Anda di halaman 1dari 58

STANDAR

SPLN D3.003-1: 2012


Lampiran Keputusan Direksi

PT PLN (Persero)

PT PLN (Persero) No. 191.K/DIR/2012

ALAT PENGUKUR DAN PEMBATAS (APP)


TERPADU
Bagian 1 :
Pengunci Terminal Metode Geser

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135 Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

STANDAR
PT PLN (Persero)

SPLN D3.003-1: 2012


Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (Persero) No. 191.K/DIR/2012

ALAT PENGUKUR DAN PEMBATAS (APP)


TERPADU
Bagian 1 :
Pengunci Terminal Metode Geser
an 1 :
PENGUNCI TERMINAL METODE

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135 Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

ALAT PENGUKUR DAN PEMBATAS (APP)


TERPADU
Bagian 1 :
Pengunci Terminal Metode Geser

Disusun oleh:
Kelompok Bidang Distribusi Standarisasi
dengan Surat Keputusan Direksi
PT PLN (Persero)
No.184.K/DIR/2011
Kelompok Kerja Standardisasi
Metoda Penyambungan dan Penyegelan Meter
dengan Surat Keputusan Direksi
PT PLN (Persero)
No. 1298.K/DIR/2011

Diterbitkan oleh:
PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1 /135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

Susunan Kelompok Bidang Distribusi


Standardisasi
Keputusan Direksi PT PLN (Persero) : No. 184.K/DIR/2011

1. Ir. Pranyoto

: Sebagai Ketua merangkap Anggota

2. Hendi Wahyono, ST

: Sebagai Sekretaris merangkap Anggota

3. Ir. Dany Embang

: Sebagai Anggota

4. Ir. Lukman Hakim

: Sebagai Anggota

5. Ir. Adi Subagio

: Sebagai Anggota

6. Ir. Zairinal Zainuddin

: Sebagai Anggota

7. Ir. Ratno wibowo

: Sebagai Anggota

8. Ir. Rutman Silaen

: Sebagai Anggota

9. Ir. Iskandar Nungtjik

: Sebagai Anggota

10. Satyagraha Abdul Kadir, ST

: Sebagai Anggota

11. Ir. Indradi Setiawan

: Sebagai Anggota

12. Ir. Agus Sudaryanto

: Sebagai Anggota

Susunan Kelompok Kerja Standardisasi


Metoda Penyambungan dan Penyegelan Meter
Keputusan Direksi PT PLN (Persero)
No. : 1298.K/DIR/2011
1.

Ir. Lukman Hakim

: Sebagai Ketua merangkap Anggota

2.

A.Parlindungan Siregar

: Sebagai Sekretaris merangkap Anggota

3.

Ir. Ansori

: Sebagai Anggota

4.

Artika Hadi Wibawa, ST

: Sebagai Anggota

5.

Totok Suyanto

: Sebagai Anggota

6.

Tri Wahyudi, ST, MM

: Sebagai Anggota

7.

Mulyadi Hafidz, ST

: Sebagai Anggota

8.

Ir. Christiana Samekta

: Sebagai Anggota

9.

Supardan

: Sebagai Anggota

10. Suhadi

: Sebagai Anggota

11. Ir. Fransz M Simanjutak

: Sebagai Anggota

SPLN D3.003-1: 2012

Daftar Isi

Daftar Isi ............................................................................................................................. i


Daftar Tabel ........................................................................................................................ii
Daftar Gambar ....................................................................................................................ii
Prakata .............................................................................................................................. iii
1 Ruang Lingkup ............................................................................................................. 1
2 Tujuan .......................................................................................................................... 1
3 Acuan Normatif ............................................................................................................. 1
4 Istilah dan Definisi ........................................................................................................ 2
4.1 Pengukuran ......................................................................................................... 2
4.2 APP Terpadu....................................................................................................... 2
4.3 Selungkup ........................................................................................................... 2
4.4 Pelat dasar .......................................................................................................... 2
4.5 Model pengunci terminal metode geser ............................................................... 2
4.6 Tegangan pengenal ............................................................................................ 2
4.7 Tegangan ketahanan frekuensi daya .................................................................. 2
4.8 Tegangan rendah ................................................................................................ 2
4.9 Pelanggan ........................................................................................................... 3
4.10 Penandaan .......................................................................................................... 3
4.11 Tingkat pengamanan........................................................................................... 3
4.12 Pembumian ......................................................................................................... 3
4.13 Meter pasangan dalam........................................................................................ 3
4.14 Segel................................................................................................................... 3
4.15 Pengujian jenis .................................................................................................... 3
4.16 Pengujian rutin .................................................................................................... 4
4.17 Pengujian serah-terima ....................................................................................... 4
5 Kondisi Penggunaan .................................................................................................... 4
5.1 Kondisi suhu normal ............................................................................................ 4
5.2 Kelembaban ........................................................................................................ 4
5.3 Ketinggian ........................................................................................................... 4
5.4 Kondisi selama pengangkutan, penyimpanan dan pemasangan.......................... 4
6 Persyaratan terminal .................................................................................................... 4
7 Desain dan Konstruksi .................................................................................................. 6
7.1 Persyaratan umum .............................................................................................. 6
7.2 Bagian-bagian APP Terpadu ............................................................................... 6
8 Perakitan dan Instalasi ............................................................................................... 10
8.1 Perakitan APP Terpadu ..................................................................................... 10
8.2 Instalasi APP Terpadu ....................................................................................... 10
9 Persyaratan Peralatan Utama .................................................................................... 11
9.1 Meter energi ...................................................................................................... 11
9.2 Pemutus tenaga mini (MCB) .............................................................................. 11
10 Penandaan ................................................................................................................. 11
11 Pengujian ................................................................................................................... 11
11.1 Jenis pengujian dan mata uji ............................................................................. 11
11.2 Pemeriksaan visual............................................................................................ 12
11.3 Dimensi dan konstruksi ...................................................................................... 12
i

