Anda di halaman 1dari 38

MELIRIK POTENSI RUMPUT LAUT DI

KABUPATEN BANTAENG

Rumput laut merupakan salah satu sumber devisa negara dan sumber pendapatan bagi masyarakat
pesisir. Selain dapat digunakan sebagai bahan makanan, minuman dan obat-obatan, beberapa hasil
olahan rumput laut seperti agar-agar, alginate dan karaginan merupakan senyawa yang cukup penting
dalam industri. Sebagian besar rumput laut di Indonesia diekspor dalam bentuk kering. Bila ditinjau dari
segi ekonomi, harga hasil olahan rumput laut seperti karagenan jauh lebih tinggi dari pada rumput laut
kering. Oleh karena itu, untuk meningkatkan nilai tambah dari rumput laut dan mengurangi impor akan
hasil-hasil olahannya, maka pengolahan rumput laut di dalam negeri perlu dikembangkan.
Kabupaten Bantaeng merupakan salah satu Kabupaten yang memiliki potensi dalam menghasilkan
bahan baku rumput laut untuk industri. Berdasarkan data statistik Dinas Perikanan dan Kelautan
Kabupaten Bantaeng tahun 2011 tercatat jumlah RTP pembudidaya rumput laut sebesar 3.197 orang,
yang memanfaatkan areal laut 2.888,8 ha atau sekitar 50,7% dari total luas daerah yang bisa ditanami
rumput laut ( 5.375 ha). Karena itu, Kabupaten Bantaeng ditetapkan sebagai Sentra Pengolahan
Rumput Laut melalui surat keputusan Direktur Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan
Nomor: KEP.08/DJP2HP/2009, dimana Kabupaten Bantaeng menjadi lokasi pengembangan Sentra
Pengolahan Hasil Perikanan rumput laut. Sehingga Kabupaten Bantaeng menjadi salah satu dari 15
sentra pengembangan industri perikanan di Indonesia.
Kelompok Algae adalah merupakan sebuah IKM yang berada di Kabupaten Bantaeng dan didirikan
pada tahun 2009, dimana dalam perjalanannya merupakan sebuah lembaga usaha yang berkomitmen
untuk mengembangkan produk diversifikasi olahan rumput laut. Dengan berbagai edukasi market yang
dilakukan hingga bermitra dengan lembaga-lembaga pemerintah maupun NGO aktif melakukan kegiatan
kampanye gemar makan rumput laut diberbagai event, baik event pameran maupun event training.
Seiring berjalannya waktu, Algae sempat mengukir beberapa prestasi dalam kategori usaha kecil
menengah yang bergerak dibidang perikanan, sebagai juara pertama Adhi Bhakti Mina Bahari
tingkat propinsi Sulawesi Selatan pada tahun 2010. Dan ditahun yang sama juga berhasil memenangkan
peringkat IV Nasional Adhi Bhakti Mina Bahari tahun 2010. Beberapa penghargaan juga diperoleh
diantaranya bintang pengolahan dari Balai POM Makassar, juga mendapatkan penghargaan sebagai IKM
yang mampu menciptakan ikon produk berkarakter dari Pemda Kabupaten Bantaeng.

Dengan keberhasilan yang telah diraih maka pada tahun 2012 Kelompok Algae terpilih sebagai
lembaga bersertifikat mitra Kementerian Kelautan dan Perikanan menjadi Pusat Pelatihan Mandiri
Kelautan dan Perikanan (P2MKP) yang ditetapkan melalui surat keputusan Kepala Badan
Pengembangan Sumberdaya Manusia Kelautan dan Perikanan nomor KEP.67/BPSDMKP/2012. Dengan
demikian P2MKP Algae Kabupaten Bantaeng yang berada di wilayah pengembangan Balai Pendidikan
dan Pelatihan Perikanan (BPPP) Aertembaga menjadi perpanjangan tangan BPPP Aertembaga dalam
pelaksanaan kegiatan pelatihan.
Berdasarkan hal tersebut diatas maka P2MKP Algae Kabupaten Bantaeng melalui BPPP Aertembaga
melaksanakan Pelatihan Diversifikasi Olahan Rumput Laut pada tanggal 2 s.d 5 April 2014 (2 Angkatan)
dan 14 s.d 17 April 2014 (2 Angkatan) sesuai dengan SK Kepala BPPP Aertembaga nomor : 36/BPPPBTG/DL.210/III/2014 tanggal 18 Maret 2014. Jumlah peserta yang dilatih sebanyak 40 orang pengolah
yang ada di Kabupaten Bantaeng, dimana 17 orang diantaranya merupakan utusan kelompok pengolah
dan pemasar yang menerima bantuan PUMP P2HP melalui Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten
Bantaeng. Ini merupakan satu bentuk sinergitas antara Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran
Hasil Perikanan dengan Badan Pengembangan SDM Kelautan dan Perikanan. Tujuan yang ingin dicapai
dengan dilaksanakannya pelatihan ini yaitu untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan sikap
para pengolah agar mampu mengolah potensi rumput laut yang ada di daerahnya.
Pada acara pembukaan pelatihan dihadiri oleh Sekretaris Dinas KP Kabupaten Bantaeng (Ir. Hari
Rustam, M.Si) sekaligus membuka pelatihan dan juga turut hadir Camat Bantaeng (Andi Mapatoba,
S.Sos., MM) yang memberikan apresiasi yang besar pada Balai Diklat Perikanan Aertembaga yang telah
memfasilitasi pengembangan dan peningkatan kualitas SDM KP yang ada di Kabupaten Bantaeng.
Metode pelatihan dilaksanakan dengan menggunakan sistem pendidikan orang dewasa (andragogi)
dengan saling berbagi informasi dan teknologi antara pelatih/fasilitator dengan peserta maupun antar
peserta itu sendiri. Selama proses pembelajaran berlangsung para peserta sangat antusias dan
memberikan respon positif.
Materi yang diajarkan yaitu membuat kerupuk rumput laut, dodol rumput laut, sirup rumput laut, selai
rumput laut, snack kertas keju rumput laut dan es jelly rumput laut. Peserta diajarkan juga cara
pengelolaan pasca panen yang baik yang akan menghasilkan rumput laut tawar bernilai ekonomis tinggi
yang siap untuk diolah. Dan yang tak kalah pentingnya dalam proses pengolahan yaitu penerapan proses
pengolahan yang sanitasi dan higienis lewat pemberian materi Program Manajemen Mutu Terpadu
(PMMT) dan Penggunaan Bahan Dasar dan Bahan Tambahan. Sehingga dihasilkan produk olahan
rumput laut yang bernilai tinggi (value added), sehat, higienis dan bebas dari bahan tambahan pangan
yang dilarang penggunaannya.
Produk olahan yang dihasilkan tanpa pasar maka sia-sia. Untuk itu, peserta diberikan materi tentang
kewirausahaan yang termasuk didalamnya bagaimana strategi memasarkan produk olahan, menghitung
harga pokok penjualan/analisa usaha dan juga kiat-kiat menjadi seorang wirausaha yang sukses. Pada
akhir kegiatan pelatihan diserahkan alat praktek pasca pelatihan kepada seluruh peserta dengan harapan
agar para peserta dapat menggunakan peralatan tersebut untuk menunjang usaha pengolahan yang
akan maupun yang

Petani Rumput Laut Bantaeng: Buta Informasi Harga,


Terbelenggu Permainan Tengkulak
April 30, 2009

Oleh Basri Andang


Kabupaten Bantaeng berada di jazirah pantai selatan Pulau Sulawesi memiliki pantai sepanjang 27,5 kilometer yang
terbentang dari timur hingga ke barat. Disepanjang pantai itulah terdapat potensi perikanan laut yang cukup besar, di
antaranya pengembangan rumput laut. Luas areal budidaya rumput laut mencapai 875 hektaryang tersebar dari

pantai hingga ke arah laut Flores.


Sejak tahun 1997, pengembangan rumput laut di Bantaeng setiap tahunnya mengalami peningkatan. Tiga tahun
terakhir produksinya tidak pernah berada di bawah 9.000 kilogram. Data instansi terkait menunjukkan, tahun 2002
misalnya, produksi rumput laut masih 9.000 kilogram, tahun 2003 produksinya meningkat menjadi 14.000 kilogram,
dan langsung melonjak tajam pada 2004 dengan produksi 20.500 kilogram. Sampai saat ini, produksi rumput laut di
Butta Toa itu sudah bertengger di atas 20.000 kilogram. Paling sedikit, setiap petani mampu memproduksi sekitar 200
kg rumput laut kering per panen.
Sayangnya, keberhasilan pengembangan rumput laut tidak dibarengi dengan terbangunnya sistem informasi harga
dan pasar sampai ke tingkat petani. Karenanya, para petani masih terus berada dalam genggaman permainan harga
tengkulak atau pedagang. Petani hanya mengikuti harga yang ditawarkan pedagang pengumpul dan langsung
melakukan transaksi.
Menurut Syahriah yang juga Ketua KSM (Kelompok Swadaya Masyarakat) Bahari, petani tidak pernah mendapat
informasi harga rumput laut yang berlaku di pasaran secara transparan. Paling sering, petani mendapat informasi
harga dari pedagang pengumpul. Karena buta harga pasar yang sebenarnya maka mau tidak mau petani menurut
saja dengan harga yang dipatok para pedagang tersebut.
Tengkulak, menurutnya, adalah pedagang yang membeli murah rumput laut petani. Misalnya, pedagang hanya mau
membeli rumput lautnya seharga Rp 3.100 untuk jenis Euchema cottonii dengan alasan kadar airnya yang masih
tinggi, maka sulit bagi petani menahannya apalagi meminta harga yang tinggi karena memang mereka tidak tahu
persis harga. Kita hanya tahu bahwa harga rumput laut itu sekitar Rp 3.000 sampai Rp 3.500 per kilogram. Itu pun
informasinya dari mulut ke mulut, tapi mereka tidak pernah mendapat informasi resmi dari instansi atau pihak yang
terkait, kata Syahriah.
KSM Bahari yang diketuai Syahriah ini termasuk KSM yang dijadikan model di Sulsel pada tahun 2000-an, akan
tetapi KSM ini pun masih belum mampu mengakses informasi harga dan pasar rumput laut. Menurut Syahriah,
ketidakjelasan sistem informasi niaga rumput laut akan merontokkan budidaya rumput laut Butta Toa itu. Petani kan
tidak tahu harga sehingga biar dibeli murah mereka jual juga. Mau ditahan, takut rusak. Mau cari pembeli yang lain,
tidak tahu siapa lagi pembeli. Jadi lambat laun akan menurunkan pendapatan petani, tegasnya, sembari meminta
pemerintah memperhatikan masalah ini.
Soal informasi harga, Husni Alam yang juga Direktur Eksekutif Yayasan Jalarambang Indonesia (Yajalindo) menilai
seharusnya informasi harga yang disampaikan kepada petani rumput laut meliputi beberapa aspek. Di antaranya,
informasi itu harus resmi dan jelas sumbernya, Bagusnya, informasi harga itu mencakup semua tingkatan. Misalnya,
berapa harga di tingkat pedagang pengumpul, berapa di tingkat pedagang besar yang di Bantaeng atau Makassar,
dan berapa harga pembelian pabrik di Makasar, serta berapa pembelian pengusaha eksporter.
Informasi harga dari berbagai level ini akan membantu petani untuk memasang berapa harga yang seharusnya
berlaku di tingkat petani. Bukan untuk menghilangkan mata pencaharian pedagang pengumpul, akan tetapi lebih
mendorong terjadinya proses jual-beli atau tawar menawar yang sehat. Bukan hanya itu, perlu pula informasi berapa
jumlah pedagang pegumpul dan pedagang besar yang ada di Bantaeng supaya petani mempunyai posisi tawar untuk
menjual produksinya.
Selanjutnya instansi terkait menyebarkan informasi-informasi itu secara berkala ke semua petani dan kelompok tani
yang ada di Bantaeng. Di tingkat kelompok misalnya, seharusnya di sekretariat kelompok tertulis informasi harga itu.
Supaya anggotanya bisa melihatnya setiap saat. Di Sekretariat KSM Bahari, misalnya, sambung Syahriah, tidak ada

