Anda di halaman 1dari 77

LAPORAN KERJA PRAKTIK

PT. PEMBANGKITAN JAWA BALI


UNIT PEMBANGKITAN BRANTAS PLTA LODOYO
Dusun Serut, Desa Gogodeso, Kecamatan Kanigoro, Kab. Blitar, Jawa
Timur

Disusun oleh:
Muhammad Rizki Hendra Kusuma
13/344417/SV/02933

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN


SEKOLAH VOKASI
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2016

SURAT PERINTAH KERJA PRAKTIK

ii

LAPORAN KERJA PRAKTIK


Di
PT. PEMBANGKITAN JAWA BALI
UNIT PEMBANGKITAN BRANTAS PLTA LODOYO
Disusun Oleh:
Nama Mahasiswa

Muhammad Rizki Hendra Kusuma

Nomor Induk Mahasiswa

13/344417/SV/02933

Telah diperiksa dan disetujui,


Pembimbing Lapangan

Agus Purnomo
Dosen Pembimbing Akademik & Kerja Praktik

Widia Setiawan, ST.,MT.


NIP. 196606061998031002
Mengetahui,
Ketua Departemen Teknik Mesin
Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada

Lilik Dwi Setyana, ST., MT.


NIP. 197703312002121002

iii

SERTIFIKAT

iv

Kata Pengantar
Segalah puji hanya milik Allah Subhanahu Wa Taala, sholawat dan salam
semoga tercurah kepada Nabi Muhammad Sholallahu Alaihi Wasalam, kepada
keluarganya, sahabatnya, serta pengikutnya yang setia hingga hari kiamat.
Alhamdulillah karena rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat melaksanakan
kerja praktik dan menyelesaikan laporan kerja praktik. Penyusunan Laporan Kerja
Praktik ini dilaksanakan untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan di Program
Diploma Teknik Mesin Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada. Pelaksanaan
Kerja Praktik di PT. Pembangkitan Jawa Bali UP Brantas dilaksanakan selama
kurang lebih 4 bulan, yakni tanggal 18 Januari 2016 sampai dengan 16 Mei 2016.
Pada kesempatan yang baik ini penulis ingin mengucapkan terima kasih
kepada pihak-pihak yang telah banyak membantu dalam terselenggaranya dan
berjalannya Program Kerja Praktik serta penulisan laporan ini dengan baik. Untuk
itu pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Lilik Dwi Setyana, ST., MT., selaku ketua Depertemen Teknik Mesin
Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada.
2. Bapak Widia Setiawan, ST., MT., sebagai Dosen Pembimbing dalam penulisan
laporan kerja praktik.
3. Seluruh Dosen dan Staf Karyawan Departemen Teknik Mesin Sekolah Vokasi
Universitas Gadjah Mada.
4. PT. Pembangkitan Jawa Bali UP Brantas atas kesempatan yang telah diberikan
kepada penulis untuk melaksanakan kerja praktik.
5. Bapak Gede Arya Wirama selaku Kepala PLTA Lodoyo
6. Bapak Agus Purnomo selaku pembimbing lapangan selama pelaksanaan kerja
praktik.
7. Ibu Suryani Mamawati sebagai Bagian Administrasi yang telah memfasilitasi
penulis untuk melaksanakan kerja praktik di PT. Pembangkitan Jawa Bali UP
Brantas.
8. Seluruh staff dan karyawan PLTA Lodoyo.

9. Bapak Dwi Rianto sebagai engineer senior UP Brantas yang membantu penulis
dalam melakukan kerja praktik
10. Teman-teman Departemen Teknik Mesin angkatan 2013 terutama CM 3 yang
sudah banyak memberikan bantuan kepada penulis.
11. Sahabat-sahabat saya yang telah memberikan dukungan dan semangat dalam
menjalankan kerja praktik ini.
12. Teman-teman Kerja Praktik yang telah membantu penulis selama melaksanakan
kerja praktik.
13. Dan berbagai pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu-persatu.
Terlebih pada kedua Orang Tua, Kakak dan adik saya yang telah mendoakan
serta memberikan dukungan moral sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan
kerja praktik ini.
Penulis berharap semoga Laporan ini dapat membawa manfaat dan
memberikan sumbangan pengetahuan yang berguna bagi pembaca. Ide dan saran
tentu akan sangat penulis terima untuk kesempurnaan laporan ini.

Blitar, 8 Februari 2016

Penulis

vi

Daftar Isi
Halaman Judul ............................................................................................. i
Surat Perintah Kerja Praktik ..................................................................... ii
Lembar Pengesahan dari Perusahaan ....................................................... iii
Sertifikat ....................................................................................................... iv
Kata Pengantar ............................................................................................ v
Daftar Isi ....................................................................................................... vii
Daftar Gambar ............................................................................................. x
Daftar Tabel ................................................................................................. xiii
BAB I Pendahuluan .................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2 Tujuan Kerja Praktik ............................................................................... 2
1.2.1 Tujuan Umum ............................................................................ 2
1.2.2 Tujuan Khusus ........................................................................... 2
1.3 Rumusan Masalah .................................................................................... 2
1.4 Metode Pengumpulan Data ...................................................................... 2
1.5 Sistematika Penulisan ............................................................................. 3
BAB II Tinjauan Umum Perusahaan ........................................................ 4
2.1 Sejarah PT. Pembangkitan Jawa Bali ...................................................... 4
2.1.1 Unit Pembangkitan Brantas ...................................................... 4
2.1.2 PLTA Lodoyo ............................................................................ 6
2.2 Visi dan Misi Perushaan .............................................................. 8

vii

2.3 Struktur Organisasi UP Brantas .............................................................. 9


2.4 Struktur Organisasi PLTA Lodoyo ......................................................... 10
2.4.1 Uraian Tugas ............................................................................... 11
2.5 Perlengkapan PLTA Lodoyo.................................................................... 11
2.5.1 Bendung ...................................................................................... 11
2.5.2 Waduk ......................................................................................... 12
2.5.3 Gedung ........................................................................................ 12
2.5.4 Manejemen Proses ...................................................................... 13
BAB III Pelaksanaan Kerja Praktik ......................................................... 16
3.1 Waktu Pelaksanaan Kerja Praktik ............................................................ 16
3.2 Tempat Pelaksanaan Kerja Praktik .......................................................... 16
3.3 Kegiatan ................................................................................................... 16
3.4 Proses Pembangkitan Listrik PLTA Lodoyo ........................................... 16
3.4.1 Proses Pembangkitan .................................................................. 16
3.4.2 Peralatan Utama PLTA Lodoyo .................................................. 18
3.4.2.1 Kolam Tandon Harian ......................................................... 18
3.4.2.2 Spillway ............................................................................... 19
3.4.2.3 Intake ................................................................................... 20
3.4.2.4 Turbin .................................................................................. 21
3.4.2.5 Draft Tube ........................................................................... 24
3.4.2.6 Tail Race ............................................................................. 25
3.4.2.7 Genearator .......................................................................... 25

viii

3.4.2.8 Instalasi Tenaga Listrik ....................................................... 26


3.4.3 Peralatan Bantu PLTA Lodoyo ................................................... 28
3.4.3.1 Lubricating Oil System........................................................ 28
3.4.3.2 Preassure Oil System .......................................................... 32
3.4.3.3 Water cooling System .......................................................... 37
3.4.3.4 Drainage System ................................................................. 38
3.4.3.5 Battery System ..................................................................... 40
3.4.3.6 OHTC ................................................................................. 40
3.4.3.7 PLTD Emergency Genset. ................................................... 41
3.4.3.8 Exhaust fan .......................................................................... 41
3.4.4 Singe Line PLTA Lodoyo ........................................................... 42
BAB IV Tugas Kerja Praktik ..................................................................... 45
4.1 Layout Toolset PLTA Lodoyo ................................................................. 45
4.2 Water cooling System ............................................................................... 50
4.3 Skema Festo Fluidsm H Gravity lubricating ........................................... 52
BAB 5 Kesimpulan dan Saran .................................................................... 61
5.1 Kesimpulan ............................................................................................. 61
5.2 Saran ........................................................................................................ 61
Daftar Pustaka ............................................................................................... 62
Lampiran ....................................................................................................... 63

ix

Daftar Gambar
Gambar 2.1 Geografis PLTA UP Brantas ..................................................... 5
Gambar 2.2 Head Office PLTA Lodoyo ........................................................ 7
Gambar 2.3 Struktur Organisasi PT. Pembangkitan Jawa Bali
Unit Pembangkitan Brantas ....................................................... 9
Gambar 2.4 Struktur Organisasi PLTA Lodoyo ............................................ 10
Gambar 2.5 Pemasaran PLTA Lodoyo .......................................................... 15
Gambar 3.1 Potongan Memanjang PLTA Lodoyo ........................................ 17
Gambar 3.2 Diagram Alur Pembangkitan Listrik PLTA Lodoyo ................. 18
Gambar 3.3 Kolam Tando Harian .................................................................. 19
Gambar 3.4 Spillway ...................................................................................... 20
Gambar 3.5 Bangunan Pengambil Air (Intake).............................................. 20
Gambar 3.6 Pesawat Pengangkut Sampah ..................................................... 21
Gambar 3.7 Spesifikasi Turbin ...................................................................... 22
Gambar 3.8 Casing ........................................................................................ 22
Gambar 3.9 Guide Vane ................................................................................ 23
Gambar 3.10 Runner Vane ............................................................................. 23
Gambar 3.11 Poros Turbin ............................................................................. 24
Gambar 3.12 Tail Race .................................................................................. 25
Gambar 3.13 Spesifikasi Generator ............................................................... 25
Gambar 3.14 Main Trafo dan Station Service Trafo ...................................... 27
Gambar 3.15 Switchgear ................................................................................ 27

Gambar 3.16 Lubricating Oil Sumptank ........................................................ 28


Gambar 3.17 Motor Pump lubricating Oil..................................................... 29
Gambar 3.18 Strainer ..................................................................................... 29
Gambar 3.19 Water cooling .......................................................................... 29
Gambar 3.20 Gravity Tank............................................................................. 30
Gambar 3.21 Oil Flow Relay ......................................................................... 30
Gambar 3.22 Diagram Alur lubricating Oil System ...................................... 31
Gambar 3.23 Diagram Alur Pressure oil System .......................................... 33
Gambar 3.24 Sump Tank Oil Pressure........................................................... 33
Gambar 3.25 POT .......................................................................................... 34
Gambar 3.26 EPOT ........................................................................................ 34
Gambar 3.27 Leakage Oil Tank ..................................................................... 34
Gambar 3.28 Diagram Alur Water cooling System ........................................ 37
Gambar 3.29 Drainage Pump dan Sump Pit .................................................. 39
Gambar 3.30 Diagram Alur Drainage System ............................................... 39
Gambar 3.31 OHTC ....................................................................................... 41
Gambar 3.32 Genset ....................................................................................... 41
Gambar 3.33 Spesifikasi Genset .................................................................... 41
Gambar 3.34 Exhaust fan ............................................................................... 42
Gambar 3.35 Single Line PLTA Lodoyo ....................................................... 42
Gambar 3.36 Serandang Hubung ke GI Wlingi ............................................. 43
Gambar 3.37 Serandang Hubung ke GI Blitar ............................................... 43

xi

Gambar 3.38 Station Service Trafo ................................................................ 44


