Anda di halaman 1dari 140

HALAMAN SAMPUL

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


REPUBLIK INDONESIA
2013

Kontributor Naskah
Penelaah

: Dra. Emy Indaryani, M.Pd


: Dra. Ida Prihantina

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN
2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

HALAMAN FRANCIS
Hak Cipta 2013 pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Dilindungi Undang-Undang.
MILIK NEGARA
TIDAK DIPERDAGANGKAN

Disklaimer: Buku ini merupakan buku siswa yang dipersiapkan Pemerintah dalam
rangka implementasi Kurikulum 2013. Buku siswa ini disusun dan ditelaah oleh
berbagai pihak di bawah koordinasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan
dipergunakan dalam tahap awal penerapan Kurikulum 2013. Buku ini merupakan
dokumen hidup yang senantiasa diperbaiki, diperbaharui, dan dimutakhirkan
sesuai dengan dinamika kebutuhan dan perubahan zaman. Masukan dari berbagai
kalangan diharapkan dapat meningkatkan kualitas buku ini.

Kontributor Naskah
Penelaah
Tim Desktop Publisher

: Dra. Emy Indaryani, M.Pd


: Dra. Ida Prihantina
: Tim

Cetakan Ke-1, 2013


Disusun dengan huruf arial

ii

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

KATA PENGANTAR
Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi sikap,
pengetahuan dan keterampilan secara utuh. Keutuhan tersebut menjadi dasar
dalam perumusan kompetensi dasar tiap mata pelajaran mencakup kompetensi
dasar kelompok sikap, kompetensi dasar kelompok pengetahuan, dan kompetensi
dasar kelompok keterampilan. Semua mata pelajaran dirancang mengikuti rumusan
tersebut.
Pembelajaran kelas X jenjang Pendidikan Menengah Kejuruan yang disajikan
dalam buku ini juga tunduk pada ketentuan tersebut. Buku siswa ini diberisi materi
pembelajaran yang membekali peserta didik dengan pengetahuan, keterapilan
dalam menyajikan pengetahuan yang dikuasai secara kongkrit dan abstrak, dan
sikap sebagai makhluk yang mensyukuri anugerah alam semesta yang
dikaruniakan kepadanya melalui pemanfaatan yang bertanggung jawab.
Buku ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan siswa untuk mencapai
kompetensi yang diharuskan. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam
kurikulum 2013, siswa diberanikan untuk mencari dari sumber belajar lain yang
tersedia dan terbentang luas di sekitarnya. Peran guru sangat penting untuk
meningkatkan dan menyesuaikan daya serap siswa dengan ketersediaan kegiatan
buku ini. Guru dapat memperkayanya dengan kreasi dalam bentuk kegiatankegiatan lain yang sesuai dan relevan yang bersumber dari lingkungan sosial dan
alam.
Buku ini sangat terbuka dan terus dilakukan perbaikan dan penyempurnaan. Untuk
itu, kami mengundang para pembaca memberikan kritik, saran, dan masukan untuk
perbaikan dan penyempurnaan. Atas kontribusi tersebut, kami ucapkan terima
kasih. Mudah-mudahan kita dapat memberikan yang terbaik bagi kemajuan dunia
pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi seratus tahun Indonesia
Merdeka (2045)

Depok, Desember 2013


Penyusun

Direktorat Pembinaan SMK 2013

iii

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ............................................................................................... i


HALAMAN FRANCIS ............................................................................................. ii
KATA PENGANTAR ............................................................................................. iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... vi
PETA KONSEP ................................................................................................... vii
GLOSARIUM ...................................................................................................... viii
BAB I .....................................................................................................................2
PENDAHULUAN....................................................................................................2
A. Deskripsi.....................................................................................................2
B. Prasyarat ....................................................................................................3
C. Petunjuk Penggunaan Modul......................................................................4
D. Tujuan Pembelajaran..................................................................................5
E. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar...................................................... 6
F. Cek Kemampuan Awal ...............................................................................8
BAB II PEMBELAJARAN ....................................................................................10
A. Deskripsi...................................................................................................10
KEGIATAN BELAJAR 1 Pengertian, Konsep Dasar Dan Prinsip Kesehatan Kerja
a. Tujuan Pembelajaran............................................................................ ....11
b. Uraian Materi............................................................................................ 11
C. Rangkuman .............................................................................................. 34
D. Tugas .......................................................................................................36
E. Evaluasi....................................................................................................37
F. Kunci Jawaban ......................................................................................... 39
KEGIATAN BELAJAR 2 Pengertian, Aspek, Konsep Dasar dan prinsip
pentingnya Keselamatan Kerja dan peraturan keselamatan kerja ................... 40
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran................................................................ 40
C. Rangkuman .............................................................................................. 51
D. Tugas .......................................................................................................52
KEGIATAN BELAJAR 3 Alat Pelindung diri pada kesehatan dan keselamatan
kerja di salon ...................................................................................................56
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran.................................................................56
b. Materi Pembelajaran ................................................................................ 56
2. Pertolongan pertama pada kecelakaan .................................................... 65
a) Pengertian ................................................................................................ 66
Pengertian APAR (Alat Pemadam Api Ringan) ................................................ 81
Pengertian Alat Pemadam Api Ringan | APAR................................................. 82
iv

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

C.
D.
E.
F.

Rangkuman .............................................................................................. 90
Tugas .......................................................................................................92
Evaluasi....................................................................................................93
Lembar Kunci Jawaban ............................................................................93

KEGIATAN BELAJAR 4 Penerapan Kesehatan Kerja Dan Keselamatan Kerja


Di Salon/Laboratorium ....................................................................... 95
C.
D.
E.
F.
G.

Rangkuman ............................................................................................ 106


Tugas .....................................................................................................109
Tes Formatif ........................................................................................... 110
Kunci Jawaban ....................................................................................... 112
Lembar Kerja.......................................................................................... 114

BAB III EVALUASI .............................................................................................117


BAB IV PENUTUP .............................................................................................127
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................128
TENTANG PENULIS .........................................................................................130

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Healthy life .........................................................................................13


Gambar 2. Pelayanan perawatan shampoing ......................................................19
Gambar 3. Pelayanan facial.................................................................................19
Gambar 4. kegiatan receptionist menerima pelanggan ........................................21
Gambar 5. Penyelesaian pelayanan perawatan rambut.......................................22
Gambar 6. Kegiatan di kasir.................................................................................23
Gambar 7. P3K ....................................................................................................24
Gambar 8. kulit iritasi ...........................................................................................30
Gambar 9. Penutup hidung dan mulut..................................................................57
Gambar 10. Pakaian kerja beautician dan hairdresser.........................................59
Gambar 11. Logo K3.........................................................................................101

vi

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

PETA KONSEP

SANITASI DAN HYGIENE KECANTIKAN 2


Pengertian,
Konsep Dasar
dan prinsip
Kesehatan Kerja

Pengertian, Aspek,
Konsep Dasar dan
prinsip, pentingnya
Keselamatan Kerja,
dan peraturan
keselamatan kerja

Alat
Pelindung
diri
pada
kesehatan
dan
keselamatan
kerja di salon

1)

1)

1)

2)
3)
4)
5)
6)

7)

Pengertian
kesehatan kerja
Aspek kesehatan
kerja
Konsep
kesehatan kerja
Prinsip
kesehatan kerja
Pentingnya
kesehatan kerja
penyakit akibat
kerja dan yang
timbul
karena
hubungan kerja
dan
pencegahannya
Peraturan
perundangan
kesehatan kerja
keselamatan
kerja

2)
3)

4)
5)
6)

Pengertian
keselamatan kerja
Aspek
keselamatan kerja
Konsep dasar
kesehatan dan
keselamatan kerja
Prinsip
keselamatan kerja
Pentingnya
keselamatan kerja
Peraturan
keselamatan kerja

Direktorat Pembinaan SMK 2013

2)

3)

4)

APD ( alat
Pelindung Diri )
Pertolongan
pertama pada
kecelakaan
Jenis kecelakaan
di salon
kecantikan
Pemadam
Kebakaran

Penerapan K3 di
bidang kecantikan
pada
salon/
laboratorium

1)

2)
3)
4)
5)

6)

Penerapan K3 di
bidang
kecantikan pada
salon/lab
kecantikan
di
SMK
sistem
Manajemen K3
Teori Domino
Pentingnya
Manajemen K3
K3
di
laboratorium
kecantikan
Tujuan K3

vii

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

GLOSARIUM

Alat Saniter listrik

Alat Saniter manual

Antiseptik
Bakteri
Beautician
Hairdresser
Desinfektan

Deterjen
Hygiene

Personal Hygiene
Kontaminasi

Mikroorganisme

Sanitasi

viii

Alat yang digunakan dalam kegiatan


sanitasi. Menggunakan alat listrik .
contoh : Penyedot debu (Vacum
Cleaner)
alat yang digunakan dalam kegiatan
sanitasi contoh : Lap, Sikat, Sapu,
Spon, Sabut, Kapas dll
Suatu proses untuk membunuh jasad
renik dengan cara kimia.
Mahluk hidup Jenis mikroorganisma
yang telah sempurna berupa sel
Perawat kecantikan
Penata rambut
Bahan kimia yang digunakan dalam
sanitasi, bersifat dapat membunuh
jasad renik yang mencemari bahan,
kosmetika, alat dan ruangan salon.
Sabun yang mengandung bahan aktif.
Adalah
ilmu kesehatan yang
mempelajari cara-cara yang berguna
bagi kesehatan
Adalah kesehatan perorangan
Masuknya organisme yang tidak
diinginkan kedalam suatu objek atau
bahan.
Mahkluk hidup jasad renik yang ada di
alam ini, ukurannya sangat kecil
satuannya micron;
hidup di alam,
didalam hewan, didalam tumbuhan atau
pada manusia.
Usahausaha menjaga kesehatan
perorangan meliputi kebersihan diri

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Sanitasi lingkungan
Saniter

Steril

Sterilisasi

Direktorat Pembinaan SMK 2013

kerapihan rambut, pakaian dan tata


riasan sebagai hairdresser/ beautician
Tindakan menciptakan dan memelihara
kebersihan serta kesehatan lingkungan.
Adalah usaha pengawasan terhadap
faktor-faktor lingkungan fisik manusia
mencegah lingkungan yang kotor
Bahan kimia yang digunakan untuk
Memelihara kebersihan.
Suatu proses untuk
membunuh
semua jasad renik yang ada dengan
cara
fisik
(pemanasan,
radiasi,
penyaringan)

ix

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

1
PENDAHULUAN

KB 1

KB 2

KB 3

KB 4

Pengertian, Konsep
Dasar dan prinsip
Kesehatan Kerja

Pengertian, Aspek,
Konsep Dasar dan
prinsip, pentingnya
Keselamatan Kerja.

Alat Pelindung diri

Penerapan K3 di
bidang kecantikan

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

BAB I
PENDAHULUAN

A. Deskripsi

esehatan dan keselamatan kerja di salon kecantikan, Sekilas


dipandang sebelah mata, tidak menjadi perhatian bagi sebagian
masyarakat yang belum memahami bahayanya bekerja di salon
ataupun bagi pelanggan yang ke salon. Sebagian masyarakat belum
menjadikan unsur kesehatan dan keselamatan atau keamanan dalam
memilih salon kecantikan. Jika lebih jauh diperhatikan salon dan segala hal
aktifitas didalamnya, maka nampak bahwa berbagai kegiatan yang dilakukan
dalam pelayanan jasa salon jika tidak dilakukan sesuai prosedur dapat
menimbulkan ganguan kesehatan, dan keselamatan bagi pekerja salon
maupun pengunjung salon. Baik sekedar gangguan kesehatan kulit hingga
kecelakaan kerja, mulai yang ringan hingga yang berat.
Gangguan kesehatan dan Kecelakaan kerja di salon bisa terjadi
disebabkan oleh berbagai faktor, Antara lain :

yang

1) Tenaga kerja: kompetensi, prosedur kerja, pengalaman


2) Alat alat kerja: alat tidak lengkap, alat tidak tepat, Konslet listrik, soket
terkelupas.
3) Bahan bahan: kosmetika, bahan pembersih, bahan sanitair
4) Lingkungan kerja: Pencemaran lingkungan (sanitasi udara, dan air
Saluran alat listrik), Penyebaran Penyakit yang timbul di salon .
Oleh karenanya mengantisipasi gangguan kesehatan dan kecelakaan kerja
di salon, dilakukan sebagai upaya menjaga kesehatan dan keselamatan
dalam bekerja wajib diberikan dalam pembelajaran di SMK sebagai
pembentukan karakter lulusan SMK bidang kecantikan dalam menjalani
profesi sebagai operator/hairdresser/beautician
Pada hakekatnya kesehatan dan keselamatan kerja adalah penerapan dari
pengetahuan sanitasi dan hygiene yang telah diuraikan pada modul Sanitasi
dan Hygiene Kecantikan jilid 1. Dalam pembelajaran kompetensi Sanitasi
dan Hygiene Kecantikan jilid 2, diperlukan pengalaman melakukan sesuai
kasus atau kejadian dalam pelayanan di salon kecantikan. Guru dapat
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

mengembangkan strategi pembelajaran dengan memilih metode yang tepat


untuk memberi pengalaman belajar pada siswa SMK.
Ruang lingkup materi Sanitasi dan hygiene kecantikan jilid 2 ini meliputi:
1) Konsep kesehatan kerja
2) Konsep keselamatan kerja
3) Peraturan perundangan terkait kesehatan dan keselamatan kerja
4) Alat pelindung Diri
5) Pemadaman Kebakaran
6) Penerapan kesehatan dan keselamatan ( di salon/ laboratorium
kecantikan praktek kecantikan)
Modul Sanitasi dan Hygiene Kecantikan jilid 2 ini diharapkan dapat membantu
siswa dalam mempelajari mata Pelajaran sanitasi hygiene kecantikan dan
penerapannya serta memperhitungkan segi Keselamatan dan Kesehatan
Kerja (K3).
Setelah mempelajari modul ini diharapkan siswa menguasai prosedur
Keselamatan dan Kesehatan dalam bekerja, menerapkan sanitasi hygiene
individu dan kesehatan lingkungan kerja, dapat menangani situasi darurat
pada berbagai kondisi di laboratorium kecantikan praktek kecantikan atau di
salon kecantikan.
Dengan demikian siswa diharapkan memiliki pengetahuan dan wawasan
penerapan sanitasi hygiene serta menerapkan Keselamatan dan Kesehatan
Kerja dalam bekerja sehari-hari baik di rumah, laboratorium kecantikan
kampus, maupun di tempat kerja nantinya sehingga akan tercipta sumber
daya manusia yang dapat bekerja dengan aman, sehat, selamat, handal,
berkualitas dan memiliki produktivitas yang tinggi.
Kegiatan pembelajaran dilakukan dengan pendekatan SCL (Student Centre
Learning) dan evaluasi dilakukan baik dengan Test dan Non Test.

B. Prasyarat

ompetensi Sanitasi dan Hygiene Kecantikan jilid 2 ini merupakan


kompetensi yang wajib dikuasai siswa dalam mempelajari kompetensi
bidang keahlian kecantikan, Sanitasi dan Hygiene Kecantikan jilid 2 ini
merupakan lanjutan dari Sanitasi dan Hygiene Kecantikan jilid 1, dengan
demikian sebelum mempelajari jilid 2 wajib menyelesaikan tugas dan evaluasi
pada jilid 1 terlebih dahulu.
Setelah mempelajari jilid 2 dengan tuntas, dan melakukan evaluasi serta
memperoleh pemahaman maksimal, atau memenuhi standar minimal, maka
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

bisa dinyatakan telah menguasai kompetensi pada bidang kecantikan


Sanitasi dan Hygiene.
Dengan demikian prasyarat untuk mempelajari modul kompetensi Sanitasi
dan Hygiene Kecantikan jilid 2 adalah modul Sanitasi dan Hygiene Kecantikan
jilid 2.

C. Petunjuk Penggunaan Modul

1. Petunjuk Untuk Siswa


Agar para siswa dapat berhasil dengan baik dalam menguasai modul
bahan ajar ni, maka para siswa diharapkan mengikuti petunjuk umum
sebagai berikut :
a. Bacalah semua bagian dari modul bahan ajar ini dari awal sampai
akhir. Bacalah bahan ajar ini dengan seksama secara berurutan
diawali dengan Bab 1, Bab 2 dan seterusnya, Jangan melewatkan
salah satu bagian apapun.
b. Baca ulang dan pahami sungguh-sungguh prinsip-prinsip yang
Terkandung dalam modul bahan ajar ini.
c. Buat ringkasan dari keseluruhan materi modul bahan ajar ini.
d. Gunakan bahan pendukung lain serta buku-buku yang direferensikan
dalam daftar pustaka agar dapat lebih memahami konsep setiap
kegiatan belajar dalam modul bahan ajar ini.
e. Konsultasikan pada Guru jika menemui kesulitan
f. Setelah para siswa cukup menguasai materi pendukung, kerjakan
tugas dan soal-soal tes formatif yang ada dalam setiap kegiatan
belajar dalam modul bahan ajar ini.
g. Kerjakan dengan cermat dan seksama kegiatan yang ada dalamsetiap
penugasan, pahami kinerja pada setiap langkah kerja.
h. Lakukan diskusi kelompok baik dengan sesama teman sekelompok
atau teman sekelas atau dengan pihak-pihak yang menurut para siswa
dapat membantu dalam memahami materi modul bahan ajar ini.
i. Setelah para siswa merasa menguasai keseluruhan materi modul
bahan ajar ini, kerjakan soal-soal formatif, kemudian cocokkan
hasilnya dengan kunci jawaban.
j. Laporkan tenaga kerjaan anda pada Guru untuk memperoleh
rekomendasi sebagai persyaratan uji kompetensi atau evaluasi pada
modul ini
Akhirnya penulis berharap semoga para siswa mudah memahami mata
pelajaran ini dan lebih memaknai sanitasi hygiene dalam kehidupan baik
di tempat kerja maupun dalam kesehariannya.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

2. Petunjuk Untuk Guru


a. Memberikan pengarahan belajar pada siswa
b. Menentukan pilihan referensi bahan ajar atau materi pada peserta
didik.
c. Menjawab dan membantu memecahkan masalah yang dihadapi
peserta didik dalam belajar.
d. Membagi kelas dalam beberapa kelompok tugas/diskusi
e. Memastikan setiap mahasiswa mengerjakan tugas dalam tugas
kelompoknya.
f. Memastikan setiap mahasiswa berperan aktif dalam kelompoknya.
g. Memastikan setiap mahasiswa melakukan pembelajeran secara
mandiri sebelum pembelajaran di kelas dilaksanakan.
h. Memberikan evaluasi, tugas dan memeriksa hasil
i. Membantu mahasiswa dalam menyelesaikan permasalahannya

D. Tujuan Pembelajaran

1. Tujuan Akhir
Setelah mempelajari bahan ajar Sanitasi dan Hygiene Kecantikan jilid 2
ini, peserta didik diharapkan dapat :
a. Mendeskripsikan pengertian kesehatan di tempat kerja;
b. Mendeskripsikan keselamatan ditempat kerja;
c. Memahami ruang lingkup kesehatan dan keselamatan kerja;
d. Mampu menjelaskan pentingnya penggunaan APD tenaga kerja
dalam bidang kecantikan;
e. Mampu menjelaskan berbagai macam alat pelindung diri (APD)
terutama dalam bidang kecantikan;
f. Mendiskripsikan faktor-faktor, dan jenis kecelakaan kerja
g. Mampu menjelaskan prosedur pertolongan pertama pada kecelakaan;
h. Mampu menjelaskan penyebab terjadinya kebakaran;
i. Mampu menjelaskan prinsip pemadaman kebakaran;
j. Mampu menerapkan pengetahuan kesehatan dan keselamatan kerja
serta sanitasi dan hygiene kecantikan di laboratorium kecantikan
praktek dan di tempat kerja.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

2. Tujuan Antara
Tujuan antara yang ingin dicapai melalui modul ini berkaitan dengan
capaian sikap (attitude) yang perlu dimiliki siswa, yaitu:
a. mampu memimpin kelompok atau menjadi anggota kelompok yang
baik;
b. mampu mengemukakan pendapatnya dan menghargai pendapat
orang lain;
c. mampu bekerja dalam tim dengan baik;
d. mempunyai rasa percaya diri yang baik;
e. mempunyai rasa tanggung jawab yang baik;
f. mempunyai kejujuran yang tinggi.

E. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar

KOMPETENSI INTI
KOMPETENSI DASAR
KI.1
1.1.
Menghayati
dan
mensyukuri Mensyukuri karunia Tuhan Yang
Maha Esa, melalui menjaga dan
ajaran agama yang dianutnya.
melestarikan keutuhan jiwa, raga
manusia serta lingkungan kerja
sebagai
tindakan
pengamalan
menurut agama yang dianutnya.

KI. 2
Mengembangkan
perilaku
jujur,
disiplin,tanggung
jawab,
peduli,
santun, ramah lingkungan, gotong
royong, kerja sama, cinta damai,
responsif
dan
proaktif
dan
menunjukkan sikap sebagai bagian
dari
solusi
atas
berbagai
permasalahan
bangsa
dalam
berinteraksi secara efektif dengan
lingkungan sosial dan alam serta

1.2.
Menyadari kebesaran Tuhan yang
mengatur mengenai pengembangan
ilmu sanitasi dan hygiene.
2.1
Menunjukkan
perilaku
ilmiah
memiliki rasa ingin tahu, obyektif,
jujur, teliti, cermat, tekun, hati-hati
disiplin, tanggung jawab, terbuka,
kritis, kreatif, inovatif, dan peduli
lingkungan dalam aktifitas sehari-hari
sebagai wujud implementasi sikap
dalam melakukan tenaga kerjaan.
2.2
Menghargai kerja individu dan
kelompok
dalam
pembelajaran
sebagai
wujud
implementasi
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

menempatkan diri sebagai cerminan


bangsa dalam pergaulan dunia.
KI. 3
Memahami
dan
menerapkan
pengetahuan faktual, konseptual dan
prosedural dalam pengetahuan,
teknologi,
seni
budaya
dan
humaniora
dengan
wawasan
kemanusiaan,
kebangsaan,
kenegaraan dan peradaban terkait
penyebab fenomena dan kejadian
dalam bidang kerja yang spesifik
untuk memecahkan masalah.

KI. 4
Mengolah, menalar dan menyaji
dalam ranah konkrit dan ranah
abstrak
terkait
dengan
pengembangan dari yg dipelajarinya
di sekolah secara mandiri dan
mampu

Direktorat Pembinaan SMK 2013

melaksanakan
pembelajaran
pengantar ilmu kecantikan
3.1.
Mendeskripsikan peranan, ruang
lingkup dan persyaratan sanitasi
hygiene bidang kecantikan
3.2.
Mendiskripsikan jenis-jenis, struktur
dan
perkembangbiakan
mikroorganisme
3.3.
memahami bahan pembersih dan
bahan saniter
3.4.
memahami cara pembersihan dan
sanitasi peralatan serta ruang
kecantikan
3.5.
Menjelaskan
keselamatan
kerja
meliputi kecelakaan kerja kebakaran
serta perlindungan kerja.
3.6.
Mendeskripsikan keselamatan kerja
meliputi persyaratan ruang kerja dan
penyakit akibat kerja
4.1.
Menilai
penerapan
hygiene
perorangan (personal hygiene) di
salon kecantikan
4.2.
Mengklasifikasikan mikroorganisme
penyebab kelainan kulit dan rambut
serta penularan penyakit
4.3.
Merencanakan bahan pembersih dan
bahan saniter
4.4.
Melakukan pembersihan dan sanitasi
peralatan serta ruang kecantikan
4.5.
Melakukan
keselamatan
kerja
meliputi kecelakaan kerja, api dan
kebakaran serta perlindungan kerja
4.6
Menerapkan kesehatan kerja meliputi
persyaratan ruang kerja dan penyakit
akibat kerja

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

F. Cek Kemampuan Awal

Berilah tanda check list pada setiap pernyataan berikut ini sesuai kemampuan
yang anda miliki sekarang. Isilah cek list pada kolom ya jika anda merasa
telah mampu, dan cek list tidak jika anda merasa belum mampu.
Pernyataan
1) Apakah anda dapat mendeskripsikan pengertian
kesehatan dan keselamatan kerja?
2) Apakah anda dapat memahami sistem manajemen
keselamatan dan kesehatan kerja
3) Apakah anda memahami pengertian keselamatan
kerja menurut ILO?
4) Apakah anda memahami jenis dan manfaat alat
pelindung diri pada tenaga kerja di salon kecantikan?
5) Apakah anda dapat menjelaskan faktor penyebab
kebakaran?
6) Apakah anda dapat mendeskripsikan berbagai jenis
penyakit akibat kerja,
7) Apakah anda dapat menjelaskan limbah berbahaya
dari kosmetika kadaluarsa?
8) Apakah anda dapat menjelaskan penanganan
kecelakaan di salon?
9) Apakah anda dapat menjelaskan penerapan prinsip
prinsip keselamatan kerja di salon?
10) Apakah anda dapat menjelaskan pemilihan pakaian
kerja sesuai ketentuan APD di dunia usaha salon
kecantikan?

ya

tidak

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

2
PEMBELAJARAN

KB 1

KB 2

KB 3

KB 4

Pengertian, Konsep
Dasar dan prinsip
Kesehatan Kerja

Pengertian, Aspek,
Konsep Dasar dan
prinsip, pentingnya
Keselamatan Kerja.