sama sekali informasi harga dan pasar rumput laut. Mereka bingung ke mana harus mendapat informasi harga.
Mereka tidak mau memasang harga yang diperoleh dari mulut ke mulut.
Lain halnya dengan Kelompok Tani Nelayan dan Rumput Laut Pantai Selatan yang sudah memiliki akses informasi
harga dan pasar. Oleh ketuanya Muh Yusuf Yunus yang juga Kasubdin Kelautan pada Dinas Perikanan dan Kelautan
Bantaeng, beliau mencoba mengakses langsung informasi harga dan pasar. Kelompok ini sudah bermitra dengan
koperasi dan beberapa perusahaan pengolahan rumput laut di Makassar, di antaranya PT Bantimurung Indah anak
perusahaan PT Bosowa. Malah, kelompok ini sering membeli rumput laut ke petani di luar kelompoknya untuk
memenuhi permintaan pasar. Areal pengembangannya sudah mencapai 10.000 bentangan dengan kapasitas
produksi mencapai 20 ton per bulan. Kadang mereka juga memanfaatkan internet untuk memperkenalkan produknya.
Agar informasi harga dan pasar bisa merata ke setiap kelompok dan petani, untuk sementara ini Yajalindo bersama
IFC-PENSA menjajaki proses fasilitasi penyehatan harga di tingkat pedagang Business Development Service (BDS).
Diharapkan pendampingan di tingkat pedagang BDS tersebut akan diperoleh informasi harga dan pasar dari berbagai
level. Selain itu BDS ini akan difasilitasi untuk mengakses modal melalui Bank Syariah Mandiri (BSM) untuk
penguatan modal petani rumput laut di Bantaeng.
DPRD, malah mengusulkan agar pemerintah memfasilitasi lahirnya lembaga keuangan alternatif bagi petani rumput
laut. Lembaga keuangan itu berupa Bank Perkreditan Rakyat (BPR) yang tidak mempersyaratkan agunan. Dengan
begitu ketergantungan petani terhadap tengkulak bisa diatasi, kata Andi Syarifuddin SAg, Ketua Komisi B DPRD
Bantaeng.
Penguatan Kelompok
Daya tawar petani rumput laut memang harus diperkuat dengan cara mengetahui informasi harga di luar tengkulak.
Namun lebih dari itu, kelompok-kelompok petani itu pun harus mempunyai solidaritas, kesamaan visi yang kuat untuk
menghadapi para tengkulak. Jangan sampai harga yang sudah ditentukan oleh seluruh kelompok, tiba-tiba dirusak
oleh satu kelompok dengan cara memberikan harga lebih murah.
Walaupun belum ada data pasti mengenai jumlah kelompok petani rumput ,laut, namun sesuai perkiraan Kasubdin
Kelautan Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Bantaeng di setiap desa terdapat 10 sampai 20 kelompok yang
masing-masing mempunyai anggota 10 sampai 30 orang. Namun Andi Syariffudin SAg sudah melihat potensi konflik
di antara kelompok petani rumput laut, misalnya kini mulai marak pengkaplingan laut. Oleh karenanya, koordinasi
antarkelompok petani rumput laut sangat penting untuk dilakukan.
Kelompok-kelompok ini juga perlu dibantu dalam hal permodalan. Beberapa sudah punya inisiatif untuk memecahkan
masalah modal, salah satunya adalah Jaringan Perempuan Usaha Kecil yang menjadi wadah bagi 7 KSM petani
rumput laut. Oleh karena mayoritas anggotanya adalah perempuan, maka mereka membentuk Kelompok Perempuan
Usaha Kecil (KPUK). Lalu agar persoalan permodalan di tingkat KPUK bisa diatasi, maka pada tahun 2005
dibentuklah Lembaga Keuangan Perempuan Produktif (LKPP) yang menyalurkan modal usaha sebesar Rp 5 juta
untuk setiap KPUK. Pemerintah Kabupaten Bantaeng sendiri pada tahun 2005 telah mengucurkan anggaran
sebanyak Rp 1 milyar untuk kelompok petani di 2 kecamatan, yaitu Kecamatan Pajukukang dan Bantaeng. Sebanyak
48 kelompok telah diberikan penguatan modal dan pembinaan. Meskipun pengembangan rumput laut ini telah
meningkatkan kesejahteraan masyarakat pesisir di Bantaeng, namun pemkab belum perlu membebani biaya atas
usaha rumput laut ini. Justru yang perlu dilakukan adalah pembinaan, seperti memberikan informasi mengenai
bentuk-bentuk olahan baru dari rumput laut.

Beberapa kelompok sudah berhasil mengolah langsung rumput laut dalam bentuk kue, manisan, gula-gula, sirup,
dan dodol, meski dalam jumtah terbatas. Hasil olahan rumput laut ini memberikan nilai tambah bagi petani rumput
laut di tengah ketidakstabilan harga akibat permainan harga tengkulak.
Hanya saja, promosi terhadap produk-produk hasil olahan rumput laut masih konvensional dengan melalui
penyampaian dari mulut ke mulut. Pemkab diharapkan dapat menyediakan outlet atau tempat pameran terhadap
jenis-jenis olahan rumput laut ini. Ada pula kelompok yang sudah berani membidik supermarket dan mal di Makasar
sebagai pasarnya, namun karena keterbatasan produksi mereka belum mampu menindaklanjutinya. Jika pandaipandai mengolahnya, rumput laut adalah emas yang bisa menyejahterakan para petaninya.
(Basri Andang, angota JURnaL Celebes).

PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DI KABUPATEN BANTAENG SULAWESI SELATAN

Kabupaten Bantaeng adalah sebuah kabupaten di provinsi Sulawesi Selatan, Indonesia.


Terletak dibagian selatan provinsi Sulawesi Selatan. Kabupaten ini memiliki luas wilayah 395,83
km atau 39.583 Ha yang dirinci berdasarkan Lahan Sawah mencapai 7.253 Ha (18,32%) dan
Lahan Kering mencapai 32.330 Ha. Secara administrasi Kabupaten Bantaeng terdiri atas 8
kecamatan yang terbagi atas 21 kelurahan dan 46 desa. Jumlah penduduk mencapai 170.057
jiwa. [1] Kabupaten Bantaeng terletak di daerah pantai yang memanjang pada bagian barat dan
timur sepanjang 21,5 kilometer yang cukup potensial untuk perkembangan perikanan dan
rumput laut.
Secara geografis Kabupaten Bantaeng terletak pada titik 5o21'23"-5o35'26" lintang selatan dan
119o51'42"-120o5'26" bujur timur. Berjarak 125 Km kearah selatan dari Ibukota Propinsi
Sulawesi Selatan. Luas wilayahnya mencapai 395,83 Km2 dengan jumlah penduduk 170.057
jiwa (2006) dengan rincian Laki-laki sebanyak 82.605 jiwa dan perempuan 87.452 jiwa. Terbagi
atas 8 kecamatan serta 46 desa dan 21 kelurahan. Pada bagian utara daerah ini terdapat
dataran tinggi yang meliputi pegunungan Lompobattang. Sedangkan di bagian selatan
membujur dari barat ke timur terdapat dataran rendah yang meliputi pesisir pantai dan
persawahan.
Kabupaten Bantaeng yang luasnya mencapai 0,63% dari luas Sulawesi Selatan, masih memiliki
potensi alam untuk dikembangkan lebih lanjut. Lahan yang dimilikinya 39.583 Ha. Di
Kabupaten Bantaeng mempunyai hutan produksi terbatas 1.262 Ha dan hutan lindung 2.773
Ha. Secara keseluruhan luas kawasan hutan menurut fungsinya di kabupaten Bantaeng
sebesar 6.222 Ha (2006).
Karena sebagian besar penduduknya petani, maka wajar bila Bantaeng sangat mengandalkan
sektor pertanian. Masuk dalam pengembangan Karaeng Lompo, sebab memang jenis tanaman
sayur-sayurannya sudah berkembang pesat selama ini. Kentang adalah salah satu tanaman
holtikultura yang paling menonjol. Data terakhir menunjukkan bahwa produksi kentang
mencapai 4.847 ton (2006). Selain kentang, holtikultura lainnya adalah kool 1.642 ton, wortel

325 ton dan buah-buahan seperti pisang dan mangga. Perkembangan produksi perkebunan,
khususnya komoditi utama mengalami peningkatan yang cukup berarti