Gambar 4.1 Layout Lantai Assembly Bay ...................................................... 46
Gambar 4.2 Layout Toolboard Lantai B2 ...................................................... 47
Gambar 4.3 Layout Lantai B3 ........................................................................ 48
Gambar 4.4 Layout Toolboard Lantai B3 ...................................................... 48
Gambar 4.5 Layout Lantai B5 ........................................................................ 50
Gambar 4.6 Layout Toolboard Lantai B5 ...................................................... 50
Gambar 4.7 Line Diagram Water cooling System .......................................... 51
Gambar 4.8 Gambar Skema Alat Penukar Kalor ........................................... 52
Gambar 4.9 Nilai F Untuk Lintas Selongsong ............................................... 54
Gambar 5.0 Data pengukuran operasional PLTA lodoyo .............................. 55
Gambar 5.1. Skema lubricating System dengan Festo Fluidsm H ................. 60

xii

Daftar Tabel
Tabel 2.1 Daya terpasang PT. PJB UP Brantas ............................................ 6
Tabel 3.1 Spesifikasi Trafo ............................................................................ 26
Tabel 4.1 Daftar Tools Maintenance Lantai 1 ............................................... 45
Tabel 4.2 Daftar Tools Maintenance Lantai B2 ............................................. 46
Tabel 4.3 Daftar Tools Maintenance Lantai B3 ............................................. 47
Tabel 4.4 Daftar Tools Maintenance Lantai B4 ............................................. 49

xiii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Jenjang pendidikan Program Diploma yang memuat konsepsi teoritis ilmu
ilmu dasar yang mengharuskan mahasiswa untuk memahami, mengetahui dan
mengambil manfaat dari ilmu tersebut, dan hal ini tidak tergantung pada metode
pembelajaran klasik namun cara yang lebih komprehensif dan tepat guna. Salah
satu contoh prinsip pembelajaran yang komprehensif adalah dengan observasi
lapangan tentang terjadinya fenomena alam yang sebelumnya telah dikajisecara
teoritis dan ilmiah.
Berdasarkan argument diatas maka dalam jenjang Program Studi Diploma
dibutuhkan suatu proses pembelajaran dengan mengamati fenomena atau proses
berdasarkan relasi ilmunya dengan studi langsung dilapangan. Hal ini lebih lanjut
didefinisikan oleh perguruan tinggi sebagai Magang / kerja praktik (KP), yang
dibebankan pada kurikulum sebagai mata kuliah dengan bobot 2 SKS (Sistem
Kredit Semester).
Keberadaan mahasiswa dilingkungan rekayasa yang bernaung dalam Sekolah
Vokasi mengharuskan setiap mahasiswa untuk berinteraksi dengan teknologi yang
diterapkan pada industri dan aplikasi terapan. Ini tentunya didapatkan dari proses
yang sudah atau akan berjalan pada suatu industri diluar pembelajaran secara
teoritis.
Sebuah industri harus mengaplikasikan teknologi yang berarti kemampuan
memanfaatkan teknologi secara efektif dan sekaligus mengembangkannya.
Teknologi mempunyai arti sebagai rangkaian proses, alat, metode, prosedur dan
piranti yang digunakan untuk memproduksi barang dan jasa. Pemilihan teknologi
akan mempengaruhi desain pekerjaan, produktivitas, kualitas dan strategi
perusahaan. Dengan alasan inilah maka diusulkan kerja praktik dengan harapan
dapat melihat lebih lanjut tentang kajian manajemen teknologi suatu perusahaan
dan mampu melihat realita teknologi atau proses yang diterapkan dilapangan agar

lebih memahami konsepsi teoritis dan mengambil manfaat dari sana. Selain itu juga,
sebagai sarana mentransfer pengetahuan tentang teknologi kepada mahasiswa dan
penanaman sikap mental dan disiplin serta rasa tanggung jawab terhadap
lingkungan kerjanya.
1.2 Tujuan Kerja Praktik
1.2.1 Tujuan Umum
a. Untuk memenuhi salah satu persyaratan akademis untuk lulus di Program
Diploma Teknik Mesin Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada.
b. Menerapkan konsep-konsep dasar ilmu pengetahuan yang telah dipelajari
dibangku perkuliahan.
c. Menambah wawasan dan pengetahuan tentang dunia kerja.
d. Menjalin kerjasama yang erat antara Program Diploma Teknik Mesin
Sekolah Vokasi

Universitas Gadjah Mada dengan industri sehingga tercipta

hubungan yang

saling menguntungkan di antara kedua belah pihak.

1.2.2 Tujuan Khusus


a. Mengetahui sistem produksi daya listrik dengan menggunakan tenaga air.
b. Mengetahui mesin-mesin yang digunakan dalam untuk menghasilkan
listrik.
c. Mengenal proses overhaul.
d. Mengenal sistem distribusi dan perawatan pada pembangkitan listrik
dengan tenaga air.
1.3 Batasan Masalah
Ruang lingkup dari pembahasan karya tulis ini adalah laporan kegiatan
kegiatan yang penulis laksanakan selama Kerja Praktik di PT. Pembangkitan Jawa
Bali Unit Pembengkitan Brantas tepatnya di PLTA Lodoyo.
1.4 Metode Pengumpulan Data
Dalam menyusun laporan Ketja Praktik, penulis menggunakan metode metode penulisan sebagai berikut:
1. Metode Interview
Dengan melakukan wawancara dan diskusi dengan pihak-pihak yang terkait
dengan isi makalah ini.

2. Metode Studi Pustaka


Dengan mengumpulkan data-data yang terdapat pada pedoman-pedoman
maupun literaturliteratur baik internal maupun eksternal perusahaan yang terkait
dengan pembahasan makalah ini.
3. Metode Pengamatan Lapangan (Observasi)
Dengan melakukan perbandingan data yang telah didapat dengan literature
literatur yang ada untuk memperoleh suatu kecocokan antara teori yang diperoleh
dari kedua metode di atas dengan fakta di lapangan.
1.5 Sistematika Penulisan
Berikut adalah sistematika penulisan laporan.
BAB I Pendahuluan
Pada bagian ini penulis menguraikan mengenai latar belakang, tujuan
penulisan, batasan masalah, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan
laporan Kerja Praktik.
BAB II Tinjauan Umum Perusahaan
Pada bagian ini penulis akan membahas secara singkat profil perusahaan
tempat penulis kerja praktik dan sejarah dari perusahaan tersebut.
BAB III Pelaksanaan Kerja Praktik
Pada bab ini penulis akan menjelaskan mengenai tempat dimana penulis
ditempatkan, waktu kerja di PT. Pembangkitan Jawa Bali Unit Pembangkitan
Brantas PLTA Lodoyo, dan pengenalan tentang Alat Bantu di PLTA
BAB IV Tugas Selama Kerja Praktik
Pada bab ini penulis memaparkan tugas-tugas penulis selama kerja praktik di
perusahaan dan pembahasan Water cooling System.
BAB V Kesimpulan dan Saran
Pada bab ini penulis memberikan kesimpulan dari laporan kerja praktik dan
saran-saran penulis untuk kedepannya.

BAB II
Tinjauan Umum Perusahaan

2.1 Sejarah PT. Pembangkitan Jawa Bali


Pada tahun 1945 dibentuk perusahaan listrik dan gas. Setelah itu pada tahun
1965 dipecah antara perusahaan listrik dan gas. Kemudian perusahaan listrik
tersebut menjadi nama Perusahaan Listrik Negara (PLN) dengan status perusahaan
umum. Pada tahun 1982 restrukturisasi dimulai di Jawa-Bali dengan pemisahan unit
sesuai fungsinya, yaitu unit PLN pembangkitan dan penyaluran.
Pada tahun 1994, status PLN diubah menjadi Persero. Pada tahun 1995
dilakukan restrukturisasi di dalam PT. PLN (Persero) dengan membentuk dua anak
perusahaan di bidang pembangkitan yang bertujuan memisahkan misi sosial dan
misi komersial yang diemban.
Pada tanggal 3 Oktober 1995, PT. Pembangkitan Tenaga listrik Jawa-Bali
II atau yang lebih dikenal dengan nama PLN PJB II berdiri. Tujuan utama
dibentuknya PLN PJB II adalah untuk menyelenggarakan usaha ketenagalistrikan
yang bermutu tinggi serta handal berdasarkan prinsip industri dan niaga yang sehat
dan efesien. Pada tahun 2000, PLN PJB II berubah nama menjadi PT.
Pembangkitan Jawa-Bali.
Saat ini, PJB memiliki 8 unit pembangkit dengan kapasitas terpasang 6.526
MW dan asset setara kurang lebih Rp 41.5 trilyun. Didukung 2.203 karyawan,
mutu, kehandalan dan layanan yang diberikan mampu memenuhi standart
internasional.
2.1.1 Unit Pembangkitan Brantas
Unit Pembangkitan (UP) Brantas adalah salah satu unit PT. PJB yang
mengoprasikan 12 PLTA yang tersebar di 5 kabupaten di Jawa Timur. Kapasitasnya
cukup kecil, yaitu hanya 281 MW atau 4,1 persen dari seluruh kapasitas terpasang
PT. PJB. Kontribusi ke sistem Jawa, Madura, Bali (Jamali) hanya sekitar 2 persen.
Keberadaanya lebih berfungsi sebagai initial charging saat sistem kehilangan daya
(black out) dan memperbaiki sistem tegangan di sistem Jawa Timur bagian selatan.

Dua belas PLTA itu adalah Sengguruh, Sutami, Selorejo, Ngebel,


Tulungagung, Wlingi, Lodoyo, Medalan, Siman, Giringan, Galang, dan Wonorejo.
Pada tahun 2008 dan 2009 dinobatkan sebagai unit pembangkitan hidro terbaik
diantar pembangkit di PJB.

Gambar 2.1 Geografis letak PLTA

Tabel 2.1 Daya terpasang PT. PJB UP Brantas

2.1.2 PLTA Lodoyo


Bendung Lodoyo terletak di Dusun Serut, Desa Gogodeso, Kecamatan
Kanigoro, Kabupaten Blitar, Jawa Timur. Bendung ini terletak di aliran sebelah
utara sungai Brantas yang berjarak 7 km disebelah hilir dari PLTA Wlingi Raya.
Bendung ini dibangun untuk menetralisir fluktuasi air dari pengoperasian PLTA
Wlingi Raya yang berkapasitas 227 MW. Untuk memanfaatkan keluaran air dari
bendung Lodoyo, maka proyek sungai Brantas membangun PLTA Lodoyo yang
terletak disebelah utara bendung (kanal). Bendung Lodoyo merupakan
pembangunan lanjutan dari pembangunan proyek Wlingi Raya.

