merugikan.
Berdasarkan Menkes RI no.235/men.kes.par/VI/79 kadar tersebut masih
memenuhi kandungan herba pada kelopak bunga Rosella dapat mengatasi berbagai
macam penyakit,diantaranya :

Menurunkan asam urat (gout)

Meredakan peradangan sendi (arthritis)

Bersifat stomakik ( merangsang selera makan )

Kandungan glycosides-nya sebagai penawar luka

Meningkatkan sistem syaraf dan dapat meningkatkan daya ingat makanan untuk
otak

Dapat membantu menurunkan tekanan darah tinggi (hypertensi)

Melancarkan buang air kecil (diuretic)

Sebagai anti inflammantory yang kuat

Mempunyai unsur antipyretic yang menurunkan panas dalam

Mempercepat pemecahan darah beku di otak

Kandungan asiaticoside(triterpene glycoside)didalam pegaga dalam merangsang


pembentukan lipid dan protein yang amat berguna untuk kesehatan
kulit.Asiaticosides diklarifikasikan juga sebagai antibiotic

Mengandung

vitamin

C,B,D,K

beberapa

mineral

penting

temasuk

magnesium,kalsium dan sodium

Dapat meredakan dan menghilangkan batuk kronis

Menurunkan kolesterol

Menghancurkan lemak

Melangsingkan tubuh

Mengurangi efek buruk miras

Mengurangi kecanduan merokok

Mencegah stroke dan hypertensi

Mengurangi stress

Memperbaiki pencernaan

Menghilangkan wasir

Menurunkan kadar gula

Bersifat penetral racun

Mencegah kanker,tumor,kista dan sejenis

Maaq menanahun

Migrain

Demam tinggi

Cocok untuk ibu hamil guna membentuk kecerdasan otak anak di dalam
kandungan
10

2.3

Mampu meningkatkan gairah sex dan tahan lama(dengan terapi rutin).

Tanaman Melati

Bunga melati (Jasminum sambac) adalah salah satu tanaman hias bunga yang
memiliki ciri ciri berbatang tegak dan hidup menahun, spesies melati yang berasal dari
Asia selatan (di India, Filipina, Myanmar dan Sri Lanka. Penyebaranya dimulai dari
Hindustan ke Indocina, Malaysia, Filipina dan sampai ke Indonesia. Di Italia melati
casablanca (Jasmine officinalle), yang disebut Spansish Jasmine ditanam tahun 1692
untuk di jadikan parfum. Tahun 1665 di Inggris dibudidayakan melati putih (J. sambac)
yang diperkenalkan oleh Duke Casimo deMeici. Dalam tahun 1919 ditemukan melati J.
parkeri di kawasan India Barat Laut, Kemudian dibudidayakan di Inggris pada tahun
1923. Di Indonesia nama melati dikenal oleh masyarakat di seluruh wilayah Nusantara.
Nama-nama daerah untuk melati adalah Menuh (Bali), Meulu cut atau Meulu Cina
(Aceh), Menyuru (Banda), Melur (Gayo dan Batak Karo), Manduru (Menado), Mundu
(Bima dan Sumbawa) dan Manyora (Timor), serta Malete (Madura). Di Indonesia,
bunga melati menjadi sangat spesial sehingga dijadikan puspa bangsa atau simbol
nasional. Ciri khas bunga melati yang lain yaitu berwarna putih bersih dan memiliki
bau yang sangat harum dan wangi.

Gambar 2.3 Bunga Melati


Selain ciri ciri umum bunga melati, ada juga ciri ciri khusus. Untuk mengetahui ciri ciri
bunga melati dan klasifikasinya biasanya ada dalam ilmu biologi. Jika dilihat dari
bentuk daunnya, bunga melati mempunyai bentuk daun pinnatus atau majemuk dan
menyirip. Daun bunga ini biasa tumbuh di sebelah kiri dan kanan tangkai dan
berbentuk seperti sirip ikan. Daun batangnya berjenis opposite, artinya pada setiap
buku tangkai terdapat dua daun yang saling berhadapan. Daun melati juga hanya
11

mempunyai helaian dan tangkai, bentuknya ovate yang pada pangkal daunnya
membentuk setengah lingkaran. Sedangkan ujung daun melati berbentuk meruncing.
2.3.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Melati
2.3.1.1 Klasifikasi Tanaman Melati
Kedudukan tanaman melati dalam sistematika/taksonomi tumbuhan adalah sebagai
berikut:
Kingdom : Plantae
Divisi : Spermatophyta
Subdivisi : Angiospermae
Kelas : Dicotyledonae
Ordo : Oleales
Famili : Oleaceae
Genus : Jasminum
Spesies : Jasminum sambac (L) W.
2.3.1.2 Morfologi Tanaman Melati
Melati dapat digolongkan sebagai semak, bisa juga agak merambat. Melati merambat
dengan "berantakan" (terjurai), atau "longgar" ketika masih muda. Batangnya bulat
berkayu dengan tinggi 0,3-3 meter. Ia memiliki batang yang bercabang, dan berwarna
coklat. Daun melati putih berjenis tunggal, tangkai daun pendek, dengan ukuran
sekitar 5 mm, dengan letak yang berhadapan. Helaian daunnya berbentuk bulat telur,
hingga menjorong, ujungnya runcing, pangkalnya membulat, tepinya rata, tulang
daunnya menyirip, dengan ukuran 5-10 cm 4-6 cm. Perbungaannya termasuk
majemuk, tumbuh di ketiak daun,[7] terbatas dengan jumlah 3 bunga atau sebuah
tandan padat dengan banyak bunga. Bunganya tunggal atau berpasangan (di varietas
kultivasi), dengan 7-10 ruas kelopak, panjang 2,5-7 mm, berbulu halus, panjang tabung
mahkota 7-15 mm, sebanyak 5 cuping, bundar telur atau lonjong, panjang 8-15 mm,
kebanyakan putih, beraroma kuat. Mahkota bunganya berbentuk lembaran mengerut,
seperti terompet, yang berwarna putih, dan berbau wangi. Buahnya termasuk buah
buni, mengkilap, dan berwarna hitam, dan dikelilingi kelopak. Beberapa varietas melati
berbunga ganda dikenal tidak menghasilkan buah.
12

Akarnya termasuk tunggang, sulit untuk dipatahkan, kalaupun dipatahkan, bekasnya


tidak rata, dan juga tidak berserat. Akarnya berbuku-buku/membesar.
Batang dan Akar

Batang

Menurut jenis batangnya, tumbuhan ini dapat digolongkan sebagai semak, batangnya
berkayu dengan tinggi kurang dari 5 meter. Batangnya sedikit berbulu halus dan
jarang.

Akar

Melati yang termasuk tumbuhan berkayu inin memiliki akar tunggang yang dapat
menopang tanaman yang dapat tumbuh hingga ketinggian 5 M.
Daun
Melati putih merupakan tumbuhan dengan daun majemuk menyirip (pinnatus),
artinya daun majemuk yang anak daunnya terdapat di kanan dan kiri ibu tangkai daun
tersusun seperti sirip pada ikan. Kedudukan daun batang (filotaksis) berjenis apposite
dengan setiap buku terdapat dua lembar daun yang berhadapan. Daunnya hanya
memiliki tangkai dan helaian saja, berbentuk ovate, pangkal daun berbentuk setengah
lingkaran sedangkan pada ujung daun sedikit meruncing, seperti daun-daun yang biasa
digambarkan. Pinggir daun tidak rata dan sedikit bergelombang. Permukaan daun agak
berkerut seperti daun jambu biji dengan pertulangan daun menyirip mengikuti bangun
daun yang oval. Jadi terkesan pertulangan daunnya agak melengkung.
Bunga
Bunga melati selalu berwarna putih. Meskipun mempunyai ukuran yang bias dikatakan
kecil tapi mengeluarkan aroma terapi yang dapat dimanfaatkan dalam kesehatan,
terutama dalam refleksi dan menghilangkan stress. Jasminum sambae merupak bunga
majemuk, memilki ibu tangkai bunga yang keluar dari ketiak daun. Susunan bunganya
menyirip dan berhadapan. Bagian-bagian bunganya terdiri dari tangkai anak bunga
yang di ujungnya terdapat daun pelindung berbentuk benang berjumlah 7 helai,
13

disambung dengan tangkai bunga. Saat mekar bunga yang memilki 7 mahkota
berlapis-lapis ini akan berbentuk datar sehingga pada bunga jenis ini tidak ditemukan
kelopak bunga. Bunga Jasminum sambae punya andrecium (alat kelamin jantan)
ditandai dengan adanya stamen yang terdiri dari kepala sari, tangkai sari, kotak sari,
dan serbuk sari dan juga mempunyai alat kelamin betina yang terdiri dari kepala putik,
tangkai putik dan bakal buah. Namun alat kelamin ini tidak produktif sehingga tidak
menghasilkan buah. Posisi stamen berada dalam rongga tangkai bunga, tidak terlalu
terlihat dan untuk mengamatinya harus membelah bunganya terlebih dahulu. Posisi
kepala putik lebih pendek dibandingkan kepala sarinya. Bunga ini dapat mekar selama
2 hari kemudian mahkotanya berubah warna menjadi ungu kebiru-biruan.
2.3.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Melati
Melati banyak mengandung senyawa kimia yang bermanfaat seperti indole, linalcohol,
asetat benzilic, alkohol benzilic, dan jasmon sehingga tentu saja bunga melati
mempunyai banyak manfaat. Berikut diantaranya:
1. Mengobati Sesak Nafas
Bunga melati dipercaya dapat mengobati sesak nafas sama halnya dengan 9 manfaat
daun tin bagi kesehatan dan 25 manfaat daun binahong.
2. Mengobati Demam dan Sakit Kepala
Saat anda atau anggota keluarga mengalami demam yang tinggi jangan panik namun
segeralah mencari bunga melati untuk membuat obat herbal.
3. Mengobati Sengatan Lebah atau Serangga
Dengan menggunakan bunga melati sengatan lebah yang sangat beracun dapat anda
sembuhkan.
4. Mengobati Sakit Mata
Sakit mata seperti iritasi ataupun keluarnya belek terus menerus dari mata dapat
diobati dengan melati.

