Anda di halaman 1dari 10

PERBAIKAN DAN PERAWATAN SISTEM KELISTRIKAN BODY

I. TUJUAN KEGIATAN PEMBELAJARAN


Siswa untuk dapat lebih mengenal tentang permasalahan kelistrikan

Untuk menjaga kondisi kelistrikan dalam keadaan baik

Untuk menambah wawasan pembelajaran

Untuk menjelaskan prosedur perawatan kelistrikan body

Siswa mampu menyebutkan komponen utama sistem kelistrikan dengan benar

Siswa mampu memahami konsep kerja masing-masing komponen utama sistem


kelistrikan body dengan tepat
II. ALAT DAN BAHAN
2.1 ALAT
No

Nama Alat

Jumlah

Satuan

Obeng ( - )

Buah

Obeng ( + )

Buah

Multitester

Buah

Tang potong kabel

Buah

Hidrometer

Buah

2.2 BAHAN
N
o

Nama Bahan

Jumlah

Satuan

Beterai

Buah

Kebel

Rol

Lampu besar

Buah

Lampu sein

Buah

Lampu rem

Buah

Lampu parker/malam

Buah

Fuse

10

Buah

Relay

Buah

Switch

Buah

10

Ingnition swicth

Buah

III. KESELAMATAN KERJA


Lepaskan semua saklar dan lepaskan terminal baterai.

Lepaskan terminal massa (-) pertama, ini untuk mencegah hubungan pendek.

Keringkan atau lepas semua bahan cair dari komponen kelistrikan sebelum
diinstal atau dirangkai.
Hati-hati jika terjadi hubungan pendek atau loncatan api pada sistem bahan
bakar.

Percikan pada busi dan bahan baker merupakan resiko kebakaran yang tinggi.

Pastikan bahwa komponen baru yang akan dipasang sesuai atau cocok dengan
komponen yang lama.
Selalu gunakan sekering yang jenis dan ukurannya sama.

Sekering untuk melindungi rangkaian dan memperkecil resiko kebakaran.

Selalu gunakan peralatan tes secara benar, tes kembali peralatan dari kerusakan
komponen elektronik.
Yakinkan bahwa isolasi dan penjepit atau klem pada bodi terpasang dengan
benar.
Dalam bekerja, jangan memakai jam atau cincin agar tidak terjadi kecelakaan
yang tidak diinginkan.
Dalam memegang lampu, gunakan kain atau kertas sebagai pelindung atau
pelapisnya.
IV. LANGKAH KERJA
4.1 LANGKAH PERSIAPAN
Catatlah alat-alat dan bahan yang akan digunakan

Ambillah alat dan bahan yang diperlukan

Bersihkan terlebih dahulu alat dan bahan yang akan di gunakan

4.2 PEMERIKSAAN BATERAI


Periksa elektrolit baterai

Periksa kondisi air baterai

Periksa tegangan baterai

Retakan-retakan

Terminal yang rusak, hilang atau kotor

Level elektrolit yang tepat dan beberapa pengotoran

Keadaan pengisian, tentukan dengan menggunakan perlengkapan tes baterai.

4.3 PEMERIKSAAN KABEL DAN KOMPONEN


Periksalah apakah kabel-kabel tersebut ada yang sudah jelek/putus

Periksalah komponen-komponen yang akan digunakan apakah masih dalam


kondisi yang masih bagus
Periksalah kabel-kabel soket yang terhubung dengan lampu

Periksalah saklar lampu maupun saklar pengedip

Periksalah flasher apakah masih berfungsi dengan normal

Periksalah fuse-fuse apakah masih dapat digunakan

Periksalah apakah relay yang digunakan masih dalam keadaan baik

Periksalah saklar menuju ke wiper apakah masih dapat dipakai

Periksa keadaan motor wiper apa masih dapat bergerak

Periksalah rangkaian yang ada di lengan wiper

Periksalah unit sender apakah masih baik

V GAMBAR KERJA
5.1 KONTRUKSI DAN OPERASI BETERAI
1. Pengamanan awal
Baterai banyak digunakan pada.
Penyedia tenaga listrik untuk menstater motor.
Menyimpan tenaga listrik untuk pemakaian berikutnya.
Menyediakan tenaga listrk pada bebepara komponen saat mesin tidak bekerja.
Gambar 1 Komponen kelistrikan

Baterai pada umumnya berukuran besar dan berisi larutanasam sulfat. saat berkerja dengan
baterai, perlu diperhatikan keamanan awal yang diperlukan untuk menghindari pemakai atau
kerusakan alat elektronik.