Alat Pelindung diri

Penerapan K3 di
bidang kecantikan

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

BAB II
PEMBELAJARAN

A. Deskripsi

Sanitasi dan Hygiene kecantikan jilid 2, membahas penerapan kompetensi


sanitasi hygiene pada konsep kesehatan dan keselamatan kerja, khususnya
pada bidang usaha kecantikan. Adapun ruang lingkup materi sanitasi
hygiene kecantikan pada jilid 2 ini meliputi :
1)

Konsep dan prinsip kesehatan kerja


a. Pengertian kesehatan kerja
b. Konsep kesehatan kerja
c. Prinsip kesehatan kerja
d. Pentingnya kesehatan kerja
e. Peraturan kesehatan

2)

Konsep dan prinsip keselamatan kerja


a. Pengertian keselamatan kerja
b. Konsep keselamatan kerja
c. Prinsip keselamatan kerja
d. Pentingnya keselamatan kerja
e. Peraturan keselamatan kerja

3)

Unsur kesehatan dan keselamatan kerja


a. Alat Pelindung diri
b. Bahan Berbahaya
c. Jenis Kecelakaan kerja berdasarkan penyebabnya
d. Pencegahan terjadinya kecelakaan
e. Pertolongan pertama pada kecelakaan
f. Pemadaman kebakaran

4)

Penerapan K3 di salon kecantikan


a. Persiapan pelayanan jasa salon
b. Standar operasional pelayanan jasa salon

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

B. Kegiatan Belajar

Pengertian, Konsep Dasar Dan Prinsip


Kesehatan Kerja

a. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar I pada modul sanitasi dan
hygiene kecantikan jilid 2 ini, diharapkan peserta didik dapat:
1) Menjelaskan Pengertian kesehatan kerja
2) Menjelaskan Aspek kesehatan kerja
3) Menjelaskan Konsep kesehatan kerja
4) Menjelaskan Prinsip kesehatan kerja
5) Menjelaskan Pentingnya kesehatan kerja
6) Menjelaskan penyakit akibat kerja dan yang timbul karena
hubungan kerja dan pencegahannya
7) Peraturan perundangan kesehatan kerja

b. Uraian Materi
1. Pengertian Kesehatan Kerja
Istilah umum yang dikenal di bidang ketenagakerja dalam kaitan
dengan kesehatan adalah kesehatan kerja (occupational health),
dalam program Keselamatan dan Kesehatan
kerja (K3) di
perusahaan pada umumnya dan salon khususnya,
istilah
kesehatan kerja tersebut sebenarnya mencakup prosedur
sanitasi dan higiene perusahaan. Walaupun istilah umum yang
dikenal kesehatan kerja , namun pada dasarnya adalah penerapan
dari pengetahuan sanitasi dan hygien perusahaan. Kedua istilah
tersebut seperti dua sisi pada mata uang, keduanya saling
mempengaruhi dalam kaitannya mewujudkan kesehatan kerja .
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Menurut Undang-Undang Pokok Kesehatan RI No. 9 Tahun 1960,


BAB I pasal 2, Kesehatan kerja adalah suatu kondisi kesehatan
yang bertujuan agar masyarakat pekerja memperoleh derajat
kesehatan setinggi-tingginya, baik jasmani, rohani, maupun sosial,
dengan usaha pencegahan dan pengobatan terhadap penyakit atau
gangguan kesehatan yang disebabkan oleh pekerja dan lingkungan
kerja maupun penyakit umum
Pengertian kesehatan menurut WHO (tahun 1986), adalah sumber
daya bagi kehidupan sehari-hari, bukan tujuan hidup. Kesehatan
adalah konsep positif menekankan sumber daya sosial dan pribadi,
serta kemampuan fisik.
Pandangan tentang kesehatan kerja berubah sesuai dengan kondisi
ekonomi, politik, budaya, teknologi,dan organisasi yang berubah
cepat.
Seperti
halnya
Pandangan tentang kerja yang
awalnya
sekadar untuk
mendapat kesejahteraan/upah
bagi kepentingan diri sendiri,
telah bergeser bekerja lebih
bermakna sebagai aktualisasi
diri atau juga untuk berperan
yang memiliki arti penting bagi
meningkatkan
kualitas
kehidupan pribadi, keluarga ,
kualitas kehidupan masyarakat,
kualitas lingkungan atau demi
WHO: World Health Organization (1986)
kelanjutan pembangunan.
Oleh karenanya kesehatan kerja bagi tenaga kerja menjadi lebih
penting untuk kelangsungan kinerja tenaga kerja dan benefit serta
profit perusahaan.
Definisi Kesehatan Kerja tahun 1995 oleh komite gabungan ILO
sebagai berikut: Suatu upaya untuk mempertahankan dan
meningkatkan derajat kesejahtaraan fisik, mental dan sosial yang
setinggi-tingginya bagi pekerja di semua jabatan, pencegahan
penyimpangan kesehatan diantara pekerja yang disebabkan oleh
kondisi pekerja, perlindungan pekerja dalam pekerjanya dari risiko
akibat faktor yang merugikan kesehatan, penempatan dan
pemeliharaan pekerja dalam suatu lingkungan kerja yang
diadaptasikan dengan kapabilitas fisiologi dan psikologi; dan

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

diringkaskan sebagai adaptasi


pekerja kepada manusia dan
setiap
manusia
kepada
jabatannya.

Kesehatan Kerja

Dari
beberapa
definisi
kesehatan kerja tersebut dapat
diambil
simpulan
bahwa
Pengertian Kesehatan adalah
kondisi keharmonisan
atau
keseimbangan dari kesehatan
badan,
kesehatan
jiwa
dan sosial. Dengan demikian
indikasi orang yang sehat
adalah keadaan prima baik
secara mental dan fisik
sehingga seseorang mampu
berinteraksi dan bersosialisasi
menjalani
hidup
dan
beraktifitas
secara sosial
dengan
baik
dalam
lingkungannya.
Mampu
merawat diri sendiri yang
ditunjukkan dengan menjaga
dan meningkatkan fungsi kejiwaan, spiritual dan sosial dan produktif
baik dari segi ekonomi dan sosial.
Gambar 1. Healthy life

http://www.tipssehatku.com/2013/10/pengertian
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

2. Aspek-Aspek Kesehatan
Untuk dapat dikatakan sehat seutuhnya ada beberapa komponen
kesehatan yang harus dipenuhi. Komponen-komponen tersebut
termuat dalam komponen kesehatan yang meliputi:
a) Kesehatan Jasmani
Individu dikatakan sehat secara jasmani apabila seluruh fungsi
organnya berjalan dengan normal, tidak hanya terlihat sehat dari
luar tetapi memang tidak memiliki keluhan bahwa dirinya sakit.
Indikasi lain orang sehat akan berpenampilan bersih dan rapi,
berat badan dan tinggi badan seimbang, dan menjalani pola
hidup sehat serta teratur.
b) Kesehatan Mental/Jiwa
Indikasi orang dinyatakan sehat mental/jiwa:
Memiliki pikiran dan jiwa yang stabil dan terkontrol
Kesehatan mental sangat erat hubungannya dengan
kesehatan dan stabilitas jiwa seseorang. Seperti kata
pepatah, bahwa di dalam tubuh yang sehat juga terdapat jiwa
yang sehat.
Emosi
Komponen kesehatan yang satu ini terlihat dari kemampuan
mengontrol perasaannya baik senang, sedih, marah dan
sebagainya.
Kesehatan spiritual
Pemenuhan kebutuhan spiritual diperlukan agar jiwa dapat
merasa damai dan tentram. Hiburan, rekreasi, ceramah
agama dan semacamnya dibutuhkan agar perasaan dan
batin tenang.
c) Kesehatan Sosial
Seseorang dikatakan sejahtera atau sehat secara sosial apabila
segala sesuatunya terpenuhi dengan baik - makanan (pangan),
pakaian (sandang), serta tempat tinggal (papan) yang layak.
Kesejahteraan adalah sesuatu yang relatif, tergantung pada
keadaan budaya dan tingkat kemakmuran suatu daerah.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

HARMONISASI KOMPONEN KESEHATAN

Jasmani

Sosial

Rohani

Dengan
memahami
pengertian
kesehatan
dan
komponennya anda dapat mengetahui kapan seseorang dikatakan
sehat seutuhnya. Tidak hanya fisik, tetapi juga jiwa serta kehidupan
sosial, semua berperan untuk mewujudkan kesehatan yang
sempurna.
Kesehatan kerja diperusahaan pada umumnya dan di salon
kecantikan khususnya adalah adanya jaminan kesehatan di tempat
kerja, hal ini berlaku bagi tenaga kerja pada saat melakukan pekerja.
Jaminan kesehatan
yang dimaksud adalah
Pemeliharaan
kesehatan, melalui penanggulangan dan pencegahan gangguan
kesehatan yang memerlukan pemeriksaan, pengobatan dan/atau
perawatan. Untuk peningkatan derajat kesehatan fisik, mental dan
sosial yang setinggi-tingginya bagi tenaga kerja,
Upaya
pencegahan bagi tenaga kerja terhadap gangguan kesehatan
tenaga kerja dilakukan melalui:
(1) Pengawasan dan ketertiban prosedur dan kondisi pekerja;
(2) Sanitasi dan hygien kondisi lingkungan;
(3) Penataan dan penempatan tenaga kerja dan perhitungan beban
pekerja.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Sedangkan upaya penanggulangan kesehatan kerja bagi tenaga


kerja melalui:
(1) pertolongan pertama pada kecelakaan;
(2) pemeriksaan kesehatan secara reguler.
Pada
aspek
ekonomi,
penyelenggaraan kesehatan kerja bagi
suatu perusahaan adalah sangat
menguntungkan karena tujuan akhir dari
kesehatan kerja ialah kelangsungan
usaha dan meningkatkan produktifitas
seoptimal mungkin.
Data terakhir menunjukkan bahwa saat
ini lebih dari 80 persen rakyat Indonesia
tidak
mampu
mendapat jaminan kesehatan dari lembaga atau perusahaan di
bidang pemeliharaan kesehatan, seperti Akses, Taspen, dan
Jamsostek. Golongan masyarakat yang dianggap 'teranaktirikan'
dalam
hal
jaminan
kesehatan
adalah
mereka
dari
golongan masyarakat kecil dan pedagang. Dalam pelayanan
kesehatan, masalah ini menjadi lebih pelik, berhubung dalam
manajemen pelayanan kesehatan tidak saja terkait beberapa
kelompok manusia, tetapi juga sifat yang khusus dari pelayanan
kesehatan itu sendiri.(http://id.wikipedia.org/wiki/Kesehatan)
Dan Kriteria sehat di tempat kerja adalah :

Secara fisik mampu melaksanakan aktifitas sesuai tuntutan


tempat kerja pada umumnya dan usaha salon khususnya.

Memiliki kemampuan sosial ditunjukkan mampu berkomunikasi


dengan baik kepada pelanggan atau rekankerja dan atasan

Memiliki kemampuan mengelola emosi, ditunjukkan dengan


sabar, murah senyum pada pelanggan dan sesama rekan kerja
dan pada atasan

Mampu menjaga kebersihan diri dan lingkungan ditunjukkan


pada performance pribadi dan lingkungan kerja serta fasilitas
yang bersih dan bebas kuman.
Untuk menjamin dan menjaga kesehatan kerja tenaga kerja
diperlukan berbagai upaya untuk menciptakan kesehatan kerja
karyaan di tempat kerja meliputi :
Diberikan peningkatan kesehatan berupa fasilitas makanan, dan
pakaian kerja dan kebersihan lingkungan.
Diberikan beban kerja sesuai kapasitasnya.
Menerapkan prosedur kerja terstandar, agar tercipta budaya kerja
yang menjamin keselamatan kerja tenaga kerja serta pelanggan
yang hadir di salon.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Dari uraian tentang kesehatan kerja di tempat kerja dapat


disimpulkan bahwa Hakekat kesehatan kerja adalah tindakan
preventif/pencegahan terhadap penyakit yang timbul di tempat kerja
atau penyakit yang diakibatkan kecelakaan kerja. Dengan demikian
diharapkan tenaga kerja/tenaga kerja dapat efektif melaksanakan
kinerja dengan aman tanpa kwatir akan kesehatannya .
Tujuan akhir dari upaya menciptakan budaya kerja yang menjamin
kesehatan kerja adalah produktifitas meningkat. Tentu kondisi inilah
yang menjadi target perusahaan/industri pada umumnya dan salon
kecantikan khususnya.
3. Konsep Kesehatan Kerja Di Salon
Pemerintah melalui kementrian kesehatan
dalam rangka
mewujudkan kesehatan kerja adalah mewujudkan visi Indonesia
sehat 2010 melalui:
a) Strategi paradigma sehat yang harus dilaksanakan secara
serempak dan bertanggung jawab dari semua lapisan. Termasuk
partisipasi aktif lintas sektor dan seluruh potensi masyarakat.
b) Strategi Profesionalisme, yaitu memelihara
kesehatan yang bermutu, merata dan terjangkau.

pelayanan

c) Strategi Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat, guna


memantapkan kemandirian masyarakat hidup sehat, diperlukan
peran aktif dan pembiayaan.
Strategi Desentralisasi, intinya adalah pendelegasian wewenang
yang lebih besar kepada pemerintah daerah untuk mengatur sistim
pemerintahan kerumah tanggaannya sendiri.
Salon adalah tempat berkumpulnya masyarakat dari berbagai
komunitas untuk melakukan kegiatan pelayanan perawatan
kecantikan. Jika dahulu salon hanya kaum wanita yang memerlukan
jasa salon kecantikan, kini para pria kosmopolitan juga secara
regular mendatangi salon untuk berbagai keperluan perawatan,
mulai dari pangkas rambut, toning, perawatan wajah hingga spa.
Sejalan dengan meningkatnya para peminat jasa salon, meningkat
pula tuntutan masyarakat yang datang ke salon baik secara
kuantitas maupun kualitas pelayanan salon.
Suasana kinerja para pekerja di salon melakukan kontak pada
pelanggan melalui lisan maupun kontak fisik dalam berbagai
keperluan pelayanan perawatan kecantikan, oleh karenanya pekerja
salon dituntut menjaga kesehatan agar dapat bekerja maksimal dan
memberi pelayanan perawatan secara professional , dan ujungnya
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

dapat member keuntungan bagi salon dan meningkatkan komisi


atau gaji yang bersangkutan.
Dengan demikian diperlukan penyuluhan atau pelatihan akan
pentingnya pengetahuan kesehatan di lingkungan kerja serta
penerapannya menjadi hal utama yang harus dipahami para tenaga
kerja salon.
Pada Hakekatnya pekerja salon menjadi pengantar promosi jasa
perawatan kecantikan dan bertujuan untuk mewujudkan lingkungan
salon kecantikan yang aman, nyaman, dan sehat bagi seluruh
tenaga kerja, dan pengunjung/pasien salon, di dalam dan di
lingkungan salon. Diperlukan penerapan strategi pelayanan salon
yang professional pada pelanggan, sehingga kejadian pencemaran
lingkungan dan gangguan kesehatan yang ditimbulkan oleh kegiatan
salon dapat di tekan atau bila mungkin dihilangkan.
Masyarakat yang datang ke salon dari berbagai kalangan namun
demikian satu tujuan yakni melakukan perawatan kecantikan baik
kulit maupun rambut.
Pekerja di salon memerlukan keramahan dalam berkomunikasi dan
sikap Setelah pelanggan memilih menu perawatan, maka
dipertemukan dengan operator pelayanan yakni beautician jika
pelayanan skin care yang diinginkan atau hairdresser jka pelayanan
perawatan rambut yang diinginkan.
Pelanggan selanjutnya dipersilahkan menenpati area pelayanan
sesuai yang diinginkan.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Berbagai jenis pelayanan perawatan di salon antara lain :


a) pelayanan hair do ; pemangkasan rambut, creambath,
rebounding, styling.

Gambar 2. Pelayanan perawatan shampoing

http://www.kerjausaha.com/2012
b)

Pelayanan skincare : facial, body treatment, hair removal,


sauna

Gambar 3. Pelayanan facial


http://www.suryaonline.co/images/international-trainer-maria-galland-paris-di-jayanata
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Beautician/haidresser memberikan treatment sesuai keinginan


dengan professional agar pelanggan puas. Kepuasan pelanggan
adalah keuntungan bagi pengelola dan keberlangsungan pekerjaan
bagi tenaga kerja, oleh karenanya pelayanan harus dilakukan
dengan baik sejak kedatangan pelanggan pelayanan perawatan dan
penghargaan pada pelanggan.
Berikut ilustrasi alur kegiatan personil di salon dapat digambarkan
pada diagram berikut :

Pelanggan

Pelanggan
puas

datang

Receptionis

Memilih
menu
tratment

Beautician
Hairdresser
pelanggan

kasir

Hair
skincare

Discount,
reward, gift

do/

pelanggan

Alur Aktifitas di salon kecantikan

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

1) Kegiatan di bagian receptionis:

Gambar 4. kegiatan receptionist menerima pelanggan


http://www.google.com/search?q=pelayanan+di+lobby+salon+kecantikan

Pelanggan yang datang ke salon, pekerja salon wajib menyambut


dengan senyum ramah menanyakan keinginan pelanggan
(a) Jika pelanggan mengingikan perawatan kecantikan maka
mempersilahkan pelanggan dan menawarkan menu perawatan
yang disediakan salon. Kemudian Pelanggan diberi pengarahan
tentang alternative/pilihan yang bisa dilakukan di salon
(b) Jika pelanggan menyampaikan keluhan, maka reseptionist
menenangkan, dan member kesempatan untuk konsultasi
dengan ahlinya yakni hairdresser /beautician
2) Kegiatan Hairdreser/beautician
Jika Pelanggan memilih perawatan rambut maka pelanggan
dipersilahkan melakukan konsultasi dengan hairdresser untuk
menentukan pemilihan jenis pelayanan, dan kosmetika yang
akan dipergunakan
Pelanggan dipersilahkan menempati tempat perawatan
Pelanggan dipersiapkan melakukan pelayanan perawatan
rambut
Dilakukan pelayanan perawatan rambut
Penyelesaian pelayanan perawatan rambut
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Gambar 5. Penyelesaian pelayanan perawatan rambut

http://www.tresemme.co.id
Diberikan saran perawatan rambut di rumah

http://www.pinterest.com/
Bila pelanggan telah merasa cukup puas pelanggan
dipersilahkan ke bagian kasir
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

3) Kegiatan di kasir

Gambar 6. Kegiatan di kasir


http://www.google.com/search?q=kasir&tbm=isch&tbo

Kegiatan di Kasir pelanggan melakukan transaksi sesuai jenis


pelayanan perawatan kecantikan yang diinginkan. Sebagai bagian
dari pelayanan yang bertujuan memberi kepuasan para pelanggan
salon, dan menjalin hubungan bisnis yang saling menguntungkan,
maka pengelola Salon biasanya memberikan penghargaan pada
pelanggan tetap. Beberapa alternatif wujud penghargaan pada
pelanggan antara lain dengan discount, souvenir, member gratis,
bonus perawatan dan lain-lain.

4. Prinsip Kesehatan Kerja


Hakikat kesehatan kerja, mengacu pengertian kesehatan kerja,
mencakup dua hal, yakni: Pertama: kesehatan sebagai alat untuk
mencapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya dan tenaga
kerja. Kedua: sebagai alat untuk meningkatkan produksi, yang
berlandaskan kepada meningkatnya efisiensi dan produktifitas.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Apabila kedua prinsip tersebut dijabarkan ke dalam bentuk


opersional, maka tujuan utama kesehatan kerja adalah:
1) Pencegahan dan pemberantasan penyakit-penyakit dan
kecelakaan-kecelakaan akibat kerja.
2) Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan dan gizi tenaga kerja.
3) Perawatan mempertinggi efisiensi dan produktifitas tenaga kerja.
4) Pemberantasan kelelahan kerja dan meningkatkan kegairahan
serta kenikmatan kerja.
5) Perlindungan bagi masyarakat sekitar dari bahaya-bahaya
pencemaran yang ditimbulkan oleh perusahaan tersebut.
Perlindungan bagi masyarakat luas dari bahaya-bahaya yang
mungkin ditimbulkan oleh produk-produk perusahaan. Jadi prinsip
kesehatan kerja adalah tiga hal dasar utama dalam melaksanakan
kesehatan di tempat kerja yaitu: Upaya kesehatan kerja, Status
kesehatan pekerja dan Pengkajian bahaya potensial di tempat kerja.
a.

Upaya Kesehatan Kerja :


Upaya kesehatan kerja adalah upaya penyesuaian antara
kapasitas kerja, beban kerja dan lingkungan kerja agar setiap
pekerja dapat bekerja secara sehat tanpa membahayakan
dirinya sendiri maupun masyarakat di sekelilingnya, agar
diperoleh produktivitas kerja yang optimal.
(1) Upaya pelayanan kesehatan kerja, antara lain: tersedianya
kotak P3K yang terdiri alat pertolongan pertama pada
kecelakaan dan obat-obatan di ruang salon.

Gambar 7. P3K
http://peralatanp3k.4lifeindonesia.com/
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(2) Upaya pencegahan penyakit akibat kerja dan pemenuhan


persyaratan kesehatan kerja antara lain: pemberian beban
kerja yang sesuai kapasitas tenaga kerja, gizi sehat,
diberikan pula penyuluhan kesehatan terhadap penyakit
menular seperti kaki gajah, inspa, HIV dan lain-lain.
(3) Hakikatnya merupakan penyesuaian atau penyerasian
kapasitas kerja, beban kerja, dan lingkungan kerja yg
merupakan beban kerja serta tambahan yg harus diterima
pekerja.
b.

Status kesehatan pekerja


Adalah kondisi kesehatan pekerja pada suatu saat tertentu yang
dipengaruhi oleh 4 faktor penentu, yaitu lingkungan pekerja,
Prilaku kerja, Pelayanan kesehatan, Faktor genetik.
1) Lingkungan kerja
Lingkungan pekerja: terpenuhinya sanitasi hygien
lingkungan/kondisi tempat kerja dimulai dari area kerja,
lingkungan di dalam dan diluar tempat kerja, terpenuhinya
fasilitas kerja yang memenuhi ketentuan jenis pekerja
meliputi sanitasi lingkungan fisik tempat kerja yang terdiri
dari area kerja, toiletris, area makan, sirkulasi udara ruangan,
dan pencahayaan.
2) Perilaku kerja
Sikap pekerja dalam melaksanakan pekerja, meliputi
ketertiban, ketelitian, keseriusan, ketekunan, dengan
mengacu standar operasional prosedur perusahaan. Lebih
spesifik berupa kebiasaan tenaga kerja meliputi kebersihan
pribadi, penataan ruangan, penggunaan alat, penggunaan
kosmetika, penggunaan alat pengaman diri.
3) Pelayanan kesehatan
Ketersediaan obat dan P3K yang sifatnya mendesak seperti
obat merah, obat pusing, minyak angin, nutrisi gizi sehat,
adanya
kerja
sama
dengan
dokter/klinik
kesehatan/puskesmas/rumah sakit.
4) Faktor genetik
Adalah kondisi kesehatan fisik yang dipengaruhi faktor
keturunan misalnya tinggi, pendek dan penyakit bawaan
seperti
asma
atau
alergi.

c. Pengkajian bahaya potensial di tempat kerja


Produktifitas optimal dalam dunia tenaga kerjaan merupakan
dambaan setiap manager atau pemilik usaha, karena dengan
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

demikian sasaran keuntungan akan dapat dicapai. Pengkajian


Kesehatan Kerja di salon kecantikan, bertujuan untuk
mengantisipasi agar tidak terjadi kecelkaan dalam bekerja, untuk
menjamin keamanan dalam proses kerja, untuk meningkatkan
kulitas hidup tenaga kerja melalui pemeriksaan area kerja, alat
kerja, alat pengaman diri pekerja, dan kondisi pelanggan salon
kecantikan.
Pengkajian ini adalah langkah awal tindakan pencegahan
kecelakaan, yakni memperkenalkan berbagai hal yang menjadi
potensi terjadinya kecelakaan kerja pada dunia kerja khususnya
pada industri/salon kecantikan ditempuh 3 langkah utama:
1) Pengenalan bahaya potensial di tempat kerja:

Mempelajari dan mengamati Bahaya potensial yang mungkin


terjadi di tempat kerja disebabkan berbagai hal antara lain:
(1) kesalahan manusia, yakni besumber dari perilaku yang
tidak dapat dipertanggungjawabkan berupa keteledoran,
ketidaksengajaan, ketidaktahuan, sadar melanggar prosedur
dengan berbagai alasan (2) Faktor alat: yakni alat yang
sudah usang, atau alat yang sudah tidak layak dipergunakan,
alat yang tidak dikontrol penggunaannya, atau alat yang tidak
memenuhi ketentuan jenis pekerja (3) bahan kimia: bahan
kimia di salon berupa bahan kosmetika yang memungkinkan
timbul bahaya adalah penyimpanan kosmetika yang tidak
tepat, penggunaan kosmetika yang salah prosedur hingga
kosmetika yang kadaluarsa. Sensifitas operator atau
pengguna terhadap kosmetika tertentu atau salah prosedur
penggunaanya.
2) Evaluasi bahaya potensial di tempat kerja

Pelaksanaan evaluasi potensial bahaya adalah upaya untuk


Mengkaji berbagai kejadian dan dikaji faktor-faktor
penyebabnya agar tidak timbul kembali kejadian yang
membahayakan kesehatan tenaga kerja . Evaluasi dilakukan
pada setiap kejadian dan diteliti penyebab dan dicari solusi
terbaik penanganan bahaya .Hal-hal yang dievaluasi adalah
seluruh unsur dan komponen kesehatan kerja dan dilakukan
secara reguler dengan format-format kontrol kesehatan dan
bila memungkinkan dilakukan pemeriksaan oleh tim medis
3) Pengendalian potensi bahaya

Tindakan pencegahan lebih efektif daripada tindakan


penanggulangan bahaya, oleh karenanya penting dilakukan
Pengendalian potensi bahaya yang mengganggu kesehatan
kerja tenaga kerja. Hal ini dilakukan melalui pengelolaan
sumber daya manusia yang tepat meliputi:
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(a) Penempatan tenaga kerja sesuai keahliannya (the right


man on the rigt skill)
(b) Pemberian penugasan yang sesuai kapasitas kerja
tenaga kerja
(c) Penggunaan alat pengaman diri sesuai potensi bahaya
pada tugastugas yang diberikan
(d) Penekanan kinerja sesuai ketentuan prosedur kerja
(e) Pemberian gizi sehat pada tenaga kerja
5. Pentingnya Kesehatan Kerja Disalon
Tenaga kerja pada salon tata kecantikan, pada umumnya dominan
wanita yang memang sangat cocok untuk tenaga kerja di salon
kecantikan. Karakteristik tenaga kerja wanita berbeda dengan pria
terkait beberapa hal berikut:
1) Fisik wanita yang tercerminkan dalam ukuran dan kekuatan
tubuh yang kurang dari pada ukuran serta kekuatan pria:
Kondisi fisik yang relatif tidak sekuat pria, menjadikan wanita
tidak mampu bekerja Dalam durasi waktu yang lebih lama.
Maksimal wanita bekerja delapan jam sehari. Jenis pekerjaan
yang dilakukan wanita di tempat kerja sifatnya yang memerlukan
ketekunan, kesabaran dan ketelitian.
2)

Kehidupan khas biologis wanita, yakni berlangsungnya haid


secara siklus, kehamilan, dan menopause .Pada beberapa
wanita mengalami masa haid yang sulit atau terlalu sakit ,
sehingga perlu diberikan cuti haid. Namun demikian ada pula
wanita yang tetap tegar sekalipun kondisi haid yang sakit.