SPLN D3.003-1: 2012

11.4 Pengujian kekuatan dielektrik ............................................................................. 13


11.5 Pengujian perlindungan terhadap tegangan sentuh ........................................... 14
11.6 Pengujian kenaikan suhu ................................................................................... 14
11.7 Pengujian Tingkat Pengamanan......................................................................... 15
11.8 Pengujian mekanis ............................................................................................. 16
11.9 Pengujian ketahanan sambaran api ................................................................... 16
11.10 Pengujian ketahanan karat ................................................................................. 17
11.11 Pengujian silih tukar atau kompatibilitas ............................................................. 17

Daftar Tabel

Tabel 1 Mata uji ............................................................................................................... 11


Tabel 2 Batas kenaikan suhu .......................................................................................... 14
Tabel 3 Penandaan angka pertama ................................................................................ 16
Tabel 4 Penandaan angka kedua .................................................................................... 16

Daftar Gambar
Gambar 1. Ukuran Terminal Fase Tunggal........................................................................ 5
Gambar 2. Ukuran Terminal Untuk Fase Tiga ................................................................... 5
Gambar 3. Selungkup Fase Tunggal ............................................................................... 19
Gambar 4. Dudukan Fase Tunggal ................................................................................. 22
Gambar 5. Base Plate Fase Tunggal............................................................................... 25
Gambar 6. Lapisan Ke dua Fase Tunggal ....................................................................... 28
Gambar 7. Selungkup Fase Tiga ..................................................................................... 31
Gambar 8. Dudukan Fase Tiga ....................................................................................... 34
Gambar 9. Base Plate Fase Tiga .................................................................................... 37
Gambar 10. Lapisan Ke dua Fase Tiga .......................................................................... 42

ii

SPLN D3.003-1: 2012

Prakata
Standar ini merupakan varian dari standar SPLN D3.003: 2008 Alat Pengukur dan
Pembatas (APP) Terpadu. APP terpadu jenis ini merupakan hasil modifikasi dengan
menggunakan metode geser, dari hasil karya inovasi milik PT PLN (Persero) dengan
judul: Perubahan Metoda dan Konstruksi Pengaman APP - Klik ok.
Dalam standar ini mengatur metode sistem penyegelan APP, yaitu pengawatan untuk
meter dan penyegelan dilakukan di kamar tera, kemudian meter dipasang petugas di
instalasi pelanggan dengan melakukan penyambungan instalasi dan penguncian terminal
dengan metode geser. Sehingga tidak perlu lagi melakukan penyegelan setelah dipasang
di instalasi pelanggan seperti yang dilakukan selama ini.
Disebut Alat Pengukur dan Pembatas (APP) Terpadu, seperti dari varian sebelumnya,
karena peralatan ini terdiri dari dua komponen utama, yaitu meter energi pengukur dan
peralatan pembatas (MCB) yang dirangkai menjadi satu kesatuan yang kompak.
Beragamnya APP di pasaran akan menimbulkan persoalan kompatibilitas pada
pengoperasian dan pemeliharaannya. Persoalan yang timbul diantaranya adalah jika
salah satu komponen meter atau alat pembatas rusak maka harus mengganti seluruhnya.
Dengan menggunakan APP Terpadu, maka bila terjadi kerusakan pada salah satu
komponen meter atau MCB nya, maka tidak perlu mengganti seluruhnya.
Standar ini menetapkan persyaratan APP Terpadu untuk meter energi pasangan dalam
jenis meter statik dan elektromekanik sambungan langsung fase tunggal dan fase tiga
jenis pasca bayar dan pra-bayar dengan tegangan pengenal 230/400 V.
Agar APP terpadu ini dapat diterapkan pada semua jenis meter di atas, maka perlu
pengaturan dimensi terminal seperti dijelaskan pada standar ini.

iii

SPLN D3.003-1: 2012

Alat Pengukur dan Pembatas (APP) Terpadu


Bagian 1:
Pengunci Terminal Metode Geser
1

Ruang Lingkup

Standar ini mengatur selungkup tutup terminal dan MCB pada APP terpadu untuk semua
jenis meter fase tunggal dan fase tiga dengan model pengunci terminal metode geser.

Tujuan

Sebagai pedoman bagi unit PLN dalam perencanaan, pengadaan, pengujian dan
pemasangan APP Terpadu.

Acuan Normatif

Dokumen-dokumen referensi/acuan berikut sangat diperlukan dalam penggunaan standar


ini. Untuk referensi yang bertanggal, maka hanya terbitan tersebut yang berlaku
sedangkan referensi yang tidak bertanggal, yang berlaku adalah terbitan terakhir dari
dokumen referensi tersebut (termasuk amandemennya).
a.

SPLN D3.003: 2008, Alat Pengukur dan Pembatas (APP) Terpadu

b.

SPLN 56-1: 1993, Sambungan Tenaga Listrik Tegangan Rendah (SLTR).

c.

SPLN 57-1: 1991, meter energi arus bolak-balik kelas 0,5; 1 dan 2 ;
Bag. 1: Pasangan dalam;

d.

SPLN 63: 1991: Inspeksi penerimaan meterkilowatjam arus bolak-balik kelas 2;

e.

SPLN 91-4: 1994, Spesifikasi pipa untuk instalasi listrik;


Bag. 4: Persyaratan khusus pipa listrik isolasi kaku rata;

f.

SPLN 104: 1993, Warna Standar;

g.

SNI 04.6507.1 2002, Pemutus sirkit untuk proteksi arus lebih pada instalasi rumah
tangga dan sejenisnya. Bag. 1, Pemutus sirkit untuk operasi arus bolak-balik;

h.

SNI 04.0225: 2000, Persyaratan Umum Instalasi Listrik (PUIL 2000);

i.

IEC 60439-1: 1999, Low-voltage switchgear and controlgear assemblies, Part 1: Type
Tested and Partially type tested assemblies;

j.

IEC 60947-1: 2004, Low-voltage switchgear and controlgear, Part 1 : General Rules;

k.

IEC 60529: 2001, Degrees of protection provided by enclosures (IP Code).

l.

IEC 60998-2-1 (2002)

m. Perubahan metoda dan konstruksi pengaman APP KLIK OK Karya inovasi dari PT
PLN (Persero) Distribusi Jawa Timur, tahun 2011.

