Anda di halaman 1dari 22

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-1

BAB V
ALIRAN SALURAN TERTUTUP

5.1.

ARTI GARIS TEKANAN DAN GARIS ENERGI UNTUK ALIRAN


SALURAN TERTUTUP
Aliran

saluran

tertutup adalah

aliran

melalui saluran

tertutup

(conduit) dengan penampang aliran sama dengan penampang saluran


(penampang saluran terisi penuh). Aliran saluran tertutup ini sering disebut
juga sebagai aliran dibawah tekanan.
Di dalam bab III dan bab IV telah dijelaskan beberapa persamaan
yang digunakan untuk menyelesaikan masalah aliran saluran tertutup baik
untuk

aliran

laminer

maupun

aliran

turbulen.

Persamaan-persamaan

tersebut adalah persamaan energi, persamaan pembagian kecepatan


persamaan kehilangan energi minor (minor losses) karena perubahan
penampang dan gangguan local dan kehilangan energi karena geseran pada
suatu sistem aliran yang sederhana. Di dalam praktek, masalah yang
dijumpai umumnya adalah aliran turbulen dan sistem salurannya tidak
sesederhana yang dijelaskan di dalam bab bab dimuka. Konsep garis
tekanan dan garis energi merupakan yang sangat membantu di dalam
analisa masalah aliran saluran tertutup yang lebih komplek.
Garis tekanan (energy grade line) adalah suatu garis yang merupakan
tempat kedudukan titik titik yang mempunyai tinggi atau jarak vertikal
sebesar

dari sumbu saluran. Apabila sumbu saluran terletak setinggi z

dari suatu bidang persamaan (datum) maka letak garis tekanan tersebut
adalah setinggi

z dari datum. Garis tekanan juga dapat dikatakan

sebagai tempat kedudukan permukaan cairan apabila suatu pipa kaca


(tube) dipasang vertikal pada bukaan piezometrik pada
Garis energi (energy grade line) adalah suatu garis yang merupakan
tempat kedudukan dari titik titik yang menunjukkan tinggi energi, yaitu :

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

H z

V-2

2g

...(5.1.1)
dimana :

= tinggi energi dalam (m)

= tinggi letak sumbu pipa dalam (m)

= tinggi tekanan dalam (m)

2g

= tinggi kecepatan dalam (m)

= kecepatan rata-rata aliran dalam (m/det)

= gaya gravitasi dalam (m/det2)

= koefisien pembagian kecepatan (tanpa dimensi)

Sesuai dengan definisinya garis energi terletak setinggi

2g

(tinggi

kecepatan) diatas garis tekanan. Untuk harga 1 tinggi kecepatan


2

u
.
2g

tersebut adalah

Garis tekanan dan garis energi tersebut dapat ditunjukkan dengan skema
sistem aliran seperti tampak pada Gb.5.1.
A

GE
GT

2g

GE

Tandon
air

2g

GT

2g

B C
K V keran

corot
KC

Gambar 5.1.Garis tekanan dan garis energi dari suatu sistem aliran melalui
pipa
Untuk menggambar garis tekanan dan garis energi digunakan persamaan
energi dari titik A pada permukaan air di tandon sampai ke titik E di corot

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-3

tempat air keluar ke udara bebas. Persamaan tinggi energi untuk


sembarang titik di sepanjang.
H

pA

uA
p u2
u
..........................................

z
K
2g
2g
2g

(5.1.2)
Seperti telah dijelaskan di dalam bab III besarnya kehilangan energi pada
pemasukan air ke pipa adalah K = 0,5. Karena p A dan UA sama dengan nol
maka persamaan (5.1.2) menjadi :
2

u
z
H 1,5

2g

......................................................................