3) Kedudukan sosiokultural wanita sebagai ibu dalam rumah


tangga, dan akibat tradisi dan kebudayaan.
Wanita yang bekerja dan sekaligus sebagai ibu rumah tangga di
Indonesia masih banyak dipengaruhi tradisi dan budaya yang
kuat; misalnya dalam kondisi tertentu anak sakit atau suami yang
sakit yang menyebabkan yang bersangkutan mengambil cuti
atau ijin tidak bekerja
Faktor-faktor fisik, biologis dan sosiokultural pada tenaga kerja
wanita dapat berakibat pembolosan atau absennya tenaga kerja
yang berdampak pada
penurunan produktifitas. Namun
demikian masalah dapat ditanggulangi dengan pembinaan
tenaga kerja wanita dan usaha-usaha lain yang berdampak
positif.
Dilain Pihak higiene perusahaan dan kesehatan kerja telah
memperhitungkan sifat-sifat kewanitaan
tersebut
dengan
menganjurkan supaya disediakan kamar atau ruangan khusus guna
beristirahat dan untuk keperluan-keperluan lain bagi wanita yang
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

haid, disamping perundangundangan yang mengatur cuti sewaktu


haid, kehamilan dan melahirkan. Motivasi khusus mengenai
kewanitaan di tempat kerja perlu dikembangkan, terutama di
lapangan-lapangan tenaga kerja yang keberhasilannya amat
ditentukan oleh penampilan dan keluwesan pelayanan.
Komunitas yang datang ke salon adalah masyarakat multicultural
yang memiliki latar belakang sangat kompleks; dipengaruhi faktor
pendidikan, ekonomi, sosial, dan budaya.
Dengan demikian
persepsi pada kesehatan dan kemampuan menjaga kesehatannya
juga terdapat perbedaan. Oleh karenanya diperlukan pemahaman
hidup sehat, sehingga dapat bekerja dengan maksimal dan member
kemanfaatan bagi perusahaan dan tenaga kerja tersebut.
Pelayanan kesehatan perusahaan dalam hal ini dokter atau
paramedis perusahaan menjadi hal yang utama dalam upaya
menciptakan kesehatan kerja melalui motivasi, modeling, ataupun
instruksi pada seluruh jajaran personil di perusahaan. Satu hal yang
menjadi pertimbangan utama pentingnya kesehatan kerja adalah
korelasi dari tenaga kerja yang sehat maka kinerja dapat maksimal
dengan demikian ujungnya adalah produktifitas terjaga dan
keuntungan bagi pengelola
6. Penyakit Akibat Kerja Dan Yang Timbul Karena Hubungan Kerja
Dan Pencegahannya
Definisi
penyakit akibat kerja merupakan sebuah hal yang
seharusnya dapat dihindari. Penyakit Akibat Kerja adalah penyakit
yang disebabkan oleh tenaga kerja, alat kerja, bahan, proses
maupun lingkungan kerja. Dengan demikian Penyakit Akibat Kerja
merupakan penyakit yang artifisial atau man made disease.
Penyakit yang berhubungan dengan tenaga kerjaWork related
disease adalah penyakit yang mempunyai beberapa agen
penyebab, dimana faktor pada tenaga kerja memegang peranan
bersama dengan faktor resiko lainnya dalam berkembangnya
penyakit yang mempunyai etiologi yang kompleks. Penyakit yang
mengenai populasi tenaga kerja adalah penyakit yang terjadi pada
populasi tenaga kerja tanpa adanya agen penyebab di tempat kerja,
namun dapat diperberat oleh kondisi tenaga kerja yang buruk bagi
kesehatan WHO membedakan empat kategori Penyakit Akibat
Kerja:
1) Penyakit yang hanya disebabkan oleh tenaga kerja, misalnya
pneumoconiosis.
2) Penyakit yang salah satu penyebabnya adalah tenaga kerja,
misalnya karsinoma bronkhogenik.
3) Penyakit dengan pekerja merupakan salah satu penyebab di
antara faktor-faktor penyebab lainnya, misalnya bronkhitis
kronis.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

4) Penyakit dimana pekerja memperberat suatu kondisi yang sudah


ada sebelumnya, misalnya asma.
Beberapa penyakit yang sering timbul timbul di tempat kerja salon
dibedakan :
a) Penyakit genetik ( bawaan) seperti : asma, atau alergi

http://rezarafian.blogspot.com/2013/01/penyakit-asma-asthma

b) Penyakit yang disebabkan virus : flu, cacar, herpes

http://www.portal22.net/wp-content/uploads/2013/04/ciri-ciri-penyakit-cacar
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

c) Penyakit disebabkan bakteri : diare atau thypus

http://www.google.com/search?tbm= gambar%20typus
d) Penyakit disebabkan bahan kimia/cosmetic: iritasi kulit, kulit
bengkak,kulit memerah dan gatal, kulit megalami pigmentasi,
ketombe, rambut rontok

Gambar 8. kulit iritasi


http://www.google.com/search?q=penyakit+iritas
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

e) Penyakit inspa ( infeksi saluran pernafasan) seperti : iritasi


selaput lendir, iritasi tenggorokan, gangguan paru-paru

http://www.google.com/search?q=gambar+penyakit+paru
7. Peraturan Perundangan Tentang Kesehatan Kerja:
Menurut Undang-Undang Pokok Kesehatan RI No. 9 Tahun 1960,
BAB I pasal 2, Kesehatan kerja adalah suatu kondisi kesehatan
yang bertujuan agar masyarakat pekerja memperoleh derajat
kesehatan setinggi-tingginya, baik jasmani, rohani, maupun sosial,
dengan usaha pencegahan dan pengobatan terhadap penyakit atau
gangguan kesehatan yang disebabkan oleh pekerja dan lingkungan
kerja maupun penyakit umum.
Kesehatan menurut WHO (tahun 1986), adalah sumber daya bagi
kehidupan sehari-hari, bukan tujuan hidup. Kesehatan adalah
konsep positif menekankan sumber daya sosial dan pribadi, serta
kemampuan fisik.
Menurut Keputusan Presiden RI No. 22 Tahun 1993 Tentang
Penyakit yang timbul karena Hubungan Kerja, terdapat 31 jenis
penyakit yang timbul karena hubungan kerja, antara lain:
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

1) Pneumokoniosis yang disebabkan debu mineral pembentuk


jaringan parut (silikosis, antrakosilikosis, asbestosis) dan
silikotuberculosis yang silikosisnya merupakan faktor utama
penyebab cacat atau kematian.
2) Penyakit paru dan saluran pernafasan (bronkopulmoner) yang
disebabkan oleh debu logam keras.
3) Penyakit paru dan saluran pernafasan (bronkopulmoner) yang
disebabkan oleh debu kapas, vlas, henep dan sisal (bissinosis).
4) Asma akibat kerja yang disebabkan oleh penyebab sensitisasi
dan zat perangsang yang dikenal yang berada dalam proses
tenaga kerja.
5) Alveolitis alergika yang disebabkan oleh faktor dari luar sebagai
akibat penghirupan debu organik.
6) Penyakit yang disebabkan oleh berilium atau persenyawaan
yang beracun.
7) Penyakit yang disebabkan oleh kadmium atau persenyawaan
yang beracun.
8) Penyakit yang disebabkan oleh fosfor atau persenyawaan yang
beracun.
9) Penyakit yang disebabkan oleh krom atau persenyawaan yang
beracun.
10) Penyakit yang disebabkan oleh mangan atau persenyawaan
yang beracun.
11) Penyakit yang disebabkan oleh arsen atau persenyawaan yang
beracun.
12) Penyakit yang disebabkan oleh raksa atau persenyawaan yang
beracun.
13) Penyakit yang disebabkan oleh timbal atau persenyawaan yang
beracun.
14) Penyakit yang disebabkan oleh fluor atau persenyawaan yang
beracun.
15) Penyakit yang disebabkan oleh karbon disulfida.
16) Penyakit yang disebabkan oleh derivat halogen dari
persenyawaan hidrokarbon alifatik atau aromatik yang beracun.
17) Penyakit yang disebabkan oleh benzena atau homolognya yang
beracun.
18) Penyakit yang disebabkan oleh derivat nitro dan amina dari
benzena atau homolognya yang beracun.
19) Penyakit yang disebabkan oleh nitrogliserin atau ester asam
nitrat lainnya.
20) Penyakit yang disebabkan oleh alkohol, glikol atau keton.
21) Penyakit yang disebabkan oleh gas atau uap penyebab asfiksia
atau keracunan seperti karbon monoksida hidrogensianida,
hidrogensulfida atau derivatnya yang beracun, amoniak seng,
braso dan nikel.
22) Kelainan pendengaran yang disebabkan oleh kebisingan.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

23) Kelainan pendengaran yang disebabkan oleh getaran mekanik


(kelainan otot- otot, urat, tulang persendian, pembuluh darah tepi
atau saraf tepi).
24) Penyakit yang disebabkan oleh tenaga kerja dalam udara yang
bertekanan lebih.
25) Penyakit yang disebabkan oleh radiasi elektromagnetik dan
radiasi yang mengion.
26) Penyakit kulit (dermatosis) yang disebabkan oleh penyebab fisik,
kimiawi, atau biologik.
27) Penyakit kulit epitelioma primer yang disebabkan oleh pic,
bitumen, minyak mineral, antrasena atau persenyawaan, produk
atau residu zat tersebut.
28) Kanker paru atau mesotelioma yang disebabkan oleh asbes.
29) Peyakit infeksi yang disebabkan oleh virus, bakteri atau parasit
yang didapatkan dalam suatu tenaga kerja yang memiliki resiko
kontaminasi khusus.
30) Penyakit yang disebabkan oleh suhu tinggi atau rendah atau
panas radiasi atau kelembaban udara tinggi.
31) Penyakit yang disebabkan oleh bahan kimia lainnya termasuk
bahan obat.
Peraturan Menteri Tenaga Kerja Republik Indonesia Nomor PER01/MEN/1998 Tentang Penyelenggaraan pemeliharaan kesehatan
Bagi tenaga kerja dengan manfaat lebih baik dari paket jaminan
pemeliharaan kesehatan dasar Jaminan Sosial Tenaga Kerja.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

C. Rangkuman

1) Pengertian Kesehatan kerja:


engertian Kesehatan adalah kondisi keharmonisan
atau
keseimbangan dari kesehatan badan, kesehatan jiwa dan sosial.
Indikasi orang yang sehat adalah keadaan prima baik secara
mental dan fisik sehingga seseorang mampu berinteraksi dan
bersosialisasi menjalani hidup dan beraktifitas secara sosial dengan baik
dalam lingkungannya. Mampu merawat diri sendiri yang ditunjukkan
dengan menjaga dan meningkatkan fungsi kejiwaan, spiritual dan sosial
dan produktif baik dari segi ekonomi dan sosial.

Kesehatan kerja adalah tindakan


preventif/pencegahan terhadap
penyakit yang timbul di tempat kerja atau penyakit yang diakibatkan
kecelakaan kerja. Dengan demikian diharapkan tenaga kerja/tenaga kerja
dapat efektif melaksanakan kinerja dengan aman tanpa khawatir akan
kesehatannya.
Tujuan akhir dari upaya menciptakan budaya kerja yang menjamin
kesehatan kerja adalah produktifitas meningkat. Tentu kondisi inilah yang
menjadi target perusahaan/industri pada umumnya dan salon kecantikan
khususnya.
2) Aspek kesehatan kerja :
Jasmani
Rohani
sosial
3) Konsep kesehatan kerja
Penerapan sanitasi hygien pada seluruh aktifitas di salon mulai dari
resepsinis pada saat pelanggan datang, proses pelayanan perawatan
kecantikan, hingga penyelesaian di kasir.
4) Prinsip Kesehatan Kerja
(1) Pencegahan dan pemberantasan penyakit-penyakit dan kecelakaankecelakaan akibat kerja.
(2) Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan dan gizi tenaga kerja.
(3) Perawatan mempertinggi efisiensi dan produktifitas tenaga kerja.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(4) Pemberantasan kelelahan kerja dan meningkatkan kegairahan serta


kenikmatan kerja.
(5) Perlindungan bagi masyarakat sekitar dari bahaya-bahaya
pencemaran yang ditimbulkan oleh perusahaan tersebut.
(6) Perlindungan bagi masyarakat luas dari bahaya-bahaya yang
mungkin ditimbulkan oleh produk-produk perusahaan
5) Pentingnya kesehatan kerja
Pada hakekatnya selain tuntutan aspek kesehatan yakni jasmani, rohani
dan sosial seluruh tenaga kerja harus memahami bahwa penerapan
sanitasi hygien di salon merupakan syarat utama untuk menjaga dan
meningkatkan derajat kesehatan.
Kesehatan kerja menjadi penting karena pada tenaga kerja yang sehat
akan memberi kontribusi positif bagi perusahaan/salon
untuk
memperoleh keuntungan sehingga bisnis bisa tetap berlangsung.
6) Penyakit yang sering timbul di tempat kerja dibedakan :
a) Penyakit genetik ( bawaan) seperti : asma, atau alergi
b) Penyakit yang disebabkan virus : flu, paru
c) Penyakit disebabkan bakteri : diare atau thypus
d) Penyakit disebabkan bahan kimia/cosmetic: iritasi kulit, kulit bengkak
7) Peraturan Perundangan kesehatan kerja
a) Undang-Undang Pokok Kesehatan RI No. 9 Tahun 1960
b) Keputusan Presiden RI No. 22 Tahun 1993 Tentang Penyakit yang
timbul karena Hubungan Kerja.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

D. Tugas

Kerjakan Tugas modul ini, pada lembar kerja yang telah disediakan!
1) Jelaskan dengan uraian yang jelas :
a) Pengertian kesehatan kerja
b) Prinsip kesehatan kerja
2) Membuat makalah tentang kesehatan kerja
a) Buat kelompok antara 2 3 orang
b) Buatlah satu makalah yang berkaitan dengan kesehatan kerja pada
salon kecantikan dengan mengambil referensi yang relevan.
c) Sampaikan isi makalah anda di muka kelas.
d) Perbaiki laporan sesuai masukan teman anda dan pengarahan Guru

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

E. Evaluasi

Kerjakan evaluasi dibawah ini dengan menggunakan lembar jawaban yang


disediakan sekolah; dan jawablah pertanyaan dengan uraian yang jelas.

1) Sebutkan Faktor-faktor penyebab penyakit yang di tempat kerja salon


kecantikan.
__________________________________________________________
__________________________________________________________
__________________________________________________________

2) Penyakit apa sajakah yang tidak boleh di derita oleh seorang tenaga kerja
salon, kaitannya dengan keselamatan para pelanggan karena
kemungkinan tertulari.
__________________________________________________________
__________________________________________________________
__________________________________________________________

3) Sebutkan beberapa penyakit yang sering timbul pada tenaga kerja salon.
__________________________________________________________
__________________________________________________________
__________________________________________________________

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

4) Apa saja Aspek kesehatan kerja :


__________________________________________________________
__________________________________________________________
__________________________________________________________

5) Apa yang dimaksud Konsep kesehatan kerja


__________________________________________________________
__________________________________________________________
__________________________________________________________

Catatan:

ebelum melanjutkan pada kegiatan belajar berikutnya,


cocokkan jawaban anda dengan kunci jawaban pada akhir
kegiatan belajar. Pelajarilah kembali bahasan ini, sampai
anda memiliki pemahaman secara maksimal.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

F. Kunci Jawaban

1) Faktor-faktor penyebab penyakit di salon:


a) Lingkungan kerja
b) Perilaku tenaga kerja
c) Budaya tenaga kerja
d) Sistem kerja terkait tugas dan pembagian tanggung jawab
2) Beberapa penyakit yang mengakibatkan tenaga kerja salon tidak boleh
bekerja adalah:
a) Penyakit menular seperti : Paru, flu , cacar, exim dan penyakit menular
lainnya
b) Penyakit desentri
c) Penyakit typhus
3) Beberapa penyakit yang sering timbul timbul di tempat kerja dibedakan :
a) Penyakit genetik (bawaan) seperti : asma, atau alergi
b) Penyakit yang disebabkan virus : flu, paru
c) Penyakit disebabkan bakteri : diare atau thypus
d) Penyakit disebabkan bahan kimia/cosmetic: iritasi kulit, kulit bengkak
Penyakit ISPA (infeksi saluran pernafasan) seperti: iritasi selaput lendir,
iritasi tenggorokan, gangguan paru-paru
4) Aspek kesehatan kerja:
Jasmani
Rohani
Sosial
5) Konsep kesehatan kerja
Penerapan sanitasi hygien pada seluruh aktifitas di salon mulai dari
resepsinis pada saat pelanggan datang, proses pelayanan perawatan
kecantikan, hingga penyelesaian di kasir.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Pengertian, Aspek, Konsep Dasar dan


prinsip pentingnya Keselamatan Kerja dan
peraturan keselamatan kerja
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran
Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar 2, diharapkan peserta didik
dapat:
1. Menjelaskan pengertian keselamatan kerja
2. Menjelaskan aspek keselamatan kerja
3. Menjelaskan Konsep dasar kesehatan dan keselamatan kerja
4. Menjelaskan Prinsip keselamatan kerja
5. Pentingnya keselamatan kerja
6. Peraturan keselamatan kerja
b. Uraian Materi
1) Pengertian Keselamatan Kerja
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, Keselamatan dan
Kesehatan Kerja adalah suatu kondisi kerja yang terbebas dari
ancaman bahaya yang mengganggu proses aktivitas dan
mengakibatkan terjadinya cedera, penyakit, kerusakan harta benda,
serta gangguan lingkungan.
Keselamatan dan kesehatan kerja saat ini sudah sangat nyaring
terdengar
apalagi
dikalanga para pekerja
suatu industri ataupun
pabrik, dengan adanya
slogan zero accident
maka istilah K3 semakin
akrab
dengan
telinga
masyarakat. Akan tetapi,
tidak banyak orang yang
mengetahui apa itu K3 dan
hanya mendengar sepintas
mengenai istilah K3 ini.
Definisi yang menjelaskan
apa
itu
K3
atau
Keselamatan
dan
(ILO: INTERNATIONAL LABOUR ORGANIZATION)
Kesehatan Kerja dari:
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah suatu kondisi


kerja yang terbebas dari ancaman bahaya yang
mengganggu proses aktivitas dan mengakibatkan
terjadinya cedera, penyakit, kerusakan harta benda, serta
gangguan lingkungan.
KAMUS BESAR BAHASA INDONESIA

ILO : Suatu upaya untuk mempertahankan dan meningkatkan


derajat kesejahtaraan fisik, mental dan sosial yang setinggi-tingginya
bagi pekerja di semua jabatan, pencegahan penyimpangan
kesehatan diantara pekerja yang disebabkan oleh kondisi pekerjaan,
perlindungan pekerja dalam pekerjaannya dari risiko akibat faktor
yang merugikan kesehatan, penempatan dan pemeliharaan pekerja
dalam suatu lingkungan kerja yang diadaptasikan dengan kapabilitas
fisiologi dan psikologi; dan diringkaskan sebagai adaptasi pekerjaan
kepada manusia dan setiap manusia kepada jabatannya.
Keselamatan kerja adalah keselamatan yang bertalian dengan
mesin, alat kerja, bahan, dan proses pengolahannya, landasan
tempat kerja dan lingkungannya serta cara-cara melakukan
pekerjaan. Keselamatan kerja menyangkut segenap proses produksi
dan distribusi, baik barang maupun jasa.
2) Aspek keselamatan kerja
Keselamatan kerja adalah dari, oleh, dan untuk setiap tenaga kerja,
dan masyarakat pada umumnya. Kecelakaan adalah kejadian yang
tak terduga dan tak diharapkan. Tak terduga oleh karena dibelakang
peristiwa itu tidak terdapat unsur kesengajaan, lebih-lebih dalam
bentuk perencanaan. Tidak diharapkan oleh karena peristiwa
kecelakaan disertai kerugian materiil maupun penderitaan dari yang
paling ringan sampai kepada yang paling berat dan tidak diinginkan.
Oleh karenanya setiap tenaga kerja harus menyikapi aspek
pentingnya keselamatan kerja, mengingat resiko bahayanya. Aspek
keselamatan kerja di perusahaan salon kecantikan meliputi:
Aspek sikap: Sikap dan kesadaran tenaga kerja akan pentingnya
kesehatan diri ketika bekerja.
Aspek prosedur kerja :Tenaga kerja melaksanakan pekerjaan
dengan teliti dan waspada sesuai prosedur kerja
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Aspek teknologi: Tenaga kerja wajib meguasai penerapan


teknologi, terutama teknologi yang lebih maju dan mutakhir
terkait tugasnya.
Aspek fasilitas kerja (tool kit) : Perusahaan menyediakan fasilitas
bekerja dengan baik dan lengkap sesuai tuntutan kinerja tenaga
kerja, tool kit dan equipment di perusahaan salo telah memenuhi
proses sterilisasi untuk menjamin sanitasi dan hygien alat
Aspek fasilitas keamanan : perusahaan menyediakan Alat
pengaman bagi tenaga kerja (APD) dan khususnya di salon
terdapat pula alat pengaman bagi pelanggan dalam proses
pelayanan perawatan dan jenis perawatannya

3) Konsep Keselamatan Kerja


Kebijakan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja adalah arah yang
ditentukan untuk dipatuhi dalam proses kerja dan organisasi
perusahaan. Kebijakan yang ditetapkan menuntut partisipasi dan
kerjasama semua pihak. Setiap tenaga kerja harus diberi
pembinaan, arahan dan pemikiran yang menjadi hak dan
kewjibannya dalam bekerja, sangsi dan hukuman bagi pelanggaran
serta penghargaan bagi yang mengikuti dan meningkatkan
produktifitas.
Kebijakan keselamatan kerja merupakan komponen dasar kebijakan
manajemen perusahaan yang akan memberi arah bagi setiap
pertimbangan menyangkut aspek operasional dari mutu, volume,
hubungan kerja dan aspek lainnya dari kebijakan manajemen.
Setiap program keselamatan kerja dilaksanakan sebagai
pengembangan fungsi manajemen terkait tugas utamanya adalah
menggalakkan kesadaran keselamatan kerja di kalangan tenaga
kerja, untuk keberlangsungan proses produksi dan pelayanan
Pada hakekatnya keselamatan kerja bertujuan untuk:
a)

Melindungi tenaga kerja atas hak keselamatannya dalam


melakukan pekerjaan untuk kesejahteraan hidup dan
meningkatkan produksi serta produktifitas nasional.
b) Menjamin keselamatan setiap orang lain yang berada di tempat
kerja.
c) Sumber produksi diperiksa dan dipergunakan secara aman
dan efisien. Hygiene Sanitasi dan K3.
Dalam hubungannya dengan kondisi dan situasi di Indonesia,
keselamatan kerja diatur melalui Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 1 Tahun 1970 sebagai berikut:
1) Keselamatan kerja adalah sarana utama untuk pencegahan
kecelakaan, cacat dan kematian akibat kecelakaan kerja.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

2) Analisa kecelakaan secara nasional berdasarkan angka -angka


yang masuk atas dasar wajib lapor kecelakaan dan data
kompensasinya dewasa ini seolah-olah relatif rendah
dibandingkan dengan banyaknya jam kerja tenaga kerja.
3) Potensi-potensi bahaya yang mengancam keselamatan pada
berbagai sektor kegiatan ekonomi jelas dapat diobservasi,
misalnya; sektor pertanian, sektor industri, sektor jasa, dan lain
sebagainya.
Dalam pelaksanaannya K3 adalah salah satu bentuk upaya untuk
menciptakan tempat kerja yang aman, sehat dan bebas dari
pencemaran lingkungan, sehingga dapat mengurangi dan atau
bebas dari kecelakaan, dan pada akhirnya dapat meningkatkan
sistem kinerja dan produktifitas kerja.

Dalam pelaksanaannya K3 adalah salah satu


bentuk upaya untuk menciptakan tempat kerja
yang aman, sehat dan bebas dari pencemaran
lingkungan, sehingga dapat mengurangi dan
atau bebas dari kecelakaan, dan pada akhirnya
dapat meningkatkan
produktifitas kerja.

sistem

kinerja

dan

Kecelakaan adalah kejadian yang tak


terduga dan tak diharapkan. Tak
terduga oleh karena di belakang
peristiwa itu tidak terdapat unsur
kesengajaan, lebih-lebih dalam bentuk
perencenaan. Oleh karena peristiwa
kecelakaan disertai kerugian materiil
maupun penderiaan dari yang paling
ringan sampai kepada yang paling
berat tidak diharapkan dan tidak
diinginkan.

Secara teoritis istilah-istilah bahaya


yang sering ditemui dalam lingkungan kerja meliputi beberapa hal
sebagai berikut:
a) Hazard (sumber bahaya)
Suatu keadaan yang memungkinkan/dapat menimbulkan
kecelakaan, penyakit, kerusakan atau menghambat kemampuan
tenaga kerja yang ada. Safety Hazard, dapat berasal dari:
Mechanic
Electric
Kinetic
Substances
Flammable
Explosive
CombustibleCorrosive
b) Danger (tingkat bahaya)
Peluang bahaya sudah tampak (kondisi bahaya sudah ada
tetapi dapat dicegah dengan berbagai tindakan preventif).
Konsekuensi:
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Accident
Injuries
Assets
Damage
Mendadak, dramatis, bencana (Sudden Reaction)

c) Risk, prediksi tingkat keparahan bila terjadi bahaya dalam siklus


tertentu Konsentrasi kepedulian.

Process
Equipment, facilities, tools
Working practices
Guarding
Pengalaman
Karir lapangan dan pelatihan
Titik berat pd kerusakan asset, fatality
Sepertinya urgent (bahaya mendadak)
Prinsip pendekatan
Pengkajian resiko
Untuk memperkecil resiko

d) Incident; Munculnya kejadian yang bahaya (kejadian yang tidak


diinginkan, yang dapat/telah mengadakan kontak dengan
sumber energy yang melebihi ambang batas badan/struktur
e) Accident; Kejadian bahaya yang disertai adanya korban dan
atau kerugian (manusia/benda)
Dalam beberapa industri, kemungkinan terjadinya kecelakaan akibat
kurang terjaganya keselamatan kerja lebih tinggi daripada yang
lainnya. Sekitar dua dari tiga kecelakaan terjadi akibat orang jatuh,
terpeleset, tergelincir, tertimpa balok, dan kejatuhan benda di tempat
kerja. Kecelakaan adalah kejadian yang timbul tiba-tiba, tidak diduga
dan tidak diharapkan. Setiap kecelakaan baik di industri, di bengkel,
atau di tempat lainnya pasti ada sebabnya.
Secara umum terdapat hal-hal yang dapat menyebabkan
kecelakaan kerja yaitu:
(1) Kesalahan manusia (human erorr), misalnya kebodohan atau
ketidaktahuan, kemampuan/keterampilan yang tidak memadai,
tidak konsentrasi pada waktu bekerja, salah prosedur atau salah
langkah, bekerja sembrono tanpa mengingat resiko, bekerja
tanpa alat pelindung, mengambil resiko untung-untungan dan
bekerja dengan senda gurau.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(2) Kondisi yang tidak aman pada salon kecantikan, misalnya tempat
kerja yang tidak memenuhi syarat keselamatan kerja, Terpeleset
karena lantai licin, jari tergores gunting, kulit alergi cat rambut,
pakaian terkena cat rambut, terkena setrum listrik, hubungan
pendek listrik karena kondisi mesin yang berbahaya (machinery
hazards), kondisi tidak aman pada pemindahan barang-barang
serta alat-alat tangan yang kondisinya tidak aman.
(3) Menurut observasi, angka frekwensi untuk kecelakaankecelakaan ringan yang tidak menyebabkan hilangnya satu atau
dua jam kerja masih terlalu tinggi. Upaya secara lebih serentak
diperlukan untuk memberantas kecelakaan-kecelakan ringan
demikian.
(4) Analisa kecelakaan memperlihatkan bahwa untuk setiap
kecelakaan ada faktor penyebabnya. Sebab-sebab tersebut
bersumber kepada alat-alat mekanik dan lingkungan serta
kepada manusianya sendiri. Untuk mencegah kecelakaan,
penyebab-penyebabnya ini harus dihilangkan.
(5) Sebab-sebab kecelakaan diantaranya adalah faktor manusia.
Maka dari itu, usaha-usaha keselamatan selain ditujukan kepada
teknik mekanik, juga harus memperthatikan secara khusus
aspek manusiawi. Dalam hal ini pendidikan tentang keselamatan
kerja merupakan sesuatu hal yang sangat penting.
Seorang karyawan melakukan kegiatan yang membahayakan
keselamatan disebabkan:
yang bersangkutan tidak mengetahui tata cara yang aman
atau perbuatan yang berbahaya;
yang bersangkutan tidak mampu memenuhi persyaratan
kerja sehingga terjadilah tindakan di bawah standar
yang bersangkutan mengetahui seluruh peraturan dan
persyaratan kerja, tetapi dia enggan memenuhinyaJika dapat
disimpulkan konsep kesehatan kerja
Sekalipun
upaya-upaya
pencegahan telah
maksimal,
kecelakaan masih mungkin terjadi, oleh karenanya jaminan
sosial dan kompensasi kecelakaan diperlukan untuk
meringankan beban penderita.
4) Prinsip Keselamatan Kerja
Prinsip Keselamatan kerja meliputi: Upaya keselamatan tenaga
kerja,
peningkatan
produktifitas
dan
kesejahteraan
karyawan.
Hakikatnya
merupakan
penyesuaian
atau
penyerasian kapasitas kerja, beban kerja, dan lingkungan kerja
yg merupakan beban tambahan yg harus diterima pekerja.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Pelayanan keselamatan kerja, meliputi pencegahan kecelakaan


dan pemenuhan persyaratan keselamatan kerja. Jadi upaya
keselamatan kerja adalah upaya penyerasian antara kapasitas
kerja, beban kerja, fasilitas kerja, dan setiap pekerja dapat
bekerja secara efektif dan tanpa membahayakan dirinya sendiri
maupun masyarakat di sekelilingnya, sehingga diperoleh
produktivitas kerja yang optimal.
Status keselamatan pekerja adalah kondisi keselamatan pekerja
pada suatu saat tertentu yang dipengaruhi oleh faktor penentu
secara internal dan eksternal, yaitu faktor internal adalah tenaga
kerja, dan eksternal terdiri dari: lingkungan kerja, bahan
berbahaya, bahan mudah terbakar dan alat berbahaya.
Usaha untuk meningkatkan keselamatan dan kesehatan kerja
bisa dilakukan seperti yang telah tercantum dalam UndangUndang Keselamatan dan Kesehatan Kerja No. 1 Tahun 1970
yang berlaku tanggal 12 Januari 1970 dalam Pasal 3 Ayat 1 yang
mengatur tentang syarat-syarat keselamatan kerja.
Syarat syarat keselamatan tersebut adalah:
1)
2)
3)
4)

5)
6)
7)

8)

9)
10)
11)
12)
13)
14)
15)
16)
17)

Mencegah dan mengurangi kecelakaan.