Potensi Sumber Daya Alam di kabupaten Bantaeng


Kabupaten Bantaeng memiliki alam 3 dimensi yaitu pegunungan, daratan dan pantai / laut.
Keunggulan alamiah / komparatif inilah yang terus diupayakan agar mampu menghasilkan
produk yang berdaya saing tinggi terutama dalam mengantisipasi perilaku pasar yang semakin
mengglobal.
Sesuai penggunaannya, lahan di Kabupaten Bantaeng dapat dirinci sebagai berikut :
Sawah : 7.253 (18,32 %)
Tegalan / Kebun : 15.410 (18,93 %)
Hutan Negara : 6.222 ( 15,72%)
Perkebunan Rakyat : 7.145 ( 18,04%)
Lahan yang sementara tidak diusahakan : 82 ( 0,21%)
Hutan Rakyat : 885 ( 2,23%)
Pekarangan : 2.021 ( 5,10%)
Tambak, Tebak/ Kolam : 49 ( 0,12 %)
Areal lain lain : 520 (1,31,%)
Iklim untuk intensitas hujan rendah tetapi merata terjadi pada bulan Oktober sampai dengan
Maret, intensitas hujan tinggi pada bulan April sampai dengan Juli terutama jatuh di bulan Juni
sampai Juli. Kemarau yang ekstrim hanya pada periode Agustus sampai dengan Oktober.
Sebagai penunjang pada sektor pertanian didukung oleh sumber sumber mata air dan sungai
yang terdiri dari sungai 11 buah sedang dan kecil serta sumber mata air yang banyak.
Penggunaan Lahan Tanaman Pangan
Penggunaan lahan tanaman pangan, di Kabupaten Bantaeng yang dapat digunakan untuk
usaha tanaman pangan seluas 27.741 ha, terdiri dari lahan sawah seluas 7.253 ha dan lahan
kering seluas 20.488 ha. Dari lahan sawah tersebut belum semuanya mendapat irigasi teknis
karena masih ada beberapa desa mendapat pengairan sederhana

Pemberdayaan masyarakat yang dilakukan pemerintah Kabupaten Bantaeng.

Pemberdayaan masyrakat yang dilakukan oleh pemerintah kabupaten banteng khususnya di


kecamatan ulu ere ini adalah dengan mengkhususkan pada sektor perkebunan dan pertanian.
cara yang di tempuh oleh pemerintah kecamatan adalah dengan memberikan pelatihan kepada
petani stempat, tentang cara pengolahan tanaman perkebunan berupa sayuran, buah-buahan
serta bunga dengan baik, studi banding ke berbagai wilayah penghasil tanaman buah-buahan
di Pulau Jawa. serta memberikan bantuan modal yang bersumber dari dana PNPM serta bibit
tanaman yang baik yang dapat bernilai jual tinggi, memiliki hasil panen yang banyak serta
gampang di pelihara oleh masyarakat. Tidak hanya itu, pemerintah juga membantu dalam hasil
pemasaran dengan mengekspor keluar negeri.
berikut adalah beberapa pemberdyaan yang berhasil dilakukan oleh pemerintah kecamatan ulu
ere kabupaten bantaeng.

Pembibitan Bunga Crysan di Desa Bonto Marannu, Ulu Ere, Kab.Bantaeng

Menurut catatan pihak Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Bantaeng, di Kecamatan Ulu
Ere terdapat sekitar 580 ha lahan milik petani yang ditanami kentan setiap tahun, 620 ha untuk
tanaman kol/kubis, 37 ha untuk sawi, 544 ha untuk wortel , 78 ha untuk buncis, 340 untuk
bawang merah, dan 98 ha bawang daun.
Ketua Gapoktan Loka, Jabbar (35) yang ditemui beberapa waktu lalu di Desa Bonto Marannu,
ibukota Kecamatan Ulu Ere, menyebut tingkat kesuburan tanah di wilayahnya cukup baik.. Dia
memberi contoh, produksi tanaman kentan saat ini dapat mencapai 15 ton/ha, kol 25 ton/ha,
wortel 30 ton/ha, bawang merah 25 ton, dan sawi juga mencapai sekitar 25 ton/ha.
Hasil sayur-mayur petani Ulu Ere selain dipasarkan di wilayah Sulawesi Selatan, juga sejak
lama sudah punya langganan tetap dengan sejumlah pedagang sayuran di Provinsi Sulawesi
Tenggara dan Kalimantan Timur, katanya.

Masyarakat petani sayur mayur di wilayah kecamatan ini tampak kian bergairah ketika
Pemerintah Kabupaten Bantaeng dalam kepemimpinan H.Nurdin Abdullah menetapkan wilayah
Ulu Ere sebagai Kawasan Pengembangan Agro Wisata di Kabupaten Bantaeng.
Keseriusan Pemkab terlihat selain membenahi lokasi outbond di Loka Camp Ulu Ere dengan
menghadirkan tempat penginapan bagi pengunjung. Juga dilakukannya perbaikan jalanan
sepanjang 25 kilometer dari Kota Bantaeng, ibukota Kabupaten Bantaeng hingga ke kawasan
agro wisata paling puncak di Lannying (1450 dpl) Kecamatan Ulu Ere.
Dengan bermobil dalam tempo perjalanan sekitar 30 hingga 40 menit dari Kota Bantaeng,
sudah bisa sampai di lokasi dimana kita dapat menikmati kesejukan halimun pegunungan
sembari memandang keindahan alam tiga dimensi pegunungan, dataran dan hamparan Laut
Flores yang memesona di depan Kota Bantaeng.

Petani sayur mayur di kawasan puncak agro wisata Ulu Ere, bantaeng

Di wilayah ketinggian dengan suhu harian antara 16 hingga 28 derajat Celsius ini,
masyarakatnya pun kini telah diperkenalkan dengan sejumlah tanaman buah-buahan bernilai
ekonomis tinggi, seperti appel dan strawberry. Untuk keberhasilan pengembangan tanaman
buah-buahan tersebut, sebelumnya sejumlah petani dari Ulu Ere telah diboyong oleh Pemkab
Bantaeng melakukan studi banding ke berbagai wilayah penghasil tanaman buah-buahan di
Pulau Jawa.

Menanam strawberry di Puncak Ulu Ere

Masih di Kecamatan Ulu Ere, pihak Balai Benih Hortikultura Dinas Pertanian dan Kehutanan
Kabupaten Bantaeng kerjasama pihak Koica Korea, sejak tahun lalu berupaya mengenalkan
sekaligus mengembangkan berbagai jenis tanaman bunga-bungaan yang bernilai tinggi di
pasaran, seperti anggrek tanah, serta berbagai jenis anggrek lokal maupun anggrek spesifik
lainnya, tanaman bunga mawar, bunga sedap malam, garbera dan granium.
Kami senantiasa berupaya terutama untuk dapat membantu masyarakat petani di Bantaeng
agar hidup sejahtera keluar dari garis kemiskinan dengan kemampuan mengolah dan
memanfaatkan setiap potensi sumberdaya alam di sekitarnya, ujar Bupati H.Nurdin Abdullah
dalam suatu perbincangan.

Kebun pembibitan strawberry dan appel di Montea, Ulu Ere

Orang nomor satu di daerah yang berjuluk Kabupaten Butta Toa ini menekankan tidak akan
memberikan ijin investor dari manapun untuk membangun hotel atau penginapan di kawasan
agro wisata Ulu Ere. Masyarakat sekitar diberi kesempatan untuk menyewakan rumah-rumah
mereka sebagai tempat penginapan (home stay). Jika investor masuk membangun hotel atau
tempat penginapan di lokasi ini, lambat atau cepat akan mengganggu kealamian kawasan dan
masyarakatnya yang kental dengan kehidupan tradisi dan budaya petani sayur mayur di
dataran tinggi, katanya.
Sejak dilantik sebagai Bupati Bantaeng, 6 Agustus 2008, memang, H.Nurdin Abdullah yang
master agro luaran Kyushu University, Jepang tersebut, telah membuat banyak terobosan tak
hanya berkaitan dengan peningkatan disiplin dan kinerja aparat pemerintahan, pembangunan
infrastruktur di pusat Kota Bantaeng sebagai Kota Jasa dan Pelayanan di wilayah selatan
Sulawesi Selatan. Akan tetapi juga terobosan dalam hal meningkatkan taraf hidup khususnya
masyarakat petani melalui pengelolaan hasil usaha pertanian dengan semua subsektornya.
Hebatnya, Nurdin Abdullah yang pernah jadi Komandan Mahasiswa Internasional di Jepang
tersebut, ketika terpilih menjadi Bupati Bantaeng justru dapat memanfaatkan jaringannya
menjalin kerjasama dengan sejumlah investor luar negeri dalam hal pengolahan dan
pemasaraan, khususnya terhadap produk pertanian masyarakat petani di Kabupaten Bantaeng.
Di Bantaeng, contohnya, kini sudah ada industri pengolahan ikan, rumput laut, talas, dan
pembuatan cuka dari nira dan sari lontar.
Niat paling utama saya jadi bupati, berupaya menghilangkan masyarakat miskin di Kabupaten
Bantaeng, ujar pemilik PT. Maruki Internasional tersebut. Dan, tahun 2010 kemarin inkam per
kapita penduduk Kabupaten Bantaeng sudah dapat digenjot mencapai Rp 10 juta. Atau telah
mengalami kenaikan yang cukup signifikan dibanding saat Nurdin Abdullah baru dilantik
menjadi Bupati Bantaeng, dengan inkam penduduk hanya sekitar Rp 5 juta per kapita.
Bergairahnya masyarakat petani mengolah dan memanfaatkan setiap jengkal lahan
pertaniannya di Kabupaten Bantaeng, juga tak lepas dari kegigihan Tim Penggerak PKK
Kabupaten Bantaeng yang dipimpin Hj.Ny.Lies Nurdin, senantiasa keluar masuk pedesaan
memberikan pembinaan, bimbingan serta bantuan yang berkaitan dengan upaya
pemberdayaan dan peningkatan kesejahteraan keluarga melalui kalangan wanita.
Salah satu hasil yang patut diacungi jempol, pihak PKK Bantaeng kini telah mampu memproduk
sejumlah makanan kemasan yang diolah dari bahan-bahan lokal hasil pertanian di Kabupaten
Bantaeng. Makanan kemasan itupun sudah menembus penjualan di supermarket dan toko-toko
swalayan di Kota Bantaeng maupun di berbagai kota lainnya di Sulawesi Selatan, termasuk di
Kota Makassar. Di antaranya, berupa produk Dodol Rumput Laut, Dodol Jagung, Dodol Apel,
Stick Keju dll, yang rasa dan kemasannya tak kalah dengan produk makanan kemasan produk
pabrik tersohor.
Atas prakarsa Tim Penggerak PKK Bantaeng, juga di Kampung Loka Desa Bonto Marannu,Ulu
Ere, sejak tahun lalu masyarakat sudah mulai mengembangkan tanaman bunga crysan atau
bunga Seruni (chrysanthemum), dari yang berbunga tunggal berwarna putih, ungu dan kuning.
Termasuk juga crysan cabang dengan bunga putih, kuning, ungu, dan merah.

