Anda di halaman 1dari 17

SCROFULODERMA

.
I. DEFINISI
Limfadenitis merupakan peradangan pada kelenjar limfe atau getah bening.
Limfadenitis tuberkulosis (TB) merupakan peradangan pada kelenjar limfe atau
getah bening yang disebabkan oleh basil tuberkulosis. Apabila peradangan terjadi
pada kelenjar limfe di leher disebut dengan scrofula. Limfadenitis pada kelenjar
limfe di leher inilah yang biasanya paling sering terjadi. Istilah scrofula diambil dari
bahasa latin yang berarti pembengkakan kelenjar. Infeksi M.tuberculosis pada kulit
disebabkan oleh perluasan langsung tuberkulosis ke kulit dari struktur dasar atau
terpajan melalui kontak dengan tuberkulosis disebut dengan scrofuloderma.
II. EPIDEMIOLOGI
Insiden tuberkulosis kutis yang tercatat masih rendah. Di negara seperti Cina
atau India di mana prevalen tuberkulosis tercatat masih tinggi, manifestasi
tuberkulosis pada kulit kurang dari 0,1% individu yang berkunjung ke klinik-klinik
dermatologi.Skrofuloderma biasanya mengenai anak-anak dan dewasa muda
terutama pada pria. Sumber lain menyebutkan bahwa dapat terjadi pada semua
umur dan perbedaan banyaknya insidens pada pria dan wanita tidak bermakna.
Faktor-faktor yang mempengaruhi timbulnya penyakit ini sering terkait dengan
faktor lingkungannya ataupun pekerjaannya. Biasanya penyakit ini sering
ditemukan pada pekerjaan seperti ahli patologi, ahli bedah, orang-orang yang
melakukan autopsi, peternak, juru masak, anatomis, dan pekerja lain yang mungkin
berkontak langsung dengan M. tuberculosis ini, seperti contohnya pekerja
laboraturium. Pada negara-negara yang belum berkembang, daerah dengan
sanitasi yang kurang baik dan gizi kurang, penyakit lebih mudah meluas dan lebih
berat. Penyebaran lebih mudah terjadi pada musim penghujan.
III. ETIOLOGI
Scrofuloderma

disebabkan

oleh

infeksi

Mycobacterium

tuberculosis.

Mycobacteria tergolong dalam famili Mycobactericeae dan ordo Actinomyceales.


Spesies patogen yang termasuk dalam Mycobacterium kompleks, yang merupakan
agen penyebab penyakit yang tersering dan terpenting adalah Mycobacterium
tuberculosis. Yang tergolong dalam Mycobacterium tuberculosae complex adalah :
1