....(5.1.3)
Sebenarnya kehilangan energi karena penyempitan dari tandon ke pipa
tidak terjadi tepat pada penyempitan tetapi pada jarak kira-kira 10 kali pipa
atau lebih dari lokasi penyempitan. Dari persamaan tersebut dapat dilihat
2

adanya penurunan sebesar 1,5

u
.
2g

Apabila datum dipilih sama dengan sumbu saluran maka z = 0, maka


tinggi tekanan maupun tinggi energi diukur dari sumbu saluran. Dalam
contoh ini baik garis tekanan maupun garis energi mulai dari elevasi H-Z,
yaitu permukaan air di tandon. Garis-garis tersebut sejajar dan menurun
sampai di titik B. Penurunan garis-garis tersebut disebabkan oleh kehilangan
energi karena geseran sepanjang AB. Kemudian garis energi dan garis
tekanan menurun lagi karena keran yang dipasang antara titik B dan C yang
2

biasanya diambil sama dengan 10

u
. Selanjutnya penurunan garis energi
2g

dan garis tekanan antara titik C dan titik D menurun sesuai dengan
kehilangan energi karena geseran, dan antara titik D sampai titik E garis
garis tersebut menurun lagi karena penyempitan pada corot.
Kemiringan

garis

tekanan

disebut

Gradient) yang besarnya sama dengan :

dL

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

gradien

hidraulik

(Hydraulic

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-4

Sedang kemiringan garis energi disebut gardien energi (energy gradient)


yang besarnya sama dengan :

d
if

dimana :

2
u
2g

dL

L = panjang saluran yang ditinjau

Dalam banyak hal apabila saluran tertutup sangat panjang sehingga


kehilangan energi akibat geseran menjadi dominan, maka kehilangan energi
minor yang sangat kecil dibanding kehilangan energi akibat geseran
tersebut biasanya diabaikan, atau dimasukkan sebagai panjang ekuivalen
yang ditambahkan pada panjang pipa.

GT

GT

Gambar 5.2.Garis tekanan (hydraulic grade line) untuk saluran yang


panjang sekali dimana kehilangan energi minor diabaikan
Gambar 5.2 menunjukkan garis tekanan untuk aliran di dalam saluran yang
panjang sekali. Pada gambar tersebut tidak tampak adanya penurunan garis
tekanan akibat kehilangan energi minor (karena perubahan penampang).
Untuk kondisi semacam ini besarnya gradien hidrolik adalah

H f
L

, dimana

H f dihitung dengan menggunakan persamaan Darcy Weisbach, yaitu Pers

(4.8.7)
2

L u
D 2g

..........................................................................

(4.8.7)
Karena adanya kehilangan energi tersebut maka garis energi akan
menurun di arah aliran. Apabila pada suatu sistem aliran dipasang pompa
maka akan terdapat penambahan energi pada aliran. Penambahan energi

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-5

tersebut dapat ditunjukkan dengan skema sistem aliran seperti tampak


pada Gb.5.3.
GE

GT

kehilangan energi akibat tikungan dan


geseran pada pipa vertikal

GE

Tinggi tekanan negatif karena


garis tekanan berada dibawah pipa

GT

GE dan GT

u
2g
GE
GT

u
2g
GT

GE

u
2g
GE

GT
GT

Gambar 5.3.Garis energi dan garis tekanan untuk suatu sistem dengan
pompa dan siphon
Dari gambar 5.3 dapat dilihat bahwa garis energi naik dengan tajam
karena energi yang ditambahkan oleh pompa. Pada puncak sistem tampak
adanya tinggi tekanan negatif karena garis tekanan jatuh pada lokasi
dibawah pipa. Hal semacam ini dapat dilihat lebih jauh pada aliran melalui
siphon yang akan dijelaskan di dalam sub bab berikut ini (sub bab 5.2).

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

5.2.

V-6

SIPHON
Suatu saluran tertutup yang tersusun dalam suatu sistem aliran

seperti tampak pada Gb.5.4.a dan b, dimana cairan dinaikkan ke suatu


elevasi yang lebih tinggi daripada permukaan bebasnya dan kemudian
dialirkan ke suatu elevasi yang lebih rendah, disebut siphon.

hS

(b)

(a)

Gambar 5.4.Siphon yang mengalirkan cairan ke permukaan bebas (a) dan


siphon yang menghubungkan dua tandon
Siphon tersebut mempunyai batasan tertentu dalam kinerjanya yang
disebabkan oleh tekanan rendah yang terjadi di dekat puncak cairan S.
Apabila diambil asumsi bahwa siphon pada Gb.5.4 mengalir penuh dengan
kontinyu maka persamaan energi yang diterapkan dari titik 1 ke titik 2
menghasilkan persamaan sebgai berikut :
2

u
u
L u
K
f
2g
2g
D 2g

...........................................................

....(5.2.1)
2

L u

atau : H 1 K f

2g

...............................................................

