Anda di halaman 1dari 22

LAMPIRAN

NOMOR
TENTANG
TANGGAL

: SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH


SAKIT AR. BUNDA PRABUMULIH
:
/RS-Bunda/PBM/I/2016
: Pedoman Pengorganisasian Bagian Adm. Barang
dan Pemeliharaan
: 02 Januari 2016

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Secara umum masyarakat sering mengenal administrasi barang sebagai
logistik.Adm. Barang merupakan suatu ilmu pengetahuan atau seni serta proses
mengenai perencanaan dan penentuan kebutuhan pengadaan, penyimpanan, penyaluran
dan pemeliharaan serta penghapusan materi atau alat.Menurut Lucas dan Rumsari.
(2004 : 2) managemen barang menurut merupakan serangkaian kegiatan perencanaan,
pengorganisasian dan pengawasan terhadap kegiatan pengadaan, pencatatan,
pendistribusian, penyimpanan, pemeliharaan dan penghapusan logistik guna
mendukung efektivitas dan efisiensi dalam upaya pencapaian tujuan organisasi
Rumah sakit merupakan suatu usaha yang melakukan produksi jasa sehingga
Adm. Barang dalam rumah sakit bukan Adm. Barang pendistribusian barang, tetapi
menyangkut manajemen persediaan bahan barang serta peralatan yang dibutuhkan
untuk memproduksi jasa tersebut.Sehingga dapat dikatakan bahwa manajemen Adm.
Barang dalam lingkungan rumah sakit adalah suatu proses pengolahan secara strategis
terhadap pengadaan, penyimpanan, pendistribusian, serta pemantauan persediaan
barang (stock, material, supplies, inventory, etc) yang diperlukan bagi produksi jasa
rumah sakit.
Namun untuk menjamin agar produksi jasa rumah sakit bisa berjalan maksimal
dan efektif, bukan hanya diperlukan adanya kesediaan barang atau sarana prasarana
saja, tapi juga diperlukan adanya upaya untuk pemeliharaan agar sarana dan prasarana
yang tersedia selalu dalam kondisi baik dan bisa digunakan.Karena kurangnya
perawatan terhadap sarana dan prasarana tidak hanya mengakibatkan kurang
maksimalnya pelayanan yang diberikan kepada pelangan, juga menimbulkan biaya
yang cukup besar bagi rumah sakit.

B. TUJUAN
1

1. Tujuan Umum
Penyediaan kebutuhan barang dan jasa yang diperlukan untuk mendukung
berjalannya pelayanan kesehatan Rumah Sakit AR. Bunda Prabumulih dapat
dipenuhi, Sehingga dapat menghasilkan pelayanan yang baik dan bermutu

2. Tujuan Khusus
-

Menyediakan SDM Adm. Barang dan Pemeliharaan yang professional

Pelaksanaan sistem yang sesuai standar, efektif dan efisien

Penyediaansarana dan prasaranarumah sakit dalam jumlah yang tepat, mutu


yang memadai dan waktu yang dibutuhkan.

C. DASAR HUKUM
1. Undang-Undang RI Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit.
2. Kepmenkes RI No. 1333/MENKES/SK/XII/1999 tentang Standar Pelayanan
Rumah Sakit.
3. Permenkes No. 1087/MEN/2010 tentang K3 tentang Standar Kesehatan
dan Keselamatan Kerja di Rumah Sakit.
4. KepMenKes

No.

