Anda di halaman 1dari 20

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)
TAHUN PELAJARAN 2015/2016

I.

Satuan Pendidikan

: SMK Kesehatan Bali Medika Denpasar

Kelas/ Semester

: X / genap

Mata Pelajaran

: Simulasi Digital

Materi Pokok

: Presentasi video untuk branding dan marketing

Pertemuan ke-

Alokasi Waktu

Kompetensi Inti (KI) :


1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan Mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif dan
menunjukan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam
berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual dan
prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni,
budaya, dan humaniora dalam wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang spesifik
untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu
melaksanakan tugas spesifik dibawah pengawasan langsung.

II.

Kompetensi Dasar dan Indikator


1.1 Memahami nilai-nilai keimanan dengan menyadari hubungan keteraturan dan
kompleksitas alam dan jagad raya terhadap kebesaran Tuhan yang menciptakannya
1.1.1

Mengagumi kebesaran Tuhan dalam eksistensi Semesta

1.2 Mendeskripsikan kebesaran Tuhan yang menciptakan berbagai sumber energi di alam
1.2.1

Mensyukuri terbentuknya semesta sebagai karya illahi

1.3 Mengamalkan nilai-nilai keimanan sesuai dengan ajaran agama dalam kehidupan seharihari
1.3.1 Mengamalkan keimanan dalam kehidupan sehari-hari
1.4 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat;
tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli
lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam
melakukan percobaan dan berdiskusi
1.4.1 Menunjukan sikap Ilmiah selama pembelajaran
1.5 Menghargai kerja individu dan kelompok dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud
implementasi melaksanakan percobaan dan melaporkan hasil percobaan.
1.5.1 Apesiatif terhadap keberagaman.
1.6.

Menerapkan presentasi video untuk branding dan marketing

1.6.1. Menerapkan tahap praproduksivideo untuk branding dan marketing


1.6.2. Menerapkan tahap produksi video untuk branding dan marketing
1.6.3. Menerapkan tahap pascaproduksi dan tindak lanjut video untuk branding dan
marketing
1.7.

Menyajikan hasil penerapan presentasi video untuk branding dan marketing

1.7.1. Menyajikan hasil penerapan tahap praproduksivideo untuk branding dan


marketing
1.7.2. Menyajikan hasil penerapan tahap produksi video untuk branding dan marketing
1.7.3. Menyajikan hasil penerapan tahap pascaproduksi dan tindak lanjut video untuk
branding dan marketing

III. Tujuan Pembelajaran


1. Peserta didik mensyukuri atas kebesaran Tuhan melalui memahami dan menyajikan
sistem bilangan.
2. a. Peserta didik mampu berdisiplin dalam mengikuti pembelajaran

b. Peserta didik mampu bertanggung jawab atas tugas yang diberikan sehingga dapat
terselesaikan tepat waktu.
3. Tujuan dari KI-3
a. Peserta didik mampu menerapkan tahap praproduksivideo untuk branding dan
marketing
b. Peserta didik mampu menerapkan tahap produksi video untuk branding dan
marketing
c. Peserta didik mampu menerapkan tahap pascaproduksi dan tindak lanjut video
untuk branding dan marketing
4.

Tujuan dari KI-4


a. Peserta didik mampu menyajikan hasil penerapan tahap praproduksivideo untuk
branding dan marketing
b. Peserta didik mampu menyajikan hasil penerapan tahap produksi video untuk
branding dan marketing
c. Peserta didik mampu menyajikan hasil penerapan tahap pascaproduksi dan tindak
lanjut video untuk branding dan marketing

IV.

Materi Pembelajaran
1. Tahap praproduksivideo untuk branding dan marketing
2. Tahap produksi video untuk branding dan marketing
3. Tahap pascaproduksi dan tindak lanjut video untuk branding dan marketing

V.

VI.

Metode Pembelajaran (Rincian dari Kegiatan Pembelajaran)


1. Pendekatan

: Scientifik

2. Model pembelajaran

: Discovery Learning

3. Metode ajar

: diskusi, presentasi, ceramah atraktif, penugasan.

Media, Alat, dan Sumber Pembelajaran


1. Media

: Buku, Power Point, internet

2. Alat

: Laptop , LCD, Proyektor

3. Sumber Belajar : Buku-buku dan refrensi lain yang relevan.

VII.

Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran


Pertemuan 4 Jam Pelajaran.
a. Pendahuluan/Kegiatan Awal ( 15 menit)
1. Siswa Memberikan salam Panganjali Umat/ Om Swastiastu
2. Guru melakukan absensi
3. Guru menyampaikan pertanyaan-pertanyaan
4. Guru menyampaikan KD, Indikator dan tujuan pembelajaran
5. Guru Memotivasi siswa terkait materi yang akan dibahas.
b. Kegiatan Inti ( 145 menit)
1. Mengamati :
-

Guru menjelaskan pelbagai presentasi video untuk branding dan


marketing

Siswa mengamati pelbagai presentasi video untuk branding dan marketing

2. Menanya :
-

Guru memberikan rumusan masalah terkait presentasi video untuk


branding dan marketing.

Siswa mendiskusikan tahap praproduksivideo untuk branding dan


marketing

Siswa mendiskusikan tahap produksi video untuk branding dan marketing

Siswa mendiskusikan tahap pascaproduksi dan tindak lanjut video untuk


branding dan marketing

3. Mengeksplorasi :
-

Siswa mengeksplorasi tahap praproduksivideo untuk branding dan


marketing

Siswa mengeksplorasi tahap produksi video untuk branding dan marketing

Siswa mengeksplorasi tahap pascaproduksi dan tindak lanjut video untuk


branding dan marketing

4. Mengasosiasikan/ mengolah informasi:


-

Guru membuat ulasan tentang presentasi video untuk branding dan


marketing.

Siswa membuat kesimpulan tentang presentasi video untuk branding dan


marketing

5. Mengkomunikasikan

Siswa menyampaikan hasil diskusi kelompok tentang presentasi video


untuk branding dan marketing

c. Penutup( 20 menit)
1. Guru mengarahkan siswa untuk merangkum materi pelajaran
2. Guru merefleksi kembali tentang pelajaran yang telah dilaksanakan.
3. Guru memberikan informasi tentang pembelajaran selanjutnya.
4. Menutup pembelajaran dengan Doa.
VIII. Penilaian
a. Penilaian Kognitif
1. Teknik

: Tes Tulis

2. Bentuk Instrumen

: Uraian

3. Instrumen

a) Jelaskan pengertian Branding!


b) Jelaskan pengertian Marketing!
c) Jelaskan Pengertian Storyboard
d) Jelaskan aktivitas apa saja pada Pasca Produksi!
Rubrik Penilaian Kognitif
No Soal
a, b, c, d

Uraian
1. Soal

dijawab

Nilai
dengan 25

dijawab

kurang 15

benar
2. Soal

lengkap
3. Jawaban Salah

b. Penilaian Afektif
Rubrik Penilaian Afektif
No

Item Penilaian

1
2

Kehadiran
Sikap dalam menyimak dan menanggapi

materi
Sikap dalam berdiskusi / mengerjakan tugas
yang diberikan

Pedoman Item Penilaian :

Skor
1
2

1. Kehadiran
Kriteria
Hadir tepat waktu

Skor
4

Terlambat < 5 menit

Terlambat 5 menit

Terlambat >5 menit

2. Sikap dalam menyimak dan menanggapi materi serta sikap dalam berdiskusi /
mengerjakan tugas yang diberikan
Kriteria

Skor

Sangat aktif

Aktif

Kurang aktif

Pasif

Nilai=

Jumlah skor yang diperoleh siswa


100
Skor maksimum

Klasifikasi Penilaian :
Nilai

Keterangan

85 100

Amat Baik (A)

75 84

Baik (B)

60 74

Cukup (C)