(5.2.2)
dimana :

= tinggi energi dalam (m)

= semua koefisien kehilangan energi minor

= faktor geseran

= panjang pipa dalam (m)

= diameter pipa dalam (m)

= kecepatan rata-rata dalam (m/det)

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-7

= gaya gravitasi dalam (m/det2)

Dengan debit diketahui maka persamaan tersebut dapat diselesaikan


untuk mendapatkan harga namun perlu diingat bahwa untuk mencari harga
f diperlukan cara coba-coba dimulai dari memisalkan harga f. Hal ini telah
dijelaskan di dalam bab IV.
Tekanan pada puncak aliran S dapat dicari dengan menerapkan Pers (5.2.1)
antara titik 1 dan titik 2 :
2
2
pS u S 2
p1 u 1 2
uS
L' u S
z1

zS

K
f

2g

2g
2g
D 2g

............................

...(5.2.3)
2
pS
L' u S
'

1 K f
atau : 0 0 0 hS

D 2 g

pS
L'
'

hS 1 K f
atau :

uS2

....................................................
2g

(5.2.4)
Pers(5.2.4) tersebut menunjukkan bahwa tekanan pada puncak aliran
u
adalah negatif dan menurun dengan hS dan

2g

. Apabila penyelesaian

persamaan tersebut harus menunjukkan suatu harga dari

pS

sama atau

lebih rendah daripada tekanan uap dari cairan, maka Pers (5.2.1) tidak
berlaku. Tidak berlakunya persamaan tersebut karena penguapan dari
bagian cairan di dalam kolom cairan membuat tidak berlakunya asumsi
bahwa cairan adalah tak termampatkan (incompressible fluid), dimana
asumsi ini diam pada waktu menurunkan persamaan energi. Walaupun Pers
(5.2.1) dalam hal ini tidak berlaku tetapi secara teoritis akan terdapat debit
aliran sepanjang tinggi hS ditambah tekanan uap hasilnya lebih rendah
daripada tekanan atmosfer setempat yang dinyatakan dalam panjang dari
kolom cairan.
Apabila Pers (5.2.2) menghasilkan suatu tekanan lebih rendah
daripada tekanan uap di titik S, tekanan pada S dapat diambil sebagai
tekanan uap. Kemudian, dengan diketahuinya tekanan ini, Pers (5.2.2) dapat

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-8

diselesaikan untuk mendapat harga

u2
dan dengan demikian debit aliran
2g

dapat ditentukan. Dalam hal ini diperkirakan bahwa tidak terdapat udara
yang masuk melalui penampang 2 dan mematahkan kevakuman pada yang
menyebabkan aliran.
Di dalam praktek siphon tidak dapat bekerja dengan baik apabila
intensitas tekanan pada puncak S mendekati besarnya tekanan uap. Dalam
hal ini udara atau gas lain masuk dalam kondisi tekanan rendah dan
mengumpul pada puncak sehingga mengurangi panjang kolom cairan di
sebelah kanan yang menyebabkan rendahnya tekanan pada puncak. Siphon
siphon

besar

pada

umumnya

dilengkapi

dengan

pompa

untuk

mengeluarkan udara atau gas gas lainnya yang mengumpul pada puncak.
Tekanan terendah mungkin tidak terjadi tepat di puncak tetapi di
daerah yang sedikit lebih rendah karena kehilangan energi akibat geseran
dan kehilangan energi minor dapat menurunkan tekanan lebih besar
daripada penurunan akibat penurunan dalam elevasi yang menaikkan
tekanan.

5.3.

SISTEM ALIRAN DALAM SUSUNAN SERI


Apabila di dalam suatu sistem aliran terdapat dua atau lebih pipa pipa

dengan

perbedaan

ukuran

dan

kekasaran

dihubungkan

sedemikian

sehingga cairan mengalir melalui satu pipa dan kemudian ke pipa yang lain,
maka hubungan pipa tersebut dinamakan hubungan seri. Suatu tipe
hubungan seri sederhana adalah seperti tampak pada Gb.5.5.
A
H

2
1
K

Gambar 5.5.Dua pipa yang dihubungkan seri


Di dalam contoh tersebut tinggi H dapat ditentukan untuk suatu debit
tertentu yang diketahui atau debitnya yang dicari untuk H yang diketahui.