Gambar 2.2 Head Office PLTA Lodoyo


Pembangunan bendung Lodoyo dimaksudkan untuk after bay PLTA Wlingi
Raya, maka untuk memanfaatkanya dibangun PLTA Lodoyo dengan kapasitas
maksimal 15,3 MVA (14,5MW) dengan produksi tenaga listrik sebesar 37
106 KWh/tahun. Pembangunan ini dimulai dengan studi kelayakan pada tahun 1977
oleh Badan Pelaksana Proyek dan dapat diselesaikan pada akhir tahun 1977 oleh
konsultan dan supervise Nipon Koico. LTD Japan. Pembangunan PLTA Lodoyo
ini baru dapat dimulai pada tahun 1978 dan selesai pada akhir tahun 1980.
Sejak bulan April 1981 bendung Lodoyo dapat dioperasikan walaupun PLTA
masih dalam proses pembangunan. Pada PLTA Lodoyo ini lebih disebut sebagai
Bendung Lodoyo bukan Bendungan Lodoyo. Hal ini dikarenakan adanya
perbedaan istilah kata Bendung dan Bendungan. Perbedaanya adalah jika
Bendungan ialah sungai yang dibendung dan tidak ada kanalnya, sehingga hanya
gundukan tanah yang ditembok. Sebagai contoh yang ada di Kabupaten Malang
Jawa Timur adalah bendungan Sengguruh yang ada di Kepanjen dan Bendungan
Sutami yang ada di Karangkates. Sedangkan Bendung memiliki kanal-kanal yang
jumlahnya banyak, sehingga debit air dan elevasinya bisa diatur ketinggianya. Pada
tahun 1981 PLTA Lodoyo mulai dikerjakan dan selesai pada tahun 1983, mulai
dioprasikan pada tahun 1984.

Pada hakekatnya manfaat dan tujuan dari pada dibangunnya Bendung


Lodoyo adalah :
1. Merupakan afterbay PLTA Wlingi Raya
2. Pembangkit Listrik
3. Mengendalikan aliran sungai Brantas
4. Pengembangan perikanan darat
5. Mengendalikan banjir
6. Pengairan (irigasi)
7. Objek wisata
2.2 Visi dan Misi Perusahaan
Dalam sebuah organisasi atau sebuah perusahaan pasti ada sebuah Visi dan
Misi yang menjadi tujuan yang akan dicapai oleh perusahaan tersebut. Adapun Visi
dan misi yang ingin dicapai oleh PT.PJB sebagai berikut :
Visi :
1. Menguasai pasar di Indonesia.
2. Menjadi perusahaan kelas dunia.
3. Memiliki SDM yang profesional.
4. Peduli lingkungan.
Misi :
1. Memproduksi tenaga listrik yang handal dan berdaya saing.
2. Meningkatkan kinerja secara berkelanjutan melalui implementasi tata
kelola pembangkitan dan sinergi bussines partner dengan metode best
practice dan ramah lingkungan.
3. Mengembangkan kapasitas dan kapabilitas SDM yang mempunyai
kompetensi teknik dan manjerial yang unggul dan berwawasan bisnis

2.3 Struktur Organisasi Saham PT. Pembangkitan Jawa Bali UP Brantas

Gambar 2.3 Struktur Saham PT.PJB

2.4 Struktur Organisasi PLTA Lodoyo

Gambar 2.4 Struktur Organisasi PLTA Lodoyo

10

2.4.1 Uraian Tugas


1)

Kepala PLTA
Bertanggung jawab atas segala kelangsungan opersai pemeliharaan di
PLTA Lodoyo.

2)

Pemeliharaan Mesin
Bertanggung jawab terhadap perawatan permesinan pada PLTA
Lodoyo.

3)

Pemeliharaan Listrik
Bertanggung jawab terhadap perawatan kelistrikan pada PLTA
Lodoyo.

4)

Pemeliharaan Kontrol
Bertanggung jawab terhadap perawatan kontrol dan instrumentasi
pada PLTA Lodoyo.

5)

Lingkungan & Keselamatan dan Kesehatan Kerja


Bertanggung jawab terhadap kondisi lingkungan dan pelaksanaan K3
pada PLTA Lodoyo.

6)

Gudang
Bertanggung jawab terhadap keluar masuknya barang dari gudang.

7)

Operator
Bertanggung jawab terhadap pengoprasian unit pembangkit pada
PLTA Lodoyo.

2.5 Perlengkapan PLTA Lodoyo


2.5.1 Bendung
Bendung adalah suatu tempat yang berfungsi untuk mengatur pemakaian air
pada suatu pembangkit listrik tenaga air sehingga tinggi (elevasi) permukaan air
sesuai dengan standart untuk beroperasinya suatu turbin air. Berikut merupakan
data teknis Bendung PLTA Lodoyo:
- Type

: Bendung Gerak

- Elevasi

: 148 m

- Lebar

: 8 @ 12 m

- Roller gate

: 8 @ 12 x 11.30 m
11

- Debit Banjir

: 3.9700 m3/detik

- Kecepatan pintu air

: 0.3 m3/menit

2.5.2 Waduk
Waduk merupakan tempat penyimpanan air pada musim hujan ataupun
selama jam beban berkurang untuk persediaan pemakaian air pada musim kemarau
atau pada waktu beban puncak, dinama debit airnya dalam jumlah besar sangat
dibutuhkan.
Waduk lodoyo merupaka waduk harian ( Kolam Tandon Harian ) dimana
pada hal ini dimaksudkan air dalam waduk tidak terlalu berelebihan hingga
melebihi elevasi maksimum yang diinginkan, bila suatu waktu turun hujan lebat
sehingga pengaturan air dalam waduk pembuanganya tidak teratur yang akhirnya
dapat mengakibatkan banjir. Air yang disimpan di waduk lodoyo merupakan
keluaran dari Bendungan wlingi Raya dan di tambah sungai sungai di sekitarnya.
Waduk Lodoyo ini berfungsi sebagai pembangkit tenaga listrik 4.7 MW.
- Luas daerah aliran

: 3.017 km2 (termasuk wlingi raya )

- Elevasi tertinggi

: 136 m

- Elevasi terendah

: 125.50 m

- Elevasi banjir

: 135.5 m

- Luas daerah terendam

: 0.94 km2

- Kapasitas waduk bruto

: 5.200.000 m3

- Kapasitas waduk netto

: 5.000.000 m3

- Debet banjir perencanaan

: 3.970 m3/det

2.5.3 Gedung
Gedung pada PLTA Lodoyo terdiri dari 2 bagian, gedung sentral dan gedung
control. Gedung sentral merupakan gedung dimana terdapat peralatan yang
berhubungan dengan pembangkit tenaga listrik seperti turbin, generator dan
peralatan pengontrol. Gedung sentral terdiri dari 3 lantai dibawah tanah dan gedung
control yang terdiri 2 lantai di atas tanah.
Ruangan-ruangan yang terdapat di gedung sentral :
a. Lantai 1

: a. Water supply
12

b. Drain pump
c. Main strainer
d. Leakage oil sump tank
e. lubricating oil sump tank
b. Lantai 2

: a. Pressure oil sump tank


b. Oil cooler

c. Lantai 3

: a. Ruang Turbin
b. Pressure oil tank

Ruangan yang terdapat pada gedung control (Control room) :


a. Lantai 1 : a. Switch Gear
b. Ruang tata usaha
c. Ruang PLTD ( Genset )
d. Perpustakaan
b. Lantai 2: a. Ruang Kepala PLTA
b. Ruang control
c. Ruang baterai
2.5.4

Manajemen Produksi

1. Bahan baku
Bahan baku produksi dari pembangkitan Lodoyo berupa air yang didapatkan
dari aliran sungai brantas yang dibendung untuk mendapatkan energi potensial yang
cukup untuk menggerakkan turbin.

2. Mesin mesin produksi


Untuk menunjang suatu pembangkitan listrik bisa bekerja secara optimal
memproduksi listrik, maka suatu pembangkitan listrik memerlukan peralatan utama
dan peralatan bantu demi mewujudkan hasil tersebut. Pada peralatan pembangkitan
lodoyo terdiri dari peralatan utama dan peralatan bantu, berikut uraian berupa alatalat utama dan bantu:
13

a. Peralatan utama pembangkitan PLTA Lodoyo meliputi :


1.

Water way

2.

Turbin

3.

Generator

4.

Transformator

5.

Serandang hubung

b. Peralatan bantu pembangkitan PLTA Lodoyo meliputi :


1.

Lubricating Oil System ( pelumasan )

2.

Water cooling System( pendinginan oli )

3.

Drainage System ( pembuangan air )

4.

Pressure oil System ( minyak bertekanan )

5.

OHTC ( Overhead Travelling Crane )

6.

Battery System

7.

PLTD

8.

Exhaust fan

3. Proses produksi
Pembangkitan Listrik Tenaga Air (PLTA) merupakan suatu pembangkitan
yang bahan baku untuk menggerakkan turbin adalah air. PLTA Lodoyo merupakan
salah satu unit pembangkit Brantas yang menggunakan air dalam proses
pembangkitanya. Pada PLTA Lodoyo memanfaatkan energi potensial air dari
bendung sungai brantas untuk proses pembangkitan. Pada dasarnya energi air yang
dimanfaatkan tersebut adalah energi potensial yaitu energi yang berdasarkan
perbedaan ketinggian. Energi potensial tersebut akan timbul jika air yang mengalir
dari tempat yang tinggi ke tempat yang lebih rendah.
Energi aliran air dapat dimanfaatkan untuk memutar turbin air yang
dihubungkan seporos dengan rotor generator (kopel). Putaran rotor yang diberi
aliran arus searah (DC) pada generator akan menimbulkan medan magnet, medan
magnet pada belitan rotor menimbulkan fluks magnet yang akan memotong
kumparan/belitan pada stator, sehingga apabila belitan stator telah terpotong oleh
fluks magnet maka akan timbul tegangan induksi / GGL ( Gaya Gerak Listrik ),
dimana pada belitan stator merupakan rangkaian tertutup maka akan muncul arus.