SPLN D3.003-1: 2012

Istilah dan Definisi

4.1

Pengukuran

Yang dimaksud pengukuran dalam standar ini adalah suatu kegiatan untuk menentukan
besarnya pemakaian energi listrik. Pada pengukuran ini, alat pengukur yang digunakan
adalah meter energi pasangan dalam jenis statik, elektromekanik dan prabayar fase
tunggal dan fase tiga pengukuran langsung.

4.2

APP Terpadu

APP Terpadu adalah alat pengukur dan pembatas yang terdiri dari meter energi dan
pemutus tenaga mini (MCB) yang dirangkai secara terpadu menjadi satu kesatuan pada
pelat dasar.

4.3

Selungkup

Selungkup adalah penutup atau pelindung dari pemutus tenaga mini (MCB) dan blok
terminal meter energi.

4.4

Pelat Dasar

Pelat dasar adalah pelat yang digunakan sebagai tempat pemasangan meter energi dan
tempat dudukan MCB berikut selungkupnya yang dirakit secara terpadu.

4.5

Model Pengunci Terminal Metode Geser

Model pengunci terminal metode geser adalah metode untuk menyegel meter dengan
cara menggeser pengunci sehingga selungkup menutup baut terminal secara aman.

4.6

Tegangan Pengenal

Tegangan pengenal adalah nilai tegangan yang dijadikan dasar untuk menetapkan unjuk
kerja APP Terpadu.

4.7

Tegangan Ketahanan Frekuensi Daya

Tegangan ketahanan frekuensi daya adalah nilai efektif tegangan sinusoida frekuensi
daya yang tidak menyebabkan tembus pada saat suatu peralatan dalam kondisi spesifik
pengujian.

4.8

Tegangan Rendah

Tegangan rendah adalah tegangan sistem sampai dengan 1000 volt.

SPLN D3.003-1: 2012

4.9

Pelanggan

Pelanggan adalah setiap orang atau badan usaha atau badan/ lembaga lainnya yang
memakai tenaga listrik dan instalasi PLN berdasarkan atas hak yang sah.

4.10 Penandaan
Penandaan adalah identifikasi tertulis suatu peralatan yang bermanfaat untuk
memudahkan pengenalan lingkup, fungsi dan batasan penggunaan peralatan tersebut.

4.11 Tingkat Pengamanan


Tingkat pengamanan adalah kemampuan suatu peralatan dalam mencegah masuknya
benda asing ke dalam peralatan tersebut.
Tingkat pengaman suatu peralatan dinyatakan dengan IP yang diikuti oleh angka pertama
dan angka kedua. Angka pertama adalah kemampuan peralatan mencegah benda padat
masuk ke dalamnya, sedangkan angka kedua adalah kemampuan peralatan mencegah
benda cair masuk ke dalamnya.

4.12 Pembumian
Pembumian adalah susunan materi yang dapat menghantar secara listrik. Arus yang tidak
diinginkan (fault current) akan mengalir ke pembumian melalui konduktor yang terhubung
pada pembumian yang disediakan. Hal ini untuk mencegah bertegangannya bagian
konduktor atau bagian bodi peralatan yang tidak diinginkan. Semua bagian metal, bodi
atau logam peralatan yang terlihat pada instalasi listrik harus dibumikan.

4.13 Meter Pasangan Dalam


Meter pasangan dalam adalah meter yang ditempatkan / dipasang dalam sebuah
bangunan yang melindungi dari sinar matahari dan air secara langsung.

4.14 Segel
Segel adalah alat yang mempunyai identitas khusus berfungsi sebagai pengaman,
sesuai SPLN D3.013:2008, dipasang pada alat pembatas dan pengukur serta instalasi
listrik lainnya milik PLN.

4.15 Pengujian Jenis


Pengujian jenis adalah pengujian yang dilaksanakan untuk mengetahui sifat-sifat
menyeluruh dari suatu peralatan. Pada umumnya pengujian jenis dilakukan sekali untuk
suatu jenis peralatan dari produksi pabrik pembuat, namun bila terdapat perubahan pada
bahan, desain, konstruksi dan proses, maka peralatan tersebut harus diuji jenis ulang.

SPLN D3.003-1: 2012

4.16 Pengujian Rutin


Pengujian rutin adalah pengujian yang dilakukan oleh pabrik pembuat, terhadap seluruh
atau sebagian barang yang diproduksi untuk memisahkan barang yang cacat atau yang
menyimpang dari persyaratan standar ini. Mata uji yang diterapkan hanya sebagian mata
uji dari pengujian jenis.

4.17 Pengujian Serah-Terima


Pengujian serah-terima adalah pengujian yang dilakukan terhadap contoh APP Terpadu
yang diambil secara acak dari sejumlah barang yang akan diserah-terimakan untuk
mengetahui sifat-sifat tertentu dari contoh tersebut.

5
5.1

Kondisi Penggunaan
Kondisi Suhu Normal

APP Terpadu berdasarkan standar ini digunakan dalam kondisi suhu udara sekitar, antara
+10oC s/d +40oC dan rata-ratanya dalam 24 jam tidak melebihi 35oC.

5.2

Kelembaban

APP Terpadu digunakan pada kelembaban relatif antara 60% s/d 95%.

5.3

Ketinggian

Ketinggian tempat pemasangan tidak melebihi 1000 m di atas permukaan laut.

5.4

Kondisi Selama Pengangkutan, Penyimpanan dan Pemasangan

Bila kondisi selama pengangkutan, penyimpanan dan pemasangan berlainan dengan


kondisi yang dinyatakan dalam butir 5.1, maka harus dibuat persetujuan terlebih dahulu
antara pemakai dan pembuat. Jika tidak ada ketentuan lain, maka julat suhu selama
pengangkutan, penyimpanan dan pemasangan diantara 5oC dan + 55oC. Untuk periode
waktu singkat tidak melebihi 24 jam diijinkan sampai dengan + 70oC.

Persyaratan Terminal

Untuk dapat menggunakan selungkup APP terpadu jenis pengunci metode geser ini,
terminal meter fase tunggal harus memenuhi persyaratan seperti gambar 1.