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-9

Penerapan persamaan energi untuk aliran dari A ke B termasuk semua


kehilangan energi menghasilkan persamaan sebagai berikut :
2

2
p
u
p
u
u1 u 2
u1
z A A A zB B B K

2g

2g
2g
2g

f1

L1 u 1
L u2 u2
f2 2

D1 2 g
D1 2 g 2 g

...............................(5.3.1)

Apabila bidang persamaan (datum) ditetapkan melalui permukaan di B


maka

zA H , zB 0 .
Dipermukaan cairan A dan B besarnya tinggi tekanan dan tinggi kecepatan
adalah nol :
2

pA
p
u
u
0 ; B 0 ; A 0 ; dan B 0

2g
2g
maka Pers (5.3.1) dapat disederhanakan menjadi :
2

u1 u 2
u1
H K

2g
2g

L1 u 1 2
L u 22 u 22
f 2

D1 2 g
D2 2 g 2 g

....................

(5.3.2)
Dengan menggunakan persamaan kontinuitas :
Q1 Q2
1
1
D1 2 u1 2 D2 2 u 2 2
4
4
u2

D1

D2

u1

maka :
2
2
D1
u1
u1

1
H K

2g 2g
D2

L1 u 1 2
L
f1
f2 2
D1 2 g
D2

D1
u 1

atau : H
1
2g
D2

D1

D2

L
L D
f 1 1 f 2 2 1
D1
D2 D2

2
D1
u1


2 g D2

D
1
D2

u1
2g

.........(5.3.3)

Untuk diameter dan panjang saluran yang diketahui maka Pers.(5.3.3)


tersebut dapat disederhanakan menjadi :

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-10

u1
C1 C 2 f1 C3 f 2 ...............................................................
2g

(5.3.4)
dimana :

C1,C2 dan C3 dapat dihitung.

Apabila debit aliran yang diketahui makadapat dihitung angka Reynold dan
harga f dapat dicari dari diagram Moody. Kemudian tinggi H dapat langsung
dihitung dari Pers.(5.3.4) tersebut.
Sebaliknya, apabila H yang diketahui dan Q yang dicari maka dari
Pers.(5.3.4) terdapat u1, f1 dan f2 yang tidak diketahui. Dalam hal ini
penyelesaian persamaan tersebut dapat dilakukan dengan cara coba-coba
dengan mengambil asumsi harga harga f 1 dan f2 lebih dulu seperti diuraikan
dalam beberapa contoh dalam Bab IV. Apabila di dalam penyelesaian
persamaan tersebut tidak dikehendaki cara coba-coba dengan mengambil
asumsi harga f1 dan harga f2 dapat pula dilakukan cara penyelesaian lain
dengan membuat beberapa hubungan antara H dan Q seperti pada Gb.5.6.
H

Gambar 5.6.Kurva hubungan antara debit Q yang dipilih dan tinggi H hasil
perhitungan
Dalam hal ini dipilih beberapa harga Q dan dengan harga harga tersebut
dihitung harga H yang sesuai dan diplot pada gambar seperti Gb.5.6.
Dengan kurva tersebut maka perubahan harga Q dari harga H yang
diketahui dapat dilakukan dengan mudah.
Pipa Ekivalen
Permasalahan penentuan debit aliran melalui pipa pipa seri untuk suatu
harga H yang diketahui dapat diselesaikan juga dengan cara panjang
ekivalen. Dalam hal ini sistem aliran melalui dua pipa dapat dikatakan
ekivalen apabila perbedaan tinggi energi yang sama menghasilkan debit
yang sama pula.

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-11

h f 1 f1

L1
Q1
D1 1
2
D
4

2g

f 1 L1 8 Q1
5
2
D1 g

f L 8Q
2 52 2 2
D2 g

hf 2

Untuk dua pipa yang ekuivalen :


h f 1 h f 2 dan Q1 Q2

Dengan demikian :
2

f1 L1 8 Q1
f 2 L 2 8 Q2

5
2
5
2
D1 g
D2 g
f 1 L1

atau :

D1

f 2 L2
D2

D2

D1

......................................................................

....(5.3.5)

f
L2 1
f2

..........................................................................

L1

(5.3.6)
Persamaan tersebut menunjukkan bahwa L 2 merupakan panjang dari pipa
kedua yang ekuivalen dengan pipa pertama.

5.4.

