Anda di halaman 1dari 4

DAFTAR ISTILAH

Air lebih: Air yang tidak dapat dipegang atau ditahan oleh butir-butir tanah dan
memenuhi atau menjenuhi pori-pori tanah
Bahan pembenah tanah (soil conditioner): Bahan-bahan yang mampu
memperbaiki struktur tanah, mengurangi atau mengendalikan erosi dan dapat
merubah kapasitas tanah menahan dan melalukan air
Bangunan terjunan: Bangunan yang terbuat dari susunan batu atau bambu atau
bahan lainnya pada saluran pembuangan air (SPA) yang berfungsi untuk
mengurangi kecepatan aliran air pada SPA tersebut.
Bedengan: Gundukan tanah yang dibuat untuk pertananam khususnya sayuran,
dengan lebar dan tinggi tertentu, dan di antara dua bedengan dipisahkan oleh
saluran atau parit drainase.
Berat isi tanah: Berat massa tanah per unit volume tanah.
Budidaya lorong (alley cropping): Suatu sistem pertanaman dimana tanaman
pangan ditanam pada lorong (alley) di antara barisan tanaman pagar (hedgerow).
Dataran tinggi: Hamparan lahan yang tidak pernah tergenang atau digenangi dalam
penggunaannya sepanjang tahun, dan terletak pada ketinggian di atas 700 meter dari
permukaan laut (dpl). Penetapan angka 700 meter dpl didasarkan pada suhu udara di
ketinggian tersebut tergolong sejuk (berdasarkan rumus Brook sekitar 22oC), dan
sesuai untuk pertumbuhan optimum berbagai jenis tanaman dataran tinggi, termasuk
sayur-sayuran.
Degradasi lahan: Proses penurunan produktivitas lahan, baik yang sifatnya
sementara maupun tetap
Drainase: Keadaan dan cara keluarnya air lebih (excess water).
Efisiensi penggunaan air: Hasil tanaman yang diperoleh dari setiap unit
penggunaan air irigasi.
Embung: Bangunan yang berfungsi selain sebagai pemanen aliran permukaan
dan air hujan, juga sebagai tempat resapan yang akan meningkatkan kandungan
air tanah, dan berfungsi sebagai cadangan air irigasi dimasa kemarau.

Erosi: Hilangnya atau terkikisnya tanah atau bagian-bagian tanah oleh media
alami (air atau angin) dari suatu tempat ke tempat lain
Erosi alur: Erosi yang terjadi sebagai akibat air terkonsentrasi dan mengalir pada
tempat-tempat tertentu di permukaan tanah, sehingga proses penggerusan tanah
banyak terjadi pada tempat tersebut, yang kemudian membentuk alur-alur
Erosi lembar: Pengangkutan lapisan tanah yang merata tebalnya dari suatu
permukaan bidang tanah oleh agen erosi.
Gulud pemanen air: Bangunan konservasi air untuk memanen air aliran permukaan
dan meningkatkan kelengasan tanah
Hambatan mekanik tanah: Gaya atau tekanan yang diberikan oleh tanah untuk
melawan masuknya cone (sebagai simulasi akar) pada kedalaman tertentu.
Irigasi bawah permukaan: Irigasi yang diberikan ke tanah tanpa melalui proses
infiltrasi, dimaksudkan untuk memperkecil kehilangan air melalui evaporasi, serta
memberikan peluang air irigasi membasahi zona perakaran.
Irigasi sprinkler: Pemberian air irigasi dengan cara disemprotkan (melalui
nozzel-nozzel pada alat irigasi) ke permukaan tanah dengan menggunakan
sistem tekanan atau pompa.
Irigasi tetes: Pemberian air irigasi melalui lubang-lubang (emitters) dengan
kecepatan yang dapat diatur agar penggunaannya efisien.
Kadar air tersedia: Kadar air tanah antara kondisi kapasitas lapang dan titik layu
permanen.
Kapasitas lapang: Batas kadar air tanah pada kondisi tidak terjadi lagi drainase
internal di dalam tanah. Penetapan kadar air pada kapasitas lapang dilakukan
umumnya di laboratorium pada tegangan air (nilai pF) 2,54.
Kebun campuran: Kebun yang mirip dengan talun, tetapi komponen tanamannya
berupa tanaman hutan dan tanaman tahunan lain yang sengaja ditanam.
Kedalaman efektif tanah: Kedalaman tanah yang diukur dari permukaan tanah
sampai sejauh akar tanaman dapat menembus tanah.
Kedalaman solum: Ketebalan tanah di atas bahan induk tanah (horizon A dan B).