Mencegah, mengurangi, dan memadamkan kebakaran.
Mencegah dan mengurangi bahaya peledakan.
Memberikan kesempatan atau jalan menyelamatkan diri
pada waktu kebakaran atau kejadian-kejadian lain yang
berbahaya.
Memberikan pertolongan pada kecelakaan.
Memberikan alat-alat perlindungan diri pada para pekerja.
Mencegah dan mengendalikan timbulnya atau menyebar
luasnya suhu, kelembaban, debu, kotoran, asap, uap, gas,
hembusan angin, cuaca, sinar laut atau radiasi, suara, dan
getaran.
Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat
kerja baik fisik maupun psikis, keracunan, infeksi, dan
penularan.
Memperoleh penerangan yang cukup dan sesuai.
Menyelenggarakan suhu dan lembab yang baik.
Memelihara kebersihan, kesehatan, dan ketertiban.
Menyelenggarakan penyegaran udara yang baik.
Memperoleh keserasian antara proses dan kerjanya.
Mengamankan dan memperlancar pengangkutan orang,
binatang, tanaman, dan barang.
Mengamankan dan memeligara segala jenis bangunan.
Mengamankan dan memperlancar pekerjaan bongkarmuat, perlakuan dan penyimpanan barang.
Mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

18) Menyesuaikan dan menyempurnakan pengalaman pada


pekerjaan yang berbahaya kecelakaannya menjadi tambah
tinggi.
http://materi-i.blogspot.com/2012/04/keselamatan-dan-kesehatan-kerja.html

5) Pentingnya keselamatan kerja


Berdasarkan temuan Pada tahun 2002, yang disampaikan
Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jacob Nuwa Wea,
menyebutkan bahwa kecelakaan kerja menyebabkan hilangnya
71 juta jam orang kerja (71 juta jam yang seharusnya dapat
secara produktif digunakan untuk bekerja apabila pekerjapekerja yang bersangkutan tidak mengalami kecelakaan) dan
kerugian laba sebesar 340 milyar rupiah.
Selanjutnya pada tahun 2008
Menteri
Tenaga
Kerja
dan
Transmigrasi,
DR.Ir.
Erman
Suparno, MBA, MSi, dalam naskah
presentasinya
pada
acara
sosialisasi revitalisasi pengawasan
ketenagakerjaan pada tanggal 1
April 2008 di kantor Depnakertrans
Jakarta mengatakan kecelakaan
kerja di Indonesia menduduki pada
urutan ke-52 dari 53 negara di dunia,
jumlah kecelakaan kerja dan
penyakit akibat kerja sebanyak
65,474 kecelakaan.
Fakta tingginya kecelakaan kerja di Indonesia jangan di lihat
sebagai takdir yang tidak bisa diubah, karena kecelakaan tidak
terjadi begitu saja seperti konsep-konsep terjadinya kecelakaan
yang sudah dijelaskan sebelumnya. Setiap kecelakaan pasti ada
penyebabnya. Kelalaian perusahaan yang semata-mata
memusatkan diri pada keuntungan, dan kegagalan pemerintah
dalam meratifikasi konvensi keselamatan internasional atau
melakukan pemeriksaan terhadap pekerja merupakan dua hal
yang menjadi penyebab utama besarnya tingkat kecelakaan
kerja di Indonesia. Padahal sesungguhnya pemerintah dan
menajemen perusahaan berkewajiban melindungi dan
menyediakan tempat kerja yang aman bagi pekerja agar
terhindar dari kecelakaan kerja. Ada tiga alasan utama mengapa
keselamatan kerja tersebut sangat penting yaitu:
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(1) Keselamatan kerja merupakan hak yang paling dasar bagi


pekerja.
Setiap
pekerja
berhak
mendapatkan perlindungan dan keamanan selama berkerja.
(2) Karena keselamatan kerja tersebut merupakan Hak Asasi
Pekerja maka perlu dilindungi oleh Undang-Undang atau
aturan-aturan hokum baik ditingkat nasional maupun
internasional.
(3) Tujuan perusahaan adalah mendapatkan keuntungan, untuk
mendukung tujuan tersebut faktor keselamatan kerja menjadi
penting untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi
kerugian akibat kecelakaan kerja.
Keselamatan dan Kesehatan Kerja mempunyai tujuan untuk
memperkecil
atau
menghilangkan
potensi
bahaya atau risiko yang dapat mengakibatkan kesakitan dan
kecelakaan dan kerugian yang mungkin terjadi. Konsep
Keselamatan
dan
Kesehatan
Kerja
adalah
menghindari resiko sakit dan celaka dengan pendekatan praktis
secara sistimatis.
Untuk memahami penyebab dan terjadinya sakit dan celaka,
terlebih dahulu perlu dipahami potensi bahaya (hazard) yang
ada, kemudian perlu mengenali (identify) potensi bahaya tadi,
keberadaannya, jenisnya, pola interaksinya dan seterusnya.
Setelah itu perlu dilakukan penilaian (asess, evaluate)
bagaimana bahaya tadi dapat menyebabkan risiko sakit dan
celaka dan dilanjutkan dengan menentukan berbagai cara
(control, manage) untuk mengendalikan atau mengatasinya.
Langkah langkah sistimatis tersebut tidak berbeda dengan
langkah-langkah sistimatis dalam pengendalian resiko (risk
management). Oleh karena itu dasar Keselamatan dan
Kesehatan Kerja pada hakekatnya adalah bagaimana
mengendalikan resiko dan tentunya didalam upaya
mengendalikan risiko tersebut masing-masing bidang
mempunyai pendekatan-pendekatan tersendiri yang sifatnya
sangat khusus.
Perlunya
Implementasi
keselamatan
kerja
dengan
menggunakan model PDCA atau Plan-Do-Check-Action
merupakan implementasi secara sistematis dengan prinsip dasar
perbaikan terus menerus (continuous improvement). Model ini
sebenarnya banyak digunakan diberbagai aplikasi pada system
atau proses.
(1) Perencanaan (Plan); melakukan perencanaan atau membuat
program sesuai dengan tujuan dan permasalahan yang ada.
Contoh: Apa masalh utama yang mungkin terjadi, apa
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

penyebab atau sumber bahaya yang dapat menyebabkan


kejadian tersebut dapat terjadi.
(2) Pelaksanaan (Do); melaksanakan program-program atau
rencana yang sudah di tetapkan pada tahap perencanaan.
Tahap ini merupakan tahapan paling penting karena akan
melibatkan semua departemen atau divisi terkait. Tahapan
pelaksanaan ini biasanya mengacu pada prosedur yang ada.
(3) Pengecekan (Check); memastikan bahwa semua program
yang sudah ditetapkan berjalan sesuai dengan rencana dan
waktu yang sudah disepakati. Pengecekan dapat dilakukan
dalam bentuk audit atau manejemen review.

(4) Tindakan (Action); melakukan perbaikan terhadap temuan


atau kekurangan pelaksanaan program yang sudah
ditetapkan.

Pada gambar ini dapat dilihat bagaimana model siklus PDCA dalam
implementasi keselamatan kerja.
http://healthsafetyprotection.com/konsep-dasar-keselamatan-kerja/
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

6) Peraturan perundangan keselamatan kerja:


Beberapa peraturan perundang terkait keselamatan kerja:
Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja No. 1 Tahun
1970 yang berlaku tanggal 12 Januari 1970 dalam Pasal 3 Ayat
1 yang mengatur tentang syarat-syarat keselamatan kerja
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 53 Tahun 2012
Tentang Perubahan Kedelapan Atas Peraturan Pemerintah No.
14 Tahun 1993 Tentang Penyelenggaraan Program Jaminan
Sosial Tenaga Kerja.
Keselamatan kerja adalah dari, oleh, untuk setiap tenaga kerja serta
orang lainnya dan juga masyarakat pada umumnya. Keamanan kerja
adalah unsur-unsur penunjang yang mendukung terciptanya
suasana kerja yang aman, baik berupa materil maupun nonmateril.
Unsur-unsur penunjang keamanan yang bersifat material
diantaranya sebagai berikut.
1) Baju kerja,
2) Hair cape,
3) Kaca mata,
4) Sarung tangan,
5) Sepatu karet
Unsur-unsur penunjang keamanan yang bersifat nonmaterial adalah
sebagai berikut.
1) Buku petunjuk penggunaan alat
2) Rambu-rambu dan isyarat bahaya.
3) Himbauan-himbauan
4) Petugas keamanan

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

C. Rangkuman

1) Pengertian :
Keselamatan kerja adalah keselamatan yang bertalian dengan mesin, alat
kerja, bahan, dan proses pengolahannya, landasan tempat kerja dan
lingkungannya serta cara-cara melakukan pekerjaan.
Keselamatan kerja menyangkut segenap proses produksi dan distribusi,
baik barang maupun jasa.
Tujuan perusahaan adalah mendapatkan keuntungan, untuk mendukung
tujuan tersebut faktor keselamatan kerja menjadi penting untuk
meningkatkan efisiensi dan mengurangi kerugian akibat kecelakaan kerja
2) Aspek keselamatan kerja meliputi:
Aspek sikap: Sikap dan kesadaran tenaga kerja akan pentingnya
kesehatan diri ketika bekerja.
Aspek prosedur kerja: Tenaga kerja melaksanakan pekerjaan dengan
teliti dan waspada sesuai prosedur kerja
Aspek teknologi: Tenaga kerja wajib menguasai penerapan teknologi,
terutama teknologi yang lebih maju dan mutakhir terkait tugasnya.
Aspek fasilitas kerja (tool kit): Perusahaan menyediakan fasilitas bekerja
dengan baik dan lengkap sesuai tuntutan kinerja tenaga kerja
Aspek fasilitas keamanan : perusahaan menyediakan Alat pengaman
bagi tenaga kerja ( APD)
3) Konsep keselamatan:

Promosi keselamatan
Mencegah kecelakaan
Melindungi keselamatan
Penempatan dan memelihara keselamatan

4) Prinsip keselamatan kerja


Prinsip Keselamatan kerja meliputi:
(1) Upaya keselamatan tenaga kerja,
(2) Pelayanan keselamatan kerja,
(3) Pencegahan kecelakaan dan pemenuhan persyaratan keselamatan
kerja.
(4) Status keselamatan pekerja.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

5) Pentingnya keselamatan kerja :


Ada tiga alasan utama mengapa keselamatan kerja tersebut sangat
penting yaitu:
(1) Keselamatan kerja merupakan hak yang paling dasar bagi pekerja.
Setiap pekerja berhak mendapatkan perlindungan dan keamanan
selama berkerja.
(2) Karena keselamatan kerja tersebut merupakan Hak Asasi Pekerja maka
perlu dilindungi oleh Undang-Undang atau aturan-aturan hokum baik
ditingkat nasional maupun internasional.
(3) Tujuan perusahaan adalah mendapatkan keuntungan, untuk
mendukung tujuan tersebut faktor keselamatan kerja menjadi penting
untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi kerugian akibat
kecelakaan kerja.
6) Beberapa peraturan perundang terkait keselamatan kerja :

Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja No. 1 Tahun 1970


yang berlaku tanggal 12 Januari 1970 dalam Pasal 3 Ayat 1 yang
mengatur tentang syarat-syarat keselamatan kerja
Peraturan Pemerintah Republik indonesia No. 53 Tahun 2012 Tentang
Perubahan Kedelapan Atas Peraturan Pemerintah No. 14 Tahun 1993
Tentang Penyelenggaraan Program Jaminan Sosial Tenaga Kerja

D. Tugas

Untuk memahami dan menguasai pengetahuan dan kemampuan keselamatan


kerja ini anda diminta melakukan observasi di salon kecantikan.
Buatlah kelompok kerja 2-3 orang
1) Perhatikan alur kegiatan dari ruang menerima pelanggan, proses
pelayanan perawatan hingga penyelesaian di kasir
2) Apa saja yang diterima pelanggan da apa saja yang dilakukan oleh tenaga
kerja salon tersebut
3) Gunakan format observasi sesuai yang ada dalam bahan ajar ini
4) Lakukan presentasi di depan kelas.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

E. Evaluasi

Kerjakan evaluasi berikut dengan teliti dan gunakan lembar jawaban yang
telah disediakan sekolah
Jawablah pertanyaan berikut:
1) Apa yang dimaksud dengan Keselamatan kerja?
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
2) Sebutkan Aspek-aspek keselamatan kerja?
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
3) Sebutkan Konsep keselamatan?
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
4) Jelaskan Prinsip keselamatan kerja ?
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
5) Apa Pentingnya keselamatan kerja ?
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
6) Sebutkan Beberapa peraturan perundang terkait keselamatan kerja?
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
___________________________________________________________
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

F. Kunci Jawaban

1) Pengertian :
Keselamatan kerja adalah keselamatan yang bertalian dengan mesin, alat
kerja, bahan, dan proses pengolahannya, landasan tempat kerja dan
lingkungannya serta cara-cara melakukan pekerjaan.
2) Aspek keselamatan kerja meliputi :

Aspek sikap: Sikap dan kesadaran tenaga kerja akan pentingnya


kesehatan diri ketika bekerja.
Aspek prosedur kerja :Tenaga kerja melaksanakan pekerjaan dengan
teliti dan waspada sesuai prosedur kerja
Aspek teknologi: Tenaga kerja wajib meguasai penerapan teknologi,
terutama teknologi yang lebih maju dan mutakhir terkait tugasnya.
Aspek fasilitas kerja ( tool kit ) : Perusahaan menyediakan fasilitas
bekerja dengan baik dan lengkap sesuai tuntutan kinerja tenaga kerja
Aspek fasilitas keamanan : perusahaan menyediakan Alat pengaman
bagi tenaga kerja ( APD)

3) Konsep keselamatan:
Promosi, Mencegah, Melindungi dan Penempatan dan memelihara
4) Prinsip keselamatan kerja meliputi :
Upaya keselamatan tenaga kerja ,
Pelayanan keselamatan kerja,
Pencegahan kecelakaan dan pemenuhan persyaratan keselamatan
kerja.
Status keselamatan pekerja.
5) Pentingnya keselamatan kerja :
Ada tiga alasan utama mengapa keselamatan kerja tersebut sangat
penting yaitu:
a) Keselamatan kerja merupakan hak yang paling dasar bagi pekerja.
Setiap pekerja berhak mendapatkan perlindungan dan keamanan
selama berkerja.
b) Karena keselamatan kerja tersebut merupakan Hak Asasi Pekerja
maka perlu dilindungi oleh Undang-Undang atau aturan-aturan hukum
baik ditingkat nasional maupun Internasional.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

c) Tujuan perusahaan adalah mendapatkan keuntungan, untuk


mendukung tujuan tersebut faktor keselamatan kerja menjadi penting
untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi kerugian akibat
kecelakaan kerja.
6) Beberapa peraturan perundang terkait keselamatan kerja :

Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja No. 1 Tahun 1970


yang berlaku tanggal 12 Januari 1970 dalam Pasal 3 Ayat 1 yang
mengatur tentang syarat-syarat keselamatan kerja
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 53 Tahun 2012 Tentang
Perubahan Kedelapan Atas Peraturan Pemerintah No. 14 Tahun 1993
Tentang Penyelenggaraan Program Jaminan Sosial Tenaga Kerja

FORMAT LAPORAN PENGAMATAN

Nama Siswa

: ...................................................................

Kelas

: ...................................................................

Nama Salon /Industri

: ...................................................................

Obyek yang
No

Pengamatan alur kinerja di salon

diobservasi

1.

Resepsionis

2.

Beautician/
hairdresser

3.

Kasir

4.

Lingkungan salon

5.

Alat-alat salon

6.

Lenan salon

7.

Pelanggan

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi/

Kesehatan

Keselamatan

Hygiene

personal

proses kerja

Keterangan

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Alat Pelindung diri pada kesehatan


dan keselamatan kerja di salon

a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran


Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar 3, diharapkan peserta didik
dapat
1) Menjelaskan APD (Alat Pelindung Diri)
2) Pertolongan pertama pada kecelakaan
3) Jenis kecelakaan di salon kecantikan
4) Pemadam Kebakaran

b. Materi Pembelajaran
1. Alat Pelindung Diri
a) Pengertian APD
Alat Pelindung Diri (APD) merupakan kelengkapan yang wajib
digunakan saat bekerja sesuai bahaya dan resiko kerja untuk
menjaga keselamatan pekerja itu sendiri dan orang di
sekelilingnya. Kewajiban itu sudah disepakati oleh pemerintah
melalui Kementerian Tenaga Kerja Republik Indonesia
(http://id.wikipedia.org/wiki/alat_pelindung_diri).
Kecelakaan kerja adalah kejadian yang tidak terduga dan tidak
diharapkan. Biasanya kecelakaan menyebabkan kerugian
material dan penderitaan dari yang paling ringan sampai pada
yang paling berat. Untuk menghindari risiko dari kecelakaan
dalam pelayanan jasa salon kecantikan, sebaiknya dilakukan
tindakan pencegahan kecelakaan diantaranya adalah
pemakaian APD, apabila operator salon kecantikan tidak
menggunakan alat pengaman, akan semakin
besar
kemungkinan terjadi penyebaran virus dan bakteri di salon baik
dari pelanggan ataupun sesama tenaga kerja salon.
b) Jenis APD
Penggunaan alat pelindung diri di laboratorium kecantikan
praktek kecantikan/di salon kecantikan ditentukan berdasarkan
kesesuaian dengan potensi bahaya yang ada. Beberapa jenis
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

alat pelindung diri yang dapat dipilih sesuai jenis pelayanan


kecantikan adalah :
(1) Masker (Respirator): Berfungsi sebagai penyaring udara
yang dihirup saat bekerja merawat kulit wajah atau
mengecat rambut, mengeriting rambut, rebounding dll.

Gambar 9. Penutup hidung dan mulut

.
http://www.bing.com/search?q=gloves&form

(2) Kaca Mata Pengaman (Laser Safety Glasses) Berfungsi


sebagai pelindung mata ketika bekerja menyinari kulit wajah
dengan infra merah atau laser.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(3) Penutup Telinga (Ear Plug/Ear Muff) Berfungsi sebagai


pelindung telinga pada saat bekerja dengan suara yang
bising (misalnya pengering rambut)
(4) Sepatu Karet (alas sepatu karet) Berfungsi sebagai alat
pengaman saat bekerja menggunakan alat listrik

http://www.search.ask.com/web?q=sepatu%2bkaret+wanita

(5) Sarung Tangan berfungsi sebagai alat pelindung tangan


pada saat bekerja menggunakan bahan kimia beracun
seperti cat rambut

http://www.bing.com/search?q=gloves&form
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(6) Pakaian kerja

Gambar 10. Pakaian kerja beautician dan hairdresser


http://www.beauty-school.co.uk/index.php/cibtac-body-therapy-diploma

(7) Celemek (pelindung pakaian kerja) Berfungsi sebagai


pelindung pakaian dari percikan bahan kimia saat mengecat
rambut, melakukan lulur/massage. Semua jenis APD harus
digunakan sebagaimana mestinya, gunakan pedoman yang
benar-benar sesuai dengan standar keselamatan kerja.

Celemek pemangkasan

celemek pengecatan/lulur

http://www.alibaba.com/showroom/celemek.html
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

c) Tujuan Penerapan Alat Pelindung Diri (APD)


Penerapan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) merupakan
salah satu usaha dalam melindungi tenaga kerja di tempat
kerja/praktikan di laboratorium kecantikan sehingga dapat
mencapai produktivitas yang optimal. Salah satu wujud dari
penerapan K3 adalah dengan menggunakan APD secara
disiplin.
Pengunaan APD merupakan suatu kewajiban. Pemanfaatan
APD oleh tenaga kerja sampai saat ini masih merupakan
masalah rumit dan sulit dipecahkan. Hal ini karena faktor disiplin
tenaga kerja/praktikan yang masih rendah. Tujuan penggunaan
Alat Pelindung Diri (APD) adalah untuk melindungi tubuh dari
bahaya pekerjaan yang dapat mengakibatkan penyakit atau
kecelakaan kerja, sehingga penggunaan alat pelindung diri
memegang peranan penting.
d) Manfaat Penerapan Alat Pelindung Diri (APD) bagi tenaga kerja
(1) Tenaga kerja dapat bekerja dengan perasaan lebih aman
untuk terhindar dari bahaya dalam kinerja
(2) Dapat mencegah kecelakan akibat kerja
(3) Tenaga kerja dapat memperoleh derajat kesehatan yang
sesuai hak dan martabatnya sehingga tenaga kerja/praktikan
akan mampu bekerja secara aktif dan produktif.
(4) Tenaga kerja bekerja dengan produktif sehingga
meningkatkan hasil produksi/prakteknya. Khusus bagi
tenaga kerja, hal ini akan menambah keuntungan bagi
tenaga kerja yaitu berupa kenaikan gaji atau jaminan sosial
sehingga kesejahteraan akan terjamin.
e) Manfaat Penerapan Alat Pelindung Diri (APD) bagi perusahaan
(1)
(2)
(3)

f)

Meningkatkan produksi perusahaan dan efisiensi optimal


Menghindari hilangnya jam kerja akibat absensi tenaga
kerja
Penghematan biaya terhadap pengeluaran ongkos
pengobatan serta pemeliharaan kesehatan tenaga kerja

Dasar Hukum Penggunaan Alat Pelindung Diri


Induk dari peraturan perundang-undangan K3 adalah UndangUndang No.1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja atau bisa
disebut dengan UU K3. Karena APD merupakan salah satu
perwujudan dari K3 maka dasar hukum APD adalah UU K3 yang
memang telah mengatur tentang APD.
UU K3 menetapkan syarat keselamatan dan kesehatan kerja
yang berkaitan dengan alat pelindung diri kepada pekerja. Pasal
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

9 Ayat (1) UU K3 mewajibkan manajemem perusahaan untuk


menunjukkan dan menjelaskan:
(1) Kondisi-kondisi dan bahaya serta yang dapat timbul dalam
tempat kerjanya.
(2) Semua pengaman dan alat perlindungan yang diharuskan
dalam tempat kerja
(3) Alat-alat perlindungan diri bagi tenaga kerja yang
bersangkutan.
(4) Cara-cara dan sikap kerja yang aman dalam melaksanakan
pekerjaannya.
Pada Pasal 12 (b) UU K3 mengatur
mengenai kewajiban dan hak
tenaga kerja untuk memakai alatalat pelindung diri. Sedangkan
Pasal 14 (c) memerintahkan
manajemen perusahaan untuk
menyediakan secara cuma-cuma
semua alat pelindung diri yang diwajibkan pada tenaga kerja
yang berada dibawah pimpinannya dan menyediakan bagi
setiap orang lain yang memasuki tempat kerja tersebut disertai
dengan petunjuk-petunjuk yang diperlukan menurut petunjuk
pegawai pengawas atau keselamatan kerja.

Tujuan penggunaan alat pelindung diri (APD)


adalah untuk melindungi tubuh dari bahaya
pekerjaan yang dapat mengakibatkan penyakit
atau kecelakaan kerja

Sedangkan peraturan lainnya yang mengatur tentang APD salah


satunya adalah Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi No. Per 03/Men/1982 tentang Pelayanan
Kesehatan Kerja. Permenakertrans tersebut mengatur APD
sebagimana termuat pada Pasal 1 ayat (2) dan Pasal 2 ayat (1).
a. Pasal 1 ayat (2) tentang Tujuan Pelayanan Kesehatan Kerja:
Melindungi tenaga kerja terhadap setiap gangguan kesehatan
yang timbul dari pekerjaan atau lingkungan kerja
b. Pasal 2 ayat (1) tentang Tugas Pokok Pelayanan Kesehatan
Kerja:
Memberikan nasehat mengenai perencanaan dan pembuatan
tempat kerja Pemilihan alat pelindung diri yang diperlukan dan
zat gizi serta penyelenggaraan makanan ditempat kerja.
g) Pentingnya Alat Pelindung Diri (APD)
Kecelakaan adalah kejadian yang tidak terduga dan tidak
diharapkan. Tak terduga oleh karena dibelakang peristiwa itu
tidak terdapat unsur kesengajaan, ataupun dalam bentuk
perencanaan. Kecelakaan akibat kerja adalah kecelakaan
berhubungan dengan hubungan kerja pada perusahaan.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Hubungan kerja disini dapat berarti, bahwa kecelakaan terjadi


dikarenakan oleh pekerjaan atau pada waktu melaksanakan
pekerjaan. Maka dalam hal ini terdapat permasalahan pokok,
yaitu :
a) Kecelakaan adalah akibat langsung pekerjaan, atau
b) Kecelakaan terjadi pada saat pekerjaan sedang dilakukan.
c) kecelakaan yang menimpa tenaga kerja yang terjadi pada
saat perjalanan atau transport ke dan dari tempat kerja.
d) Kecelakaan-kecelakaan di rumah atau waktu rekreasi atau
cuti, dan lain-lain.
Adalah di luar makna kecelakaan akibat kerja, sekalipun
pencegahannya sering dimasukkan program keselamatan
perusahaan. Kecelakaan-kecelakaan demikian termasuk kepada
kecelakaan umum hanya saja menimpa tenaga kerja di luar
pekerjaannya.
APD yang diuraikan dalam buku ini adalah terkait proses kinerja,
oleh karenanya APD yang dibahas adalah terkait permasalahan
pokok akibat langsung dari pekerjaan atau kejadian kecelakaan
ketika proses pekerjaan berlangsung.
Dampak kecelakaan bagi karyawan sangat beragam, mulai dari
yang ringan hingga yang menyebabkan kematian.
oleh
karenanya tugas para tim manajemen di perusahaan untuk
memotivasi, menggugah semangat karyawan untuk menerapkan
APD. Demikian pula di laboratorium kecantikan praktek SMK,
Guru hendaknya
ikut serta menggugah
siswa untuk
meningkatkan kualitas kinerja siswa dalam belajar tanpa
meninggalkan unsure keselamatan kerja.
h) Dampak Penggunaan APD, Keselamatan
Peningkatan Produksi Dan Produktivitas

Kerja

Dan

Keselamatan kerja erat kaitannya dengan peningkatan produksi


dan produktivitas. Produktivitas adalah perbandingan di antara
hasil kerja (out put) dan upaya yang dipergunakan (input).
Keselamatan kerja dapat membantu peningkatan produktivitas
atas dasar :
(1) Dengan tingkat keselamatan kerja yang tinggi, kecelakaankecelakaan yang menjadi sebab sakit, cacat dan kematian
dapat dikurangi atau ditekan sekecil-kecilnya, sehingga
pembiayaan yang tidak perlu dapat dihindari.
(2) Tingkat keselamatan yang tinggi sejalan dengan
pemeliharaan dan penggunaan peralatan kerja yang
produktif dan efisien dan bertalian dengan tingkatan produksi
dan produktifitas yang tinggi.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(3) Pada berbagai hal, tingkat keselamatan yang tinggi


menciptakan kondisi-kondisi yang mendukung kenyamanan
serta kegairahan kerja, sehingga faktor manusia dapat
diserasikan dengan tingkat efisiensi yang tinggi pula.
(4) Praktek keselamatan tidak bisa dipisah-pisahkan dari
keterampilan, keduanya berjalan sejajar dan merupakan
unsur-unsur esensiil bagi kelangsungan proses produksi.
(5) Keselamatan kerja yang dilaksanakan sebaik-baiknya
dengan partisipasi pengusaha membantu bagi hubungan
pegawai dan pengusaha yang merupakan landasan kuat
bagi terciptanya kelancaran produksi.

Perlindungan tenaga kerja meliputi aspekaspek yang cukup luas, yaitu perlindungan
keselamatan, kesehatan, pemeliharaan moril
kerja serta perlakuan yang sesuai dengan
martabat manusia dan moral agama.

Dari uraian tersebut, dapat disimpulkan


bahwa Perlindungan tenaga kerja
meliputi aspek-aspek yang cukup luas,
yaitu
perlindungan
keselamatan,
kesehatan, pemeliharaan moril kerja
serta perlakuan yang sesuai dengan
martabat manusia dan moral agama.