SISTEM ALIRAN MELALUI PIPA DALAM SUSUNAN PARALLEL


Suatu susunan pipa disebut paralel apabila debit aliran yang

melaluinya dibagi diantara beberapa pipa dan kemudian disatukan lagi


dalam satu pipa seperti contoh pada Gb.5.7.
1
A

Gambar 5.7.Suatu sistem pipa parelel


Di dalam sistem aliran melalui pipa seri debit aliran yang sama
mengalir di sepanjang pipa dan kehilangan energi adalah komulatif, namun

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-12

tidak demikian halnya dengan sistem paralel. Dalam sistem paralel


kehilangan energi adalah sama untuk setiap pipa sedang debit aliran adalah
komulatif.
Dalam analisa aliran sistem paralel diambil asumsi kehilangan energi
minor termasuk atau ditambahkan pada panjang dari tiap pipa sebagai
panjang ekivalen. Dari Gb.5.7. dapat dinyatakan kondisi sebagai berikut :

hf1 hf 2 hf 3

pA
pB

z A
z B

..........................................

(5.4.1)
Q Q1 Q2 Q3

dimana :

z A dan z B

= elevasi titik A dan titik B

p A dan p B

= tekanan di titik A dan titik B

h f 1 , h f 2 dan h f 3

= kehilangan energi sepanjang pipa 1, pipa 2 dan pipa 3

Q1 , Q2 dan Q3

= debit aliran melalui pipa 1, pipa 2 dan pipa 3


= debit aliran melalui pipa pemasukan dan pipa

pengeluaran
Apabila ukuran pipa, sifat-sifat cairan dan kekasaran dinding saluran
dapat diperkirakan atau diketahui maka terdapat 2 macam masalah, yaitu :
(1) dengan elevasi garis tekanan di A dan B diketahui, dicari harga Q; (2)
dengan Q diketahui, dicari pembagian debit aliran dan kehilangan energi.
Penyelesaian jenis masalah pertama dapat lebih sederhana selama
kehilangan tinggi tekanan atau penurunan garis tekanan diketahui. Dengan
diketahuinya debit aliran melalui tiap tiap pipa maka debit keseluruhan
dapat dicari dengan menjumlahkan seluruh debit melalui pipa 1 sampai
dengan pipa 3.
Penyelesaian jenis masalah kedua lebih komplek karena kehilangan
energi

maupun

debit

tiap

tiap

pipa

sama

sama

tidak

diketahui.

Streeter/Wylie menyarankan prosedur perhitungan sebagai berikut :


'

1. Diperkirakan besarnya debit Q1 melaui pipa 1.


2. Dengan menggunakan asumsi seperti pada butir 1 dicari besarnya
'

hf1 .

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-13

'

'
3. Dengan menggunakan harga h f 1 pada butir 2, dicari harga Q2 dan
'
Q3 .

4. Dengan tiga harga Q tersebut dan satu harga kehilangan tekanan,


sekarang diambil asumsi bahwa debit Q yang diketahui dibagi tiga
'

'

'

sesuai proporsi Q1 , Q2 dan Q3 , sehingga :


'

Q1

'

'

Q1
Q2
Q3
Q ; Q2
Q ; Q3
Q ...............................
'
'
Q
Q
Q'

(5.4.2)
5. Koreksi harga harga debit tersebut dengan menghitung h f 1 , h f 2 , h f 3
Prosedur tersebut dapat digunakan untuk jumlah sembarang dari susunan
pipa paralel.

5.5.

SISTEM ALIRAN MELALUI PIPA-PIPA YANG BERCABANG

5.5.1.KONSEP DASAR KEHILANGAN ENERGI PADA PERCABANGAN


Seperti telah dijelaskan di dalam bab III bahwa para setiap perubahan
penampang pipa akan terjadi kehilangan energi yang disebut

kehilangan

energi minor (minor losses). Pada pipa pipa yang bercabang aliran juga
mengalami

kehilangan

energi

akibat

pembagian

aliran

pada

pipa.

Percabangan aliran yang banyak dijumpai di dalam praktek dapat berbentuk


pembagian (devider) atau pertemuan (confluen).