14

5.

Menurunkan Berat Badan

Bunga melati juga dapat menurunkan berat badan apabila dikombinasikan dengan teh
hijau karena mempunyai banyak kandungan antioksidan dan Epigallocatechin Gallate
(EGCG) yang bekerja efektif di tubuh untuk proses pembakaran lemak dan tentunya
lemak di tubuh yang menumpuk dapat berkurang.
6. Mencegah Kolesterol
Kolestrol yang ada pada tubuh manusia ada dua jenis yaitu yang sifatnya baik dan
jahat. Kolesterol jahat atau biasa disebut dengan LDL merupakan penyebab terjadinya
penyumbatan pembuluh darah yang membuat darah tidak bisa mengalir dengan
lancar. Apabila terjadi akan merangsang adanya serangan jantung, untuk
mencegahnya anda dapat mengonsumsi teh bunga melati untuk membuat kolesterol
dalam darah turun.
7. Mencegah Penuaan
Meminum satu cangkir teh bunga melati setiap hari dipercaya akan mencegah
penuaan karena bermanfaat untuk melawan radikal bebas yang menyebabkan kerutan
di kulit termasuk kulit kering.
8. Membuat Rambut Menjadi Kuat
Apabila anda mengalami kebotakan atau rambut yang secara terus menerus rontok,
anda dapat mencoba khasiat bunga melati sebagai obat herbal untuk rambut anda.
9. Mengobati Susah Tidur
Untuk mengobati susah tidur dengan bunga melati
10. Mengobati Stress
Aroma yang ada pada teh bunga melati dipercayai dapat memberikan efek relaksasi
sama halnya dengan 13 manfaat bunga mawar untuk kesehatan dan kecantikan
sehingga stress pun dapat hilang. Oleh karena itu, sebaiknya secara rutin

15

mengonsumsi satu cangkir teh bunga melati untuk membuat syaraf yang tadinya
tegang menjadi tenang dan juga membuat kulit lebih cantik setiap saat.
11. Menyeimbangkan Gula Darah
Teh bunga melati juga mempunyai khasiat menyeimbangkan gula darah dalam tubuh
manusia. Untuk penderita diabetes sebaiknya mengonsumsi teh bunga melati tanpa
menggunakan gula.
12. Mengobati Jerawat di Wajah
Jerawat di wajah pun dapat hilang dengan alami dan cepat oleh bunga melati.
13. Membuat Masker Tubuh
14. Mengobati Radang Usus
Bunga melati juga mempunyai khasiat untuk penyakit usus seperti timbulnya radang di
usus.
15. Mengobati Demam Berdarah
Demam berdarah yang termasuk penyakit parah pun dapat diobati dengan khasiat
bunga melati.
16. Radang Ginjal
Bukan hanya manfaat daun Sambiloto dan 9 manfaat Temulawak yang mampu
mengobati radang ginjal namun bunga melati pun mempunyai khasiat yang sama.
17. Produksi ASI berlebihan
Produksi ASI yang banyak tentu baik untuk seorang ibu karena dapat memberikan
asupan susu yang cukup untuk anak namun apabila terlalu berlebihan juga akan
mengganggu.
18. Campuran Teh
Bunga melati dapat digunakan untuk campuran teh agar aromanya wangi dan segar
ketika diminum. Anda akan menemukan berbagai produk teh yang mencampurkan
16

bunga melati dengan daun teh di dalamnya yang memberikan efek wangi yang
menggoda.
Manfaat bunga melati memang cukup banyak, anda mungkin menemukan bahwa
bunga melati digunakan untuk campuran minuman yang menyegarkan.

Kandungan Bunga Melati

Bunga Melati terbagi atas 3 jenis yaitu Jasminum sambac Maid of Orleans, Jasminum
sambac Grand Duke, dan Jasminum offcinale. Bunga melati sendiri mempunyai
kandungan yang sangat bermanfaat diantaranya yaitu Minyak eteris (zat berbau),
Indole, Linalcohol, Asetat benzilic, Alkohol benzilic, Livalylacetaat, dan Jasmon. Bunga
Melati juga sangat efektif untuk mengatasi segala nyeri otot, sendi, dan sakit kepala
2.4

Tanaman Seruni / Krisan

Krisan merupakan tanaman bunga hias berupa perdu dengan sebutan lain Seruni
atau Bunga emas (Golden Flower) berasal dari dataran Cina. Krisan kuning berasal dari
dataran Cina, dikenal dengan Chrysanthenum indicum (kuning), C. Morifolium (ungu
dan pink) dan C. daisy (bulat, ponpon). Di Jepang abad ke-4 mulai membudidayakan
krisan, dan tahun 797 bunga krisan dijadikan sebagai simbol kekaisaran Jepang dengan
sebutan Queen of The East. Tanaman krisan dari Cina dan Jepang menyebar ke
kawasan Eropa dan Perancis tahun 1795. Tahun 1808 Mr. Colvil dari Chelsa
mengembangkan 8 varietas krisan di Inggris. Jenis atau varietas krisan modern diduga
mulai ditemukan pada abad ke-17. Krisan masuk ke Indonesia pada tahun 1800. Sejak
tahun 1940, krisan dikembangkan secara komersial (Rukmana dan Mulyana, 1997).
Di beberapa negara tanaman krisan memiliki arti yang beraneka ragam, di Jepang,
Korea dan Cina bunga krisan putih menunjukkkan bunga duka cita. Di Eropa seperti
Italia, Perancis, Polandia, Spanyol dan Kroasia, krisan merupakan simbol kematian dan
hanya digunakan untuk pengkuburan. Di Amerika Serikat bunga krisan diguanakan
untuk menunjukkan kebahagiaan dan semangat. Pada beberapa negara krisan
menunjukkan kasih sayang, seperti di Australia krisan digunakan ketika hari ibu.
Serta yang paling menarik tanaman krisan disebut juga bunga November.

17

Gambar 2.4 Bunga Krisan


2.4.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Krisan
2.4.1.1 Klasifikasi Tanaman Krisan
Kingdom : Plantae
Divisi
: Spermatophyta
Subdivisi
: Angiosperms
Order
: Asterales
Family
: Asteraceae
Tribe
: Anthemideae
Genus
: Chrysanthemum
Type spesies : Chrysanthemum indicum L
Spesies
: Chrysanthemum morifolium ramat
2.4.1.2 Morfologi Tanaman Krisan
Tanaman krisan merupakan tanaman semusim (anual) yang berkisar 9-12 hari
tergantun varietas dan lingkungan tempat menanamnya. Tanaman krisan dapat
dipertahankan hingga beberapa tahun bila dikehendaki, tetapi bunga yang dihasilkan
biasanya jauh menurun kualitasnya (Hasyim dan rexa, 1995). Menurut Rukmana
(1997), tanaman krisan tumbuh menyemak setinggi 30-200 cm, sistem perakarannya
serabut yang keluar dari batang utama. Akar menyebar kesegala arah pada radius dan
kedalaman 50-70 cm atau lebih. Batang tanaman krisan tumbuh agak tegak dengan
percabangan yang agak jarang, berstruktur lunak, dan berwarna hijau tetapi bila
dibiarkan tumbuh terus, batang berubah menjadi keras (berkayu) dan berwarna hijau
kecoklatan, serta berdiameter batang sekitar 0,5 cm.
Bunga krisan tumbuh tegak pada ujung tanaman dan tersusun dalam tangkai
berukuran pendek sampai panjang, serta termasuk bunga lengkap. Bunga krisan
18

merupakan bunga majemuk yag terdiri atas bunga pita dan bunga tabung. Pada bunga
pita terdapat bunga betina (pistil), sedangkan bunga tabung terdiri atas bunga jantan
dan bunga betina (biseksual) dan biasanya fertile.
2.4.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Krisan