14

Dari stator inilah tegangan output generator. Besarnya GGL induksi yang
dihasilkan generator tergantung pada kecepatan putaran rotor, jumlah kutub dan
jumlah belitan pada stator.
4. Pemasaran

Gambar 2.5 Pemasaran PLTA Lodoyo

Pada gambar dijelaskan bahwa Pembangkitan PLTA Lodoyo ini nantinya


akan di salurkan melalui Serandang hubung (Switch yard) dengan saluran express
line ke Gardu Induk Wlingi ( GI Wlingi ) atau Gardu Induk Blitar baru (GI Blitar
baru). Kemudian dari GI Wlingi ataupun GI Blitar baru disalurkan ke penyulang
penyulang yang selanjutnya di duturunkan (Step down) dari tegangan 20 KV
menjadi 380 V / 220 V, tegangan tersebut yang digunakan oleh para konsumen.

15

BAB III
PELAKSANAAN KERJA PAKTIK
3.1 Waktu Magang
Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini dilaksanakan 4 (empat) bulan mulai
daritanggal 18 Januari 2016 sampai 16 Mei 2016
Hari kerja dimulai pada:
Senin-Kamis : 07.30 16.00 WIB
Jumat

: 07.30 15.00 WIB

Sabtu-Minggu : Libur.
3.2 Tempat Pelaksanaan
Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini dilaksanakan di PT. Pembangkitan Jawa
Bali Unit Pembangkitan Brantas, PLTA Lodoyo yang beralamat di Dusun Serut,
Desa Gogodeso, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar, Jawa Timur.
3.3 Kegiatan
Selama empat bulan Praktik Kerja Lapangan di PT. Pembangkitan Jawa Bali
UP Brantas PLTA Lodoyo Indonesia penulis di tempatkan di bagian engineer
mesin. Department ini mengerjakan proses maintenance pada sejumlah tools dan
mesin yang ada di unit PLTA Lodoyo seperti Gravity Lubrication, Preassure Tank
System, Governoor System.
3.4 Proses Pembangkitan Listrik PLTA Lodoyo
3.4.1 Proses Pembangkitan
Pembangkitan Listrik Tenaga Air (PLTA) merupakan suatu pembangkitan
yang bahan baku untuk menggerakkan turbin adalah air. PLTA Lodoyo merupakan
salah satu unit pembangkitan Brantas yang menggunakan air dalam proses
pembangkitanya. Pada PLTA Lodoyo memanfaatkan energi potensial air dari
bendung sungai brantas untuk proses pembangkitan.

16

Gambar 3.1 Potongan memanjang PLTA Lodoyo

Pada dasarnya energi air yang dimanfaatkan tersebut adalah energi potensial
yaitu energi yang berdasarkan perbedaan ketinggian. Energi potensial tersebut akan
timbul jika air yang mengalir dari tempat yang tinggi ke tempat yang lebih rendah.
Kapasitas pembangkitan dari PLTA merupakan fungsi dari head (tinggi
hidrolik air) dan debit air yang dilepaskan melalui turbin hidrolik, dapat
ditunjukkan pada persamaan berikut
P = 9.8 Q H
Dimana:

P = Daya (kilowatt)
= Efesiensi Pembangkit
Q = debit air (m/s)
H = head / tinggi jatuh air (m)

Energi aliran air dapat dimanfaatkan untuk memutar turbin air yang
dihubungkan seporos dengan rotor generator (kopel). Putaran rotor yang diberi
aliran arus searah (DC) pada generator akan menimbulkan medan magnet, medan
magnet pada belitan rotor menimbulkan fluks magnet yang akan memotong
kumparan/belitan pada stator, sehingga apabila belitan stator telah terpotong oleh
fluks magnet maka akan timbul tegangan induksi / GGL ( Gaya Gerak Listrik ),
dimana pada belitan stator merupakan rangkaian tertutup maka akan muncul arus.
Dari stator inilah tegangan output generator. Besarnya GGL induksi yang

17

dihasilkan generator tergantung pada kecepatan putaran rotor, jumlah kutub dan
jumlah belitan pada stator.

Gambar 3.2 Diagram alur pembangkitan listrik PLTA Lodoyo


Untuk menunjang suatu proses pembangkitan listrik di PLTA Lodoyo secara
optimal perlu adanya peran daripada peralatan utama dan peralatan bantu. Peran
peralatan utama sangat vital karena merupakan inti dari proses pembangkitan,
sedangkan untuk peralatan bantu dapat dikatakan sebagai penunjang untuk
memaksimalkan dari peralatan utama.
3.4.2 Peralatan Utama PLTA Lodoyo
Peralatan Utama merupakan peralatan yang sangat vital dibutuhkan dalam
proses pembangkitan listrik. Peralatan-peralatan tersebut terbagi menjadi main
System dan sub System.
3.4.2.1 Kolam Tandon Harian (KTH)
Kolam tando harian (KTH) pada PLTA Lodoyo berfungsi sebagai
penampungan air sementara sebelum dialirkan ke turbin melalui head tank yang
sebelumnya melalui Intake gate. Selain digunakan sebagai penampungan air
sementara, KTH digunakan sebagai kolam pengendap pasir untuk menghindari
masuknya tanah atau pasir ke dalam saluran tekanan, karena PLTA Lodoyo
merupakan PLTA jenis aliran sungai langsung (run-of-river). KTH berbeda

18

dengan waduk, KTH hanya digunakan untuk menampung air sementara dari
sungai, dimana air yang berada di KTH akan habis dalam waktu sehari, sedangkan
air dalam waduk/bendungan dapat digunakan dalam jangka waktu satu tahun
operasi.

Gambar 3.3 Kolam Tando Harian


3.4.2.2 Saluran Pelimpah (Spillway)
Saluran pelimpah (Spillway) berfungsi melimpahkan air apabila tinggi muka
air pada KTH melampaui batas maksimum (kondisi banjir), dan menjaga elevasi air
pada KTH tetap di keadaan yang nominal,sehingga dapat memenuhi putaran (rpm)
generator yang telah ditentukan. Dalam hal ini putaran yang dihasilkan oleh turbin
yang di kopel dengan generator harus stabil, salah satu penjagaannya yaitu dengan
mengatur debit dan elevasi air di KTH. Pada bendung Lodoyo, pengoperasian
Spillway dikendalikan oleh pihak PJT (Perum Jasa Tirta), tetapi juga dengan
koordinasi terlebih dahulu kepada pihak PLTA Lodoyo.
Spesifikasi Spillway:
b. Jenis

: Pintu Roda tetap

c. Ukuran Pintu

: 12,00 x 11,30 m

d. Berat

: 73,8 ton

e. Jumlah

:8

f. Tinggi angkat

: 12,00 m

g. Kecepatan angkat

: 0,3 m/menit

19

Gambar 3.4 Spillway


3.4.2.3 Bangunan Pengambil Air (Intake)

Gambar 3.5 Bangunan Intake


Bangunan pengambil air (Intake) adalah fasilitas yang dipakai untuk
mengambil air langsung dari KTH untuk disalurkan ke saluran tekanan (pressure
tunnel). Bangunan pengambil air ini dilengkapi dengan pintu pengambilan air
(Intake gate) yang pada operasi normalnya, pintu ini membuka penuh. Pada
bagian depan Intake terdapat trash rack dan pesawat pengangkut sampah (PPS)
yang berguna untuk menyaring kotoran atau sampah yang terbawa bersama air,
sehingga kinerja turbin menjadi lancar.
Spesifikasi Intake gate:

Elevasi

: EL 125,00 m

Jenis pintu

: Pintu Roda tetap

20

Ukuran pintu

: 12 m x 11,30 m

Tinggi angkat

: 12,00 m

Jumlah

: 1 set

Kecepatan angkat

: 0.3 m/dt

Gambar 3.6 Pesawat Pengangkut Sampah


PPS adalah suatu peralatan yang berfungsi untuk membersihkan dan
mengangkut samapat yang berada di trash rack / penyaring didepan Intake
gate PLTA Lodoyo.
Bracket adalah bagian dari PPS yang berfungsi untuk mengambil sampah
yang berada di trash rack.

Remote adalah peralatan yang dioperasikan untuk mengendalikan bracket


seperti fungsi naik turun, kanan kiri, dan buka tutup bracket.

3.4.2.4 Turbin
Turbin berfungsi untuk merubah energi potensial dan kinetik air menjadi
energi mekanik berupa putaran poros untuk memutar rotor generator sehingga
menjadi energi listrik. Pada PLTA Lodoyo turbin yang dipakai adalah jenis turbin
kaplan horizontal karena head (tinggi hidrolik air) hanya 11,6 meter.

21

Gambar 3.7 Spesifikasi Turbin


a.

Casing
Casing (rumah turbin) berfungsi mengarahkan atau menyalurkan air (

distribusi ) ke arah Guide Vane yang selanjutnya ke Runner Vane, agar air terbagi
ke seluruh sisi Runner Vane dengan tekanan dan kecepatan yang sama.

Gambar 3.8 Casing


b. Guide Vane
Guide Vane berfungsi untuk mengatur daya output turbin. Pada Guide Vane
terdapat pisau (blade) yang dapat diatur untuk menambah atau mengurangi debit air
yang melalui turbin. Besar kecilnya pembukaan Guide Vane diatur oleh gerakan dari
pada servo motor yang disebabkan oleh adanya tekanan dari oli yang kemudian
dikendalikan oleh sistem governor secara otomatis dengan tujuan menjaga
kecepatan putar poros turbin konstan (150 rpm) meskipun pada saat beban
berfluktuasi.

22

Gambar 3.9 Guide Vane


c. Runner Vane
Runner Vane berfungsi untuk merubah energi kinetik dan potensial air
menjadi energi mekanik berupa putaran poros turbin. Pada turbin kaplan, selain
mengatur pembukaan Guide vane, sistem governor juga mengatur sudu-sudu
Runner Vane menggunakan oli bertekanan untuk menjaga efisiensi turbin secara
optimal dan tujuannya agar Runner Vane bisa secara tepat dan langsung
mengimbangi respon air bila terjadi perubahan kecepatan air, sehingga putaran
poros stabil.

Gambar 3.10 Runner Vane


d. Poros Turbin
Poros turbin ini terdiri dari dua bagiam, yaitu bagian dalam (inner shaft ) dan
bagian luar (outer shaft ). Pada masing masing gap dari lapisan poros turbin
tersebut terisi oli tekanan yang berasal dari governor untuk menggerakkan Runner
Vane. Didalam shaft tersebut terdapat dua buah saluran yaitu bagian dalam dan
bagian luar. Saluran bagian dalam shaft mengalirkan oli ke ruangan muka silinder
cover sedangkan bagian luar mengalirkan oli ke ruang bagian belakang dari silinder
23

cover. Oli pada saluran bagian luar berfungsi untuk menutupan Runner Vane
sedangkan bagian dalam untuk pembukaan Runner Vane.