1204/KepMenkes/SK/X/2004,

Kesehatan Lingkungan RS.

tentang

Persyaratan

BAB II
GAMBARAN UMUM RUMAH SAKIT
a. Rumah sakit AR Bunda Prabumulih merupakan Rumah Sakit Swasta yang tumbuh
dan berkembang dimulai dari sebuah klinik bersalin yang dikelola dibawah
naungan PT. AR Muhamad.
b. Rumah sakit AR Bunda Prabumulihmemberikan pelayanan rawat inap dilengkapi
dengan kamar / ruang perawatan utama, serta pelayanan rawat jalan berikut
penunjang diagnostik, dan layanan penunjang lainnya.
c. Pelayanan Unggulan Rumah sakit AR Bunda Prabumulih adalah Pelayanan
Kebidanan (Hipnobirthing, senam hamil & nifas, pijat dan perawatan bayi,
creambath) dan Medical Chek up.
d. Untuk pelayanan jantung Rumah Sakit AR Bunda Prabumulih menyediakan alat
pemeriksaan penunjang yang meliputi Treadmilldan Echocardiografi, serta untuk
rehabilitasi medik menyediakan dokter untuk konsultasi langsung pada hari dan
jam tertentu.
e. Dari sisi finansial seluruh kegiatan Rumah sakit dikelola langsung oleh bagian
financial (keuangan).

SEJARAH RUMAH SAKIT AR BUNDA PRABUMULIH


Rumah Sakit AR Bunda didirikan oleh seorang dokter spesialis kebidanan dan
kandungan yaitu Dr. H. Abdul Rachman, M. SpOG, MM yang dimulai dari sebuah
Rumah bersalin Anita pada tahun 1995 dengan hanya 24 tempat tidur. Seiring
dengan perjalanan waktu kemudian berkembang menjadi Rumah Sakit Anak dan
Bersalin Bunda Prabumulih pada tahun 1996 dengan 41 tempat tidur. Berdasarkan
Surat Keputusan Kantor Wilayah Propinsi Sumatera Selatan No. YM.02.04.6.2.10467
berubah menjadi Rumah Sakit Umum Swasta dengan nama Rumah Sakit Bunda
Prabumulih di bawah pengelolaan PT. AR. Muhamad berubah menjadi RS. AR. Bunda
dengan 91 tempat tidur pada tahun 2007.

Dengan mempertimbangkan semakin banyaknya permintaan masyarakat akan


fasilitas pelayanan, khususnya untuk Kelas Perawatan Utama, maka pihak manajemen
RS AR Bunda Prabumulih mengembangkan sarana dan prasarananya, dengan
membangun gedung baru yang peletakan batu pertamanya
pertengahan tahun 2007,

dilakukan pada

diatas area tanah seluas 28.000 M2 dengan kontruksi

bangunan RS didirikan dari tahun 2007 sampai dengan 2008 sehingga pada tanggal 09
Mei 2008 RS AR Bunda Prabumulih mengoperasionalkan gedung baru yang terletak
di Jl. Angkatan 45 Kel. Gunung Ibul Barat Kec.Prabumulih Timur 31121 kota
Prabumulih. Gedung baru RS AR Bunda Prabumulih yang telah di operasionalkan ini
di design secara khusus dengan konsep Hotel Style Hospitas dengan 172 tempat
tidur, hal ini dilakukan agar dapat memberikan kenyamanan bagi masyarakat yang
menggunakan fasilitas Pelayanan Kesehatan di Rumah Sakit AR Bunda Prabumulih.
Dan pada awal tahun 2012 telah menambah ruang perawatan utama dan High
Care Unit dengan tempat tidur 192 tempat tidur. Sampai pada tahun 2015 Rumah
Sakit AR Bunda Prabumulih memiliki kapasitas tempat tidur : 221 buah, dengan
rincian tempat tidur menurut jenis pelayanan: ruang utama (Paviliun & Vip ): 45 buah,
ruang kelas I : 54 buah, ruang kelas II : 60 buah dan ruang kelas III : 46 buah, High
Care Unit : 4 buah dan Perinatal : 12 buah. Dan menjalin kerjasama dengan + 60
perusahaan dan asuransi kesehatan sebagai rekanan.
Pelayanan yang disediakan :
1. Pelayanan Rawat Inap :
Ruang Assyfa & Arafah (VVIP)
Ruang Addawa (VIP)
Ruang Ibnu Sina (pasca bedah)(Kelas I ,II dan III)
Ruang Marwah (Kelas I)
Ruang Musdalifah (Kelas I dan II)
Ruang Shafa (Kelas I dan II)
Ruang Al Wiladah (kebidanan)(Kelas I, II dan III)
Ruang Al Wildan (anak dan neonatus) (kelas II dan III)
Ruang Ai Wardah (Kelas III dan isolasi)
Ruang HCU
4