Beberapa manfaat dan khasiat dari tanaman krisan ini antara lain adalah sebagai
berikut:
1. Sebagai bunga hias
Ini adalah manfaat utama bunga krisan yang dimanfaatkan oleh kebanyakan manusia.
Sebagai bunga hias, krisan di Indonesia digunakan sebagai bunga pot dan bunga
potong
2. Dapat dijadikan sebagai obat tradidional untuk mengatasi sakit batuk, nyeri perut
oleh angin, dan sakit kepala akibat peradangan rongga sinus.
Hal ini dipaparkan oleh seorang kesehatan Filipina bernama Herminia de Guzman
Ladion, dia memasukkan krisan sebagai salah satu jenis tanaman obat penyembuh
ajaib.
3. Sebagai tanaman penghasil racun serangga alami.
Jenis tanaman krisan Chrysanthemum cinerariaefolium VS mengandung zat pyrethrin
yang sangat beracun bagi aneka macam serangga, tetapi tidak merupakan racun bagi
hewan berdarah panas. Oleh karena itu zat pyrethrin dapat digunakan antara lain
sebagai campuran bahan pembuat obat nyamuk.
4. Dapat disajikan sebagai teh yang nikmat dan kaya manfaat
Krisan jenis Chrysanthemum morifolium atau Chrysanthemum indicum, yang
berwarna putih atau kuning bisa dijadikan teh krisan atau Chrysanthemum Tea.
Khasiatnya untuk menyembuhkan influenza, jerawat dan mengobati panas dalam dan
sakit tenggorokan. Bisa juga digunakan untuk obat demam, mata panas dan berair,
pusing-pusing, serta untuk membersihkan liver. Selain itu teh krisan bermanfaat untuk
penyembuhan jantung koroner, hiperkolesterol (kolesterol tinggi), mengurangi rasa
19

sakit pada penderita radang hati. Manfaat tersebut didapatkan karena krisan
mengandung vitamin C, beta karotene, kalsium, serat, zat besi, kalium, dan
magnesium.
2.5

Tanaman Lavender
Lavender atau lavendel atau Lavandula adalah sebuah genus tumbuhan berbunga
dalam suku Lamiaceae yang memiliki 25-30 spesies. Asal tumbuhan ini adalah dari
wilayah selatan Laut Tengah sampai Afrika tropis dan ke timur sampai India. Genus ini
termasuk tumbuhan menahun, tumbuhan dari jenis rumput-rumputan, semak
pendek, dan semak kecil. Tanaman ini juga menyebar di Kepulauan Canaria, Afrika
Utara dan Timur, Eropa selatan (terutama Perancis selatan), Arabia, dan India. Karena
telah ditanam dan dikembangkan di taman-taman di seluruh dunia, tumbuhan ini
sering ditemukan tumbuh liar di daerah di luar daerah asalnya.
LAVENDERbunganya sangat harum berwarna ungu. Nama latin-Nya Lavandula
afficinalis syn.L. angustifolia (Lamiaceae) sosok pohonnya mirip rumput. Maka ada
yang menyebut si Ungu, Rumput Raksasa. Tetapi ada juga yang menyebutnya si
ilalang. Tanaman ini berasal dari Eropa, tepatnya di wilayah Perancis. Ia dimanfaatkan
sebagai parfum. Perlengkapan upacara keagamaan (ritual) dan tanaman obat sejak
zaman Romawi kuno.
Orang Roma menyebut Lavender dengan sebutan lavare yang artinya mencuci atau
menyegarkan. Kerena mereka merasakan bahwa aroma bunga Lavender mampu
menyegarkan otak dan menjernihkan jiwa. Aroma ini diperoleh dari minyak (ekstrak)
bunga Lavender. Yang mana, minyak tersebut dapat dijadikan parfum, minyak gosok,
ramuan untuk mandi dan obat-obatan. Karena Lavender banyak manfaatnya, maka ia
dijuluki Si Ungu Ajaib dan memiliki nilai jual tinggi.

Gambar 2.5 Bunga Lavender


20

2.5.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Lavender


2.5.1.1 Klasifikasi Tanaman Lavender
Kingdom : Plantae ( Tumbuhan )
Subkingdom : Tracheobionta ( Tumbuhan berpembuluh )
Super divisi : Spermatophyta ( Menghasilkan biji )
Divisi : Magnoliophyta ( Tumbuhan berbunga )
Kelas : Magnoliopsida ( berkeping dua/dikotil )
Sub kelas : Asteridae
Ordo : Lamiales
Famili : Lamiaceae
Genus : lavandula
Spesies : Lavandula angustifolia Mill.
2.5.1.2 Morfologi Tanaman Lavender
Morfologi bunga lavender ini dapat dilihat berdasarkan ciri ciri bunga levender
diantaranya yaitu :
1. Akar
Akar tanaman tunggang, berserabut, dengan panjang mencapai 1-2 m bahkan lebih,
berwarna putih kotor hingga kecoklatan. Akar bunga ini bermanfaat untuk menyokong
tanaman lebih kuat dan membantu menyerap unsur hara atau air dalam tanah.
2. Batang
Batanga berkayu, berbentuk bulat memanjang dengan diameter 3-4 mm bahkan lebih,
panjang batang mencapai 60 80 cm dan tumbuh dengan tegak. Batang tanaman ini
juga memiliki percabangan banyak yang berguna untuk pertumbuhan daun.
3. Daun
Daun berbentuk bulat oval, memanjang, pertulangan sejajar, pangakal daun
meruncing, bagian tepi mergerigi, memiliki permukaan halus dan lembut berwarna
hijau muda hingga tua. Selain itu, bagian bawah daun bunga lavender ini memiliki
pertulangan daun yang menonjol berwarna keputihan.
4. Bunga
21

Bunga kecil, berwarna keunggu biruan, bunga ini tersusun dari beberapa jumlah
kuntum berkisara 6-10 kuntum yang berbentuk spiral. Bunga ini tumbuh dibagian
ujung cabang, bunga juga memiliki bulu halu s berjumlah banyak dan berwarna
keputihan. Bunga ini dapat di perbanyak secara generatif ( menggunakan biji ).

2.5.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Lavender


Kandungan bunga lavender berikut ini :
Linalool Asetat
Monoterpene Hidrokarbon
Camphene
Alokasi Ocimene
Limonene
Geraniol
Lavandulol
Nerol
Bunga lavender yang masih dalam keadaan segar dan mempunyai kualitas bagus
dapat diekstrak supaya minyak atsiri didalamnya bisa diambil. Minyak atsiri yang
terkandung dalam bunga lavender ini dapat mengatasi berbagai keluhan kesehatan
secara tradisional dan tidak ada resiko atau efek samping penggunaan jika
pemakaiannya sesuai aturan yang benar.
Beragam produk yang terbuat dari bunga kering dan minyak essensial tumbuhan
bunga lavender ini dapat berupa minyak aroma terapi, gel, ekstrak original, infus,
lotion atau hand body, campuran teh herbal, tincture bahkan berupa bunga kering
secara utuh. Semua produk yang terbuat dari bunga lavender tersebut pasti
mempunyai manfaatnya masing-masing. Untuk mengetahui apa saja manfaat bunga
lavender, berikut ini ulasannya :
1. Ampuh Atasi Insomnia
Insomnia merupakan gejala susah tidur yang dapat mengganggu jadwal atau aktivitas
anda pada pagi hari. Selama ini penggunaan obat kimia dalam bentuk tablet dianggap
ampuh untuk mengatasi insomnia. Namun penggunaan obat kimia secara terusmenerus akan berdampak buruk bagi tubuh. Untuk mengatasi hal ini, tentunya perlu
22

beralih pada produk bunga lavender yang lebih alami dan aman bagi kesehatan. Bunga
lavender mempunyai kandungan zat yang mampu memperlambat aktivitas saraf
sehingga, gangguan tidur dapat teratasi karena kualitas istirahat tubuh semakin
meningkat.
2. Mampu Membuat Otot Rileks
Otot tubuh yang tegang dan terasa kaku pasti akan mengganggu aktivitas sehari-hari .
Gejala ini juga tidak boleh diremehkan karena dapat mengundang reaksi negatif dari
bagian tubuh lainnya. Dengan menghirup aroma terapi bunga lavender dapat
membuat otot rileks dan mendatangkan rasa tenang.
3. Mengasi Iritasi Perut
Beragam kandungan zat yang terdapat pada minyak bunga lavender sangat mujarab
dalam menangani keluhan gangguan kesehatan. Disisi lain penggunaan ekstrak bunga
lavender ini juga sangat ekonomis dan aman. Penelitian terbaru bahkan membuktikan
bahwa pijat menggunakan minyak atsiri lavender dapat mengatasi rasa cemas
berlebih pada manusia. Manfaat lain yang dapat diperoleh dari penggunaan bunga
lavender ini yakni untuk mengatasi iritasi yang terjadi pada bagian perut.
4. Mengontrol Mood Lebih Stabil
Ketika manusia memikirkan sesuatu yang berat maka otak adalah bagian utama yang
pertama kali merasakan dampaknya. Padahal otak ini nantinya akan mempengaruhi
fungsi organ tubuh lain karena otak merupakan sumber kendali alam bawah sadar
manusia. untuk menstabilkan mood sangat diperlukan untuk berada pada keadaan
tenang. Maka perasaan tenang dapat mengembalikan mood pada keadaan yang lebih
stabil.
5. Ampuh Atasi Kerontokkan Rambut
Pada beberapa kasus, kerontokkan rambut dapat terjadi karena berbagai faktor. Salah
satu contoh rontoknya rambut secara berlebihan yakni akibat alopesia areata. Jika di
lihat dari segi kesehatan, alopecia areata ini merupakan gangguan autoimun yang
berakibat membuat rambut menjadi rontok. Cara mengatasinya yakni dengan memijat
23

kulit kepala menggunakan minyak bunga lavender secara teratur hingga menunjukan
perubahan dengan ditandai pertumbuhan rambut yang terjadi secara lebih signifikan.