< 59

Kurang (K)

c. Penilaian Psikomotor
Lembar Obeservasi Psikomotor (kemampuan komunikasi)
No

Nama Siswa

Skor

Total
Penilaian

1
2
3
dst
Kriteria Penilaian :
Nilai
4

Kriteria
Dapat berinteraksi/berkomunikasi

dengan

baik

dan

mampu

memberikan pendapatnya pada saat proses pembelajaran berlangsung

Dapat berinteraksi/berkomunikasi dengan baik tetapi tidak mampu

memberikan pendapatnya pada saat proses pembelajaran berlangsung


Kurang berinteraksi/berkomunikasi dengan baik dan kurang mampu

memberikan pendapatnya pada saat proses pembelajaran berlangsung


Tidak dapat berinteraksi/berkomunikasi dengan baik dan tidak

mampu memberikan pendapatnya pada saat proses pembelajaran


berlangsung

Pemberian skor:
Skor Max

=4

Skor Min

=1

Nilai=

Jumlah skor yang diperoleh siswa


100
Jumlah skor maksimal

Nilai Akhir=

Nilai Kognitif + Nilai Afektif + Nilai Psikomotor


100
100

Denpasar,
Mengetahui/ Menyetujui,
Kepala SMK Kesehatan Bali Medika Denpasar

Kunci
Jawaban
Drs.Gde
Rimaya,DMM

Mengetahui/ Menyetujui,
Guru Pamong

I Kadek Adhi Suarjana,S.Pd

KUNCI JAWABAN
a. Didalam hal ini, kita menterjemahkan kata Branding dengan arti Memperkuat merek
produk ataupun jasa. Kita semua mengetahui, bahwa fungsi dasar dari sebuah merek

adalah sebagai pembeda antara yang satu dengan yang lainnya. Namun, dengan adanya
dinamika didalam derasnya kompetisi pasar, sebuah merek membutuhkan kekuatan dan
pengelolaan.
b. Suatu proses kegiatan menyeluruh dan terpadu serta terencana, Yang dilakukan oleh
institusi untuk menjalankan usaha guna memenuhi kebutuhan pasar dengan cara membuat
produk, Menetapakan harga, Mengkomunikasikan, Dan mendistribusikan melalui
kegiatan pertukaran untuk memuaskan konsumen dan perusahaan
c. Storyboard ialah rangkaian gambar ilustrasi yang berusaha menjelaskan bahasa tulisan
skenario ke dalam bahasa visual. Adegan demi adegan cerita yang sebelumnya telah
dirumuskan dalam skenario diterjemahkan menjadi gambar oleh sutradara dengan
bantuan kameramen dan storyboard artist, sedemikian rupa sehingga dalam potonganpotongan gambar ilustrasi yang dihasilkan terhimpun informasi tentang para pelaku
adegan, adegan yang dilakukan, lokasi dan properti, sudut pengambilan gambar, dan
sebagainya.
d. Pada Tahap Pasca Produksi semua bahan mentah produksi dikumpulkan untuk diolah.
Analoginya, ialah seorang koki yang membawa semua bahan masakan dan bumbu ke
dapur, untuk diolah sesuai resep yang telah ada. Dalam halhasilshootinginivideo,baha
bumbu ialah bahan pendukung lain dan s lain-lain serta resep ialah skenario itu.

MATERI
A. PENGERTIAN BRANDING DAN MARKETING
1. BRANDING

Branding, merupakan sebuah kata yang berasal dari kata dasar Brand, yang
berarti Merek. Akan tetapi, ketika kita mencari arti kata Branding didalam kamus
bahasa inggris, kita tidak akan menemukan arti yang sesuai. Sedangkan begitu banyak
macam pengertian branding yang bertebaran didunia maya hingga buku sekalipun,
yang tentunya bisa membingungkan kita. Lalu bagaimana arti branding seharusnya?
Didalam hal ini, kita menterjemahkan kata Branding dengan arti Memperkuat
merek produk ataupun jasa. Kita semua mengetahui, bahwa fungsi dasar dari sebuah
merek adalah sebagai pembeda antara yang satu dengan yang lainnya. Namun, dengan
adanya dinamika didalam derasnya kompetisi pasar, sebuah merek membutuhkan
kekuatan dan pengelolaan.

tentang arti brand tersebut, tahap menyukai, atau tahap mencintai atau loyal.
Branding yang baik adalah memilih tipe aktivitas brand yang disesuaikan
dengan situasi pencapaian nilai brand itu sendiri. Brand yang belum dikenal, harus
fokus pada awareness building. Brand yang sudah dikenal tetapi kurang pemahaman,
berarti perlu kerja keras untuk menjelaskan apa yang bisa diberikan brand kepada
konsumen.
Brand yang sudah dikenal dan dipahami, harus dicarikan kegiatan yang akan
meningkatkan minat mencoba atau membeli. Kegiatan ini sering disebut dengan
istilah Brand Activation. Brand yang sudah dikenal, dipahami, dan dibeli harus
dipikirkan untuk membuat konsumen beli lagi, dan lagi, dan lagi. Ini adalah tahapan
yang disebut dengan proses pembinaan loyalitas brand. Pada tahap ini, brand sudah
bisa dikategorikan sebagai strong brand. Proses branding haruslah kontekstual,
disesuaikan dengan situasi brand dan tahapan pencapaiannya.