2. Pelayanan Rawat Jalan, yang terdiri dari :

Unit Gawat Darurat 24 jam

Poliklinik Umum

Poliklinik Gigi

Poliklinik Kebidanan

Poliklinik Penyakit Dalam

Poliklinik Anak

Poliklinik Bedah

Poliklinik Jantung

Poliklinik THT

Poliklinik Mata

Poliklinik Kulit dan Kelamin

Poliklinik Syaraf

Poliklinik Bedah Ortopedi

Fisioterapi
3. Kamar Bedah
4. Pelayanan Penunjang dengan berbagai peralatan penunjang yang lengkap dan
canggih.
Laboratorium :

Hematologi

Kimia klinik

Radiologi :

Thorak foto CR (Computer Radiografi)

CTSCAN

USG

Spirometri

Audiometri

Elektrocardiografi

Treadmill

5. Medical Check Up
5

6. Instalasi Farmasi yang buka selama 24 jam


7. Penunjang lain, seperti : Ambulance, Ruang Duka

BAB III
VISI, MISI, FALSAFAH, DAN TUJUAN RS

VISI

: Tercapainya Rumah sakit yang mandiri dengan pelayanan yang berkualitas


profesional, efektif dan efisien.

MISI
1.

:
Meningkatkan kualitas sumber daya manusia ( SDM ) melalui pembinaan,

pelatihan dan pendidikan.


2.

Meningkatkan sarana dan prasarana pelayanan kesehatan yang modern dan


bermutu.

3.

Menjadikan pusat rujukan kesehatan bagi masyarakat prabumulih dan


sekitarnya.

4.

Meningkatkan kerjasama pelayanan kesehatan kepada semua pihak.

FALSAFAH RUMAH SAKIT


1. Pasien merupakan insan yang sangat penting bagi rumah sakit dan harus dihormati
dan dilindungi hak-haknya.
2. Karyawan rumah sakit adalah asset yang sangat berharga oleh karena itu
kesejahteraanya perlu diperhatikan dan dilindungi.
3. Profesionalisme yang didukung dengan budaya kebersamaan, etos kerja yang
tinggi dari karyawan merupakan kunci keberhasilan rumah sakit.
4. Pelayanan yang berorientasi kepada pasien mempermudah pengembangan
pelayanan rumah sakit yang dapat diterima oleh masyarakat.
5. Pelayanan kepada pasien dilakukan secara manusiawi
6

TUJUAN RUMAH SAKIT


1. Terwujudnya Rumah Sakit di Kota Prabumulih dengan fasilitas yang memadai
dan mudah dijangkau serta memeliki SDM yang profesional sekaligus
sejahtera.
2. Terwujudnya kemampuan dan memberikan pelayanan medis yang bermutu
dengan biaya terjangkau oleh semua lapisan masyarakat dan dapat memberikan
kepuasan bagi pelanggan.
3. Terwujudnya Rumah Sakit yang mampu dan memanfaatkan peluang yang ada
dan semakin tingginya permintaan pelayanan medis dari masyarakat