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

P4 m

1 P4
P1
N1
u1

D1

V-14

P4
P3

Dm

P4

Pm Pm
Nm
N
u mm u m

P4

Dm

P1
N1
u1

D1

P4 2

P4

P4

P3

D2

D2

P2 N 2 u 2

P2 N 2 u 2

(a) Pertemuan

(a) Pembagian

Gambar 5.8.Volume kontrol aliran melalui percabangan pipa


Gb.5.8 menunjukkan skema volume kontrol suatu pertemuan (a) dan
pembagian (b) dari sistem aliran. Pipa m merupakan pipa yang mengalirkan
jumlah aliran Qm yang terdiri dari penjumlahan aliran Q1 di pipa 1 dan Q2
di pipa 2.
Persamaan

volume

kontrol

untuk

aliran

tetap

melalui

sistem

percabangan tersebut adalah sebagai berikut :


dH

dt

h V N dA

CS

...........................................................Pers

(3...)
Dengan menggunakan hukum ketetapan energi yang telah dijelaskan di
dalam bab III di dapat :
dQ H
dE
dW

dt
dt
dt


g z u V N dA

2g

........................

(3..)
Apabila dianggap bahwa di dalam sistem aliran tidak ada kerja yang
dilakukan oleh mesin terhadap cairan atau oleh cairan terhadap mesin
dW

0 maka untuk pertemuan (Q) :

dt

dQ H
1

dt

u
2

g z u

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

u 1 A1 2
1

u
2

g z u

u 2 A2
1

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-15

u
g z u
2

..........................................

u m Am
m

(5.5.1)
Apabila cairan tak termampatkan (incompressible) dimana kerapatan cairan

tetap

2 m 0

maka Pers(5.5.1) dapat dinyatakan sebagai

berikut :

dQ H

dt

2g

2g

Q1

2g

Q2

Qm u 1 Q1 u 2 Q2 m Qm

.........

(5.5.2)
Apabila pipa terletak horizontal maka z1 z 2 z m 0 , sehingga :
p u
dQ H
1u1Q1 2 u 2 Q2 Qm u m


dt
2g

p u2


2g

p u2
Q

m

2g

Q1

Q2

....................(5.5.3)

Jumlah tersebut merupakan jumlah panas karena geseran yang pada aliran
tetap besarnya sama dengan jumlah kehilangan energi pada sistem, jumlah
tersebut adalah:
H f Q1 1 h f 1 Q2 2 h f 2 Qm m h fm Qm m hF

dimana :
hf

= kehilangan energi karena geseran pada pipa

hF

= kehilangan energi karena geseran percabangan

Dengan demikian maka Pers (5.5.3) dapat dinyatakan sebagai berikut :


p u2
Q1 1 h f 1 Q2 2 h f 2 Qm m h fm Qm m hF


2g

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

p u2
Q1


2g
1

2
u

2g

Qm
m

Q2
2

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

atau: hF

2
u

Q1 p u

Qm
2g

2g

Q
Q1
Q
h f 1 2 h f 2 m h fm
Qm
Qm
Qm

V-16

Q2 p u

Qm
2g

Qm
Qm

....................................................(5.5.4)

Apabila persamaan energi dinyatakan untuk aliran antara penampang 1 dan


penampang m :
p

2
u

2g

p u2


2g

h f 1 h fm hF 1, m

...............................

(5.5.5)
Antara penampang 2 dan penampang m :
p

2
u

2g

p u2


2g

h f 2 h fm hF 2, m

...............................

(5.5.6)
Dari hukum kontinuitas diketahui :
Q1 Q2 Qm .....................................................................................

(5.5.7)
Apabila Pers (5.5.7) dikali faktor faktor :

h fm u m 2
pm
;
;
Qm Qm 2 g Qm
didapat persamaan-persamaan sebagai berikut :

p m Q1
p Q
p Q
m 2 m m
Qm
Qm
Qm

...............................................................

Q
Q1
Q
h fm 2 h fm m
Qm
Qm
Qm

...............................................................

(5.5.8)

h fm
(5.5.9)

2
2
2
u m Q1 u m Q2 u m Qm

...................................................
2 g Qm
2 g Qm
2 g Qm

(5.5.10)
Apabila Pers (5.5.8) sampai dengan (5.5.10) dimasukkan ke dalam Pers
(5.5.4) didapat:

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

p u2
hF

2g

V-17

2
Q1 p u

Qm
2g
1

Q2 p m Q1 p m Q2

Qm Qm
Qm

u m Q1 u m Q2

Q1
Q2
Q1
Q2

2 g Q 2 g Q Q h f 1 Q h f 2 h fm Q h fm Q
m
m
m
m
m
m

p u2
atau : hF
2g

p u2

2g

pm u m 2

2g

pm u m 2

2g

Q
1

Qm

h f 1 h fm

Q
2
Q
m

h f 2 h fm

.............................