1. M. tuberculosae, 2. M. bovis, 3. M. caprae, 4. M. africanum, 5. M. Microti, 6. M.


Pinnipedii, 7. M.canettii Pembagian tersebut berdasarkan perbedaan epidemiologi.
Basil TB adalah bakteri aerobik obligat berbentuk batang tipis lurus berukuran
sekitar 0,4 x 3 m dan tidak berspora. Pada media buatan berbentuk kokoid dan
filamentous tampak bervariasi dari satu spesies ke spesies lain. Mycobacteria
termasuk M.tuberculosis tidak dapat diwarnai dengan pewarnaan Gram dan hanya
dapat diwarnai dengan pewarnaan khusus serta sangat kuat mengikat zat warna
tersebut sehingga tidak dapat dilunturkan walaupun menggunakan asam alkohol,
sehingga dijuluki bakteri tahan asam. M.tuberculosis mudah mengikat pewarna
Ziehl-Neelsen atau karbol fuksin. Dinding bakteri Mikobakterium kaya akan lipid
yang terdiri dari asam mikolat, lilin, dan fosfat. Muramil dipeptida yang membuat
kompleks dengan asam mikolat dapat menyebabkan pembentukan granuloma.
Lipid inilah yang bertanggung jawab pada sifat tahan asam bakteri Mikobakterium.
Penghilangan lipid dengan menggunakan asam yang panas menghancurkan sifat
tahan asam bakteri ini.
Bakteri ini mendapatkan energi dari oksidasi banyak komponen karbon
sederhana. Penambahan CO2 meningkatkan pertumbuhan. Aktivitas biokimia tidak
khas dan laju pertumbuhannya lebih lambat daripada kebanyakan bakteri. Waktu
replikasi basil tuberkulosis sekitar 18 jam. Bentuk saprofit cenderung tumbuh lebih
cepat, berproliferasi dengan baik pada temperatur 22-23C, dan tidak terlalu
bersifat tahan asam bila dibandingkan dengan bentuk patogennya.
IV. PATOGENESIS
Secara umum penyakit tuberkulosis dapat diklasifikasikan menjadi TB
pulmoner dan TB ekstrapulmoner. Basil tuberkulosis juga dapat menginfeksi organ
lain selain paru, yang disebut sebagai TB ekstrapulmoner. Organ ekstrapulmoner
yang sering diinfeksi oleh basil tuberkulosis adalah kelenjar getah bening, pleura,
saluran kemih, tulang, meningens, peritoneum, dan perikardium.
TB primer terjadi pada saat seseorang pertama kali terpapar terhadap basil
tuberculosis. Basil TB ini masuk ke paru dengan cara inhalasi droplet. Sampai di
paru, basil TB ini akan difagosit oleh makrofag dan akan mengalami dua
kemungkinan. Pertama, basil TB akan mati difagosit oleh makrofag. Kedua, basil
TB akan dapat bertahan hidup dan bermultiplikasi dalam makrofag sehingga basil
TB akan dapat menyebar secara limfogen, perkontinuitatum, bronkogen, bahkan
2

hematogen. Penyebaran basil TB ini pertama sekali secara limfogen menuju


kelenjar limfe regional di hilus, dimana penyebaran basil TB tersebut akan
menimbulkan reaksi inflamasi di sepanjang saluran limfe (limfangitis) dan kelenjar
limfe regional (limfadenitis). Pada orang yang mempunyai imunitas baik, 3 4
minggu setelah infeksi akan terbentuk imunitas seluler. Imunitas seluler ini akan
membatasi penyebaran basil TB dengan cara menginaktivasi basil TB dalam
makrofag membentuk suatu fokus primer yang disebut fokus Ghon. Fokus Ghon
bersama-sama dengan limfangitis dan limfadenitis regional disebut dengan
kompleks Ghon. Terbentuknya fokus Ghon mengimplikasikan dua hal penting.
Pertama, fokus Ghon berarti dalam tubuh seseorang sudah terdapat imunitas
seluler yang spesifik terhadap basil TB. Kedua, fokus Ghon merupakan suatu lesi
penyembuhan yang didalamnya berisi basil TB dalam keadaan laten yang dapat
bertahan hidup dalam beberapa tahun dan bisa tereaktivasi kembali menimbulkan
penyakit.
Jika terjadi reaktivasi atau reinfeksi basil TB pada orang yang sudah memiliki
imunitas seluler, hal ini disebut dengan TB post-primer. Adanya imunitas seluler
akan membatasi penyebaran basil TB lebih cepat daripada TB primer disertai
dengan pembentukan jaringan keju (kaseosa). Sama seperti pada TB primer, basil
TB pada TB post-primer dapat menyebar terutama melalui aliran limfe menuju
kelenjar limfe lalu ke semua organ. Kelenjar limfe hilus, mediastinal, dan
paratrakeal merupakan tempat penyebaran pertama dari infeksi TB pada parenkim
paru.
Basil TB juga dapat menginfeksi kelenjar limfe tanpa terlebih dahulu
menginfeksi paru. Basil TB ini akan berdiam di mukosa orofaring setelah basil TB
masuk melalui inhalasi droplet. Di mukosa orofaring basil TB akan difagosit oleh
makrofag dan dibawa ke tonsil, selanjutnya akan dibawa ke kelenjar limfe di leher.
Port dentre skrofuloderma di daerah leher ialah pada tonsil atau paru. Jika di
ketiak, kemungkinan port dentre pada apex pleura, bila dilipat paha kemungkinan
port dentree pada ekstremitas bawah. Kadang-kadang ketiga tempat predileksi
tersebut diserang sekaligus, yakni pada leher, ketiak dan lipat paha, kemungkinan
besar terjadi penyebaran hematogen.