BAB IV

BAB V
STRUKTUR ORGANISASI
BAGIAN ADM. BARANG DAN PEMELIHARAAN

BAB VI
URAIAN JABATAN
1. Bagian Adm. Barang & Pemeliharaan
a. Mengkoordinir, melakukan verifikasi dan memberikan otorisasi awal atas pengadaan
atau permintaan pembelian sarana/kebutuhan Rumah Sakit dari masing-masing unit
kerja di Rumah Sakit.
b. Membuat kerjasama/kontrak kerja dengan pihak ketiga yang berhubungan dengan
pengadaan barang kebutuhan Rumah Sakit dengan persetujuan direktur.
c. Melakukan pengawasan terhadap pengendalian sirkulasi obat/reagen, alat kesehatan,
sarana, inventaris, bahan makanan dan kebutuhan lain Rumah Sakit yang dilakukan
oleh staf Adm. Barang.
d. Melakukan pengecekan atas faktur-faktur barang termasuk faktur barang farmasi
e. Membuat laporan bulanan dan tahunan secara berkala.
f. Mengawasi dan menilai kinerja staf Adm. Barang dan pemeliharaan sebagai bahan.
pertimbangan pemberian sanksi atau penghargaan yang akan di usulkan kepada
direktur.
g. Memberikan motivasi kepada staf Adm. Barang dan pemeliharaan dalam rangka
mengembangkan kerjasama tim yang baik.
h. Mengatur pembagian tugas staf Adm. Barang dan pemeliharaan.
i. Menyusun rencana kegiatan bagian Adm. Barang dan pemeliharaan.
j. Melakukan koordinasi dengan unit kerja lain yang terkait di Rumah Sakit.
2. Farmasi & Sanitasi
a. Mendata seluruh barang RS yang ada di ruangan sesuai yang ditetapkan.
b. Mengecek inventaris ruangan sesuai yang ditetapkan.
c. Mengecek stock obat farmasi.
d. Melaksanakan administrasi barang farmasi.
e. Melaksanakan pengadaan barang.
f. Melaksanakan administrasi penerimaan barang.
g. Melaksanakan administrasi distribusi barang.
h. Melaksanakan penyimpanan inventaris /bahan gudang.
i. Melaksanakan administrasi pemusnahan barang.
j. Melaksanakan tugas yang diberikan atasan/pimpinan langsung.
3. Gudang & Gizi
a. Mendata seluruh barang RS yang ada di ruangan sesuai yang ditetapkan.
b. Mengecek inventaris ruangan sesuai yang ditetapkan.
c. Mengecek stock obat/bahan di ruangan/unit sesuai yang ditetapkan.
d. Melaksanakan pengendalian order barang untuk unit gizi.
e. Melaksanakan pengadaan barang.
f. Melaksanakan administrasi penerimaan barang.
g. Melaksanakan administrasi distribusi barang.
h. Melaksanakan penyimpanan inventaris /bahan gudang.
i. Melaksanakan administrasi pemusnahan barang.
j. Melaksanakan tugas yang diberikan atasan/pimpinan langsung.

10

6.
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

Peralatan Kantor
Mendata seluruh barang RS yang ada di ruangan sesuai yang ditetapkan.
Mengecek inventaris ruangan sesuai yang ditetapkan.
Mengecek stock obat/bahan di ruangan/unit sesuai yang ditetapkan.
Melaksanakan pengendalian order bahan ATK.
Melaksanakan pengadaan barang.
Melaksanakan administrasi penerimaan barang.
Melaksanakan administrasi distribusi barang.
Melaksanakan penyimpanan inventaris /bahan gudang.
Melaksanakan administrasi pemusnahan barang.
Melaksanakan tugas yang diberikan atasan/pimpinan langsung.

a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.
l.