Gambar 3.11 Poros turbin


e. Bantalan (Bearing)
Bantalan berfungsi sebagai pemegang yang mampu menerima gaya-gaya
radial(sentrifugal) atau gaya memutar maupun gaya-gaya aksial poros atau gaya
maju mundur oleh poros (shaft ) turbin akibat dari tekanan yang dihasilkan oleh air
ke Runner Vane. Terdapat 5 (lima) bantalan pada turbin dan generator. Kelima
bantalan tersebut antara lain:
a.

Bantalan pengarah turbin ( Guide Bearing )

b.

Bantalan dorong normal generator ( Normal Thrust Bearing )

c.

Bantalan dorong balik generator ( Reverse Thrust Bearing )

d.

Bantalan pengarah generator sisi turbin ( Turbine side generator


Guide Bearing )

e.

Bantalan pengarah generator sisi tabung minyak tekan (Oil healside


generator Guide Bearing )

3.4.2.5 Draft Tube


Draft Tube yang berbentuk agak mengerucut dengan tujuan untuk melepas
tekanan dan menata gerak aliran air yang telah melewati Runner Vane, dimana air
yang bergerak ke segala arah setelah keluar dari Runner Vane. Konstruksi dari Draft
Tube sendiri yaitu seperti ada dinding, yang digunakan untuk menghambat aliran air
yang deras, dan

bentuk agak miring ke atas. Fungsi lain dari draft tube yaitu

menjaga pelepasan air yang telah melewati turbin menuju tail race.

24

3.4.2.6 Tail Race


Tail Race berfungsi untuk mengalirkan air dari Draft Tube ke arah sungai
hilir. Tail race dilengkapi dengan pintu (Tail race gate) yang digunakan untuk
menutup aliran air dari Tail Race ke Draft Tube pada waktu diadakan pemeliharaan
turbin.

Gambar 3.12 Tail Race


Spesifikasi saluran bawah:

Elevasi

: 124,600 m

Elevasi dasar

: 123,00 m

3.4.2.7 Generator
Generator berfungsi untuk mengubah energi mekanik menjadi energi listrik.
Energi listrik yang dihasilkan oleh generator ditentukan oleh tenaga output yang
dihasilkan oleh turbin.Spesifikasi generator yang terdapat pada PLTA Lodoyo.

Gambar 3.13 Spesifikasi Generator

25

3.4.2.8 Penghubung (Intalasi Tenaga Listrik)


Penghubung instalasi penyaluran tenaga listrik ini merupakan salah satu hal
yang utama dalam proses pembangkitan PLTA Lodoyo beberapa diantaranya

Peralatan Hubung Bagi ( Switchgear )

Transformator tenaga ( Power Step up Transformer )

Serandang hubung ( Switchyard )

Proteksi dan Kontrol

a. Transfomator
Transformator adalah peralatan listrik untuk memindahkan daya listrik
dengan mengubah level tegangan dan arus listrik dari satu atau lebih rangkaian listrik
ke rangkaian listrik yang lain melalui suatu elektromagnetik. Pada PLTA Lodoyo
terdapat 2 Transformator tenaga yaitu trafo utama (main Transformator) dan
trafo pemakaian sendiri (station Service Transformator). Transformator utama
berfungsi untuk menaikkan tegangan dari generator dari 6.6 kV menjadi tegangan
sistem distribusi 22 kV menuju GI Wlingi ataupun GI Blitar. Sedangkan
Transformator pemakaian sendiri berfungsi untuk menurunkan tegangan generator
6.6 kV atau tegangan dari Transformator utama (pada saat kondisi unit padam)
menjadi tegangan 380 V / 220 V pemakaian sendiri untuk peralatan bantu, sistem
proteksi dan sistem penerangan dll.
Tabel 3.1 Spesifikasi Trafo

26

Gambar 3.14 Main Trafo dan Station Service Trafo


b. Peralatan Penghubung Bagi (Switch Gear)
Switch Gear ini merupakan peralatan hubung bagi yang berfungsi untuk
menyalurkan energi listrik PLTA Lodoyo yang dihasilkan oleh generator. Peralatan
switchgear yang ada di PLTA Lodoyo ini terdiri dari panel panel seperti Circuit
breaker ( CB ) atau pemutus tenaga ( PMT ) , disconnecting switch ( DS ) atau
pemisah ( PMS ), rail ( Busbar rele proteksi , meter pengukuran, trafo eksitasi ).

Gambar 3.15 Switchgear


c. Serandang Pengubung (Switchyard)
Serandang hubung meruapakan peralatan yang berfungsi untuk menyalurkan
tenaga listrik ke sistem kelistrikan atau menerima tenaga listrik dari sistim
kelistrikan. Switchyard yang ada di PLTA Lodoyo ini difungsikan sebagai
menyalurkan tenaga listrik dengan menstransmisikan ke GI Wlingi dan GI Blitar
baru.
d. Proteksi Kontrol Panel
Supaya penyaluran tenaga listrik yang dihasilkan berjalan dengan baik,
efisien dan aman, maka diperlukan sistem pengaman dan kontrol sistem pengaman
( relay proteksi ) untuk mencegah atau mengamankan peralatan dari kerusakan
kerusakan karena terjadi gangguan atau operasi abnormal seperti relay arus lebih,

27

relay tegangan dan panel.


3.4.3 Peralatan Bantu PLTA Lodoyo
3.4.3.1 lubricating Oil System
Lubricating Oil System merupakan suatu sistem yang menyediakan minyak
pelumasan untuk 5 (lima) bantalan pada generator dan turbin. Pelumasan disini
bertujuan untuk menjaga bantalan terhadap gesekan mekanik dengan poros, agar
poros tidak cepat aus dan mengurangi panas sehingga operasi turbin dan generator
menjadi lancar.
Bagian utama dari lubricating Oil System antara lain :
a. Sump Tank lubricating
Sump Tank lubricating Digunakan sebagai penampung minyak pelumas
yang akan disalurkan ke gravity tank dan sebagai penampung kembali
minyak yang telah digunakan untuk melumasi kelima bantalan.

Gambar 3.16 lubricating oil sump tank


b. Pompa minyak
Ponpa mianyak digunakan untuk mensupply atau memompa minyak
yang terdapat pada Sump Tank lubricating menuju gravity tank.Terdapat 2
buah motor yang digunakan secara bergantian, dimana apabila salah satu motor
mengalami gangguan, sistem pelumasan masih dapat bekerja dengan bantuan
motor yang lain.

28

Gambar 3.17 Motor Pump lubricating Oil


c. Strainer
Strainer digunakan untuk menyaring kotoran yang terkandung dalam
minyak untuk pelumasan Bearing Bearing.

Gambar 3.18 Strainer


d. Cooler Oil
Cooler oil

digunakan untuk mendinginkan temperatur dari minyak

pelumasan setelah digunakan untuk melumasi kelima bantalan turbin dan


generator. Pendinginan oli ini menggunakan air yang dialirkan melalui pipa
kapiler yang terdapat di Water cooling tank, dimana air yang digunakan untuk
pendinginan diambil dari casing turbine.

Gambar 3.19 Water cooling/Oil cooler

29

e. Gravity tank
Gravity tank digunakan untuk manampung minyak pelumas dari Sump
Tank lubricating yang dipompa dengan lubricating oil pump dan siap untuk
disirkulasikan pada kelima bantalan turbin dan generator. Cara kerja dari
penyaluran oli ke masing-masing Bearing menggunakan pemanfaatan gravitasi
bumi.

Gambar 3.20 Gravity Tank


f. Oil flow relay
Oil flow relay digunakan untuk mendeteksi adanya aliran minyak
pelumas menuju bantalan turbin dan generator.

Gambar 3. 21 Oil Flow Relay

30

Gambar 3.22 Diagram alur lubricating Oil System


Cara kerja lubricating Oil System:
Dari Sump Tank lubrication berfungsi memasok kebutuhan minyak bagi
System pelumasan dan menampung minyak yang kembali dari System pelumasan.
Di dalam tangki dilengkapi dengan filter (Strainer) yang berguna untuk menyaring
kotoran pada oli pelumasan dengan dilengkapi water contaminant yang mendeteksi
adanya air dalam Sump Tank lubrication. Pada sumptank terdapat batangan magnet
yang berfungsi sebagai pengikat kotoran / geram yang bersifat magnetik agar tidak
merusak sistem. Jika terdapat air lebih dari 5 % sensor contaminant water akan
bekerja dan akan memberi sinyal alarm pada control panel, dan untuk melihat level
minyak dalam tangki secara visual disediakan gelas duga dan tongkat pengukur (
deep stick ). Setelah oli berkumpul di Sump Tank lubrication. Oli di pompa dengan
tube oil pompa menuju Oil cooler untuk pendinginan serta penyerapan panas
minyak pelumas yang keluar dari bantalan ( Bearing ) turbin sebelum menuju ke
gravity tank, setelah oli memenuhi gravity tank, dengan memanfaatkan gaya
gravitasi oli secara otomatis mengalir melewati Oil Flow Relay ( sensor ) untuk

31

mendeteksi adanya oli yang mengalir menuju Bearing turbin untuk mulai proses
pelumasan.
Ada 5 jenis Bearing, yaitu :
1.

Guide Bearing merupakan bantalan pengarah turbin.

2.

Normal Thrust Bearing merupakan bantalan dorong normal


generator.

3.

Reverse thrust Bearing merupakan bantalan dorong terbalik.

4.

Turbine side generator Guide Bearing merupakan bantalan


pengarah generator sisi turbin.

5.

Oil heal side generator Guide Bearing merupakan bantalan


pengarah generator sisi tabung minyak

Pada bantalan 3 dan 4 termasuk jenis trhust Bearing yang berfungsi untuk
menahan gaya aksial pada poros generator, sedangkan Guide Bearing berfungsi
sebagai menahan gaya radial pada generator. Setelah itu oli melewati bantalan
bantalan generator dan turbin maka oli kembali menuju Sump Tank lubricating
(continous System).
3.4.2.2 Preassure Oil System
Pressure oil System merupakan sistem penyedia minyak tekan pada sistem
governor yang fungsi utamanya untuk mengatur Guide Vane dan Runner Vane pada
turbin. Bagian utama dari Pressure oil System antara lain:
a. Sump Tank pressure oil
Sump Tank pressure oil digunakan sebagai penampung minyak yang akan
disalurkan ke pressure tank sebagai minyak tekan.

32

Gambar 3.23 Diagram alur Pressure Oil System

Gambar 3. 24 Sump Tank pressure oil


b. Pressure oil pump
Pressure oil pump digunakan untuk mensupply / memompa minyak
bertekanan dari Sump Tank menuju Pressure oil tank.
c. Pressure oil tank (POT)
Pressure oil tank (POT) digunakan sebagai penyedia minyak tekan untuk
peralatan hidrolik.

