Anda di halaman 1dari 4

Monitoring dan Evaluasi

indikator yg dpt digunakan dlm melakukan monev pengelolaan


perbekalan farmasi a.l :
1. Alokasi dana pengadaan obat
dana pengadaan obat besarnya dana pengadaan obat yg
disediakan/dialokasikan oleh RS utk memenuhi kebutuhan obat guna
pelayanan kesehatan di RS tsb
2. Biaya obat per kunjungan kasus penyakit
besaran dana yg tersedia utk setiap kunjungan kasus
3.Ketepatan perencanaan
perencanaan kebutuhan nyata obat utk RS dibagi dgn pemakaian obat per
tahun
4. Persentase dan nilai obat rusak
jumlah jenis obat yg rusak dibagi dgn total jenis obat
PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI
INSTALASI FARMASI
RSUD KOTA YOGYAKARTA
2010
DASAR HUKUM
UU. No. 23 , tentang KESEHATAN
UU. No. 5, tentang PSIKOTROTIKA
UU. No. 21, tentang NARKOTIKA
PP. No. 72 Tahun 1998, tentang PENGAMANAN SEDIAAN FARMASI
SK.MENKES. tentang KONAS
SK.MENKES. No. 1197 Tahun 2004 tentang STANDAR PELAYANAN FARMASI
DI RUMAH SAKIT
SK.MENKES. Tentang PEDOMAN PELAKSANAAN JAMINAN KESEHATAN
BAGI MASYARAKAT MISKIN
PERDA yang berkaitan dengan PENGELOLAAN BARANG NEGARA
DIRJEN BINA FARMASI dan ALKES Dep.Kes RI Tahun 2008, tentang PEDOMAN
PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI DI RUMAH SAKIT

PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI


Adalah suatu siklus kegiatan yang saling terkait dimulai dari perencanaan, pengadaan,
penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pengendalian, pencatatan dan pelaporan,
penghapusan, monitoring dan evaluasi
PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI
PERENCANAAN
Menetapkan jenis dan jumlah perbekalan farmasi yang dibutuhkan untuk pelayanan
pasien
Disesuaikan dengan pola penyakit dan kebutuhan pelayanan di RSUD Kota
Yogyakarta
Tahapan perencanaan
Metode Perencanaan
Metode Konsumsi di kombinasi dengan metode epidemiologi
Disesuaikan dengan

a. Anggaran yang tersedia


b. Sisa persediaan yang ada
Mengacu pada
a. DPHO Askes, Manlak Jamkesmas,
b. Standar terapi
c. Formularium RSUD Kota Yogyakarta
Penetapan Prioritas (obat vital & life Saving)
PENGADAAN melalui PEMBELIAN
Tujuan : Mendapatkan perbekalan farmasi dengan harga
layak dengan mutu yang baik, pengiriman
barang terjamin dan tepat waktu, proses
berjalan lancar dan tidak memerlukan tenaga
serta waktu berlebih
Pelaksana : Panitia Pengadaan ( SK. Direktur )
Metode Pengadaan
Swakelola penunjukan langsung ke banyak rekanan, ( surat ijin dari Walikota ).
ALUR PENGADAAN SAMPAI KE IFRS : OBAT,ALKES, BHP MEDIS
PENERIMAAN
Menerima perbekalan farmasi yang telah di adakan sesuai dengan aturan kefarmasian
Diperiksa dan disesuaikan dengan spesifikasi pada order
Hal lain yang perlu diperhatikan
1. Harus mempunyai MSDS/ Material Safety Data Sheet untuk bahan berbahaya
( Contoh : formalin, soda lime)
2. Mempunyai certificate of origin untuk alkes
( Contoh :
)
3. Sertifikat analisa produk
( Contoh :
PENYIMPANAN
Tujuan
1. Memelihara mutu sediaan farmasi
2. Menghindari penggunaan yang tidak bertanggung jawab
3. Menjaga ketersediaan
4. Memudahkan pencarian dan pengawasan
Pengaturan Penyimpanan
Menurut bentuk sediaan dan Alfabetis
Menerapkan sistem FIFO dan FEFO
Menggunakan almari, rak dan pallet
Menggunakan almari khusus untuk menyimpan narkotika dan psikotropika
Menggunakan almari khusus untuk perbekalan farmasi yang memerlukan
penyimpanan pada suhu tertentu
Dilengkapi kartu stock obat
DISTRIBUSI
Unit- unit distribusi :
1. Farmasi Pelayanan, kamar- operasi, IRD, hemodialisa, ICU
2. Poliklinik
3. Bangsal
4. Instalasi lain di lingkungan RSUD, Fisioterapi
5. Unit lain yang membutuhkan