Pemeliharaan Sarana
Mendata seluruh barang RS yang ada di ruangan sesuai yang ditetapkan.
Mengecek inventaris ruangan sesuai yang ditetapkan.
Mengecek stock obat/bahan di ruangan/unit sesuai yang ditetapkan.
Melaksanakan pengendalian order barang/jasa untuk pemeliharaan rumah sakit.
Melaksanakan pengadaan barang untuk pemeliharaan rumah sakit.
Melaksanakan administrasi penerimaan barang.
Melaksanakan administrasi distribusi barang.
Melaksanakan penyimpanan inventaris /bahan gudang.
Melaksanakan administrasi pemusnahan barang.
Mengkoordinir pekerjaan harian UPSRS.
Menyiapkan dan membuat laporan pekerjaan harian UPSRS.
Melaksanakan tugas yang diberikan atasan/pimpinan langsung.

a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

Bahan dan Alat Kebersihan


Mendata seluruh barang RS yang ada di ruangan sesuai yang ditetapkan.
Mengecek inventaris ruangan sesuai yang ditetapkan.
Mengecek stock obat/bahan di ruangan/unit sesuai yang ditetapkan.
Melaksanakan pengendalian order barang bahan kebersihan.
Melaksanakan pengadaan barang.
Melaksanakan administrasi penerimaan barang.
Melaksanakan administrasi distribusi barang.
Melaksanakan penyimpanan inventaris /bahan gudang.
Melaksanakan administrasi pemusnahan barang.
Melaksanakan tugas yang diberikan atasan/pimpinan langsung.

a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Plumbing
Menyiapkan rencana pemasangan, perbaikan dan pemeliharaan instalasi air.
Menyiapkan rencana pemasangan, perbaikan dan pemeliharaan instalasi limbah.
Pemeliharaan dan perbaikan selokan dan parit.
Pemeliharaan dan perbaikan sanitair.
Pemeliharaan dan perbaikan pemanas air.
Pemeliharaan dan perbaikan mesin incenerator.
Pengelasan las argon/elektroda.
Melaksanakan tugas yang diberikan atasan/pimpinan langsung.

7.

8.

9.

11

10.
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Sipil/Gedung
Menyiapkan rencana pemasangan, perbaikan dan pemeliharaan gedung.
Pemeliharaan dan perbaikan pintu.
Pemeliharaan dan perbaikan kamar mandi.
Pemeliharaan dan perbaikan lantai.
Pemeliharaan dan perbaikan dinding.
Pemeliharaan dan perbaikan plafon.
Pemeliharaan dan perbaikan mobiler.
Melaksanakan tugas yang diberikan atasan/pimpinan langsung.

a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Elektrik
Menyiapkan rencana pemasangan, perbaikan dan pemeliharaan instalasi listrik.
Pemeliharaan dan perbaikan genset.
Pemeliharaan dan perbaikan jaringan telephone.
Pemeliharaan dan perbaikan blower.
Pemeliharaan dan perbaikan sound sistem.
Pemeliharaan dan perbaikan lampu.
Melaksanakan tugas yang diberikan atasan/pimpinan langsung.

11.

12.

Instrumen dan RT
a. Menyiapkan rencana pemasangan, perbaikan dan pemeliharaan peralatan medik/kerja.
b. Menyiapkan rencana pemasangan, perbaikan dan pemeliharaan peralatan rumah
c.
d.
e.
f.
g.

tangga.
Pemeliharaan dan perbaikan jaringan gas medis.
Pemeliharaan dan perbaikan UPS/Stavol.
Pemeliharaan dan perbaikan telephone.
Pemeliharaan dan perbaikan TV/Bel.
Melaksanakan tugas yang diberikan atasan/pimpinan langsung.

a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

AC
Menyiapkan rencana pemasangan, perbaikan dan pemeliharaan AC.
Pemeliharaan dan perbaikan AC.
Pencucian AC sesuai jadwal.
Pemeliharaan dan perbaikan remote AC.
Pemeliharaan dan perbaikan saluran pembuangan AC.
Pemeliharaan dan perbaikan peralatan kerja AC.
Pemeliharaan dan perbaikan exhausfan.
Melaksanakan tugas yang diberikan atasan/pimpinan langsung.

13.