6. Terhindar dari Gigitan Nyamuk


Penelitian membuktikan aroma bunga lavender yang terkandung dalam lotion anti
nyamuk memang mampu menghindarkan kita dari gigitan nyamuk.
7. Mengatasi Gangguan Kesehatan
Jika diatas telah dipaparkan manfaat bunga lavender dari segi fungsinya, maka
sekarang kita akan membahas khasiat dan manfaatnya secara umum. Pada umumnya,
bunga lavender akan diekstrak terlebih dahulu supaya minyak atsiri (esensial)
didalamnya dapat diambil. Nah, minyak tersebutlah yang mempunyai beragam
manfaat dan khasiat bagi kesehatan. Berikut beberapa gangguan kesehatan yang
dapat diatasi dengan bunga lavender :

Alopecia Areata atau Gejala Kerontokan Rambut

Rasa Cemas Berlebih

Depresi

Kelelahan

Stress

Bau mulut

Pengontrol Rasa aNyeri Pasca operasi

Antibakteri

Antivirus

Obat Penenang Ringan

Urat syaraf yang kaku dan tegang

Inveksi Jamur atau Kandidiasis

Jerawat

Nyeri Otot dan Sendi

24

2.6

Tanaman Mawar
Menurut Tim Karya Tani Mandiri (2010:1), bunga mawar adalah tanaman semak yang
berduri atau tanaman memanjat yang tingginya bisa mencapai dua sampai lima meter.
Bunga mawar memberikan kesan cantik, aggun dan terkadang menebarkan wangi
(apalagi ketika sedang mekar) telah mempesona banyak orang.
Bunga mawar memiliki kelebihan yaitu dengan dijuluki sebagai ratu bunga (ros), dari
sekian banyaknya jenis bunga yang hidup, bunga mawar merupakan salah satu bunga
yang menjadi simbol atau lambang kehidupan religi dalam peradapan manusia.
Banyak kisah yang menceritakan tentang bunga mawar. Menurut Tim Karya Mandiri
(2010:2), dalam kebudayaan barat bunga mawar adalah bunga lambang cinta dan
kecantikan. Bunga mawar dianggap suci untuk beberapa dewa dalam mitologi Yunani,
seperti Isis dan Aprodite. Disamping itu, sejarah Yunani Kuno mencatat Achilles
mengenakan pelindung kepala yang berbentuk bunga mawar untuk menaklukan
musuh-musuhnya dalam perang troya.
Bunga mawar yang terdiri dari beberapa warna yaitu warna merah, kuning, pink,
putih, oranye, memiliki makna yang berbeda disetiap warna. Warna merah dimaknai
banyak orang sebagai lambang cinta dan keberanian, warna kuning melambangkan
kesenangan dan kegembiraan, warna pink bermakna menghormati dan simpati, putih
melambangkan kesucian serta kependiaman, sedangkan oranye melambangkan
antusiasme dan hasrat. Selain dari beragam warna, bunga mawar memiliki banyak
manfaat yaitu dengan bentuknya yang cantik, sebagian orang membuat bunga potong
yang bentuknya sama persis dengan bunga mawar. Karena aroma bunga mawar yang
harum, sehingga bunga mawar dikelola menjadi parfum terutama parfum untuk
perempuan. Disamping itu juga bunga mawar banyak digunakan oleh para seniman
sebagai sumber inpirasi untuk penciptaan karya seni misalnya dalam bentuk lukisan.
Salah satunya seniman lukis dari perancis yaitu Pierre Joseph Redoute. Pierre Joseph
Redoute terkenal dengan lukisan berbagai spesies bunga mawar yang digambarkan
dengan sangat teliti (Tim Karya Tani Mandiri, 2010:3).

25

Gambar 2.6 Bunga Mawar

2.6.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Mawar


2.6.1.1 Klasifikasi Tanaman Mawar
Kingdom : Plantae
Divisi : Spermatophyta
Sub Divisi : Angiospermae
Kelas : icotyledonae
Ordo : Rosanales
Famili : Rosaceae
Genus : Rosa
Spesies : Rosa Hiproida atau Rosa sp.
2.6.1.2 Morfologi Tanaman Mawar
a. Akar ( Radix )
Bunga mawar memiliki akar yang berserabut dan memanjang kebagian bawah, bentuk
akar bunga mawar bulat memanjang dan berwarna kecoklatan muda dan tua. Akar
tanaman ini memiliki fungi utama bagi bunga mawar yaitu untuk menyokong tanaman
agar tetap tegak dan berdiri, serta menyerap unsur hara dan air yang ada di dalam
tanah dengan maksimal.
b. Batang ( Caulis )
Bunga mawar memiliki batang bulat memanjang dan tidak beraturan. Batang bunga
mawar ini berduri, bercabang cabang berwarna kecoklatan, kehijauan lumut dan
juga abu-abu. Batang bunga mawar ini memiliki peran yang sangat penting untuk
tanaman yaitu menyokong cabang dan bunga pada tanaman. Selain itu, batang

26

tanaman ini juga memiliki diameter yang sangat kecil dan juga sangat rentan terhadap
predator besar yang menyerang.
c. Daun ( Folium )
Bunga mawar memiliki daun majemuk yang terdiri dari 5-9 anakan daun yang terdapat
dalam satu cabang. Daun pada bunga mawar memiliki bentuk bulat kecil memanjang
dengan ukuran 2-3 cm meruncing dan ada juga yang berigi. Daun pada bunga mawar
memiliki warna hijau muda dan hijau tua yang menopang pada tangkai batang yang
terdapat di ujung tangkai dengan panjang 1-2 cm.
d. Bunga
Bunga mawar ini adalah majemuk yang terkumpul atas benag dan putik, bunga pada
tanaman ini memiliki bentuk seperti bulat tetapi memiliki lapisan-lapisan bunga yang
terdiri dari 20-26 lapisan bahkan lebih tergantung dengan besar bunga. Bunga pada
tanaman ini memiliki warna yang sangat bervariasi dan beragam mulai dari warna
putih, merah dan juga kekuningan. Bunga ini adalah salah satu tempat penyerbukan
dan pembuahan yang terjadi penyatuan antara benang sari dan putih hingga akan
membentuk bakal biji.
e. Buah ( Fuctus )
Biji pada bunga mawar ini terdapat di bagian bunga, sehingga tidak tampak jelas jika
melihatnya dari jauhan. Biji tanaman ini di lindungi oleh buah yang membungkus biji,
biji pada tanaman ini memikiki bentuk bulat, oval memanjang berkukuran sangat kecil.
Memiliki warna kecoklatan hingga kehitaman, serta di bagian dalamnya berwarna
keputian dan kecoklatan.
2.6.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Mawar
1. Ketika digunakan aromatically, berfungsi menenangkan dan menenangkan pikiran.
2. Minum secangkir teh mawar dapat membantu memerangi depresi dan kecemasan.
3. Membantu untuk memperkuat saluran pencernaan dan lapisan perut. bunga
mawar membantu dalam menghilangkan limbah beracun di kedua usus kecil dan
besar.
27

4. Teh Rose dapat membantu memerangi kelelahan kronis dan Insomnia.


5. Aroma Rose dapat membangkitkan Anda dan untuk itu sangat membantu untuk
meningkatkan libido.
6. teh Rose memiliki kemampuan untuk membantu membersihkan saluran kemih dari
limbah nitrogen beracun yang pada gilirannya dapat mengurangi potensi risiko ISK,
kandung kemih dan infeksi ginjal.
7. Bekerja sebagai anti-spasmodik dan efisien mengurangi kejang pada sistem
pernapasan, usus dan kejang otot di tungkai.
8. Membantu mengatur dan menyeimbangkan produksi hormon.
9. Meningkatkan sirkulasi, mengurus jantung, mengurangi tekanan darah dan
membantu penyembuhan sakit kepala, asma dan infeksi tertentu.
2.7

Tanaman Anggrek
Anggrek termasuk famili Orchidaceae. Dalam bahasa Yunani, kata Orchid berasal
dari orchis yang berarti testicle atau buah zakar. Pada zaman dahulu, anggrek biasa
diidentikkan dengan keberadaan pria, baik warna, bentuk, bahakn strukturnya.
Anggrek juga melambangkan kesuburan dan kejantanan. Mereka beranggapan jika
mengonsumsi anggrek muda, seseorang bisa memiliki anak laki-laki dan jika
mengonsumsi anggrek tua akan melahirkan anak perempuan.
Famili anggrek merupakan salah satu kelompok terbesar di antara tumbuhan lainnya
di dunia. Anggrek termasuk keluarga besar dari kelompok (subdivisi) tanaman
berbunga atau berbiji tertutup (angiospermae), kelas tanama berbiji tunggal
(monocotyledone), ordo Orchidales, dan family Orchidaceae (anggrek-anggrekan).
Famili ini dapat dibagi lagi menjadi 5 subfamili, 16 tribe (suku), dan 28 subtribe
(subsuku). Menurut para ahli, di dunia ada sekitar 50.000 jenis spesies anggrek alam
yang terhimpun dalam 1.200 genus (induk jenis atau marga). Di antara jenis-jenis
anggrek tersebut,ada yang terbagi lagi menjadi beberapa subspesies atau lebih dikenal
dengan nama varietas. Antara satu varietas dan variets lain mempunyai sedikit
perbedaan, misalnya warna dan ukuran bunganya. Jenis-jenis anggrek yang sangat
banyak ini masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan sesuai dengan tempat
asalnya.
28