33

Gambar 3.25 POT


d. Emergency Pressure oil tank (EPOT)
Emergency Pressure Oil Tank digunakan sebagai cadangan minyak
bertekanan apabila tekanan minyak pada pressure oil tank (POT) tidak
mencukupi untuk menggerakkan peralatan hidrolik.

Gambar 3.26 EPOT


e. Leakage Oil Tank
Leakage Oil Tank digunakan sebagai penampung kebocoran sistem
pelumasan oil head serta penampung dari kebocoran servomotor.

Gambar 3.27 Leakage Oil Tank


f. Air compressor

34

Air compressor digunakan untuk mensupply udara bertekanan dari


pressure oil tank sesuai dengan tekanan yang dikehendaki.
g. PMG (permanent magnet generator)
PMG (permanent magnet generator) merupakan generator magnet
permanen yang digunakan untuk mendeteksi putaran generator yang
nantinya sebagai input pada sistem governor untuk menstabilkan putaran
generator dengan mengatur Guide Vane dan Runner Vane pada turbin.
h. Unloader pilot valve
Unloader pilot valve digunakan sebagai penerima sinyal tekanan oli dari
pressure oil tank (POT) yang bertujuan untuk mengatur kerja Unloader
valve.
i. Unloader valve
Unloader valve digunakan untuk mengatur aliran minyak yang akan
menuju ke pressure valve oil tank (POT) sesuai dengan sinyal yang
diberikan oleh unloader pilot.
Unload adalah keadaan minyak bersikulasi dalam siklus Sump Tank
terjadi pada tekanan di pressure tank 26 24.5 kg/cm2.
Onload adalah keadaan pengisian minyak pada pressure tank yang terjadi
pada tekanan 24.5 - 26 kg/cm2.
Spesifikasi Pressure oil System yaitu :
Tekanan normal pressure tank

: 24.5 26 kg/cm2

Level oil normal pressure tank

: 620 680 mm

Level oil normal Sump Tank

: 400 500 mm

Cara kerja Pressure Oil System

35

Proses ini bermula dari Sump Tank oil pressure. Sump Tank ini
berfungsi sebagai penampung minyak tekan. Didalam Sump Tank Oil
Pressure terjadi dua proses yaitu proses onloading dan proses unloading.
Pada proses unloading minyak tekanan tinggi (high) akan dipompa oleh
pressure pump dari Sump Tank kembali menuju ke sump tank. Sedangkan
onloading minyak yang bertekanan rendah ( low ) akan mengaktifkan
Unloader valve yang di tandai dengan bunyi dan selanjutnya oli dipompa
oleh pressure pump menuju ke Pressure oil tank ( POT ), setelah itu Oil
Pressure mengalir dari POT melewati filter yang berfungsi untuk menyaring
gram gram pada oli. Setelah proses penyaringan, Oil Pressure akan
dialirkan kedalam 5 tujuan untuk di distribusi valve Guide Vane dan Runner
Vane. Tujuan tersebut ialah :
1. Untuk membuka katup Water supply dan katub oil pressure.
2. Untuk mensupplay ke brake yang berfungsi membuka dan mengerem
brake.
3. Untuk lock Guide Vane yaitu untuk mengunci Guide Vane.
4. Oli masuk ke Runner Vane untuk menggerakkan Runner Vane.
5. Oli masuk ke Guide Vane untuk menggerakkan Guide Vane.
Selanjuntnya sisa sisa oli dari proses tersebut akan dialirkan munuju
leakage oil tank. Jika oli sudah mencapai pada level ketinggian tertentu maka
secara otomatis pompa (leakage pump) akan bekerja dan oli akan dialirkan
kembali menuju Sump Tank oil pressure.

3.4.2.3 Water cooling System

36

Gambar 3.28 Diagram alur Water cooling System


Water cooling System merupakan sistem pendinginan minyak hidrolik
yang digunakan untuk pressure oil System serta pendinginan pada minyak
pelumasan yang digunakan untuk lubricating oil System. Bagian utama dari water
cooling System antara lain:
a. Lubang Casing
Lubang casing merupakan lubang kecil yang

digunakan

untuk

mengambil air sebagai media pendinginan minyak.


b. Water supply pump
Water supply pump merupakan pompa yang digunakan untuk
mensirkulasikan ke dalam pipa-pipa pendingin pada Oil cooler dan Sump
Tank pressure.
c. Main strainer
Main strainer digunakan sebagai penyaring kotoran yang terkandung
dalam air agar tidak menghambat sirkulasi pada pipa pendinginannya.
d. Oil cooler
Oil cooler digunakan untuk mendinginkan minyak pelumasan dan
minyak hidrolik. Pendinginan ini memanfaatkan perbedaan temperatur
antara minyak dengan air. Air akan menyerap panas pada minyak.
37

e. Water flow relay


Water flow relay digunakan untuk mendeteksi adanya aliran air dalam
sistem pendinginan.
Water cooling System ini menggunakan air yang diperoleh dari casing
kemudian air dipompa menuju Oil cooler, setelah dipompa air melewati Main
strainer untuk menyaring kotoran dan menjamin kualitas air sebelum digunakan di
Sump Tank pressure Oil

cooler untuk mendinginkan pressure oil

maupun

lubricating oil setelah itu air melewati water flow relay untuk mendeteksi aliran
air pendingin dengan tujuan mengetahui dan memastikan adanya aliran air
pendingin sedang beroperasi, kemudian air ini bermuara di sump pit.
3.4.2.4 Drainage System
Drainage System adalah peralatan yang sangat vital yang berfungsi untuk
menguras air dari sisa bocoran air dari dinding bawah tanah yang ditampung di shaft
seal yang berada pada sump pit. Pada saat perawatan turbin, maka air pada drain
casing dan Draft Tube harus dikuras terlebih dahulu dan air tersebut akan dialirkan
ke sump pit.
a. Drainage pump
Drainage pump digunakan untuk menguras air yang berada di Sump Pit
menuju tail race. Cara kerja pompa ini secara otomatis, yaitu dengan
menggunakan sensor level air.
b. Sump pit
Sump pit digunakan untuk menampung air dari Main strainer Water
supply pump, pit liner dan shaft seal serta apabila diadakan perawatan
turbin, Sump Pit digunakan untuk menampung air dari drain casing dan
draft tube.

38

Gambar 3.29 Drainage Pump dan Sump pit

Gambar 3.30 Diagram alur Drainage System


Menjelaskan level ketinggian Drainage Pump terdiri dari 2 unit pompa sub
mersible yang saling berhubungan dengan yang lain terutama nomor 1 dan 2.
Apabila semua peralatan tersebut mengalami kerusakan, dari inflow air terlalu besar
maka akan mengakibatkan air melimpah dan membahayakan peralatan yang lain.
Bagian bagian Drainage Pump:
a. Motor

: untuk menggerakkan pompa sehingga dapat berputar.

b. Pompa

: untuk mengambil air dari Sump Pit dibuang ke tail race.

- Shaft
motor ke
- Impellar

: untuk meneruskan gerakan memutar dari


Impellar.
: untuk mengambil air dari Sump Pit dan disalurkan
ke Tail Race melalui saluran pipa pembuangan.

- Bearing

: sebagai bantalan shaft untuk menahan gerakan


memutar.

- Pipe

: untuk meneruskan air dari Impellar ke tail race

- Check valve

: untuk menahan grakan air yang kembali pada waktu


pompa stop.

c. Floating switch: sebagai pusat penggerak Drainage Pump secara otomatis


dengan pedoman ketinggian air (water level).

39

3.4.2.5 Battery System


Battery System pada PLTA Lodoyo berfungsi sebagai sumber tegangan untuk
coil coil relay DC yang berguna sebagai proteksi, lampu indicator maupun
Emergency serta memberikan penguatan eksitasi mula-mula generator, karena
generator arus bolak balik (AC) dijalankan dengan cara membangkitkan medan
magnetnya dengan arus searah(DC). Setelah output tegangan generator mencapai
80 % dari tegangan nominal, batterai System tidak digunakan lagi karena secara
otomatis akan terputus dan digantikan tegangan keluaran generator sendiri yang
sudah di step down dengan trafo eksitasi dan telah di searahkan (DC).
Pemeliharaan batteray System sebagai berikut:
a. Pembersihan body sel dan pemeriksaan level elektrolit
b. Pemeriksaan connector sel untuk mengecek kekendoran
c. Pengukuran tegangan sel dan total tegangan ( tegangan sel tiap batterai =
1.3 1.4 V tegangan total 110 120 V )
d. Berat jenis alkali ( BJ = 1.200 )
e. Pengukuran temperature elektrolit ( normal 31 derajat )
3.4.2.6 OHTC (Overhead Traveling Crane)
Overhead Travelling Crane berfungsi pada saat maintenance (perawatan)
rutin maupun tahunan sebagai pesawat angkat untuk mengangkat peralatan berat
seperti turbin, generator dan peralatan yang berat yang lainnya. OHTC dioperasikan
dengan tenaga listrik, alat ini dilengkapi dengan 1 unit penggerak utama dengan
kapasitas 30 ton, 1 unit penggerak rel tunggal dan 1 unit penggerak pembantu
dengan kapasitas 5 ton.

Gambar 3.31 OHTC


3.4.2.7 PLTD Emergency Genset

40

Pembangkit Listrik Tenaga Diesel atau dapat disebut juga dengan Genset
berfungsi sebagai sumber tegangan back up (cadangan) apabila sistem terjadi trip
atau unit bermasalah. Sumber tegangan cadangan ini disediakan hanya untuk local
unit sendiri.

Gambar 3.32 Genset


Berikut spesifikasi Genset:

Gambar 3.33 Spesifikasi Genset

3.4.2.8 Exhaust fan


Exhaust fan berfungsi untuk membuang udara panas yang berada di dalam
generator ke atmosfer, agar suhu pada generator tetap terjaga dan tidak merusak
luminasi (isolasi) yang menjadi sekat antara belitan-belitan kumparan stator
maupun rotor. Alat ini dilengkapi motor untuk menyerap udara dari generator, dan
saluran pembuangan yang ujungnya berada di permukaan tanah.

41

Gambar 3.34 Exhaust fan


3.4.4 Single Line PLTA Lodoyo

Gambar 3.35 Single Line PLTA Lodoyo

3.4.4.1 Transmisi ke GI Wlingi

Untuk transmisi ke GI Wlingi, tegangan dari keluaran generator akan


dinaikkan oleh Transformator utama dari tengan 6,6 KV menjadi 22 KV
agar sama dengan tegangan dari jaringan luar (interconnection) yang
sebelumnya melewati CB 52G, setelah itu diteruskan melewati DS /
disconnecting switch (89L), switch ini berfungsi untuk memisahkan
rangkaian arus dari line yang sudah tak berbeban agar tegangan tidak masuk

42

pada jaringan local bila ada perbaikan pada PLTA Lodoyo. Transmisi
selanjutnya setelah melewati DS 89L dengan melalui saluran kabel dalam
tanah yang masih berada di lingkungan PLTA Lodoyo dengan spesifikasi
kabel 20 KV jenis CB 60 derajat 3 Fasa. Selanjutnya tegangan
ditransmisikan ke GI Wlingi menggunakan pengaman CB 52S1 diteruskan
penyaluran melalui serandang hubung (kabel udara).