Perlindungan tersebut bermaksud,


agar tenaga kerja secara aman melakukan pekerjaannya seharihari untuk meningkatkan produktivitas. Tenaga kerja harus
memperoleh perlindungan dari pelbagai soal di sekitarnya dan
pada dirinya yang dapat menimpa dan mengganggu dirinya serta
pelaksanaan pekerjaannya. Dengan demikian, jelaslah bahwa
keselamatan kerja adalah sesuatu yang penting untuk
perlindungan tenaga kerja, sehingga kecelakaan yang timbul
akibat mesin, proses pengolahan, proses pelayanan, kelalaian
tenaga kerja, lingkungan kerja dan sebagainya harus diberantas
dan dikendalikan.
Keberhasilan sebuah program keselamatan dan kesehatan bisa
dilihat dari beberapa indikator berikut ini:
Penurunan tingkat kecelakaan dan penyakit yang terkait dengan
pekerjaan, baik secara kuantitatif (frekuensi kejadian) maupun
kualitatif (berat-ringannya cedera/penyakit).
Menurunnya jumlah jam kerja yang hilang akibat terjadinya
kecelakaan kerja atau penyakit yang disebabkan pekerjaan.
i)

Alat Pelindung pada klien/pelanggan


Pada dunia usaha kecantikan, dalam proses kinerja diperlukan
pula alat pelindung bagi klien atau pelanggan salon. Yakni
dimana proses kinerja adalah pelayanan perawatan kecantikan
kulit atau rambut yang selalu berhubungan dengan manusia
sebagai pelanggan.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Berikut beberapa gambar Alat Pelindung pada klien :


(1) handuk dan cape pada kegiatan penyampoan

http://www.google.com/search?q=perawatan+wajah&tbm

(2) cape pada saat pemangkasan

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(3) pengaman leher dan bahu pada pengeritingan digital

http://www.google.com/search?q=gambar+proses+keriting

2. Pertolongan pertama pada kecelakaan

http://www.google.com/search?q=p3k&tbm
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

a) Pengertian
PPPK (P3K) adalah singkatan dari kata pertolongan pertama
pada kecelakaan. Akronim PPPK (P3K) (pertolongan pertama
pada kecelakaan) merupakan singkatan/akronim resmi dalam
Kamus Besar Bahasa Indonesia yang dipakai secara umum.
http://www.organisasi.org/arti-singkatan-pppk-p3k-kamus-akronimbahasa-indonesia.html

Pertolongan yang tepat dan cepat


bermutu tidak selalu menggunakan
obat atau alat yang mahal dan
serba
sulit
dipakai,
justru
kebalikannya
melakukan
P3K
harus diusahakan bahan yang
murah, mudah dicari di sekeliling,
demi
menjamin
kecepatan
pertolongan. Di samping itu, jangan
dilupakan
beberapa
bahan
tradisional yang bermanfaat dan dapat digunakan dalam rangka
P3K.
Pengertian P3K adalah bantuan yang dilakukan dengan cepat
dan tepat sebelum korban dibawa ke rujukan, sedangkan istilah
Pertolongan Pertama (PP) adalah pemberian pertolongan
segera kepada penderita sakit atau cedera/ kecelakaan yang
memerlukan penanganan medis dasar, yaitu suatu tindakan
perawatan yang didasarkan pada kaidah ilmu kedokteran yang
dapat dimiliki oleh orang awam khusus yang dilatih memberikan
pertolongan pertama. P3K adalah pemberian pertolongan,
meliputi perawatan, atau pengobatan sementara.
b) Tujuan dari P3K adalah sebagai berikut:
Tujuan sebagi berikut :Mencegah bahaya maut, Mecegah
bahaya cacat, Meringankan rasa sakit, mencegah bahaya
infeksi.
Langkah-langkah yang dilakukan :
(1) Memperhatikan kondisi dan keadaan yang mengancam
korban
(2) Mencari dan mengatasi pendarahan
(3) Mengadakan diagnose
(4) Menangani korban dengan prioritas yang logis
(5) Memperhatikan kondisi atau keadaan (penyakit) yang
tersembunyi.
(6) Menunjang penyembuhan
(7) Mengurangi rasa sakit dan rasa takut
(8) Mencegah infeksi
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

c) Prinsip P3K
Berpikir sebelum melangkah dan melangkah sesuai dengan
rencana. Hal ini sangat perlu agar sesuai dengan tujuan yang
akan dicapai. Pengamanan, meliputi sebagai berikut:
1) Pengamanan diri sendiri;
2) Atur keamanan bagi orang lain;
3) Atur pengamanan bagi korban.
d) Bahan P3K
(1)
(2)

Bahan yang digunakan pelaku P3K adalah obat yang


mudah diperoleh dan gampang digunakan
Bahan-bahan yang minimal tersedia adalah sebagai
berikut:

Sabun atau alkohol: untuk membersihkan atau mencuci luka


Boorwater, lison: bahan untuk mencuci luka
Paracetamol: untuk mengurangi rasa nyeri
Amoniak: untuk menyadarkan penderita.
e) Alat P3K
Alat yang diperlukan pelaku P3K adalah alat yang murah, mudah
dibuat sendiri, dan mudah menggunakannya, misalnya sebagai
berikut:
- pembalut cepat
- pembalut biasa
- pembalut segitiga
- kapas atau bahan yang serupa fungsinya
- gunting
- pinset.
f)

Jenis kecelakaan/ Gangguan Umum


Gangguan umum terjadi apabila terjadi ada gangguan
pernafasan, gangguan dalam peredaran darah, adanya
kesadaran yang menurun. Macam-macam gangguan umum
yang dapat membawa bahaya maut adalah :
(1) Lena (Syncope/Collaps)
Lena disebabkan karena pendarahan ke otak berkurang
Misalnya karena :
Emosi yang hebat - Rasa nyeri yang hebat
Berada dalam ruangan penuh tanpa udara yang segar
Keadaan lemah setelah menderita sakit
Terlalu banyak mengeluakan tenaga, keringat dan letih
terutama bila perut kosong

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Gejala yang ditimbulkan pada penderita Misalnya :


Gejala Subjektif gejala yang hanya dirasakan oleh penderita
saja antara lain :
- Pusing
- Mual
- Mata berkunang-kunang
- Telinga berdenging
- Merasa lemas
Gejala Objektif gejala yang dapat dilihat dari orang lain antara
lain :
- Keluar keringat dingin
- Pucat
- Denyut nadi lemah
Pertolongannya :
(1) Tidurkan terlentang dengan kepala agak direndahkan
(2) Longgarkan pakaian
(3) Beri selimut biar badan hangat kembali
(4) Usahan penderita mendapatkan udara segar
(5) Apabila sudah mendingan atau lebih sadar dapat diberi
minuman hangat.
(2). Shock (gugat)
Shock adalah suatu keadaan yang timbul karena jumlah
darah yang beredar di dalam pembuluh-pembuluh darah
sangat berkurang. Kurangnya darah yang beredar misalnya :
- Terjadi pendarahan keluar atau kedalam
- Luka bakar yang cukup luas
Gejalanya sebenarnya kelanjutan dari lena Misalnya :
Merasa mual, lemas
Pucat dan dingin
Keringat dingin tampak pada kening
Nadi cepat (lebih besar dari 100 per menit)
Pernafasam cepat dan dangkal
Bila keadaan bertambah lanjut, maka penderita akan
pingsan.

Pertolongannya:
Sama dengan penderita Lena
Tenangkan penderita
Lekas hubungi dokter atau bawa kerumah sakit.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(3). Pingsan
Pingsan adalah kelajutan dari Shock apabila tidak terjadi
pertolongan atau penanganan
Pingsan disebabkan oleh :
Kekurangan zat asam dalam darah misalnya karena
tenggelam atau kelelap dalam air Kerusakan dalam otak
Misalnya ; Kena pukulan pada kepala, gegar otak,
perdarahan otak , Keracunan, Terlalu kepanasan atau
kedinginan, Kehilangan banyak darah, Terkena aliran listrik,
Punya penyakit : Ginjal, Ayan, Kencing manis
Gejalanya :
Penderita tidak menjawab bila dipanggil/disentuh tidak
mengadakan reaksi terhadap rangsangan
Bila dibaring penderita tidak bergerak
Pernafasan ada dan denyut nadi dapat diraba.
Pertolongannya :
1) Baringkan penderita ketempat yang teduh dan udara
yang segar
2) Apabila mukanya merah Kepalanya ditinggikan, apabila
mukanya pucat biarkan ia berbaring tanpa bantal
3) Pakaiannya agak dilonggarkan
4) Penderita disadarkan terlebih dahulu
5) Penderita diselimuti agar tidak kedinginan
6) Jangan diberi makanan atau minuman terlebih dahulu
7) Dampingi panderita agar lebih tenang
8) Bawa ke dokter atau rumah sakit
(4). Mati Suri
Mati suri adalah suatu keadaan pingsan dimana pernafasan
dan peredaran darah sudah menjadi tidak mencukupi lagi.
Jadi keadaan gawat antara pingsan atau mati. Pernafasan
tidak nampak denyut nadi tidak teraba, biji mata melebar dan
tidak menyempit dengan penyinaran, mukanya pucat agak
kebiru-biruan.
Biasanya disebabkan oleh :
Karena tidak dapat bernafas misalnya : tenggelam, tercekik,
jalan pernafasan tersumbat, Mengisap gas/udara beracun
Pertolongannya :
1) Setelah dibaringkan terlentang, Longgarkan segala
pakaian yang dapat
2) menghambat jalan pernafasan.
3) Hilangkan barang yang sekiranya dapat menyumbat jalan
pernafasan
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

4) Mulai segera memberi pernafasan buatan


5) Mintakan seseorang untuk menghubungi dokter terdekat.
(5). Gangguan Khusus
Gangguan khusus disebabkan atau terjadi karena
kecelakaan. Macam macam ganguan khusus adalah :
Terjerat
Cara pertolongannya, dengan tindakan P3K, yaitu :
Bebaskan jalan pernafasan yang tertekan dengan
memotong tali penjerat leher
Kalau nafas tidak lancar mulai melakukan pernafasan
buatan
Cek peredaran darah

http://www.google.com/search?q=gambar+kegiatan+p3k

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Kecelakaan listrik atau tersambar petir


Cara pertolongannya, dengan tindakan P3K, yaitu:
Putuskan aliran listrik, Lakukan tindakan PATUT, tangan
penolong diberi lapisan kertas yang tebal atau sarung
tangan, penolong berdiri diatas bahan yang kering bukan
logam, misalnya kayu, selimut, karet. Berikan pernafasan
buatan dan Rawat luka bakar.
Tenggelam
Cara pertolongannya, dengan tindakan P3K, yaitu: Harus
bertindak cepat (menolong pasien yang tenggelam
diharuskan
orang
berbakat
dalam
renang)
Lakukan tindakan PATUT, Lakukan pernafasan buatan,
Lakukan pijat jantung samapi jantung berdenyut sendiri,
Hangatkan korban
Gangguan Lokal
Macam-macam gangguan lokal adalah :
A. Luka
B. Patah tulang
C. Terkilir
D. Keracunan
g) Pedoman Penolong
Pada waktu terjadi kecelakaan, agar kita dapat merencanakan
pertolongan yang akan diberikan dengan baik:
Bersikap tenang
Perhatikan tempat sekitar terjadinya kecelakaan, antara lain:
Memperhatikan keadaaan penderita
Merencanakan
dalam
hati
cara-cara
pertolongan
berdasarkan pokok:
Setelah melakukan pemberian pertolongan, berilah pengantar
dalam bentuk tertulis ke dokter atau klinik atau rumah sakit.
Berikut contoh pengantar tertulis:

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

FORMAT P3K PADA SALON AYU


EVALUASI : SEGERA, CEPAT, BIASA (coret yang tidak sesuai)
Nama
Umur
Jenis kelamin
Alamat
Tempat kejadian

Waktu, Tanggal
Jam :
Keterangan Luka

Pertolongan / Pengobatan :

Dikirim Ke :

Alat yang dibawa Penolong

Nama
Jabatan

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

3. Pemadam Kebakaran
a. Pengertian Pemadam Kebakaran
Pemadam kebakaran atau branwir adalah petugas atau dinas
yang dilatih dan bertugas untuk menanggulangi kebakaran.
Petugas pemadam kebakaran selain terlatih untuk
menyelamatkan korban dari kebakaran. Dinas pemadam
kebakaran adalah unsur pelaksana pemerintah yang diberi
tanggung jawab dalam melaksanakan tugas-tugas penanganan
masalah kebakaran, yang termasuk dalam dinas gawat darurat.
Visi damkar :
Terselenggaranya perlindungan kepada masyarakat dari
ancaman bahaya kebakaran melalui terciptanya sistem
pencegahan dan penanggulangan kebakaran yang handal.
Misi damkar :
1) Melaksanakan
usaha
pencegahan
(pengawasan,
pendataan, inspeksi, pengujian).
2) Melaksanakan penanggulangan kebakaran.
3) Menyelenggarakan penyuluhan.
4) Mengadakan pemeliharaan dan pengadaan sarana dan
prasarana.
5) Melaksanakan koordinasi internal dan eksternal
b.

Tugas pokok dan fungsi pemadam kebakaran


Melaksanakan sebagian kewenangan Daerah dalam bidang
pencegahan dan penanggulangan kebakaran. Tgl. 2 Oktober
1962 dibentuk urusan pemadam kebakaran dibawah DTP,
Tahun 1971 berubah menjadi Barisan Pemadam Kebakaran
dibawah PU, Kemudian berubah menjadi dibawah Tibum, Tahun
1980 berubah menjadi Dinas Kebakaran, Tahun 2001 berubah
menjadi Dinas Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran.
Melaksanakan sebagian kewenangan Daerah dalam bidang
pencegahan dan penanggulangan kebakaran yang meliputi :
pencegahan, pembinaan dan penyuluhan, pengendalian
operasional.

c.

Fungsi Pemadam Kebakaran


a) Merumuskan kebijakan teknis bidang pencegahan dan
penangulangan kebakaran.
b) Melaksanakan tugas teknis operasional dibidang
pencegahan dan penanggulangan kebakaran.
c) Melaksanakan pelayanan teknis administratif meliputi:
administrasi umum dan kepegawaian, perencanaan dan
pengembangan serta administrasi keuangan.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

d.

SOP (Standard Operating Procedure)


Pemadam Kebakaran Ketika satu unit Pemadam Kebakaran tiba
di lokasi kejadian secara otomatis terlintas dibenak para petugas
berbagai pertimbangan tentang kondisi lokasi dan insiden.
Segera setelah itu tindakan awal yang perlu di ambil segera di
lakukan. Tindakan-tindakan yang mereka lakukan, sesuai
kondisi yang mereka hadapi, biasanya tidak terlepas dari
pola,tentukan titik lokasi (locate), lokalisir/hambat perambatan
kesegala arah (confine), danpemadaman (extinguishing).
Tindakan awal (tentukan lokasi) seringkali dilakukan sebelum
pengamatan terhadap lokasi dan kondisi insiden telah
sepenuhnya dilakukan.
Seringkali penentuan lokasi dianggap termasuk sebagai bagian
dari proses pengamatan (size up) akan tetapi ada perbedaan
mendasar karena untuk menentukan lokasi kejadian diperlukan
kerja fisik oleh para petugas.
Penentuan titik lokasi kejadian (locate) seharusnya telah dapat
dilakukan oleh para petugas sebelum unit mereka berangkat
menuju lokasi insiden. Akan tetapi seringkali para petugas pada
saat berangkat masih belum pasti titik lokasi kejadian, karena
banyak laporan darurat dilakukan orang yang melintasi tempat
kejadian tanpa pelapor tahu persis apa dan di mana objek yang
terbakar misalnya. Karenanya sebelum berangkat menuju lokasi
kejadian yakinkan terlebih dahulu titik kejadian, sehingga dari
awal dapat diperkirakan pola operasi yang akan diterapkan.
Termasuk di sini adalah dimanakah posisi unit akan ditempatkan
dan dari manakah unit dapat mencapai lokasi kejadian serta ke
arah manakah selang akan di gelar untuk operasi pemadaman
Kebakaran atau peralatan rescue apakah yang paling tepat
untuk dipersiapkan pada operasi rescue. Karena kita sadari
apabila dari awal kita salah dalam menentukan titik lokasi maka
untuk berbalik arah dalam upaya mencapai rute yang tepat
adalah bukan hal yang sederhana atau mudah. Atau ternyata
karena kesalahan menempatkan unit proses menggelar selang
menjadi sulit karena akses menuju titik kejadian terhalang oleh
bangunan tinggi, sungai, lintasan (rel) kereta dan sebagainya.
Karenanya melengkapi petugas dengan radio komunikasi akan
sangat membantu mereka menuju titik lokasi dan penempatan
unit.
Dengan adanya radio komunikasi apabila informasi lebih detil
tentang titik dan kondisi kejadian yang masuk setelah unit
berangkat akan dapat disampaikan oleh operator atau petugas
lain yang lebih mengetahui lokasi tempat kejadian. Tindakan
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

lanjutan yang biasanya dilakukan para petugas Pemadam


adalahlokalisir/hambat perambatan api/kebakaran kesegala
arah (confine). Tindakan ini dilakukan untuk menjaga agar
Kebakaran tidak meluas yang otomatis akan menyulitkan upaya
pemadaman dan tentunya menambah kerugian yang diderita
oleh masyarakat. Ada juga yang menambahkan tindakan
sebelum melokalisir perambatan Kebakaran dengan melindungi
objek-objek yang terpapar oleh kebakaran/panas (protect
exposures).
Fungsi radio komunikasi sangat memegang peranan dalam
memandu penempatan unit-unit pada area Kebakaran yang
luas. Urutan terakhir dari tindakan-tindakan tersebut adalah
pemadaman (extinguishing),walaupun bukan tindakan yang
mudah akan tetapi apabila tindakan-tindakan terdahulu telah
dapat dilaksanakan dengan baik tindakan pemadaman akan
menjadi lebih ringan. Terlebih lagi apabila para petugas yang
melakukan pemadaman telah memiliki pengalaman yang cukup
dan dilengkapi dengan peralatan dan kelengkapan yang
memadai serta terjaminnya pasokan air sebagai bahan
Pemadam utama dalam sebagian besar kejadian Kebakaran.
e.

Alat dan bahan

http://pkppksupadio.wordpress.com12/03/19/pengenalan-bahan-pemadam-kebakaran/
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Alat pemadam kebakaran berdasarkan bentuk dan instalasinya


terdiri atas 3 jenis yaitu :
1) Alat pemadam api yang dirakit secara tetap pada bangunan/
gedung (fixed fire extinguishing system)
2) Alat pemadam api yang dirakit secara tetap pada
kendaraan (Fixed mobile fire appliances)
3) Alat pemadam api yang mudah dibawa (portable fire
extinguisher)
Alat Pemadam Api Portable atau disebut Alat Pemadam Api
Ringan ( APAR)
Pengertian alat damkar : merupakan alat pemadam api yang
mudah/dapat dibawa (dipindah), mudah dibawa maksudnya
adalah mudah dijinjing ataupun mudah didorong bagi yang
menggunakan roda, Daya pemadaman sangat terbatas
sehingga fungsinya hanya sebagai pemadaman api awal saja.
Penggunaan alat pemadam portabel ini haruslah disesuaikan
dengan klasifikasi kebakaran yang terjadi. Serta penempatannya
haruslah mudah dijangkau dan ditemukan.
Terdapat dua jenis alat damkar yakni tradisional dan modern
1) Alat pemadam api tradisional/sederhana; merupakan alat
pemadam api bukan buatan pabrik, biasanya memanfaatkan
benda/barang yang dapat digunakan sebagai alat pemadam
yang mudah dibawa, seperti selimut api (fire blanket),
pemukul, cambukapi, ember yang diisi oleh air, dll.
2) Alat pemadam api modern; merupakan alat pemadam api
yang dibuat khusus oleh pabrik alat pemadam kebakaran.
Alat pemadam api modern ini terbagi lagi atas beberapa
jenis, yaitu :
a) Water Pressurized type;
Merupakan alat pemadam api modern dengan bahan
dasar pemadam air dengan tekanan udara yang
dimampatkan, untuk pemampatan air yang terdapat
dalam tabung dapat dilakukan dengan cara
menggunakan tenaga dorong (udara yang dimampatkan)
untuk memancarkan keluarnya air (Stored pressure type
water extinguisher) dan menggunakan tenaga dorong
cartridge gas CO2/N2 (Cartridge operated type water
extinguisher). Alat pemadam api ini efektif untuk
memadamkan api kelas A. Konstruksi alat ini terdiri dari
tabung ukuran 2,5 gallon dan unit penutup tabung terdiri
dari tuas penekan, handel pegangan, pin pengaman,
meter penunjuk tekanan, pentil, pipa pemancar dan filter,
slang pemancar dan tekanan tabung berkisar 90 s.d 125
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

psi, dan bentuk pancaran padat (solid stream) dengan


jarak pancaran + 13 meter dan lama pancaran + 1
menit.
b) Chemical Foam Type;
Merupakan suatu alat pemadam api dengan
menggunakan busa kimia sebagai bahan pemadamnya.
Bahan
dasar
pembentukan
busa
ini
terdiri
dari: Larutan Sodium bicarbonate (NaHCO3) dengan
volume 7,5 liter ditempatkan di tabung bagian luar dan
disebut dengan larutan B dan Larutan Aluminium
sulphate (Al2SO4) dengan volume 1,5 liter ditempatkan
di tabung bagian dalam dan disebut dengan larutan
A. Dari reaksi kimia
larutan A dan larutan B
menghasilkan gelembung CO2 dan busa pancaran yang
dihasilkan terdapat dari pengembangan kedua larutan
sebesar + tujuh kali dengan percobaan bahwa setiap 2,5
gallon larutan (A dan B) akan menghasilkan delapan
belas gallon foam. Karakteristik pancaran dari alat
pemadam ini ialah pancaran yang padat (solid
stream), Jarak pancaran 30 40 feet, Lama pancaran
kurang lebih 1,5 menit dan Efektif untuk api kelas B.
c) Foam Pressurized Type;
(Mechanical Foam dan Air), merupakan alat pemadam
portabel yang menggunakan cartride yang berisi gas N2
untuk memberikan tekanan pada tabung. Alat pemadam
api foam pressurized type ini sangat efektif untuk
memadamkan api kelas B.) Isi foam pressurized ini terdiri
atas: Foam konsentrat AFFF/FFFP, Air, Gas N2.
Karateristik kemampuan alat ini meliputi: Pancaran kedua
jenis tersebut sama (solid stream/padat), Jarak pancaran
mendatar 3 s.d 4 meter, Lama pancaran 30 s.d 50 detik.
d) Carbon Dioxide Type (CO2);
Merupakan alat pemadam api portabel dengan bahan
dasar pemadam ialah Co2 yang bersifat mendinginkan
atau
menurunkan
suhu
bahan
yang
terbakar. Karakteristik alat pemadam api Gas CO2 ini
meliputi : Gas CO2 ditekan pada 800-900 psi pada
temperatur 88 F (suhu ruang) karena pada temperatur di
bawah 88 F suhu ruang, gas CO2 berbentuk
cairan, Berat gas CO2 ini 1,5 kali lebih berat dari udara,
sifat Gas CO2 ialah tidak berwarna, tidak berbau, tidak
beracun,
dan
tidak
dapat
terbakar.
Karena
pengembangan gas CO2 tergantung kepada temperatur
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

setempat dan alat pemadam ini tidak baik digunakan


memadamkan api pada ruangan tertutup/sempit dan
akan berakibat berat gas akan menutup udara sehingga
mengurangi unsur pembakaran pada pernapasan
petugas, karena pengembangan mengikuti temperatur
setempat maka suhu pada ruangan tersebut sangat tinggi
akibat penjalaran panasnya api, sehingga kemungkinan
ruang tersebut dapat meledak. karena cepatnya
pengembangan dari bentuk cairan menjadi gas ketika
CO2 meninggalkan corong, maka 30% dari cairan akan
menghasilkan salju padat atau es kering (solid snow or
dry ice), gas yang keluar dari corong hanya
sebesar + 80% sedang 20% lainnya tertinggal pada slang
pemancar , corong dll. Jenis pancaran yang dihasilkan
ialah pancaran Fog Stream dengan jarak pancaran + 3
s.d 8 feet, lama pancaran + 8 s.d 10 detik dan sangat
efektif digunakan untuk memadamkan api kelas C.
e) Dry Chemical Powder (tepung kimia kering),
Merupakan alat pemadam api yang sangat populer dan
digunakan secara luas berupa campuran berbentuk
bubuk yang terdiri dari berbagai unsur atau senyawa
kimia berbentuk padat atau butiran halus seperti tepung.
Alat pemadam ini banyak digunakan baik untuk alat
pemadam api portable, peralatan bergerak seperti mobil
pemadam atau instalasi tetap. Awalnya bahan yang
dikembangkan untuk menghasilkan tepung kering ini
adalah borax dan sodium bicarbonate yang disebut juga
tepung kimia kering (dry chemical powder). Bahan yang
paling banyak digunakan adalah jenis Sodium
Bicarbonate karena lebih efektif dari bahan pemadam api
yang lain. Kemudian ditemukan bahan pemadam jenis
serbaguna
(multipurpose)
dengan
bahan
dasar monoammonium phosphate dan berbahan
dasar potassium bicarbonate yang dapat digunakan
untuk semua kelas api. Dalam fase berikutnya
dikembangkan jenis yang disebut Super K dengan
bahan dasar potassium chloride dan berbahan dasar
urea potassium bicarbonate. Dengan demikian jenis
bahan dasar yang banyak digunakan untuk pemadaman
yaitu: Sodium bicarbonate, Potassium bicarbonate,
Potassium
chloride,
Urea
potassium
bicarbonate, Monoammonium phosphate.
Untuk meningkatkan efektifitas dalam pemadaman dan
penyimpanan ditambahkan berbagai macam bahan yang
dicampurkan ke bahan dasar tepung untuk mencegah
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

penggumpalan. Bahan tambahan yang dimaksud


yaitu: Metalik stearates, Trikalsium fosfat, Silikon. Sifat
fisik dry chemical powder yang perlu mendapat perhatian
antara lain:
Kestabilan; Dalam temperatur normal , tepung kimia
kering sangat stabil dan tidak mudah berubah bentuk.
Namun demikian ada juga beberapa jenis bahan yang
tidak tahan temperatur tinggi dan meleleh sehingga
terjadi gumpalan.
Untuk itu, suhu penyimpanan
harus dijaga agar tidak terlalu tinggi atau melebihi
150 F.

Toksisitas; Unsur-unsur yang terdapat dalam tepung


kimia kering tidak mengandung sifat toksik yang tinggi
karena itu relatif aman digunakan. Namun demikian,
karena tepung kimia kering ini merupakan partikel
debu yang sangat halus, maka dapat masuk ke dalam
saluran pernapasan dan menimbulkan gangguan
kesehatan.