V. MANIFESTASI KLINIS
3

Skrofuloderma biasanya mulai sebagai limfadenitis tuberkulosis, berupa


pembesaran kelenjar getah bening, tanpa tanda-tanda radang akut, selain tumor.
Mula-mula hanya beberapa KGB yang diserang, lalu makin banyak dan sebagian
berkonfluensi. Selain limfadenitis juga terdapat periadenitis yang menyebabkan
perlekatan KGB tersebut dengan jaringan sekitar. Kemudian kelenjar-kelenjar
tersebut mengalami perlunakan tidak serentak, menyebabkan konsistensinya
menjadi bermacam macam, yaitu didapati kelenjar getah bening melunak dan
membentuk abses yang akan menembus kulit dan pecah, bila tidak disayat dan
dikeluarkan nanahnya. Abses ini disebut abses dingin artinya abses tersebut tidak
panas maupun nyeri tekan, melainkan berfluktuasi (bergerak bila ditekan,
menandakan bahwa isinya cair). Pada stadium selanjutnya terjadi perkejuan dan
perlunakan, pecah dan mencari jalan keluar dengan menembus kulit di atasnya
dengan demikian membentuk fistel. Muara fistel kemudian meluas hingga menjadi
ulkus yang mempunyai sifat khas, yakni bentuk memanjang dan tidak teratur,
disekitarnya berwarna merah kebiru-biruan (livid), dinding bergaung; jaringan
granulasinya tertutup oleh pus seropurulen, jika mengering menjadi krusta
berwarna kuning. Ulkus-ulkus tersebut dapat sembuh spontan membentuk sikatriks
yang memanjang dan tidak teratur dan diatasnya kadang-kadang terdapat
jembatan kulit (skin bridge). Basil tahan asam banyak dijumpai pada lesi/jaringan.
Tes tuberkulin biasanya positif.
Pembengkakan kelenjar limfe dapat terjadi secara unilateral atau bilateral,
tunggal maupun multipel, dimana benjolan ini biasanya tidak nyeri dan berkembang
secara lambat dalam hitungan minggu sampai bulan, dan paling sering berlokasi di
regio servikalis posterior dan yang lebih jarang di regio supraklavikular. Beberapa
pasien dengan limfadenitis TB dapat menunjukkan gejala sistemik yaitu seperti
demam, penurunan berat badan, fatigue dan keringat malam. Menurut Jones dan
Campbell (1962) dalam Mohapatra (2004) limfadenopati tuberkulosis perifer dapat
diklasifikasikan ke dalam lima stadium yaitu:

Stadium 1, pembesaran kelenjar yang berbatas tegas, mobile dan diskret.

Stadium 2, pembesaran kelenjar yang kenyal serta terfiksasi ke jaringan


sekitar oleh karena adanya periadenitis.

Stadium 3, perlunakan di bagian tengah kelenjar (central softening) akibat


pembentukan abses.
4

Stadium 4, pembentukan collar-stud abscess.

Stadium 5, pembentukan traktus sinus.

Gambar 1 . tampak lesi basah tersebar dari regio colli, submandibula dextra dan sinistra
menyebar secara linier ke dada dan axila dextra.

Gambar 2. Abses Dingin

Gambar 3. Sistem limfatik region coli

VI. DIAGNOSA
Untuk mendiagnosa limfadenitis TB diperlukan tingkat kecurigaan yang tinggi,
dimana hal ini masih merupakan suatu tantangan diagnostik untuk banyak klinisi
meskipun dengan kemajuan teknik laboratorium. Anamnesis dan pemeriksaan fisik
yang lengkap, pewarnaan BTA, pemeriksaan radiologis, dan biopsi aspirasi jarum
halus dapat membantu dalam membuat diagnosis awal yang dapat digunakan
sebagai pedoman dalam memberikan pengobatan sebelum diagnosis akhir dapat
dibuat berdasarkan biopsi dan kultur. Juga penting untuk membedakan infeksi
mikobakterium tuberkulosis dengan non-tuberkulosis.
Beberapa

pemeriksaan yang

dilakukan untuk menegakkan

diagnosa

limfadenitis TB :

Pemeriksaan darah
Hasil pemeriksaan laboratorium dasar mungkin menunjukan hasil yang
tidak spesifik, dengan hasil hitung darah (blood count) yang normal. Hanya
saja pada sebagian besar penderita TB kutis termasuk skrofuloderma terjadi
peningkatan laju endap darah (LED) sampai mencapai >100 mm/jam.