Semua alat pelindung atau alat pengaman, termasuk pemakaian alas kaki yang sesuai dan
pelindung mata, selalu dikenakan saat mengerjakan atau berada di sekeliling baterai dan
lingkungan cairan asam baterai. Putuslah hubungan kabel baterai pada saat anda kan
memperbaiki beberpa bagian dari suatu sistem rangkaian kelistrikan.
Lepas hubungan terminal baterai ke ground terlebih dahulu, biasanya adalah terminal negatif,
tetapi beberapa mobil model lama memakai terminal positif untuk sistim groundnya. Mulailah
melepas terminal negatif akan mengurangi akibat hubungan pendek pada saat anda
mempergunakan peralatan reparasi.

Gambar 2. Pemutusan terminal ground baterai.


Ingatlah baterai mudah menimbulkan arus energi listrik pada tenggang tinggi, sehingga jam
tangan logam perhiasan dan gelang sebaiknya tidak dikenakan pada saat anda bekerja
dengan baterai.
Gunakan selalu campuran asam sulfat dan air, bukan vice versa atau asam lainnya yang
dapat mengakibatkan cairan asam tumpah (pada kasus tertentu mengakibatkan ledakan).
Gas yang keluar dari bagian atas sel baterai selama proses pengisisan bersifat mudah
meledak, jangan menyalakan korek atau merokok dekat lokasi pengisian baterai.
Sebelum menghubungkan pengisisan baterai, kedua terminal baterai positif dan negatif harus
dilepaskan dari sistem rangkaian elektronik.
Pada saat melakukan pengisian baterai, anda membutuhkan udara yang bersih dan ventilasi
udara yang bebas dari bunga api atau kemungkinan terjadi kebakaran.

Apabila baterai anda memiliki lubang ventilasi pengaman jangan buka tutup penyumbatnya
ketika melakukan proses pengisian. bila baterai anda tidak memiliki lubang pengaman,

bukalah tutup penyumbatnya agar gas hodrogen yang dihasilkan pada saat proses pengisian
dapat keluar.
Jangan melepas atau menghubungkan terminal baterai saat alat pengisian bekerja. ini akan
menyebabkan munculnya bunga api dan menyalakan/membakar gas hidrogen yang ada
dalam baterai.

Hydrometer Test
Untuk menguji/mengetahui isi daya dalam sebuah baterai dengan mengukur kandungan
asam dalam elektrolitnya.( Pada kandungan asam yang lebih tinggi maka baterai terisi daya lebih
banyak)
Untuk menguji kandungan asam dalam elektrolit, digunakan sebuah hidrometer untuk
mengukur besarnya specific gravity.

Specific Gravity adalah perbandingan antara berat

satu satuan volume asam dengan berat satu satuan volume air. Air dikatakan mempunyai specific
gravity sama dengan 1. Jika baterai diisi penuh dengan air (specific gravity = 1) maka dapat kita
ketahui bahwa baterai akan tidak terisi arus. Pada saat kandungan asam dari larutan elektrolit
ditingkatkan maka specific gravitynya meningkat dan baterai lebih banyak terisi arus.
Cara Menggunakan Hydrometer
Hydrometer digunakan dengan cara menekan/meremas balon karet kemudian pipa
pengambil dimasukkan kedalam cell baterai. Dengan perlahan-lahan balon karet dilepaskan
sehingga elektrolit masuk tersedot ke dalam tabung kaca. Pada saat itu pelampung kaca akan
terapung pada larutan elektrolit.

Untuk membaca hydrometer, mata harus sejajar dengan permukaan larutan /cairan di
dalam tabung kaca. Kaca apung terdapat angka-angka kalibrasi dan anda dapat membaca secara
akurat besarnya spesific gravitty dari elektrolit.
Perbedaan maksimum specific gravity antar sel adalah : 0.020
Spacific gravity bervariasi tergantung pada suhu elektrolit. Koreksi suhu harus dilakukan
jika elektrolit tidak pada suhu 25 derajat C.
Pembacaan specific gravity 1.265 pada suhu 25 derajat C menunjukkan baterai 100%
terisi. Pembacaan lebih lanjut ditunjukkan pada tabel sebagai berikut :
Specific gravity pada suhu 25 derajat C
1.265 - 100% Terisi
1.225 75% Terisi
1.190 50% Terisi
1.165 25% Terisi
1.120 atau di bawahnya - Tidak terisi (kosong)