2. MARKETING
Marketing atau Pemasaran mempunyai peranan yang sangat penting bagi semua
usaha, Karena Marketing atau pemasaran mempunyai kedudukan sebagai penghubung
antara perusahaan pembuat produk dengan Masyarakat sebagai pemakai produk. Maka dari
itu, Perusahaan selalu memberikan perhatian yang maksimal terhadap hal ini agar tujuan dan
cita-cita perusahaan bisa tercapai dengan otimal. Marketing atau pemasaran memang sangat
penting bagi pencapaian tujuan perusahaan, Lalu apa marketing atau pemasaran itu?

Online Marketing Solution


Definisi Marketing atau Pemasaran adalah suatu proses kegiatan menyeluruh dan
terpadu serta terencana, Yang dilakukan oleh institusi untuk menjalankan usaha guna
memenuhi kebutuhan pasar dengan cara membuat produk, Menetapakan harga,
Mengkomunikasikan, Dan mendistribusikan melalui kegiatan pertukaran untuk memuaskan
konsumen dan perusahaan.
Dari definisi atau pengertian marketing diatas, Terlihat terdiri dari beberapa kalimat.
Kalimat-kalimat tersebut antara lain.
a)

Marketing atau pemasaran merupakan suatu proses kegiatan menyeluruh dan terpadu
serta terencana.

b)

Marketing atau pemasaran dilakukan oleh institusi.

c)

Marketing atau pemasaran untuk menjalankan usaha.

d)

Marketing atau pemasaran dilakukan guna memenuhi kebutuhan pasar.

e)

Marketing atau pemasaran dilakukan dengan cara membuat produk, Menetapkan


harga, Mengkomunikasikan atau mempromosikan, Dan mendistribusikan melalui kegiatan
pertukaran.
f) Marketing atau pemasaran untuk memuaskan konsumen dan perusahaan
Kalau melihat definisi marketing atau pemasaran diatas, Terlihat jelas bahwa
marketing atau pemasaran memang mempunyai peranan yang sangat penting dalam kegiatan
usaha. Karena merupakan proses kegiatan atau usaha yang menghubungkan antara perusahaa
atau produsen dengan konsumen sebagai pemakai prouk. Dengan memberikan perhatian
maksimal terhadap marketing atau pemasaran, Kepuasan perusahaan dan konsumen akan
bisa tercapai dengan optimal. Karena marketing merupakan kunci sukses dalam kegiatan
usaha
B. TAHAP PRA PRODUKSI.
a) Desain Produksi
Pada tahap desain produksi ditentukan tujuan produksi, penentuan targettarget, penyusunan kru, scheduling proyek, dan sebagainya. Tidak ada rumusan yang
benar-benar baku pada tahap desain produksi ini, dan fleksibel tergantung skala
proyek produksi.
Pada dasarnya, desain produksi ialah tahap pendefinisian proyek sedemikian
rupa dalam segala aspeknya sehingga kelak pada akhir proyek dapat menjadi
rujukan, apakah proyek produksi yang telah dijalankan telah memenuhi kaidahkaidah yang telah ditetapkan. Contoh perumusan desain produksi, pada proyek
produksi profil sebuah instansi.
b) Tujuan Produksi
Misalnya, rencana produksi pro dirumuskan tujuan produksinya untuk
memberikan sekilas pandang perusahaan tersebut dimana produk yang kelak
dihasilkan akan dibagikan kepada para klien perusahaan serta para prospek klien.
Tujuan produksi ini dapat pula dijabarkan secara lebih detil menurut prinsip tujuan
komunikasi, dimana di dalam komunikasi setidaknya ada 5 aspek yang harus
diperhatikan, yaitu komunikator, komunikan (audiens), materi komunikasi (pesan
yang hendak disampaikan), media komunikasi, dan cara penyaluran pesan. Tujuan