Seperti dengan produk pertanian lainnya yang dikembangkan dalam periode Bupati Bantaeng
Nurdin Abdullah, pengembangan bunga crysan tersebut sebelumnya terlebih dahulu telah
dijajaki pasarnya. Dengan harga Rp 1.500/potong,, sudah ada tiga toko kembang di Kota
Makassar yang dalam tahap awal siap membeli masing-masing sekitar 200 potong bunga
crysan setiap harinya.
Dengan jarak hanya sekitar 123 km dari Kota Bantaeng, produk semacam bunga crysan asal
Ulu Ere masih akan segar tiba di Kota Makassar. Apalagi bunga asal Asia Timur (Korea,
Jepang, dan China) yang kini banyak dibudidayakan serta digemari masyarakat di Amerika dan
Eropa tersebut, keawetannya berdaya tahan hingga seminggu setelah dipetik.
Jika ke Ulu Ere, sebelum masuk wilayah outbond Loka Camp dan desa agro di Bonto Lojong,
Muntea serta Lannying, akan melewati Desa Bonto Marannu, tempat berbagai jenis bunga
bernilai ekonomis kini sedang dikembangkan oleh penduduk setempat. Melintas di ibukota
Kecamatan Ulu Ere tersebut, kita selolah memasuki Desa Bunga lantaran hampir semua
halaman rumah penduduk dijadikan kebun bunga. Indah dan sejuk di ketinggian sekitar 1100
dpl.
Langkah awal, tahun ini direncanakan akan dikembangkan di Desa Bonto Marannu sekitar
10.000-an bunga crysan, sebagai pohon induk yang dapat menghasilkan 15 hingga 20 stek
setiap pohonnya dalam masa 4 bulan. Langkah berikutnya, dipastikan keindahan crysan di
Bonto Marannu tak hanya menarik perhatian pengunjung kawasan agro wisata. Akan tetapi juga
akan membunga-bungai hati semua penduduk Ulu Ere dan sekitarnya untuk menanam
kembang pencetak uang tersebut

Cara Membuat Dodol Rumput Laut


Author : Nur Muayyidah
Dodol rumput laut merupakan salah satu bentuk difersifikasi produk pengolahan rumput laut. Resep dodol laut,
proses Dodol rumput laut dibuat dengan menambahkan rumput laut guna meningkatkan nilai guna dari rumput laut.
Beberapa faktor yang perlu diperhatikan karena dapat memepengaruhi kualitas dodol adalah komposisi bahan
bakunya. Oleh karena itu, perlu diketahui proporsi tepung ketan dan rumput laut yang optimum agar dihasilkan dodol
rumpul laut dengan kualitas yang baik (Rukhanah, 2005).

Pembuatan dodol seaweed melalui dua proses, yaitu proses pencucian dan perendaman. Sebelum direndam,
rumput laut dicuci terlebih dahulu untuk menghilangkan kotoran yang melekat pada rumput laut. Setelah itu, rumput
laut kering direndam dalam air tawar sebanyak 18 kali berat rumput laut (sampai rumput laut terendam semua dalam
air) dan setiap satu hari sekali air tawar tersebut diganti. Penambahan air saat perendaman menjadi dua kali lipat
perlu dilakukan karena terjadi pengembangan volume akibat rumput laut kering tersebut menyerap air. Perendaman
dilakukan dua atau tiga hari sampai tekstur rumput laut menjadi agak lunak, tidak berbau dan berwarna putih.
Perendaman kedua dilakukan dengan air tawar atau kapur sirih 1 % selain untuk menghilangkan bau amis,
perendaman dimaksudkan agar rumput laut lebih aseptis dan memiliki tekstur lebih mantap. Setelah satu jam,
kemudian rumput laut tersebut dicuci sampai bersih (Pusat Riset Pengolahan dan Sosial Ekonomi Kelautan dan
Perikanan, 2004).

Bahan-bahan untuk membuat dodol rumput laut:

Rumput laut (Eucheuma cottonii) 1kg

Gula pasir (800 gr)

Tepung ketan (200 gr)

Santan kelapa

Garam

Essence 2 sendok makan

Vanili

Tepung terigu
Bahan baku utama yang dipersiapkan dalam pembuatan dodol seaweed adalah rumput laut jenis Eucheuma cottonii.
Kelebihan dari Eucheuma cottonii adalah kandungan kappa karagenan. Kappa karagenan mempunyai amilopektin
yang lebih besar dibanding Eucheuma spinosum. Eucheuma cottoni mempunyai daya ikat yang lebih kuat. Sehingga
rumput
laut
jenis
ini
sangat
cocok
untuk
pembuatan
dodol
seaweed.

1.

Cara Membuat Dodol Rumput Laut


Langkah pertama dalam pembuatan dodol seaweed adalah merendam rumput laut kering kedalam larutan
kapur (CaO) selama sehari semalam dengan pergantian air selama tiga kali. Larutan CaO ini berrfungsi untuk
memucatkan dan membersihkan rumpur laut.

2.

Selanjutnya rumput laut dihaluskan dengan menggunakan blender hingga terbentuk pasta rumput laut. Lalu
dididihkan tepung ketan dengan santan di atas kompor. Tepung ketan ini berfungsi sebagai pengikat dan membentuk
tekstur plastis. Setelah mendidih, masukkan pasta rumput laut pada adaonan tepug ketan tadi sambil diaduk hingga
kalis (2 jam). Sambil diaduk, tambahkan gula, garam dan essence. Gula ini berfungsi sebagai bahan pemanis,
sedangkan garam berfungsi penambah cita rasa dan essence berfungsi sebagai pemberi aroma dan rasa.

3.

Lalu dituangkan adonan yang telah matang tadi ke dalam nampam kecil yang dilapisi plastik. Setelah itu
didinginkan selama 1 jam dan keringkan. Potong sesuai dengan selera dan dodol siap dihidangkan.

DODOL RUMPUT LAUT KHAS LOMBOK

Dodol merupakan makanan asal Garut, Jawa Barat. Tetapi


di Lombok, dodol ini menggunakan bahan baku dasar
rumput laut yang dicampur dengan jenis buah-buahan
ditambah gula pasir sebagai pemanis. Sementara buahbuahan digunakan sebagai aroma dan variasi rasa. Ada
rasa tomat, nangka, semangka, sirsak, dan lainnya. Sama
seperti dodol pada umumnya yang bertekstur kenyal.
Dodol rumput laut Lombok ini berwarna cerah seperti
merah, hijau, dan kuning. Sementara Pulau Lombok
memang merupakan salah satu wilayah pesisir yang
masyarakatnya banyak melakukan usaha budidaya rumput
laut.
Bahan-bahan untuk membuat dodol rumput laut :

Rumput laut 1 kg

Gula pasir 800 gr

Tepung ketan 200 gr

Santan kelapa

Garam

Essence 2 sendok makan

Vanili

Tepung terigu

Cara Membuat Dodol Rumput Laut :


1. Langkah pertama dalam pembuatan dodol rumput laut
adalah merendam rumput laut kering kedalam larutan
kapur selama sehari semalam dengan pergantian air
selama tiga kali. Larutan kapur ini berrfungsi untuk
memucatkan dan membersihkan rumput laut.
2. Selanjutnya
rumput
laut
dihaluskan
dengan
menggunakan blender hingga terbentuk pasta rumput
laut. Lalu dididihkan tepung ketan dengan santan di atas
kompor. Tepung ketan ini berfungsi sebagai pengikat dan
membentuk tekstur plastis. Setelah mendidih, masukkan
pasta rumput laut pada adaonan tepug ketan tadi sambil
diaduk hingga kalis (2 jam). Sambil diaduk, tambahkan
gula, garam dan essence. Gula ini berfungsi sebagai
bahan pemanis, sedangkan garam berfungsi penambah
cita rasa dan essence berfungsi sebagai pemberi aroma
dan rasa.
3. Lalu dituangkan adonan yang telah matang tadi ke
dalam nampam kecil yang dilapisi plastik. Setelah itu
didinginkan selama 1 jam dan keringkan. Potong sesuai
dengan selera dan dodol siap dihidangkan.
Sumber : http://rumputlautindonesia.blogspot.com/2014/0
7/dodol-rumput-laut-khas-lombok.html
Laporan Wartawan Bangka Pos, Edwardi
BANGKAPOS.COM, BANGKA -- Jarot (37), satu diantara pembudidaya rumput
laut Dusun Tuing Desa Mapur Kecamatan Riau Silip mengatakan rumput laut
banyak sekali manfaatnya.
Tumbuhan yang hidup dan berkembang di laut ini bisa dibuat apa saja seperti
dodol dan manisan.
Menurut Jarot, dirinya dibantu istri mengolah rumput laut dibuat dodol dan
manisan.
BACA : Rumput Laut Diolah Jadi Dodol dan Bahan Kosmetik

"Gampang membuatnya, kita dapat ilmu dari anak-anak KKN UGM kemarin cara
pembuatan dodol dan manisan rumput laut," jelas Jarot ketika ditemui disela-sela
kunjungan kerja Wakil Bupati Bangka, Rustamsyah tentang evaluasi dan
monitoring rumput laut, Selasa (22/9/2015) di Pantai Tuing.

Pembuatan dodol rumput laut lanjut Jarot dengan direndam rumput laut yang
sudah kering selama dua malam dengan menggunakan air beras atau air kapok.
Setelah itu ditiriskan, dan diiris kecil-kecil lalu diblender sehingga hancur.
Selanjutnya, seperti dodol biasa, diulik diatas api selama tiga jam atau lebih dan
terus diaduk-aduk di atas perapian.
"Dituangkan diatas loyang segi empat dan didinginkan sampai membeku,
selanjutnya setelah beku, siap untuk dipotong menjadi segi empat kecil-kecil,"
kata Jarot.