12

BAB VII
TATA HUBUNGAN KERJA

ADM. BARANG DAN


PEMELIHARAAN

Komite Medis
Farmasi
Sub Komite K3RS
Poliklinik
Komite Mutu dan
Keselamatan Pasien
Keuangan & IT
Keperawwatan
SDM & Kesekretariatan
IGD & HCU
Humas & Pemasaran
Kamar Operasi
Rekam Medis
Laboratorium
Gizi & Laundry
Radiologi
Keamanan

13

UNIT
Komite Medis

TATA HUBUNGAN KERJA


Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
komite medis berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan

Sub Komite K3RS

prasarana
Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
Sub Komite K3RS

berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan

Komite Mutu dan

saranadan prasarana
Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan

Keselamatan Pasien

komite mutu dan keselamatan pasien berhubungan dengan pengadaan dan

Keperawatan

pemeliharaan saranadan prasarana


Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
keperawatan berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan

Kebidanan

prasarana.
Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
kebidanan

IGD & HCU

berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan

prasarana.
Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
IGD & HCU berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan

Kamar Operasi

prasarana
Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan OK

Laboratorium

berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan prasarana


Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
laboratorium berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan

Radiologi

prasarana
Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
radiologi berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan

Farmasi

prasarana
Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
farmasi berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan

Poliklinik

prasarana. Serta pemantauan stock dan pembayaran bahan farmasi/obat.


Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
poliklinik berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan
prasarana

Keuangan dan IT

Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan


keuangan dan IT berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan
saranadan prasarana, pembayaran tagihan dan SIM RS
14

SDM &

Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan

Kesekretariatan

SDM & kesekretariatan berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan

Humas dan

saranadan prasarana, evaluasi kinerja staf dan pelatihan.


Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan

Pemasaran

humas berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan

Rekam Medik

prasarana
Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
rekam medik berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan

Gizi& Laundry

prasarana
Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
gizi dan laundry berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan

Keamanan

saranadan prasarana. Serta pemantauan stock dan pembayaran bahan gizi.


Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan memiliki hubungan kerja dengan
keamanan berhubungan dengan pengadaan dan pemeliharaan saranadan
prasarana

15

BAB VIII
POLA KETENAGAAN DAN KUALIFIKASI PERSONIL

A. POLA KETENAGAAN
1. Jumlah staf Adm. Barang dan Pemeliharaan mencakup pembagian habis seluruh
ruangan dan peeliharaan di rumah sakit.
2. Rumah Sakit diwajibkan memiliki petugas pemeliharaan sarana yang berjaga
(stand by) untuk perbaikan kasus emergency minimal 1 (satu) orang setiap hari.

B. KUALIFIKASI PERSONIL
1. Kualifikasi ketenagaan Adm. Barang dan pemeliharaan
a. Minimal pendidikan SMU sederajat
b. Mempunyai keterampilan, khusus sesuai bidang kerjanya
2. Kriteria Ketenagaan Adm. Barang dan Pemeliharaan
a. Adm. Barang dan pemeliharaan
Kriteria Adm. Barang :
-

Memiliki kemampuan administrasi

Memiliki kemampuan komputer

Bekerja dengan penuh kejujuran.

b. Pemeliharaan sarana(UPSRS)
Kriteria UPSRS :
-

Memiliki kemampuan khusus untuk permeliharaan sesuai bidang

kerjanya
Memiliki kemampuan pengambilan keputusan yang berhubungan dengan

pemeliharaan sarana
Memiliki komitmen untuk bekerja jaga (stand by).

3. Distribusi Tenaga.

16

Bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan merupakan unit penunjang pelayanan


yang melakukan kegiatan secara komprehensif untuk menunjang kelancaran
pelayanan dari setiap unit pelayanan di rumah sakit.