Anggrek bisa ditemukan di seluruh dunia, baik di daerah tropis maupun subtropis,
kecuali di benua Antartika. Anggrek dapat tumbuh di dataran rendah, gunung kering,
hutan rimba yang panas, sampai dataran tinggi, termasuk puncak gunung yang
bersalju. Di habitat aslinya, berbagai jenis anggrek liar ini dapat hidup beradaptasi
selama jutaan tahun, sehingga mampu hidup di berbagai tempat yang berbeda.
Negara yang memiliki jumlah spesies anggrek cukup banyak di antaranya Vietnam
(5.000-6.000 spesies) dan Indonesia (sekitar 5.000 spesies). Sementara itu, negara di
Asia Tenggara lainnya yang memiliki jumlah spesies anggrek cukup banyak di
antaranya Myanmar (700 spesies), Malaysia (800 spesies), dan Filipina (1.000 spesies).
Di Indonesia sendiri, anggrek tersebar dari pulau Sumatera sampai Papua. Pulau
Kalimantan memiliki sekitar 3.000 spesies, Papua 1.000 spesies, Sumatera 990 spesies,
Jawa 975 spesies, dan Maluku 125 spesies.

Gambar 2.7 Bunga Anggrek


2.7.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Anggrek
2.7.1.1 Klasifikasi Tanaman Anggrek
Kingdom : Plantae
Divisi : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Ordo : Orchidales
Famili : Orchidaceae
Sub famili : Epidendroideae
Suku : Epidendreae
Sub suku : Dendrobiinae
Genus Dendrobium
Spesies : Dendrobium macrophylumm, Dendrobium canaliculatum, Dendrobium lineale,
Dendrobium bifale dan Dendrobium secundum.
29

2.7.1.2 Morfologi Tanaman Anggrek


Bunga ini memiliki struktur morfologi yang terdiri dari bunga, daun, batang, akar dan
biji diantara yaitu :
a. Bunga
bunga anggrek ini merupakan tanaman hias yang memiliki keragaman warna dan
bentuk bunga yang bervariasi, namun pada umumnya bunga memiliki struktur yang
sama. Bunga anggrek ini terdiri dari kelopak ( sepal ), mahkota, petal, lidah ( labelum ),
bakal buah yang dibentuk dengan menyatuan putik dengan benang sari.
b. Buah
Bentuk buah bunga anggrek ini berbeda beda tergantung dengan jenisnya, bunga
anggrek lentera atau capsuar memiliki enam rusuk. Tiga diantaranya rusuk sejat dan
tiga lainnya melekat pada dua tepi dain buah yang berlainan. Buah ini memiliki warna
dan bentuk yang kecil dan terdapat jutaan biji didalamnnya yang lembut dan halus.
c. Daun
Daun bunga anggrek memiliki warna hijau dengan bentuk membesar dan meruncing
keatas. Bunga ini memiliki pertulangan daun sejajar, dan juga ada yang bersifat tidak
ada keserantakan keguguran daun. Ada beberapa tipe daun berdasarkan jenis dan
varietesnya diantara :
Kelompok evergreen ( daun tipe segar maupun hijau ) bersifat tidak memiliki
keserentakan dalam gugur daun.
Kelompok decides ( tipe gugur ) bersifat memiliki keserentakan dalam gugur, untuk
memunculkan bakal bunga dan biji.
d. Batang
Batang bunga ini tebal dan mengembung yang berfungsi untuk menyimpan cadangan
makanan dan air untuk menghindari kekeringan pada tanaman. Batang tanaman ini
memiliki dua tipe diantaranya yaitu :
30

Monopodial, batang bersfiat tunggal dan memiliki satu titik tumbuh.


Simpodial, batang bersfiat berumbi semu dan memiliki ruas ruas tahunan.
e. Akar
Akar bunga anggrek berbentuk silinderis dan berdaging lunak, mudah patah, serta
memiliki ujung kar meruncing licin dan sedikit lengket. Dalam keadaan kering akar
tanaman ini akan berwarna putih abu abu pada bagian luar dan bagian ujung akar
berwarna kehijau hijuan atau keungguan. Sedangkan, akar yang sudah tua akan
berwarna kecoklatan muda hingga tua yang akan digantikan dengan akar baru atau
tunas baru.
2.7.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Mawar
Adapun manfaat atau khasiat buga anggrek untuk kesehatan adalah sebagai berikut :

Menghentikan pendarahan rahim

Untuk menghentikan pendarahan internal di dalam perut (tukak lambung)

Di Mesir, minuman yang berasal dari bubuk umbi bunga anggrek ini dikenal sebagai
obat herbal yang bermanfaat untuk penyembuhan penyakit musim dingin

Sebagai tonik

Dapat dijadikan obat Anti-diare, terutama pada anak-anak.

Mengobati disentri

Di Inggris, bunga anggrek digunakan sebagai obat Tuberkulosis (TBC), membantu


mempercepat proses pemulihan dan Vesiculation paru.

Memiliki kandungan gizi yang cukup tinggi dan sebagai penyegar

Obat herbal untuk penyakit maag atau obat tradisional asam lambung serta TBC
usus.

Membantu pertumbuhan anak-anak dengan cepat dan juga berkhasiat untuk


menjaga kesehatan gigi dan menguatkan tulang serta meningkatkan sistem
kekebalan tubuh (sistem imunitas) terhadap penyakit menular.

2.8

Tanaman Tulip
Bunga tulip (tulipa) merupakan nama genus untuk 100 spesies tanaman berbunga
yang termasuk keluarga liliaceae. Bunga tulip, sejauh ini, tergolong salah satu tanaman
31

yang banyak dibudidayakan oleh manusia. Bunga tulip sangat indah dengan bentuk
dan aneka warna.
Bunga tulip terkenal di negeri Belanda dan berbunga saat musim dingin sekitar bulan
Maret sampai April. Dengan demikian, Belanda terkenal dengan sebutan Negeri Bunga
Tulip. Bunga tulip juga merupakan bunga nasional Iran dan Turki.
Bunga tulip berasal dari Asia Tengah, serta tumbuh liar di kawasan Pegunungan Pamir,
Pegunungan Hindu Kush, dan stepa di Kazakhstan. Dengan ungkapan lain, bunga tulip
ini sebenarnya adalah bunga liar.
Orang-orang Turki merupakan orang yang pertama kali membudidayakan bunga tulip
pada awal tahun 1000-an dan pada masa pemerintahan kekhalifahan Utsmaniyah,
terutama pada masa kekuasaan Sultan Ahmed III (17031730). Bunga-Bunga Sekitar
Kaya obat untuk Kesehatan, tulip ini berperan penting. Sehingga, masa Sultan Ahmed
III disebut juga ebagai Era Bunga Tulip. Bunga tulip baru dikenal di Belanda pada abad
ke-16 dan menjadi sangat populer di kalangan masyarakat kelas atas dinegeri itu. Kata
tulipberasal dari bahasa Turki yang bermakna surban, semacam kain yang dililit
untuk menutupi kepala. Tidak diketahui mengenai kapan persisnya Negara Kincir
Angin itu mulai membudidayakan bunga tulip. Tetapi, disebut-sebut bahwa bunga
tulip mulai dibawa ke Belanda pada sekitar tahun 1550-an oleh kapal- kapal yang
berasal dari Istanbul.
Bunga tulip merupakan tanaman tahunan berumbi yang mempunyai tinggi sekitar
1070 cm. Bunga ini memiliki daun berlilin, berbentuk sempit mcmanjang, berwarna
hijau nuansa kebiru-biruan, dan bunganya berukuran besar yang terdiri atas 6 helai
daun mahkota.
Bunga "tulip terkenal di negeri Belanda dan berbunga saat mu-sim dingin sekitar bulan
Maret sampai April. Dengan demi-kian, Belanda terke-nal dengan sebutan Negeri
Bunga Tulip. Bunga tulip juga merupakan bunga nasional Iran dan Turki.
Warna dasar dari kelopak tulip adalah hijau dan kebiru-biruan. Tulip hasil persilangan
menghasilkan bunga berwarna tunggal, merah, oranye, kuning, hijau, biru, ungu, atau
berbagai macam kombinasi dan gradasi warna. Tulip menghasilkan biji-biji berbentuk
32

bundar pipih yang dibungkus kapsul kering. Bunga tulip hanya bisa tumbuh di kawasan
yang memiliki suhu rendah. Daerah di sekitar pegunungan menjadi salah satu tempat
yang cocok bagi tulip untuk berkembang. Bunga tulip berkembang melalui biji dan
umbi. Bunga tersebut masih berkerabat dengan bunga lily.
2.8.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Tulip
2.8.1.1 Klasifikasi Tanaman Tulip
KINGDOM : Plantae
SUB KINGDOM : Tracheobionta
SUPER DIVISI : Spermatophyta
DIVISI : Magnoliophyta
KELAS : Liliopsida
SUB KELAS : Lilidae
ORDO : Liliales
FAMILI : Liliceae
GENUS : Tulip L.