DODOL RUMPUT LAUT KHAS LOMBOK


Dodol merupakan makanan asal Garut, Jawa Barat. Tetapi di Lombok, dodol ini
menggunakan bahan baku dasar rumput laut yang dicampur dengan jenis buah-buahan
ditambah gula pasir sebagai pemanis. Sementara buah-buahan digunakan sebagai
aroma dan variasi rasa. Ada rasa tomat, nangka, semangka, sirsak, dan lainnya.
Sama seperti dodol pada umumnya yang bertekstur kenyal, dodol rumput laut Lombok ini
berwarna cerah seperti merah, hijau, dan kuning. Sementara Pulau Lombok memang
merupakan salah satu wilayah pesisir yang masyarakatnya banyak melakukan usaha budidaya
rumput laut.

Bahan-bahan untuk membuat dodol rumput laut :


Rumput laut 1 kg
Gula pasir 800 gr

Tepung ketan 200 gr


Santan kelapa
Garam
Essence 2 sendok makan
Vanili
Tepung terigu
Cara Membuat Dodol Rumput Laut
1.
Langkah pertama dalam pembuatan dodol rumput laut adalah merendam rumput laut
kering kedalam larutan kapur selama sehari semalam dengan pergantian air selama tiga kali.
Larutan kapur ini berrfungsi untuk memucatkan dan membersihkan rumput laut.
2.
Selanjutnya rumput laut dihaluskan dengan menggunakan blender hingga terbentuk pasta
rumput laut. Lalu dididihkan tepung ketan dengan santan di atas kompor. Tepung ketan ini
berfungsi sebagai pengikat dan membentuk tekstur plastis. Setelah mendidih, masukkan pasta
rumput laut pada adaonan tepug ketan tadi sambil diaduk hingga kalis (2 jam). Sambil diaduk,
tambahkan gula, garam dan essence. Gula ini berfungsi sebagai bahan pemanis, sedangkan
garam berfungsi penambah cita rasa dan essence berfungsi sebagai pemberi aroma dan rasa.
3.
Lalu dituangkan adonan yang telah matang tadi ke dalam nampam kecil yang dilapisi
plastik. Setelah itu didinginkan selama 1 jam dan keringkan. Potong sesuai dengan selera dan
dodol siap dihidangkan.
Untuk menarik minat pembeli, kemasan dodol dibuat apik dengan memberi wadah
kotak kertas, toples dari plastik mika, maupun keranjang bambu sehingga membawa
kesan tradisional. Harganya? Pembeli hanya perlu menghabiskan Rp 20.000 untuk
dodol seberat 180 gram dalam kemasan plastik mika atau anyaman bambu. Untuk
dodol seberat 868 gram dalam kemasan plastik bisa dibeli dengan harga Rp 75.000.
Keuntungan usaha dodol rumput laut ini bisa melebihi modal yang kita keluarkan.
Secara medis, rumput laut memiliki sejumlah khasiat untuk kesehatan tubuh di antaranya
meningkatkan daya kerja jantung, menjaga ketahanan tubuh, sistem pencernaan, dan
mencegah kanker.
Tertarik untuk mencicipi dodol rumput laut Lombok? Pegangan yang bisa dijadikan oleh-oleh
asal pulau seribu mesjid itu bisa diperoleh di wilayah Cakranegara.

http://www.tokomesin.com/peluang-bisnis-dodol-rumput-laut-dan-analisausahanya.html

Laporan Dodol Rumput Laut

BAB I
PENDAHULUAN

1.

Latar Belakang

Rumput laut merupakan salah satu hasil perikanan yang cukup penting di
Indonesia, baik sebagai sumber pendapatan nelayan/petani maupun sebagai
sumber devisa negara. Selain sebagai bahan baku industri, rumput laut
dapat diolah menjadi berbagai makanan siap saji seperti dodol, puding,
tangkue, dan manisan.
Pangan merupakan salah satu kebutuhan pokok yang sangat penting dalam
kehidupan manusia. Pengolahan dan pengawetan bahan makanan memiliki
interelasi terhadap pemenuhan gizi masyarakat, maka tidak mengherankan
jika semua negara baik negara maju maupun berkembang selalu berusaha
untuk menyediakan suplay pangan yang cukup, aman dan bergizi. Salah
satunya dengan melakukan berbagai cara pengolahan dan pengawetan
pangan yang dapat memberikan perlindungan terhadap bahan pangan yang
akan dikonsumsi.
Rumput laut merupakan tumbuhan laut jenis alga, masyarakat Eropa
mengenalnya dengan sebutan seaweed. Tanaman ini adalah ganggang
multiseluler golongan divisi thallophyta. Berbeda dengan tanaman sempurna

pada umumnya, rumput laut tidak memiliki akar, batang dan daun. Jika kita
amati jenis rumput laut sangat beragam, mulai dari yang berbentuk bulat,
pipih, tabung atau seperti ranting dahan bercabang-cabang. Rumput laut
biasanya hidup di dasar samudera yang dapat tertembus cahaya matahari.
Dodol rumput laut merupakan makanan yang relatif lebih tahan lama
dibandingkan dengan puding, cendol, dan manisan. Cara pengolahan dodol
rumput laut dapat diterapkan sebagai usaha rumah tangga atau industri
rumah tangga. Bahan baku yang dibutuhkan dalam pembuatan dodol
rumput laut adalah rumput laut yang telah berumur 50-55 hari, kemudian
dikeringkan sampai kadar airnya mencapai 20%. Bahan tambahan adalah
gula pasir, santan kelapa, garam, dan vanili. Peralatan yang digunakan
adalah timbangan analitik, loyang, sodet, kain kering, blender, kompor
minyak tanah, wajan, dan oven.
2.

Tujuan

Untuk mengetahui cara pembuatan dodol rumput laut

Untuk mengetahui alat dan bahan yang digunakan dalam proses pembuatan
rumput laut

Untuk menghasilkan produk dari rumput laut yang digemari masyarakat


karena rasanya yang enak

Untuk mengetahui fungsi dari bahan-bahan yang digunakan dalam


pembuatan dodol rumput laut

Untuk mengawetkan rumput laut dalam bentuk dodol

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Rumput laut merupakan tumbuhan laut jenis alga, masyarakat Eropa
mengenalnya dengan sebutan seaweed. Tanaman ini adalah gangang
multiseluler golongan divisi thallophyta. Berbeda dengan tanaman sempurna
pada umumnya, rumput laut tidak memiliki akar, batang dan daun. Jika kita
amati jenis rumput laut sangat beragam, mulai dari yang berbentuk bulat,

pipih, tabung atau seperti ranting dahan bercabang-cabang. Rumput laut


biasanya hidup di dasar samudera yang dapat tertembus cahaya matahari.
Banyak penelitian yang membuktikan bahwa rumput laut adalah bahan
pangan berkhasiat, berikut beberapa diantaranya: Klorofil pada gangang laut
hijau dapat berfungsi sebagai antioksidan. Zat ini membantu membersihkan
tubuh dari reaksi radikal bebas yang sangat berbahaya bagi tubuh. Para
Ilmuwan Jepang mengungkap, ekstrak rumput laut dapat menurunkan
tekanan darah pada penderita hipertensi. Bagi pengidap stroke,
mengkonsumsi rumput laut juga sangat dianjurkan karena dapat menyerap
kelebihan garam pada tubuh. Kandungan serat(dietary fiber) pada rumput
laut sangat tinggi. Serat ini bersifat mengenyangkan dan memperlancar
proses metabolisme tubuh sehingga sangat baik dikonsumsi penderita
obesitas. Karbohidratnya juga sukar dicerna sehingga Anda akan merasa
kenyang lebih lama tanpa takut kegemukan.
Menurut departemen perindustrian dan perdagangan (2000), hampir 75%
dari produksi rumput laut diolah menjadi karaginan, sedangkan sisanya 25%
diolah menjadi aneka macam makanan, seperti manisan, es krim, dodol,
agar-agar dan lain-lain.
Dodol merupakan salah satu produk olahan hasil pertanian yang termasuk
dalam jenis makanan yang mempunyai sifat agak basah sehingga dapat
langsung dimakan tanpa dibasahi terlebih dahulu (rehidrasi) dan cukup
kering sehingga dapat stabil dalam penyimpanan. Dodol termasuk jenis
makanan setengah basah (Intermediate Moisture Food) yang mempunyai
kadar air 10-40 %; Aw 0,70-0,85; tekstur lunak; mempunyai sifat elastis,
dapat langsung dimakan, tidak memerlukan pendinginan dan tahan lama
selama penyimpanan. (Astawan dan Wahyuni, 1991).
Bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat dodol terdiri dari santan
kelapa,, gula pasir dan garam. Santan yang mengandung lemak memberi
efek rasa yang lezat dan tekstur akan lebih kalis. Sedangkan jenis gula yang
digunakan bisa gula pasir ataupun gula merah. Dalam hal ini gula akan
memberi efek rasa manis, aroma dan warna yang sesuai. Selain itu gula juga
berperan sebagai pengawet dan membantu dalam pembentukan tekstur.

Uji organoleptik atau uji indera merupakan cara pengujian dengan


menggunakan alat indera manusia sebagai alat utama untuk pengukuran
daya penerimaan terhadap produk. Pengujian organoleptik mempunyai
peranan penting dalam penerapan mutu.

BAB III
METODOLOGI
A. Alat Dan Bahan
1.

A. Alat

Blender

Ember / baskom plastic

Kompor

Wajan

Pengaduk

Gelas ukur

Timbangan

Pisau

Loyang plastic

Alat pengering

Kemasan plastic

Sealer

Kertas penutup

Rak penjemur

2. Bahan

Rumput laut eucheuma sp : 1 kg

Gula : 1 kg

Air : 750 liter

Santan : 150 gr

Garam 0,1-0,2 % dari bahan : 1 gr

Vanili 1 % dari bahan

Pewarna : secukupnya

: secukupnya

B. Prosedur Kerja

Siapkan alat dan bahan yang digunakan pada pembuatan dodol

Timbang rumput laut yang sudah direndam selama 2-3 hari sebanyak 1 kg

Setelah dicuci kemudian rumput laut dipotong kecil-kecil agar memudahkan


waktu diblender

Blender rumput laut yang telah dipotong-potong, tambahkan air ketika akan
diblender

Masak air dan santan sampai mendidih dan setelah mendidih rumput laut
yang telah diblender dimasak sampai kalis

Sewaktu proses pemasakan ditambahkan dengan garam (1 gr), gula (800 gr),
pewarna secukupnya dan juga vanilli

Setelah dimasak sampai kalis, bubur rumput laut dimasukkan kedalam


Loyang dan didiamkan agar dingin dan mengental

Setelah didiamkan adonan dicetak dengan cara dipotong-potong sesuai


dengan ukuran yang diinginkan

Kemudian dodol dijemur dibawah sinar matahari selama 3-4 tergantung


dengan cuaca.