17

BAB IX
KEGIATAN ORIENTASI

A. PENDAHULUAN
Program orientasi merupakan salah satu kegiatan Rumah sakit AR Bunda Prabumulih
bekerja sama dengan Bagian SDM dan Kesekretariatan dalam rangka memberikan
pengarahan dan bimbingan serta mempersiapkan staf Adm. Barang dan Pemeliharaan
yang baru agar dapat bekerja sesuai dengan peran dan fungsinya.
Sehubungan dengan hal tersebut, maka perlu diadakan program orientasi bagi staf baru
guna kelancaran dalam bekerja.
B. LATAR BELAKANG
Seiring dengan upaya RS AR Bunda Prabumulih untuk menjalankan tujuannyamenjadi
rumah sakit yang mandiri dengan pelayanan yang profesional, berkualitas, efektif dan
efisien maka RS AR Bunda Prabumulih perlu melakukan pengenalan pada anggota baru
guna memenuhi tuntutan tersebut.
C. TUJUAN
1. Tujuan Umum
a. Memberikan pemahaman dan pengetahuan tentang organisasi RS. AR. Bunda
Prabumulih
b. Memberikan pemahaman dan pengetahuan tentang peraturan yang berlaku di RS.
AR. Bunda Prabumulih secara umum
c. Memberikan bekal awal dalam melaksanakan tugas dan kewajiban yang
diamanatkan kepadanya.
2. Tujuan Khusus
a. Memberikan kesempatan pada karyawan baru untuk mengenal dan beradaptasi
dengan lingkungan kerja barunya.
b. Memberikan gambaran terhadap parameter dan sejauh mana kinerja karyawan
baru tersebut di ruang kerja yang bersangkutan.
c. Untuk menentukan tingkat kemampuan tenaga tersebut dalam penempatan tugas
nantinya.
d. Meningkatkan kemampuan dan keterampilan sesuai dengan profesi dan bidang
kerjanya
e. Memberikan pengetahuan yang cukup bagi karyawan baru terhadap koordinasi
unit kerja di RS.AR. Bunda Prabumulih yang terkait dan berhubungan erat
dengan profesi dan bidang tugasnya.

18

D. KEGIATAN POKOK
1. Kegiatan pokok
:
Mengadakan orientasi staf baru bagian Adm. Barang dan Pemeliharaan RS AR Bunda
Prabumulih
2. Rincian kegiatan
:
a. Menyusun program pelaksanaan orientasi staf Adm. Barang dan Pemeliharaan RS.
AR Bunda Prabumulih
b. Melakukan pencatatan, pelaporan, evaluasi, analisa dan tindak lanjut dari program
orientasi staf Adm. Barang dan pemeliharaan RS.AR Bunda Prabumulih
c. Menyelenggaran orientasi staf baru Adm. Barang dan pemeliharaan RS AR Bunda
Prabumulih
E. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN
1. Membuat permohonan penambahan staf baru Adm. Barang dan Pemeliharaan RS AR
Bunda Prabumulih
2. Menyusun program orientasi staf baru Adm. Barang dan Pemeliharaan RS AR Bunda
Prabumulih
3. Melakukan perekrutan staf baru Adm. Barang dan Pemeliharaan RS AR Bunda
Prabumulih, meliputi :
Pemilihan staf berdasarkan hasil rapat manajemen
Orientasi atau pengenalan mengenai gambaran umum dan uraian tugas Adm.
Barang dan Pemeliharaan RS AR Bunda Prabumulih
Rapat koordinasi
F.

SASARAN
Sasaran orientasi adalahstaf baru Adm. Barang dan PemeliharaanRS AR Bunda
Prabumulih.