Sifat atau mekanisme pemadaman pada alat pemadam


ini ialah :
Prinsip pemisahan (smothering) merupakan salah
satu sifat terbaik tepung kimia kering adalah
kemampuan untuk menyelimuti kebakaran dengan
debu yang disemburkan. Proses penyelimutan ini
terjadi karena adanya gas CO2 yang dilepaskan
ketika senyawa sodium bicarbonate mendapat panas
dari api.
CO2 yang terbentuk meningkatkan
kemampuan untuk memadamkan api. Jika tepung
kimia kering jenis serbaguna (multipurpose) berbahan
dasar monoamonium phosphate disemprotkan ke api
kelas A , maka akan meninggalkan bekas berupa
kerak pada permukaan benda yang terbakar. Kerak
keras tersebut adalah metaphosphate acid yang
terbentuk ketika senyawa monoamonium phosphate
terkea panas dari api. Kerak ini sekaligus berfunsi
menutupi permukaan benda yang terbakar.sehingga
membatasi kontak dengan oxygen (efek smothering)
sehingga api dapat dipadamkan.
Prinsip pendinginan (cooling) ; tepung kimia kering
juga memiliki efek pendinginan walaupun tidak sebaik
atau sebesar bahan mengandung air. Mekanisme
pendinginan ini terbentuk dari gas CO2 yang
dihasilkan dalam proses kontak dengan api.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Pemutusan rantai reaksi; Disamping faktor tersebut di


atas bahan pemadam jenis tepung kimia kering juga
mempunyai kemampuan untuk memutus mata rantai
reaksi. Ketika terjadi panas akibat kebakaran , maka
senyawa yang terurai dari tepung kimia kering ini
akan merusak reaksi pembakaran (segitiga api)
sehingga reaksi berantai terputus.
f)

Halon;

Merupakan salah satu media pemadam


yang
popular,
namun
menjadi
Berdasarkan KEPPRES No 23 tahun 1992
kontroversial. Bahan ini mirip dengan
tentang Pengesahan Vienna Convention for the
CO2, karena disimpan dalam bentuk
Protection of the Ozone Layer yang mengatur
cair dan akan berubah menjadi uap atau
pengurangan secara bertahap dan penghentian
gas jika disemprotkan ke api.
pemakaian bahan bahan yang merusak ozon,
Keunggulan
utama
adalah
maka halon juga mulai dibatasi pemakaiannya
memadamkan
api
dengan
cara
sehingga harus dicari alternatif sebagai media
memutuskan rantai reaksi api. Seperti
penggantinya
halnya denganCO2 , halon juga
tergolong media pemadam yang bersih
dan daya pemadamannya sangat tinggi
dibandingkan dengan media pemadam lain. Namun
kelemahan halon adalah karena mengandung senyawa
Chloro Fluoro Carbon (CFC) yang dianggap dapat
merusak lapisan ozon di atmosfir. Halon bermacam jenis
dan digunakan sebagai bahan
pemadam api dalam
sistim
portable
dan
sistim
tetap
(fixed
installation). Namun saat ini penggunaannya sudah
dibatasi dan tidak diproduksi lagi dan hanya boleh dipakai
karena masih tersedia dan tidak dibenarkan untuk diisi
ulang.
Berdasarkan KEPPRES No 23 tahun 1992 tentang
Pengesahan Vienna Convention for the Protection of the
Ozone Layer yang mengatur pengurangan secara
bertahap dan penghentian pemakaian bahan bahan yang
merusak ozon, maka halon juga mulai dibatasi
pemakaiannya sehingga harus dicari alternatif sebagai
media penggantinya.
Ada beberapa alternatif media pengganti halon (halon
replacement agent) tetapi harus memenuhi persyaratan
yang harus disesuaikan dengan 3 aspek yaitu :
(1) Environmental aspect (aspek lingkungan);
(2) Health and safety aspect (aspek kesehatan dan
keselamatan kerja;
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(3) Fire
Extinguishment
pemadaman api);

aspect

(aspek

teknis

Industri pemadam kebakaran mencoba mengembangkan


berbagai bahan pengganti halon dengan merk dagang
berbeda misalnya Halotron, FM200, AF 11 dll yang aman
terhadap lingkungan serta fungsi, cara penggunaan, cara
pengisian dan cara perawatan sama halnya seperti gas
CO2.
Pengertian APAR (Alat Pemadam Api Ringan)

Di era globalisasi serba modern, alat pemadam api makin


berkembang mengikuti kemajuan zaman. Di zaman dahulu,
alat pemadam api tidaklah spesifik dan sangat sederhana,
medianya hanya air dan alatnya mungkin seperti ember dan
wadah lainnya yang bisa menampung air untuk
memadamkan kebakaran. Dengan adanya kemajuan
teknologi, maka ditemukannya terobosan baru. Pemadaman
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

kebakaran dilakukan dengan alat yang spesifik, mulai dari


mobil
Pemadam
Kebakaran
(DAMKAR),
Tabung
berkapasitas besar (trolley unit), Tabung portable unit, dan
bahkan alat pemadam yang dilengkapi dengan Smoke
Detector serta Alarm. Atas dasar pentingnya pengetahuan
tentang penanggulangan bahaya kebakaran, serta
bagaimana cara menggunakan alat pemadam api dengan
baik dan benar, penulis ingin menerangkan tentang Tabung
Pemadam Api.
Pengertian Alat Pemadam Api Ringan | APAR
APAR Adalah Suatu alat berupa tabung yang diisi dengan
media
yang
dapat
mengatasi
serta
memadam
kebakaran pada awal terjadinya api
Spare Parts APAR
1. Tabung (Tube)

Tabung (Tube) yang terbuat


dari bahan berkualitas tinggi
baja paduan. mereka banyak
diterapkan dalam kimia,
metalurgi,
mekanik.
Sehingga tahan terhadap
bahan kimia serta tahan
terhadap
tekanan
yang
terukur. Tabung berbentuk
seamless yaitu tabung yang
dibuat tanpa adanya las.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

2. Valve

Spare part yang


berfungsi
untuk
menutup
dan
membuka
aliran
media (Isi) yang
berada di dalam
tabung.

3. Handle
Spare part yang
berfungsi sebagai
pegangan untuk
menekan serta
membantu valve
dalam melakukan
fungsinya.

4. Pressure

Spare
part
yang
berfungsi
untuk
menunjukkan tekanan
N2 dalam tabung.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

5. Hose

Spare part yang berfungsi sebagai selang penghantar


media.

6. Noozle

Spare part yang berfungsi sebagai pegangan untuk


mengarahkan media pada sumber api.
7. Sabuk Tabung
Spare part yang berfungsi sebagai dudukan selang
pada tabung.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

8. Pin Pengaman

Spare part yang berfungsi sebagai pengaman tabung.


9. Bracket/ Hanger
Spare part yang berfungsi sebagai gantungan APAR.

Media Alat Pemadam Api Ringan (Apar)


1) Dry Chemical Powder
Dry Chemical powder merupakan kombinasi dari fosfat
Mono-amonium dan ammonium sulphate. Yang
fungsinya adalah bahwa hal itu mengganggu reaksi
kimia yang terjadi pada zona pembakaran, sehingga api
berhenti. Dry Chemical powder juga memiliki titik lebur
yang rendah dan pada partikel yang sangat kering serta
membengkak untuk membentuk penghalang yang
hingga oksigen tidak dapat masuk sehingga dapat
menutup area api, akhirnya api tidak akan menyala
dikarenakan pijakan api ditutupi oleh Dry Chemical
powder.

Merupakan media pemadam api serbaguna, aman


dan luas pemakaiannya karena dapat mematikan
api kelas A, B, dan C.
Dapat menahan radiasi panas dengan kabut
partikelnya.
Tidak menghantarkan listrik (Non Konduktif).
Serbuk kimia kering tidak beracun (Non Toxic).

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

2)

Carbon Dioxide (Co2)


Senyawa kimia yang terbentuk dari 1 atom karbon dan
2 atom oksigen, yang dapat
dihasilkan baik dari kegiatan alamiah maupun kegiatan
manusia.
Dapat digunakan memadamkan kebakaran kelas B
dan C karena merupakan bahan gas, CO2 tidak
merusak, dengan daya guna yang efektif dan
bersih.
Sangat efektif digunakan dalam ruangan tertutup/In
Door.
Dapat menyerap panas sekaligus mendinginkan.
Konstruksi tabung sangat kuat dan berat karena
dirancang khusus untuk menahan tekanan tinggi
dan dilengkapi dengan selang yang panjang
dengan nozzle yang berbentuk corong.

3)

Foam AFFF (Aqueous Film Forming Foam)


Foam AFFF adalah berbasis air dan sering
mengandung surfaktan berbasis hidrokarbon seperti
sulfat
sodium
alkyl,
dan
fluoro
surfactant
sepertifluorotelomers, asam perfluorooctanoic (PFOA),
atau asam perfluorooctanesulfonic (PFOS). Mereka
memiliki kemampuan untuk menyebar di permukaan
cairan berbasis hidrokarbon. Alcohol-resistant aqueous
film forming foams (AR-AFFF) adalah busa yang tahan
terhadap reaksi dari alkohol, dapat membentuk lapisan
pelindung ketika disemprotkan.

Dapat digunakan untuk memadamkan api kelas A


namun sangat cocok bila digunakan untuk kelas B.
Bersifat Kondukstif (Penghantar Listrik). Tidak
dapat dipakai untuk memadamkan api kelas C.
Foam bersifat ringan, efektif untuk memadamkan
zat cair yang mudah terbakar dengan cara
mengisolasi oksigen dan menutupi permukaan zat
cair untuk menghindari api yang dapat menjalar
kembali.
4)

Client Agent/ Gas (Pengganti Hallon) / HCFC 141B


HCFC-141b is a hydrochlorofluorocarbon (HCFC).
Merupakan senyawa dari 1,1-dichloro-1-fluoroethane
dan Chemical Abstracts.

Merupakan pemadam api yang bersih dan tidak


meninggalkan residu.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Sangat efektif untuk semua resiko kebakaran


kelas A, B dan C.
Tidak menghantarkan listrik (Non Konduktif),
sehingga tidak akan menyebabkan kerusakan
pada peralatan elektronik dan alat perkantoran
modern lainnya.

Cara Menggunakan Tabung Pemadam Api:


Walaupun berbeda bentuk dan ukuran, namun
berbagai merk Alat Pemadam Api Ringan umumnya
memiliki cara kerja yang hampir sama:
Di dalam bahasa inggris terdapat singkatan untuk
memudahkan kita mengingat cara menggunakan alat
pemadam api ringan, yaitu :
P.A.S.S
1) Pull atau Tarik Pin hingga segel putus atau
terlepas.
2) Pin berada diatas Tabung A.P.A.R (Alat
Pemadam Api), PIN juga berfungsi sebagai
pengaman, handle atau pegangan dari
penekanan Alat Pemadam Api yang tidak
disengaja.
3) Arahkan nozzle/Aim atau ujung hose Alat
Pemadam Api yang kita pegang ke arah pusat api.
4) Squeeze atau Tekan handle atau Pegangan
Untuk mengeluarkan/menyemprotkan isi tabung.
Pada beberapa merk handle penyemprot terletak
Dibagian ujung hose.
5) Sapukan nozzle/Sweep yang kita pegang ke arah
Kiri dan Kanan api, agar media yang
disemprotkan merata mengenai api yang sedang
terbakar
6) Perlu diingat setiap jenis alat pemadam api ringan
memiliki kemampuan jangkauan yang berbeda,
disamping itu perhatikan arah angin sebelum kita
mulai menyemprotkan isi tabung pemadam api
ringan. Jangan sampai posisi kita berdiri
berlawanan dengan arah angin, karena akan
mebahayakan diri kita sendiri. Sebaiknya kita berdiri
diposisi membelakangi arah angin selain untuk
menghindari
tiupan
hawa
panas
juga
menghindarkan kita dari media yg kita semprotkan
kembali kearah kita.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Cara Pemilihan Alat Pemadam Api Ringan (APAR)


1) Sebaiknya memilih APAR yang memiliki penunjuk
pressure tekanan dalam tabung, sehingga dapat
dilihat masih fungsi atau tidaknya tabung pemadam
api tersebut.
2) Memilih tabung seamless (Tanpa Las), sehingga
mengurangi bahaya kebocoran pada tabung
pemadam api.
3) Telah diuji kelayakannya oleh Dinas PMK
Laboratories.
4) Sebaiknya memilih atau membeli tabung pemadam
api yang bergaransi.
Cara Penempatan Alat Pemadam Api Ringan (APAR)
1) Mudah terlihat, tidak terhalang oleh benda apapun.
2) Mudah dijangkau. Penempatan apar jangan terlalu
tinggi, tidak melebihi standar PMK yaitu 120cm.
Cara Perawatan Alat Pemadam Api Ringan (APAR)
1) Dilakukan pengecekan berkala per-6 bulan.
2) Untuk menghindari pembekuan media pada tabung
pemadam api, harap dilakukan 1 kali pembolakbalikan tabung per-bulan.
3) Dilakukan pengecekan tekanan dalam tabung
dengan mengecek pressure/indikator yang berada
pada tabung pemadam api.
4) Dilakukan pengecekan selang pada tabung
pemadam api.
5) Dilakukan pembersihan tabung untuk menghindari
karat dan korosi.
Tanda / Simbol Alat Pemadam Api Portable
Tanda simbol alat pemadam api dibedakan atas 4 macam
yaitu :
a) Untuk api klas A , adalah ordinary combustible
dengan tanda gambar segitiga sama sisi dengan
dasar warna hijau dan ditengahnya dengan huruf A
dan tulisan ORDINARY COMBUSTIBLE;
b) Untuk api klas B, adalah flammable liquids dengan
tanda gambar bujur sangkar dengan dasar warna
merah dan ditengahnya dengan huruf
B dan
tulisan FLAMMABLE LIQUIDS;
c) Untuk api klas C , adalah electrical equipment dengan
tanda gambar lingkaran dan warna dasar biru serta di
tengahnya ditulis dengan huruf C dan diberi tulisan
ELECTRICAL EQUIPMENT;
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

d) Untuk api kelas D adalah combustible metals dengan


tanda bintang lima warna dasar kuning dan
ditengahnya ditulis dengan huruf D dan diberi tulisan
COMBUSTIBLES METALS;
Penempatan simbol / tanda alat pemadam api;
a) Bila dipasang pada alat pemadam api portable, maka
penempatannya harus pada bagian depan tabung , di
atas atau di bawah nama alat pemadam tersebut dan
dapat dibaca dengan mudah dari jarak + 1 meter;
b) Bila dipasang di tembok dekat alat pemadam api
portable maka tanda tersebut harus dapat dibaca
dengan mudah dari jarak kira kira 8 meter
Standar warna yang digunakan pada simbol alat
pemadam api
a. Green (hijau) : No 14260;
b. Red (merah) : No 11105;
c. Blue (biru)
: No 15102;
d. Yellow (kuning) : No 13655;
(Recommended colors as described in the federal
color standard number US Government Printing
Office)
Pemberian simbol
a) Diberi satu simbol karena alat pemadam tersebut
hanya untuk satu kelas api seperti water pressurized
type extinguisher hanya untuk api kelas A, maka
diberi simbol api kelas A (ordinary combustible) dan
juga dry powder hanya untuk api kelas D, maka diberi
simbol api kelas D (combustible metals);
b) Diberi dua simbol karena alat pemadam tersebut
untuk dua kelas api seperti Carbon Dioxyde untuk api
kelas B dan api kelas C, maka diberi simbol api kelas
B (flammable liquids) dan simbol api kelas C
(electrical equipment);
c) Diberi tiga simbol karena alat pemadam tersebut
untuk tiga kelas api seperti Multipurpose Dry
Chemical Extinguisher untukapi kelas A, api kelas B
dan api kelas C, maka diberi simbol api kelas A
(ordinary combustible), simbol api kelas B (flammable
liquids) dan simbol api kelas C (electrical equipment);
Sumber:
http://pkppksupadio.wordpress.com/2012/03/19/pengenal
an-bahan-pemadam-kebakaran/
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

C. Rangkuman

1) Alat Pelindung Diri (APD) merupakan kelengkapan yang wajib digunakan


saat bekerja sesuai bahaya dan resiko kerja untuk menjaga keselamatan
pekerja itu sendiri dan orang di sekelilingnya. Kewajiban itu sudah disepakati
oleh pemerintah melalui Departement Tenaga Kerja Republik Indonesia
(http://id.wikipedia.org/wiki/alat_pelindung_diri).
2) Jenis APD : Beberapa APD yang dapat digunakan dalam pekerjaan di
bidang kecantikan atau ketika pembelajaran di laboratorium kecantikan
kecantikan antara lain alat pelindung kepala, alat pelindung mata, alat
pelindung pernapasan, alat pelindung telinga, alat pelindung tangan, alat
pelindung kaki, alat serta pelindung badan. Pada bidang kecantikan dikenal
pula alat pelindung untuk klien atau pelanggan salon pada saat menjalani
perawatan kecantikan.
3) Tujuan penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) :
adalah untuk melindungi tubuh dari bahaya pekerjaan yang dapat
mengakibatkan penyakit atau kecelakaan kerja, sehingga penggunaan alat
pelindung diri memegang peranan penting. Hal ini penting dan bermanfaat
bukan saja untuk tenaga kerja tetapi untuk perusahaan.
4) Dasar
hukum
APD
adalah
UU
K3
dan
Permenakertrans
No.03/PerMen/1982 tentang Pelayanan Kesehatan Kerja. Beberapa pasal
UU K3 yang mengatur APD misalnya Pasal 9 Ayat (1) UU K3 yang
mewajibkan manajemem perusahaan untuk menunjukkan dan menjelaskan
APD; Pasal 12 (b) UU K3 mengatur mengenai kewajiban dan hak tenaga
kerja untuk memakai alat-alat pelindung diri; dan Pasal 14 (c)
memerintahkan manajemen perusahaan untuk menyediakan secara cumacuma semua alat pelindung diri yang diwajibkan.
5) Alat pemadam kebakaran berdasarkan bentuk dan instalasinya terdiri atas
3 jenis yaitu :
a) Alat pemadam api yang dirakit secara tetap pada bangunan/gedung
(fixed fire extinguishing system)
b) 2. Alat pemadam api yang dirakit secara tetap pada kendaraan (Fixed
mobile fire appliances)
c) Alat pemadam api yang mudah dibawa (portable fire extinguisher)

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

6) Cara Pemilihan Alat Pemadam Api Ringan (APAR)


Sebaiknya memilih APAR yang memiliki penunjuk pressure tekanan
dalam tabung, sehingga dapat dilihat masih fungsi atau tidaknya
tabung pemadam api tersebut.
Memilih tabung seamless (Tanpa Las), sehingga mengurangi bahaya
kebocoran pada tabung pemadam api.
Telah diuji kelayakannya oleh Dinas PMK Laboratories.
Sebaiknya memilih atau membeli tabung pemadam api yang
bergaransi.
7) Jelaskan istilah berikut Ini:
a) APD: Alat Pelindung Diri (APD) merupakan kelengkapan yang wajib
digunakan saat bekerja sesuai bahaya dan resiko kerja untuk menjaga
keselamatan pekerja itu sendiri dan orang di sekelilingnya
b) SHOCK
Shock adalah suatu keadaan yang timbul karena jumlah darah yang
beredar di dalam pembuluh-pembuluh darah sangat berkurang.
Kurangnya darah yang beredar misalnya :
Terjadi pendarahan keluar atau kedalam
Luka baker yang cukup luas
Gejalanya sebenarnya kelanjutan dari lena Misalnya :
Merasa mual, lemas
Pucat dan dingin
Keringat dingin tampak pada kening
Nadi cepat ( lebih besar dari 100 per menit )
Pernafasan cepat dan dangkal
Bila keadaan bertambah lanjut, maka penderita akan pingsan.
Pertolongannya :
1) Tidurkan terlentang dengan kepala agak direndahkan
2) Longgarkan pakaian
3) Beri selimut biar badan hangat kembali
4) Usahakan penderita mendapatkan udara segar
5) Apabila sudah mendingan atau lebih sadar dapat diberi minuman
hangat.
c) Pemadam Kebakaran
Cara menggunakan alat pemadam api ringan, yaitu :
P.A.S.S
1) Pull atau Tarik Pin hingga segel putus atau terlepas.
2) Pin berada diatas Tabung A.P.A.R (Alat Pemadam Api), Pin juga
berfungsi sebagai pengaman, handle atau pegangan dari
penekanan Alat Pemadam Api yang tidak disengaja.
3) Arahkan nozzle/Aim atau ujung hose Alat Pemadam Api yang kita
pegang ke arah pusat api.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

4) Squeeze atau Tekan handle atau Pegangan Untuk


mengeluarkan/menyemprotkan isi tabung. Pada beberapa merk
handle penyemprot terletak Dibagian ujung hose.
5) Sapukan nozzle/Sweep yang kita pegang ke arah Kiri dan Kanan
api, agar media yang disemprotkan merata mengenai api yang
sedang terbakar
Perlu diingat setiap jenis alat pemadam api ringan memiliki kemampuan
jangkauan yang berbeda, disamping itu perhatikan arah angin sebelum
kita mulai menyemprotkan isi tabung pemadam api ringan. Jangan
sampai posisi kita berdiri berlawanan dengan arah angin, karena akan
membahayakan diri kita sendiri.
Sebaiknya kita berdiri diposisi membelakangi arah angin selain untuk
menghindari tiupan hawa panas juga menghindarkan kita dari media yg
kita semprotkan kembali kearah kita. APD (Alat Pengaman Diri) yang
diperlukan dan harus disediakan oleh seorang hairdresser dan
beautician dalam melaksanakan pelayanan jasa kecantikan di salon.

D. Tugas

1) Peserta Didik Membentuk 2-3 Orang Dalam Satu Kelompok Dan Lakukan
Observasi Pada Salon Kecantikan Terdekat
2) Perhatikan aktifitas pelayanan perawatan kecantikan di salon, catatlah
apakah operator/beautician/hairdresser memakai alat pengaman diri, dan
apakah pelanggan dipakaian alat pengaman? Apakah terjadi gangguan
proses atau kecelakaan baik yangringan atau berat?
3) Catatlah apa saja jenis alat pengaman yang dipergunakan
4) Jika sudah selesai buatlah laporan dan presentasikan di depan kelas.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

E. Evaluasi

Berikut terdapat beberapa pertanyaan, jawablah dengan singkat dan jelas


menggunakan lembar jawaban yang disediakan sekolah.
Tulis nama anda dengan jelas pada lembar jawaban.
1) Apakah yang dimaksud dengan alat pelindung diri?
2) Jelaskan peraturan keselamatan pribadi pada area kerja?
3) Apakah manfaat menggunakan celemek sebagai alat pelindung badan ?
4) Berikan contoh dari alat pelindung mata dan jenis perawatan apa anda
memerlukannya ?
5) Sebutkan tiga jenis alat damkar ?
6) Bagaimana cara memilih alat damkar?

F. Lembar Kunci Jawaban

1) Alat Pelindung Diri (APD) merupakan kelengkapan yang wajib digunakan


saat bekerja sesuai bahaya dan resiko kerja untuk menjaga keselamatan
pekerja itu sendiri dan orang di sekelilingnya.
2) Mengunakan Alat Pelindung Diri. Beberapa APD yang dapat digunakan
dalam pekerjaan di bidang busana atau ketika pembelajaran di laboratorium
kecantikan busana antara lain alat pelindung kepala, alat pelindung mata,
alat pelindung pernapasan, alat pelindung telinga, alat pelindung tangan,
alat pelindung kaki, alat serta pelindung badan.
3) Manfaat dari alat pelindung celemek pada hairdresser adalah:
a) Melindungi badan pekerja supaya tidak terkena cat rambut
b) Melindungi Pakaian kerja agar tidak ternoda
4) Alat pelindung mata pada bidang kecantikan adalah laser glasses: yakni
kaca mata tahan laser untuk merawat kecantikan menggunakan laser.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

5) Contoh alat pelindung adalah baju pengaman/baju kerja. Beberapa


persyaratan yang perlu diperhatikan dalam pemilihan baju kerja
adalahpemakaiannya harus fit, dan dalam keadaan tubuh. Sebaiknya tidak
terlalu kencang dan kaku sehingga tidak membatasi gerakan. Namun tidak
terlalu longgar sehingga mengundang bahaya tergulung mesin atau
tercantol bagianbagian mesin yang menonjol hingga menyebabkan jatuh.
6) Alat pemadam kebakaran berdasarkan bentuk dan instalasinya terdiri atas
3 jenis yaitu :
a) Alat pemadam api yang dirakit secara tetap pada bangunan/gedung
(fixed fire extinguishing system)
b) 2. Alat pemadam api yang dirakit secara tetap pada kendaraan (Fixed
mobile fire appliances)
c) Alat pemadam api yang mudah dibawa (portable fire extinguisher)
7) Cara Pemilihan Alat Pemadam Api Ringan (APAR)
Sebaiknya memilih APAR yang memiliki penunjuk pressure tekanan
dalam tabung, sehingga dapat dilihat masih fungsi atau tidaknya
tabung pemadam api tersebut.
Memilih tabung seamless (Tanpa Las), sehingga mengurangi bahaya
kebocoran pada tabung pemadam api.
Telah diuji kelayakannya oleh Dinas PMK Laboratories.
Sebaiknya memilih atau membeli tabung pemadam api yang
bergaransi.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Penerapan Kesehatan Kerja


Dan Keselamatan Kerja Di
Salon/Laboratorium
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran
Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar 4, diharapkan peserta
didik dapat
1) Menjelaskan Penerapan K3 di bidang kecantikan pada
2) salon/laboratorium kecantikan praktek kecantikan di SMK
3) Menjelaskan system Manajemen kesehatan dan keselamatan
kerja
4) Menjelaskan Teori Domino
5) Menjelaskan
Pentingnya
Manajemen
kesehatan
dan
keselamatan kerja
6) Menjelaskan K3 di laboratorium kecantikan
7) Tujuan K3
b. Uraian Materi
1) Penerapan K3 di bidang kecantikan pada salon/laboratorium
kecantikan praktek kecantikan di SMK
Pelaksanaan K3 adalah salah satu bentuk upaya untuk
menciptakan lingkungan kerja yang aman, sehat dan sejahtera,
bebas dari kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja serta
bebas
pencemaran
lingkungan
menuju
peningkatan
produktivitas sebagaimana diamanatkan dalam Undang-undang
No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.
Seperti kita ketahui bahwa kecelakaan kerja bukan hanya
menimbulkan korban jiwa maupun kerugian material bagi tenaga
kerja dan pengusaha tetapi dapat juga mengganggu proses
produksi secara menyeluruh dan merusak lingkungan yang
akhirnya berdampak kepada masyarakat luas. Karena itu perlu
dilakukan upaya yang nyata untuk mencegah dan mengurangi
risiko terjadinya kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja
secara maksimal.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Apabila kita lakukan analisis secara mendalam maka


kecelakaan, konsleting listrik, kebakaran dan terjadinya penyakit
akibat kerja pada umumnya terjadi
disebabkan tidak
dijalankannya syarat-syarat K3 secara baik dan benar.
Ruang Lingkup K3
Ruang lingkup hyperkes dapat dijelaskan sebagai berikut
(Rachman, 1990) :
(a) Kesehatan dan keselamatan kerja diterapkan di semua
tempat kerja yang di dalamnya melibatkan aspek manusia
sebagai tenaga kerja, bahaya akibat kerja dan usaha yang
dikerjakan.
(b) Aspek perlindungan dalam hyperkes meliputi :
(1) Tenaga kerja dari semua jenis dan jenjang keahlian
(2) Peralatan dan bahan yang dipergunakan
(3) Faktor-faktor lingkungan fisik, biologi, kimiawi, maupun
sosial.
(4) Proses produksi
(5) Karakteristik dan sifat pekerjaan
(6) Teknologi dan metodologi kerja
(c) Penerapan Hyperkes dilaksanakan secara holistik sejak
perencanaan hingga perolehan hasil dari kegiatan industri
barang maupun jasa.
(d) Semua pihak yang terlibat dalam proses industri/perusahaan
ikut bertanggung jawab atas keberhasilan usaha hyperkes.
lan usaha K3
2) Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
(Sistem Manajemen K3)
Sistem Pengelolaan K3,
pelaksanaannya mengacu
pada Peraturan Menteri
Tenaga
Kerja
No.
Per.05/MEN/1996 tentang
Sistem
Manajemen
Keselamatan
dan
Kesehatan
Kerja;
Merupakan bagian dari
sistem manajemen secara
keseluruhan yang meliputi
struktur organisasi, perencanaan, tanggung jawab, pelaksanaan,
prosedur, proses dan sumber daya yang dibutuhkan bagi
pengembangan, penerapan, pencapaian, pengkajian dan
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

pemeliharaan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja dalam


rangka pengendalian resiko yang berkaitan dengan kegiatan
kerja guna terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan
produktif.
Tujuan dan sasaran Sistem Manajemen K3 adalah untuk
menciptakan suatu sistem keselamatan dan kesehatan di tempat
kerja dengan melibatkan unsur manajemen, tenaga kerja,
kondisi dan lingkungan kerja yang terintegrasi dalam rangka
mencegah dan mengurangi kecelakaan dan penyakit akibat kerja
serta terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan produktif.
Berdasarkan Pasal 4 Permenaker tentang Sistem Manajemen
K3,
terdapat
5
(lima)
ketentuan
yang
harus
perusahaan/pengusaha laksanakan, yaitu:
(a) Menetapkan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja dan
menjamin
komitmen terhadap penerapan Sistem
Manajemen K3;
(b) Merencanakan pemenuhan kebijakan, tujuan dan sasaran
penerapan keselamatan dan kesehatan kerja;
(c) Menerapkan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja
secara efektif dengan mengembangkan kemampuan dan
mekanisme pendukung yang diperlukan untuk mencapai
kebijakan, tujuan dan sasaran keselamatan dan kesehatan
kerja;
(d) Mengukur,
memantau
dan
mengevaluasi
kinerja
keselamatan dan kesehatan kerja serta melakukan tindakan
perbaikan dan pencegahan;
(e) Meninjau secara teratur dan meningkatkan pelaksanaan
Sistem Manajemen K3 secara berkesinambungan dengan
tujuan meningkatkan kinerja keselamatan dan kesehatan
kerja.
Keselamatan kerja adalah dari, oleh, untuk setiap tenaga
kerja serta orang lainnya dan juga masyarakat pada
umumnya. Keamanan kerja adalah unsur-unsur penunjang
yang mendukung terciptanya suasana kerja yang aman, baik
berupa materil maupun nonmateril.
Unsur-unsur penunjang keamanan yang bersifat material
diantaranya sebagai berikut.
(1) Baju kerja
(2) Helm
(3) Kaca mata
(4) Sarung tangan
(5) Sepatu
Unsur-unsur penunjang keamanan yang bersifat nonmaterial
adalah sebagai berikut.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(1)
(2)
(3)
(4)