Setelah agak kering dodol dikemas dan kemudian disimpan ataupun


dipasarkan.

BAB IV
PEMBAHASAN
Praktikum yang dilakukan pada pembuatan dodol kali ini menggunakan
rumput laut sebagai bahan utama dengan perbandingan 1:1 antara rumput
laut dan gula yang digunakan, dengan penambahan vanilli, garam, pewarna,
santan serta air. Dimana proses pembuatan dodol meliputi persiapan bahan
dan alat, pencucian rumput laut, dipotong-potong, pemblenderan,

pemasakan, pencetakan, pemotongan dodol, penjemuran serta


pengemasan.
Rumput laut mengandung komponen berupa fucoidan, alginates dan
polifenol. Fucoidan sebagai kmponen terbesar dalam rumput laut telah
terbukti secara ilmiah mampu memproduksi sel-sel imun. Membantu
melawan virus, bakteri dan alergi serta menghambat penggumpalan darah
sehingga memperkecil resiko stroke.
Selain itu manfaat lainnya adalah untuk menurunkan kadar kolesterol,
tekanan darah tinggi dan menstabilkan kadar gula darah, meredakan
gangguan pencernaan, meningkatkan fungsi lever menjaga kelembaban dan
kekencangan kulit serta membantu pembentukan pada dodol yang
dihasilkan. Larutan gula kemudian ditambahkan ke dalam santan kental yang
sebelumnya telah didihkan airnya hingga menguap dan terbentuknya
minyak.
Penambahan gula pada pembuatan dodol bertujuan agar memberikan rasa
manis, aroma yang enak, sebagai pengawet dan membantu Tekstur dodol
sangat cepat mengeras, oleh karena itu pencetakan dodol harus dilakukan
dengan sangat cepat. Apabila tidak, maka bentuk dodol tidak akan mengeras
secara merata hal ini disebakan kandungan gula yang terdapat dalam
adonan dodol tersebut.
Fungsi dari pengeringan dodol adalah untuk mengawetkan dodol agar lebih
tahan lama, mengurangi kadar air pada dodol serta untuk membuat agar
dodol yang dihasilkan lebih cerah dan menarik.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan dodol agar dodol yang
dihasilkan bagus adalah sebagai berikut yakni kualitas bahan dasar dan
bahan tambahan, cara pengolahan yang benar, proses penjemuran yang
tepat (tidak terlalu lama dan tidak terlalu cepat), konsentrasi bahan yang
digunakan serta proses pencetakan adonan yang bagus dan sesuai
keinginan.
BAB V

PENUTUP

Kesimpulan
Dari praktek yang dilakukan diperoleh hasil kesimpulan sebagai berikut
1.

Dodol yang berkualitas baik adalah dodol dengan tekstur yang tidak terlalu
lembek, bagian luar mengkilap akibat adanya pelapisan gula atau glazing, rasa
yang khas dan jika mengandung minyak tidak terasa tengik.

2.

Proses pembuatan dodol dimulai dari persiapan alat dan bahan kemudian
pencucian rumput laut, pemotongan, pemblenderan, pemasakan, pencetakan,
pemotongan dodol, penjemuran dan pengemasan

3.

Dodol rumput laut merupakan produk olahan yang sangat digemari oleh
banyak kalangan Karena teksturnya yang lembut, warnanya yang menarik, rasa
yang manis serta aromanya yang khas.

4.

Penggunaan gula dalam pembuatan dodol rumput laut berfungsi sebagai


pemanis sekaligus sabagai pengental serta sebagai pengawet pada dodol

5.

Fungsi dari pengeringan dodol adalah untuk mengawetkan dodol agar lebih
tahan lama, mengurangi kadar air pada dodol serta untuk membuat agar dodol
yang dihasilkan lebih cerah dan menarik.

DAFTAR PUSTAKA
http://sautonesinus.blogspot.com/2012/12/pembuatan-dodol-rumput-lautpengolahan.html.
Almatsier, S. 2001. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. PT. Gramedia Pustaka Utama.
Jakarta. Hal 85 87.

Anggadiredja, J., A.Zatnika., H. Purwoto dan S. Istini. 2006.Rumput Laut,


Pembudidayaa Pengolahan dan Pemasaran Komoditas Perikanan
Potensial. Penebar Swadaya Jakarta. 147 hal.
Garrow, J.S. and James, W.P.T. 1993. Carbohydrate. Human Nutrition and
Dietetics.
Churchill Livingstone, Edinburgh London, Madrid, Melbourne, New York and
Tokyo.
Harian kompas.2008. Menggali manfaat Rumput
Laut.http://kompas.com/kompas-cetak/0307/23/bahari/431127.htm
Winarno, F.G., Fardiaz, S. dan Fardiaz, D. 1996. Teknologi Pengolahan Rumput
Laut. Pustaka Sinar Harapan, Jakarta.
About these ads
Share this:

Twitter

Facebook

Google

LEAVE A REPLY

APRIL 21, 2015


MADHONSANGPEMIMPI
PENGOLAHAN HASIL PERIKANAN,UNCATEGORIZED

Post navigation

SULE
Search

RECENT POSTS

Laporan Dodol Rumput Laut

SULE

Bahan Tambahan Makanan (BTM)

Laporan pembuatan bakso ikan

Laporan Pembuatan ikan peda

RECENT COMMENTS
madhonsimilikitiw o
nLaporan
pembuatan
bakso i
cutanakaceh onLap
oran pembuatan
bakso i

ARCHIVES

April 2015

January 2014
December 2013

CATEGORIES

Bahan tambahan makanan


Laporan pembuatan ikan peda

My Photo

Pengolahan hasil perikanan

pengolahan hasil pertanian

Susu Kedelai
Uncategorized

META

Register

Log in

Entries RSS

Comments RSS

WordPress.com

Create a f

PROPOSAL
PEMANFAATAN RUMPUT LAUT MENJADI DODOL RUMPUT LAUT
(DORULAT) WARNA WARNI SEBAGAI JAJANAN SEHAT KAYA SERAT

Oleh:
Nama : Dwi Handayani
NIM : 133711022

JURUSAN TADRIS KIMIA


FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI WALISONGO SEMARANG
TAHUN 2014
A.

Judul Penelitian

PEMANFAATAN RUMPUT LAUT MENJADI DODOL RUMPUT LAUT (DORULAT)


WARNA WARNI SEBAGAI JAJANAN SEHAT KAYA SERAT
B.
Latar Belakang
Indonesia merupakan Negara yang subur dan kaya akan sumberdaya alam. Salah satu kekayaan
sumber alam yang melimpah ini kita bisa memanfaatkan sumber hayati yang ada di laut, yaitu
rumput laut (Eucheuma Cottonii). Rumput laut bisa kita manfaatkan menjadi olahan makanan
apa saja atau kreativitas lainnya. Rumput laut merupakan tumbuhan laut jenis alga yang
mempunyai klorofil atau zat hijau dan hidup di perairan dangkal dan menempel pada karang
yang mati. Rumput laut ini mempunyai kandungan nutrisi. Secara kimia rumput laut terdiri dari
air 27,8%, protein 5,4%, karbohidrat 33,3%, lemak 8,6%, serat kasar 3% dan abu 22,25%. Selain
itu rumput laut juga mengandung enzim, asam nukleat, asam amino, vitamin dan mineral.
Rumput laut dapat dijadikan sebagai jajanan yang sehat kaya serat, mengenyangkan dan baik
untuk kesehatan tubuh, yaitu dodol. Dodol merupakan makanan tradisional yang dibuat dari
tepung ketan, gula pasir, santan kelapa dan bahan-bahan tambahan lain seperti rumput laut.
Membuat dodol bukan hanya dengan buah saja, melainkan dodol juga bisa dibuat dengan
menggunakan rumput laut. Dodol rumput laut merupakan salah satu bentuk difersifikasi produk
pengolahan rumput laut dan dibuat guna meningkatkan nilai guna dari rumput laut. Oleh karena
itu perlu diketahui proporsi tepung ketan dan rumput laut yang baik agar menghasilkan dodol
rumput laut berkualitas baik. Jadi, tidak ada salahnya apabila kita mencoba membuat dodol
rumput laut. karena dodol rumput laut sangat baik untuk kita konsumsi.
Dan pembuatan dodol rumput laut sangat higenis. Pertama rumput laut dibersihkan dulu kemudia
rumput laut direndam ke dalam larutan kapur (CaO) selama sehari semalam dengan
menggantikan air sampai tiga kali. Setelah itu rumput laut dihaluskan dengan menggunakan
blender sampai membentuk pasta. Lalu dididihkan. Kemudian masukkan tepung ketan dan
santan ke dalam wajan di atas kompor. Setelah mendidih masukkan pasta rumput laut ke dalam
adonan tadi sambil diaduk hingga 2 jam. Sambil diaduk-aduk tambahkan gula, garam dan
essence. Setelah matang tuangkan adonan ke dalam nampan kecil dengan dilapisi plastik. Setelah
itu didinginkan selama 1 jam dan keringkan. Potong sesuai selera. Dodol rumput laut siap untuk
dimakan.
C.
Rumusan Masalah