SPLN D3.003-1: 2012

Gambar 1. Ukuran Terminal Fase Tunggal

Terminal untuk meter fase tiga harus memenuhi persyaratan seperti pada gambar 2.

Gambar 2. Ukuran Terminal Untuk Fase Tiga

SPLN D3.003-1: 2012

Desain dan Konstruksi

7.1

Persyaratan Umum

APP Terpadu harus dirancang dengan baik sehingga mudah dan aman dalam
pelaksanaan perakitan, pemasangan (tanpa melakukan penyegelan di persil pelanggan),
pengoperasian dan pemeliharaan. Selain itu mudah bagi petugas PLN dan pelanggan
untuk melihat kondisi dan status meter.
APP Terpadu harus didesain sedemikian rupa sehingga tidak mudah dipengaruhi oleh
faktor eksternal, seperti pengaruh alam dan atau perbuatan orang yang tidak
bertanggungjawab.
Semua terminal meter energi dan MCB berada dalam satu selungkup transparan tersegel,
sehingga dapat dengan mudah terlihat secara visual jika terjadi kelainan pada APP
tersebut.

7.2
7.2.1

Bagian-bagian APP Terpadu


Selungkup APP

Selungkup harus kokoh dan merupakan satu kesatuan, terbuat dari bahan plastik
polikarbonat transparan (tembus pandang) yang tidak mudah pecah dan buram karena
pengaruh kondisi cuaca selama operasional dengan ketebalan 2,0 mm ( 5%).
Selungkup harus mempunyai lubang tempat masukan kabel fase dan netral saluran
masuk pelanggan (SMP) yang terletak pada bagian bawah selungkup dan keluaran kabel
fase dari MCB yang terletak pada sisi samping sebelah kanan (dilihat dari sisi muka APP)
dengan keluaran netral dan grounding di bagian bawah. Selain itu selungkup harus
memiliki fasilitas tempat pemasangan segel yang posisinya mudah untuk pemasangan
segel sebagaimana terlihat pada gambar no. 3 untuk fase tunggal dan gambar no. 7 untuk
fase tiga.
Selungkup harus cocok untuk dipasangkan pada semua tipe dan merk kWh meter serta
semua merek MCB.
Selungkup dibuat sedemikian rupa sehingga tingkat pengamanan APP Terpadu pada
kondisi operasi harus memiliki IP 31.
Ukuran dimensi selungkup ditetapkan sesuai gambar no.3
gambar no. 7 untuk fase tiga.

7.2.2

untuk fase tunggal dan

Pelat Dasar

APP Terpadu harus dilengkapi pelat dasar terbuat dari pelat besi tahan karat (dicat atau
digalvanis) dengan ketebalan 2 mm ( 5%). Pelat dasar harus dicat dengan powder
coating in textured RAL 7032 (abu-abu), ketebalan minimum 80 mikro-meter. Sebelum

SPLN D3.003-1: 2012

pengecatan pelat besi harus dibersihkan dan diberi lapisan anti karat, dengan ketebalan
tidak kurang dari 30 m dan tebal rata-rata 35 m.
Pelat dasar harus dilengkapi dengan:
-

Lubang tempat baut penggantung meter energi terletak pada bagian atas, sedang
lubang pengencang meter energi berada satu poros dengan terminal pembumian
meter energi dengan ukuran baut M4.

Lubang pemasangan baut atau paku ke dinding, yang terdiri dari satu lubang pada
bagian atas dan dua buah dibagian bawah.

Lubang pemasangan baut untuk selungkup ukuran M4.

Semua lubang kecuali lubang untuk pemasangan APP ke dinding harus berulir.

Ukuran dimensi pelat dasar ditetapkan sesuai gambar no. 5 untuk fase tunggal dan
gambar no. 9 untuk fase tiga.

7.2.3

Tutup Terminal

Terdiri dari tiga lapis pelat terpisah dengan masing-masing lapis terbuat dari bahan plastik
polikarbonat transparan (tembus pandang) yang tidak mudah pecah dan buram karena
pengaruh kondisi cuaca selama operasional dengan ketebalan 2,0 mm ( 5%):
-

Lapis pertama merupakan pelat empat persegi panjang berlubang dengan ukuran
dan posisi lubang seperti ditunjukan pada gambar no. 3 untuk fase tunggal dan
gambar no. 7 untuk fase tiga, sesuai lubang terminal kWH untuk fase dan netral,
yang dilengkapi dengan sistim penguncian berupa satu kesatuan model kunci dari
batang pejal dan pegas yang ditahan oleh pelat logam empat persegi panjang
dengan tebal minimal 1 mm dan dibaut pada rumah pengunci yang berada di
ujung sisi kiri dan kanan sebagaimana gambar no.3 dan gambar no. 7.

Lapis kedua merupakan pelat berlubang berbentuk khusus seperti ditunjukan pada
gambar no. 6 untuk fase tunggal dan gambar no. 10 untuk fase tiga, yang
berfungsi sebagai pelat kunci, yang pada keadaan tidak mengunci posisi lubang
sesuai dengan lubang terminal kWH seperti gambar no.6 untuk model terminal
kWH fase tunggal dan gambar no. 10 untuk model terminal kWH fase tiga, untuk
fase dan netral. Pada alur yang segaris dengan penguncian dilapis pertama, posisi
ketebalan dibuat tirus sehingga pada saat digeser mampu menekan batang pejal
yang ditopang oleh pegas kebawah sehingga pelat dapat melakukan kuncian.
Pada ujung sebelah kiri lapis kedua ini memuat informasi data untuk keperluan
administrasi pemasangan.