Pemeriksaan mikrobiologi
Pemeriksaan mikrobiologi yang meliputi pemeriksaan mikroskopis dan
kultur. Pemeriksaan mikroskopis dilakukan dengan pewarnaan Ziehl-Neelsen.
Spesimen untuk pewarnaan dapat diperoleh dari sinus atau biopsi aspirasi.
Dengan pemeriksaan ini kita dapat memastikan adanya basil mikobakterium

pada spesimen, diperlukan minimal 10.000 basil TB agar perwarnaan dapat


positif .

Gambar 4. Mycobacterium tuberculosis, dengan pewarnaan Ziehl-Neelsen


pembesaran 1000x

Kultur juga dapat dilakukan untuk membantu menegakkan diagnosis


limfadenitis TB. Adanya 10-100 basil/mm3 cukup untuk membuat hasil kultur
positif. Hasil kultur positif hanya pada 10-69% kasus. Berbagai media dapat
digunakan seperti Petregnani, Trudeau, Middle-brook, dan Bactec TB.
Diperlukan waktu beberapa minggu untuk mendapatkan hasil kultur. Pada
adenitis tuberkulosa, M.tuberculosis adalah penyebab tersering, diikuti oleh
M.bovis.

Tes Tuberkulin
Pemeriksaan intradermal ini (Mantoux Test) dilakukan untuk menunjukkan
adanya reaksi imun tipe lambat yang spesifik untuk antigen mikobakterium
pada seseorang. Reagen yang digunakan adalah protein purified derivative
(PPD). Pengukuran indurasi dilakukan 2-10 minggu setelah infeksi. Dikatakan
positif apabila terbentuk indurasi lebih dari 10 mm, intermediat apabila indurasi
5-9 mm, negatif apabila indurasi kurang dari 4 mm.

Pemeriksaan Sitologi
Spesimen untuk pemeriksaan sitologi diambil dengan menggunakan
biopsi aspirasi kelenjar limfe. Sensitivitas dan spesifitas pemeriksaan sitologi
dengan biopsi aspirasi untuk menegakkan diagnosis limfadenitis TB adalah
78% dan 99%. CT scan dapat digunakan untuk membantu pelaksanaan biopsi
aspirasi kelenjar limfe intratoraks dan intraabdominal. Pada pemeriksaan
7

sitologi akan terlihat Langhans giant cell, granuloma epiteloid, nekrosis


kaseosa.

Gambar 5. Kelompokan seperti granuloma dari histiosit histiosit epiteloid


pada latar belakang dari nekrosis kaseosa granular

Gambar 6. Formasi Granuloma

Gambar 7. Kelompokan seperti granuloma dari histiosit-histiosit epiteloid


nekrosis

Gambar 8. Langhans Giant Cell


Muncul kesulitan dalam pendiagnosaan apabila gambaran konvensional
seperti sel epiteloid atau Langhans giant cell tidak ditemukan pada aspirat. Pada
penelitian yang dilakukan oleh Lubis (2008), bahwa gambaran sitologi bercak
gelap dengan materi eusinofilik dapat digunakan sebagai tambahan karakteristik
tuberkulosis selain gambaran epiteloid dan Langhans giant cell. Didapati bahwa
aspirat dengan gambaran sitologi bercak gelap dengan materi eusinofilik, dapat
memberikan hasil positif tuberkulosis apabila dikultur.