Meningkatkan kualitas dodol rumput laut sebagai makanan sehat bagi tubuh dengan cara higenis
(alat, bahan dan cara mudah) dan biaya pun murah.
D.
Tujuan Penelitian
Agar para konsumen tertarik pada dodol rumput laut
Untuk memberi informasi terhadap kualitas dodol rumput laut
E.
Kajian Riset Sebelumnya
Banyak penelitian membuktikan bahwa rumput laut merupakan bahan makanan yang sangat
berkhasiat. Oleh sebab itu, banyak masyarakat yang mulai membudidayakannya dan
memanfaatkannya. Salah satunya adalah dengan mengolah rumput laut menjadi dodol.
Sebagai bahan pangan, rumput laut telah dimanfaatkan bangsa Jepang dan Cina semenjak ribuan
tahun yang lalu. Sebenarnya apa rumput laut itu?. Rumput laut merupakan tumbuhan laut jenis

alga, masyarakat Eropa mengenalnya dengan sebutan seaweed. Tanaman ini adalah gangang
multiseluler golongan divisi thallophyta. Rumput laut biasanya hidup di dasar samudera yang
dapat tertembus cahaya matahari. Seperti layaknya tanaman darat pada umumnya, rumput laut
juga memiliki klorofil atau pigmen warna yang lain. Warna inilah yang menggolongkan jenis
rumput laut. Secara umum, rumput laut yang dapat dimakan adalah jenis ganggang biru
(cyanophyceae), ganggang hijau (chlorophyceae), ganggang merah (rodophyceae) atau ganggang
coklat (phaeophyceae). Kandungan serat (dietary fiber) pada rumput laut sangat tinggi. Serat ini
bersifat mengenyangkan dan memperlancar proses metabolisme tubuh sehingga sangat baik
dikonsumsi penderita obesitas. Karbohidratnya juga sukar dicerna sehingga Anda akan merasa
kenyang lebih lama tanpa takut kegemukan (Budi Sutomo). Beragam hasil olah rumput laut
dapat dijumpai di pasaran, mulai dari yang kering, bubuk maupun yang segar.
Dodol rumput laut merupakan salah satu bentuk difersifikasi produk pengolahan rumput laut.
Resep dodol laut, proses Dodol rumput laut dibuat dengan menambahkan rumput laut guna
meningkatkan nilai guna dari rumput laut. Beberapa faktor yang perlu diperhatikan karena dapat
memepengaruhi kualitas dodol adalah komposisi bahan bakunya. Oleh karena itu, perlu
diketahui proporsi tepung ketan dan rumput laut yang optimum agar dihasilkan dodol rumpul
laut dengan kualitas yang baik (Rukhanah, 2005).
Pembuatan dodol seaweed melalui dua proses, yaitu proses pencucian dan perendaman. Sebelum
direndam, rumput laut dicuci terlebih dahulu untuk menghilangkan kotoran yang melekat pada
rumput laut. Setelah itu, rumput laut kering direndam dalam air tawar sebanyak 18 kali berat
rumput laut (sampai rumput laut terendam semua dalam air) dan setiap satu hari sekali air tawar
tersebut diganti. Penambahan air saat perendaman menjadi dua kali lipat perlu dilakukan karena
terjadi pengembangan volume akibat rumput laut kering tersebut menyerap air. Perendaman
dilakukan dua atau tiga hari sampai tekstur rumput laut menjadi agak lunak, tidak berbau dan
berwarna putih. Perendaman kedua dilakukan dengan air tawar atau kapur sirih 1 % selain untuk
menghilangkan bau amis, perendaman dimaksudkan agar rumput laut lebih aseptis dan memiliki
tekstur lebih mantap. Setelah satu jam, kemudian rumput laut tersebut dicuci sampai bersih
(Pusat Riset Pengolahan dan Sosial Ekonomi Kelautan dan Perikanan, 2004).
F.

Kajian Pustaka

Rumput laut atau seaweeds secara ilmiah dikenal dengan istilah alga atau ganggang. Rumput laut
termasuk salah satu anggota alga yang merupakan tumbuhan berklorofil. Dilihat dari ukurannya,
rumput laut terdiri dari jenis mikroskopik dan makroskopik. Jenis makroskopik inilah yang
sehari-hari kita kenal dengan sebutan rumput laut (Poncomulyo, 2006).
Dodol rumput laut memiliki kandungan dan nilai gizi tinggi, berserat tinggi dan rendah
kolesterol. Selain rasanya enak, segar juga merupakan makanan sehat yang sangat baik bagi
pencernaan.
Kandungan gizi rumput laut tinggi, berserat tinggi dan mengandung kalsium, zat besi, prebiotik
yang dibutuhkan tubuh serta kandungan lemaknya rendah. Bahkan di industri obat sengaja
digunakan karena terbukti dapat mengikis kolesterol (fakultas perikanan dan kelautan).
G.
Metode Penelitian
1. Alat dan bahan

Alat
Timbangan
Kompor
Nampan kecil
Sutil
Wajan
Baskom
Blender

Bahan
Rumput laut 1 kg
Gula pasir 800 gr
Tepung ketan 200 gr
Santan kelapa
Garam
Essence + 2 sendok makan
Vanili
Tepung terigu

2. Cara membuat dodol rumput laut


Merendam rumput laut kering kedalam larutan kapur (CaO) selama sehari semalam dengan
pergantian air selama tiga kali. Larutan CaO ini berfungsi untuk memucatkan dan membersihkan
rumput laut.
Selanjutnya rumput laut dihaluskan dengan menggunakan blender hingga terbentuk pasta
rumput laut. Lalu dididihkan. Kemudian masukkan tepung ketan dan santan ke dalam wajan di
atas kompor. Tepung ketan ini berfungsi sebagai pengikat dan membentuk tekstur plastis. Setelah
mendidih, masukkan pasta rumput laut pada adonan tepung ketan tadi sambil diaduk hingga 2
jam. Sambil diaduk, tambahkan gula, garam dan essence. Gula ini berfungsi sebagai bahan
pemanis. Sedangkan garam berfungsi sebagai penambah cita rasa dan essence berfungsi sebagai
pemberi aroma dan rasa.
Lalu dituangkan adonan yang telah matang tadi ke dalam nampan kecil yang dilapisi plastik.
Setelah itu didinginkan selama 1 jam dan keringkan. Potong sesuai dengan selera.
Dodol siap dihidangkan.
3. Biaya pembuatan
Bahan
Rumput laut 1 kg
Gula pasir 800 gr
Tepung ketan 200 gr
Santan kelapa
Garam
Essence +2 sendok makan
Vanili
Tepung terigu
Jumlah

H.

Daftar Pustaka

Biaya
Rp. 15 000
Rp. 10 000
Rp. 5 000
Rp. 5 000
Rp. 1 000
Rp. 5 000
Rp. 5 000
Rp. 10 000
Rp. 56 000

Rukhanah, W. 2005. Pengaruh variasi proporsi tepung ketan terhadap kualitas dodol
rumput laut. Fakultas perikanan universitas brawijaya. Malang
Pusat Riset Pengolahan dan Sosial Ekonomi Kelautan dan Perikanan. 2004. Teknologi
Pemanfaatan Rumput Laut. Pusat Riset Pengolahan dan Sosial Ekonomi Kelautan dan
Perikanan. Jakarta
Satuhu dan Sunarmani, 2004. Membuat Aneka Dodol buah dan sayur. Penbar Swadaya.
Jakarta
Memilih Usaha Dodol Rumput Laut
Rumput laut merupakan salah satu jenis tanaman yang mudah dikembangkan dan makin banyak
dibudidayakan. Rumput laut secara luas paling banyak penggunaannya untuk industry besar yang
menjadi bahan pokok dari olahan jeli, agar ataupun fungsi hidrocoloid lainnya. Dengan aneka jenis
rumput laut yang tentunya berbeda penggunaanya, untuk tujuan ini harus bekerjasama dengan
perusahaan besar, di pihak petani sebagai penyuplai bahan baku.
Usaha rumput laut sebenarnya bisa berkembang lebih baik dengan menambah nilai jual rumput laut
tidak hanya dijual sebagai bahan baku tapi dengan menambah nilai (value). Salah satu caranya
adalah dengan mengolah rumput laut menjadi produk yang siap untuk dikonsumsi.
Rumput laut (jenis cottoni misalnya) memiliki keunggulan disamping bahan baku mudah didapat juga
memiliki tekstur yang kenyal dan fleksible sehingg cocok untuk olahan apapun apalagi rasa rumput
laut yang cenderung tasteless (netral) dikombinasikan dengan berbagai jenis bahan lain sehingga
menjadi lebih menarik dan variatif.
Bahan baku rumput laut yang bisa menggunakan rumput laut kering atau segar. Tujuan olahan
cottonii adalah untuk meningkatkan value (profit keuntungan dan sustainable), solusi akibat
kurangnya pabrik yang mengolah rumput laut (panen membludak) dan maksimalisasi hasil panen
dimana hasil second grade (mutu kwalitas 2) bisa ditingkatkan dengan diolah lebih menarik. Olahan
ini akan menambah usaha budidaya lebih produktif dan sustainable.
Mengapa Memilih Dodol
Dodol adalah makanan tradisional yang banyak ditemui di seluruh wilayah Indonesia. Jajanan yang
satu ini awalnya dibuat untuk tujuan hari raya tertentu. Dodol atau bahasa jawa disebut jenang
memang cara membuat jajanan yang paling unik. Membutuhkan waktu yang lama dan perlu
persiapan khsusu. Dodol selalu dibuat untuk suguhan atau hantaran khusus. Jadi pasar dodol
sebenarnya sudah lama sekali dikenal di Indonesia. Dodol tradisional yang pertama kali dikenal
adalah dari bahan beras/ketan dengan tambahan santan dan gula sebagai snak legit yang selalu
ditunggu. Berlanjut dengan perkembangan dodol buah serta akhir akhir ini adalah dodol rumput laut.
Usaha dodol tak ada matinya, apalagi jika produk ini dikonsep sebagai oleh oleh khas daerah. Oleh
oleh khas daerah lebih unik jika mengacu keunggulan daerah. Karena menghasilkan banyak rumput
laut, maka memilih variasi dodol dari rumput laut bisa menjadi pilihan yang menarik.
Rumput laut yang tasteless (netral) dengan tekstur yang kenyal dan mudah digigit akan
menghasilkan cita rasa dodol rumput laut yang lebih variatif. Agar olahan dodol up to date inovasi

