Anda di halaman 1dari 8

Metode atau Tatacara Pelaksanaan Pekerjaan Galian Tanah (Pondasi Setempat

dan Sloof) dan Urugan Tanah Kembali

Persiapan
Pembuatan dan pengajuan gambar shop drawing pekerjaan galian tanah untuk
pondasi.
Persiapan lahan kerja.
Persiapan alat bantu kerja, antara lain : theodolith, meteran, waterpass, cangkul,
belincong, pengki, benang, selang air, dll.

Pengukuran

Setelah posisi titik ukur tetap ditentukan, berdasarkan titik tetap tetap tersebut

dilakukan pengukuran terhadap titik dan elevasi galian tanah.


Tandai hasil pengukuran dengan menggunakan patok kayu yang diberi warna
cat.

Pelaksanaan pekerjaan galian tanah untuk pondasi

Pekerjaan galian tanah dengan menggunakan alat manual cangkul dan


belincong, apabila kondisi lahan memungkinkan pekerjaan galian tanah dapat

menggunakan alat bantu excavator.


Pasang patok dan benang untuk acuan galian.
Gali tanah dengan acuan patok dan benang yang telah dipasang.
Buang tanah sisa galian pada area yang telah ditentukan dan tidak mengganggu

pelaksanaan pekerjaan.
Galian tanah untuk pondasi dilakukan sampai kedalaman dan lebar sesuai

rencana.
Pada setiap periode tertentu kedalaman galian tanah selalu diperiksa dengan

menggunakan alat ukur manual atau dengan theodolith.


Bila ada genangan air dalam galian maka disediakan pompa drainase
secukupnya supaya air dapat segera dipompa ke luar, sehingga tidak

mengganggu proses pekerjaan.


Saat penggalian tanah sangat memungkinkan ditemukannya lokasi bekas
pembuangan sampah, banyak potongan kayu, atau tanah yang berlumpur. Bila

hal ini dijumpai, baiknya benda-benda tersebut diangkat.


Urugan tanah dilakukan setelah pekerjaan cor beton pondasi selesai dikerjakan

dan beton pondasi telah mencapai umurnya.


Urgan tanah kembali dengan memanfaatkan tanah bekas galian.
Urug tanah disekitar lubang bekas galian pondasi.
Urugan tanah diratakan dan dipadatkan.

Metode Pelaksanaan Instalasi Listrik

Pengertian dan fungsi :


Suatu sistem instalasi/jaringan yang meliputi penerangan, instalasi daya, box pembagi
tegangan.
Material penghantar listrik adalah kabel (NYM, NYY, NYF, NYA) serta pipa baik PVC
atau besi untuk pelindung hantaran yang tertanam.
Kabel penghantar yang biasa dipergunakan adalah merek KABELINDO, SUPREME,
TRANKA, dll. Merek dapat dikenali pada pembungkus (isolasi) sepanjang kabel beserta
jenis dan jumlah kawat atau diameter kawat tembaganya.
Peralatan dan bahan listrik :
1. Panel dan kotak pembagi
2. Saklar dan zekering-zekering
3. Alat-alat ukur (voltmeter & Ampre meter)
4. MCB
5. Stop kontak / stop kontak daya
6. Lampu penerangan
7. Grounding atau pentanahan

CONTOH METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN LISTRIK 01


1. Semua hantaran (kabel) yang ditarik dalam pipa / cabelduct harus diusahakan
tidak tampak dari luar (tertanam)
2. Pemasangan pipa harus dilaksanakan sebelum pengecoran. Pemasangan
sparing-sparing listrik yang melintas di plat, balok, kolom beton harus dipasang
terlebih dahulu sebelum pengecoran, kabel diusahakan dimasuk-kan bersamaan
dengan pemasangan sparing.
3. Pipa yang dipasang pada dinding dilaksanakan sebelum pekerjaan plesteran
dan acian dikerjakan.
4. Penempatan sambungan/percabangan harus ditempatkan di daerah yang
mudah dicapai untuk perbaikan (perawatan).
5. Sambungan harus menggunakan klem / isolasi kabel supaya terlindung dengan
baik sehingga tidak tersentuh atau menggunakan lasdop dan ditempatkan pada
Te Dos.
6. Lekukan/belokan pipa harus beradius > 3 kali diameter pipa dan harus rata
(untuk memudahkan penarikan kabel).
7. Jaringan arde harus dipasang tersendiri / terpisah dengan arde penangkal petir.
tidak boleh ada sambungan
dihubungkan dengan elektroda pentanahan
ditanam sampai minimal mencapai air tanah

8. Pada hantaran di atas langit-langit, harus diklem pada bagian bawah plat / balok
atau pada balok kayu rangka langit-langit.
9. Untuk hantaran/tarikan kabel yang menyusur dinding bata/beton pada shaft
harus diklem atau dengan papan dan kabeltrey bila jaringan terlalu rumit
(banyak).
10. Stop kontak dan saklar.
Pemasangan stop kontak setinggi > 40 cm dari lantai, saklar dipasang setinggi
150 cm dari lantai (bila tidak ditentukan spesifikasinya).
Pemasangan stop kontak dan saklar harus rata dengan dinding.
11. Box / kotak Panel bodynya harus diarde, untuk menghindari adanya arus.