Gambar 2.8 Tanaman Tulip


2.8.1.2 Morfologi Tanaman Tulip
Tanaman ini memiliki daun berbentuk lanset dengan warna yang berubah seiring
waktu. Sewaktu muda, tanaman ini memiliki daun dengan warna hijau tua, namun
ketika memasuki musim gugur, warnya berubah menjadi kuning.
Daun tersebut berlapis lilin dengan bentuk menyempit panjang. Di bagian bawah
daunnya terdapat bulu-bulu halus dengan tulang daun berupa bachidodromus.

33

Untuk batangnya, tanaman ini memiliki batang yang tumbuh tegak lurus berkayu
dengan warna hijau atau abu-abu tua. Ketinggian batang sekitar 10 70 cm, bervariasi
tergantung dari jenis varietasnya.
Bunganya yang indah terdiri dari 6 helai mahkota dengan warna yang bervariasi
berdasarkan proses penyilangannya. Bunga hasil persilangan dapat berwarna tunggal
seperti warnwa merah, kuning, jingga, ungu, biru, dan hijau.
Tetapi hasil persilangan yang indah justru tidak berwarna simple seperti itu, yang
dicari adalah warna majemuk atau hasil kombinasi warna dengan gradasi yang
bervariasi. Bunga Tulip memiliki biji-biji di yang terbungkus oleh kapsul kering
berbentuk bulat pipih. Biji ini merupakan media utama dalam penyebaran dan
perkembangbiakan tanaman Tulip.
2.8.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Tulip

2.9

Anemia,

Memar,

Kepekatan darah tidak normal,

Stagnasi darah,

Kanker darah,

Tekanan darah tinggi dan darah rendah,

Pendarahan di dalam,

Gangguan sirkulasi darah,

Sakit punggung,

Parasit dalam darah (pada bunga tulip merah)

Tanaman Cengkeh
Tanaman cengkeh merupakan tanaman yang mempunyai banyak manfaat dan
kegunaan di negara kita negara indonesia banyak sekali jenis tanaman cengkih,
biasanya tanaman ini banyak tumbuh di derah pegunungan yang mempunyai iklim
yang dapat di tumbuhi tanaman cengkih, karena tanaman ini sangat banyak
mempunyai manfaat dan kegunaan tanaman ini banyak di cari negara negara asing,
oleh karena itu kita sebagai warga negara indonesia perlu meningkatkan tanaman
34

cengkih, kita perlu merawat mamalihara tanaman cengkih karena negara kita
termasuk pengekspor tanaman cengkih terbanyak di dunia. Cengkeh (Syzygium
aromaticum, syn. Eugenia aromaticum), dalam bahasa Inggris disebut cloves, adalah
tangkai bunga kering beraroma dari suku Myrtaceae. Cengkeh adalah tanaman asli
Indonesia, banyak digunakan sebagai bumbu masakan pedas di negara-negara Eropa,
dan sebagai bahan utama rokok kretek khas Indonesia. Cengkeh juga digunakan
sebagai bahan dupa di Tiongkok dan Jepang. Minyak cengkeh digunakan di
aromaterapi dan juga untuk mengobati sakit gigi. Cengkeh ditanam terutama di
Indonesia (Kepulauan Banda) dan Madagaskar, juga tumbuh subur di Zanzibar. India,
Sri Lanka (Aksan, 2008) Pohon cengkeh merupakan tanaman tahunan yang dapat
tumbuh dengan tinggi mencapai 10-20 m, mempunyai daun berbentuk lonjong yang
berbunga pada pucuk-pucuknya. Tangkai buah pada awalnya berwarna hijau, dan
berwarna merah jika sudah mekar. Cengkeh akan dipanen jika sudah mencapai
panjang 1,5-2 cm.Tumbuhan ini adalah flora identas ProfinsiMalukuUtara,pohonnya
dapat tinggi mencapai 20-30 meter dan dapat berumur lebih dari 100 tahun. Tajuk
tanaman cengkih umumnya berbentuk kerucut, piramid atau piramid ganda, dengan
batang utama menjulang keatas. Cabang-cabangnya amat banyak dan rapat,
pertumbuhannya agak mendatar dengan ukuran relatif kecil jika dibandingkan batang
utama. Daunnya kaku berwarna hijau atau hijau kemerahan dan berbentuk elips
dengan kedua ujung runcing. Tanaman cengkeh mulai berbunga pada umur 4,5
sampai 8 tahun tergantung dari jenis dan lingkungannya. Bunga ini merupakan bunga
tunggal, berukuran kecil panjang 1-2 cm dan tersusun dalam satu tandan yang keluar
dari ujung-ujung ranting, setiap tandan terdiri dari 2-3 cabang. Bakal bunga biasanya
keluar setelah pasangan daun kelima dari satu set daun termuda telah dewasa atau
mencapai ukuran normal fase ini disebut fase mepet tua, bakal bunga ini kadangkadang keluar setelah daun pertama, kedua, atau ketiga tidak lagi membentuk bakal
daun, tetapi langsung membentuk bakal bunga fase ini disebut fase mepet muda,
bakal bunga ini bisa dibedakan dari bakal daun yaitu bakal bunga berwarna hijau,
berujung tumpul, dan ruas
dibawahnya sedikit membengkak sedangkan bakal daun berwarna merah dan
berujung lancip (Agus, 2004). Bakal bunga keluar pada musim hujan (Oktober35

Desember) bila bakal bunga mulai keluar dan kekurangan sinar matahari mendung
terus menerus atau terjadi penurunan suhu malam sampai di bawah 17C, maka bakal
bunga akan berubah menjadi bakal daun sehingga ranting tersebut gagal
menghasilkan bunga. Apabila lingkungannya baik bakal bunga akan berkembang
membentuk cabang-cabangnya dalam waktu 1-2 bulan, bila cabang-cabang telah
terbentuk dari ujung cabang terakhir akan keluar kuncup-kuncup bunga yang disebut
ukuran kecil, fase ini disebut dengan sebutan mata yuyu, selanjutnya dalam waktu 5-6
bulan setelah itu (April-Juli), bunga telah matang dan siap untuk dipetik (Soenardi,
1981). Bunga cengkeh yang tidak dipetik pada saat matang dalam waktu beberapa hari
akan mekar biasanya pada pagi atau sore hari beberapa saat sebelum atau setelah
mekar bunga akan segera mengadakan penyerbukan sendiri atau silang melalui
bantuan angin atau serangga (Danarti & Najiyati, 1991). Cengkeh sering digunakan
untuk bumbu masakan baik dalam bentuk utuh atau sebagai bubuk. Bumbu ini
digunakan di Eropa dan Asia.(Aksan, 2008).

Gambar 2.9 Tanaman Cengkeh


2.9.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Cengkeh
2.9.1.1 Klasifikasi Tanaman Cengkeh
Divisi : Spermatophyta
Subdivisi : Angiospermae
Kelas : Dicotyledonae
Bangsa : Myrtales
Suku : Myrtaceae
Marga : Syzygium
Jenis : Syzygium aromaticum (L.) Merr. & Perry

36

2.9.1.2 Morfologi Tanaman Cengkeh


Daun
Daun cengkeh tidak termasuk daun lengkap karena memiliki tangkai daun (petiolus),
helaian daun (lamina), namun tidak memiliki upih/pelepah daun (vagina). Daunnya
berbentuk lonjong dan berbunga pada bagian ujungnya. Termasuk daun majemuk
karena dalam satu ibu tangkai ada lebih dari satu daun.
Batang
Batangdari pohon cengkeh biasanya memiliki panjang 10-15 m. Batang berbentuk
bulat (teres), permukaan batangnya kasar biasanya memiliki cabang-cabang yang
dipenuhi banyak ranting atau dapat dikatakan lebat rantingnya. Arah tumbuh
batangnya tegak lurus (erectus) dan cara percabangan dari rantingnya dapat dikatakan
monopodial karena masih dapat dibedakan antara batang pokok dan cabangnya. Lalu
arah tumbuh cabangnya adalah condong ke atas (patens). Selain itu pohon cengkeh
dapat bertahan hidup hingga puluhan tahun. Tangkainya kira-kira1-2,5 cm (Steenis
1975).
Akar
Sistem akarnya tunggang, akar ini merupakan akar pokok (berasal dari akar lembaga)
yang kemudian bercabang-cabang. Bentuk akar tunggangnya termasuk berbentuk
tombak (fusiformis) pada akar tumbuh cabang yang kecil-kecil. Akar kuat sehingga bisa
bertahan sampai puluhan bahkan ratusan tahun. Akarnya biasanya mampu masuk
cukup dalam ke tanah.
Perakaran pohon cengkeh relatif kurang berkembang,tetapi bagian yang dekat
permukaan tanah banyak tumbuh bulu akar.Bulu akar tersebut berguna untuk
menghisap makanan
Biji
Pohon cengkeh mampu menghasilkan biji setelah penanaman 5 tahun. Bijinya terdiri
dari kulit (spedodermis), tali pusar (funiculus), dan inti biji (nukleus seminis).
37