(5.5.11)
Dari Pers (5.5.5) dan Pers (5.5.6) didapat :
p u2


2g

pm u m 2

2g

h f 1 h fm hF 1, m

.............................

(5.5.12)
p u2


2g

pm u m 2

2g

h f 1 h fm hF 2,m

.............................

(5.5.13)
Menggabungkan Pers (5.5.12), Pers (5.5.13) dan Pers (5..) memperoleh
persamaan :

hF

Q1
Q
h F 1 2 hF 2
Qm
Qm

.............................................................

(5.5.14)

hF 1 K F 1

u1
2g

...........................................................

.............(5.5.15)
2

hF 2 K F 2

u2
2g

........................................................................

(5.5.16)
2

hF K F

um
2g

........................................................................

(5.5.17)
Harga K dapat diambil dari diagram pada lampiran A.

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-18

Kehilangan energi pada percabangan pipa ini termasuk dalam kehilangan


energi minor, namun apabila di dalam suatu sistem jaringan pipa terdapat
banyak cabang maka kehilangan energi tersebut menjadi cukup besar.
5.5.2.KONDISI

PERCABANGAN

PIPA

DAN

PROSEDUR

PERHITUNGANNYA
Sebagai salah satu kondisi percabangan pipa yang sederhana adalah
suatu sistem percabangan pipa seperti ditunjukkan pada Gb.5.9. Dalam
sistem ini aliran melalui tiap tiap pipa dapat ditentukan apabila elevasi
muka air di setiap tandon yang dihubungkan diketahui. Dalam hal ini
diambil asumsi bahwa ukuran dan tipe pipa serta sifat sifat cairan diketahui,
kemudian

diterapkan

persamaan

Darcy-Weisbach

dan

persamaan

kontinuitas.

GT
GT

GT
1

ps

Z1

Z3

Z2

Zs
Gambar 5.9.Skema percabangan pipa yang menghubungkan tiga tandon air.
Aliran keluar dari tandon yang terletak paling tinggi ke tandon lain
yang lebih rendah menurut arah kemiringan garis tekanan masing-masing.
Dari skema percabangan seperti tampak pada Gb.5.9 dapat dinyatakan
bahwa aliran yang masuk ke simpul S harus sama dengan aliran yang keluar
dari simpul tersebut. Dengan demikian maka terdapat dua kemungkinan
yang memenuhi hukum kontinuitas, yaitu :
Q1 Q2 Q3 ...................................................................................

(5.5.18)

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-19

atau : Q1 Q2 Q3 ...................................................................................
(5.5.19)
Hal ini tergantung pada letak pertemuan garis tekanan. Apabila pertemuan
garis tekanan berada di atas permukaan air di tandon maka aliran dari
tandon 1 ke tandon 2 dan tandon 3. Dengan demikian berlaku Pers (5.5....).
Sebaliknya apabila titik pertemuan garis tekanan tersebut berada di bawah
permukaan air di tandon 2 maka aliran dari tandon 1 dan tandon 2
seluruhnya mengalir ke tandon 3. Sehingga persamaan kontinuitas yang
berlaku adalah Pers (5.5.19).
Selanjutnya perhitungan dapat dilakukan dengan tahapan sebagai berikut :
1.

Diambil asumsi tinggi garis tekanan di titik simpul S, misalnya


hS z S

2.

pS
.

Dari perkiraan tersebut pada butir 1, dihitung harga Q 1, Q2, dan Q3


dan disubtitusikan ke dalam persamaan kontinuitas.

3.

Apabila hasil dari perhitungan pada butir 2 menunjukkan bahwa


hukum kontinuitas dipenuhi maka hasil perhitungan telah benar.

4.

Apabila aliran menuju titik simpul S terlalu besar maka dibuat asumsi
baru dengan menaikkan titik pertemuan garis tekanan yang akan
menurunkan debit yang masuk dan menambah besarnya debit yang
keluar dari simpul S. Sebaliknya apabila aliran menuju titik simpul S
terlalu kecil maka dibuat asumsi baru dengan menurunkan tinggi
tekanan titik S.