Pemeriksaan Radiologis
Foto toraks, USG, CT scan dan MRI leher dapat dilakukan untuk membantu

diagnosis limfadenitis TB. Foto toraks dapat menunjukkan kelainan yang


konsisten dengan TB paru pada 14-20% kasus. Lesi TB pada foto toraks lebih
sering terjadi pada anak-anak dibandingkan dewasa, yaitu sekitar 15% kasus.
USG kelenjar dapat menunjukkan adanya lesi kistik multilokular singular
atau multipel hipoekhoik yang dikelilingi oleh kapsul tebal. Pemeriksaan dengan
USG juga dapat dilakukan untuk membedakan penyebab pembesaran kelenjar
(infeksi TB, metastatik, lymphoma, atau reaktif hiperplasia). Pada pembesaran
kelenjar yang disebabkan oleh infeksi TB biasanya ditandai dengan fusion
tendency, peripheral halo, dan internal echoes.
Pada CT scan, adanya massa nodus konglumerasi dengan lusensi sentral,
adanya cincin irregular pada contrast enhancement serta nodularitas didalamnya,
derajat homogenitas yang bervariasi, adanya manifestasi inflamasi pada lapisan
dermal dan subkutan mengarahkan pada limfadenitis TB.

Pada MRI didapatkan adanya massa yang diskret, konglumerasi, dan


konfluens. Fokus nekrotik, jika ada, lebih sering terjadi pada daerah perifer
dibandingkan sentral, dan hal ini bersama-sama dengan edema jaringan lunak
membedakannya dengan kelenjar metastatik.
Dalam menegakkan diagnosis TB anak, semua prosedur diagnostik dapat
dikerjakan, namun apabila dijumpai keterbatasan sarana diagnostik yang tersedia,
dapat menggunakan suatu pendekatan lain yang dikenal sebagai sistem skoring.
Sistem skoring tersebut dikembangkan diuji coba melalui tiga tahap penelitian
oleh para ahli yang IDAI, Kemenkes dan didukung oleh WHO dan disepakati
sebagai salah satu cara untuk mempermudah penegakan diagnosis TB anak
terutama di fasilitas pelayanan kesehatan dasar. Sistem skoring ini membantu
tenaga kesehatan agar tidak terlewat dalam mengumpulkan data klinis maupun
pemeriksaan penunjang sederhana sehingga diharapkan dapat mengurangi
terjadinya underdiagnosis maupun overdiagnosis TB.
Penilaian/pembobotan pada sistem skoring dengan ketentuan sebagai
berikut:
Parameter uji tuberkulin dan kontak erat dengan pasien TB menular
mempunyai nilai tertinggi yaitu 3.
Uji tuberkulin bukan merupakan uji penentu utama untuk menegakkan
diagnosis TB pada anak dengan menggunakan sistem skoring.
Pasien dengan jumlah skor 6 harus ditatalaksana sebagai pasien TB dan
mendapat OAT.
Setelah dinyatakan sebagai pasien TB anak dan diberikan pengobatan OAT
(Obat Anti Tuberkulosis) harus dilakukan pemantauan hasil pengobatan secara
cermat terhadap respon klinis pasien. Apabila respon klinis terhadap pengobatan
baik, maka OAT dapat dilanjutkan sedangkan apabila didapatkan respons klinis
tidak baik maka sebaiknya pasien segera dirujuk ke fasilitas pelayanan kesehatan
rujukan untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

10

Sistem skoring (scoring system) gejala dan pemeriksaan penunjang TB

Parameter

Kontak TB

Tidak jelas

Laporan
keluarga, BTA
(-) / BTA tidak
jelas/ tidak
tahu

Uji tuberkulin
(Mantoux)

Negatif

Skor

BTA (+)

Positif (10
mm atau 5
mm pada
imunokompro
mais)
-

BB/TB<90%
atau
BB/U<80%

Demam yang
tidak diketahui
penyebabnya

2 minggu

Batuk kronik

3 minggu

Pembesaran
kelenjar limfe
kolli, aksila,
inguinal
Pembengkaka
n tulang/sendi
panggul, lutut,
falang
Foto toraks

