Anda di halaman 1dari 3

BAB III

TINJAUAN PUSTAKA
1. PENGERTIAN
2. PENYEBAB
Menurut Pompili M, dkk (2007) beberapa faktor risiko untuk perilaku bunuh diri
pada pasien dengan skizofrenia adalah sebagai berikut:
A. Pemuda (remaja dan dewasa muda)
B. Jenis kelamin pria,
C. Ras kaukasia,
D. Status belum menikah
E. Fungsi premorbid yang baik,
F. Pasca-psikotik depresi
G. Riwayat penyalahgunaan zat dan / atau bunuh diri upaya
Menurut Harris EC (1997) menjelaskan bahwa faktor risiko bunuh diri 8 kali
lebih tinggi terjadi pada pasien dengan skizofrenia dibandingkan pada populasi umum.
Roberto dkk (2012), menjelaskan bahwa peningkatan prolaktin menyebabkan resiko
bunuh diri. Peningkatan prolaktin mempengaruhi terjadinya rasa sedih, gangguan seksual,
dan memicu terjadinya amenorea dan galaktorea. Untuk pengetahuan terbaru, ini adalah
pertama kalinya bahwa efek samping terkait prolaktin (ginekomastia, galaktore,amenore)
termasuk di antara risiko faktor untuk bunuh diri .
Sedangkan menurut Haro JM, dkk (2003), faktor resiko upaya bunuh diri lebih
sering pada wanita karena tingkat Depresi, kecemasan dan permusuhan. Hasil penelitian
Kellner et al (1984), menjelaskan bahwa depresi, kecemasan dan permusuhan merupakan
tanda yang umum yang terjadi pada pasien dengan hyperprolactinemik.
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Bani et,al (2013) faktor-faktor
yang memepengaruhi terjadinya resiko bunuh diri adalah :
A. Riwayat penyakit medis
Riwayat penyakit kronis biasanya akan memicu pasien putus asa untuk menjalani
proses penyembuhan yang memakan waktu lama tersebut. Sehingga pasien cenderung
memilih untuk mengakhiri hidupnya.
B. Pasien dengan riwayat skizofrenia
C. Riwayat penyalahgunaan zat
D. Jenis kelamin (dimana perempuan lebih beresiko terjadinya resiko bunuh diri)
E. Status ekonomi rendah
Untuk faktor resiko etnis, menurut Bani et,al (2013) tidak didapatkan perbedaan yang
signifikan antara ras kulit putih dengan ras kulit hitam terhadap kejadian resiko bunuh
diri.

3. KARAKTERISTIK
Konsep menyakiti diri (SH) menurut Institut Nasional untuk Clinical Excellence (2004)
dibagi menjadi:
A. NSSH, didefinisikan sebagai' menyakiti diri tanpa niat bunuh diri.
Menurut Erlend Mork, et all (2013)sebanyak tujuh puluh lima pasien (30%)
melaporkan satu atau lebih episode NSSH lebih sering didapatkan pada wanita. Perilaku
tersebut telah direncanakan selama kurang dari satu jam.
B. SA yang didefinisikan sebagai 'menyakiti diri sendiri dengan niat untuk mati
Secara signifikan lebih banyak perempuan melaporkan sejarah SA. metode yang
paling sering adalah meracuni diri. Pasien dengan riwayat hidup NSSH secara signifikan
lebih mungkin untuk melaporkan SA.
Kelompok SA + NSSH secara signifikan lebih mungkin untuk mengulangi SA.
Pasien dengan SA + NSSH secara signifikan lebih muda saat onset psikosis dari peserta
dengan SA saja atau Nosa. Jadi usia onset didefinisikan sebagai usia saat pertama episode
psikotik SCID-diverifikasi. Gejala klinis dinilai menggunakan Positif dan Negatif Skala
Syndrome, PANSS (PANSS,1987).
Menurut Erlend Mork, et all (2013) pasien SA + NSSH juga secara signifikan
lebih muda pada kontak pertama dengan mental pelayanan kesehatan dan lebih mungkin
untuk memiliki kontak kesehatan mental pertama mereka karena alasan lain dari
gangguan psikotik dibandingkan dengan pasien lain.Kelompok SA + NSSH bisa
dibedakan dari kelompok Nosa menjadi lebih muda pada saat timbulnya gejala psikotik
pertama pada mereka, lebih sering memiliki episode depresi sebelum usia 18, lebih sering
pada perempuan dan lebih sering memiliki DUP lebih dari satu tahun.
Pada tingkat agresi impulsif dan gejala depresi kontribusi dapat membedakan
antara kelompok. SA + NSSH. Kelompok pada agresi impulsif dan gejala depresi skornya

lebih tinggi dibandingkan kelompok Nosa. Gejala depresi juga dibedakan dari kelompok
SA dengan Nosa, sedangkan agresif impulsif tidak berbeda. Setelah gejala depresi
ditambahkan, panjang GKG tidak lagi memberikan kontribusi signifikan. Obat saat ini
tidak secara signifikan membedakan antara kelompok pada analisis multivariat. Analisis
tambahan dengan SA + NSSH sebagai kategori referensi menunjukkan bahwa kelompok
SA + NSSH mencetak secara signifikan lebih tinggi pada kedua impulsif saat agresi dan
gejala depresi dibandingkan dengan satu-satunya kelompok SA.
Pada sejarah SA + NSSH pada pasien dengan skizofrenia dikaitkan dengan onset
awal gejala psikotik dan DUP lebih lama dibandingkan dengan pasien dengan SA saja
atau Nosa. SA + NSSH lebih umum pada wanita dan pasien dengan SA dan NSSH
memiliki kadar agresi impulsif saat ini dan depresi gejala. Meskipun perbedaan ini,
kelompok-kelompok tidak dapat dibedakan dengan karakteristik usaha bunuh diri
mereka, yang cukup berbahaya.
4. PROSES TERJADINYA MASALAH
5. PENATALAKSANAAN
Menurut Adis Data Information BV (2013) Individu dengan skizofrenia memiliki
risiko bunuh diri 8,5 kali lipat lebih besar dibandingkan dengan populasi umum, hal ini
didorong oleh gejala psikotik atau depresi yang terjadi di 40-50% pasien. Penggunaan
clozapine lebih baik dibandingkan dengan olanzapine, termasuk perilaku bunuh diri,
usaha bunuh diri, intervensi pencegahan bunuh diri, dan antidepresan kurang ajuvan dan
anxiolytics. Pada penelitian ini di dapatkan lithium berguna untuk mengurangi perilaku
bunuh diri pada pasien dengan skizofrenia, namun tidak ada bukti yang mendukung
bahwa penggunaannya tidak mengurangi perilaku bunuh diri dengan gangguan bipolar
(Adis, 2013).
Adis Data Information (2013) Clozapine memiliki risiko yang lebih rendah untuk
perilaku bunuh diri dibandingkan obat lainnya. Analisis lainnya berdasaran catatan klinis
disarankan bahwa terapi clozapine terus menerus mengurangi risiko bunuh diri dengan
88%.