G.EVALUASI PELAKSANAAN DAN PELAPORAN KEGIATAN


1. Evaluasi pelaksanaan dilakukan setelah selesai pelaksanaan kegiatan orientasi
dan dilaporan ke bagian SDM dan Kesekretariatan.
2. Program orientasi kepada staf baru akan dilaksanakan setiap bagian Adm. Barang
dan Pemeliharaan melakukan penambahan staf baru
H. PENCATATAN, PELAPORAN, DAN EVALUASI KEGIATAN
1. Unit kerja wajib mencatat dan melaporkan hasil kegiatan ke bagian SDM dan
Kesekretariatan
2. Bagian SDM dan Kesekretariatan menganalisa hasil kegiatan ke direktur
3. Evaluasi kegiatan program orientasi dilaksanakan setiap unit dari rumah sakit

19

20

BAB X
PERTEMUAN/RAPAT

A. PENGERTIAN
Rapat merupakan suatu pertemuan yang terdiri dari beberapa orang yang memiliki
kepentingan dan tujuan yang sama untuk membicarakan atau memecahkan suatu masalah
tertentu.
B. TUJUAN
1. Tujuan Umum :
Dapat membantu terselenggaranya program kerja bagian Adm. Barang dan
Pemeliharaan Rumah Sakit AR Bunda Prabumulih
2. Tujuan Khusus :
a. Dapat menggali segala permasalahan yang terakit dengan program kerja Adm. Barang
dan Pemeliharaan.
b. Dapat mencari jalan keluar atau pemecahan permasalahan yang terkait dengan
program kerja Adm. Barang dan Pemeliharaan guna peningkatan mutu pelayanan
rumah sakit.
C. KEGIATAN RAPAT
Rapat diadakan oleh bagianAdm. Barang dan Pemeliharaan dan dipimpin oleh kepala
bagianAdm. Barang dan Pemeliharaan. Rapat yang diadakan ada 2 macam, yaitu :
1. Rapat rutin
Rapat rutin merupakan rapat yang diadakan oleh bagianAdm. Barang dan
Pemeliharaan setiap bulan 1 kali, dengan perencanaan yang telah dibuat selama 1
tahun serta agenda rapat yang telah ditentukan oleh kepala bagianAdm. Barang
dan Pemeliharaan.
2. Rapat Khusus
Rapat khusus merupakan rapat yang sifatnya insidentil dan diadakan oleh kepala
bagianAdm. Barang dan Pemeliharaan untuk membahas atau menyelesaikan
permasalahan di pelayanan dikarenakan adanya permasalahan yang bersifat
insidentil.
BAB XI
PELAPORAN

A. PENGERTIAN

21

Pelaporan merupakan sistem atau metode yang dilakukan untuk melaporkan segala
bentuk kegiatan yang ada terkait dengan program bagianAdm. Barang dan Pemeliharaan
di Rumah Sakit AR Bunda Prabumulih.
B. JENIS LAPORAN
Laporan dibuat oleh bagianAdm. Barang dan Pemeliharaan.
1. Laporan Harian
Laporan yang dibuat oleh staf bagianAdm. Barang dan Pemeliharaan rumah sakit
dalam bentuk tertulis setiap harinya dan diserahkan kepada Kepala Bagian Adm.
Barang dan Pemeliharaan.
2. Laporan Bulanan
Laporan yang dibuat oleh bagianAdm. Barang dan Pemeliharaan rumah sakit dalam
bentuk tertulis setiap bulannya dan diserahkan kepada direktur rumah sakit
3. Laporan Tahunan
Laporan yang dibuat oleh bagianAdm. Barang dan Pemeliharaan rumah sakit dalam
bentuk tertulis setiap tahun dan diserahkan kepada direktur rumah sakit.
4. Laporan Insidentil atau KLB
Laporan yang dibuat oleh bagianAdm. Barang dan Pemeliharaan rumah sakit dalam
bentuk tertulis bila ada KLB (kejadian luar biasa) dan disertakan kepada direktur
rumah sakit.

Ditetapkan di
: Prabumulih
Pada Tanggal
: 02 januari 2016
DIREKTUR
RUMAH SAKIT AR. BUNDA
PRABUMULIH

Dr. H. Alip Yanson, MARS

22