Lapis ke tiga merupakan satu kesatuan pelat berbentuk unik yang menyatu
dengan dudukan dan rel MCB seperti ditunjukan pada gambar no. 4 untuk fase
tunggal dan gambar 8 untuk fase tiga. Pada ujung yang menutup terminal dan
mengarah pada posisi meter, berupa tekukan kebawah untuk menekan lapis
pertama dan bagian tengahnya menjorok ke badan terminal meter sebagai
penguncian agar pelat tidak dapat diangkat keatas. Samping kiri dan kanan
menjadi tumpuan dudukan MCB dan tempat baut pengunci lapisan ini pada pelat
dasar agar kokoh pada tempatnya. Pada bagian bawah terdapat lubang untuk
jalur masuk kabel fase dan netral saluran masuk pelanggan. Pada bagian atas
posisi atas rel dudukan MCB, terdapat 2 sirip memanjang yang berjarak 2,0 mm (
7

SPLN D3.003-1: 2012

5%) sebagai tempat untuk posisi bagian atas selungkup penutup MCB
ditempatkan.
Panjang rel dudukan MCB seperti tertera pada gambar no. 4 untuk fase tunggal
dan gambar no. 8 untuk fase tiga, memanjang untuk menyesuaikan posisi MCB
terhadap lubang yang terdapat pada selungkup penutup MCB.

7.2.4

Penguncian Terminal

Setelah meter kWH dipasang pada pelat dasar, dengan cara kait pada bagian atas
punggung/belakang meter dikaitkan pada baut yang sudah terulir pada pelat dasar dan
baut terminal ground sudah diulirkan kuat pada pelat dasar, dipasang penutup terminal
yang menyatu dengan dudukan MCB serta dibaut pada sisi kiri dan kanannya pada pelat
dasar, yang sebelumnya tuas tutup terminal dimasukkan pada lubang pengikat pada
teminal kWH, sehingga posisi tutup teminal dan terminal kWH kokoh dan semua lubang
penguatan baut saluran masuk berada pada posisi segaris dan bebas terbuka. Sebelum
dipasang tutup terminal ini dilakukan pengawatan untuk penyambungan dari keluaran
fase ke MCB yang akan dipasang pada rel-nya setelah tutup terminal terpasang.
Setelah MCB dipasang pada tempatnya dan dikawatkan dengan keluaran fase, maka
selungkup dipasang dengan jalan menempatkan bagian atas pada posisi celah 2 mm
yang terdapat pada tutup terminal, lalu bagian bawah kiri dan kanan dibaut dengan baut
penempatan segel pada pelat dasar. Masukan lapis ke dua dari tutup terminal pada celah
antara lapis ke satu dan lapis ke tiga tutup terminal sampai pengunci sebelah kanan
berbunyi KLIK. Setelah semua selesai, pastikan bahwa lubang untuk saluran fase dan
netral masuk segaris dengan lubang terminalnya, kemudian selungkup siap disegel, dan
meter terpadu siap untuk dipasang di tempat pelanggan.
Semua proses diatas dilakukan di kantor, tanpa melakukan penyegelan di persil
pelanggan.
Ditempat pelanggan, petugas melakukan pemasangan meter dengan cara memasang
pengait bagian pelat dasar pada baut atau paku yang sudah ditancapkan pada tembok
pelanggan, yang sebelumnya sudah diukur semua tempat posisi lubang pengikat yang
ada pada pelat dasar ke tembok. Kemudian bagian bawah pelat dasar baut ke tembok
menggunakan fuser dengan ukuran baut drad kasar 6 mm2, sehingga posisi meter
terpasang kokoh pada tembok.
Selanjutnya petugas memasukan kabel saluran masuk fase dan netral pada lubang
bagian bawah dari selungkup dan dudukan MCB, serta mengencangkan baut terminal
untuk fase dan netral tersebut. Sebelum dilakukan penguncian petugas harus melakukan
pengecekan terlebih dahulu menggunakan testpen dan atau multimeter kebenaran posisi
kabel fase dan netral apakah sudah berada pada posisi yang benar. Setelah semua
selesai dengan benar maka petugas tingggal mendorong tutup terminal lapis kedua
dengan kunci dorong yang sudah dipersiapkan, sehingga pelat lapis ke dua bergeser
kearah kiri dan berbunyi KLIK di kedua pengunci, yang berarti penguncian sudah berada
pada posisi yang tepat. Langkah terakhir yang harus dilakukan petugas adalah memotong
identitas pemasangan meter yang menyatu dengan pelat pengunci lapis ke dua untuk
kelengkapan data administrasi penyambungan.

SPLN D3.003-1: 2012

7.2.5

Dudukan MCB

Dudukan MCB harus kokoh dan merupakan satu kesatuan dengan tutup terminal, serta
cocok dengan semua merek MCB, terbuat dari bahan plastik polikarbonat transparan
yang tidak mudah pecah dan buram karena pengaruh kondisi cuaca dan tekanan selama
operasional dengan ketebalan 2,0 mm ( 5%).
Dudukan MCB harus memiliki rel yang dapat digunakan dan sesuai untuk pemasangan
semua tipe dan merek MCB.
Dudukan MCB harus cocok untuk dipasangkan pada semua tipe dan merk kWh mter.
Ukuran dimensi dudukan MCB ditetapkan dalam gambar no 4 untuk fase tunggal dan
gambar no. 8 untuk fase tiga.

7.2.6

Identitas Penyambungan

Berupa barcode berisi data yang disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing area.

7.2.7

Tata Letak Peralatan Utama dan Pengawatan

Peralatan utama yang terpasang pada APP Terpadu terdiri dari :


-

Meter energi;

Pemutus tenaga mini (MCB)

Tata letak pemasangan peralatan utama tersebut


mempertimbangkan kinerja peralatan dan estetika.

pada APP Terpadu

harus

Jarak bebas dan jarak rambat antara bagian bertegangan dengan terminal pembumian
harus tidak kurang dari 10 mm.
Kabel yang digunakan untuk menghubungkan antara terminal meter energi dan MCB
pada APP Terpadu harus jenis kabel NYAF yang sudah memenuhi SPLN dan
pemasangannya sesuai dengan SNI 04.0225: 2000, Persyaratan Umum Instalasi Listrik
(PUIL 2000).

7.2.8

Tempat Pemasangan Segel

APP Terpadu harus mempunyai fasilitas untuk pemasangan segel pada selungkup
penutup MCB dan terminal meter energi.
Konstruksi tempat pemasangan segel harus sedemikian rupa sehingga segel mudah
dipasang pada posisi operasi yang benar.
Ukuran dan tempat pemasangan segel ditetapkan sesuai SPLN yang berlaku.