1 cm, lebih
dari 1 KGB,
tidak nyeri

Ada
pembengkaka
n

Normal/
kelainan tidak
jelas

Gambaran
sugestif
(mendukung)
TB

Berat Badan/
Keadaan Gizi

Klinis gizi
buruk atau
BB/TB<70%
atau
BB/U<60%
-

Skor Total

VII. DIAGNOSA BANDING


Scrofuloderma sendiri menyerang kelenjar limfe, harus dibedakan dengan
penyakit lain yang menyerang kelenjar limfe. Selain itu secara khas scrofuloderma
dapat ditemukan pada beberapa daerah tubuh yang mempunyai aliran limfe seperti
lipat paha, ketiak,leher. berdasarkan letak lesinya dapat pula dipikirkan beberapa
penyakit yang mengenai daerah tersebut. Sehingga diagnosis banding yang dapat
diambil:
Limfoma
11

Dijadikan diagnosis banding karena penyakit ini menyerang kelenjar limfe.


Merupakan penyakit keganasan yang menyerang sistem limfoid. Dibedakan
menjadi 2 jenis yaitu tipe hodkin dan non hodkin.
Dibedakan dengan scrofuloderma salah

satunya

adalah

dengan

melakukan biopsi ditemukannya sel reed stenberg


Actinomycosis
Merupakan penyakit subakut-kronik yang diakibatkan akibat infeksi bakteri
gram positif,anaerobik. Memberikan gambaran klinik berupa lesi yang supuratif
dan infalmasi yang bergranul, deisertai pembentukan multipel abses. Bila
terdapat pada daerah sekitar wajah dan leher umumnya disertai dengan
riwayat manipulasi pada gigi misalnya riwayat pencabutan gigi.

Gambar 9. Actinomycosis

Limfogranuloma venerum
Merupakan penyakit venerik yang disebabkan oleh Clamydia trachomatis.
Persamaan dengan skrofuloderma adalah dapat menyerang daerah inguinal
terdapat limfadenitis pada beberapa kelenjar, peradenitis, perlunakan tidak
serentak dengan akibatnya konsistensi kelenjar bermacam-macam, serta
pembentukan abses dan fistel multipel.
Perbedaannya pada LGV terdapat kelima tnda radang akut, sedangkan
pada skrofuloderma tidka terdapat kecuali tumor. Walaupun sama-sama
menyerang daerah inguinal namun pada LGV lebih khas menyerang KGB

medial sedangkan pada skrofuloderma menyerang inguinal femoral dan lateral.


Hidradenitis supuratifa
yaitu infeksi bakteri piokokus pada kelenjar apokrin. Penyakit tersebut
bersifat akut disertai tanda-tanda radang akut yang jelas, dengan gejala
12

konstitusi dan leukositosis.Hidradenitis supurativa biasanya menimbulkan


sikatriks sehingga terjadi tarikan tarikan yang mengakibatkan retraksi ketiak.

Gambar 10.

Hidradenitis

Supuratif.
VIII. TATALAKSANA
Tata laksana skrofuloderma pada anak harus komprehensif, meliputi terapi
medikamentosa, tata laksana gizi, dan lingkungan sekitarnya.

Pengobatan

tuberkulosis kutis adalah sama dengan pengobatan tuberkulosis paru yaitu


kemoterapi dengan menggunakan oral antituberkulosis (OAT). berupa izoniazid
(INH), rifampisin, etambutol, dan vitamin B6. Tujuan terapi medikamentosa
tuberkulosis adalah memberikan penyembuhan yang lebih cepat, mencegah
terjadinya resistensi dan kekambuhan. Keputusan pemberian medikamentosa
dimulai segera setelah diagnosis skrofuloderma ditegakkan dengan dasar data
epidemiologi, klinis pasien, uji tuberkulin, rngent thoraks dan hasil pemeriksaan
histopatologi.
Terapi tuberkulosis terdiri dari dua tahap yakni tahap awal (intensif ) dengan
tujuan membunuh kuman yang aktif dengan obat yang bersifat bakterisidal, dan
tahap lanjutan dengan tujuan untuk membunuh kuman yang tumbuh lambat. Anti
Tuberkulosis (OAT) yang biasa digunakan yaitu Isoniazid, Rifampisin, Piranizamid,
Etambutol dan Streptomisin.
Nama Obat