Buku petunjuk penggunaan alat


Rambu-rambu dan isyarat bahaya.
Himbauan-himbauan
Petugas keamanan

3) Teori management Keselamatan dan Kesehatan Kerja


Konsep K3 pertama kali dimulai di
Amerika Tahun 1911 dimana K3
sama sekali tidak memperhatikan
keselamatan dan kesehatan para
Pada Tahun 1931, H.W. Heinrich
tenaga
kerjanya.
Kegagalan
mengeluarkan suatu konsep yang dikenal
terjadi pada saat terdapat tenaga
dengan Teori Domino. Konsep Domino
kerjaan yang mengakibatkan
memberikan perhatian terhadap
kecelakaan bagi tenaga kerja dan
kecelakaan yang terjadi. Berdasar Teori
perusahaan. Kecelakaan tersebut
Domino, kecelakaan dapat terjadi karena
dianggap sebagi nasib yang
adanya kekurangan dalam lingkungan
harus diterima oleh perusahaan
kerja dan atau kesalahan tenaga kerja
dan tenaga kerja. Bahkan, tidak
jarang, tenaga kerja yang menjadi
korban tidak mendapat perhatian baik moril maupun materiil dari
perusahaan. Perusahaan berargumen bahwa kecelakaan yang
terjadi karena kesalahan tenaga kerja sendiri untuk menghindari
kewajiban membayar kompensasi kepada tenaga kerja.
Pada Tahun 1931, H.W. Heinrich mengeluarkan suatu konsep
yang dikenal dengan Teori Domino. Konsep Domino
memberikan perhatian terhadap kecelakaan yang terjadi.
Berdasar Teori Domino, kecelakaan dapat terjadi karena adanya
kekurangan dalam lingkungan kerja dan atau kesalahan tenaga
kerja. Dalam perkembangannya, konsep ini mengenal kondisi
tidak aman (unsafe condition) dan tindakan tidak aman (unsafe
act). Pada awal pengelolaan K3, konsep yang dikembangkan
masih bersifat kuratif terhadap kecelakaan kerja yang terjadi.
Bersifat kuratif berarti K3 dilaksanakan setelah terjadi
kecelakaan kerja. Pengelolaan K3 yang seharusnya adalah
bersifat pencegahan (preventif) terhadap adanya kecelakaan.
Pengelolaan K3 secara preventif bermakna bahwa kecelakaan
yang terjadi merupakan kegagalan dalam pengelolaan K3 yang
berakibat pada kerugian yang tidak sedikit bagi perusahaan dan
tenaga kerja. Pengelolaan K3 dalam pendekatan modern mulai
lebih maju dengan diperhatikannya dan diikutkannya K3 sebagai
bagian dari manajemen perusahaan. Hal ini mulai disadari dari
data bahwa kecelakaan yang terjadi juga mengakibatkan
kerugian yang cukup besar. Dengan memperhatikan banyaknya
resiko yang diperoleh perusahaan, maka mulailah diterapkan
Manajemen Resiko, sebagai inti dan cikal bakal Sistem
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Manajemen K3. Melalui konsep ini sudah mulai menerapkan pola


preventif terhadap kecelakaan yang akan terjadi.
Manajemen Resiko menuntut tidak hanya keterlibatan pihak
manajemen tetapi juga komitmen manajemen dan seluruh pihak
terkait termasuk tenaga kerja. Dalam penerapan K3 di sekolah,
maka diperlukan keterlibatan manajemen sekolah, guru, teknisi,
dan siswa. Pada konsep ini, bahaya sebagai sumber kecelakaan
harus teridentifikasi, kemudian perhitungan dan prioritas
terhadap resiko dari potensi bahaya, dan terakhir pengendalian
resiko. Peran manajemen sangat diperlukan terutama pada
tahap pengendalian resiko, karena pengendalian resiko
membutuhkan ketersediaan semua sumber daya yang dimiliki
oleh perusahaan/sekolah dan hanya pihak manajemen yang
dapat memenuhi kebutuhan tersebut.
Dari perjalanan pengelolaan K3 diatas semakin menyadarkan
akan pentingnya K3 dalam bentuk manajemen yang sistematis
dan mendasarkan agar dapat terintegrasi dengan manajemen
perusahaan yang lain. Integrasi ini diawali dengan kebijakan dari
perusahaan untuk menerapkan suatu Sistem Manajemen K3
untuk mengelola K3. Sistem Manajemen K3 mempunyai pola
Pengendalian Kerugian secara Terintegrasi (Total Loss Control)
yaitu sebuah kebijakan untuk mengindarkan kerugian bagi
perusahaan, property, personel di perusahaan dan lingkungan
melalui
penerapan
Sistem
Manajemen
K3
yang
mengintegrasikan sumber daya manusia, material, peralatan,
proses, bahan, fasilitas dan lingkungan dengan pola penerapan
prinsip manajemen yaitu perencanaan (plan), pelaksanaan (do),
pemeriksaan (check), peningkatan (action). Dalam sejarah
perjalanan Sistem Manajemen K3, tercipta beberapa standar
yang dapat dipakai perusahaan.
4) Pentingnya Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan
Kerja
Terdapat beberapa alasan yang mengungkapan perlu Sistem
Manajemen K3 diterapkan dalam suatu Salon kecantikan/
laboratorium kecantikan praktek di SMK. Alasan tersebut dapat
dilihat dari aspek manusiawi, pendidikan, ekonomi, UU dan
Peraturan. Berikut adalah argumentasi betapa pentingnya
Sistem Manajemen K3.
a) Alasan Manusiawi
Tidak ada satupun manusiayang mengiharapkan terjadinya
kecelakaan kerja, Namun tanpa berusaha melakukan
sesuatu upaya
untuk mengantisipasi
keadaan yang
membahayakan, merupakan suatu tindakan yang tidak
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

manusiawi. Hal ini di karenakan kecelakaan yang terjadi


sering disebabkan kesalahan manusia, dan tidak hanya
menimbulkan penderitaan bagi korbannya (misalnya
kematian, cacat/luka berat, luka ringan), melainkan juga
penderitaan bagi keluarganya. Oleh karena itu pengusaha
atau sekolah mempunyai kewajiban untuk melindungi tenaga
kerja atau siswanya dengan cara menyediakan fasilitas kerja
atau belajar yang aman.
b) Alasan Pendidikan
Dalam proses pendidikan di SMK, memberi pemahaman dan
menerapkannya dalam pembelajaran tentang pentingya K3
akan membekali pengalaman yang melekat serta menjadikan
kebiasaan yang baik sebagai calon professional tenaga kerja
di salon
c) Alasan Ekonomi
Setiap kejadian kecelakaan kerja, akan menimbulkan
kerugian ekonomi, seperti kerusakan peralatan, bahan dan
bangunan, biaya pengobatan dan biaya santunan
kecelakaan. Oleh karena itu, dengan melakukan langkahlangkah pencegahan kecelakaan, maka selain dapat
mencegah terjadinya cedera pada tenaga kerja.
d) Alasan Peraturan Pemerintah
Sejak diberlakukannya Undang-Undang No. 22 Tahun 1999
yang kemudian diamandemen dengan Undang-Undang No.
32 Tahun 2004 dan Peraturan Pemerintah No. 25 Tahun
2000 yang memberikan wewenang operasional sepenuhnya
kepada daerah, maka dalam implementasinya di lapangan
muncul berbagai macam penafsiran yang mengakibatkan
terganggunya pelaksanaan pengawasan norma K3
sebagaimana dimaksud dalam jiwa Undang-Undang
Keselamatan Kerja No. 1 Tahun 1970.
Undang-Undang dan Peraturan Pemerintah pengganti
Undang-Undang yang dikeluarkan oleh pemerintah atau
institusi terkait dan lembaga/industri penyelenggara usaha
tentang keselamatan kerja terkait dengan pertimbangan
bahwa masih banyak pelanggaran pelaksanaan K3 yang
menimbulkan kecelakaan yang terjadi di dunia kerja
termasuk dunia usaha salon kecantikan.
Pelanggaran
pelayanan di salon kecantikan makin
meningkatnya
perkembangan
perawatan
salon
menggunakan teknologi modern, merupakan kompleksitas
kerja yang dapat menjadi potensi terjadinya kecelakaan
kerja di bidang salon kecantikan.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

e) Nama Baik Institusi.


Suatu badan usaha/perusahaan yang begerak di bidang
salon kecantikan harus menciptakan dan menjaga reputasi
yang baik. Memiliki reputasi yang baik dapat mempengaruhi
kemampuannya dalam bersaing dengan salon lain . Reputasi
atau citra salon juga merupakan sumber daya penting
terutama bagi industri jasa salon, karena berhubungan
dengan kepercayaan dari masyarakat.
Prestasi keselamatan kerja perusahaan mendukung reputasi
perusahaan itu, sehingga dapat dikatakan bahwa prestasi
keselamatan kerja yang baik akan memberikan keuntungan
kepada perusahaan secara tidak langsung.

Gambar 11. Logo K3


(Sumber: http://sdmberkualitas.blogspot.com)

Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per.05/Men/1996


(SMK3 yang berbentuk Peraturan Perundang-Undangan)
Kini pengelolaan K3 dengan penerapan Sistem Manajemen
K3 sudah menjadi bagian yang dipersyaratkan dalam ISO
9000:2000 dan CEPAA Social Accountability 8000:1997.
Akan tetapi sampai saat ini belum terdapat satu standar
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Internasional tentang Sistem Manajemen K3 yang disepakati


dan dapat diterima banyak negara, sebagaimana halnya
Sistem Manajemen Mutu ISO 9000 dan Sistem Manajemen
Mutu Lingkungan ISO 14000. Gambar 2. Upaya Penanaman
Budaya K3
(Sumber: http://4antum.wordpress.com)

5) Keselamatan
kecantikan

dan

Kesehatan

Kerja

di

Laboratorium

Dalam kegiatan pembelajaran di laboratorium kecantikan, semua


pihak harus menyadari bahwa dalam setiap kegiatan di ruang
praktek tersebut mempunyai potensi bahaya dan menimbulkan
dampak lingkungan sehingga penting sekali aspek Keselamatan
dan Kesehatan Kerja di dalam laboratorium kecantikan.
Penerapan K3 di dalam laboratorium kecantikan merupakan
kebijakan yang harus diambil oleh manajemen (pimpinan)
sekolah.
Setelah kebijakan penerapan K3 diambil, maka setiap pengguna
laboratorium kecantikan harus mempunyai rasa tanggung jawab
yang penuh akan K3 di dalamlaboratorium kecantikan. Oleh
karena itu perlu ditetapkan peraturan dan prosedur standar yang
harus ditaati pada setiap kegiatan yang dilakukan di dalam
laboratorium kecantikan. Setiap pelanggaran terhadap peraturan
dan prosedur kerja dapat dikenakan sanksi.
Dalam laboratorium kecantikan diperlukan suatu panduan untuk
keselamatan kerja dan keselamatan laboratorium kecantikan
harus ditempatkan di tingkatan prioritas tertinggi dan setiap
pratikan bertanggung jawab akan laboratorium kecantikan yang
aman. Pada tahap awal penerapan K3 di laboratorium
kecantikan terdapat beberapa hal yang harus diketahui, yaitu:
Kegiatan yang akan dilakukan di laboratorium kecantikan
Bahan-bahan yang terdapat di laboratorium kecantikan
baik bahan kimia, biologi atau hebal
Fasilitas dan peralatan proses yang tersedia di
laboratorium kecantikan
Fasilitas dan peralatan k3 yang tersedia di laboratorium
kecantikan
Dalam rangka mendukung penerapan K3 di laboratorium
kecantikan maka diperlukan suatu peraturan khusus tentang K3.
Adapun peraturan yang dapat diterapkan antara lain:
(a) Melaksanakan pembelajaran di laboratorium kecantikan
hanya ketika ada guru atau pengawas/teknisi, dan tidak
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

diijinkan mengadakan percobaan laboratorium kecantikan


yang tidak diijinkan.
(b) Perhatian untuk keselamatan sudah dimulai bahkan sebelum
melaksanakan aktivitas pertama dalam pembelajaran di
laboratorium kecantikan. Oleh karenanya setiap pratikan
harus sudah membaca dan memikirkan tugas laboratorium
kecantikan masing-masing sebelum pembelajaran dimulai.
(c) Mengetahui letak penempatan dan penggunaan dari semua
fasilitas dan peralatan K3 di laboratorium kecantikan seperti
kotak P3K, pemadam api, shower, pencuci mata, wastafel.
(d) Memakai celemek atau mantel laboratorium kecantikan ,
sepatu, dan lebih baik gunakan pengikat rambut, serta alat
lain yang dapat dijadikan pelindung diri dalam kerja. Jika
pembelajaran di laboratorium kecantikan
kimia maka
gunakan kaca mata.
(e) Membersihkan area kerja dari semua bahan tidak perlu
seperti buku dan tas sebelum kerja dimulai.
(f) Jika berhubungan dengan bahan kimia (di laboratorium
kecantikan kimia), periksalah label bahan kimia sebanyak
dua kali untuk meyakinkan bahwa bahan kimia yang akan
digunakan mempunyai unsur yang benar dan sesuai dengan
pekerjaan yang akan dilakukan. Hal ini perlu dilakukan
mengingat beberapa bahan kimia mempunyai rumusan dan
nama yang berbeda hanya dalam satu nama dan nomor.
Perhatikan penggolongan resiko yang ada pada label
kosmetika dan perhatikan juga diagram resiko serta maksud
dari angka-angka yang tertera pada tabel diagram resiko.
(g) Hindari pergerakan dan pembicaraan yang tidak perlu di
dalam laboratorium kecantikan.
(h) Jangan pernah mencicipi bahan yang ada di laboratorium
kecantikan
(terutama di Laboratorium kecantikan).
Sebaiknya tidak makan dan minum di dalam laboratorium
kecantikan.
(i) Khusus di Laboratorium kecantikan apabila praktik dengan
bahan kimia, jangan pernah melihat secara langsung ke
dalam suatu tabung tes. Pandangilah dari samping.
(j) Setiap kecelakaan, meskipun itu kecil, harus dilakporkan
dengan seketika kepada teknisi atau guru.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(k) Dalam hal suatu bahan kimia tertumpahkan pada pakaian


atau kulit, bilaslah area yang terkena dengan air yang
banyak. Apabila bahan kimia mengenai mata, bersihkanlah
seketika dengan water-washing selama 10-15 menit atau
sampai diperoleh bantuan medis secara profesional.
(l) Membuang bahan sisa kerja harus sesuai perintah dan
dilakukan dengan hati-hati terutama bahan kimia.
(m) Kembalikan semua peralatan pelindung diri pada tempat
yang telah ditetapkan.
(n) Sebelum meninggalkan laboratorium kecantikan , pastikan
mesin dan listrik dalam kondisi mati.
6) Tujuan Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Pada prinsipnya sasaran atau tujuan dari K3 adalah :
(a) Menjamin keselamatan operator dan orang lain
(b) Menjamin penggunaan peralatan aman dioperasikan
(c) Menjamin proses produksi aman dan lancar
Sedangkan tujuan keselamatan kerja menurut Sumamur,
(1985:1) adalah sebagai berikut:
(a) Melindungi tenaga kerja atas hak keselamatannya dalam
melakukan tenaga kerjaan untuk kesejahteraan hidup dan
meningkatkan produksi serta produktivitas masyarakat.
(b) Menjamin keselamatan setiap orang lain yang berada
ditempat kerja.
(c) Sumber produksi dipelihara dan dipergunakan secara aman
dan efisien.
Sementara itu, peraturan perundangan No. I tahun 1970 Pasal 3
tentang keselamatan kerja ditetapkan syarat-syarat keselamatan
kerja untuk :
(a) Mencegah dan mengurangi kecelakaan;
(b) Mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran;
(c) Mencegah dan mengurangi bahaya peledakan;
(d) Memberi kesempatan atau jalan menyelamatkan diri pada
waktu kebakaran atau kejadian-kejadian lain yang
berbahaya;
(e) Memberi pertolongan pada kecelakaan;
(f) Memberi alat-alat pelindung diri pada para tenaga kerja;
(g) Mencegah dan mengendalikan timbul atau menyebar
luasnya suhu, kelembaban, debu, kotoran, asap, uap, gas,
hembusan angin, cuaca, sinar radiasi, suara dan getaran;

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

(h) Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat


kerja baik physik maupun psychis, keracunan, infeksi dan
penularan.
(i) Memperoleh penerangan yang cukup dan sesuai;
(j) Menyelenggarakan suhu dan lembab udara yang baik;
(k) Menyelenggarakan penyegaran udara yang cukup;
(l) Memelihara kebersihan, kesehatan dan ketertiban;
(m) Memperoleh keserasian antara tenaga kerja, alat kerja,
lingkungan, cara dan proses kerjanya;
(n) Mengamankan dan memperlancar pengangkutan orang,
binatang, tanaman atau barang;
(o) Mengamankan dan memelihara segala jenis bangunan;
(p) Mengamankan dan memperlancar tenaga kerjaan bongkar
muat, perlakuan dan penyimpanan barang;
(q) Mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya;
(r) Menyesuaikan dan menyempurnakan pengamanan pada
tenaga kerjaan yang
bahaya kecelakaannya menjadi
bertambah tinggi.
Pada prinsipnya sasaran atau tujuan dari K3 adalah :
a. Menjamin keselamatan operator dan orang lain
b. Menjamin penggunaan peralatan aman dioperasikan
c. Menjamin proses produksi aman dan lancar
Tuntutan yang lebih tinggi dalam
mencegah terjadinya kecelakaan
yang beraneka ragam bentuk
maupun jenis kecelakaannya sesuai
Perkembangan pembangunan yang
dilaksanakan, maka disusunlah UU
No.14
tahun
1969
tentang
pokokpokok mengenai tenaga kerja
yang selanjutnya mengalami perubahan menjadi UU No.12
tahun 2003 tentang ketenaga kerjaan.

Setiap tenaga kerja mempunyai hak untuk


memperoleh perlindungan atas keselamatan dan
kesehatan kerja, moral dan kesusilaan dan
perlakuan yang sesuai dengan harkat dan martabat
serta nilai-nilai agama
(UU No.13 Th.2003 pasal 86)

Dalam pasal 86 UU No.13 tahun 2003, dinyatakan bahwa setiap


tenaga kerja mempunyai hak untuk memperoleh perlindungan
atas keselamatan dan kesehatan kerja, moral dan kesusilaan
dan perlakuan yang sesuai dengan harkat dan martabat serta
nilai-nilai agama, akan tetapi tenaga kerja mempunyai kewajiban
untuk memberikan kontribusi pada kondisi tersebut dengan
berperilaku yang bertanggung jawab. Setiap cidera atau kasus
sakit akibat hubungan kerja, dapat dihindari dengan sistem kerja,
peralatan, substansi, training dan supervisi yang tepat. Sakit,
Cidera dan perilaku yang tidak mendukung kesehatan,
keselamatan dan keamanan kerja akan mengakibatkan
menurunnya produktifitas kerja. Salah satu masalah yang hampir
setiap hari terjadi di tempat kerja adalah kecelakaan yang
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

menimbulkan hal-hal yang tidak kita inginkan, seperti kerusakan


peralatan, cedera tubuh, kecacatan bahkan kematian.

C. Rangkuman

1) Teori Management:
Pada Tahun 1931, H.W. Heinrich mengeluarkan suatu konsep yang dikenal
dengan Teori Domino. Konsep Domino memberikan perhatian terhadap
kecelakaan yang terjadi. Berdasar Teori Domino, kecelakaan dapat terjadi
karena adanya kekurangan dalam lingkungan kerja dan atau kesalahan
tenaga kerja.
2) Ruang Lingkup K3
a) Kesehatan dan keselamatan kerja diterapkan di semua tempat kerja
yang di dalamnya melibatkan aspek manusia sebagai tenaga kerja,
bahaya akibat kerja dan usaha yang dikerjakan.
b) Aspek perlindungan dalam hyperkes meliputi :
Tenaga kerja dari semua jenis dan jenjang keahlian
Peralatan dan bahan yang dipergunakan
Faktor-faktor lingkungan fisik, biologi, kimiawi, maupun sosial.
Proses produksi
c) Karakteristik dan sifat pekerjaan
d) Teknologi dan metodologi kerja
e) Penerapan Hyperkes dilaksanakan secara holistik sejak perencanaan
hingga perolehan hasil dari kegiatan industri barang maupun jasa.
f) Semua pihak yang terlibat dalam proses industri/perusahaan ikut
bertanggung jawab atas keberhasilan usaha hyperkes.
3) Unsur-unsur penunjang keamanan yang bersifat material diantaranya
sebagai berikut:
a) Baju kerja
b) Helm
c) Kaca mata
d) Sarung tangan
e) Sepatu
4) Dalam pasal 86 UU No.13 tahun 2003 tentang ketenagakerjaan, dinyatakan
bahwa setiap tenaga kerja mempunyai hak untuk memperoleh perlindungan
atas keselamatan dan kesehatan kerja, moral dan kesusilaan dan perlakuan
yang sesuai dengan harkat dan martabat serta nilai-nilai agama, akan tetapi
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

tenaga kerja mempunyai kewajiban untuk memberikan kontribusi pada


kondisi tersebut dengan berperilaku yang bertanggung jawab.
Setelah kebijakan penerapan K3 diambil, maka setiap pengguna
laboratorium harus mempunyai rasa tanggung jawab yang penuh akan K3
di dalamlaboratorium. Oleh karena itu perlu ditetapkan peraturan dan
prosedur standar yang harus ditaati pada setiap kegiatan yang dilakukan di
dalam laboratorium.
Setiap pelanggaran terhadap peraturan dan prosedur kerja dapat dikenakan
sanksi.
5) Berdasarkan Pasal 4 Permenaker tentang Sistem Manajemen K3, terdapat
5 (lima) ketentuan yang harus perusahaan/pengusaha laksanakan, yaitu:
a) Menetapkan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja dan menjamin
Komitmen terhadap penerapan sistem manajemen K3;
b) Merencanakan pemenuhan kebijakan, tujuan dan sasaran penerapan
Keselamatan dan kesehatan kerja;
c) Menerapkan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja secara efektif
Dengan mengembangkan kemampuan dan mekanisme pendukung
yang diperlukan untuk mencapai kebijakan, tujuan dan sasaran
keselamatan dan kesehatan kerja;
d) Mengukur, memantau dan mengevaluasi kinerja keselamatan dan
Kesehatan kerja serta melakukan tindakan perbaikan dan pencegahan;
e) Meninjau secara teratur dan meningkatkan pelaksanaan sistem
Manajemen k3 secara berkesinambungan dengan tujuan meningkatkan
Kinerja keselamatan dan kesehatan kerja.
6) Alasan perlunya manajemen k3
a) Alasan Manusiawi.
b) Alasan Pendidikan
c) Alasan Ekonomi.
d) Alasan Peraturan Pemerintah
7) Panduan di laboratorium kecantikan
Pada tahap awal penerapan K3 di laboratorium terdapat beberapa hal yang
harus diketahui, yaitu:
Kegiatan yang akan dilakukan di laboratorium,
Bahan-bahan yang terdapat di laboratorium baik bahan kimia, biologi,
Fasilitas dan peralatan proses yang tersedia di laboratorium,
Fasilitas dan peralatan k3 yang tersedia di laboratorium
8) Pada prinsipnya sasaran atau tujuan dari K3 adalah :
a) Menjamin keselamatan operator dan orang lain
b) Menjamin penggunaan peralatan aman dioperasikan
c) Menjamin proses produksi aman dan lancar

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

9) Jelaskan istilah berikut Ini:


a) APD: Alat Pelindung Diri (APD) merupakan kelengkapan yang wajib
digunakan saat bekerja sesuai bahaya dan resiko kerja untuk menjaga
keselamatan pekerja itu sendiri dan orang di sekelilingnya.
b) SHOCK
Shock adalah suatu keadaan yang timbul karena jumlah darah yang
beredar di dalam pembuluh-pembuluh darah sangat berkurang.
Kurangnya darah yang beredar misalnya :
Terjadi pendarahan keluar atau kedalam
Luka bakar yang cukup luas
Gejalanya sebenarnya kelanjutan dari lena Misalnya:
Merasa mual, lemas
Pucat dan dingin
Keringat dingin tampak pada kening
Nadi cepat ( lebih besar dari 100 per menit )
Pernafasam cepat dan dangkal
Bila keadaan bertambah lanjut, maka penderita akan pingsan.
Pertolongannya:
1) Tidurkan terlentang dengan kepala agak direndahkan
2) Longgarkan pakaian
3) Beri selimut biar badan hangat kembali
4) Usahan penderita mendapatkan udara segar
5) Apabila sudah mendingan atau lebih sadar dapat diberi minuman
hangat.

c) Cara menggunakan alat pemadam api ringan, yaitu :


P.A.S.S
1) Pull atau Tarik Pin hingga segel putus atau terlepas.
2) Pin berada diatas Tabung A.P.A.R (Alat Pemadam Api), Pin juga
berfungsi sebagai pengaman, handle atau pegangan dari
penekanan Alat Pemadam Api yang tidak disengaja.
3) Arahkan Nozzle/Aim atau ujung hose Alat Pemadam Api yang kita
pegang ke arah pusat api.
4) Squeeze
atau
Tekan
handle
atau
Pegangan
Untuk
mengeluarkan/menyemprotkan isi tabung. Pada beberapa merk
handle penyemprot terletak dibagian ujung hose.
5) Sapukan Nozzle/Sweep yang kita pegang ke arah Kiri dan Kanan
api, agar media yang disemprotkan merata mengenai api yang
sedang terbakar
Perlu diingat setiap jenis alat pemadam api ringan memiliki kemampuan
jangkauan yang berbeda, disamping itu perhatikan arah angin sebelum
kita mulai menyemprotkan isi tabung pemadam api ringan. Jangan
sampai posisi kita berdiri berlawanan dengan arah angin, karena akan
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

membahayakan diri kita sendiri. Sebaiknya kita berdiri diposisi


membelakangi arah angin selain untuk menghindari tiupan hawa panas
juga menghindarkan kita dari media yg kita semprotkan kembali kearah
kita. APD (Alat Pengaman Diri) yang diperlukan dan harus disediakan
oleh seorang hairdresser dan beautician dalam melaksanakan
pelayanan jasa kecantikan di salon:

D. Tugas

Tugas pembelajaran kali ini lakukan berkelompok 4-6 orang (2/3 pasang),
secara bergantian berpasangan praktekperawatan kecantikan sesuai jadwal
praktek yang berlangsung.Sementara rekan satu pasangan praktek anda satu
pasangan lainnya mengamati kinerja teman anda apakah teman anda
melaksanakan K3 ?
Gunakan format observasi K3 kemudian presentasikan dalam kelas hasilnya.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

E. Tes Formatif

Bacalah soal dengan teliti, kemudian jawablah dengan uraian yang jelas.
Kerjakan pada lembar jawaban yang telah disediakan sekolah.
Tuliskan nama dan tanggal ujian

1. Apa yang dimaksud teori domino dari H.W Heinrich ?

2. Uraikan Ruang Lingkup K3 ?

3. Sebutkan Unsur-unsur penunjang keamanan yang bersifat material ?

4. Jelaskan apa yang dimaksud Dalam pasal 86 UU No.13 tahun 2003 tentang
ketenagakerjaan?

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

5. Jelaskan kelima ketentuan Pasal 4 Permenaker tentang Sistem Manajemen


K3?