7.2.9

Lengkapan

Lengkapan yang disediakan:


9

SPLN D3.003-1: 2012

Seal karet (pengaman kabel masukan ke selungkup)

Baut-baut untuk pemasangan dudukan MCB, selungkup MCB (dilengkapi lubang


untuk pemasangan segel) dan pelat dasar ke dinding menggunakan fisher.

Perakitan dan Instalasi

8.1

Perakitan APP Terpadu

APP terpadu tersusun dari beberapa komponen material yaitu base plate, kWH meter,
MCB, selungkup kabel Wiring dan asesoris yang lain.
Untuk menjadi suatu APP terpadu yang siap di pasang di pelanggan dilaksanakan
perakitan dengan tahapan perakitan sebagai berikut :
Siapkan base plate sebagai tempat kedudukan dari semua komponen peralatan
APP terpadu.
Pasang kWH meter pada base plate, pasangkan baut pada terminal grounding.
Pasang MCB pada tempat kedudukan nya, dan pasangkan pada base plate.
Laksanakan wiring antara kWH meter dengan MCB
Pasang mistar sliding pada rongga selungkup
Periksa semua komponen sudah terpasang dengan baik dan pastikan juga wiring
sudah benar
Pasang selungkup pada kedudukannya dan kencangkan bautnya
Laksanakan penyegelan selungkup pada tempat yang sudah disediakan
Dengan demikian rangkaian pelaksanaan perakitan APP terpadu selesai dan siap
dipasang pada pelanggan dengan semua segel telah terpasang secara benar .

8.2

Instalasi APP Terpadu

Pemasangan kabel SMP ke terminal meter energi harus melalui lubang bagian bawah
selungkup.
Pemasangan kabel IML dari terminal meter energi ke instalasi pelanggan melalui lubang
bawah (Kabel Netral dan Pembumian) dan sebelah kanan selungkup (kabel Fase).
Warna, ukuran, dan jenis kabel, sistem pembumian sesuai dengan SNI 04.0225: 2000,
Persyaratan Umum Instalasi Listrik (PUIL 2000).
Pembumian meter energi dan PHB pelanggan harus disatukan atau terhubung secara
listrik.

10

SPLN D3.003-1: 2012

Persyaratan Peralatan Utama

9.1

Meter Energi

Tipe dan merek meter energi yang akan dirakit pada APP Terpadu harus telah lulus uji
jenis (type test).

9.2

Pemutus Tenaga Mini (MCB)

Pemutus tenaga mini yang akan dipasang pada APP Terpadu adalah pemutus tenaga
mini tipe CL yang harus sudah lulus uji jenis.

10

Penandaan

APP Terpadu harus dilengkapi pelat nama dan bagan pengawatan yang tidak mudah
hilang atau terhapus, terpasang pada bagian muka selungkup. Informasi yang
dicantumkan harus ditulis dalam bahasa Indonesia.
Informasi tersebut sekurang-kurangnya memuat: tipe, pabrik pembuat, tahun pembuatan,
standar desain dan bagan pengawatan.

11

Pengujian

11.1 Jenis Pengujian dan Mata Uji


Untuk memperoleh mutu APP Terpadu yang baik dari tahap produksi hingga
pemasangannya, maka pengujian yang harus dilakukan sebagai berikut :
Pengujian jenis
Pengujian rutin
Pengujian serah-terima
Mata uji yang harus dilakukan untuk setiap pengujian terdapat dalam tabel 1.
Metode pengambilan contoh dan kriteria pengujian serah terima sesuai dengan SPLN
yang berlaku.
Tabel 1. Mata uji
Macam pengujian

No.

Mata uji

Pemeriksaan visual

11.2

Dimensi dan konstruksi

11.3

Jenis

Rutin

Serah terima

Uji Petik

Butir

Kekuatan dielektrik:
- Tahanan isolasi 500 V
3

11.4

- Impulse 6 kV/1,2 x 50 det


- Tegangan 2 kV, 50 Hz

Pengujian tegangan sentuh

11.5

11

SPLN D3.003-1: 2012

Kenaikan suhu

11.6

Tingkat pengamanan

11.7

Mekanis

11.8

Ketahanan sambaran api

11.9

Pengujian ketahanan karat

11.10

10

Silih tukar atau kompatibilitas

11.11

Catatan :

dilakukan pengujian.

Pada setiap APP Terpadu yang lulus uji rutin, pabrikan harus memberikan stiker QC
sebagai tanda lulus uji rutin.

11.2 Pemeriksaan Visual


Pemeriksaan dilakukan dengan mengamati setiap bagian APP Terpadu yaitu :
Kelengkapan informasi dan kondisi pelat nama;
Kondisi pemasangan baut;
Hasil pengerjaan;
Kelengkapan dan konstruksi lubang kabel, lubang segel, pemasangan kWh dan
dudukan MCB;
Kondisi selungkup;
Kondisi pelat dasar.
Pemeriksaan penandaan meliputi pengamatan terhadap bahan yang digunakan untuk
penulisan penandaan, peletakan penandaan dan daya tahan penandaan.
Pemeriksaan daya tahan penandaan dilakukan dengan menggosokkan kain yang telah
dibasahi dengan air selama 15 detik dan kemudian digosok dengan kain yang dibasahi
cairan spiritus selama 15 detik.
Pengujian ini dilakukan dengan menggosok penandaan dengan tangan selama 15 detik
dengan sepotong kain katun yang telah direndam dalam air dan kemudian selama 15
detik dengan sepotong kain katun yang telah direndam dalam aliphatic solvent hexane,
dengan kandungan aromatik 0,1 % per volume , nilai kauributanol 29 titik didih awal kirakira 65 C, titik kering kira-kira 69 C dan kerapatan kira-kira 0,68 g/cm3.
Penandaan yang dibuat dengan cetakan timbul, cetakan lekuk atau pengukiran/gravir
tidak dikenakan pengujian ini.
Penandaan dinyatakan baik apabila informasi yang tertulis pada pelat nama tersebut
tetap dapat dibaca dengan jelas.

11.3 Dimensi dan Konstruksi


Pengujian dimensi dilakukan dengan mengukur semua bagian APP Terpadu sesuai
gambar desain, termasuk pengukuran tebal pelat, tebal cat dan tebal selungkup.