Dosis harian
(mg/kgBB/ hari)

Dosis maksimal
(mg /hari)

Isoniazid (H)

10 (5-15)

300

Rifampisin (R)

15 (10-20)

600

Efek samping
Hepatitis,
neuritis perifer,
hipersensitivitis
Gangguan
gastrointestinal,
reaksi kulit,
hepatitis,
trombositopenia,
peningkatan
enzim hati,
13

cairan tubuh
berwarna oranye
kemerahan

Pirazinamid (Z)

15 30

2000

Etambutol (E)

15 20

1250

Streptomisin (S)

15 40

1000

Toksisitas hepar,
artralgia,
gangguan
gastrointestinal
Neuritis optik,
ketajaman mata
berkurang, buta
warna merah
hijau,
hipersensitivitas,
gastrointestinal
Ototoksik,
nefrotoksik

Panduan OAT di Indonesia dibagi menjadi :


1. Kategori 1 : 2 (HRZE)/4 (HR)3
2. Kategori 2 : 2 (HRZE)S/(HRZE)/5(HR)3E3
Dari kedua kategori ini disediakan panduan obat sisipan (HRZE)
3. Kategori anak : 2HRZ/4HR.
Paduan OAT Kategori Anak diberikan dalam bentuk paket berupa obat
Kombinasi Dosis Tetap (OAT-KDT). Tablet OAT KDT ini terdiri dari kombinasi 2 atau
3 jenis obat dalam satu tablet. Paduan ini dikemas dalam satu paket untuk satu
pasien. Tablet KDT untuk anak tersedia dalam 2 macam tablet, yaitu:

Tablet RHZ yang merupakan tablet kombinasi dari R (Rifampisin), H

(Isoniazid) dan Z (Pirazinamid) yang digunakan pada tahap intensif.


Tablet RH yang merupakan tablet kombinasi dari R (Rifampisin) dan H
(Isoniazid) yang digunakan pada tahap lanjutan.
Jumlah tablet KDT yang diberikan harus disesuaikan dengan berat badan
anak dan komposisi dari tablet KDT tersebut.
Tabel berikut ini adalah contoh dari dosis KDT yang komposisi tablet RHZ
adalah R = 75 mg, H = 50 mg, Z = 150 mg dan komposisi tablet RH adalah
R = 75 mg dan H = 50 mg.
Berat badan
(kg)

2 bulan
RHZ (75/50/150)

4 bulan
(RH (75/50)

14

5-9

1 tablet

1 tablet

10 - 14

2 tablet

2 tablet

15 - 19

3 tablet

3 tablet

20- 32

4 tablet

4 tablet

Keterangan :
o Bayi dengan berat badan kurang dari 5 kg dirujuk ke rumah sakit.
o BB > 33 kg disesuaikan dengan dosis dewasa.
OAT untuk anak juga harus disediakan dalam bentuk OAT kombipak untuk
digunakan dalam pengobatan pasien yang mengalami efek samping OAT KDT atau
bila paket KDT belum tersedia. Dosisnya seperti pada tabel berikut ini.
Dosis OAT kombipak fase awal / intensif pada anak.
Jenis Obat

BB <10 kg

BB 10 20 Kg
(KOMBIPAK)

BB 20 32 kg

Isoniazid
Rifampicin
Pirazinamid

50 mg
75 mg
150 mg

100 mg
150 mg
300 mg

200 mg
300 mg
600 mg

Dosis Kombipak fase lanjutan pada anak.