6. Apa yang menjadi alasan pentingnya manajemen k3?

7. Setiap laboratorium kecantikan wajib mengembangkan Panduan pemakaian


di lab, jelaskan panduan apa saja yang diperlukan ?

8. Sebutkan prinsip sasaran atau tujuan dari K3 ?

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

F. Kunci Jawaban

1) Teori Management :
Pada Tahun 1931, H.W. Heinrich mengeluarkan suatu konsep yang dikenal
dengan Teori Domino. Konsep Domino memberikan perhatian terhadap
kecelakaan yang terjadi. Berdasar Teori Domino, kecelakaan dapat terjadi
karena adanya kekurangan dalam lingkungan kerja dan atau kesalahan
tenaga kerja.
2) Ruang Lingkup K3
a) Kesehatan dan keselamatan kerja diterapkan di semua tempat kerja
b) Aspek perlindungan dalam hyperkes meliputi :
(1) Tenaga kerja dari semua jenis dan jenjang keahlian
(2) Peralatan dan bahan yang dipergunakan
(3) Faktor-faktor lingkungan fisik, biologi, kimiawi, maupun sosial.
(4) Proses produksi
c) Karakteristik dan sifat pekerjaan
d) Teknologi dan metodologi kerja
e) Penerapan Hyperkes dilaksanakan secara holistik.
f) Semua pihak yang terlibat ikut bertanggung jawab atas keberhasilan
usaha hyperkes.
3) Unsur-unsur penunjang keamanan yang bersifat material diantaranya
sebagai berikut.
a) Baju kerja
b) Helm
c) Kaca mata
d) Sarung tangan
e) Sepatu

4) Dalam pasal 86 UU No.13 tahun 2003, dinyatakan bahwa setiap tenaga


kerja mempunyai hak untuk memperoleh perlindungan atas keselamatan
dan kesehatan kerja, moral dan kesusilaan dan perlakuan yang sesuai
dengan harkat dan martabat serta nilai-nilai agama, akan tetapi tenaga kerja
mempunyai kewajiban untuk memberikan kontribusi pada kondisi tersebut
dengan berperilaku yang bertanggung jawab.
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

5) Berdasarkan Pasal 4 Permenaker tentang Sistem Manajemen K3, terdapat


5 (lima) ketentuan yang harus perusahaan/pengusaha laksanakan, yaitu:
a) menetapkan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja dan menjamin
komitmen terhadap penerapan Sistem Manajemen K3;
b) merencanakan pemenuhan kebijakan, tujuan dan sasaran penerapan
keselamatan dan kesehatan kerja;
c) menerapkan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja secara efektif
dengan mengembangkan kemampuan dan mekanisme pendukung
yang diperlukan untuk mencapai kebijakan, tujuan dan sasaran
keselamatan dan kesehatan kerja;
d) mengukur, memantau dan mengevaluasi kinerja keselamatan dan
kesehatan kerja serta melakukan tindakan perbaikan dan pencegahan;
e) meninjau secara teratur dan meningkatkan pelaksanaan Sistem
Manajemen K3 secara berkesinambungan dengan tujuan meningkatkan
kinerja keselamatan dan kesehatan kerja.
6) Alasan perlunya manajemen K3 adalah
a) Alasan Manusiawi.
b) Alasan Pendidikan
c) Alasan Ekonomi.
d) Alasan Peraturan Pemerintah
7) Diperlukan Panduan penggunaan laboratorium penerapan K3 di
laboratorium terdapat beberapa hal yang harus diketahui, yaitu:
Kegiatan yang akan dilakukan di laboratorium,
Bahan-bahan yang terdapat di laboratorium baik bahan kimia, biologi,
Fasilitas dan peralatan proses yang tersedia di laboratorium,
Fasilitas dan peralatan k3 yang tersedia di laboratorium
8) Pada prinsipnya sasaran atau tujuan dari K3 adalah :
a) Menjamin keselamatan operator dan orang lain
b) Menjamin penggunaan peralatan aman dioperasikan
c) Menjamin proses produksi aman dan lancar

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

G. Lembar Kerja

Lembar Kerja Peserta Didik

Format laporan pengamatan :


Nama Siswa

Kelas

Pelaksanaan
No

Unsur K3 / indicator pelaksanaan


ya

Tidak

KESEHATAN KERJA
1

Persiapan alat dilakukan sanitasi hygien

sanitasi hygien pada Area kerja

sanitasi hygien pada mebelair

sanitasi hygien pada pribadi


KESELAMATAN KERJA

Klien/pelanggan diberi pengaman sesuai


perawatan

Menggunakan alat dengan benar

Memilih kosmetika tepat

Mengambil kosmetika memakai alat yang


benar

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Menerapkan kosmetika memilih alat yang


tepat

10

Pengecekan alat listrik

11

Menggunakan alat listrik dengan aman

12

Meletakkan alat listrik dengan aman

13

Mengembalikan alat pada tempatnya

14

Merapikan kembali area kerja

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

EVALUASI

Evaluasi A

Evaluasi B

Evaluasi C

Evaluasi Attitude
Skills

Evaluasi
Kognitif Skills

Evaluasi
Psikomotorik Skills

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

BAB III
EVALUASI
Evaluasi belajar pada modul ini dilakukan oleh Guru, namun demikian siswa
sebagai pembelajar dapat memperoleh ilustrasi ketercapaian kompetensi yang
telah dikuasai dengan bercermin pada indikator atau unsur apa saja dalam penilaian
berikut.
EVALUASI BELAJAR
Kegiatan Evaluasi:
Evaluasi dilakukan pada aspek kognitif, psikomotorik dan attitude pada
kompetensi Sanitasi Hygiene Bidang Kecantikan jilid 2
A. Evaluasi Attitude Skills
Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar, siswa dapat menunjukkan
perubahan sikap
terkait kompetensi sanitasi hygiene pada bidang
kecantikan. Pada atribut : Disiplin, Taat azas, menerapkan sanitasi hygiene
dan kesehatan keselamatan dalam bekerja.
NAMA Siswa
:
NAMA Guru
:
TANGGAL Penilaian :
FORMAT PENILAIAN SIKAP
No

Atribut

Kepercayaan diri
peserta
1

Disiplin

Taat azas

Jujur

Tanggung jawab

Konsisten

Detil/teliti

Paraf

Paraf

Guru

Siswa

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Verifikasi
Guru

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

B. Evaluasi Kognitif Skills


Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar dan menunjukkan bukti
belajar, peserta didik diharapkan dapat menjawab pertanyaan berikut
tentang sanitasi hygien kecantikan dengan jelas dan tepat.
Jawablah Soal-Soal Berikut menggunakan lembar jawaban yang disediakan
sekolah, tulis nama dan tanggal pelaksanaan evaluasi:
1) Penerapan kesehatan pada kegiatan pelayanan perawatan kecantikan
dilakukan pada unsur apa saja jelaskan?
2) Sebagai hairdresser/beautician yang bertugas melayani pelanggan
harus mampu meninjukkan kesan pertama pelayanan slaon yang bersih
dan hygiene, Jelaskan kriteria performan hairdresser / beautician yang
memenuhi ketentuan kesehatan kerja?
3) 3 Sebagai hairdresser/beautician Bagaimana cara anda menciptakan
suasana dan kebersihan lingkungan salon?
4) Jelaskan alat pengaman diri apa yang anda pergunakan pada saat
merawat kecantikan dengan alat listrik?
5) Dalam pelayanan perawatan kecantikan pewarnaan rambut
pelanggan/klien perlu dipakaian alat pengaman , sebutkan dan jelaskan
manfaatnya
6) Tindakan keselamatan kerja apa yang anda lakukan pada pelayanan
perawatan wajah dengan alat listrik?

7) Jelaskan tipe Alat pemadam yang memungkinkan


disediakan di salon

lebih efektif

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

8) Di salon sebagai tempat pelayanan umum, menjadikan orang berbagai


kondisi untuk masuk ke salon, Hal ini menjadikan dimungkinkannya
terjadi penyebaran bibit penyakit. Sebutkan penyakit yang disebabkan
oleh virus yang sering ditemui di salon!
9) Jelaskan Alasan perlunya manajemen K3 adalah
10) Panduan apa saja yang diperlukan Pada pengelolaan laboratorium
kecantikan?
11) Jelaskan prinsip K3?
12) Apa yang anda lakukan dalam melakukan P3K jika ada pelanggan yang
terkena tetesan kosmetika pewarnaan dan menjadi gatal dan
kemerahan?
13) Jelaskan istilah berikut Ini:
a. APD?
b. SHOCK
c. Cara menggunakan APAR?

C. Evaluasi Psikomotorik Skills


Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar, diharapkan peserta didik
menunjukkan penguasaan kompetensi sanitasi hygiene kecantikan melalui
soal-soal psikomotorik skills.

Dikondisikan peserta didik untuk melakukan pesrsiapan kerja di salon


kecantikan dan harus melakukan sanitasi hygiene dengan
mempertimbangkan Kesehatan dan keselamatan kerja
Berikan tanda cek list pada setiap indikator yang telah anda lakukan
pada tanda K yang artinya kompeten, dan jika anda merasa belum
mampu melakukan beri ttanda cek list BK
Berikut format cek list dan Jika telah selesai konsultasikan pada guru
untuk langkah selanjutnya.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

FORMAT PENILAIAN SIKAP


Nama Siswa
:
Nama Guru
:
Mata Pelajaran
: Sanitasi Hygiene Kecantikan
TANGGAL Penilaian :
Elemen/Sub Kompetensi : Melakukan Persiapan Kerja
No

Kriteria Unjuk Kerja

Indikator

1.1 Ruangan
disiapkan
dengan a. Kebersihan
memenuhi prinsip sanitasi dan
kerja
hygiene

BK

area

1.2 Suasana lingkungan disiapkan b. Pencahayaan


dengan
memenuhi
prinsip
terang, alat listrik
keamanan, keselamatan dan
diamankan untuk
kenyamanan
digunakan
1.3 Perabot (kursi klien, meja rias c. Display alat kerja
trolly) ditata dengan memenuhi
sesuai
urutan
efisiensi dan kepraktisan kerja
penggunaan
kerja
1.4 Alat pewarnaan dan penataan d. Alat
perwarnaan
rambut disiapkan sesuai dengan
dan lenna bersih,
kebutuhan dan memenuhi standar
ditata
sesuai
kesehatan dan keselamatan kerja
kepeluan
serta ditata sesuai dengan urutan
memenuhi syarat
kerja
K3
1.5 Bahan dan kosmetika disiapkan
dengan memenuhi kebutuhan dan e. Bahan & kosmetik
keselamatan penggunaan
tidak kadaluarsa,
kondisi baik, sesuai
kebutuhan
1.6 Diri pribadi disiapkan sesuai
pelanggan
dengan peraturan kesehatan dan
keselamatan kerja serta mengacu f. Performance
etika profesional seorang penata
operator
bersih,
rambut
rapi, bebas BB,
ramah dan sopan
Paraf

Paraf

Guru Pembimbing

Siswa
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

D. Produk/Benda Kerja :
Pada kompetensi sanitasi hygien ini tidak menghasilkan produk.
E. Batasan Waktu Yang Telah Ditetapkan
Alokasi waktu evaluasi adalah: 90 Menit
F. Kunci Jawaban
1) Penerapan kesehatan pada kegiatan pelayanan perawatan
kecantikan dilakukan pada unsure sanitasi hygiene pada alat,
kosmetika, mebel dan lingkungan.
2) Sebagai hairdresser/beautician yang bertugas melayani pelanggan
harus mampu menunjukkan kesan pertama pelayanan salon yang
bersih
dan
hygiene,
Jelaskan
kriteria
performan
hairdresser/beautician yang memenuhi ketentuan kesehatan kerja?
Kriteria performan hairdresser/beautician yang memenuhi ketentuan
sanitasi dan hygiene:
a)

b)

Rambut :

Sanitasi pada rambut telah keramas , harum, dan dilakukan


penataan sesuai dengan bentuk wajah

Hygiene: pada rambut yakni tidak menggaruk kepala,


memegang rambut dengan tangan kotor bekas kosmetik, jika
perlu memegang rambut segera cuci tangan

Wajah :
Sanitasi : Bersih dan Berias sesuai kesempatan

c)

Hygiene:
Pada
saat
melayani
klien
tidak
mengusap/memegangi wajah; namun bila perlu memegang
wajah mengguakan tissue dan segera cuci tangan.

Badan :

Sanitasi : Mandi setiap hari minimal dua kali dan sesuai


kebutuhan

Hygiene: Badan wangi tidak bau badan, menggunakan


bodylotion, tidak memegang atau mengusap bagian anggota
badan ketika melayani klien, namun jika diperlukan dilakukan
di ruangan privasi dan segera cuci tangan.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

d)

e)

Kaki

Sanitasi: kaki harus dirawat, dicuci agar tidak berbau,


gunakan sepatu yang bersih dan sesuai kebutuhan dan
kesempatan.

Hygiene: Tidak membuka sepatu sembarangan, tidak


memegang, menggaruk atau mengusap kaki ketika melayani
klien; jika diperlukan segera cuci tangan.

Tangan :

Sanitasi: Tangan yang sangat aktif dipergunakan harus


dirawat kukunya, kebersihan kuku, serta kepanjangannya.

Hygiene: menjaga kebersihan tangan, jika memegang


segala sesuatu menggunakan tissue, jika melayani klien
menggunakan sarung tangan.

3) Sebagai hairdresser/beautician, upaya menciptakan suasana dan


kebersihan lingkungan salon:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Lantai dibersihkan dengan bahan desinfektan


Cahaya ruangan cukup
Sirkulasi udara bagus, tidak berbau
Perabot dan alat salon bersih, steril
Kosmetika tidak kadaluarsa, steril
Operator/beautician hygiene

4) APD yang diperlukan pada saat merawat kecantikan dengan alat


listrik: Pakaian kerja, sepatu karet flat, rambut tertata rapi memakai
hair bando jika rambut panjang, memakai sarung tangan

5) Dalam pelayanan perawatan kecantikan pewarnaan rambut


pelanggan/klien perlu dipakaian alat pengaman sebagi berikut :
Cape pewarnaan : berguna untuk melindungi badan dari tetesan
cat rambut
Penutup telinga berguna untuk melindungi telinga dari lolesan cat
rambut
Handuk pada leher untuk melindungi leher dari cat rambut
Cream pelindung dioleskan pada sekitar dahi dan pangkal kepala
agar terhindar dari alergi

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

6) Tindakan keselamatan kerja yang dilakukan pada pelayanan


perawatan pengeritingan dengan alat lisrik
Cape pengeritingan: berguna untuk melindungi badan dari
tetesan obat keriting rambut
Penutup telinga berguna untuk melindungi telinga dari lolesan
obat keriting rambut
Handuk pada leher untuk melindungi leher dari cat rambut
Talang sebagai pelindung dari tetesan obat keriting di sekitar
leher agar terhindar dari alergi

7) Jelaskan tipe Alat pemadam yang memungkinkan


disediakan di salon

lebih efektif

Alat pemadam yang modern adalah APAR (Alat pemadam ringan)


simple untuk diletakkan di salon, karena alatnya kecil, penyimpanan
dan perawatannya tidak sulit.
8) Virus yang sering ditemui di salon Virus yang sering ditemui di salon
Influenza, herpes, HIV.
9) Perlunya manajemen K3
Alasan perlunya manajemen k3
a) Alasan Manusiawi.
b) Alasan Pendidikan
c) Alasan Ekonomi.
d) Alasan Peraturan Pemerintah
10) Panduan yang diperlukan Pada pengelolaan laboratorium
kecantikan
Kegiatan yang akan dilakukan di laboratorium,
Bahan-bahan yang terdapat di laboratorium baik bahan kimia,
biologi,
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

Fasilitas dan peralatan proses yang tersedia di laboratorium,


Fasilitas dan peralatan K3 yang tersedia di laboratorium

11) Prinsipnya sasaran atau tujuan dari K3 adalah :


a) Menjamin keselamatan operator dan orang lain
b) Menjamin penggunaan peralatan aman dioperasikan
c) Menjamin proses produksi aman dan lancar
12) Jika ada pelanggan yang terkena tetesan kosmetika pewarnaan dan
menjadi gatal dan kemerahan maka dilakukan P3K dengan cara:
a) dicuci dengan air hangat dan sabun
b) dioleskan cream penetralisir bahan kimia, agar kulit tenang
13) Istilah berikut Ini:
a) APD: Alat Pelindung Diri (APD) merupakan kelengkapan yang
wajib digunakan saat bekerja sesuai bahaya dan resiko kerja
untuk menjaga keselamatan pekerja itu sendiri dan orang di
sekelilingnya
b) SHOCK
Shock adalah suatu keadaan yang timbul karena jumlah darah
yang beredar di dalam pembuluh-pembuluh darah sangat
berkurang. Kurangnya darah yang beredar misalnya :
Terjadi pendarahan keluar atau kedalam
Luka bakar yang cukup luas
Gejalanya sebenarnya kelanjutan dari lena Misalnya:
Merasa mual, lemas
Pucat dan dingin
Keringat dingin tampak pada kening
Nadi cepat (lebih besar dari 100 per menit)
Pernafasam cepat dan dangkal
Bila keadaan bertambah lanjut, maka penderita akan pingsan.
Pertolongannya:
1) Tidurkan terlentang dengan kepala agak direndahkan
2) Longgarkan pakaian
3) Beri selimut biar badan hangat kembali
4) Usahan penderita mendapatkan udara segar
5) Apabila sudah mendingan atau lebih sadar dapat diberi
minuman hangat.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

c) Cara menggunakan alat pemadam api ringan, yaitu :


P.A.S.S
1) Pull atau Tarik Pin hingga segel putus atau terlepas.
2) Pin berada diatas Tabung A.P.A.R (Alat Pemadam Api), Pin
juga berfungsi sebagai pengaman, handle atau pegangan
dari penekanan Alat Pemadam Api yang tidak disengaja.
3) Arahkan Nozzle/Aim atau ujung hose Alat Pemadam Api yang
kita pegang ke arah pusat api.
4) Squeeze atau Tekan handle atau Pegangan Untuk
mengeluarkan/menyemprotkan isi tabung. Pada beberapa
merk handle penyemprot terletak dibagian ujung hose.
5) Sapukan Nozzle/Sweep yang kita pegang ke arah Kiri dan
Kanan api, agar media yang disemprotkan merata mengenai
api yang sedang terbakar

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

4
PENUTUP

Point 1

Point 2

Point 3

Point 4

Evaluasi

Kesesuaian Hasil

Verifikasi

Quality Control

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

BAB IV
PENUTUP

valuasi: Setelah Siswa melengkapi semua bukti belajar dari setiap sub
kompetensi pada kompetensi yang sedang siswa pelajari dan sudah
mendapatkan persetujuan guru pembimbing, untuk meyakinkan bahwa
Siswa telah berhasil. Evaluasi dilakukan secara menyeluruh terhadap aspek-aspek
yang diperlukan siswa dalam suatu kompetensi, yaitu aspek ketrampilan
motoriknya, keterampilan berfikirnya, dan ketrampilan sikapnya.

esesuaian hasil penilaian yang dilakukan oleh siswa dengan hasil verifikasi
Guru, menunjukkan nilai-nilai sikap kejujuran, pemahaman kriteria pada
kompetensi yang dipelajari, dan berbagai sikap yang menjadi kriteria pada
kompetensi ini.

erifikasi, dilakukan oleh Guru, namun demikian sebagai siswa mutu di


sekolah untuk evaluasi semester diketahui oleh tim penjamin mutu dari
internal sekolah/Quality Assurance(QA).

uality Control (QC). Kegiatan verifikasi oleh QC dimaksudkan untuk


meyakinkan bahwa hasil evaluasi yang dilakukan oleh internal sekolah
terhadap penguasaan kompetensi Siswa telah dilakukan dengan benar
sesuai prosedur baku dan kriteria keberhasilan.
Apabila kegiatan evaluasi oleh sekolah dinyatakan sesuai, maka hasil evaluasi
sekolahterhadap penguasaan kompetensi Siswa dinyatakan sah.

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

DAFTAR PUSTAKA
Husaini.SKM, 1998, Sanitasi Tempat-tempat Umum, Departemen Kesehatan RI
Akademi Kesehatan Lingkungan Depkes.
Tjandra Yoga Aditama, 2002.
Universitas Indonesia

Kesehatan Dan Keselamatan Kerja, Penerbit

Madigan, MT; Martinko JM, Dunlap PV, Clark DP. Brock Biology of
Microorganisms (ed. Edisi ke-12). San Francisco: Pearson Benjamin
Cummings. hlm. hlm. 2. ISBN 9780321536150.
Mondy, R.W., 2008, Manajemen Sumber Daya Manusia, Edisi Kesepuluh
(terjemahan), Jakarta: Penerbit Erlangga.
Jurnal Imam Budi Putra : Penyakit Kulit Akibat Kerja Karena Kosmetik, 2008 USU
e-Repository @2008
Ina Rifqie Mariana; Sanitasi Hygien dan K3, 2003, Pengembangan Kurikulum,
Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar
Dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional.
Sumarsih, Sri. Mikrobiologi, 2003, Fakultas Pertanian UPN Veteran Yogyakarta
http://id.shvoong.com/medicine-and-health/epidemiology-publichealth/2261212pengertian-kesehatan-dan-keselamatan-kerja/ (diunduh 25 Maret 2012)
http://ajago.blogspot.com/2007/12/kesehatan-dan-keselamatan-kerjadi.html (diunduh: 25 Maret 2012)
http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-dan-virus/
http://www.google.com/search?q=kebersihan+anggota+badan&tbm=isch&tbo=u&
source=univ&
http://id.shvoong.com/medicine-and-health/epidemiology-publichealth/2261212pengertian-kesehatan-dan-keselamatan-kerja/#ixzz1qsZyDRaw (diunduh 25 Maret
2012)
http://www.mail-archive.com/dokter@itb.ac.id/msg02615.html (diunduh 25 Maret
2012)
http://yyanfajariyani.blogspot.com/2012/02/sanitasi-salon-4.html (diunduh 30 Maret
2012)
http://rizalsuhardieksakta.blogspot.com/2012/01/peranan-mikroba-dalammikrobiologi.html
http://www.anneahira.com/mikrobiologi-lingkungan.htm
Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

http://jurnal-sdm.blogspot.com/2009/10/kesehatan-dan-keselamatan-kerja-k3.html
www.ladysnezky.blogspot.com
http://pppl.depkes.go.id/_asset/_regulasi/53_Permenkes%20492.pdf
http://www.solopos.com/2013/11/23/waspada-bakteri-bisa-masuk-ke-dalamproduk-kosmetik-467818
http://www.google.com/searchq=bahan+kimia+pembersih+alat+salon&sa=N&noj=
1&tbm=isc
http://gurungeblog.files.wordpress.com
http://www.smanepus.sch.id/kumpulan%20materi/KUMPULAN%20MATERI/biolog
i/kls%20x/mp_255/images/hal10.jpg
http://id.shvoong.com/exact-sciences/biology/1618351-amoeba/
http://blog.unila.ac.id/wasetiawan/files/2010/01/PROTOZOA.pdf
http://gurungeblog.wordpress.com/2008/11/18/mengenal-protozoa/
http://www.duasociety.co.cc/2009/11/klasifikasi-protozoa.html
http://bebas.vlsm.org/v12/sponsor/SponsorPendamping/Praweda/Biologi/0015%20Bio%201-4a.htm
http://www.psychologymania.com/2012/09/definisi-penyakit-akibat-kerja.html
http://sistemmanajemenkeselamatankerja.blogspot.com/2013/10/pengertian-danelemen-sistem-manajemen.html
http://palangmerahremaja.blogspot.com/2007/12/tenatang-p3k-dan-pp.html
http://pkppksupadio.wordpress.com/2012/03/19/pengenalan-bahan-pemadamkebakaran/

Direktorat Pembinaan SMK 2013

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 2

TENTANG PENULIS

my Indaryani puteri keenam dari


Bapak Kadri Soediro dengan Ibu
Suwarni (Alm), dilahirkan pada
tanggal 7 Desember 1963. Pendidikan SD,
SMP dan SMA diselesaikan di Kota
MagelangJawa
Tengah,
Kemudian
melanjutkan ke IKIP Negeri Jakarta jurusan
Matematika program Diploma. Pada tahun
1985 mengikuti pendidikan di IKIP Jakarta
jenjang Strata Satu Program tata rias dan
memperoleh gelar sarjana kependidikan
pada tahun 1988. Dan pada tahun 2005
menyelesaikan pendidikan strata 2 di
Fakultas Pasca Sarjana Universitas Negeri
Jakarta (UNJ) pada program studi
Teknologi Pendidikan.
Menikah dan dikarunia dua orang putri, yaitu Akhlia Ayu Helzainka sebagai dokter
di Kota Depok dan Virginia Helzainka mengikuti pendidikan di Fakultas Bahasa
dan Sastra Universitas Ganesha SingarajaBali. Diangkat sebagai Pegawai
Negeri Sipil pada tahun 1984 dengan tugas sebagai guru Matematika Jakarta.
Pada tahun 1992 sampai dengan 1994 mengikuti suami Dinas ke Jepang, dan
berdasarkan ketentuan disiplin Pegawai Negeri Sipil mengikuti Cuti diluar
tanggungan negara. Tahun 1994 menjadi Instruktur di Pusat Pengembangan
Penataran Guru Kejuruan pada Instalasi Tata Kecantikan, Selanjutnya mengikuti
ujian Kewidyaiswaraan dan diangkat sebagai Widyaiswara di Pusat
Pengembangan Penataran Guru Kejuruan pada tahun 1998 hingga sekarang.
Sertifikasi yang diperoleh melalui pendidikan dan pelatihan yang diikuti dalam
rangka pendalaman pendidikan dan pelatihan bidang keahlian tata kecantikan
adalah:
1) Chlorophil Cosmetics, di Osaka-Jepang 1992-1993.
2) Comitte International des Esthetician and Cosmotetology, di Jakarta 1995.
3) Master Craftsman Diplome Hairdressing, di Jakarta 1996.
4) Management Competency Based Training, di Brunai Darussalam 1998.
5) Master Asessor Badan Nasional Sertifikasi Profesi 2005.
Beberapa Bahan Ajar /Modul yang pernah ditulis :
1) Perawatan Badan dengan air (Body selulose per aqua treatment); PPPG
Kejuruan 1995.
2) Dasar Pemangkasan; PPPG Kejuruan 1996.
3) Pengeritingan Desain; PPPG Kejuruan 1997.
4) Pengelolaan usaha Kecantikan; PPPG Kejuruan 2000.
5) Management kelas bidang kecantikan PPPTK Bisnis Pariwisata; 2012, dll.
Direktorat Pembinaan SMK 2013