Walaupun dalam jangka 20 tahun masih dapat menghasilkan biji, biji ini dapat
dikatakan sudah tidak menguntungkan. Hal ini dikarenakan kualitasnya telah menurun
dan tidak dapat digunakan lagi untuk industri, misal rokok.
Bunga
Bunga cengkeh muncul pada ujung ranting daun (flos terminalis) dengan tangkai
pendek dan bertandan (bunga bertangkai nyata duduk pada ibu tangkai bunga). Bunga
cengkeh termasuk bunga majemuk yang berbatas karena ujung ibu tangkainya selalu
ditutup bunga. Bunga terdiri dari tangkai (pedicellus), ibu tangkai (pedunculus), dan
dasar bunga (repectaculum). Bunga cengkeh adalah bunga tunggal (unisexualis) jadi
masih dapat dibedakan menjadi bunga jantan (flos masculus) dan betina (flos
femineus). Dasar bunganya (repectaculum) menjadi pendukung benang sari dan putik
(andoginofor).
Buah
Cengkeh memiliki tangkai buah yang pada masa awal berwarna hijau dan saat sudah
mekar berwarna merah. Buahnya termasuk buah semu karena ada bagian bunga yang
ikut ambil bagian dalam pembentukan buah.
Buah cengkeh memiliki tangkai buah yang pada masa awal berwarna hijau dan saat
sudah mekar berwarna merah. Buahnya secara umum tersusun atas bagian-bagian
secara umum pada kulit buah antara lain epikarpium, mesokarpium, dan
endokarpium. Selain itu ada septum dan ovarium.
2.9.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Cengkeh
1. Membantu Mengobati Sakit Gigi
Minyak cengkeh telah digunakan berabad-abad lamanya untuk mengobati sakit gigi.
Caranya cukup mudah yaitu dengan menempatkan/mengoleskan minyak cengkeh
tersebut pada lubang tempat sakit gigi. Hasilnya sangat luar biasa, kandungan zat yang
terdapat pada cengkeh diyakini memiliki sifat antibiotik yang sangat ampuh dalam
membunuh bakteri.

38

2. Mencegah Peradangan
Berbagai zat aktif seperti flavanoid ditemui pada minyak asli cengkeh. Flavanoid
bekerja dengan sifat anti inflamasinya sehingga akan mengurangi peradangan pada
penyakit rematik misalnya. Rasanya yang hangat juga bisa menjadi ekspektoran untuk
mengobati berbagai kondisi gangguan saluran pernapasan.
3. Mengatasi mual dan Muntah
Cengkeh memiliki berbagai kandungan yang sangat ampuh untuk mengatasi mual dan
muntah, selain cengkeh, minyaknya juga ampuh untuk mengatasi keluhan mual dan
muntah ini.
4. Meningkatkan sistem pencernaan

Cengkeh membantu mengendurkan lapisan kelancaran saluran pencernaan, sehingga


mereka membantu meringankan muntah, diare, gas usus dan sakit perut. Namun
pengunaannya harus diperhatikan karena mereka memiliki zat yang cukup kuat
sehingga dapat mengiritasi lambung.
5. Mengatasi pilek
Jika anda pilek, ada baiknya anda mencampurkan minyak cengkeh dengan madu lalu
meminumnya satu dua kali satu hari untuk memberikan efek hangat. Selain itu
mengoleskan minyaknya pada hidung juga dapat membantu meringankan pilek.
6. Menjaga tubuh tetap hangat
Cengkeh merupakan salah satu herbal yang dapat menjaga tubuh agar tetap hangat
baik jika di kunyah secara langsung ataupun dengan mengoleskan minyak di bagian
tubuh yang dingin juga sangat efektif memberikan rasa hangat.
7. Mengatasi Sinusitis

39

Ada berbagai penelitian yang mengaitkan antara manfaat cengkeh dengan masalah
sinusitis. Cara pemanfaatannya adalah dengan memanfaatkan bubuk cengkeh dan
meletakkannya di bagian dalam hidung.
8. Menyehatkan jantung
Sudah sejak lama penyakit jantung menjadi momok menakutkan penduduk dunia.
Kandungan Eugenol pada cengkeh berfungsi untuk mencegah pembekuan pada darah
yang mencegah terjadinya penyakit jantung dan stroke.
9. Meredakan batuk
Mengunyah cengkeh dapat menyembuhkan batuk yang disebabkan oleh gatal yagn
terdapat di tenggorokan. Rasanya mungkin sedikit getir dan ada pahitnya, tetapi
kandungan kimia dalam cengkeh adalah ekspektoran alami yang mengencerkan
dahak.
10. Meringankan Infeksi saluran pernafasan
Cengkeh memiliki berbagai kandungan antioksidan dan berbagai zat yang dapat
menghilangkan rasa sakit serta membunuh kuman yang menyebabkan infeksi saluran
pernafasan.
Manfaat cengkeh juga sangat baik untuk membantu masalah kecantikan kulit dan
memberikan efek penting untuk jangka panjang.
11. Mengatasi Jerawat
Minyak cengkeh merupakan salah satu herbal yang dari berbagai penelitian yang
sangat ampuh untuk menghilangkan jerawat. Caranya sangat mudah yaitu dengan
mengoleskannya pada daerah jerawat tersebut. Kemungkinan jerawat yang tersebar
di wajah mungkin dapat dihilangkan dengan membunuh bakteri dengan bantuan sifat
antimikroba dari minyak cengkeh.
12. Menghilangkan noda dan guratan di kulit

40

Minyak cengkeh adalah salah satu herbal yang penting untuk menghilangkan noda dan
guratan di kulit yang disebabkan oleh luka atau penyebab lainnya. Minyak ini dapat
membantu membuat kulit lebih lembut agar tidak tampak jelek jika terkena guratan.
13. Sumber antioksidan
Minyak esensial cengkeh kaya akan mineral, seperti kalium, natrium, fosfor, besi dan
vitamin A dan C. Sangat jarang herbal yang berbentuk minyak memiliki properti yang
dapat memiliki antioksidan yang baik untuk menjaga kesehatan kulit dan wajah.
14. Kondisioner
Minyak cengkeh dapat dijadikan sebagai kondisioner untuk memperbaiki berbagai
masalah terhadap rambut seperti menghitamkan, memperbaiki rambut kering dan
sebagainya.
15. Mencegah Rambut Rontok
Minyak cengkeh juga dapat membantu mencegah rambut dari kerontokan yang dapat
menyebabkan kebotokan
2.10 Tanaman Soka
Soka (Ixora Sp.) merupakan tanaman hias yang cukup populer di kalangan hobiis
tanaman hias. Selain unik, bentuk dan jenisnya pun beragam. Ada yang asli berasal
dari dalam negeri yaitu Soka Jawa (Ixora javanica), ada pula yang berasal dari luar
negeri, dan kini hadir soka baru yang disebut soka hibrida. Selain macamnya beragam,
tanaman hias ini mempunyai multifungsi. Artinya tidak hanya untuk tanaman indoor
saja namun juga bisa untuk tanaman outdoor terutama untuk pembatas pagar,
maupun untuk mengisi sudut-sudut rumah. Dengan multifungsi serta didukung
penanganan yang relatif mudah membuatnya dapat disejajarkan dengan tanaman hias
lain seperti mawar, atherium, krisan dan lainnya. Bahkan dengan perawatan yang
teratur, tanaman ini bisa bertahan sampai beberapa tahun.
Di kalangan masyarakat, tanaman soka sering dijadikan sebagai tanaman hias. Para
penghobi tanaman hias sering menempatkannya di taman-taman sebagai tanaman
41

outdoor karena memang hakekatnya soka hidup di tempat terbuka, walaupun bisa
juga difungsikan sebagai tanaman hias dalam ruangan (indoor). Selain itu, rumpun
bunga soka sering digunakan oleh sebagian masyarakat untuk bunga tabur. Sebagai
bunga tabur, bunga soka sering dicampur dengan bunga mawar, bunga melati, bunga
kenanga, bunga kanthil, dsb. Bunga tabur merupakan bunga yang dipakai oleh
sebagian masyarakat untuk ditaburkan di tempat-tempat tertentu, misalnya di makam
atau untuk kegiatan ritual tertentu. Ternyata kebutuhan bunga soka untuk kegiatankegiatan tersebut relatif tinggi. Sementara itu pasokannya tidak seimbang. Hal itu
disebabkan para pengepul bunga soka harus berkeliling ke berbagai desa untuk
mencari bunga tersebut dari rumah ke rumah. Belum banyak orang yang
mengebunkan bunga ini secara khusus sebagai tanaman holtikultura.