12

SPLN D3.003-1: 2012

Dimensi APP Terpadu dinyatakan memenuhi persyaratan standar apabila semua hasil
pengukuran perbedaannya tidak lebih atau kurang 2% dari ukuran dalam gambar desain
yang tercantum dalam standar ini

11.4 Pengujian Kekuatan Dielektrik


11.4.1

Umum

APP Terpadu yang akan diuji kekuatan dielektrik harus terpasang lengkap seperti dalam
kondisi pelayanan.
Sebelum dilakukan pengujian tegangan, APP Terpadu harus diukur jarak bebas dan jarak
rambat antara bagian bertegangan dengan pembumian.
Sebelum dan sesudah dilakukan pengujian tegangan, APP Terpadu harus diukur
resistans isolasi antara bagian bertegangan dengan pembumian menggunakan peralatan
ukur resistans isolasi 500 VDC.
Uji tegangan impuls dilaksanakan terlebih dahulu, kemudian uji tegangan bolak balik.

11.4.2

Titik uji

Pengujian dielektrik APP Terpadu antara bagian bertegangan dan pembumian.

11.4.3

Penerapan Tegangan Uji

11.4.3.1 Uji Tegangan 50 Hz


Sesuai dengan titik uji seperti butir 10.4.2, APP Terpadu dikenakan tegangan uji 2 kV arus
bolak-balik frekuensi 50 Hz selama 1 menit.

11.4.3.2 Uji Tegangan Impuls


Sesuai dengan titik uji seperti pasal 10.4.2, APP Terpadu dikenakan tegangan impuls
6 kV/1,2 x 50 detik sebanyak 5 kali polaritas positip dan 5 kali polaritas negatip dengan
interval minimal 1 detik.

11.4.3.3 Penilaian
APP Terpadu dinyatakan memenuhi persyaratan standar apabila pada saat atau setelah
pengujian tidak terjadi tembus tegangan dan resistans isolasi minimal 1000 ohm/volt,
dengan tegangan referensi adalah tegangan nominal.

13

SPLN D3.003-1: 2012

11.5 Pengujian Perlindungan Terhadap Tegangan Sentuh


Pengujian dilakukan dengan jari uji standar yang ditunjukkan pada lampiran pada contoh
uji yang dipasang seperti pada pemakaian normal dan dipasang dengan konduktor
berpenampang 16 mm2.
Jari uji standar harus didesain sedemikian rupa sehingga setiap bagian yang disambung
dapat diputar 90o terhadap sumbu jari uji, hanya dalam arah yang sama.
Jari uji digunakan dalam setiap posisi bengkok yang mungkin dari jari manusia, suatu alat
penunjuk kontak listrik yang dipakai untuk memperlihatkan adanya kontak dengan bagian
yang bertegangan. Disarankan menggunakan lampu untuk menunjukkan adanya kontak
dengan bagian yang bertegangan dan tegangan lampu tidak kurang dari 40 V.
APP Terpadu dikenakan uji tambahan, dengan menempatkan APP Terpadu pada suhu
sekitar 35o C 2oC.
APP Terpadu dikenakan gaya 75 N selama 1 menit, melalui ujung jari uji yang lurus tak
terhubung dengan ukuran yang sama dari uji standar. Jari uji ini dikenakan pada semua
tempat dimana penggunaan jari uji pada bahan isolasi dapat mengurangi keamanan APP
Terpadu tetapi tidak sampai rusak.
Selama diuji, selungkup harus tidak berubah sedemikian rupa sehingga bagian
betegangan dapat disentuh dengan jari uji.

11.6 Pengujian Kenaikan Suhu


11.6.1

Umum

Pengujian kenaikan suhu dimaksudkan untuk memverifikasi bagian-bagian APP Terpadu


terhadap batas persyaratan yang ditetapkan dalam tabel 2.
APP Terpadu yang akan diuji harus terpasang untuk MCB dan meter energi dengan arus
pengenal maksimum.
Tabel 2. Batas Kenaikan Suhu

No.

Bagian APP terpadu

Kenaikan suhu (K)

Terminal

45

Selungkup

25

Suhu ruang dalam selungkup

25

14

SPLN D3.003-1: 2012

11.6.2

Pengujian

11.6.2.1 Persiapan
APP Terpadu yang akan diuji harus terpasang lengkap seperti dalam kondisi pelayanan.
Konduktor uji untuk menghubungkan antara APP Terpadu dengan peralatan uji harus
berpenampang minimal 16 mm2.
Pengukuran suhu tiap bagian APP Terpadu yang diuji dilakukan dengan menggunakan
kawat termokopel tipe K.
Pengukuran suhu ruang sekitar APP Terpadu dilakukan dengan menggunakan kawat
termokopel tipe K yang dicelup dalam minyak dan minimal 2 titik pengukuran.
Jarak penempatan titik pengukuran suhu sekitar APP Terpadu adalah 1 meter dari APP
Terpadu dan tingginya adalah dari tinggi APP Terpadu.

11.6.2.2 Pelaksanaan Uji


Pengujian kenaikan suhu pada APP Terpadu dilakukan dengan mengalirkan arus bolakbalik sesuai arus pengenal maksimum MCB.
Pengukuran suhu dilakukan pada bagian-bagian APP Terpadu yang disyaratkan pada
tabel 2, suhu sekitar, dan suhu ruang di dalam APP Terpadu.
Pengukuran suhu dilakukan hingga jenuh, dengan kriteria jenuh adalah apabila selisih
antara suhu pengukuran akhir dengan suhu pengukuran sebelumnya maksimum 10C/ jam
untuk semua titik pengukuran.

11.6.2.3 Penilaian
APP Terpadu dinyatakan memenuhi persyaratan standar apabila kenaikan suhu setiap
bagian APP Terpadu tidak melebihi nilai dalam tabel 2.

