Anda di halaman 1dari 4

PANDUAN PERESEPAN DAN PEMBERIAN OBAT DI RS MMC

A. PENDAHULUAN
Rumah sakit memiliki ratusan nama obat dengan berbagai variasi dalam bentuk sediaan,
dosis dan cara pakai yang unik. Di rumah sakit juga terdapat banyak dokter dan petugas
kesehatan lainnya yang melayani banyak pasien dengan masalah kesehatan yang
berbeda antara satu dengan lainnya. Obat akan berfungsi sesuai dengan indikasinya
manakala dosis dan cara pakainya adalah benar. Jika terjadi kesalahan dalam instruksi
pengobatan dan terlaksana, maka yang terjadi adalah sebaliknya. Bukan kesembuhan
atau perbaikan kualitas hidup pasien yang didapat tetapi cedera atau perburukan kualitas
hidup pasien bahkan berujung pada kematian.
Rumah sakit berikhtiar memberikan pelayanan terbaik pada seluruh pasien. Potensi yang
membahayakan pasien ini dapat dihindari dengan membuat pedoman yang dapat
memandu semua profesi yang terlibat dapat berperan dengan baik. Pedoman ini memuat
proses awal sampai akhir pemeberian obat. Diawal berupa panduan peresepan obat,
dilanjutkan dengan panduan pelayanan resep, selanjutnya diakhir adalan panduan
pemberian atau penggunaan obat.
Pedoman Peresepan dan Pemberian Obat di RS.MMC ini disusun berdasarkan
Keputusan Direksi No. 004A/SK-Dir/Int/I/2013 Tentang Pengelolaan dan Penggunaan
Obat di RS.MMC.
B. DEFINISI
1.

2.

3.

4.

Obat adalah bahan atau paduan bahan, termasuk produk biologi yang digunakan
untuk mempengaruhi atau menyelidiki sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam
rangka penetapan diagnosis, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan
kesehatan dan kontrasepsi untuk manusia.
Resep adalah permintaan tertulis dari dokter, dokter gigi, dokter hewan kepada
Apoteker, untuk menyediakan dan menyerahkan obat bagi pasien sesuai peraturan
yang berlaku.
Pemberian obat adalah proses penggunaan obat sesuai dengan instruksi dokter
dengan memperhatikan karakter fisika kimia dari obat tersebut, berupa stabilitas dan
interaksi obat.
Kaidah 5 Benar adalah kaidah dalam pemberian obat dengan mempertimbangkan
ketepatan dalam 5 aspek meliputi ketepatan pasien, ketepatan dosis, ketepatan
waktu pemberian, ketepatan bentuk sediaan dan ketepatan cara pemberian.

C. TUJUAN

Panduan Peresepan Obat dan Pemberian Obat di RS.MMC

1. Sebagai pedoman bagi praktisi kesehatan dalam memberikan intruksi pengobatan


dan menjalankan instruksi yang tepat sesuai standar yang berlaku.
2. Untuk melindungi pasien dari pelayanan yang tidak tepat.
D. KEBIJAKAN
1. Yang berhak menuliskan resep di RS MMC adalah dokter, dokter gigi yang praktek
dan memiliki surat izin praktek sebagai dokter di RS MMC.
2. Setiap resep yang dilayani telah melalui pengkajian berupa kelengkapan
administrasi resep dan kesesuaian dosis oleh tenaga farmasi.
3. Pemberian obat kepada pasien dengan memperhatikan prinsip 5 benar (pasien,
obat, dosis, interval, dan rute pemberian obat).
4. Penulisan resep dapat dengan menulis pada blanko kertas resep dan atau
memasukkan data melalui electronic prescribing.
5. Resep yang tidak terbaca dan atau tidak lengkap penulisannya harus
dikonfirmasikan kepada dokter penulis resep untuk didapat kepastian yang
sebenarnya.
6. Setiap obat yang diresepkan jika tidak tersedia di RS MMC, petugas farmasi akan
menawarkan obat yang sesuai padanannya untuk disetujui kepada pasien dan atau
dokter penulis resep.
7. Setiap resep pasien baru rawat inap harus melampirkan daftar pemakaian obat
sebelum masuk rumah sakit untuk mencegah terjadinya duplikasi pemakaian obat.
8. Pengelolaan obat high alert diatur dalam pedoman pengelolaan obat high alert dan
beberapa Standar Prosedur Operasional (SPO) obat high alert.
9. Obat yang dibutuhkan penggunaannya dalam waktu segera harus menuliskan
tanda CITO pada pojok kanan atas lembar resep.
10. Pemesan obat secara verbal melalui telefon dilakukan oleh dokter yang memiliki izin
praktek di RS MMC dan dikenal oleh petugas farmasi. Penulisan perintah dokter
dilakukan oleh petugas farmasi dengan menggunakan metode repeat back
pengulangan ejaan.
11. Pencatatan dan input data pemakaian obat dan alat kesehatan pasien rawat inap
dilakukan oleh petugas farmasi berdasarkan data lembar pemakaian obat pasien.
Obat yang tidak digunakan oleh pasien dicatat dan selanjutnya tidak diberikan
sampai dibutuhkan kembali.
12. Kejadian salah pemberian obat harus ditindaklanjuti segera dengan membuat
kronologis kejadian dan melaporkan kepada kepala unit untuk dicarikan sebab dan
solusi dari kejadian tersebut.Apa
13. Obat rusak dan kadaluarsa dimusnahkan setiap tiga bulan sekali dengan membuat
berita acara pemusnahan.
E. TATALAKSANA
1. Penulisan Resep
a. Resep ditulis pada blanko kertas resep RS MMC.