Jenis Obat

BB <10 kg

BB 10 20 Kg
(KOMBIPAK)

BB 20 32 kg

Isoniazid
Rifampicin

50 mg
75 mg

100 mg
150 mg

200 mg
300 mg

Hindarkan pemakaian streptomisin pada anak bila memungkinkan, karena


penyuntikan terasa sakit, dapat terjadi kerusakan permanen syaraf pendengaran,
dan terdapat risiko penularan HIV akibat perlakuan yang tidak benar terhadap alat
suntikan.
Kriteria penyembuhan pada skrofuloderma dapat dinilai dari fistel dan ulkus
yang sudah menutup, sikatriks atau jaringan parut yang semula eritematosa
menjadi berkurang atau hilang, serta seluruh kelenjar getah bening yang mengecil
dengan ukuran kurang dari satu cm dengan konsistensi keras.
IX. EDUKASI

15

Menerapkan cara hidup sehat dengan menjaga kebersihan diri dan


lingkungan, baik pada pasien maupun pada anggota keluarga. Menjaga nutrisi
yang baik guna meningkatkan daya tahan tubuh, serta menjalani pengobatan
secara teratur.

X. PROGNOSA
Prognosis skrofuloderma baik karena mortalitas sangat kecil bahkan hampir
tidak ada, namun perlu didukung oleh ketaatan dan keteraturan pasien dalam
mengikuti pengobatan OAT, serta memperbaiki higenitas lingkungan hidup. Pasien
masih dalam masa pengobatan, apabila pasien tidak minum OAT secara teratur
maka ke kambuhan dapat terjadi. Sumber infeksi dalam anggota keluarga harus
diobati agar tidak memberikan infeksi berulang. Seluruh anggota keluarga telah
disarankan untuk dilakukan pemeriksaan sputum, radiologi dada, dan uji tuberkulin.
XI. PENCEGAHAN
Bila anak balita sehat, yang tinggal serumah dengan pasien TB paru BTA
positif, mendapatkan skor < 5 pada evaluasi dengan sistem skoring, maka kepada
anak balita tersebut diberikan isoniazid dengan dosis 510 mg/kg BB/hari selama 6
bulan. Bila anak tersebut belum pernah mendapat imunisasi BCG, imunisasi BCG
dilakukan setelah pengobatan pencegahan selesai. Imunisasi BCG (dapat
meningkatkan daya tahan tubuh terhadap infeksi tuberkulosis, perbaikan
lingkungan (dicari sumber penularannya), makanan bergizi (bila anak dengan gizi
kurang akan mudah terinfeksi kuman tuberkulosis, sedangkan anak dengan gizi
baik dapat meningkatkan daya tahan tubuh sehingga anak tersebut tidak mudah
terinfeksi kuman tuberkulosis), kemoprofilaksis ( kemoprofilaksis primer untuk anak
yang belum pernah terinfeksi tuberkulosis dengan tujuan untuk mencegah anak
dengan kontak tuberkulosis dan uji tuberculin negatif sedangkan kemoprofilaksis
sekunder untuk anak yang sudah terinfeksi kuman tuberkulosis diberikan dengan
tujuan mencegah berkembangnya infeksi menjadi penyakit).

16

DAFTAR PUSTAKA
1. Aditama, Tjandra dr., dkk. 2013. Petunjuk Teknis Management Tuberkulosis.
Direktorat Jendral Pengendalian penyakit dan Penyehyatan Lingkungan.
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. Jakarta.
2. Adhi Djuanda. Tuberkulosis Kutis. Dalam : ilmu penyakit kulit dan kelamin. Edisi
ke 6.jakarta: fakultas Kedokteran Indonesia,2010. Hal 64-72.
3. Hehanusa, Agustina dkk. 2010. Diagnosa Skrofuloderma dan Tuberkulosis
Kutis Verukosa pada seorang pasien. Bagian Ilmu kesehatan Kulit dan
Kelamin Universitas Sam Ratulangi Manado.
4. McClay E john. Scrofula. Diunduh dari: http: // emedicine.medscape.com /article/
858234-overview, 14 februari 2014.
5. Nurman, J. 2010.Skrofuloderma pada Anak. Departemen Ilmu Kesehatan
Anak RS Dr Cipto Mangunkusumo, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia,
Jakarta.
6. Pedoman diagnosis dan terapi bag/smf ilmu Penyakit Dalam rumah sakit
umum dokter sutomo edisi III
7. Pedoman Nasional Pengendalian Tuberkulosis 2014
8. WHO. Tuberkulosis. Buku Saku Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit.
Department of Child and Adolescent Health and Develompent. Geneva.

17