produksi dapat pula secara spesifik menyebut tujuan-tujuan tertentu, misalnya :


tujuan mengikuti festival film Indie, tujuan komersial, tujuan presentasi dan
sebagainya.
Bahkan untuk sebuah tujuan eksperimental pun, sebaiknya dilakukan perumusan
agar perumusan tujuan produksi ini kelak dapat dipakai sebagai rujukan saat menulis
jurnal/evaluasi kegiatan.Pada proyek resmi dari instansi, tujuan produksi ini
tercantum suatu Term of Reference (Kerangka Acuan Kerja).
c) Penentuan Target-target
Ini masih berkaitan erat dengan perumusan tujuan di atas, tapi dengan
memakai indikator yang lebih terukur. Misalnya, target keberhasilan penyampaian
pesan, target pencapaian finansial, target pencapaian kualitas gambar, target
jumlah audiens dan sebagainya.
d) Penyusunan Kru
Berbeda dengan produksi film komersial (apalagi film Hollywood) yang
dikerjakan oleh banyak kru dengan tugas dan keahlian masing-masing, suatu
home video dapat dikerjakan oleh suatu tim kecil dengan tugas serba rangkap.
Sejumlah

aspek

pekerjaan

penting

ialah

produser, penulisan

skenario,

penyutradaraan, kameramen, pencahayaan, make up & wardrobe, penata artisitik


dan editing.
Tidak masalah dengan keterbatasan sumberdaya manusia yang dapat
terkumpul di dalam kru produksi, yang lebih penting ialah adanya kejelasan soal
pembagian tugas dan deskripsi job masing-masing. Misalnya dapat berbentuk tim
kecil beranggotakan 3 orang, dimana seorang berperan rangkap sebagai
produser/penulis skenario/penyutradaraan, seorang sebagai kameramen/editor, dan
seorang sebagai lighting man/penata artistik. Penjelasan lebih lengkap tentang
susunan kru yang lebih ideal.
e) Scheduling Proyek
Scheduling proyek memegang peranan yang amat penting dalam
pencapaian efektivitas dan efisiensi produksi, terutama kegiatan produksi
(shooting video) dimana terlibat banyak sumberdaya manusia, pemain dan
peralatan shooting video yang digunakan. Idealnya, suatu pengambilan gambar

telah direncanakan dan dijadwalkan pada tenggang waktu yang cukup sebelumnya
sehingga semua pihak yang terlibat dalam shooting video tersebut dapat
mempersiapkan diri dengan baik untuk menunaikan peran/tugasnya masingmasing, yang melibatkan kesiapan mental, fikiran dan peralatan.
Scheduling proyek juga amat berguna bagi semua pihak yang terlibat
dalam produksi video untuk mengukur sejauh mana kemajuan suatu proyek pada
saat-saat tertentu, agar dapat melakukan evaluasi proyek berjalan.
f) Pembuatan Skenario
Pembuatan skenario, meskipun lazimnya dilakukan dalam proses produksi
film komersial, namun dapat diadaptasi untuk proses pembuatan produk audiovisual lainnya dengan penyesuaian seperlunya. Hal ini dimungkinkan karena film
dibuat untuk menyampaikan pesan komunikasi secara visual, sebagaimana di sini
kita akan membuat sejumlah produk video juga sebagai media untuk
menyampaikan pesan komunikasi. Prinsip-prinsip umum di bawah ini kelak akan
dibahas lagi secara singkat cara penerapannya dalam konteks produksi masingmasing produk video di bagian ragam produksi.

Stealth marketing sebagai strategi e-Branding


Empat Aspek Dalam Penulisan Skenario:

Konsep cerita, dirumuskan dalam sebuah kalimat tunggal yang menjelaskan


tokoh utama dalam film dan apa yang ingin diperbuat atau diperjuangkannya.

Karakterisasi (perwatakan), yaitu tokoh-tokoh yang terlibat dalam cerita.