Distribusi perbekalan farmasi


Alur pelayanan permintaan
perbekalan farmasi
PENGENDALIAN
Tujuan: supaya tidak terjadi kelebihan dan kekosongan perbekalan farmasi di unit unit
pelayanan
Kegiatan
1. Memperkirakan/menghitung pemakaian rata rata periode tertentu
2. Menentukan stok pengaman di gudang
3. Menentukan waktu pemesanan sampai obat diterima
PENGHAPUSAN
Merupakan kegiatan penyelesaian terhadap perbekalan farmasi yang tidak terpakai
karena kadaluarsa, rusak, mutu tidak memenuhi standar
Tujuan:
menjamin perbekalan farmasi yang sudah tidak memenuhi syarat dikekola sesuai dengan
standar yang berlaku
Penghapusan akan mengurangi beban penyimpanan maupun mengurangi resiko
terjadinya penggunaan obat sub standar.
PENGHAPUSAN
Penghapusan perbekalan farmasi yang tidak terpakai di RSUD Kota dilaksanakan di
Instalasi Sanitasi dengan menggunakan alat insenerator limbah medis sesuai prosedur
yang berlaku
Dimintakan ijin penghapusan ke Walikota
Dikeluarkan Surat Keputusan Penghapusan dan Tim Pelaksana Penghapusan dari
Walikota
Di buat berita acara penghapusan perbekalan farmasi.
PENCATATAN&PELAPORAN
Pencatatan
Pencatatan bertujuan memonitor transaksi perbekalan farmasi yang masuk dan keluar
Pencatatan secara manual (buku & kartu Stok) dan komputerisasi
Informasi yang diperoleh dari pencatatan
1. Jumlah perbekalan farmasi yang tersedia (sisa stok)
2. Jumlah perbekalan farmasi yang diterima
3. Jumlah perbekalan farmasi yang keluar
4. Jumlah perbekalan farmasi yang rusak/hilang/ kadaluarsa
5. Jangka waktu kekosongan perbekalan farmasi
Pelaporan
Kumpulan catatan dan pendataan kegiatan administrasi perbekalan farmasi
Tujuan
Tersedianya data yang akurat untuk bahan evaluasi
Tersedianya informasi yang akurat
Tersedianya data yang lengkap untuk membuat perencanaan
Jenis laporan yang dibuat di gudang perbekalan farmasi
1. Laporan pembelian
2. Laporan mutasi
3. Laporan permintaan perbekalan farmasi tidak terlayani
4. Laporan perbekalan farmasi yang stagnan (jarang/tidak di tulis dokter)

5. Laporan perbekalan farmasi yang hampir kadaluarsa( maksimal 6 bulan sebelum


kadaluarsa) untuk di informasikan ke dokter penulis resep
6. Laporan perbekalan farmasi yang kadaluarsa
7. Laporan ketersediaan obat
8. Laporan stok opname
MONITORING & EVALUASI
Merupakan salah satu upaya untuk terus mempertahankan mutu pengelolaan
perbekalan farmasi
Sebagai masukan dalam penyusunan perencanaan dan pengambilan keputusan
Kolekting data untuk bahan evaluasi