Gambar 3.36 Serandang Hubung ke GI Wlingi


3.4.4.2 Transmisi ke GI Blitar
Untuk tegangan ke GI Blitar baru, sama seperti tegangan yang ditransmisikan
ke GI Wlingi, tegangan setelah dari circuit breaker (CB) 52G dinaikkan oleh trafo
utama dengan tegangan dari jaringan. Tegangan kemudian melewati DS 89L
dilanjutkan dengan mentransmisikan ke GI Blitar baru melalui CB 52S2 yang
disalurkan dengan srandang hubung (lewat udara). Namun transmisi ke GI blitar
baru menjadi pilihan kedua apabila GI Wlingi sedang ada gangguan.

Gambar 3.37 Serandang Hubung ke GI Blitar


3.4.4.3 Penggunaan Sendiri

43

Untuk pemakaian sendiri, tegangan diambil setelah dari generator melalui


dari CB 52G dan akan melalui fuse DS, dengan spesifikasi 3 PF ; l 7,2 KV ; 40 A ;
RC 40 KA. Selanjutnya tegangan di step down oleh Transformator dari 6,6 KV
menjadi 380/220 V, dengan proteksi Ligtning Arrester (LA) pada trafo, kabel yang
dipakai LA dengan spesifikasi 8,4 KV 10 KA. Tegangan yang telah di step down
inilah yang kemudian diapakai untuk pemakaian sendiri.

Gambar 3.38 Station Service Trafo

44

BAB IV
Tugas Selama Kerja Pratik
Selama praktik kerja lapangan di PT. Pembangkitan Jawa Bali Unit
Pembangkitan Brantas PLTA Lodoyo penulis lebih banyak berada di lapangan
untuk mempelajari alur proses pembangkitan listrik, membuat desain peralatan oil
pressure system , mengamati dan menganalisis sistem kerja water cooler system
serta membuat Lay Out Toolset untuk menunjang Keselamatan dan Kesehatan
Kerja dalam lingkungan PLTA Lodoyo

4.1 Layout Toolset PLTA Lodoyo


4.1.1 Layout Lantai 1
Pada lantai 1 terdapat satu alat yaitu gravity tank, toolset yang diperlukan
pada bagian ini sebagai berikut
Tabel 4.1 Daftar Tools Maintenance Lantai 1
No

Tools

Harga (Rp)

Majun (@kg)

5000

Ember

5000

Kuas (2,5 )

7500

Premium (@l)

6700

Deterjen (@kg)

16000

Spon (@m)

1500

4.1.2 Layout Lantai B1


Pada lantai B1 merupakan OHTC atau sering desibut crane. Crane disini
digunakan sebagai alat bantu untuk mengangkat barang atau alat berat yang berada
di luar kemampuan manusia. OHTC di PLTA lodoyo memiliki dua kapasistas
pengangkat yaitu 5 Ton dan 30 Ton
4.1.3 Layout Lantai B2
Pada lantai B2 merupakan lantai control dimana terdapat ruang turbin sebagai
kontrol semua kegiatan pembangkitan. Pada lantai B2 ini terdapat POT, E-POT,
kompresor, air compressor, dan Exhaust fan. Toolset yang dibutuhkan pada lantai
ini adalah sebagai berikut

45

Tabel 4.2 Daftar Tools Maintenance Lantai B2


Tools

Harga (Rp)

Majun (@1kg)

5000

Ember

5000

Kuas (@2,5)

7000

Premium (@1l)

6700

Deterjen (@1kg)

16000

Spon (m)

1500

Glass Cleaner (@425ml)

8000

Grease Gun

125000

Senter

265800

10

Grease (@180kg)

10179000

11

Flexible house for grease 22500

No

(12)
Berikut merupakan denah lantai B2 beserta Layout dari toolset board

Gambar 4.1 Layot Lantai B2 (Assembly Bay)

46

Gambar 4.2 Layout Toolboard Lantai B2


4.1.4 Layout Lantai B3
Pada lantai B3 terdapat Sump Tank untuk pressure oil system, water cooler
system, dan juga pompa untuk sistem hydrant. Ruangan ini dipisahkan menjadi dua
oleh case dari runner dan gadvane. Berikut ini merupakan daftar tools dan material
untuk perawatan di lantai B3
Tabel 4.3 Daftar Tools Maintenance Lantai B3
No

Tools

Harga (Rp)

Majun (@1kg)

5000

Ember

5000

Kuas (@2,5)

7000

Premium (@1l)

6700

Deterjen (@1kg)

16000

Spon (m)

232500

Glass Cleaner (@425ml)

17500

Grease Gun

125000

Senter

265800

10

Grease (@180kg)

10579000

11

Anti Seize Compound

120000

Berikut merupakan denah lantai B2 beserta Layout dari toolset board

47

Gambar 4.3 Gambar Layout Lantai B3

Gambar 4.4 Gambar Layout Toolboard Lantai B3

48

4.1.5 Layout Lantai B4


Pada lantai B4 merupakan lantai paling dasar pada ruang pembangkit plta
lodoyo. Secara garis lantai ini merupakan lantai penampung sistem. Pada lantai ini
terdapat sumptank untuk gravity lubricating, leakage tank, Drainage pump, water
strainer, serta terdapat gudang heavy tools. Berikut ini merupakan daftar tools dan
material untuk perawatan di lantai B4
Tabel 4.5 Daftar Tools Maintenance Lantai B4
No

Tools

Harga (Rp)

Majun

5000

Ember

5000

Kuas

7000

Premium

6700

Kain Pel

7500

Deterjen

16000

Kapi

11000

Sapu Lidi

15000

Senter

265800

10

Megger

1800000

11

Toolset

676300

12

Sikat Ijuk

7000

13

Kunci Pas (@1set)

350000

14

Obeng +-

9000

15

Eye Bolt M16

54700

16

Palu Karet

26000

17

Tripod

18

Selling D10-2m

2125000

19

Shackle

15000

20

Chain Block

1800000

No

Tools

Harga (Rp)

49

21

Selang

7000

Berikut merupakan denah lantai B4 dan Layout Toolset boardnya

Gambar 4.5 Layout Lantai B4

Gambar 4.6 Layout Toolboard Lantai B4

50

4.2 Water cooling System


Water cooling Systems angat dibutuhkan sebagai alat bantu yang berfungsi
untuk menjaga kesetabilan temperatur di dalam system. Water cooling System
biasanya menggunakan fluida dengan temperatur rendah atau sedang, dimana
system ini menggunakan proses perpindahan kalor. Temperatur dari sistem yang
bertekanan tinggi akan berpindah ke dalam fluida yang memeiliki temperatur lebih
rendah. Di PLTA Lodoyo, Water cooling System berfungsi untuk proses
pendinginan minyak hydraulic serta pendingin oli yang digunakan untuk proses
pendinginan bantalan-bantalan turbin dan generator.
Water cooling System ini menggunaka air yang diperoleh dari casing turbin
dimana air tersebut dipompa menuju oil cooler. Setelah di pompa, air melewati
Main strainer untuk menyaring kotoran dan manjernihkan kualitas air sebeum
digunakan di Sump Tank pressure Oil cooler untuk mendinginkan pressure oil
maupun lubricating oil .Setelah itu air melewati water flow relay untuk mendeteksi
aliran air dengan tujuan mengetahui dan memastikan adanya aliran air pendingin
sedang beroprasi.
Gambaran mengenai penjelasan tersebut dapat dilihat dalam line diagram
berikut :

Gambar 4.7 Line Diagram Water cooling System


Dalam sistem ini, penukaran kalor terjadi melalui sebuah tabung yang
51

didalamnya terdapat pipa-pipa kecil dimana pipa kecil tersebut menjadi aliran oli
dari Sump Tank yang pompa untuk disalurkan ke Gravity Tank .Dalam Water
cooling system ,data yang dapat diambil adalah tempetarur masuk dan keluarnya
air dari dalam tabung sehingga dengan perbedaan temperatur tersebut dapat
diketahui berapa perpindahan kalor yang terjadi dari dalam sistem. Berikut gambar
alat penukar kalor di PLTA Lodoyo :

Gambar 4.8 Gambar Skema Alat Penukar Kalor


4.2.1 Perpindahan Kalor Pada Water cooling
Perpindahan kalor adalah ilmu untuk meramalkan perpindahan energi karena
perbedaan temperatur diantara bahan atau benda. Ilmu perpindahan kalor
melengkapi hukum pertama dan kedua Thermodinamika, yaitu dengan memberikan
beberapa kaidah percobaan yang dapat dimanfaatkan untuk menentukan laju
perpindahan energi. Ilmu perpindahan kalor tidak hanya menjelaskan bagaimana
energi berpindah, tetapi juga meramalkan laju perpindahan yang terjadi pada
kondisi tertentu.
Dalam proses perpindahan kalor biasanya dibutuhkan suatu alat yang dapat
melakukan proses perpindah kalor dari dua fluida yang masing-masing memilki
temperatur yang berbeda. Alat penukar kalor merupakan suatu peralatan untuk
perpindahan kalor dari suatu fluida yang temperaturnya lebih tinggi ke fluida lain
yang temperaturnya lebih rendah. Proses perpindahan kalor tersebut dapat
dilakukan dengan alat penukar langsung atau tidak langsung:

52

1. Alat penukar kalor yang langsung


Adalah suatu alat penukar kalor dimana fluida panas akan bercampur secara
langsung dengan fluida dingin (tanpa adanya pemisah) dalam suatu bejana
atau ruangan tertentu. Alat penukar kalor semacam ini jarang digunakan.
2. Alat penukar kalor yang tidak langsung
Adalah suatu alat penukar kalor dimana fluida panas tidak berhubungan
langsung dengan fluida dingin. Jadi proses perpindahan panasnya mempunyai
media perantara, seperti pipa, tabung, pelat atau peralatan jenis lainnya. Alat
penukar kalor semacam ini banyak sekali penggunaannya.
Dari jenisnya pun alat penukar kalor dibedakan menjadi beberapa jenis
tergantung penggunannya serta posisi di suatu sistem, karna tiap jenis alat penuakr
kalor ini memeiliki ciri spesifik serta memiliki kelebihan serta kekurangan masingmasing disampimg itu tiap jenis alat penukar kalor ini proses kerjanya cukup
bervariasi sehingga akan mempengaruhi cepat ataupun tidaknya proses penukalan
kalor dari temperatur tinggi ke temperatur rendah, jenis diantaranya sebagai berikut:
1. Penukar kalor pipa ganda sejajar (paralel) dan lawan arah (counter-flow)
2. Penukar kalor selongsong tabung (shell and tube)
3. Penukar kalor aliran silang (cross flow heat exchanger)
Untuk PLTA Lodoyo sendiri jenis penukaran kalor yang digunakan adalah
jenis penukaran kalor selongsongtabung (shell and tube), untuk mencapai
koefisiennya sendiri jenis sistem penukaran kalor ini dapat diselesaikan dalam
beberapa cara akan tetapi saya akan menggunakan penelesaian TLMTD karna
penyelasaian mengunakan metode ini sesuai dengan penukaran kalor yang terdapat
pada Water cooling System yang ada di PLTA Lodoyo.
Energi yang mengalami perpindahan kalor yang terjadi pada penukar kalor pipa
ganda ini dapat ditentukan dengan persamaan:
Q = U . A . TLMTD
dengan