5.

Perhitungan diulang ulang sampai terpenuhi persamaan kontinuitas.

5.6.

JARINGAN PIPA
Serangkaian pipa pipa yang dihubungkan satu sama lain dalam

bentuk kumpulan putaran tertutup (circuit) dimana aliran ke suatu outlet


dapat berupa aliran dari beberapa circuit disebut jaringan pipa. Sistem
jaringan pipa seperti tampak pada Gb.5.10 banyak digunakan pada sistem
distribusi air minum.

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-20

Gambar 5.10.Skema suatu jaringan pipa

Analisa aliran melalui jaringan pipa sangat rumit (complicated) dan


memerlukan penyelesaian dengan cara coba-coba yang harus memenuhi
beberapa kondisi, sebagai berikut :
1. Jumlah aljabar kehilangan tekanan dalam setiap circuit harus sama
dengan no. Hal ini berarti bahwa kehilangan tekanan antara dua titik
misalnya antara titik A dan G (Gb.5.10) harus sama baik sepanjang
pipa AG maupun sepanjang pipa A F E D G. Kondisi ini dapat
dinyatakan dalam persamaan sebagai berikut :

..........................................................................

(5.6.1)
2. Jumlah aliran ke setiap simpul harus sama dengan jumlah aliran yang
keluar dari simpul tersebut. Kondisi ini merupakan kondisi dari
persamaan kontinuitas sehingga dapat dinyatakan bahwa :

0.

3. Aliran di setiap panjang pipa harus memenuhi persamaan kehilangan


energi

karena

geseran

yaitu

persamaan

Darcy-Weisbach

atau

persamaan-persamaan geseran lainnya yang ekuivalen. Dalam hal ini


kehilangan energi minor dimasukkan sebagai panjang ekuivalen dari
setiap panjang pipa. Secara umum hubungan antara kehilangan
n
energi dan debit aliran dapat dinyatakan sebagai berikut : h f r Q

...............................................................(5.6.2)

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-21

dimana r suatu konstanta di dalam setiap pipa dan ditentukan


sebelum prosedur perhitungan keseimbangan satu jaring tertutup
(satu loop). Untuk menentukan besarnya r dan exponen n tergantung
pada permukaan kehilangan energi yang digunakan.
Untuk pipa pipa komersial biasanya rumus yang digunakan adalah
rumus empiris dalam bentuk :

hf
L

K Qn
Dm

..........................................................................

(5.6.3)
dimana :

hf
L

kehilangan energi tiap satuan panjang pipa (kemiringan

garis energi)
Q

= debit aliran

= diameter pipa

= koefisien tekanan yang merupakan fungsi kekasaran pipa

m dan n

= eksponen yang besarnya tergantung pada perumusan


geseran yang digunakan

Penggabungan Pers(5.6.2) dan Pers(5.6.3) maka persamaan sebagai


berikut :

hf

L K Qn
r Q n ...............................................................
m
D

(5.6.4)

LK
Dm

..........................................................................

(5.6.5)
Apabila digunakan persamaan Darcy-Weisbach (Pers.....)
2

hf f

8 f LQ2
L u
L
Q2
f

2
D 2g
D 1
g 2 D5

D
2
g

....................

(5.6.6)
Dengan demikian :
r

8f L
g 2 D5

..........................................................................

(5.6.7)

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

ALIRAN SALURAN TERTUTUP

V-22

n2
m5

Apabila digunakan

persamaan

Hazen-Williams (Hwking dan EF

Brater), untuk aliran air melalui pipa pada temperatur biasa :

4,727
Cn

(English

Unit)

....................................................(5.6.8)

10,675
(SI unit)
Cn

....................................................

(5.6.9)
dengan n = 1,852 ; m = 4,8704 dan C tergantung pada kekasaran
pipa dengan harga sebagai berikut :
C = 140

pipa lurus sangat licin, dari asbes semen

C = 130

pipa sangat licin, dari beton atau baja cor baru

C = 120

pipa baja baru di las

C = 110

pipa sambungan

C = 100

pipa dari baja cor yang sudah dipakai lain

C = 95

pipa dari baja yang

C = 60 80 pipa lama dalam kondisi buruk

MODUL AJAR MEKANIKA FLUIDA

Anda mungkin juga menyukai