CONTOH METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN LISTRIK 02


4. PERSYARATAN TEKNIS PEMASANGAN
4.1. Panel-panel
1. Panel-panel harus dipasang sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuatnya dan
harus rata (horizontal/waterpas).
2. Setiap kabel yang masuk/keluar dari panel harus dilengkapi dengan gland dari
karet atau penutup yang rapat tanpa adanya permukaan yang tajam.
3. Pada lokasi-lokasi yang khusus (Shaft listrik, gudang atau penerangan luar),
panel-panel harus diperlengkapi dengan lubang-lubang ventilasi yang cukup.
4. Khusus untuk panel-panel type free standing, harus diberi alas dengan
menggunakan besi kanal UNP 100 x 50 x 5 mm.

5. Untuk panel-panel yang banyak menggunakan komponen kontrol/busbar atau


banyak menggunakan alat ukur harus dilengkapi dengan terminal block yang
baik mutunya (lihat item produk).
6. Panel-panel yang dilengkapi dengan magnetic
contactor dan start/stop pushbutton, harus dibuat sedemikian tupa sehingga mud
ah dalam mengoperasikannya dan estetik.
7. Ketinggian panel-panel type wall mounting harus menurut PUIL 1987.
8. Semua panel harus ditanahkan.
4.2 Kabel-kabel
1. Semua kabel dikedua ujungnya harus diberi tanda dengan kabel mark yang
jelasdan tidak mudah lepas untuk mengidentifikasikan arah beban.
2. Setiap kabel daya pada ujungnya harus diberi isolasi berwarna untuk
mengidentifikasikan phasanya sesuai dengan PUIL 1987 pasal 701. Sedangkan
untuk kabel instalasi penerangan (NYM) yang digunakan harus
terdiridari 4 macam warna sesuai dengan ketentuan PUIL (R, S, T, Neutral dangr
ounding.
3. Kabel daya yang dipasang pada Shaft/dinding bangunan harus diletakkan di atas
tangga kabel (cable leadder) atau cable tray yang semuanya ditata dan diklem
dengan rapi.
4. Setiap tarikan kabel tidak diperkenankan adanya sambungan, kecuali padakabel
penerangan.
5. Untuk kabel dengan diameter 16 mm atau lebih harus dilengkapi dengan sepatu
kabel untuk terminasinya.
6. Pemasangan sepatu kabel yang berukuran 70 mm2 atau lebih harus
mempergunakan alat pres hidraulis yang kemudian disolder dengan timah pateri.
7. Semua kabel yang ditanam harus pada kedalaman 80 cm minimum, dimana
sebelum kabel ditanam ditempatkan lapisan pasir setebal 15 cm dan diatasnya
diamankan dengan batu bata Cikarang sebagai pelindungnya. Lebar galian
minimum adalah 40 cm atau disesuaikan dengan jumlah kabel.
8. Untuk kabel feeder yang dipasang didalam trench harus mempergunakan
kabelsupport, minimum setiap jarak 50 cm.
9. Pada route kabel setiap 25
m dan disetiap belokan harus ada tanda arah jalannya kabel.

10. Kabel yang ditanam dan menyeberangi selokan atau jalan atau instalasi lainnya
harus ditanam lebih dalam dari 60 cm dan diberikan pelindung pipa galvanis
dengan diameter minimum 2 kali penampang kabel.
11. Semua kabel yang dipasang diatas langit-langit harus diletakkan pada Cable
Ladder.
12. Semua kabel yang akan dipasang menembus dinding atau beron harus
dibuatkan sleeve dari pipa galvanis dengan diameter minimum 2 kali
penampang kabel.
13. Penyambungan kabel untuk penerangan dan kotak kontak harus didalam kotak
terminal yang terbuat dari bahan yang sama dengan bahan konduitnya dan
dilengkapi dengan skrup untuk tutupnya dimana tebal kotak terminal tadiminimu
4 cm.
14. Setiap pemasangan kabel daya harus diberikan cadangan kurang lebih 1 m
disetiap ujungnya.
15. Penyusunan konduit diatas cable leadder harus rapi dan tidak saling menyilang.
16. Penyambungan kabel untuk penerangan dan kotak kontak harus didalam kotak
penyambungan dan memakai alat penyambung berupa las-dop merk Legrand
atau 3 M dengan memberi isolasi terlebih daulu. Warna isolasi harus sama
dengan warna kabelnya.
4.3.Lampu Penerangan
1. Pemasangan lampu penerangan harus disesuaikan dengan rencana plafond dari
Arsitek dan disetujui oleh Direksi /Pengawas Lapangan.
2. Lampu tidak diperkenankan memberikan beban kepada rangka plafond yang
terbuat dari bahan aluminium.

4.4.Kotak Kontak dan Saklar


1. Kotak kontak dan saklar yang akan dipakai adalah type pemasangan masuk dan
dipasang pada ketinggian 300 mm dari level lantai, Untuk kotak kontak dan 1500
mm untuk saklar.
2. Kotak kontak dan saklar yang dipasang pada tempat yang lembab
harus typewater dicht (bila ada).

4.5.KWH Meter
1. Penempatan KWH meter baik dalam panel-panel utama maupun yang terpasang
dalam sub-sub panel harus diletakkan sedemikian rupa sehingga mudah
dilihat/dibaca dengan baik
2. Koordinasi penempatan KWH meter ditentukan kemudian dilapangan setelah
disepakati bersama Arsitek.
4.6.Lampu Penerangan.
1. Pemasangan lampu penerangan disesuaikan dengan rencana plafond Arsitek
dan disetujui Pengawas lapangan
2. Lampu tidak diperkenankan memberi beban pada rangka plafond yang
terbuatdari bahan aluminium.
3. Tiang lampu penerangan luar dipasang tegak lurus.
4. Lampu penerangan luar dibuat dengan pondasi dan dipasang kotak pengaman
(fuse box ) pada ketinggian maximum 500 mm dari tanah.