Setiap tokoh dijelaskan karakter dasarnya dengan penekanan penjelasan pada

tokoh-tokoh utama. Perbedaan karakter ini akan memainkan peranan penting


yang melatarbelakangi bagaimana setiap tokoh bersikap dan bertindak tentang
suatu isu/masalah. Seperti kita ketahui, sekelompok manusia dapat bersikap
dan melakukan tindakan yang sama meski masing-masing memiliki
pikiran/motivasi yang berbeda. Sebaliknya, sekelompok manusia dapat
bersikap dan melakukan tindakan yang berbeda meski memiliki kesamaan
pikiran/motivasi. Dengan demikian dapat dipahami bahwa kombinasi karakter
dan isu yang unik dapat melahirkan cerita yang menarik.

Alur cerita ; rangkaian kejadian dan hubungannya dengan karakter. Bagaimana


kejadian demi kejadian dirangkai menjadi suatu cerita

akan amat menentukan

keberhasilan terjalinnya cerita yang menarik. Contoh : sebuah film yang diawali
adegan pembunuhan sadis oleh seseorang terhadap korbannya yang menimbulkan
rasa penasaran pemirsa, ketimbang jika lebih dulu ditampilkan gambar kejadian yang
menyajikan fakta bahwa pada

masa kecilnya si pembunuh tersebut seringkali

mendapat penyiksaan dari orangtuanya sehingga ia menderita kelainan jiwa. Untuk


memancing proses kreatif dalam menyusun alur cerita, dapat diajukan pertanyaanpertanyaan berikut : ba ini terjadi, yaitu hal yang merintangi usaha tokoh utama
mencapai tujuannya? bagaimana pula jika terjadi hal lain kejadian ini juga harus dapat
membangun emosi pemirsa, misalnya karena secara bergantian adegan-adegan
kejadiannya mengandung ketegangan, tawa dan airmata.

Perancangan adegan per adegan; rangkaian rencana pengambilan gambar yang


meliputi dialog, akting, set properti, setting lokasi, dsb.

Dapat dengan mudah

dibayangkan tentang suatu cerita yang memiliki konsep cerita, karakterisasi dan alur
cerita yang menarik, tapi lantas berakhir menjadi film yang buruk karena kelemahan
dialog, akting, setting lokasi dan properti?
Penulis skenario yang berpengalaman pun belum tentu dapat menulis skenario
sekali jadi. Ya skenario untuk kemudian dipelajar-ide pelengkap untuk
finishing pembuatan skenario tersebut.
Bahkan bagi scenario yang sudah jadi pun, terjadinya revisi skenario
merupakan hal yang lumrah terjadi. Sejumlah pertanyaan berikut ini harus
dipertimbangkan saat menulis skenario, baik tahap awal maupun tahap
lanjutan :

Siapakah yang punya cerita ini? Tokoh utama dengan isu pokoknya harus
jelas, jangan sampai tokoh pendukung memiliki karakterisasi lebih kuat

dengan isu yang lebih menarik.


Dari sudut pandang cerita siapa film akan dibuat, apakah dari tokoh utama, atau pihak
ke-2 (orang yang diajak berdialog langsung oleh tokoh utama), atau dari pihak ke-3
yang mengamati tokoh utama dari luar.

Di mana bagusnya adegan akan berawal, dimana pula akan berakhir?

Apa poin-poin dari tiap adegan yang dirancang, akan mengarah ke mana?

Apa informasi terpenting yang diperlukan pemirsa dari suatu adegan tertentu?

Apakah adegan tertentu benar-benar berkaitan dengan cerita, dan menggerakkan


cerita menuju akhir? Jika tidak, adegan ini

berpotensi melambatkanulkan

kebosanancerita kepada pemirsa.

Selalu mengingat bahwa adegan ialah bahasa gambar. Idealnya, gambar murni yang
tanpa dialog sudah bisa menyampaikan pesan komunikasi yang hendak disampaikan.

Selalu mengingat untuk mengolah dan membaur emosi

Bagaimana membuat keterkaitan yang menarik antar satu adegan dengan adegan
lainnya?