dengan menambahkan aneka jenis rasa. Cukup ditambahkan aneka bahan lainnya dan perasa
maka dodol akan tampil lebih trendi. Dodol rumput laut tak hanya rasa original rumput laut tapi juga
bisa ditambahkan coklat, buah, susu, cappuccino atau tambahan kacang kacangan sehingga tampil
lebih komplit.
Strategi Pemasaran Dodol Rumput laut
Agar produk cepat diterima maka sangat penting membuat strategi usaha yang tepat . sebuah
produk sebaiknya dirancang memiliki segmentasi yang jelas, positioning yang jelas dan keunggulan
yang unik.
Agar tampil unik dodol dan selai harus dikemas cantik dan menarik lengkap dengan label dan merk
yang tertera. Memilih segmen pasar yang jelas sangat penting. Memilih segmen pasar adalah
memilih pembeli yang akan berminat terhadap selai dan dodol yang akan dibuat. Misalnay
menentukan bahwa dodol yang dibuat untuk oleh oleh khas maka olahan dodol harus benar benar
menunjukkan khas daerah dan dikemas dengan ukuran yang cocok untuk kemasan. Bentukny harus
unik. Sementara menetapkan keunggulan adalah konsep membuat pembeli tidak lupa dan selalu
ingat dengan jenis produk yang dijual. Selai dalam kemasan unik, atau selai dengan tekstur yang
lembut dan harum bisa dijadikan keunggulan.
Dodol Rumput Laut Rasa Cappucino
Bahan :
Rumput laut segar cottonii 250 gr
Gula putih 200 gr
Susu bubuk 25 gr
Cappucino bubuk 50 gr
Pewarna coklat, secukupnya
Benzoate 0.5 gr
Asam asorbate 0.5 gr
Tepung ketan 50 gr
Air melarutkan tepung ketan 100 ml
Cara Pembuatan :
Cuci rumput laut dengan menggunakan air bersih sampai bau khas rumput laut hilang. Jika perlu
direndam dengan air kapur untuk menghilangkan baunya. Bilas dengan air bersih. Blender rumput
laut sampai agak halus. Siapkan wajan pembuatan dodol. Masukkan tepung ketan, susu, kopi
cappucino dan air sambil diaduk. Tambahkan rumput lalu lalu aduk sampai tercampur rata. Setelah
agak mengentalkan tambahkan pewarna, asam asorbate dan benzoate. Biarkan mengental .
adonan ini butuh waktu antara 30 menit pengadukan dengan menggunakan api kecil sampai dodol
lengket dan kental. Cetak dodol dengan menggunakan Loyang. Bisa juga dibentuk aneka bentuk
dengan menggunakan cetakan. Penggemasan sebaiknya memperhatikan kebersihan dan sanitasi
yang bagus sehingga dodol tidak berjamur. Gunakan kemasan yang bagus dan kuat sehingga tidak
mudah terkontaminasi dengan air dan udara yang akan membuat dodol cepat berjamur dan rusak.

*Selain rasa cappuccino dodol bisa ditambahkan buah, susu, coklat , buah atau perasa lain
sehingga variasi dodol semakin berkembang.
Resep dan Perhitungan Dodol Rumput laut cappucino

Bahan
rumput laut

gula pasir

susu bubuk

cappucino bubuk

Berat/gr

Harga/kg

250.00

200.00

25.00

50.00

Biaya/Rp
8,0

2,

00.00

000.00

12,00

2,

0.00

400.00

45,00

1,

0.00

125.00

45,00

2,

0.00

250.00

25,00
pewarna coklat

1.00

0.00

25.00

35,00
benzoate

0.50

0.00

17.50

45,00
asorbate

Tepung ketan

0.50

50.00

0.00

22.50

20,00

1,

0.00

000.00

1
Air

100.00

25.00

12.50
8,

Jumlah

Hasil jadi setelah kental

677.00

852.50

17,

00.00

705.00
17,
705.00

Harga 1 kg dodol rumput laut

Analisa Usaha Penjualan Dodol rumput Laut Kemasan


250 gr x 40 pack
Biaya Operasional
R
biaya bahan

p. 050.00

177,

R
kemasan @ Rp. 1500 x 40 pack

p. 000.00
R

Tenaga kerja

480,

p. 000.00
R

keuntungan = omzet - biaya operasional

12,

p. 000.00
R

omzet per hari

7,

p. 726.25
R

harga jual per pack 250 gr

309,

p. 050.00
R

Harga pokok per pack

7,

p. 000.00
R

Jumlah Biaya operasional

20,

p. 000.00
R

Transport dll

45,

p. 000.00
R

Biaya bahan Bakar

60,

170,

p. 950.00

tulisan pernah dimuat di harian surya Surabaya

https://www.researchgate.net/publication/50389388_PEMANFAATAN_RUMPUT_LAUT_
Sea_Weed_UNTUK_PEMBUATAN_DODOL_RUMPUT_LAUTKAJIAN_PROPORSI_RUMPUT_L
AUT_DAN_LARUTAN_NATRIUM_BISULFIT

BANTAENG, TRIBUN-TIMUR.COM - Petani rumput laut Kabupaten Bantaeng,


Sulawesi Selatan, mendapat bantuan dana dari Dompet Dhuafa dalam bentuk
bantuan dana dan peralatan bernilai Rp240 juta.
Bantuan tersebut diserahkan Bupati Bantaeng HM Nurdin Abdullah bersama
General Manager Divisi Ekonomi Dompet Dhuafa, Tektano Gradianto kepada
sejumlah kelompok tani, di Bantaeng, kemarin.
Kelompok tani penerima bantuan terdiri dari kelompok tani budidaya dengan total
Rp183 juta dan Rp57 juta untuk kelompok pengolahan.
Koordinator Sahabat Klaster Mandiri Dompet Dhuafa unit Kabupaten Bantaeng,
Marlia Kamaruddin mengungkapkan, kelompok budidaya diberi bantuan
peralatan dan modal kerja seperti Kelompok Tani Lentera Rp58 juta, Kelompok
Tani Laut Biru Rp53 juta dan Kelompok Tani Cahaya Samudera Rp50 juta.
Sedang kelompok pengolahan yang mendapat modal kerja diberikan kepada
Kelompok Karya Mandiri, Sinar Laut dan Wanita Mandiri, urainya.
Bantuan ini merupakan bagian dari program pengentasan kemiskinan terpadu
yang dilakukan pada 20 kabupaten se Indonesia termasuk Kabupaten Bantaeng,
kata Tektano Gradianto.
Ia berharap, bantuan ini dapat meningkatkan posisi tawar petani rumput laut di
daerah ini, urainya.
Bupati Bantaeng HM Nurdin Abdullah menyambut baik perhatian yang diberikan
Dompet Dhuafa kepada petani di daerah ini. "Sebelumnya, Dompet Dhuafa juga
telah menyerahkan bea siswa kepada sejumlah pelajar di daerah ini," ucapnya.

BERITA RUMPUT LAUT

cari

Pelaksanaan GMP Training Untuk Petani Rumput


Laut
Kamis, 18 Oct 2007 - Sumber: Juwita - Terbaca 416 x - Baca: May 21 2016

Pelaksanaan GMP Training Untuk Petani Rumput Laut


SMK 2 Kelautan, Bantaeng, 22 23 Agustus 2007

Pelaksanaan GMP Training kali ini diadakan di SMK 2 Bantaeng, Pajukukang, SMK ini dikenal
dengan nama SMK 2 Kelautan. GMP Training berlangsung pada tanggal 22 23 Agustus
2007 merupakan program SEAPlant Network - Seaweed, IFC Advisory Services (IAS)
Makassar. Acara dimulai pada pukul 08.30 17.00 WITA dengan jumlah peserta 15 orang
pada hari pertama, pada hari kedua berkurang menjadi 14 orang. Alasannya karena mereka
ada kepentingan tapi ada yang menggantikan dan ada juga peserta yang baru datang pada
hari kedua. Para peserta yang hadir adalah sebagai berikut:

FG Sinar Laut (Pasorongi)

1.

2.

Sirajuddin

A. Ibrahim

Mattoanging (representative from SMK 2 Bantaeng)

1.

Masdar

2.

Abbas

3.

Abd. Sattar (Guru SMK 2)

4.

Ahmad Z. H, SPi (Gurus SMK 2)

5.

Ramli

Cabodo

1.

AK Dg Situju (farmer also collector)

FG Juku Ejaya (Botobahari)

1.

Andi Zubair

2.

M. Asdar

FG Batu Siborong (Borkal)

1.

Ilham T (farmer also collector)

FG Sinar Rezeki (Bonto Ujung)

1.

P. Dg Lewa

2.

H. Said Sitaba

FG Julu Pamae (Mattoanging)

1.

Abd Jabbar

FG Sumber Laut (Papanloe)

1.

M. Yusuf Dg Liwang

2.

Lili Akbar

GMP Training yang dilaksanakan di Ruang Rapat/Pertemuan SMK 2 Bantaeng, dihadiri oleh 6
kelompok tani dan ada juga peserta dari SMK 2 Bantaeng. Sebenarnya masih ada lagi 3
kelompok tani yang diundang yaitu Kelompok Tani Mandiri Lestari, Pantai Lamalakka dan
Harapan Sejahtera, tetapi mereka sedang sibuk bekerja sehingga tidak bisa datang.
Pelaksanaan GMP Training berlangsung selama dua hari dengan mempresentasikan 14
materi yang dipresentasikan oleh Ita, yang laiinya oleh Evy dan Pak Budi. Materi terdiri dari :
Pedoman GMP, Tanggung Jawab Pengurus, Pengelolaan Sumber Daya, Pasca Panen Rumput
Laut, Teknik Pengeringan, Verifikasi Alat Timbang, Penerimaan dan Sortir, Identifikasi dan
Mampu Telusur, Penyimpanan dan Transportasi, Pengolahan Rumput Laut Proses ATC,
Parameter Mutu Kadar Air Rumput Laut, SFDM dan SS, Gel Strength, Viskosiy dan pH.

Para peserta GMP Training sangat antusias mengikuti kegiatan dan mereka banyak berbagi
pengalaman (diskusi) tentang penanganan rumput laut yang baik. Mereka sangat

menginginkan adanya tindak lanjut dar pertemuan yang hanya berlangsung dua hari,
mereka juga menginginkan adnaya kunjungan ke koperasi yang sudah meiliki dokumen yang
lengkap dan melakukan studi banding seperti ke kopeasi Koja jaya di maumere, NTT. Pak
Zubair banyak memberikan masukan tentang pengembangan usaha rumput laut ke depan,
saat ini dia sudah memiliki gudang rumput laut dan memperhatikan kualitas dalam membeli
rumput laut.

Sangat diharapkan ada tindak lanjut dari GMP Training ini, oleh karena itu mudah-mudahan
bisa terlaksana lagi GMP Training berikutnya di Bantaeng atau Bulukumba.

Menurut Bupati, pemberian bantuan ini merupakan wujud kepercayaan Dompet


Dhuafa terhadap pemimpin daerah. "Tanpa kepercayaan tentu bantuan ini tak
masuk di daerah berjarak 120 kilometer arah selatan Kota Makassar ini,"
urainya.
Bupati berharap, aparat lebih berbenah agar kepercayaan ini tidak berpaling ke
daerah lain dan bisa lebih besar sehingga lebih banyak petani dan masyarakat
pada umumnya yang bisa diberi bantuan. (*)