Panduan Peresepan Obat dan Pemberian Obat di RS.MMC

b. Pada bagian atas blanko kertas resep dibubuhi stempel dokter penulis resep.
c. Tulisan jelas dan dapat terbaca.
d. Obat ditulis dalam nama generik atau nama dagang pada kolom yang tersedia
dan sesuai dengan formularium RS MMC yang berlaku.
e. Cantumkan :
1) Tanggal penulisan resep.
2) Nama dokter penulis resep dan no izin praktek/ no izin dokter.
3) Tanda R/ pada setiap sediaan atau campuran sediaan.
4) Nama obat dilengkapi dengan bentuk sediaan obat (contoh : injeksi,
tablet, salep dll) serta kekuatannya ( contoh : 500 mg, 1 g dll).
5) Jumlah sediaan yang diminta ( contoh : V tablet, I tube dll).
6) Bila obat berupa racikan, tulisan nama setiap jenis/ bahan obat
dinyatakan dalam satuan berat untuk bahan padat ( microgram,
milligram, gram) dan satuan isi/ volume untuk cairan (tetes, milliliter, liter).
7) Cara penyiapan menjadi sediaan yang diinginkan (dibuat puyer,
dimasukkan dalam kapsul).
8) Aturan pakai ( contoh : 2 kali sehari, 3 kali sehari).
9) Setiap R/ diberi garis tutup dan dibubuhi paraf. Untuk obat Narkotika
diberi garis tutup dan dibubuhi tanda tangan.
10) 10.Pro : nama pasien yang jelas, sama seperti dalam rekam medis.
11) Umur atau berat badan pasien.
12) Lantai dan ruang perawatan untuk resep pasien rawat inap.
2. Penyiapan obat
a. Pengkajian resep :
1) telaah kelengkapan resep sesuai kaidah penulisan resep. Hubungi dokter
penulis resep jika ditemukan ketidak lengkapan.
2) Telaah kesesuaian dosis. Hubungi dokter jika ditemukan masalah dalam
dosis pemberian.
3) Telaah ketersediaan obat. Hubungi dokter jika obat tidak tersedia,
tawarkan obat sejenis dengan potensi yang sama.
b. Pengemasan dan penyerahan obat.
Obat dikemas dan diserahkan dengan memperhatikan prinsip 5 benar.
Petugas yang menyerahkan obat berbeda dengan petugas yang menyiapkan
obat.
Tata laksana penyiapan obat merujuk pada SPO pelayanan resep farmasi
rawat jalan dan pelayanan resep dosis unit di farmasi rawat inap.

3. Pemberian obat
a. Pemberian obat kepada pasien rawat jalan dilakukan oleh asisten apoteker
atau apoteker dengan memberikan informasi cara penggunaan obat yang
tepat.
b. Pemberian obat kepada pasien rawat inap dilakukan oleh perawat yang sudah
terlatih dengan memperhatikan prinsip 5 benar dan kestabilan fisika kimia dari
obat.

Panduan Peresepan Obat dan Pemberian Obat di RS.MMC

c. Pemberian obat harus dilakukan pemeriksaan kesesuaian meliputi ketepatan


pasien, ketepatan dosis obat, ketepatan bentuk sediaan obat, ketepatan waktu
pemberian dan ketepatan cara pemberian obat.
F. EVALUASI
Evaluasi dilakukan setiap tiga bulan sekali meliputi evaluasi ketepatan dan kelengkapan
penulisan resep, ketepatan penyiapan obat, ketepatan pemberian obat. maupun
ketersediaan obat untuk menilai pedoman ini sudah berjalan dengan baik dan benar
G. DOKUMENTASI DAN PELAPORAN
1. Semua resep disimpan dalam wadah dan tempat yang aman dalam jangka waktu 3
tahun.
2. Resep yang sudah melebihi waktu yang telah ditentukan dapat dilakukan
pemusnahan sesuai dengan peraturan yang berlaku.
3. Pemakaian obat Narkotika, Psikotropika dan prekursor dilaporkan setiap bulannya ke
Dinas Kesehatan Jakarta Selatan dan Balai POM DKI.
4. Pelaporan Insiden terkait medication error dilakukan setiap bulan.

Jakarta, 28 Januari
2014

Dr. Adib A. Yahya,


MARS
Direktur Utama

Panduan Peresepan Obat dan Pemberian Obat di RS.MMC