11.7 Pengujian Tingkat Pengamanan


Kondisi APP Terpadu yang akan diuji tingkat pengamanan harus lengkap peralatannya
dan pengawatannya, seperti kondisi pelayanan.
Tingkat pengamanan (IP) APP Terpadu pada butir 6.2 harus diuji sesuai tabel 3 dan
tabel 4.
Verifikasi uji dilakukan dengan mengamati masuknya benda asing dan melakukan uji
tegangan arus bolak balik 2 kV/1 menit seperti pada butir 10.4.3.1.
APP Terpadu dinyatakan baik apabila tidak terdapat benda asing di dalam selungkup dan
tidak terjadi tembus tegangan.

15

SPLN D3.003-1: 2012

Tabel 3. Penandaan Angka Pertama


No.

Penandaan

Kawat tidak boleh menyentuh


bagian berbahaya

Benda asing tidak boleh masuk

2,5 mm

2,5 mm + 0,05 mm

Tabel 4. Penandaan Angka Kedua


No.

Penandaan

Pengujian

Tetesan air vertikal harus tidak masuk ke dalam APP terpadu

11.8 Pengujian Mekanis


APP Terpadu yang akan diuji harus terpasang lengkap, seperti pada kondisi pelayanan.
Pengujian mekanis dilakukan terhadap bagian selungkup APP Terpadu. Pengujian
terhadap bagian tersebut dilakukan dengan menggunakan palu berpegas. Meter dipasang
pada posisi kerja normalnya dan palu bepegas dipukulkan ke pemukaan selungkup
dengan energi kinetik sebesar 0,22 0,05 Nm sebanyak 50 kali pukulan (pada uji jenis)
atau 5 kali (pada uji rutin dan uji petik)
APP Terpadu dinyatakan baik jika setelah diuji APP Terpadu tetap dapat berfungsi
dengan baik dan selungkup tidak pecah.

11.9 Pengujian Ketahanan Sambaran Api


Selungkup harus menjamin keselamatan terhadap sambaran api. Untuk memenuhi
persyaratan tersebut, selungkup harus memenuhi persyaratan uji kawat pijar (lihat
lampiran B) dengan ketentuan sebagai berikut:
a. kondisi mula: sebelum diuji, contoh selungkup disimpan selama 24 jam pada suhu
dan kelembaban tetap, yakni antara 15C - 35C dan 60% - 80% (kelembaban
relatif);
b. jumlah contoh 1 (satu) buah;
c. diuji pada satu titik di sembarang tempat;
d. suhu uji: 650C 10C
e. waktu uji: 30 detik 1 detik
Contoh uji dinyatakan lulus uji kawat pijar jika:
-

Tidak nampak lidah api dan tidak ada pijar yang bertahan, atau jika

Lidah api dan pijar pada contoh uji padam sendiri dalam 30 detik setelah kawat
pijar dilepas.

Harus tidak ada penyalaan pada kertas tissue atau penghangusan papan kayu pinus

16

SPLN D3.003-1: 2012

11.10 Pengujian Ketahanan Karat


Bagian yang terbuat dari logam seperti pelat dasar dan baut-baut harus tahan terhadap
karat dengan pengujian sebagai berikut:
a. Semua lapisan minyak dihilangkan dari benda uji dengan mencelupkan ke dalam
larutan karbon tetra klorida (CCl4) selama 10 menit kemudian dicelupkan lagi
selama 10 menit ke dalam air yang mengandung larutan amonium chlorida
(NH4Cl) sebesar 10% pada suhu 20C 5C.
b. Setelah tetesan berhenti tanpa pengeringan, benda uji dimasukkan ke dalam
kotak yang berisi udara lembab jenuh selama 10 menit pada suhu 20 C 5 C.
Kemudian dikeringkan selama 10 menit ke dalam lemari pemanas dengan suhu
100 C 5 C.
c. Pada permukaan benda uji tidak boleh tampak ada tanda-tanda karat. Apabila
lapisan kuning yang tampak pada permukaan yang tajam itu dapat dibersihkan
dengan menggosok menggunakan bahan kain, maka tanda karat itu dapat
diabaikan.

11.11 Pengujian Silih Tukar atau Kompatibilitas


Pelat dasar dan selungkup dipasang meter energi dan MCB.
Pengujian ini dilakukan bergantian untuk semua merek MCB dan semua merek dan tipe
meter energi yang digunakan PLN dengan jumlah masing-masing satu buah.
Hasil uji dinyatakan baik apabila semua merek MCB dan meter energi dapat terpasang
dengan benar pada APP Terpadu tersebut dan dapat disegel dengan mudah.

17

SPLN D3.003-1: 2012

3
2

Keterangan:
1. Selungkup Fase Tunggal
2. Dudukan Fase Tunggal
3. Base Plate Fase Tunggal

18

SPLN D3.003-1: 2012

Gambar 3. Selungkup Fase Tunggal

19

SPLN D3.003-1: 2012

20

SPLN D3.003-1: 2012

21

SPLN D3.003-1: 2012

Gambar 4. Dudukan Fase Tunggal

22

SPLN D3.003-1: 2012

23

SPLN D3.003-1: 2012

24

SPLN D3.003-1:2012

Gambar 5. Base Plate Fase Tunggal

25

SPLN D3.003-1: 2012

26

SPLN D3.003-1:2012

27

SPLN D3.003-1: 2012

Gambar 6. Lapisan Ke dua Fase Tunggal

28

SPLND3.003-1:2012

29

SPLN D3.003-1: 2012

3
2

Keterangan:
1. Selungkup Fase Tiga

2. Dudukan Fase Tiga


3. Base Plate Fase Tiga

30

SPLND3.003-1:2012

Gambar 7. Selungkup Fase Tiga

31

SPLN D3.003-1: 2012

32

SPLND3.003-1:2012

33

SPLN D3.003-1: 2012

Gambar 8. Dudukan Fase Tiga

34

SPLND3.003-1:2012

35

SPLN D3.003-1: 2012

36

SPLND3.003-1:2012

Gambar 9. Base Plate Fase Tiga

37

SPLN D3.003-1: 2012

38

SPLND3.003-1:2012

39

SPLN D3.003-1: 2012

40

SPLND3.003-1:2012

41

SPLN D3.003-1: 2012

Gambar 10. Lapisan Ke dua Fase Tiga

42

Pengelola Standardisasi :
PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan
Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id

Pengelola Standardisasi :
PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan
Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id