Q = laju perpindahan kalor (Watt)


2
U = koefisien perpindahan kalor menyeluruh (W/m k)

53

A = luas permukaan perpindahan kalor (m2)


TLMTD = Tmean = beda temperatur rata-rata yang tepat (oC )

Beda temperatur rata-rata yang tepat dapat ditentukan dengan persamaan


TLMTD =

=
(/)

Dengan :

(/)

T1 = Thin Tcin dan T2 = Thout Tcout untuk aliran sejajar

T1 = Thin Tcout dan T2 = Thout Tcin untuk aliran lawan arah

Laju perpindahan kalor pada penukar kalor selain pipa ganda dihitung dengan
menerapkan faktor koreksi terhadap TLMTD untuk susunan pipa ganda lawan arah.
Bentuk persamaan laju perpindahan kalor menjadi;
Q = U . A . F . TLMTD
Menurut Cengel (2003), nilai faktor koreksi F dapat ditentukan dengan
kurva seperti tergambar berikut ini.

Gambar 4.9 Nilai F untuk lintas selongsong dan 4, 8, lintas tabung


Kurva ini menunjukkan bagaimana jenis aliran dari proses perpindahan kalor
yang terjadi pada Water cooling System serta akan menunjukna berapa nilai faktor
koreksi F dengan cara melihat titik temu antara garis P dan juga kurve R.
A.

Perhitungan Perpindahan Kalor Pada water cooler system PLTA Lodoyo

54

Water cooling System di PLTA Lodoyo ini merukan salah satu sistem yang
sangat vital saat unit beroperasi karena sistem ini digunakan sebagai proteksi panas
yang berlebih dan sebagai pembuang kalor oli yang digunakan sebagai pelumas
Bearing dan penyerap panas dari Bearing tersebut, panas dari Bearing akan diserap
oleh oil lubricating kemudian akan masuk ke Sump Tank yang selanjutnya akan di
pompa ke Gravity Tank melalui Water cooling System, pada Water cooling System
ini terjadi perpindahan kalor dari oli yang kemudian akan diserap oleh air atau
dalam kata lain terjadi aliran kalor dari temperatur tinggi ke temperatur randah,
perpindahan kalor ini dapat diketahui berapa koefisien perpindahan kalor pada
sistem.
Dalam menghitung koefisien ada pun beberapa data yang dibutuhkan
diantaranya:

Gambar 5.0 data pengukuran PLTA Lodoyo


Data tersebut merupakan data operasional harian PLTA Lodoyo. Dibawah ini
merupakan penjabarannya :

55

1. Dimensi Alat penukar kalor


Alat penukar kalor pada water cooler system di PLTA Lodoyo merupakan
alat penukar kaloar jenis selongsong-tabung dengan penukaran kalor terdiri dari 2
litasan selongsong dan 4 lintasan tabung dimensi:

Dimensi pipa untuk oli : 50 cm

Dimensi Pipa In/Out water dan Oli : 1 cm x 30 = 30 cm

2.Temperatur Oil dan Air


Temperatur oli pada sistem ini diketehui melalui data temperatur pada Sump
Tank dan temperatur pada garavity tank karna data ini mewakili data saat oli masuk
dan keluar dari dalam alat perpindahan kalor, berikut datanya:

Temperatur Oli In : 44oC (dilihat dari data sump tank)

Temperatur Oli Out : 40oC (dilihat dari data gravity Tunk)

Temperatir Air In : 30oC

Temperatur Air out : 29oC

3.Koefisien perpindahan kalor Pada Oli dan Air


Pada alat penukar kalor pipa ganda, dapat dilihat bahwa di dalamnya terdapat
2 fluida yang masing masing mengalir sambil dipanaskan (pada fluida dingin) dan
pada fluida panas mengalir sambil didinginkan. Pertukaran energi terjadi melalui
tabung. Jika 2 aliran fluida di dalam alat penukar kalor mengalir sejajar dan dibatasi
dinding datar, koefisien perpindahan kalor menyeluruh dapat ditentukan dengan :
=

(/) + (/) + (/)

Bila dinding pembatas fluida tersebut adalah tabung, seperti digambarkan berikut
ini, maka koefisien perpindahan kalor menyeluruh dapat ditentukan dengan:
=

+ ( ) ( ) + ( ) (/ )

Atau

56

+( )( )+( )(/ )

dan, Ui . Ai = Uo . Ao
dengan

Ui = koefisien berdasar diameter dalam


Uo = koefisien berdasar diameter luar

Data pada PLTA Lodoyo koefisien yang untuk Oli jenis T46 serta koefisien air
diantaranya:

Koefisien oli : 416 W/m2k

Koefisien air : 160 W/m2k

4.2.2 Perhutungan Perpindahan Kalor pada Water cooler system PLTA


Lodoyo
Dalam penyelesaian ini data setiap harinya tidak ada perubahan karna data
tersebut merupakan standarisasi perusahaan maka untuk perhitungan dilakukan
dalam satu kali perhitungan

Penyelesaian:
Luas pipa untuk aliran air pada alat penukar kalor:
As = .D. L= (0,3 m) . (3 m) = 9 m2
Rumus perpindahan kalor,
Q = U.As. F. TLMTD
Beda suhu rerata yang tepat (TLMTD) adalah:

( ) ( )

=
( )
(/)

( )
57

TLMTD =

(4430)(4029)
ln

(4430)
(4029)

TLMTD = 12.44oC

Perhutungan nilai R dan nila P

( )
(44 40)
=
=4
( )
(30 29)

( )
(30 29)
=
= 0,25
( )
(44 40)

Dari data R dan P dapat dicarai nilai F melalui grafik nilai F seperti berikut ini :

Darai pencarian di grafik F dekatahui nilai F= 0,5


Koefisien perpindahan kalor menyeluruh dengan menggunakan rumus:

(/ ) + (/ )

1
(1/416) + (1/160)

58

U = 115.5 W/m2k
Perpindahan kalor pada water cooler system dapat dihitung sebagai berikut:
Q = U.As .F. TLMTD
Q = (115,5 W/m2k) . (9 m2). (0,5) . (12.44oC)

Q = 6465.69 W
Dari hasil perhitungan tersebut dapat, diketahui bahwa perpindahan kalor
pada Water cooling system di PLTA Lodoyo sekitar 6465.69 W. Data hasil
pengukuran ini dipengaruhi oleh temperatur oli dan temperatur air sehingga hasil
pengukuran ini dapat berubah bila temperatur diantranya berubah, misalkan saat
musim kemarau dan musim penghujan temperatur air akan berubah dipengaruhi
suhu lingkungan .
4.3 Skema Hidrolik Sistem Lubrikasi Dibuat Pada Festo Fluidsm H
Seperti yang sudah di jelaskan pada bab sebelumnya, lubricating system
digunakan untuk melumasi benda yang bergesekan. Sehingga, mengurangi panas
yang ditimbulkan dan gesekan yang terjadi.
Pada sistem pelumasan di PLTA Lodoyo menggunakan sistem pelumasan
gravitasi yang memanfaatkan gaya gravitasi sebagai faktor utama dalam
menjalankan sistem pelumasan. Sistem pelumasan ini melumasi bagian shaft
penguhubung turbin dengan generator sehingga mengurangi gesekan yang terjadi
dengan sliding Bearing.
Skema yang sudah kami buat mengenai sistem pelumasan gravitasi PLTA
dibuat menggunakan aplikasi Festo Fluidsm yang tipe H, berikut hasil
rancangannya

59

Gambar 5.1. Skema lubricating System dengan Festo Fluidsm H

60

BAB V
Kesimpulan dan Saran

5.1 Kesimpulan
Setelah melaksanakan Kerja Praktik di PT. Pembangkit Jawa Bali Unit PLTA
Lodoyo penulis menarik beberapa kesimpulan sebagai berikut:
1. PT. Pembangkitan Jawa Bali merupakan perusahaan yang memproduksi listrik
dan dijual kepada pihak PT. PLN untuk kemudian di konsumsi masyatakat
umum.
2. PT. Pembangkitan Jawa Bali merupakan anak perusahaan dari PT. PLN Persero
yang menjalankan pembangkit bertenaga air dan uap.
3. PT. Pembangkitan Jawa Bali berkantor pusat di Surabaya dan membawahi 6 Unit
Pembangkitan yaitu, UP Gresik, UP Paiton, UP Muara Karang, UP Muara
Tawar, UP Cirata, dan UP Brantas dengan menghasilkan kapasistas total 6.511
MW.
4. Unit Pembangkitan Brantas merupakan unit pembangkitan dengan kapasitas
terkecil disbanding unit pembangkitan lainnya yaitu 274 MW, dimana PLTA
lodoyo memiliki kapasitas 4,5 MW.

5.2 Saran
Saran penulis setelah melakukan kegiatan Kerja Praktik ini adalah:
1. Pada saat melakukan kegiatan maintenance para pegawai seharusnya memakai
kelengkapan safety sesuai ketentuan yang sudah ada.
2. Kelengkapan arsip dan data berupa gambar maupun pemaparan seharusnya
tertata dengan bagus sehingga saat di butuhkan mudah dalam mencari.
3. Briefing disarankan diadakan rutin setiap pagi, sehingga daftar perkerjaan yang
akan dilakukan dapat diketahui dengan jelas oleh pegawai maupun mahasiswa
/ siswa yang sedang kerja praktik. Hal ini memungkinkan untuk melakukan
pekerjaan dengan effisien.

61

Daftar Pustaka
Sumitomo Corp, 1981, Generating Equipment for Lodoyo Power Station, Tokyo,
Meidensha Electric MFG. CO. LTD.
Toshiba, 1984, Operation and Maintenance Manual for Turbine and Auxiliaris
Lodoyo Power Station, Tokyo, Toshiba Corp

Lampiran
62

1. Data operasional harian ruang turbin

2. Denah Plan PLTA Lodoyo

63

64