vi

Kelangkaan air (water scarcity): Kondisi dimana air sulit diperoleh akibat dari
defisit neraca air
Kepekaan tanah terhadap erosi (erodibilitas tanah): Mudah tidaknya suatu
tanah tererosi (mudah tidaknya suatu tanah untuk dihancurkan oleh kekuatan
jatuhnya butir-butir hujan, dan/atau oleh kekuatan aliran permukaan).
Konservasi air: Pemanfaatan air yang jatuh ke permukaan tanah secara efisien
dan mengatur waktu aliran, sehingga tidak terjadi banjir yang merusak dan
terdapat cukup air pada musim kemarau
Konservasi tanah mekanik: Semua perlakuan fisik mekanis yang diberikan
terhadap tanah, dan pembuatan bangunan yang ditujukan untuk mengurangi
aliran permukaan dan erosi serta meningkatkan kelas kemampuan tanah
Konservasi tanah vegetatif: Semua tindakan konservasi yang menggunakan
tumbuh-tumbuhan (vegetasi), baik tanaman legum yang menjalar, semak atau
perdu, maupun pohon dan rumput-rumputan serta tumbuh-tumbuhan lain, yang
ditujukan untuk mengendalikan erosi dan aliran permukaan pada lahan pertanian.
Lahan kering: Hamparan lahan yang tidak pernah tergenang atau digenangi air
pada sebagian besar waktu dalam setahun atau sepanjang waktu
Longsor: Pergerakan atau pindahannya tanah yang terjadi pada suatu saat
dalam volume yang besar, sebagai akibat meluncurnya suatu volume tanah di
atas suatu lapisan agak kedap yang penuh air.
Mulsa vertikal (slot mulch): Mulsa (terdiri dari sisa-sisa tanaman atau serasah)
yang dimasukkan kedalam lubang (rorak, saluran) untuk meningkatkan kemampuan
tanah dalam menyimpan air dan dapat digunakan untuk menampung sedimen.
Mulsa: Bahan-bahan (sisa-sisa panen, plastik dan lain-lain) yang disebar atau
digunakan untuk menutup permukaan tanah agar tanah tersebut terhindar dari
kerusakan.
Olah tanah konservasi: Cara penyiapan lahan yang menyisakan sisa tanaman di
atas permukaan tanah sebagai mulsa.
Olah tanah seperlunya: Cara bertani yang mengurangi frekuensi pengolahan
tanah.

vii

Olah tanah strip: Cara bertani yang mengolah tanah hanya pada strip atau jalur
yang akan ditanami.
Pagar hidup: Barisan tanaman tahunan jenis perdu atau pohon sepanjang batas
pemilikan lahan yang ditanam dengan jarak tanam rapat sebagai pagar.
Panen air (water harvesting): Salah satu teknik konservasi air yang dilakukan
dengan menampung air (hujan dan aliran permukaan) pada musim hujan untuk
meningkatkan ketersediaan air pada musim kemarau.
Pekarangan: Penanaman tanaman tahunan dan tanaman pangan semusim, dan
sering dikombinasikan dengan pemeliharaan ternak, terutama jenis ruminansia
dan unggas di sekitar rumah.
Pematah angin (windbreaks): Barisan pohon atau rumput tinggi yang ditanam
dengan jarak yang tepat untuk mencegah atau mengurangi erosi angin dan
kerusakan tanaman yang disebabkan oleh angin.
Penanaman rumput: Penanaman rumput pada berbagai tempat terbuka (tidak
tertutup oleh tanaman utama) seperti saluran pembuangan air (SPA), rorak, jalan
dan bidang lereng dari lahan pertanian untuk membantu mengendalikan erosi dan
aliran permukaan di lahan pertanian.
Pertanaman bertingkat (multi-storey cropping): Sistem penanaman kombinasi
antara pohon dan tanaman lain yang lebih rendah habitusnya.
Pertanaman berlajur (strip cropping): Penanaman dua jenis tanaman atau lebih
dalam strip-strip secara berselang-seling antara tanaman pokok dan tanaman
penutup tanah. Pertanaman berlajur dibagi menjadi 3 jenis, yaitu
(1) pertanaman sejajar kontur (contour planting), dimana pengolahan tanah
(pembajakan, penggaruan), pembuatan guludan dan penanaman tanaman
utama dilakukan mengikuti.
(2) strip lapangan yang disusun memotong atau melintang arah lereng umum,
pada daerah bertopografi tidak seragam dan digunakan saluransaluran
bertanaman penutup (grassed waterway)

viii