Apakah terjadi perulangan adegan? Adegan yang benar-benar sama tentu saja hampir
mustahil terjadi. Yang dimaksudkan disini ialah terjadinya sejumlah adegan yang
sebenarnya mengandung pesan komunikasi yang mirip/sama. Saat pemirsa melihat
suatu adegan lalu berhasil menangkap pesannya, lalu kepadanya disuguhkan adegan
lain yang baginya punya pesan yang sama dengan adegan sebelumnya. Tentu saja ia
akan menjadi bosan.
Apakah adegan datar (minim konflik, minim emosi, minim informasi)? Jika ya,
bagaimana caranya agar timbul suatu yang

dramatis atau luar biasa-hal yang

terjadi,sepele atau biasa?


Apakah pemirsa akan tertarik dengan semua rangkaian gambar ini?
SUMBER POTENSI KREATIF BAGI PENULISAN SKENARIO
Salah satu wujud kreativitas ialah kemampuan memilih antara mana yang perlu dan mana
yang tidak perlu dirangkai dalam suatu cerita.

Penggalian fakta terhadap setting cerita dan karakter yang akan di-skenario-kan.
Misalnya, penulisan sk Millionaire tentu mustahil dila terhadap bentuk kehidupan
miskin di India.
Penggalian pemahaman dan pengetahuan yang telah ada. Penulis skenario
sebelumnya telah memiliki nilai-nilai dan pemahaman tertentu atas isu tertentu hasil

dari kehidupannya selama ini. Hal ini dapat digali untuk mendapatkan hal-hal
menarik (mungkin ironi) dibandingkan dengan fakta yang telah digali.

Penggalian

imajinasi.

Bagaimana

suatu

masalah

dapat

timbul

dan

terselesaikan dari benturan nilai-nilai dan kepentingan yang sudah ada atau
potensial terjadi.
g)

Format Skenario
Perancangan skenario sendiri leb abstrak dari seorang penuliskedalamskena berbagai
bentuk (tulisan) sesuai keperluannya. Pada produksi sebuah film, skenario dituangkan
dalam format standar tertentu yang dimaksudkan agar kru produksi yang terlibat
mengetahui perannya masing-masing saat pengambilan gambar.
Namun untuk sebuah produk skala kecil dengan tim kecil, skenario dapat diadaptasi
menjadi rumusan bersama yang sederhana, asal dapat dimengerti dan menjadi acuan kerja
kru produksi (misalnya kameramen, sutradara, lighting man). Contoh skenario sederhana
pada workshop film pendek

h) Storyboard
Storyboard ialah rangkaian gambar ilustrasi yang berusaha menjelaskan bahasa
tulisan skenario ke dalam bahasa visual. Adegan demi adegan cerita yang sebelumnya
telah dirumuskan dalam skenario diterjemahkan menjadi gambar oleh sutradara dengan
bantuan kameramen dan storyboard artist, sedemikian rupa sehingga dalam potonganpotongan gambar ilustrasi yang dihasilkan terhimpun informasi tentang para pelaku
adegan, adegan yang dilakukan, lokasi dan properti, sudut pengambilan gambar, dan
sebagainya.

Contoh Storyboard
Pada kenyataan dalam praktek, keberadaan storyboard merupakan barang mewah,
yaitu m manfaat besarnya, namun kesulitan pengerjaannya membuat suatu tim produksi
sering mengabaikannya dengan melewati proses ini, dan menyerahkan pelaksanaan
shooting video kepada kemampuan langsung di lapangan. Salahsatu kendala yang sering
dihadapi ialah tidak tersedianya tenaga ilustrator gambar.
h) Layout
Layout ialah bentuk lanjutan dan terakhir dari kegiatan pra produksi. Di sini, gambargambar storyboard dirangkai dalam suatu kegiatan editing video, sesuai skenario (di-scan
sebelumnya), bagaikan hasil shooting video yang sudah selesai diambil.
Elemen-elemen lain ditambahkan seperlunya sekedar untuk mencari gambaran awal
darii,produmisal dubbing narasi dan musik ilustrasi. Hasil akhir layout ini dapat berupa
file video yang dapat disaksikan bersama oleh kru produksi dan klien, jika ada. Layout ini
amat bermanfaat, antara lain :
Kru produksi (maupun klien) mendapat gambaran yang lebih jelas tentang produk
yang akan dihasilkan. Banyak orang yang daya imajinasinya tak cukup tinggi untuk
bisa membayangkan hasil akhir sebuah produk dari sebuah skenario, yang mengerti
tentang rencana produksi dengan adanya layout ini.
Pace