Gambar 2.10 Tanaman Soka


2.10.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Soka
2.10.1.1 Klasifikasi Tanaman Soka
Kingdom : Plantae
Subkingdom : Tracheobionta
Super Divisi : Spermatophyta
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Magnoliopsida
Sub Kelas : Asteridae
Ordo : Rubiales
Famili : Rubiaceae
Genus : Ixora
Spesies : Ixora coccinea L.

42

2.10.1.2 Morfologi Tanaman Soka


Tanaman soka merupakan tanaman yang menghendaki penyinaran matahari penuh
teruatama untuk merangsang pembungaan. Meskipun jenisnya cukup beragam,
secara umum bentuk morfologis tanaman terutama bagian bunganya tidak berbeda
jauh yaitu tersusun atas beberapa bunga kecil yang masing-masing memiliki empat
petal mahkota dalam satu tangkai mirip payung terbuka. Bunga soka yang masih
kuncup mirip jarum sehingga akan terkesan gundukan jarum berwarna merah disaat
belum mekar. Warna kelopak bunga ada yang merah, merah muda, ungu , putih dan
kuning. Namun di Indonesia jumlah soka berwarna merah lebih banyak dibandingkan
lainnya. Berbeda dengan bentuk bunganya, penampilan batang dan daun bunga soka
bisa bermacam-macam. Ada yang lebar, ada yang sempit, ada juga yang medium
tergantung asalnya. Soka Jawa lebih condong berdaun lebar dengan tandan bunga
ramping dan kuntum bunganya berwarna merah.
Jenis-jenis soka terbagi dalam dua macam yaitu soka biasa dan soka hibrida. Yang
tergolong soka biasa diantaranya : Ixora Coccinea, I. Lutea, I. Fulgen, I chinensis, I.
Granifolia, I. Amboinica. Sedangkan soka hibrida antara lain :I. Mocrothyrsa, I.
American, I. Pitsanuloke dan Soka bangkok.
Dengan beragam jenis yang ada, maka tidaklah salah bila kita ingin menata
pekarangan lebih asri dengan bunga soka.
2.10.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Soka

Mengatasi Disentri Homorganic dan Wasir

Mengobati luka memar

Melancarkan haid yang tidak teratur

Mengobati kram pada betis

Mengatasi tekanan darah tinggi

2.11 Tanaman Kenop


Tumbuhan ini terdapat di seluruh Indonesia terutama di daerah yang beriklim basah
sampai sedang. Biasa tumbuh di halaman rumah atau di ladang-ladang ditempat

43

terbuka dengan penyinaran matahari yang cukup. Bisa tumbuh pada ketinggian 1 1.400 m diatas permukaan laut.
Tumbuhan ini sampai di Indonesia berasal dari Amerika dan Asia. Berupa perdu yang
batangnya hijau kemerahan, berkayu lunak, berambut dan bercabang-cabang tinggi
sampai dengan 60 cm. Daun bertang-kai,letak berhadapan, bentuk bundar telur
sungsang sampai memanjang; panjang 5 - 10cm, lebar 2 - 5 cm. Ujung meruncing
warna hijau di bagian atas dan halus di bagian bawah, warna rambut putih. Bunga
bentuk bonggol seperti bola, berwarna merah tua keunguan, ada yang berwarna
putih. Bijinya banyak, kecil-kecil panjang.

Gambar 2.11 Tanaman Kenop


2.11.1 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Kenop
2.11.1.1 Klasifikasi Tanaman Kenop
Kingdom : Plantae
Subkingdom : Tracheobionta
Super Divisi : Spermatophyta
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Magnoliopsida
Sub Kelas : Hamamelidae
Ordo : Caryophyllales
Famili : Amaranthaceae
Genus : Gomphrena
Spesies : Gomphrena Globosa L.
2.11.1.2 Morfologi Tanaman Kenop
Batang

44

Batangnya berwarna hijau kemerahan, berambut, membesar pada ruas percabangan.


Daun
Daun berbentuk bulat telur sungsang sampai memanjang dengan ujung meruncing,
panjang 5-10 cm dan lebar 2-5 cm, daun tersebut runcing ujungnya, berwarna hijau,
dibagian atasnya berambut putih dan kasar, sedangkan dibagian bawahnya berambut
halus.
Bunga
Bunganya berbentuk bonggol seperti bola dengan warna merah tua keungu-unguan,
ada juga yang berwarna putih.
Buah dan Biji
Buahnya buah kotak berbentuk segitiga, terbungkus oleh lapisan tipis berwarna putih,
berbiji kotak.
2.11.2 Fungsi atau Manfaat Tanaman Kenop

Bunganya berkhasiat untuk pengobatan:

Batuk rejan (pertusus);

TB Paru disertai batuk darah;

Sesak napas (Asma Bronkial);

Radang saluran napas akut dan menahun;

Radang mata;

Sakit kepala;

Panas dan kejang pada anak karena gangguan hati, mimpi buruk pada anak;

Disentri; dan

Tidak lancar buang air kecil

45

BAB 3
PENUTUP

3.1

Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa bunga-bunga yang dibahas
dalam makalah ini tumbuh dan tersebar diseluruh indonesia maupun seluruh dunia
dan dibudidayakan sebagai bahan obat. Bunga-bunga tersebut memiliki banyak sekali
fungsi atau manfaatnya sebagai obat untuk mengatasi berbagai macam masalah
kesehatan dan tanpa memiliki efek samping negatif, bukan hanya sebagai bahan obat,
juga dimanfaatkan sebagai bahan kosmetik untuk dijadikan parfum.

3.2

SARAN
Setalah mengetahui begitu banyak fungsi atau manfaat dari bunga-bunga yang
dibahas dalam makalah ini sebagai obat untuk mengatasi berbagai macam masalah
kesehatan, tidak ada salahnya penulis menyarankan untuk mengkonsumsi racikan
dari bunga tersebut sebagai pengganti obat kimia yang memiliki banyak efek samping
negatif yang akan dirasakan dimasa yang akan datang.

46

DAFTAR PUSTAKA
https://irmaone.wordpress.com/2008/09/04/sekilas-tentang-sejarah-teh-merah-bungarosella/
https://nindalaras23.wordpress.com/2014/03/12/makalah-tentang-rosella/
https://id.wikipedia.org/wiki/Rosela
http://laporanpsgkefarmasian.blogspot.co.id/2012/04/contoh-makalah-bunga-melati.html
http://milaarmista.blogspot.co.id/
http://bungarosella-herbal.blogspot.co.id/2013/03/klasifikasi-dan-morfologitanaman_3024.html
http://www.herbalmaxquan.com/produk/maxquan/khasiat.html?start=5
http://melatitaman.blogspot.co.id/2014/10/mengenal-ciri-ciri-bunga-melati.html
http://duniaplant.blogspot.co.id/2015/06/pengertian-dan-definisi-tanaman-bunga.html
http://whyjoshua.blogspot.co.id/2011/05/morfologi-melati-jasmin-sambac.html
https://id.wikipedia.org/wiki/Melati_putih
http://manfaat.co.id/18-manfaat-bunga-melati-untuk-kesehatan-dan-kecantikan
https://zaifbio.wordpress.com/2011/06/17/laporan-magang-tanaman-krisan/

http://manfaat33.blogspot.co.id/2013/10/manfaat-khasiat-daun-dan-bunga-krisan.html
https://wahyunilestarii.wordpress.com/tik/04-bunga-sakura/
http://fredikurniawan.com/klasifikasi-dan-morfologi-bunga-lavender/
http://manfaat.co.id/manfaat-bunga-lavender
http://eprints.uny.ac.id/8176/2/BAB%201-07207241005.pdf
http://fredikurniawan.com/klasifikasi-dan-morfologi-bunga-mawar/
http://www.1000macammanfaat.com/2014/07/manfaat-bunga-mawar.html
http://oktaviayusmi.blogspot.co.id/2014/05/makalah-budidaya-tanaman-anggrek.html
http://fredikurniawan.com/klasifikasi-dan-morfologi-bunga-anggrek/
http://obattradisionalpenyakitamandel.blogspot.co.id/2014/09/khasiat-bunga-anggrekuntuk-kesehatan.html
47

http://brainly.co.id/tugas/1635551
http://agroteknologi.web.id/klasifikasi-dan-morfologi-tanaman-hias-tulip/
http://tanaman--herbal.blogspot.co.id/2014/12/manfaat-dan-khasiat-bunga-tulip.html
http://baleloe.blogspot.co.id/2013/12/makalah-cengkeh.html
http://www.petanihebat.com/2013/06/klasifikasi-dan-morfologi-tanaman.html
http://manfaat.co.id/15-manfaat-cengkeh-untuk-kesehatan-dan-kecantikan
http://sulung-pwk.blogspot.co.id/2012/06/ixora-sp-bunga-soka.html
http://1001manfaat-alami.blogspot.co.id/2015/04/5-manfaat-bunga-asoka-bagikesehatan.html
http://ririnizhati.blogspot.co.id/2009/11/bunga-kenop-gomphrena-globosa-l.html
http://tengkutya.pun.bz/bunga-kenopbunga-kancing-gomphrena-globo.xhtml
http://www.tanobat.com/bunga-kenop-ciri-ciri-tanaman-serta-khasiat-dan-manfaatnya.html

48