dari video dapat terasa. pesan/informasi yang berkembang setiap saat

dengan kecepatan yang tepat. Video yang terlalu pemirsa, sedangkan yang terlalu
lambat akan membuat pemirsa bosan dan bahkan tertidur. Jika disadari pace yang
kurang sesuai, akan menjadi catatan dalam kegiatan editing video kelak, untuk
memanjangkan atau menyingkat adegan-adegan tertentu dalamrangka perbaikan
pace ini.
Peran ilustrasi musik terhadap pembentukan mood video dapat terasa, dan editor
dapat ber-eksperimen dengan backsong yang akan digunakan kelak.
Secara teknis, pembuatan layout ini juga amat membantu editor kelak saat
berkegiatan editing video. Karena potongan gambar ilustrasi tersebut sudah diatur
tempat dan durasinya sedemikian rupa sehingga kelak hanya tinggal diganti dengan

hasil shooting video.


Secara mental, kru produksi akan hampir selesai, dan potongan tinggal gambar
men ilustrasi tersebut dengan hasil shooting video.
B.

TAHAP PRODUKSI BRANDING DAN MARKETING.


Pada Tahap Produksi pengambilan gambar (shooting video) dilakukan,
idealnya hingga tuntas. Kebutuhan shooting video sebelumnya telah dirumuskan pada
tahap Pra Produksi, idealnya dalam bentuk storyboard yang mencakup banyak
informasi termasuk sudut pengambilan gambar (angle).
Pada kebanyakan film komersial, kegiatan shooting merupakan tahapan
kegiatan yang berbiaya produksi paling tinggi disebabkan keterlibatan banyak kru,
pemain (aktor/aktris) itu sendiri, serta pemakaian alat-alat canggih yang dibayar
sebagai sewa harian. Karena itu dapat dengan mudah dipahami bahwa kegiatan Pra
Produksi yang baik dapat menuntun jalannya kegiatan produksi agar berjalan dengan
efektif dan efisien.
Meskipun kegiatan produksi pada film komersial mencakup banyak hal yang
kompleks, namun pada artikel lainnya di sini hanya akan dijelaskan isu-isu mendasar
seputar kegiatan shooting video yang sering dihadapi oleh para kameramen amatir.
D. TAHAP PASCA PRODUKSI BRANDING DAN MARKETING.
Pada Tahap Pasca Produksi semua bahan mentah produksi dikumpulkan untuk
diolah. Analoginya, ialah seorang koki yang membawa semua bahan masakan dan
bumbu

ke

dapur,

untuk

diolah

sesuai

resep

yang

telah

ada.

Dalam

halhasilshootinginivideo,baha bumbu ialah bahan pendukung laindan s lain-lain


serta resep ialah skenario itu
Dengan demikian mudah dipahami jika kelancaran kegiatan editing video amat
ditentukan olehssertaskenariokel hasil shooting video dan elemen penu maka
proses editing video ini dapat dilakukan sambil dinikmati.
Sebaliknya, jika scenario amburadu video tidak menunjang, tentu saja pelaku
editing video akan kebingungan dalam bekerja.

Bahkan tampaknya memang demikian yang banyak terjadi pada pelaku


produksi home video maupun pelaku bisnis UKM, yaitu memulai kegiatan editing
video padahal konsepnya masih blank, sedemikian rupa sehingga perlu waktu berjamjam nongkrong di depan layar komputer untuk mencari inspirasi atau melakukan
sejumlah eksperimen.
Hal itu menjadikan editing video seperti kegiatan yang amat sulit dikerjakan,
padahal harusnya tidak demikian jika perumusan konsep produksi video telah
dilakukan bahkan sebelum shooting pertama dilakukan.

Konsep Multimedia Broadcasting

Denpasar,.............................
Mengetahui/ Menyetujui,
Kepala SMK Kesehatan Bali Medika Denpasar

Kunci Jawaban
Drs.Gde Rimaya,DMM

Mengetahui/ Menyetujui,
Guru Pelajaran

I Kadek Adhi Suarjana,S.Pd

Anda mungkin juga menyukai